Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH PENDEKATAN BUDAYA MISTIS DALAM KARYA SENI RUPA

MAKALAH PENDEKATAN BUDAYA MISTIS DALAM KARYA SENI RUPA Oleh : Mahfud Andrea Yulianto A14.2013.01773 FAKULTAS ILMU

Oleh :

Mahfud Andrea Yulianto

A14.2013.01773

FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS DIAN NUSWANTORO SEMARANG

2014

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa penulis dapat menyelesaikan

tugas pembuatan makalah yang berjudul “Pendekatan Budaya Mistis dalam Karya Seni

Rupa” dengan lancar.

Dalam pembuatan makalah ini, penulis mendapat bantuan dari berbagai pihak, maka pada

kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : pak,Agus

Setiawan.Ssn.Msn, selaku dosen mata kuliah Sejarah Seni Rupa Indonesia yang telah

memberikan teori dan ilmu sehingga makalah ini dapat selesai dengan lancar.

Serta semua

pihak yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu yang membantu pembuatan makalah ini.

Akhir kata semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan penulis pada

khususnya, penulis menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih jauh dari sempurna

untuk itu penulis menerima saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan kearah

kesempurnaan. Akhir kata penulis sampaikan terimakasih.

Mahfud Andrea Yulianto

S e n i

l u k is

Za m a n

P r i m it if

M e mp u n y a i

fi g u r S e n i

c ir i- c ir i :

k o l e k t i v i t a s

d a n

r e l i g i u si t a s,

t i d a k

b e rs if a t m e n d a p a t k o n k ri t

p o p u l is ,

t e k a n a n .

s e n i ma n

p ri m i t if

s e b a g a i

i n d i v i d u

n y a ri s

p o l a

m e n v is u a l is a si k a n

h u b u n g a n

d a l a m

m a s y a r a k a t .

S e n i

me r u p a k a n

u n g k a p a n

h i e r o f a n i

s e r e n t a k ,

j u g a

v is u a l is a si si f a t

d a ri

y a n g

s a k r a l . s e n i

S e n i

d a n

ri t u a l

r e l i g i u s p ri mi t if :

m e n j a d i

i d e n t i k ,

-

Ri t u a l is t i k

m e n y e b a b k a n

b a n y a k n y a

p e n g g u n a a n

p o l a - p o l a

d e k o r a t if

S p ir i t u a l r e a l is m e

-

r e l i g i u s

m e l a i n k a n

me n y e b a b k a n

s e n i

p o l a - p o l a

st i l is t i k

t a m p i l y a n g

t i d a k

d a l a m

me n a mp i l k a n

b e n t u k i ma j i

s p ir i t u a l b a l i k

d a ri

o b j e k - o b j e k ,

b a h k a n

k e k u a t a n - k e k u a t a n

g a i b

mi st i k

d i

o b j e k - o b j e k p r a s e j a r a h

n e n e k

i t u . b a h w a mu l a i

P e n i n g g a l a n - p e n i n g g a l a n

ri b u a n

t a h u n

g a m b a r

y a n g p a d a

l a l u ,

p e n t i n g d i b u a t

m e mp e rl i h a t k a n

ma n u si a u n t u k S e b u a h

s e j a k

mo y a n g

g u a

m e r e k a .

t e l a h

m e mb u a t

d i n d i n g - d i n d i n g

k e h i d u p a n

d e n g a n

a t a u

m e n c i tr a k a n

l u k is a n m a t e ri

s a t u g u a

a t a u y a n g t e k n i k a d a l a h

b a g i a n - b a g i a n

g a mb a r

b is a

s e d e r h a n a

t e r k e n a l

d a ri h a n y a

me n g g u n a k a n

l a i n n y a .

s e p e rt i g a m b a r

a r a n g ,

k a p u r,

b a h a n

S a l a h

p r a s e j a r a h

y a n g

d i l a k u k a n

o r a n g - o r a n g

d

e n g a n

m e n e m p e l k a n

t a n g a n

d i

d i n d i n g

g u a ,

l a l u

m e n y e mb u r n y a

d

e n g a n

k u n y a h a n

d a u n - d a u n a n

a t a u

b a t u

m i n e r a l

b e r w a r n a .

K a r e n a

h a si l- h a si l

p e n i n g g a l a n

s e n i

l u k is

h i n g g a

s e k a r a n g ,

s e p e rt i

d

i b u a t ,

m e n y e b a b k a n

s e n i

l u k is

p a d a

w a r n a - w a r n i

l e b i h

j a m a n c a p c e p a t

p ri mi t if ,

d a ri

j a ri

d a p a t t a n g a n

d i l i h a t y a n g

b e r k e mb a n g

d is b a n d i n g

s e n i- s e n i

l a i n .

 

S e n i

l u k is

P a s c a

P r i m it if

P a d a

s e n i

l u k is

p a s c a

p ri m i t if ,

d e w a

y a n g

n a t u r a l

a l a mi a h

b e r u b a h

m

e n j a d i

s u p e r n a t u r a l

d a n

tr a n s e n d e n .

s a k r a l

( p r o s e s

d e s a k r a l is a si ),

d u n i a

s e h a ri - h a ri

t i d a k

l a g i

d i a n g g a p

D u n i a m e n j a d i

t i d a k

l a g i d a n

d i a n g g a p p e n g a l a m a n

p r o f o n

h i e r o f a n i

s e p e rt i

s e b e l u mn y a ,

s e h i n g g a ( mi st i k ).

p e n g a l a m a n

S e n i

r e l i g i u s m e n j a d i

t e r b e l a h

2

m e n j a d i

y a i t u

s e s u a t u

s e n i

y a n g r e l i g i u s

k h u s u s

d a n

u n i k

d a n

s e n i

p r o f o n .

K e h a r u s a n

m e n v is u a l is a si

s e s u a t u

y a n g

tr a n s e n d e n

s u p e r n a t u r a l ,

m a k si m a l .

I n s p ir a si

 

y a n g

p r a k t is

b e r a rt i

k e i n d a h a n

d a n

k e a n g g u n a n

d

a n

mo t i v a si

r e l i g i u s

d i p a d u

d e n g a n

k e c a n g g i h a n

t e k n is ,

ma k a

i t u

a j a i b .

P a d a

P a s c a

P ri m i t if ,

r e n a is a n s,

s e n i

d i

j a m a n

m

u n c u l

k a r y a - k a r y a

f a n t a st is

d a n

t e r d a p a t

p e r k e m b a n g a n

d u a

j a m a n

s e b e l u m

y a i t u

 

k l a si k

d a n

j a m a n

p e rt e n g a h a n ,

y a i t u

s e b a g a i b e ri k u t :

-

S e n i

l u k is

z a m a n

k l a si k

S e n i

l u k is

z a ma n

k l a si k

k e b a n y a k a n

d i m a k s u d k a n

u n t u k

t u j u a n :

M is t is me

(s e b a g a i

a k i b a t

b e l u m

b e r k e mb a n g n y a

a g a ma )

P r o p a g a n d a

c o n t o h

g r a fi t i

d i

r e r u n t u h a n

k o t a

P o m p e i i) ,

(s e b a g a i i n i

P a d a b e n t u k - b e n t u k

z a m a n

p a d a

a d a

d i

u m u m n y a

l u k is a n

m e n ir u

a l a m.

H a l

i n i

s e b a g a i

s e mi r i p

m u n g k i n

y a n g i l mu

b e r k e m b a n g n y a

p e n g e t a h u a n

d i mu l a i n y a

a k i b a t k e s a d a r a n

b a h w a

 

d a n l e b i h

s e n i

l u k is

ma m p u S e l a i n

t e l a h

b e r k o m u n i k a si

i t u ,

b a i k

d a r i p a d a

u n t u k

k a t a - k a t a

b a n y a k

h a l .

k e ma m p u a n

m a n u si a

me n e t a p k e i n d a h a n

s e c a r a d i

s e mp u r n a

m e mb e ri k a n

k e s a d a r a n

p e n t i n g n y a

d a l a m

d a l a m

p e r k e m b a n g a n

p e r a d a b a n .

Seni Rupa Klasik

Perkembangan berikutnya di Yunani merupakan perkembangan seni rupa yang telah mencapai puncaknya. Tidak salah jika secara umum perkembangan seni rupa Yunani termasuk perkembangan seni rupa klasik purba. Seni rupa klasik Yunani Purba ini bergaya naturalisme yang diidealisir. Gaya peniruan terhadap bentuk alam yang selalu ditampilkan secara sempurna berdasarkan pendekatan intelektual ini dihasilkan oleh suatu proses kebudayaan yang berlandaskan kerangka filsafat humanisme. Sifat-sifat naturalistis pada karya seni rupa Yunani adalah suatu upaya mendekati peniruan terhadap bentuk alam, khususnya bentuk manusia yang realistik sebagai perwujudan dari pemujaan pada nilai-nilai kesempurnaan manusia. Manusia sebagai mahluk hidup dipandang memiliki kelebihan dari mahluk lain. Di antara budi daya manusia yang menghasilkan produk budaya yang tinggi ialah rasio. Oleh karena segala sesuatu pertimbangan kekaryaan didasari pendekatan rasional maka akan menghasilkan karya seni yang cenderung kaku, dingin, dan menghindari bentuk-bentuk ekspresif dan emosional. Hal ini sangat berbeda dengan kesenian purba yang primitif dari zaman sebelumnya.

Kesenian Yunani yang mengutamakan imitasi alam dengan ditambah sedikit idealisasi menghasilkan suatu jenis kesenian yang tidak emosional, dan penuh perfeksi (Soedarso Sp, 2000:13). Sesuatu yang kreatif spontan tidak mendapat tempat. Kreativitas seniman dibatasi oleh kerangka intelektual

Pada umumnya kesenian yang seperti ini dipergunakan oleh penciptanya untuk melukiskan dewa-dewanya yang dianggap berbentuk sebagai manusia yang sempurna, sehingga kesenian ini tidak lain adalah bentuk konvensi saja. Meniru bentuk dewa seperti bentuk manusia yang ideal ini berarti mewujudkan ide tentang keluhuran Dewa. Untuk ini sering dinamakan pula tendensi antropomorfisme. Pewaris kesenian Yunani (Klasik) ialah bangsa Romawi. Bangsa Romawi dapat dikatakan sebagai bangsa yang besar yang mampu menyerap dan mengembangkan kesenian (dan kebudayaan) klasik Yunani. Pengembangan tradisi klasik tetap berakar pada tradisi Yunani. Karya seni rupa Romawi yang pada umumnya berbeda dengan karya Yunani secara fungsional, namun tetap tampak kuat dalam mempertahankan kaidah klasik yang sudah mapan yang telah dihasilkan sebelumnya oleh bangsa Yunani. Dengan kata lain, Romawi sekalipun besar, hasil seninya boleh dikatakan sekedar tiruan saja dari seni Yunani. Dari segi fungsinya, kedua bangsa ini menghasilkan dua bentuk karya budaya yang berbeda. Yunani lebih banyak menghasilkan karya yang befungsi sakral (religius) seperti bangunan kuil, dan patung dewa-dewi. Bangsa Romawi banyak menghasilkan karya seni profan. Romawi memperlihatkan kepada dunia sebagai bangsa yang benar-benar bisa menikmati kehidupan dunia ini. tampak karya-karya yang diciptakan untuk kenikmatan hidup di dunia, misalnya Thermae (tempat pemandian air panas, hangat, dan dingin), Theater (ampi-theater), Basilika (pengadilan), Forum (alun-alun), aneka monumen, pintu gerbang, dan sebagainya. Walaupun demikian karya bangsa Romawi tetap masih mempertahankan ciri klasiknya sebagai warisan bangsa Yunani.

PENUTUP

Demikianlah makalah yang saya buat ini . semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan para pembaca, saya memohon maaf apabila ada kesalahan ejaan dalam penulisan kata dan kalimat yang kurang jelas,dimengerti dan lugas,karena saya hanyalah manusia biasa yang tak luput dari kesalahan dan saya sangat mengharapkan saran dan kritik dari para pembaca demi kesempurnaan makalah ini.