Anda di halaman 1dari 4

Analisis Jurnal

Judul :
Penulis :
Tahun terbit:
Nama Jurnal :

1. Pendahuluan
2. Tinjauan jurnal
Pada penelitian yang dilakukan oleh Jarzyna, D. et. al. (2011) menjelaskan
bahwa definisi mengenai monitor adalah tindakan perawatan yang
melakukan observasi , namun tidak terbatas pada penggunaan skala
penilaian sedasi tetapi juga menggunakan teknologi untuk melakukan
pengukuran yang mamapu mengantisipasi dan mengenali kenajuan efek
sedasi atau adanya depresi pernapasan karena penggunaan sedasi.
Menurut Jarzyna, D. et. al. (2011) menyimpulkan bahwa frekuensi,
intensitas, durasi, dan pemantauan (monitoring)(penilaian dari tingkat sedasi
dan status pernapasan dan pemantauan didukung teknologi) harus dilakukan
pada setiap individual dan berdasarkan faktor-faktor risiko individu pasien,
risiko iatrogenik, dan rejimen farmakologis diberikan untuk mengobati rasa
sakit. Memonitor pasien yang dilakukan dengan hal tersebut, pada umumnya
direkomendasikan untuk pasien yang menerima terapi opioid.
Pasien yang diberikan sedasi perlu adanya monitor penilaian pernapasan
dan direkomendasikan untuk mengevaluasi respon pasien selama terapi
opioid
A. Termasuk pada pemberian sedasi rutin dan penilaian pernapasan
selama terjaga dan tidur sebagai bagian dari rencana perawatan untuk
mengevaluasi hasil pasien dengan persyaratan untuk dokumentasi.
B. Perhatikan pengukuran pemberian sedasi dengan langkah-langkah
yang dapat diterima reliabilitas dan validitas untuk manajemen nyeri luar
sedasi tujuan dan anestesi dan perawatan kritis harus dipilih.

C. Sadarilah bahwa tidak sarankan untuk meningkatkan sedasi dari


opioid sering merupakan tanda bahwa pasien mungkin pada risiko tinggi
untuk depresi pernapasan, menunjukkan kebutuhan untuk peningkatan
frekuensi penilaian tingkat sedasi dan status pernapasan.
D. Pernapasan harus dihitung selama satu menit penuh dan memenuhi
syarat sesuai dengan ritme dan kedalaman pernapasan dada saat pasien
berada dalam keadaan tenang / tidur di lingkungan yang tidak distimulasi
tenang.
Bila pasien ditemukan memiliki tanda-tanda depresi pernapasan
(misalnya, dengan frekuensi pernapasan <8 atau <10 napas per menit atau
irama paradoxic dengan sedikit tambahan otot dada), terdapat bukti
memajukan sedasi, adanya upaya pernapasan yang buruk atau kualitas
pernapasan yang buruk seperti mendengkur atau lainnya bising respirasi,
atau desaturasi harus terangsang segera dan diperintahkan untuk
mengambil napas dalam-dalam. Campur tangan dan berkomunikasi dengan
anggota tim lainnya per kebijakan praktek dan terus pemantauan pasien
sampai pasien pulih.
Teknologi yang didukung monitoring (misalnya, pulse oximetry terus
menerus dan kapnografi) bisa efektif untuk pasien berisiko tinggi untuk tidak
diinginkan memajukan sedasi dan depresi pernafasan. Kelas IIa
Pemantauan A. Teknologi yang didukung harus diarahkan oleh risiko
pasien termasuk kondisi yang sudah ada sebelumnya, respon terhadap
terapi, status klinis secara keseluruhan, lingkungan praktik, dan pemberian
obat bersamaan.
B. Penggunaan kapnografi pada periode pasca operasi dapat menjadi
indikator yang berguna untuk depresi pernafasan pada pasien berisiko tinggi.
Sistem pemantauan C. Teknologi yang terintegrasi dengan fitur
pengiriman obat-obatan, seperti perangkat ETCO2 modular, dapat
mengganggu individualistis terapi analgesik atau analgesia yang efektif.
6. pemantauan Lebih waspada sedasi dan status pernapasan harus
dilakukan ketika pasien mungkin berisiko lebih besar untuk efek samping,
seperti di efek obat puncak, selama 24 jam pertama setelah operasi, setelah
peningkatan dosis opioid, bertepatan dengan titrasi agresif opioid,

perubahan terbaru atau cepat dalam fungsi organ akhir (khusus hati, ginjal,
dan / atau paru) atau ketika bergerak dari satu opioid lain atau satu rute
administrasi yang lain. Kelas I
3. Pembahasan
RADAR PENDEKATAN
Ini menjelaskan lima langkah sebagai bagian dari proses yang berkelanjutan
memerlukan tinjauan rutin setiap atau salah satu parameter 5.
Tanggung Jawab - keterlibatan seluruh tim dan kejelasan peran untuk pengiriman
analgesia oleh staf yang terlatih.
Antisipasi - Nyeri harus diantisipasi sedapat mungkin dan kompleks, di pasien
berisiko diakui
Diskusi - Peri / post rencana operasi harus didiskusikan dan berbagi dengan
semua anggota tim khususnya berkaitan dengan pengelolaan efek samping.
Tujuan pengobatan dan pilihan harus didiskusikan dengan pasien.
Penilaian - Nyeri harus dinilai secara teratur '5 tanda vital' dengan alat standar
yang digunakan di seluruh rumah sakit
Respon - Harus analgesia cepat dan tepat diberikan berdasarkan n penyerapan
cepat memiliki efek cepat, menggunakan pendekatan multimodal untuk
meminimalkan efek samping
Dalam nyeri akut pengaturan itu akan diharapkan tidak akan digunakan selama
lebih dari 2 hari ketika penarikan dosis rendah seharusnya tidak menjadi
masalah meskipun pemantauan tekanan darah harus terus di lebih sering
interval hingga 24 jam setelah obat dihentikan.
Jika masalah ini cukup memprihatinkan, maka semua upaya harus dilakukan
untuk menghubungi dokter anestesi individu untuk yang daftar tertentu di
muka untuk mengingatkan mereka atau / dan untuk meminta saran khusus.
2.15. Jika memungkinkan rencana pasca operasi harus dilakukan dalam
hubungannya dengan lingkungan dan ahli bedah dengan masukan dari tim
nyeri akut atau kronis jika diperlukan dan pengaturan untuk lingkungan yang
sesuai untuk memberikan perawatan ini dibuat (misalnya HDU dll).

2.16. Sementara tim nyeri akut tersedia 09.00 - 17.00 setiap hari, ini terutama
perawat yang dipimpin, dan sementara mengirimkan mereka adalah untuk
memastikan pengiriman yang ditentukan pasca operasi nyeri dan mengikuti
rencana peri operatif setuju, seharusnya tidak diharapkan bahwa mereka
menganggap resep reponsibility pra atau pasca operasi. Saran khusus dapat
dicari dari konsultan yang terlibat dalam pelayanan nyeri akut dan kronis.
4. Simpulan
5. Daftar Pustaka