Anda di halaman 1dari 27

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang Masalah


Perlakuan panas (heat treatment) didefinisikan sebagai suatu kombinasi dari

pengendalian pemanasan dan pendinginan pada temperatur dan waktu tertentu untuk
menghasilkan logam dengan sifat mekanik yang diinginkan. Perlakuan panas
dilakukan untuk mendapatkan mikro struktur logam yang seragam, meningkatkan
kekuatan, kekerasan, keuletan, ketangguhan (untuk finishing product), serta sifat
mampu las, sifat mampu mesin, sifat mampu bentuk dan dapat mengurangi tegangan
sisa (untuk produk setengah jadi), yang muncul dari hasil pengerjaan logam tersebut
sebelumnya.
Beberapa jenis perlakuan panas antara lain normalizing, annealing,
spheroidizing, homogenizing, full annealing, stress relieving dan recristallization,
dapat meningkatkan keuletan dan ketangguhan logam, sedangkan quenching atau
hardening dapat meningkatkan kekerasan dan kekuatan logam. Sifat-sifat mekanik
yang dihasilkan ini didukung oleh mikro struktur yang terbentuk setelah perlakuan
panas, struktur mikro tersebut antara lain distribusi fasa ferit, perlit, martensit dan
fasa hasil transformasi lainnya.
Untuk mempelajari perlakuan panas maka terlebih dahulu harus mempelajari
karakteristik

baja

selama

proses

transformasi

selama

pemanasan

maupun

pendinginan, karena hal ini dapat dilakukan untuk memprediksi struktur mikro apa
yang terbentuk. Mekanisme transformasi struktur dalam baja akan dipengaruhi
pengaturan temperatur pemanasan, waktu penahanan (holding time) dan unsur paduan
yang terkandung dalam baja. Tujuan perlakuan panas yaitu untuk menghasilkan
logam dengan sifat mekanik yang diinginkan.

1.2

Tujuan Penelitian
Memahami tujuan perlakuan panas dan pengaruhnya terhadap perubahan sifat

kekerasan logam. Perlakuan panas yang dilakukan adalah quenching dan normalizing.
1.3

Ruang Lingkup Penelitian


Dalam percobaan perlakuan panas kali ini dibatasi hanya dengan cara

quenching, dan normalizing serta variable sifat mekanik yang ditinjau adalah sifat
kekerasan.
1.4

Sistematika Penulisan
Penulisan laporan ini terdiri dari enam bab. Bab 1, yaitu pendahuluan yang

berisi : latar belakang masalah, tujuan percobaan, batasan masalah, dan sistematika
penulisan. Bab II, yaitu tinjauan pustaka yang terdiri dari definisi perlakuan panas,
transformasi fasa pada saat pemanasan, transfor,asi pada saat pendinginan,
Pembentukan Perlit. Bab III, yaitu metode percobaan yang terdiri dari diagram alir
percobaan, alat dan bahan yang digunakan, serta prosedur percobaan. Pada bab IV,
data percobaan terdiri dari tabel hasil percobaan dan grafik hasil percobaan. Bab V
merupakan pembahasan. Pada bab VI terdiri dari kesimpulan hasil percobaan yang
telah dilakukan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Definisi Perlakuan Panas


Perlakuan panas (heat treatment) didefinisikan sebagai suatu kombinasi dari

pengendalian pemanasan dan pendinginan pada temperatur dan waktu tertentu untuk
menghasilkan logam dengan sifat mekanik yang diinginkan. Perlakuan panas
dilakukan untuk mendapatkan struktur mikro logam yang seragam, meningkatkan
kekuatan, kekerasan, keuletan, ketangguhan serta sifat mampu las, sifat mampu
mesin, sifat mampu bentuk, dan dapat mengurangi tegangan sisa (untuk produk
setengah jadi), yang muncul dari hasil pengerjaan logam sebelumnya.
Proses ini sangat dipengaruhi oleh kondisi awal material seperti komposisi
kimia serta struktur mikro, karena suatu baja atau paduan meski memiliki komposisi
yang sama, namun struktur mikronya berbeda, maka sifat mekaniknya pun berbeda
yang semua ini dipengaruhi oleh proses perlakuan panas yang dialami oleh material
tersebut.
Proses pemanasan biasanya dilakukan sampai suhu austenit yang akan
bertransformasi selama proses pendinginan, pemberian waktu tahan (holding time)
bertujuan

untuk

memberikan

kesempatan

atom-atom

untuk

berdifusi

menghomogenkan austenit. Pendinginan akan menyebabkan austenit bertransformasi


dan struktur mikro yang terbentuk akan sangat tergantung dari laju pendinginan.
Besi dikenal sebagai satu logam yang memiliki sifat allotropi, memiliki
bentuk lattice yang berbeda, besi memiliki tiga macam modifikasi allotropi.pada
gambar 1. menunjukan kurva pendinginan besi murni cair yang didinginkan akan
mulai membeku pada 1535 C menjadi besi delta () dengan struktur BCC. Pada 1400
C akan mengalami transformasi menjadi besi gamma () struktur FCC. Besi gamma
ini tetap stabil sampai temperatur 910 0C, dimana terjadi transformasi lagi menjadi

besi alpha non magnetik () yang berstuktur BCC. Pada pendinginan selanjutnya
sudah tidak ada lagi perubahan transformasi fasa. Pada 768 0C terjadi perubahan
menjadi besi alpha non magnetik menjadi alpha magnetik, tetapi tidak terjadi
perubahan pada struktur kristal.
Setiap proses transformasi selalu mengalami penghentian penurunan
temperatur yang ditandai oleh garis mendatar, yang menunjukan proses berlangsung
secara isothermal. Tiap bentuk allotropi besi mempunyai kemampuan melarutkan
karbon yang berbeda-beda.
1.

Besi delta mampu melarutkan karbon sampai maksimum 0.10 %


pada 1500 C

2.

Besi gamma mampu melarutkan karbon sampai maksimum 2.0 %


pada 1130 OC

3.

Besi alpha mampu melarutkan karbon sampai maksimum 0.025 %


pada 723 OC

Gambar 1. Kurva pendinginan pada besi murni


Untuk mempelajari laku panas maka terlebih dahulu harus mempelajari
karakteristik

baja

selama

proses

transformasi

selama

pemanasan

maupun

pendinginan, seperti pada Gambar 2, karena hal ini dapat dilakukan untuk
memprediksi struktur mikro apa yang terbentuk.

Gambar 2. Diagram fasa besi - karbon untuk baja


2.2

Transformasi Fasa Pada Saat Pemanasan


Transformasi fasa pada saat pemanasan dipengaruhi oleh pngaturan

temperatur pemanasan dan unsur paduan yang terkandung dalam baja. Pada
temperature kamar, baja hipoeutektoid terdiri dari butir kristal ferit dan perlit, bila
pemanasan mencapai garis A1 maka perlit akan mengalami reaksi eutektoid secara
isothermal, reaksinya yaitu:
Ferit + Fe3C

Austenit

Dimana lamel-lamel ferrit dan sementit dari perlit akan bereaksi membentuk
austenit. Temperatur tidak akan mengalami kenaikan bila perlit belum habis, setelah
habis kenaikan temperatur akan terjadi dan ferrit proeutektoid akan mengalami
transformasi allotropi ferit yang BCC akan menjadi austenit yang FCC.
Bila pemanasan mencapai temperatur A1 maka akan terjadi reaksi eutektoid
seperti baja hipoeutektoid yaitu ferit dan sementit pada perlit akan bereaksi
membentuk austenit. Pada temperatur A1 austenit mengandung 0.8% C, sisanya
berada pada sementit, jika temperatur dinaikan diatas A1, maka kemampuan austenit
melarutkan karbon juga akan naik, sehingga karbon yang tadinya berada pada
sementit sedikit demi sedikit mulai larut kedalam austenit, jaringan austenit lama
kelamaan akan menipis dan akhirnya akan habis, struktur seluruhnya sudah menjadi
austenit.
Austenit yang terbentuk belum homogen, dimana pada baja hipoeutektoid
austenit dari perlit mengandung 0,8%C sedang yang berasal dari ferit kadar karbon
jauh lebih sedikit. Pada baja hipereutektoid austenit awalnya mengandung 0,8%C dari
perlit, namun akan bertambah dari karbon yang larut dari jaringan sementit yang
berada disekitar austenit.
2.3

Transformasi Fasa Pada Saat Pendinginan


Dalam suatu proses laku panas, setelah mencapai temperatur austenit dan

ditahan pada temperatur tersebut secukupnya maka selanjutnya dilakukan


pendinginan dengan laju pendinginan tertentu.
Struktur mikro yang terjadi setelah pendinginan akan tergantung pada laju
pendinginan. Sehingga akan dapat diprediksi sifat mekanik apa yang diharapkan.
Transformasi fasa pada saat pendinginan memegang peranan penting terhadap sifat
baja yang dikenal suatu proses laku panas. Austenit dari baja hipoeutektoid bila
didinginkan dengan lambat, pada temperatur kritis A3 mulai membentuk inti kristal
ferit yang tumbuh pada batas butir kristal austenit. Transformasi ini terjadi karena
austenit mengalami perubahan allotropi dari besi gamma menjadi besi alpha. Karena

ferit hanya dapat melarutkan karbon dalam jumlah sedikit maka kandungan karbon
dalam austenit akan semakin besar bila ferit yang tumbuh makin banyak (ditandai
dengan turunnya temperatur), besarnya kandungan karbon dalam austenit dengan
menurunnya temperatur mengikuti garis A3, sehingga pada temperatur mencapai titik
A1 komposisi sisa austenit sama dengan komposisi eutektoid dan selanjutnya austenit
akan bertransformasi menjadi perlit.
2.4

Mekanisme Pembentukan Perlit


Pembentukan perlit dimulai dengan tumbuhnya inti sementit pada batas butir

austenit. Untuk tumbuhnya sementit yang memiliki kadar karbon 6,67% diperlukan
sejumlah karbon yang diperoleh dari austenit disekitarnya, yang mengeluarkan
karbon untuk dapat menjadi ferit.
Karbon ini selanjutnya akan keluar kekanan dan kekiri dan sebagian kagi
mengumpul pada sementit untuk bertumbuhnya sementit yang sudah ada, dan yang
keluar ke sisi lain akan membentuk sementit baru. Proses ini berlangsung terus
menerus sehingga akan diperoleh struktur yang berlapis-lapis (lamellar) yang terdiri
dari ferit dan sementit yang disebut perlit. Gambar 3 menunjukaan skematis
pembentukan perlit.

Gambar 3. Skematis pembentukan perlit


Proses laku panas dapat dapat berlangsung pada kondisi equilibrium dan non
equilibrium.Beberapa jenis perlakuan panas yang terjadi pada kondisi equilibrium
antara lain full anneling, normalizing, speheroidizing, homogenizing, stress relieving,

dan recristalization dan pada kondisi non equilibrium antara lain yaitu thermal
hardening, tempering, austempering, martempering..
2.5

Perlakuan Panas Pada Kondisi Equilibrium


Perlakuan panas yang terjadi pada kondisi equilibrium akan menghasilkan

struktur mikro yang mendekati diagram fasanya. Annealing adalah suatu proses laku
panas yang dilakukan pada logam atau paduan dalam pembuatan produk. Prinsip
annealing ialah memanaskan baja sampai suhu tertentu, kemudian menahannya
selama waktu tertentu kemudian didinginkan dengan lambat.
Tujuan utama proses annealing ialah melunakan, menghaluskan butir kristal,
menghilangkan internal stress, memperbaiki machinability dan memperbaiki sifat
kelistrikan/kemagnetan.
Bentuk-bentuk perlakuan panas annealing :
1. Full annealing
2. Normalizing
3. Spherodizing
4. Stress relief annealing
5. Homogenizing
2.5.1

Full annealing
Tujuan dari proses full annealing adalah untuk membuat baja lebih lunak,

menghaluskan butir kristal, serta dapat memperbaiki sifat machinability. Berbagai


macam proses annealing dilakukan dengan memanaskan baja sampai temperatur
diatas A3 untuk baja hipoeutektoid dan diatas garis A1 untuk hipereutektoid.
Kemudian didinginkan dalam dapur atau ruang yang memiliki penyengat panas yang
baik sehingga memberikan efek pendinginan yang sangat lambat.
Baja dalam proses mengalami pemanasan yang cukup tinggi biasanya butiran
kristalnya terlalu besar atau kasar sehingga sifat mekaniknya kurang baik sehingga
perlu dihaluskan dengan proses annealing.

Selama pemanasan di bawah garis A1 belum nampak ada perubahan,


perubahan mulai terjadi setelah mencapai temperatur kritis A1 butir kristal perlit
bertransformasi menjadi kristal austenit yang halus. Pada baja hipoeutektoid bila
pemanasan lebih tinggi maka ferit akan bertransformasi menjadi austenit yang
berbutir halus sedang austenit yang berasal dari perlit hampir tadak berubah.
Perubahan akan selesai pada garis A3, pada saat ini austenit masih halus namun belum
homogen. Dengan menaikan temperatur sedikit diatas A3 dan memberi holding time
seperlunya akan diperoleh austenit yang halus dan homogen, sehingga bila
didinginkan lambat akan diperoleh kristal ferit dan perlit yang halus, begitu juga
sebaliknya.
Deformasi dingin atau pemanasan yang tinggi dan pendinginan yang cepat
akan meningkatkan kekerasan suatu baja, bila diinginkan sifat lunak tertentu baja
tersebut harus dilakukan full annealing, sehingga akan terbentuk ferit dan perlit serta
perlit dan sementit network (baja hipoeutektoid) yang lebih lunak sebelumnya.
2.5.2

Normalizing
Pemanasan untuk normalizing lebih tinggi dari pada pemenasan untuk full

anneling sampai sekitar diatas temperatur A3 untuk baja hipoeutektoid, pendinginan


dilakukan di udara, sehingga lebih cepat menyebabkan kecepatan pembentukan ferit
proeutektoid dan perlit akan lebih banyak.
Pendinginan yang lebih cepat akan menyebabkan lamel sementit pada perlit
menjadi lebih tipis juga sementit network pada baja hipereutektoid menjadi lebih tipis
atau terputus-putus. Jadi normalizing pada umumnya menghasilkan struktur yang
halus, sehingga baja dengan komposisi kimia yang sama akan memiliki yield
strength, kekerasan dan impak strength akan lebih tinggi dari pada hasil full
annealing.
Normalizing dapat juga dilakukan pada benda uji tempa untuk menghilangkan
tegangan dalam dan menghaluskan butiran kristalnya sehingga sifat mekanisnya
menjadi lebih baik. Normalizing dapat juga menghomogenkan struktur mikro

10

sehingga dapat memberi hasil yang begus dalam proses hardening sehingga
umumnya sebelum dihardening baja harus dinormalizing terlebih dahulu.
Pada normalizing pemanasan sebaiknya tidak terlalu tinggi karena butir kristal
austenit yang terjadi akan terlalu besar sehingga akan tumbuh didalam butir kristal
austenit kasar yang akan menurunkan keuletan atau ketangguhan suatu baja.
2.5.3

Sphereodizing
Baja hipoeutektoid yang dikenal memiliki struktur yang terdiri dari perlit yang

terbungkus oleh sementit network. Adanya jaringan sementit ini menjadikan baja
memiliki machinability yang rendah. Untuk memperbaikinya maka sementit network
tersebut harus dihancurkan dengan proses sphereodising.
Sphereodising dilaksanakan dengan memanaskan sampai disekitar temperatur
kritis bawah atau sedikit dibawahnya dan dibiarkan pada temperatur tersebut dalam
waktu yang lama baru kemudian didinginkan. Tingginya temperatur dan dalam
jangka waktu yang lama, maka sementit yang sebelumnya berbentuk plat akan hancur
menjadi bola-bola kecil (sphere) yang disebut sphereodite yang tersebar dalam
bentuk ferit. Pada baja hiper eutectoid strukturnya terdiri dari perlit yang terbungkus
oleh jaringan sementt. Sphereodite akan tersebar apabila holding time semakin
panjang.
Sphereodising maupun annealing serta normalizing dapat digunakan untuk
memperbaiki machinability suatu baja. Untuk menentukan proses mana yang akan
digunakan utnuk machineability suatu baja, sangat tergantung pada karbon dalam
baja. Sphereodising sering kali dilakukan pada baja medium atau tinggi, seperti tabel
di bawah ini.

11

Tabel 1. Penggunaan proses sphereodizing pada berbagai baja karbon


% Karbon
0,06-0,20
0,20-0,30

Optimum Microstructure
As Cold Rolled
Under 8 dia, normalized
Over 8 dia, as cold rolled

0,30-0,40

Annealed to give coarse perlit

0,40-0,60

Annealed to give coarse perlit or


sphereodite.

0,60-1,00
2.5.4

100% sphereodite, coarse to fine

Stress Relief Annealing


Prinsip dasar annealing adalah sama yaitu memanaskan baja sedikit dibawah

temperatur A1 yaitu antara 550 650 C. Stress relief annealing biasanya bertujuan
untuk menghilangkan tegangan dalan yang timbul sebagai akibat dari proses
pengerjaan dingin atau machining yang dialami sebelumnya, dimana adanya internal
stress akan menyebabkan material menjadi keras dan getas.
2.5.5

Homogenizing
Baja hasil tuangan berstruktur dendritik sehingga terjadi coring akibat

pendinginan yang tidak seimbang atau merata. Kondisi ini akan menurunkan sifat
mekanik dari benda coran tersebut. Sehingga perlu dilakukan homogenizing.
Cara melakukan homogenising dilakukan dengan memanaskan baja sampai
temperatur yang cukup tingi didaerah austenit dan membiarkannya dalam waktu yang
cukup lama, sehingga terjadi difusi dan struktur mikronya menjadi lebih homogen,
kemudian didinginkan dengan lambat. Pemanasan yang tinggi biasanya akan
mengkibatkan struktur mikro yang kasar pada saat pendinginan sehingga biasanya
dilakukan tahapan lagi berupa annealing.

12

2.6

Perlakuan Panas Pada Kondisi Non-Equilibrium

2.6.1

Thermal Hardening
Thermal hardening merupakan proses laku panas dengan kondisi non

equilibrium dengan pendinginan berlangsung pada kondisi non equilibrium sehingga


struktur mikro yang diperoleh juga adalah struktur mikro yang tidak equilibrium.
Proses thermal hardening antara lain yaitu

2.6.1

1.

Hardening

2.

Tempering

3.

Austempering

4.

Martempering

Hardening
Tujuan dari hardening adalah memperoleh struktur martensit yang keras.

Hardening dilakukan dengan memanaskan baja, tahap pertama yaitu preheating pada
550-650 0C dan tahap pemanasan akhir adalah 900-1050 atau pada 25-50 0C diatas
pemperatur kritis atas A3 untuk baja hipoeutektoid dan temperatur 25-50 0C diatas
temperatur kritis bawah A1 untuk baja hipereutektoid. Hal yang perlu diperhatikan
selama pemanasan termperatur preheating untuk mengurangi efek distorsi serta
kontrol terhadap kecepatan pemanasan sehingga tidak terjadi gradien temperatur yang
sangat tajam. Temperatur pemanasan yang hanya dibawah temperatur eutectoid tidak
akan menaikkan kekerasan yang berarti karena pada pemanasan tersebut tidak akan
terjadi austenit, sehingga pada pendinginan nantinya tidak akan diperoleh martensit.
Pemanasan yang hanya sampai antara temperatur A1 dan A3 memang sudah
menghasilkan austenit, tetapi masih ada ferrit, yang bila didinginkan kembali, ferrit
tersebut masih berupa ferrit lunak.
Bila pemanasan diteruskan ke temperatur yang lebih tinggi lagi, maka akan
diperoleh austenit dengan butiran yang terlalu kasar, sehingga bila didinginkan
kembali akan ada kemungkinan terjadi struktur yang terlalu getas dan juga tegangan

13

yang terlalu besar yang timbul sebagai akibat perbedaan temperatur antara bagian
permukaan dan bagian dalam benda kerja yang dapat menimbulkan distorsi bahkan
juga retak.Untuk baja hipereutektoid, bila temperatur pemanasan terlalu tinggi, maka
kadar karbon didalam austenitnya akan terlalu besar, sehingga pada pendinginan
kembali mungkin akan banyak tersisa austenit yang tidak bertransformasi, yang juga
akan mengakibatkan tidak tercapainya kekerasan maksimum, disamping itu juga
kemungkinan terjadinya distorsi/ retak akan lebih besar
2.6.2

Tempering
Baja yang dikeraskan dengan martensit pada kondisi setelah kuens (asquench)

memiliki sifat yang getas, serta menimbulkan tegangan sisa yang sangat tinggi dan ini
tidak memberikan manfaat bagi suatu design mesin. Sehingga diperlujan tempering
yang bertujuan untuk mengilangkan tewgangan sisa akibat pembentukan martensit
serta mengembalikan sebagian lagi keuletan dan ketangguhan dan sedikit mengurangi
kekerasan.
Proses tempering dilakukan dengan memanaskan baja hasil kuens pada
temperature kritis bawah dan menahannya beberapa saat 1 jam, baru didinginkan
kembali. Mekanisme yang terjadi selama pemanasan martensit sebagai struktur
metastabil ( yang akan berubah menjadi stabil) dengan struktur BCT ayng merupakan
lautan padat supersaturated dengan karbon yang terperangkap dalam karbon yang
terperangkap dalam struktur BCT akan mengeluarkan karbon dan akan berpresipitasi
keluar membentuk karbida besi, sihingga tegangan sisa berkurang sedang BCT
berangsur menjadi BCC semakin tinggi pemanasan dan penahanan maka
kekerasannyapun akan senakin berkurang, hal ini dapat dilihat dari hasil uji tarik,
namun akan berbeda jika dilakukan uji impak dimana baja yang distemper pada suhu
200-425 0C akan mengalami penurunan ketangguhan dan kekerasan, sehingga apabila
diinginkan suatu baja dengan kekerasan tinggi maka temperature tempernya di bawah
200 0C, sebaliknya apabila diinginkan ketangguhan yang tinggi, naka tempering

14

dilakukan pada temperature diatas 425 0C. Apabila benda kerja tidak terdapat stess
raiser atau takikan tempering pada temperature 200-425 0C tidak berakibat buruk.
2.6.3

Austempering
Austempering adalah proses laku panas yang dikembangkan langsung dari IT

diagram

untuk

memperoleh

struktur

ang

seluruhnya

bainit.

Temperature

pemanasannya sama dengan proses annealing atau hardening, pendinginannya


dilakukan dengan kuens pada garam cair (salt bath 200-4250C) sampai temperature
diatas Ms dan dibarkan sampai transformasi menjafi bainit selesai. Sehingga
memperoleh kekuatan dan kekuatan Rc 45-55 debngan ketangguhan atau keuletannya
tinggi. Kekurangan dari austempering adalah apabila benda kerjanya memiliki
ukuran cukup besar, karena pendinginannya bias lebih lambat sehingga strukturnya
tidak lagi bainit. Untuk itu baja austempering harus memilki hardenability yang
cukup dan tebal benda kerja tidak lebih dari 0,5 inchi.
Pada austempering bahaya terjadinya distorsi atau retak dapat dihindari tidak
seperti pada proses kuens dan temper yang timbul akibat degaradasi temperature
antara permukaan dan bagian dalam.
2.6.4

Martempering
Untuk menghilangkan distorsi dapat dilakukan dengan tempering atau

maquenching, caranya pemanasan sampai suhu austeniting dilanjutkan dengan


pendinginan cepat sampai sedikit diatas temperature Ms dengan media garam cair dan
menahannya sesaat agar temperature merata atau homogen, kemudian sebelum terjadi
transformasi ke bainit segera didinginkan lagi di udara. Pendinginan di udara dengan
temperature sedikit diatas Ms sehingga gradient temperatunya hanya sedikit, maka
pembentukan martensit terjadi pada seluruh benda kerja secara bersamaan sehingga
tegangan yang terjadi hanya sedkit dengan kata lain disorsi dapat dihindari. Setelah
terbentuk martensit harus dilakuakan tempering untuk mengembalikan sebagian

15

keuletan atau ketangguhan pada tingkat kekerasan dan kekuatan yang diinginkan,
struktur akhir yang terbentuk adalah martensit temper.

BAB III

16

METODE PERCOBAAAN
3.1

Diagram Alir Percobaan


3 buah sampel

Menghidupkan muffle furnace dan memanaskan


sampai 900 0C

Memasukan 3 buah benda uji (sample) dan


membiarkannya selama 15 menit

Mengeluarkan masingmasing benda uji dan didinginkan dengan


cepat dalam media air, udara bebas dan tidak di heat treatment

Melakukan Uji kekerasan Rockwell

Data Percobaan

Pembahasan

Kesimpulan

Gambar 4. Diagram alir percobaan


3.2

Alat dan Bahan

16

literatur

17

3.3

1.

Tube furnace

2.

Benda uji sebanyak tiga buah

3.

Media pendingin (air)

Stopwatch

5.

Tang penjepit

6.

Sarung tangan kult

7.

Mesin uji rockwell

Prosedur Percobaan
1. Menyiapkan benda uji sebanyak 3 buah
2. Menghidupkan tube furnace sampai temperatur 900 0 C.
3. Setelah tercapai temperatur tersebut. memasukkan 2 benda uji ke dalam
furnace bersamaan dengan meletakkan termocouple pada benda uji dan
tube furnace ditutup kembali
4. Melakukan penahanan temperatur pemansan selama 15 menit
5. mengeluarkan benda uji, benda yang pertama didinginkan dengan cepat
dalam media pendinginan (air). Sedangkan benda uji kedua didinginkan di
udara bebas.
6. Melakukan pengujian kekerasan untuk mengetahui nilai kekerasan ketiga
benda uji.

BAB IV

18

HASIL PERCOBAAN
Dari hasil percobaan perlakuan panas dengan metode quenching dan normalizing
diperoleh data-data sebagai berikut :
Tabel 2. Data hasil percobaan
No. Bahan
1.

Tidak dilakukan

Beban
(Kgf)
100

92,5 HRB

3.

93 HRB

150

60 HRC

100

96.5 HRB
96 HRB

4.

59,83 HRC

60 HRC
94 HRB

Quenching
Dengan media Oli

92,5 HRB

92 HRB
59,5 HRC

(Quenching)
dengan media air

Hardness
Rata-rata

Heat treatment
2.

Hardness

Normalizing

BAB V
18
PEMBAHASAN

95,5 HRB

19

Pada pengujian kekerasan dengan mesin uji rockwell. Pengujian kekerasan


pertama, yaitu benda uji tanpa perlakuan panas dan skala yang digunakan pada mesin
uji rockwell adalah HRB dengan beban yang di gunakan adalah 100 kgf dan
menggunakan indentor bola baja dan pengujian yang dilakukan sebanyak tiga kali
pada masing-masing benda uji menghasilkan kekerasan rata-rata 92,5 HRB.
Sedangkan pada benda uji yang di perlakukan panas secara normalizing memiliki
kekerasan rata-rata 95,5 HRB. Pada baja atau benda uji yang mengalami proses
quenching dengan media air pengujian kekerasan pada mesin uji Rockwell
menggunakan indentor intan dengan pembebanan sebesar 150 kgf dan kekerasan rataratanya adalah 59,83 HRC. Dari hasil percobaan menunjukkan bahwa kekerasan
benda uji yang dilakukan perlakuan panas secara quenching dengan media air lebih
besar dari pada baja yang dilakukan panas secara normalizing dan baja yang tidak
dilakukan perlakuan panas, hal ini sesuai dengan teori bahwa quenching adalah salah
satu cara yang digunakan untuk menambah kekerasan pada suatu logam. Hasil
Quenching yang ideal adalah terbentuknya fasa martensit dengan struktur BCT
karena tidak terjadi difusi atom C terhadap besi akibat dari pendinginan yang sangat
cepat sehingga menghalangi ataom C ntuk berdifusi ke dalam besi secara lebih dalam
lagi.
Dari data percobaan juga diperoleh suatu fenomena bahwa apabila suatu
logam baja mengalami perlakuan normalizing, maka dapat dipastikan kekerasannya
menurun. Dalam percobaan ini variable pengujian hnya menggunakan pengujian
kekerasan, namun secara teori dapat diketahui bahwa dengan menggunakan metode
quenching, maka suatu logam akan mengalami peningkatan kekerasannya, namun
menurunkan sifat keuletan dan ketangguhannya.

BAB VI
19

KESIMPULAN

20

Dari percobaan perlakuan panas dan hasil penelitian yang dilakukan, maka
dapat disimpulkan :
1.

Perlakuan panas yang diberikan kepada suatu material (baja) dapat mengubah
sifat mekanik dari material tersebut, dalam hal ini sifat mekanis yang
ditunjukkan yaitu kekerasan.

2.

Kekerasan baja benda uji yang dilakukan perlakuan panas secara quenching
dalam media air lebih besar dari pada baja yang dilakukan panas secara
quenching dengan media oli, normalizing , dan benda uji yang tidak
mendapatkan perlakuan panas.

3.

Sifat mekanik suatu baja seperti kekerasan yang dihasilkan dari perlakuan
panas sangat dipengaruhi oleh kondisi awal material seperti komposisi kimia
serta struktur mikro, karena suatu baja atau paduan meski memiliki komposisi
yang sama, namun struktur mikronya berbeda, maka sifat mekaniknya pun
berbeda yang semua ini dipengaruhi oleh proses perlakuan panas yang dialami
oleh material tersebut.

6.

Untuk menghasilkan sifat mekanik baja yang maksimal, maka yang perlu
diperhatikan

dalam

perlakuan

panas

adalah

temperatur

austenizing,

homogenitas dari austenit yaitu pemberian waktu tahan (holding time) yang
sesuai, laju pendinginan yang tepat dan hardenability dari baja tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
20

21

1.

A.Alhamidi,Ali,St,MT. 2006. Panduan Praktikum Metalurgi. UNTIRTA.


Cilegon

2.

A.Alhamidi,Ali,St,MT. 2006. Diktat Perlakuan Panas Pada Logam.


UNTIRTA. Cilegon

3.

B.H. Amstead. 1993. Teknologi Mekanik. E

LAMPIRAN A. Jawaban Pertanyaan

22

1. Sebutkan dan jelaskan teknik-teknik perlakuan panas dan fasa-fasa mikro


struktur yang terbentuk dari hasil perlakuan panas tersebut
Jawaban:
1. Annealing adalah suatu proses laku panas yang dilakukan pada logam atau
paduan dalam pembuatan produk, dengan memanaskan baja sampai suhu
tertentu, kemudian menahannya selama waktu tertentu kemudian didinginkan
dengan lambat. Pada baja hipoeutektoid bila pemanasan lebih tinggi maka
ferit akan bertransformasi menjadi austenit yang berbutir halus sedang
austenit yang berasal dari perlit hampir tadak berubah.
2. Normalising adalah pemanasan yang dilakukan diatas temperatur A3 untuk
baja hipoeutektoid, pendinginan dilakukan di udara, sehingga lebih cepat
menyebabkan kecepatan pembentukan ferit preutektoid dan perlit akan
banyak
3. Sphereodising adalah perlakuan panas yang dilakukan dengan cara
memanaskan sampai sekitar temperatur kritis bawah atau sedikit dibawahnya
dan dibiarkan pada temperatur tersebut dalam waktu yang lama baru
kemudian didnginkan. Struktur mikro yang terbentuk dari proses perlakuan
panas sphereodising adalah perlit yang terbungkus oleh jaringan sementit.
4. Homogenisng adalah proses perlakuan panas dengan memanaskan baja
sampai temperatur yang cukup tinggi di daerah austenit dan membiarkannya
dalam waktu yang cukup lama sehingga terjadi difusi dan struktur mikro yang
terbentuk adalah menjadi lebih homogen, kemudian didinginkan dengan
lambat.
5. Quenching adalah proses perlakuan panas pada temperatur dan waktu tertentu
kemudian didinginkan secara cepat dengan media biasanya air. Struktur mikro
yang terbentuk adalah martensit.
2. Mengapa perlakuan panas quenching dapat menghasilkan kekerasan yang
lebih tinggi dari perlakuan normalising pada material baja?

23

Jawaban :
Karena quenching dilakukan pendinginan secara cepat langsung dibawah
temperatur kritis, sehingga pada material akan menghasilkan kekerasan bahan
yang cukup tinggi, tetapi getas, sedangkan normalising melakukan pendinginan
secara lambat dan struktur mikro yang terbentuk adalah austenit halus dengan
kekerasan dan keuletan yang cukup tinggi.
3. Jika sifat kekerasan baja berubah, bagaimana pengaruh terhadap :
a. Sifat kekuatan tarik dan kekuatan luluh
b. Sifat ketangguhan
Jawaban :
a. Pada sifat kekuatan tarik dan kekatan luluh tidak akan berubah, karena
kekuatan luluh tidak berpengaruh pada kekerasan baja, yang berpengaruh
adalah keuletan suatu logam (paling dominan).
b. Sedangkan pada sifat ketangguhan akan berubah karena kekerasan dan
ketangguhan adalah kemampuan suatu logam untuk menyerap energi pada
deformasi plastis.
4. Media-media apa saja selain air yang dapat digunakan sebagai media pendingin
pada quenching
Jawaban :
Minyak, salt bath, brine, oli dan alkohol

5. Jelaskan apa pengaruhnya terhadap nilai kekerasan hasil percobaan, jika:


a. Temperatur Quenching dan Normalising > 900 C

24

Pada baja, butir struktur kristal austenit yang terjadi akan terlalu besar,
sehingga pada pendinginan cepat yang tumbuh didalam butir kristal austenit
kasar/besar akan membentuk struktur martensit dan sifatnya pun benar-benar
keras namun getas. Pada normalising akan terbentuk struktur austenit yang
halus dan sifat mekanisnya pun sesuai yang diharapkan.
b. Temperatur Quenching dan Normalising < 900 C
Pada baja SS 400, tidak akan memperoleh kekerasan yang tinggi dan struktur
mertensitnya pun rendah. Sedangkan pada normalizing terbentuk struktur
austenit kasar atau tidak halus, sehingga hasilnya pun kerang begitu baik.
c. Waktu penahanan pemanasan untuk Quenching dan Normalising > 30 menit
Pada quenching akan memperoleh struktur kristal ferit dan perlit yang halus,
sehingga kekerasannya pun kurang keras, tetapi ulet. Pada normalising kristal
austenit yang terjadi akan terlalu kasar, sehingga pada pendinginan akan
diperoleh ferit dan perlit yang kasar juga, sehingga akan membentuk struktur
martensit.
d. Waktu penahanan pemanasan untuk Quenching dan Normalising < 30 menit
Pada quenching akan memperoleh kristal austenit yang terjadi akan terlalu
kasar, sehingga akan membentuk struktur martensit. Sedangkan pada
normalising kristal austenit yang berbutir halus dan homogen sehingga bila
didinginkan

lambat akan diperoleh kristal ferit dan perlit yang halus.

6. Unsur-unsur yang mempengaruhi peningkatan kekerasan dan kekuatan hasil


perlakuan panas dan jelaskan pengaruhnya
Jawabam :
a. Silikon ; menegangkan perlit dan cenderung menguatakan perlit selalu untuk
mengembang karena unsur ini digunakan sebagai oksida magnesit,
b. Chromium ; meningkatakan tegangan dan kekerasan, membentuk kekerasan
dan menstabilkan karbit,

25

c. Magnesit ; meningkatakan tegangan dan kekerasan, membentuk karbit,


meningkatkan hardenability, range perpindahan panas
d. Tungsten ; membentuk kekerasan dan menstabilkan karbit, menaikan range
dari temperatur dan temperatur tempering
e. Phospor ; meningkatakan tegangan dan hardenability, mengurangi ductility
dan ketangguhan.
f. Vanadium

; menguatkan karbit, membentuk element. Tidak digunakan

sebagai unsur yang berdiri sendiri, tapi untuk menggabungkan karbit ke


austenit pada stainless steel.
g. Molybdenum ; menguatkan karbit dan membentuk element, dan juga
meningkatkan temperatur tinggi pada gaya creep.
7. Jelaskan tentang Case Hardening (Surface Hardening) dan jenisnya serta
mekanismenya
Jawaban :
Case Hardening adalah proses perlakuan panas untuk mendapatkan
kekerasan pada bagian permukaannya saja, sedangkan pada bagian dalam tetap
berada pada sifat semula yaitu keuletan maupun ketangguhan yang tetap tinggi.
Dengan adanya perlakuan pengerasan permukaan maka menyebabkan lapisan
permukaan menjadi lebih keras, tahan aus, dan tegangan sisa yang berupa
tegangan tekan, sehingga disamping menaukan ketahanan lelah, aus dapat juga
menaikan fatique limit (batas kelelahan).
Jenisnya : 1. Karburusing
2. Nitriding
3. Cyaniding atau Carbonitriding
4. Pengerasan nyala api
5. Pengerasan induksi
8. Mengapa perlu dilakukan teknik perlakuan panas dalam industri metalurgi
Jawaban :

26

Teknik perlakuan panas sangat diperlukan dalam industri matalurgi karena


produk setengah jadi dalam proses metalurgi sifat mekaniknya masih rendah dan
dapat ditingkatkan yaitu dengan perlakuan panas sehingga menghasilkan produk
metalurgi yang memiliki sifat mekanik yang tinggi.

LAMPIRAN B. Gambar alat dan bahan

27

Gambar 5. Mesin
ui kekerasan

Gambar 6. Muffle furnace