Anda di halaman 1dari 39

PEMASANGAN REPEATER ALINCO DR135

DI UPT RESOR SINTELIS DAOP 4.6 SEMARANG


LAPORAN
Diajukan Guna Memenuhi Sebagian Persyaratan
D a l a m R a n g k a M e n e m p u h U j i a n Ak h i r
Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 7 Semarang
K o m p e t e n s i K e a h l i a n Tek n i k Au d i o Vid e o
Tah u n P e l a j a r a n 2 0 1 5 / 2 0 1 6

Disusun Oleh :
ERIC SATRIA PAMUNGKAS
NIS : 1212231
KOMPETENSI KEAHLIAN
TEKNIK AUDIO VIDEO
SEKEOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 7
SEMARANG
2015

LEMBAR PENGESAHAN INDUSTRI


Laporan dengan judul TROUBLESHOOTING MODUL PERSINYALAN KERETA API DI
UPT RESOR SINTELIS 4.6 SMT yang ditulis oleh ERIC SATRIA PAMUNGKAS ini telah
diperiksa oleh Pembimbing Lapangan dan telah disahkan oleh PT. KERETA API DAOP IV
SEMARANG.

Pada Tanggal :
Di

: Semarang

Pembimbing Industri/Lapangan,

Putut arifin

PT. KERETA API DAOP IV SEMARANG

ADIE IWAN
Kepala Resor Sintelis 4.6 SMT

ii

LEMBAR PENGESAHAN SEKOLAH


L a p o r a n d e n g a n j u d u l T R O U B L E S H O O T I N G M O D U L P E R S I N YAL A N
K E R E TA AP I D I U P T R E S O R S I N T E L I S D A O P 4 . 6 S E M A R A N G y a n g
d i t u l i s o l e h E R I C S ATR I A PAM U N G K A S i n i t e l a h d i p e r i k s a o l e h G u r u
P e m b i m b i n g K o m p e t e n s i K e a h l i a n Au d i o Vid e o

Pada Tanggal :
Di

Ketua Kompetesi Keahlian,

Guru pembimbing

TEGUH

SUBEKTI

NIP.

NIP.

Kepala SMK Negeri 7 Semarang

SUDARMANTO
NIP.

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas Rahmat dan
Hidayah-Nya, maka penulis dapat menyelesaikan laporan ini dengan baik. Selama melaksanakan
Praktik Kerja Industri maupun proses penyusunan Laporannya, Penulis mengalami berbagai
kendala dan hambatan, namun berkat dukungan dan bantuan dari berbagai pihak, maka pada
akhirnya Penulis dapat mengatasinya. Maka dari itu dalam kesempatan ini Penulis
menyampaikan terima kasih kepada:
1. Kepala PT. Kereta Api Daerah Operasi 4 Semarang, yang telah memberikan kesempatan
kepada penulis untuk melaksanakan Prakter Kerja Industri.
2. Kepala SMK NEGERI 7 Semarang, yang telah memberi ijin untuk kepada penulis untuk
melaksanakan Praktek Kerja Industri.
3. Ketua Kompetensi Keahlian Teknik Audio Video yang selalu memberikan motivasi dan
pengarahan kepada penulis selama melaksanakan Praktek Kerja Industri maupun selama
penyusunan Laporan.
4. Bapak Iwan ... yang telah membimbing penulis selama melaksanakan Praktek Kerja
Industri.
5. Bapak Teguh, yang telah membimbing penulis selama penyusunan Laporan.
6. Semua pihak yang telah membantu penulis, baik secara langsung maupun tidak langsung.
Penulis menyadari bahwa Laporan ini masih terdapat kekurangannya, maka dari itu
segala kritik dan saran yang membangun akan selalu diterima dengan senang hati.
Semoga Laporan yang sederhana ini bermanfaat bagi Almamater Civitas SMK NEGERI
7 Semarang, maupun para pembaca pada umumnya.

Semarang, (..tanggal..)

Penulis

iv

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.....................................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN INDUSTRI.......................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN SEKOLAH.......................................................................................iii
KATA PENGANTAR....................................................................................................................iv
DAFTAR ISI.................................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR.....................................................................................................................vi
BAB I

PENDAHULUAN........................................................................................................1
1.1 Latar Belakang Praktik Kerja Industri....................................................................
1.2 Tujuan Praktik Kerja Industri.................................................................................
.................................................................................................................................
1.3 Tujuan Penulisan Laporan......................................................................................
1.4 Alasan Pemilihan Judul...........................................................................................
1.5 Pembatasan Laporan...............................................................................................
1.6 Metode Pengumpulan Data.....................................................................................
1.7 Sistematika Penulisan Laporan...............................................................................

BAB II

TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN.........................................................................


A. Sejarah Singkat Perusahaan....................................................................................
1. Latar Belakang Perusahaan...............................................................................
2. Visi dan Misi Perusahaan..................................................................................
3. Budaya Perusahaan
4. Lokasi Perusahaan/Industri...............................................................................
...........................................................................................................................
B. Struktur Organisasi dan Jobdiscription..................................................................
1. Struktur Organisasi Perusahaan........................................................................
2. Tugas Pokok dan Fungsi...................................................................................

BAB III LANDASAN TEORI/LANDASAN TEORI................................................................


A. Sistem Repeater......................................................................................................
1. Dasar Teori Repeater.........................................................................................
2. Perancangan Sistem Repeater...........................................................................
3. Komponen Pendukung Instalasi Repeater........................................................
BAB IV PEMBAHASAN...........................................................................................................
Instalasi Repeater..........................................................................................................

BAB V

PENUTUP.....................................................................................................................

BAB VI DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................


BAB VII LAMPIRAN..................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .2.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.
Gambar .3.

1. PT.Kereta Api Indonesia (Persero)........................................................................4


2. Logo Roda Bersayap..........................................................................................6
3. Logo Wahana Daya Pertiwi...............................................................................7
4 Logo KA dalam Segi Lima................................................................................7
5 Logo KERETA API............................................................................................7
6. Logo Next Step..................................................................................................8
7. 5 Nilai Utama .......................................................................................................8
8. Struktur Organisasi................................................................................................12
1. Diagram Blok Repeater.........................................................................................18
2. Blok Diagram Sistem Cross-Band Repeater.........................................................19
3. Diagram Blok Sistem Repeater.............................................................................21
4. RIG TM 241..........................................................................................................22
5. RIG DR 135...........................................................................................................23
6. Rangkaian Carrier Operated Relay (COR)............................................................23
7. Power Supply Linier..............................................................................................24
8. Filter......................................................................................................................25
9. Kabel Transmisi.....................................................................................................25
10 Antena Model Telex..............................................................................................26

vi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Praktek Kerja Industri
Sejalan dengan derasnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta arus
globalisasi dimana masyarakat melakukan mobilitas secara cepat dan efisien, transportasi
mempunyai peranan penting dalam lingkup sarana umum. Transportasi merupakan salah satu
kebutuhan utama manusia dalam menjalani kehidupan sehari- hari. Seiring dengan pertumbuhan
manusia yang cepat di era modern saat ini dibutuhkan suatu transportasi umum yang dapat
mengangkut orang atau barang dalam jumlah yang banyak. Maka dari itulah diciptakan alat
transportasi berupa kereta api. Kereta api adalah salah satu alat transportasi masyarakat yang
murah dan efisien, dimana keberadaannya sangat membantu dan menunjang pembangunan serta
banyak diminati sebagai salah satu alternatif yang handal oleh para konsumen.
PT. Kereta Api Indonesia (Persero) sebagai penyedia sarana transportasi darat yaitu kereta api
senantiasa berkomitmen untuk selalu memenuhi kebutuhan masyarakat dalam penyediaan sarana
transportasi. Untuk mendukung kelancaran perjalanan kereta api dibutuhkan aplikasi sistem
persinyalan kontrol yang handal. Untuk menujang hal tersebut maka PT. Kereta Api Indonesia
(Persero) menggunakan sistem persinyalan untuk melakukan pemberian suatu isyarat aman
kereta api untuk melakukan perjalanan kereta api agar senantiasa aman, lancar dan terkendali.
Atas dasar itu penulis meilih tempat Praktek Kerja Lapangan (PKL) di UPT Resor Sintelis
4.6 SMT dengan materi modul persinyalan kereta api. Dengan adanya Praktek Kerja Lapangan
ini penulis dapat mengetahui dan memahami sistem persinyalan yang digunakan di UPT Resor
Sintelis 4.6 SMT, serta diharapkan mampu mengaplikasikannya dalam bidang elektronika
pendalaman sinyal dan kontrol kendali serta memanfaatkannya secara nyata dan benar.
1.2 Tujuan Praktek Kerja Industri
Tujuan dari Praktek Kerja Industri ini yaitu :
1. Untuk menerapkan disipin ilmu yang telah diperoleh di bangku sekolah pada dunia
kerja secara nyata.
2. Mengetahui sistem dan linkungan kerja sistem transportasi di PT. Kereta Api
Indonesia DAOP IV Semarang.
3. Mengetahui perangkat-perangkat yang digunakan pada sistem persinyalan PT. Kereta
Api Indonesia DAOP IV semarang.
4. Untuk menjalin kerjasama antara sekolah dengan industri
5. Untuk mengembangkan social responsibility siswa
6. Untuk melengkapi kompetensi yang belum diberikan di sekolah
7. Untuk menumbuhkan etos kerja siswa
8. Untuk mengimplementasikan materi pelajaran di sekolah pada industri
1.3 Tujuan Penulisan Laporan
setelah melaksanakan Prakrtek Kerja Industri, siswa diberikan tugas untuk
menyusun Laporan dengan tujuan :
1. Untuk meningkatkan perbendaharaan kata bahasa Indonesia.
1

2. Untuk melatih agar dapat menyusun Laporan tertulis secara sistematis dan logis
sesuai kaidah penulisan karya ilmiah.
3. Untuk melatih siswa agar dapat melakukan pengelolaan informasi dengan baik dan
benar.
4. Menumbuhkembangkan kemampuan imajinasi, kreativitas, analisa dan sintesa secara
komprehensif yang diwujudkan dalam bentuk Laporan ilmiah.
1.4 Pembatasan Laporan
Dalam hal ini penulis hanya membatasi tentang troubleshooting pada modul persinyalan
kereta api secara fisik beserta infrastrukturnya di PT. Kereta Api Indonesia DAOP IV Semarang.
1.5 Metode Pengambilan Data
Pada penulisan laporan, penulis menggunakan beberapa metode dalam pengumpulan data,
yaitu :
1. Metode Observasi
Obeservasi dilakukan dengan pengumpulan dan pengamatan data yang ada di DAOP IV
Semarang dengan melihat obyek-obyek permasalahan secara langsung sehingga data data
yang dikumpulkan lebih akurat serta benar adanya.
2. Metode Kepustakaan
Metode ini dilakukan dengan cara melihat, membaca, dan mempelajari dokumen yang
ada berupa catatan, arsip, literature, dan laporan-laporan lainnya yang berhubungan
dengan materi yang akan dibahas.
3. Metode Wawancara
Wawancara dilakukan dengan melakukan tanya-jawab atau menanyakan hal-hal yang
kurang jelas kepada pembimbing dalam hal ini yaitu pegawai UPT Resor Sinteslis DAOP
IV Semarang supaya penulis dapat memahami dengan jelas dan mendalami materi yang
diberikan.
1.6 Sistematika Laporan
Sistematika penulisan memberikan gambaran tentang pembahasan yang diuraikan dari BAB I
sampai dengan BAB V dan merupakan informasi mengenai materi yang penulis bahas dalam
tiap-tiap bab. Sistematika penulisan laporan Praktek Kerja Industri ini adalah :
BAB I
PENDAHULUAN
Dalam bab ini penulis menguraikan tentang latar belakang Praktek Kerja Industri,
tujuan penulisan laporan, pembatasan masalah, metode pengumpulan data dan
sistematika penyusunan laporan ini.
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
Dalam bab ini penulis menjelaskan tentang sejarah perusahaan, visi dan misi
perusahaan, budaya perusahaan, lokasi perusahaan, managemen perusahaan yang
berkaitan dengan PT. Kereta Api Indonesia (Persero) DAOP IV Semarang.
BAB III LANDASAN TEORI
BAB IV PEMASANGAN/ INSTALASI REPEATER
BAB V PENUTUP
Dalam bab ini penulis menjelaskan tentang kesimpulan yang didapat dari materi
yang telah disampaikan dan disertai saran-saran mengenai hal yang dapat

dilakukan dalam rangka memperbaiki dan menyempurnakan hal-hal yang sudah


dilakukan.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Latar Belakang Perusahaan

Gambar 2.1 PT. Kereta Api Indonesia (Persero)


PT. Kereta Api Indonesia ( Persero) adalah sebuah Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
yang bergerak dibidang jasa transportasi pengangkutan penumpang dan barang, negosiasi dan
peti kemas menggunakan kereta api sebagai saran. Kereta Api itu sendiri untuk pertama kali di
perkenalkan di Indonesia pada zaman penjajahan Belanda pada tahun 1864 dengan membangun
lintas di Semarang (Kemijen), saat ini perusahaan Kereta Api (Persero) sudah mulai perkembang
dengan kantor pusat di Bandung. Pertama kali lokomotif ditemukan oleh George Stephenson
(Inggris) tahun 1814 pada waktu itu masyarakat menamakannnya dengan sebutan Kuda Besi.
Penemuan tersebut membawa angin baru yang mekanis dan membawa sejarah bangsa-bangsa di
dunia, terlebih pertumbuhan ekonomi khususnya.
Awal perjalanan itulah tepatnya pada tanggal 17 Juni 1864 Gubernur Jendral Sloed Van
Beele melakukan perjangkauan pertama tanda dimulainya perkereta apian di Indonesia, dengan
memasang lintas di Semarang (Kemijen). Sesuai dengan posisi Indonesia saat itu merupakan
daerah jajahan, motif-motif pendirian kereta api beranjak dari kepentingan negara penjajah, yaitu
:
1.

Motif Ekonomi/Komersil, yaitu pengiriman hasil bumi Indonesia ke pelabuhan


Semarang.
2.
Motif Politik/Pertahanan, yaitu merupakan aslasan dan pondasi yang sangat kuat
Semenjak pembuatan lintas kereta api tersebut, pertumbuhan selanjutnya di wilayah
Indonesia, khusunya di pulau Jawa semakin diperhatikan dan diperluas dengan motif yang sama.
Pertumbuhan kereta api tersebut bukan saja dipelopori oleh pemerintah Belanda tetapi juga oleh
perusahaan-perusahaan Belanda, misalnya di pulau Jawa seperti : SCS (Semarang Chirebon
Stoom Maatschappi), MSM (Malang Stoom Train My) dan lain-lain. Wilayah Sumatra khusunya
bagian utara, perusahaan swasta Belanda DSM (Deli Spoorweir Maatschappi) membuka jaringan
pertama di Sumatra Utara lintas pelabuhan Medan pada tanggal 17 Juli 1886 dengan motif yang
sama. Pada Perang Dunia II pada masa pendudukan Jepang (1 Maret 1941-17 Agustus 1945)
semua kereta api di Indonesia dibawah pendudukan Jepang, diubah namanya. Seperti di Jawa
dinamakan Rikuyu Kyoku kemudian berubah dengan Tetsudo Kyoka yang berpusat di Bandung.
4

Di Sumatra, perkereta apian dibawah pemerintah Angkatan Laut Jepang dengan nama Tetsudo
Tai yang berpusat di Bukit Tinggi. Status perkereta apian di Sumatra mengalami proses yang
agak berbeda dengan kereta api lainnya. Sesudah berakhirnya pendudukan Jepang, Kereta Api di
Sumatra Utara menjadi perusahaan Belanda di wilayah Republik Indonesia. Sementara itu
berdasaklan surat perintah penguasaan militer tanggal 6 Desember 1958 NV DSM, berada
dibawah pengawasan militer dari Komando T dan TI. Kemudian berdasarkan SK Panglima T dan
TI penguasaan militer tanggal 10 Desember 1957 nomor Pan/KPTS-045/12/57 Juncto, radiogram
Kasad/Penguasa Militer Pusat tanggal 18 Desember 1957nomor 77.602/57 tentang pengambil
alih wewenang Bahar dari perusahaan milik Belanda, oleh penguasa militer Sumatra Utara.
Tanggal 14 Desember 1957 wewenang Bahar atas NV DSM kepada Panglima T dan TI, mulai
tanggal 29 April 1963 berdasarkan Undang-Undang Nomor tahun 1958 Juncto PP. 41 Tahun
1959 dengan SK Menhub. tanggal 17 Januari 1963 Nomor 37/120 PT. Kereta Api (Persero)
Indonesia LA. DSM yang berpusat di Bandung, kemudian berdasarkan Undang-Undang Nomor
86 Tahun 1958 DKA berubah menjadi PN PERJAN. Tahap-tahap perkembangan perkereta apian
secara umum :
1. Jaman Republik Indonesia (17 Agustus 1945-18 Desember 1948). September 1945
secara resmi lahirlah DKARI (Djawatan Kereta Api Republik Indonesia) yang
berpusat di Bandung. Sementara pada waktu itu hanya meliputi Jawa, karena perkereta
apian di Sumatra Utara berdiri sendiri.
2. Pengesahan Kedaulatan. Januari 1950 terjadi penggabungan antara DKARI dengan
SV/VS (Staats Spoorweg/Verenigf Spoorweg Bedryf) yang dikuasi Belanda menjadi
DKARIS (Djawatan Kereta Api Republik Indonesia Serikat). Setelah RIS menjadi
Republik Indonesia DKARIS berubah menjadi DKA.
3. Perusahaan Negara. Mei 1963 DKA berbuah menjadi PNKA (Perusahaan Negara
Kereta Api) berdasarkan Undang-Undang Nomor 22 tahun 1963.
4. Pengesahan Jawatan. Dengan PP Nomor 61/71, 15 September 1971 telah ditetapkan
perubahan status PNKA menjadi Perusahaan Jawatan (Perjan).
5. Perusahaan Umum. Dengan PP Nomor 57 Tahun 1993, tanggal 30 Oktober 1990
ditetapkan perubahan atas status Perusahaan Jawatan menjadi Perusahaan Umum
Kereta Api (PERUMKA), berlaku mulai tanggal 30 Oktober 1990.
6. Dengan PP Nomor 19 Tahun 1998 ditetapkan bentuk dari PERUM menjadi Persero.
Dalam rangka sebagian pelimpahan wewenang Pemerintah dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 57 tahun 1990 Perusahaan Jawatan Kereta Api (PJKA) diubah
bentuknyamenjadi Perusahaan Umum Kereta Api (PERUMKA), kantor pusat
PERUMKA berkedudukan di Bandung.

Ringkasan sejarah perkereta apian Indonesia :


PERIODE
1864

1864-1945
1945-1950
1950-1963
1963-1971
1971-1991
1991-1998
1998-Mei 2010

Mei 2010-Sekarang

STATUS
Pertama kali dibangun jalan
rel sepanjang 26 km antara
Kemijen Tanggung oleh
Pemerintah Hindia Belanda
Staatspoor Wegen (SS)
Verenidge Spoorwegbedrijf
(VS) Deli Spoorweg
Maatschapij (DSM)
Djawatan Kereta Api (DKA)
Djawatan Kereta Api
Republik Indonesia (DKA
RI)
Perusahaan Negara Kereta
Api (PNKA)
Perusahaan Jawatan Kereta
Api (PJKA)
Perusahaan Umum Kereta
Api (Perumka)
PT. Kereta Api (Persero)

PT. Kereta Api Indonesia


(Persero)
Tabel

DASAR HUKUM

IBW
IBW
IBW
PP No. 22Tahun 1963
PP No. 61 Tahun 1971
PP No. 57 Tahun 1990
PP No. 19 Tahun 1998
Kepres 39 tahun 1999
Akte Notaris Imas Fatimah
No. 2
Intruksi Direksi No.
16/OT.203/KA 2010

Perubahan logo PT. Kereta Api Indonesia (Persero)


1. Logo Roda Bersayap

Gambar 2.2 Logo Roda Bersayap


Logo Roda Bersayap digambar pada lokomotif diesel pertama di Indonesia yaitu
CC.200 pada tahun 1953. Logo ini terdiri dari gambar keping roda dengan 2 sayap
yang masih-masing mempunyai 5 helai bulu dan dipasang sejak jaman DKA, PNKA
dan PJK

2. Logo Wahana Daya Pertiwi

Gambar 2.3 Logo Wahana Daya Pertiwi


Logo ini terdiri dari seekor burung garusa dengan kedua sayapnya yang membentang
dan berhinggap diatas roda kereta api berjeruji 8 buah. Burung garuda diapit gambar
padi 28 butir dan kapas 9 kuntum melambangkan hari ulang tahun perkereta apian
Indonesia. Di bagian bawah ada pita yang bertuliskan Wahana Daya Pertiwi
3. Logo KA dalam Segi Lima

Gambar 2.4 Logo KA dalam Segi Lima


Pada tanggal 28 September 1988, diresmikan logo baru yang berlaku di seluruh PJKA
mulai dari surat menyurat, dokumen, papan nama, dan seterusnya, termasuk logo pada
lokomotif.
Logo ini berupa segilima dengan warna dasar biru, dengan tulisan KA yang juga
berupa gambar perangkat roda dan bagian depan lokomotif berwarna putih. Akan
tetapi logo ini hanya digunakan selama 1 tahun.
4. Logo KERETA API

Gambar 2.5 Logo KERETA API


Logo dengan warna orange berupa gambar mirip angka 2, dengan kemiringan 700 dan
warna dasar putih yang menampakan bagian depan kereta api kecepatan tinggi dengan
arah yang saling berlawanan, serta di bagian bawah tertulis KERETA API warna
biru.

5. Logo Next step

Gambar 2.6 Logo Next Step


Logo dengan sebutan Next Step diresmikan logo baru PT. Kereta Api Indonesia
(Persero) pada tanggal 28 September 2011 tepat pada hari ulang tahun Kereta Api yang
ke 66 tahun. Garis melengkung melambangkan gerakan yang dinamis PT. KAI dalam
mencapai Visi dan Misinya. 2 garis warna orange melambangkan proses Pelayanan
Prima yang ditujukan kepada pelanggan internal dan eksternal. Anak panak berwarna
putih melambangkan nilai integritas yang harus dimiliki insan PT KAI dalam
mewujudukan pelayanan prima. 1 garis lengkung berwarna biru melambangkan
semangat inovasi yang harus dilakukan dalam memberikan nilai tambah ke
stakeholders.
2.2 Visi dan Misi Perusahaan
2.2.1 Visi Perusahaan
Visi menjadi penyedia jasa perkereta apian terbaik yang fokus pada pelayanan
pelanggan dan memenuhi harapan stakeholders.
2.2.2 Misi Perusahaan
Misi menyelenggarakan bisnis perkereataapian dan bisnis penunjangnya, malalui
praktik bisnis dan model organisasi terbaik untuk memberikan nilai tambah yang tinggi
bagi stakeholders dan kelestarian lingkungan berdasarkan 4 pilar utama yaitu
Keselamatan, Ketepatan waktu, Pelayanan dan Keamanan.

2.3 Budaya Perusahaan

Gambar 2.7 5 Nilai Utama


A. INTEGRITAS

Kami 9nsure PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) bertindak konsisten sesuai
dengan nilai-nilai kebijakan organisasi 9nsure9e etik perusahaan. Memiliki pemahaman
dan keinginan untuk menyesuaikan diri dengan kebijakan dan etika tersebut dan
bertindak secara konsisten walaupun sulit untuk melakukannya.
B. PROFESIONAL
Kami insan PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) memiliki kemampuan dan
penguasaan dalam bidang pengetahuan yang terkait dengan pekerjaan, mampu menguasai
untuk menggunakan, mengembangkan, membagikan pengetahuan yang terkait dengan
pekerjaan kepada orang lain.
C. KESELAMATAN
Kami insan PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) memiliki sifat tanpa kompromi
dan konsisten dalam menjalankan atau menciptakan sistem atau proses kerja yang
mempunyai potensi resiko yang rendah terhadap terjadinya kecelakaan dan menjaga aset
perusahaan dari kemungkinan terjadinya kerugian.
D. INOVASI
Kami insan PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) selalu menumbuh kembangkan
gagasan baru, melakukan tindakan perbaikan yang berkelanjutan dan menciptakan
lingkungan kondusif untuk berkreasi sehingga memberikan nilai tambah bagi stakeholder.
E. PELAYANAN PRIMA
Kami 9nsure PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) akan memberikan pelayanan
yang terbaik yang sesuai dengan standar mutu yang memuaskan dan sesuai harapan atau
melebihi harapan pelanggan dengan memenuhi 6 A 9nsure pokok: Ability (Kemampuan),
Attitude (Sikap), Appearance (Penampilan), Attention (Perhatian), Action (Tindakan),
dan Accountability (Tanggung jawab).
2.4 Lokasi Perusahaan
PT. Kereta Api Indonesia (Persero) memiliki 8 Daerah Operasional (DAOP). Dan pada
praktik kerja kali ini penulis ditempatkan di Daerah Operasional 4 yang melayani rute perjalanan
Kereta Api dari Tegal hingga Bojonegoro yang berpusat di Semarang. Dengan membahawahi
beberapa stasiun diantaranya stasiun besar yaitu Stasiun Semarang Tawang, Stasiun Semarang
Poncol, Stasiun Pekalongan, Stasiun Tegal, Stasiun Bojonegoro dan Stasiun Cepu, sedangkan
stasiun kereta api menengah di antaranya adalah Stasiun Kedungjati, Stasiun Gambringan,
Stasiun Weleri, Stasiun Comal, dan Stasiun Pemalang. Gudang kereta api berada di Stasiun
Poncol, sedangkan dipo lokomotif berada tak jauh dari Stasiun Semarang Poncol. Kantor Pusat
PT. Kereta Api Indonesia (Persero) DAOP IV Semarang berada di Jl. MH Thamrin 3 Semarang.
Sedangkan untuk UPT. Resor Sintelis berada di Jl. Tamawan Tawang No. 2 Semarang.

B.Struktur Organisasi dan Jobdiscription


1. Susunan Organisasi PT. Kereta Api Indonesia (Persero)
Struktur organisasi perusahaan memiliki peran yang penting dalam memberikan
penjelasan mengenai wewenang, fungsi, tugas, dan tanggung jawab anggota perusahaan
untuk mencapai mekanisme yang efektif dan efisien. Adapun struktur organisasi PT.
Kereta Api Indonesia (Persero) secara umum berdasarkan tingkatannnya dapat dilihat
sebagai berikut :
1. Kereta Api Pusat di Bandung
2. Divisi Sarana Bandung
3. Divisi Usaha Pendukung di Bandung
4. Divisi Pelatihan di Bandung
5. Divisi Angkutan Perkotaan di Bandung
6. Divisi Regional I Sumatra Utara di Medan
7. Divisi Regional II di Padang
8. Divisi Regional III Sumatra Selatan di Palembang
9. Daerah Operasional
a. Daerah Operasi 1 di Jakarta
b. Daerah Operasi 2 di Bandung
c. Daerah Operasi 3 di Cirebon
d. Daerah Operasi 4 di Semarang
e. Daerah Operasi 5 di Purwokerto
f. Daerah Operasi 6 di Yogyakarta
g. Daerah Operasi 7 di Madiun
h. Daerah Operasi 8 di Surabaya
i. Daerah Operasi 9 di Jember
Sedangkan struktur organisasi perusahaan di PT. Kereta Api Indonesia (Persero)
dalam menjalankan operasionalnya secara umum dibagi menjadi 7 seksi, yang masing
masing seksi di kepalai oleh Kepala Seksi. Seksi-seksi di PT. Kereta Api Indonesia
(Persero) sebagai berikut :
Seksi Sumber Daya Manusia dan Umum
Seksi Keuangan
Pemeriksaan Kas Daerah
Hubungan Masyarakat daerah (HUMASDA)
Seksi Jalan Rel dan Jembatan
Seksi Operasi dan Pemasaran
Seksi Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik
Dalam PKL kali ini, penulis ditempatkan pada seksi Sinyal, Telekomunikasi dan
Listrik di UPT Resor Sintelis DAOP IV Semarang Tawang. Resor Sintelis DAOP 4
Semarang dibagi menjadi 12 UPT Resor yang masing-masing mencangkup :
1. Resor 4.1 Tg

10

2.
3.
4.
5.
6.
7.

Meliputi Stasiun Tegal Stasiun Larangan Stasiun Surodadi Stasiun


Pemalang
Resor 4.2 Pk
Meliputi Stasiun Pertarukan Stasiun Comal Stasiun Sragi Stasiun
Pekalongan
Resor 4.3 Btg
Meliputi Stasiun Batangbau Stasiun Ujung Negoro Stasiun Kuripan
Resor 4.4 Wlr
Meliputi Stasiun Pelabuan Stasiun Krengseng Stasiun Weleri
Resor 4.5 Kln
Meliputi Stasiun kalibodri Stasiun Kaliwungu Stasiun Mangkang Stasiun
Jerakah
Resor 4.6 Smt
Meliputi Stasiun Poncol Stasiun Tawang Stasiun Alastuo
Resor 4.7 Bbg
Meliputi Stasiun Brumbung Stasiun Tegowaru Stasiun Gubug Stasiun
Karang Jati

8. Resor 4.8 Gd
Meliputi Stasiun Tanggung Stasiun Kedung Jati Stasiun Padas Stasiun
Telawang Stasiun Kerangsono Stasiun Gundih
9. Resor 4.9 Gbn
Meliputi Stasiun Sedadi Stasiun Ngrombo Stasiun Gambringan Stasiun
Jambon
10. Resor 4.10 Knn
Meliputi Stasiun Panunggalan Stasiun Kradenan Stasiun Sulur Stasiun
Doplang
11. Resor 4.11 Cu
Meliputi Stasiun Randu Blatung Stasiun Wadu Stasiun Kapuan Stasiun
Cepu
12. Resor 4.12 Bj
Meliputi Stasiun Tobo Stasiun Kalitibu Stasiun Bojonegoro

11

12

2.

Tugas Pokok dan Fungsi


a. Tugas dan Tangung Jawab Manager Sintelis
1. Merumuskan penjabaran strategi dan kebijakan yang berkaitan dengan
tugas dan tanggung jawabnya yang telah ditetapkan Kantor Pusat, di
Wilayahnya.
2. Terselenggaranya proses peningkatan kualitas (quality improvement)
secara berkelanjutan, pengelolaan resiko dan terjaminnya safety di
Seksinya.
3. Menyusun program anggaran dan evaluasi kinerja perawatan Sinyal,
4.
5.
6.
7.

Telekomunikasi dan Listrik.


Menyusun program dan melaksanakan perawatan Sinyal.
Menyusun program dan melaksanakan perawatan Telekomunikasi.
Menyusun program dan melaksanakan perawatan Listrik.
Menjamin ketersediaan dan kelaikan peralatan Sinyal, Telekomunikasi

dan Listrik.
8. Melaksanakan pemantauan, pengawasan, pemeriksaan dan pembinaan
mutu pekerjaan teknis perawatan Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik di
wilayahnya.
9. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap Unit Pelaksana Teknis (UPT)
yang berada di bawah Seksi Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik di
wilayahnya.
b. Tugas dan Tanggung Jawab Junior Manager Inspector Sintelis
1. Melaksanakan pemantauan, pengawasan dan pemeriksaan terhadap
kondisi peralatan Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik.
2. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap pelaksana perawatan peralatan
Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik.
3. Melaksanakan pengawasan dan pemeriksaan pergudangan, suku cadang
dan alat kerja perawatan.
4. Melaksanakan pengawasan dan pembinaan teknis SDM di wilayahnya.
5. Membuat laporan keselamatan rutin maupun insidentil.
6. Melakukan pengawasan kegiatan perawatan dan pembangunan.
c. Tugas dan Tanggung Jawab Assistant Manager Kegiatan dan Pembiayaan
Peralatan Sintelis
1. Melaksanakan penyusunan anggaran perawatan.
2. Melaksanakan tertib administrasi tata usaha, kepegawaian dan keuangan.
13

3. Mengelola dan melakukan pengendalian terhadap suku cadang


peralatan.
4. Mengelola dan melakukan pengendalian terhadap alat kerja.
b. Tugas dan Tanggung Jawab Assistant Manager Perencanaan Teknis
Sintelis
1. Melaksanakan pengelolaan dokumentasi teknis perawatan.
2. Melaksanakan penyusunan program kerja perawatan rutin.
3. Melaksanakan penyusunan perencanaan dan jadwal teknis perawatan.
4. Melaksanakan pengelolaan perbaikan perawatan.
5. Melaksanakan evaluasi pelaksanaan perawatan.
c. Tugas dan Tanggung Jawab Assistant Manager Informasi dan Evaluasi
Sintelis
1. Melaksanakan pengelolaan data aset peralatan Sintelis.
2. Mendokumentasi dan mendistribusikan regulasi dan peraturan.
3. Melaksanakan evaluasi program kerja perawatan Sintelis.
4. Melaksanakan evaluasi realisasi anggaran perawatan Sintelis.
5. Melaksanakan evaluasi kinerja peralatan Sintelis.
d. Tugas dan Tanggung Jawab Assistant Manager Workshop Sintelis
1. Menyusun program kerja perbaikan dan rekayasa peralatan serta
kebutuhan komponen dan alat kerja.
2. Melakukan perbaikan terhadap komponen peralatan yang mengalami
3.
4.
5.
6.
7.

kerusakan.
Melakukan analisis gangguan peralatan.
Mengelola dan mendata suku cadang yang rusak.
Melakukan rekayasa teknis terhadap komponen komponen peralatan.
Mengelola dan mendistribusikan hasil perbaikan dan rekayasa.
Dalam melaksanakan tugasnya, seorang Assman Workshop dibantu oleh
Senior Supervisor Kepala Urusan ( KAUR ) Perbaikan dan Kepala
Urusan ( KAUR ) Rekayasa Peralatan.

e. Tugas dan Tanggung Jawab Senior Supervisor Kepala Urusan Perbaikan


1. Melakukan perbaikan modul dan atau peralatan.
2. Membuat laporan perbaikan.
f. Tugas dan Tanggung Jawab Senior Supervisor Kepala Urusan Rekayasa
Peralatan
1. Melakukan rekayasa untuk mendukung kebutuhan perawatan.
2. Membuat laporan rekayasa peralatan.

14

g. Tugas dan Tanggung Jawab Senior Supervisor Resor Sintelis


1. Melaksanakan tugas tugas teknis yang meliputi :
a. Merencanakan program kerja perawatan termasuk kebutuhan sku
cadang dan alat kerja.
b. Melaksanakan program perawatan dan perbaikan peralatan Sinyal,
Telekomunikasi dan Listrik.
c. Menjaga kehandalan peralatan Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik.
d. Menjaga kondisi aset peralatan Sinyal, Telekomunikasi dan Listrik.
2. Melaksanakan tertib administrasi yang meliputi :
a. Pelaporan tentang kondisi dan kinerja peralatan.
b. Pelaporan yang bersifat insidentil.
c. Penjagaan suku cadang.
d. Penjagaan alat kerja.
3. Melakukan pembinaan teknis dan SDM.
4. Dalam melaksanakan tugasnya, seorang Senior Supervisor Resor
Sintelis dibantu oleh Supervisor Kepala Administrasi Teknik (KAT)
Perawatan.
h. Tugas dan Tanggung Jawab Supervisor Kepala Administrasi Teknik
Perawatan
1. Koordinator pelaksanaan kegiatan penanganan gangguan peralatan.
2. Mengelola data aset, dokumentasi teknis dan manual pemeliharaan.
3. Membuat laporan kondisi dan kinerja peralatan.
4. Membuat laporan suku cadang dan alat kerja.
5. Membuat laporan SDM.

15

BAB III
LANDASAN TEORI

A. Sistem Repeater
Repeater adalah suatu perangkat atau medium yang digunakan untuk mengatur keluar
masuknya transmisi u ntuk diproses dengan cara menerima informasi dari stasiun pengirim serta
mengirimkannya kemb ali ke stasiun penerima. Oleh karena itu, repeater juga berfungsi sebagai
penguat sinyal ataupun menambah jangkauan sinyal yang semula terbatas sehingga bisa
mencapai jarak yang leb ih jauh. Repeater yang sering disebut sebagai Radio Pancar Ulang
(RPU) terdiri dari transm itter dan receiver yang bekerja pada frekuensi berbeda, sehingga
transmisi yang masuk dap at diterima sekaligus dikirimkan kembali ke stasiun tujuan yang
masih berada dalam jangka uan (range) repeater. Oleh karena tujuannya itulah, repeater selalu
diletakkan di tempat yang cukup tinggi seperti perbukitan, menara, atau bangunan yang tinggi.
Semakin tinggi letak repeater, maka daya jelajahnya akan semakin jauh.
1. Dasar Sistem Repeater
Repeater bertugas mentransmisikan sinyal yang diterima dari bagian receiver
melalui bagian transmitter secara simultan. Tujuan digunakannya repeater adalah
untuk menghindari adanya signal loss ketika informasi menempuh jarak yang cukup
jauh, atau menemui halangan seperti gunung atau bukit, sehingga memungkinkan
untuk tercapainya komunikasi yang lebih efektif. Seseorang dengan perangkat radio
handheld seperti handy talkie (disebut juga mobile station) dapat berkomunikasi
dengan orang lain yang berada pada jarak yang sangat jauh darinya, dengan
memanfaatkan perangkat repeater. Selain itu, alasan lain dari penggunaan repeater
adalah kecepatan pengirimannya yang lebih real-time, sehingga repeater sering
digunakan untuk berbagai keperluan komunikasi seperti komersial (bisnis),
komunikasi darurat (penanggulangan bencana), dan operator radio amatir.
Istilah Repeater di Indonesia sudah biasa diterjemahkan oleh para Amatir radio
dengan istilah Pancar-Ulang. Pada dasarnya Repeater adalah suatu perangkat yang
berfungsi untuk menerima pancaran (yang biasanya lemah) dan memancarkan
16

kembali sinyal tersebut dengan daya pancar yang jauh lebih besar, sehingga dapat
menjangkau area yang lebih luas. Tujuan dari dibangunnya system ini adalah untuk
memperkuat sinyal-sinyal yang lemah. Petugas yang berada di lapangan, demi
kepraktisannya mereka hanya menggunakan perangkat HT (handy Transceiver) yang
berdaya pancar di bawah 5 watt. Untuk dapat berkomunikasi dengan sesame
pengguna HT yang tersebar di area yang sangat luas (se Jawa Tengah dan DIY
misalnya) diperlukan perangkat Repeater untuk memfasilitasi keperluan tersebut.
Watt yang sangat rendah dibutuhkan di lapangan untuk penghematan batere,
mengingat petugas ini berada dilapangan dalam jangka waktu yang lama dan yang
biasanya terpencil sehingga untuk mendapatkan daya listrik (untuk mengisi ulang
baterenya) tidaklah mudah.
Beberapa kiat untuk mengidealisasikan Repeater adalah dengan menaruh
perangkat Repeater pada tempat yang sangat tinggi (misal: di Tower yang sangat
tinggi, di atas gedung bertingkat, di atas bukit atau gunung), sehingga dari sisi
pandang Repeaternya, dapat mendengar sinyal dari area yang jauh dan luas, dan
dapat memancarkan dengan daya yang besar (karena dapat pasokan daya PLN atau
Aki yang memadai). Bentuk diagram blok Repeater dapat dilihat pada Gambar 3.1

Gambar 3.1 Diagram Blok Repeater


Fin pada gambar tersebut menggambarkan frekuensi pancaran radio yang
diterima, sedangkan Fout adalah frekuensi pancaran ulangnya. Biasanya pada standar
Amatir Radio, selisih Antara Fin dan Fout adalah 600 KHz (0,6 Mhz). Misal
Repeater menerima pada frekuensi 146,320 MHz dan akan memancarkan kembali
pada frekuensi 146,920 MHz. Tentu saja, para pengguna Repeater harus menyetel
perangkat HT-nya dengan cara stanby pada frekuensi 146,920 MHz dan ketika HTnya memancar untuk membuka Repeater harus secara otomatis berubah menjadi
146,320 MHz. Teknik ini disebut dengan istilah duplex minus 600 KHz. Pada teknik
duplex ini, HT secara otomatis akan memancar pada frekuensi 146,320 MHZ ketika
tombol PTT (push to talk)nya ditekan untuk bicara. Ketika tombol PTT dilepas, maka
otomatis HT akan standby kembali pada frekuensi 146,920 MHz kembali.
Pada saat ini pengguna frekuensi sangat banyak, bahkan banyak orang yang tanpa
memiliki ijin penggunaan pemancar, ikut menggunakan pemancar (ingat hal ini
merupakan pelanggaran undang-undang yang berlaku di Indonesia maupun di dunia
17

internasional), sehingga kondisi frekuensi sangat padat dan buruk dari segi tata cara
penggunaannya. Akibatnya, terjadi banyak interferensi antar frekuensi. Belum lagi
banyak yang menggunakan frekuensi yang sama ditempat yang tidak seharusnya.
Untuk menanggulangi hal itu, selain digunakan radio-filter (Jurusan Teknik Fisika
mempunyai paten untuk salah satu jenis filter ini), dan juga digunakan kode Tone
(Sub Audible Tone). Hanya radio yang memancar dengan awalan kode yang sama
(misalnya Tone 55,8) yang dapat membuka Repeater, sedangkan pemancar yang tidak
berkode sama tidak akan dapat mengaktifkan Repeater.
Pada Gambar 7.1 dapat digambarkan secara sederhana sebagai dua buah
perangkat radio, yakni bagian penerima dan bagian pemancar. Bagian penerima
ketika menerima sinyal pancaran dari HT dengan kode Tone yang sama, maka oleh
pabrik pembuat radio, akan muncul logika 1 atau ON dalam bentuk indikator
lampu LED yang terang. Lampu LED ini atau logika 1 ini dipakai sebagai pemicu
perangkat LOR (Logic ON Relay) untuk menyambung atau menswit ON terminal
PTT perangkat pemancarnya, sehingga Pemancar akan memancar ulang sinyal yang
diterimanya, namun karena Pemancarnya mempunyai daya yang jauh lebih besar dari
sinyal penerimaan, maka Repeater menjadi pemancar yang mampu menjangkau HT
yang berada ditempat yang jauh dengan sinyal yang sangat kuat (jelas diterima).
Kekuatan Pancar yang dianjurkan adalah sekitar 30 watt, karena bila melebihi daya
tersebut banyak kemungkinan justru akan mengganggu sistem penerimanya sendiri
(menjadi tidak peka karena terganggu pancarannya sendiri). Demikian juga susunan
antena harus pada level ketinggian yang berbeda. Antena penerima sebaiknya
ditempatkan pada ujung tower dan antenna pemancarnya ditempatkan di bawahnya
dengan jarak lebih dari 10 meter.
Secara umum, ada dua jenis repeater, yaitu :
a. Cross Band Repeater (XBR)
Cross Band Repeater adalah sistem perangkat repeater yang
menggunakan dua band berbeda untuk input dan outputnya. Kebanyakan
menggunakan band VHF dan UHF. Input dan output dapat dipakai berbalikan,
misal input dari VHF dan memancar ulang di UHF dan sebaliknya.
Keuntungan dari XBR adalah kemampuan menggabungkan (crossing)
kelompok VHF dan UHF. Kelemahannya adalah, ketika pada satu sisi
digunakan, sisi lainnya tidak dapat memasukkan panggilan. Cross Band
Repeater berfungsi sama dengan Repeater tetapi mempunyai keunggulan
lebih bersih dari gangguan diri-sendiri dan mempunyai band yang berbeda
Antara frekuensi masuk dan frekuensi keluarnya. Bila sedang menerima sinyal
masuk pada band VHF, maka sinyal yang diterima dipancar ulang pada
frekuensi dengan Band UHF atau sebaliknya, menerima di UHF dan
memancar di VHF. Kelemahan pada system Cross Band ini adalah, ketika
sedang menerima maka bagian yang lain tidak bisa menerima, jadi hanya
salah satu yang aktif menerima. Tetapi punya kelebihan juga system ini bias
dpergunaka untuk membuat jejaring antar Repeater-Repeater VHF agar
terinterkoneksi secara peer to peer. Blok diagram system Cross-Band
Repeater ditunjukkan pada Gambar 7.2.

18

Gambar 3.2 Blok Diagram Sistem Cross-Band Repeater


Pada dasarnya Cross Band Repeater terdiri dari dua bagian, yakni
perangkat radio UHF dan perangkat radio VHF. Kedua perangkat ini yang
digabungkan dan diaktifkan seperti halnya dua buah Repeater yang digabung
menjadi satu sistem. Pada Gambar 7.2 tampak bahwa rangkaian blok yang
mirip seperti Repeater tetapi dapat berfungsi secara bolak-balik dua arah
(bandingkan dengan Repeater yang hanya satu arah saja). Cross Band
Repeater ini sangat berguna dalam penyususnan sistem interkoneksi untuk
jejaring Repeater-Repeater yang sangat luas, misalnya jejaring Jawa-Bali.
Dengan adanya jejaring Jawa Bali ini, hanya dengan perangkat HT yang
berdaya pancar di bawah 1 watt, mampu berkomunikasi dengan lawan bicara
yang berada pada jarak ribuan kilometer. Baru-baru ini juga dikembangkan
system interkoneksi menggunakan jejaring internet, sehingga dengan HT kita
mampu berkomunikasi antar benua.
b. Same Band Repeater
Same Band Repeater adalah sistem perangkat repeater yang menggunakan
band yang sama untuk input dan output. Biasanya digunakan band VHF untuk
input dan output atau UHF untuk input dan output. Kelebihan dari repeater
jenis ini adalah bisa menggunakan antena berjenis sama untuk menerima dan
mengirimkan data, sehingga apabila dipasangkan duplexer bisa menggunakan
satu antena saja.
Secara fisik, umumnya kedua jenis repeater tersebut tidak dapat
dipindahkan dari tempatnya, sehingga harus berada di stasiun tetap (base
station). Namun ada jenis repeater lain yang dapat dipindahkan, yaitu mobile
repeater (mobile XBR). Repeater ini biasa dipasang di mobil, dengan sumber
daya mandiri dan antena yang dipasang pada mobil. Keuntungan dari
penggunaan repeater ini adalah mampu bergerak cepat pada posisi tertentu
untuk membantu sistem komunikasi petugas di lapangan dengan daya yang
lebih kuat daripada HT.
2. Perancang Sistem Repeater
19

Sebelum melakukan perancangan sistem repeater, perlu diketahui pula prinsip


kerja dan bagian-bagian penting mengenai suatu repeater. Ketika tombol Push To
Talk (PTT) pada Handy Talkie ditekan dan memancarkan sinyal informasi dengan
frekuensi A. Bagian receiver dengan frekuensi yang sama akan menerima informasi
tersebut. Ketika bagian receiver menerima sinyal input, maka Carrier Operated
Relay (COR) langsung mengaktifkan bagian transmitter untuk memancarkan kembali
informasi yang telah diterima tersebut dengan frekuensi berbeda (disebut frekuensi
B). Informasi yang telah dipancarkan oleh transmitter ini diterima oleh HT lain di
lapangan yang juga memiliki frekuensi B. Diagram blok dari sistem repeater tampak
pada Gambar 3.3.

20

Gambar 3.3 Diagram Blok Sistem Repeater


Performa dari repeater dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu
daya pancar, sensitivitas, serta selektivitas dari repeater. Untuk
meningkatkan kekuatan pancaran, bisa dilakukan dengan meletakkan repeater
pada tempat yang tinggi dan menggunakan antena dengan penguatan (gain) yang besar.
Dengan penggunaan beberapa repeater pada frekuensi yang sama secara bersamaan juga
dapat memperjauh jangkauan sinyal transmisi yang berpengaruh pada performa repeater.
Sedangkan untuk sensitivitas dan selektivitas, bisa diatur menggunakan filter yang tepat
pada bagian receiver.

3. Komponen Pendukung Instalasi Repeater


Sebuah repeater tersusun atas beberapa bagian, yang masing-masing memiliki
fungsi yang saling terhubung menjadi suatu sistem repeater. Berikut adalah bagianbagian dari repeater.
a. Receiver
Receiver atau sering disebut Rx adalah bagian dari repeater yang bertugas
menerima sinyal dari stasiun pengirim yang ditangkap oleh antena. Umumnya
receiver memiliki performa yang sangat sensitif dan sangat selektif sehingga
sinyal masuk yang lemah dapat diperkuat dan dikirimkan melalui bagian
transmitter, sehingga dapat diterima dengan baik oleh stasiun penerima.
Receiver memiliki peran penting dalam suatu sistem repeater. Receiver
bertugas untuk mendapatkan kembali konten informasi dari sebagian sinyal
AC yang datang dari antena dan menyajikannya dalam bentuk yang dapat
digunakan oleh prosesor. Fungsi dasar dari receiver adalah untuk menguatkan
(amplify) sinyal yang diinginkan dengan faktor penguat jutaan kali.
Selain berfungsi untuk menerima, mendapatkan kembali informasi dan
mengubahnya menjadi bentuk yang dapat diproses, serta menguatkan sinyal
informasi tersebut, receiver juga bertugas untuk mengekstrak konten

21

informasi sinyal yang diinginkan, dari sejumlah kelompok sinyal yang


mungkin memiliki amplitudo lebih kuat dari sinyal yang kita inginkan.
Berdasarkan fungsi-fungsi tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa
dalam menentukan performa dari pesawat receiver, ada beberapa karakteristik
yang dapat dijadikan ukuran. Karakteristik performansi receiver terdiri dari
tiga parameter yaitu sensitivitas, selektivitas, rentang dinamik.

Gambar 3.4 RIG TM 241

b. Transmiter
Transmitter atau sering disebut Tx adalah bagian dari repeater yang
bertugas memancarkan kembali sinyal informasi yang telah diterima melalui
antena sehingga mampu mencapai jarak yang lebih jauh. Tugas utama
transmitter adalah membangkitkan sinyal AC dan mengubahnya agar dapat
membawa informasi.
Pada awalnya, transmitter berupa alternator sederhana yang terdiri dari
sebuah coil dengan inti besi lunak yang dapat bermagnetisasi dan
demagnetisasi dengan mudah, berputar melalui dua kutub magnet di dalam
besi bulat. Namun pada awal 1920, alternator yang besar ini digantikan oleh
transmitter tabung high power. Osilator tabung vakum membangkitkan sinyal
frekuensi radio tunggal secara langsung dan kontinu, dan dihubungkan
langsung ke antena. Namun kelemahannya, ketika antena berpindah posisi
karena pengaruh angin, resultan beban berubah sehingga frekuensi transmisi
pun dapat berubah. Untuk mengatasinya, ditambahkan power amplifier di
antara osilator dan antena.
Pada transmitter modern yang digunakan saat ini ada beberapa cara yang
digunakan untuk dapat menyampaikan informasi, yaitu dengan melakukan
modulasi pada sinyal frekuensi radio yang digunakan. Modulasi adalah proses
pengubahan beberapa parameter pada gelombang carrier agar dapat
mengirimkan informasi.
Parameter-parameter yang digunakan untuk modulasi adalah :
1. Frekuensi, yaitu jumlah siklus yang dibuat oleh sinyal per detik.
2. Amplitudo, yaitu nilai maksimal yang diraih oleh sinyal.
3. Fase, yaitu ukuran dimana suatu gelomvang sinus dimulai, jika
dibandingkan dengan gelombang sinus lain pada frekuensi yang
sama.

22

Dengan menggunakan teknik modulasi, bisa didapatkan beberapa jenis


transmitter. Secara umum dapat digolongkan empat jenis transmitter yang
digunakan saat ini, yaitu Continuous Wave (CW) Transmitter, Amplitude
Modulated (AM) Transmitter, Single-Sideband (SSB) Transmitter, dan
Frequency Modulated (FM) Transmitter.

Gambar 3.5 RIG DR 135

c. Carrier Operated Relay (COR)


Carrier Operated Relay (COR) atau Carrier Operated Switch (COS)
adalah sebuah perangkat yang menyebabkan repeater dapat menyampaikan
transmisi sebagai respon terhadap sinyal yang diterima.
Bagian COR ini yang mengatur transmitter untuk memancarkan informasi
ketika receiver telah menerima informasi, dan memutuskan kembali pancaran
ketika sinyal informasi terputus (selesai). Dengan kata lain, sebuah COR
digunakan untuk menghubungkan dua buah pesawat radio (transmitter dan
receiver) agar menjadi suatu sistem radio pancar ulang (repeater).
Carrier Operated Relay awalnya berupa contact point dengan relay.
Umumnya digunakan tabung dan relay untuk keperluan switching. Namun
kini, telah dikembangkan mode switching dengan menggunakan sinyal logika
yang dihasilkan dari perubahan nilai tegangan. Sinyal yang diterima oleh
receiver pada titik open squelch akan berubah status dari logika low ke
high (0V atau 5V) dan sebaliknya untuk membuat transmitter on atau off.
COR kini dapat berupa suatu rangkaian yang berfungsi sebagai pengendali
Push To Talk (PTT) pada sebuah repeater.
Push To Talk merupakan pemberi sinyal ke radio transmitter, yang
mengontrol transmisi dari energi radio frekuensi melalui udara. Dinamakan
Push To Talk karena awalnya merupakan sebuah tombol pada mikrofon yang
ketika ditekan dapat menyambung transmisi pada radio. Namun kini PTT
tidak hanya berupa tombol saja, pemberi sinyal yang bukan berbentuk tombol
secara fisik juga dapat disebut sebagai PTT.

23

Gambar 3.6 Rangkaian Carrier Operated Relay (COR)


d. Catu Daya
Power supply merupakan catu daya tegangan searah
Direct Current (DC) yang menyuplai arus listrik ke seluruh
bagian repeater. Penyediaan daya yang cukup bagi sistem
repeater sangat penting bagi kinerja repeater tersebut,
karena bila terjadi drop tegangan, akan mengakibatkan
performa sistem menurun, dan akan mempengaruhi daya
pancar repeater. Catu daya umumnya terdiri dari empat
komponen utama:
1. Penurunan tegangan yang berupa transformator jenis step down,
berfungsi menurunkan tegangan DC yang dibutuhkan repeater
2. Penyearah (rectifier) berfungsi mengubah tegangan Alternating Current
(AC) menjadi DC. Rectifier ini berupa rangkaian dioda, bisa menggunakan
satu, dua, atau empat buah dioda sesuai kebutuhan.
3. Filter yang berfungsi menyaring atau meratakan tegangan listrik yang
keluar dari rectifier.
4. Penstabil tegangan (voltage regulator) berfungsi sebagai pengatur
tegangan output dari filter agar lebih halus. Bagian ini terdiri dari dioda
zener dan transistor, namun bisa juga digunakan IC LM7805 untuk
mendapatkan output 5 volt atau LM7812 untuk output 12 Volt.

Gambar 3.7 Power Supply Linier


e. Duplexer
Duplexer adalah suatu alat yang memungkinkan komunikasi dua arah
(duplex) melalui satu saluran. Pada sistem komunikasi radio, duplexer
mengisolasi sistem penerima dan pemancar secara bergantian ketika
menggunakan satu antena yang sama untuk bekerja menerima atau
memancarkan sinyal informasi. Dengan adanya duplexer, bagian receiver dan
24

transmitter dapat bekerja secara bersamaan tanpa saling mengganggu


meskipun hanya menggunakan satu antena saja. Namun untuk sistem repeater
yang sederhana, bagian ini tidak terdapat dalam sistem, dan sebagai
konsekuensinya, harus digunakan dua antena yang berbeda untuk menerima
(receiver) dan mengirim informasi (transmitter).
f. Filter
Filter yang dimaksud disini adalah Cavity Filter, yang berguna untuk
menyaring frekuensi yang diinginkan dan menekan atau menghilangkan
frekuensi yang tidak diinginkan. Sehingga frekuensi-frekuensi yang
diinginkan saja yang dapat melewati filter ini. Dengan kata lain filter ini
disebut Band Pass Filter (BPF). Dengan pemasangan filter ini diharapkan
frekuensi dari pemancar RPU tidak mengganggu sinyal penerimaan di
penerima RPU. Demikian juga sinyal-sinyal liar yang ada di udara tidak
mengganggu sinyal penerimaan pada penerima RPU. Bentuk Cavity filter
seperti dibawah.

Gambar 3.8 Filter


g. Kabel transmisi
Kabel transmisi adalah kabel yang digunakan untuk menyalurkan
sinyal dari antena ke radio penerima, atau sebaliknya menyalurkan
sinyal radio dari perangkat pemancar ke antena. Kabel transmisi
disini dapat menggunakan kabel RG8 yaitu kabel standar RF yang
sudah cukup untuk digunakan dalam membangun RPU. Gambar kabel
RG8 seperti dibawah ini.

Gambar 3.9 Kabel transmisi

25

h. Tower atau tiang antena

Tower atau tiang antena sangat berperan penting dalam


membangun RPU. Semakin tinggi antena dapat di tempatkan, maka
semakin jauh juga jangkauan RPU nya. Semakin rendah antena maka
jangkauan RPU juga akan semakin terbatas.
Dibutuhkan biaya yang besar jika RPU ditempatkan di perkotaan,
karena membutuhkan tiang antena yang tinggi. Namun demikian
tiang antena juga dapat ditempatkan di atas gedung bertingkat.

i. Antena
Antena merupakan bagian yang penting dalam sistem repeater. Antena
berfungsi menerima getaran listrik dari transmitter dan memancarkannya
sebagai gelombang radio, dan sebaliknya, menerima gelombang radio dan
meneruskan sinyal listriknya ke receiver.
Antena merupakan suatu konduktor dengan bentuk dan ukuran tertentu
yang dirancang untuk memancarkan energi gelombang elektromagnetik dari
arus listrik (time-varrying currents) yang mengalirinya secara efisien. Untuk
antena penerima, proses yang terjadi adalah sebaliknya, yaitu gelombang
elektromagnetik yang diterima diubah menjadi arus listrik yang ekuivalen
dengan sinyal informasi yang dibawanya.
Antena merupakan rangkaian resonansi, yang terdiri dari induktor, resistor
dan kondensator namun bukan berupa komponen-komponen melainkan
rangkaian linear sepanjang kabel antena. Kawat antena yang beresonansi akan
mengakibatkan muatan listrik bergetar dengan frekuensi tertentu bolak-balik
dari ujung ke ujung kawat. Getaran ini akan menempuh jarak sebesar panjang
gelombang resonansi. Untuk dapat menampung getaran ini panjang antena
harus paling sedikit setengah dari panjang gelombang resonansinya.
Sebagai konsekuensinya, untuk menangkap frekuensi rendah maka antena
yang dibutuhkan akan menjadi sangat panjang hingga ketinggian yang tidak
memungkinkan dalam penginstalasian. Untuk itulah digunakan ground plane,
yaitu sistem konduktor yang dikonfigurasikan sebagai permukaan pemantul
bagi elemen antena yang terhubung dengan satu sisi dari transmission line.
Transmission line atau feed line adalah kawat atau kabel yang digunakan
untuk menghubungkan transmitter atau receiver ke antena, sedangkan elemen
adalah bagian konduktif dari sistem antenna yang menentukan karakteristik
antena.
Penggunaan ground plane membuat panjang antena menjadi tidak lebih
dari seperempat dari panjang gelombangnya, karena memanfaatkan
pencerminan atau penerusan gelombang oleh permukaan bumi sehingga
kekurangan panjangnya dapat teratasi.

26

Gambar 3.10 Antena Model Telex

BAB IV
PEMBAHASAN

27

28

B.

29

30

31

32

33