Anda di halaman 1dari 104

BAHAN AJAR

DISEMINASI DAN SOSIALISASI KETEKNIKAN


BIDANG PLP SEKTOR PERSAMPAHAN

MODUL 04
PENYUSUNAN RENCANA INDUK,
STUDI KELAYAKAN, DAN PTMP
SISTEM PENGELOLAAN
PERSAMPAHAN

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN

C I P T A

U M U M
K A R Y A

LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .................................................................................................................................. i
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ iii
1. PENDAHULUAN ......................................................................................................... 175
2. PENYUSUNAN RENCANA INDUK PERSAMPAHAN ........................................... 176
2.1. Tahap Penyusunan Perencanaan Sistem Pengelolaan Persampahan ..................... 177
2.2. Pengumpulan Data ................................................................................................ 178
2.3. Strategi Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan .................................. 188
2.4. Rencana Pengembangan Pengelolaan Persampahan ............................................. 191
2.5. Tahap Pelaksanaan ................................................................................................ 198
3. PENYUSUNAN STUDI KELAYAKAN SISTEM PENGELOLAAN PERSAMPAHAN
202
3.1. Pendahuluan .......................................................................................................... 202
3.2. Kriteria Kelayakan Teknis..................................................................................... 204
3.3. Norma, Kriteria Teknis Kelayakan Ekonomi dan Keuangan ................................ 204
3.4. Norma dan Standar Teknis Kelayakan Lingkungan .............................................. 205
3.5. Perencanaan Studi Kelayakan Ekonomi dan Finansial ......................................... 206
3.6. Proyeksi Pendapatan Tarif Retribusi Persampahan............................................... 212
3.7. Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan .................................................. 213
4. PENYUSUNAN PERENCANAAN TEKNIS DAN MANAJEMEN PERSAMPAHAN
214
4.1. Kriteria Umum ...................................................................................................... 214
4.2. Persyaratan Teknis ................................................................................................ 214
4.3. Tenaga Ahli Penyusunan Perencanaan Teknis dan Manajemen Persampahan ..... 215
4.4. Tata Cara Penyusunan Perencanaan Teknis dan Manajemen Persampahan ......... 215
5. PEMILIHAN LOKASI TPA/TPST .............................................................................. 219
6. PEMILIHAN PRASARANA SARANA BIDANG PERSAMPAHAN ....................... 241
7. PERENCANAAN RUTE PENGANGKUTAN............................................................ 255
7.1. Desain Rute Makro................................................................................................ 258
7.2. Desain Rute Mikro (MetodeHeuristic) .................................................................. 258
7.3. Keseimbangan Rute dan Pembagian Wilayah....................................................... 260
7.4. Rute Pengangkutan Sampah .................................................................................. 262
7.5. Pendekatan Perhitungan Jumlah Trip (Rit) ........................................................... 267
7.6. Pemilihan Alat Berat di TPA................................................................................. 269

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1Tahap penyusunan rencana induk persampahan kota............................................ 178


Gambar 3. 1 Skematik biaya dan manfaat proyek..................................................................... 209
Gambar 5. 1 Derajat kepekaan akuifer dan jenis limbah .......................................................... 239
Gambar 6. 1 Gerobak sampah ................................................................................................... 244
Gambar 6. 2 Becak dan sepeda sampah .................................................................................... 245
Gambar 6. 3 Motor sampah tertutup ......................................................................................... 246
Gambar 6. 4 Kontainer sampah ................................................................................................ 247
Gambar 6. 5 Pick up sampah.................................................................................................... 248
Gambar 6. 6 Dump truck kecil .................................................................................................. 249
Gambar 6. 7 Compactor truck sampah ..................................................................................... 250
Gambar 6. 8 Truk penyapu jalan .............................................................................................. 251
Gambar 6. 9 Dump truck bak ................................................................................................... 252
Gambar 6. 10 Arm roll truck .................................................................................................... 253
Gambar 6. 11 Compactor truck sampah ................................................................................... 254
Gambar 6. 12 Flat deck truck ................................................................................................... 254
Gambar 7. 1 Flow-diagram rute pengangkutan ......................................................................... 256
Gambar 7. 2 Diagram rute makro.............................................................................................. 257
Gambar 7. 3 Diagram rute makro.............................................................................................. 258
Gambar 7. 4 Pengujian rute ....................................................................................................... 260
Gambar 7. 5 Poal kontainer angkat 1 ....................................................................................... 262
Gambar 7. 6 Pola kontainer angkat 2 ....................................................................................... 263
Gambar 7. 7 Pola kontainer angkat 3 ....................................................................................... 264
Gambar 7. 8 Pengangkutan dengan SCS Mekanis ................................................................... 265
Gambar 7. 9 Penangkutan dengan SCS Manual........................................................................ 265
Gambar 7. 10 Contoh alat berat pada operasi landfilling .......................................................... 272

ii

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Data gambaran umum wilayah studi ........................................................................ 179


Tabel 2. 2 Data kondisi fisik kota ............................................................................................. 179
Tabel 2. 3 Data prasarana kota .................................................................................................. 180
Tabel 2. 4 Data kependudukan .................................................................................................. 180
Tabel 2. 5 Data sosial ekonomi masyarakat .............................................................................. 181
Tabel 2. 6 Data rencana pembangunan kota.............................................................................. 182
Tabel 2. 7 Data yang dibutuhkan dalam aspek peraturan.......................................................... 183
Tabel 2. 8 Data yang dibutukan aspek institusi ......................................................................... 183
Tabel 2. 9 Data yang dibutuhkan aspek teknis .......................................................................... 184
Tabel 2. 10 Data yang dibutuhkan aspek pembiayaan .............................................................. 186
Tabel 2. 11 Data yang dibutuhkan aspek peran serta masyarakat dan swasta........................... 187
Tabel 2. 12 Tabel proyeksi kebutuhan pelayanan jangka pendek ............................................. 192
Tabel 2. 13 Tabel proyeksi kebutuhan pelayanan jangka menengah ........................................ 193
Tabel 2. 14 Tabel proyeksi kebutuhan pelayanan jangka panjang ............................................ 194
Tabel 2. 15 Rencana program pengelolaan persampahan ......................................................... 201
Tabel 2. 16 Rencana pembiayaan pengelolaan persampahan ................................................... 201
Tabel 5. 1 Tata cara pemilihan lokasi TPA ............................................................................... 227
Tabel 5. 2 Nilai evaluasi lahan landfill dengan SNI 19-3241-1994 .......................................... 231
Tabel 5. 3 Skema pemilihan lokasi ........................................................................................... 234
Tabel 5. 4 Tabel rekapitulasi nilai deskriptif hidrogeologi ....................................................... 238
Tabel 5. 5 Tabel situasi peringkat penilaian .............................................................................. 240
Tabel 6.1Proses pemilihan alat angkut persampahan berdasarkan pola pengelolaan persampahan
................................................................................................................................................... 242
Tabel 6. 2 Estimasi harga satuan alat angkut persampahan ...................................................... 243
Tabel 7. 1 Kegunaan alat berat di TPA ..................................................................................... 271
Tabel 7. 2 Persyaratan peralatan di Sanitary Landfill ............................................................... 271

iii

iv

PENYUSUNAN RENCANA INDUK, STUDI KELAYAKAN, DAN PTMP SISTEM


PENGELOLAAN PERSAMPAHAN
1. PENDAHULUAN
Perencanaan pengelolaan sampah harus dilakukan untuk jangka panjang dan layak secara teknis,
ekonomis dan berwawasan lingkungan serta dapat dimplementasikan dengan mudah. Tahapan
perencanaan dimulai dari rencana induk, studi kelayakan dan perencanaan teknis.
Rencana induk merupakan rencana garis besar yang menggambarkan arahan sistem pengelolaan
sampah dalam 25 tahun kedepan.
Studi Kelayakan merupakan bagian dari rencana induk yang secara jelas akan diketahui
kelayakannya, baik kelayakan teknis, ekonomi, lingkungan maupun sosial. Pada tahap ini secara
bersamaan juga dilakukan studi pemilihan lokasi TPA dengan mengacu pada SNI atau metode
lain dan studi AMDAL atau UKL/UPL.
Perencanaan teknis merupakan rencana detail dengan mengacu pada rencana induk atau studi
kelayakan dan dilengkapi dengan gambar detail, spesifikasi teknis, SOP dan dokumen lain yang
diperlukan (penjabaran RKL/RPL atau UKL/UPL) serta siap untuk dilakukan tahap pelaksanaan
(penyediaan prasarana dan sarana).
Secara umum substansi untuk setiap tahap perencanaan adalah sebagai berikut:
a. Rencana Induk, terdiri dari:
Identifikasi perumusan masalah
Prioritas penanganan
Skenario pengembangan (teknis, institusi dan finansial)
Proyeksi kebutuhan
Usulan program ( jangka pendek, menengah dan jangka panjang)
Kriteria desain
b. Studi Kelayakan, terdiri dari:
Review Skenario pengembangan
Analisis (kelayakan teknis, ekonomi, lingkungan dan kelembagaan)
Alternatif terpilih
Rencana pengembangan
AMDAL/UKL-UPL

175

c. Perencanaan Teknis (DED), terdiri dari:


Lingkup desain
Pengukuran (topografi, geohidrologi dll)
Peta-peta (skala 1:500)
Design drawing
Mechanical & electrical
Estimasi biaya
Revisi RKL/RPL
Dokumen tender dan spesifikasi teknis
2. PENYUSUNAN RENCANA INDUK PERSAMPAHAN
Rencana induk penyelenggaraan perencanaan sistem pengelolaan persampahan dapat berupa:
1. Rencana induk penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan di dalam satu wilayah
administrasi kabupaten atau kota
2. Rencana induk penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan lintas kabupaten
dan/atau kota.
Rencana induk penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan lintas kabupaten
dan/atau kota mencakup wilayah pelayanan sampah atau minimal pelayanan TPA/TPST di
dalam lebih dari saru wilayah administrasi kabupaten dan/atau kota dalam satu provinsi.
3. Rencana induk penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan lintas provinsi.
Rencana induk penyelenggaraan persampahan lintas provinsi mencakup wilayah pelayanan
sampah atau minimal pelayanan TPA/TPST yang terdapat di dalam lebih dari satu wilayah
administrasi kabupaten dan/atau kota serta di dalam lebih dari satu provinsi.
Rencana induk penyelenggaraan persampahan paling sedikit memuat hal-hal sebagai berikut:
1. Rencana umum, meliputi:
a. Evaluasi kondisi kota/kawasan dan rencana pengembangannya, yang bertujuan untuk
mengetahui karakter, fungsi strategis dan konteks regional nasional kota/kawasan yang
bersangkutan.
b. Evaluasi kondisi eksisting penanganan sampah dari sumber sampai TPA.
2. Rencana penanganan sampah dengan mengedepankan pengurangan sampah yang ditimbun
di TPA, pemanfaatan sampah sebagai sumber daya melalui kegiatan 3R, pewadahan,
pengumpulan, pengangkutan, pengolahan, dan pemrosesan akhir sampah.
3. Program dan kegiatan penanganan sampah disusun berdasarkan hasil evaluasi terhadap
permasalahan yang ada dan kebutuhan pengembangan di masa depan.
4. Kriteria, mencakup kriteria teknis yang dapat diaplikasikan dalam perencanaan yang sudah
umum digunakan, tetapi jika ada data hasil survey, maka kriteria teknis menjadi bahan
acuan.

176

5. Standar pelayanan ditentukan sejak awal, seperti tingkat pelayanan dan cakupan pelayanan
yang diinginkan.
6. Rencana alokasi lahan TPA
Untuk merencanakan penanganan sampah dari sumber sampai dengan TPA diperlukan
ketetapan alokasi lahan.
7. Rencana keterpaduan dengan air minum, air limbah, dan drainasi, yang meliputi:
a. Identifikasi sumber air baku air minum
b. Identifikasi potensi pencemar badan air yang digunakan sebagai air baku air minum
c. Identifikasi lokasi IPAL/IPLT.
d. Identifikasi saluran drainase di sekitar TPA/TPST.
8. Rencana pembiayaan dan pola investasi, berupa indikasi besar biaya tingkat awal, sumber,
dan pola pembiayaan. Perhitungan biaya tingkat awal mencakup seluruh komponen
pekerjaan perencanaan, pekerjaan konstruksi, pajak, pembebasan tahan, dan perizinanan.
9. Rencana pengembangan kelembagaan
Kelembagaan penyelenggara meliputi, struktur organisasi dan penempatan tenaga ahli
sesuai dengan latar belakang pendiudikan yang mengacu pada peraturan perundangan yang
berlaku.
2.1. Tahap Penyusunan Perencanaan Sistem Pengelolaan Persampahan
Peningkatan pelayanan pengelolaan sampah membutuhkan perhatian yang serius agar dapat
meningkatkan kinerja untuk meningkatkan cakupan pelayanan. Konsep pengelolaan sampah
dengan paradigma baru menerapkan pengelolaan sampah terpadu yang tidak hanya mengolah
sampah, tetapi di dalamnya sudah mencakup pengurangan sampah yang pada akhirnya dapat
membantu mengurangi kerja Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Sampah. Di samping itu
pengurangan sampah juga akan mengurangi kebutuhan peralatan pengumpulan dan
pengangkutan yang pada akhirnya juga dapat menghemat biaya operasional.
Master Plan atau rencana induk adalah rencana pengelolaan sampah secara keseluruhan mulai
dari pengumpulan, pengurangan, dan pemrosesan akhir. Selain itu juga berisikan rencana
aspek manajemen termasuk rencana garis besar tentang kelembagaan.
2.1.1. Jangka Waktu Perencanaan
Rencana induk pengembangan prasarana dan sarana persampahan harus direncanakan untuk
periode perencanaan 10 tahun. Rencana induk ini secara teknis dapat mengacu pada
ketentuan yang terdapat pada SNI 19-2454-2002 tentang Tata Cara Operasional Teknik
Pengelolaan Sampah Perkotaan dan pedoman pembangunan TPA SNI 03-3241-1994.

177

2.1.2. Evaluasi Rencana Induk


Rencana induk pengembangan prasarana dan sarana harus dievaluasi setiap 5 tahun untuk
disesuaikan dengan perubahan yang terjadi dan disesuaikan dengan perubahan rencana induk
bidang sanitasi lainnya, tata ruang dan rencana induk SPAM serta perubahan strategi di bidang
lingkungan (Local Environment Strategy) ataupun hasil rekomendasi audit lingkungan kota
yang terkait dengan persampahan.
2.1.3. Kedudukan Rencana Induk
a. Penyusunan rencana induk pengembangan prasarana dan sarana persampahan wajib
mengacu pada Rencana Jangka Panjang Daerah (RJPD) dan rencana tata ruang.
b. Penyusunan program 5 tahunan bidang pengembangan prasarana dan sarana persampahan
atau rencana Renstra Dinas, wajib mengacu pada rencana induk sektor persampahan.
c. Rencana induk disusun oleh instansi yang berwenang di masing-masing Kabupaten/Kota
dengan melibatkan Stakeholders dan hasilnya disosialisasikan pada masyarakat luas
(termasuk melalui internet dengan domain khusus dari instansi pengelola lingkungan
daerah). Pengesahan rencana induk Persampahan ditetapkan melalui Perda.
Perencanaan Sistem Pengelolaan Persampahan perlu dilakukan sebaik mungkin agar
mendapatkan hasil yang optimal. Dalam penyusunan perencanaan perlu diperhatikan
bagaimana kondisi yang ada saat ini (eksisting) serta kebijakan dan peraturan perundangan
yang terkait dengan bidang persampahan. Tahapan Penyusunan Rencana Induk Sistem
Pengelolaan Persampahan dapat dilhat pada Gambar 2.1 di bawah ini.

Gambar 2. 1Tahap penyusunan rencana induk persampahan kota


2.2. Pengumpulan Data
Pengumpulan data merupakan langkah penting dalam proses penyusunan Rencana Induk
Persampahan karena kunci dalam memproyeksikan rencana pengembangan jangka panjang

178

bertumpu pada tingkat keakuratan data. Metode pengumpulan data dapat dilakukan secara
primer (dengan melakukan penelitian atau analisa langsung di lapangan) atau sekunder
(dengan menggunakan data atau hasil penelitian yang sudah ada).
Data yang diperlukan dalam penyusunan Rencana Induk bidang Persampahan adalah sebagai
berikut:
a. Data kondisi Kota dan Rencana Pengembangan Kota
b. Data Pengelolaan Persampahan yang ada
c. Permasalahan yang berkaitan dengan Sistem Pengelolaan Persampahan
2.2.1. Data Kondisi Kota dan Rencana Pengembangan Kota
A.
Gambaran Umum Wilayah Studi
Gambaran umum wilayah studi dapat menjelaskan posisi kota atau kabupaten secara umum,
seperti yang akan diperlihatkan Tabel 2.1 di bawah ini.
Tabel 2. 1 Data gambaran umum wilayah studi
No
1
2
3
4

KEBUTUHAN DATA
Batas Wilayah
Koordinat
Cuaca dan iklim
Trademark Kota bila ada (kota pelajar, kota
hujan dll)

KETERANGAN
Dilengkapi Peta

B.
Kondisi Fisik Kota
Data fisik kota, meliputi luas wilayah administrasi kota atau kabupaten, luas wilayah urban,
topografi wilayah, tata guna lahan, jaringan jalan, perumahan, daerah komersial (pasar,
pertokoan, hotel, bioskop, restoran, dll), fasilitas umum (perkantoran, sekolah, taman, dll),
fasilitas sosial (tempat ibadah, panti asuhan, dll). Data tersebut dilengkapi peta kota, tata guna
lahan, topografi dan lain-lain. Untuk lebih jelasnya, data yang dibutuhkan untuk mengetahui
kondisi fisik kota dapat dilihat pada Tabel 2.2 di bawah ini.
Tabel 2. 2 Data kondisi fisik kota
No
1
2
3

KEBUTUHAN DATA
Topografi ( kemiringan Lahan)
Geologi ( Kondisi tanah dan batuan)
Hidrologi (kondisi air tanah dan sungai yang
melintasi kota/Kabupaten bersangkutan baik
kuantitas maupun kualitas

KETERANGAN

Dilengkapi Peta

179

C.
Prasarana Kota
Prasanaran kota diidentifikasi untuk mengenali sumber sampah sebagai target daerah pelayanan
dan dapat digambarkan dengan data seperti yang terlihat pada Tabel 2.3 di bawah ini.
No.
1
2

5
6

Tabel 2. 3 Data prasarana kota


KEBUTUHAN DATA
KETERANGAN
Jaringan jalan, meliputi:
Dilengkapi peta jaringan
Jalan arteri, protokol, kolektor, jalan lingkungan
jalan
Perumahan, meliputi:
Perumahan komplek dan non-komplek, baik yang teratur,
tidak teratur, maupun perumahan kumuh
Fasilitas komersial meliputi:
Pertokoan, pasar, hotel, restauran, salon, bioskop,
kawasan wisata, kawasan industri, dan lain-lain
Fasilitas umum meliputi:
Dilengkapi peta tata guna
Perkantoran, fasilitas pendidikan (universitas, sekolah,
lahan
dll), fasilitas kesehatan (RS, apotik, puskesmas)
Fasilitas sosial meliputi:
Rumah ibadah, panti sosial, dll
Rumah terbuka hijau/hutan kota meliputi:
Taman kota, hutan kota, perkebunan, persawahan, dan
lahan-lahan pertanian

D.
Kependudukan
Data kependudukan diperlukan untuk mengidentifikasi daerah pelayanan serta menghitung
tingkat pelayanan serta memproyeksikan jumlah penduduk di masa yang akan datang. Data
kependudukan, meliputi jumlah penduduk per kelurahan, kepadatan penduduk administrasi,
kepadatan penduduk urban, mata pencaharian, budaya masyarakat dan lain-lain. Dilengkapi peta
kepadatan penduduk. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai data yang dibutuhkan untuk
menunjukkan kependudukan, dapat dilihat pada Tabel 2.4 berikut.
No
1
2
3
4

180

Tabel 2. 4 Data kependudukan


KEBUTUHAN DATA
KETERANGAN
Jumlah penduduk per kota
Jumlah penduduk per kecamatan
Jumlah penduduk per kelurahan
Kepadatan Penduduk rata-rata
Dilengkapi Peta kepadatan

No

KEBUTUHAN DATA

Kepadatan Penduduk di daerah terbangun

KETERANGAN
penduduk yang
dibedakan dengan kepadatan
> 100 jiwa/ha,
50-100 jiwa/ha dan
< 50 jiwa/ha

E.
Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat
Data kondisi sosial masyarakat diperlukan untuk menentukan kualitas pengelolaan sampah dan
perhitungan tarif retribusi dkaitkan dengan kemampuan membayar masyarakat. Data kondisi
sosial ekonomi masyarakat meliputi alokasi dana APBD dan anggaran kebersihan (3 tahun
terakhir), data PDRB atau pendapatan penduduk (Rp/kk/bulan) dan lain-lain. Untuk mengetahui
lebih lanjut mengenai data yang dibutuhkan untuk menunjukkan kondisi sosial ekonomi
masyarakat, dapat dilihat pada Tabel 2.5 di bawah ini.
Tabel 2. 5 Data sosial ekonomi masyarakat
No

KEBUTUHAN DATA

Mata Pencaharian Masyarakat

Penghasilan masyarakat / data income

Strata Ekonomi yang dapat menggambarkan


prosentase
kelompok
masyarakat
berpenghasilan tinggi , menengah dan rendah

KETERANGAN

Income/KK/Bulan

F.
Tingkat Kesehatan Masyarakat
Data penyakit yang diperlukan pada umumnya yang berkaitan dengan buruknya kondisi
sanitasi lingkungan dan air bersih seperti diare, tipus, desentri dan ISPA (Infeksi Saluran
Pernapasan) akibat proses pembakaran sampah secara terbuka. Data tersebut diperlukan untuk
melihat lokasi yang memiliki tingkat kesehatan rendah yang pada umumnya di kawasan rawan
sanitasi, sehingga data ini berguna untuk merencanakan upaya peningkatan kualitas pelayanan
persampahan.
G.
Rencana Pembangunan Kota
Data rencana pembangunan kota untuk memberikan gambaran pengembangan kota dalam kurun
waktu perencanaan yang akan digunakan sebagai acuan untuk analisa pengembangan
kebutuhan pelayanan persampahan jangka panjang.

181

Rencana pengembangan wilayah, meliputi rencana tata guna lahan, rencana pengembangan
jaringan jalan, rencana pengembangan perumahan/permukiman baru, rencana pengembangan
daerah komersial, kawasan industri, rencana pengembangan fasilitas umum (perkantoran,
sekolah, rumah sakit, taman, dll) dan rencana pengembangan fasilitas sosial. Selain itu juga
rencana alokasi lahan untuk TPA dilengkapi dengan peta rencana pengembangan wilayah,
rencana tata guna lahan dll.
Tabel 2. 6 Data rencana pembangunan kota
No
1
2

KEBUTUHAN DATA
Rencana Pengembangan wilayah
Rencana Pengembangan Jaringan Jalan

3
4

Rencana Pengembangan Fasilitas Kota


Proyeksi Penduduk

KETERANGAN
Dilengkapi Peta

2.2.2. Data Kondisi Pengelolaan Persampahan


Gambaran kondisi pengelolaan persampahan yang ada (eksisting) di wilayah studi dapat
digambarkan dari data pengelolaan persampahan yang lengkap dan baik yang mencakup
aspek teknis, peraturan, kelembagaan, pembiayaan, serta peran serta masyarakat/swasta.
A.
Tingkat Pelayanan
Tingkat pelayanan merupakan domestik yang menggambarkan kondisi pengelolaan sampah
suatu kota secara kuantitatif.
Data tingkat pelayanan dapat diketahui dan dihitung dari beberapa hal berikut ini:
Prosentase perbandingan jumlah penduduk yang mendapatkan akses pelayanan sampah
secara terpusat (dikumpulkan dari sumber ke TPA) dengan Jumlah Total Penduduk Kota.
jumlah total penduduk kota 100%
Prosentase perbandingan jumlah sampah yang diangkut ke TPA dengan jumlah sampah
total.
jumlah total sampah 100%
B.
Sistem Pengelolaan
Untuk memudahkan pengelolaan data dan menganalisis suatu kondisi pengelolaan persampahan
suatu kota, maka sistem pengelolaan persampahan dikelompokkan menjadi lima data yang
berkaitan dengan aspek peraturan, teknis, kelembagaan/intitusi, pembiayaan serta peran serta
masyarakat/swasta.

182

B.1
Aspek Peraturan
Aspek Peraturan, meliputi jenis perda yang ada, kelengkapan materi Perda, penerapan Perda
yang terkait dengan sangsi, dan lain-lain.

No
1

Tabel 2. 7 Data yang dibutuhkan dalam aspek peraturan


KEBUTUHAN DATA
KETERANGAN
Jenis peraturan sesuai Perda
Perda Pembentukan Institusi
Perda
Pengelola
sampah
ketentuan Umum Penanganan
Sampah Perda Tentang retribusi

Kelengkapan Materi Perda

Penerapan Perda terutama yang berkaitan


dengan sanksi atas pelanggaran yang
dilakukan

B.2
Aspek Institusi
Aspek Institusi, meliputi bentuk institusi pengelola sampah, struktur organisasi, tata laksana
kerja, jumlah personil baik ditingkat staf maupun operasional, pendidikan formal maupun
training yang pernah diikuti di dalam dan luar negeri. Data yang dibutuhkan aspek institusi
ditunjukkan pada tabel berikut.

No
1
2
3

Tabel 2. 8 Data yang dibutukan aspek institusi


KEBUTUHAN DATA
KETERANGAN
Bentuk Institusi pengelola sampah
(lihat Modul Aspek
Kelembagaan)
Struktur Organisasi
Tata laksana Kerja
Internal di lingkungan Dinas
Eksternal antar instansi dan
atau dengan pihak masyarakat

Sumber daya manusia (SDM) yang terlibat


dalam pengelolaan sampah, staf dan petugas
lapangan

Tingkat pendidikan Kursus/


pelatihan yang pernah diikuti

183

B.3
Aspek Teknis Operasional
Aspek Teknis Operasional, meliputi daerah pelayanan, tingkat pelayanan, sumber sampah,
komposisi dan karakterirstik sampah, pola operasi penanganan sampah dari sumber sampai
TPA, sarana/prasarana persampahan yang ada termasuk fasilitas bengkel, kondisi pengumpulan
(frekuensi pengumpulan, ritasi, jumlah petugas dll), pengangkutan (frekuensi, ritasi, daerah
pelayanan, jumlah petugas dll), pengolahan (jenis pengolahan, kapasitas atau volume, daerah
pelayanan, jumlah petugas dll), pembuangan akhir (luas, kondisi lokasi, fasilitas TPA, kondisi
operasi, penutupan tanah, kondisi alat berat dll). Selain itu juga data mengenai penanganan
sampai medis (insinerator, kapasitas, vol sampah medis dll) dan sampah industri/ B3 (jenis
sampah, volume, metode pembuangan dll). Dilengkapi peta daerah pelayanan dan aliran volume
sampah dari sumber sampai TPA yang ada saat ini.
Tabel 2. 9 Data yang dibutuhkan aspek teknis
No
KEBUTUHAN DATA
KETERANGAN
1. Daerah pelayanan :
Dilengkapi Peta Daerah
Menggambarkan cakupan pelayanan (wilayah Pelayanan
pelayanan, luas wilayah dan jumlah penduduk
terlayani)
2.

Sumber Sampah
Jumlah sumber-sumber penghasil sampah yang
berasal dari:
Domestik (perumahan teratur, tidak teratur dan
kumuh)
Non domestik yang berasal dari:
Fasilitas komersil
Fasilitas umum dan
Fasilitas Sosial

3.

Timbulan Sampah (lt/orang/hari, m3/hari, atau Data Primer


ton/hari)
Metode SNI 19-3964-1994

4.

Komposisi dan Karakteristik sampah


Karakteristik sampah meliputi : Berat
Jenis sampah, kadar air, nilai kalor dll
Pola Penanganan Sampah dari sumber sd TPA, Data Primer dan Sekunder
untuk mengetahui pola aliran sampah dari setiap
sumber sampah ke TPA

5.

184

No
KEBUTUHAN DATA
KETERANGAN
6. Pengumpulan :
Dilengkapi Peta daerah pelayanan
Metode pengumpulan Sarana yang digunakan
Jumlah sarana
7. Pemindahan (Metode, Jumlah sarana & Lokasi) Dilengkapi Peta Lokasi Sarana
Skala kawasan (TPS, Container, Transfer
untuk masing- masing daerah
Depo)
pelayanan
Skala Kota (transfer station /SPA)
8 Pengurangan Sampah (3R)
Dilengkapi Peta Lokasi
Data Metode, Jumlah sarana & Lokasi, kondisi Sarana untuk masing- masing daerah
operasi dan jumlha pengurangan sampah
pelayanan
Skala kawasan
Skala Kota
9

Pengangkutan
Dilengkapi Peta Rute
Jenis alat angkut, jumlah, frekwensi dan ritasi
serta rute angkutan
10. Tempat Pemrosesan Akhir
Dilengkapi Peta Lokasi
Data Lokasi TPA, luas, Fasilitas TPA, Kondisi Dilengkapi dengan gambar teknis
operasi.
Catatan :
Data Kondisi Operasi TPA yang perlu diidentifikasi :
Sistem Pencatatan jumlah sampah yang masuk ke TPA secara harian
(m3/hari atau ton/hari)
Sistem Sel Penimbunan
Tinggi timbunan
Penutupan tanah yang dilakukan
Pemadatan sampah
Operasional alat berat
Lama waktu penutupan sampah
Kepadatan lalat
Ada tidaknya lebakaran/ asap di TPA
Hasil proses pengolahan leachate ( data kualitas influen dan effluent ) Kegiatan
pemulung (jumlah pemulung, jumlah sampah yang dapat dikurangi dari aktivitas
pemulung dll)

185

No

KEBUTUHAN DATA
Disamping itu diperlukan pula data tambahan :
Jarak dari daerah pelayanan,
Permukiman terdekat,
Airport,
Badan air,
Jenis tanah dan porositas tanah,
Topografi lahan,
Muka air tanah,
Elevasi muka air tanah,
Daya dukung tanah dll.

KETERANGAN

11. Data Pemanfaatan Lahan Bekas TPA


Dilengkapi Peta Lokasi
Lokasi
Dilengkapi dengan gambar teknis
Fungsi baru (bangunan, lahan terbuka, atau
dibiartkan terbuka tanpa
penanganan apa pun)

B.4
Aspek Pembiayaan
Aspek Pembiayaan, meliputi biaya investasi dan biaya operasi/pemeliharaan (3 tahun terakhir),
tarif retribusi, realisasi penerimaan retribusi termasuk iuran masyarakat untuk pengumpulan
sampah (3 tahun terakhir) dan mekanisme penarikan retribusi.
Tabel 2. 10 Data yang dibutuhkan aspek pembiayaan
No
KEBUTUHAN DATA
1 Data APBD total dalam 3 tahun terakhir
2
3
4
5

KETERANGAN

Biaya Pengelolaan (PABD) khusus untuk pengelolaan


sampah selama 3 Tahun terakhir
Tarif retribusi dan prosedur penarikan retribusi sesuai Perda
yang berlaku
Biaya Penerimaan retribusi selama 3 tahun terakhir
Biaya Pengelolaan Sampah berbasis Masyarakat
(3R) yang ada

B.5
Aspek Peran Serta Masyarakat dan Swasta
Aspek peran serta masyarakat dan swasta, meliputi program penyuluhan yang telah dilakukan
oleh pemerintah kota / kab.

186

Tabel 2. 11 Data yang dibutuhkan aspek peran serta masyarakat dan swasta
No

KEBUTUHAN DATA
Tingkat Kesadaran Masyarakat dalam pola Penanganan
1 sampah baik secara umum maupun dalam kegiatan 3R pada
skala sumber dan kawasan
Program Penyuluhan dan edukasi yang ada serta
2
pelaksanaannya
3 Peran swasta dalam penangann sampah yang ada

KETERANGAN

2.2.3. Identifikasi Permasalahan


A.
Masalah Teknis
Identifikasi permasalahan secara teknis diperlukan dalam pengelolaan persampahan agar
perencanaan yang akan dihasilkan sesuai dengan kebutuhan masyarakat setempat. Adapun
permasalahan teknis yang mungkin dan sering kali telah terjadi adalah sebagai berikut:
Masalah yang melatarbelakangi rendahnya cakupan pelayanan
Masalah data dasar timbulan dan komposisi a t a u karakteristik sampah yang tidak
dilakukan secara primer dan berkala
Masalah keterbatasan prasarana dan sarana sampah masalah rendahnya efisiensi pola
penanganan sampah masalah 3R yang masih belum dilakukan secara memadai masalah
keterbatasan lahan TPA
Masalah lokasi TPA yang tidak memenuhi persyaratan (SNI tentang Tata Cara Pemilihan
Lokasi TPA)
Masalah keterbatasan prasarana dan sarana TPA penyebab pencemaran lingkungan seperti
lapisan dasar TPA, jaringan pengumpul leachate, pengolahan leachate, ventilasi gas, buffer
zone, tanah penutup dll
Masalah Pengoperasian TPA yang masih open dumping
Masalah Pengelolaan TPA yang masih dilakukan secara apa adanya
B.
Masalah Non Teknis
Identifikasi permasalahan secara non
teknis diperlukan dalam pengelolaan persampahan agar
perencanaan yang akan dihasilkan dapat memecahkan permasalahan yang ada. Adapun daftar
simak kemungkinan masalah non teknis yang dapat / biasa terjadi adalah sebagai berikut:
Masalah kelembagaan terutama yang berkaitan dengan bentuk institusi dalam kapasitas
sebagaoi operator dan regulator, struktur organisasi yang tugasnya tidak fokus menangani
masalah persampahan serta adanya keterbatasan SDM yang ahli di bidang persampahan

187

Masalah lemahnya koordinasi antar instansi yang berkaitan dengan masalah persampahan
serta sulitnya melaksanakan kerjasama antar kota untuk melaksanakan pola TPA regional.
Masalah keterbatasan biaya investasimaupun biaya operasi dan pemeliharaan yang
seringkali mengakibatkan timbulnya masalah teknis yang akan berdampak pada
kecenderungan pencemaran lingkungan.
Masalah rendahnya retribusi dan tingginya subsidi APBD yang dikhawatirkan dapat
menghambat keberlanjutan pengelolaan persampahan.
Masalah sulitnya menerapkan perda terutama sanksi atas pelanggaran yang terkait
dengan pembuangan sampah
Masalah rendahnya tingkat kesadaran masyarakat dalam pola penanganan sampah yang
baik dan benar terutama dalam program 3R
Masalah terbatasnya program kampanye dan edukasi bidang persampahan bagi upaya
peningkatan kesadaran masyarakat.
Masalah belum kondusifnya iklim investasi pihak swasta sebagai operator pengelola
sampah

C.
Masalah Utama
Dari berbagai kemungkinan permasalahan tersebut di atas baik teknis maupun non teknis, maka
perlu ditarik suatu garis permasalahan utama untuk mendapatkan gambaran masalah mana yang
perlu mendapatkan prioritas untuk solusi penanganannya. Identifikasi masalah utama ini dapat
dilakukan dengan menilai tingkat urgensi, serta frekuensi kejadian dan dampakyang akan
ditimbulkannya
D.
Target Penanganan
Perencanaan penanganan sampah jangka panjang, perlu ditetapkan suatu target yang realistis
dan aplikatif dengan mengacu pada target nasional, kesepakatan MDGs, (lihat Modul 1.1
Kebijakandan Strategi Bidang Persampahan) serta target propinsi dan kota/kabupaten.
Secara umum target persampahan Nasional adalah sebagai berikut:
Cakupan pelayanan 70% pada tahun 2015
Pengurangan volume sampah melalui program 3R sebesar 20% pada tahun 2010
Peningkatan Kualitas TPA menjadi minimal controlled landfill (kota sedang dan kota
kecil) dan sanitary landfill (Kota besar dan Kota Metropolitan) pada tahun 2013.
2.3. Strategi Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan
2.3.1. Umum
Perencanaan pengembangan sistem pengelolaan persampahan memerlukan strategi yang
terstruktur dan tepat sasaran. Startegi pengembangan persampahan dan untuk jangka panjang

188

perlu mengacu pada strategi nasional (Permen PU No. 21/PRT/M/2006) dan strategi daerah
dan rencana tata ruang yang berlaku. Secara garis besar, strategi tersebut meliputi:
a. Strategi Teknis
Peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan berdasarkan kriteria kebutuhan
pengembangan.
Peningkatan kegiatan 3R untuk skala sumber dan kawasan pada lokasi- lokasi
prioritas dan memenuhi kriteria.
Peningkatan kegiatan penyuluhan atau pendidikan kepada masyarakat sekitar.
Proyeksi kebutuhan prasarana saran persampahan.
Rehabilitasi TPA menjadi minimal controlled landfill.
Mengembangkan pola pelayanan regional 2 (dua) atau lebih kota kabupaten yang
berdekatan.
b. Strategi Peningkatan Kelembagaan
Peningkatan organisasi sesuai dengan peraturan yang berlaku, di antaranya sebagai
berikut:
- PP38/2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antar Pemerintah Daerah
Provinsi Dan Pemerintah Daerah Kabupatenm/Kota
- PP 5-/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerja Sama Daerah
- PP 23/2005 tentng Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum
Pemisahaan fungsi regulator dan operator
Peningkatan kualitas SDM bidang persampahan melalui training
Rekruitmen SDM untuk jangka panjang sesuai dengan kualifikasi bidang keahlian
persampahan/manajemen
c. Strategi Peningkatan Pembiayaan
Peningkatan prioritas alokasi dana untuk investasi maupun biaya pengelolaan
persampahan
Pola pembiayan mengarah pada Badan Layanan Umum
Peningkatan sistem tarif yang mengarah pada pola Cost Recovery
Penerapan pola insentif dan disinsentif
d. Strategi Peningkatan Pengaturan
Penyempurnaan berbagai produk hukum yang realistis dan aplikatif
Sosialisasi produk hukum kepada para stakeholder terutama mayarakat
Penerapan ketentuan hyukum terutama penerapan sanksi atas pelanggaran secara
bertahap
e. Strategi Peningkatan Peran Serta Masyarakat
Sosialisasi
Edukasi

189

Uji coba dan pendampingan


Penerapan insentif dan disinsentif untuk program 3R

2.3.2. Tujuan dan Target Penanganan


a. Jangka Pendek
Tujuan dan target penanganan sampah jangka pendek sangat tergantung pada permasalahan
masing-masing wilayah perencanaan yang membutuhkan penanganan mendesak.
b. Jangka Menengah
Tujuan dan target penanganan sampah jangka menengah sangat tergantung pada
permasalahan masing-masing wilayah perencanaan yang membutuhkan penanganan untuk
jangka waktu 5 tahun.
c. Jangka Panjang
Tujuan dan target penanganan sampah jangka panjang sangat tergantung pada permasalahan
masing-masing wilayah perencanaan yang membutuhkan penanganan untuk jangka waktu
10 tahun.
2.3.3. Strategi Pengembangan Pelayanan
A.
Prediksi Timbulan Sampah
Dasar perencanaan kebutuhan prasarana dan sarana persampahan baik untuk jangka pendek,
menengah, maupun jangka panjang adalah prediksi timbulan sampah secara tepat. Prediksi
ini berdasarkan proyeksi timbulan sampah eksisting berdasarkan data primer yang dapat
diketahui melalui sampling analisa timbulan sampah (SNI no19.-3964-1994).
Peningkatan laju timbulan sampah berdasarkan hasil penelitian bank dunia (Sandra Couintru,
1990) untuk Negara berkembang adalah sebesar 4% pertahun. Namun dapat digunakan angka
yang berbeda untuk sumber sampah yang berbeda, misalnya laju timbulan sampah perumahan
adalah 1-2% per tahun dan 2-4 % per tahun untuk sumber sampah komersial.
B.
Efektivitas Solusi Peningkatan Pelayanan
Agar solusi yang direncanakan dapat efektif menyelesaikan permasalahan pengelolaan
persampahan dalam jangka pendek, menengah, dan panjang, maka perlu diperhatikan
permasalahan di setiap daerah pelayanan secara spesifik baik yang menyangkut aspek
organisasi, teknis, pembiayaan, pengaturan maupun masalah yang berkaitan dengan peran
serta masyarakat dan dunia usaha secara menyeluruh dan terpadu.
C.
Sistem Pelayanan
Sistem Pelayanan persampahan lebih difokuskan pada aspek teknis yang meliputi
penentuan daerah pelayanan dalam kurun waktu perencanaan yang didasarkan pada:

190

- Daerah pelayanan eksisting


- Rencana pengembangan kota
- Rencana wilayah strategis,
- Kepadatan penduduk
- Dan wilayah kumuh serta wilayah daerah alirang sungai (DAS)
Pola pelayanan yang meliputi pewadahan, pengumpulan, pemindahan 3R, pengangkutan
dan TPA yang akan diterapkan di daerah perencanaan direncanakan berdasarkan
sumber sampahnya dan sesuai dengan karakteristik wilayah pelayanan masing-masing.

2.3.4. Strategi Pembiayaan


A.
Strategi Investasi
Di samping mempertimbangkan kebutuhan pelayanan secara teknis, investasi prasarana dan
sarana persampahan harus memperhatikan dan disesuaikan dengan kemampuan daerah dan
masyarakat. Selain itu potensi swasta untuk investasi bidang persampahan juga perlu dikaji
lebih intensif. Investasi yang dapat ditawarkan kepada pihak swasta adalah sebagai berikut:
- Pengangkutan sampah
- Transfer Station
- Pengolahan sampah skala kota (ITF, Intermediate Treatment Facilities) Tempat
Pemrosesan Akhir
- Pemanfaatan Gas Landfill melalui mekanisme CDM
B.
Strategi Operasi dan Pemeliharaan
Keberhasilan pengelolaan sampah pada dasarnya sangat bergantung pada ketersediaan dana
operasi dan pemeliharaan (O/P) yang memadai. Strategi untuk penyediaan dana O/P dapat
berupa:
- Penyediaan dana O/P dari APBD sesuai kebutuhan
- Kontribusi dana O/P masyarakat berupa pengelolaan sampah mandiri berbasis masyarakat
skala kawasan (didahului dengan program kampanye atau sosialisasi dan pemberdayaan
masyarakat)
- Peran swasta dalam penyediaan dana O/P berupa kontrak manajemen, BOO, BOT dll
sesuai dengan ketentuan perundangan yang berlaku.
2.4. Rencana Pengembangan Pengelolaan Persampahan
2.4.1. Rencana Daerah Pelayanan
Rencana pengembangan daerah pelayanan harus didasarkan pada:
- Rencana pertumbuhan dan perkembangan kota,
- Peningkatan cakupan pelayanan di daerah yang saat ini sudah mendapatkan pelayanan
(daerah eksisting), serta kriteria yang berlaku.
191

Rencana daerah pelayanan dilengkapi dengan Peta Rencana Daerah Pelayanan

2.4.2. Proyeksi Kebutuhan Pelayanan


Jangka Pendek Tahun .... (Dengan periode 1-2 tahun)
Tabel 2. 12 Tabel proyeksi kebutuhan pelayanan jangka pendek
No

Kota

Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
Total

Jml
Pddk

Kepadatan Pddk
(Jiwa/ha), %
> 100 50 - 100 > 50

Hotel Kantor Toko Bioskop Pasar

Catatan :
Prosentase kepadatan penduduk(> 100 jiwa/ha, 50 100 jiwa/ha dan < 50 jiwa/ha)
harus dihitung berdasarkan proyeksi jumlah penduduk pada tahun dimaksud untuk
setiap kelurahan
Proyeksi fasilitas kota harus dihitung sesuai dengan rencana pengembangan kota pada
tahun dimaksud (jangka pendek)

192

Jangka Menengah Tahun ........ (Dengan periode 5 tahun)


Tabel 2. 13 Tabel proyeksi kebutuhan pelayanan jangka menengah
No

Kota

Jml
Pddk

Kepadatan Pddk
(Jiwa/ha), %
> 100 50 - 100 > 50

Hotel

Kantor Toko

Bioskop

Pasar

Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
2
Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
3
Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
Total
Catatan :
- Prosentase kepadatan penduduk(> 100 jiwa/ha, 50 100 jiwa/ha dan < 50 jiwa/ha)
harus dihitung berdasarkan proyeksi jumlah penduduk pada tahun dimaksud untuk
setiap kelurahan
- Proyeksi fasilitas kota harus dihitung sesuai dengan rencana pengembangan kota pada
tahun dimaksud (jangka menengah)

193

Jangka Panjang (Dengan periode 10 tahun)


Tabel 2. 14 Tabel proyeksi kebutuhan pelayanan jangka panjang
No

Kota

Jml
Pddk

Kepadatan Pddk
(Jiwa/ha), %
> 100
50 - 100 > 50

Hotel

Kantor

Toko

Bioskop

Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
2
Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
- Kel. 3
3
Kec. A
- Kel. 1
- Kel. 2
Total
Catatan :
- Prosentase kepadatan penduduk(> 100 jiwa/ha, 50 100 jiwa/ha dan < 50 jiwa/ha)
harus dihitung berdasarkan proyeksi jumlah penduduk pada tahun dimaksud untuk
setiap kelurahan
Proyeksi fasilitas kota harus dihitung sesuai dengan rencana pengembangan kota pada tahun
dimaksud (jangka panjang)
2.4.3. Rencana Teknis Pengembangan Pelayanan Persampahan (Studi Kasus)
Rencana pengembangan pelayanan persampahan jangka panjang di samping harus
memperhatikan kondisi kota, kemampuan daerah dan masyarakat serta NSPK yang ada, maka
beberapa alternatif yang perlu dikaji berkaitan dengan beberapa kemungkinan skenario
pengembangan pelayanan adalah sebagai berikut:
a. Skenario alokasi lahan TPA
b. Skenario SPA
c. Skenario pengurangan sampah melalui kegiatan 3R
d. Skenario lain sesuai kondisi dan kebijakan local
A.
Alternatif I
Rencana pengembangan pelayanan penanganan sampah jangka panjang berdasarkan skenario:

194

Pasar

Optimalisasi pemanfaatn saran prasarana yang ada


Penyiapan lokasi TPA baru (lokal) Tanpa pengurangan sampah

Berdasarkan skenario tersebut, maka rencana teknis yang di perlu disiapkan adalah sebagai
berikut:
a. Pengembangan daerah pelayanan sesuai dengan kebijakan dan kriteria yang berlaku
b. Perencanaan kebutuhan prasarana dan sarana persampahan sesuai dengan tingkat pelayanan
yang direncanakan
c. Perencanaan pola penanganan sampah dari sumber ke TPA
d. Perencanaan rute pengangkutan sampah
e. Revitalisasi TPA
f. Pemilihan lokasi TPA baru berdasarkan rencana tata ruang kota/kabupaten
g. Pembangunan TPA Baru dengan metode urug saniter
B.
Alternatif II
Rencana pengembangan pelayanan penanganan sampah jangka panjang berdasarkan skenario:
- Optimalisasi pemanfaatan sarana prasarana yang ada
- Penyiapan lokasi TPA baru (regional) pengurangan sampah minimal 20%
- Pengurugan sampah minimal 20%
Berdasarkan skenario tersebut, maka rencana teknis yang perlu disiapkan adalah sebagai
berikut:
a. Pengembangan daerah pelayanan sesuai dengan kebijakan dan kriteria yang berlaku
b. Perencanaan kebutuhan prasarana dan sarana persampahan sesuai dengan tingkat pelayanan
yang direncanakan
c. Perencanaa pola penanganan sampah dari sumber ke TPA
d. Revitalisasi TPA untuk jangka pendek
e. Pemilihan lokasi TPA baru (regional) berdasarkan rencana tata ruang provinsi
f. Perencanaan pola transfer (transfer station) untuk jarak angkutan ke TPA > 20km
g. Pembangunan TPA baru dengan metode urug saniter
h. Penyiapan program 3R dengan target minimal 20% dan secara bertahap ditingkatkan sesuai
dengan kesiapan masyarakat
i. Penyiapan program pendampingan kepada masyarakat untuk 3R berbasis masyarakat
C.
Evaluasi Alternatif Sistem
Berdasarkan alternatif tersebut di atas, perlu evaluasi pilihan sistem penanganan sampah yang
paling sesuai dengan kondisi wilayah perencanaan. Evaluasi dengan mempertimbangkan hal-hal
sebagai berikut:

195

a. Undang-undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang pengelolaan sampah yang mensyaratkan


ketentuan antara lain pengurangan sampah melalui program 3R untuk semua kawasan
dalam waktu 1 tahun, menutup TPA dengan penimbunan terbuka paling lama 5 tahun dan
melaksanakan pemantauan lingkungan terhadap TPA yang telah ditutup selama 20 tahun
b. Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2012 tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga
dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga
c. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 yang mensyaratkan ketentuan perlindungan air
baku melalui penyediaan prasarana dan sarana persampahan yang memadai
d. Kebijakan Nasional Persampahan, yang mengedepankan pengurangan sampah di sumber,
peningkatan kualitas TPA menjadi lahan urug saniter (kota besar dan metropolitan) serta
lahan urug terkendali (kota sedang dan kecil)
e. Komitmen internasional yang telah diratifikasi oleh pemerintah sepeti Kyoto Protocol
untuk pengurangan emisi gas rumah kaca melalui mekanisme CDM, MDGs untuk
meningkatkan akses pelayanan persampahan pada tahun 2015.
f. Efisiensi dan efektivitas proses penanganan sampah
g. NSPK (Norma, Standar, Pedoman dan Kriteria) bidang persampahan yang berlaku.
h. Kemampuan organisasi daerah, kapasitas SDM dan pembiayaan untuk menyelenggarakan
kegiatan penanganan sampah.
D.
Pemilihan Prioritas
Berdasarkan hasil evaluasi alternatif sistem penanganan sampah, maka selanjutnya perlu
dilakukan pemilihan prioritas program atau rencana tindak kegiatan pengelolaan persampahan
sesuai dengan kebutuhan. Prioritas tersebut dilakukan dengan pertimbangan sebagai berikut:
- Urutan sifat urgensi seperti adanya kasus pencemaran atau kecelakaan di TPA yang
memerlukan tindakan mendesak. Rencana kegiatan diurutkan sesuai dengan tingkat
prioritas
- Prioritas kegiatan akan diuraikan dalam tahap mendesak, jangka menengah dan jangka
panjang
2.4.4. Rencana Pengembangan Kelembagaan
Kebutuhan pengembangan organisasi pengelola sampah secara umum harus didasarkan pada
kompleksitas permasalahan persampahan yang dihadapi oleh pemerintah kabupaten/kota dengan
mengacu pada peraturan perundangan yang berlaku.
Acuan peraturan dan perundangan yang berkaitan dengan masalah kelembagaan adalah sebagai
berikut:
a. UU Nomor 32/2004 tentang Pemerintah Daerah

196

b. PP38/2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antar Pemerintah, Pemerintah


Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota
c. PP41/2007 tentang struktur Organisasi Dinas Daerah
d. PP23/2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum, Jo PP77/2012 tentang
Perubahan atas PP23/2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum.
Diperlukan suatu organisasi yang lebih memadai bagi skala pelayanan yang cenderung makin
kompleks. Di samping itu, untuk menjamin terlaksananya pola pelaksanaan dan pengawasan
yang baik diperlukan pemisahan peran operator dan regulator. Rencana pengembangan
organisasi pengelola sampah, meliputi:
a. Bentuk institusi
b. Bentuk Organisasi
c. Sumber daya Manusia
d. Tata Laksana Kerja
e. Pola Kerja sama antar Kota, bagi TPA Regional.
2.4.5. Rencana Pengembangan Peraturan
Dukungan peraturan merupakan hal penting dalam menjalankan proses pengelolaan sampah
dan harus memuat ketentuan hukum berdasarkan peraturan perundangan bidang persampahan
yang berlaku (UU dan PP), kebijakan Nasional dan Provinsi serta NSPK bidang
persampahan. Rencana pengembangan peraturan daerah perlu mempertimbangkan hal-hal
sebagai berikut:
a. Jenis Perda terdiri dari Perda Pembentukan Institusi, Perda Ketentuan Penangan
Persampahan dan Perda Retribusi
b. Substansi materi Perda harus cukup menyeluruh, tegas dan dapat diimplementasikan untuk
jangka panjang (10 Tahun).
c. Penerapan Perda perlu didahului dengan sosialisasi, uji coba di kawasan tertentu dan
penerapan secara menyeluruh. Selain itu juga diperlukan kesiapan aparat dari mulai
kepolisian, kejaksaan dan kehakiman untuk penerapan sanksi atas pelanggaran yang
terjadi.
d. Evaluasi Perda perlu dilakukan setiap 5 tahun untuk menguji tingkat kelayakannya
2.4.6. Rencana Pembiayaan dan Pola Investasi
Indikasi biaya dan pola investasi dihitung dalam bentuk nilai sekarang (present value) dan harus
dikonversikan menjadi nilai masa datang (future value) berdasarkan metode analisis finansial,
serta sudah menghitung kebutuhan biaya untuk jangka pendek, jangka menengah dan jangka
panjang.

197

Rencana pembiayaan untuk pengembangan sistem pengelolaan persampahan jangka panjang


meliputi :
a. Biaya Investasi :
Perhitungan didasarkan pada rencana investasi pengadaan lahan (TPA, TPST dll) dan
prasarana dan sarana persampahan (pewadahan, pengumpulan, pemindahan, 3R,
pengangkutan dan TPA)
b. Biaya Pengoperasian dan Pemeliharaan
Perhitungan didasarkan pada rencana kebutuhan alternatif pengoperasian seluruh kegiatan
penanganan sampah dari sumber sampai ke TPA (Tempat Pemrosesan Akhir) sampah
untuk jangka waktu panjang.
c. Indikasi Retribusi Sampah, perhitungan berdasarkan pada indikasi biaya satuan penangann
sampah (Rp./m3) atau Rp/kapita/tahun dll).
d. Potensi sumber dana pihak swasta
Hal yang perlu diperhatiakn dalam rencana keuangan atau pendanaan adalah sebagai berikut:
Sumber dana
Kemampuan dan kemauan masyarakat
Kemampuan keuangan daerah
Potensi kemitraan dengan pihak swasta dalam bentuk KPS
2.4.7. Rencana Pengembangan Peran Serta Masyarakat (PSM) dan Swasta
Peran serta masyarakat mempunyai fungsi penting dalam sistem pengelolaan persampahan.
Keberhasilan pelaksanaan program ditunjang oleh kesadaran masyarakat yang memadai.
Rencana peningkatan peran masyarakat perlu dilakukan secara berjenjang, mulai dari fase
pengenalan (1-3 tahun) hingga pada fase pelaksanaan (5-10 tahun).
Rencana peningkatan peran serta masyarakat, meliputi:
a. Penyusunan program penyuluhan/kampanye
b. Pelaksanaan penyuluhan/kampanye
c. Internalisasi penanganan sampah ke kurikulum sekolah
d. Uji coba kegiatan 3R berbasis masyarakat
e. Replikasi pengembangan kegiatan 3R berbasis masyarakat untuk mencapai target yang
telah ditentukan selama minimal 10 tahun masa perencanaan (10-30%)
2.5. Tahap Pelaksanaan
Untuk pelaksanaan rencana jangka panjang pengelolaan sampah tersebut di atas, diperlukan
pentahapan pelaksanaan dengan mempertimbangkan urgensi masalah yang dihadapi,
kemampuan daerah dan masyarakat.

198

Sesuai dengan amanat UU Nomor 18/2008 tentang pengelolaan sampah, maka masalah
penutupan TPA dengan penimbunan terbuka dan penyediaan fasilitas pemilahan sampah di
kawasan permukiman, fasilitas komersil, fasilitas umum dll perlu dilakukan pada tahap awal.
2.5.1. Rencana Jangka Pendek
Rencana peningkatan penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan jangka pendek (1-2)
tahun merupakan tahap pelaksanaan yang bersifat mendesak dan dapat dijadikan pondasi untuk
pentahapan selanjutnya. Sebagai contoh adalah sebagai berikut:
- Menyiapkan kebijakan pengelolaan sampah kota/kabupaten yang mengacu pada kebijakan
nasional, propinsi dan NSPK yang berlaku.
- Peningkatan kelembagaan terutama SDM sebagai dasar untuk peningkatan kinerja
operasional penanganan sampah.
- Penyiapan dan penyempurnaan Perda yang sesuai dengan NSPK dan UU Nomor
18/2008
- Perencanaan detail penanganan persampahan (penutupan TPA dengan penimbunan
terbuka atau rehabilitasi TPA, kegiatan 3R)
- Penyusunan AMDAL atau UKL dan UPL atau kajian lingkungan sesuai kebutuhan
- Kampanye dan edukasi sebagai dasar untuk menyiapkan masyarakat berpartisipasi kegiatan
3R
- Penyediaan prasarana sarana untuk mengatasi masalah persampahan yang bersifat
mendesak (bin pemilahan sampah, peningkatan TPA dll)
- Penyiapan peningkatan iuran tarif (iuran dan retribusi)
2.5.2. Rencana Jangka Menengah
Rencana peningkatan penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan jangka menengah 5
tahun merupakan tahap pelaksanaan 5 tahun yang didasarkan pada hasil kajian sebelumnya
dengan mempertimbangkan tahap mendesak yang telah dilakukan. Contoh:
- Melanjutkan peningkatan kelembagaan (pemisahan operator dan regulator) dan pelatihan
SDM yang menerus disesuaikan dengan kebijakan nasional, propinsi dan NSPK yang
baru
- Pelaksanaan penegakan peraturan yang didahului dengan sosialisasi dan uji coba selama 1
tahun.
- Peningakatan cakupan pelayanan sesuai perencanaan
- Peningkatan penyediaan prasarana dan sarana persampahan sesuai perencanaan
- Pelaksanaan revitalisasi TPA sesuai perencanaan
- Pelaksanaan pemantauan kualitas lingkungan TPA

199

Pelaksanaan pengelolaan sampah berbasis masyarakat dengan kegiatan 3R di beberapa


kawasan.
Kampanye dan edukasi yang menerus
Pelaksanaan peningkatan retribusi baik melalui perbaikan tarif maupun mekanisme
penarikannya
Merintis kerja sama dengan pihak swasta

2.5.3. Rencana Jangka Panjang


Rencana peningkatan penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan jangka panjang
sekurang-kurangnya 10 tahun merupakan tahap pelaksanaan yang bersifat menyeluruh dengan
mempertimbangkan hasil pencapaian tahap sebelumnya. Berikut diberikan contohnya:
- Peningkatan kelembagaan (pemisahan operator dan regulator) dan pelatihan sdm yang
menerus disesuaikan dengan kebijakan nasional, propinsi dan nspk yang baru
- Review atau penyempurnaan perda yang sesuai dengan nspk dan konsisi terkini yang
berkembang di daerah
- Peningkatan cakupan pelayanan sesuai target perencanaan
- Peningkatan penyediaan prasarana dan sarana sesuai cakupan pelayanan serta penggantian
peralatan yang sudah habis umur teknisnya.
- Peningkatan kinerja TPA sesuai dengan kebutuhan
- Pemilihan lokasi TPA baru sebagai persiapan penutupan TPA lama yang sudah penuh
(sesuai dengan kebutuhan) disertai studi kelayakan dan AMDAL atau UKL UPL.
- Penutupan TPA lama (jika diperlukan) dan pemantauan kualitas TPA yang telah ditutup
selama 20 tahun scara berkala
- pembangunan TPA baru sesuai NSPK
- pembangunan TPST skala kota (sesuai kebutuhan)
- Replikasi 3R sesuai dengan target pengurangan sampah
- Kampanye dan edukasi sebagai dasar untuk penyiapan masyarakat dalam partisipasi
kegiatan 3R
- Meningkatkan pola kerjasama dengan pihak swasta dan CDM
2.5.4. Rencana Program
Rencana program peningkatan penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan jangka
pendek, menengah dan panjang dapat dilihat pada Tabel 2.15 berikut.

200

Tabel 2. 15 Rencana program pengelolaan persampahan


No
1
2
3
4
5
6
2.5.5.

Aspek
Pengelolaan
Kelembagaan
Teknis
Pembiayaan
Peraturan
PSM
Swasta

Jangka
Pendek

Jangka
Menengah

Jangka
Panjang

Rencana Pembiayaan
Tabel 2. 16 Rencana pembiayaan pengelolaan persampahan

No

Komponen
Kegiatan

Biaya
(Jangka Pendek)
Investasi
O&P

Biaya
(Jangka Pendek)
Investasi
O&P

Biaya
(Jangka Pendek)
Investasi
O&P

Perhitungan retribusi perlu dibuat berdasarkan perkiraan biaya investasi dan O dan P untuk
jangka menengah dan jangka panjang.
Diperlukan estimasi biaya satuan penanganan persampahan berdasarkan kebutuhan biaya
investasi dan pengoperasian serta pemeliharaan, yang meliputi:
a. Rp./kapita/tahun
b. Rp./m3 atau Rp./ton
c. Biaya pengumpulan/ton
d. Biaya pengangkutan/ton
e. Biaya pengolahan/ton
f. Biaya TPA/ton
2.5.6. Sosialisasi
Dokumen perencanaan penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan harus
disosialisasikan secara lebih memadai baik kepada pihak eksekutif, legislatif maupun
masyarakat umum, yang bertujuan agar dapat mendapat dukungan dari semua pihak agar
proses pelaksanaannya dapat berjalan seperti yang diharapkan.

201

3.

PENYUSUNAN
STUDI
KELAYAKAN
SISTEM
PENGELOLAAN
PERSAMPAHAN
3.1. Pendahuluan
Dokumen studi kelayakan bidang persampahan, merupakan suatu dokumen kelayakan
ekonomi, keuangan dan lingkungan dari program-program pengembangan prasarana dan
sarana persampahan yang terdapat dalam suatu rencana induk. Studi kelayakan proyek
persampahan ini terdiri atas 3 dokumen kelayakan proyek yaitu:
a. Dokumen kelayakan ekonomi
b. Dokumen kelayakan keuangan
c. Dokumen kelayakan lingkungan
Dengan demikian keputusan prioritas pembangunan atau investasi dari suatu program
pengembangan prasarana dan sarana pengelolaan sampah ditetapkan berdasarkan hasil kajian
ketiga jenis kelayakan proyek tersebut. Hasil studi kelayakan ekonomi akan memberi
gambaran mengenai manfaat/benefit baik yang bersifat tangible maupun intangible. Dari suatu
investasi prasarana persampahan yang direncanakan.
Hasil studi kelayakan keuangan (financial) akan memberi gambaran mengenai besaran
tarif/retribusi yang akan dibebankan kepada pelanggan yang mendapat pelayanan. Besaran
perhitungan tarif/retribusi tersebut dapat dianalisis lebih lanjut apakah tarif tersebut cukup
wajar dibanding pendapatan (income) para pelanggannya. Sementara dari sisi pengelola, hasil
studi kelayakan keuangan tersebut, akan memberi gambaran apakah pendapatan operasional
dari retribusi pelayanan Persampahan tersebut dapat menutup biaya O/M (OpEx) dan biaya
pengembalian modal (CapEx) serta apakah menghasilkan laba. Selanjutnya informasi studi
kelayakan keuangan ini merupakan suatu informasi penting tentang bagaimana bentuk
kelembagaan pengelola yang sesuai, baik yang berbasis lembaga maupun yang berbasis
masyarakat untuk mengelola sarana dan prasarana terbangun tersebut. Sedangkan hasil studi
kelayakan lingkungan akan memberi gambaran mengenai bagaimana mengendalikan dampak
negatif dari suatu rencana pembangunan sarana prasarana persampahan termasuk konsekuensi
biaya yang ditimbulkan dari upaya pengendalian dampak tersebut.
Studi kelayakan penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan wajib disusun berdasarkan:
a. Rencana induk penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan yang telah ditetapkan
b. Kelayakan teknis, ekonomi, dan keuangan
c. Kajian lingkungan, sosial, hukum, dan kelembagaan.
Studi kelayakan memuat data atau informasi, berupa:
a. Perencanaan prasarana dan sarana persampahan yang ada

202

b.

c.

d.

e.

f.
g.

h.

i.

Penyelenggaraan prasaran dan sarana persampahan mengikuti rencana induk yang ada.
Sasaran pelayanan yang akan dikaji ditunjukan pada daerah yang memiliki potensi ekonomi
dan secara teknis dapat dilakukan. Setelah itu prioritas pelayanan diarahkan pada daerah
pengembangan sesuai dengan arahan dalam perencanaan induk kota.
Perkiraan timbulan sampah
Perkiraan laju timbulan sampah ditentukan berdasarkan:
Proyeksi penduduk dan perkiraan pengembangan aktivitas non domestik dilakukan
sesuai dengan besaran rencana pengembangan.
Besaran timbulan sampah berdasarkan sumber sampah dan karakteristik kota.
Kondisi sosial dan ekonomi (berdasarkan survey kebutuhan nyata)
Kondisi-kondisi yang harus diperhatikan dalam penetapan wilayah survey adalah sebagai
berikut:
Fungsi dan nilai daerah;
Kepadatan penduduk;
Daerah pelayanan;
Kondisi lingkungan;
Tingkat pendapatan penduduk.
Kelembagaan
Pembentukan kelembagaan disesuaikan dengan besaran kegiatan dan peraturan terkait
kelembagaan.
Data seumber sampah
Data timbulan sampah yang dapat diperoleh dari rencana induk penyelenggaraan prasarana
dan sarana persampahan.
Program pengembangan dan strategi pelaksanaan
Analisis mengenai dampak lingkungan atau UKL/UPL
Aktivitas penyelenggaran prasarana dan sarana persampahan memperhatikan kelayakan
lingkungan, yang meliputi:
Identifikasi kegiatan yang akan dilakukan dan berpotensi dapat mempengaruhi rona
lingkungan
Identifikasi dampak besar dan dampak penting dari kegiatan
Perkiraan perubahan rona lingkungan sebaga dampak aktivitas penyelenggaraan
prasarana dan sarana persampahan
Merencanakan upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan.
Rencana pengoperasian dan pemeliharaan
Rencana pengoperasian dan pemeliharaan, meliput rencana operasi/pengelolaan, rencana
pemeliharaan, pemantauan lingkungan dari kegiatan pengoperasian.
Perkiraan biaya proyek dan pemeliharaan
Perkiraan biaya proyek dan pemeliharaan, terdiri dari:

203

j.

Biaya investasi
Biaya operasional
- Biaya O&P
- Biaya umum dan adminstrasi
Perkiraan pendapatan
Perkiraan pendapatan berasal dari retribusi yang dibayarkan oleh masyarakat dan dana
pemerintah
Kajian sumber pembiayaan
Kajian sumber dan sistem pembiayaan meliput alternatif sumber pembiayaan dan sisten
pendanaan yang disepakati oleh masing-masing pihak terkait.

3.2. Kriteria Kelayakan Teknis


a. Kriteria kelayakan
Komponen kriteria kelayakan teknis pembangunan atau pengembangan prasarana dan
sarana persampahan sekurang-kurangnya meliputi parameter luas, umur, lokasi,
kelengkapan prasarana dan sarana, kemudahan operasi serta sumber daya manusia yang
tersedia. Kelayakan teknis harus berdasarkan:
Kajian timbulan dan karakteristik sampah;
Kajian teknologi dan sumberdaya setempat;
Keterjangkauan pengoperasian dan pemeliharaan; dan
Kajian kondisi fisik setempat.
b. Muatan Teknis, terdiri dari:
Rencana teknik operasional;
Kebutuhan lahan;
Kebutuhan air dan energi;
Kebutuhan prasarana dan sarana;
Gambaran umum pengoperasian dan pemeliharaan;
Masa layan sistem; dan
Kebutuhan sumber daya manusia
3.3. Norma, Kriteria Teknis Kelayakan Ekonomi dan Keuangan
3.3.1. Norma Kelayakan Ekonomi dan Keuangan
Pada saat ini belum tersedianya norma tertulis baik berupa undang-undang, peraturan maupun
keputusan yang berkaitan dengan studi kelayakan ekonomi dan keuangan dalam
pengembangan prasarana dan sarana persampahan. Norma-norma yang diacu dalam
penyususnan pedoman ini adalah:
a. Perencanaan Pengembangan Prasarana dan sarana Persampahan meliputi:
- Rencana Induk

204

- Studi Kelayakan
- Perencanaan Teknis Terperinci
b. Studi Kelayakan Ekonomi dan Keuangan Pengembangan Prasarana dan sarana
Persampahan disusun berdasarkan:
- Rencana induk yang telah ditetapkan
- Hasil kajian kelayakan teknis
- Hasil kajian kelayakan lingkungan
- Kajian sumber pembiayaan investasi
c. Studi Kelayakan Pengembangan Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) disusun oleh
penyelenggara TPA
3.3.2. Standar Perhitungan Ekonomi dan Keuangan
d. Perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan TPA menggunakan metode:
- Internal Rate of Return (IRR)
- Net Present Value (NPV)
e. Perubahan nilai uang terhadap waktu (Time value of money) dihitung berdasarkan Discout
Factor (DF)
f. Discout Factor (%) dihitung berdasarkan rata-rata tingkat inflasi selama tahun proyeksi
ditambah perkiraan faktor resiko investasi.
3.4. Norma dan Standar Teknis Kelayakan Lingkungan
Terdapat beberapa Norma, Kriteria Teknis dan Standard Teknis bidang Persampahan yang
terkait dengan studi kelayakan lingkungan atau AMDAL. Substansi Norma, Kriteria dan
Standar yang diacu dalam penyusunan kelayakan ekonomi atau studi AMDAL akan
dijelaskan lebih lanjut pada bagian ini.
3.4.1. Norma
a. Perencanaan Jangka Panjang Daerah adalah dokumen perencanaan periode 20 (dua puluh)
tahun (UU No. 25 Tahun 2004);
b. Kota Metropolitan atau kota-kota yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi
diwajibkan memiliki rencana induk Sistem Penyediaan Air Minum yang terpadu dengan
Sistem Persampahan;
c. Perlindungan air baku dilakukan melalui keterpaduan pengaturan pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum (SPAM) dengan Prasarana dan sarana Sanitasi (PP No. 16
Tahun 2005);
d. Pemilihan lokasi Tenpat Pemrosesan Akhir Sampah harus memperhatikan aspek teknis,
lingkungan, sosial budaya masyarakat setempat serta dilengkapi dengan zona penyangga
(PP No. 16 Tahun 2005).

205

3.4.2. Standar Teknis Studi AMDAL


a. Petunjuk Teknis Penyusunan Kerangka Acauan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No. 69/PRT/1995);
b. Petunjuk Tata Laksana Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Departemen Pekerjaan
Umum (Keputusan Menteri PU No. 58/KPTS/1995);
c. Petunjuk Teknis Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan
Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No.
296/KPTS/1996);
d. Petunjuk Tata Laksana Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan
Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No.
377/KPTS/1996);
e. Petunjuk Teknis Penyusunan Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan
Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No.
148/KPTS/1995);
f. Daftar jenis usaha atau kegiatan wajib AMDAL (Keputusan Menteri Negara Lingkungan
Hidup No. KEP. 39/MENLH/8/1996).
3.5. Perencanaan Studi Kelayakan Ekonomi dan Finansial
3.5.1. Penentuan Tahun Proyeksi
a. Jumlah atau lamanya tahun proyeksi kelayakan ekonomi dan finansial ditetapkan sejak
tahun pertama investasi pelaksanaan proyek dimulai (misal untuk biaya perencanaan atau
pembebasan lahan) sampai tahun berakhirnya manfaat dari investasi;
b. Jumlah tahun proyeksi kelayakan ekonomi dan finansial proyek sistem persampahan
terpusat adalah 40 (empat puluh) tahun;
c. Jumlah tahun proyeksi kelayakan ekonomi dan finansial proyek TPA adalah 20 (dua
puluh) tahun.
3.5.2. Kriteria Kelayakan Ekonomi Persampahan
a. Proyek dikatakan layak ekonomi apabila manfaat ekonomi lebih besar dibanding dengan
biaya yang ditimbulkan baik berupa biaya operasional maupun biaya pengembalian
modal;
b. Perhitungan kelayakan ekonomi proyek dihitung dengan metode:
Economic Internat Rate of Return (EIRR);
Economic Net Present Value (ENPV); dan
Economic Benefit Cost Ratio (EBCR)
c. Apabila hasil perhitungan EIRR proyek menghasilkan angka prosentase (%) lebih besar
dari faktor diskon, maka perhitungan tersebut merekomendasikan bahwa proyek layak

206

diterima dalam pengertian melaksanakan proyek (Do Something) lebih baik dibanding tidak
melaksanakan proyek (Do Nothing). Tidak melaksanakan proyek berarti membiarkan
pencemaran persampahan tetap berlangsung dengan konsekuensi kerugian yang lebih besar
akibat penurunan kualitas sumber daya air dan penurunan derajat kesehatan;
d. Apabila hasil perhitungan EIRR proyek menghasilkan angka prosentase (%) lebih kecil dari
faktor diskon, maka proyek ditolak. Proyek ini perlu direvisi skala investasinya agar tidak
kelebihan investasi.
3.5.3. Kriteria Kelayakan Keuangan Proyek
a. Proyek dikatakan layak keuangan apabila pendapatan tarif/retribusi Persampahan lebih
besar dibanding dengan biaya yang ditimbulkan baik berupa biaya operasional maupun
biaya pengembalian modal.
b. Perhitungan kelayakan keuangan proyek dihitung dengan metode Finansial Economic
Internal Rate of Return (FIRR) dan Net Present Value (NPV);
c. Kelayakan keuangan diukur berdasarkan:
Pay back period
Financiual Net Present Value (FNPV)
Financial Internal Rate of Return (EIRR)
Apabila hasil perhitungan FIRR menghasilkan angka prosentase (%) lebih besar dari
faktor diskon, maka pendanaan investasi proyek dapat dibiayai dari pinjaman komersial
tanpa membebani Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) untuk pengembalian
cicilan pokok dan bunganya. Bahkan proyek ini mendapat manfaat keuangan sebesar nilai
NPV-nya (NPV positif);
d. Kelayakan keuangan memperhitungkan hal-hal sebagai berikut:
Tingkat inflasi
Jangka waktu proyek
Biaya investasi
Biaya operasi dan pemeliharaan
Biaya umum dan adminstrasi
Biaya penyusutan
Tarif retribusi
Pendapatan retribusi
Apabila hasil perhitungan FIRR menghasilkan angka prosentase (%) sama dengan nol
yang berarti lebih kecil dari faktor diskon, maka pendanaan investasi proyek hanya layak
apabila dibiayai dari sumber pendanaan APBD atau sumber dana lain yang tidak
mengandung unsur bunga pinjaman dan pembayaran cicilan pokok.

207

e.

Apabila kelayakan keuangan proyek tidak dapat menutup biaya operasional, maka proyek
ditolak. Proyek ini perlu direvisi perencanaannya dan pilihan teknologinya agar biaya O/Pnya dapat menjadi lebih rendah.

3.5.4. Jenis Biaya Investasi Prasarana dan Sarana Persampahan


a. Investasi prasarana dan sarana Persampahan meliputi:
- Investasi untuk pewadahan hinga pengangkutan sampah ke TPA
- Investasi untuk pembangunan Tempat Pemrosesan Akhir (TPA)
- Investasi untuk pembangunan TPS, 3R, SPA, FPSA, TPST
b. Perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan proyek persampahan harus memperhitungkan
perbedaan karakteristik biaya yang timbul antara proyek-proyek sebagai berikut:
- Perluasan prasarana yang sudah ada
- Rehabilitas prasarana yang sudah ada
- Pengembangan prasarana pada daerah baru
3.5.5. Proses Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan
Proses perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan proyek persampahan harus
memperkirakan seluruh biaya yang timbul dan manfaat yang timbul dari kegiatan investasi dan
operasi serta memperkirakan selisih atau membandingkan antara biaya dan manfaat selama
tahun proyeksi. Skematik biaya dan manfaat yang harus dihitung tersebut dapat digambarkan
pada Gambar 3.1 sebagai berikut:

208

Gambar 3. 1 Skematik biaya dan manfaat proyek


A.
Perkiraan Biaya Investasi dan Pengendalian Modal
Seluruh biaya investasi yang diperlukan dalam proyek persampahan harus diperkirakan baik
berupa investasi awal maupun investasi lanjutan yang diperlukan sesuai tahapan
pengembangan proyek termasuk investasi penggantian (replacement) aset yang sudah usang;
- Seluruh biaya pengembalian modal investasi harus diperkirakan berdasarkan perhitungan
depresiasi (penyusutan) terhadap prasarana terbangun. Perhitungan depresiasi masingmasing komponen prasarana terbangun dihitung bedasarkan standar usia/umur manfaat
prasarana;
- Apabila biaya investasi pembangunan prasarana dan sarana tersebut dibiayai dari dana
pinjaman (Loan), maka biaya bunga pinjaman harus diperhitungkan dalam komponen
pengembalian modal.
B.
Perkiraan Biaya Operasional
- Seluruh biaya operasi dan pemeliharaan (O&M) yang diperlukan untuk mengoperasikan
prasarana dan sarana terbangun sesuai Standard Operating Procedur (SOP) harus
diperkirakan dalam satuan Rp/Thn serta diproyeksikan selama tahun proyeksi dengan
memperhitungkan perkiraan tingkat inflasi;

209

Seluruh biaya umum dan administrasi yang diperlukan untuk membiayai operasi lembaga
pengelola harus diperkirakan dalam Rp/Thn serta diproyeksikan selama tahun proyeksi
dengan memperhitungkan perkiraan tingkat inflasi dan pengembangan kapasitas lembaga
pengelola.

C.
Perkiraan Manfaat Ekonomi
- Seluruh manfaat ekonomi yang timbul dari keberadaan proyek persampahan harus
diperkirakan baik berupa manfaat yang dapat diukur dengan uang (Tangible) maupun
manfaat yang tidak dapat diukur dengan uang (Intangible);
- Manfaat ekonomi proyek persampahan yang dapat diukur dengan nilai uang (Tangible) baik
berupa manfaat langsung (Direct) maupun manfaat tidak langsung (Indirect) harus
dikonversikan dengan standar konversi yang dapat dipertanggung jawabkan berdasarkan
kaidah ekonomi yang dihitung dalam satuan Rp/Thn;
- Manfaat ekonomi proyek persampahan yang tidak dapat diukur dengan nilai uang
(Intangible) harus dijelaskan dengan menggunakan data-data statistik yang relevan.
D.
Perkiraan Manfaat Keuangan (Pendapatan Retribusi)
- Seluruh potensi retribusi yang dapat diterima oleh lembaga pengelola sebagai akibat dari
pelayanan Persampahan harus diperkirakan berdasarkan perkiraan jumlah pelanggan dan
perkiraan tarif retribusi rata-rata setiap tahun.
- Proyeksi kenaikan jumlah pelanggan persampahan harus dihitung berdasarkan skenario
peningkatan jumlah pelanggan hingga tercapainya kapasitas optimum (Full Capacity)
sesuai dengan rencana teknis proyek;
- Proyeksi kenaikan tarif persampahan yang diperhitungkan dalam proyeksi pendapatan tarif
tidak boleh melampaui tingkat inflasi.
E.
Komponen Biaya Investasi
- Komponen Biaya Engineering
Merupakan biaya-biaya survei, investigasi, Feasibility Study (FS), Detailed Design, studi
AMDAL, Public Campaign, Standard Operational Procedur (SOP) dan biaya supervisi
dan sebagainya. Besarnya komponen biaya Engineering ini berkisar antara 5-10% dari
total biaya investasi (capital cost);
- Komponen Biaya Pembebasan Lahan
Pembebasan lahan untuk TPA meliputi:
o Pembebasan lahan untuk TPA termasuk lahan untuk buffer zone
o Pembebasan lahan untuk jalan akses TPA
o Biaya pembebasan lahan tersebut meliputi biaya ganti rugi tanah, bangunan dan biaya
administrasi yang berkisar antara 20-30% dari total biaya investasi.

210

Komponen Biaya Konstruksi


Merupakan biaya konstruksi TPA termasuk jalan akses yang meliputi:
o Biaya sistem lahan urug dan perataan tanah TPA dan buffer zone
o Biaya pekerjaan sipil TPA (bangunan 3R, bangunan dan fasilitas penunjang)
o Biaya pekerjaan M/E TPA biaya pekerjaan landscape biaya pekerjaan jalan akses
o Biaya pekerjaan M/E TPA
o Biaya pekerjaan landscape
o Biaya pekerjaan drainase
o Biaya pekerjaan jalan akses
Komponen Biaya Peralatan dan Pengadaan Alat Berat dan Truk pengangkut tanah

F.
Komponen Biaya Operasional Tahunan
Biaya operasional adalah biaya yang timbul untuk mengoperasikan prasarana terbangun agar
mampu memberi manfaat pelayanan sesuai kapasitasnya secara berkelanjutan dan berdaya guna
sesuai umur rencananya. Biaya operasi dan pemeliharaan dihitung dalam Rp/Thn.
G.
Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan Alat Berat
- Biaya Operasi, terdiri dari:
o Biaya gaji tenaga operator dan perlengkapan kerja operator
o Biaya material habis pakai (BBM, dan sebagainya) biaya peralatan operasi
- Biaya Pemeliharaan, terdiri dari:
o Pemeliharaan rutin alat berat (ganti oli, dan sebagainya)
o Pemeliharaan berkala (ganti ban, kopling)
H.
Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan TPA
- Biaya Operasi TPA, terdiri dari:
o Biaya gaji operator dan perlengkapan kerja operator
o Biaya material habis pakai, seperti tanah penutup, energi listrik, dan air
o Biaya peralatan operasional
- Biaya Pemeliharaan, terdiri dari:
o Pemeliharaan rutin TPA
o Pemeliharaan berkala instalasi pemeliharaan bangunan penunjang
I.
-

Komponen Biaya Umum dan Administrasi


Biaya gaji staf dan manajemen
Biaya material habis pakai (ATK, telepon, listrik, dan sebagainya)
Biaya peralatan kantor (komputer, printer, kendaraan operasional, dan sebagainya)
Dan lain-lain

211

J.
Komponen Biaya Penyusutan
- Biaya penyusutan alat berat
- Biaya penyusutan TPA
- Biaya penyusutan kantor umumdan administrasi
K.
Komponen Manfaat Ekonomi Proyek
Manfaat ekonomi proyek pengembangan sarana dan prasarana persampahan adalah manfaat
proyek yang dapat dikonversi dalam satuan rupiah (Tangible) dan manfaat proyek yang tidak
dapat dikonversi dalam satuan rupiah (Intangible).
L.
Jenis Manfaat Ekonomi Proyek Persampahan
L.1
Manfaat yang dapat Diukur dengan Nilai Uang (Tangible)
Manfaat Tangible proyek dapat dibedakan sebagai manfaat langsung (direct) dan manfaat
tidak langsung (indirect). Secara umum manfaat Tangible proyek pengembangan prasarana
dan sarana persampahan adalah sebagai berikut:
- Manfaat langsung, terdiri dari:
o Pengurangan biaya pengolahan air baku
o Peningkatan nilai harga bangunan
o Pendapatan dari material yang dapat didaur ulang
- Manfaat tidak langsung, terdiri dari:
o Manfaat ekonomi berupa peningkatan produktifitas penduduk akibat peningkatan
derajat kesehatan
o Manfaat lingkungan berupa pengurangan derajat pencemaran dan terjaganya kelestarian
sumber daya air
o Manfaat sosial berupa penurunan derajat konflik yang disebabkan oleh pencemaran
persampahan
L.2 Jenis Manfaat Proyek yang tidak dapat Diukur dengan Nilai Uang (Intangible)
- Penurunan tingkat kematian bayi
- Penurunan rasio penyakit infeksi
- Penurunan Disability-Adjusted Life Year (DALY) akibat penyakit infeksi.
3.6. Proyeksi Pendapatan Tarif Retribusi Persampahan
Mengingat pelanggan persampahan berasal dari berbagai tingkat dan golongan masyarakat yang
berbeda kemampuan keuangan/daya belinya, maka perkiraan pendapatan tarif retribusi
persampahan harus memperhitungkan:
a. Perkiraan tarif per golongan pelanggan dan per jenis pelayanan;

212

b. Perkiraan jumlah pelanggan per golongan pelanggan dan per jenis pelayanan.
3.6.1. Perhitungan Perkiraan Tarif Pelayanan Persampahan
a. Perkiraan perhitungan tarif pelayanan persampahan harus memperhitungkan hal-hal
berikut:
- Biaya operasi dan pemeliharaan
- Biaya depresiasi atau amortisasi
- Biaya bunga pinjaman
- Biaya umum dan administrasi
b. Perkiraan tarif per golongan pelanggan harus direncanakan sebagai tarif terdeferensiasi
untuk penerapan subsidi silang kepada pelanggan yang berpenghasilan rendah.
c. Perkiraan tarif per golongan pelanggan untuk proyek yang bersifat rehabilitasi atau
peningkatan kapasitas harus memperhatikan tingkat tarif yang sudah berlaku.
d. Perkiraan perhitungan tarif per golongan pelanggan, struktur tarif dan penentuan satuan tarif
harus mengacu kepada pedoman penetapan tarif Persampahan yang berlaku.
3.6.2. Komponen Penerimaan Retribusi
Berdasarkan jenis golongan pelanggan dan golongan tarif retribusi persampahan, maka
komponen penerimaan retribusi harus dihitung berdasarkan perkiraan jumlah pelanggan per
masing-masing golongan sebagai berikut:
a. Komponen penerimaan retribusi dari pelanggan permukiman dalam Rp/Thn.
b. Komponen penerimaan retribusi dari pelanggan daerah komersial atau institusional dalam
Rp/Thn.
c. Komponen penerimaan retribusi dari pelanggan high rise building dalam Rp/Thn.
3.7. Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan
a. Perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan sekurang-kurangnya disajikan dalam
perhitungan spread sheet, sehingga data-data perhitungan dan proyeksi perhitungan dapat
disajikan secara jelas.
b. Data-data yang harus disajikan untuk mendukung hasil perhitungan IRR dan NPV
sekurang-kurangnya meliputi:
- Jadwal konstruksi dan jadwal investasi
- Jadwal operasi dan proyeksi kapasitas operasi
- Asumsi-asumsi biaya O/M, umum dan administrasi
- Asumsi tarif retribusi
- Proyeksi Net Cash
- Analisis Sensitifitas
- Proyeksi rugi/laba

213

4. PENYUSUNAN PERENCANAAN TEKNIS DAN MANAJEMEN PERSAMPAHAN


Pada kegiatan perencanaan pengelolaan sampah untuk kota sedang dan kecil, diharuskan untuk
menyusun Perencanaan Teknis dan Manajemen Persampahan (PTMP). PTMP merupakan
bentuk sederhana dari rencana induk dan dokumen studi kelayakan. Lingkup kegiatan
perencanaan yang tertuang dalam PTMP hampir sama dengan lingkup perencanaan pada
dokumen rencana induk dan dokumen studi kelayakan, yang membedakan adalah tingkat
kedalaman substansi kajiannya serta kebutuhan sumber datanya.
PTMP sekurang-kurangnya memuat hal-hal sebagai berikut:
a. Gambaran umum kondisi kota/kawasan
b. Wilayah dan tingkat pelayanan
c. Program dan kegiatan penanganan sampah
d. Rencana penanganan sampah yang telah memuat unsur-unsur kelayakan teknis, sosial,
ekonomi, keuangan, dan lingkungan.
e. Program prioritas
f. Tahapan pelaksanaan
g. Aspek pengaturan dan kelembagaan
h. Pembiayaan
i. Peran serta masyarakat dan swasta
4.1. Kriteria Umum
Kriteria umum dari PTMP adalah sebagai berikut:
a. Tersedianya dokumen teknis penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan,
mencakup gambar rencana detail, rencana anggaran biaya, SOP dan kebutuhan prasarana
dan sarana persampahan.
b. Tersedianya perencanaan dan mekanisme peningkatan kapasitas kelembagaan
penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan.
c. Analisis tingkat investasi dan manfaat dari penyelenggaraan prasarana dan sarana
persampahan.
4.2. Persyaratan Teknis
Persyaratan teknis dari PTMP adalah sebagai berikut:
a. Tersedianya konsep perencanaan teknis dan manajemen pengelolaan persampahan
b. Tersedianya rencana teknis kebutuhan dengan mengantisipasi pertumbuhan timbulan
sampah
c. Terintegrasinya konsep intensifikasi kebersihan berupa konsep reduksi sampah, penggunaan
kembali, dan daur ulang sampah (3R)
d. Tersedianya opsi konsep manajemen multi institusi pengelolaan kebersihan
e. Teridentifikasinya kebutuhan materi pengaturan untuk bahan masukan Perda

214

f.

Tersedianya konsep rancangan kebutuhan dana investasi dan operasional selama lima tahun
ke depan berikut konsep perhitungan tarif retribusi yang perlu dibayar masyarakat
g. Tersedianya konsep jenis, bentuk, dan pola peran serta masyarakat, berikut teknik, metode,
dan materi penyuluhan serta pendidikan masyarakat.
4.3. Tenaga Ahli Penyusunan Perencanaan Teknis dan Manajemen Persampahan
Tenaga ahli yang diperlukan untuk penyusunan Perencanaan Teknis dan Manajemen
Persampahan antara lain adalah tenaga ahli bersertifikat dengan bidang keahlian, tetapi tidak
dibatasi pada keahlian sebagai berikut:
a. Ahli Teknik Penyehatan atau Teknik Lingkungan
b. Ahli Teknik Sipil
c. Ahli Geodesi
d. Ahli Geographic Information System (GIS)
e. Ahli Hidrologi atau Hidrogeologi
4.4. Tata Cara Penyusunan Perencanaan Teknis dan Manajemen Persampahan
Tata cara ini mencakup ketentuan-ketentuan dan cara pengerjaan Penyusunan Perencanaan
Teknis dan Manajemen Persampahan. Berikut akan dijelaskan lebih lanjut mengenai tata cara
penyusunan PTMP.
4.4.1. Ketentuan Umum
Ketentuan umum dalam penyusanan PTMP adalah sebagai berikut:
a. Tersedianya dokumen teknis penyelenggaraan prasarana dan sarana persampahan
b. Tersedianya perencanaan dan mekanisme peningkatan kapasitas kelembagaan
penyelenggara prasaran dan sarana persampahan
c. Analisis tingkat investasi dan manfaat dari penyelenggaraan prasarana dan sarana
persampahan
4.4.2. Ketentuan Teknis
Ketentuan teknis dalam penyusunan PTMP adalah sebagai berikut:
a. Periode perencanaan (minima 10 tahun)
b. Sasaran dan prioritas penanganan
Sasaran pelayanan pada tahap awal prioritas harus ditujukan pada daerah yang telah
mendapatkan pelayanan saat ini, daerah berkepadatan tinggi serta kawasan strategis. Setelah
itu prioritas pelayanan diarahkan pada daerah pengembangan sesuai dengan arahan dalam
PTMP.
c. Strategi penanganan
d. Kebutuhan pelayanan
Kebutuhan pelayanan penanganan sampah ditentukan berdasarkan:
215

Proykesi pelayanan
Proyeksi penduduk harus dilakukan untuk interval lima tahun selama periode
perencanaan.
Proyeksi timbualn sampah
Kebutuhan lahan TPA
Kebutuhan prasaran dan sarana persampahan (pemilahan, pengangkutan. TPS. TPS 3R,
SPA, FPSA, TPST, dan TPA)
e. Periode perencanaan (minimal 10 tahun)
f. Sasaran dan prioritas penanganan
Sasaran pelayanan pada tahap awal prioritas harus ditujukan pada daerah yang telah
mendapatkan pelayaan saat ini, daerah berkepadatan tinggi serta kawasan strategis. Setelah
itu prioritas pelayanan diarahkan pada daerah pengembangan.
g. Strategi penanganan
Untuk mendapatkan perencanaan yang optimum, perlu mempertimbangan beberapa hal
sebagai berikut:
Kondisi pelayanan eksisiting
Urgensi masalah penutupan dan rehabilitasi TPA eksisting serta pemilihan lokasi TPA
baru, baik untuk skal kota maupun lintas kabupaten/kota atau lintas provinsi (regional)
Komposisi dan karakterisitik sampah
Mengurangi jumlah sampah yang diangkut dan ditimbun di TPA secara bertahap (hanya
residu yang dibuang di TPA)
Potensi pemanfaatan sampah dengan kegaitan 3R yang melibatkan masyarakat dalam
penanganan sampah di sumber melaluli pemilahan sampah dan mengembangkan pola
insentif melalui Bank Sampah
Potensi pemanfaatna gas bio dari sampah di TPA
Pengembangan pelayanan penanganan sampah
Penegakan peraturan
Peningkatan manajemen pengoperasian dan pemeliharaan
h. Kebutuhan pelayanan
Kebutuhan pelayanan penanganan sampah ditentukan berdasarkan hal-hal sebagai berikut:
Proyeksi penduduk
Proyeksi penduduk harus dilakukan untuk interval lima tahun periode perencanaan.
Proyeksi timbulan sampah
Timbulan sampah diproyeksikan setiap interval lima tahun.
Kebutuhan lahan TPA
Kebutuhan prasarana dan sarana persampahan (pemilahan, pengangkutan, TPS, TPS
3R, SPA, FPSA, TPST, dan TPA)

216

4.4.3.

Tata Cara Pengerjaan Penyusunan Perencanaan Teknis dan Manajemen


Persampahan
Urutan cara pengerjaan Perencanaan Teknis dan Manajemen Persampahan penyelengaraan
prasarana dan sarana adalah sbeagai berikut:
a. Pengumpulan data melalui seurvey (pengumpulan data primer) atau pengumpulan data
sekunder (berdasarkan sumber data yang valid dan terpercaya).
b. Lakukan studi literatur, yang terdiri dari:
Data dan gambar pelaksanaan (as built drawing) prasarana yang sudah ada (TPA).
Laporan PTMP (bila akan dilakukan kaji ulang PTMP yang sudah ditetapkan
sebelumnya.
c. Lakukan analisis pengolahan data yang diperoleh dengan berbagai metode analisis
kuantitatif dan kualitatif (seperti deskriptif, SWOT, dan lain-lain).
d. Buat kesimpualn berdasarkan data yang ada.
e. Buat rekomendasi berdasarkan pengkajian dan kesimpulan.
4.4.4. Skenario Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan
Dalam Perencanaan Teknik dan Manajemen Persampahan perlu dilakukan pengembangan
terhadap sistem pengelolaan persampahan yang telah ada. Program peningkatan pengelolaan
persampahan ke depannya akan mengadopsi paradigma baru, yaitu menerapkan metode
pembatasan, pengurangan, dan pemanfaatan sampah semaksimal mungkin melalui kegiatan 3R,
sehingga diharapkan jumlah sampah yang dibuang akan berkurang dan tidak membutuhkan
lahan TPA yang terlalu luas.
Pengembangan perencanaan teknis tersebut meliputi hal-hal sebagai berikut:
a. Pengembangan daerah pelayanan, dengan memperhatikan daerah yang saat ini sudah
mendapatkan pelayanan, daerah dengan tingkat kepadatan tinggi, daerah kumuh dan rawan
sanitasi, daerah komersial / pusat kota dan lain-lain sesuai kriteria. Pola pengembangan
mengikuti pola rumah tumbuh dengan perkiraan timbulan sampah yang akan dikelola untuk
jangka waktu perencanaan tertentu (berdasarkan hasil proyeksi). Pengembangan daerah
pelayanan ini dilengkapi dengan peta (skala 1: 10.000).
b. Rencana kebutuhan sarana prasarana, dengan memperkirakan timbulan sampah dan tipikal
daerah pelayanan serta pola operasional penanganan sampah dari sumber sampai TPA
terpilih. Sarana prasarana tersebut meliputi jumlah dan jenis pewadahan, pengumpulan,
pemindahan, pengolahan, pengangkutan dan pembuangan akhir.
c. Rencana pewadahan, meliputi jenis, jumlah dan lokasi pewadahan komunal maupun
individual (wadah individual disediakan oleh masyarakat). Desain wadah sedemikian rupa
(higienis, bertutup, tidak permanen, volume disesuaikan dengan volume sampah yang harus
diwadahi untuk periode pengumpulan tertentu).

217

d. Rencana pengumpulan, meliputi pola pengumpulan (pengumpulan individual langsung /


tidak langsung dan komunal) untuk setiap daerah pelayanan sesuai dengan kriteria
perencanaan. Desain gerobak / becak pengumpul sampah sedemikian rupa agar mudah
mengoperasikannya serta sesuai dengan budaya masyarakat setempat. Desain / spesifikasi
teknis peralatan tersebut terlampir
e. Rencana pemindahan, meliputi rencana lokasi di daerah pelayanan, daerah layanan, tipikal
transfer depo dan gambar desain / spesifikasi teknis.
f. Rencana pengolahan, meliputi jenis pengolahan terpilih berdasarkan kelayakan dan
komposisi/karakteristik sampah. UDPK (usaha daur ulang dan produksi kompos) skala
kawasan (kapasitas 15 m3/hari) dapat menjadi salah satu pilihan. Sedangkan pilihan
insinerator skala kota diprioritaskan untuk daerah yang tidak lagi memiliki lahan untuk TPA
serta teknologi yang ramah lingkungan (bebas SOx, NOx, COx dan dioxin) serta
memanfaatkan heat recovery. Pengurangan volume sampah secara keseluruhan minimal 10
- 20 %.
g. Rencana pengangkutan, meliputi pola pengangkutan sampah (door to door truck dan
pengangkutan dari transfer depo ke TPA), jumlah dan jenis truck. Selain itu juga dilengkapi
peta rute pengangkutan sampah dari hasil time motion study.
h. Rencana pembuangan akhir, meliputi rencana lokasi sesuai dengan ketentuan teknis (SNI
tentang Tata Cara Pemilihan Lokasi TPA) dengan luas yang dapat menampung sampah
untuk masa 10 tahun dan fasilitas Sanitary Landfill (SLF) dan rencana pemanfaatan lahan
pasca TPA. Desain fasilitas SLF tersebut meliputi jalan masuk, drainase, pagar (tanaman
hidup berdaun rimbun, contoh angsana), pos jaga (kantor), zona pembuangan yang terdiri
dari lapisan dasar kedap air, jaringan pengumpul lindi, pipa ventilasi gas, kolam penampung
dan pengolahan lindi. Selain itu juga dilengkapi dengan fasilitas lain seperti air bersih, tanah
penutup, alat berat (buldozer, landfill compactor, loader dan exavator) dan bengkel untuk
perbaikan ringan. Desain masing2 fasilitas dilengkapi gambar (skala 1:500) dan spesifikasi
teknis. Selain itu Desain TPA juga dilengkapi dengan SOP (standard operation procedure)
untuk pembuangan sistem sel. Pasca TPA disesuaikan dengan rencana peruntukan lahan dan
rekomendasi teknis
Sesuai dengan PP 16/2005 tentang Sistem penyediaan Air Minum yang mensyaratkan batas
pengoperasian TPA open dumping sampai tahun 2008, dan mengingat kondisi TPA di
berbagai kota di Indonesia yang rata-rata dioperasikan secara open dumping dan mencemari
lingkungan memerlukan upaya rehabilitasi. Rehabilitasi TPA memiliki tujuan sebagai
berikut:
Mengurangi dampak pencemaran terutama berkaitan dengan pengendalian leachate,
gas dan vektor penyakit (proses dekomposisi sampah akan terus berlangsung sampai 30
tahun setelah TPA ditutup).
Memanfaatkan sampah lama sebagai tanah penutup TPA atau kompos melalui
kegiatan landfill mining. Adanya indikasi logam berat yang terdapat di TPA (di TPA

218

Bangli kandungan Pb 7,1 ppm), produk kompos dari TPA dilarang untuk digunakan
pada tanaman pangan.
Menutup TPA lama untuk dikembangkan menjadi TPA baru dengan penutupan tanah
minimum (untuk lokasi TPA yang masih dapat diperluas)
Menutup TPA secara permanen dan memanfaatkan menjadi lahan baru (ruang terbuka
hijau)

Selain aspek teknis, dilengkapi juga dengan rencana pembiayaan yang meliputi perhitungan
biaya investasi, biaya operasi dan pemeliharaan, perhitungan tarif retribusi untuk beberapa kelas
wajib retribusi (kelas perumahan, fasilitas komersial, fasilitas umum dan fasilitas sosial) dan
adanya dukungan peraturan (Perda) baik berupa penyempurnaan perda maupun pembuatan
perda baru dan rencana law enforcement.
Untuk mendukung program 3R diperlukan rencana peningkatan peran serta masyarakat sejak
awal (dari perencanaan sampai pelaksanaan) terutama untuk pola penanganan sampah berbasis
masyarakat melalui berbagai cara seperti pembentuakan forum-forum lingkungan, konsultasi
publik, sosialisasi, pendampingan, training dan lain-lain. Upaya ini harus diterapkan secara
konsisten, terus menerus, terintegrasi dengan sektor lain yang sejenis dan masyarakat diberi
kepercayaan untuk mengambil keputusan.
Selain peran serta masyarakat, peningkatan aspek kemitraan juga merupakan hal penting yang
perlu direncanakan untuk meningkatkan efisiensi pengelolaan sampah terutama yang
mempunyai nilai investasi tinggi dan membutuhkan penanganan yang lebih profesional meliputi
pemilihan kegiatan yang secara teknis dan ekonomis layak dilakukan oleh swasta dengan
metode atau pola kemitraan yang jelas dan terukur serta bersifat win-win solution.
5. PEMILIHAN LOKASI TPA/TPST
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah merupakan daerah operasional aktivitas
persampahan yang memiliki potensi sangat tinggi untuk menimbulkan gangguan terhadap
lingkungan sekitarnya baik berupa pencemaran udara, air maupun tanah. Pengalaman selama ini
juga memberikan banyak contoh mengenai berbagai masalah sosial yang timbul sebagai akibat
kehadiran TPA pada lokasi yang tidak sesuai. Konsep pengelolaan TPA yang baik pada bagian
awal mensyaratkan bahwa TPA harus dipilih pada lokasi yang tepat baik secara teknis,
pembiayaan maupun sosial. Pemilihan lokasi yang tidak tepat dapat dipastikan akan
menimbulkan masalah lingkungan dikemudian hari, dan bila secara langsung bersentuhan
dengan kepentingan sosial masyarakat di sekitarnya maka tidak tertutup kemungkinan bahwa
kegiatan operasional akan mengalami gangguan.

219

Pada bagian ini, akan dibahas lebih lanjut mengenai perancangan sanitary landfill. Pada tahap
awal perencanaannya yang harus diperhatikan adalah pemilihan lokasi dari sanitary landfill.
Beberapa parameter penyaring awal yang sering digunakan adalah (Damanhuri, 2008):
Kondisi geologi
Fasilitas landfilling tidak dibenarkan berlokasi di atas suatu daerah yang mempunyai sifat
geologi yang dapat merusak keutuhan sarana tersebut nanti. Daerah yang dianggap tidak
layak adalah daerah dengan formasi batu pasir, batu gamping atau dolomit berongga dan
batuan berkekar lainnya. Daerah geologi lainnya yang penting untuk dievaluasi adalah
potensi gempa, zone volkanik yang aktif serta daerah longsoran. Kondisi yang layak:
sedimen berbutir sangat halus, mis. batu liat, batuan beku, batuan malihan yang kedap (k <
10 7 cm/det).
Lokasi dengan kondisi lapisan tanah di atas batuan yang cukup keras sangat diinginkan.
Biasanya batu lempung atau batuan kompak lainnya dinilai layak untuk lokasi landfill.
Namun jika posisi lapisan batuan berada dekat dengan permukaan, operasi
pengurugan/penimbunan limbah akan terbatas dan akan mengurangi kapasitas lahan
tersedia. Disamping itu, jika ada batuan keras yang retak/patah atau permeabel, kondisi ini
akan meningkatkan potensi penyebaran lindi ke luar daerah tersebut. Lahan dengan lapisan
batuan keras yang jauh dari permukaan akan mempunyai nilai lebih tinggi.

Hidrogeologi
Hidrogeologi adalah parameter kritis dalam penilaian sebuah lahan dan merupakan
komponen penyaring yang paling penting, terutama untuk mengevaluasi potensi
pencemaran air tanah di bawah lokasi sarana, dan potensi pencemaran air pada akuifer di
sekitarnya. Sistem aliran air tanah akan menentukan berapa hal, seperti arah dan kecepatan
aliran lindi, lapisan air tanah yang akan dipengaruhi dan titik munculnya kembali air
tersebut di permukaan. Sistem aliran air tanah peluahan (discharge) lebih diinginkan
dibandingkan yang bersifat pengisian (recharge). Lokasi yang potensial untuk dipilih adalah
daerah yang dikontrol oleh sistem aliran air tanah lokal dengan kemiringan hidrolis kecil
dan kelulusan tanah yang rendah.
Lahan dengan akuitard, yaitu formasi geologi yang membatasi pergerakan air tanah, pada
umumnya dinilai lebih tinggi dari pada lokasi tanpa akuitard, karena formasi ini
menyediakan perlindungan alami guna mencegah tersebarnya lindi. Tanah dengan
konduktivitas hidrolis yang rendah (impermeabel) sangat diinginkan supaya pergerakan
lindi dibatasi. Pada umumnya lahan yang mempunyai dasar tanah debu (silt) dan liat (clay)
akan mempunyai nilai tinggi, sebab jenis tanah seperti ini memberikan perlindungan pada
air tanah. Lahan dengan tanah pasir dan krikil memerlukan masukan teknologi yang khusus
untuk dapat melindungi air tanah sehingga akan dinilai lebih rendah.

220

Keputusan Bapedal No. 04/Bapedal/09/1995 menyatakan bahwa jarak landfill dengan


lapisan akuifer paling dekat 4 m dan dengan badan air paling dekat 500 m. Berjarak 300 m
dari landasan lapangan terbang. Kondisi curah hujan kecil, terutama daerah kering dengan
kecepatan angin rendah dan berarah dominan tidak menuju pemukiman.

Hidrologi
Fasilitas pengurugan limbah tidak diinginkan berada pada suatu lokasi dengan jarak antara
dasar sampai lapisan air tanah tertinggi kurang dari 3 meter, kecuali jika ada pengontrolan
hidrolis dari air tanah tersebut. Permukaan air yang dangkal lebih mudah dicemari lindi.
Disamping itu, lokasi sarana tidak boleh terletak di daerah dengan sumur-sumur dangkal
yang mempunyai lapisan kedap air yang tipis atau pada batu gamping yang berongga.
Lahan yang berdekatan dengan badan air akan lebih berpotensi untuk mencemarinya, baik
melalui aliran permukaan maupun melalui air tanah. Lahan yang berlokasi jauh dari badan
air akan memperoleh nilai yang lebih tinggi dari pada lahan yang berdekatan dengan badan
air. Iklim setempat hendaknya mendapat perhatian juga. Makin banyak hujan, makin besar
pula kemungkinan lindi yang dihasilkan, disamping makin sulit pula pegoperasian lahan.
Oleh karenanya, daerah dengan intensitas hujan yang lebih tinggi akan mendapat penilaian
yang lebih rendah dari pada daerah dengan intensitas hujan yang lebih rendah.

Topografi
Suatu daerah dinilai lebih bila terletak di daerah landai agak tinggi. Sebaliknya, suatu
daerah dinilai tidak layak bila terletak pada daerah depresi yang berair, lembah-lembah yang
rendah dan tempat-tempat lain yang berdekatan dengan air permukaan dengan kemiringan
alami > 20 %. Topografi dapat menunjang secara positif maupun negatif pada
pembangunan saranan ini. Lokasi yang tersembunyi di belakang bukit atau di lembah
mempunyai dampak visual yang menguntungkan karena tersembunyi. Namun suatu lokasi
di tempat yang berbukit mungkin lebih sulit untuk dicapai karena adanya lereng-lereng yang
curam dan mahalnya pembangunan jalan pada daerah berbukit. Nilai tertinggi mungkin
dapat diberikan kepada lokasi dengan relief yang cukup untuk mengisolir atau menghalangi
pemandangan dan memberi perlindungan terhadap angin dan sekaligus mempunyai jalur
yang mudah untuk aktivitas operasional. Topografi dapat juga mempengaruhi biaya bila
dikaitkan dengan kapasitas tampung. Suatu lahan yang cekung dan dapat dimanfaatkan
secara langsung akan lebih disukai. Ini disebabkan volume lahan untuk pengurugan limbah
sudah tersedia tanpa harus mengeluarkan biaya operasi untuk penggalian yang mahal. Pada
dasarnya, masa layan 5 sampai 10 tahun atau lebih sangat diharapkan.

221

Ketersediaan Lahan
Tanah dibutuhkan baik dalam tahap pembangunan maupun dalam tahap operasi sebagai
lapisan dasar (liner), lapisan atas, penutup antara dan harian atau untuk tanggul-tanggul dan
jalan-jalan dengan jenis tanah yang berbeda. Beberapa kegiatan memerlukan tanah jenis silt
atau clay, misalnya untuk liner dan penutup final, sedangkan aktivitas lainnya memerlukan
tanah yang permeabel seperti pasir dan krikil, misalnya untuk ventilasi gas dan sistem
pengumpul lindi. Juga dibutuhkan tanah yang cocok untuk pembangunan jalan atau tanah
top soil untuk vegetasi.

Tata Guna Tanah


Landfilling yang menerima limbah organik, dapat menarik kehadiran burung sehingga tidak
boleh diletakkan dalam jarak 300 meter dari landasan lapangan terbang yang digunakan
oleh penerbangan turbo jet atau dalam jarak 1500 meter dari landasan lapangan terbang
yang digunakan oleh penerbangan jenis piston. Disamping itu, lokasi tersebut tidak boleh
terletak di dalam wilayah yang diperuntukkan bagi daerah lindung perikanan, satwa liar dan
pelestarian tanaman. Jenis penggunaan tanah lainnya yang biasanya dipertimbangkan
kurang cocok adalah konservasi lokal dan daerah kehutanan. Lokasi sumber-sumber
arkeologi dan sejarah merupakan daerah yang juga harus dihindari.

Kondisi Banjir
Sarana yang terletak di daerah banjir harus tidak membatasi aliran banjir serta tidak
mengurangi kapasitas penyimpanan air sementara dari daerah banjir, atau menyebabkan
terbilasnya limbah tersebut sehingga menimbulkan bahaya terhadap kehidupan manusia,
satwa liar, tanah atau sumber air yang terletak berbatasan dengan lokasi tersebut. Suatu
sarana yang berlokasi pada daerah banjir memerlukan perlindungan yang lebih kuat dan
lebih baik. Diperlukan pemilihan periode ulang banjir yang sesuai dengan jenis limbah yang
akan diurug.

Aspek lingkungan lainnya.


Semua lokasi lahan-urug dapat mempengaruhi lingkungan biologis. Penilaian untuk
kategori ini didasarkan pada tingkat gangguan dan kekhususan dari sumberdaya yang ada.
Bila sejenis habitat kurang berlimpah di lokasi tersebut, maka lokasi tesebut dinilai lebih
rendah. Lokasi yang menunjang kehidupan jenis-jenis tanaman atau binatang yang langka
akan dinilai lebih tinggi. Jalur perpindahan mahluk hidup yang penting, seperti sungai yang
digunakan untuk ikan, adalah sumber daya yang berharga. Lahan yang berlokasi di sekitar
jalur tersebut harus dinilai lebih rendah dari pada lokasi yang tidak terletak di sekitar jalur
tersebut.

222

Kriteria dasar yang harus dipenuhi dan dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi landfill adalah :
a). Site harus kokoh secara struktur dan bebas dari problem potensial seperti longsor,
penurunan dan kebanjiran
b). Efek disekitar lingkungan padat, pergeseran lapisan bumi dan arus lalu-lintas yang
signifikan serta hubungannya dengan operasional site harus dapat diperkirakan, seperti
misalnya jalan masuk yang akan dibangun
c). Sampai sejauh mana sitelandfill mempengaruhi kualitas (dan mungkin kuantitas) air tanah
dan air permukaan di daerah sekitar site harus dapat diperkirakan (McBean, 1995).
Dalam pemilihan lokasi TPA, parameter lain yang juga menjadi pertimbangan adalah:
a. Status sertifikasi lahan
b. Perda persampahan pada daerah tersebut
c. RT RW yang ada untuk TPA
d. MOU dan perjanjian pengelolaan serta anggaran pengelolaan TPA
e. Serah terima asset
Proses pemilihan site harus dapat menentukan site yang paling baik dan tepat. Sasaran seleksi
site adalah :
a). Resiko bagi kesehatan masyarakat adalah minimal
b). Pengaruh terhadap lingkungan minimal
c). Dapat dipergunakan secara maksimal
d). Membutuhkan biaya yang minimal (McBean, 1995).
5.1. Pemilihan Lokasi TPA Berdasarkan SNI
Tahapan dalam proses pemilihan lokasi TPA adalah menentukan satu atau dua lokasi terbaik
dari daftar lokasi yang dianggap potensial. Guna memudahkan evaluasi pemilihan sebuah lahan
yang dianggap paling baik, digunakan sebuah tolak ukur untuk merangkum semua penilaian
dari parameter yang digunakan. Biasanya hal ini dilakukan dengan cara pembobotan. Tata cara
yang paling sederhana yang digunakan di Indonesia adalah melalui SNI 19-3241-1994
(sebelumnya: SNI T-11-1191-03, tidak ada perbedaan dengan versi 1994) yaitu tentang tata cara
pemilihan lokasi TPA. Cara ini ditujukan agar daerah (kota kecil/sedang) dapat memilih sitenya sendiri secara mudah tanpa melibatkan tenaga ahli dari luar seperti konsultan. Data yang
dibutuhkan hendaknya cukup akurat agar hasilnya dapat dipertanggung jawabkan.
Persyaratan umum lokasi pembuangan akhir berdasarkan SNI adalah sebagai berikut:
Sudah tercakup dalam perencanaan tata ruang kota dan daerah
Jenis tanah kedap air
Daerah yang tidak produktif untuk pertanian

223

Dapat dipakai minimal untuk 5-10 tahun


Tidak membahayakan atau mencemarkan sumber air
Jarak dari daerah pusat pelayanan 10km
Daerah yang bebas banjir

Penentuan lokasi TPA ini dibagi atas beberapa tahapan yaitu:


a. Tahap regional
Tahapan untuk menghasilkan peta yang menunjukkan zona layak TPA. Pada tahap ini
digunakan kriteria regional yaitu kriteria yang menentukan layak tidaknya pada suatu
wilayah ditempatkan lokasi pembuangan akhir.
b. Tahap penyisihan
Tahapan untuk memilih satu atau dua lokasi terbaik diantara beberapa lokasi layak TPA
yang diperoleh pada tahap sebelumnya. Pada tahap ini digunakan kriteria penyisih.
c. Tahap penetapan
Tahap penentuan lokasi terpilih sebagai TPA oleh instansi yang berwewenang setempat dan
ketentuan yang berlaku.
Prinsip yang digunakan adalah dengan menyajikan parameter-parameter yang dianggap dapat
berpengaruh dalam aplikasi landfilling, seperti (Damanhuri, 2008):
Parameter umum: batas administrasi, status kepemilikan tanah dan, kapasitas lahan, pola
partisipasi masyarakat
Parameter fisika tanah: permeabilitas tanah, kedalaman akuifer, sistem aliran air tanah,
pemanfaatan air tanah, ketersediaaan tanah penutup
Parameter fisik lingkungan fisik: bahaya banjir, intensiutas hujan, jalan akses, lokasi site,
tata guna tanah, kondisi site, diversitas habitat, kebisingan dan bau, dan permasalahan
estetika.
Kriteria pemilihan lokasi landfill (TPA) sampah dalam SNI 03-3241-1994 dibagi menjadi 3 (tiga)
bagian :
1. Kriteria regional, yaitu kriteria yang digunakan untuk menentukan zona layak atau zona tidak
layak sebagai berikut :
(1) Kondisi geologi.
a) Tidak berlokasi di zona, holocene fault
b) Tidak boleh di zona bahaya geologi
(2) Kondisi hidrogeologi.
a) Tidak boleh mempunyai muka air tanah kurang dari 3 meter
b) Tidak boleh kelulusan tanah lebih besar dari 10-6cm/detik
c) Jarak terhadap sumber air minum harus lebih besar dari 100 meter di hilir aliran

224

d) Dalam hal tidak ada zona yang memenuhi kriteria-kriteria tersebut diatas,maka
harus diadakan masukan teknologi
(3) Kemiringan zona harus kurang dari 20 %
(4) Jarak dari lapangan terbang harus lebih besar dari 3.000 meter untuk penerbangan turbo
jet dan harus lebih besar dari 1.500 meter untuk jenis lain
(5) Tidak boleh pada daerah lindung/cagar alam dan daerah banjir dengan periode ulang 25
tahun
2. Kriteria penyisih yaitu kriteria yang digunakan untuk memilih lokasi terbaik yaitu terdiri
dari kriteria regional ditambah dengan kriteria berikut:
(1) Iklim
a) Hujan intensitas hujan makin kecil dinilai makin baik
b) Angin arah angin dominan tidak menuju kepermukiman dinilai makin baik
(2) Utilitas tersedia lebih langkap dinilai makin baik
(3) Lingkungan biologis
a)
Habitat kurang bervariasi, dinilai makin baik
b)
Daya dukung kurang menunjang kehidupan flora dan fauna, dinilai makin baik
(4) Kondisi tanah
a) Produktifitas tanah tidak produktif di nilai lebih tinggi
b) Kapasitas dari umur : dapat menampung lahan lebih banyak dan lebih lama
dinilai lebih baik
c) Ketersediaan tanah penutup : mempunyai tanah penutup yang cukup, dinilai lebih
baik
d) Status tanah : makin bervariasi dinilai tidak baik
(5) Demografi : kepadatan penduduk lebih rendah, dinilai makin baik
(6) Batas administrasi: dalam batas administrasi dinilai semakin baik
(7) Kebisingan : semakin banyak zona penyangga dinilai semakin baik
(8) Bau : semakin banyak zona penyangga dinilai semakin baik
(9) Estetika : semakin tidak terlihat dari luar dinilai semakin baik
(10) Ekonomi : semakin kecil biaya satuan pengelolaan sampah (per m3/ton) dinilai
semakin baik.
Pemilihan lokasi Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPA) Regional dilakukan dengan
memperhatikan batasan-batasan kriteria teknis operasional, non teknis dan lingkungan yang
dipersyaratkan sebagaimana diatur dalam SNI 03-3241-1994 tentang Tata Cara Pemilihan
Lokasi Tempat Pembuangan Akhir Sampah.
Kriteria secara umum
a. Batasan administasi lokasi TPA Regional
Bobot penilaian terbesar akan diberikan bila TPA terletak di dalam batas
administrasi.
225

b. Status kepemilikan lahan TPA


Bobot penilaian terbesar akan diberikan bila status kepemilikan lahan adalah
pemerintah daerah setempat atau pusat.
c. Kapasitas lahan yang tersedia
Bobot penilaian terbesar akan diberikan bila TPA mampu untuk menerima volume
timbunan sampah dengan life time> 10 tahun.
d. Bentuk partisipasi masyarakat terhadap keberadaan TPA
Bobot penilaian terbesar akan diberikan bila partisipasi dalam kegiatan operasional
maupun pemeliharaan TPA dilakukan secara spontan dan tanpa harus
menggerakkan masyarakat secara berulang ataupun dengan cara negoisasi.
Kondisi lingkungan fisik
a. Kondisi tanah (di atas muka air tanah)
Bobot penilaian terbesar diberikan bila harga kelulusan tanah di TPA < 10-9 cm/det.
b. Kondisi air tanah
Bobot penilaian terbesar diberikan bila kedalaman permukaan air tanah di TPA
lebih dari 10 m dengan kelulusan <10-6 cm/det.
c. Pemanfaatan lahan
Bobot penilaian terbesar diberikan bila TPA berada di dalam area dengan rencana
pemanfaatan rendah dengan batas hidrolis.
d. Ancaman terhadap bahaya banjir
Bobot penilaian terbesar diberikan bila TPA berada di dalam area bebas banjir.
e. Tanah Penutup
Bobot penilaian terbesar diberikan bila dalam rencana pengoperasian TPA,
pemenuhan kebutuhan tanah penutup cukup tersedia.
f. Intensitas hujan di sekitar lokasi TPA
Bobot penilaian terbesar diberikan bila intensitas hujan di lokasi di bawah 500 mm
per tahun.
g. Jalan menuju lokasi TPA
Bobot penilaian terbesar diberikan bila jalan menuju TPA datar dengan kondisi
baik.
h. Waktu tempuh transportasi sampah ke TPA
Bobot penilaian terbesar diberikan bila waktu tempu transportasi menuju TPA
kurang dari 15 menit dari pusat timbulan sampah.
i. Pemukiman di sekitar jalan masuk TPA
Bobot penilaian terbesar diberikan bila truk sampah menuju TPA tidak melalui
daerah pemukiman.
j. Kondisi lalu lintas kendaraan di sekitar TPA
Bobot penilaian terbesar diberikan bila TPA terletak 500 m dari jalan raya.
k. Tata guna tanah

226

Bobot penilaian terbesar diberikan bila keberadaan TPA memberikan dampak


sedikit terhadap tata guna lahan sekitar.
l. Kondisi pertanian di sekitar TPA
Bobot penilaian terbesar diberikan bila TPA berlokasi di lahan tidak produktif.
m. Status daerah lindung/cagar alam
Bobot penilaian terbesar diberikan bila TPA tidak berada di daerah lindung/cagar
alam.
n. Kondisi kehidupan biologis (air, udara dan daratan)
Bobot penilaian terbesar diberikan bila nilai habitat kondisi kehidupan biologis baik
di udara, air dan darat di lokasi TPA rendah.
o. Tingkat kebisingan dan bau.
Bobot penilaian terbesar diberikan bila sekitar TPA terdapat zona penyangga.
p. Rencana pengendalian estetika.
Bobot penilaian terbesar diberikan bila perencanaan operasi TPA dilaksanakan
dalam wilayah operasi yang tidak terlihat dari luar.
3. Kriteria penetapan yaitu kriteria yang digunakan oleh instansi yang berwenang untuk
menyetujui dan menetapkan lokasi terpilih sesuai dengan kebijaksanaan instansi yang
berwenang setempat dan ketentuan yang berlaku.
Tabel 5. 1 Tata cara pemilihan lokasi TPA
(SNI 03-3241-1994)
Parameter

No.
I. Umum
1.
Batas Administrasi
- dalam batas administrasi
- di luar batas administrasi tetapi dalam satu sistem
pengelolaan TPA sampah terpadu
- di luar batas administrasi dan di luar sistem pengelolaan
TPA sampah terpadu
- di luar batas administrasi
2.
Pemilik hak atas tanah
- pemerintah daerah/pusat
- pribadi (satu)
- swasta/perusahaan (satu)
- lebih dari satu pemilik hak dan atau status kepemilikan
- organisasi sosial/agama
3.
Kapasitas lahan
- > 10 tahun

Bobot

Nilai

5
10
5
1
1
3
10
7
5
3
1
5
10

227

No.

Parameter

- 5 tahun -10 tahun


- 3 tahun 5 tahun
- kurang dari 3 tahun
4.
Jumlah pemilik lahan
- satu (1) kk
- 2 3 kk
- 4 5 kk
- 6 10 kk
- lebih dari 10 kk
5.
Partisipasi masyarakat
- spontan
- digerakkan
- negosiasi
II. Lingkungan Fisik
1.
Tanah (di atas muka air tanah)
- harga kelulusan < 10-9 cm/det
- harga kelulusan 10-9 cm/det 10-6 cm/det
- harga kelulusan > 10-6 cm/det Tolak (kecuali ada
masukan teknologi)
2.
Air tanah
- 10 m dengan kelulusan < 10-6 cm/det
- < 10 m dengan kelulusan < 10-6 cm/det
- 10 m dengan kelulusan 10-6 cm/det 10-4 cm/det
- < 10 m dengan kelulusan 10-6 cm/det 10-4 cm/det
3.
Sistem aliran air tanah
- discharge area/lokal
- recharge area dan discharge area lokal
- recharge area regional dan lokal
4.
Kaitan dengan pemanfaatan air tanah
- kemungkinan pemanfaatan rendah dengan batas hidrolis
- diproyeksikan untuk dimanfaatkan dengan batas hidrolis
- diproyeksikan untuk dimanfaatkan tanpa batas hidrolis
5.
Bahaya banjir
- tidak ada bahaya banjir
- kemungkinan banjir > 25 tahunan
- kemungkinan banjir < 25 tahunan Tolak (kecuali ada
masukan teknologi)

228

Bobot

Nilai
8
5
1

3
10
7
5
3
1
3
10
5
1
5
10
7
5
10
8
3
1
3
10
5
1
3
10
5
1
2
10
5
-

No.
6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

13.

Parameter
Tanah penutup
- tanah penutup cukup
- tanah penutup cukup sampai umur pakai
- tanah penutup tidak ada
Intensitas hujan
- di bawah 500 mm per tahun
- antara 500 mm sampai 1000 mm per tahun
- di atas 1000 mm per tahun
Jalan menuju lokasi
- datar dengan kondisi baik
- datar dengan kondisi buruk
- naik/turun
Transport sampah (satu jalan)
- kurang dari 15 menit dari centroid sampah
- antara 16 menit 30 menit dari centroid sampah
- antara 31 menit 60 menit dari centroid sampah
- lebih dari 60 menit dari centroid sampah
Jalan masuk
- truk sampah tidak melalui daerah pemukiman
- truk sampah melalui daerah pemukiman berkepadatan
sedang ( 300 jiwa/ha)
- truk sampah melalui daerah pemukiman berkepadatan
tinggi ( 300 jiwa/ha)
Lalu lintas
- terletak 500 m dari jalan umum
- terletak < 500 m pada lalu lintas rendah
- terletak < 500 m pada lalu lintas sedang
- terletak pada lalu lintas tinggi
Tata guna tanah
- mempunyai dampak sedikit terhadap tata guna tanah
sekitar
- Mempunyai dampak sedang terhadap tata guna tanah
sekitar
- Mempunyai dampak besar terhadap tata guna tanah sekitar
Pertanian
- berlokasi di lahan tidak produktif
- tidak ada dampak terhadap pertanian sekitar

Bobot
4

Nilai
10
5
1

3
10
5
1
5
10
5
1
5
10
8
3
1
4
10
5
1
3
10
8
3
1
5
10
5
1

3
10
5

229

No.

Parameter
- terdapat pengaruh negatif terhadap pertanian sekitar
- berlokasi di tanah pertanian produktif
14. Daerah lindung/cagar alam
- tidak ada daerah lindung/cagar alam di sekitarnya
- terdapat daerah lindung/cagar alam di sekitarnya yang
tidak terkena dampak negatif
- terdapat daerah lindung/cagar alam di sekitarnya terkena
dampak negatif
15. Biologis
- nilai habitat yang rendah
- nilai habitat yang tinggi
- habitat kritis
16. Kebisingan dan bau
- terdapat zona penyangga
- terdapat zona penyangga yang terbatas
- tidak terdapat penyangga
17. Estetika
- operasi penimbunan tidak terlihat dari luar
- operasi penimbunan sedikit terlihat dari luar
- operasi penimbunan terlihat dari luar
Catatan :

Bobot

Nilai
1
1

2
10
1
1
3
10
5
1
2
10
5
1
3
10
5
1

Lokasi dengan jumlah angka tertinggi dari perkalian antara bobot dan nilai merupakan pilihan
pertama, sedangkan lokasi dengan angka-angka yang lebih rendah merupakan alternatif yang
dipertimbangkan.

Contoh:
Tabel 5.1 merupakan hasil evaluasi 2 calon lokasi landfill menggunakan Tata Cara Pemilihan
Lokasi TPA SNI 19-3241-1994.

230

Tabel 5. 2 Nilai evaluasi lahan landfill dengan SNI 19-3241-1994


Parameter
I. Umum
1. Batas administrasi
2. Pemilik tanah
3. Kapasitas lahan
4. Jumlah pemilik lahan
5. Partisipasi masyarakat
II. Lingkungan Fisik
1. Tanah di atas m.a
2. Air tanah
3. Sistem aliran air tanah
4. Pemanfaatan air tanah
5. Bahaya banjir
6. Tanah penutup
7. Intensitas hujan
8. Jalan ke lokasi
9. Waktu transportasi
10. Pemukiman dan jalan masuk
11. Lalu lintas
12. Tata guna tanah
13. Pertanian
14. Daerah lindung
15. Biologis/habitat
16. Kebisingan/bau
17. Estetika
Jumlah Nilai

Nilai Calon A

Nilai Calon B

25
9
50
9
30

25
15
40
9
9

35
15
15
30
20
20
3
50
40
40
30
25
15
2
30
20
30
543

35
5
3
15
20
20
3
25
15
20
24
25
15
2
15
20
15
375

Informasi yang digunakan didasarkan atas data survey pengamatan lokasi, dan observasi
lapangan. Berdasarkan evaluasi tersebut, maka calon A (543) mempunyai nilai lebih tinggi
dibanding calon B (375), berarti calon A relatif baik dibandingkan calon lokasi B.
Nilai tertinggi dari sistem penilaian ini adalah 790, sedang nilai yang terendah adalah 117.
Dengan demikian, maka calon A berada pada posisi 63,3% (= 543-117/790-117) terhadap nilai
tertinggi, bilai nilai terendah diposisikan sebagai 0% dan nilai tertinggi sebagai 100%, sedang
calon B berada pada posisi 38,3%.
Setelah ditentukan lokasi atau lahan untuk TPA, maka dapat diprediksi luas areal yang
dibutuhkan untuk penimbunan sampah. Untuk memperkirakan kebutuhan lahan penimbunan
dapat dilakukan dengan cara contoh soal berikut ini:

231

Perkirakan kebutuhan area untuk landfill untuk kota dengan populasi 31.000 orang. Asumsi
yang digunakan sebagai berikut :
1. Sampah yang dihasilkan = 2,9 kg/kapita.hari
2. Massa jenis sampah terkompaksi di landfill = 474,6 kg/m3
3. Kedalaman sampah terkompaksi = 6 m
Penyelesaian :
1. Sampah yang dihasilkan dalam ton/hari
= (31000 orang) x (2,9 kg/kapita.hari)
1000 kg/ton
= 89,9 ton/hari
2. Luas area yang dibutuhkan

Volume yang dibutuhkan/hari = 89,9 ton/hari x 1000 kg/ton


474,6 kg/m3
= 189 m3/hari

Area yang dibutuhkan/tahun = (189 m3/hari) x (365 hari/tahun)


(6 m)
= 11497,5 m2/tahun.

Jika area penimbunan digunakan untuk 10 tahun, maka akan ada proyeksi jumlah sampah yang
dilayani di TPA. Perlu diingat lahan ini hanya adalah lahan penimbunan tidak termasuk fasilitas
pengolahan. Selain itu area yang dibutuhkan ini belum termasuk perhitungan untuk volume
tanah penutup.
Berdasarkan petunjuk teknis operasi pemeliharaan sarana dan prasarana persampahan maka
lahan di lokasi TPA yang direncanakan biasanya dibagi menjadi (Litbang Pemukiman, 2009):
Lahan Efektif : bagian lahan yang digunakan sebagai lokasi pengurugan atau penimbunan
sampah. Lahan efektif direncanakan sebesar 70% dari luas total keseluruhan TPA
Lahan Utilitas : bangunan atau sarana lain di TPA khususnya agar pengurugan dan kegiatan
lainnya dapat berlangsung, seperti jalan, jembatan timbang, bangunan kantor, hanggar 3R,
bangunan pengolah leachate, bangunan pencucian kendaraan, daerah buffer (pohonpohon) lingkungan, dan sebagainya. Lahan utilitas direncanakan luasnya mencapai sekitar
30% dari lahan yang tersedia. Lahan utilitas ini akan mengakomodasi berbagai sarana dan
prasarana penunjang yang diperlukan dalam pengelolaan site.
Produk yang dihasilkan dari evaluasi dan penilaian berdasarkan SNI 03-3241-1994, yaitu :

232

1. Tahap regional, yaitu peta dasar skala 1 : 25.000 yang berisikan :


a). Centroid (pusat-pusat sumber) sampah yang terletak di wilayah tersebut
b). Kondisi hidrogeologi
c). Badan-badan air
d). TPA sampah yang sudah ada
e). Pembagian zona-zona :
- Zona 1 : zona tak layak untuk TPA sampah kota
- Zona 2 : zona layak untuk TPA sampah kota.
2. Tahap penyisih, yaitu rekomendasi lokasi TPA sampah kota dilengkapi dengan :
a). Peta posisi calon-calon lokasi yang potensial
b). Peta detail berskala 1 : 25.000 dari sedikitnya 2 lokasi yang terbaik.
3. Tahap penetapan, yaitu keputusan penetapan lokasi TPA sampah kota.

233

Tabel 5. 3 Skema pemilihan lokasi TPA

234

5.2. Pemilihan Lokasi Bersadarkan Metode Le Grand


Penilaian lokasi berdasarkan metode Le Grand dilakukan dengan melalui beberapa tahapan
kegiatan yaitu :
1. Pengumpulan data sekunder meliputi :
a. Peta Topografi : Merupakan peta dasar yang berisi informasi administrasi, jalan, sungai
dan garis kontur elevasi, akan digunakan sebagai peta dasar untuk survei dan analisa.
Skala peta 1 : 25.000.
b. Peta Geologi : Merupakan peta dasar yang berisi penyebaran litologi dan struktur
geologi, akan digunakan sebagai peta dasar untuk survei kondisi litologi dan struktur
geologi yang ada di wilayah penelitian. Skala peta 1 : 250.000.
c. Peta Hidrogeologi : Merupakan peta dasar yang berisi sifat kelulusan air, sistem akuifer,
produktivitas akuifer, beberapa lokasi, mata air, danau, sumur bor. Peta akan digunakan
untuk membantu survei dan analisa hidrogeologi. Skala peta 1 : 250.000.
d. Data Iklim : Data curah hujan dan data angin diperlukan untuk membantu analisa
intensitas curah hujan dan arah angin.
e. Data Jenis tanah dan penyebarannya : berisi informasi tentang jenis tanah, ketebalan
serta sifat -sifat fisik kimiawi tanah.
f. Data Geoteknik : berisi informasi daerah bahaya gerakan tanah, banjir, gempa serta
bahaya gunungapi.
g. Data pustaka yang terkait dengan penelitian.
2. Tahap Survei Lapangan :
a. Survei Litologi : dilakukan pengamatan jenis litologi dan penyebaran litologi.
b. Survei Struktur Geologi : dilakukan pengamatan struktur geologi yang berkembang.
c. Survei jenis tanah, penyebaran tanah, ketebalan tanah serta peruntukan tanah.
d. Survei air tanah meliputi kedalaman muka air tanah dangkal, pengamatan mata air,
sungai, sistem penurapan air tanah, pemanfaatan airtanah sifat fisik air tanah di
lapangan.
e. Survei umum kondisi wilayah terkait bahaya gerakan tanah dan bahaya banjir.
3. Tahap Analisa
a. Analisa hasil data litologi dan struktur geologi akan dilakukan untuk mengetahui jenis
dan sifat batuan dasar serta penyebarannya yang diwujudkan dalam peta geologi.
b. Analisa kemiringan lereng dilakukan untuk mengetahui derajat kemiringan lahan dan
diwujudkan dalam peta kemiringan lereng.
c. Analisa jenis, klasifikasi, sifat fisik kimiawi, ketebalan, permeabilitas, serta penyebaran
tanah.
d. Analisa penyebaran muka air tanah dangkal, arah aliran, landaian hidrolika dan lokasi
lokasi sumber mata air.
235

e. Analisa wilayah discharge dan recharge.


f. Analisa wilayah rawan gerakan tanah dan banjir dilakukan dengan berdasarkan data
sekunder dan pengamatan kondisi lahan di lapangan.
g. Analisa intensitas hujan dengan metode Poligon Thiesen dan arah angin.
h. Analisa kondisi lahan dengan metode Le Grand.
Metode "numerical rating" menurut Le Grand yang telah dimodifikasi oleh Knight, telah
digunakan oleh Direktorat Geologi Tata Lingkungan, guna evaluasi pendahuluan dari lokasi
pembuangan limbah di Indonesia. Parameter utama yang digunakan dalam analisis ini adalah:
Jarak antara lokasi (sumber pencemaran) dengan sumber air minum
Kedalaman muka air tanah terhadap dasar lahan-urug
Kemiringan hidrolis air tanah dan arah alirannya dalam hubungan dengan pusat sumber air
minum atau aliran air sungai
Permeabilitas tanah dan batuan
Sifat-sifat tanah dan batuan dalam meredam pencemaran
Jenis limbah yang akan diurug di sarana tersebut
Metode Le Grand ini terdiri dari 4 tahap, yaitu:
Tahap 1: Deskripsi hidrogeologis lokasi (Langkah ke 1 sampai ke 7),
Tahap 2: Derajat keseriusan masalah (Langkah ke 8),
Tahap 3: Gabungan tahap 1 dan tahap 2 (Langkah ke 9),
Tahap 4: Penilaian setelah perbaikan (Langkah ke 10).
Langkah 1 Jarak sumber pencemar ke titik pemanfaatan sumber air
Nilai
0
1
2
3
4
5
6
Jarak (m) 2000 1000300- 1507550-74 35-49
2000
999 299
149
Langkah 2 Kedalaman muka air tanah dari dasar sumber pencemar
Nilai
0
1
2
3
4
5
6
Kedalaman > 60 30 - 60 20-29 12-19 8-11 5-7 3-4
(m)

236

7
20-34

7
1.5-2.5

8
15-19

9
0-14

8
0.5-1

9
0

Langkah 3 Gradien muka air tanah dari sumber pencemar


Nilai
0
1
2
Gradien muka air Gradien
Gradien
Gradien < 2
tanah dari arah berlawanan hampir datar %
tapi
aliran
dari semua
berlawanan
water
dengan arah
supply < 1
aliran yang
km
menuju
water
supply

3
Gradien < 2
%
tapi
searah
dengan arah
aliran yang
menuju
water
supply

4
Gradien > 2
%
tapi
berlawanan
dengan arah
aliran yang
menuju
water
supply

5
Gradien >
2 % tapi
searah
dengan
arah aliran
ke water
supply

Langkah 4 Kemampuan sorpsi dan permeabilitas

Lempung

Lempung
Pasir
dan Pasir
dan
Pasir
dan Pasir < Lempung 15 Lempung <
Halus
50 %
-30 %
15 %

Tebal
I
II
I
II
I
II
I
II
I
Tanah (m)
> 30
0
(2) 2
4
6
8
25 29
0
1
1
2
3
4
5
6
7
20 24
0
2
1
3
4
4
5
6
7
15 19
0
3
1
4
4
5
5
7
7
10 - 14
0
4
2
5
4
6
5
7
7
4-9
1
6
3
7
5
7
5
7
7
3
2
6
3
8
9
9
5
9
7
Batuan dasar muncul ke permukaan (tebal tanah = 0 meter) I = 5 dan II = 9

Pasir Kasar
/Gravel

II

II

9
9
9
9
9
9

0
9
9
9
9
9
9

9
9
9
9
9
9

Langkah 5 Tingkat keakuratan/ketelitian data


Kepercayaan terhadap nilai parameter:
A = Akurat
B = Cukup
C = Tidak Akurat
Langkah 6
Parameter 6.1: Sumber air sekitar lokasi
W = jika yang akan tercemar adalah sumur (well)

237

S = jika yang akan tercemar adalah mata air (spring) atau sungai (stream)
B = jika yang akan tercemar adalah daerah lain (boundary)
Parameter 6.2: Informasi tambahan tentang calon lokasi
C : memerlukan kondisi khusus yang memerlukan komentar
D : terdapat kerucut depresi pemompaan
E : pengukuran jarak titik tercemar dilakukan dari pinggir calon lokasi
F : lokasi berada pada daerah banjir
K : batuan dasar calon lokasi adalah karst
M : terdapat tampungan air di bawah timbunan sampah
P : lokasi mempunyai angka perkolasi yang tinggi
Q : akuifer dibawah calon lokasi adalah penting dan sensitif
R : pola aliaran air tanah radial sampai sub radial
T : muka air tanah berada pada celah/retakan/rongga batuan dasar
Y : terdapat satu atau lebih akuifer tertekan
Langkah 7 Rekapitulasi deskriptif hidrogeologi
Langkah ini merupakan rekapitulasi nilai deskriptif hidrogeologi dari langkah-langkah
sebelumnya. Nilai yang dijumlahkan adalah nilai-nilai pada langkah 1-5, sedangkan langkah 6
merupakan keterangan tambahan. Setelah nilai diperoleh, nilai tersebut kemudian dibandingkan
dengan standar kondisi hidrogeologi seperti tercantum dalam Tabel 5.4.
Tabel 5. 4 Tabel rekapitulasi nilai deskriptif hidrogeologi
Jumlah Nilai
< 10
11-14
15-17
18-20
> 20

Nilai
A
B
C
D
E atau F

Langkah 8 Derajat kepekaan akuifer dan jenis limbah

238

Keterangan
Istimewa
Sangat Baik
Baik
Cukup
Buruk/Sangat Buruk

Gambar 5. 1 Derajat kepekaan akuifer dan jenis limbah


Tahap ini menggambarkan derajat keseriusan yang disajikan dalam bentuk matrik yang
menggabungkan kepekaan akuifer dengan tingkat bahaya limbah yang akan diurug/ditimbun.
Jenis akuifer dipilih pada ordinat sumbu-Y, yaitu mulai dari liat berpasir yang dianggap tidak
sensitif sampai batu kapur yang dianggap sangat sensitif. Sedangkan tingkat keseriusan
pencemar, yang dipilih pada absis sumbu-X, akan tergantung pada jenis limbah yang masuk,
mulai dari limbah inert yang tidak berbahaya sampai limbah B3. Titik pertemuan garis yang
ditarik dari sumbu-X dan sumbu-Y tersebut menggambarkan derajat keseriusan pencemaran,

239

mulai dari relatif rendah (A) sampai sangat tinggi (I). Derajat keseriusan tersebut terbagi ke
dalam 9 katagori.
Langkah 9
Tahap ini merupakan penggabungan langkah 1 sampai 4 dengan langkah 8. Posisi grafis
langkah 9 yang dapat dilihat pada Gambar x.x digunakan kembali. Dari posisi lokasi tersebut
dapat diketahui peringkat situasi standar yang dibutuhkan agar akuifer tidak tercemar. Peringkat
ini dinyatakan dalam PAR (Protection of Aquifer Rating). Hasil pengurangan PAR dari
deskripsi numerik lokasi, digunakan untuk menentukan tingkat kemungkinan pencemaran yang
akan terjadi. Nilai-nilai PAR dalam zona-zona isometrik diperoleh berdasarkan pengalaman
empiris yang menyatakan nilai permeabilitas serta sorpsi yang tidak boleh terlampaui agar
akuifer tidak tercemar.
Tabel 5. 5 Tabel situasi peringkat penilaian
Situasi
Peringkat
< -8
-4 s/d -7
+3 s/d -3
+4 s/d +7
> +8

Kemungkinan
Pencemaran
Sangat Kecil
Sulit Terkategori
Sulit Terkategori
Mungkin
Sangat Mungkin

Derajat Penerimaan

Nilai

Kemungkinan Terima
Cenderung Terima
Terima atau Tolak
Cenderung Tolak
Hampir Pasti: Tolak

A
B
C
D
E

Untuk memberikan gambaran terkait langkah 9 ini, berikut adalah contohnya:


Batas lokasi landfill secara horizontal akan berjarak 20 m dari sumur penduduk
Kedalaman muka air tanah dari data bor adalah 14 m
Gradien kemiringan 1.5% searah aliran air yang menuju sumur
Dari analisa ayakan, campuran lempung dan pasir = 40% dan merupakan tanah
impermeable dengan ketebalan 10-12 m
Tingkat keakuratan data baik
Dari data diatas, bila dilihat dari prosedur langkah 1 sampai 4, maka akan diperoleh nilai
berturut-turut 7-3-3-2, sedangkan dari langkah 9 diperoleh PAR = 14-4 (lihat pada gambar x.x).
Dari nilai-nilai tersebut, maka penggabungannya adalah
15 = 7 + 3 + 3 + 2
14
4
------------------------------- +1
-2 = -1

240

Dari penggabungan diatas, diperoleh nilai -1. Berdasarkan tabel situasi peringkat penilaian,
diperoleh kesimpulan bahwa untuk contoh kasus diatas, peringkat nilai yang diperoleh adalah C
(kemungkinan pencemaran sulit dikategorikan).
Langkah 10
Langkah ini digunakan bila pada lokasi tersebut dilakukan masukan teknologi untuk
mengurangi dampak pencemaran yang mungkin terjadi, sehingga diharapkan terjadi pergeseran
nilai PAR. Perubahan dilakukan dengan memperbaiki kondisi pada langkah 8, sehingga PAR di
langkah 9 juga akan berubah. Masukan teknologi yang mungkin diterapkan pada lokasi ini
untuk mengurangi potensi bahaya pencemaran antara lain :
- Mendesain saluran drainase di sekitar lokasi dengan baik dimana air hujan yang akan
masuk ke area landfill dapat terminimalisasi.
- Pembuatan lapisan dasar (liner) yang dapat dilakukan dengan beberapa lapisan pelindung
seperti geomembran dengan tujuan agar lindi yang timbul tidak merembes ke dalam ailiran
air tanah
- Mendesain pipa lindi yang memungkinkan air lindi dapat terkumpul, serta adanya instalasi
pengolahan air lindi sebelum dibuang ke badan air penerima.
6. PEMILIHAN PRASARANA SARANA BIDANG PERSAMPAHAN
Komponen biaya terbesar dalam pengelolaan sampah adalah penyediaan dan pengoperasian
alat-alat berat dan alat-alat angkut persampahan mulai dari biaya pembelian, pengoperasian
(termasuk gaji operator, bahan bakar dan lain-lain), serta pemeliharaan (seperti mekanik, spare
parts dll). Ketidakcocokan pemilihan alat-alat angkut untuk persampahan, kurang baiknya
pemeliharaan, dan kurang terlatihnya operator dalam mengoperasikan alat angkut dapat
menimbulkan terjadinya kerusakan-kerusakan pada alat tersebut sehingga kesedian alat angkut
yang beroperasi menjadi sangat rendah dan menimbulkan biaya-biaya untuk perbaikan. Oleh
karena itu, penting untuk mengetahui pemilihan dan cara pengoperasian yang benar untuk alatalat angkut persampahan.
Faktor-faktor yang menentukan pemilihan alat angkut adalah sebagai berikut :
a. Banyaknya timbulan sampah yang akan ditangani dalam satuan ton timbulan sampah per
hari serta jenis sampah yang akan ditangani;
b. Pola pengumpulan, pemindahan, dan pengangkutan sampah (lihat Tabel 6.1);
c. Jenis, lebar, serta kondisi kualitas jalan yang akan dilalui;
d. Tipe dan ukuran dari fasilitas TPS;
e. Fasilitas yang dimiliki TPS, seperti :
Lokasi, dimensi, serta jenis TPS yang ada
Proses yang dilakukan di TPS

241

Pemadatan yang ingin dicapai di TPS


Spesifikasi alat transportasi di TPS seperti truk pengangkut sampah/Dump Truck yang
dimiliki dan alat berat pembantu untuk menaikan sampah ke Dump Truck
Pengaturan operasional keluar/masuk alat angkut sampah di TPS
f. Dana yang tersedia yang berhubungan dengan Harga Unit Alat Angkut (lihat Tabel 6.2
g. Rencana pengelolaan persampahan jangka panjang.
Persyaratan alat pengangkut sampah antara lain adalah sebagai berikut (Damanhuri & Tri
Padmi, 2010):
- Alat pengangkut sampah harus dilengkapi dengan penutup sampah, minimal dengan jaring.
- Tinggi bak maksimum 1,6 m.
- Sebaiknya ada alat ungkit.
- Kapasitas disesuaikan dengan kondisi/kelas jalan yang akan dilalui.
- Bak truk/dasar kontainer sebaiknya dilengkapi pengaman air sampah.
Tabel 6. 1 Proses pemilihan alat angkut persampahan berdasarkan pola pengelolaan
persampahan
Pola Pengumpulan
Sampah
Individual langsung
Individual tidak langsung
Komunal langsung
Komunal tidak langsung

Penyapuan jalan

Sumber : Hasil Analisis, 2010

242

Kondisi Jalan
Lebar dan memadai

Alat Angkut

Compactor Truck (CT)/ Arm roll


truck (ART) /Dump truck (DT)
Jalan sempit atau gang
Gerobak (GS) /Becak (BS) /Motor
(MS) untuk mengangkut sampah
Jalan sempit atau gang
dari sumber ke TPS
Jalan sempit atau gang
Pengangkutan sampah dari TPS ke
TPA menggunakan CT / ART/ DT
Jalan Bulevar yang ter- Kendaraan Penyapu Jalan (Street
struktur dan mempunyai Sweeper- SS)
batas yang jelas

Tabel 6. 2 Estimasi harga satuan alat angkut persampahan


KODE ALAT
ANGKUT

HP MIN

SPESIFIKASI

GEROBAK SAMPAH (GS) BECAK SAMPAH (BS) SEPEDA MOTOR


SAMPAH (SM) & SEPEDA MOTOR SAMPAH TERTUTUP (SM-T)
GKS
BCS
SMS

BJS

(LIHAT DI GAMBAR TEKNIS ALAT)

PERKIRAAN
HARGA
( Rp)**

2.500.000
4.000.000
15.000.000
17.000.000

ARM ROLL TRUCK + CONTAINER


AMT-6

90
(LIHAT DI GAMBAR TEKNIS ALAT)

ART-10

720.500.000

PICK-UP & DUMP TRUCK


PU-4
DT-6

412.500.000

90

240.000.000
(LIHAT DI GAMBAR TEKNIS ALAT)

DT-10

357.500.000
676.500.000

COMPACTOR TRUCK
CT-1
CT-2

(LIHAT DI GAMBAR TEKNIS ALAT)

792.000.000

1.006.500.000
Keterangan Estimasi Harga : Kondisi harga alat : On-The Road-Jakarta (OTR Jkt), Desember
2010
Pada bagian ini akan ditampilan gambar teknis yang dilengkapi dengan rangkuman spesifikasi
serta kelebihan dan kekurangan alat pengumpul sampah pola pengangkutan langsung dan tidak
langsung yang dipakai dalam operasional pengelolaan persampahan.

243

Gambar 6. 1 Gerobak sampah

244

Gambar 6. 2 Becak dan sepeda sampah

245

Gambar 6. 3 Motor sampah tertutup

246

Gambar 6. 4 Kontainer sampah

247

Gambar 6. 5 Pick up sampah

248

Gambar 6. 6 Dump truck kecil

249

Gambar 6. 7 Compactor truck sampah

250

Gambar 6. 8 Truk penyapu jalan

251

Gambar 6. 9 Dump truck bak

252

Gambar 6. 10 Arm roll truck

253

Gambar 6. 11 Compactor truck sampah

Gambar 6. 12 Flat deck truck

254

7. PERENCANAAN RUTE PENGANGKUTAN


Pengangkutan dimaksudkan sebagai kegiatan operasi yang dimulai dari titik pengumpulan
terakhir dari suatu siklus pengumpulan sampai ke TPA atau TPST pada pengumpulan dengan
pola individual langsung atau dari tempat pemindahan (Transfer Depo, transfer station),
penampungan sementara (TPS, LPS, TPS 3R) atau tempat penampungan komunal sampai ke
tempat pengolahan/pembuangan akhir (TPA/TPST). Sehubungan dengan hal tersebut, metoda
pengangkutan serta peralatan yang akan dipakai tergantung dari pola pengumpulan yang
dipergunakan.
Permasalahan yang dihadapi dalam pengangkutan sampah adalah sebagai berikut :
a. Penggunaan waktu kerja yang tidak efisien.
b. Penggunaan kapasitas muat kendaraan yang tidak tepat.
c. Rute pengangkutan yang tidak efisien.
d. Tingkah laku petugas.
e. Aksesbilitas yang kurang baik.
Pengangkutan sampah menurut UU Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah,
merupakan bagian dari penanganan sampah. Pengangkutan didefinisikan sebagai dalam
bentuk membawa sampah dari sumber dan/atau dari tempat penampungan sampah sementara
atau dari TPS 3R menuju ke tempat pengolahan sampah terpadu atau tempat pemrosesan
akhir.
Beberapa acuan normatif juga mencantumkan tentang pengaturan pengangkutan sampah, antara
lain:
a. Pedoman Standar Pelayanan Minimal Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal
Bidang Penataan Ruang, Perumahan dan Permukiman dan Pekerjaan Umum (Keputusan
Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001). Pedoman ini
mencakup pelayanan minimal untuk pengelolaan sampah secara umum dalam wilayah
pemukiman perkotaan dimana 80% dari total jumlah penduduk terlayani terkait dengan
pengelolaan sampah. Khusus untuk pengangkutan dicantumkan bahwa jenis alat angkut
mempengaruhi pelayanan, sebagai berikut:
Truk Sampah dengan kapasitas 6 m3 dapat melayani pengangkutan untuk 700 KK-

1000 kk sedangkan dengan kapasitas 8m3 untuk 1500 KK 2000 kk (jumlah ritasi 23/hari)
Arm roll truck dengan kontainer 8 m3 juga dapat melayani 2000 KK-3000 kk (jumlah
ritasi 3-5/hari)

Compactor truck 8 m3 mampu melayani 2500 KK

255

b. SNI 19-2454-2002, Tata cara teknik operasional pengelolaan sampah perkotaan. SNI ini
mengatur tentang pola pengangkutan dan operasional pengangkutan.
c. SNI 03-3243-2008, Pengelolaan sampah pemukiman. SNI mengatur tentang kebutuhan
sarana untuk pengangkutan sampah yang dipengaruhi oleh tipe rumah dan tingkat
pelayanan serta jenis alat angkut.
Dalam mendesain rute pengumpulan ada beberapa langkah, yaitu
Rute Mikro (Pengumpulan)
Keseimbangan Rute dan Pembagian Wilayan
Rute Makro

Gambar 7. 1 Flow-diagram rute pengangkutan

256

A. Rute Makro
Rute makro merupakan rute pengangkutan sampah dimana arah pengangkutan ditujukan ke satu
tempat pengangkutan tertentu atau mengoptimalkan semua fasilitas pengangkutan sampah guna
meminimasi total biaya yang harus dikeluarkan Rute makro merupakan langkah awal dari
penentuan rute pengangkutan.

Gambar 7. 2 Diagram rute makro


B. Rute Mikro
Rute mikro merupakan rute pengumpulan sampah. Rute mikro menentukan jalan agar diikuti
oleh setiap kendaraan pengumpul sehinga dapat meminimasi jarak tidak mengumpulka
(mengulang jalan yang tidak melakukan kegiatan pengumpulan) dan waktu penundaan (seperti
u-turns, jalan raya yang padat, dan belok kiri)

257

Gambar 7. 3 Diagram rute makro

7.1. Desain Rute Makro


Rute makro atau rute pengangkutan ini menentukan jalur pengangkutan dari transfer depo, TPS,
maupun container ke TPA ataupun incinerator.
Contoh kasus sederhana, bila hanya tersedia satu atau dua fasilitas pengangkutan sampah, atau
semua fasilitas yang tersedia landfill, penyelesaiannya akan muncul. Bila bentuk TPAnya
sanitary landfill, penyelesaian yang optimal adalah meminimasi waktu pengangkutan PP untuk
setiap rute, dengan menambahkan waktu tunggu untuk setiap wilayah. Hal ini berarti memilih
pengangkutan ke landfill terdekat. Namun, system yang kompleks dapat melibatkan fasilitas
yang berbeda, seperti pencacahan, pemadatan, incinerator, fasilitas pemulihan energy, stasiun
transfer, bangunan kompos, dan landfill. Dalam kasus seperti ini, mungkin dibutyuhkan
program computer untuk mengoptimasi penggunaan dan penempatan fasilitas yang ada.
7.2.
Desain Rute Mikro (MetodeHeuristic)
Rute mikro atau rute pengumpulan digunakan untuk menentukan:
Jalur pengumpulan gerobak (door to door tidak langsung)
Jalur pengumpulan truk (door to door langsung)

258

Berikut ini dapat dilihat contoh pendekatan rute mikro yang sederhana dengan pendekatan
metoda heuristic.

Data yang diperlukan:


Letak garasi
Letak transfer station atau tempat pembuangan akhir
Arah jalan satu arah
Kemacetan lalu lintas dan jam sibuk
Topografi
Jalan yang dapat dan tidak dapat dilalui

Prosedur
Menyiapkan peta kota (skala 1: 5000)
Penyederhanaan blok pelayanan
Menyiapkan peta daerah kerja untuk masing-masing daerah, menggunakan tracing
paper serta teknik penyederhanaan jaringan rute pengumpulan.
Pengembangan rute dengan dasar trial dan eror
Membuat rute yang paling sesuai dengan cara trial and error, menggunakan tracing
paper diletakkan diatas peta daerah kerja dan menggunakan metode heuristic. Sebaiknya
membuat rute yang lebih menguntungkan.
Aturan dari metode heuristic

Metode heuristic merupakan metod yang sederhana, manual dan pendekatan yang masuk
akal dalam rute mikro yang didasari hal-hal berikut.
-

Rute tidak harus terpisah


Pengumpulan dimulai pada lokasi terdekat dengan pool
Pengumpulan untuk daerah dengan lalu lintas padat tidak dilakukan pada jam-jam
sibuk.
Pelayanan untuk daerah buntu dapat dianggap sebagai pelayanan untuk segmen jalan
yang akan dilalui karena dapat dikumpulkan dengan melewati ujung jalannya. Untuk
tetap berada di kiri jalan, pengumpulan untuk daerah buntu dilakukan bila daerah
tersebut terletak di sisi kanan truk pengumpul.Pengumpulan dilakukan dengan jalan,
mundur, atau berputar.
Dalam prakteknya, untuk daerah dengan lembah yang curam dikumpulkan langsung
untuk dua sisi jalan saat kendaraan menuruni lembah, mengingat factor keamanan,
kenyamanan, kecepatan pengumpulan, menguragi pemakaian kendaraan, serta
penghematan bahan bakar dan oli.
Pengumpulan untuk daerah yang tinggi dilakukan di awal rute.

259

Pengumpulan cadangan harus dihindari sebisa mungkin, Jalan-jalan dimana tidak


terdapat sampah yang harus dikumpulkan juga harus dihindari.
Rute pengumpulan sebisa mungkin berakhir di daerah yang dekat dengan tujuan akhir
pengumpulan (transfer station, fasilitas pengolahan atau lahan landfill)
Untuk pengumpulan yang dilakukan untuk setiap satu sisi jalan, sebaiknya rute dibuat
dengan banyak arah berputar berlawanan arah jarum jam mengelilingi blok perumahan.
Untuk pengumpulan yang dilakukan untuk dua sisi jalan sekaligus, sebaiknya rute
dibuat lurus sepanjang jalan sebelum di looping berlawanan arah jarum jam.

Aturan metode heuristic menunjukkan jenis looping berlawanan arah jarum jam dengan
maksud mengurangi belok kanan, karena lebih sulit memakan waktu dan berbahaya
dibandingkan belok kiri.

Gambar 7. 4 Pengujian rute

7.3.

Keseimbangan Rute dan Pembagian Wilayah

Keseimbangan rute dan pembagian wilayah menentukan pekerjaan dan membagi area
pengumpulan menjadi pekerjaan yang merata sehingga setiap daerah akan memberikan beban
kerja yang sama untuk tiap kendaraan pengumpul. Merupakan langkah kedua dari rute
pengumpulan sampah. Pemerataan rute akan dicapai bila melakukan aksi-aksi sebagai berikut.
-

Menghitung nilai penduduk yang akan dilayani oleh setiap kendaraan per shift (Ritasi)

Dimana

260

N = Jumlah penduduk yang dilayani per shift


L1= Beban kerja maksimum (ton/shift) yang ditentukan oleh efisiensi pengumpulan (E)

L2= Beban kerja maksimum (ton/shift) yang ditentukan oleh kapasitas kendaraan
pengumpul (VxD)
=V x D x T
F = Frekuensi pengumpulan (1/minggu)
G = Timbulan sampah (ton/orang/hari)
C = Ukuran petugas (orang/petugas)
H = waktu kerja (menit/shift)
E = efisiensi pengumpulan diangkat dari perancangan (orang-menit/ton)
V= volume kendaraan pengumpul (m3)
D = densitas sampah dalam kendaraan (ton/m3)
T = jumlah trip per shift (1/shift)
-

Menghitung jumlah blok yang akan dilayani oleh tiap kendaraan per shift (B):

Dimana
B = rata-rata jumlah blok yang akan dilayani
N= jumlah penduduk yang akan dilayani oleh tiap kendaraan per shift
l =jumlah penduduk per blok
-

Membagi area pengumpulan menjadi distrik-distrik dengan B untuk masing-masing


blok, dengan batas wilayah sedapat mumgkin yang alami atau buatan berupa sungai,
laut, kali, gunung, lembah, jalan kereta api, jalan raya, jalan utama, taman, kuburan,
rumah sakit, dan area lain yang tak terpakai.
Bila pembuatan rute telah selesai, harus diterapkan dan dievaluasi. Penyesuaian
nantinya akan dibutuhkan agar diketahui distribusi beban kerja yang merata.

261

7.4. Rute Pengangkutan Sampah


Pola pengangkutan sampah dapat dilakukan berdasarkan sistem pengumpulan sampah. Jika
pengumpulan dan pengangkutan sampah menggunakan sistem pemindahan (transfer depo)
atau sistem tidak langsung, proses pengangkutannya dapat menggunakan sistem kontainer
angkat (Hauled Kontainer Sistem = HCS) ataupun sistem kontainer tetap (Stationary Kontainer
Sistem = SCS). Sistem kontainer tetap dapat dilakukan secara mekanis maupun manual. Sistem
mekanis menggunakan truk compactor dan kontainer yang kompatibel dengan jenis
truknya, sedangkan sistem manual menggunakan tenaga kerja dan kontainer dapat berupa
bak sampah atau jenis penampungan lainnya.
Sistem Kontainer Angkat (Hauled Kontainer Sistem = HCS)
Untuk pengumpulan sampah dengan sistem kontainer angkat (Hauled Kontainer
Sistem = HCS), pola pengangkutan yang digunakan ada tiga cara, yaitu:
1. Sistem Pengosongan Kontainer Cara 1.

Gambar 7. 5 Poal kontainer angkat 1


Proses pengangkutan:
Kendaraan dari pool menuju kontainer isi pertama untuk mengangkut sampah ke TPA.
Kontainer kosong dikembalikan ke tempat semula.
Menuju kontainer isi berikutnya untuk diangkut ke TPA
Kontainer kosong dikembalikan ke tempat semula.
Demikian seterusnya sampai rit akhir.

262

2. Sistem Pengosongan Kontainer Cara 2

TPA

Gambar 7. 6 Pola kontainer angkat 2


Proses pengangkutan:
Kendaraan dari poll menuju kontainer isi pertama untuk mengangkut sampah ke TPA.
Dari TPA kendaraan tersebut dengan kontainer kosong menuju lokasi kedua untuk
menurunkan kontainer kosong dan membawa kontainer isi untuk diangkut ke TPA.
Demikian seterusnya sampai rit terakhir.
Pada rit terakhir dengan kontainer kosong dari TPA menuju lokasi kontainer pertama,
kemudian kendaraan tanpa kontainer menuju pool.
3. Sistem Pengosongan Kontainer Cara 3

263

Gambar 7. 7 Pola kontainer angkat 3


Proses pengangkutan:
Kendaraan dari poll dengan membawa kontainer kosong menuju lokasi kontainer isi untuk
mengganti atau mengambil dan langsung membawanya ke TPA
Kendaraan dengan membawa kontainer kosong dari TPA menuju kontainer isi berikutnya.
Demikian seterusnya sampai rit terakhir

Sistem Pengakutan dengan Kontainer Tetap (Stationary Kontainer Sistem = SCS)


Sistem ini biasanya digunakan untuk kontainer kecil serta alat angkut berupa truk kompaktor
secara mekanis (Gambar 7.8) atau manual (Gambar 7.9).
Pola pengakutan dengan cara mekanis adalah sebagai berikut:
Kendaraan dari pool menuju kontainer pertama, sampah dituangkan kedalam truk
kompaktor dan meletakkan kembali kontainer yang kosong.
Kendaraan menuju kontainer berikutnya sampai truk penuh untuk kemudian menuju TPA.
Demikian seterusnya sampai rit terakhir.

264

Gambar 7. 8 Pengangkutan dengan SCS Mekanis

Gambar 7. 9 Penangkutan dengan SCS Manual


Proses pengangkutan dengan manual adalah:
Kendaraan dari poll menuju TPS pertama, sampah dimuat ke dalam truk kompaktor
atau truk biasa.
Kendaraan menuju TPS berikutnya sampai truk penuh untuk kemudian menuju TPA.
Demikian seterusnya sampai rit terakhir.

265

Rute pengangkutan dibuat agar pekerja dan peralatan dapat digunakan secara efektif. Pada
umumnya rute pengumpulan dicoba-coba, karena rute tidak dapat digunakan pada semua
kondisi. Pedoman yg dapat digunakan dalam membuat rute sangat tergantung dari beberapa
faktor yaitu:
a. Peraturan lalu lintas yang ada
b. Pekerja, ukuran dan tipe alat angkut
c. Jika memungkinkan, rute dibuat mulai dan berakhir di dekat jalan utama, gunakan
topografi dan kondisi fisik daerah sebagai batas rute
d. Pada daerah berbukit, usahakan rute dimulai dari atas dan berakhir di bawah
e. Rute dibuat agar kontainer/TPS terakhir yang akan diangkut yang terdekat ke TPA
f. Timbulan sampah pada daerah sibuk/lalu lintas padat diangkut sepagi mungkin
g. Daerah yang menghasilkan timbulan sampah terbanyak, diangkut lebih dahulu
h. Daerah yang menghasilkan timbulan sampah sedikit, diusahakan terangkut dalam hari
yang sama
Pada langkah awal pembuatan rute maka ada beberapa langkah yang harus diikuti agar rute
yang direncanakan menjadi lebih effisien, yaitu:
a. Penyiapan peta yang menunujukkan lokasi-lokasi dengan jumlah timbulan sampah
b. Analisis data diplot ke peta daerah pemukiman, perdagangan, industri dan untuk masingmasing area, diplot lokasi, frekuensi pengumpulan dan jumlah kontainer.
c. Layout rute awal
d. Evaluasi layout rute awal dan membuat rute lebih seimbang dengan cara dicoba-coba
Setelah langkah awal ini dilakukan maka langkah selanjutnya adalah pembuatan rute dan sangat
dipengaruhi oleh sistem pengangkutan yang digunakan yaitu sistem HSC atau SCS.
Untuk sistem HCS langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Langkah 2
Pada tabel buat kolom sebagai berikut: frekwensi pengumpulan, jumlah lokasi
pengumpulan/TPS, jumlah kontainer dan kolom untuk setiap hari pengumpulan.
Kemudian tandai lokasi yang memerlukan pengambilan beberapa kali dalam seminggu
(Senin-Jumat atau Senin, Selasa, Jumat). Pengangkutan dimulai dari frek 5x seminggu.
Distribusikan jumlah kontainer yang memerlukan pengangkutan 1x seminggu, sehingga
jumlah kontainer yang harus diangkut seimbang setiap hari.

266

b. Langkah 3
Mulai dari Garasi. Rute harus mengangkut semua kontainer yang harus dilayani.
Langkah selanjutnya, modifikasi rute untuk mengangkut kontainer tambahan. Rute dimulai
dari TPS terdekat dan berkahir pada TPS terdekat dengan garasi.
c. Langkah 4
Setelah rute awal digunakan, hitung jarak rata-rata antar kontainer. Jika rute tidak
seimbang (>15%), rute harus dirancang kembali. Beban kerja pekerja harus seimbang.
Untuk sistem SCS (with mechanically loaded collection vehicles) dilakukan sebagai berikut:
a. Langkah 2
Pada tabel buat kolom frekuensi pengumpulan, jumlah lokasi pengumpulan/TPS, jumlah
timbulan sampah dan kolom untuk setiap hari pengumpulan. Kemudian tandai lokasi yang
memerlukan pengambilan beberapa kali dalam seminggu (Senin-Jumat atau Senin, Selasa,
Jumat). Pengangkutan dimulai dari frekuensi 5x seminggu. Gunakan volume efektif alat
angkut (Vol. x faktor pemadatan), hitung berapa jumlah sampah yang dapat ditambah
dari lokasi yang frekuensinya sekali seminggu. Distribusikan jumlah sampah yang
memerlukan pengangkutan 1x seminggu, sehingga jumlah sampah yang harus diangkut
seimbang setiap hari.
b. Langkah 3
Buat rute pengumpulan sehari. Modifikasi dibuat jika ada tambahan sampah yang harus
diangkut.
c. Langkah 4
Setelah rute awal digunakan, hitung jarak rata-rata rute pengumpulan dan jumlah sampah
yang diangkut. Jika rute tidak balance (>15%), rute harus dirancang kembali. Beban
kerja pekerja harus seimbang. Setelah rute seimbang, cantumkan dalam peta rute
pengumpulan
7.5. Pendekatan Perhitungan Jumlah Trip (Rit)
Beberapa parameter pengangkutan sampah yang dapat didekati dengan persamaan matematis
adalah:
Waktu perjalanan.
Pick up time.
Jumlah perjalanan.
Jumlah waktu kerja dalam seminggu.
Jumlah trip perminggu.
Di bawah ini adalah contoh persamaan matematis untuk sistem kontainer (HCS).

267

a. Waktu Perjalanan
Waktu perjalanan yang dibutuhkan untuk setiap trip:
T HCS = ( P HCS + s + h ) / ( 1 W )
Dimana,
T HCS
P HCS
S
h
W

: waktu yang diperlukan per trip, jam/trip


: pick up time per trip, jam/trip
: at site time, jam/trip
: haul time per trip, jam/trip
: faktor off route
Haul time (h) = a + b.c

Dimana,
a : konstanta empiris, jam/trip
b : konstanta empiris, jam/km
c : jarak angkut per trip, km/trip
b. Pick Up Time
P HCS = pc + uc + dbc
Dimana,
pc
uc
dbc

: pick up time untuk kontainer terbeban, jam/trip


: waktu pengosongan kontainer, jam/kontainer
: waktu rata-rata perjalanan antara lokasi kontainer, jam/trip

c. Jumlah Perjalanan
Jumlah Perjalanan (trip) per kendaraan per hari:
Nd = ( 1 W ) . H / ( P CHS + s + a + bx )
Dimana,
Nd
H

: jumlah perjalanan
: waktu kerja/hari

d. Jumlah Waktu Kerja dalam Seminggu


D w = t w ( P HCS + s + a + b.x ) / ( 1 W )
Dimana,
Dw
tw

268

: waktu pelayanan/minggu
: nilai pembulatan N w, trip/minggu

e. Jumlah Trip perminggu


N w = V w / c.f
dimana:
Nw
Vw
c
f

: jumlah trip perminggu


: volume timbulan sampah perminggu, m3/minggu
: rata-rata ukuran kontainer, m3/trip
: faktor utilisasi kontainer/sebagai fraksi pengisian kontainer

7.6. Pemilihan Alat Berat di TPA


Biaya terbesar dalam pengelolaan sampah adalah penyediaan dan pengoperasian alat-alat berat
dan alat-alat angkut persampahan mulai dari biaya pembelian, pengoperasian (termasuk gaji
operator, bahan bakar dan lain-lain), serta pemeliharaan (seperti mekanik, spare parts dll).
Ketidakcocokan pemilihan alat-alat berat dan alat-alat angkut untuk persampahan, kurang
baiknya pemeliharaan dan kurang terlatihnya operator dalam mengoperasikan alat seringkali
menimbulkan terjadinya kerusakan-kerusakan pada alat sehingga kesediaan alat berat yang
beroperasi menjadi sangat rendah dan menimbulkan biaya-biaya untuk perbaikan. Oleh karena
itu, penting untuk mengetahui pemilihan dan cara pengoperasian yang benar untuk alat berat
persampahan.
Sesuai dengan tahapan pada pekerjaan pengelolaan sampah di lokasi TPA pada umumnya,
beberapa peralatan utama yang diperlukan dalam operasional TPA adalah:
1. Bulldozer merupakan peralatan yang sangat baik untuk operasi penghamparan
perataan/penataan, pemadatan serta penimbunan.
2. excavator dipergunakan untuk operasi penggalian dan penimbunan.
3. Wheel Loader.
4. Dump truck digunakan untuk mengangkut tanah urugan sebagai penutup sampah.
5. Landfill Compactor digunakan untuk pemadatan tanah diatas timbunan sampah pada lokasi
TPA.
Adapun fungsi utama dari alat-alat berat di lokasi TPA adalah:
1. Pembuangan, penumpukan, penyebaran, perataan, pemadatan, dan pengurugan sampah
dengan tanah urugan adalah pekerjaan utama dari traktor roda rantai, loader roda rantai dan
kompaktor pemadatan sampah.
2. Peralatan berat yang menangani tanah urugan sampah akan melakukan pengurugan sampah
dengan tanah setiap hari. Bila pengurugan tanah menjadi pekerjaan yang utama dari alat
berat, maka pemilihannya dapat dilakukan dengan memilih alatalat berat khusus yang
dilengkapi dengan peralatan pengurugan tanah.

269

3. Alatalat pendukung termasuk di dalamnya motor grader, back hoe loader, hydroulic
excavators, mobil tangki air, air compressor, mobil service, pompa air, generating set dan
lain lainnya, perlu diadakan sebagai alat bantu di TPA.
1. Spesifikasi Alat Berat
Alat berat yang digunakan di tempat pemrosesan akhir (TPA) sampah sangat berhubungan
dengan pola pengelolaan sampah yang diterapkan di suatu wilayah. Review terhadap spesifikasi
alat berat pada pemrosesan akhir (TPA) sampah dilakukan untuk mengetahui jenis-jenis alat
berat, spesifikasi termasuk efektivitas pemanfaatannya serta umur pakai masing-masing alat.
Kebutuhan alat berat untuk sebuah TPA akan bervariasi sesuai dengan perhitungan desain dari
sarana landfill, alat berat yang digunakan untuk operasi pengurugan sampah hendaknya selalu
siap untuk dioperasikan setiap hari. Katalog dan tata-cara pemeliharaan harus tersedia di
lapangan dan diketahui secara baik oleh petugas yang diberi tugas. Alat-Alat berat yang harus
tersedia di TPA antara lain
Loader atau bulldozer (120 300 HP) atau landfill compactor (200400 HP) berfungsi
untuk mendorong, menyebarkan, menggilas/memadatkan lapisan sampah. Gunakan blade
sesuai spesifikasi pabrik guna memenuhi kebutuhan kapasitas aktivitas
Excavator untuk penggalian dan peletakan tanah penutup ataupun memindahkan sampah
dengan spesifikasi yang disyaratkan dengan bucket 0,5 - 1,5 m3.
Dump truck untuk mengangkut tanah penutup (bila diperlukan) dengan volume 812m3.
Penggunaan dan pemeliharaan alat-alat berat harus sesuai dengan spesifikasi teknis dan
rekomendasi pabrik. Karena alat-alat berat tersebut pada dasarnya digunakan untuk pekerjaanpekerjaan teknik sipil, maka penggunaan pada sampah akan mengakibatkan terjadinya korosi
yang berlebihan atau bantalan/sepatu wheel atau bulldozer macet karena terselip potongan jenis
sampah tertentu yang diurug. Untuk mengurangi resiko tersebut, beberapa hal yang perlu
diperhatikan antara lain adalah :
Kedisiplinan pemanfaatan jalur track (traficability) pada lahan dan bidang kerja TPA yang
telah disiapkan, jalan operasional dan tanah penutup
Instruksi yang jelas dan training bagi operator untuk menggunakan dan memelihara alat-alat
berat
Secara ringkas penggunaan alat berat di TPA dapat dilihat pada tabel berikut.

270

Tabel 7. 1 Kegunaan alat berat di TPA a,b


Alat Berat
Crawler
Dozer
Crawler
Loader
Rubber-Tired
Dozer
Rubber-Tired
Loader
Landfill
Compactor
Scraper
Dragline
Excavator
o
o

Sampah
Meratakan
Memadatkan

Menggali

Tanah Penutup
Meratakan
Memadatkan

Memuat

NA

NA

NA

NA

NA

NA
NA
NA

NA
NA
P

G
E
E

E
F
P

NA
NA
P

E
NA
NA

Sumber : Sorg and Bendixen 1975; b Rating Key ; E: Excellent ; G: Good ; F: Fail; P: Poor ; NA: not applicable
Evaluasi berdasarkan; kemudahan pekerjaan tanah, dan jarak lokasi pengambilan tanah penutup lebih dari 1000 feet

Pada Tabel 7.2 dapat dilihat persyaratan peralatan yang diperlukan di sebuah TPA Landfill
berdasarkan populasi dan timbulan sampah yang dihasilkan.
Tabel 7. 2 Persyaratan peralatan di Sanitary Landfill
Populasi
(Jiwa)

Timbulan
Sampah harian
(Ton)
<40

Jumlah

Type

Ukuran (lb)

Alat Tambahan*

Tractor, crawler atau


rubber-tired

10.000-30.000

15.00050.000

40-130

30.000-60.000

50.000100.000

130-260

1-2

> 100.000

> 260

>2

Tractor, crawler atau


rubber-tired
(Scraper,
dragline.
Water truck)*
Tractor, crawler atau
rubber-tired
(Scraper,
dragline.
Water truck)*
Tractor, crawler atau
rubber-tired
(Scraper, dragline, steel
wheel compactor, road
grader, Water truck)*

Dozer
blade
Front-end loader
Trash blade
Dozer
blade
Front-end loader,
Bullclam
Trash blade
Dozer
blade
Front-end loader,
Bullclam
Trash blade
Dozer
blade
Front-end loader,
Bullclam
Trash blade

<15.000

Peralatan

> 30.000

> 45.000

* tergantung kebutuhan (Sumber : Thobanoglous, 1993)

271

2. Faktor - Faktor dalam Pemilihan Alat Berat


Pemilihan jenis dan jumlah alat berat yang akan dipergunakan di TPA harus memperhatikan
faktor-faktor berikut ini:
1. Besarnya volume dan type dari sampah yang akan ditangani per hari;
2. Besarnya volume dan type dari tanah urugan yang akan ditangani;
3. Jarak tempuh untuk pengambilan atau pengangkutan tanah urugan;
4. Kondisi cuaca;
5. Ukuran pemadatan sampah yang diinginkan;
6. Metode tempat Pengelolaan Pemadatan sampah yang digunakan;
7. Pekerjaanpekerjaan tambahan yang akan dilakukan (bila ada);
8. Pembiayaan;
9. Rencana pengembangan selanjutnya dari proyek pengelolaan persampahan ini.
Contoh alat berat yang digunakan dalam operasional TPA ditunjukkan pada gambar berikut.

Bulldozer (Crawler)
Fungsi : perataan, pengurugan, dan pemadatan

Wheel Loader
Fungsi : perataan dan pengurugan

Excavator
Fungsi : penggalian dan pengurugan

Landfill Compactor
Fungsi : pemadatan timbunan sampah pada lokasi datar

Gambar 7. 10 Contoh alat berat pada operasi landfilling

272