Anda di halaman 1dari 16

TUGAS

MAKALAH TURBIN UAP & GAS

Oleh :
NAMA

: AGUNG NUGROHO

NIM

: 111.03.1051

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI


INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND
YOGYAKARTA
2014

I.

PENDAHULUAN
Turbin

merupakan

sebuah

alat

yang

salah

satunya

digunakan

untuk

membangkitkan suatu energi.Di Indonesia telah tersebar berbagai macam turbin, mulai
dari turbin gas, turbin air dan turbin uap.Turbin sangat membantu dalam kehidupan
sehari-hari kita, salah satunya untuk memenuhi kebutuhan kita yang tidak lepas dari
alat tersebut, yaitu listrik.Dengan turbin kita dapat melakukan kegiatan malam tanpa
harus dalam kondisi gelap. Kegiatan malam akan berjalan lancar dengan adanya listrik
yang tidak lepas dari turbin tersebut.
Semakin banyaknya turbin dan pesatnya perkembangan turbin tersebut, kini
turbin tak asing lagi. Segala macam cara dilakukan untuk memodifikasi kembali turbin
tersebut hanya untuk meningkatkan kenyamanan bagi pemakai, baik individu maupun
kelompok. Terlebih lagi dengan adanya perkembangan teknologi saat ini, proses
pemodifikasian turbin tersebut menjadi lebih mudah dilakukan.
Dengan adanya berbagi macam turbin tersebut yang telah tersebar hingga dipelosok
Indonesia, maka kami berupaya untuk menulis sebuah makalah yang menyangkut
permasalahan tersebut yaitu Turbin Uap danTurbin Gas.

I.
TINJAUAN TEORI
a. Turbin Uap
Siklus Renkine setelah diciptakan langsung diterima sebagai standar untuk
pembangkit daya yang menggunakan uap (steam ). Siklus Renkine nyata yang
digunakan dalam instalasi pembangkit daya jauh lebih rumit dari pada siklus renkine
ideal asli yang sederhana.siklus ini merupakan siklus yang paling banyak digunakan
untuk pembangkit daya listrik sekarang ini. Oleh karena siklus Rankine merupakan
sikus uap cair maka paling baik siklus itu digambarkan dengan diagram P-v dan T-s
dengan garis yang menunjukkan uap jenuh dan cair jenuh. Fluida kerjanya adalah air
(H2O).
Turbin Uap adalah salah satu komponen dasar dalam pembangkit listrik tenaga
uap.Dimana komponen utama dari sistem tersebut yaitu : Ketel, kondensor, pompa air

ketel, dan turbin itu sendiri. Uap yang berfungsi sebagai fluida kerja dihasilkan oleh
katel uap, yaitu suatu alat yang berfungsi untuk mengubah air menjadi uap.
Q in

3
BOILER

Wp

WT

konders
er
Q out

Gambar.a.1 Siklus rankine


Siklus ideal yang terjadi didalam turbin adalah siklus Renkine ; Air pada siklus 1
dipompakan, kondisinya adalah isentropik

s 1 = s2 masuk ke boiler dengan tekanan

yang sama dengan tekanan di kondenser tetapi Boiler menyerap panas sedangkan
kondenser melepaskan panas, kemudian dari boiler masuk ke turbin dengan kondisi
super panas h3 =h4 dan keluaran dari turbin berbentuk uap jenuh dimana laju aliran
massa yang masuk ke turbin sama dengan laju aliran massa keluar dari turbin, ini dapat
digambarkan dengan menggunakan diagram
T-s berikut:

3
T

Cp

2
4
1
s
Gambar.a.2 Diagram Temperatur (T) Entropi (S)

Menurut Hukum pertama Thermodinamika, kerja yang dihasilkan oleh suatu


proses siklus adalah sama dengan Jumlah Perpindahan Kalor pada fluida kerja selama
proses siklus tersebut berlangsung. Jadi untuk proses Siklus
1 2 2 3 3 4 1
Dengan rumus:
W = T dS
W = Kerja per satuan berat fluida kerja
Ds = Luas 1 2 - 2 2 3 4 - 1 pada diagaram ( T s )
Dalam kenyataan Siklus sistem Turbin Uap menyimpang dari Siklus Ideal
(Siklus Rankine ) antara lain karena faktor tersebut dibawah ini :
1. Kerugian dalam pipa atau saluran fluida kerja, misalnya kerugian gesekan dan
kerugian kalor ke atmosfer disekitarnya .
2. Kerugian tekanan dalam ketel uap
3. Kerugian energi didalam turbin karena adanya gesekan pada fluida kerja dan
bagian-bagian dari turbin.

1. Prinsip Kerja Turbin Uap


Secara singkat prinsip kerja turbin uap adalah sebagai berikut :

Uap masuk kedalam turbin melalui nosel. Didalam nosel energi panas dari uap
dirubah menjadi energi kinetis dan uap mengalami pengembangan.
Tekanan uap pada saat keluar dari nosel lebih kecil dari pada saat masuk ke
dalam nosel, akan tetapi sebaliknya kecepatan uap keluar nosel lebih besar
dari pada saat masuk ke dalam nosel.
Uap yang memancar keluar dari nosel diarahkan ke sudu-sudu turbin yang
berbentuk lengkungan dan dipasang disekeliling roda turbin. Uap yang
mengalir melalui celah-celah antara sudu turbin itu dibelokkan kearah
mengikuti lengkungan dari sudu turbin. Perubahan kecepatan uap ini
menimbulkan gaya yang mendorong dan kemudian memutar roda dan poros
turbin.

Jika uap masih mempunyai kecepatan saat meninggalkn sudu turbin berarti
hanya sebagian yang energi kinetis dari uap yang diambil oleh sudu-sudu
turbin yang berjalan. Supaya energi kinetis yang tersisa saat meninggalkan
sudu turbin dimanfaatkan maka pada turbin dipasang lebih dari satu baris sudu
gerak. Sebelum memasuki baris kedua sudu gerak. Maka antara baris pertama
dan baris kedua sudu gerak dipasang satu baris sudu tetap ( guide blade )
yang berguna untuk mengubah arah kecepatan uap, supaya uap dapat masuk
ke baris kedua sudu gerak dengan arah yang tepat.

Kecepatan uap saat meninggalkan sudu gerak yang terakhir harus dapat
dibuat sekecil mungkin, agar energi kinetis yang tersedia dapat dimanfaatkan
sebanyak mungkin. Dengan demikian effisiensi turbin menjadi lebih tinggi
karena kehilangan energi relatif kecil.

2. Klasifikasi turbin uap


Turbin Uap dapat diklasifikasikan menjadi beberapa kategori yang berbeda
berdasarkan pada konstruksinya, prinsip kerjanya dan menurut peoses penurunan
tekanan uap sebagai berikut:
2.1 Klasifikasi Turbin berdasarkan Prinsip Kerjanya
1.

Turbin Impulse
Turbin impuls atau turbin tahapan impuls adalah turbin sederhana berrotor
satu atau banyak (gabungan ) yang mempunyai sudu-sudu pada rotor itu. Sudu
biasanya simetris dan mempunyai sudut masuk dan sudut keluar.

Turbin satu tahap.

Turbin impuls gabungan.

Turbin impuls gabungan kecepatan.

Ciri-ciri dari turbin impuls antara lain:


-

Proses pengembangan uap / penurunan tekanan seluruhnya terjadi pada sudu


diam / nosel.

2.

Akibat tekanan dalam turbin sama sehingga disebut dengan Tekanan Rata.
Turbin Reaksi
Turbin reaksi mempunyai tiga tahap, yaitu masing-masingnya terdiri dari baris
sudu tetap dan dua baris sudu gerak. Sudu bergerrak turbin reaksi dapat
dibedakan dengan mudah dari sudu impuls karena tidak simetris, karena
berfungsi sebagai nossel bentuknya sama dengan sudu tetap walaupun arahnya
lengkungnya berlawanan.
Ciri-ciri turbin ini adalah :

Penurunan tekanan uap sebagian terjadi di Nosel dan Sudu Gerak

Adanya perbedaan tekanan didalam turbin sehingga disebut Tekanan Bertingkat.

2.2 Klasifikasi turbin uap berdasarkan pada tingkat penurunan Tekanan Dalam Turbin
Turbin Tunggal ( Single Stage )
Dengan kecepatan satu tingkat atau lebih turbin ini cocok untuk untuk daya kecil,
misalnya penggerak kompresor, blower, dll.

Turbin Bertingkat (Aksi dan Reaksi ).


Disini sudu-sudu turbin dibuat bertingkat, biasanya cocok untuk daya besar.
Pada turbin bertingkat terdapat deretan sudu 2 atau lebih. Sehingga turbin
tersebut terjadi distribusi kecepatan / tekanan.
2.3 Klasifikasi turbin berdasarkan Proses Penurunan Tekanan Uap
Turbin Kondensasi.
Tekanan keluar turbin kurang dari 1 atm dan dimasukkan kedalam kompresor.
Turbin Tekanan Lawan.
Apabila tekanan sisi keluar turbin masih besar dari 1 atm

sehingga masih

dapat dimanfaatkan untuk menggerakkan turbin lain.


Turbin Ekstraksi.
Didalam turbin ini sebagian uap dalam turbin diekstraksi untuk roses pemanasan
lain, misalnya proses industri.
b. Teori Turbin Gas
Gas-turbine engine adalah suatu alat yang memanfaatkan gas sebagai
fluida untuk memutar turbin dengan pembakaran internal.Didalam turbin gas
energi kinetik dikonversikan menjadi energi mekanik melalui udara bertekanan
yang memutar roda turbin sehingga menghasilkan daya.Sistem turbin gas yang
paling sederhana terdiri dari tiga komponen yaitu kompresor, ruang bakar dan
turbin gas.
1. Prinsip Kerja Sistem Turbin Gas (Gas-Turbine Engine)
Udara masuk kedalam kompresor melalui saluran masuk udara
(inlet).Kompresor berfungsi untuk menghisap dan menaikkan tekanan udara
tersebut,

sehingga

temperatur

udara

juga

meningkat.Kemudian

udara

bertekanan ini masuk kedalam ruang bakar. Di dalam ruang bakar dilakukan
proses pembakaran dengan cara mencampurkan udara bertekanan dan bahan
bakar. Proses pembakaran tersebut berlangsung dalam keadaan tekanan
konstan sehingga dapat dikatakan ruang bakar hanya untuk menaikkan
temperatur. Gas hasil pembakaran tersebut dialirkan ke turbin gas melalui suatu

nozel yang berfungsi untuk mengarahkan aliran tersebut ke sudu-sudu


turbin.Daya yang dihasilkan oleh turbin gas tersebut digunakan untuk memutar
kompresornya sendiri dan memutar beban lainnya seperti generator listrik, dll.
Setelah melewati turbin ini gas tersebut akan dibuang keluar melalui saluran
buang (exhaust).

Gambar b.1 turbin gas pesawat terbang


Turbin gas yang dipakai industri dapat dilihat pada gambar 18, cara
kerjanya sama dengan turbin gas pesawat terbang. Motor starter dinyalakan
untuk memutar kompresor, udara segar terhisap masuk dan dimampatkan.
Kemudian, udara mampat dengan temperatur dan tekanan yang cukup
tinggi(2000C, 6bar) mengalir masuk ruang bakar, bercampur dengan bahan
bakar. Campuran udara mampat bahan-bakar kemudian dinyalakan dan terjadi
proses pembakaran, temperatur gas pembakaran naik drastis. Gas pembakaran
dengan temperatur tinggi (6bar, 7500C) berekspansi pada turbin, sehingga
terjadi perubahan energi, dari energi panas menjadi energi putaran poros turbin.
Gas pembakaran setelah berekspansi diturbin, lalu keluar sebagai gas bekas.
Selanjutnya, turbingas bekerja dengan putaran poros turbin, yaitu sebagai
sumber tenaga penggerak kompresor dan generator listrik.

Gambar b.2 Turbin gas untuk industri (pembangkit listrik)


Persamaan turbin gasdengan motor bakar adalah pada

proses

pembakarannya yang terjadi di dalam mesin itu sendiri, disamping itu


proses kerjanya adalah sama yaitu hisap, kompresi, pembakaran,
ekspansi dan buang. Perbedaannya adalah terlatak pada kontruksinya,
motor bakar kebanyakan bekerja gerak bolak balik (reciprocating)
sedangkan turbin gas adalah mesin rotasi, proses kerja motor bakar
bertahap (intermiten), untuk turbin gas adalah kontinyu dan gas buang
pada motor bakar tidak pernah dipakai untuk gaya dorong.

2. Proses Pembakaran
Padagambarb.3, dapatdilihatdarikotruksikomponenruangbakar,apabila
digambarkanulangdenganprosespembakaranadalahsebagaiberikut :

Gambar b.3 Ruang bakar dan proses pembakaran turbin gas


Proses pembakaran dari turbin gas adalah mirip dengan pembakaran
mesin diesel, yaitu proses pembakarannya pada tekanan konstan. Prosesnya
adalah sebagai berikut, udara mampat dari kompresor masuk ruang bakar,
udara terbagi menjadi dua, yaitu udara primer yang masuk saluran primer,
berada satu tempat dengan nosel, dan udara mampat sekunder yang lewat
selubung luar ruang bakar. Udara primer masuk ruang bakar melewati swirler,
sehingga alirannya berputar.
Bahan bakar kemudian disemprotkan dari nosel ke zona primer,
setelah keduanya bertemu, terjadi pencampuran. Aliran udara primer yang
berputar akan membantu proses pencampuran, hal ini menyebabkan campuran
lebih homogen, pembakaran lebih sempurna.
Udara sekunder yang masuk melalui lubang-lubang pada selubung
luar ruang bakar akan membantu proses pembakaran pada zona sekunder. Jadi,
zona sekunder akan menyempurnakan pembakaran dari zona primer. Disamping
untuk membantu proses pembakaran pada zona sekunder, udara sekunder juga
membantu pendinginan ruang bakar. Ruang bakar harus didinginkan, karena
dari proses pembakaran dihasilkan temperatur yang tinggi yang merusak
material

ruang

bakar.

Maka,

dengan

cara

pendinginan

udara

sekunder,temperatur ruang bakar menjadi terkontrol dan tidak melebihi dari yang

diijinkan.
Secara umum proses yang terjadi pada suatu sistem turbin gas adalah sebagai berikut:
Pemampatan (compression) udara di hisap dan dimampatkan
Pembakaran (combustion) bahan bakar dicampurkan ke dalam ruang bakar
dengan udara kemudian di bakar.
Pemuaian (expansion) gas hasil pembakaran memuai dan mengalir ke luar
melalui nozel (nozzle).
Pembuangan gas (exhaust) gas hasil pembakaran dikeluarkan lewat saluran
pembuangan.
Pada kenyataannya, tidak ada proses yang selalu ideal, tetap terjadi kerugiankerugian
yang dapat menyebabkan turunnya daya yang dihasilkan oleh turbin gas dan berakibat
pada menurunnya performa turbin gas itu sendiri. Kerugian-kerugian tersebut dapat
terjadi pada ketiga komponen sistem turbin gas. Sebab-sebab terjadinya kerugian
antara lain:
Adanya gesekan fluida yang menyebabkan terjadinya kerugian tekanan
(pressure losses) di ruang bakar.
Adanya kerja yang berlebih waktu proses kompresi yang menyebabkan
terjadinya gesekan antara bantalan turbin dengan angin.
Berubahnya nilai Cp dari fluida kerja akibat terjadinya perubahan temperatur dan
perubahan komposisi kimia dari fluida kerja.
Adanya mechanical loss, dsb.
3. Klasifikasi Turbin Gas
Turbin gas dapat dibedakan berdasarkan siklusnya, kontruksi poros dan
lainnya. Menurut siklusnya turbin gas terdiri dari:
Turbin gas siklus tertutup (Close cycle)
Turbin gas siklus terbuka (Open cycle)
Perbedaan dari kedua tipe ini adalah berdasarkan siklus fluida kerja.Pada turbin
gas siklus terbuka, akhir ekspansi fluida kerjanya langsung dibuang ke udara atmosfir,
sedangkan untuk siklus tertutup akhir ekspansi fluida kerjanya didinginkan untuk
kembali ke dalam proses awal.

Dalam industri turbin gas umumnya diklasifikasikan dalam dua jenis yaitu :
Turbin Gas Poros Tunggal (Single Shaft)
Turbin jenis ini digunakan untuk menggerakkan generator listrik yang menghasilkan
energi listrik untuk keperluan proses di industri.
Turbin Gas Poros Ganda (Double Shaft)
Turbin jenis ini merupakan turbin gas yang terdiri dari turbin bertekanan tinggi dan turbin
bertekanan rendah, dimana turbin gas ini digunakan untuk menggerakkan beban yang
berubah seperti kompresor pada unit proses.
II.
APLIKASI DARI TURBIN UAP DAN TURBIN GAS
a. Aplikasi Turbin Uap
Aplikasi dari Turbin Uap banyak digunakan di industri seperti pabrik atau
pembangkit listrik. Turbin uap merubah energi potensial menjadi energi kinetik yang
menggerakkan

baling-baling

turbindan

terakhir menjadi

energi

mekanik yang

menjalankan mesin turbin. Energi mekanik dalam turbin berupa putaran poros turbin.
Poros turbin yang berada diujung baling baling berbentuk roda gigi yang dihubungkan
dengan komponen turbin yang merupakan mekanisme yang ingin digerakkan. Proses
energi kinetik menjadi energi mekanik dapat dilakukan dengan berbagai cara
tergantung dari penggunaan turbin tersebut.Tipe-tipe turbin uap juga bermacam-macam
tergantung dari industri yang menggunakannya. Misalnya pada PLTU digunakan jenis
turbin tipe multistage.
Pengapliaksian turbin uap yang terdapat pada pembangkit listrik tenaga uap
digunakan sebagai konversi energi panas menjadi energi listrik.Energi panas diperoleh
dari uap panas yang dikeluarkan oleh ketel uap ditujukan ungtuk menggerakkan balingbaling turbin, untuk dikonversikan sebagai energi kinetik. Energi kinetik yang
menggerakkan baling-baling turbin sekaligus menggerakkan poros baling-baling yang
berbetuk roda gigi. Pergerakkan roda gigi tersebut membentuk energi mekanik.Energi
mekanik kemudian dikonversikan oleh generator menjadi energi listrik.

Uap panas terbuang dari hasil konversi energi tersebut kemudian ditampung
dalam kondensor yang nantinya akan didinginkan didalamnya.Turbin uap multistage
yang biasa digunakan dalam PLTU merupakan turbin yang memiliki lebih dari 1 stage
turbin. Cara kerjany, pertama uap air yang dihasilkan kembali dari ketel uap akan
masuk dalam stage turbin yang pertama yakni high pressure. Kemudian di panaskan
kembali dalam turbin intermediate pressure. Lalu uap yang keluar setelah dipanaskan
masuk dalam turbin low pressure. Dalam satge ini,uap yang sudah diubah dalam
bentuk energi mekanik dan energi listrik. Uap uang dikeluarkan dari stage terakhir ini
masuk dalam kondensor untuk didinginkan dalam proses kondensasi.Sistem tersebut
kemudian terus berulang sehingga turbin busa terus menghasilkan energi listrik untuk
PLTU.
b. Aplikasi Turbin Gas
Pada gambar 16.5 adalah salah satu mesin turbin gas pesawat terbang, adapun
cara kerjanya adalah sebagai berikut. Motor starter dinyalakan, kompresor berputar dan
mulai bekerja menghisap udara sekitar, udara kemudian dimampatkan. Udara pada
tahap

pertama dimampatkan

dahulu

pada

kompresor

tekanan

rendah,

diteruskan kompresor tekanan tinggi. Udara mampat selanjutnya masuk ruang bakar,
bercampur dengan bahan bakar yang sudah disemprotkan. Campuran bahan bakarudara mampat kemudian dinyalakan dan terjadi proses pembakaran. Gas hasil proses
pembakaran berekspansi pada turbin, terjadi perubahan dari energi panas menjadi
energi putaran poros turbin, sebagian gas pembakaran menjadi gaya dorong.
Setelah memberikan
melalui saluaran

sisa

buang.

tersebut, dihasilkan

daya

gaya
Dari

dorongnya,
proses

turbin

gas

kerja

yang

hasil

turbin

digunakan

pembakaran
gas

pesawat

untuk

ke

luar

terbang

menggerakan

kompresor, menghasikan daya dorong, dan menggerakan peralatan bantu lainnya.

Turbin gas yang dipakai industri dapat dilihat pada gambar 15.6 dan cara
kerjanya sama dengan turbin gas pesawat terbang. Motor starter dinyalakan
untuk memutar kompresor, udara segar terhisap masuk dan dimampatkan.
Kemudian udara mampat dengan temperatur dan tekanan yang cukup tinggi
(2000C, 6 bar) mengalir masuk ruang bakar bercampur dengan bahan bakar.
Campuran udara mampat bahan-bakar kemudian dinyalakan dan terjadi proses
pembakaran, temperatur gas pembakaran naik drastis. Gas pembakaran dengan
temperatur tinggi (6 bar, 7500C) berekspansi pada turbin, sehingga terjadi
perubahan energi, dari energi panas menjadi energi putaran poros turbin. Gas
pembakaran setelah berekspansi di turbin, lalu ke luar sebagai gas bekas.
Selanjutnya, turbin gas bekerja dengan putaran poros turbin, yaitu sebagai
sumber tenaga penggerak kompresor dan generator listrik.

Dari uraian cara kerja turbin gas di atas, dapat disebutkan komponen-komponen
mesin turbin gas yang penting, yaitu kompresor, ruang bakar, dan turbin. Jadi,
daya yang dihasilkan turbin tidak hanya menggerakan beban, yaitu generator
listrik, tetapi juga harus menggerakan kompresor.

V. DAFTAR PUSTAKA

Arismunandar, Penggerak Mula Turbin, ITB Bandung, 1988

Shlyakin P. Steam Turbines, Theory and Design, Foreign Language Houses,


Moscow
Stodola A., Steam and Gas Turbines, Vol 1, Mc. Graw Hill Book Company Inc.
New York
Myer Kutz, Mechanical Engineer's Handbook : Energy and Power Vol 4 Third
Edition. John Wiley & Sons. Inc. 2006
Yuriadi K. Thermodinamika Terapan, Pusat Pengembangan Bahan Ajar
Universitas Mercu Buana. Jakarta
http://www.agussuwasono.com/artikel/mechanical/566-prinsip-dasar-turbinuap.html

Anda mungkin juga menyukai