Anda di halaman 1dari 13

PERIBAHASA, TINGKATAN 1-TINGKATAN 3

Baik Hati
Peribahasa
Baik membawa resmi padi daripada
membawa resmi lalang
Buat baik berpada-pada, buat jahat
jangan sesekali
Hidup kayu biar berbuah, hidup
manusia biar berjasa
Ibarat rumput yang sudah kering,
ditimpa hujan segar kembali
Kalau asal benih yang baik, jatuh ke
laut menjadi pulau
Umpama minyak setitik, di laut
sekalipun timbul jua
Daya Usaha/ Kesungguhan/ Kerajinan
Peribahasa
Alah bisa tegal biasa
Alang-alang menyeluk pekasam biarlah
sampai ke pangkal lengan
Bagai lebah menghimpun madu
Belakang parang kalau diasah, lagikan
tajam
Cepat kaki, ringan tangan
Di mana ada kemahuan, di situ ada
jalan
Genggam bara api biar sampai menjadi
arang
Hati waja
Hendak seribu daya tak hendak seribu
dalih
Jika tidak dipecahkan ruyung manakan
dapat sagunya
Malas bergarit perut perit
Malu berkayuh perahu hanyut, malu
bertanya sesat jalan
Mandi peluh
Memeras otak
Mengasah bakat
Sambil menyelam minum air
Sehari selembar benang, lama-lama
menjadi kain
Seperti anai-anai makan kayu
Ulat buku
Yang bulat tidak akan bergolek, yang
pipih tidak datang melayang

Maksud
merendah diri lebih baik daripada bersikap
sombong
melakukan kebaikan biarlah berpatutan
tetapi elakkan daripada berbuat jahat
berbuat baiklah semasa hidup untuk diri
sendiri dan masyarakat
orang miskin yang mendapat pertolongan
orang yang berketurunan baik, ke manarnana dia pergi akan baik juga jadinya
orang yang baik biar di mana-mana
sekalipun akan dimuliakan juga

Maksud
kerja yang sukar kalau selalu dilakukan akan
menjadi mudah
setiap perbuatan yang dilakukan biarlah
meraih hasil daripada perbuatan tersebut
sangat rajin
orang yang lemah atau bodoh jika berusaha
dengan bersungguh-sungguh akan berjaya
juga akhirnya
rajin dan cepat bekerja
jika seseorang mempunyai cita-cita, dia akan
berusaha dengan bersungguh-sungguh
melakukan sesuatu biarlah sehingga
mendapat hasil
tidak mudah berputus asa
jikalau ada kemahuan tentu ada cara untuk
melakukannya, jika tidak mahu pelbagai
alasan diberikan
kita hendaklah berusaha untuk mendapatkan
sesuatu yang dihajati
sikap malas berusaha akan mendatangkan
kesusahan
orang yang malas tidak akan maju
bekerja keras
terlalu kuat berflkir atau belajar
latihan untuk mengembangkan bakat
membuat dua pekerjaan dalam satu masa
apabila bersabar melakukan sesuatu, lamakelamaan akan berhasil juga
mengerjakan sesuatu pekerjaan dengan
tekun dan rajin
orang yang suka membaca buku
sesuatu yang dihajatkan mestilah diikuti
dengan usaha kerana kejayaan tidak datang
dengan sendirinya

Semangat Bermasyarakat/ Kekeluargaan/ Perhubungan


Peribahasa
Maksud
Air dicencang tidak akan putus
hubungan persaudaraan yang tidak akan
putus walaupun berlaku perpecahan/
perselisihan
Bagai beliung dengan asahan
perhubungan yang akrab
Biduk berlalu kiambang bertaut
dua pihak yang bergaduh akan berbaik-baik
semula apabila tiada penghasutnya
Buang yang keruh ambil yang jernih
melupakan perkara yang tidak baik dan
mengingati perkara yang baik sahaja
Carik-carik bulu ayam lama-lama
adik-beradik yang bergaduh akan berbaik
bercantum juga
semula
Darah daging
anak atau saudara-mara daripada keturunan
sendiri
Enggang dengan enggang, pipit sama
perhubungan yang sama taraf
pipit, baru dapat terbang bersama
Hilang di mata di hati jangan
walaupun berjauhan, tetap ingat di hati
Ibarat telur semangkuk, pecah sebiji,
jika seseorang ahli dalam sesuatu kumpulan
pecah semua
mendapat susah, ahli yang lain juga turut
merasai kesusahannya
Jauh bau bunga, dekat bau tahi
kaum keluarga yang berjauhan akan rindurinduan tetapi apabila berdekatan akan
berkelahi
Mati anak berkalang bapa, mati bapa
anak dan bapa saling bertolongan
berkalang anak
Melentur buluh biarlah daripada
mendidik seseorang wajar dilakukan
rebungnya
semenjak kecil
Seperti isi dengan kuku
hubungan yang sangat akrab
Penyesalan
Peribahasa
Ikut hati mati, ikut rasa binasa
Nasi sudah menjadi bubur
Sekali jalan kena, dua kali jalan tahu

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian


tidak berguna
Sesat di hujung jalan, balik ke pangkal
jalan
Sudah terhantuk baru tengadah
Takut akan bayang-bayang sendiri
Berhati-hati/ Teliti/ Berjimat Cermat
Peribahasa
Air yang tenang jangan disangka tiada
buaya
Alah membeli, menang memakai

Maksud
orang yang mengikut nafsu akan musnah
akhirnya
perbuatan yang terlanjur dan tidak dapat
diubah kembali
setelah melakukan kesilapan sekali,
seseorang itu sentiasa beringat agar
kesilapan lalu tidak berulang
kita hendaklah berfikir dahulu sebelum
melakukan sesuatu agar tidak menyesal
pada hari kemudian
sekiranya terlanjur dalam melakukan
sesuatu kesalahan, eloklah insaf dengan
segera
sesudah ditimpa kemalangan, baru hendak
beringat-ingat
rasa takut kerana bersalah

Maksud
orang pendiam jangan disangka bodoh atau
penakut
biarlah barang yang dibeli mahal asalkan
tahan lama

Benang jangan putus, tepung jangan


berselerak
Berjalan pelihara kaki, bercakap pelihara
lidah
Berkata peliharakan lidah
Berkata siang melihat-lihat, berkata
malam mendengar-dengar
Biar titik jangan tumpah
Biar lambat asalkan selamat
Cencaru makan petang
Daripada segenggam jadi segantang
Ingat sebelum kena, jimat sebelum habis
Memasang telinga
Menarik rambut di dalam tepung
Rosak badan kerana mulut
Sediakan payung sebelum hujan
Seperti air di dalam kolam
Tepuk dada tanya selera
Terlajak perahu boleh diundur, terlajak
kata buruk padahnya

sesuatu kerja bendaklah dilaksanakan


dengan
hati-hati agar selamat
melakukan sesuatu kerja dengan berhati-hati
hati-hati dengan setiap pertuturan
seseorang itu perlulah berhati-hati apabila
berbicara tentang sesuatu perkara
lebih baik rugi sedikit daripada rugi banyak
melakukan sesuatu pekerjaan biarlah
berhati-hati supaya hasilnya baik
pekerjaan yang lambat tetapi mendatangkan
hasil yang baik
daripada sedikit lama-lama menjadi banyak
selalu berwaspada dan berhati-hati
mendengar dengan sungguh-sungguh dan
teliti
teliti semasa menyelesaikan sesuatu
masalah
seseorang akan menerima akibat buruk jika
tidak pandai mengawal tutur kata
berjaga-jaga sebelum ditimpa bencana
orang yang bersifat tenang
sesuatu pekerjaan yang dilakukan hendaklah
difikirkan baik-baik
berhati-hati apabila bercakap kerana ditakuti
akan menyinggung perasaan orang lain

Keberanian
Peribahasa
Berani buat berani tanggung
Berani kerana benar, takut kerana salah
Cacing yang hendak menjadi naga
Membujur lalu melintang patah
Pantang berundur sebelum berjuang
Pantang mati sebelum ajal

Permuafakatan/ Bekerjasama
Peribahasa
Bagai aur dengan tebing
Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing

Bulat air kerana pembetung, bulat kata


kerana rnuafakat
Hati gajah sama dilapah, hati nyamuk
sama dicecah
Ibarat telur sesangkak, pecah sebiji pecah
semua

Maksud
bertanggungjawab terhadap sesuatu yang
dilakukan
berani kerana berada di pihak yang benar
orang kecil yang hendak menyamai orang
besar
tidak menghiraukan halangan/ masalah
tidak mudah berputas asa sebelum berjaya
tidak akan tewas; berundur sebelum
masanya

Maksud
tolong-menolong antara satu sama lain
kerja yang berat atau yang susah akan
menjadi senang dan mudah sekiranya
dilakukan bersama-sama
mencapai kata sepakat
pengagihan yang sama banyak
orang yang bermuafakat akan sehidup
semati dan tidak berubah kesetiaannya

Ke bukit sama didaki, ke lurah sama


dituruni
Muafakat membawa berkat
Ringan tangan
Yang berat sama dipikul, yang ringan
sama dijinjing

Kepatuhan/ Kesetiaan
Peribahasa
Air orang disauk, ranting orang dipatah,
adat orang diturut
Biar mati anak, jangan mati adat
Di mana bumi dipijak, di situ langit
dijunjung
Hidup dikandung adat, mati dikandung
tanah
Hujan emas di negeri orang, hujan batu di
negeri sendiri
Jika kerbau dipegang talinya, manusia
dipegang janjinya
Seperti kerbau dicucuk hidung

Semangat Patriotisme/ Cinta akan Negara


Peribahasa
Seperti belut pulang ke lumpur
Seperti gagak pulang ke benua
Seperti ikan pulang ke lubuk
Setinggi bangau terbang, hinggap di
belakang kerbau juga
Perbuatan yang Tidak Berfaedah
Peribahasa
Ada sampan hendak berenang
Ayam terlepas, tangan bau tahi
Omong kosong
Ikut hati mati, ikut mata buta
Laksana pohon kayu tiada berbuah
Membuang garam ke laut
Mencurahkan air di daun keladi
Menjerat leher sendiri
Yang dikejar tidak dapat, yang dikendong
berciciran

perhubungan yang sangat akrab, susah


senang ditanggung bersama
sikap bekerjasama membawa kebaikan
kepada semua
suka membantu
sikap bekerjasama dalam melakukan
sesuatu pekerjaan sama ada yang berat
atau ringan

Maksud
hendaklah patuh kepada undang-undang
negeri yang didiami
adat resam yang tidak boleh dilanggar atau
dibelakangkan
kita hendaklah mengikuti undang-undang
atau peraturan tempat kita menetap
semasa hidup mengikut peraturan atau adat,
apabila sudah mati terserah kepada hukum
Tuhan
walaupun kelebihan di negara orang banyak,
namun negara sendiri tetap lebih baik lagi
janji mesti ditepati
seseorang yang menurut sahaja kemahuan
orang lain

Maksud
orang yang kembali ke tempat asalnya
setelah lama merantau
orang yang pulang ke tempat asal
orang yang pulang ke tempat asal
sejauh manapun seseorang itu merantau,
dia akan kembali ke tempat asalnya juga

Maksud
sengaja menyusahkan din sendiri
kejahatan tidak mendatangkan hasil,
melainkan malu semata-mata
percakapan yang tidak ilmiah
mengikut kehendak nafsu akan membawa
padah.
ilmu yang tidak diamalkan
menolong seseorang yang tidak perlu
ditolong
memberikan nasihat yang sia-sia
membuat pekerjaan yang merugikan diri
sendiri
keuntungan yang diharapkan tidak diperoleh,
sedangkan yang telah ada hilang pula

Rasional
Peribahasa
Ada akal
Akal budi
Cari akal
Jangan bercermin di air keruh
Ke tengah boleh, ke tepi pun boleh
Mencari jalan

Kepentingan Ilmu
Peribahasa
Cahaya hidup
Diam ubi berisi
Ilmu itu pelita hati
Jauhari juga yang mengenal manikam
Kalau kail panjang sejengkal, lautan dalam
jangan diduga
Membaca jambatan ilmu
Kepentingan Masa
Peribahasa
Bertangguh itu pencuri masa

Kita mesti menepati waktu, waktu tidak


menanti kita

Kesesuaian/ Kesepadanan
Peribahasa
Bagai bulan dengan matahari
Bagai pinang dibelah dua
Cacing hendak menjadi naga
Duduk sama rendah, berdiri sama tinggi
Enggang sama enggang, pipit sama pipit
Berbudi/ Berhemah Tinggi
Peribahasa
Baik sangka
Biar buruk kain dipakai, asal pandai
mengambil hati
Daripada pohon dikenal buahnya
Hancur badan dikandung tanah, budi yang
baik dikenang juga
Harga diri

Maksud
mempunyai cara untuk menyelesaikan
sesuatu masalah
fikiran yang sihat
berikhtiar untuk menyelesaikan sesuatu
perkara
perbuatan yang negatif janganlah ditiru
orang yang dapat menyesuaikan diri dalam
semua keadaan
mencari akal atau idea ketika melakukan
sesuatu

Maksud
panduan hidup
diam orang yang berilmu sedang berfikir
manusia yang berilmu hatinya akan tenang
dan hidupnya tenteram
orang yang bijaksana sahaja yang
mengetahui kelebihan sesuatu ilmu
sekiranya tiada ilmu untuk melakukan
sesuatu lebih baik jangan melakukannya
membaca dapat meluaskan pengetahuan

Maksud
tidak wajar berlengah-lengah apabila
melakukan sesuatu kerana membazirkan
masa
manusia tertakluk kepada ketentuan masa
untuk melakukan sesuatu, masa yang
terlepas tidak akan kembali lagi

Maksud
pasangan yang sepadan
pasangan pengantin yang secocok
orang kecil hendak menyamai orang besar
sama taraf: sepadan
bersahabat dengan orang yang sama taraf

Maksud
berpendapat orang lain baik
budi bahasa lebih penting daripada
kekayaan
melalui tingkah laku atau perangai
seseorang dapat diketahui peribadinya
budi baik tidak dilupakan walaupun
seseorang itu sudah meninggal dunia
kehormatan diri

Hidung tinggi
Ikut resmi padi, makin berisi makin
menunduk
Kata biar dikota
Membalas budi
Orang berbudi kita berbahasa, orang
memberi kita merasa
Ukur baju di badan sendiri

sombong atau angkuh


seseorang yang semakin merendah diri
walaupun berpangkat
janji mestilah ditepati
membalas jasa dan berterima kasih
kita hendaklah membalas pemberian orang
dan perlu mengucapkan terima kasih
membuat sesuatu kerja biarlah berpadanan
dengan kebolehan dan kemampuan diri
sendiri

Kasih Sayang
Peribahasa
Air yang dingin juga yang dapat
memadamkan api
Bagai menjaga intan dicanai
Mabuk kepayang
Karam sambal oleh belacan

Menatang minyak yang penuh


Tatang di anak lidah

Maksud
kata-kata yang lemah lembut saja yang
dapat meredakan kemarahan seseorang
kasih sayang yang teramat sayang
dilamun cinta sehingga terganggu fikiran
seseorang yang dikasihi telah merosakkan
harta yang diberikan kepadanya tetapi ia
tetap disayangi
dijaga dengan sempurna kerana sangat
dikasihi
terlalu kasih akan anak dan isteri

Berdikari
Peribahasa
Kalau pandai meniti buih, selamat badan
sampai ke seberang
Ke tengah boleh, ke tepi pun boleh
Pandai menyelam air dangkal
Timba air mandikan diri

Hormat-menghormati
Peribahasa
Menjaga hati
Yang tegak disokong, yang lemah ditopang

Maksud
orang yang pandai membawa diri, di manamana pun pergi tentu hidupnya selamat
seseorang yang pandai menyesuaikan diri
orang yang pandai membawa diri
berusaha sendiri dengan tidak
mengharapkan pertolongan orang lain

Maksud
bertolak ansur dan saling menghormati
orang kaya yang dimuliakan, sedangkan
orang miskin diberikan pertolongan

Keadilan
Peribahasa
Duduk dengan cupak dan gantang
Menarik rambut di dalam tepung
Seduit dibelah tujuh
Umpama jari di tangan, ada bercincin ada
tidak

Maksud
ketua yang adil
menyelesaikan masalah dengan adil agar
tidak menyinggung perasaan sesiapa
pembahagian yang sama rata
hukuman yang kurang adil

Kebebasan
Peribahasa
Diberi berpadang luas
Nafsu-nafsi beraja di mata, bersultan di
hati
Orang berdendang di pentasnya, orang
beraja di hatinya
Tepuk dada tanya selera

Kebersihan Fizikal dan Mental


Peribahasa
Putih bagai kapas dibusar
Seperti emas disepuh
Seperti gading dilarik
Tiada gading yang tidak retak

Maksud
seseorang diberikan kebebasan sepenuhnya
orang yang bebas untuk melakukan apa-apa
sahaja
setiap orang berkuasa di rumah masingmasing
terpulanglah kepada diri sendiri untuk
membuat keputusan

Maksud
putih bersih
rupa seseorang gadis yang sangat cantik,
bersih, dan lembut kulitnya
rupa yang bersih dan licin
walaupun elok seseorang itu, sedikit
sebanyak ada juga cacatnya

Kejujuran
Peribahasa
Disuruh pergi dipanggil datang
Putih kapas boleh dilihat, putih hati
bagaimana

Maksud
orang yang taat menurut perintah
kejujuran seseorang hanya dapat dilihat
pada perangai atau tingkah lakunya sahaja,
tetapi hati tidak diketahui

CONTOH PERIBAHASA POPULAR (Dalam Buku Teks BM) Tingkatan 1


Bagai aur dengan tebing/Saling bekerjasama/hidup bantu-membantu
Bagai menatang minyak yang penuh/Melakukan sesuatu dengan penuh berhati-hati
Seperti murai dicabut ekor /Riuh/ bercakap tidak berhenti-henti
Seperti lipas kudung/Bergerak dengan pantas
Berjagung-jagung dahulu sementara menanti padi masak/Melakukan satu kerja sambilan
sementara menunggu hasil daripada kerja utama
Indah khabar dari rupa/Gambaran yang berlebih-lebihan atau tidak benar
tentang sesuatu perkara
Jauhari juga yang mengenal manikam/Hanya seseorang yang pakar dalam sesuatu bidang
akan memahami keistimewaan sesuatu benda itu
Ukur baju di badan sendiri/Lakukan sesuatu yang sejajar dengan kemampuan
diri
Biar putih tulang, jangan putih mata/Tidak berputus asa atau pantang menyerah sehingga ke
penghujung nyawa
Kalau kail panjang sejengkal, lautan dalam jangan diduga/Jangan cuba sesuatu atau
menceburi sesuatu bidang sekiranya kelengkapan diri tidak mencukupi
CONTOH PERIBAHASA POPULAR (Dalam Buku Teks BM) Tingkatan 2
Sehari selembar benang, lama-lama jadi kain/Usaha gigih yang berterusan akhirnya akan
membawa kejayaan
Genggam bara api biar sampai jadi arang/Jangan berputus asa atau meninggalkan sesuatu
pekerjaan itu di pertengahan jalan. Sebaliknya hadapi segala cabaran hingga berjaya
Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan/Alang-alang melakukan
sesuatu pekerjaan, lakukannya dengan bersungguh-sungguh sehingga berjaya
Bidan terjun/Seseorang yang terpaksa memikul tugas orang lain kerana desakan keadaan
Tangkai jering/Sangat kedekut
Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah/Sama taraf atau darjat
Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya/Hasil tidak mungkin diperoleh
tanpa usaha
Seperti embun di hujung rumput/Sesuatu yang sementara atau tidak berkekalan

Bau-bau bacang/Persaudaraan jauh


Seperti orang mengantuk disorongkan bantal/Menerima sesuatu pada masa yang tepat
CONTOH PERIBAHASA POPULAR (Dalam Buku Teks BM) Tingkatan 3
Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan/Pasti ada penyelesaian bagi mereka yang benarbenar mencuba
Seperti ikan pulang ke lubuk/Kembali ke tempat asal
Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran/Gagal memperoleh perkara yang dihajati
manakala perkara yang dimiliki pula terlepas tangan
Sambil menyelam minum air/Melakukan dua kerja pada masa yang sama
Tiada rotan akar pun berguna/Bergantung kepada sesuatu yang kurang sempurna
kerana sumber sebenarnya tidak ada
Ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya/Darjat atau kedudukan seseorang itu tidak
akan berkurangan semata-mata kerana dia merendahkan diri
Kalau tidak kerana angin masakan pokok bergoyang/Sesuatu perkara itu tidak akan
diperkatakan orang jika tiada kebenarannya
Biar mati anak jangan mati adat/Sanggup berkorban apa sahaja demi mempertahanakan
adat
Ayam tambatan/Orang kuat atau orang yang menjadi harapan
Otak cair/Sangat pandai

SENARAI PERIBAHASA (PERUMPAMAAN DAN PEPATAH) YANG TERDAPAT DI


DALAM BUKU TEKS TINGKATAN 1 hingga 3
BIL PERUMPAMAAN/ PEPATAH MAKNA
1 Air beriak tanda tak dalam/Banyak bercakap tanda tiada berilmu.
2 Alang-alang berminyak biar licin Berbuat sesuatu jangan kepalang tanggung.
3 Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan/Kalau sudah terlanjur
berbuat sesuatu, biarlah diperoleh hasil daripadanya.
4 Ayam di kepuk mati kelaparan, itik di air mati kehausan/Sangat menderita kesusahan
meskipun bergaji besar (beristerikan atau bersuamikan orang kaya) atau hidup miskin di
negara yang kaya dan makmur.
5 Bagai air mencari jenisnya /Berusaha untuk mencari ilmu dengan tidak berhenti-henti;
usaha dengan tidak mengenal jerih payah.
6 Bagai ayam disambar helang /Mati tanpa sakit.
7 Bagai cendawan tumbuh selepas hujan /Terlalu banyak pada sesuatu masa.
8 Bagai cincin dengan permata /Pasangan pengantin yang sepadan.
9 Bagai kerakap tumbuh di batu, hidup segan mati tidak mahu /Hidup dalam kemelaratan.
10 Bagai layang-layang putus tali /Tiada berpedoman.@ sudah putus harapan,bergantung
pada nasib sahaja.
11 Bagai menatang minyak yang penuh /Memelihara anak dengan penuh kasih sayang.
12 Bagai minyak dengan air /Orang baik kalau duduk dengan orang jahat tidak akan menjadi
jahat.
13 Bagai murai dicabut ekor /Orang yang suka bercakap/becok.
14 Bagai pucuk dilancarkan /Amat cepat.
15 Bagaimana acuan begitulah kuihnya; /bagaimana contoh begitulah gubahannya
/Perangai anak biasanya mengikut orang yang mengasuhnya.
16 Baik membawa resmi padi daripada resmi lalang /Tidak sombong; rendah diri.
17 Belayar sambil memapan, merapat sambil belayar /Sesekali melakukan pekerjaan dua
tiga maksud tercapai.
18 Belum duduk sudah berlunjur /Belum memperoleh sesuatu yang dikehendaki, sudah
bergirang hati atau gembira lebih dulu.

19 Berat mata memandang berat lagi bahu memikul /Betapa berat kita melihat kesusahan
yang dialami oleh seseorang, berat lagi penderitaan itu pada orang yang menanggungnya.
20 Berjagung-jagung dahulu sementara padi masak /Sementara menunggu apa yang baik,
lakukan juga perkara-perkara yang berfaedah.
21 Biar jatuh terletak, jangan jatuh terhempas /Lebih baik menarik diri terlebih dahulu
sebelum diberhentikan dengan tidak terhormat.
22 Biar mati anak jangan mati adat /Adat yang tidak boleh dilanggar.
23 Biar putih tulang jangan putih mata /Lebih baik mati daripada menanggung malu.
24 Carik-carik bulu ayam , lama-kelamaan bercantum juga /Perselisihan faham antara
saudara-mara dan adik-beradik tidak berpanjangan, akhirnya akan berbaik semula.
25 Diam-diam ubi berisi; diam-diam besi berkarat /Orang berilmu yang berdiam diri lebih
baik daripada orang diam tetapi tidak berilmu.
26 Diibaratkan sebagai condong ditumpil, lemah dianduh /Memberi pertolongan kepada
orang-orang di dalam kesusahan.
27 Dimana ada kemahuan, disitu ada jalan /Seseorang yang bercita-cita tinggi akan
berusaha untuk mencapainya.
28 Genggam bara api biar sampai jadi arang /Membuat sesuatu pekerjaan yang susah,
hendaklah sabar sehingga mencapai kejayaannya.
29 Harimau mati meninggalkan belang; manusia mati meninggalkan nama /Orang baik
meninggalkan nama baik, orang jahat meninggalkan nama jahat.
30 Hendak belajar berenang dapatkan itik, hendak belajar memanjat dapatkan tupai
/Hendak mengetahui sesuatu perkara bertanyalah kepada orang yang mahir tentang
sesuatu perkara itu.
31 Hendak seribu daya tak hendak seribu dalih /Setiap yang berkemahuan, tentu ada jalan.
32 Ibarat burung, mata terlepas badan terkurung /Tidak ada kebebasan atau kemerdekaan.
33 Jika ada kemenyan sebesar lutut pun, jika tidak dibakar tidak akan berbau /Kepandaian
hendaklah diajarkan kepada orang lain, kerana kalau disimpan akan hilang begitu sahaja.
34 Kalau tak berada-ada tak akan tempua bersarang rendah /Tentu ada sebab yang
tersembunyi menyebabkan sesuatu hal terjadi @ Setiap kejadian meninggalkan kesan.
35 Kalau tiada rotan akar pun berguna /Sesuatu perkara yang dihajatkan sekiranya tidak
dapat diperolehi memadai dengan apa yang ada.
36 Kalau tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya /Kita tidak akan mendapat hasil
jika tidak berusaha.

37 Kalau tidak kerana angin tidak akan pokok bergoyang /Kalau terjadi sesuatu hal tentu
ada sebab-sebabnya.
38 Perempuan serasan, lelaki pemalu /Pegangan hidup yang tidak serupa.
39 Sebagai gembala diberi keris /Orang yang mendapat sesuatu yang tidak berguna.
40 Sekali membuka pura, dua tiga hilang berbayar /Sekali melakukan pekerjaan dua tiga
maksud tercapai.
41 Semacam besar pacak daripada tiang /Belanja lebih besar daripada pendapatan.
42 Seperti air dalam dulang /Negeri yang aman sentosa.
43 Seperti api di dalam sekam /Kejahatan yang dilakukan secara diam-diam atau tanpa
disedari
44 Seperti aur dengan tebing/Dua orang yang berkawan rapat dan saling membantu
45 Seperti aur ditarik songsang /Pekerjaan atau perkara yang sukar diselesaikan kerana
sudah tersalah jalan.
46 Seperti embun dihujung rumput /Tidak kekal
47 Seperti harimau menyembunyikan kukunya /Orang yang menyembunyikan kelebihannya.
48 Seperti hujan jatuh ke pasir /Nasihat yang tidak dihargai atau sesuatu pekerjaan yang
sia-sia.
49 Seperti lintah menghisap darah /Meletakkan faedah yang tinggi; menipu dengan cara
lemah lembut.
50 Seperti lipas kudung /Selalu bergerak dengan cepat.
51 Ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya /Orang besar yang merendahkan diri tidak
akan jatuh martabatnya.
52 Yang dikejar tak dapat yang dikendong berciciran /Terlalu tamak untuk mencari
keuntungan hingga menyebabkan kehilangan sesuatu yang sudah dimiliki.

Contoh Peribahasa PT3


Bagai cincin dengan permata
Bagaimana acuan begitulah kuihnya
Dengar guruh di langit, air tempayan dicurahkan
Bagai lintah menghisap darah
Nasi sudah menjadi bubur
Kecil tapak tangan, nyiru kami tadahkan
Bagai murai dicabut ekor
Bagai katak di bawah tempurung
Kaki ayam
Sehari selembar benang, lama-lama menjadi kain.
Ringan tulang, berat perut.
Ada udang di sebalik batu.
Biar titik jangan tumpah.
Indah khabar daripada rupa.
Malu bertanya sesat jalan, malu berdayung perahu hanyut.
Jauhari jua yang mengenal manikam.
Orang berbudi, kita berbahasa. Orang memberi, kita merasa.
Alah membeli menang memakai.
Alang-alang mandi biar basah.
Kalau tak berada-rada, tak akan tempua bersarang rendah.
Bagai cendawan tumbuh selepas hujan.
Seperti api di dalam sekam.
Seperti lintah menghisap darah
Kalau tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya.
Genggam bara api biar sampai jadi arang.
Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.
Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah.
Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.
Bagaimana acuan begitulah kuihnya.
Umpama orang mengantuk disorongkan bantal
Seperti harimau menyembunyikan kukunya.
Seperti embun di hujung rumput.
Sudah terantuk baru terngadah.
Berjagung-jagung dahulu sementara menunggu padi masak.
Kecil tapak tangan, nyiru kami tadahkan.
Jauh berjalan luas pandangan.Ibarat burung, mata terlepas badan terkurung.
Seperti hujan jatuh ke pasir.
Alang-alang berdakwat biarlah hitam.
Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai.