Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PENDAHULUAN

HIPERTENSI KRONIK SIPE


A. PENGERTIAN
Hipertensi adalah suatu keadaan dimana pada umumnya
mempunyai tekana darah sistolik lebih dari atau sama dengan
140 mmHg dan tekanan darah lebih dari atau sama dengan 90
mmHg. Batas tekanan darah yang masih dianggap normal adalah
140/90 mmHg. Hipertensi kronik adalah hipertensi yang timbul
sebelum umur kehamilan 20 minggu atau hipertensi yang pertama
kali didiagnosis setelah umur kehamilan 20 minggu dan
hipertensi
menetap
sampai
12
minggu
pascapersalinan.
Hipertensi kronis adalah penyakit hipertensi yang menetap
dengan penyebab apa pun dan sudah diderita sebelum kehamilan
atau timbul sebelum minggu ke-20 tanpa adanya mola hidatidosa
atau perubahan molar yang luas atau hipertensi yang menetap
selama 6 minggu postpartum.
B. KLASIFIKASI
Berdasarkan penyebab hipertensi dibagi menjadi 2 golongan,
yaitu :
a. Hipertensi esensial
Wanita hamil yang mengalami hipertensi tidak menunjukkan
gejala-gejala lain kecuali hipertensi. Hipertensi esensial
jinak paling banyak dijumpai dengan tekanan darah sekitar
140/90 sampai 160/100. Hipertensi jarang berubah menjadi ganas
secara mendadak hingga mencapai sistolik 200 mmHg atau lebih.
Gejala-gejala seperti kelainan jantung, arteriosklerosis,
perdarahan otak, dan penyakit ginjal baru timbul dalam waktu
lama dan penyakit terus berlanjut.
b.
Hipertensi sekunder/renal
Berbagai faktor dihubungkan dengan hipertensi esensial,
akan tetapi belum terdapat keterangan pasti yang dapat
menjelaskan penyebabnya.
c.
Hipertensi Gestasional
Hipertensi gestasional adalah hipertensi yang timbul pada
kehamilan tanpa disertai proteinuria dan hipertensi menghilang
setelah 3 bulan pascapersalinan atau kehamilan dengan tandatanda preeklampsia tetapi tanpa proteinuria. Hipertensi dalam
kehamilan
(hipertensi
gestasional)
didefinisikan
sebagai

kenaikan tekanan darah yang timbul pada paruh kedua masa


kehamilan atau dalam waktu 24 jam setelah persalinan. Kenaikan
tekanan darah ini tidak disertai dengan tanda-tanda lain
preeklamsi atau hipertensi kronis yang mendasarinya dan bisa
sembuh dalam waktu 10 hari setelah persalinan
d. hipertensi (kronis) yang timbul bersamaan
Semua hipertensi kronis dengan penyebab apa pun, akan
memudahkan
timbulnya
superimposed
preeclampsia
atau
superimposed
eclampsia.
Kelainan
ini
sering
menimbulkan
permasalahan
yang
sulit
dalam
menegakan
diagnosis
dan
menentukan penatalaksanaan pada wanita yang tidak mengikuti
perawatan
antenatal
hingga
paruh-kedua
masa
kehamilan.
Diagnosis hipertensi kronis/hipertensi yang timbul bersamaan,
ditunjukkan oleh keadaan berikut ini: (1) hipertensi (140/90
mmHg atau lebih) sebelum masa kehamilan, (2) hipertensi yang
diketahui sebelum minggu ke-20 kehamilan (kecuali terdapat
penyakit trofoblas), atau (3) tambahan yang mendukung dignosis
adalah riwayat multiparitas dan hipertensi yang mempersulit
kehamilan sebelumnya yang bukan kehamilan pertama.
C. ETIOLOGI
1. Keluarga dengan riwayat hipertensi
2. Pemsukan sodium berlebih
3. Konsumsi kalori berlebih
4. Kurangnya aktifitas fisik
5. Pemsukan alkohol berlebih
6. Rendahnya pemasukan potassium
7. Lingkungan
8. Penggunaan estrogen
9. Penyakit ginjal
10.Hipertensi vaskuler renal
11.Hipertensi yang berhubungan dengan kehamilan, dll.
D. TANDA DAN GEJALA
Kadang-kadang hipertensi esensial berjalan tanpa gejala,
dan baru timbul gejala setelah terjadi komplikasi pada organ
target sepertu pada ginjal, mata, otak dan jantung. Gejalanya
adalah sakit kepala, epistaksis, pusing atau migren, marah,
telinga berdengung, mimisan, sukar tidur dan sesak nafas, rasa
berat dit tengkuk, mata berkunag-kunang.
Gangguan serebral akibat hipertensi dapat berupa kejang, atau
gejala- gejala akibat perdarahan pembuluh darah otak yang

berupa kelumpuhan, gangguan kesadaran bahkan sampai koma.


Apabila gejala tersebut timbul, merupakanpertanda tekanan
darah perlu segera diturunkan.
E.

PATOFISIOLOGI
Tekanan darah dipengaruhi curah jantung dan tahanan
perifer, sehingga semua faktor yang mempengaruhi curah jantung
dan tahanan perifer akan mempengaruhi tekanan darah. Secara
mudah tekanan darah dapat dituliskan dengan formulasi sebagai
berikut :
Tekanan darah = Curah jantung X Tahanan perifer
Selain curah jantung dan tahanan perifer, sebenarnya tekanan
darah dipengaruhi juga oleh tekanan atrium kanan, akan tetapi
karena tekanan atrium kanan mendekati nol, nilai tersebut
tidak mempunyai pengaruh.
F.
FAKTOR RESIKO
Yang dapat mempengaruhi peningkatan tekanan darah :
Faktor genetik :adanya bukti bahwa kejadian hipertensi
lebih banyak dijumpai pada penderita kembar monozoit
daripada heterozigot
Umur dan jenis kelamin :wanita lebih banyak menderita
hipertensi dari pada pria
Peranan ginjal :penyebab hipertensi sekunder
Penumpukan garam
Ketidakseimbangan kimiawi : disebabkan oleh pembesaran
dan kegiatan yang berlebihan pada salah satu kelenjar
adrenalin
Diet
Kegemukan/ obesitas
Sembelit terkait masalah diet
Rokok : non significant
Alkohol : meninggi bila minum lebih dari 3X per hari
Emosional
Obat-obatan yangmenyebabkan hipertensi :
Kapsul utuk menghilangkan gejala pilek
Pil kontrasepsi kombinasi
Hormon
G.
Komplikasi
Umumnya mengenai organ-organ vital seperti :

Mata : spasme fokal, penyempitan arteriola, perdarahan,


eksudat dan papil bendung
otak : infark otak, pecahnya pembuluh darah otak,
kematian
Jantung : gagal jantung
Ginjal : gagal ginjal

H. Pemeriksaan Penunjang
Dalam buku (Handriani Kristanti, 2009) jika seseorang diduga
menderita hipertensi, maka dilakukan beberapa pemeriksaan :
a.Pemeriksaan Laboratorium
b.Pemeriksaan ECG
c.Echocardiography (USG Jantung)
d.CT Scan
I.

Penatalaksanaan
Pengobatan yang tepat dimulai dengan hal-hal yang
bersifat non-obat (non farmakologik), antara lain dengan
mengurangi berat badan jika gemuk, menghentikan merokok,
mengatur pola konsumsi, olahraga teratur, pengendalian stres,
dan
tentu
saja
menghentikan
konsumsi
obat-obatan
yang
menaikkan tensi. Untuk diet, kurangi garam dapur menjadi 5-6
gr/hari dan perbanyak unsur kalium (buah-buahan).
Obat-obatan yang digunakan disesuaikan dengan kondisi
pasien. Obat-obat utama yang digunakan adalah Diuretika, Beta
Blocker,
ACE
(Angiotensin
Converting
Enzyme)
Inhibitor,
Angiotensin II Receptor Blocker, Calcium Antagonis. Obatobatan diberikan bertahap dari satu macam, mulai dengan dosis
rendah sampai kombinasi juga dimulai dengan dosis rendah.

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN


A.
PENGKAJIAN
1. Pengumpulan data
Biodata
: Meliputi
nama, umur, jenis kelamin, agam,
pekerjaan, pendidikan dll. Umur dan jenis kelamin penting
menentukan penyakit hipertensi terutam yang terkait dengan
gaya hidup.
Keluhan Utama: Keluhan utama pada hippertensi pada umumnya
dalah sakit kepala, tersa berat, terutama saat bangun tidur,
di daerah oksipital separuh (migrain), pusing, cepat lelah,
penglihatan kabur, nyeri dada, nafas sesak, berkeringat lebih,
penurunan BB, tremor, cemas, mual-muntah, anoreksia, telinga
berdenging, penurunan reflek.
Riwayat Penyakit Yang Lalu: penyakit yang menjadi faktor
pencetus adanya hipertensi antara lain penyakit parenkhim dan
vaskuler ginjal, DM, tumor otak, ensefalitis, gangguan
psikiatrik, merokok, alkoholik, kafein, kurang olah rag
(menyangkut gaya hidup)
2. Pemeriksaan Fisik
Keadaan Umum
Meliputi kondisi klien yang terkaji oleh perawat seperti
tiungkat ketegangan, kelemahan, kecenasan, dan tingkat
kesadaran.
Tanda Tanda Vital
- Tekana darah ; mengalami penigkatan, tekanan nadi
meningkat.
- Tekanan nadi; amplitudo meningkat pada arteri karotis,
pulsasi radialis, perbedaan denyut nadi, atau tidak ada
denyut nadi pada area tertentu, seperti ; arteri
popiteal, posterior tibia, tachicardi, disritmia.
- Respiratori rate ; tachipnea
- Temperatur ; umumnya normal ( 36,7c 37,3c )
Pemeriksaan Kepal Leher
- Wajah : pucat, cianosis pada mukosa mulut dan bibir,
grimace, tanda ketegangan atau tanda kelelahan
- Hidung : pernapasan cuping hidung, sianosis, epistaksis
- Mata : konjungtiva pucat, gangguan visus, ptechie,
perdarahan, papil edema.
- Leher : distensi vena jugularis jika terkena CHF, arteri
karotis, denyut nadi kecil jika tejadi arteri sklerosis,

da / tidaknya pembesaran kelenjar thiroid, kesimetrisan


trachea
Pemeriksaan Thorak
a.
Inspeksi
- Kesimetrisan dan bentuk thorak
- Pernapasan : pola napas tachipnea, orthopnea, tanda-tanda
penggunaan otot bantu pernapasan. Jika terjadi hipertrofi
dan dilatasi ventrikel kanan tanpa atau dengan gagal
jantung kanan yang bisa m,engarah ke cor pulmonal.
b.
Palpasi
- Tractile fremitus
- Denyut apek : point maximum impuls (PMI) bergeser dan
atau kuat angkat
c.
Perkusi
Kemungkinan terjadi cardiomegali
d.
Auskultasi
Terdengar suara napas tambahan ( ronchi / rales / wheezing )
jika terjadi cor pulmonal sebagai akibat darai gagal jantung.
Pemeriksaan Abdomen
a.
Inspeksi
- Kaji bentuk, ketegangan dinding perut, gerakan dinding
perut
- Adanya denyutan dari hipocardium kanan yang menunjukkan
denyut dan vena hepar akibat hipertensi dan decompensasi
cordis kanan
b.
Palpasi
Teraba massa di abdomen, acites, hepatomegali, slenomegali
jika CHF
c.
perkusi
shifting dulness menunjukkan adanya acites
d.
auskultasi
bising usus umumnya normal
Pemriksaan Ekstrimitas Dan Integumen
a. inspeksi
- diaphoresis
- warna kulit pucat kebiruan / sianosis pada kuku, ujung
jari, edema jika gagal jantung kanan.
b. Palpasi
- Turgor kulit > dari 2 detik
- Suhu ekstrimitas dingin, penurunan relek tendon

Mati rasa / kelumpuhan salah satu


hipertrofi ventrikel
GCS untuk menentukan tingkat kesadaran

sisi

badan

jika

B. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Laboratorium
- HB : untuk menilai vikositas dan indikator faktor resik
seperti anemia.
- BUN kreatinin menilai perfusi / faal renal
- Glukosa serum hiperglikemia ( DM adalah presipilator
hipertensi / akibat dari peningkatan katekolamin
- Kadar
kolesterol
trgliserida
:
peningkatan
mengindikasikan
predisposisi
pembentukan
plaquatheromaatus
- Kadar serum aldosteron : menilai adanya aldosteronisme
primer
- Uric acid : hiperuricemia merupkan implikasi faktor
resiko hipertensi
- Elektrolit : seru potasium ( hipokalemi ) mengindikasikan
adanya aldosteronisme, efek samping terapi diuretik,
serum calcium bisa meningkat berkontribusi terhadap
hipertensi
- Urine : analisa adanya darah, protein, glukosa dalam
urine untuk mengidentifikasikan fungsi renal.
- ECG
- Untuk mengetahui cardiomegali dan gangguan konduksi
kelistrikan jantung
- Tampak gelombang P pulmonal ( hipertensi pulmonal, RVH )
C. PENATALAKSANAAN DAN PENGOBATAN
Dibagi menjadi 2 golongan : farmakologi dan non farmakologi
1. Non farmakologi
- Diet rendah garam dan lemak
- Usahakn mempertahankan BB ideal
2. Farmakologi
Obat
anti
hipertensi
yang
diberikan
harus
memenuhi
persyaratan, yaitu :
- Efek menurunkan tekanan darah efektif
- Efek sanping sedikit
- Pemberian sederhan
- Harga relatif murah dan mudah didapatkan
Obat antihjipertensi yang diberikan antara lain:

1. Diuretik
Fungsi :
- menurunkan volume plasma
- mencegah ekspansi sekunder dari plasma
- menurunkan retensi perifer dan tekanan darah
Efek samping :
- meningkatkan kadar urine acid dalam darah
- hiperuricemia
- hiperkalemia
- hiperglikemia
contoh obat :
- furosemid ( lasix )
- clonidin
2.Vasodilator
Fungsi :
- Mengembangkan pembuluh darah arteri
- Mengurangi tahanan perifer
- Menurunkan tekanan darah
Efek samping
- Meningkatkan curah jantung
- Meningkatkan hr
Contoh obat : diazoxide, minoxidil, prozasin
3.Ace inhibitor
Fungsi :
- Menghambat renin, angiotensin
- Vasodilatasi
- Menurunkan volume darah
Efek samping :
- Ginjal : proteinuri, kegagalan faal ginjal, sidroma
nefrotik
- Darah
:
agianulusitosis,
neutroponia
mengakibatkan
infeksi, sepsis
- Kulit : ptechie, angiodema
- Cardio : hipertensi, angina pectoris, kegagalan jantung
kongesti
- Dysngeusia : hilangnya sensasi lidah, mual, muntah, nyeri
perut
Contoh obat : captopril, e. Nalafril
D.

DIAGNOSA KEPERAWATAN

1.Menurunnya cardiac output s/d beban kerja jantung yang


berlebih sekunder terhadap ischemia myocard
2.Intoleransi aktivitas s/d ketidakseimbangan antara
supali dan kebutuhan oksigen
3.Gangguan rasa nyaman nyeri akut ( sakit kepala ) s/d
peningkatan tekanan vaskuler serbral
E. INTERVENSI KEPERAWATAN
Diagnosa I
Penurunan curah jantung s/d beban kerja jantung yang berlebih
sekunder terhadap ischemia myocard
Intervensi :
1. Pantau tekanan darah, ukur pada kedua tangan / paha untuk
evaluasi awal
R/ perbandingan darai tekanan memberikan tekanan yang lebih
lengkap tentang keterlibatan / bidang masalah vaskuler
2. Catat keberadaan, kualitas, denyutan sentral dan perifer
R/ denyutan cordis, jugularis, radialis dan femoralis
mungkin teramati / terpalpasi, denyut pada tungkai mungkin
menurun, mencerminkan efek dari vasokonstriksi dan kongesti
vena
3. Awasi warna kulit, kelembapan, suhu dan masa pengisian
kapiler
R/ awasi pucat, kulit lembab dan masa pengisian kapiler
lambat mungkin berkaitan dengan vasokonstriksi / mencerminkan
dekompensasi / penurunan curah jantung
4. Berikan lingkungan tenang, nyaman, kurangi aktivitas /
keributan lingkungan
R/ membantu untuk menurunkan rangsang simpatik meningkatkan
relaksasi

Diagnosa II
Intervensi :
1.
Kaji respon klien terhadap aktivitas, pertahankan
frekuensi nadi > 20 kali / menit diatas frekuensi., istirahat,
peningkatan tekanan darah nyata selama / sesudah aktivitas
( tekanan sistolik meningkat 40 mmHg atau tekanan diastolik

meningkat 20 mmHg ), dispnea atau nyeri dada, keletihan dan


kelemahan yang berlebih.
R/ menyebutkan parameter membantu dalam mengkaji respon
fisiologi terhadap stress, aktivitas dan bila ada merupakan
indikator dari kelebihan kerja yang berkaitan dengan tingkat
aktivitas
2.
Instruksikan klien tyentang tehnik penghematan
energi, misalnya : penggunaan kursi saat mandi, duduk saat
menyisir rambut dan menyikat gigi
R/ menghemat energi mengurangi penggunaan energi juga membantu
keseimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen
3.
Berikan
dorongan
untuk
melakukan
aktivitas
pearawatan diri secara bertahap jika dapat ditoleransi beriak
bantuan sesuai kebutuhan
R/ kemajuan aktivitas bertahap mencegah peningkatan kerja
jantung tiba-tiba memberikan bantuan hanya sebatas kebutuha
akan mendorong kemandirian dalam melakukan aktivitas
Diagnosa III
Intervensi :
1.
Kompres dingin pada dahi, tehnik relaksasi, pijat
punggung dan leher
R/ aktivitas yang meningkatkan vasokontriksi menyebabkan sakit
kepala pada adanya peningkatan tekanan vaskuler
2.
Minimalkan
aktivitas
vasokonstriksi
yang
dapat
meningkatkan sakit kepala mis; mengejan saat bab, batuk
panjang, membungkuk
R/ aktivitas yang meningkatakan vasokontriksi menyebabkan
sakit kepala pada adanya peningkatan tekanan vaskuler serebral
3.
Berikan cairan, makanan lunak, perawatn mulut yang
teratur bila terjadi perdarahan hidung
R/ menigkatkan kenyamanan umum

DAFTAR PUSTAKA

A. price, silvya, 1995.. Patofisiologi. Jakarta : EGC.


Anonim,
2008.
http://infohidupsehat.com/?p=91.
(Darah
Tinggi/Hipertensi) diakses tanggal 4 Agustus 2012.
Bare & Smeltzer, 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah,
Edisi 8, Vol 2, Jakarta, EGC.
Dongoes, E. Marillyn,
Jakarta : EGC.

1999.

Rencana

Asuhan

Keperawatan.

Indriyani Nur, W, 2009. Deteksi Dini Kolesterol, Hipertensi &


Stroke, Edisi 1, Millestone.
Mansjoer, Arief dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 1.
Jakarta : EGC.
Ratna Dewi P, 2011. Penyakit Pemicu Stroke. Yogyakrta, Nuha
Medika.
Ridwan,M
2009.
Mengenal,Mencegah,Mengatasi
Hipertensi, Semarang, Pustaka Widyamara.

Silent

Killer

Soeparman, 1990. Ilmu Penyakit Dalam. Jilid 2. Jakarta : Balai


penerbit FKUI.