Anda di halaman 1dari 70

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN
LEMBAR PENGESAHAN
UNGKAPAN TERIMAKASIH
ABSTRAK................................................................................................................i
KATA PENGANTAR..............................................................................................ii
DAFTAR ISI............................................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................x
BAB I.......................................................................................................................1
PENDAHULUAN...................................................................................................1
A.

LATAR BELAKANG..................................................................................1

B.

IDENTIFIKASI MASALAH.......................................................................8

C.

BATASAN MASALAH...............................................................................9

D.

RUMUSAN MASALAH.............................................................................9

E.

TUJUAN PENELITIAN............................................................................10

F.

MANFAAT PENELITIAN........................................................................10

G.

KEASLIAN PENELITIAN.......................................................................12

BAB II....................................................................................................................14
TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................14
A.

Belajar........................................................................................................14

1.

Pengertian................................................................................................14

2.

Tujuan Belajar.........................................................................................16

3.

Prinsip-prinsip Belajar.............................................................................16
1

4.
B.

Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar..............................................18


Motivasi Belajar.........................................................................................19

1.

Pengertian................................................................................................19

2.

Sifat Motivasi..........................................................................................22

3.

Faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi belajar...............................24

C. Prestasi Belajar..............................................................................................26
1.

Pengertian................................................................................................26

2.

Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar............................................28

D.

Kerangka Teori...........................................................................................36

E.

Kerangka Konsep.......................................................................................37

F.

Hipotesis....................................................................................................37

BAB III..................................................................................................................38
METODOLOGI PENELITIAN.............................................................................38
A.

Deskripsi Objek Penelitian........................................................................38

B.

Metode Penelitian......................................................................................38

C.

Populasi dan sampel penelitian..................................................................39

D.

Instrumen Penelitian..................................................................................42

E.

Variabel Penelitian.....................................................................................42

F.

Definisi Operasional..................................................................................43

G.

Metode Pengumpulan Data........................................................................45

H.

Metode Analisa Data..................................................................................48

I.

Etika Penelitian..........................................................................................49

YBAB IV................................................................................................................51

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.....................................................51


A.

Deskripsi objektif penelitian......................................................................51

B.

Hasil penelitian..........................................................................................51
1.

Hasil pengolahan data univariat..............................................................52

2.

Hasil data bivariat....................................................................................56

Universitas Muhammadiyah Tangerang

C.

Pembahasan................................................................................................60
1.

Distribusi frekuensi variabel independen dan variabel dependen...........60

2.

Analisa bivariat........................................................................................62

D.

Keterbatasan penelitian..............................................................................68

BAB V....................................................................................................................70
KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................70
A.

Kesimpulan................................................................................................70

A.

Saran..........................................................................................................72

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................74

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Jumlah mahasiswa program studi keperawatan di Indonesia
2008/2009 .. 3
Tabel 3.1 Jumlah Mahasiswa per semester ...

41

Tabel 3.2 Definisi Oprasional

43

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi cita-cita mahasiswa .................................

52

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi kemampuan mahasiswa ...........................

53

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi kondisi lingkungan ..................................

53

Universitas Muhammadiyah Tangerang

Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi pengaruh dosen ........................................

54

Tabel 4.5 Distribusi Frekuensi motivasi belajar ........................................ 54


Tabel 4.6 Distribusi Frekuensi tingkat motivasi mahasiswa berdasarkan
semester.....................................................................................................

55

Tabel 4.8 Hubungan motivasi belajar dengan prestasi belajar .................

56

Tabel 4.9 Hubungan cita-cita mahasiswa dengan prestasi belajar.............

57

Tabel 4.10 Hubungan kemampuan mahasiswa dengan prestasi belajar ...

58

Tabel 4.11 Hubungan kondisi lingkungan dengan prestasi belajar...........

58

Tabel 4.12 Hubungan pengaruh dosen dengan prestasi belajar ................. 59

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Hierarki Kebutuhan Maslow..

16

Gambar 2.2 Kerangka Teori. .....

31

Gambar 2.3 Kerangka Konsep ... 32


Gambar 3.1 Gambaran Penelitian Analitik Observasional 34

Universitas Muhammadiyah Tangerang

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Surat Permohonan Izin Penelitian
Lampiran 2 Surat Izin Penelitian
Lampiran 3 Surat Permohonan Menjadi Responden
Lampiran 4 Kuesioner Penelitian
Lampiran 5 Output Hasil Penelitian
Lampiran 6 Lembar Konsultasi
Lampiran 7 Riwayat Hidup

Universitas Muhammadiyah Tangerang

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG

Tahun 2015 adalah tahun dimana pasar bebas atau Masyarakat Ekonomi
Asean (MEA) akan masuk ke Indonesia. Globalisasi adalah suatu keharusan yang
harus dihadapi oleh masyarakat Indonesia. Banyak tantangan dari pasar bebas
tersebut, apakah Indonesia mampu untuk bersaing baik dalam bidang pelayanan,
perindustrian, pendidikan, jasa, dan sebagainya. Dengan kata lain, hal penting
yang harus dipersiapkan untuk menghadapi MEA atau Masyarakat Ekonomik
Asean adalah sumber daya manusia yang salah satunya adalah tenaga kesehatan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

yang mumpuni agar tenaga kesehatan di Indonesia mampu bargaining dengan


tenaga kesehatan dari luar negri.
Tenaga kesehatan adalah dokter, dokter gigi, perawat, bidan dan tenaga
kesehatan lainnya dituntut untuk memberikan suatu jasa pelayanan kesehatan
yang komprehensip. Mengingat jumlah tenaga kesehatan di Indonesia masih
belum mencukupi. Berdasarkan Health System Performance Assessment 2004
(Bappenas, 2005), rata-rata jumlah dokter per 100.000 penduduk di Indonesia
adalah 15.5 dan sekitar 60-70% dokter tersebut bertugas dipulau Jawa. Sekitar dua
per tiga dari jumlah provinsi mempunyai rasio dokter dibawah rata-rata nasional.
Rata-rata bidan per 100.000 penduduk di Indonesia sebesar 32.3 persen.
Sedangkan perawat dengan penduduk adalah 108 per 100.000 penduduk. Jika
dibandingkan dengan indikator Indonesia sehat 2010, maka terdapat banyak
kekurangan dalam hal rasio ideal pada semua jenis tenaga kesehatan.
Tenaga kesehatan yang didalamnya termasuk tenaga keperawatan dituntut
untuk meningkatkan kemampuan mereka baik dari segi intelektualitas maupun
soft skill. Perawat merupakan salah satu pemberi pelayanan kesehatan yang
mempunyai kontribusi dalam meningkatkan status kesehatan bangsa. Perawat
mempunyai peran diantaranya sebagai pemberi pelayanan (care provider),
pendidik, konselor, advocate, colabolator dan change agent (Helvie, 1998).
Dalam Sistem Kesehatan Nasional 2003 (SKN), disebutkan rasio perawat
dengan jumlah penduduk masih rendah yaitu 1:2850. Dengan semakin
bertambahnya jumlah penduduk setiap tahunnya, jumlah tenaga keperawatan yang
dibutuhkan akan semakin banyak demi memenuhi rasio ideal perawat sesuai
indikator Indonesia Sehat 2010 yaitu sebanyak 117.5 perawat per 100.000
penduduk. Dengan jumlah penduduk sebesar 237.556.363 orang, maka

Universitas Muhammadiyah Tangerang

dibutuhkan jumlah perawat sebanyak 278.728 orang yang tersebar di seluruh


provinsi di Indonesia.
Sedangkan jumlah institusi pendidikan tenaga keperawatan khususnya D3
mulai menjamur semenjak tahun 2000, tidak hanya ditingkat pendidikan D3,
tetapi juga ditingkat Strata 1 (Yusuf, 2008). Sayangnya peningkatan jumlah
produksi tenaga keperawatan tidak diikuti dengan peningkatan jumlah lapangan
kerja untuk perawat sehingga banyak lulusan keperawatan yang setelah lulus tidak
bekerja sesuai bidangnya. Hal ini sangat disayangkan karena meski derajat
kesehatan masyarakat Indonesia dari waktu ke waktu menunjukkan perbaikan,
dengan meningkatnya jumlah penduduk Indonesia dan untuk memenuhi rasio
kebutuhan tenaga kesehatan, maka peningkatan jumlah tenaga kesehatan tetap
dibutuhkan. Akan tetapi, peningkatan dalam hal ini tidak hanya secara kuantitas,
tetapi juga harus secara kualitas. Hal ini dapat dilihat dari aspek kualitas institusi
pendidikan dalam mencetak setiap lulusannya.
Kualitas tenaga kesehatan ditentukan oleh kualitas lulusan pendidikan
kesehatan khususnya keperawatan. Hal ini menuntut institusi untuk lebih peka
terhadap mahasiswa keperawatan agar belajar dengan giat dan lebih meningkatkan
potensi diri sebagaimana yang akan menentukan pula kualitas alumni atau lulusan
instansi. Kurang berkualitasnya lulusan keperawatan di Indonesia juga dapat
dilihat dari kemampuan lulusan dalam bersaing di pasar internasional. Kebutuhan
tenaga keperawatan di negara Kanada, Amerika, Korea, Jepang dan negara-negara
timur tengah sangatlah tinggi. Dan diperkirakan pada tahun 2020 kebutuhan
perawat mencapai 1 juta perawat (Marwati, 2010).
Tabel 1.1 Jumlah Mahasiswa Program Studi Keperawatan per Jenjang
Pendidikan dibeberapa wilayah di Indonesia Tahun Akademik 2008/2009.
Pulau/Wilayah
Sumatera

D3
12.783

S1
11.627

S2
0

S3
0

Sp1
0

Universitas Muhammadiyah Tangerang

Jawa
25.202
Bali, Nusa Tenggara 1.120
Kalimantan
Sulawesi
Maluku, Papua
Total

2.584
11.661
194
53.544

24.897
2.645

11
0

6
0

72
0

1.655
9.370
412
50.606

0
0
0
11

0
0
0
6

0
0
0
72
104.239

Mahasiswa menjadi peran penting dalam dunia keperawatan, karena dari


proses menjadi mahasiswa inilah yang akhirnya menjadi profesi perawat.
Didapatkan data bahwa jumlah total mahasiswa program studi keperawatan sampai
tahun akademik 2008/2009 di seluruh Indonesia adalah 104.239 orang yang dibagi
dalam 6 wilayah. Keseluruhan mahasiswa ini terbagi dalam beberapa jenjang yaitu
jenjang D3, S1, S2, S3, dan Spesialis 1.
Seseorang memilih profesi sebagai perawat memiliki motivasi yang
berbeda-beda, sedangkan persepsi seseorang tehadap figur perawat akan
mempengaruhi motivasi tersebut. Mahasiswa yang mempunyai persepsi baik
tentang figur perawat akan menimbulkan motivasi yang tinggi untuk menjadi
perawat yang baik sesuai dengan persepsinya. Motivasi yang tinggi diharapkan
akan menimbulkan semangat untuk belajar dan akan menghasilkan prestasi yang
baik yang pada akhirnya akan menjadi lulusan/perawat yang berkualitas dan
profesional. Menurut Santrock (2009) motivasi melibatkan proses yang
memberikan energi, mengarahkan, dan mempertahankan perilaku. Dengan
demikian, perilaku yang termotivasi adalah perilaku yang mengandung energi,
memiliki arah, dan dapat dipertahankan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

10

Keberhasilan yang telah dicapai oleh seseorang dinyatakan dalam prestasi


belajar. Prestasi belajar inilah yang nantinya akan menggambarkan kemampuan
professional mereka dimasa mendatang setelah menjadi perawat. Prestasi belajar
masih menjadi tolak ukur kompetensi mahasiswa di bidang ilmunya. Rendahnya
motivasi belajar mahasiswa sering kali diduga menjadi penyebab rendahnya
kualitas lulusan sebuah perguruan tinggi. Oleh karena itu, banyak institusi kerja
yang menggunakan indeks prestasi belajar mahasiswa untuk penerimaan karyawan.
Namun kenyataannya, banyak mahasiswa yang memiliki prestasi belajar rendah
(Sumargi, 2008).
Prestasi belajar mahasiswa adalah hasil penilaian dari kegiatan belajar yang
telah dilakukan dan merupakan bentuk perumusan akhir yang diberikan oleh dosen
untuk melihat sampai dimana kemampuan mahasiswa yang dinyatakan dalam
bentuk simbol, angka, huruf maupun kalimat yang dapat mencerminkan hasil yang
sudah dicapai. Prestasi belajar mahasiswa dapat dilihat dari Indeks Prestasi
Kumulatif (IPK) yang diperoleh mahasiswa, namun untuk mendapatkan prestasi
belajar yang baik bukanlah hal yang mudah, tetapi membutuhkan usaha yang
optimal.
Untuk meraih prestasi akademik yang baik, banyak orang berpendapat
perlunya mempunyai intelegensia yang tinggi sebagai bekal potensial yang akan
memudahkan dalam belajar dan pada akhirnya menghasilkan prestasi yang optimal
(Kamaluddin, 2005). Dalam situasi belajar yang sifatnya kompleks dan
menyeluruh serta melibatkan interaksi beberapa komponen, sering ditemukan
mahasiswa yang tidak dapat meraih prestasi akademik yang setara dengan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

11

kemampuan intelegensianya. Karena pada dasarnya prestasi akademik merupakan


hasil interaksi dari beberapa faktor yang berbeda antara satu individu dengan
individu yang lain (Baiquni, 2007).
Menurut Syafi (2008), proses belajar mengajar tidak bisa terlepas dari
berbagai

macam

faktor

yang

dapat

mempengaruhi

dan

menunjang

keberlangsunganya. Salah satu penunjang utamanya adalah adanya motivasi


belajar bagi peserta didik yang terstruktur dan terkonstruk dengan baik.
Pembelajaran efektif, bukan membuat mahasiswa menjadi pusing, akan tetapi
bagaimana tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan mudah dan menyenangkan
(Sutikno, 2007).
Pentingnya peranan motivasi dalam proses pembelajaran perlu dipahami
oleh pendidik agar dapat melakukan berbagai bentuk tindakan atau bantuan kepada
siswa. Penguasaan ilmu pengetahuan yang tercermin dalam prestasi belajar dapat
berpengaruh terhadap minat menjadi perawat. Dengan berprestasi, mahasiswa
secara teoritis akan lebih mampu dan percaya diri terhadap profesinya. Minat
menjadi perawat dapat diukur melalui komponen-komponen antara lain adanya
pengetahuan dan informasi yang memadai, adanya perasaan senang dan
ketertarikan, adanya perhatian yang lebih besar, serta adanya kemauan untuk
menjadi perawat.
Telah dilakukan pula suatu penelitian tentang motivasi belajar mahasiswa
oleh Heni Andriani (Jurnal Keperawatan Vol.01/No.01/2011) dibuktikan bahwa
sebagian besar mahasiswa mempunyai motivasi tinggi sebanyak 28 mahasiswa (40

Universitas Muhammadiyah Tangerang

12

%) dan sebagian kecil mempunyai motivasi rendah sebanyak 7 mahasiswa (10 %).
Indeks prestasi sangat memuaskan sebanyak 21 mahasiswa (75%) sedangkan
mahasiswa dengan motivasi belajar rendah hampir seluruhnya mempunyai nilai
indeks prestasi sangat memuaskan sebanyak 3 mahasiswa (75%). Hasil uji statistik
korelasi spearmans dengan derajat kepercayaan 95% ( =0,05) diatas diperoleh
hasil P= 0,000 < 0,05 yang berarti Ho ditolak dan H1 diterima yang dapat
disimpulkan bahwa ada hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi
akademik mahasiswa tahun ajaran 2008-2009 Program Studi S1 Keperawatan
STIKES Dian Husada Mojokerto.
Hasil penelitian didapatkan juga tentang motivasi di FKIP Universitas Riau
didapatkan data hasil observasi dan wawancara kepada 15 mahasiswa program
Studi Pendidikan ekonomi, pendidikan pada umumnya (73,2%) dari mereka
memiliki motivasi yang tinggi dalam mengikuti perkuliahan dikelas, (69,4%)
memiliki motivasi yang cukup tinggi dalam melakukan tugas terstruktur, namun
mereka pada umumnya (62,6%) rendah dalam motivasi belajar mandiri. Kondisi
seperti ini apabila tidak mendapat perhatian akan memiliki dampak terhadap hasil
belajar mereka yang pada gilirannya akan menurunkan mutu pendidikan di FKIP
Universitas Riau.
Tinggi rendahnya motivasi belajar mahasiswa ditentukan oleh faktor
internal dan eksternal mahasiswa. Faktor internal mahasiswa berarti dorongan yang
datang dari diri siswa itu sendiri, sedang factor eksternal merupakan dorongan
yang datang dari luar mahasiswa, seperti; ketersediaan perpustakaan, wifi, taman
belajar, dan lainya. Khususnya yang terakhir perlu mendapat perhatian dari dosen

Universitas Muhammadiyah Tangerang

13

dan fakultas sehingga dapat meningkatkan motivasi belajar yang pada giliranya
dapat meningkatkan mutu pendidikan.
Dalam hal ini hasil penelitian Siswo Martono, Sulistiowati (2009)
menyimpulkan faktor instrinsik berpengaruh signifikan meningkatkan motivasi
belajar mahasiswa STIKOM Surabaya. Dukungan faktor ekstrinsik (ruangan yang
nyaman dan tenang, buku, CD pembelajaran, akses Jurnal) yang up to date
berpengaruh signifikan untuk menigkatkan motivasi belajar mahasiswa.
Hal tersebut didukung dengan hasil wawancara dengan beberapa
mahasiswa S1 Keperawatan semester 8 Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Muhammadiyah Tangerang dengan kesimpulan bahwa mahasiswa semester 8 yang
paling senior di strata satu Keperawatan merasakan ketidakpercayaan pada diri
sendiri akan profesi yang nantinya ditekuni, kebingungan dengan kemampuan yang
mereka miliki, yang semestinya semakin senior mahasiswa tersebut semakin
mapan dirinya terhadap profesi perawat itu sendiri karena sebagian besar mata
kuliah keperawatan sudah ditempuh dan diajari dan praktik lapangan juga telah
dilakukan oleh mereka.
Berdasarkan dengan penjelasan di atas, maka peneliti tertarik untuk
meneliti tentang Hubungan Motivasi Belajar dengan Prestasi Belajar
Mahasiswa

S1

Keperawatan

Fakultas

Ilmu

Kesehatan

Universitas

Muhammadiyah Tangerang, berharap dari penelitian ini mendapatkan sebuah


pemecahan masalah atau solusi untuk mahasiswa keperawatan.
B. IDENTIFIKASI MASALAH

Universitas Muhammadiyah Tangerang

14

Berdasarkan pembahasan latar belakang di atas, masalah-masalah yang


dapat diidentifikasi dari latar belakang tersebut dinyatakan dalam bentuk
pernyataan sebagai berikut :
1. Motivasi

menjadi salah satu faktor keberhasilan dalam mendukung

pembelajaran yang efektif


2. Adanya keinginan yang kuat sebagai perawat mempermudah dalam proses

belajar yang menjadikan adanya dorongan untuk mencapainya.


3. Peran dosen mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa
4. Sarana dan prasarana di instansi pendidikan dapat mendukung dalam kegiatan

belajar mengajar yang efektif.


5. Kemampuan yang dimilki mahasiswa dapat mempermudah dalam menguasai

skill dibidang profesinya.


6. Kondisi lingkungan mahasiswa dapat mempengaruhi motivasi dalam belajar
C. BATASAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah, maka dari itu peneliti
membatasi masalah sebagai berikut :
1. Membahas mengenai hubungan motivasi belajar dengan prestasi belajar

mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas


Muhammadiyah Tangerang.
2. Variabel yang digunakan
a. Variabel independen adalah motivasi belajar
b. Variabel dependen adalah prestasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan
3. Lokasi penelitian di Prodi S1 Keperawatan, Fakultas Ilmu Kesehatan,

Universitas Muhammadiyah Tangerang.


D. RUMUSAN MASALAH

Universitas Muhammadiyah Tangerang

15

Berdasarakan latar belakang, identifikasi masalah dan batasan masalah,


maka peneliti merumuskan masalah sebagai berikut ;
1. Apakah ada hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi belajar?
2. Apakah ada hubungan antara cita-cita dengan prestasi belajar?
3. Apakah ada hubungan antara kemampuan/skill dengan prestasi belajar
4. Apakah ada hubungan antara kondisi lingkungan dengan prestasi belajar?
5. Apakah ada hubungan antara pengaruh dosen dengan prestasi belajar?

E.

TUJUAN PENELITIAN
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka peneliti membuat tujuan
sebagaimana berikut :
1. Mengetahui distribusi frekuensi dari masing-masing variabel.
2. Mengetahui adanya hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi belajar
3. Mengetahui adanya hubungan antara cita-cita dengan prestasi belajar
4. Mengetahui adanya hubungan antara kemampuan/skill dengan prestasi belajar
5. Mengetahui adanya hubungan antara kondisi lingkungan dengan prestasi

belajar
6. Mengetahui adanya hubungan antara pengaruh dosen dengan prestasi belajar
F. MANFAAT PENELITIAN
1. Manfaat Teoritis
a. Hasil penelitian diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran

terhadap perkembangan ilmu pendidkan, khususnya hubungan motivasi


belajar dengan prestasi belajar
b. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi hasil kajian dan

kepustakaan khususnya tentang hubungan motivasi belajar dengan prestasi


belajar.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

16

c. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan

serta konsep-konsep mengenai hubungan motivasi belajar dengan prestasi


belajar.
d. Sebagai bahan masukan bagi kalangan akademisi yang ingin melakukan

penelitian lebih lanjut berkaitan dengan hubungan motivasi belajar dengan


prestasi belajar mahasiswa.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Institusi Pendidikan

Sebagai informasi bagi institusi pendidikan terkait penurunan prestasi


belajar mahasiswa yang diakibatkan karena motivasi yang kurang baik
eksternal atau internal. Penelitian ini pun sebagai bahan pertimbangan
institusi tentang informasi yang didapatkan dari penelitian tersebut.
b. Bagi Mahasiswa

Peneliti mengharapkan mahasiswa mampu mendapatkan informasi terbaru


dan mendapatkan solusi dari hasil penelitian.
c. Bagi Peneliti
1) Merupakan media belajar peneliti untuk menerapkan ilmu yang sudah

diterapkan selama masa perkuliahan.


2) Meningkatkan kemampuan dan keterampilan peneliti dalam menlakukan

penelitian dan penulisan karya ilmiah.

G. KEASLIAN PENELITIAN

Nama Peneliti
Heni
Andriani
S.Kep. (2011)

Ns,Wibowo, S.A., dkk.Gimin dan


(2013)
Kartikowati

SriHidayati
Pajeriaty,

Ismail,

Universitas Muhammadiyah Tangerang

17

Burhanuddin Latief
Hubungan motivasi
Analisis motivasiAnalisis
faktorHubungan motivasi
belajar
danyang
menjadi perawat
belajar dan prestasi
mempengaruhi dengan prestasi
akademik mahasiswa s1kehadiran
Terhadap
nilai
motivasi belajar belajar
- keperawatan
kuliah
mahasiswa
Mahasiswa
Pada mahasiswa
Sekolah tinggi ilmu
studiakademi keperawatan
kesehatan dian husadaMenggunakan teoriprogram
kuantifikasi
fuzzy
pendidikan
nusantara jaya
mojokerto
ekonomi fkip
Makassar
Universitas riau
Penelitian ini bertujuanMenganalisis
Penelitian
iniTujuan dari penelitian
Tujuan
untuk
mengetahuiPengaruh motivasibertujuan untukini untuk
hubungan
motivasibelajar dan tingkatmengetahui faktorMempelajari apakah
belajar dan prestasikehadiran
apa saja yang
ada hubungan antara
akademik mahasiswa s1Mahasiswa
Mempengaruhi motivasi
menjadi
- keperawatan angkatanterhadap
nilaimotivasi
perawat
dengan
IV 2008-2009 stikesmahasiswa
padamahasiswa
indeks
prestasi
dian husada mojokerto mahasiswa
pendidikan
belajar.
Universitas
ekonomi
fkip
muhammadiyah universitas riau
purwokerto
menggunakan
Teori kuantifikasi
fuzzy.
Metode
analitik
Pengumpulan dataPenelitian
Penelitian ini
Metodologi
dengandilakukan
dilakukan
menggunakan metode
penelitian korelasional
pendekatan
crossDengan
metodeterhadap sampeldeskriptif analitik
sectional, populasi 85literatur, angket danyang
diambildengan pendekatan
mahasiswa
angkatandokumentasi.
dengan
caracross sectional
2008-2009
s1
proporsional
study dengan
keperawatan stikes dian
Purposive
menggunakan
husada dengan tekhnik
sampling
Teknik sampel yaitu
simple random sampling
sebanyak
50%probability random
metode
pengumpulan
atau
sebanyaksampling (stratified
data yang digunakan
147 orang darirandom sampling).
adalah
kuesioner
pupulasi 294. Di
tertutup,data
diolah
analisa
dengan editing, coding,
menggunakan
skoring, dan tabulating.
analisis deskriptif,
regresi ganda
Dan
korelasi
parsial
dengan
bantuan program
spss
Sebagian
besarHasil dari
Secara deskriptifDari hasil analisis
Hasil
mempunyai
motivasi
Penelitian
ini
hasil
penelitiandengan menggunakan
penelitian
tinggi
sebanyak
28menunjukkan
menunjukkan
uji statistic cross

Judul

Universitas Muhammadiyah Tangerang

18

mahasiswa (40%) danbahwa


terdapatmahasiswa
sectional dengan
sebagian
kecilpengaruh
pendidikan
tingkat
mempunyai
motivasiAntara
indikatorprogram
Kemaknaannya
rendah
sebanyak
7motivasi terhadapStudi pendidikanadalah = 0.05 dan
mahasiswa
(10%).nilai mahasiswa ekonomi
fkiphasil uji statistic
Indeks prestasi sangatDengan kehadiranuniversitas
riaupearson chi square
memuaskan sebanyak 21lebih dari 11, danmemiliki motivasitest adalah 0.003.
mahasiswa
(75%)indikator dapat
belajar di kelas Oleh
sedangkan mahasiswaMempertahankan Dalam kategoriKarena nilai p 0.05
dengan motivasi belajarpendapat
yangtinggi dan sangatmaka ditemukan
rendah
hampirpaling berpengaruh,tinggi
(86,4%),secara bermakna
seluruhnya mempunyaiDengan nilai bobotmotivasi belajarhubungan antara
nilai indeks prestasikategori
y
=melaksanakan motivasi menjadi
sangat
memuaskan3,5538(x)
atautugas
perawat
sebanyak 3 mahasiswa0,2961x dan nilaiTerstruktur padaDengan
prestasi
(75%).
Dapattambahan
kategori
tinggibelajar
pada
disimpulkan bahwa adakonstribusi sebesardan sangat tinggimahasiswa akademi
hubungan
antara2,5618(x) atau (87,1%),
dankeperawatan
motivasi belajar dengan0,2135x terhadapmotivasi belajarnusantara
jaya
prestasi
akademiknilai mahasiswa. mandiri
makassar.
mahasiswa tahun ajaran
Di kampus yang
2008-2009
program
tinggi dan sangat
studi s1 keperawatan
tinggi (88,4%).
stikes
dian
husada
mojokerto.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Belajar
1. Pengertian

Belajar adalah usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh


perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil
pengalaman sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya (Slameto, 2003)
Menurut Skinner dalam Dimyati & Mudjiono, 2009 berpendapat
bahwa belajar adalah suatu perilaku. Pada saat orang belajar, maka
responnya menjadi lebih baik. Sebaliknya, bila ia tidak belajar maka

Universitas Muhammadiyah Tangerang

19

responnya menurun. Menurut Gagne dalam buku yang sama, berpendapat


bahwa belajar merupakan kegiatan kompleks.
Dalam perspektif keagamaan dalam hal ini islam, belajar
merupakan kewajiban bagi setiap muslim dalam rangka memperoleh ilmu
pengetahuan sehingga derajat kehidupannya meningkat. Hal ini dinyatakan
dalam surah Al-Mujadalah; 11 yang artinya: ..niscaya Allah akan
meninggikan beberapa derajat kepada orang-orang beriman dan berilmu.
Ilmu dalam hal ini tentu saja harus berupa pengetahuan yang relevan
dengan tuntutan zaman dan bermanfaat bagi kehidupan orang banyak.
Selanjutnya menurut Muhibbin Syah (2010) mendefinisikan
tentang belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur yang
sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan jenjang
pendidikan. Hal ini menerangkan bahwa berhasil atau gagalnya suatu
pencapaian tujuan pendidikan tergantung pada proses belajar baik didalam
sekolah maupun dilingkungan rumah atau keluarga. Menurut Irwanto,
belajar merupakan proses perubahan dari belum mampu menjadi mampu
dan terjadi dalam jangka waktu tertentu. Dengan belajar, siswa dapat
mewujudkan cita-cita yang diharapkan1.
Beberapa pakar pendidikan memberikan pengertian belajar sebagai
berikut (Basri, 2015) :
a. Menurut

Witherington,

belajar

merupakan

perubahan

dalam

kepribadian yang dimanifestasikan sebagai pola respons yang baru


berbentuk keterampilan, sikap, kebiasaan, pengetahuan, dan kecakapan.

1 Irwanto. Psikologi Umum. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama, 1997, hlm. 105
Universitas Muhammadiyah Tangerang

20

b. Hilgard mengatakan bahwa belajar adalah proses munculnya suatu

perilaku atau perubahan perilaku karena adanya respon terhadap suatu


situasi.
c. Howard L. Kingskey mengatakan bahwa belajar adalah proses tingkah

laku ditimbulkan atau diubah melalui praktik atau latihan.


d. Menurut Ngalim Purwanto, belajar adalah setiap perubahan yang relatif

menetap dalam tingkah laku, yang terjadi sebagai hasil dari latihan atau
pengalaman. Belajar merupakan proses aktif untuk memahami hal-hal
baru dengan pengetahuan yang dimiliki sebelumnya.
e. Notoatmodjo mengatakan bahwa belajar adalah usaha untuk menguasai

segala sesuatu yang berguna untuk hidup. Belajar adalah bentuk


pertumbuhan atau perubahan dalam diri seseorang yang dinyatakan
dalam cara-cara berperilaku yang baru berkat pengalaman dan latihan.

2. Tujuan Belajar

Tujuan belajar adalah sejumlah hasil belajar yang menunjukkan bahwa


siswa telah melakukan perbuatan belajar, yang umumnya meliputi
pengetahuan, keterampilan dan sikap-sikap yangbaru, yang diharapkan
tercapai oleh siswa. Tujuan belajar adalah suatu deskripsi mengenai tingkah
laku yang diharapkan tercapai oleh siswa setelah berangsungnya proses
belajar. Tujuan belajar dan tujuan pembelajar berbeda namun berhubungan
erat antara satu dengan yang lainnya (Dimyati & Mudjiono, 2009).

3. Prinsip-prinsip Belajar

Universitas Muhammadiyah Tangerang

21

Banyak teori dan prinsip-prinsip belajar yang dikemukakan oleh para


ahli yang memilki persamaan dan juga perbedaan satu sama lain. Berikut
adalah prinsip-prinsip belajar menurut Dimyati & Mudjiono, 2009.
a. Perhatian dan motivasi

Perhatian mempunyai peranan penting dalam kegiatan belajar. Dari kajian


teori belajar pengolahan informasi terungkap bahwa tanpa adanya
perhatian tidak mungkin terjadinya suatu proses belajar. Bahan
pembelajaran akan menjadi suatu kebutuhan bagi siswa, maka dari itu
perlunya suatu dorongan atau motivasi untuk memenuhi kebutuhan
tersebut. Motivasi dapat merupakan tujuan dan alat dalam pembelajaran.
Sebagai tujuan, motivasi salah satu tujuan dalam mengajar.
b. Keaktifan

Anak mempunyai dorongan untuk berbuat sesuatu, mempunyai kemauan


dan aspirasinya sendiri. Belajar hanya mungkin terjadi jika anak aktif
mengalami sendiri. John Dewey dalam

Dimyati & Mudjiono, 2009

mengungkapkan bahwa belajar adalah menyangkut apa yang harus


dikerjakan siswa untuk dirinya sendiri, maka inisiatif harus datang dari
siswa sendiri karena guru hanya sekedar pembimbing dan pengarah
c. Keterlibatan langsung atau berpengalaman

Belajar haruslah dilakukan sendiri, dialami sendiri dan tidak bisa


diwakilkan. Edgar Dale dalam penggolongan pengalaman belajar
mengemukakan bahwa belajar yang paling baik adalah melalui
pengalaman langsung. Dalam belajar pengalaman langsung, siswa tidak
hanya mengamati tetapi ia menyimak dan terlibat langsung dalam
perbuatan, dan bertanggung jawab terhjadap hasilnya.
d. Pengulangan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

22

Dalam suatu pembelajaran, pengulangan sangatlah penting guna mereview


kembali pelajaran yang telah disampaikan, karena dengan mengulang
maka otak akan terstimulus untuk berpikir.
e. Tantangan

Teori medan (Field Theory) dari Kurt Lewin mengemukakan bahwa siswa
dalam situasi belajar berada dalam suatu medan atau lapangan psikologis.
Dalam situasi tersebut siswa menghadapi suatu tujuan yang ingin dicapai,
tetapi ada hambatan saat mempelajarinya, maka timbullah motif untuk
mengatasinya. Jika hal tersebut mampu diselesaikan maka tujuan belajar
tercapai dan siswa akan masuk dalam medan yang baru lagi.
f.

Balikan dan penguatan


Siswa akan belajar semangat apabila mendapatkan hasil belajar yang baik.
Siswa akan merasakan suatu kesenangan dan bisa disebut dengan feedback
dari usaha yang telah dilakukan, hal tersebut berpengaruh baik bagi usaha
belajar selanjutnya.

g. Perbedaan individu

Setiap siswa memiliki karakter yang berbeda-beda. Perbedaan individual


ini berpengaruh pada cara dan hasil belajar siswa. Karenanya, perbedaan
individu perlu diperhatikan oleh guru atau pengajar.

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar

Secara global, faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa adalah sebagai


berikut :
a. Faktor internal : yakni faktor yang ada dalam diri siswa seperti

keadaan/kondisi jasmani dan rohani.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

23

b. Faktor eksternal : yakni faktor dari luar siswa seperti kondisi lingkungan

sekitar siswa, dan pergaulan.


c. Faktor pendekatan belajar (Approach to Learning) : yakni jenis upaya

belajar siswa yang meliputi strategi dan metode yang digunakan siswa
untuk mempelajari materi pelajaran.
Pengaruh faktor-faktor tersebut memunculkan ragam siswa. Ada siswa yang
berprestasi tinggi, ada yang berperestasi rendah, dan ada yang gagal.
B.

Motivasi Belajar
1. Pengertian

Motivasi berasal dari kata motif (motive), yang berarti rangsangan,


dorongan ataupun pembangkit tenaga, yang dimiliki seseorang sehingga orang
tersebut memperlihatkan perilaku tertentu. Motif merupakan semua pengertian
yang melengkapi semua penggerak alasan-alasan atau dorongan-dorongan
dalam diri manusia yang menyebabkan manusia berbuat sesuatu.
Motivasi merupakan suatu proses psikologi yang mencerminkan
interaksi antara sikap, kebutuhan, persepsi, dan keputusan yang terjadi pada
diri seseorang. Motivasi merupakan proses yang diakibatkan oleh faktor yang
berasal dari diri seseorang dan dari luar diri seseorang. 2 Motivasi melibatkan
proses yang memberikan energi, mengarahkan, dan mempertahankan perilaku.
Dengan demikian, perilaku yang termotivasi adalah perilaku yang mengandung
energi, memiliki arah, dan dapat dipertahankan (Santrock, 2009).
Reece, B. L.; Brandt, R. dan Howie, K. F (2011), mengatakan bahwa
Motivation, derived from the Latin word movere, meaning to move,
can be defined as the influences that account for the initiation, direction,
intensity, and persistence of behavior.

2 Achmad Badawi. Memotivasi Kerja Guru, Jakarta Selatan : Al Wasat, 2015,


hlm.12

Universitas Muhammadiyah Tangerang

24

Begitu juga Stewart, G & Brown, K.G. (2011) yang menjelaskan bahwa
motivasi sebagai keinginan dari dalam yang mendorong seseorang untuk
bertindak dibanding lainya lainya. Sedangkan menurut Meja. Luis R. Gmez-,
Balkin, David B., dan Cardy, Robert L (2012) motivasi diartikan sebagai
dorongan dan usaha untuk memenuhi atau memuaskan suatu kebutuhan (a
want) atau suatu tujuan (a goal).
Menurut Mc. Donald dalam Sutikno (2007), motivasi adalah perubahan
energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya feeling dan di
dahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan. Pada intinya bahwa
motivasi merupakan kondisi psikologis yang mendorong seseorang untuk
melakukan sesuatu. Dalam kegiatan belajar, motivasi sangat diperlukan, sebab
seseorang yang tidak mempunyai motivasi dalam belajar, tidak akan mungkin
melakukan aktivitas belajar.
Gage dan Berliner dalam Nur (2001), menganalogikan motivasi dengan
sebuah mobil, dimana mesin analog dengan intensitas dan kemudi analog
dengan arah. Tugas penting bagi dosen adalah merencanakan bagaimana dosen
akan

mendukung

motivasi

mahasiswa.

Motivasi

dapat

timbul

dari

karakteristikkarakteristik intrinsik. Motivasi juga dapat timbul dari sumber


sumber motivasi di luar tugas. Darliana mengemukakan fungsi utama dosen
dalam pembelajaran adalah sebagai fasilitator dan pembimbing yang
menyediakan hal-hal yang harus diamati, diperhatikan, dibaca, dan pertanyaanpertanyaan yang harus dijawab oleh mahasiswa.
Ada tiga komponen utama dalam motivasi yaitu kebutuhan, dorongan,
dan tujuan. Kebutuhan terjadi bila individu merasa ada ketidakseimbangan
antara apa yang ia miliki dan apa yang ia harapkan. Dorongan merupakan
kekuatan mental yang berorientasi pada pemenuhan harapan atau pencapaian

Universitas Muhammadiyah Tangerang

25

tujuan. Tujuan adalah hal yan ingin dicapai oleh seorang individu dalam hal ini
adalah perilaku belajar (Dimyati & Mudjiono, 2009). Menurut Hamalik
motivasi memiliki dua komponen yakni komponen dalam (inner component)
dan komponen luar (outer component). Komponen dalam ialah perubahan
dalam diri seseorang, keadaan merasa tidak puas, ketegangan psikologis.
Komponen luar ialah keinginan, dan tujuan yang mengarahkan perbuatan
seseorang. Komponen dalam adalah kebutuhan-kebutuhan yang ingin
dipuaskan, sedangkan komponen luar adalah yang hendak dicapai.
Dalam pendidikan, menyebutkan bahwa kekuatan mental penting untuk
mendorong terjadinya belajar sebagai motivasi belajar. Motivasi dipandang
sebagai dorongan mental yang menggerakkan dan mengarahkan perilaku
manusia, termasuk perilaku belajar. Didalam motivasi terkandung adanya
keinginan yang mengaktifkan, menggerakkan, menyalurkan, dan mengarahkan
sikap dan prilaku individu belajar (Koeswara, 1989; Siagian, 1989; Schein,
1991; Biggs & ztelfer, 1987 dalam Dimyati & Mudjiono, 2009).
Abraham H. Maslow dalam buku Santrock, 2009 melihat motivasi dari
segi kebutuhan manusia. Maslow mengungkapkan bahwa kebutuhan dasar
tertentu harus dipenuhi sebelum kebutuhan yang lebih tinggi dapat dipuaskan.
Menurut Hierarki Kebutuhan (Hierarchy of Needs) Maslow, kebutuhan
individu harus dipuaskan dalam urutan sebagai berikut (lihat pada gambar 1).

Gambar 1. Hierarki Kebutuhan Maslow 1


Setiap perbuatan disebabkan oleh motivasi, adanya motivasi karena
seseorang merasakan adanya kebutuhan dan rasa untuk mencapai tujuan
tersebut. Apabila tujuan tercapai, maka ia merasa puas. Tingkah laku yang

Universitas Muhammadiyah Tangerang

26

memberikan kepuasan terhadap kebutuhan cenderung untuk diulang kembali,


sehingga menjadi lebih kuat dalam menggapainya.
2. Sifat Motivasi

Sebagaimana dijelaskan diatas, maka terdapat beberapa pendapat


tentang sifat motivasi yang diantaranya adalah sebagai berikut ;
a. Motivasi instrinsik

Motivasi instrinsik adalah motivasi internal untuk melakukan sesuatu demi


tujuan itu sendiri. Keperluan dan keinginan yang ada dalam diri seseorang akan
menimbulkan motivasi, yang mana kekuatan ini akan mempengaruhi
pikirannya untuk mengarahk (Badawi, 2015)an perilaku tersebut. Menurut
Nursalam, 2014 motivasi internal dikelompokkan menjadi dua, yaitu ;
1) Fisiologis, yang merupakan motivasi alamiah seperti rasa haus, lapar, dan

lain-lain
2) Psikologis, yang dapat dibagi dalam tiga kelompok dasar
a) Kasih sayang, motivasi untuk menciptakan kehangatan, keharmonisan,

kepuasan batin dalam berinteraksi dengan orang lain


b) Mempertahankan diri untuk melidungi kepribadian, menghindari luka

fisik dan psikologis, mengindar dari rasa malu, dan sebagainya.


c) Memperkuat

diri,

mengembangkan

kepribadian,

berprestasi,

mendapatkan pengakuan dari orang lain, dan sebagainya.


b. Motivasi Ekstrinsik

Motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang berasal dari luar/lingkungan.


Misalnya: motivasi eksternal dalam belajar antara lain berupa penghargaan,
pujian, hukuman, atau celaan yang diberikan oleh guru, teman dan keluarga.
Antara motivasi intrinsik dan ekstrinsik sulit untuk membedakan mana yang
lebih baik. Perlu diketahui juga bahwa para ahli jiwa memberi tekanan yang

Universitas Muhammadiyah Tangerang

27

berbeda pada motivasi. Akibatnya saran tentang pembelajaran juga berbedabeda. Yang dikehendaki adalah motivasi instrinsik, tetapi motivasi ini tidak
mudah dan tidak selalu timbul. Dipihak lain, guru bertanggung jawab agar
pembelajaran berhasil dengan baik, maka dari itu guru berkewajiban
membangkitkan motivasi ekstrinsik pada peserta didik. Diharapkan akan
timbul dorongan dari diri sendiri untuk melakukan kegiatan belajar.
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi belajar
a. Cita-cita atau aspirasi siswa

Motivasi belajar tampak pada keinginan anak sejak kecil seperti


keinginan belajar berjalan, makan, berebut permainan, dapat membaca dan
lain sebagainya. Keberhasilan mencapai keinginan tersebut menumbuhkan
cita-cita dalam kehidupan. Timbulnya cita-cita diiringi dengan perkembangan
akal, moral, kemauan, bahasa, dan nilai-nilai kehidupan. Timbulnya cita-cita
juga diiringi dengan perkembangan kepribadian.
Dari segi emansipasi kemandirian, keinginan yang terpuaskan dapat
memperbesar kemauan dan semangat belajar. Dari segi pembelajaran,
penguatan dengan hadiah atau juga hukuman akan dapat mengubah keinginan
menjadi

kemauan,

kemudian

kemauan

menjadi

cita-cita.

Keinginan

berlangsung sesaat atau dalam jangka waktu singkat, sedangkan kemauan


dapat berlangsung dalam waktu yang lama begitu juga dengan cita-cita. Citacita akan memperkuat motivasi belajar intrinsik dan ekstrinsik sebab
tercapainya suatu cita-cita akan mewujudkan aktualisasi diri (Monks, 1989:
241-260; Schein, 1991:87-110; Singgih Gunarsa, 1990: 183-199).
b. Kemampuan siswa

Universitas Muhammadiyah Tangerang

28

Keinginan seorang anak perlu didukung dengan kemampuan yang


dimiliki untuk mencapainya. Kemampuan akan memperkuat motivasi anak
untuk melaksanakan tugas-tugasnya.

c. Kondisi siswa

Kondisi siswa yang meliputi jasmani dan rohani akan mempengaruhi


motivasi belajar. Jika kondisi jasmani tidak didukung rohani maka akan terjadi
ketidakseimbangan dalam diri siswa, misalnya siwa ingin belajar dan masuk
sekolah tapi tidak didukung dengan keadaan yang belum sarapan. Hal tersebut
akan mempengaruhi konsentrasi siswa dalam belajar. Dengan kata lain,
kondisi jasmani dan rohani berpengaruh terhadap motivasi belajar.
d. Kondisi lingkungan siswa

Lingkungan siswa dapat berupa keadaan alam, lingkungan tempat


tinggal, pergaulan sebaya, keluarga, dan kehidupan kemasyarakatan. Kondisi
yang tidak mendukung untuk terciptanya lingkungan yang baik untuk siswa
akan menyebabkan menurunnya motivasi, maka perlu didukung oleh
lingkungan sekitarnya. Oleh karena itu, kondisi lingkungan kampus yang
sehat, kerukunan hidup, ketertiban pergaulan perlu ditingkatkan mutunya.
Dengan lingkungan yang aman, tentram, tertib, dan indah, maka semangat dan
motivasi belajar mudah diperkuat.
e. Unsur-unsur dinamis dalam belajar dan pembelajaran

Peserta didik memilki perasaan, perhatian, kemauan, ingatan, dan


pikiran yang mengalami perubahan berkat pengalaman hidup. Pengalaman
dengan teman sebayanya berpengaruh pada motivasi belajar. Lingkungan
peserta didik yang berupa lingkungan alam, lingkungan tempat tinggal, dan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

29

pergaulan juga mengalami perubahan. Lingkungan sebagaimana dijelaskan


diatas juga berpengaruh terhadap motivasi belajar. Semua itu mendinamiskan
motivasi belajar siswa.
f.

Upaya guru dalam membelajarkan siswa


Upaya guru dalam membelajarkan siswa terjadi dalam sekolah dan
luar sekolah dan tidak terlepas dari keduanya. Guru dan keluarga harus
bekerjasama untuk mengontrol anak-anak karena tidak seharian siswa bersama
guru disekolah. Maka dari itu salah satu upaya yang dilakukan adalah tertib
hidup kerja sama dengan pihak sekolah dan luar sekolah.

C. Prestasi Belajar
1. Pengertian

Pengertian prestasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah


hasil yang yang telah dicapai dari apa yang telah dilakukan atau dikerjakan.
Sedangkan belajar adalah suatu proses, suatu kegiatan dan bukan suatu hasil
atau tujuan. Belajar bukan hanya mengingat, akan tetapi lebih luas daripada itu
yakni mengalami. Hasil belajar juga bukan suatu penugasan hasil latihan,
melainkan perubahan kelakuan (Hamalik, 2008).
Belajar

akan

menghasilkan

perubahan-perubahan

dalam

diri

seseorang. Untuk mengetahui sampai seberapa jauh perubahan yang terjadi


perlu adanya penilaian. Penilaian terhadap hasil belajar siswa untuk
mengetahui sejauh mana ia telah mencapai sasaran belajar inilah yang disebut
sebagai prestasi belajar.3
Prestasi

belajar

adalah

penguasaan

atau

keterampilan

yang

dikembangkan oleh mata pelajaran yang lazimnya ditunjukkan dengan nilai


3 Hasan Basri. Paradigma Baru Sistem Pembelajaran. Jawa Barat : CV Pustaka
Setia, 2015, hlm. 153

Universitas Muhammadiyah Tangerang

30

tes atau angka nilai yang diberikan oleh guru (Depdiknas, 2002). Prestasi
belajar adalah hasil dari pengukuran dan penilaian usaha belajar. Seperti yang
dinyatakan oleh Sutratinah Tirtonegoro (2001: 43) bahwa prestasi belajar
adalah penilaian hasil usaha kegiatan yang dinyatakan dalam bentuk simbol,
angka, huruf maupun kalimat yang dapat mencerminkan hasil yang sudah
dicapai oleh setiap anak dalam periode tertentu.
Prestasi belajar merupakan indikator adanya dan derajat perubahan
tingkah laku siswa. Berbeda dengan hasil belajar adalah segala sesuatu yang
dicapai oleh siswa setelah melakukan kegiatan belajar dalam upaya mencapai
tujuan pembelajaran (Hamalik, 2008). Menurut Poerwodarminto Mila
Ratnawati,4 prestasi belajar diartikan sebagai prestasi yang dicapai seorang
peserta didik pada jangka waktu tertentu dan dicatat dalam buku laporan hasil
atau rapor.
Menurut Yaspir Gandhi Wirawan dalam Murjono, prestasi belajar
adalah hasil yang dicapai seorang peserta didik dalam usaha belajarnya
sebagimana dicantumkan nilai rapornya. Melalui prestasi belajar seorang
peserta didik dapat mengetahui kemajuan-kemajuan yang telah dicapainya
dalam belajar.
Dari beberapa pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa prestasi
belajar adalah hasil usaha belajar yang dicapai peserta didik berupa kecakapan
dari kegiatan belajar yang telah dilakukan dan merupakan bentuk perumusan
akhir yang diberikan oleh guru atau dosen pada jangka waktu tertentu untuk
melihat sampai dimana kemampuan peserta didiknya yang dinyatakan dalam
bentuk simbol, angka, huruf maupun kalimat yang dapat mencerminkan hasil
yang sudah dicapai.
4 Mila Ratnawati. Hubungan antara Persepsi Anak terhadap Suasana keluarga,
Citra Diri, dan Motif Berprestasi dengan Prestasi Belajar pada Siswa Kelas V
SD Tamiriyah Surabaya, Jurnal Anima Vol. XI No. 42, 1996, hlm. 206

Universitas Muhammadiyah Tangerang

31

2.

Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar


Menurut Slemeto, 2008: 2 menyatakan bahwa secara singkat, terdapat
dua faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa, yaitu faktor intern dan
faktor ekstern. Faktor intern adalah faktor yang berasal dari dalam diri siswa
itu sendiri, sedangkan faktor ekstern adalah faktor yang berasal dari luar diri
siswa.
Faktor intern yang mempengaruhi prestasi belajar adalah kematangan
fisik dan mental, kecerdasan, pengetahuan dan keterampilan, minat dan
motivasi serta faktor karakteristik pribadi. Secara terperinci dapat dijelaskan
sebagai berikut :

a. Faktor internal
1) Kematangan fisik mental

Pendidikan akan diterima dengan baik jika muatan pendidikan yang


diberikan tersebut sesuai dengan tingkat kematangan fisik dan mental
seseorang. Jika suatu pendidikan diberikan secara paksa dengan tidak
memperhatikan factor kematangan fisik dan psikis, maka pendidikan
tersebut dipastikan tidak akan memperoleh keberhasilan, bahkan mungkin
akan memberikan gangguan pada pertumbuhan dan perkembangan anak.
Kematangan psikis ini juga termasuk kondisi kejiwaan ketika itu, misalnya
gelisah, cemas, depresi, stres dan sebagainya. Seorang siswa yang sedang
mengalami gangguan kondisi kejiwaan cenderung akan terganggu proses
belajarnya dan secara langsung akan berpengaruh negatif pada prestasi
belajar yang diperoleh.
2) Kecerdasan atau intelegensi

Kecerdasan atau intelegensi adalah kapasitas umum dari seseorang


individu yang dapat dilihat pada kesanggupan pikirannya dalam mengatasi

Universitas Muhammadiyah Tangerang

32

tuntutan kebutuhan yang baru, atau keadaan rohaniah secara umum yang
dapat disesuaikan dengan problem-problem dan kondisi-kondisi yang baru
di dalam kehidupan (Ngalim Purwanto, 1990:62). Setiap manusia
mempunyai tingkat intelegensi yang berbeda-beda. Seseorang yang
mempunyai tingkat intelegensi yang tinggi, tentunya akan lebih mudah
memahami suatu materi pelajaran dibanding dengan seseorang yang
mempunyai tingkat intelegensi yang rendah.
3) Pengetahuan dan keterampilan

Menurut

Notoadmodjo

(2010)

pengetahuan

adalah

hasil

penginderaan manusia, atau hasil tahu seseorang terhadap objek melalui


indera yang dimilikinya (mata, hidung, telinga, dan sebagainya).. Berkaitan
dengan hal ini, maka tingkat pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki
oleh seorang siswa akan sangat mempengaruhi tingkat prestasi belajar
siswa tersebut.
4) Minat dan motivasi

Motivasi adalah tenaga yang menggerakan dan mengarahkan


aktivitas seseorang (Dimyati & Mudjiono, 2009). Minat adalah ketertarikan
pada sesuatu yang mampu melahirkan dan mendorong seseorang untuk
melakukan sesuatu guna mendapatkannya. Minat dan motivasi merupakan
dua hal yang sangat penting dalam perolehan prestasi belajar, karena dua
hal ini merupakan sumber kekuatan yang akan mendorong siswa untuk
melakukan

kegiatan-kegiatan

tertentu

guna

meningkatkan

prestasi

belajarnya.
5)

Karakteristik Pribadi
Manusia

merupakan

makhluk

yang

memiliki

perbedaan

karakteristik satu sama lain. Terdapat manusia yang mempunyai

Universitas Muhammadiyah Tangerang

33

karakteristik yang baik, misalnya bersifat rajin, suka bekerja keras, ulet,
disiplin dan sebagainya, di sisi lain, terdapat juga manusia yang memiliki
karakteristik yang tidak baik, misalnya bersifat malas, lebih suka
mengharapkan bantuan orang lain, tidak disiplin, pemarah dan sebagainya.
Berkaitan dengan prestasi belajar, maka seorang siswa dengan karakteristik
yang rajin, disiplin, ulet dan suka bekerja keras, mereka cenderung akan
mempunyai prestasi belajar yang bagus. Sebaliknya jika seorang siswa
mempunyai karakteristik yang malas, lebih suka mengharapkan bantuan
orang lain dan tidak disiplin, maka prestasi belajar mereka tentunya akan
rendah.
b. Faktor eksternal

Beberapa hal yang termasuk faktor ekstern yang mempengaruhi prestasi


belajar yaitu keluarga, guru, sarana dan prasarana pendidikan serta lingkungan
sekitar. Secara terperinci dapat dijelaskan sebagai berikut :
1) Keluarga

Keluarga merupakan unit kelompok sosial yang relatif kecil, bersifat


permanen dan merupakan penyusun utama terbentuknya masyarakat luas.
Keluarga merupakan akar pembentukkan pribadi seseorang, karena
pertumbuhan dan perkembangan setiap manusia diawali dari lingkungan
keluarga. Jika dalam sebuah keluarga mempunyai hubungan yang
harmonis, maka akan terbentuk anggota keluarga yang mempunyai
karakteristik pribadi yang baik. Namun jika sebuah keluarga berjalan secara
tidak harmonis, maka karakteristik pribadi anggotanya tidak akan terbentuk
secara baik. Selain faktor keharmonisan tersebut, faktor ekonomi keluarga
juga sering mempunyai keterkaitan dengan perolehan prestasi belajar.
2) Guru

Universitas Muhammadiyah Tangerang

34

Guru merupakan salah satu komponen utama dalam proses belajar


mengajar. Guru bertindak sebagai subyek pembelajaran, yang bertugas
menjelaskan dan mentransfer ilmu pengetahuan kepada peserta didik.
Mengingat tugas ini, maka apapun yang berkaitan dengan guru bisa
mempengaruhi tingkat prestasi dan tumbuh kembang anak. Terdapat dua
hal utama terkait dengan faktor guru yang dapat mempengaruhi tingkat
prestasi belajar siswa, yaitu :
a) Metode pembelajaran yang diterapkan

Metode pembelajaran yang diterapkan seorang guru dalam


menyampaikan materi pelajaran kepada peserta didik merupakan hal
yang sangat harus diperhatikan karena mempunyai pengaruh yang besar
terhadap perolehan tingkat prestasi belajar siswa. Jika metode
pembelajarannya kurang sesuai, maka tingkat prestasi belajar siswa juga
cenderung kurang baik, dan begitu juga sebaliknya.
b) Aspek ketauladanan

Para

pendidik terdahulu

menyebutkan bahwa guru itu

kependekan kata dari digugu dan ditiru. Artinya guru merupakan


seseorang yang berkedudukan sebagai figur utama bagi para siswa yang
akan senantiasa diperhatikan dan ditiru seluruh aspek yang berkaitan
dengannya. Mengingat hal ini maka dalam kesehariannya seorang guru
hendaknya bisa menjadi suri tauladan bagi yang lain sehingga harus
benar-benar menjaga sikapnya secara totalitas baik ketika dilingkungan
sekolah maupun di luar lingkungan sekolah atau dirumah. Perangai
apapun yang dilakukan guru mungkin akan dicontoh dan perhatikan
para siswa, hal ini secara tidak langsung akan mempengaruhi tingkat
prestasi belajar siswa.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

35

3)

Saranan dan prasarana


Sarana dan prasarana pendidikan merupakan komponen penting
yang dibutuhkan bagi keberlangsungan proses balajar mengajar. Contoh
sarana dan prasarana pendidikan adalah ruang kelas, papan tulis, jaringan
internet, kursi dan meja siswa serta guru, perpustakaan, peralatan
administrasi kantor dan sebagainya. Berkaitan dengan sarana dan prasarana
pendidikan ini, terdapat dua hal yang harus diperhatikan, yaitu :
a) Aspek kualitas

Sarana dan prasarana pendidikan harus diadakan atau dibuat


dengan mutu atau kulaitas yang bagus, sehingga lebih menunjang
pencapaian prestasi belajar siswa. Sarana dan prasarana pendidikan
yang tidak berkualitas sering kali menjadi penghambat jalannya proses
belajar

mengajar,

bahkan

seringkali

menjadi

sumber

ketidakseimbangan pembelajaran bagi peserta didik, seperti kejadian


bencana yang menyebabkan robohnya gedung sekolah.
b)

Aspek kuantitas
Selain mutu atau kualitas, penyediaan sarana dan prasarana
pendidikan

juga

harus

memperhatikan

aspek

kuantitas

yaitu

pemenuhan jumlah dan keberagaman yang sesuai dengan kebutuhan.


Terhadap aspek kuantitas, setiap sekolah mempunyai kebutuhan yang
berbeda-beda sesuai dengan kondisi dan situasi sekolah yang
bersangkutan. Jika suatu sekolah mempunyai jumlah siswa yang
banyak, maka kebutuhan sarana dan prasarananya tentu akan lebih
banyak dan beragam dibanding dengan sekolah lain yang jumlah
siswanya lebih sedikit.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

36

Ketersediaan sarana dan prasarana pendidikan dengan jumlah


yang sesuai akan berakibat positif pada perolehan prestasi belajar
siswa. Masalah yang sering dihadapi terhadap faktor sarana dan
prasarana

pendidikan

adalah

masalah

kurangnya

ketersediaan

pendanaan yang cukup atau memadai, sehingga aspek kualitas dan


kuantitas sering diabaikan.
4) Lingkungan sekitar

Lingkungan sekitar peserta didik merupakan faktor yang ikut


membentuk karakter dan pribadi siswa. Jika seorang siswa tinggal di
lingkungan yang buruk dengan masyarakat yang tidak memperhatikan
aspek kesopanan atau etika, keagamaan, dan tidak berpendidikan, maka
siswa tersebut juga akan terdorong memiliki sifat yang sama, dan tentunya
hal ini akan berpengaruh negatif pada tingkat prestasi belajarnya begitu
juga sebaliknya.
Jadi, berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang
mempengaruhi prestasi belajar digolongkan menjadi dua yaitu:
a. Faktor intern

Faktor ini berkaitan dengan segala yang berhubungan dengan diri siswa itu
sendiri berupa motivasi, minat, bakat, kepandaian, kesehatan, sikap, perasaan
dan faktor pribadi lainnya.
b. Faktor ekstern

Faktor ini berhubungan dengan pengaruh yang datang dari luar diri individu
berupa sarapa dan prasarana, lingkungan, masyarakat, guru, metode
pembelajaran, kondisi sosial, ekonomi, dan lain sebagaianya.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

37

D. Kerangka Teori

Faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi belajar


-

Cita-cita/ aspirasi siswa

Kemampuan

Upaya guru dalam membelajarkan siswa

Kondisi lingkungan siswa

Kondisi fisik

Unsur-unsur dinamis dalam belajar dan pembelajaran


(Dimyati & Mudjiono, 2009)

Motivasi Belajar

Prestasi Belajar

(Santrock, 2009)

(Basri, 2015 &


Muhibbin, 2010)

Faktor yang mempengaruhi


prestasi belajar ;
1. Faktor internal
2. Faktor eksternal
(Hamalik, 2008)

Gambar 2.1 Kerangka Teori menurut Dharma, 2011)

Universitas Muhammadiyah Tangerang

38

E. Kerangka Konsep

Prestasi Belajar

Motivasi Belajar

Indikator IPK ;

Cita-cita

Kemampuan / skill

Tinggi

Kondisi lingkungan

Sedang

Pengaruh Dosen

rendah

Variabel Independen

Variabel Dependen

Gambar 2.2 Kerangka Konsep menurut Dharma, 2011

F.

Hipotesis

Ha 1 : Ada hubungan antara motivasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan


Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang dengan
prestasi belajar
Ha 2 : Ada hubungan antara cita-cita mahasiswa dengan prestasi belajar
Ha 3 : Ada hubungan antara kemampuan/skill mahasiswa dengan prestasi belajar
Ha 4 : Ada hubungan antara kondisi lingkungan dengan prestasi belajar
Ha 5 : Ada hubungan antara pengaruh dosen dengan prestasi belajar
Ho

: Tidak ada hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi belajar


mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Muhammadiyah Tangerang.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A.

Deskripsi Objek Penelitian

Universitas Muhammadiyah Tangerang

39

Tempat penelitian ini dilakukan di Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas


Muhammadiyah Tangerang, peneliti memilih tempat tersebut berdasarkan tujuan
peneliti yang ingin mencari tahu tentang kondisi motivasi mahasiswa keperawatan
Universitas Muhammadiyah Tangerang. Adanya fenomena dan masalah yang
terjadi di Fakultas Ilmu Kesehatan Prodi S1 Keperawatan tentang prestasi belajar
mahasiswa yang menurun ditingkat mahasiswa semester 6-8 membuat peneliti
tertarik untuk meneliti di institusi tersebut dan juga memilki akses yang lebih
mudah dan lebih hemat dalam melakukan penelitian. Penelitian ini akan
dilaksanakan pada bulan Juni 2015.
B.

Metode Penelitian
Berdasarkan tujuan, penelitian ini merupakan penelitian asosiatif karena
menghubungkan variabel independen yaitu motivasi belajar mahasiswa S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang
dengan variable dependen yaitu prestasi belajar. Berdasarkan waktu penelitian
merupakan penelitian transversal (crossectional) karena variabel independen dan
dependen diambil pada waktu yang bersamaan dan peneliti tidak melihat
hubungan antar variabel berdasarkan perjalanan waktu. Penelitian ini merupakan
penelitian analitik karena peneliti melakukan analisa terhadap hubungan antara
motivasi belajar mahasiswa keperawatan dengan prestasi belajar (Dharma, 2011).
Penelitian dilakukan pada satu waktu
Factor resiko (+)
Efek (+)
Kasus/ sakit/ masalah
kesehatan dan
keperawatan

Efek (-)
Sehat/ tidak mengalami
masalah kesehatan dan
keperawatan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

40

Factor resiko (-)

Efek (+)

Efek (-)
Sehat/ tidak mengalami
masalah kesehatan dan
keperawatan

Kasus/ sakit/ masalah


kesehatan dan
keperawatan

Penelitian terhadap factor resiko (variable independen) dan efeknya


(variable dependen) dilakukan pada satu waktu, peneliti tidak melihat
hubungan sebab akibat berdasarkan perjalanan waktu.

Gambar 3.1. Gambaran Penelitian Analitik Observasional dengan


Metode Crossectional.
C.

Populasi dan sampel penelitian

a. Populasi

Populasi
Keperawatan.

target
Populasi

dari

penelitian

terjangkau

ini

adalah

adalah

mahasiswa

S1

seluruh

mahasiswa

S1

Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah


Tangerang.

2. Sampel

Jumlah populasi yang, sehingga digunakan rumus proporsi sebagai


berikut :
N
n=
1+ N ( d 2 )
Keterangan :
n = Perkiraan jumlah sampel
N = Perkiraan besar populasi
d = Tingkat kesalahan yang dipilih (d=0,05 (5%))

Universitas Muhammadiyah Tangerang

41

Maka
n=

N
2
1+ N ( d )

Diketahui : N = 218
d2 = 0,052 (5%) = 0,0025
ditanya: n ?
N
n=
1+ N ( d 2 )
218
n=
1+218 ( 0,05 )2
218
n=
1.545
n=141
Dari perhitungan diatas maka didapat sampel sebanyak 141
responden dari 218 mahasiswa Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Tangerang. Setelah ditemukan jumlah hasil
sampel, maka akan dilakukan tehnik sampling yang kedua yaitu tehnik
random sampling karena dalam penelitian ini sampel memiliki tingkatan
yang berbeda dengan komposisi jumlah mahasiswa yang berbeda pula,
maka dari itu perlu adanya pembagian dengan menggunakan random
sampling.
No.

Kelas

Jumlah Mahasiswa

Jumlah sampel

Semester II A

38

38/218 x 141 = 25

Semester II B

39

38/218 x 141 = 25

Semester IV A

33

33/218 x 141 = 22

Semester IV B

34

34/218 x 141 = 22

Semester VI

38

38/218 x 141 = 25

Semester VIII

33

33/218 x 141 = 22

Total

218

141

Universitas Muhammadiyah Tangerang

42

Tabel 3.1 jumlah mahasiswa per semester


3. Kriteria sampel

Sampel penelitian dipilih dari populasi terjangkau dengan kriteria inklusi


sebagai berikut :
a. Mahasiswa aktif pada S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan

Universitas Muhammadiyah Tangerang


b. Mahasiswa yang berada ditempat pada saat penelitian dilakukan.

Sedangkan kriteria eksklusi pada penelitian ini yaitu :

a. Mahasiswa non aktif S1 Keperawatan FIKes UMT


b. Mahasiswa yang tidak bersedia diteliti.
c. Mahasiswa yang absen pada waktu penelitian.
D.

Instrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan pada penelitian ini adalah menggunakan
kuisioner/angket. Kuesioner adalah suatu bentuk dokumen yang berisi
beberapa item pertanyaan atau pertanyaan yang dibuat berdasarkan indikatorindikator suatu variabel. Kuesioner pada dasarnya diberikan untuk mengetahui
respon subjek terhadap setiap item pertanyaan dengan cara meminta subjek
menuliskan responnya terhadap setiap pernyataan tersebut. Kuesioner selalu
dibuat secara terstruktur berdasarkan indikator-indikator dan dimensi dari
variabel penelitian. Respon subjek terhadap item pertanyaan/pertanyaan dalam
kuesioner dapat dikuantifikasi atau dibuat skoring/penilaian. Skoring terhadap
kuesioner berbeda-beda sesuai dengan skala yang digunakan peneliti pada
kuesioner. Terdapat beberapa skala kuesioner antara lain skala Likert, skala
Guttman, Visual analog scale (Dharma, 2011).

E.

Variabel Penelitian

Universitas Muhammadiyah Tangerang

43

1.

Variabel bebas (Independen) pada penelitian ini yaitu motivasi belajar


mahasiswa

2.

F.

Variabel terikat (dependen) yaitu prestasi belajar

Definisi Operasional

Variabel

Definisi operasional

Cara ukur

Variabel

Hasil ukur

kemampuan mahasiswa Angket


Mean
independent dalam mendorong dan Jika mean > maka
motivasi
belajar

Skala ukur

Motivasi tinggi Ordinal


Motivasi rendah

menggerakkan dirinya dikatakan


untuk belajar

motivasinya tinggi
Jika mean < maka

mahasiswa
dikatakan
motivasinya
rendah

Cita-cita

Cita-cita adalah

Angket

1. Keinginan

Nominal

Universitas Muhammadiyah Tangerang

44

keinginan diri individu

sendiri
2. Keinginan

untuk menjadi seorang


orang
perawat
tua/paksaan
Kemampuan /kemampuan adalah
Skill

Angket
1. Kemampuan
Mean :
segala bentuk
Jika mean > maka baik
2. Kemampuan
pengindraan yang
dikatakan
kurang
dimiliki manusia mampukemampuannya
untuk dipergunakan

Ordinal

baik
Jika mean < maka

dengan baik, dan sesuai


dikatakan
dengan kebutuhan
kemampuan
kurang
Kondisi

Kondisi lingkungan

lingkungan adalah suasana


lingkungan yang

Angket
1.Berpengaruh
Mean ;
2. Tidak
Jika mean > maka
berpengaruh
kondisi lingkungan

Ordinal

berdampak/ berpengaruhmempengaruhi
Jika mean< maka
pada perkembangan
kondisi lingkungan
pribadi individu dalam
tidak berpengaruh
menjalani hidupnya.
Pengaruh dosenPengaruh dosen dalam Angket
1.Berpengaruh
Maen :jika mean >2. Tidak
memotivasi mahasiswa
maka dikatakan berpengaruh
agar dapat berprestasi
dosen berpengaruh
, jika mean < maka

Ordinal

dikatakan dosen

Universitas Muhammadiyah Tangerang

45

tidak berpengaruh
Variabel

Prestasi belajar adalah Angket

Jika IPK
1. 1.00-2.70

Dependen hasil belajar yang telah


Prestasi belajar
dicapai mahasiswa dalam

Ordinal

rendah
2. 2.70- 3.00

mengikuti pembelajaran

sedang
3. 3.00-4.00

yang dinilai dengan


tinggi
symbol atau angka.
Tabel 3.2 Definisi Oprasional
G.

Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data adalah cara yang digunakan peneliti dalam
mengumpulkan data penelitian. Pada penelitian kuantitatif secara umum
menggunakan tiga pilihan metode pengumpulan data, yaitu metode observasi,
metode kuesioner dan metode wawancara terstruktur (Dharma, 2011).
1. Alat pengumpulan data

Alat pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah


kuisioner. Dimana metode pengumpulan data ini dilakukan dengan cara
memberikan daftar pertanyaan/pernyataan tertulis dengan beberapa pilihan
jawaban kepada responden. Pada metode kuesioner ini, peneliti tidak harus
bertatap muka dengan responden dalam mengisi lembar kuesioner karena
sudah tercantum petunjuk dan cara yang digunakan untuk menjawab
pertanyaan yang terdapat di kuesioner tersebut.
Sebelum dilakukan penelitian, peneliti melakukan uji coba kuesioner
pada 20 responden. Kemudian dilakukan uji validitas dan reabilitas dengan
nilai alpha cronbach 0,960, nilai r hasil 0,671, dan nilai r tabel 0,444.
Dikatakan validitas jika r hasil lebih besar dari r tabel dibuktikan dengan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

46

0,671 > 0,444, maka kuisioner yang telah dibuat dan diujikan terbukti valid
dan reliable dan dapat digunakan sebagai instrument penelitian.
2. Cara pengumpulan data

Pengumpulan data peneliti mengacu pada tahap yang di tetapkan


dalam prosedur di bawah ini:
a. Peneliti mencari responden yang sesuai dengan kriteria yang telah

ditentukan, setelah mendapat institusi terkait.


b. Peneliti melakukan pendekatan kepada responden guna mendapatkan

persetujuan

mengikuti

penelitian

yang

dibuktikan

dengan

menandatangani lembar persetujuan.


c. Setelah melakukan kontrak sebelumnya dengan responden, kemudian

dilakukan wawancara dan pengisian kuesioner.


d. Wawancara dan pengisian kuesioner di lakukan satu persatu antara

peneliti dan responden dengan tujuan memperoleh data yang akurat


dan valid serta untuk menjaga privasi responden.
e. Peneliti mengecek kelengkapan jawaban dari responden, apabila belum

lengkap maka peneliti dapat melakukan klarifikasi jawaban dari


responden.
f.

Hasil wawancara dan pengisian kuesioner yang telah selesai kemudian


akan di seleksi untuk di lakukan pengolahan data.

3. Pengolahan Data

Data yang diperoleh diolah melalui:


a. Editing

Kegiatan ini dilakukan dengan cara memeriksa data hasil jawaban dari
kuesioner yang telah diberikan kepada responden dan kemudian
dilakukan koreksi apakah telah ter'jawab dengan lengkap. Editing

Universitas Muhammadiyah Tangerang

47

dilakukan di lapangan sehingga bila terjadi kekurangan atau tidak


sesuai dapat segera dilengkapi.
b. Coding

Kegiatan ini memberi kode angka pada kuesioner terhadap tahap-tahap


dari jawaban responden agar lebih mudah dalam pengolahan data
selanjutnya.
c. Entry data

Memasukkan data untuk diolah memakai program komputer untuk


dianalisis.
d. Tabulating

Kegiatan ini dilakukan dengan cara menghitung data dari jawaban


kuesioner responden yang sudah diberi kode, kemudian dimasukkan ke
dalam.

Metode Analisa Data

H.

Dari hasil pengolahan data dilakukan analisa melalui satu tahap yaitu
dengan menggunakan analisa bivariate. Analisa bivariat ini menjelaskan
tentang hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen, yaitu
hubungan motivasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang dengan prestasi belajar.
Data analisa dengan menggunakan uji statistic Chi Square (x2) dengan tingkat
kemaknaan = 0,05 untuk menguji hipotesis nol (Ho) dengan rumus sebagai
berikut :

( 0E )
X=

Keterangan :

Universitas Muhammadiyah Tangerang

48

X2 : nilai Chi Square yang dicari (hubungan antara variable dependen


dengan variable independen)
0

: nilai pengamatan atau observasi (observed)

E : nilai yang diperkirakan (expected)


Mencari nilai X2 tabel dengan rumus :
Df =( k 1 )( b1 )

Keterangan :
df = Degree of freedom

k = kolom
b = baris
Membandingkan X2 hitung dengan X2 tabel :

Jika X2 hitung lebih besar dari X2 tabel maka Ho ditolak artinya signifikan.
Jika X2 tabel maka Ho diterima artinya tidak signifikan.
Penilaian :

a. Dianggap ada hubungan jika nilai p value < nilai


b. Dianggap tidak ada hubungan jika nilai p value > nilai
I.

Etika Penelitian
Dalam melakukan penelitian, peneliti mengajukan permohonan izin
pada Bidang Umum Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang dan Prodi S1 Keperawatan FIKes UMT untuk mendapatkan surat
izin melakukan penelitian. Kemudian kuesioner di berikan kepada responden
yang diteliti dengan menekankan pada masalah etika penelitian yang meliputi:
1. Lembar Persetujuan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

49

Lembar persetujuan diberikan kepada responden yang akan diteliti,


peneliti menjelaskan maksud dan tujuan penelitian. Jika responden
bersedia

diteliti,

maka

responden

dapat

menandatangani

lembar

persetujuan tersebut. Jika keluarga menolak untuk diteliti, maka peneliti


tidak akan memaksa dan tetap menghormati hak-haknya.
2. Anonimity

Untuk

menjaga

kerahasiaan

responden,

penelitian

tidak

akan

mencantumkan nama responden pada lembar kuesioner melainkan


menggunakan inisial responden atau dengan member nomor kode masingmasing lembar kuesioner.
3. Confidentiality

Kerahasiaan informasi responden dijamin oleh peneliti, hanya kelompok


data tertentu saja yang akan disajikan atau dilaporkan sebagai hasil
penelitian.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Deskripsi objektif penelitian

Pada bab ini peneliti menjelaskan tentang hasil tabulasi data dari
kuisioner yang diedarkan pada bulan Juni 2015, bertempat di Universitas
Muhammadiyah Tangerang Fakultas Ilmu Kesehatan. Data yang dikumpulkan
berupa variabel motivasi belajar (independen) dan variabel prestasi belajar
mahasiswa (dependen). Klien yang menjadi responden adalah mahasiswa S1
Keperawatan berjumlah 141 dari jumlah populasi 218 mahasiswa yang terdiri
dari berbagai tingkat semester II, IV, VI, dan VIII. Dari hasil penelitian
diperoleh gambaran frekuensi dari tingkat motivasi mahasiswa yang terdiri

Universitas Muhammadiyah Tangerang

50

dari beberapa sub variabel yaitu cita-cita, kemampuan mahasiswa, kondisi


lingkungan, pengaruh dosen, dan frekuensi dari tingkat prestasi belajar
mahasiswa.

B. Hasil penelitian

Universitas Muhammadiyah Tangerang

51

Hasil penelitian akan diuraikan pada bab ini tentang hubungan motivasi
belajar dengan prestasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang, sebelum dilakukan
pengumpulan data kepada responden yang sebenarnya, peneliti terlebih dahulu
melakukan uji coba kuisioner sehingga kuisioner yang telah dibuat layak
untuk disebarkan. Penelitian dilakukan pada bulan Juni 2015 berdasarkan
sampel yang dibutuhkan

berjumlah 141 responden, selanjutnya penelitian

ini dianalisa dengan analisa univariat dan bivariat dengan menggunakan


program SPSS (statistical product and service solution).
Hasil analisa data akan diinterpretasikan untuk mencari makna dari hasil
penelitian dan melihat adakah hubungan motivasi belajar dengan prestasi
belajar mahasiswa.
1.

Hasil pengolahan data univariat


Hasil data univariat ini disajikan dengan distribusi frekuensi tentang
karakteristik responden yaitu cita-cita mahasiswa.
Tabel 4.1
Distribusi frekuensi cita-cita mahasiswa Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Tangerang.
Cita-cita mahasiswa

Frekuensi

Presentase (%)

Keinginan diri sendiri

103

73%

Keinginan orang tua

38

27%

Total
141
100%
Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.
Berdasarkan tabel 4.1 distribusi frekuensi cita-cita mahasiswa
tentang keinginannya menjadi perawat di S1 Keperawatan Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang didapatkan hasil

Universitas Muhammadiyah Tangerang

52

sebanyak 103 atau 73% mahasiswa dengan keinginan diri sendiri untuk
masuk pendidikan keperawatan.

Tabel 4.2
Distribusi frekuensi kemampuan mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang
Kemampuan mahasiswa

Frekuensi

Presentase (%)

Kemampuan kurang

45

31.9%

Kemampuan baik

96

68.1%

Total

141

100%

Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.


Berdasarkan

tabel

4.2

distribusi

frekuensi

kemampuan

mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT menunjukan hasil 96 (68.1%)


mahasiswa memiliki kemampuan baik.
Tabel 4.3
Distribusi frekuensi kondisi lingkungan mahasiswa di S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang
Kondisi lingkungan

Frekuensi

Presentase (%)

Tidak berpengaruh

69

48.9%

Berpengaruh

72

51.1%

Total
141
Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.

100%

Berdasarkan tabel 4.3 distribusi frekuensi kondisi lingkungan


mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT menunjukan hasil pada kondisi
lingkungan yang berpengaruh sebesar 51.1% atau 72 mahasiswa.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

53

Tabel 4.4
Distribusi frekuensi pengaruh dosen di S1 Keperawatan Fakultas
Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang
Pengaruh dosen

Frekuensi

Presentase (%)

Tidak berpengaruh

76

53.9%

Berpengaruh

65

46.1%

Total

141

100%

Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.


Berdasarkan tabel 4.4 distribusi frekuensi pengaruh dosen di S1
Keperawatan FIKes UMT menunjukan hasil bahwa 65 atau 46.1%
mahasiswa mengatakan dosen berpengaruh.
Tabel 4.5
Distribusi frekuensi motivasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan
Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang
Motivasi belajar

Frekuensi

Presentase (%)

Rendah

70

49.6%

Tinggi

71

50.4%

Total

141

100%

Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.


Berdasarkan tabel 4.5 distribusi frekuensi motivasi belajar
mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT menunjukan hasil bahwa
sebesar 71 orang atau 50.4% dengan motivasi tinggi dan 70 orang
(49.6%) dengan motivasi rendah.
Tabel 4.6
Distribusi frekuensi tingkat motivasi mahasiswa berdasarkan
semester.
No.

Tingkat semester

Motivasi rendah

Motivasi tinggi

Total

Semester 2

20

30

50

Universitas Muhammadiyah Tangerang

54

Semester 4

24

20

44

Semester 6

12

13

25

Semester 8

14

22

70

71

141

Total

Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.


Dalam penelitian ini juga, peneliti mencoba ingin mengetahui tingkat
motivasi disetiap tingkat semester didapatkan bahwa semester 2 didapat 30
orang dengan motivasi tinggi, semester 4 didapat 24 orang dengan motivasi
rendah, semester 6 didapat keseimbangan antara motivasi rendah dan
tinggi, dan semester 8 didapatkan 14 orang dengan motivasi rendah.
Tabel 4.7
Distribusi frekuensi indeks prestasi belajar mahasiswa S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang
Indeks prestasi belajar

Frekuensi

Presentase (%)

Rendah

23

16.3%

Sedang

58

41.1%

Tinggi

60

42.6%

Total

141

100%

Sumber : Pengolahan data kuesioner, Juni 2015.


Berdasarkan tabel 4.7 distribusi frekuensi indeks prestasi belajar
mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT menunjukan hasil sebesar 60
orang (42.6%) dengan IPK tinggi, dan 23 orang (16.3%) dengan IPK
rendah.
2.

Hasil data bivariat


Di awal telah disebutkan bahwa uji statistik yang digunakan pada
penelitian ini adalah uji kai kuadrat (Chi Square) x2 dengan tingkat

Universitas Muhammadiyah Tangerang

55

kepercayaan 95% dan tingkat kemaknaan 5% dengan nilai < 0,05. Pada
uji ini variabel yang akan dinilai untuk melihat ada tidaknya hubungan
adalah; variabel motivasi/ keinginan mahasiswa dengan prestasi belajar
mahasiswa, kemampuan mahasiswa dengan prestasi belajar, kondisi
lingkungan dengan prestasi belajar, dan pengaruh dosen dengan prestasi
belajar. Adapun hasilnya adalah sebagai berikut:
Tabel 4.8
Hubungan motivasi belajar dengan prestasi belajar mahasiswa S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang
No
1
2

Motivasi
Prestasi Belajar
Total
belajar
rendah sedang
Tinggi

%
Motivasi
21
30
19
70
49.6%
rendah
(14.9%) (21.3%) (13.5%)
Motivasi tinggi
2
28
41
71
50.4%
(1.4%) (19.9%) (29.1%)
Total
23
58 (41.1%)
60
141
100%
(16.3%)
(42.6%)
Sumber : Pengolahan data Kuesioner, Juni 2015.

P value

0.000

Dari hasil tabel di atas terlihat sebanyak 71 responden dengan


motivasi tinggi dan 70 responden dengan motivasi rendah. Hasil uji chi
square pada tabel didapat motivasi tinggi sebanyak 41 (29.1%) dengan
IPK tinggi, sedangkan pada motivasi rendah sebesar 19 (13.5%) orang
dengan IPK tinggi. Hasil uji statistik nilai P=0.000 < 0.05 berarti ada
hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi belajar mahasiswa.
Tabel 4.9
Hubungan cita-cita/aspirasi dengan prestasi belajar mahasiswa S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang

Universitas Muhammadiyah Tangerang

56

No
1
2

Cita-Cita

Prestasi Belajar
Total
P value
rendah sedang Tinggi

%
Keinginan diri
11
44
48
103 73%
0.010
sendiri
(7.8%) (31.2%) (34%)
Keinginan orang
12
14
12
38
27%
tua
(8.5%) (9.9%) (8.5%)
Total
23
58
60
141 100%
(16.3%) (41.1%) (42.6%)
Sumber : Pengolahan data Kuesioner, Juni 2015.
Dari tabel di atas terlihat sebanyak 103 responden dengan keinginan

diri sendiri, 11 (7.8%) dengan IPK tinggi. Sedangkan 38 responden dengan


keinginan orang tua, 12 (8.5%) dengan IPK rendah. Hasil uji statistik
didapatkan P=0.010 < 0.05, maka ada hubungan antara cita-cita mahasiswa
dengan prestasi belajar.

Tabel 4.10
Hubungan kemampuan mahasiswa dengan prestasi belajar mahasiswa
S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang
No
1
2

Kemampuan
Prestasi Belajar
Total
P value
mahasiswa Rendah Sedang tinggi

%
Kemampuan baik
11
39
46
96 68.1%
(7.8%) (27.7%) (32.6%)
Kemampuan
12
19
14
45 31.9% 0.041
kurang
(8.5%) (13.5%) (9.9%)
Total
23
58
60
141 100%
(16.3%) (41.1%) (42.6%)
Sumber : Pengolahan data Kuesioner, Juni 2015.
Dari hasil tabel di atas didapatkan bahwa 96 responden dengan

kemampuan baik sebanyak 46 (32.6%) mendapatkan IPK tinggi, dan 45


responden dengan kemampuan kurang sebanyak 14 (9.9%) mendapatkan

Universitas Muhammadiyah Tangerang

57

IPK tinggi. hasil uji statistik didapatkan bahwa P=0.041< 0.05, maka ada
hubungan antara kemampuan mahasiswa dengan prestasi belajar.
Tabel 4.11
Hubungan kondisi lingkungan dengan prestasi belajar mahasiswa S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang
No
1
2

Kondisi
Prestasi Belajar
Total
lingkungan Rendah Sedang
tinggi

%
berpengaruh
3
32
37
69 48.9%
(2.1%)
(22.7%) (26.2%)
Tidak
20
26
23
72 51.1%
berpengaruh (14.2%) (18.4%) (16.3%)
Total
23 (16.3%) 58 (41.1%)60 (42.6%) 141 100%
Sumber : Pengolahan data Kuesioner, Juni 2015.

P value
0.000

Dari hasil tabel di atas, menunjukkan bahwa 69 responden yang


menyatakan lingkungan berpengaruh sebesar 37 (26.2%) dengan IPK
tinggi, sedangkan 72 responden yang menyatakan lingkungan tidak
berpengaruh sebesar 23 (16.3%) dengan IPK tinggi. Hasil uji statistik
didapatkan P= 0.000 < 0.05, maka ada hubungan antara pengaruh kondisi
lingkungan dengan prestasi belajar.
Tabel 4.12
Hubungan pengaruh dosen dengan prestasi belajar mahasiswa S1
Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah
Tangerang
No
1

Pengaruh
Prestasi Belajar
dosen
rendah
Sedang Tinggi
Berpengaruh
4
25 (17.7%)
36
(2.8%)
(25.5%)

65

Total
%
46.1%

P value

Universitas Muhammadiyah Tangerang

58

Tidak
berpengaruh

19
(13.5%)

33
(23.4%)

24
(17.0%)

76

53.9%

0.002

Total
23 (16.3%)58 (41.1%)60 (42.6%) 141 100%
Sumber : Pengolahan data Kuesioner, Juni 2015.
Dari hasil tabel di atas, menunjukkan bahwa 65 responden yang
menyatakan dosen berpengaruh sebesar 36 (25.5%) dengan IPK tinggi,
dan 76 responden yang menyatakan dosen tidak berpengaruh sebesar 24
(17.0%) dengan IPK tinggi. Hasil uji statistik didapatkan P=0.002 < 0.05,
maka ada hubungan antara pengaruh dosen dengan prestasi belajar
mahasiswa.
C.

Pembahasan
i.

Distribusi frekuensi variabel independen dan variabel dependen


a. Distribusi frekuensi cita-cita mahasiswa prodi S1 Keperawatan

Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang


didapatkan hasil sebanyak 103 atau 73% dari 141 responden
mahasiswa dengan keinginan diri sendiri untuk masuk pendidikan
keperawatan. Motivasi merupakan proses yang diakibatkan oleh
faktor yang berasal dari diri seseorang dan dari luar diri seseorang.
Dari data tersebut, hal; ini merupakan suatu dorongan awal atau
motivasi yang baik untuk mencapai tujuan yang diharapkan
mahasiswa dalam proses belajar diperkuliahan.
b. Distribusi frekuensi kemampuan mahasiswa S1 Keperawatan

FIKes UMT menunjukan hasil 96 (68.1%) mahasiswa yang


memiliki kemampuan baik. Kemampuan atau skill yang dimiliki
mahasiswa akan mempermudah mereka dalam menguasai mata

Universitas Muhammadiyah Tangerang

59

kuliah. Terlihat dari data bahwa yang memiliki kemampuan kurang


tidak begitu banyak dari yang memiliki kemampuan baik.
c. Distribusi

frekuensi

kondisi

lingkungan

mahasiswa

S1

Keperawatan FIKes UMT menunjukan hasil pada kondisi


lingkungan yang berpengaruh sebesar 51.1% atau 72 mahasiswa
dari 141 responden yang ada. Terlihat dari data yang didapat bahwa
angka yang ditujukan seimbang antara kondisi lingkungan yang
berpengaruh dan tidak berpengaruh bagi mahasiswa.
d. Distribusi frekuensi motivasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan

FIKes UMT menunjukan hasil bahwa sebesar 71 orang atau 50.4%


dengan motivasi tinggi dan 70 orang (49.6%) dengan motivasi
rendah. Motivasi sebagai dorongan awal untuk mencapai suatu
tujuan, karena tanpa adanya motivasi maka tidak ada semangat
atau harapan untuk mencapainya.
e. Menurut Sutratinah Tirtonegoro (2001: 43) bahwa prestasi belajar

adalah penilaian hasil usaha kegiatan yang dinyatakan dalam


bentuk simbol, angka, huruf maupun kalimat yang dapat
mencerminkan hasil yang sudah dicapai oleh setiap anak dalam
periode tertentu. Dari hasil penelitian, didapatkan bahwa distribusi
frekuensi indeks prestasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan FIKes
UMT menunjukan hasil sebesar 60 orang (42.6%) dengan IPK
tinggi, dan 23 orang (16.3%) dengan IPK rendah. Hal ini terlihat
dari 141 mahasiswa yang menjadi responden, 60 diantaranya
memiliki indeks prestasi baik.

2. Analisa bivariat

Universitas Muhammadiyah Tangerang

60

a. Hubungan motivasi belajar dengan prestasi belajar mahasiswa

S1

Keperawatan

Fakultas

Ilmu

Kesehatan

Universitas

Muhammadiyah Tangerang.
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Heni
Andriani

(Jurnal

KeperawatanVol.01/No.01/2011),

diketahui

bahwa Ada hubungan antara motivasi belajar dengan prestasi


akademik mahasiswa tahun ajaran 2008-2009 Program Studi S1
Keperawatan STIKES Dian Husada Mojokerto. Pada penelitian
yang telah dilakukan dibulan Juni 2015 dari 141 responden
mahasiswa S1 Keperawatan FIKes Universitas Muhammadiyah
Tangerang sebanyak 71 responden dengan motivasi tinggi dan 70
responden dengan motivasi rendah. Hal ini menunjukkan bahwa
angka yang didapat seimbang dari kedua variabel tersebut. Hasil
uji chi square pada tabel didapat motivasi tinggi sebanyak 41
(29.1%) dengan IPK tinggi, sedangkan pada motivasi rendah
sebesar 19 (13.5%) orang dengan IPK tinggi. Terbukti bahwa dari
hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat hubungan dari
variabel motivasi belajar (independen) dengan variabel prestasi
belajar (dependen) yang signifikan ditandai dengan P=0.000 < 0.05
Dari hasil penemuan di atas sesuai dengan Saul Gellermen
sepakat bahwa setiap orang memiliki kebutuhan-kebutuhan dan
apabila satu kebutuhan tidak terpenuhi, maka orang tersebut akan
termotivasi

untuk

memenuhinya.

Gellermen

juga

Universitas Muhammadiyah Tangerang

61

mengemukakakan bahwa tujuan akhir dari motivasi adalah


merealisasikan citra pribadi (self-concept). Achmad Badawi (2015)
mengemukakan

bahwa

motivasi

merupakan

proses

yang

diakibatkan oleh faktor yang berasal dari diri seseorang dan dari
luar diri seseorang. Didalam motivasi terkandung adanya keinginan
yang

mengaktifkan,

menggerakkan,

menyalurkan,

dan

mengarahkan sikap dan prilaku individu belajar. Jadi motivasi


sangat penting bagi mahasiswa sebagai modal awal untuk
mencapai suatu tujuan dalam proses pembelajaran untuk
mendapatkan pencapaian prestasi yang baik.
Maka dari itu, peneliti dapat berpendapat dari hasil
penelitian yang dilakukan pada mahasiswa S1 Keperawatan FIKes
Universitas

Muhammadiyah

Tangerang,

menggambarkan

mahasiswa yang memiliki tingkat motivasi rendah ternyata


menunjukkan nilai signifikkan rendah sebesar 21 responden,
sedang 30 responden, dan tinggi sebesar 19 responden dari jumlah
keseluruhan 70 responden. Sedangkan mahasiswa yang memiliki
motivasi tinggi dengan IPK rendah hanya 2 orang selebihnya pada
posisi sedang dan tinggi. tidak ada kecenderungan dari nilai angka
yang didapatkan, hal ini disebabkan karena beberapa factor dalam
proses pembelajaran. Selaras dengan Syafi (2008), proses belajar
mengajar tidak bisa terlepas dari berbagai macam faktor yang dapat
mempengaruhi dan menunjang keberlangsunganya. Hal ini

Universitas Muhammadiyah Tangerang

62

dinyatakan pula oleh Slemeto (2008) yang menyatakan bahwa


faktor prestasi belajar dibagi dalam 2 faktor intern dan ekstern.
Maka dari itu, ada beberapa faktor yang mempengaruhi motivasi
belajar mahasiswa yang mendukung prestasi belajar meningkat
seperti faktor intelegensi, pengetahuan dan keterampilan, dan
karakteristik pribadi.
b. Hubungan cita-cita/aspirasi dengan prestasi belajar mahasiswa

S1

Keperawatan

Fakultas

Ilmu

Kesehatan

Universitas

Muhammadiyah Tangerang.
Cita-cita akan memperkuat motivasi belajar intrinsik dan
ekstrinsik sebab tercapainya suatu cita-cita akan mewujudkan
aktualisasi diri (Monks, 1989: 241-260; Schein, 1991:87-110;
Singgih Gunarsa, 1990: 183-199). Berdasarkan penelitian yang
telah dilakukan, menunjukkan hasil bahwa dari 141 responden
mahasiswa yang memiliki keinginan diri sendiri untuk menjadi
perawat sebesar 103 responden, 11 (7.8%) dengan IPK tinggi.
Sedangkan 38 responden dengan keinginan orang tua, 12 (8.5%)
dengan IPK rendah. Hasil uji statistik didapatkan P=0.010 < 0.05,
maka ada hubungan antara cita-cita mahasiswa dengan prestasi
belajar.
Menurut peneliti, terlihat dari hasil di atas, angka yang
ditunjukkan

cenderung

kepada

mahasiswa

yang

memiliki

keinginan dari diri sendiri untuk memilih jurusan keperawatan. Hal


ini menjadi dorongan dan penggerak bagi mahasiswa untuk
memulai dan mencapai cita-citanya untuk menjadi perawat yang

Universitas Muhammadiyah Tangerang

63

tergerakkan dari hati dan dorongan yang kuat dari diri sendiri
bukan karena paksaan orang tua. Tidak menutup kemungkinan juga
untuk mahasiswa yang memilih karena paksaan orang tua untuk
tidak berkecil hati karena menjalankan sesuatu yang tidak sesuai
dengan keinginan sendiri, asalkan ada tekad yang kuat, kepribadian
yang baik untuk rajin belajar, daya tangkap yang baik, dan sarana
prasarana yang mendukung maka prestasi akan mampu didapat.
c. Hubungan kemampuan mahasiswa dengan prestasi belajar

mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT.


Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, menunjukkan
hasil bahwa dari 141 responden mahasiswa didapatkan 96
responden kemampuan baik sebanyak 46 (32.6%) dengan nilai IPK
tinggi, dan 45 responden kemampuan kurang sebanyak 14 (9.9%)
dengan nilai IPK tinggi. hasil uji statistik didapatkan bahwa
P=0.041< 0.05, maka ada hubungan antara kemampuan mahasiswa
dengan prestasi belajar.
Menurut Dimyati & Mudjiono (2009) menyatakan bahwa
kemampuan akan memperkuat motivasi anak untuk melaksanakan
tugas-tugasnya. Selaras dengan apa yang dinyatakan oleh
Notoatmodjo (2010) bahwa keterampilan dan kemampuan yang
dimiliki oleh peserta didik akan sangat mempengaruhi tingkat
prestasi belajar. Dari hasil penelitian ini, bahwa mahasiswa S1
Keperawatan

yang

menjadi

responden

memiliki

tingkat

kemampuan yang baik dengan tingkat pencapaian indeks prestasi

Universitas Muhammadiyah Tangerang

64

cukup memuaskan. Hal ini menunjukkan bahwa adanya kesesuaian


dengan teori yang mengatakan kemampuan baik akan mendukung
prestasi yang baik dan manusia memiliki potensi untuk mencapai
prestasi hingga tingkat tertentu sesuai dengan potensi masingmasing.

d. Hubungan

kondisi

lingkungan

dengan

prestasi

belajar

mahasiswa Fakultas Ilmu Kesehatan UMT


Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, menunjukkan
hasil dari 141 responden yakni mahasiswa S1 Keperawatan,
menunjukkan bahwa 69 responden yang menyatakan lingkungan
berpengaruh sebesar 37 (26.2%) dengan hasil IPK tinggi,
sedangkan 72 responden yang menyatakan lingkungan tidak
berpengaruh sebesar 23 (16.3%) dengan hasil IPK tinggi. Hasil uji
statistik didapatkan P= 0.000 < 0.05, maka ada hubungan antara
pengaruh kondisi lingkungan dengan prestasi belajar.
Dari hasil penemuan tersebut sesuai dengan teori
Suryabrata (2002) yang menyatakan bahwa keadaan lingkungan
mempengaruhi prestasi belajar. Lingkungan sosial perkuliahan,
seperti

dosen,

staf

administrasi,

teman

sekelas

dapat

mempengaruhi semangat belajar. Dosen menjadi teladan yang baik


bagi mahasiswanya. Adapun lingkungan sosial seperti orang tua,
keluarga, masyarakat dan tetangga serta teman sepermainan
disekitar rumah mempengaruhi kegiatan belajar. Menurut peneliti,

Universitas Muhammadiyah Tangerang

65

lingkungan sangat berpengaruh terhadap prestasi belajar, karena


kondisi lingkungan yang mendukung akan proses belajar akan
menghasilkan semangat dalam belajar. Walaupun angka yang
didapat tidak cenderung kepada salah satu variabel, namun dapat
dilihat adanya perbedaan karakteristik mahasiswa keperawatan
dalam menyikapi lingkungan disekitarnya. Hal ini dapat disiasati
oleh mahasiswa untuk lebih cerdik dan memilih lingkungan yang
mendukung.

e. Hubungan pengaruh dosen dengan prestasi belajar mahasiswa

FIKes Universitas Muhammadiyah Tangerang.


Pada bab sebelumnya bahwa guru/dosen merupakan salah
satu komponen utama dalam proses belajar mengajar. Guru
bertindak

sebagai

subyek

pembelajaran,

yang

bertugas

menjelaskan dan mentransfer ilmu pengetahuan kepada peserta


didik. Dosen juga sebagai teladan atau role model bagi para
mahasiswanya. Menurut peneliti juga dosen merupakan elemen
pokok dalam sistem pendidikan tinggi, proses belajar mengajar
tidak akan berjalan dengan optimal tanpa adanya bimbingan dari
dosen.
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, menunjukkan
hasil dari 141 responden menunjukkan bahwa 65 responden yang
menyatakan dosen berpengaruh sebesar 36 (25.5%) dengan hasil
IPK tinggi, dan 76 responden yang menyatakan dosen tidak

Universitas Muhammadiyah Tangerang

66

berpengaruh sebesar 24 (17.0%) dengan hasil IPK tinggi. Hasil uji


statistik didapatkan P=0.002 < 0.05, maka ada hubungan antara
pengaruh dosen dengan prestasi belajar mahasiswa.
Dari penelitian tersebut, dosen menjadi suatu perangkat
terpenting dalam menunjang proses pendidikan yang optimal demi
tercapainya

tujuan

pembelajaran.

Dosen

atau

pembimbing

akademik mampu menjadi orang tua kedua bagi mahasiswa


didunia perkuliahan. Dosen juga mampu menjadi tempat curahan
mahasiswa jika ada kendala dalam perkuliahan. Maka dari itu,
dosen berpengaruh dalam peningkatan motivasi mahasiswa demi
tercapainya prestasi belajar yang baik.
D. Keterbatasan penelitian

Peneliti

menyadari

bahwa

penelitian

ini

memiliki

beberapa

keterbatasan, antara lain:

1. Metode dalam penelitian ini hanya deskriptif, sehingga hanya terbatas

pada analisa hubungan antara variabel dependen dan independen.


2. Keterbatasan penelitian ini selain yang telah disebutkan diatas adalah

waktu yang disediakan masih kurang sehingga peneliti kurang maksimal


dalam penyajian hasil dan pengambilan data dari tempat penelitian belum
secara lengkap dan optimal karena sample sudah terlanjur diliburkan dari
tempat penelitian.
3. Keterbatasan peneliti dalam membagi waktu dalam penelitian ini dengan

kegiatan yang lainnya.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

67

4. Keterbatasan peneliti dalam memahami konsep masalah dan teori.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan pada 141 responden


pada mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Muhammadiyah Tangerang Tahun 2015 mengenai hubungan motivasi belajar
dengan prestasi belajar mahasiswa S1 keperawatan dapat disimpulkan sebagai
berikut :
1. Distribusi frekuensi cita-cita mahasiswa prodi S1 Keperawatan Fakultas
Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Tangerang didapatkan hasil
sebanyak 103 atau 73% dari 141 responden mahasiswa dengan keinginan
diri sendiri untuk masuk pendidikan keperawatan.
2. Distribusi frekuensi kemampuan mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT
menunjukan hasil 96 (68.1%) mahasiswa yang memiliki kemampuan baik.

3. Distribusi frekuensi kondisi lingkungan mahasiswa S1 Keperawatan FIKes

UMT menunjukan hasil pada kondisi lingkungan yang berpengaruh


sebesar 51.1% atau 72 mahasiswa dari 141 responden yang ada.
4. Distribusi frekuensi motivasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan FIKes

UMT menunjukan hasil bahwa sebesar 71 orang atau 50.4% dengan


motivasi tinggi dan 70 orang (49.6%) dengan motivasi rendah.
5. Distribusi frekuensi indeks prestasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan

FIKes UMT menunjukan hasil sebesar 60 orang (42.6%) dengan IPK

Universitas Muhammadiyah Tangerang

68

tinggi, dan 23 orang (16.3%) dengan IPK rendah. Hal ini terlihat dari 141
mahasiswa yang menjadi responden, 60 diantaranya memiliki indeks
prestasi baik.
6. Ada hubungan yang signifikan antara motivasi belajar dengan prestasi

belajar mahasiswa S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas


Muhammadiyah Tangerang
7. Ada hubungan yang signifikan antara cita-cita dengan prestasi belajar

mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT


8. Ada hubungan yang signifikan antara kemampuan mahasiswa dengan

prestasi belajar mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT


9. Ada hubungan yang signifikan antara kondisi lingkungan dengan prestasi

belajar mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT


10. Ada hubungan yang signifikan antara pengaruh dosen dengan prestasi

belajar mahasiswa S1 Keperawatan FIKes UMT.


A. Saran

Berdasarkan kesimpulan di atas, maka peneliti membuat saran sebagaimana


berikut ;
1. Dosen dan staff akademik lebih tepat waktu lagi pada saat mengajar dan

bekerja, karena dosen menjadi teladan bagi mahasiswanya.


2. Pembimbing akademik agar lebih memperhatikan mahasiswanya, dan

diusahakan untuk melakukan bimbingan 1 bulan sekali.


3. Dekan beserta jajarannya diharapkan lebih memperhatikan ruangan kelas

yang sedikit dan luas ruangan yang tidak memungkinkan untuk mobilisasi
mahasiswa dalam proses belajar, karena terlalu sempit.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

69

4. Orang tua mahasiswa diharapkan lebih memperhatikan anaknya terutama

saat menjelang ujian untuk belajar, dan dianjurkan untuk melihat hasil IPK
anaknya disaat KHS (kartu hasil studi) dibagikan.
5. Diharapkan kepada institusi pendidikan menjadikan penelitian ini sebagai

bahan evaluasi staff akademik untuk lebih peduli terhadap kondisi


mahasiswanya, dan sebagai bahan referensi tambahan diperpustakaan
mahasiswa.
6. Peneliti berharap, hasil penelitian ini dapat berguna sebagai bahan atau

sumber informasi untuk pengembangan ilmu pengetahuan khususnya


dalam dunia pendidikan keperawatan sebagai peningkatan kualitas tenaga
perawat sejak dalam masa pendidikan.
7. Diharapkan kepada peneliti selanjutnya untuk lebih mendalam menguasai

teori motivasi dan prestasi belajar, terutama dalam faktor-faktor yang


mempengaruhi motivasi dan prestasi belajar.

DAFTAR PUSTAKA
Depdiknas. (2002). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Dharma, K. K. (2011). Metodologi Penelitian Keperawatan. Jakarta Timur: Trans
Info Media.
Dimyati, & Mudjiono. (2009). Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta.

Universitas Muhammadiyah Tangerang

70

Hamalik, O. (2008). Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: Bumi Aksara.


Meija, L. G., Balkin, D. B., & Cardy, R. L. (2012). Managing Human Resources
(7 ed.). United State: Pearseon Education, Inc.
Muhibbin, S. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.
Notoadmojo. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.
Nursalam. (2014). Manajemen Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.
Pujadi, A. (2007, September). Faktor yang Mempengaruhi Motivasi Belajar
Mahasiswa Studi Kasus pada Fakultas Ekonomi Universitas Bunda Mulya.
Business and Management Journal Bunda Mulya, 3.
Reece, B. L., Brandt, R., & Howie, K. F. (2011). Effective Human Relations :
Interpersonal and Organizational Applications (11 ed.). Canada: Nelson
Education, Ltd.
Sabri, Luknis. (2008). Statistik Kesehatan. Depok: Rajawali Press.
Santrock, J. W. (2009). Psikologi Pendidikan (3 ed.). Jakarta: Salemba Humanika.
Stewart, G., & Brown, K. G. (2011). Human Resource Management (2 ed.).
United State: Jhon Wiley & Sons, Inc.

Universitas Muhammadiyah Tangerang