Anda di halaman 1dari 7

Standar Kompetensi Lulusan (SKL) 2 :

Memahami gejala alam dan keberaturannya dalam cakupan mekanika benda titik, benda tegar, kekekalan energi, elastisitas, impuls, dan momentum.
Indikator :
2.2 Menentukan berbagai besaran dalam hukum Newton dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

F 0
F 0
x
F 0
y

Berlaku untuk benda dalam keadaan :


diam
bergerak dengan kecepatan konstan
seimbang
HUKUM NEWTON

Hukum II Newton
Besarnya percepatan yang dialami oleh suatu benda besarnya
sebanding dengan resultan gaya-gaya yang bekerja dan berbanding
terbalik dengan massa benda tersebut.
Ket :

F
a
m

F ma
atau

w mg

Gaya Normal (N)


Ialah gaya sentuh yang bekerja pada dua buah benda dan arahnya
tegak lurus bidang sentuh.

Gaya Tegangan Tali (T)


Gaya ini hanya ada bila benda dihubungkan dengan tali.

Gaya Gesek
Gaya gesek adalah gaya sentuh yang bekerja pada benda dan arah
kerjanya berlawanan dengan kecenderungan gerak benda.
Gaya gesek terdiri dari :
1. Gaya Gesek Statis
Gaya gesek ini bekerja pada benda yang dalam keadaan diam
atau tepat akan bergerak.

fs s N

= percepatan (m/s2)
= resultan gaya (N)

Hukum III Newton (Hukum Aksi Reaksi)


Jika pada suatu benda diberikan gaya, maka benda tersebut akan
memberikan gaya yang besarnya sama namun arahnya berlawanan.

F12 F21

Beberapa macam gaya yang sering digunakan dalam pembahasan soalsoal dinamika partikel :
Gaya Berat (w)
Setiap benda yang bermassa mempunyai gaya berat yang arahnya
menuju pusat bumi.

2. Gaya Gesek Kinetis


Gaya gesek ini bekerja pada benda yang bergerak.

fk k N

Besarnya gaya gesek statis > gaya gesek kinetis

fs fk

s k

atau
Benda akan bergerak bila total gaya yang sejajar dengan gaya

f s m ax
gesek >
Benda dalam keadaan tepat akan bergerak bila total gaya yang

Langkah-langkah menyelesaikan persoalan


dinamika partikel :
1. Menggambarkan diagram gaya-gaya yang
bekerja pada system/benda.
2. Lakukan analisa gerak system/benda dengan
menggunakan hukum Newton.
3. Jika benda dalam keadaan diam /bergerak
dengan kecepatan konstan/seimbang gunakan
hukum I Newton.
Untuk gaya-gaya yang arahnya ke kanan
atau ke atas kita beri tanda +. Sedangkan
gaya-gaya yang arahnya ke kiri atau ke
bawah kita beri tanda
4. Jika benda/sistem mengalami percepatan maka
gunakan hukum II Newton untuk menganalisa
f
geraknya.
Untuk gaya-gaya yang arahnya searah
dengan arah percepatan (gerak) benda kita
beri tanda +. Sedangkan gaya-gaya yang
berlawanan dengan arah percepatan benda
kita beri tanda -.

w sin

Menggambarkan diagram gaya dan menganalisa gerak :


Kasus pada bidang datar :
Px = P cos

N
Py = P sin

P
F

Fx = F cos

kasar

w
Kasus Benda yang dihubungkan dengan tali dan katrol
N1

Kasus pada Bidang Miring :


w cos

m1

N2
m1

m2

f1
w

f2
w1

w2

Fy = F sin

w1
m2

w2

LATIHAN SOAL
HUKUM NEWTON
NO
1

SOAL
Sebuah benda diam ditarik oleh 3 gaya seperti
gambar.
F3 = 36 N

F1 = 12 N
F2 = 24 N

Berdasarkan gambar di atas, diketahui :


(1) percepatan benda nol
(2) benda bergerak lurus beraturan
(3) benda dalam keadaan diam
(4) benda akan bergerak jika berat benda lebih
kecil dari gaya tariknya
Pernyataan yang benar adalah .
a. (1) dan (2) saja
b. (1) dan (3) saja
c. (1) dan (4) saja
d. (1), (2), (3) saja
e. (1), (2), (3) dan (4)
(UN 2007/2008)
2

Sebuah benda yang beratnya W meluncur ke


bawah dengan kecepatan tetap pada suatu
bidang miring yang kasar. Bidang miring
tersebut membentuk sudut 30 dengan
horizontal. Koefisien gesekan antara benda dan
bidang tersebut adalah .
1
3
2
a.
W
b. W
1
3
2
c.
1
3
3
d.
e. 1/2

Sebuah sistem benda terdiri dari balok A dan B


seperti gambar.

Jika permukaan lantai licin maka percepatan


sistemadalah....
A. 2 ms-2
B. 3 ms-2
C. 4 ms-2
D. 5 ms-2
E. 6 ms-2
4

Gaya besarnya 20 N bekerja pada sebuah


benda dengan membentuk sudut 30 terhadap
arah mendatar. Jika koefisien gesekan 0,2 dan
m =2kg, maka besar percepatan benda adalah
.... (g = 10 m/s2)
A. 5.6 m/s2
B. 5,0 m/s2
C. 4,8 m/s2
D. 4,5 m/s2

PENYELESAIAN

E. 3,5 m/s2
5

Perhatikan gambar berikut ini!


4 kg

1 kg

Besar tegangan tali adalah .


a. 8,8 N
b. 7,2 N
c. 4,8 N
d. 4,0 N
e. 2,4 N
6

Perhatikan gambar berikut.


F

Sebuah peti bermassa 50 kg mula-mula diam di


atas lantai horizontal yang kasar (k = 0,1 ; s =
0,5). Kemudian didorong dengan gaya F = 100
N yang arahnya seperti pada gambar. Bila sin
= 0,6 dan cos = 0,8. Maka gaya gesekan yang
dialaminya .
a. 50 N
b. 56 N
c. 80 N
d. 250 N
e. 280 N
7

Dua buah benda masing-masing bermassa mA =


3 kg dan mB = 2 kg dipasang seperti pada
gambar. Jika koefisien gesekan benda dengan

bidang
= 0,3 dan
benda adalah .

= 0,2, maka percepatan

A. 1,6 m/s2
B. 2 m/s2
C. 2,8 m/s2
D. 3,4 m/s2
B
E. 8 m/s2
Dua buah benda A dan B masing-masing
bermassa 6 kg dan 2 kg diikatkan dengan
tali melalui sebuah katrol seperti gambar di
bawah. Jika gesekan tali dan katrol diabaikan
dan g = 10 ms-2, maka besar tegangan talinya
adalah ...
A. 55N
B. 45N
C. 30N
D. 25N
E. 15N

Perhatikan gambar di bawah ini.

10

Jika koefisien gesek kinetik antara balok


A dan meja 0,1 dan percepatan gravitasi
10 ms-2, gaya yang harus diberikan pada A
agar sistem bergerak ke kiri dengan percepatan
2 m/s2 adalah ....
A. 350 N
B. 330 N
C. 250 N
D. 150 N
E. 80 N
Dua balok dihubungkan dengan tali melalui
katrol seperti gambar berikut.

BiIa gesekan tali dan katrol diabaikan dan gaya


gesek pada lantai dianggap tidak ada. Untuk
percepatan gravitasi 10 m/s2, maka balok 2 kg
akan tiba di lantai setelah . . .
A. 0,25 s
B. 0,50 s
C. 1,00 s
D. 1,50 s
E. 2,00 s

SOAL UJI KOMPETENSI


HUKUM NEWTON
1. Jika resultan gaya yang bekerja pada
sebuah benda sama dengan nol, maka
(1) benda tidak akan dipercepat
(2) benda selalu diam
(3) perubahan kecepatan benda nol
(4) benda tidak mungkin bergerak lurus
beraturan
Yang benar adalah
A. (1), (2) dan (3)
B. (1) dan (3) saja
C. (2) dan (4) saja
D. (4) saja
E. (1), (2), (3) dan (4)
2. Balok A (massa = 1 kg) dan B (massa = 2
kg) disusun seperti pada gambar (g = 10
ms2). Bila koefisien gesekan lantai (L) = 2
kali koefisien gesekan balok B,balok A tepat
akan bergerak dengan percepatan 40 ms 2.
Maka perbandingan gaya gesekan antara
balok A dan lantai dengan balok A dan B
adalah .
A. 1 : 2
B. 1 : 3
C. 3 : 5
D. 5 : 3
E. 3 : 1

5.

Massa balok masing-masing m1 = 6 kg dan


m2 = 4 kg serta massa katrol diabaikan. Jika
permukaan bidang licin, dan g = 10 m/s 2,
maka percepatan sistem
adalah....
A. 0,5 m/s2
B. 2,0 m/s2
C. 2,5 m/s2
D. 4,0 m/s2
E. 5,0 m/s2
6.

3. Balok A yang massanya 5 kg, diletakkan


pada bidang datar yang licin, balok B yang
massanya 3 kg digantung dengan tali, dan
dihubungkan dengan balok A melalui
sebuah katrol, jika g = 10 m/s2 tentukan
percepatan balok tersebut!
A. 3,50 m/s2
B. 3,75 m/s2
C. 4,00 m/s2
D. 5,00 m/s2
E. 5,25 m/s2

Perhatikan gambar balok berikut ini.

Jika massa balok 3 kg, dan percepatan


gravitasi g = 10 m/s2 maka gaya normal
yang di alami balok adalah....
A. 27 N
B. 30 N
C. 33 N
D. 43 N
E. 45 N
7.

4. Dua benda M1 = 4 kg dan M2 = 6 kg


dihubungkan dengan tali dan katrol seperti
pada gambar. (g = 10 m/s2)
A.
B.
C.
D.
E.

Jika papan meja licin, maka percepatan


gerak sistem adalah....
A. 2 m/s2
B. 4 m/s2
C. 5 m/s2
D. 6 m/s2
E. 10 m/s2

Perhatikan gambar berikut!

5 m/s2
10 m/s2
16 m/s2
25 m/s2
40 m/s2
8.

A.
B.
C.
D.
E.

Jika permukaan meja licin dan massa katrol


diabaikan, maka sistem benda akan
bergerak dengan percepatan sebesar ....

44 N
42 N
30 N
16 N
14 N

Berapakah besar gaya normal yang dialami


oleh balok bermassa 3 kg (g = 10 m/s 2)
pada gambar di samping ini?

9.

Dua balok yang masing-masing bermassa 2


kg, dihubungkan dengan tali dan katrol
seperti pada gambar.

A.
B.
C.
D.
E.

Bidang permukaan dan katrol licin. Jika


balok B ditarik dengan gaya mendatar 40 N,
percepatan balok adalah .... (g = 10 m/s2)
5 m/s2
7,5 m/s2
10 m/s2
12,5 m/s2
15 m/s2

A.
B.
C.
D.
E.

10. Agar gaya normal yang bekerja pada balok


sebesar 20 N, maka besar dan arah gaya
luar yang bekerja pada balok adalah ....
50 N ke bawah
30 N ke atas
30N ke bawah
20 N ke atas
20 N ke bawah

A.
B.
C.
D.
E.

Pada gambar ini gesekan tali dan katrol


serta gesekan pada sumbu katrol
diabaikan. Untuk percepatan gravitasi (g) =
10 m/s2, maka balok 2 kg akan tiba di A
setelah . ...
0,25 s
0,50 s
0,88 s
1,00 s
1,50 s
14. Benda bermassa 4 kg terletak pada bidang
miring seperti tampak pada gambar
dibawah.

11. Perhatikan gambar di bawah ini, A dan B


adalah balok, F adalah gaya, dan T adalah
tegangan tali.
Jika koefisien gesekan antara balok dan
1
5

Dengan data mA = 2 kg, mB : 3 kg, F = 40 N


sedangkan bidang permukaannya licin,
maka besarnya T adalah ....
A.
B.
C.
D.
E.

16 N
12 N
10 N
8N
5N
12. Perhatikan gambar berikut!

bidang miring adalah


; g = 10 m/s2,
maka resultan gaya yang meluncurkan
benda adalah ....
A. 8 N
8 2
B.
N

8 3
C.
N
D. 12 N
E. 20 N
15. Balok besi dan bola logam dihubungkan
dengan tali dan diletakkan pada sistem
katrol seperti gambar.

A.
B.
C.
D.
E.

Dari gambar di atas jika lantai licin dan


benda memiliki massa 2 kg, maka keadaan
benda setelah gaya bekerja adalah
bergerak . ...
ke kanan dengan kecepatan 1,0 m/s
ke kanan dengan percepatan 2,0 m/s2
ke kiri dengan percepatan 2,5 m/s2
ke kiri dengan percepatan 3,0 m/s2
ke kiri dengan percepatan 5,0 m/s2
13. Dua balok dihubungkan dengan tali melalui
katrol seperti gambar berikut.

Anggap balok besi tidak bergesekan


dengan bidang dan percepatan gravitasi g =
10 m/s2. Jika bola logam di lepaskan maka
balok
akan
bergerak
dengan
percepatan . ....
A. 1,8 m/s2
B. 2,0 m/s2
C. 3,0 m/s2
D. 5,3 m/s2
E. 6,0 m/s