Anda di halaman 1dari 63

Konsep Home Care

BAB II
KONSEP DASAR HOME CARE
A. Pengertian
Menurut Departemen Kesehatan (2002) home care adalah pelayanan kesehatan yang
berkesinambungan dan komprehensif yang diberikan kepada individu dan keluarga di tempat
tinggal mereka yang bertujuan untuk meningkatkan, mempertahankan atau memulihkan
kesehatan atau memaksimalkan tingkat kemandirian dan meminimalkan akibat dari penyakit.
Home Health Care adalah sistem dimana pelayanan kesehatan dan pelayanan sosial
diberikan di rumah kepada orang-orang yang cacat atau orang-orang yang harus tinggal di rumah
karena kondisi kesehatannya (Neis dan Mc.Ewen , 2001)
Menurut Habbs dan Perrin, 1985 (dalam Lerman D. & Eric B.L, 1993) Home Care
merupakan layanan kesehatan yang dilakukan di rumah pasien, sehingga home care dalam
keperawatan merupakan layanan keperawatan di rumah pasien yang telah melalui sejarah yang
panjang.
Di beberapa negara maju, home care (perawatan di rumah ), bukan merupakan konsep
yang baru, tapi telah dikembangkan oleh William Rathbon sejak tahun 1859 yang dia namakan
perawatan di rumah dalam bentuk kunjungan tenaga keperawatan ke rumah untuk mengobati
klien yang sakit dan tidak bersedia dirawat di rumah sakit.
Dari beberapa literatur pengertian home care adalah :
1. Perawatan dirumah merupakan lanjutan asuhan keperawatan dari rumah sakit yang sudah
termasuk dalam rencana pemulangan (discharge planning) dan dapat dilaksanakan oleh perawat
dari rumah sakit semula, oleh perawat komunitas di mana pasien berada, atau tim keperawatan
khusus yang menangani perawatan di rumah.
2. Perawatan di rumah merupakan bagian dari asuhan keperawatan keluarga, sebagai tindak lanjut
dari tindakan unit rawat jalan atau puskesmas.
3.

Pelayanan kesehatan berbasis dirumah merupakan suatu komponen rentang keperawatan


kesehatan yang berkesinambungan dan komprehensif diberikan kepada individu dan keluarga di
tempat tinggal mereka, yang bertujuan untuk meningkatkan, mempertahankan atau memulihkan

kesehatan atau memaksimalkan tingkat kemandirian dan meminimalkan akibat dari penyakit
termasuk penyakit terminal.
4. Pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan pasien individu dan keluarga, direncanakan,
dikoordinasikan dan disediakan oleh pemberi pelayanan yang diorganisir untuk memberi
pelayanan di rumah melalui staf atau pengaturan berdasarkan perjanjian kerja (kontrak)
(Warola,1980 dalam Pengembangan Model Praktek Mandiri keperawatan di rumah yang disusun
oleh PPNI dan Depkes).
B. Konsep Model / Teori Keperawatan yang Mendukung Home Care
Menurut Hidayat (2004), Model / teori keperawatan yang mendukung home care antara
lain :
1. Teori Lingkungan (Florence Nightingale)
Lingkungan menurut Nightingale merujuk pada lingkungan fisik eksternal yang
mempengaruhi proses penyembuhan dan kesehatan yang meliputi lima komponen lingkungan
terpenting

dalam

mempertahankan

kesehatan

individu

yang

meliputi

a. Udara bersih,
b. Air yang bersih
c. Pemeliharaan yang efisien
d. Kebersihan
e. Penerangan/pencahayaan
Nightingale lebih menekankan pada lingkungan fisik daripada lingkungan sosial dan
psikologis yang dieksplor secara lebih terperinci dalam tulisannya. Penekanannya terhadap
lingkungan sangat jelas melalui pernyataannnya bahwa jika ingin meramalkan masalah
kesehatan, maka yang harus dilakukan adalah mengkaji keadaan rumah, kondisi dan cara hidup
seseorang daripada mengkaji fisik/tubuhnya.
2. Teori konsep manusia sebagai unit (Martha E. Rogers)
Dalam memahami konsep model dan teori ini, Rogers berasumsi bahwa manusia
merupakan satu kesatuan yang utuh,yang memiliki sifat dan karakter yang berbeda beda.
Dalam proses kehidupan manusia yang dinamis, manusia dalam proses kehidupan manusia setiap
individu akan berbeda satu dengan yang lain dan manusia diciptakan dengan karakteristik dan

keunikan tersendiri. Asumsi tersebut didasarkan pada kekuatan yang berkembang secara alamiah
yaitu keutuhan manusia dan lingkungan, kemudian system ketersediaan sebagai satu kesatuan
yang utuh serta proses kehidupan manusia berdasarkan konsep homeodinamik yang terdiri dari
integritas, resonansi dan helicy. Integritas berarti individu sebagai satu kesatuan dengan
lingkungan yang tidak dapat dipisahkan, dan saling mempengaruhi satu dengan yang lain.
Resonansi mengandung arti bahwa proses kehidupan antara individu dengan lingkungan
berlangsung dengan berirama dengan frekuensi yang bervariasi dan helicy merupakan proses
terjadinya interaksi antara manusia dengan lingkungan akan terjadi perubahan baik perlahan
lahan maupun berlangsung dengan cepat.
Menurut Rogers (1970), tujuan keperawatan adalah untuk mempertahankan dan
meningkatkan kesehatan, mencegah kesakitan, dan merawat serta merehabilitasi klien yang sakit
dan tidak mampu dengan pendekatan humanistik keperawatan. Menurut Rogers, 1979 Kerangka
Kerja Praktik: Manusia utuh meliputi proses sepanjang hidup. Klien secara terus menerus
berubah dan menyelaraskan dengan lingkungannya.
3. Teori Transkultural nursing (Leininger)
Leininger percaya bahwa tujuan teori ini adalah untuk memberikan pelayanan yang
berbasis pada kultur. Dia percaya bahwa perawat harus bekerja dengan prinsip care dan
pemahaman yang dalam mengenai care sehingga cultures care, nilai-nilai, keyakinan, dan
pola hidup memberikan landasan yang realiabel dan akurat untuk perencanaan dan implementasi
yang efektif terhadap pelayanan pada kultur tertentu. Dia meyakini bahwa seorang perawat tidak
dapat memisahkan cara pandangan dunia, struktur sosial dan keyakinan kultur (orang biasa dan
profesional) terhadap kesehatan, kesejahteraan , sakit, atau pelayanan saat bekerja dalam suatu
kelompok masyarakat tertentu, karena faktor-faktor ini saling berhubungan satu sama lain.
Struktur sosial seperti kepercayaan, politik, ekonomi dan kekeluargaaan adalah kekuatan
signifikan yang berdampak pada care dan mempengaruhi kesejahteraan dan kondisi sakit.
4. Theory of Human Caring (Watson, 1979)
Teori ini mempertegas bahwa caring sebagai jenis hubungan dan transaksi yang
diperlukan antara pemberi dan penerima asuhan untuk meningkatkan dan melindungi pasien
sebagai manusia, dengan demikian mempengaruhi kesanggupan pasien untuk sembuh.

Pandangan teori Jean Watson ini memahami bahwa manusia memiliki empat cabang kebutuhan
manusia yang saling berhubungan diantaranya kebutuhan dasar biofisikial (kebutuhan untuk
hidup) yang meliputi kebutuhan makanan dan cairan, kebutuhan eliminasi dan kebutuhan
ventilasi, kebutuhan psikofisikal (kebutuhan fungsional) yang meliputi kebutuhan aktivitas dan
istirahat, kebutuhan seksual, kebutuhan psikososial (kebutuhan untuk integrasi) yang meliputi
kebutuhan untuk berprestasi, kebutuhan organisasi, dan kebutuhan intra dan interpersonal
(kebutuhan untuk pengembangan) yaitu kebutuhan aktualisasi diri.
5. Teori Self Care (Dorothea Orem)
Pandangan teori Orem dalam tatanan pelayanan keperawatan ditujukan kepada kebutuhan
individu dalam melakukan tindakan keperawatan mandiri serta mengatur dalam kebutuhannya.
Dalam konsep praktik keperawatan Orem mengembangkan dua bentuk teori Self Care, di
antaranya :
a. Perawatan diri sendiri (Self Care)
1) Self Care: merupakan aktivitas dan inisiatif dari individu serta dilaksananakan oleh individu itu
sendiri dalam memenuhi serta mempertahankan kehidupan, kesehatan serta kesejahteraan.
2) Self Care Agency: merupakan suatu kemampuan individu dalam melakukan perawatan diri
sendiri, yang dapat dipengaruhi oeh usia, perkembangan, sosiokultural, kesehatan dan lain-lain.
3) Theurapetic Self Care Demand: tuntutan atau permintaan dalam perawatan diri sendiri yang
merupakan tindakan mandiri yang dilakukan dalam waktu tertentu untuk perawatan diri sendiri
dengan menggunakan metode dan alat dalam tindakan yang tepat.
4) Self Care Requisites: kebutuhan self care merupakan suatu tindakan yang ditujukan pada
penyediaan dan perawatan diri sendiri yang bersifat universal dan berhubungan dengan proses
kehidupan manusia serta dalam upaya mepertahankan fungsi tubuh. Self Care Requisites terdiri
dari beberapa jenis, yaitu : Universal Self Care Requisites (kebutuhan universal manusia yang
merupakan kebutuhan dasar), Developmental Self Care Requisites (kebutuhan yang berhubungan
perkembangan indvidu) dan Health Deviation Requisites (kebutuhan yang timbul sebagai hasil
dari kondisi pasien).
b. Self Care Defisit
Self Care Defisit merupakan bagian penting dalam perawatan secara umum di mana segala
perencanaan keperawatan diberikan pada saat perawatan dibutuhkan. Keperawatan dibutuhkan

seseorang pada saat tidak mampu atau terbatas untuk melakukan self carenya secara terus
menerus. Self care defisit dapat diterapkan pada anak yang belum dewasa, atau kebutuhan yang
melebihi kemampuan serta adanya perkiraan penurunan kemampuan dalam perawatan dan
tuntutan dalam peningkatan self care, baik secara kualitas maupun kuantitas. Dalam pemenuhan
perawatan diri sendiri serta membantu dalam proses penyelesaian masalah, Orem memiliki
metode untuk proses tersebut diantaranya bertindak atau berbuat untuk orang lain, sebagai
pembimbing orang lain, memberi support, meningkatkan pengembangan lingkungan untuk
pengembangan pribadi serta mengajarkan atau mendidik pada orang lain.
6. Teori Dinamic dan Self Determination for Self Care (Rice)
Perawat sebagai fasilitator dan koordinator dari pilihan keseimbangan sehat sakit yang
ditetapkan oleh pasien.
C. Landasan Hukum Home Care
1. Fungsi hukum dalam Praktik Perawat :
a. Memberikan kerangka untuk menentukan tindakan keperawatan mana yang sesuai dengan hukum
b. Membedakan tanggung jawab perawat dengan profesi lain
c. Membantu menentukan batas-batas kewenangan tindakan keperawatan mandiri
d. Membantu mempertahankan standard praktik keperawatan dengan meletakkan posisi perawat
memiliki akuntabilitas dibawah hukum.
2. Landasan hukum :
a. UU Nomor 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran
b. UU Nomor 32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah
c. UU Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan
d. PP Nomor 32 tahun 1996 tentang tenaga kesehatan
e. PP Nomor 25 tahun 2000 tentang perimbangan keuangan pusat dan daerah.
f. PP Nomor 47 tahun 2006 tentang Jabatan fungsional dokter, dokter gigi, apoteker, ass.apoteker,
pranata lab.kes. epidemiologi kes, entomology kes, sanitarian, administrator kesehatan, penyuluh
kes masy, perawat gigi, nutrisionis, bidan, perawat, radiographer, perekam medis, dan teknisi
elektromedis

g. SK Menpan Nomor 94/KEP/M. PAN/11/2001 tentang jabatan fungsonal perawat.


h. Kepmenkes Nomor 128 tahun 2004 tentang kebijakan dasar puskesmas
i. Kepmenkes Nomor 279 tahun 2006 tentang pedoman penyelenggaraan Perkesmas.
j. Kepmenkes Nomor 374 tahun 2009 tentang Sistem Kesehatan Nasional
k. Kepmenkes Nomor 267 tahun 2010 tentang penetapan roadmap reformasi kes.masy.
l. Permenkes Nomor 920 tahun 1986 tentang pelayan medik swasta
m. Permenkes Nomor 148 tahun 2010 tentang ijin dan penyelenggaraan praktik keperawatan
D. Lingkup Pelayanan Home care
Menurut Nuryandari (2004) menyebutkan ruang lingkup pelayanan home care adalah:
1. Pelayanan medik dan asuhan keperawatan
2. Pelayanan sosial dan upaya menciptakan lingkungan yang terapeutik
3. Pelayanan rehabilitasi dan terapi fisik
4. Pelayanan informasi dan rujukan
5. Pendidikan, pelatihan dan penyuluhan kesehatan
6. Higiene dan sanitasi perorangan serta lingkungan
7. Pelayanan perbaikan untuk kegiatan social
Menurut Rice (2001) jenis kasus yang dapat dilayani pada perawatan kesehatan di rumah
meliputi kasus-kasus yang umum pasca perawatan di rumah sakit dan kasus-kasus khusus yang
di jumpai di komunitas.
a.

Kasus umum yang merupakan pasca perawatan di rumah sakit adalah :

1) Klien dengan penyakit obstruktif paru kronis


2)

Klien dengan penyakit gagal jantung

3)

Klien dengan gangguan oksigenasi

4)

Klien dengan perlukaan kronis

5)

Klien dengan diabetes

6)

Klien dengan gangguan fungsi perkemihan

7)

Klien dengan kondisi pemulihan kesehatan atau rehabilitasi

8)

Klien dengan terapi cairan infus di rumah

9)

Klien dengan gangguan fungsi persyarafan

10) Klien dengan HIV/AIDS

b. Sedangkan kasus dengan kondisi khusus, meliputi :


1)

Klien dengan post partum

2)

Klien dengan gangguan kesehatan mental

3)

Klien dengan kondisi usia lanjut

4)

Klien dengan kondisi terminal


E. Skill Dasar yang Harus Dikuasai Perawat
Berdasarkan SK Dirjen YAN MED Nomor : HK. 00.06.5.1.311 menyebutkan ada 23
tindakan keperawatan mandiri yang bisa dilakukan oleh perawat home care antara lain :
1. Vital sign
2. Memasang nasogastric tube
3. Memasang selang susu besar
4. Memasang cateter
5. Penggantian tube pernafasan
6. Merawat luka dekubitus
7. Suction
8. Memasang peralatan O2
9. Penyuntikan (IV,IM, IC,SC)
10. Pemasangan infus maupun obat
11. Pengambilan preparat
12. Pemberian huknah/laksatif
13. Kebersihan diri
14. Latihan dalam rangka rehabilitasi medis
15. Tranpostasi klien untuk pelaksanaan pemeriksaan diagnostic
16. Pendidikan kesehatan
17. Konseling kasus terminal
18. Konsultasi/telepon
19. Fasilitasi ke dokter rujukan
20. Menyiapkan menu makanan
21. Membersihkan Tempat tidur pasien

22. Fasilitasi kegiatan sosial pasien


23. Fasilitasi perbaikan sarana klien.

Kompetensi Dasar
1. Memahami dasar-dasar anatomi, fisiologi, patologi tubuh secara umum.
a. Menjelaskan anatomi, fisiologi, patologi sebagai sistem tubuh secara umum
b. Menjelaskan konsep dasar homeostasis, dan patogenesis.
2. Melaksanakan pemberian obat kepada klien/pasien
a.

Menjelaskan cara-cara pemberian obat kepada pasien

b. Melakukan pemberian obat kepada pasien sesuai resep dokter.


3. Memahami jenis pemeriksaan laboratorium dasar yang diperlukan oleh klien/pasien
a.

Menjelaskan

jenis

pemeriksaan

laboratorium

dasar

yang

diperlukan

oleh

klien/pasien
b. Menjelaskan persiapan klien/pasien yang akan diperiksa di laboratorium
c. Mengantarkan klien/pasien untuk periksa di laboratorium.
4. Menunjukan kemampuan melakukan komunikasi terapeutik
a. Menjelaskan definisi komunikasi terapeutik
b. Menjelaskan fungsi, dan manfaat komunikasi terapeutik
c. Melaksanakan setiap tindakan keperawatan menggunakan komunikasi terapeutik.
5. Menunjukan kemampuan mengasuh bayi, balita, anak, dan lansia sesuai tingkat perkembangan.
a. Membangun hubungan antar manusia
b. Mengoptimalkan komunikasi terapeutik
c. Mengidentifikasi kebutuhan dasar manusia
d. Merencanakan kebutuhan dasar manusia
6. Menunjukan kemampuan melayani klien/pasien berpenyakit ringan
a. Membangun hubungan antar manusia
b. Mengoptimalkan komunikasi terapeutik
c. Mengidentifikasi kebutuhan dasar klien/pasien
d. Merencanakan kebutuhan dasar klien/pasien
e. Melaksanakan kebutuhan dasar klien/ pasien

7.

Mendokumentasikan

hasil

pelaksanaan

kebutuhan

pasien/klien

yang

penyakit

ringan.
8. Menerapkan Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan Hidup (K3LH)
a. Mendeskripsikan keselamatan dan kesehatan kerja (K3)
b. Melaksanakan prosedur K3
c. Menerapkan konsep lingkungan hidup
d. Menerapkan ketentuan pertolongan pertama pada kecelakaan
9. Memahami kontinum sehat- sakit
a. Menjelaskan keseimbangan tubuh manusia normal
b. Menjelaskan definisi sehat-sakit
c. Menjelaskan model-model sehat dan sakit
d. Menjelaskan nilai-nilai yang mempengaruhi kesehatan
e. Menjelaskan peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit
f.

Menjelaskan faktor-faktor resiko dalam kehidupan manusia

g. Menjelaskan dampak sakit pada klien/pasien dan keluarga.


10. Memahami dasar-dasar penyakit sederhana yang umum di masyarakat
a. Menjelaskan penyakitpenyakit sistem integumen sederhana yang umum di masyarakat
b. Menjelaskan penyakitpenyakit sistem gastro intestinal sederhana yang umum di masyarakat.
c. Menjelaskan penyakit-penyakit sistem genito urinaria sederhana yang umum di masyarakat
d. Menjelaskan penyakitpenyakit sistem respiratori sederhana yang umum di masyarakat
e. Menjelaskan penyakitpenyakit sistem kardio vaskuler sederhana yang umum di masyarakat
f.

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem persarafan sederhana yang umum di masyarakat

g. Menjelaskan penyakitpenyakit sistem reproduksi sederhana yang umum di masyarakat.


11.Memahami peningkatan kesehatan dan pelayanan kesehatan utama
a. Menjelaskan tindakan peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit
b. Menjelaskan tindakan pelayanan kesehatan utama
c. Menjelaskan peran asisten perawat dalam pemberian perawatan utama.
12. Memahami pemberian obat
a. Menjelaskan nomenklatur dan bentuk obat oral
b. Menjelaskan faktor yang mempengaruhi kerja obat
c. Menjelaskan kemampuan memberikan obat oral.

13. Memahami kemampuan interpersonal dan massa


a. Menjelaskan berbagai tingkatan komunikasi
b. Menjelaskan proses komunikasi
c. Menjelaskan bentuk-bentuk komunikasi
d. Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi komunikasi
e. Mendiskusikan komunikasi terapeutik
f.

Menjelaskan bantuan dalam berkomunikasi.

14. Prinsip-prinsip perkembangan manusia


a. Menjelaskan teori pertumbuhan dan perkembangan manusia
b. Menjelaskan tahap pertumbuhan dan perkembangan manusia
c. Menjelaskan tentang konsepsi
d. Menjelaskan proses kelahiran.
15. Memahami tahap-tahap perkemangan manusia
a. Menjelaskan perkembangan masa bayi
b. Menjelaskan perkembangan masa balita
c. Menjelaskan perkembangan anak masa usia sekolah
d. Menjelaskan perkembangan masa remaja
e. Menjelaskan perkembangan masa
16. Dewasa muda
a.

Menjelaskan perkembangan masa dewasa

b. Menjelaskan perkembangan masa lansia.


17. Memahami sikap pelayanan perawat sesuai dengan tahapan perkembangan
a. Menjelaskan sikap perawat terhadap klien/pasien sesuai dengan tahap perkembangan.
b. Menjelaskan pelayanan perawatan kesehatan komunitas dan panti.
18. Memahami tentang stres
a. Menjelaskan konsep stress
b. Menjelaskan adaptasi terhadap stress
c. Menjelaskan respon terhadap stress
d. Menjelaskan proses keperawatan dan adaptasi terhadap stres.
19. Memahami kebutuhan dasar manusia
a. Menjelaskan kebutuhan fisiologis manusia

b. Menjelaskan kebutuhan keselamatan dan rasa aman


c. Menjelaskan kebutuhan cinta dan rasa memiliki
d. Menjelaskan kebutuhan penghargaan dan harga diri
e. Menjelaskan kebutuhan aktualisasi diri.
20. Memahami tentang kesehatan reproduksi
a. Menjelaskan konsep kesehatan reproduksi
b. Menjelaskan anatomi dan fisiologi alat reproduksi
c.

Menjelaskan

masalah

yang

berhubungan

dengan

kesehatan

reproduksi.
21. Memahami perilaku empatik
a. Menjelaskan sikap empatik terhadap kehilangn, kematian, duka cita saat melakukan tindakan
keperawatan
b.

Menjelaskan

bantuan

yang

diberikan

sesuai

dengan

agama,

spiritual klien tersebut.


22. Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital
a. Menjelaskan pedoman untuk mengukur tanda vital
b. Menjelaskan tentang pengukuran suhu tubuh
c. melaksanakan pengukuran nafas
d. Melaksanakan pengukuran nadi.
23. Melakukan mobilisasi pasif terhadap klien/pasien
a. Menjelaskan tentang mobilisasi dan pengaturan gerak
b. Menjelaskan gangguan mobilisasi
c. Menjelaskan latihan mobilisasi
d. Menunjukan kemampuan melakukan mobilisasi pasif dan aktif
e. Menjelaskan gangguan mobilisasi.
24. Melakukan pemberian nutrisi
a. Menjelaskan nutrisi seimbang
b. Menunjukan kemampuan memberikan makan peroral pada pasien/klien.
25. Melaksanakan dokumentasi tindakan keperawatan
a. Menjelaskan komunikasi multidisiplin dalam tim
b. Membuat dokumentasi sesuai dengan pedoman.

dan

kebutuhan

26. Melaksanakan tugas sesuai dengan etika keperawatan, dan kaidah hokum
a.

Menjelaskan

pentingnya

etika

dan

hukum

keperawatan

dalam

melaksanakan tugas
b. Melakukan perilaku kinerja asisten perawat sesuai dengan etika dan hukum keperawatan
F. Issu dan Legal Aspek
Secara legal perawat dapat melakukan aktivitas keperawatan mandiri berdasarkan
pendidikan dan pengalaman yang di miliki. Perawat dapat mengevaluasi klien untuk
mendapatkan pelayanan perawatan di rumah tanpa program medis tetapi perawatan tersebut
harus diberikan di bawah petunjuk rencana tindakan tertulis yang ditandatangani oleh dokter.
Perawat yang memberi pelayanan di rumah membuat rencana perawatan dan kemudian bekerja
sama

dengan

dokter

untuk

menentukan

rencana

tindakan

medis.

Isu legal yang paling kontroversial dalam praktik perawatan di rumah antara lain mencakup halhal sebagai berikut:
a. Resiko yang berhubungan dengan pelaksanaan prosedur dengan teknik yang tinggi, seperti
pemberian pengobatan dan transfusi darah melalui IV di rumah.
b. Aspek legal dari pendidikan yang diberikan pada klien seperti pertanggungjawaban terhadap
kesalahan yang dilakukan oleh anggota keluarga karena kesalahan informasi dari perawat.
c. Pelaksanaan peraturan Medicare atau peraturan pemerintah lainnya tentang perawatan di rumah.
Karena biaya yang sangat terpisah dan terbatas untuk perawatan di rumah, maka perawat
yang memberi perawatan di rumah harus menentukan apakah pelayanan akan diberikan jika ada
resiko penggantian biaya yang tidak adekuat. Seringkali, tunjangan dari Medicare telah habis
masa berlakunya sedangkan klien membutuhkan perawatan yang terus-menerus tetapi tidak ingin
atau tidak mampu membayar biayanya. Beberapa perawat akan menghadapi dilema etis bila
mereka harus memilih antara menaati peraturan atau memenuhi kebutuhan untuk klien lansia,
miskin dan klien yang menderita penyakit kronik. Perawat harus mengetahui kebijakan tentang
perawatan di rumah untuk melengkapi dokumentasi klinis yang akan memberikan penggantian
biaya yang optimal untuk klien.
Pasal krusial dalam Permenkes 148/2010 Tentang ijin dan penyelenggaraan praktik
keperawatan :
a. Melakukan asuhan keperawatan meliputi Pengkajian, penetapan diagnosa keprawatan,
perencanaan, melaksanakan tindakan dan evaluasi.

b. Pelayanan tindakan medik hanya dapat dilakukan atas permintaan tertulis dokter.
c. Dalam melaksanakan kewenangan perawat berkewajiban :
1) Menghormati hak pasien
2) Merujuk kasus yang tidak dapat ditangani
3) Menyimpan rahasia sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku
4) Memberikan informasi
5) Meminta persetujuan tindakan yang dilakukan
6) Melakukan catatan perawatan dengan baik
d. Dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa seseorang , perawat berwenang melakukan
pelayanan kesehatan di luar kewenangan yang ditujukan untuk penyelamatan jiwa.
e. Perawat yang menjalankan praktik perorangan harus mencantumkan SIPP di ruang praktiknya.
g. Perawat yang memiliki SIPP dapat melakukan asuhan dalam bentuk kunjungan rumah
h.

Persyaratan praktik perorangan sekurang-kurangnya memenuhi :


1) Tempat praktik memenuhi syarat

2) Memiliki perlengkapan peralatan dan administrasi termasuk formulir /buku kunjungan, catatan
tindakan dan formulir rujukan.
G. Lingkup Praktik Keperawatan di Rumah
Lingkup praktik keperawatan mandiri meliputi asuhan keperawatan perinatal, asuhan
keperawatan neonantal, asuhan keperawatan anak, asuhan keperawatan dewasa, dan asuhan
keperawatan maternitas, asuhan keperawatan jiwa dilaksanakan sesuai dengan lingkup
wewenang dan tanggung jawabnya. Keperawatan yang dapat dilakukan dengan :
a.

Melakukan keperawatan langsung (direct care) yang meliputi pengkajian bio- psikososiospiritual dengan pemeriksaan fisik secara langsung, melakukan observasi, dan wawancara
langsung, menentukan masalah keperawatan, membuat perencanaan, dan melaksanakan tindakan
keperawatan yang memerlukan ketrampilan tertentu untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia
yang menyimpang, baik tindakan-tindakan keperawatan atau tindakan-tindakan pelimpahan
wewenang (terapi medis), memberikan penyuluhan dan konseling kesehatan dan melakukan
evaluasi.

b. Mendokumentasikan setiap tindakan pelayanan yang di berikan kepada klien, dokumentasi ini
diperlukan sebagai pertanggung jawaban dan tanggung gugat untuk perkara hukum dan sebagai
bukti untuk jasa pelayanan kepertawatan yang diberikan.
c.

Melakukan koordinasi dengan tim yang lain kalau praktik dilakukan secara berkelompok.

d.

Sebagai pembela/pendukung (advokat) klien dalam memenuhi kebutuhan asuhan keperawatan


klien dirumah dan bila diperlukan untuk tindak lanjut kerumah sakit dan memastikan terapi yang
klien dapatkan sesuai dengan standart dan pembiayaan terhadap klien sesuai dengan pelayanan
/asuhan yang diterima oleh klien.

e.

Menentukan frekwensi dan lamanya keperawatan kesehatan di rumah dilakukan, mencakup


berapa sering dan berapa lama kunjungan harus di lakukan.
G. Mekanisme Pelayanan Home care
Pasien/ klien yang memperoleh pelayanan keperawatan di rumah dapat merupakan
rujukan dari klinik rawat jalan, unit rawat inap rumah sakit, maupun puskesmas, namun pasien/
klien dapat langsung menghubungi agensi pelayanan keperawatan di rumah atau praktek
keperawatan per orangan untuk memperoleh pelayanan. Mekanisme yang harus di lakukan
adalah sebagai berikut:

1. Pasien / klien pasca rawat inap atau rawat jalan harus diperiksa terlebih dahulu oleh dokter untuk
menentukan apakah secara medis layak untuk di rawat di rumah atau tidak.
2. Selanjutnya apabila dokter telah menetapkan bahwa klien layak dirawat di rumah, maka di
lakukan pengkajian oleh koordinator kasus yang merupakan staf dari pengelola atau agensi
perawatan kesehatan dirumah, kemudian bersama-sama klien dan keluarga, akan menentukan
masalahnya, dan membuat perencanaan, membuat keputusan, membuat kesepakatan mengenai
pelayanan apa yang akan diterima oleh klien, kesepakatan juga mencakup jenis pelayanan, jenis
peralatan, dan jenis sistem pembayaran, serta jangka waktu pelayanan.
3. Selanjutnya klien akan menerima pelayanan dari pelaksana pelayanan keperawatan dirumah baik
dari pelaksana pelayanan yang dikontrak atau pelaksana yang direkrut oleh pengelola perawatan
dirumah. Pelayanan dikoordinir dan dikendalikan oleh koordinator kasus, setiap kegiatan yang
dilaksanakan oleh tenaga pelaksana pelayanan harus diketahui oleh koordinator kasus.
4. Secara periodic koordinator kasus akan melakukan monitoring dan evaluasi terhadap pelayanan
yang diberikan apakah sudah sesuai dengan kesepakatan.
Persyaratan pasien / klien yang menerima pelayanan perawatan dirumah :

a. Mempunyai keluarga atau pihak lain yang bertanggungjawab atau menjadi pendamping bagi
klien dalam berinteraksi dengan pengelola.
b. Bersedia menandatangani persetujuan setelah diberikan informasi (Informed consent)
c. Bersedia melakukan perjanjian kerja dengan pengelola perawatan kesehatan dirumah untuk
memenuhi kewajiban, tanggung jawab, dan haknya dalam menerima pelayanan.
Berikut tahapan mekanisme pelayanan Home Care :
a. Proses penerimaan kasus
1) Home care menerima pasien dari rumah sakit, puskesmas, sarana lain, keluarga
2) Pimpinan home care menunjuk menejer kasus untuk mengelola kasus
3) Manajer kasus membuat surat perjanjian dan proses pengelolaan kasus
b. Proses pelayanan home care
1) Persiapan
a) Pastikan identitas pasien
b) Bawa denah/ petunjuk tempat tinggal pasien
c) Lengkap kartu identitas unit tempat kerja
d) Pastikan perlengkapan pasien untuk di rumah
e) Siapkan file asuhan keperawatan
f)

Siapkan alat bantu media untuk pendidikan

PERAN DAN FUNGSI PERAWAT KOMUNITAS


Definisi Peran Perawat
Peran adalah seperangkat tingkah laku yang diharapkan oleh orang lain terhadap seseorang
sesuai kedudukannya dalam, suatu system. Peran dipengaruhi oleh keadaan sosial baik dari
dalam maupun dari luar dan bersifat stabil. Peran adalah bentuk dari perilaku yang diharapkan
dari seesorang pada situasi sosial tertentu. (Kozier Barbara, 1995:21).
Peran perawat yang dimaksud adalah cara untuk menyatakan aktifitas perawat dalam praktik,
dimana telah menyelesaikan pendidikan formalnya yang diakui dan diberi kewenangan oleh
pemerintah untuk menjalankan tugas dan tanggung keperawatan secara professional sesuai
dengan kode etik professional. Dimana setiap peran yang dinyatakan sebagai ciri terpisah demi
untuk kejelasan.

Care Giver :
Pada peran ini perawat diharapkan mampu
1. Memberikan pelayanan keperawatan kepada individu, keluarga , kelompok atau
masyarakat sesuai diagnosis masalah yang terjadi mulai dari masalah yang bersifat
sederhana sampai pada masalah yang kompleks.
2. Memperhatikan individu dalam konteks sesuai kehidupan klien, perawat harus
memperhatikan klien berdasrkan kebutuhan significan dari klien.
3. Perawat menggunakan proses keperawatan untuk mengidentifikasi
keperawatan mulai dari masalah fisik sampai pada masalah psikologis.

diagnosis

Elemen Peran
Menurut pendapat Doheny (1982) ada beberapa elemen peran perawat professional (ELEMENT
ROOL) antara lain : care giver, client advocate, conselor, educator, collaborator, coordinator
change agent, consultant dan interpersonal proses.
Client Advocate (Pembela Klien)
Tugas perawat :
1. Bertanggung jawab membantu klien dan keluarga dalam menginterpretasikan informasi
dari berbagai pemberi pelayanan dan dalam memberikan informasi lain yang diperlukan
untuk mengambil persetujuan (inform concern) atas tindakan keperawatan yang diberikan
kepadanya.
2. Mempertahankan dan melindungi hak-hak klien, harus dilakukan karena klien yang sakit
dan dirawat di rumah sakit akan berinteraksi dengan banyak petugas kesehatan. Perawat
adalah anggota tim kesehatan yang paling lama kontak dengan klien, sehingga
diharapkan perawat harus mampu membela hak-hak klien.
Seorang pembela klien adalah pembela dari hak-hak klien. Pembelaan termasuk didalamnya
peningkatan apa yang terbaik untuk klien, memastikan kebutuhan klien terpenuhi dan
melindungi hak-hak klien (Disparty, 1998 :140).
Hak-Hak Klien (Dysparty,1998) antara lain :
1. Hak atas pelayanan yang sebaik-baiknya
2. Hak atas informasi tentang penyakitnya
3. Hak atas privacy
4. Hak untuk menentukan nasibnya sendiri
5. Hak untuk menerima ganti rugi akibat kelalaian tindakan.
Hak-Hak Tenaga Kesehatan antara lain :
1. Hak atas informasi yang benar
2. Hak untuk bekerja sesuai standart
3. Hak untuk mengakhiri hubungan dengan klien
4. Hak untuk menolak tindakan yang kurang cocok
5. Hak atas rahasia pribadi

6. Hak atas balas jasa


Conselor
Konseling adalah proses membantu klien untuk menyadari dan mengatasi tekanan psikologis
atau masalah sosial untuk membangun hubungan interpersonal yang baik dan untuk
meningkatkan perkembangan seseorang. Didalamnya diberikan dukungan emosional dan
intelektual.
Peran perawat :
1. Mengidentifikasi perubahan pola interaksi klien terhadap keadaan sehat sakitnya.
2. Perubahan pola interaksi merupakan Dasar dalam merencanakan metode untuk
meningkatkan kemampuan adaptasinya.
3. Memberikan konseling atau bimbingan penyuluhan kepada individu atau keluarga dalam
mengintegrasikan pengalaman kesehatan dengan pengalaman yang lalu.
4. Pemecahan masalah di fokuskan pada masalah keperawatan

1.
2.
3.

1.
2.
3.
4.

Educator :
Mengajar adalah merujuk kepada aktifitas dimana seseorang guru membantu murid untuk
belajar. Belajar adalah sebuah proses interaktif antara guru dengan satu atau banyak pelajar
dimana pembelajaran obyek khusus atau keinginan untuk merubah perilaku adalah tujuannya.
(Redman, 1998 : 8 ). Inti dari perubahan perilaku selalu didapat dari pengetahuan baru atau
ketrampilan secara teknis.
Dilakukan kepada klien /klg , tim kes. Lain baik secara spontan pada saat berinteraksi maupun
formal.
Membantu klien mempertinggi pengetahuan dalam upaya meningkatkan kesehatan .
Dasar pelaksanaan adalah intervensi dalam proses keperawatan.
Collaborator
Peran Sebagai Kolaborator Perawat disini dilakukan karena perawat bekerja melalui tim
kesehatan yang terdiri dari dokter fisioterapis, ahli gizi, dan lain-lain dengan berupaya
mengidentifikasi pelayanan keperawatan yang diperlukan termasuk diskusi atau tukar pendapat
dalam penentuan bentuk pelayanan selanjutnya dalam kaitannya membantu mempercepat
penyembuhan klien
Coocrdinator
Peran ini dilaksanakan dengan mengarahkan, merencanakan serta mengorganisasi pelayanan
kesehatan dari tim kesehatan sehingga pemeberian pelayanan kesehatan dapat terarah serta
sesuai dengan kebutuhan klien.
Tujuan Perawat sebagi coordinator adalah :
a. Untuk memenuhi asuhan kesehatan secara efektif, efisien dan menguntungkan klien.
b. Pengaturan waktu dan seluruh aktifitas atau penanganan pada klien.
c. Menggunakan keterampilan perawat untuk :
Merencanakan
Mengorganisasikan
Mengarahkan
Mengontrol
Change Agent

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

1.
2.
3.
4.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

1.

2.

Pembawa perubahan adalah seseorang yg berinisiatip membantu orla membuat perubahan pada
dirinya atau pada system (Kemp,1986)
Mengidentifikasi masalah, mengkaji motifasi pasien dan membantu klien tuk berubah,
menunjukan alternated, menggali kemungkinan hasilk dari alternative, mengkaji sumber daya
menunjukan peran membantu, membina dan mempertahankan hubungan membantu, membantu
selama fase dari proses perubahan dan membimbing klien melalui fase ini (Marriner Torney)
PERAN PERAWAT MENURUT KONSORSIUM ILMU KESEHATAN TH 1989
Peran sebagai pemberi Asuhan Keperawatan.
Peran Sebagai Advokat ( Pembela) Klien
Peran Sebagai Edukator
Peran Sebagai Koordinator
Peran Sebagai Kolaborator
Peran Sebagai Konsultan
Peran Sebagai Pembeharu
PERAN PERAWAT HASIL LOKAKARYA KEPERAWATAN TH 1986
Selain peran perawat menurut konsorsium ilmu kesehatan, terdapat pembagian peran perawat
menurut hasil lokakarya keperawatan tahun 1983 yang membagi menjadi 4 peran diantaranya
peran perawat sebagai pelaksana pelayanan keperawatan,
peran perawat sebagai pengelola pelayanan dan institusi keperawatan,
peran perawat sebagai pendidik dalam keperawatan serta
peran perawat sebagai peneliti dan pengembang pelayanan keperawatan.
PERAN PERAWAT KESMAS
Pelaksana pelayanan keperawatan
Pendidik
Koordinator pelayanan kesehatan
Innovator/pembaharu
Organisator yankes
Role Model/panutan
Fasilitator
Pengelola/Manajer
FUNGSI PERAWAT
Merupakan suatu pekerjaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan perannya, dapat berubah dari
suatu keadaan ke keadaan yang lain
Fungsi Independen
Merupakan fungsi mandiri dan tidak tergantung pada orang lain, dimana perawat dalam
melaksanakan tugasnya dilakukan secara sendiri dengan keputusan sendiri dalam melakukan
tindakan dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar manusia seperti pemenuhan kebutuhan
fisiologis (pemenuhan kebutuhan oksigenasi, pemenuhan kebutuhan cairan dan elektrolit,
pemenhuan kebutuhan nutrisi, pemenuhan kebutuhan aktivitas, dan lain-lain), pemenuhan
kebutuhan keamanan dan kenyamanan, pemenuhan kebutuhan cinta mencintai, pemenuhan
kebutuhan harga diri dan aktualisasi diri
Fungsi Dependen
Merupakan fungsi perawat dalam melaksanakan kegiatannya atas pesan atau instruksi dari
perawat lain. Sehingga sebagai tindakan pelimpahan tugas yang diberikan. Hal ini biasanya
dilakukan oleh perawat spesialis kepada perawat umum, atau dari perawat primer ke perawat
pelaksana.

3. Fungsi Interdependen
Fungsi ini dilakukan dalam kelompok tim yang ber sifat saling ketergantungan di antara tam satu
dengan lainya fungsa ini dapat terjadi apa bila bentuk pelayanan membutuhkan kerjasama tim
dalam pemberian pelayanan seperti dalam memberikan asuhan keperawatan pada penderaita
yang mempunyai penyskit kompleks keadaan ini tidak dapat diatasi dengan tim perawat saja
melainkan juga dari dokter ataupun lainya, seperti dokter dalam memberikan tanda pengobatan
bekerjasama dengan perawat dalam pemantauan reaksi obat yang telah di berikan

Kajian Entrepreneurship dalam Keperawatan:


Home Healthcare
March 23, 2012
By Didi Keitha

Pendahuluan
Dengan terjadinya pergeseran paradigma dalam pemberian pelayanan kesehatan dari model
medikal yang menitik beratkan pelayanan pada diagnosis dan pengobatan ke paradigma sehat
yang lebih holistik melihat penyakit dan gejala sebagi informasi dan bukan sebagai fokus
pelayanan (Cohen, 1996) maka perawat berada pada posisi kunci dalam reformasi bidang
kesehatan ini. Hal ini ditopang oleh kenyatan bahwa 40-60 persen pelayanan di Rumah Sakit
adalah pelayanan Keperawatan (Gilles, 1994) dan hampir semua pelayanan promosi kesehatan
dan pencegahan penyakit baik di Rumah Sakit maupun ditatanan pelayanan kesehatan lain
dilakukan oleh Perawat.
Bila sehat merupakan fokus pelayanan kesehatan, dan tidak mengabaikan fungsi pengobatan
dan pemulihan, maka sebenarnya telah terjadi pergeseran pada lokasi pelayanan, tipe dan sifat
pelayanan yang diberikan. Orang sehat berada di masyarakat, sekolah dan tempat kerja, karena
itu promosi dan rumatan kesehatan perlu tersedia pada tempat dimana orang membutuhkan
pelayanan tersebut. Tujuan pelayanan seperti ini adalah agar setiap orang yang sehat tersebut
dapat selalu menjalani kehidupannya secara produktif sesuai dengan kondisi sosial ekonominya
dalam situasi kehidupan yang berkualitas baik.
Sebaliknya, keberadaan orang yang mengalami sakit membutuhkan pelayanan kesehatan yang
berkesinambungan dan dapat memenuhi kebutuhan para penerima pelayanan secara holistik.
Para pemberi pelayanan khususnya keperawatan harus dapat mewujudkan pelayanan
keperawatan sebagai suatu pelayanan untuk mempertahankan kualitas kehidupan orang lain yang
saling berhubungan termasuk didalamnya kematian dan perpanjangan hidup (Watson, 1979
dalam Tomey, 1994).

Dengan demikian, wujud tatanan baru dalam pelayanan kesehatan ini memerlukan praktik
keperawatan yang maju, dimana perawat memberikan dan mengkoordinasi pelayanan, pengelola
kasus, memberi nasihat dan konsultasi pada klien tentang perilaku sehat. Disamping itu perawat
juga melakukan fungsi triase, monitoring, membela keluarga dan membantu klien untuk
bijaksana dalam memilih pelayanan kesehatan dan mengevaluasinya.
Peran baru perawat ini memerlukan penyesuaian dalam praktik yang mandiri sesuai dengan
lingkup praktik profesionalnya dan hubungan dengan pemberi pelayanan kesehatan lainya
dengan bersikap akuntable, interdependen dan berkolaborasi dengan pihak terkait. Perawat dan
pelayanan keperawatan harus memperlihatkan praktik keperawatan Profesional.
Perkembangan praktik keperawatan Profesional di Indonesia sebenarnya sudah dimulai sejak
tahun 1983 dengan Lokakarya Nasional Keperawatan yang mendefinisikan keperawatan yang
bukan hanya berorientasi pada tugas. Perkembangan tersebut dimulai dengan menata sistem
pendidikan keperawatan yang berada pada lingkup pendidikan tinggi, dan saat ini di Indonesia
telah mempunyai lebih dari 200 sekolah tinggi tersebar di seluruh Indonesia yang akan
menciptakan perawat-perawat profesional yang dibekali keilmuan dan keterampilan yang cukup.
Satu aspek lain selain Pendidikan keperawatan adalah Pelayanan Keperawatan yang sampai saat
ini di Indonesia belum banyak didapatkan suatu bentuk nyata terutama diluar Rumah Sakit,
masih banyak tugas dan fungsi perawat pada tatanan pelayanan yang belum sesuai dengan
keilmuan keperawatan yang didapatkan. Sebagai contoh peran perawat di Puskesmas belum
berubah dan banyak distorsi, sehingga kita belum banyak melihat Profesionalisme Perawat
dalam memberikan asuhan Keperawatan kepada masyarakat dalam bentuk praktik mandiri
profesional Keperawatan.
Diberbagai negara bentuk praktik kperawatan profesional yang dikembangkan saat ini telah
dimanfaatkan oleh masyarakat, dimana pelayanan kesehatan tidak hanya tergantung pada
pelayanan kedokteran saja. Perkembangan di Indonesia harus pula disesuaikan dengan
karakteristik masyarakat penerima pelayanan yang saat ini juga masih sangat berorientasi pada
pelayanan kedokteran.
Upaya mengembangkan praktik keperawatan professional di Indonesia dapat dimulai dengan
mengembangkan perawatan kesehatan klien di rumah (Home health nursing) sebagai titik
masuknya, sehingga masyarakat sebagai penerima benar-benar merasakan sentuhan peran dan
fungsi perawat dalam memelihara, meningkatkan dan mengembalikan kesehatan klien, dan bagi
perawat juga dapat lebih komprehensif merawat sistem klien yang unik.
Pelayanan Keperawatan Kesehatan di Rumah sebagai Praktik Keperawatan Profesional
Pelayanan keperawatan kesehatan di rumah merupakan program yang sudah ada dan perlu
dioptimalkan karena telah menjadi kebutuhan masyarakat. Hal ini didukung dengan makin
bertambahnya populasi penduduk, peningkatan umur harapan hidup yang berdampak pada
meningkatnya masalah kesehatan antara lain infeksi penyakit kronis masih tinggi diikuti pula
dengan peningkatan penyakit degeneratif, dan gangguan psikososial. Kondisi ini menyebabkan
kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan jangka panjang dan berkesinambungan menjadi

meningkat. Salah satu pelayanan kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat tersebut
antara lain melalui pelayanan keperawatan kesehatan di rumah.
Berdasarkan hasil pengkajian need assessment home care yang diselenggarakan di wilayah DKI
Jakarta dengan responden pengelola program kesehatan dan konsumen diperoleh hasil: 100%
responden kelompok pengelola program dan responden konsumen dan 96,7% pengelola
pelayanan di RS, Puskesmas, dan Yayasan menyatakan perlu dikembangkan pelayanan
keperawatan kesehatan di rumah; 91,9% (hampir seluruh responden) menyatakan pengelola
Keperawatan Kesehatan di Rumah memerlukan izin operasional dan 87,3% responden
menyatakan bahwa perlu standarisasi tenaga, sarana, dan pelayanan (Dit. Bina YanWAT, 2006).
Berbagai faktor yang mendorong perkembangan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah
antara lain; kebutuhan masyarakat, perkembangan IPTEK bidang kesehatan, dan tersedianya
SDM Kesehatan yang mampu memberikan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah.
Pengertian
Pelayanan Keperawatan dirumah atau Praktik Keperawatan dirumah adalah pelayanan
keperawatan profesional oleh seorang atau tim keperawatan yang ditujukan kepada klien dengan
penekanan pada kelompok resiko tinggi, dalam upaya mencapai derajat kesehatan yang optimal
melalui pencegahan penyakit dan peningkatan kesehatan, dengan menjamin keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang dibutuhkan, dan melibatkan klien sebagai mitra dalam perencanaan,
pelaksanaan dan evaluasi pelayanan keperawatan (Pokja Keperawatan CHS, 1997).
Menurut Rice (1996), Pelayanan keperawatan kesehatan di rumah adalah pelayanan keperawatan
yang diberikan kepada pasien di rumahnya untuk menyembuhkan, mempertahankan,
memelihara, dan meningkatkan kesehatan fisik, mental/ emosi pasien.
Pelayanan keperawatan kesehatan di rumah merupakan sintesa dari keperawatan kesehatan
komunitas dan keterampilan teknikal tertentu yang berasal dari spesialisasi keperawatan tertentu.
Pelayanan keperawatan di rumah mencakup pencegahan primer, sekunder, dan tersier yang
berfokus pada asuhan keperawatan individu dengan melibatkan keluarga atau pemberi pelayanan
yang lain (ANA, 1992).
Pelayanan keperawatan kesehatan di rumah merupakan pemberian pelayanan keperawatan yang
berkualitas terhadap pasien di lingkungan rumahnya yang disediakan secara intermitten atau part
time. Pengasuh pasien/ keluarga dan lingkungan rumah di pandang sebagai elemen utama yang
menentukan keberhasilan pelayanan. Kebijakan standar dan prosedur perawatan juga akan
mempengaruhi pelayanan perawatan pasien sebagaimana ketersediaan sumber-sumber seperti ;
peralatan, bahan-bahan, biaya, dan sistem keluarga.
Praktik Keperawatan Profesional
Praktik Keperawatan Profesional adalah merupakan tindakan mandiri perawat profesional
melalui kerjasama bersifat kolaboratif dengan klien dan /atau Tenaga kesehatan lainnya dalam
memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan lingkup, kewenangan dan tanggung jawab

perawat (Pokja Keperawatan CHS, 1992). Praktik tersebut memungkinkan seorang perawat
dapat melayani klien secara holistik dan komprehensif secara mandiri dengan tidak
mengesampingkan sifat kolaboratif intervensi yang diberikan kepada klien.
Praktik Keperawatan Profesional merupakan cerminan dari hubungan profesional perawat klien
dimana perawat melaksanakan Asuhan Keperawatan berdasarkan kiat dan ilmu keperawatan dan
memperhatikan aspek kemanusiaan dalam merawat klien (Human care).
Praktik Keperawatan Profesional adalah praktik yang dilakukan oleh Perawat profesional atau
tim perawat profesional yang mengintegrasikan berbagai kemampuan untuk mengatasi masalah
klien, kemampuan dimaksud adalah kemampuan Intelektual, Kemampuan Interpersonal,
kemampuan teknikal, dan kemampuan Etik.
Karakteristik Praktik Keperawatan Profesional, dapat dilihat bila seorang dapat merawat
kliennya dengan:

Otoritas Profesi sesuai lingkup kewenangannya,


Bertanggung gugat atas segala tindakan profesionalnya,

Mempunyai kemandirian dalam pengambilan keputusan klinis,

Bertindak sebagai Advokasi dalam sistem pelayanan kesehatan,

Menjadi fasilitator dan selalu memfasilitasi kepentingan klien,

Menerapkan standar Praktik dan Kode etik profesi.

Sehingga bila kita telaah berbagai pengertian diatas maka bentuk praktek keperawatan di rumah
atau kunjungan rumah adalah tepat untuk dapat menerapkan berbagai konsep praktik
keperawatan yang profesional sesuai dengan karakteristiknya.
Tujuan Pelayanan
1.

Terpenuhinya kebutuhan dasar (biologis, psikologis, sosiokultural dan


spiritual) bagi pasien secara mandiri
2. Meningkatnya kemandirian keluarga dalam pemeliharaan kesehatan dan
perawatan pasien di rumah
3. Meningkatnya kualitas pelayanan keperawatan kesehatan di rumah

Ruang Lingkup
Ruang lingkup pelayanan keperawatan kesehatan di rumah meliputi :
1. Memberikan pelayanan asuhan keperawatan secara komprehensif pada
proses penyembuhan kesehatan, rehabilitasi, pemeliharaan, dan peningkatan
kesehatan,
2. Melakukan pendidikan kesehatan kepada pasien dan keluarganya tentang
kondisi yang dialami,

3. Mengembangkan pemberdayaan pasien dan keluarga dalam rangka


mencapai kualitas hidup yang lebih baik.

Prinsip-Prinsip Pelayanan
1. Pengelolaan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah dilaksanakan oleh
perawat / Tim yang memiliki keahlian khusus bidang tersebut,
2. Mengaplikasikan konsep sebagai dasar mengambil keputusan dalam praktik,
3. Mengumpulkan dan mencatat data dengan sistematis, akurat dan
komprehensif secara terus menerus,
4. Menggunakan data hasil pengkajian untuk menetapkan diagnosa
keperawatan,
5. Mengembangkan rencana keperawatan didasarkan pada diagnosa
keperawatan yang dikaitkan dengan tindakan-tindakan pencegahan, terapi
dan pemulihan,
6. Memberikan pelayanan keperawatan dalam rangka menjaga kenyamanan,
penyembuhan, peningkatan kesehatan, dan pencegahan komplikasi,
7. Mengevaluasi secara terus menerus respon pasien dan keluarganya terhadap
intervensi keperawatan,
8. Bertanggung jawab terhadap pasien dan keluarganya akan pelayanan yang
bermutu melalui; manajemen kasus, rencana penghentian asuhan
keperawatan (discharge planning), dan koordinasi dengan sumber-sumber di
komunitas,
9. Memelihara hubungan diantara anggota tim untuk menjamin agar kegiatan
yang dilakukan anggota tim saling mendukung,
10.Mengembangkan kemampuan profesional dan berkontribusi pada
pertumbuhan kemampuan profesional tenaga yang lain,
11.Berpartisipasi dalam aktifitas riset untuk mengembangkan pengetahuan
pelayanan keperawatan kesehatan di rumah,
12.Menggunakan kode etik keperawatan dalam melaksanakan praktik
keperawatan.

Peran dan Fungsi Perawat dalam Home Healthcare


Peran:
1. Manajer Kasus: Mengelola dan mengkolaborasikan dengan anggota keluarga
dan penyedia pelayanan kesehatan atau pelayanan sosial yang lain untuk
meningkatkan pencapaian pelayanan,
2. Pelaksana /Pemberi Asuhan: Memberikan pelayanan langsung dan melakukan
supervisi pelayanan yang diberikan oleh anggota keluarga atau pelaku rawat
(care giver),

3. Pendidik: Mengajarkan keluarga tentang sehat sakit dan bertindak sebagai


penyedia informasi kesehatan.
4. Kolaborato : Mengkoordinir pelayanan yang diterima oleh keluarga dan
mengkolaborasikan dengan keluarga dalam merencanakan pelayanan,
5. Pembela (Advocate): Melakukan pembelaan terhadap pasien melalui
dukungan peraturan,
6. Konselor: Membantu pasien dan keluarga dalam menyelesaikan masalah dan
mengembangkan koping yang konstruktif,
7. Penemu Kasus dan Melakukan Rujukan: Melibatkan diri dalam menemukan
kasus di keluarga dan melakukan rujukan secara cepat,
8. Penata lingkungan rumah: Melakukan modifikasi lingkungan bersama pasien
dan keluarga dan tim kesehatan lain untuk menunjang lingkungan sehat,
9. Peneliti: Mengidentifikasi masalah praktik dan mencari jawaban melalui
pendekatan ilmiah.

Fungsi:
1. Fungsi sebagai Manajer Kasus:

Mengidentifikasi kebutuhan pasien dan keluarga terhadap pelayanan


kesehatan,
Menyusun rencana pelayanan keperawatan dan pelayanan kesehatan lainnya
di rumah,

Mengkoordinir aktifitas tim kesehatan multidisiplin dalam memberikan


pelayanan sesuai kebutuhan pasien di rumah,

Memantau kualitas pelayanan keperawatan dan pelayanan kesehatan lainnya


yang diberikan kepada pasien di rumah.

2. Fungsi sebagai Pemberi Asuhan:

Melakukan pengkajian asuhan keperawatan secara komprehensif,


Menetapkan masalah (diagnosa keperawatan),

Menyusun rencana keperawatan dengan mempertimbangkan kebutuhan


pasien dan potensi keluarga,

Melakukan tindakan keperawatan langsung mencakup tindakan mandiri dan


tindakan kolaboratif,

Melakukan observasi terhadap kondisi kesehatan dan perkembangan/respon


pasien,

Membantu pasien dan anggota keluarga mengembangkan perilaku koping


yang efektif,

Melibatkan anggota keluarga dalam memberikan perawatan pasien di rumah,

Membimbing semua anggota keluarga dalam melakukan aktifitas promosi


dan pemeliharaan kesehatan,

Melakukan evaluasi asuhan keperawatan,

Mendokumentasikan asuhan keperawatan.

3. Fungsi sebagai Pendidik:

Mengidentifikasi pasien dan keluarga akan pendidikan kesehatan,


Memilih metode pembelajaran dan menyiapkan materi pembelajaran yang
sesuai dengan kebutuhan dan masalah pasien dan keluarga,

Menyusun rencana kegiatan pendidikan kesehatan,

Melaksanakan pendidikan kesehatan terkait dengan masalah kesehatan


pasien,

Mengajarkan anggota keluarga tentang keterampilan dan strategi yang


dibutuhkan dalam mengasuh anggota keluarga yang sakit,

Mendorong keluarga untuk melakukan upaya pemeliharaan dan peningkatan


kesehatan melalui perilaku hidup sehat,

Mendokumentasikan kegiatan pendidikan kesehatan.

4. Fungsi sebagai Kolaborator:

Melakukan kerjasama dengan anggota tim kesehatan lain untuk


menyelesaikan masalah kesehatan pasien,
Melakukan kerjasama dengan sumber-sumber/fasilitas pelayanan yang ada di
masyarakat untuk menyelesaikan masalah kesehatan pasien.

5. Fungsi sebagai Pembela:

Mendemonstrasikan tehnik komunikasi efektif dengan pasien dan keluarga di


rumah,
Menghormati hak pasien,

Meminta persetujuan tindakan yang dilakukan,

Melaksanakan fungsi pendampingan,

Memberikan informasi kepada pasien dan keluarga terkait dengan sumbersumber yang dapat dimanfaatkan untuk mengatasi masalah kesehatan,

Memfasilitasi pasien dalam memanfaatkan sumber-sumber untuk mengatasi


masalah kesehatannya.

6. Fungsi sebagai Konselor:

Membantu penyelesaian masalah pasien dan keluarganya,


Membantu pasien dan keluarga mempertimbangkan berbagai solusi dalam
rangka menetapkan cara yang lebih baik untuk memenuhi kebutuhan
keluarga,

Menunjang komunikasi efektif keluarga untuk meningkatkan penyelesaian


masalah,

Mengkomunikasikan bahwa keluarga bertanggung jawab memilih alternatif


penyelesaian masalah.

7. Fungsi Penemu Kasus dan Melakukan Rujukan:

Mengembangkan pengetahuan tentang tanda-tanda dan gejala atau faktor


yang berkontribusi dengan kondisi atau masalah yang akan dicari,
Menggunakan proses diagnostik untuk mengidentifikasi potensi masalah
kesehatan atau kondisi tertentu,

Menetapkan kebutuhan rujukan yang sesuai,

Melakukan rujukan terhadap kasus yang perlu penanganan dari tim


kesehatan lainnya,

Menyediakan pelayanan tindak lanjut terhadap kasus yang teridentifikasi.

8. Fungsi Penata Lingkungan Rumah

Memodifikasi lingkungan yang memungkinkan peningkatan kesehatan


pasien,
Memodifikasi lingkungan yang memungkinkan pasien mandiri dalam
perawatan dirinya.

9. Fungsi Peneliti:

Mengidentifikasi masalah-masalah yang dapat diteliti,


Merancang dan melakukan penelitian keperawatan,

Menyebarluaskan hasil penelitian,

Mengaplikasikan temuan hasil riset ke dalam praktik.

Strategi Pelaksanaan
Dalam penyelenggaraan kegiatan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah terdapat tiga
kegiatan yang dilakukan oleh seorang perawat, meliputi; Pendekatan dengan Manajemen Kasus,
Asuhan Keperawatan Profesional, serta Pencatatan dan Pelaporan.
A. Manajemen Kasus

Model manajemen kasus melibatkan pelayanan multidisiplin. Dalam model ini, perawat sebagai
manajer kasus bekerja dengan disiplin lain memberikan pelayanan kepada pasien dengan
berbagai penyakit atau ketidakmampuan fungsional. Perawat menentukan jenis pelayanan yang
dibutuhkan pasien, membuat perencanaan kunjungan (jadwal kunjungan) multidisiplin dan
mengadakan konferensi dengan tenaga kesehatan lain secara periodik atau sesuai kebutuhan
untuk menilai perkembangan pasien/ keluarga terhadap pelayanan yang diberikan serta menilai
kualitas pelayanan yang diberikan.
Kegiatan manajemen kasus mencakup proses manajemen yang meliputi langkah-langkah yaitu;
seleksi kasus, pengkajian kebutuhan pelayanan, perencanaan kebutuhan pelayanan pasien,
pelaksanaan koordinasi pemenuhan kebutuhan pelayanan, dan berikutnya pemantauan dan
evaluasi penyediaan pelayanan multidisiplin. Proses manajemen kasus dalam pelayanan
keperawatan kesehatan di rumah mencakup:
1. Melakukan seleksi kasus yang membutuhkan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah
melalui metode manajemen kasus antara lain:

Resiko tinggi; Bayi, Balita, remaja, Ibu maternal, lansia;


Cidera Tulang Belakang, Fraktur Multiple, Cidera Kepala;

Pasien koma, Diabetes Melitus (DM), AIDS, Gagal Jantung, Asma berat;

Cerebro Vascular Accident (CVA, Stroke);

Pasien dengan amputasi;

Ketergantungan obat;

Pasien dengan luka kronis;

Disfungsi kandung kemih, neurologis;

Pasien yang menerima pelayanan rehabilitasi;

Pasien yang mendapat terapi atau Nutrisi melalui infus;

Masalah ibu post partum dan masalah reproduksi;

Pasien psikiatri, demensia;

Kekerasan dalam rumah tangga.

2. Membuat Perencanaan Penyediaan Pelayanan, dalam membuat perencanaan, manajer kasus


bekerja sama dengan pasien, keluarga dan berkoordinasi dengan tim kesehatan lain. Kegiatan
yang dilakukan:

Membuat rencana kunjungan (jadwal kunjungan) yang berisi;


Membuat rencana berkaitan dengan tindakan dan pembiayaan yang
diperlukan pasien dari berbagai pemberi pelayanan;

Menyeleksi sumber-sumber yang tersedia di masyarakat seperti pemberi


pelayanan dan pelayanan kesehatan yang tersedia sesuai kebutuhan pasien.

3. Melakukan Koordinasi Penyediaan Pelayanan, manajer kasus melakukan koordinasi


penyediaan pelayanan dengan tim kesehatan lain serta melakukan rujukan kasus. Kegiatan yang
dilakukan, meliputi :

Memberikan informasi kepada pasien dan keluarga tentang berbagai


pelayanan kesehatan yang tersedia di masyarakat yang dapat digunakan
pasien sesuai dengan kebutuhan mereka;
Membuat perjanjian (kesepakatan) dengan pasien dan keluarga tentang
tenaga kesehatan dan pelayanan kesehatan yang akan diberikan (Informed
Consent);

Mengkoordinasikan rencana manajemen kasus kepada tim kesehatan yang


akan memberikan pelayanan kepada pasien berdasarkan jadwal kunjungan
yang telah dibuat;

Bekerjasama dengan tim kesehatan lain dalam memberikan pelayanan


kesehatan kepada pasien sepanjang rentang perawatan yang dibutuhkan
pasien;

Melaksanakan pelayanan keperawatan berfokus pada tujuan yang telah


ditetapkan hingga pasien mampu mandiri dalam memenuhi kebutuhannya;

Melakukan rujukan dengan berbagai pelayanan kesehatan dengan


mempertimbangkan kondisi pasien yang akan dirujuk, keterjangkauan
pelayanan dan sumber-sumber yang tersedia.

4. Melakukan Pemantauan dan Evaluasi Pelaksanaan Pelayanan, yaitu melakukan monitoring


dan evaluasi terhadap pelayanan yang diberikan untuk menilai perkembangan pasien dan
ketercapaian tujuan serta kualitas pelayanan yang diberikan.

Melakukan monitor tindakan yang dilakukan oleh tim kesehatan serta


perkembangan pasien terkait dengan perubahan status medis, perubahan
kemampuan fungsional pasien, kebutuhan pendidikan kesehatan pasien dan
keluarga;
Menilai respon atau hasil akhir pelayanan untuk membuat keputusan tentang
penghentian perawatan di rumah.

B. Mengevaluasi Proses Manajemen Kasus


1. Mengevaluasi kualitas pelayanan yang diberikan.
Dalam sistem Praktik Keperawatan Mandiri, struktur organisasi pengelola dapat digambarkan
seperti pada bagan dibawah ini yang dapat pula diterapkan dalam Pelayanan Keperawatan
Kesehatan Di Rumah. Pemimpin unit yang membawahi dua sub unit yaitu sub unit yang
bertanggung jawab terhadap administrasi dan sub unit yang bertanggung jawab terhadap

pelayanan. Sub unit pelayanan membawahi tenaga Koordinator Kasus (case manager) dan
tenaga pemberi pelayanan (care giver).
Dalam pelaksanaannya struktur organisasi dapat disesuaikan dengan sumber daya yang tersedia
sehingga beberapa fungsi dapat dilaksanakan oleh satu orang. Demikian pula
sebutan/penamaannya sesuai dengan kesepakatan setempat.
C. Asuhan Keperawatan
Asuhan Keperawatan Profesiona dilaksanakan berdasar kaedah keperawatan sebagai profesi:

Pendekatan holistik
Berdasar Ilmu dan kiat keperawatan

Bersifat manusiawi

Berdasar kebutuhan objektif klien

Bertujuan mengatasi masalah klien

Asuhan keperawatan yang diberikan pada pasien di rumah menggunakan metode proses
keperawatan meliputi tahap pengkajian, diagnosis keperawatan, perencanaan, implementasi, dan
evaluasi.
1. Pengkajian
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan pengkajian adalah pasien harus dilihat secara
holistik dan unik, perawat harus selalu obyektif, format-format yang digunakan harus sesuai,
memperhatikan tempat untuk wawancara, pengumpulan data dilakukan secara terus menerus
dan dicatat secara menyeluruh, akurat, dan sistematik.
2. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan dirumuskan berdasarkan data yang terkumpul untuk merefleksikan respon
pasien. Diagnosa keperawatan yang dirumuskan berkaitan dengan masalah aktual, dan risiko,
atau potensial.
3. Perencanaan
Perencanaan merupakan proses penyusunan strategi atau intervensi keperawatan yang
dibutuhkan untuk mencegah, mengurangi, memelihara, atau mengatasi masalah kesehatan pasien
yang telah diidentifikasi dan telah divalidasi selama fase perumusan diagnosa.
Dalam merumuskan perencanaan ini menekankan pada partisipasi pasien, keluarga, dan
koordinasi dengan anggota tim kesehatan lain. Perencanaan mencakup penentuan prioritas
masalah, penentuan tujuan serta penyusunan rencana tindakan secara komprehensif.

4. Implementasi
Dalam melakukan tindakan keperawatan, perawat bekerjasama dengan pasien, keluarga, pelaku
rawat dan tenaga lain (kesehatan maupun non kesehatan). Tindakan yang dilakukan mengacu
pada Standard Operational Procedure (SOP) yang berlaku. Jenis tindakan yang dapat dilakukan
yaitu tindakan yang bersifat mandiri maupun tindakan kolaborasi. Kegiatan-kegiatan atau
tindakan yang lazim dilakukan pada pelayanan keperawatan kesehatan di rumah antara lain:

Manajemen perawatan luka: tindakan yang dilakukan adalah debridemen


atau irigasi luka, pembalutan luka, pengkajian dan pengambilan kultur luka,
monitoring perkembangan penyembuhan luka, mengajarkan keluarga
tentang perawatan luka di rumah;
Perawatan pasien dengan gangguan sistem pernapasan: tindakan yang
dilakukan antara lain pengisapan/ suction lendir, manajemen terapi oksigen,
manajemen ventilasi mekanik, perawatan tracheostomy;

Perawatan pasien dengan gangguan eleminasi: tindakannya antara lain


irigasi dan perawatan kolostomi, mengajarkan pasien dan pengasuhnya
tentang cara menggunakan peralatan seperti pispot, urinal, perawatan
kateter urin, observasi adanya tanda-tanda infeksi;

Perawatan pasien dengan gangguan nutrisi: tindakannya antara lain memberi


makan melalui NGT, mengajarkan keluarga tentang cara memberikan makan
pasien, mengkaji status nutrisi pasien, memberikan petunjuk pelaksanaan
diit;

Kegiatan rehabilitasi: tindakannya mengajarkan keluarga tentang cara


menggunakan alat bantu, melakukan latihan fisik, ambulasi dan tehnik
pemindahan pasien;

Pelaksanaan pengobatan: tindakannya memberi petunjuk dan membimbing


pasien dan keluarganya tentang cara pemberian obat, cara kerja dan efek
samping obat serta tindakan yang harus dilakukan;

Kolaborasi pemberian terapi intravena antara lain dengan pengkajian dan


penatalaksanaan hidrasi, pemberian antibiotik, pemberian nutrisi parenteral,
transfusi darah, pemberian analgetik dan chemoterapi.

5. Evaluasi
Evaluasi dilakukan untuk mengukur efektifitas dan efisiensi pelayanan yang telah dilakukan dan
sejauh mana pemanfaatan sumber-sumber yang tersedia. Evaluasi dilakukan selama proses
pemberian pelayanan asuhan keperawatan maupun pada akhir pemberian asuhan keperawatan.
Pencatatan dan Pelaporan
1. Pencatatan

Pencatatan kegiatan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah mencakup pengelolaan kasus


dan pelaksanaan asuhan keperawatan.
a. Manajemen Kasus
Manajer kasus bertanggung jawab untuk membuat dokumentasi tentang pelayanan yang
diberikan pada pasien dan keluarga dengan meminta masukan dari tenaga kesehatan yang
merawat pasien. Dokumentasi tersebut mencakup:

Lembar Persetujuan Dokter, jika pasien dirawat dokter;


Lembar Persetujuan Pasien/Keluarga (Informed Consent);

Jadwal Kunjungan Perawat;

Pertemuan Tim Perawat;

Lembar Pengobatan;

Tindakan Tim Perawat;

Rujukan kasus ke Sarana kesehatan lain;

Penghentian perawatan di rumah.

b. Pelaksanaan Asuhan keperawatan


Perawat dalam melaksanakan asuhan keperawatan bertanggung jawab membuat dokumentasi
asuhan keperawatan setiap kali melakukan kunjungan sesuai dengan prinsip-prinsip
pendokumentasian.
2. Pelaporan
Manajer kasus secara rutin (bulanan, triwulan, semester, tahunan) memberikan laporan kepada
pengelola pelayanan keperawatan kesehatan di rumah. Laporan dari pengelola pelayanan
tersebut kemudian diteruskan kepada pimpinan unit pelayanan kesehatan (Agensi/ Puskesmas/
Rumah Sakit) disesuaikan dengan sistem pelaporan yang sudah berlaku di Institusi (terintegrasi
dengan laporan Institusi yang bersangkutan). Selanjutnya laporan diteruskan secara berjenjang
sesuai dengan alur bagan di atas. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus mempunyai sistem
informasi yang baik tentang pelayanan keperawatan kesehatan di rumah yang bisa di akses oleh
Propinsi maupun Depkes. Materi yang dilaporkan mencakup:

Jumlah pasien yang dikunjungi dan pola penyakit berdasarkan usia;


Periode kunjungan untuk setiap kasus (frekuensi kunjungan dan lama
perawatan);

Jumlah pasien yang dapat pengobatan;

Jumlah pasien yang dirujuk ke pelayanan kesehatan lain;

Jumlah pasien yang meninggal dan penyebab kematian;

Tingkat keberhasilan pelayanan yang diberikan (kemandirian pasien dan


keluarga);

Tenaga kesehatan dan non kesehatan yang memberikan Pelayanan.

Mekanisme Pelayanan di Rumah


a. Proses Penerimaan Kasus
1. Unit Pelayanan Keperawatan Kesehatan di rumah menerima pasien dari
Rumah Sakit, Puskesmas, sarana pelayanan kesehatan lain dan dikirim dari
keluarga/kelompok atau masyarakat;
2. Pimpinan Pelayanan Keperawatan Kesehatan di rumah menunjuk dan
memberikan mandat kepada salah seorang perawat untuk menjadi seorang
manajer kasus untuk mengelola kasus tersebut;
3. Manajer kasus membuat surat persetujuan dan dilanjutkan untuk melakukan
proses pengelolaan kasus (Manajemen Kasus).

b. Pembiayaan
Penentuan tarip pelayanan keperawatan kesehatan di rumah ditetapkan berdasarkan prinsipprinsip sebagai berikut:

Pemerintah dan masyarakat bertanggungjawab dalam memelihara dan


meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
Tarif pelayanan keperawatan kesehatan di rumah sebaiknya memperhatikan
kemampuan keuangan dan keadaan sosial ekonomi masyarakat

Penetapan tarif meskipun dimungkinkan untuk mencari laba, namun harus


mempertimbangkan kepentingan masyarakat berpenghasilan rendah dengan
asas gotong royong

Tarif pelayanan keperawatan kesehatan di rumah untuk golongan yang


pembayarannya dijamin oleh pihak asuransi ditetapkan atas dasar saling
membantuTarif pelayanan keperawatan kesehatan di rumah harus mencakup
seluruh unsur pelayanan secara proporsional

c. Jenis Pelayanan, meliputi jasa pelayanan kesehatan dan non kesehatan:

Pelayanan Medik
Pelayanan Keperawatan

Pelayanan Penunjang Medik

Pelayanan Penunjang Non Medik

Jasa pelayanan yang dikenakan tarif mencakup pemberian bantuan, tindakan


intervensi langsung maupun konsultasi.

Imbalan atas pemakaian sarana, fasilitas, alat kesehatan, obat, dan bahan
habis pakai yang digunakan langsung oleh pasien.

Dana transportasi untuk kunjungan rumah maupun rujukan, besar nominal


biaya untuk jasa tersebut di atas, ditetapkan olehdaerah masing-masing
disesuaikan dengan kondisi dan kemampuan masyarakat setempat.

Dasar Hukum Pelaksanaan


1. Undang-Undang No 23 tahun 1992 tentang Kesehatan
2. Peraturan Pemerintah No. 32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan
3. Keputusan Menteri Kesehatan No. 1239 tahun 2001 tentang Registrasi dan
Praktik Keperawatan.
4. Keputusan Dijen YanMedik RI No. HK.00.06.5.1.311 tentang Pedoman
Perawatan kesehatan di Rumah.

Home care ini tidak bertentangan dengan Undang-undang Praktik Kedokteran, karena sesuai
dengan Pasal 73 ayat (1), (2) dan (3) tenaga kesehatan perawat dan bidan dapat memberikan
pelayanan kesehatan sesuai dengan peraturan dan perundangan. Khusus Perawat sampai saat ini
pengauran Praktik Perawat diatur dalam Kep MenKes No. 1239 tahun 2001 tentang Registrasi
dan Praktik Keperawatan, dimana salah satu pasal menyebutkan perawat dalam melaksanakan
Praktik dapat melakukan perawatan kunjungan Rumah .
Perizinan
Perizinan yang menyangkut operasional pengelolaan pelayanan keperawatan kesehatan di rumah
diatur sesuai dengan peraturan yang berlaku di daerah masing-masing. Unit penyelenggara
pelayanan keperawatan kesehatan di rumah yang merupakan bagian dari institusi pelayanan
kesehatan pemerintah atau swasta yang sudah memperoleh ijin penyelenggaraan sarana
kesehatan, tidak memerlukan ijin operasional. Akan tetapi institusi pelayanan kesehatan tersebut
berkewajiban melapor kepada pemerintah daerah setempat melalui Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota, tentang pelayanan keperawatan kesehatan di rumah dan telah memenuhi
persyaratan operasional lainnya (tenaga, sarana, organisasi, dsb).
Persyaratan perijinan bagi penyelenggara pelayanan keperawatan kesehatan di rumah yang
mandiri atau badan khusus adalah:
1. Berbadan hukum yang ditetapkan dalam akta notaris dan disyahkan oleh
Departemen Kehakiman dan HAM, berupa yayasan atau badan hukum
lainnya.
2. Mengajukan permohonan ijin usaha pelayanan keperawatan kesehatan di
rumah kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.
3. Khusus untuk perijinan pengelolaan pelayanan keperawatan kesehatan di
rumah yang akan dilakukan oleh badan swasta perlu mengacu pada
peraturan yang berlaku, antara lain mengacu Kepmenkes 1239 tahun 2001
antara lain:

Pasal 8 ayat (3) Perawat yang melakukan praktik perorangan/ berkelompok


harus memiliki SIPP.

Pasal 12 ayat (1) SIPP sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 ayat (3)
diperoleh dengan mengajukan permohonan kepada Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota setempat

Pasal 12 ayat (2) SIPP hanya diberikan kepada perawat yang memiliki
pendidikan ahli madya keperawatan atau memiliki pendidikan keperawatan
dengan kompetensi lebih tinggi

Pasal 22 ayat (1) Perawat yang memiliki SIPP dapat melakukan asuhan
keperawatan dalam bentuk kunjungan rumah.

Pasal 23 ayat (1) Perawat dalam menjalankan praktik perorangan atau


berkelompok sekurang-kurangnya memenuhi persyaratan:

Memenuhi tempat praktik yang memenuhi syarat kesehatan

Memiliki perlengkapan untuk tindakan asuhan keperawatan maupun


kunjungan rumah

Memiliki perlengkapan administrasi yang meliputi buku catatan kunjungan,


formulir catatan tindakan asuhan keperawatan, serta formulir rujukan.

Bentuk atau Tipe Organisasi


1. Organisasi oleh pemerintah Pusat atau Daerah / Officials Agencies.
2. Lembaga Non Profit /Yayasan (Non Profit Agencies)
3. Lembaga yang dikelola oleh Rumah Sakit (Hospital Based Agencies)
4. Agency atau lembaga yang dikelola secara Profit (Proprietary Agencies)
5. Praktik Perawat Perorangan atau berkelompok.

Penutup
Pelayanan Keperawatan Kesehatan di Rumah memungkinkan perawat dapat mengeksplorasikan
kemampuannya untuk merawat klien sesuai dengan keilmuan dan kewenangannya serta
kemampuan manajemen kasus yang ada pada diri perawat atau kelompok perawat.
Tidak salah bila komunitas perawat dan stake holder di Indonesia memulai untuk
mengembangkan pelayanan Keperawatan Kesehatan di rumah Sebagai satu alternatif pilihan
pelayanan kesehatan oleh masyarakat sesuai dengan kemampuan dan kondisi sosial budaya di
Indonesia yang sangat terkenal dengan kekeluargaan dan dukungan lingkungan yang masih
sangat tinggi.
Dengan mulai maraknya upaya pelayanan keperawatan kesehatan keluarga dikembangkan maka
akan makin terasa sentuhan peran perawat dalam melayani klien sesuai dengan lingkup

kewenangan dan keilmuannya, sekaligus bagi pemerintah dan masyarakat dapat menciptakan
lapangan kerja baru sebagaimana yang telah diaksanakan diberbagai negara.
Akhirnya bersama dengan bentuk-bentuk pelayanan keperawatan lainnya tentu akan
meningkatkan profesionalisme keperawatan terutama dimasyarakat, luar gedung akan makin
meningkat dan dapat menurunkan citra yang kurang tepat akan peran dan eksistensi perawat
sebagai Profesi, bukan sebagai pembantu tenaga kesehatan lainnya.

Source:
Fadhillah, Harif. (2007). Pelayanan Keperawatan Kesehatan Di Rumah (Home Health
Nursing) Sebagai Titik Masuk Praktik Keperawatan Profesional (Mandiri). (Makalah,
tidak dipublikasikan). Disampaikan dalam Orasi Ilmiah Wisuda Ahli Madya
Keperawatan Akper Kharisma Karawang tanggal 6 September 2007.

Allender, et all. (1999). Community Health Nursing. Philladelphia: Lippincott.


Ayers, et all. (1998). Community Based Nursing Care. Philladelphia: Mosby Years Books.
Clark, M. J. (1999). Nursing in The Community. California: Appleton & Lange.
Departemen Kesehatan RI. (2004). Sistem Kesehatan Nasional. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia.
Departemen Kesehatan RI. (2004). Pedoman Perawatan Kesehatan di Rumah. Jakarta:
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Gilliss, C. L., et all. (1989). Toward a Science of Family Nursing.California: Addison and
Whalley.
Smith, M. C. (2001). Community Nursing Care. Philadelphia: Mosby Years Books
1.

Pengertian Home Care

Home care adalah pelayanan kesehatan yang


berkesinambungan dan komprehensif yang diberikan kepada individu dan keluarga di tempat
tinggal mereka yang bertujuan untuk meningkatkan, mempertahankan atau memulihkan
kesehatan atau memaksimalkan tingkat kemandirian dan meminimalkan akibat dari penyakit
( Depkes, 2002 ). Sedangkan menurut Neis dan Mc Ewen (2001) dalam Avicenna ( 2008 )
menyatakan home health care adalah sistem dimana pelayanan kesehatan dan pelayanan sosial
diberikan di rumah kepada orang-orang yang cacat atau orang-orang yang harus tinggal di rumah
karena kondisi kesehatannya. Tidak berbeda dengan kedua definisi di atas, Warola ( 1980 )
mendefinisikan home care sebagai pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan pasien individu dan
keluarga, direncanakan, dikoordinasikan dan disediakan oleh pemberi pelayanan yang diorganisir
untuk memberi pelayanan di rumah melalui staf atau pengaturan berdasarkan perjanjian kerja
(kontrak).
Menurut American of Nurses Association (ANA) tahun 1992 pelayanan kesehatan di rumah
( home care ) adalah perpaduan perawatan kesehatan masyarakat dan ketrampilan teknis yang
terpilih dari perawat spesialis yang terdiri dari perawat komunitas, perawat gerontologi, perawat
psikiatri, perawat maternitas dan perawat medikal bedah. Berdasarkan definisi di atas, dapat
disimpulkan perawatan kesehatan di rumah adalah :

Suatu bentuk pelayanan kesehatan yang komprehensif bertujuan memandirikan klien dan
keluarganya.
Pelayanan kesehatan diberikan di tempat tinggal klien dengan melibatkan klien dan
keluarganya sebagai subyek yang ikut berpartisipasi merencanakan kegiatan pelayanan.

1. B.

Model/ Teori Keperawatan yang Mendukung Home Care

Terdapat beberapa model/ teori keperawatan yang mendukung Home care diantaranya:
v Transkultural nursing (Leininger)

Model/ teori keperawatan transkultural nursing memfokuskan pada penanganan harus


memperhatikan budaya pasien. Adapun konsep model/ teori keperawatan ini berorientasi pada
culture, cultural care diversity, cultural care universality, nursing, worldview, dimensi struktur
budaya dan social, konteks lingkungan, ethnohistory, generic ( folk or lay) care system, sistem
perawatan profesional, kesehatan, care/caring, culture care preservation, accomodation dan
repatterning. Teori Leininger dan paradigma keperawatan Leininger mengkritisi empat konsep
keperawatan yaitu manusia, kesehatan, lingkungan dan keperawatan. Definisi konseptual
menurut asumsi dan teori dari Madeleine Leininger yaitu:

Manusia seseorang yang diberi perawatan dan harus diperhatikan kebutuhannya.


Kesehatan yaitu konsep yang penting dalam perawatan transkultural.

Lingkungan tidak didefinisikan secara khusus, namun jika dilihat bahwa telah terwakili
dalam kebudayaan, maka lingkungan adalah inti utama dari teori M. Leininger.

Keperawatan menyajikan 3 tindakan yang sebangun dengan kebudayaan klien yaitu


cultural care preservation, accomodation dan repatterning.

v Teori Self Care ( Dorothea Orem )


Pandangan teori Orem dalam tatanan pelayanan keperawatan ditujukan kepada kebutuhan
individu dalam melakukan tindakan keperawatan mandiri serta mengatur dalam kebutuhannya.
Orem mengklasifikasikan dalam 3 kebutuhan, yaitu:

Universal self care requisites (kebutuhan perawatan diri universal): kebutuhan yang
umumnya dibutuhkan oleh manusia selama siklus kehidupannya seperti kebutuhan
fisiologis dan psikososial termasuk kebutuhan udara, air, makanan, eliminasi, aktivitas,
istirahat, sosial, dan pencegahan bahaya. Hal tersebut dibutuhkan manusia untuk
perkembangan dan pertumbuhan, penyesuaian terhadap lingkungan, dan lainnya yang
berguna bagi kelangsungan hidupnya.
Development self care requisites (kebutuhan perawatan diri pengembangan): kebutuhan
yang berhubungan dengan pertumbuhan manusia dan proses perkembangannya, kondisi,
peristiwa yang terjadi selama variasi tahap dalam siklus kehidupan (misal, bayi prematur
dan kehamilan) dan kejadian yang dapat berpengaruh buruk terhadap perkembangan. Hal
ini berguna untuk meningkatkan proses perkembangan sepanjang siklus hidup.
Health deviation self care requisites (kebutuhan perawatan diri penyimpangan
kesehatan): kebutuhan yang berhubungan dengan genetik atau keturunan, kerusakan
struktur manusia, kerusakan atau penyimpanngan cara, struktur norma, penyimpangan
fungsi atau peran dengan pengaruhnya, diagnosa medis dan penatalaksanaan terukur
beserta pengaruhnya, dan integritas yang dapat mengganggu kemampuan seseorang
untuk melakukan self care.

Tiga jenis kebutuhan tersebut didasarkan oleh beberapa asumsi, yaitu:


Human being (Kehidupan manusia): oleh alam, memiliki kebutuhan umum akan pemenuhan
beberapa zat (udara, air, dan makanan) dan untuk mengelola kondisi kehidupan yang menyokong

proses hidup, pembentukan dan pemeliharaan integritas structural, serta pemeliharaan dan
peningkatan integritas fungsional.
Perkembangan manusia: dari kehidupan di dalam rahim hingga pematangan ke dewasaan
memerlukan pembentukan dan pemeliharaan kondisi yang meningkatkan proses pertumbuhan
dan perkembangan di setiap periode dalam daur hidup.
Kerusakan genetik maupun perkembangan dan penyimpangan dari struktur normal dan
integritas fungsional serta kesehatan menimbulkan beberapa persyaratan/permintaan untuk
pencegahan, tindakan pengaturan untuk mengontrol perluasan dan mengurangi dampaknya.
Asuhan keperawatan mandiri dilakukan dengan memperhatikan tingkat ketergantuangan atau
kebutuhan klien dan kemampuan klien. Oleh karena itu ada 3 tingkatan dalam asuhan
keperawatan mandiri, yaitu:
Perawat memberi keperawatan total ketika pertama kali asuhan keperawatan dilakukan karena
tingkat ketergantungan klien yang tinggi (sistem pengganti keseluruhan).
Perawat dan pasien saling berkolaborasi dalam tindakan keperawatan (sistem pengganti
sebagian).
Pasien merawat diri sendiri dengan bimbingan perawat (sistem dukungan/pendidikan).
v Teori Lingkungan (Florence Nihgtingale)
Teori / model konsep Florence Nightingale memposisikan lingkungan sebagai fokus asuhan
keperawatan, dan perawat tidak perlu memahami seluruh proses penyakit, model dan konsep ini
dalam upaya memisahkan antara profesi keperawatan dangan kedokteran. Orientasi pemberian
asuhan keperawatan / tindakan keperawatan lebih diorientasikan pada pemberian udara, lampu,
kenyamanan, kebersihan, ketenangan dan nutrisi yang adequate, dengan dimulai dari
pengumpulan data dibandingkan dengan tindakan pengobatan semata, upaya teori tersebut dalam
rangka perawat mampu menjalankan praktik keperawatan mandiri tanpa bergantung pada profesi
lain. Model dan konsep ini memberikan inspisi dalam perkembangan praktik keperawatan,
sehingga akhirnya dikembangkan secara luas, paradigma perawat dalam tindakan keperawatan
hanya memberikan kebersihan lingkungan kurang benar, akan tetapi lingkungan dapat
mempengaruhi proses perawatan pada pasien, sehingga perlu diperhatikan.
v Manusia Sebagai Unit (Rogers)
Berdasarkan teori Rogers sakit timbul akibat ketidakseimbangan energi penanganan dengan
metode terapi modalitas/ komplementer. Rogers mengungkapkan bahwa aktivitas yang di dasari
prinsip prinsip kreativitas, seni dan imaginasi. Aktivitas keperawatan dinyatakan Rogers
merupakan aktivitas yang berakar pada dasar ilmu pengetahuan abstrak, pemikiran intelektual,
dan hati nurani. Rogers menekankan bahwa keperawatan adalah disiplin ilmu yang dalam
aktifitasnya mengedepankan aplikasi keterampilan, dan teknologi. Aktivitas keperawatan

meliputi pengkajian, intervensi, dan pelayanan rehabilitatif senantiasa berdasar pada konsep
pemahaman manusia / individu seutuhnya.
Dasar teori Rogers adalah ilmu tentang asal usul manusia dan alam semesta seperti antropologi,
sosiologi, agama, filosofi, perkembangan sejarah dan mitologi. Teori Rogers berfokus pada
proses kehidupan manusia secara utuh. Ilmu keperawatan adalah ilmu yang mempelajari
manusia, alam dan perkembangan manusia secara langsung. Berdasarkan pada kerangka konsep
yang dikembangkan oleh Roger ada 5 asumsi mengenai manusia, yaitu :

Manusia merupakan makhluk yang memiliki kepribadian unik, antara satu dan lainnya
berbeda di beberapa bagian. Secara signifikan mempunyai sifat-sifat yang khusus jika
semuanya jika dilihat secara bagian perbagian ilmu pengetahuan dari suatu subsistem
tidak efektif bila seseorang memperhatikan sifat-sifat dari sistem kehidupan manusia.
Manusia akan terlihat saat bagiannya tidak dijumpai.
Berasumsi bahwa individu dan lingkungan saling tukar-menukar energi dan material satu
sama lain. Beberapa individu mendefenisikan lingkungan sebagai faktor eksternal pada
seorang individu dan merupakan satu kesatuan yang utuh dari semua hal.

Bahwa proses kehidupan manusia merupakan hal yang tetap dan saling bergantung
dalam satu kesatuan ruang waktu secara terus menerus. Akibatnya seorang individu tidak
akan pernah kembali atau menjadi seperti yang diharapkan semula.

Perilaku pada individu merupakan suatu bentuk kesatuan yang inovatif.

Manusia bercirikan mempunyai kemampuan untuk abstrak, membayangkan, bertutur


bahasa dan berfikir, sensasi dan emosi. Dari seluruh bentuk kehidupan di dunia hanya
manusia yang mampu berfikir dan menerima dan mempertimbangkan luasnya dunia.

Martha E. Roger mengemukakan empat konsep besar. Beliau menghadirkan lima asumsi tentang
manusia. Tiap orang dikatakan sebagai suatu yang individu utuh. Manusia dan lingkungan selalu
saling bertukar energi. Proses yang terjadi dalam kehidupan seseorang tidak dapat diubah dan
berhubungan satu sama lain pada dimensi ruang dan waktu. Hal tersebut merupakan pola
kehidupan. Pada akhirnya seseorang mampu berbicara, berfikir, merasakan, emosi,
membayangkan dan memisahkan. Manusia mempunyai empat dimensi, medan energi
negentropik dapat diketahui dari kebiasaan dan ditunjukkan dengan ciri-ciri dan tingkah laku
yang berbeda satu sama lain dan tidak dapat diduga dengan ilmu pengetahuan yaitu lingkungan,
keperawatan dan kesehatan.
v Human Caring (Watson)
Perawat harus memperhatikan sisi humanistik sebagai moral ideal ke pasien dan keluarga.
Keperawatan sebagai sains tentang human care didasarkam pada asumsi bahwa human science
and human care merupakan domain utama dan menyatukan tujuan keperawatan. Sebagai human
science keperawatan berupaya mengintegrasikan pengetahuan empiris dengan estetika,
humanities, dan kiat/art (Watson, 1985). Sebagai pengetahuan tentang human care fokusnya
untuk mengembangkan pengetahuan yang menjadi inti keperawatan, seperti yang dinyatakan

oleh Watson (1985) human care is the heart of nursing. Pandangan tentang keperawatan
sebagai science tentang human care adalah komprehensif.
Nilai-nilai yang mendasari konsep caring menurut Jean Watson meliputi konsep tentang manusia,
kesehatan, lingkungan dan keperawatan. Adapun keempat konsep tersebut adalah sebagai
berikut:

Konsep tentang manusia

Manusia merupakan suatu fungsi yang utuh dari diri yang terintegrasi (ingin dirawat, dihormati,
mendapatkan asuhan, dipahami dan dibantu). Manusia pada dasarnya ingin merasa dimiliki oleh
lingkungan sekitarnya merasa dimiliki dan merasa menjadi bagian dari kelompok atau
masyarakat, dan merasa dicintai dan merasa mencintai.

Konsep tentang kesehatan

Kesehatan merupakan kuutuhan dan keharmonisan pikiran fungsi fisik dan fungsi sosial.
Menekankan pada fungsi pemeliharaan dan adaptasi untuk meningkatkan fungsi dalam
pemenuhan kebutuhan sehari-hari. Kesehatan merupakan keadaan terbebas dari keadaan
penyakit, dan Jean Watson menekankan pada usaha-usaha yang dilakukan untuk mencapai hal
tersebut.

Konsep tentang lingkungan

Berdasarkan teori Jean Watson, caring dan nursing merupakan konstanta dalam setiap keadaan di
masyarakat. Perilaku caring tidak diwariskan dari generasi ke generasi berikutnya, akan tetapi
hal tersebut diwariskan dengan pengaruh budaya sebagai strategi untuk melakukan mekanisme
koping terhadap lingkungan tertentu.

Konsep tentang keperawatan

Keperawatan berfokus pada promosi kesehatan, pencegahan penyakit dan caring ditujukan untuk
klien baik dalam keadaan sakit maupun sehat.
v Model Konsep Adaptasi Roy
Model konsep adaptasi pertama kali dikemukakan oleh Suster Callista Roy (1969). Konsep ini
dikembangkan dari konsep individu dan proses adaptasi seperti diuraikan di bawah ini. Asumsi
dasar model adaptasi Roy adalah :

Manusia adalah keseluruhan dari biopsikologi dan sosial yang terus-menerus berinteraksi
dengan lingkungan.
Manusia menggunakan mekanisme pertahanan untuk mengatasi perubahan-perubahan
biopsikososial.

Setiap orang memahami bagaimana individu mempunyai batas kemampuan untuk


beradaptasi. Pada dasarnya manusia memberikan respon terhadap semua rangsangan baik
positif maupun negatif.

Kemampuan adaptasi manusia berbeda-beda antara satu dengan yang lainnya, jika
seseorang dapat menyesuaikan diri dengan perubahan maka ia mempunyai kemampuan
untuk menghadapi rangsangan baik positif maupun negatif.

Sehat dan sakit merupakan adalah suatu hal yang tidak dapat dihindari dari kehidupan
manusia.

Empat elemen penting yang termasuk dalam Model Adaptasi Keperawatan adalah 1) manusia; 2)
lingkungan; 3) sehat; 4) keperawatan. Unsur keperawatan terdiri dari dua bagian yaitu tujuan
keperawatan dan aktivitas keperawatan. Juga termasuk dalam elemen penting pada konsep
adaptasi.
1.

Manusia

Roy mengemukakan bahwa manusia sebagai sebuah sistem adaptif. Sebagai sistem adaptif,
manusia dapat digambarkan secara holistik sebagai satu kesatuan yang mempunyai input,
kontrol, out put dan proses umpan balik. Proses kontrol adalah mekanisme koping yang
dimanifestasikan dengan cara- cara adaptasi. Lebih spesifik manusia didefenisikan sebagai
sebuah sistem adaptif dengan aktivitas kognator dan regulator untuk mempertahankan adaptasi
dalam empat cara-cara adaptasi yaitu : fungsi fisiologis, konsep diri, fungsi peran dan
interdependensi. Dalam model adaptasi keperawatan, manusia dijelaskan sebagai suatu sistem
yang hidup, terbuka dan adaptif yang dapat mengalami kekuatan dan zat dengan perubahan
lingkungan. Sebagai sistem adaptif manusia dapat digambarkan dalam istilah karakteristik
sistem, jadi manusia dilihat sebagai satu-kesatuan yang saling berhubungan antara unit
fungsional secara keseluruhan atau beberapa unit fungsional untuk beberapa tujuan. Input pada
manusia sebagai suatu sistem adaptasi adalah dengan menerima masukan dari lingkungan luar
dan lingkungan dalam diri individu itu sendiri. Input atau stimulus termasuk variabel standar
yang berlawanan yang umpan baliknya dapat dibandingkan. Variabel standar ini adalah stimulus
internal yang mempunyai tingkat adaptasi dan mewakili dari rentang stimulus manusia yang
dapat ditoleransi dengan usaha-usaha yang biasa dilakukan. Proses kontrol manusia sebagai
suatu sistem adaptasi adalah mekanisme koping. Dua mekanisme koping yang telah
diidentifikasi yaitu : subsistem regulator dan subsistem kognator. Regulator dan kognator
digambarkan sebagai aksi dalam hubungannya terhadap empat efektor atau cara-cara adaptasi
yaitu : fungsi fisiologis, konsep diri, fungsi peran dan interdependen.
2.

Lingkungan

Lingkungan digambarkan sebagai dunia di dalam dan di luar manusia. Lingkungan merupakan
masukan (input) bagi manusia sebagai sistem yang adaptif sama halnya lingkungan sebagai
stimulus internal dan eksternal. Lebih lanjut stimulus itu dikelompokkan menjadi tiga jenis
stimulus yaitu : fokal, kontekstual dan residual.

3.

Stimulus fokal yaitu rangsangan yang berhubungan langsung dengan perubahan


lingkungan misalnya polusi udara dapat menyebabkan infeksi paru, kehilangan suhu pada
bayi yang baru lahir.
Stimulus kontekstual yaitu : stimulus yang menunjang terjadinya sakit (faktor presipitasi)
keadaan tidak sehat. Keadaan ini tidak terlihat langsung pada saat ini. Misalnya : daya
tahan tubuh yang menurun, lingkungan yang tidak sehat.

Stimulus residual yaitu : sikap, keyakinan dan pemahaman individu yang dapat
mempengaruhi terjadinya keadaan tidak sehat atau disebut dengan faktor presdiposisi
sehingga terjadi kondisi fokal. Misalnya : persepsi klien tentang penyakit, gaya hidup dan
fungsi peran.

Lebih luas lagi lingkungan didefinisikan sebagai segala kondisi, keadaan di sekitar yang
mempengaruhi keadaan, perkembangan dan perilaku manusia sebagai individu atau
kelompok.

Sehat

Menurut Roy, kesehatan didefinisikan sebagai keadaan dan proses menjadi manusia secara utuh
dan terintegrasi secara keseluruhan. Integritas atau keutuhan manusia menyatakan secara tidak
langsung bahwa kesehatan atau kondisi tidak terganggu mengacu kelengkapan atau kesatuan dan
kemungkinan tertinggi dari pemenuhan potensi manusia. Jadi integrasi adalah sehat, sebaliknya
kondisi yang tidak ada integrasi adalah kurang sehat. Definisi kesehatan ini lebih dari tidak
adanya sakit tapi termasuk penekanan pada kondisi sehat sejahtera. Dalam model adaptasi
keperawatan, konsep sehat dihubungkan dengan konsep adaptasi. Adaptasi yang bebas energi
dari koping yang inefektif dan mengizinkan manusia berespons terhadap stimulus yang lain.
Adaptasi adalah komponen pusat dalam model adaptasi keperawatan. Di dalamnya
menggambarkan manusia sebagai sistem adaptif. Proses adaptasi termasuk semua interaksi
manusia dan lingkungan terdiri dari dua proses. Bagian pertama dari proses ini dimulai dengan
perubahan dalam lingkungan internal dan eksternal yang membutuhkan sebuah respons.
Perubahan- perubahan itu adalah stresor atau stimulus fokal dan ditengahi oleh faktor- faktor
kontekstual dan residual. Bagian kedua adalah mekanisme koping yang merangsang untuk
menghasilkan respons adaptif atau inefektif. Produk adaptasi adalah hasil dari proses adaptasi
dan digambarkan dalam istilah kondisi yang meningkatkan tujuan-tujuan manusia yang
meliputi : kelangsungan hidup, pertumbuhan, reproduksi dan penguasaan yang disebut integritas.
Kondisi akhir ini adalah kondisi keseimbangan dinamik equilibrium yang meliputi peningkatan
dan penurunan respons. Setiap kondisi adaptasi baru dipengaruhi oleh tingkat adaptasi, sehingga
dinamik equilibrium manusia berada pada tingkat yang lebih tinggi. Jarak yang besar dari
stimulus dapat disepakati dengan suksesnya manusia sebagai sistem adaptif. Jadi peningkatan
adaptasi mengarah pada tingkat-tingkat yang lebih tinggi pada keadaan sejahtera atau sehat.
1. C.

Landasan Hukum Home Care

Unit home care yang merupakan bagian dari institusi pelayanan pemerintah dan swasta, tidak
perlu izin khusus, hanya melapor dan melakukan pelaporan kasus yang ditangani Fungsi hukum
dalam praktik perawat antara lain adalah sebagai berikut :

Memberikan kerangka untuk menentukan tindakan keperawatan mana yang sesuai


dengan hukum .
Membedakan tanggung jawab perawat dengan profesi lain.

Membantu menentukan batas-batas kewenangan tindakan keperawatan mandiri.

Membantu mempertahankan standard praktik keperawatan dengan meletakkan posisi


perawat memiliki akuntabilitas dibawah hukum.

Landasan Hukum Home Care diantaranyaadalah sebagai berikut:

UU Kes.No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan.


PP No. 25 tahun 2000 tentang perimbangan keuangan pusat dan daerah.

UU No. 32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah.

UU No. 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran.

Kepmenkes No. 1239 tahun 2001 tentang registrasi dan praktik perawat.

Kepmenkes No. 128 tahun 2004 tentang kebijakan dasar puskesmas.

Kepmenkes No. 279 tahun 2006 tentang pedoman penyelenggaraan Perkesmas.

SK Menpan No. 94/KEP/M. PAN/11/2001 tentang jabatan fungsonal perawat.

PP No. 32 tahun 1996 tentang tenaga kesehatan.

Permenkes No. 920 tahun 1986 tentang pelayan medik swasta.

Permenkes RI No. HK.02.02/MENKES/148/2010 tentang Izin dan Penyelengaraan


Praktik Perawat.

1. D.

Lingkup Pelayanan Home Care

Lingkup praktik keperawatan mandiri meliputi asuhan keperawatan perinatal, asuhan


keperawatan neonantal, asuhan keperawatan anak, asuhan keperawatan dewasa, dan asuhan
keperawatan maternitas, asuhan keperawatan jiwa dilaksanakan sesuai dengan lingkup
wewenang dan tanggung jawabnya.
Keperawatan yang dapat dilakukan dengan :

Melakukan keperawatan langsung (direct care) yang meliputi pengkajian bio- psikososio- spiritual dengan pemeriksaan fisik secara langsung, melakukan observasi, dan
wawancara langsung, menentukan masalah keperawatan, membuat perencanaan, dan
melaksanakan tindakan keperawatan yang memerlukan ketrampilan tertentu untuk
memenuhi kebutuhan dasar manusia yang menyimpang, baik tindakan-tindakan
keperawatan atau tindakan-tindakan pelimpahan wewenang (terapi medis), memberikan
penyuluhan dan konseling kesehatan dan melakukan evaluasi.

Mendokumentasikan setiap tindakan pelayanan yang di berikan kepada klien,


dokumentasi ini diperlukan sebagai pertanggung jawaban dan tanggung gugat untuk
perkara hukum dan sebagai bukti untuk jasa pelayanan kepertawatan yang diberikan.

Melakukan koordinasi dengan tim yang lain kalau praktik dilakukan secara berkelompok.

Sebagai pembela/pendukung(advokat) klien dalam memenuhi kebutuhan asuhan


keperawatan klien dirumah dan bila diperlukan untuk tindak lanjut kerumah sakit dan
memastikan terapi yang klien dapatkan sesuai dengan standart dan pembiayaan terhadap
klien sesuai dengan pelayanan /asuhan yang diterima oleh klien.

Menentukan frekwensi dan lamanya keperawatan kesehatan di rumah dilakukan,


mencangkup berapa sering dan berapa lama kunjungan harus di lakukan.

Secara umum lingkup pelayanan dalam perawatan kesehatan di rumah (home care ) dapat
dikelompokkan sebagai berikut :

Pelayanan medik dan asuhan keperawatan


Pelayanan sosial dan upaya menciptakan lingkungan terapeutik

Pelayanan rehabilitasi medik dan keterapian fisik

Pelayanan informasi dan rujukan

Pendidikan, pelatihan dan penyuluhan kesehatan

Higiene dan sanitasi perorangan serta lingkungan

Pelayanan perbantuan untuk kegiatan sosial

1. E.

Skill Dasar yang Harus Dikuasai Perawat

Berdasarkan SK Dirjen Dirjen YAN MED NO HK. 00.06.5.1.311 terdapat 23 tindakan


keperawatan mandiri yang bisa dilakukan oleh perawat home care antara lain :

Vital sign
Memasang nasogastric tube

Memasang selang susu besar

Memasang cateter

Penggantian tube pernafasan

Merawat luka dekubitus

Suction

Memasang peralatan O2

Penyuntikan (IV,IM, IC,SC)

Pemasangan infus maupun obat

Pengambilan preparat

Pemberian huknah/laksatif

Kebersihan diri

Latihan dalam rangka rehabilitasi medis

Tranpostasi klien untuk pelaksanaan pemeriksaan diagnostik

Pendidikan kesehatan

Konseling kasus terminal

Konsultasi/telepon

Fasilitasi ke dokter rujukan

Menyiapkan menu makanan

Membersihkan tempat tidur pasien

Fasilitasi kegiatan sosial pasien

Fasilitasi perbaikan sarana klien.

Sedangkan kompetensi dasar yang harus dimiliki dalam melaksanakan tindakan home care
antara lain:
1. Memahami dasar-dasar anatomi, fisiologi, patologi tubuh secara umum.

Menjelaskan anatomi, fisiologi, patologi sebagai sistem tubuh secara umum .

Menjelaskan konsep dasar homeostasis, dan patogenesis.

1. Melaksanakan pemberian obat kepada klien/pasien

Menjelaskan cara-cara pemberian obat kepada pasien.

Melakukan pemberian obat kepada pasien sesuai resep dokter.

1. Memahami jenis pemeriksaan laboratorium dasar yang diperlukan oleh klien/pasien

Menjelaskan jenis pemeriksaan laboratorium dasar yang diperlukan oleh


klien/pasien.

Menjelaskan persiapan klien/pasien yang akan diperiksa di laboratorium.

Mengantarkan klien/pasien untuk periksa di laboratorium.

1. Menunjukan kemampuan melakukan komunikasi terapeutik

Menjelaskan definisi komunikasi terapeutik .

Menjelaskan fungsi, dan manfaat komunikasi terapeutik.

Melaksanakan setiap tindakan keperawatan menggunakan komunikasi terapeutik.

1. Menunjukan kemampuan mengasuh bayi, balita, anak, dan lansia sesuai tingkat
perkembangan

Membangun hubungan antar manusia

Mengoptimalkan komunikasi terapeutik

Mengidentifikasi kebutuhan dasar manusia

Merencanakan kebutuhan dasar manusia

1. Menunjukan kemampuan melayani klien/pasien berpenyakit ringan

Membangun hubungan antar manusia

Mengoptimalkan komunikasi terapeutik

Mengidentifikasi kebutuhan dasar klien/pasien

Merencanakan kebutuhan dasar klien/pasien

Melaksanakan kebutuhan dasar klien/ pasien

Mendokumentasikan hasil pelaksanaan kebutuhan pasien/klien yang penyakit


ringan.

1. Menerapkan Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan Hidup (K3LH)

Mendeskripsikan keselamatan dan kesehatan kerja (K3)

Melaksanakan prosedur K3

Menerapkan konsep lingkungan hidup

Menerapkan ketentuan pertolongan pertama pada kecelakaan

1. Memahami kontinum sehat- sakit

Menjelaskan keseimbangan tubuh manusia normal

Menjelaskan definisi sehat-sakit

Menjelaskan model-model sehat dan sakit

Menjelaskan nilai-nilai yang mempengaruhi kesehatan

Menjelaskan peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit

Menjelaskan faktor-faktor resiko dalam kehidupan manusia

Menjelaskan dampak sakit pada klien/pasien dan keluarga.

1. Memahami dasar-dasar penyakit sederhana yang umum di masyarakat

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem integumen sederhana yang umum di masyarakat.

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem gastro intestinal sederhana yang umum di


masyarakat.

Menjelaskan penyakit-penyakit sistem genito urinaria sederhana yang umum di


masyarakat .

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem respiratori sederhana yang umum di masyarakat.

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem kardio vaskuler sederhana yang umum di


masyarakat.

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem persarafan sederhana yang umum di masyarakat.

Menjelaskan penyakitpenyakit sistem reproduksi sederhana yang umum di masyarakat.

1. Memahami peningkatan kesehatan dan pelayanan kesehatan utama

Menjelaskan tindakan peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit

Menjelaskan tindakan pelayanan kesehatan utama

Menjelaskan peran asisten perawat dalam pemberian perawatan utama.

1. Memahami pemberian obat

Menjelaskan nomenklatur dan bentuk obat oral

Menjelaskan faktor yang mempengaruhi kerja obat

Menjelaskan kemampuan memberikan obat oral.

1. Memahami kemampuan interpersonal dan massa

Menjelaskan berbagai tingkatan komunikasi

Menjelaskan proses komunikasi

Menjelaskan bentuk-bentuk komunikasi

Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi komunikasi

Mendiskusikan komunikasi terapeutik

Menjelaskan bantuan dalam berkomunikasi.

1. Prinsip-prinsip perkembangan manusia

Menjelaskan teori pertumbuhan dan perkembangan manusia

Menjelaskan tahap pertumbuhan dan perkembangan manusia

Menjelaskan tentang konsepsi

Menjelaskan proses kelahiran.

1. Memahami tahap-tahap perkemangan manusia

Menjelaskan perkembangan masa bayi

Menjelaskan perkembangan masa balita

Menjelaskan perkembangan anak masa usia sekolah

Menjelaskan perkembangan masa remaja

Menjelaskan perkembangan masa

1. Dewasa muda

Menjelaskan perkembangan masa dewasa

Menjelaskan perkembangan masa lansia.

1. Memahami sikap pelayanan perawat sesuai dengan tahapan perkembangan

Menjelaskan sikap perawat terhadap klien/pasien sesuai dengan tahap


perkembangan

Menjelaskan pelayanan perawatan kesehatan komunitas dan panti.

1. Memahami tentang stres

Menjelaskan konsep stres

Menjelaskan adaptasi terhadap stres

Menjelaskan respon terhadap stres

Menjelaskan proses keperawatan dan adaptasi terhadap stres.

1. Memahami kebutuhan dasar manusia

Menjelaskan kebutuhan fisiologis manusia

Menjelaskan kebutuhan keselamatan dan rasa aman

Menjelaskan kebutuhan cinta dan rasa memiliki

Menjelaskan kebutuhan penghargaan dan harga diri

Menjelaskan kebutuhan aktualisasi diri.

1. Memahami tentang kesehatan reproduksi

Menjelaskan konsep kesehatan reproduksi

Menjelaskan anatomi dan fisiologi alat reproduksi

Menjelaskan masalah yang berhubungan dengan kesehatan


reproduksi.

1. Memahami perilaku empatik 12.1Menjelaskan sikap empatik terhadap kehilangn,


kematian, duka cita saat melakukan tindakan keperawatan

Menjelaskan bantuan yang diberikan sesuai dengan agama, dan kebutuhan


spiritual klien tersebut.

1. Melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital

Menjelaskan pedoman untuk mengukur tanda vital

Menjelaskan tentang pengukuran suhu tubuh

Melaksanakan pengukuran nafas

Melaksanakan pengukuran nadi.

1.

Melakukan mobilisasi pasif terhadap klien/pasien

Menjelaskan tentang mobilisasi dan pengaturan gerak

Menjelaskan gangguan mobilisasi

Menjelaskan latihan mobilisasi

Menunjukan kemampuan melakukan mobilisasi pasif dan aktif

Menjelaskan gangguan mobilisasi.

1. Melakukan pemberian nutrisi 15.1Menjelaskan nutrisi seimbang

Menunjukan kemampuan memberikan makan peroral pada pasien/klien.

1. Melaksanakan dokumentasi tindakan keperawatan

Menjelaskan komunikasi multidisiplin dalam tim

Membuat dokumentasi sesuai dengan pedoman.

1. Melaksanakan tugas sesuai dengan etika keperawatan, dan kaidah hukum

Menjelaskan pentingnya etika dan hukum keperawatan dalam


melaksanakan tugas

Melakukan perilaku kinerja asisten perawat sesuai dengan etika dan hokum keperawatan.

1. F.

Issue Dasar dan Legal Praktik Keperawatan

Secara legal perawat dapat melakukan aktivitas keperawatan mandiri berdasarkan pendidikan
dan pengalaman yang di miliki. Perawat dapat mengevaluasi klien untuk mendapatkan pelayanan
perawatan di rumah tanpa program medis tetapi perawatan tersebut harus diberikan di bawah
petunjuk rencana tindakan tertulis yang ditandatangani oleh dokter. Perawat yang memberi
pelayanan di rumah membuat rencana perawatan dan kemudian bekerja sama dengan dokter
untuk menentukan rencana tindakan medis.
Issue legal yang paling kontroversial dalam praktik perawatan di rumah antara lain mencakup
hal-hal sebagai berikut:

Resiko yang berhubungan dengan pelaksanaan prosedur dengan teknik yang tinggi,
seperti pemberian pengobatan dan transfusi darah melalui IV di rumah.
Aspek legal dari pendidikan yang diberikan pada klien seperti pertanggungjawaban
terhadap kesalahan yang dilakukan oleh anggota keluarga karena kesalahan informasi
dari perawat.
Pelaksanaan peraturan medicare atau peraturan pemerintah lainnya tentang perawatan di
rumah.

Alasan biaya yang sangat terpisah dan terbatas untuk perawatan di rumah, maka perawat yang
memberi perawatan di rumah harus menentukan apakah pelayanan akan diberikan jika ada resiko
penggantian biaya yang tidak adekuat. Seringkali, tunjangan dari medicare telah habis masa
berlakunya sedangkan klien membutuhkan perawatan yang terus-menerus tetapi tidak ingin atau
tidak mampu membayar biayanya. Beberapa perawat akan menghadapi dilema etis bila mereka

harus memilih antara menaati peraturan atau memenuhi kebutuhan untuk klien lansia, miskin dan
klien yang menderita penyakit kronik. Perawat harus mengetahui kebijakan tentang perawatan di
rumah untuk melengkapi dokumentasi klinis yang akan memberikan penggantian biaya yang
optimal untuk klien.
Pasal krusial dalam Keputusan Menteri Kesehatan ( Kepmenkes ) 1239/2001 tentang praktik
keperawatan anatara lain:

Melakukan asuhan keperawatan meliputi Pengkajian, penetapan diagnosa keperawatan,


perencanaan, melaksanakan tindakan dan evaluasi.
Pelayanan tindakan medik hanya dapat dilakukan atas permintaan tertulis dokter

Dalam melaksanakan kewenangan perawat berkewajiban :

Menghormati hak pasien

Merujuk kasus yang tidak dapat ditangani

Menyimpan rahasia sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku

Memberikan informasi

Meminta persetujuan tindakan yang dilakukan

Melakukan catatan perawatan dengan baik

Dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa seseorang , perawat berwenang melakukan
pelayanan kesehatan di luar kewenangan yang ditujukan untuk penyelamatan jiwa.

Perawat yang menjalankan praktik perorangan harus mencantumkan SIPP di ruang


praktiknya

Perawat yang menjalankan praktik perorangan tidak diperbolehkan memasang papan


praktik (sedang dalam proses amandemen)

Perawat yang memiliki SIPP dapat melakukan asuhan dalam bentuk kunjungan rumah

Persyaratan praktik perorangan sekurang-kurangnya memenuhi :


Tempat praktik memenuhi syarat

Memiliki perlengkapan peralatan dan administrasi termasuk formulir /buku


kunjungan, catatan tindakan dan formulir rujukan.
v Larangan

Perawat dilarang menjalankan praktik selain yang tercantum dalam izin dan melakukan
perbuatan yang bertentangan dengan standar profesi

Bagi perawat yang memberikan pertolongan dalam keadaan darurat atau menjalankan
tugas didaerah terpencil yang tidak ada tenaga kesehatan lain, dikecualikan dari larangan
ini

Kepala dinas atau organisasi profesi dapat memberikan peringatan lisan atau tertulis
kepada perawat yang melakukan pelanggaran

Peringatan tertulis diberikan paling banyak 3 kali, apabila tidak diindahkan SIK dan SIPP
dapat dicabut.

Sebelum SIK atau SIPP di cabut kepala dinas kesehatan terlebih dahulu mendengar
pertimbangan dari MDTK atau MP2EM.

v Sanksi

Pelanggaran ringan , pencabutan izin selama-lamanya 3 bulan.


Pelanggaran sedang , pencabutan izin selama-lamanya 6 bulan .

Pelanggaran berat, pencabutan izin selama-lamanya 1 tahun.

Penetapan pelanggaran didasarkan pada motif pelanggaran serta situasi setempat.

1. G.

Mekanisme Pelayanan Home Care

Pasien/ klien yang memperoleh pelayanan keperawatan di rumah dapat merupakan rujukan dari
klinik rawat jalan, unit rawat inap rumah sakit, maupun puskesmas, namun pasien/ klien dapat
langsung menghubungi agensi pelayanan keperawatan di rumah atau praktek keperawatan per
orangan untuk memperoleh pelayanan. Mekanisme yang harus di lakukan adalah sebagai berikut:

Pasien / klien pasca rawat inap atau rawat jalan harus diperiksa terlebih dahulu oleh
dokter untuk menentukan apakah secara medis layak untuk di rawat di rumah atau tidak.
Selanjutnya apabila dokter telah menetapkan bahwa klien layak dirawat di rumah, maka
di lakukan pengkajian oleh koordinator kasus yang merupakan staf dari pengelola atau
agensi perawatan kesehatan dirumah, kemudian bersama-sama klien dan keluarga, akan
menentukan masalahnya, dan membuat perencanaan, membuat keputusan, membuat
kesepakatan mengenai pelayanan apa yang akan diterima oleh klien, kesepakatan juga
mencakup jenis pelayanan, jenis peralatan, dan jenis sistem pembayaran, serta jangka
waktu pelayanan.
Selanjutnya klien akan menerima pelayanan dari pelaksana pelayanan keperawatan
dirumah baik dari pelaksana pelayanan yang dikontrak atau pelaksana yang direkrut oleh
pengelola perawatan dirumah. Pelayanan dikoordinir dan dikendalikan oleh koordinator

kasus, setiap kegiatan yang dilaksanakan oleh tenaga pelaksana pelayanan harus
diketahui oleh koordinator kasus.

Secara periodic koordinator kasus akan melakukan monitoring dan evaluasi terhadap
pelayanan yang diberikan apakah sudah sesuai dengan kesepakatan.

Unsur Pelayanan Home Care


Unsur pelayanan home care ada 4, yaitu:

Pengelola adalah agensi atau unit yang bertanggung jawab terhadap pelayanan kesehatan
di rumah yang bisa merupakan bagian yan dari Puskesmas, Rumah Sakit, klinik atau
mandiri.
Pelaksana terdiri dari tenaga keperawatan dan tenaga profesional lain dan non profesional
yang terdiri koordinator kasus dan pelaksana pelayanan.

Klien adalah penerima pelayanan kesehatan dan keluarg yg bertanggung jawab atau care
giver yang disuruh memenuhi kebutuhan sehari-hari pasien.

Koordinator kasus adalah seorang perawat dengan kriteria tertentu baik yang masih aktif
maupun yang sudah memasuki masa pensiun. Mereka bisa berasal dari Puskesmas,
Rumah Sakit, Klinik, Petugas Kesehatan Swasta dan lain-lain. Seorang Koordinator
Kasus dapat mengkoordinir 10-20 orang pelaksana perawatan yang bekerja baik secara
suka rela maupun yang menerima imbalan dari Lembaga Swadaya Masyarakat atau
masyarakat.

1. 1.

Pengelola

v Persyaratan Pengelola

Merupakan bagian institusi pelayanan kesehatan pemerintah atau swasta atau unit
mandiri yg berbadan hukum.
Mendapat ijin mengelola dari Pemda dengan rekomendasi dari Dinkes.

Memiliki kantor dengan alamat jelas.

Memiliki sarana komunikasi.

Memiliki peralatan pelayanan kesehatan.

Mampu menyediakan transportasi yang dibutuhkan klien.

Memiliki tenaga (pimpinan, administrasi dan perawat minimal D3 yg purna waktu)

Mampu menyediakan tenaga profesional atau non yg bersertifikat pelatihan home care.

Punya kerjasama dengan Rumah Sakit rujukan.

v Hak Pengelola

Mengelola home care sesuai standar .


Menerima hak imbalan jasa .

Punya akses dg pemerintah yg mengendalikan home care.

Mendapat dukungan dari pelaksana yan dan klien atas pengelolaan yg menjadi tanggung
jawabnya.

Menetapkan tenaga pelaksana pelayanan home care.

Menetapkan mitra kerja yang mendukung home care.

v Kewajiban Pengelola

Menjamin pelayanan profesional dan bermutu.


o Mematuhi kontrak .
o

Memberikan perlakuan yang baik kepada pelaksana dan klien.

Meningkatkan pengetahuan pelaksana pelayanan.

Menyediakan sarana administrasi .

Mematuhi peraturan yg berlaku terkait home care .

Menerapkan sistem reward dan punishment

Melaksanakan pengawasan, pengendalian thd kinerja pelaksana

Melaksanakan kewajiban yg harus diberikan kepada pelaksana yan dan klien.

1. 2.

Koordinator Kasus

v Syarat Koordinator Kasus

Minimal berumur 21 tahun.


o Minimal pendidikan D3 Keperawatan.
o

Koordinator kasus harus punya sertifikat pelatihan home care.

Mampu melakukan pengkajian awal dan melakukan analisis terhadap kasus

Mampu memimpin bekerjasama dalam tim.

Mampu memberikan yan sesuai etika.

Mampu melaksanakan bimbingan tehnis, monitoring dan evaluasi.

v Hak Koordinator Kasus

Mengetahui hak dan kewajiban secara tertulis.


Berhak atas imbalan jasa sesuai perjanjian.

Berhak mendapat perlakuan sesuai norma yang ada.

Berhak menolak tugas, prosedur atau tindakan medis di luar job diskripsion nya.

Memperoleh informasi terkait perubahan pelayanan.


o

Mempunyai akses kepada pemerintah yg mengendalikan home care.

Berhak mengemukakan pendapat dalam upaya peningkatan mutu pelayanan.

Mendapat perlindungan hukum atas tindakan yang dilakukan, diterima dan


dirasakan merugikan .

Mendapat dukungan dari pengelola dan klien .

1. 3.

Pelaksana

v Syarat Pelaksana

Usia minimal 21 tahun.


o Punya ijasah formal.
o

Punya sertifikat pelatihan home care.

Mampu memberikan yan sec mandiri dan bertanggung jawab.

Mampu bekerja sesuai SOP yang ada .

Mampu melaksanakan tindakan sesuai etika.

v Hak Pelaksana

Mengetahui hak & kewajiban sec tertulis


Berhak atas imbalan jasa sesuai perjanjian
o

Berhak mendapat perlakuan sesuai norm yang ada

Berhak menolak tugas, prosedur atau tindakan medis di luar job diskripsion

Memperoleh informasi terkait perubahan pelayanan.

Mempunyai akses kepada pemerintah yg mengendalikan homecare

Berhak mengemukakan pendapat dlm upaya peningkatan mutu yan

Mendapat perlindungan hukum atas tindakan yg dilakukan, diterima dan


dirasakan merugikan

Mendapat dukungan dari pengelola dan klien .

v Kewajiban Pelaksana

Mentaati peraturan dan disiplin kerja


o Memberikan pelayanan yg bermutu sesuai standar yg ditetapkan
o

Merahasiakan segala hal terkait kondisi klien

Melaksanakn tugas sesuai rencana yan yang telah disepakati

Bekerjasama dan saling mendukung dg tenaga pelaksana lain

Mematuhi perjanjian kerja yang sudah dibuat

Mengharagai hak hak klien

Membuat laporan rutin kepada penanggung jawab pelayanan .

1. 4.

Pasien/ Klien

v Persyaratan pasien / klien

Mempunyai keluarga atau pihak lain yang bertanggungjawab atau menjadi pendamping
bagi klien dalam berinteraksi dengan pengelola
Bersedia menandatangani persetujuan setelah diberikan informasi (Informed consent).
Bersedia melakukan perjanjian kerja dengan pengelola perawatan kesehatan dirumah
untuk memenuhi kewajiban, tanggung jawab, dan haknya dalam menerima pelayanan.

v Hak Klien

Memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban.


Mendapat pelayanan profesional.

Ikut berpartisipasi dalam rencana dan pelaksanaan pelayanan.

Memperoleh perlakuan yang layak.

Memperoleh seluruh catatan klinis.

Mendapat pelayanan yang layak.

Mendapat informasi terkait perubahan yang ada.

Mendapat perlindungan hukum atas tindakan yang diterima .

Memperoleh akses ke pemerintah yang mengendalikan home care.

Menolak tindakan setelah mendapat informasi lengkap .

v Kewajiban Klien

Mematuhi perjanjian .
o Mentaati rencana yang telah dibuat .
o

Membayar jasa pelayanan.

Bekerjasama dengan pelaksana .

Menghargai hak pelaksana .

Konsep model Self Care Theory


May 13, 2008 by mirzal tawi
I.

PENDAHULUAN
Keperawatan sebagai pelayanan profesional, dalam aplikasinya harus dilandasi oleh
dasar keilmuan keperawatan yang kokoh. Dengan demikian perawat harus mampu berfikir
logis, dan kritis dalam menelaah dan mengidentifikasi fenomena respon manusia. Banyak
bentuk-bentuk pengetahuan dan ketrampilan berfikir kritis harus dilakukan pada setiap
situasi klien, antara lain dengan menggunakan model-model keperawatan dalam proses
keperawatan dan tiap model dapat digunakan dalam praktek keperawatan sesuai dengan
kebutuhan.
Pemilihan model keperawatan yang tepat dengan situasi klien yang spesifik,
memerlukan pengetahuan yang mendalam tentang variabel-variabel utama
yang mempengaruhi situasi klien. Langkah-langkah yang harus dilakukan
perawat dalam memilih model keperawatan yang tepat untuk kasus spesifik
adalah sebagai berikut :

1.
2.

Mengumpulkan informasi awal tentang fokus kesehatan klien, umur, pola hidup dan
aktifitas sehari-hari untuk mengidentifikasi dan memahami keunikan klien.
Mempertimbangkan model keperawatan yang tepat dengan menganalisa asumsi yang
melandasi, definisi konsep dan hubungan antar konsep.

Dari beberapa model konsep, salah satu diantaranya adalah model self care yang
diperkenalkan oleh Dorothea E. Orem. Orem mengembangkan model konsep keperawatan
ini pada awal tahun 1971 dimana dia mempublikasikannya dengan judul Nursing Conceps
of Practice Self Care. Model ini pada awalnya berfokus pada individu kemudian edisi
kedua tahun 1980 dikembangkan pada multipersons units (keluarga, kelompok dan
komunitas) dan pada edisi ketiga sebagai lanjutan dari tiga hubungan konstruksi teori yang
meliputi : teori self care, teori self care deficit dan teori nursing system.

II. LANDASAN KONSEP MODEL / TEORI KEPERAWATAN SELF CARE


A. Pengertian
Keperawatan mandiri (self care) menurut Orems adalah :
Suatu pelaksanaan kegiatan yang diprakarsai dan dilakukan oleh individu itu
sendiri untuk memenuhi kebutuhan guna mempertahankan kehidupan, kesehatan
dan kesejahteraannya sesuai keadaan, baik sehat maupun sakit (Orems 1980).
Pada dasarnya diyakini bahwa semua manusia itu mempunyai kebutuhan-kebutuhan self
care dan mereka mempunyai hak untuk mendapatkan kebutuhan itu sendiri, kecuali bila
tidak mampu.
B. Keyakinan dan nilai-nilai
1. Keyakinan Orems tentang empat konsep utama keperawatan adalah :
a. Klien
: Individu atau kelompok yang tidak mampu secara terus
menerus mempertahankan self care untuk hidup dan sehat,
pemulihan dari sakit/trauma atau coping dan efeknya.
b. Sehat
: Kemampuan individu atau kelompok memenuhi tuntutan self
care yang berperan untuk mempertahankan dan meningkatkan
integritas struktural fungsi dan perkembangan.
c. Lingkungan
: Tatanan dimana klien tidak dapat memenuhi kebutuhan
keperluan self care dan perawat termasuk di dalamnya tetapi
tidak spesifik.
d. Keperawatan : Pelayanan yang dengan sengaja dipilih atau kegiatan yang
dilakukan untuk membantu individu, keluarga dan kelompok
masyarakat dalam mempertahankan seft care yang mencakup
integrias struktural, fungsi dan perkembangan.
Berdasarkan keyakinan empat konsep utama diatas, Orems mengembangkan konsep
modelnya hingga dapat diaplikasikan dalam pelaksanaan asuhan keperawatan.

2.

Tiga kategori self care


Model Orems, meyebutkan ada beberapa kebutuhan self care atau yang disebutkan
sebagai keperluan self care (sefl care requisite), yaitu :
a. Universal self care requisite : Keperluan self care universal ada pada setiap
manusia dan berkaitan dengan fungsi kemanusian dan proses kehidupan, biasanya
mengacu pada kebutuhan dasar manusia. Universal self care requisite yang
dimaksudkan adalah :
- Pemeliharaan kecukupan intake udara
- Pemeliharaan kecukupan intake cairan
- Pemeliharaan kecukupan intake makanan
- Pemeliharaan keseimbangan antara aktivitas dan istirahat
- Pemeliharaan keseimbangan antara solitut dan interaksi sosial
- Mencegah ancaman kehidupan manusia, fungsi kemanusiaan dan kesejahteraan
manusia.
- Persediaan asuhan yang berkaitan dengan proses-proses eleminasi dan
exrement.
- Meningkatkan fungsi human fungtioning dan perkembangan kedalam
kelompok sosial sesuai dengan potensi seseorang, keterbatasan seseorang dan
keinginan seseorang untuk menjadi normal.
b. Developmental self care requisite : terjadi berhubungan dengan tingkat
perkembangan individu dan lingkungan dimana tempat mereka tinggal, yang
berkaitan dengan perubahan hidup seseorang atau tingkat siklus kehidupan.
c. Health Deviation self care requisite : timbul karena kesehatan yang tidak sehat
dan merupakan kebutuhan-kebutuhan yang menjadi nyata karena sakit atau
ketidakmampuan yang menginginkan perubahan dalam perilaku self care.
Orems mendiskripsikan dua kategori dibawah ini sebagai keperluan self care (self
care requisites), dan ini timbul dari pengaruh peristiwa-peristiwa pada keperluan
universal self care antara lain : Sewaktu ada keinginan untuk mengasuh dirinya
sendiri dan seseorang itu mampu untuk menemukan keinginannya, maka self care itu
dimungkinkan. Tetapi bila keinginan itu lebih besar dari kapasitas individual atau
kemampuan untuk menemukannya, terjadilah ketidak seimbangan dan ini dikatakan
sebagai self care deficit.

C. Tujuan
Tujuan keperawatan pada model Orems secara umum adalah :
1. Menurunkan tuntutan self care kepada tingkat dimana klien dapat memenuhinya, ini
berarti menghilangkan self care deficit.
2. Memungkinkan klien meningkatkan kemampuannya untuk memenuhi tuntutan self
care.
3. Memungkinkan orang yang berarti (bermakna) bagi klien untuk memberikan asuhan
depenent (dependent care) jika self care tidak memungkinkan, oleh karenanya self
care deficit apapun dihilangkan.

4. Jika ketiganya diatas tidak ada yang tercapai, perawat secara langsung dapat
memenuhi kebutuhan-kebutuhan self care klien.
Tujuan kepewatan pada model Orems yang diterapkan kedalam praktek keperawatan
keluarga /komunitas adalah :
1. Menolong klien dalam hal ini keluarga untuk keperawatan mandiri secara
therapeutik.
2. Menolong klien bergerak kearah tindakan-tindakan asuhan mandiri
3. Membantu anggota keluarga untuk merawat anggota keluarganya yang mengalami
gangguan secara kompeten.
Dengan demikian maka fokus asuhan keperawatan pada Model Orems yang diterapkan
pada praktek keperawatan keluarga / komunitas adalah :
a. Aspek Interpersonal
: Hubungan didalam keluarga
b. Aspek Sosial
: Hubungan keluarga dengan masyarakat di sekitarnya.
c. Aspek Prosedural
: Melatih ketrampilan dasar keluarga sehingga mampu
mengantisipasi perubahan yang terjadi.
e. Aspek Tehnis
: Mengajarkan kepada keluarga tentang tehnik dasar
yang dilakukan dirumah, misalnya melakukan
tindakan kompres secara benar.

D. Pengetahuan dan Ketrampilan untuk Praktek


Perawat menolong klien untuk menemukan kebutuhan self care dengan menggunakan
tiga kategori dalam system keperawatan dan melalui lima metode bantuan.
1. Kategoi Bantuan :
a. Wholly Compensatory

b. Partially Compensatory
c. Supportive Education

Bantuan secara keseluruhan, dibutuhkan untuk klien


yang tidak mampu mengontrol dan memantau
lingkungannya dan tidak berespon terhadap
rangsangan.
: Bantuan sebagian, dibutuhkan bagi klien yang
mengalami keterbatasan gerak karena sakit atau
kecelakaan.
: Dukungan pendidikan dibutuhkan oleh klien yang
memerlukannya untuk dipelajari, agar mampu
melakukan perawatan mandiri.

2. Metode Bantuan
Perawat membantu klien dengan menggunakan sistem dan melalui lima metode
bantuan yang meliputi :
a. Acting atau melakukan sesuatu untuk klien
b. Mengajarkan klien
c. mengarahkan klien
d. Mensupport klien
e. Menyediakan lingkungan untuk klien agar dapat tumbuh dan berkembang.

Untuk melaksanakan hal tersebut, lima area utama untuk praktek keperawatan di
diskripsikan sebagai berikut :
a. Masuk kedalam dan memelihara hubungan perawat klien dengan individu, keluarga
atau kelompok sampai klien dapat diizinkan pulang dari perawatan.
b. Menetapkan jika dan bagaimana klien dapat dibantu melalui perawatan.
c. Merespon keperluan klien, keinginannya dan kebutuhannya untuk kontak dengan
perawat dan asisten.
d. Mengkoordinasikan dan mengintegrasikan keperawatan dan kehidupan sehari-hari
klien, pelayanan kesehatan yang dibutuhkan atau diterima, atau pelayanan sosial dan
penyuluhan yang dibutuhkan atau yang diterima.
III. PENUTUP
Dengan mempelajari model konsep / teori keperawatan sebagaimana disampaikan
dimuka maka dapat disimpulkan betapa perawat harus memahami apa yang harus dilakukan
secara tepat dan akurat sehingga klien dapat memperoleh haknya secara tepat dan benar.
Asuhan keperawatan dengan pemilihan model konsep / teori keperawatan yang sesuai
dengan karakteristik klien dapat memberikan asuhan keperawatan yang relevan.
Model konsep / teori keperawatan self care mempunyai makna bahwa semua manusia
mempunyai kebutuhan-kebutuhan self care dan mereka mempunyai hak untuk
memperolehnya sendiri kecuali jika tidak mampu. Dengan demikian perawat mengakui
potensi pasien untuk berpartisipasi merawat dirinya sendiri pada tingkat kemampuannya dan
perawatan dapat menentukan tingkat bantuan yang akan diberikan.
Untuk dapat menerapkan model konsep / teori keperawatan ini diperlukan suatu
pengetahuan dan ketrampilan yang mendalam terhadap teori keperawatan sehingga
diperoleh kemampuan tehnikal dan sikap yang terapeutik.

Ny. M. (48 tahun ), TB : 160 cm, BB : 70 Kg. Menikah selama 25 tahun dan janda sejak 6 bulan
yang lalu. Ia seorang perokok, sehari menghabiskan 1 bungkus, Ny. M dan suaminya
menikmati aktifitas sosial seperti main bridge dan koleksi barang-barang antik. Sejak suaminya
meningal ia tidak lagi melakukan aktifitas karena kurangnya keinginan / minat. Akhir-akhir ini
dia tidak melakukan latihan secara teratur dan makan makanan fast food selama jam kerjanya
dan bekerja 12 jam / hari serta makan hingga larut malam sebelum waktu istirahat.Ibu Ny. M

meninggal karena stroke dan bapaknya meninggal karena serangan jantung saat usianya 50
tahun.
Hasil pemeriksaan tahunnya yang dilakukan dua minggu lalu :
Tanda tanda vital : TD : 138/86 mm Hg, N : 92 x / mnt, P : 30 x/ mnt, Suhu : 98.40 F.
Laboratorium : cholesterol dalam darah 280 mg/dl.
Dokter menganjurkan : untuk menurunkan berat badan sekitar 20 kg, tetapi mengingat bahwa dia
memiliki pengetahuan yang tidak adekuat tentang dasar-dasar nutrisi dan tidak mempunyai
motivasi untuk menurunkan berat badan, dia diramalkan kemungkinan menderita serangan
jantung.
Pengkajian (Assessment) : Perawat mengumpulkan data meliputi 6 area, yaitu:
1. Status kesehatan perseorangan.
2. Pandangan dokter terhadap kesehatan individu
3. Pandangan individu terhadap kesehatan dirinya.
4. Tujuan kesehatan dalam konteks riwayat kehidupan, gaya hidup dan status kesehatan.
5. Memenuhi syarat personal untuk self care.
6. Kapasitas individu untuk melakukan self care.
Pengumpulan data meliputi pengetahuan individual, ketrampilan, motivasi dan orientasi. Dalam
tahap ini perlu mencari jawaban terhadap pertanyaan di bawah ini :
1. Terapi apakah yang dibutuhkan untuk perawatan saat ini dan yang akan datang.
2. Apakah klien mempunyai kekurangan dalam memenuhi self care.
3. Jika ada, apa alasan dan latar belakang terjadinya kekurangan untuk self care.
4. Haruskah klien ditolong supaya tidak melakukan self care atau melindungi dengan
segala kemampuan perkembangan self care untuk tujuan terapi.
5. Apakah yang menjadi potensial klien untuk melakukan self care dimasa yang akan
datang.
A. Analisa Kasus
1. Personal faktor
Umur 48 tahun, perempuan, suku bangsa Italia, Janda, agama katolik, TB.160 Cm, BB :
70 Kg , pekerjaan staf pengajar di Universitas.
2. Kategori kebutuhan universal self care :
- Menampakkan tidak adekuatnya intake udara, air dan makanan., konsumsi jumlah
kalori yang dibutuhkan, kolesterol 280 Mg / dl, makan sampai larut malam, banyak
mengkonsumsi lemak.
- Ny. M. memperlihatkan ketidak seimbangan ativitas dan istirahat serta latihan,
berkeja 12 jam / hari.
- Merokok 1 bungkus perhari, mengkonsumsi makanan siap saji, penurunan
interaksi sosial.
- Riwayat keluarga : Ibu Ny. M meninggal karena stroke, ayah meninggal karena
serangan jantung pada usia 50 tahun.
- Ny. M kurang pengetahuan tentang faktor faktor risiko dan gangguan fungsi
kardiovaskuler.
3. Kategori Developmental Self Care :
- Tidak punya suami (widowed)

4.
5.

6.

- Kurangnya aktivitas sosial


Kategori Health Deviation :
Risiko terjadi penyakit kardiovaskuler berhubungan dengan kegemukan, perokok,
peningkatan kolesterol, kurangnya latihan dan riwayat keluarga.
Masalah medis dan perencanaan :
Diagnosa obesitas dengan risiko untuk terjadi penyakit kardiovaskuler dan rendahnya
motivasi untuk menurunkan berat badan. Anjuran Dokter : Memonitor kolesterol dan
tanda-tanda vital, menurunkan intake kolesterol dan meningkatkan latihan.
Self care deficit :
Pengetahuan dasar dan gaya hidup Ny. M dapat meningkatkan risiko untuk serangan
jantung atau stoke.

B. Proses Keperawatan
1. Diagnosa Keperawatan :
Risiko gangguan fungsi kardiovaskuler berhubungan dengan kurang pengetahuan klien
yang dimanifestasikan dengan gaya hidup dan risiko serangan jantung atau stroke.
2. Rencana keperawatan :
- Tujuan
: Menurunkan risiko terjadinya gangguan
kardiovaskuler.
- Design Nursing System
: Support Education (Pendidikan Kesehatan
- Metode Bantuan
: Memberikan pedoman, support, mengajarkan dan
ketentuan pengembangan lingkungan.
3. Implementasi
Sepakati bersama untuk mencapai tujuan menurunkan kolesterol.
Ny. M. mempunyai kemauan untuk memelihara diet makanan harian tiap 3 hari.
Ny. M. mempunyai kemauan untuk mempelajari kolesterol dan pengaruhnya terhadap
fungsi kasdiovaskuler.
Ny. M. mempunyai kemauan untuk mengetahui kandungan kolesterol dalam fast foods.
Ny. M. mempunyai kemauan untuk mempelajari jenis makanan rendah kolesterol dan
bagaimana menurunkan kadar kolesterol.
Menganalisa bersama makanan sehari-hari dan bagaimana mengkonsumsikannya.
Menentukan bersama menu makanan.
4. Evaluasi
- Apakah Ny. M mengeti tentang gaya hidupnya dan risiko terjadinya serangan jantung
atau stroke?
- Apakah Ny. M. telah memilih jenis makanan rendah kolesterol.
- Apakah kadar kolesterol Ny. M. sudah turun (normal).
- Apakah Ny. M. mengalami penurunan self care dificit.
- Apakah support educative system efektif dalam meningkatkan self care pada Ny. M.