Anda di halaman 1dari 2

GURU SEJARAHKU

Hari ini,
Seorang guru sejarah,
Sudah berada dipenghujung kerjaya,
Langkah paginya,
Tidak lagi melewati pagar sekolah,
Langkahnya juga,
Bukan menuju ke kelas kami lagi.
Buku dan kertas lembaran sejarah itu
pun sudah tiada dimejanya.
Hari ini,
Kami kehilangan sudah,
Seorang guru sejarah,yang kami
sudah anggap seperti bapa,
Yang sentiasa berkupiah dan
berpewatakan tenang sentiasa.
Yang tepat pada deringan waktu
lonceng di hadapan muka pintu,
Jiwamu guru,
Utuh memegang amanah yang
terpikul dibahu.
Engkau guru,
Sangat kami senangi,
Engkau guru,
Yang kadang melucu,
Seringkali terdengar engkau
menasihati,
Namun,
Marahmu tidak pernah kami temui.
Hari ini,
Wahai guru sejarah kami,
Andai waktu boleh diputar tentu kami
akan lakukan,
Andai persaraan ini boleh ditahan,
Pasti kami akan kegembiraan,
Itulah pernyataan,
Sayangnya kami kepada cikgu,
Yang kami sudah anggap seperti ayah.

Hari ini,
Kamilah yang rasa bersalah,
Atas kemalasan kami belajar,
Atas kebisingan ketika kamu
mengajar,
Atas nasihatmu yang kami tidak
endahkan.
Atas karenah kami yang membuat
kamu keliru,
Atas ungkapan yang menyinggung
rasa hatimu.

Hari ini,
Duhai guru sejarah kami,
Mengiringi pemergianmu,
Sepuluh jari kami susunkan,
Memohon agar segala ilmu kami
dihalalkan,
Maafkan kami cikgu,
Atas kedegilan serta penat
pengorbananmu untuk kami Berjaya,
Tiada kata dalam lembaran terakhir
ini,
Selain ucapan,
Terima kasih cikgu,
Maafkan kami cikgu,
Doakan kami cikgu,
Semoga kami menjadi insan yang
berguna diatas didik ajarmu.

Nukilan rasa:
Nurul Sabrina binti Aini (2 Anggun)
Nurul Anis Syuhada bt Mohd Redzuan (2 Anggun)