Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Pembinaan dan Pengembangan Usaha Kesehatan Sekolah adalah upaya

pendidikan dan kesehatan yang dilaksanakan secara terpadu, mengembangkan dan


membimbing untuk menghayati, menyenangi dan melaksanakan prinsip hidup sehat
dalam kehidupan sehari-hari. Merupakan program terpadu 4 departemen :
Departemen Pendidikan Nasional, Departemen Kesehatan, Departemen Dalam
Negeri, Departemen Agama.1,2,3
Dalam

usaha

meningkatan

derajat

kesehatan

masyarakat,

termasuk

masyarakat sekolah. Untuk mendukung terciptanya peserta didik yang sehat, sekolah
dapat merealisasikan dengan mengaktifkan program usaha kesehatan sekolah yang
bertujuan

untuk

meningkatkan

kesehatan

yang

optimal

sehingga

dapat

memaksimalkan potensi dan prestasi anak untuk belajar. Program ini terdiri dari tiga
kegiatan utama yang disebut dengan Trias Usaha Kesehatan Sekolah meliputi aspek
pendidikan kesehatan, pelayanan kesehatan, serta pembinaan lingkungan kehidupan
sekolah yang sehat.2
Berdasarkan data program UKS di-Kecamatan Lubuk Kilangan, bahwa
pelayanan kesehatan di sekolah belum optimal dilihat dari tenaga guru yang belum
terlatih, perekrutan, pembinaan dan pelatihan yang belum maksimal, sarana maupun
prasarana yang belum memadai. Ada sekolah yang belum mempunyai ruang uks
permanen, perlengkapan dan peralatan UKS yang tidak layak pakai, masalah sanitasi,

pembuangan dll. Sedangkan untuk program usaha kesehatan sekolah diperlukan kerja
tim yang efisien dan efektif untuk memberikan hasil yang optimal.1
Berdasarkan latar belakang diatas penulis tertarik untuk meevaluasi apakah
pelaksanaan usaha kesehatan sekolah (UKS) di Kecamatan Lubuk Kilangan, kota
Padang berjalan baik sesuai dengan ketentuan UU No.23 Tahun 1992 tentang
kesehatan sekolah. Dimana disebutkan bahwa Kesehatan Sekolah diselenggarakan
untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat peserta didik dalam lingkungan hidup
sehat sehingga peserta didik dapat belajar, tumbuh dan berkembang secara harmonis
dan optimal sehingga diharapkan dapat menjadikan sumber daya manusia yang
berkualitas.4

1.2

Batasan Masalah
Makalah ini membahas tentang Usaha Kesehatan Sekolah di

1.3

Puskesmas Lubuk Kilangan Padang.


Tujuan Penulisan
Makalah ini bertujuan untuk mengetahui tentang peran pelaksanaan
Program Usaha Kesehatan Sekolah di Puskesmas Lubuk Kilangan Padang.

1.4.

Metode Penulisan
Metode penulisan makalah ini berupa tinjauan kepustakaan merujuk
kepada berbagai literatur dan pengolahan serta diskusi dengan penanggung
jawab program UKS di Puskesmas Lubuk Kilangan.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Defisi UKS


UKS adalah singkatan dari Usaha Kesehatan Sekolah. Pengertian Usaha
Kesehatan Sekolah (UKS) adalah segala usaha yang dilakukan untuk meningkatkan
kesehatan anak usia sekolah pada setiap jalur, jenis dan jenjang pendidikan mulai dari
TK/RA sampai SMA/SMK/MA/MAK. Dalam melaksanakan program UKS ini,
mengacu pada UU No.23 tahun 1992, UU No.20 tahun 2003, dan SKB 4 Mentri
NO.26 tahun 2003 tentang Pembinaan dan Pengembangan UKS1,3,4,5
Menurut Depkes RI (2011), UKS adalah upaya terpadu lintas program dan
lintas sektor untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat dan selanjutnya terbentuk
perilaku hidup sehat dan bersih baik bagi peserta didik, warga sekolah maupun warga
masyarakat. Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) merupakan bagian dari program
kesehatan anak usia sekolah. Anak usia sekolah adalah anak yang berusia 6-21 tahun,
yang sesuai dengan proses tumbuh kembangnya.2
Pelaksanaan UKS di tingkat TK dan SD berbeda dengan tingkat SMP dan
SMU. Pelaksanaan UKS di SMP dan SMU lebih difokuskan pada pencegahan
perilaku berisiko seperti penyalahgunaan NAPZA (Narkotika, Psikotropika dan Zat
Adiktif lainnya), kehamilan yang tak diinginkan, abortus yang tidak aman, infeksi
menular seksual termasuk HIV/AIDS, kesehatan reproduksi remaja, kecelakaan dan
trauma lainnya. Untuk mengantisipasi hal tersebut, Departemen Kesehatan telah
memberikan perhatian khusus terhadap masalah kesehatan remaja antara lain dengan
3

mengembangkan konsep "Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja" (PKPR) yang secara


proaktif mendorong dan meningkatkan keterlibatan dan kemandirian remaja dalam
memelihara dan meningkatkan status kesehatannya.1
2.2 Tujuan UKS
2.2.1 Tujuan Umum
Tujuan UKS adalah untuk meningkatkan mutu pendidikan dan pretasi belajar
peserta didik dengan meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat serta derajat
kesehatan peserta didik dan menciptakan lingkungan yang sehat sehingga
memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan anak yang harmonis dan optimal
dalam rangka pembentukan manusia indonesia yang berkualitas.1,3
2.2.2 Tujuan Khusus
Tujuan Khusus UKS adalah

untuk memupuk kebiasaan hidup sehat dan

mempertinggi derajat kesehatan peserta didik yang didalamnya mencakup memiliki


pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk melaksanakan prinsip hidup sehat, serta
berpartisipasi aktif dalam usaha peningkatan kesehatan. Sehat fisik, mental, social
maupun lingkungan, serta memiliki daya hayat dan daya tangkal terhadap pengaruh
buruk, penyalahgunaan narkoba, alcohol dan kebiasaan merokok serta hal-hal yang
berkaitan dengan masalah pornografi dan masalah sosial lainnya.1,3

2.3

Sasaran UKS
Sasaran pembinaan dan pengembangan UKS meliputi peserta didik sebagai

sasaran primer, guru pamong belajar/tutor orang tua, pengelola pendidikan dan
4

pengelola kesehatan serta TP UKS di setiap jenjang sebagai sasaran sekunder.


Sedangkan sasaran tertier adalah lembaga pendidikan mulai dari tingkat pra
sekolah/TK sampai SLTA, termasuk satuan pendidikan luar sekolah dan perguruan
tinggi agama serta pondok pesantren beserta lingkungannya. Sasaran lainnya adalah
sarana dan prasarana pendidikan kesehatan dan pelayanan kesehatan. Sasaran tertier
lainnya adalah lingkungan yang meliputi lingkungan sekolah, keluarga dan
masyarakat sekitar sekolah.1

2.4. Ruang Lingkup Program UKS


Ada beberapa jenis kegiatan UKS dan jenis kegiatan UKS dikelompokkan
menjadi dua macam, yaitu kegiatan yang berkaitan dengan pengelolaan UKS dan
Trias UKS.1,3,4
2.4.1 Kegiatan Pengelolaan UKS
Bentuk-bentuk kegiatan pengelolaan UKS meliputi:
1. Pembentukan tim pelaksana UKS
2. Terlibatnya unsure guru dan petugas puskesmas
3. Penyusunan program kerja UKS
4. Pengawasan pelaksanaan 7K
5. Laporan pembinaan dari Puskesmas
6. Penyuluhan tentang UKS
7. Pelaksanaan rapat koordinasi dengan tim pelaksana program kerja
8. Penyedia sarana pelayanan kesehatan
9. Pembuat laporan pelaksana UKS kepada tim Pembina UKS
5

10. Pelaksanaan rapat koordinasi dengan tim Pembina UKS


2.4.2 Trias UKS
Ruang lingkup UKS adalah ruang ruang lingkup yang tercermin dalam tiga
Program pokok usaha kesehatan sekolah (Trias UKS), yaitu pendidikan kesehatan,
pelayanan kesehatan dan pembinaan lingkungan sekolah sehat.
2.4.2.1 Penyelenggaraan Pendidikan Kesehatan
Penyelenggaraan pendidikan kesehatan meliputi aspek:
1. Meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan untuk senantiasa berperilaku
hidup sehat,
2. Penanaman perilaku/kebiasaan hidup sehat dan daya tangkal terhadap pengaruh
buruk dari luar,
3. Pelatihan dan penanaman pola hidup sehat agar dapat diimplementasikandalam
kehidupan sehari-hari.
Jenis-jenis kegiatan yang termasuk dalam program kegiatan UKS pada
Pendidikan kesehatan meliputi sebagai berikut:
1. Pelaksanaan pemeriksaan berkala
2. Pelaksanaan pemeriksaan rutin
3. Pelaksanaan lomba pengetahuan kesehatan sekolah
4. Pelaksanaan pemeriksaan tinggi badan
5. Pengadaan alat peraga
6. Pelaksanaan dokter kecil
7. Pelaksanaan pemeriksaan berat badan
8. Pengadaan alat peraga UKS
6

9. Pengadaan kegiatan lomba kebersihan badan


10. Pengadaan kegiatan lomba kebersihan ruang
2.4.2.2 Pelayanan Kesehatan
Kegiatan-kegiatan dari pelayanan kesehatan antara lain mencangkup
pemeriksaan kesehatan perorangan dan lingkungan secara berkala yang meliputi:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Penjaringan anak sekolah (screening )


Usaha pemberantasan penyakit menular
Pelaksanaan imunisasi
Usaha kesehatan gizi sekolah
Pelaksanaan pemeriksaan kesehatan atau deteksi dini penyakit
Mengirimkan anak-anak yang memerlukan perawatan khusus kepihak yang
lebih ahli P.P.P.K dan pengobatan sederhana
2.4.2.3 Lingkungan Sekolah Sehat

1. Pelaksanaan 7K (kebersihan, keindahan, kenyamanan, ketertiban, keamanan,


kerindanganm kekeluargaan)
2. Pembinaan dan pemeliharaan kesehatan lingkungan termasuk bebas asap rokok
3. Pembinaan kerjasama antar masyarakat sekolah (guru, murid, pegawai sekolah,
orang tua murid dan masyarakat sekitar).
Kegiatan yang dilakukan dalam pembinaan lingkungan sehat seperti
Melaksanakan

kerja

bakti,

mengolah

sampah

organik

menjadi

kompos,

pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN), pemeliharaan pertamanan, pembentukan


Taman Obat Keluarga (TOGA).

2.5 Sarana dan Prasarana UKS

Mengenai sarana dan prasarana UKS meliputi : 1) ruang UKS atau klinik sekolah, 2)
alat-alat pemeriksaan yang diperlukan, 3) alat- alat P3K, 4) Obat-obatan sehari-hari
yang diperlukan. Berdasarkan kelengkapannya dapat dibagi menjadi :1,3,5
a. Sarana dan Prasarana Sederhana meliputi :
1. Tempat tidur
2. Timbangan berat badan, alat ukur tinggi badan, Snellen Chart.
3. Kotak P3K dan obat-obatan (Betadin, Oralit, Parasetamol).
4. Minimal melaksanakan TRIAS UKS yang Pendidikan Kesehatan.
5. Memiliki kader Tiwisada/ KKR sebanyak 5% dari jumlah siswa.
b. Sarana dan Prasarana Lengkap meliputi :
1. Tempat tidur.
2. Timbangan berat badan, alat ukur tinggi badan, Snellen Chart.
3. Kotak P3K dan obat-obatan (Betadin, Oralit, Parasetamol).
4. Lemari obat, buku rujukan KMS, poster-poster, struktur organisasi, jadwal piket,
tempat cuci tangan, data kesakitan murid.
5. Melaksanakan TRIAS UKS yang Pendidikan Kesehatan dan pelayanan kesehatan.
6. Memiliki kader Tiwisada/ KKR sebanyak 6-9% dari jumlah siswa.
c. Sarana dan Prasarana ideal meliputi :
1. Tempat tidur
2. Timbangan berat badan, alat ukur tinggi badan, Snellen Chart.
3. Kotak P3K dan obat-obatan (Betadin, Oralit, Parasetamol).
4. Lemari obat, buku rujukan KMS, poster-poster, struktur organisasi, jadwal piket,
tempat cuci tangan, data kesakitan murid.
8

5. Peralatan gigi dan unit gigi.


6. Contoh-contoh model organ tubuh.
7. Melaksanakan TRIAS UKS yang Pendidikan Kesehatan, pelayanan kesehatan, dan
pembinaan hidup lingkungan kehidupan sekolah.
8. Memiliki kader Tiwisada/ KKR sebanyak 10% dari jumlah siswa

BAB III
ANALISA SITUASI
3.1

Gambaran Umum

3.1.1

Sarana Pendidikan di Kecamatan Lubuk Kilangan

a. Jumlah SD
b. Jumlah SMP
c. Jumlah SMA
3.1.2

: 23 unit
: 5 unit
: 3 unit

Jumlah Murid di Kecamatan Lubuk Kilangan

3.1.2.1 Jumlah Murid SD di Kecamatan Lubuk Kilangan


No
Nama Sekolah
1
SD 01 B. Buat
2
SD 02 Indarung
3
SD 03 B. Buat
4
SD 04 Tarantang
5
SD 05 B. Buat
6
SD 06 Pdg. Besi
7
SD 07 Indarung
8
SD 08 Pdg. Besi
9
SD 09 B. Buat
10 SD 10 B. Buat
11 SD 11 Indarung
12 SD 12 Pdg. Besi
13 SD 13 Bt. Gadang
14 SD 14 Koto Lalang
15 SD 15 Koto Lalang
16 SD 16 Pdg. Besi
17 SD 17 Bt. Gadang
18 SD 19 Baringin
19 SD 20 Indarung
20 SD 21 B. Buat
21 SD 22 Koto Lalang
22 SD Semen Padang 1
23 SD Semen Padang 2
Total

Laki-Laki
198
97
94
80
121
135
109
104
205
165
84
100
233
84
119
112
127
132
190
81
34
132
125
2861

Perempuan
188
89
106
69
90
89
82
98
137
180
76
63
251
81
80
96
95
130
212
92
33
114
141
2592

Total
386
186
200
149
211
224
191
202
342
245
160
163
484
165
199
208
222
262
404
173
67
246
266
5453

Tabel 3.1 Gambaran siswa SD Kecamatan Lubuk Kilangan 2015

3.1.2.2 Jumlah Murid SMP di Kecamatan Lubuk Kilangan


N
o
1
2
3
4

Nama Sekolah

Laki-laki

Perempuan Total

SMP N 11 B. Buat
SMP N 21 B. Buat
SMP Semen Padang
SMP N 38 B. Buat

448
332
270
45

166
405
151
40

10

215
737
421
85

5
SMP Luki B. Buat
Total

77
1217

97
859

174
2076

Tabel 3.2 Gambaran siswa SMP Kecamatan Lubuk Kilangan 2015

3.1.2.3 Jumlah Murid SMA di Kecamatan Lubuk Kilangan


N Nama Sekolah
o
1
SMA N 14 Bt. Gadang
2
SMA Semen Padang
3
SMK Semen Padang
Total

Laki-laki

Perempuan Total

326
273
202
801

477
280
3
626

803
553
205
1561

Tabel 3.3 Gambaran siswa SMA/SMK Kecamatan Lubuk Kilangan


2015

3.2

UKS
Kegiatan Usaha Kesehatan Sekolah di SD, SMP, SMA/SMK Kecamatan

Lubuk Kilangan adalah:


3.2.1
No
1
2
3
4
5
6
1
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Keadaan SD Kecamatan Lubuk Kilangan

SD 01 B. Buat
SD 02 Indarung
SD 03 B. Buat
SD 04 Tarantang
SD 05 B. Buat
SD 06 Pdg. Besi

0
0
0
0
0
0

Guru
UKS
1
1
1
1
1
1

SD 07 Indarung
SD 08 Pdg. Besi
SD 09 B. Buat
SD 10 B. Buat
SD 11 Indarung
SD 12 Pdg. Besi
SD 13 Bt. Gadang
SD 14 Koto Lalang
SD 15 Koto Lalang

0
20
0
35
0
0
50
20
0

1
1
1
1
1
1
1
1
1

Sekolah SD

Dokcil

Keadaan Sekolah
Ruang UKS WC Sehat

11

Kantin Sehat

0
0
0
0
0
0

v
v
v
v
v
v

v
v
v
0
v
v

0
v
0
v
0
0
v
v
0

v
v
v
v
v
v
v
v
v

v
v
v
v
v
v
v
0
0

SD 16 Pdg. Besi
SD 17 Bt. Gadang
SD 19 Baringin
SD 20 Indarung
SD 21 B. Buat
SD 22 Koto Lalang
SD Semen Padang 1
SD Semen Padang 2

16
17
18
19
20
21
22
23

0
1
0
v
v
0
1
0
v
0
30
1
v
v
0
40
1
v
v
v
0
1
0
v
v
0
1
0
0
0
20
1
v
v
v
20
1
v
v
v
235
23
8
22
17
Tabel 3.4 Gambaran Keadaan SD Kecamatan Lubuk Kilangan 2015

Dari 23 SD yang berada di Kecamatan Lubuk Kilangan, semua SD sudah


mempunyai guru pembina UKS, namun hanya 8 SD yang sudah memiliki dokter
kecil dan ruang UKS. Dari 23 SD hanya 1 SD yang tidak memiliki WC sehat dan 6
SD yang belum mempunyai kantin sehat.
3.2.2

Keadaan SMP Kecamatan Lubuk Kilangan


Keadaan Sekolah
Ruang UKS WC Sehat

Guru
Kantin Sehat
UKS
SMP
N
11
B.
Buat
1
60
1
v
v
v
SMP N 21 B. Buat
2
70
2
v
v
v
SMP
Semen
Padang
3
0
0
0
v
v
SMP N 38 B. Buat
4
0
0
0
v
0
SMP Luki B. Buat
5
0
0
v
v
0
Total
130
3
3
5
3
Tabel 3.5 Gambaran Keadaan SMP Kecamatan Lubuk Kilangan 2015
No

Sekolah SD

PKPR

Dari 5 SMP yang ada di kecamatan Lubuk Kilangan, baru 2 SMP yang sudah
memiliki guru UKS, ruang UKS dan murid yang menjadi perwakilan PKPR
(Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja). Ada 1 SMP yang sudah memiliki ruang UKS
tapi belum punya guru pembina UKS dan perwakilan murid sebagai PKPR. Semua
SMP sudah memiliki Wcyang bersih dan memadai dan hanya 3 SMP yang memiliki
kantin sehat.
3.2.3

Keadaan SMA Kecamatan Lubuk Kilangan


12

Keadaan Sekolah
Guru
Ruang UKS WC Sehat Kantin Sehat
UKS
SMA N 14 Bt. Gadang 70
1
2
v
v
v
SMA Semen Padang
2
0
0
v
v
v
SMK Semen Padang
3
0
0
v
v
v
Total
70
2
3
3
3
Tabel 3.6 Gambaran Keadaan SMA/SMK Kecamatan Lubuk Kilangan 2015
No

Sekolah SD

PKPR

Dari 3 SMA/SMK yang ada di kecamatan lubuk kilangan hanya 1 SMA yang
memiliki guru UKS beserta perwakilan murid PKPR walaupun semua SMA/SMK
sudah memilili ruangan UKSnya sendiri. Seluruh SMA/ SMK di kecamatan lubuk
kilangan sudah memiliki WC yang bersih dan memadai serta kantin sehat.
3.3 Kegiatan UKS
Kegiatan penyelenggaraan program UKS oleh puskesmas Lubuk Kilangan,
meliputi:
1. Screening kesehatan
2. Seminar UKS
3. Promosi Kesehatan ke sekolah
4. Pembinaan dan pelatihan dokter kecil
5. Perlombaan UKS terbaik dan lingkungan sekolah sehat

BAB IV
PEMBAHASAN

13

4.1

Usaha Kesehatan Sekolah


Dari 23 SD, 5 SMP, dan 3 SMA/SMK yang ada di Lubuk Kilangan, baru 35%

dari SD yang sudah memiliki ruangan UKS dan Dokter kecil, 40% SMP yang sudah
memiliki siswa perwakilan PKPR dan ruangan UKS, serta 30% dari SMA yang sudah
memiliki siswa perwakilan PKPR dan memiliki ruangan UKS. Dari persentase ini
terlihat masih sedikit cangkupan penyelenggaraan usaha kesehatan sekolah di
kecamatan Lubuk Kilangan. Hal ini disebabkan karena masih sedikit partisipasi dan
minat sekolah dalam menjalankan program ini, selain itu petugas penjalan program
UKS di Lubuk Kilangan masih belum proaktif dan kegiatan belum merata diseluruh
sekolah dalam memberikan penyuluhan dan turun langsung untuk memotivasi
keikutsertaan sekolah dalam mensukseskan program ini.
Kegiatan UKS yang dijalankan program UKS puskesmas Lubuk Klilangan
meliputi:
a. Screening
Kegiatan screening dilakukan kepada murid kelas 1 SD, pemeriksaan meliputi
pengukuran Berat Badan, tinggi badan, pemeriksaan mata, THT, gigi. Dalam
screening, petugas puskesmas turun dalam bentuk tim yang terdiri dari
petugas pemegang program UKS, Promkes, Dokter, Dokter gigi, petugas
imunisasi. Kegiatan diadakan setiap sekali setahun, kegiatan dilakukan sejalan
dengan turunnya petugas untuk imunisasi muris SD. Untuk kegiatan screening
sudah dilakukan dengan baik oleh puskesmas lubuk kilangan setiap tahunnya
b. Seminar UKS
Kegiatan seminar UKS dilaksanakan berupa kegiatan yang memaparkan
kembali bagaimana prinsip TRIAS UKS. Mengajarkan anak didik PHBS
disekolah, cara mencuci tangan yang baik dan benar, pendidikan mengenai

14

kesehatan perorangan dan lingkungan, bagaimana PPPK dan pengobatan


sederhana. Dijelaskan juga bagaimana cara membuat alat-alat promosi
kesehatan seperti poster edukasi, leaflet.
Target kegiatan dilaksanakan 4 kali dalam setahun untuk setiap sekolah.
Namun kegaiatan ini belum bisa dilaksanakan dengan maksimal untuk
mencapai target. Baru sekolah yang aktif meminta penyuluhan dam seminar
yang mendapatkan jadwal kegiatan seminar UKS yang rutin.
c. Promosi Kesehatan ke sekolah
Untuk kegiatan promosi kesehatan ke sekolah biasanya dilakukan dalam
keadaan yang situsional, misalnya pada saat sedang mewabah penyakit
tertentu atau bisa juga kegiatan promossi kesehatan turun langsung ke sekolah
atas permintaan dari sekolah yang bersangkutan.
d. Pembinaan Dokter Kecil
Bardasarkan pedoman tentang pembinaan dan pengembangan UKS, jumlah
dokter kecil dalam satu sekolah haruslah mencangkup 10% dari jumlah
seluruh siswa di sekolah tersebut. Di kecamatan lubuk kilangan baru 8 SD
dari 23 yang sudah melakukan pembinaan dan pelantikan dokter kecil. Dalam
pembinaan dokter kecil dibutuhkan partisipasi dan kemauan sekolah dalam
menjalankannya, selain juga oleh petugas pemegang program UKS, dan hal
ini masih rendah di kecamatan lubuk kilangan. Walaupun semua SD sudah
punya guru pembina UKS tapi program pengadaan ruang UKS dan
pembinaan dokter kecil masih belum menjadi prioritas sekolah.
Untuk pembinaan dari puskesmas menurunkan Tim pembinaan Dokter kecil
yang terdiri dari pemegang program UKS, promkes, gizi, kesling, apotik,
dokter dan dokter gigi.
e. Ikut mensukseskan perlombaan sekolah sehat

15

Bagi beberapa sekolah yang sudah menjalankan program UKS disekolah


diadakan lomba UKS berprestasi dan lomba lingkungan sehat oleh dinas
kesehatan setiap tahunnya. Di kecamatan lubuk kilangan sendiri beberapa
sekolah mendapatkan prestasi sebagai UKS terbaik dan lingkungan sekolah
sehat se kota Padang. Beberapa sekolah tersebut adalah SDN 13 Batu Gadang
sebagai juara 1 UKS terbaik dan lingkungan sekolah sehat. SDN 19 Baringin
sebagai juara 2. Sedangkan tingkat SMA dimenangkan oleh SMA 14 Padang
di Bandar Buat sebagai lingkungan sekolah terbaik tingkat SMA di kota
Padang.
Dari prestasi yang diraih oleh beberapa sekolah di lubuk kilangan, hal ini
adalah bentuk kerja sama antara sekolah, puskesmas, kelurahan, dan dinas
kesehatan kota padang. Dari sini dapat dilihat penyelenggaraan usaha
kesehatan sekolah yang sudah baik namun baru di beberapa sekolah masih
belum merata diseluruh sekolah di kecamatan lubuk kilangan.
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
5.1.1 Dari 23 SD, 5 SMP, dan 3 SMA/SMK yang ada di Lubuk Kilangan, baru 35%
dari SD yang sudah memiliki ruangan UKS dan Dokter kecil, 40% SMP yang
sudah memiliki siswa perwakilan PKPR dan ruangan UKS, serta 30% dari
SMA yang sudah memiliki siswa perwakilan PKPR dan memiliki ruangan
UKS. Dari persentase ini terlihat masih sedikit cangkupan penyelenggaraan
usaha kesehatan sekolah di kecamatan Lubuk Kilangan.

16

5.1.2

Kegiatan penyelenggaraan program UKS yang rutin dilaksanakan oleh


Puskesmas Lubuk Kilangan, meliputi: Screening kesehatan, Seminar UKS,
Promosi Kesehatan ke sekolah, Pembinaan dan pelatihan dokter kecil,

5.1.3

Perlombaan UKS terbaik dan lingkungan sekolah sehat


Masih sedikit partisipasi dan minat sekolah dalam menjalankan program UKS,
selain itu petugas penjalan program UKS di Lubuk Kilangan masih belum
proaktif dan kegiatan belum merata diseluruh sekolah dalam memberikan
penyuluhan dan turun langsung untuk memotivasi keikutsertaan sekolah
dalam mensukseskan program ini.

5.2 Saran
5.2.1 Bagi pemegang program
- Melakukan kegiatan pembinaan UKS berupa sosialisasi UKS, pelatihan
dokter kecil & PKPR dan penyuluhan kesehatan dapat terlaksana dengan baik,
sehingga terlihat adanya peningkatan pengetahuan dan sikap siswa tentang
-

UKS dan masalah kesehatan remaja setalah diberikannya pelatihan PKPR.


Lebih proaktif untuk turun ke lapangan, memberikan motivasi dan
meningkatkan keikutsertaan sekolah dalam pengadaan ruangan UKS, merawat
dan menjadikan lingkungan sekolah lebih asri dan bersih.

5.2.2

Bagi sekolah
- Diharapkan keikutsertaan sekolah dan terjalinnya kerjasama yang baik
dengan petugas kesehatan, orang tua murid dan dinas kesehatan dalam
mensukseskan

pelaksanaan

program

17

usaha

kesehatan

sekolah,

menyediakan sarana prasarana yang baik, dan aktif dalam meminta binaan
dan pelatihan dengan petugas kesehatan yang ada.

DAFTAR PUSTAKA
1. Tim Pembina Kesehatan Sekolah. 2010. Pedoman Pembinan dan
Pengembangan Usaha Kesehatan Sekolah. Jakarta: Tim Pembina Usaha
Kesehatan Sekolah Pusat.
2. Depkes RI. 2011. Petunjuk Pelaksanaan Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan
Usaha Kesehatan Sekolah, Jakarta.
3. Keputusan Bersama Menteri Pendidikan Nasional, Menteri Kesehatan,Menteri
Agama, dan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 1/U/SKB/2003,
Nomor 1067/MENKES/SKB/VII/2003, Nomor MA /230 A/2003, Nomor 26
tahun 2003 tentang Pembinaan dan Pengembangan Usaha Kesehatan Sekolah.

4.

Undang Undang RI. 2003. UU No. 20 tentang Sistem Pendidikan Nasional

5.

Undang-Undang Republik Indonesia. Nomor 23 Tahun 1992. Pasal 45. Tentang


Kesehatan Sekolah.

6.

Puskesmas Lubuk Kilangan. 2015. Laporan tahunan puskesmas Lubuk Kilangan


2015. Padang : Puskesmas Lubuk Kilangan.

18

Anda mungkin juga menyukai