Anda di halaman 1dari 21

MACAM

ALAT HIDANG DAN FUNGSINYA


Setiap outlet atau bagian dari dapur dan restoran umumnya
menggunakan jenis peralatan makanan dan minuman yang berbeda
jenis maupun bahannya. Penggunaan alat yang berbeda antara
lain :
1. Dining restaurant
Alat yang digunakan di tempat ini umumnya lebih mewah, ini
disebabkan karena harga makanan dan minuman yang lebih mahal
dibandingkan dengan restoran lain juga karena pelayanan yang
sifatnya formal, para tamu akan memperhatikan segala peralatan
yang digunakan.
2. Coffee shop
Alat yang digunakan umumnya lebih sederhana, hal ini disebabkan
karena pelayanan yang diberikan tidak formal, yang dipentingkan
adalah kecepatan dalam penyajian, jumlah peralatan yang
disediakan di coffee shop ini umumnya dua setengah kali lipat
dengan jumlah kursi yang tersedia.
3. Room service
Penggunaan alat di bagian ini, umumnya tidak terlalu mewah, hal ini
untuk mengantisipasi kehilangan alat yang mungkin terbawa oleh
tamu.
4. Banquet
Peralatan yang digunakan umumnya tergantung jenis dan sifat
acaranya, untuk jamuan resmi kenegaraan, peralatan yang
digunakan harus prima, mewah bahkan menggunakan show plate

dari perak murni, untuk acara lain alat yang di distribusikan


umumnya sejumlah tamu ditambah sampai 5% 10%.
Berikut ini adalah peralatan yang digunakan di restoran yang
dikelompokkan menurut jenisnya.

Berbagai Jenis Gelas untuk Restoran, Cafe dan Bar


-Unstem Glass adalah gelas biasa tanpa tangkai kaki, sedangkan
Stem Glass adalah gelas yang memiliki tangkai kaki.
-Stem Glass digunakan untuk minuman dingin tanpa es dimana
diinginkan kondisi suhu yang tidak berubah, sedangkan Unstem
glass digunakan untuk minuman yang dicampur es batu.
-Old Fashioned adalah unstem glass yang lebih pendek, dengan
ukuran antara 7 10 oz. Gelas ini digunakan untuk menyajikan
minuman kerasdistilasi(spirit)dengan es.
-Old Fashioned glass (Luminarc Sterling)
-Old Fashioned Glass (Luminarc Shetland)
-Unstem Glass yang lebih tinggi, untuk menyajikan spirit with mixer
seperti Whisky coke, Vodka tonic, Gin Tonic.
-Hight ball
-High Ball Glass (Luminarc Islande)
High Ball Glass (Luminarc Granity)
-shot Glass
-Shot Glass untuk menyajikan spirit tanpa es atau straight, plain ,
pure atau neat. Ukuran 1 0z 2 0z
-Pilsner Glass dan Beer Mug untuk menyajikan bir
-Pilsner Beer Glass
-Beer Mug

Berbagai macam Stem Glass terbagi lagi berdasarkan


jenis minuman nya :
-Wine glass

Bagian bibir gelas lebih kecil daripada badan gelas. Untuk gelas
white wine ukuran nya lebih kecil daripada red wine, seupaya white
wine bertahan dingin lebih lama. White wine disajikan dengan
temperatur 10 -12 C sedangkan red wine 18 -20 C.
-Brandy Snifter
Untuk menyajikan Spirit jenis Brandy atau Cognac dengan atau
tanpa es biasanya gelasnya dipanaskan terlebih dahulu sebelum
brandy atau cognac dituangkan, agar aroma Brandy terutama
Cognac saat di sajikan akan keluar.
-Champagne Glass
-Cocktail or Martini Glass
-Cocktail glass
-Poco Grande untuk menyajikan minuman campuran hasil kreasi
bartender
-Poco Grande Glass
-Irish Coffee Glass untuk menyajikan special hot coffee drink
-Irish Coffee Glass
Kami menyediakan berbagai jenis gelas yang anda butuhkan untuk
restoran anda, dari yang merek lokal yaitu Kedaung dan Firna. Kami
juga menyediakan merek impor seperti Gelas Luminarc, Libbey, dan
Ocean.

A. GLASSWARE
Glassware merupakan peralatan untuk penyajian minuman dan
pada umumnya dipergunakan untuk minum. Meskipun ada juga
beberapa macam gelas untuk tempat makanan seperti : ice cream,
fruit cocktail, dan sebagainya. Secara keseluruhan jenis gelas dapat
dibedakan menjadi 2 macam, yakni gelas yang berkaki dan gelas
yang tidak berkaki.
Berikut ini adalah jenis-jenis gelas yang biasa dipergunakan pada
banquet operation dan kegunaannya :

a.Water Goblet, gelas yang dipergunakan untuk penyajian air


minum, sebagai pengiring makan. Jenis gelas ini umumnya berkaki
b.Cocktail Glass, gelas yang dipergunakan untuk penyajian makanan
penutup seperti : ice cream.
c.Beer Glass, gelas yang dipergunakan untuk penyajian minuman
beer dan
sejenisnya seperti : Stout, Ale, dan Porter
Glassware, peralatan makan dan minum yang terbuat dari kaca,
yaitu:

Gelas bertangkai (stemug glass) :


Water goblet
Red wine glass
White wine glass
Champagne glass
Cocktail glass

Gelas tidak bertangkai (unstemug glass) :


Short glass
Juice glass
Beer mug
Highball glass
Wine carafe

B. Cutlery
Cutlery adalah alat makan dan minuman yang berfungsi
memindahkan sesuatu makanan atau minuman dari piring atau dari
gelas ke mulut. Alat ini ada yang terbuat dari perak yang disebut
Silverware, sedangkan alat yang terbuat dari keramik disebut

Chinaware, namun pada umumnya Cutleryini terbuat dari Stainless


steel.
Berikut ini adalah jenis-jenis Cutlery yang biasa dipergunakan pada
Banquet Section dan kegunaannya :
a. Dinner Fork, yaitu garpu yang digunakan untuk penyajian makan
inti (main Course)
b. Dessert Fork, yaitu garpu yang dipergunakan untuk penyajian
makanan penutup (Dessert)
c. Fish Fork, yaitu garpu besar untuk penyajian jenis makanan ikan.
d. Serving Fork, yaitu garpu besar untuk penyajian lauk.
e. Dinner Spoon, yaitu sendok yang digunakan untuk makanan
pokok
f. Dessert Spoon, yaitu sendok yang digunakan untuk penyajian
makanan penutup (Dessert)
g. Tea / coffee Spoon, yaitu sendok untuk mengaduk teh atau kopi.
h. Fruit Spoon, yaitu sendok untuk makanan pembuka atau penutup
yang berkuah.
i. Cake Tong, yaitu berupa penjepit untuk memindahkan tart/ kue
dari tempat kue ke piring (B&B plate).

C. Chinaware
Chinaware disebut juga Earthware, yaitu barang-barang pecah
belah. Umumnya dipergunakan sebagai tempat makan atau minum.
Biasanya pada umumnya terdapat pada bagian pinggir yang dibuat
dengan motif kembang, ada juga yang polos dengan pinggiran
emas, biru,kuning,hitam, serta warna menarik lainnya.
Berikut ini adalah jenis-jenis Chinaware yang biasanya dipergunakan
pada Banquet Operation dan kegunaanya :
a. Bread & Butter Plate, piring ceper berdiameter sekitar 16 cm,
untuk penyajian roti, kue dan mentega.
b. Dessert plate, yakni piring ceper dengan diameter 20 cm,
gunanya untuk penyajian makanan pembuka dan penutup.

c. Dinner Plate, yakni piring ceper dengan diameter 26 cm, gunanya


untuk tempat penyajian main course dengan makanan pengiringnya
(accompagniment).
d. Soup Plate, yakni piring cekung dengan diameter 26 cm juga,
yang digunakan dalam penyajian soup atau main dish juga makanan
yang berkuah lainnya.
e. Tea Cup & Soucer, yaitu cangkir dan piringnya khusus untuk
penyajian minum kopi.
f. Salad Bowl, mangkok salad untuk menghidangkan salad dalam
porsi yang besar, seperti Egg Fiorentina, Chicken Casareol dan lainlain.

D. Linen & Stationary


Linen adalah peralatan yang dipergunakan untuk memperindah,
merapikan meja,membersihkan mulut, dan sebagainya. Sedangkan
Stationaryadalah peralatan tulis menulis yang dipergunakan pada
waktu seminar.
Berikut ini Linen & Stationary yang biasa dipergunakan pada
banquet Operationdan kegunaannya :
a. Table Cloth, yaitu taplak meja untuk menutupi agar kelihatan rapi.
b. Napkin, yakni serbet untuk membersihkan mulut tamu setelah
selesai makan.
c. Skirting, yaitu kain untuk menutup bagian samping kaki meja
d. Overhead Projector, alat untuk memproyeksikan tulisan ke papan
tulis.
e. Spidol, yakni alat tulis seperti ballpoint yang besar untuk menulis
di white board
f. White Board, papan tulis besar segi empat untuk menulis makalah.
Biasanya pihak penyelenggara (tamu) yang mengadakan seminar
atau konfrensi di hotel tidak hanya memesan makanan dan
minuman saja, akan tetapi juga memerlukan peralatan dan
perlengkapan untuk tujuan tersebut. Untuk itu pihak hotel harus
menyediakan fasilitas tersebut.

-Table cloth : taplak meja


-Napkin : serbet makan
-Skirting : kain panjang untuk meja buffet

E. Miscellaneous (Peralatan Penyajian


Lainnya)
Berikut ini adalah jenis-jenis Miscellaneous yang biasanya
dipergunakan pada Banquet Operation dan kegunaannya :
a. Flower Vase, tempat bunga untuk menghias meja
b. Asthray, asbak tempat abu rokok
c. Water Pitcher, semacam teko dari gelas atau stainless steeluntuk
tempat air minum, umumnya air es.
d. Tray, baki yang dipergunakan untuk membawa makanan dan
minuman. Bentuknya ada yang oval, bulat, dan persegi.
e. Creamer, yakni teko kecil untuk tempat susu kental
f. Tea pot, yakni teko yang memakai tutup, tetapi memiliki saringan
untuk penyajian kopi.
g.Chapinh Dish / Chaffer, yakni pemanas yang menjaga makanan
tetap dengan tempatnya langsung di atas Recaud.

F. Platter
Platter adalah jenis besar pirinh yang digunakan untuk menyajikan
makanan. Ini adalah nampan di mana makanan ditampilkan dan
disajikan kepada orang-orang. Bentuknya bisa oval, bulat, persegi
panjang, atau persegi.
platter ini dapat terbuat dari logam , keramik , atau plastik . Piring
polos dan hiasan cocok untuk pengaturan yang lebih formal atau

acara-acara yang dibuat, atau disepuh dengan, perak , dan contoh


antik dianggap cukup berharga. Terutama mahal dan seremonial
piring-piring telah terbuat dari emas .
Berikut ini adalah jenis-jenis platter yang biasanya dipergunakan
pada Banquet Operation dan kegunaannya :

Dinner Plate
Dinner Plate terdiri dari 2 macam, ada yang bentuknya ceper/
datar, dan ada yang bentuknya agak cekung / dalam.
Ukuran nya ada 8, 9, 10, 11, dan 12. Ukuran yang paling
banyak digunakan adalah 9.
Coupe Plate
Piring makan yang bentuknya cepert tapi agak melengkung ke
atas di bagian tepinya. Kadang disebut juga dengan Piring
Bulan.
Dessert Plate
Piring yang berukuran di bawah 8, bentuknya bisa ceper
ataupun coupe. Digunakan untuk menyajikan makanan
penutup.
Soup Plate
Piring yang bagian dasarnya agak ke dalam, sehingga bisa
menaruh kuah. Berguna untuk makanan seperti empek-empek,
atau pasta.
Oval Plate
Piring yang digunakan untuk menghidangkan makanan yang
dipesan (sayuran, daging, atau ikan).
Bentuknya ada yang datar/ceper, ada juga yang coupe. Jika
makanan nya agak berkuah, lebih cocok memakai coupe.
Ukuran piring dari 8, 10, 12, 14, 16 tergantung porsi
makanan yang ingin dihidangkan.
Rice Bowl
Mangkok nasi yang biasanya digunakan di chinese restaurant.
Ukuran nya 4 atau 4.5.

Soup Bowl
Mangkok sop ukuran nya dari 5, 6, 7, dan 8. Ukuran yang
paling banyak dipakai adalah 7.
Consome and Saucer
Mangkok dengan handle/ pegangan, dilengkapi dengan
tatakan. untuk menyajikan sup kental dengan porsi kecil.
Sauce Dish/ Saucer
Piring kecil untuk menaroh sambal atau kecap

MENATA MEJA (TABLE SETUP)


Cover mempunyai arti dua macam :
1.

Berarti tamu, atau jumlah tamu yang dapat ditambah dalam suatu restoran.
2.
Berarti semua cutlery, crockery, glassware dan Linen yang diperlukan untuk
dipersiapkan di atas meja sebagai alat untuk makan bagi seorang tamu.
Jadi yang dimaksud dengan laying a cover dalam hal ini adalah mempersiapkan atau
memasang cutlery, glassware, dan linen di meja, untuk keperluan seorang tamu, sesuai dengan
jenis makanan yang dihidangkan.
Hidangan yang telah dimasak atau disiapkan, perlu diatur menggunakan peralatan atau alat
yang sesuai dengan jenis hidangan tersebut. Disini akan dibicarakan mengenai cara menyajikan
atau menghidangkan makanan pada kesempatan khusus, yaitu pada acara jamuan makan secara
formal. Table cover atau table setting dalam istilah perhotelan yaitu menata meja makan pada
restoran. Table setting adalah rangkaian kegiatan untuk mengatur dan melengkapi meja dengan

peralatan makan sesuai jenis hidangan yang akan disajikan untuk meningkatkan efisiensi kerja
pramusaji dan kenyamanan pelanggan.
Jadi dapat disimpulkan bahwa table set-up merupakan rangkaian kegiatan untuk mengatur
dan melengkapi meja dengan peralatan makan dan peralatan penunjang lainnya sesuai jenis
hidangan yang akan disajikan. Tujuan table set-up adalah untuk meningkatkan efesiensi kerja
para pramusaji.
A.

Jenis-jenis table set-up


Table set-up yang digunakan oleh restoran banyak variasi dan disesuaikan dengan acara
perjamuan atau jenis restoran. Pada dasarnya table set-up yang harus dikuasai oleh waiter ada 3

yaitu:
1. Basic Table setting

Gambar 1. Basic Table setting


Keterangan
1. B&B Plate
2. B&B Knife
3. Dinner Fork
4. Show plate, napkin
5. Dinner Knife
6. Water Goblet
2. Standart Table setting
Standart table setting digunakan untuk menutup meja makan pagi (breakfast) dan makan siang
dan malam (lunch and dinner).

Gambar 2. Standart Table setting

Keterangan
1. B&B Plate
2. B&B Knife
3. Dinner Fork
4. Show plate, napkin
5. Dinner Knife
6. Soup Spoon
7. Water Goblet
3. Elaborate Table setting

Elaborate table setting digunakan untuk


menutup meja makan secara lengkap seperti jamuan kenegaraan yang sifatnya formal.

Gambar 3. Elaborate Table setting


Keterangan
1. B&B Plate
2. B&B Knife
3. Dessert Fork
4. Dinner Fork
5. Show plate, napkin
6. Dinner Knife
7. Soup Spoon
8. Dessert Knife
9. Dessert Spoon
10. Dessert Fork
11. Water Goblet
12. Red wine glass
13. White wine glass

Table setting yang sempurna adalah susunan yang rapi, alat yang bersih dan ketepatan
antara alat dengan jenis hidangan. Hal yang terakhir ini yang terkadang masih sering salah, oleh
karena itu perlu adanya pemahaman yang paling dasar terhadap jenis hidangan dan jenis alat.
Tabel 1

Variasi Table Cover


Table set-up untuk Standart Ala carte cover dapat dijelaskan seperti di bawah ini:
Tahapan table set-up, sama seperti uraian sebelumnya. Spesifikasi untuk standart cover, susunan
peralatan meliputi: Table accessories, show plate, dinner fork & dinner knife, soup spoon,
dessert knife & dessert fork, water goblet, B&B plate, butter spreader, demitasse cup & saucer,
demitasse spoon dan napkin.

Pada dasarnya ada dua macam jenis cover untuk jenis ini, yaitu :
1). A la carte cover
2). Table dhote cover
Jenis equipment yang diperlukan untuk mempersiapkan atau memasang cover adalah :
Ala carte cover
a). A fish or Hors doeuvre plate
b). Napkin
c). Fish knife
d). Fish fork
e). Side plate (Bread and butter plate)
f). Side knife
g). Water goblet
h). Wine glass
Table dhote cover (sangat tergantung pada jenis menu),
a). Napkin
b). Soup spoon
c). Fish knife
d). Fish fork
e). Dinner (joint) knife
f). Dinner (joint) fork
g). Dessert spoon
h). Dessert fork
i). Side plate (Bread and butter plate)

j). Side knife


k). Water goblet
l). Wine glass
Cara mempersiapkan dan memasang cover :
Ala carte cover
Hal yang harus diperhatikan adalah bahwa cover harus berhadapan satu dengan yang lain secara
tepat dan rapi.
a. A fish knife dipasang disebelah kanan dari fish/hors doeuvre plate kira-kira 1 cm, dan Fish
fork disebelah kiri. Dan ingat 1 cm dari tepi meja.
b. Side plate/bread and butter plate, harus dipasang disebelah kiri cover, yang berdekatan
dengan fish fork, tapi tidak bersentuhan.
c. A side knife/bread and butter knife dipasang secara menyilang ataupun tegak lurus diatas
bread and butter plate, agak sebelah kanan, dan ini tergantung pada restoran itu sendiri serta
mata pisau itu tidak menghadap ke tamu.
d. Napkin yang telah dilipat diletakkan di atas fish/hors doeuvre plate secara rapi.
e. Water goblet, harus dipasang di ujung dari pada fish knife.
f. Wine glass harus dipasang ke kanan bawah dari water goblet.
Table dhote cover
Table dhote cover ini adalah sangat tergantung pada jenis makanan/menu yang dihidangkan tapi
umumnya sebagai berikut: Taruhlah sebuah piring atau sebuah napkin sebagai petunjuk di atas
meja, di tengah-tengah kursi.
a. Disebelah kanan dari piring/napkin kira-kira 1 cm, pasanglah dinner knife, fish knife dan soup
spoon, dan di sebelah kiri, dinner fork dan fish fork.
b. Menyilang di atas cover, dessert spoon dan dessert fork harus dipasang, di mana tangkai dari
dessert spoon harus menghadap ke kanan di atas dessert fork yang tangkainya menghadap ke
kiri.
c. Di sebalah kiri cover, letakkan side plate (bread and butter plate) beserta bread and butter
knife diatasnya.
d. Napkin yang telah dilipat harus diletakkan diantara dinner knife dan dinner fork.
e. Water goblet glass, harus dipasang diujung dari pada dinner knife.

f. Wine glass dipasang, agak ke kanan bawah dari water goblet.


g. Cruets, bunga, asbak dan table number ditengah meja bersama accompaniment yang lain.
B.

Syarat-syarat table set-up


Sebelum melaksanakan proses menutup meja terlebih dahulu harus dipersiapkan alat-alat
yang mendukung seperti :
a. Seperangkat meja dan kursi makan.
b. Linen yaitu moulton, table cloth, napkin.
c. Silverware (peralatan dari logam seperti sendok, garpu, dan pisau)

d. Chinaware (peralatan dari porselin seperti cangkir, piring, mangkuk, dan lain-lain).
e. Glassware (peralatan yang terbuat dari gelas.
f. Table acesories (salt and pepper shaker, vase of flower, table number, ashtray, sugar bowl).
C.

Prosedur table set-up


Dalam melakukan table setting seorang waiter harus mempunyai satu pedoman dalam
melaksanakan tugasnya karena variasi table setting sangat banyak. Secara garis besar langkahlangkah melakukan table set-up yang digunakan sebagai pedoman dasar adalah sebagai berikut :
a. Menyiapkan silver ware dalam keadaan yang bersih dan siap untuk dipakai.
b. Memasang molton

c. Memasang taplak meja (laying cover) dapat dilihat pada bahasan memasang taplak meja.
d. Meletakkan table asesories (flower vase, ashtray, mnage, table number). Dengan ketentuan
flower vase diletakkan tepat ditengah meja makan sebagai patokan untuk meletakkan table
assesories yang lainnya. Table number diletakkan menghadap pintu utama.

e. Letakkan show plate di tengah sisi meja makan dengan jarak 2 cm dari tepi meja.

f. Meletakkan cutlery dan silver ware dimulai dari dinner knife dan dinner fork. Dinner knife
diletakkan dibagian sisi kanan show plate dengan bagain mata pisau menghadap ke dalam. Jarak
antara keduanya diperkirakan cukup untuk meletakkan dinner plate show plate yaitu + 26 cm.
Sedangkan dinner fork diletakkan disebelah kiri show plate sejajar dengan dinner knife. Kedua
alat ini merupakan dasar untuk meletakkan alat yang lainnya.

g. Letakkan silverware yang lainnya sesuai dengan jenis hidangan dan diletakkan sesuai dengan
pedoman meletakkan alat silverware.
h. Silverware jenis garpu (fork) selalu diletakkan disebelah kiri kecuali yang tidak mempunyai
pasangan seperti shrimp fork, oyster fork, sea food fork (dipakai untuk hidangan appetizer).
i. Meletakkan water goblet + 2cm berada diatas dinner knife. Jika water goblet diikuti dengan
gelas wine lainnya pemasangannya diletakkan dibawah water goblet posisinya sejajar atau
serong membentuk sudut 450 dari tepi meja.

j. Bread and butter plate (B&B plate) disebelah kiri garpu, sedangkan butter spreader diletakkan
diatas piring B&B plate.

k. Letakkan guest napkin diatas show plate.

D.

Menata meja persediaan (side board)


Side stasion disebut juga dengan side stand/ side board atau waiters point yaitu tempattempat menyimpan semua alat-alat yang diperlukan pada saat beroperasi. Jenis alat yang

disimpan di meja persediaan diantaranya adalah:


1.
Assorted cutlery: garpu dan sendok untuk menghidangkan makanan (service spoon and fork),
2.

dessert spoon and fork, soup, tea and coffee spoon, fish knifes and forks, bread and butter knifes.
Assorted china: bread and butter plates, dessert plates, coffee cups and sauces, ashtray, dan

3.
4.
5.
6.
7.

lain-lain.
Soup and sauce ladle.
Service trays.
Check pads, service cloth, dan menu.
Condiment: tomato ketchup, tabasco, dan champagne glasses.
Napkin, basket of rolls, sugar bowls, dan advertising items.
Jenis-jenis bumbu (condiment) yang biasa digunakan di ruang makan adalah:

a.
b.
c.

Garam dan merica (salt and pepper).


Minyak dan cuka (oil and vinegar).
Bottle condiments (tomato ketchup, tabasco, worcestershire sauce, soy sauce, horseradish,
mustard (French), dan English mustard).
Semua jenis condiments ini sebelum disuguhkan di hadapan para tamu, terlebih dahulu
harus dipersiapkan. Setiap condiments mempunyai cara-cara tersendiri. Cara mempersiapkan
(Mise en Place) salt & pepper cruets adalah:
1). Salt & pepper (garam & merica)
2). Salt & Pepper cruets
3). Rice (beras)
4). Bowls
5). Tea spoons (sendok teh)
6). Service cloth
7). Tray
Caranya :
1). Dengan sendok teh tuangkan garam atau salt dalam pepper cruets.
2). Khususnya untuk garam, masukkan beberapa butir.
3). Tutuplah salt & pepper cruets dengan penutup
4). Gosoklah dengan service cloth hingga bersih.
5). Aturlah salt & pepper cruets yang telah diisi itu dengan baik pada sebuah tray.

Cara mempersiapkan (Mise en place) Oil & Vinegar cruets:


1). Oil & Vinegar
2). Oil & Vinegar cruets
3). Funnel
4). Tray
5). Service cloth
6). Damp cloth
Caranya :
1). Bersihkan penutup Oil & Vinegar cruets itu.
2). Tuangkan Oil ke dalam cruet
3). Bersihkan cruet tersebut
4). Tutup kembali cruet itu dengan penutupnya.
5). Gosoklah untuk cuka (vinegar) lakukan dengan cara yang sama.
Cara mempersiapkan condiment yang dibotolkan (bottled condiments), perhatikan pada mulut
botol, jika ada rembesan dari condiments tersebut, bersihkanlah dengan service cloth.
Cara mempersiapkan (Mise en place) English Mustard:
1). Mustard (English)
2). Cold water (air dingin)
3). Mixing bowl
4). Spatula
5). Mustard pot
6). Damp cloth
7). Service cloth

Caranya :
1). Taruhlah mustard powder di dalam mixing bowl.
2). Tambahkan air sehingga mendekati kekentalannya.
3). Aduklah sampai tercampur rata.
4). Tuangkan ke dalam mustard pot ( 1/3)

5). Lengkapi dengan mustard spoon.