Anda di halaman 1dari 78

PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN TENTANG

PEMBERIAN AIR SUSU IBU DENGAN MEDIA VIDEO


TERHADAP PERILAKU IBU DI KECAMATAN TASIKMADU
KABUPATEN KARANGANYAR

SKRIPSI
Untuk memenuhi salah satu syarat ujian guna mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

Oleh :
Ina Wulansari
NIM. S10016

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2014

ii

iii

KATA PENGANTAR

Salam sejahtera bagi kita semua, segala puji dan syukur penulis naikkan
kepada Tuhan Yesus Kristus yang telah memberikan kasih dan penyertaan-Nya
kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul
Pengaruh Pendidikan Kesehatan tentang Pemberian Air Susu Ibu dengan Media
Video Terhadap Perilaku Ibu dalam Pemberian Air Susu Ibu di Kecamatan
Tasikmadu Kabupaten Karanganyar. Dalam penyusunan skripsi ini, penulis
mendapat bimbingan serta dukungan dari berbagai pihak. Penulis menyadari tanpa
adanya bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak skripsi ini tidak dapat
diselesaikan dengan baik. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1.

Ibu Dra. Agnes Sri Harti, Msi. selaku ketua STIKes Kusuma Husada
Surakarta

2.

Ibu Wahyu Rima Agustin S.Kep.,Ns., M.Kep selaku Kaprodi S1


Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

3.

Ibu Wahyuningsih Safitri, S.Kep.,Ns., M.Kep selaku pembimbing I dan dosen


program studi S-1 Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta yang
telah memberikan banyak masukan dan bimbingan serta arahan dalam
penyusunan skripsi ini.

4.

Ibu Rahajeng Putri Ningrum, S.ST., M.Kes selaku pembimbing II yang telah
memberikan banyak masukan, bimbingan serta arahan dalam penyusunan
skripsi ini.

iv

5.

Kepala Desa Kalijirak dan Desa Gaum Kecamatan Tasikmadu Kabupaten


Karanganyar yang telah memberikan ijin untuk peneliti melakukan penelitian
di wilayah tersebut.

6.

Semua dosen program studi S1 Keperawatan STIKes Kusuma Husada


Surakarta yang telah memberikan bimbingan dengan sabar dan wawasannya
serta ilmu yang bermanfaat.

7.

Seluruh partisipan yang telah berperan dalam penelitian ini dan telah
berkenan untuk menjadi partisipan yang tidak dapat disebutkan satu persatu
terimakasih untuk partisipasinya.

8.

Papa (Kliwon Utomo) dan mama (Jumiati) tercinta yang tak henti hentinya
mendoakan, bekerja keras, serta yang selalu memberikan kasih sayang,
motivasi, dan dukungan terbesar untuk keberhasilan penulis.

9.

Kakak dan adik-adikku tersayang Selvia Purnama Sari dan Natalia Putri
Puspitasari serta Jesyana Margaretha Puspitasari terimakasih atas motivasi,
semangat dan doanya kepada penulis.

10. Kakak Putra Prasetya yang selalu memberi semangat kepada penulis.
11. Sahabat-sahabatku Tri Viviyawati, Woro Wahyu Yuliana dan Fefy Putri
Novianty yang selalu member semangat dan menemani penulis setiap saat.
12. Teman teman seperjuangan dan seangkatan S10 yang tak pernah berhenti
memberikan semangat, motivasi dan dukungan kepada penulis.
13. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu dalam penyusunan
skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak terlepas dari kekurangan dan kesalahan,
untuk itu penulis mengharapkan kritik, saran dan masukan dari berbagai pihak.
Semoga penelitian ini dapat memberikan manfaat.

Surakarta, Juli 2014


Penulis

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL......................................................................................

LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN...............................................................................

iii

KATA PENGANTAR ...................................................................................

iv

DAFTAR ISI ..................................................................................................

vii

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

xii

DAFTAR GAMBAR .....................................................................................

xiii

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

xiv

DAFTAR SINGKATAN ...............................................................................

xvi

ABSTRAK ....................................................................................................

xvii

ABSTRACT ..................................................................................................

xviii

BAB I

BAB II

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang........................................................................

1.2 Rumusan Masalah ..................................................................

1.3 Tujuan .....................................................................................

1.4 Manfaat Penelitian .................................................................

1.5 Keaslian Penelitian .................................................................

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjauan Teori ........................................................................

10

2.1.1 Pendidikan Kesehatan ................................................

10

2.1.1.1 Definisi Pendidikan Kesehatan ....................

10

vii

2.1.1.2 Alat Bantu .....................................................

11

2.1.1.3 Jenis Alat Peraga ..........................................

12

2.1.1.4 Media ............................................................

12

2.1.2 Laktasi ........................................................................

14

2.1.2.1 Definisis Laktasi ...........................................

14

2.1.2.2 Masa Menyusui ............................................

14

2.1.2.3 Tanda Bayi Menyusu dengan Benar ............

15

2.1.2.4 Manajemen Laktasi .....................................

15

2.1.3 Air Susu Ibu (ASI) .....................................................

16

2.1.3.1 Definisi ASI ..................................................

16

2.1.3.2 Komponen ...................................................

16

2.1.3.3 Jenis-jenis Air Susu Ibu ...............................

17

2.1.3.4 Manfaat Air Susu Ibu ...................................

17

2.1.3.5 Menyusui Bayi dengan Benar ......................

19

2.1.3.6 Tanda-tanda Bayi Cukup Air Susu Ibu ........

20

2.1.4 Perilaku .......................................................................

21

2.1.4.1 Definisi Perilaku ...........................................

21

2.1.4.2 Bentuk-bentuk Perilaku ...............................

21

2.1.4.3 Teori Perilaku ...............................................

22

2.1.4.4 Faktor yang Mempengaruhi Perilaku ..........

23

2.1.4.5 Perilaku Kesehatan .......................................

23

2.1.4.6 Klasifikasi Perilaku ......................................

24

2.1.4.7 Bentuk Perubahan Perilaku ..........................

25

viii

2.2 Kerangka Teori .......................................................................

26

2.3 Kerangka Konsep ...................................................................

27

2.4 Hipotesis Penelitian ................................................................

27

BAB III METODE PENELITIAN


3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian..............................................

28

3.2 Populasi dan Sampel...............................................................

29

3.2.1 Populasi ......................................................................

29

3.2.2 Sampel ........................................................................

29

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian ................................................

30

3.4 Variabel, Definisi, dan Skala Pengukuran ..............................

30

3.5 Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data .........................

31

3.5.1 Alat Penelitian ............................................................

31

3.5.1.1 Uji Validitas..................................................

32

3.5.1.2 Uji Realibilitas .............................................

33

3.5.2 Cara Pengumpulan Data .............................................

34

3.6 Teknik Pengolahan dan Analisa Data.....................................

35

3.6.1 Pengolahan Data .........................................................

35

3.6.2 Analisa Data ...............................................................

36

3.6.2.1 Uji Normalitas .............................................

36

3.6.2.2 Analisa Univariat .........................................

36

3.6.2.2 Analisa Bivariat ...........................................

37

3.7 Etika Penelitian .......................................................................

40

3.7.1 Informed Consent .......................................................

40

ix

3.7.2 Anonymity ...................................................................

40

3.7.3 Confidentiality (KerahasiaanInformasi) .....................

41

BAB IV HASIL PENELITIAN


4.1 Karakteristik Responden..........................................................

42

4.1.1 Umur Responden .. .

42

4.1.2 Pendidikan Responden ..

43

4.1.3 Umur Bayi .

43

4.2 Analisa Univariat .....................................................................

44

4.2.1 Pre-test perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu


....................................................................................

44

4.2.2 Post-test perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu

BAB V

....................................................................................

45

4.3 Analisa Bivariat ..

45

4.3.1 Uji Normalitas ............................................................

45

4.3.2 Uji Mann-Whitney ......................................................

46

PEMBAHASAN
5.1 Perilaku dalam memberikan Air Susu Ibu sebelum pendidikan
kesehatan ................................................................................

48

5.2 Perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu setelah pendidikan
kesehatan ................................................................................

50

5.3 Pengaruh pemberian pendidikan kesehatan terhadap perilaku ibu


................................................................................................

52

BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan ..............................................................................

55

6.2 Saran .......................................................................................

55

6.2.1 Bagi Masyarakat ........................................................

55

6.2.2 Bagi Intansi Pendidikan .............................................

56

6.2.3 Bagi Petugas Kesehatan .............................................

56

6.2.4 Bagi Peneliti Selanjutnya ...........................................

56

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

xi

DAFTAR TABEL

No

Judul Tabel

Halaman

Tabel
1.1

Keaslian Penelitian

3.1

Variabel, Definisi Operasional dan Skala Pengukuran

30

4.1

Distribusi frekuensi responden berdasarkan umur ibu

42

4.2

Distribusi frekuensi responden berdasarkan pendidikan

43

4.3

Distribusi frekuensi responden berdasarkan umur bayi

43

4.4

Distribusi frekuensi pre-test perilaku ibu dalam memberikan


Air Susu Ibu

4.5

44

Distribusi frekuensi post-test perilaku ibu dalam memberikan


Air Susu Ibu

45

4.6

Uji normalitas Sapiro-Wilk

45

4.7

Uji Mann-Whitney pre-test

46

4.8

Uji Mann-Whitney post-test

46

xii

DAFTAR GAMBAR

No

Judul Gambar

Halaman

2.1

Kerangka Teori

26

2.2

Kerangka Konsep

27

Gambar

xiii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

: Jadwal Penelitian

Lampiran 2

: F.01 Pengajuan usulan topik

Lampiran 3

: F.02 Pengajuan judul skripsi

Lampiran 4

: F.03 Penggantian Judul Skripsi

Lampiran 5

: F.04 Pengajuan ijin studi pendahuluan

Lampiran 6

: F.05 Lembar oponent

Lampiran 7

: F.06 Lembar audience

Lampiran 8

: F.07 Lembar pengajuan ijin penelitian

Lambiran 9

: Surat permohonan studi pendahuluan

Lampiran 10 : Surat permohonan uji validitas


Lampiran 11 : Surat ijin penelitian
Lampiran 12 : Surat rekomendasi studi pendahuluan KesBangPol Karanganyar
Lampiran 13 : Surat rekomendasi studi pendahuluan Bappeda Karanganyar
Lampiran 14 : Surat rekomendasi studi pendahuluan DinKes Karanganyar
Lampiran 15 : Surat rekomendasi studi pendahuluan Puskesmas Tasikmadu
Lampiran 16 : Surat rekomendasi studi pendahuluan Kecamatan Tasikmadu
Lampiran 17 : Surat rekomendasi studi pendahuluan Kepala Desa Kalijirak
Lampiran 18 : Surat rekomendasi studi pendahuluan Kepala Desa Gaum
Lampiran 19 : Surat permohonan responden
Lampiran 20 : Surat persetujuan responden
Lampiran 21 : Kuesioner penelitian

xiv

Lampiran 22 : Lembar foto penelitian


Lampiran 23 : Leaflet Pemberian Air Susu Ibu
Lampiran 24 : Lembar konsultasi pembimbing utama
Lampiran 25 : Lembar konsultasi pembimbing pendamping
Lampiran 26 : Data Tabulasi
Lampiran 27 : Hasil SPSS uji validitas dan realibilitas
Lampiran 28 : Hasil SPSS karakteristik responden
Lampiran 29 : Hasil SPSS uji normalitas
Lampiran 30 : Hasil SPSS kategori perilaku ibu menggunakan nilai median
Lampiran 31 : Hasil SPSS uji Mann-Whitney
Lampiran 32 : Hasil persentase kuesioner pre-test dan post-test 2 kelompok

xv

DAFTAR SINGKATAN

ASI

: Air Susu Ibu

IQ

: Intelligence Quotient

DHA

: Decosahexoid acid

AA

: Arachidonic acid

UNICEF

: United Nations Internasional Childrens Emergency Fund

IMD

: Inisiasi Menyusu Dini

CD

: Compact Disc

VCD

: Video Compact Disc

DVD

: Digital Versatile Disc

WHO

: World Health Organization

IgG

: Imunoglobulin G

IgA

: Imunoglobulin A

IgM

: Imunoglobulin M

LCD

: Liquid-Crystal Display

xvi

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2014

Ina Wulansari
Pengaruh Pendidikan Kesehatan Tentang Pemberian Air Susu Ibu Dengan
Media Video Terhadap Perilaku Ibu Di Kecamatan Tasikmadu Kabupaten
Karanganyar
Abstrak

Tehnik yang benar dalam memberikan Air Susu Ibu merupakan salah satu
faktor yang dapat mempengaruhi jumlah produksi Air Susu Ibu. Ibu yang kurang
tahu tehnik yang benar dalam memberikan Air Susu Ibu dapat disebabkan karena
kurangnya pengetahuan sehingga hal ini dapat menyebabkan bayi tidak cukup
menerima Air Susu Ibu. Sebanyak 437 ibu yang memiliki bayi usia 0-6 bulan di
Kecamatan Tasikmadu Kabupaten Karanganyar, hanya 103 ibu (23,68%) yang
mau memberikan Air Susu Ibu secara eksklusif. Tujuan dari penelitian ini adalah
untuk mengetahui pengaruh pendidikan kesehatan tentang pemberian Air Susu Ibu
dengan media Video terhadap perilaku ibu di Kecamatan Tasikmadu Kabupaten
Karanganyar.
Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif quasi eksperiment yang
menggunakan desain nonequivalent control group design. Tehnik sampel dengan
sampling purposive dan sampel terdiri dari 50 orang. Analisa data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah uji Mann-Whitney. Hasil analisa data perilaku ibu
diperoleh p value 0,137.
Kesimpulan dalam penelitian ini tidak ada pengaruh pendidikan kesehatan
tentang pemberian Air Susu Ibu dengan media video terhadap perilaku ibu di
Kecamatan Tasikmadu Kabupaten Karanganyar. Saran bagi peneliti selanjutnya
dapat dilakukan dengan metode kualitatif terutama dengan faktor yang berkaitan
tentang perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu.
Kata kunci : Pendidikan Kesehatan, media video, perilaku ibu menyusui.
Daftar Pustaka : 40 ( 2005 2014 )

xvii

BACHELOR DEGREE PROGRAM IN NURSING SCIENCE


KUSUMA HUSADA SCHOOL OF HEALTH OF SURAKARTA
2014

Ina Wulansari
THE EFFECT OF HEALTH EDUCATION OF BREASTFEEDING WITH
VIDEO MEDIA ON THE MOTHERS BEHAVIOR IN TASIKMADU SUBDISTRICT, KARANGANYAR REGENCY
ABSTRACT

The right technique in breastfeeding is one of the factors which can affect
the volume of breast milk production. The breastfeeding mothers with lack of
right techniques in breastfeeding their babies can be caused by their lack of
knowledge so that their babies receive less amount of breast milk. Of 437 mothers
with babies aged 0-6 months, in Tasikmadu sub-district, Karanganyar regency
only 103 (23.68%) breast feed their babies exclusively.
Theo objective of this research is to investigate the effect of health
education of breastfeeding with video media on the breastfeeding mothers
behavior in Tasikmadu sub-district, Karanganyar regency.
This research used the quasi experimental quantitative research method
with nonequivalent control group design. The samples of the research were taken
by using the purposive sampling technique. They consisted of 50 mothers. The
data of the research were analyzed by using the Mann-Whitney Test.
The result of the research shows that the value of p is 0.137, meaning that
there is not any effect of the health education of breastfeeding with video media
on the mothers behavior in Tasikmadu sub-district, Karanganyar regency. Thus,
the following researchers are suggested to conduct the qualitative research with
the research variable of factors related to the mothers behavior in breastfeeding.
Keywords: Health education, video media, and breastfeeding mothers behavior
References: 40 (2005 2014)

xviii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Perkembangan otak anak dimulai sejak dalam kandungan sampai usia 3
tahun yang merupakan periode emas, oleh karena itu pemberian Air Susu Ibu
(ASI)

Eksklusif sangat diperlukan sampai umur 6 bulan dan diteruskan

sampai berusia 2 tahun (Depkes 2011). Salah satu cara untuk memperoleh
perkembangan dan pertumbuhan yang baik pada bayi adalah melalui Air Susu
Ibu Eksklusif, karena Air Susu Ibu mengandung nutrisi penting dalam
pertumbuhan dan antibodi kekebalan bayi (Firmansyah 2012).
Air Susu Ibu merupakan makanan terbaik bagi bayi, karena unsur gizi
dan unsur antibodi yang melindungi serta yang diperlukan untuk pertumbuhan
dan perkembangan bayi ada dalam Air Susu Ibu (Proverawati 2010). Manfaat
pemberian Air Susu Ibu Eksklusif juga dapat meningkatkan Intelligence
Quotient (IQ) karena terdapat kandungan DHA (Decosahexoid acid) dan AA
(Arachidonic acid) pada Air Susu Ibu yang merupakan asam lemak tak jenuh
berantai panjang yang jumlahnya sangat menjamin untuk pertumbuhan dan
kecerdasan anak. Decosahexoid acid dan Arachidonic acid ini dibentuk dari
omega-3 (asam linolenat) dan omega-6 (asam linoleat). Asam-asam lemak ini
berguna dalam pembentukan selaput khusus saraf otak yang dapat
mempercepat alur kerja saraf, sehingga bayi yang diberikan Air Susu Ibu akan

lebih cerdas dengan nilai Intelligence Quotient lebih tinggi 7-8 poin dibanding
dengan bayi yang tidak diberi Air Susu Ibu (Riksani 2012).
Tehnik dalam memberikan Air Susu Ibu merupakan salah satu faktor
yang dapat mempengaruhi jumlah produksi Air Susu Ibu, apabila tehnik yang
digunakan tidak benar dapat mengakibatkan puting ibu lecet yang menjadikan
ibu tidak mau atau jarang untuk menyusui dan bayi juga jarang mendapatkan
Air Susu Ibu karena jarang menyusu. Hal ini dapat terjadi karena informasi
yang didapatkan ibu tentang manfaat Air Susu Ibu dan tehnik menyusui yang
baik dan benar sering kali kurang sehingga ibu tidak mengetahuinya (Angsuko
2009).
Resiko yang dapat terjadi pada bayi apabila tidak diberikan Air Susu Ibu
adalah terjadinya penyakit infeksi saluran pencernaan, infeksi saluran
pernafasan dan infeksi telinga, juga dapat meningkatkan terjadinya penyakit
non

infeksi

seperti

penyakit

alergi,

obesitas,

kurang

gizi,

asma

(Prasetyono 2009). Sebanyak 30.000 bayi di Indonesia serta 30 juta anak


balita di dunia mengalami kematian setiap tahunnya, yang disebabkan oleh
infeksi dan gizi buruk (UNICEF 2006). Pemberian Air Susu Ibu, akan
memenuhi seluruh kebutuhan nutrisi dan energi yang dibutuhkan bayi selama
1 bulan pertama, setengah atau lebih selama 6 bulan kedua dalam tahun
pertama dan 1/3 atau lebih pada tahun kedua pertumbuhan bayi
(Proverawati 2010).
Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif pada bayi 0-6 bulan di Indonesia saat
ini sangat memprihatinkan yaitu hanya 15,3% hal ini dikarenakan masih

rendahnya kesadaran masyarakat dalam meningkatkan pemberian Air Susu


Ibu Eksklusif (Riskesdas 2010 dan Depkes 2011). Penelitian di RS Dr. Cipto
Mangunkusumo menunjukkan bahwa 70,6% tercapai Air Susu Ibu Eksklusif
karena melakukan inisiasi menyusu dini atau IMD (Tamara 2011). Prosentase
pemberian Air Susu Ibu Eksklusif di provinsi Jawa Tengah sendiri pada tahun
2008 adalah 28,96% yang mengalami peningkatan dibandingkan dengan tahun
2007 yang hanya sebesar 27,35%, prosentase tersebut masih sangat rendah
bila dibandingkan target nasional tahun 2010, yaitu sebesar 80%
(Dinkes 2008). Berdasarkan Penelitian di Kecamatan Jebres Kotamadya
Surakarta pada tahun 2008, yang memberikan Air Susu Ibu Eksklusif hanya
60% karena berbagai alasan antara lain Air Susu Ibu tidak keluar, Air Susu
Ibu hanya diberikan sampai usia 4 bulan dan ibu membuang kolustrum karena
dianggap Air Susu Ibu yang pertama kali keluar adalah kotor dan tidak bersih
(Sarbini 2008).
Menurut Ida (2011) dalam penelitiannya yang berjudul Faktor-faktor
yang berhubungan dengan pemberian ASI Eksklusif 6 bulan di wilayah kerja
puskesmas Kemiri Muka Kota Depok mengungkapkan bahwa faktor lain
yang dapat mempengaruhi pemberian Air Susu Ibu Eksklusif adalah umur ibu,
pendidikan, pengetahuan, sikap, dan keterpaparan sampel susu formula. Peran,
pengetahuan, sikap dan ketrampilan seorang ibu sangatlah penting dalam
meningkatkan kesehatan bayi. Salah satu profesi kesehatan yang bertanggung
jawab dalam meningkatkan kesehatan bayi adalah perawat, yang menyediakan
layanan meliputi dukungan, pendidikan kesehatan dan pelayanan keperawatan

dalam meningkatkan pengetahuan, sikap dan ketrampilan ibu dalam merawat


bayinya (Mercer 2006). Adanya pendidikan kesehatan diharapkan perilaku
individu, kelompok, dan masyarakat dapat berubah sesuai dengan nilai-nilai
kesehatan berdasarkan tindakan intervensi yang dilakukan (Notoatmodjo
2011).
Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan di Puskesmas Kecamatan
Tasikmadu Kabupaten Karanganyar, didapatkan data bahwa ibu yang
mempunyai bayi usia 0-6 bulan pada bulan Juli - Desember adalah sebanyak
437 orang, dan ibu yang mau memberikan Air Susu Ibu secara Eksklusif
kepada bayinya hanya 103 orang (23,68%). Hasil observasi terhadap perilaku
ibu saat menyusui adalah kebanyakan ibu jarang mencuci tangan terlebih
dahulu saat menyusui, ibu tidak memberikan rangsangan pada bayi dengan
menempelkan puting di pipi bayi, tangan ibu tidak menyangga payudara saat
menyusui, Air Susu Ibu hanya diberikan saat bayinya menangis dan ibu jarang
menyendawakan bayinya setelah selesai menyusu. Hasil wawancara terhadap
15 orang ibu mengatakan bahwa selain Air Susu Ibu, bayi juga diberi susu
pendamping karena mereka beranggapan bahwa jika hanya diberikan Air Susu
Ibu saja kebutuhan nutrisi bayi tidak cukup terpenuhi sehingga diberikan susu
formula, Air Susu Ibu tidak dapat keluar dan ibu harus kembali bekerja.
Upaya yang dilakukan oleh tenaga kesehatan seperti bidan desa untuk
meningkatkan pemberian Air Susu Ibu adalah dengan memberitahukan secara
lisan (langsung) saat ibu berada di posyandu ataupun saat memeriksakan diri
ke bidan desa (Laporan bidan 2013).

Berdasarkan fenomena di Kecamatan Tasikmadu dan penelitian


sebelumnya menunjukkan bahwa ibu dalam memberikan Air Susu Ibu
eksklusif masih sangat kurang dan tehnik yang digunakan belum tepat, karena
itu peneliti tertarik meneliti tentang pengaruh pendidikan kesehatan tentang
pemberian Air Susu Ibu dengan media video dan leaflet terhadap perilaku ibu
di Kecamatan Tasikmadu Karanganyar.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan data diatas menunjukkan bahwa perilaku ibu tentang
pemberian Air Susu Ibu ada yang baik dan ada yang kurang, sehingga
rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana pengaruh pendidikan
kesehatan tentang pemberian Air Susu Ibu dengan media video terhadap
perilaku ibu di Kecamatan Tasikmadu Kabupaten Karanganyar tahun 2014.

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui pengaruh pemberian pendidikan kesehatan
tentang pemberian Air Susu Ibu dengan media video terhadap perilaku
ibu di Kecamatan Tasikmadu Kabupaten Karanganyar.
1.3.2 Tujuan Khusus
1.3.2.1 Peneliti ingin mengetahui perilaku ibu sebelum diberikan
tindakan pendidikan kesehatan dengan menggunakan media

video tentang pemberian Air Susu Ibu di Kecamatan Tasikmadu


Kabupaten Karanganyar.
1.3.2.2 Peneliti ingin mengetahui perilaku ibu setelah diberikan tindakan
pendidikan kesehatan dengan menggunakan media video tentang
pemberian Air Susu Ibu di Kecamatan Tasikmadu Kabupaten
Karanganyar.
1.3.2.3 Peneliti ingin mengetahui pengaruh perilaku ibu sebelum
diberikan pendidikan kesehatan dengan perilaku ibu setelah
diberikan pendidikan kesehatan dengan menggunakan media
video tentang pemberian Air Susu Ibu di Kecamatan Tasikmadu
Kabupaten Karanganyar.

1.4 Manfaat Penelitian


1.4.1 Bagi Masyarakat
Sebagai wacana dan tambahan pengetahuan agar mendorong
peningkatan pemberian Air Susu Ibu yang benar pada keluarganya dan
masyarakat, sehingga program peningkatan Air Susu Ibu di Indonesia
dapat meningkat.
1.4.2 Bagi Instasi Pendidikan
Sebagai tambahan wacana untuk mahasiswa STIKes Kusuma
Husada Surakarta tentang pemberian Air Susu Ibu sehingga Instasi
Pendidikan dapat merencanakan program peningkatan pengetahuan dan

ketrampilan mahasiswa dengan pelatihan atau seminar tentang


pemberian Air Susu Ibu.
1.4.3 Bagi Peneliti Lain
Sebagai sumber dalam melakukan penelitian dan diharapkan
peneliti lain akan melakukan penelitian tentang perilaku ibu dalam
memberikan Air Susu Ibu dengan metode penelitian yang berbeda.
1.4.4 Bagi peneliti.
Sebagai tambahan pengetahuan dan pengalaman penelitian tentang
pengaruh pendidikan kesehatan tentang pemberian Air Susu Ibu
terhadap perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu.

1.5 Keaslian Penelitian

Nama
Peneliti
Ida (2011)

Tabel 1.1
Keaslian Penelitian
Judul
Metode yang
Penelitian
digunakan
Faktor-faktor Penelitian Kuantitatif
yang
non eksperimen
berhubungan dengan desain
dengan
crossectional dan
pemberian
metode survey
ASI
Eksklusif 6
bulan di
wilayah kerja
puskesmas
Kemiri Muka
Kota Depok

Hasil Penelitian
Faktor yang
berhubungan
dalam pemberian
ASI Eksklusif 6
bulan adalah
dukungan suami,
IMD, keterpaparan
susu formula,
dukungan sarana
dan tenaga
kesehatan,
dukungan
teman,serta
dukungan keluarga
(ibu dan ibu
mertua). Faktor
yang tidak
berhubungan dalam

Vyronika
R,
Wagiyo,
dan
Purnomo
(2011)

Perbedaan
tingkat
pengetahuan
ibu tentang
ASI
Eksklusif
sebelum dan
sesudah
diberikan
pendidikan
kesehatan di
wilayah kerja
puskesmas
Manyaran
Semarang

Penelitian kuantitatif
quasi eksperiment
dengan rancangan
penelitian one group
pretest-posttest.

Sitopu,
Selly D
(2010)

Perilaku ibu
menyusui
tentang
pemberian
ASI
Eksklusif di
Desa
Sukaraya
Kecamatan
Pancur Batu
Kabupaten
Deli Serdang

Penelitian kuantitatif
dengan metode
penelitian diskriptif
secara obyektif.

pemberian Air
Susu Ibu adalah
umur ibu,
pendidikan,
pekerjaan, paritas,
pengetahuan, sikap,
pendapatan
keluarga, tempat
melahirkan, rawat
gabung, serta cara
melahirkan.
Pengetahuan
responden sebelum
diberikan
pendidikan
kesehatan adalah
9,23 dan setelah
diberikan
pendidikan
kesehatan
pengetahuan
responden menjadi
9,71. Sehingga ada
perbedaan yang
signifikan antara
pengetahuan ibu
tentang pemberian
Air Susu Ibu
sebelum dan
sesudah diberikan
pendidikan
kesehatan.
Perilaku ibu dalam
pemberian Air
Susu Ibu sudah
memiliki tindakan
yang baik sebesar
71,42%. Tindakan
tersebut tidak
hanya cukup
dengan
pengetahuan tetapi
perlu dukungan
dari suami
(keluarga) dan
petugas kesehatan

dalam memberikan
pengetahuan dan
penyuluhan tentang
pemberian Air
Susu Ibu.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Teori


2.1.1 Pendidikan Kesehatan
2.1.1.1 Definisi
Pendidikan kesehatan adalah suatu penerapan konsep
pendidikan dalam bidang kesehatan (Notoatmodjo 2010).
Pendidikan kesehatan adalah perubahan pada diri manusia yang
memiliki hubungan dengan tercapainya tujuan dari kesehatan
masyarakat ataupun perorangan (Susilo 2011). Pendidikan
kesehatan merupakan salah satu upaya untuk mempengaruhi dan
mengajak orang lain, kelompok, serta masyarakat supaya
berperilaku hidup sehat (Adnani 2011).
Berdasarkan
disimpulkan

ketiga

bahwa

definisi

pendidikan

tersebut,
kesehatan

maka

dapat

adalah

upaya

perubahan yang dilakukan di bidang kesehatan melalui suatu


pendidikan dengan mempengaruhi lingkungannya terlebih
dahulu agar perilaku dan kualitas kesehatan individu, kelompok,
masyarakat dapat meningkat.
Sasaran dalam promosi kesehatan ada 3 kelompok, yaitu
pendidikan kesehatan untuk individual, pendidikan kesehatan
untuk kelompok, dan pendidikan kesehatan masyarakat, dengan

10

11

sasaran masyarakat luas (Mubarak 2012). Proses pemberian


pendidikan kesehatan sangat memerlukan alat bantu atau alat
peraga, karena dengan alat bantu atau alat peraga, pesan-pesan
yang ingin disampaikan akan lebih menarik dan mudah dipahami
oleh audien.
2.1.1.2 Alat bantu
Alat bantu yang digunakan dalam pendidikan kesehatan
merupakan alat yang mempermudah untuk menyampaikan
pendidikan/pengajaran. Alat bantu ini sering dimaksud dengan
alat peraga karena fungsinya untuk membantu serta meragakan
sesuatu dalam proses pendidikan (Notoatmodjo 2011).
Alat peraga adalah semua alat, bahan atau apapun yang
akan digunakan sebagai media untuk memperjelas pesan-pesan
yang diterima oleh penerima agar jangkauan pesannya lebih luas
(Subargus 2011). Benda asli mempunyai intensitas yang paling
besar dan tinggi untuk mempersepsi bahan pendidikan atau
pengajaran. Kesimpulannya jelas sekali bahwa salah satu prinsip
dalam proses pendidikan adalah alat peraga (Notoatmodjo 2011).
Alat peraga yang digunakan dalam pendidikan kesehatan
mempunyai syarat dan ketentuan, diantaranya adalah harus
menarik, disesuaikan dengan sasaran didik, mudah ditangkap,
jelas, singkat, sopan dan sesuai dengan pesan yang disampaikan
(Subargus 2011). Alat peraga tidak hanya satu saja, tetapi bayak

12

jenisnya sesuai dengan yang dibutuhkan dalam pendidikan


kesehatan.
2.1.1.3 Jenis alat peraga
Alat-alat peraga dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu
benda asli, benda tiruan, dan gambar/media grafis. Benda asli
adalah benda yang sesungguhnya, baik hidup atau mati yang
merupakan alat peraga yang paling baik. Benda tiruan yaitu
benda yang berbeda ukurannya dengan yang aslinya. Media
grafis adalah penyajian visual yang menekankan persepsi indra
penglihatan dengan penyajian dua dimensi (Mubarak 2012).
Dalam proses penyampaian pesan kepada audiens tak cukup bila
hanya menggunakan alat peraga saja melainkan dapat juga
menggunakan alat lain seperti media.
2.1.1.4 Media
Media merupakan semua sarana yang menyampaikan pesan
atau informasi yang ingin disampaikan oleh komunikator. Media
sebagai sarana untuk membantu dalam pendidikan kesehatan
dibagi menjadi 3 yaitu media cetak, media elektronika, dan
media luar ruang. Media cetak merupakan media statis yang
mengutamakan pesan-pesan visual, contohnya yaitu poster,
leaflet, brosur, majalah, surat kabar, stiker, pamflet dan lembar
balik. Media elektronika adalah suatu media gerak, dinamis,
dapat dilihat, dan didengar yang penyampaian pesannya melalui

13

alat bantu elektronika seperti televisi, radio, film, kaset, CD


(Compact Disc), VCD (Video Compact Disc), DVD (Digital
Versatile Disc), slide show atau vido-tape yang merupakan
media yang baik juga untuk mempengaruhi perubahan perilaku.
Media luar ruang yaitu suatu media yang digunakan untuk
menyampaikan pesan di luar ruang secara umum melalui media
cetak dan elektronika secara statis, contohnya papan reklame,
spanduk, pameran, banner, TV layar lebar dan lain-lain
(Mubarak 2012).
Media yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah
media

elektronik

video

dan

leaflet.

Video

merupakan

penyampaian informasi kesehatan yang dikemas ke bentuk


video/slide ataupun film strip (Notoatmodjo 2010). Keuntungan
pendidikan kesehatan dengan menggunakan video adalah mampu
memperbesar objek yang kecil bahkan yang tidak dapat dilihat
secara kasat mata, objek yang dihasilkan dengan pengambilan
gambar oleh kamera dapat diperbanyak dengan proses editing,
dapat memanipulasi tampilan gambaran sesuai dengan tentuan
pesan yang ingin disampaikan, mampu membuat objek disimpan
dalam durasi tertentu, video menjadikan audiens tertarik, serta
mampu menampilkan objek gambar dan informasi yang paling
baru, hangat dan aktual (Putri 2012 dan Zulkarnain 2011).

14

Leaflet merupakan penyajian selembar kertas yang dapat


dilipat dan berisi kalimat-kalimat singkat yang mudah dipahami
serta gambar-gambar sederhana (Mubarak 2012). Keuntungan
dalam menggunakan media leaflet adalah dapat disimpan dalam
waktu yang lama, lebih informatif yang dapat digunakan
referensi, isi pesan dapat bersifat pribadi, jangkauan dapat lebih
jauh, isi pesan dapat digunakan sebagai bahan diskusi dan dapat
dicetak kembali, serta dapat untuk membantu media lain
(Subargus 2011 dan Mubarak 2012).

2.1.2 Laktasi
2.1.2.1 Definisi
Laktasi adalah semua proses saat menyusui, dimulai saat
Air Susu Ibu diproduksi sampai dengan bayi menghisap dan
menelan Air Susu Ibu (Prasetyono 2012).
2.1.2.2 Masa menyusui
Masa menyusui yang direkomendasikan oleh WHO dan
UNICEF adalah Air Susu Ibu Eksklusif sampai 6 bulan,
menyusui 1 jam setelah ibu melahirkan, menyusui setiap saat
bayi

menginginkannya,

ibu

tidak

menyusui

menggunakan dot dan botol (Proverawati 2010).

dengan

15

2.1.2.3 Tanda bayi menyusu dengan benar


Bayi menyusu dengan benar apabila mulut bayi semuanya
tertangkup di puting dan areola payudara, dahi bayi akan
menyentuh payudara ibu, ibu tidak akan merasakan sakit
dipayudara saat bayi menyusu, bayi akan menghisap dan
menelan Air Susu Ibu secara teratur dan sesekali bayi akan
berhenti menghisap, serta bila bayi sudah selesai menyusu,
puting payudara ibu akan dilepaskan bayi dengan sendirinya
(Proverawati 2010).
2.1.2.4 Manajemen laktasi
Manajemen laktasi merupakan upaya-upaya yang dilakukan
oleh ayah, ibu serta keluarga dalam mendukung proses
pemberian serta keberhasilan menyusui (Prasetyono 2012).
Manajemen laktasi dimulai dari masa antenatal, prenatal dan
post-natal. Manajemen laktasi pada masa kehamilan (antenatal)
dapat dilakukan dengan perawatan payudara, ibu mencari
informasi tentang gizi dan makanan tambahan saat hamil. Masa
prenatal dilakukan dengan ibu memberikan Air Susu Ibu secara
baik dan benar. Masa post-natal juga dilakukan dengan cara ibu
memberikan Air Susu Ibu kepada bayinya semenjak kelahiran
sampai umur 6 bulan tanpa makanan pendamping lainnya, ibu
mencari informasi tentang gizi makanan ibu, menjaga kesehatan

16

tubuh dengan cara istirahat yang cukup dan memberikan Air


Susu Ibu yang baik kualitas dan jumlahnya (Prasetyono 2012).

2.1.3 Air Susu Ibu (ASI)


2.1.3.1 Definisi
ASI Eksklusif adalah pemberian ASI kepada bayi selama 6
bulan sejak kelahiran tanpa makanan dan cairan tambahan lain
kecuali obat dan vitamin, karena ASI mengandung semua nutrisi
yang penting dan antibodi sebagai sistem kekebalan tubuh
(Prasetyono 2012). ASI Eksklusif adalah pemberian hanya ASI
saja kepada bayi dan tidak memberikan tambahan dalam bentuk
apapun dari usia 0-6 bulan (Riksani 2012). ASI Eksklusif adalah
pemberian ASI minimal 6 bulan tanpa makanan pendamping
ASI/PASI (Proverawati 2010).
Berdasarkan ketiga definisi tersebut, maka ASI Eksklusif
adalah pemberian ASI selam 6 bulan sejak kelahiran tanpa
memberikan makanan atau minuman tambahan lainnya kecuali
obat dan vitamin yang diperlukan.
2.1.3.2 Komponen ASI
Komponen-komponen yang penting dari Air Susu Ibu yaitu
kolostrum, protein, lemak, laktosa, vitamin A, zat besi, taurin,
lactobacillus, lactoferin, lizosim, dan air (Proverawati 2010).

17

2.1.3.3 Jenis-jenis Air Susu Ibu


Jenis Air Susu Ibu ada 3 jenis, yaitu kolostrum, susu
transisi, susu matur atau matang. Kolostrum merupakan Air Susu
Ibu yang keluar pada beberapa hari setelah kelahiran yang
berwarna kuning kental dengan volume 150-300 ml/24 jam yang
sangat kaya akan zat kekebalan tubuh (immunogobulin) bagi bayi
yaitu IgG, IgA, IgM, kaya akan protein serta lebih sedikit lemak
dan karbohidrat, juga berperan untuk melapisi dinding usus pada
bayi dan melindungi bayi dari bakteri. Susu Transisi merupakan
Air Susu Ibu yang keluar pada hari ketiga sampai hari kesepuluh
setelah proses kelahiran yang lebih bening dan jumlahnya lebih
banyak. Pada susu transisi atau susu permulaan ini kadar
immunoglobulin dan protein akan menurun tetapi kadar lemak
dan laktosa pada Air Susu Ibu akan lebih meningkat. Susu matur
atau matang yaitu Air Susu Ibu yang akan keluar setelah hari
kesepuluh setelah proses kelahiran dan komposisinya akan stabil
serta tidak berubah. Susu matur ini apabila bayi yang dilahirkan
prematur, kandungannya akan berbeda, karena menyesuaikan
kebutuhan pertumbuhan bayi prematur yang tubuhnya belum
sempurna (Riksani 2012).
2.1.3.4 Manfaat Air Susu Ibu
Air Susu Ibu mengandung berbagai zat gizi dan cairan yang
baik pada bayi umur 6 bulan pertama setelah kelahiran. Ada

18

banyak manfaat Air Susu Ibu bagi bayi yaitu Air Susu Ibu
sebagai makanan paling utama dan yang terbaik bagi bayi 0-6
bulan karena mengandung lebih dari 60% kebutuhan yang
diperlukan oleh bayi, sebagai komposisi makanan yang ideal
bagi bayi, mengurangi resiko terjadinya penyakit infeksi
lambung, usus, serta sembelit dan penyakit alergi, membuat bayi
menjadi lebih kebal terhadap penyakit dari pada bayi yang tidak
diberi Air Susu Ibu, bayi akan lebih mampu menghadapi efek
dari penyakit kuning (bilirubin), kesterilan Air Susu Ibu akan
terjaga dan suhunya sangat cocok bagi bayi dan dapat segera
diberikan

setiap

saat

apabila

bayi

menginginkannya,

mendekatkan hubungan antara ibu dan anak (kontak tubuh)


secara langsung, bayi akan lebih cepat sembuh saat sakit karena
Air Susu Ibu merupakan makanan yang terbaik bagi bayi,
mempercepat pertumbuhan si bayi apabila bayi lahir dalam
keadaan premature, bayi akan jarang terkena beberapa penyakit,
IQ (Intelligence Quotient) bayi yang diberi dengan Air Susu Ibu
akan

lebih

tinggi

7-9

point

dari

pada

yang

tidak

(Prasetyono 2012).
Air Susu Ibu juga bermanfaat bagi Ibu yaitu sebagai berikut
dapat membuat rahim menciut, mengurangi resiko perdarahan,
dan mengembalikan kondisi ibu pada saat pra kehamilan,
mengurangi resiko terkena penyakit kanker payudara dan kanker

19

rahim pada ibu yang menyusui, menyusui juga praktis dan dapat
menghemat waktu, Air Susu Ibu lebih murah daripada susu
formula dan bebas dari kuman, ibu mendapat manfaat emosional
dan fisik saat menyusui, Air Susu Ibu tidak akan basi
(Prasetyono 2012).
2.1.3.5 Menyusui bayi dengan benar
Beberapa hal yang harus diketahui oleh ibu saat menyusui
agar proses menyusui dapat berjalan dengan lancar dan nyaman
yaitu posisi mulut bayi dan payudara ibu (pelekatan), posisi
badan ibu, posisi badan ibu dan bayi (Prasetyono 2012).
Posisi mulut bayi dan payudara ibu (pelekatan) merupakan
posisi bayi sebaiknya datang dari arah bawah agar bayi
mendongak dan hidung bayi dapat berhadapan dengan puting
ibu, dagu bayi sebaiknya menempel pada payudara dan pipi bayi
tampak menggelembung, rangsang bayi dengan payudara pada
bagian bibir bawah, dagu atau pipi bayi agar mulut bayi dapat
terbuka lebar, setelah itu ibu mendekatkan payudara dengan
menekan punggung serta bahu bayi, pastikan mulut bayi berada
pada posisi yang benar, sehingga gusi bayi dapat menggigit
daerah areola atau sekeliling daerah puting ibu, daerah areola
bagian atas hendaknya terlihat luas daripada bagian bawah
(Prasetyono 2012).

20

Posisi badan ibu merupakan posisi perut ke perut


(tummy to tummy) dengan tata laksananya adalah posisi wajah
bayi menghadap dada ibu dan bayi berbaring menyamping serta
perut bayi menempel pada perut ibu, posisi ini ada 2 macam
yaitu posisi duduk dan posisi tidur miring. Posisi duduk yaitu
dengan punggung lurus dan tegak, pangkuan rata serta kaki ibu
berpijak pada tanah yang rata, ibu dapat menggunakan bantal
untuk menyangga berat badan bayi serta agar bayi dapat sejajar
dengan payudara ibu, ibu dapat menggendong bayi dengan
lengan kanan apabila menyusui di payudara kiri, begitupun
sebaliknya (saat posisi seperti ini, kepala, leher, dan punggung
bayi dalam keadaan lurus serta kepala bayi agak diangkat sedikit
kebelakang). Posisi ibu tidur miring yaitu dengan mengusahakan
agar puting payudara ibu sejajar dengan mulut bayi, agar bayi
lebih mudah mencapainya dan leluasa dalam mengisap Air Susu
Ibu (Prasetyono 2012).
Posisi badan ibu dan bayi yaitu usahakan agar puting
payudara ibu sejajar dengan mulut bayi, agar bayi lebih mudah
mencapainya dan leluasa dalam mengisap Air Susu Ibu
(Prasetyono 2012).
2.1.3.6 Tanda-tanda Bayi Cukup Air Susu Ibu
Tanda-tanda bahwa bayi mendapatkan Air Susu Ibu dalam
jumlah yang cukup adalah bayi akan terlihat puas setelah

21

menyusui, bayi juga akan terlihat sehat dan berat badannya naik
setelah 2 minggu pertama (sekitar 100-200 gram setiap minggu),
puting dan payudara ibu tidak luka, setelah menyusui, bayi akan
buang air kecil 6-8 kali sehari dan buang air besar 2 kali sehari
berwarna kuning (Riksani 2012).

2.1.4 Perilaku
2.1.4.1 Definisi
Perilaku adalah aksi seorang individu terhadap reaksi
rangsangan tertentu dari hubungannya dengan lingkungan
(Suryani dalam Susilo 2011). Perilaku adalah suatu perbuatan
atau tindakan seseorang terhadap suatu respon dan dijadikan
kebiasaan karena adanya nilai yang diyakini (Mubarak 2012).
Perilaku adalah suatu tindakan yang dapat diamati, mempunyai
frekuensi spesifik, durasi serta tujuan baik yang disadari maupun
tidak (Wawan dan Dewi 2010).
Berdasarkan ketiga definisi perilaku tersebut, maka dapat
disimpulkan bahwa perilaku adalah tindakan seseorang terhadap
suatu

respon,

dimana

tindakan

tersebut

dapat

diamati,

mempunyai frekuensi, spesifik, durasi dan tujuan.


2.1.4.2 Bentuk perilaku
Bentuk respons perilaku seseorang ada 2 macam, yaitu
bentuk pasif dan bentuk aktif. Bentuk pasif merupakan respons

22

internal yang terjadi dalam diri manusia dan tidak secara


langsung dapat terlihat oleh orang lain. Bentuk aktif yaitu
perilaku yang jelas dapat diobservasi secara langsung (Adnani
2011).
2.1.4.3 Teori perilaku
Ada 4 macam teori perilaku manusia yang mendorong
manusia untuk berperilaku, yaitu teori naluri, teori dorongan,
teori insentif dan teori atribusi. Teori Naluri (Instinct Theory)
yaitu perilaku disebabkan oleh naluri yang merupakan perilaku
yang innate, perilaku bawaan dan naluri yang akan mengalami
perubahan karena pengalaman. Teori Dorongan (Drive Theory),
teori ini berpandangan bahwa seseorang mempunyai dorongandorongan tertentu yang berkaitan dengan kebutuhan-kebutuhan
seseorang yang mendorong seseorang itu untuk berperilaku.
Teori Insentif (Incentive Theory), bahwa perilaku seseorang
disebabkan oleh adanya insentif atau reinforcement yang akan
mendorong seseorang agar berbuat atau berperilaku. Teori
Atribusi, yaitu menjelaskan sebab-sebab perilaku orang yang
dikarenakan oleh disposisi internal (misal motif atau sikap)
ataukah karena keadaan eksternal (Susilo 2011).
Perilaku manusia sangatlah kompleks dan luas, karena itu
perilaku dibagi menjadi 3 domain, yaitu pengetahuan, sikap, dan

23

tindakan/ketrampilan (Mubarak 2011). Ketiga perilaku tersebut


mempunyai faktor-faktor yang mempengaruhinya.
2.1.4.4 Faktor yang mempengaruhi Perilaku
Faktor yang dapat mempengaruhi perilaku adalah faktor
predisposisi, faktor pemungkin (enabling factors), dan faktor
penguat (reinforcing factors). Faktor Predisposisi merupakan
faktor yang mempermudah perilaku seseorang atau masyarakat
yaitu pengetahuan dan sikap seseorang terhadap apa yang akan
dilakukan. Faktor pemungkin (enabling factors) terdiri dari
faktor fasilitas, sarana, atau prasarana yang memfasilitasi
terjadinya perilaku seseorang atau masyarakat. Faktor penguat
(reinforcing factors) adalah tokoh masyarakat, peraturan,
undang-undang, dan surat

keputusan pejabat pemerintah

merupakan faktor penguat dalam seseorang atau masyarakat


untuk berperilaku (Notoatmodjo 2010).
2.1.4.5 Perilaku Kesehatan
Perilaku kesehatan merupakan respons yang dilakukan
seseorang terhadap penerimaan stimulus yang berkaitan dengan
sakit penyakit, makanan, lingkungan dan pelayanan kesehatan
(Wawan dan Dewi 2010).
Cakupan tersebut dapat diperinci yaitu perilaku seseorang
terhadap sakit dan penyakit yaitu bagaimana manusia berespons
baik secara pasif atau aktif, perilaku terhadap sistem pelayanan

24

kesehatan yang merupakan respons seseorang terhadap sistem


pelayanan kesehatan baik sistem pelayanan kesehatan modern
maupun tradisional, perilaku terhadap makanan yakni respons
seseorang terhadap makanan sebagai kebutuhan vital bagi
kehidupan,

dan

perilaku

terhadap

lingkungan

kesehatan

(enviromental health behaviour) yang merupakan respons


seseorang terhadap lingkungan sebagai determinan kesehatan
manusia (Adnani 2011). Perilaku-perilaku tersebut dapat
diklasifikasikan sehingga dapat berhubungan dengan kesehatan.
2.1.4.6 Klasifikasi Perilaku
Klasifikasi perilaku dalam kesehatan (health related
behavior) dikelompokkan menjadi 3 yaitu perilaku kesehatan,
perilaku sakit dan perilaku peran sakit. Perilaku Kesehatan
(health behaviour) yaitu tindakan atau kegiatan seseorang dalam
memelihara dan meningkatkan kesehatan. Perilaku sakit (illness
behaviour) adalah segala tindakan atau kegiatan seorang individu
yang merasa sakit untuk merasakan dan mengenal keadaan
kesehatannya. Perilaku peran sakit (the sick role behavior) yakni
tindakan atau kegiatan yang dilakukan individu yang sedang
sakit untuk memperoleh kesembuhan (Becker dalam Wawan dan
Dewi 2010).
Perilaku manusia yang mempengaruhi kesehatan dapat
dikategorikan menjadi 2, yaitu perilaku yang terwujud secara
sengaja/sadar

dan

perilaku

yang

terwujud

secara

tidak

25

sengaja/tidak sadar (Wawan dan Dewi 2010). Perilaku manusia


tidak akan menetap tetapi akan berubah-ubah perilakunya
tergantung dengan kondisinya.
2.1.4.7 Bentuk Perubahan Perilaku
Bentuk-bentuk perubahan perilaku dapat dikelompokkan
menjadi 3, yaitu perubahan alamiah, perubahan rencana, dan
kesediaan untuk berubah. Perubahan Alamiah (natural change)
yaitu perilaku manusia selalu berubah, dan perubahan tersebut
disebabkan oleh kejadian yang alamiah yang dialami oleh
seseorang. Perubahan Rencana (planned change) merupakan
perubahan yang terjadi karena memang sudah direncanakan oleh
seseorang. Kesediaan untuk berubah (readiness to change),
setiap orang pasti memiliki kesediaan untuk berubah (readiness
to change) yang berbeda-beda, itu dapat terjadi karena inovasi
atau program-program pembangunan yang ada di masyarakat
(Notoatmodjo 2011).

26

2.2 Kerangka Teori


Faktor predisposisi :
- Pengetahuan
- sikap

Faktor pemungkin :
- Fasilitas
- Sarana
- prasarana

Faktor penguat :
- Tokoh masyarakat
- Peraturan undangundang
- Surat keputusan
pejabat pemerintah

Perilaku ibu
dalam
pemberian
Air Susu Ibu

Pendidikan Kesehatan :
- Media cetak (poster,
leaflet, brosur, majalah,
surat kabar, lembar
balik, sticker dan
pamflet).
- Media elektronika (TV,
radio, film, video film,
kaset, CD, VCD).
- Media luar ruang
(papan reklame,
spanduk, pameran,
banner, TV layar
lebar).
Gambar 2.1
Kerangka Teori
(Notoatmodjo 2010)

27

2.3 Kerangka Konsep


Variabel independen
Pendidikan
kesehatan Air
Susu Ibu
dengan video
dan leaflet

Variabel dependen
Perilaku ibu dalam
memberikan Air
Susu Ibu

Baik
Kurang
baik

Gambar 2.2
Kerangka Konsep

2.4 Hipotesis Penelitian


Hipotesis adalah jawaban sementara terhadap pertanyaan penelitian
(Azwar 2013 ).
Hipotesis penelitian dalam penelitian ini adalah :
H0 : Tidak ada pengaruh antara pemberian pendidikan kesehatan tentang
pemberian Air Susu Ibu dengan media video terhadap perilaku ibu.
H1 : Ada pengaruh antara pemberian pendidikan kesehatan tentang pemberian
Air Susu Ibu dengan media video terhadap perilaku ibu.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian


Penelitian ini adalah jenis penelitian kuantitatif quasi experiment yaitu
penelitian yang kondisinya meniru penelitian eksperimen murni tetapi tidak
semua

variabel

yang relevan dapat dimanipulasi

dan dikendalikan

(Azwar 2013). Desain penelitian ini menggunakan nonequivalent control


group design yaitu suatu desain yang penggunaannya hampir sama dengan
pretest-postest control group design, tetapi dalam desain ini kelompok
eksperimen maupun kelompok kontrol tidak dapat dipilih secara random.
Desain ini diawali dengan memberikan pre-test pada kedua kelompok, setelah
itu diberikan intervensi hanya kepada kelompok eksperimen dan selanjutnya
memberikan post-test pada kedua kelompok (Sugiyono 2013).
O1

O3

O2
O4

Keterangan :
O1 : Kelompok eksperimen (pre-test sebelum diberi intervensi video)
O2 : Kelompok eksperimen (post-test sesudah diberi intervensi video)
X : Intervensi (perlakuan dengan pemberian video)
O3 : Kelompok kontrol (pretest)
O4 : Kelompok kontrol (post-test)

28

29

3.2 Populasi dan Sampel


3.2.1 Populasi
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto 2010).
Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah ibu yang memiliki
bayi usia 0-6 bulan periode bulan Juli Desember 2013 di wilayah
Kecamatan Tasikmadu sebanyak 437 orang.
3.2.2 Sampel
Sampel adalah bagian populasi yang dapat digunakan sebagai
subjek penelitian (Nursalam 2011). Tehnik sampling dalam penelitian
ini menggunakan sampling purposive yaitu suatu penentuan sampel
dengan menggunakan pertimbangan tertentu (Sugiyono 2013). Sampel
yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 50 orang ibu.
Sampel dalam penelitian ini adalah populasi yang memenuhi
Kriteria inklusi :
1. Ibu yang memiliki bayi usia 0-6 bulan dan merupakan anak pertama.
2. Ibu yang tinggal di Desa Kalijirak dan Desa Gaum Kecamatan
Tasikmadu.
3. Ibu dapat membaca dan menulis.
4. Pendidikan ibu minimal SMA.
Kriteria eksklusi :
1. Ibu yang tidak setuju menjadi responden
2. Ibu yang mengalami gangguan pendengaran dan penglihatan.

30

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian dilaksanakan di Desa Kalijirak dan Desa Gaum Kecamatan
Tasikmadu Kabupaten Karanganyar, karena belum ada penelitian yang serupa
sebelumnya di wilayah Desa Kalijirak dan Desa Gaum Kecamatan Tasikmadu
Kabupaten Karanganyar. Waktu yang digunakan dalam penelitian ini adalah
mulai dari bulan November 2013 sampai dengan juli 2014.

3.4 Variabel, Definisi Operasional, dan Skala Pengukuran


3.4.1 Variabel independen yaitu variabel yang menjadi penyebab suatu
perubahan variabel dependen atau terikat (Hidayat 2007). Variabel
independen dalam penelitian ini adalah pendidikan kesehatan tentang
pemberian Air Susu Ibu dengan media video.
3.4.2 Variabel dependen merupakan variabel yang timbul atau yang
dipengaruhi oleh variabel bebas (Hidayat 2007). Variabel dependen
dalam penelitian ini adalah perilaku ibu.
3.4.3 Definisi operasional yaitu definisi dari variabel berdasarkan karakteristik
yang diamati sehingga peneliti dapat mengamati secara cermat
fenomena yang terjadi (Hidayat 2007).
Tabel 3.1
Variabel, Definisi Operasional dan Skala Pengukuran
No Variabel
Definisi
Alat Ukur Indikator Skala
Operasional
Penilaian
Ukur
1 Indepen Pendidikan
Video
den :
kesehatan
tentang
Pendidi tentang
pemberian
kan
pemberian Air Air Susu
Ibu
Kesehat Susu Ibu yang
an
diberikan

Skor
-

31

tentang
pember
ian Air
Susu
Ibu
dengan
media
video
Depend
en
:
Perilak
u ibu
dalam
pember
ian Air
Susu
Ibu

kepada
masyarakat
dengan
mengunakan
bantuan media
elektronik
video.
Tindakan
seorang ibu
dalam
memberikan
Air Susu Ibu
minimal
sampai 6
bulan.

Kuesioner
yang
terdiri dari
20
pertanyaan
dengan
skala
likert

Pilihan
Ordin
jawaban S al
(selalu)
diberi nilai
2, jawaban
K
(kadangkadang)
diberi nilai
1,
dan
jawaban
TP (tidak
pernah)
diberi nilai
0.

Rentang
score
adalah 0-22
(nilai 0
terendah
dan nilai 22
tertinggi).
- Pengkate
gorian
nilai
apabila
baik 20
untuk
pre-test,
22 untuk
post-test
dan
apabila
kurang
baik < 20
untuk
pre-test
dan < 22
untuk
post-test.

3.5 Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data


3.5.1 Alat Penelitian
Alat yang digunakan dalam menunjang penelitan ini adalah alat
komunikasi tablet, video tentang pemberian Air Susu Ibu, dan
kuesioner. Kuesioner yang digunakan dalam mendapatkan data tentang
perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu yang terdiri dari 20

32

pernyataan berskala Likert dengan pilihan jawabannya selalu, kadangkadang, dan tidak pernah. Jawaban selalu apabila ibu selalu melakukan
tindakan yang ada dipernyataan, jawaban selalu diberi nilai 2. Jawaban
kadang-kadang apabila ibu melakukan tindakan di pernyataan tetapi
tidak sering (jarang), jawaban kadang-kadang diberi nilai 1. Jawaban
tidak pernah apabila ibu tidak melakukan tindakan yang ada di kolom
pernyataan, jawaban tidak pernah diberi nilai 0. Bisa membaca dan
menulis, dengan jumlah responden 30 orang (Sugiyono 2013).
Uji validitas dan uji reliabilitas dilaksanakan di Desa Suruh
Kecamatan Tasikmadu karena di desa tersebut mempunyai karakteristik
yang sama dengan tempat yang akan digunakan penelitian yaitu terdapat
ibu-ibu yang mempunyai bayi 0-6 bulan dan merupakan anak pertama,
pendidikan ibu juga minimal SMA, bisa membaca dan menulis, dengan
jumlah responden 30 orang (Sugiyono 2013).
3.5.1.1 Uji validitas
Validitas adalah suatu ukuran yang digunakan untuk
menunjukkan tingkat kevalidan suatu instrumen yang mampu
mengukur sesuatu yang diinginkan atau yang hendak diukur
(Arikunto 2010). Penelitian ini menggunakan uji validitas
dengan rumus product moment, yaitu :


  

   

33

Keterangan :
n

: Jumlah responden

rhitung : Koefisien korelasi


x

: Skor pertanyaan

: Skor total

xy

: Skor pertanyaan dikalikan skor total


Instrument dikatakan valid jika hasil dari nilai rhitung lebih

besar dari nilai rtabel dengan taraf signifikan 0,05 (Hidayat 2007).
Pengujian uji validitas dilakukan dengan menggunakan program
computer yaitu SPSS 18. Kuesioner yang digunakan dalam
penelitian ini terdiri dari 20 pertanyaan dan setelah diujikan
validitasnya didapatkan hasil bahwa ke 20 pertanyaan tersebut
valid semua dengan nilai rhitung > 0.361.
3.5.1.2 Uji Reliabilitas
Reliabilitas menunjukkan pada suatu pengertian bahwa data
yang digunakan memang benar sesuai dengan kenyataannya, dan
berapa kalipun diambil tetap akan sama hasilnya (Arikunto
2010).
Untuk menguji reliabilitas instrumen, peneliti menggunakan
Alpha Chronbach dengan rumus seperti berikut :

Keterangan :
ri

= Reliabilitas instrumen.

34

= Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

S = Jumlah varian butir


= varians total

Instrumen penelitian dikatakan reliabel apabila nilai Alpha

Chronbach 0,7. Instrumen yang reliabel dapat digunakan


untuk alat pengumpulan data (Riwikdikdo 2009). Nilai
realibilitas di penelitian ini dihitung dengan menggunakan
program SPSS 18. Kuesioner penelitian ini setelah diuji
realiabilitas didapatkan nilai Alpha Chronbach adalah 0,910,
sehingga ada 11 pertanyaan yang reliabel. Hasil tersebut dapat
dilihat lebih jelas pada lampiran 27.

3.5.2 Cara Pengumpulan Data


Cara-cara dalam menggumpulkan data yang digunakan oleh
peneliti adalah dengan meminta ijin terlebih dahulu di KesBangPol,
Bappeda, Dinas Kesehatan, dan ke Puskesmas Tasikmadu Kabupaten
Karanganyar serta meminta data untuk melengkapi keperluan penelitian.
Selanjutnya peneliti meminta ijin juga ke Kepala Desa yang wilayahnya
akan digunakan sebagai sampel dan setelah mendapat ijin peneliti
menemui bidan desa untuk meminta data yang diperlukan serta
menemui ibu-ibu yang akan dijadikan responden dan memberikan
lembar persetujuan yang harus diisi apabila calon responden tersebut
bersedia menjadi responden dalam penelitian ini. Responden yang

35

bersedia akan dibagi menjadi 2 kelompok yaitu kelompok 1 sebagai


kelompok perlakuan dan kelompok 2 sebagai kelompok kontrol.
Kelompok perlakuan diberikan pretest dengan mengisi kuesioner
tentang pemberian Air Susu Ibu sebelum diberikan perlakuan dan
setelah 1 minggu perlakuan diberikan posttest dengan mengisi kuesioner
tentang pemberian Air Susu Ibu. Kelompok kontrol diberikan pretest
dengan mengisi kuesioner tentang pemberian Air Susu Ibu sebelum
diberikan 1 lembar leaflet berisi 6 halaman dan setelah 1 minggu
diberikan posttest dengan mengisi kuesioner tentang pemberian Air
Susu Ibu.

3.6 Tehnik Pengolahan Data dan Analisa Data


3.6.1 Pengolahan data
Pada penelitian ini pengolahan data dilakukan dengan beberapa
cara, yaitu dengan cara editing, coding dan entry data. Editing
merupakan pemeriksaan atau pengecekan pada setiap pertanyaan yang
telah terisi, berupa kelengkapan pengisian, konsistensi antara pertanyaan
dan jawaban, kesalahan dan pembetulan dalam mengisi jawaban. Cara
coding dilakukan dengan pemberian tanda atau kode dari peneliti yaitu
apabila jawaban dari responden S diberi kode 2, K diberi kode 1, dan TP
diberi kode 0. Setelah itu hasil dari coding dimasukkan ke dalam
komputer untuk dianalisa dengan menggunakan SPSS versi 18 dengan
memasukkan data sesuai dengan kelompok dan kode variabelnya

36

masing-masing kedalam suatu file yang prosesnya disebut sebagai


proses entry data.

3.6.2 Analisa data


Analisa data merupakan langkah awal untuk melakukan analisis
dan uji statistik lebih lanjut. Proses pengolahan data terdapat langkahlangkah yang harus ditempuh, diantaranya:
3.6.2.1 Uji normalitas
Uji normalitas adalah cara yang digunakan untuk mengukur
atau mengetahui apakah data terdistribusi normal atau tidak.
Pengujian data tersebut menggunakan Shapiro-Wilk. Taraf
signifikan () yang digunakan adalah 5% atau 0,05 (Priyatno
2012). Berdasarkan hasil uji normalitas dengan menggunakan
SPSS 18 dari nilai kedua kelompok didapatkan nilai asymp sig
adalah 0,05 yang berarti data dalam penelitian ini tidak
berdistribusi normal.
3.6.2.2 Analisa Univariat
Analisa Univariat merupakan suatu analisa yang digunakan
untuk menganalisis tiap-tiap variabel dari hasil penelitian yang
menghasilkan suatu distribusi frekuensi dan prosentase dari
masing-masing variabel. Setelah dilakukan pengumpulan data,
data tersebut dianalisa dengan menggunakan statistik deskriptif
untuk disajikan dalam bentuk tabulasi, minimum, maksimum dan

37

mean dengan cara semua data dimasukkan dan diolah untuk


melaporkan hasil-hasil ke dalam bentuk distribusi dari setiap
masing-masing variabel (Notoatmodjo 2005).
Tujuan

dari

analisa

ini

adalah

untuk

menjelaskan

karakteristik-karakteristik dari masing-masing variabel yang


diteliti, tergantung dari jenis datanya apakah data kategorik
ataupun numerik sehingga dapat dilihat dari angka atau jumlah
serta prosentase dari masing-masing kelompok. Analisa univariat
juga digunakan untuk menggambarkan nilai mean yang
digunakan untuk data yang tidak dikelompokkan ataupun data
yang sudah dikelompokkan, nilai median yang merupakan nilai
yang berada di tengah dari suatu nilai atau pengamatan yang
disusun, serta nilai modus yang digunakan untuk menyatakan
fenomena yang paling banyak terjadi (Hidayat 2007).
Analisa univariat dalam penelitian ini adalah perilaku ibu
dalam pemberian Air Susu Ibu di Kecamatan Tasikmadu
Kabupaten Karanganyar.
3.6.2.3 Analisa Bivariat
Analisa Bivariat merupakan analisa yang akan dilakukan
pada dua variabel penelitian yang dianggap saling berhubungan
ataupun saling berkolerasi (Notoatmodjo 2005). Analisa bivariat
dalam penelitian ini untuk mengetahui pengaruh pendidikan
kesehatan tentang pemberian Air Susu Ibu dengan media video

38

dan leaflet terhadap perilaku ibu di Kecamatan Tasikmadu


Kabupaten Karanganyar.
Distribusi data dalam penelitian ini apabila normal analisa
bivariatnya menggunakan uji independent sample T Test yaitu uji
untuk mengetahui hasil perbedaan dari nilai rata-rata 2 kelompok
yang merupakan sampel yang independen, dengan rumus sebagai
berikut menurut Riwikdikdo (2013) :



Keterangan :




= hasil uji t

= rata-rata sampel 1













Menghitung rata-rata perbedaan antara kedua kelompok


independen setelah diberikan post-test dapat dihitung dengan
nilai signifikan 0,05. Pengambilan keputusan dalam uji statistik
ini yaitu apabila nilai signifikan (p value) > 0,05 maka H0
diterima yang artinya tidak ada pengaruh pendidikan kesehatan
tentang pemberian Air Susu Ibu dengan menggunakan media

39

video terhadap perilaku ibu, dan sebaliknya p value 0,05 maka


H0 ditolak ada pengaruh pendidikan kesehatan tentang
pemberian Air Susu Ibu dengan menggunakan media video
terhadap perilaku ibu (Priyatno 2012).

Dan apabila data distribusi tidak normal maka digunakan uji


Mann-Whitney,

dengan

rumus

sebagai

berikut

menurut

Sugiyono (2012) :
U1

= n1n2 +

- R1

U2

= n1n2 +

R2

Keterangan :
n1

= jumlah sampel 1

n2

= jumlah sampel 2

U1 = jumlah peringkat 1
U2 = jumlah peringkat 2
R1 = jumlah rangking pada sampel n1
R2 = jumlah rangking pada sampel n2

Menghitung rata-rata perilaku ibu dari kedua kelompok


setelah post-test diberikan dihitung dengan nilai taraf signifikan
( = 0,05). Kaidah keputusan analisa datanya yaitu apabila p
value 0,05 maka H0 ditolak yang artinya ada pengaruh

40

pendidikan kesehatan tentang pemberian Air Susu Ibu dengan


menggunakan media video terhadap perilaku ibu dan sebaliknya
jika p value > 0,05 maka H0 diterima tidak ada pengaruh
pendidikan kesehatan tentang pemberian Air Susu Ibu dengan
menggunakan media video terhadap perilaku ibu (Priyatno
2012).

3.7 Etika Penelitian


Etika di dalam penelitian yang harus diperhatikan oleh peneliti meliputi:
3.7.1 Informed consent
Informed consent merupakan cara persetujuan antara peneliti
dengan calon responden dengan memberikan lembar persetujuan.
Peneliti menjelaskan tujuan penelitian kepada calon responden. Apabila
calon

responden

bersedia

menjadi

responden

maka

harus

menandatangani lembar persetujuan.


3.7.2 Anonimity (Kerahasiaan identitas)
Anonimity merupakan etika penelitian dimana peneliti tidak
mencantumkan nama responden dan tanda tangan pada lembar alat ukur,
tetapi hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data. Kode
yang digunakan berupa nama responden.

41

3.7.3 Confidentiality (Kerahasiaan Informasi)


Peneliti menjamin kerahasiaan hasil penelitian baik informasi atau
masalah lain yang menyangkut privacy klien. Hanya kelompok data
tertentu yang dilaporkan pada hasil penelitian.

BAB IV
HASIL PENELITIAN

Dalam bab ini, peneliti akan membahas tentang perilaku ibu dalam memberikan Air
Susu Ibu kepada bayinya dan bagaimana perilaku ibu setelah diberikan pendidikan kesehatan
tentang tehnik menyusui yang baik dan benar serta membahas bagaimana pengaruh dari
pendidikan kesehatan dengan menggunakan media video terhadap perilaku ibu dalam
menyusui bayinya. Penelitian ini menggunakan penelitian kuantitaf quasi eksperiment yaitu
suatu penelitian yang kondisinya meniru penelitian eksperimen murni yang menggunakan
desain penelitian nonequivalent control group design.
Tempat penelitian dilakukan di Desa Kalijirak dan Desa Gaum Kecamatan Tasikmadu
Kabupaten Karanganyar yang dilaksanakan pada bulan November 2013 sampai April 2014.
Tehnik yang digunakan peneliti untuk mengambil sampel adalah sampling purposive
sehingga didapatkan sampel sebanyak 50 orang dan dibagi menjadi 2 kelompok yaitu
kelompok perlakuan terdiri dari 25 orang, demikian juga pada kelompok kontrol juga terdiri
dari 25 orang.

4.1

Karakteristik responden
4.1.1 Umur Responden
Tabel 4.1
Distribusi frekuensi responden berdasarkan umur ibu (n=50)
Umur
(tahun)
19-25
26-32
Jumlah

Perlakuan
Jumlah
Persentase
(n)
(%)
17
68
8
32
25

100
42

Kontrol
Jumlah Persentase
(n)
(%)
14
56
11
44
25

100

43

Berdasarkan Tabel 4.1 diketahui bahwa pada kelompok perlakuan


sebanyak 17 orang (68%) berumur 19-25 tahun dan 8 orang (32%)
berumur 26-32 tahun. Pada kelompok kontrol sebanyak14 orang (56%)
berumur 19-25 tahun dan11 orang (44%) berumur 26-32 tahun.
4.1.2 Pendidikan responden
Tabel 4.2
Distribusi frekuensi responden berdasarkan pendidikan (n=50)
Perlakuan
Kontrol
Pendidikan Jumlah
Persentase
Jumlah Persentase
(n)
(%)
(n)
(%)
SMA/SMK
23
92
23
92
D3
1
4
1
4
S1
1
4
1
4
Jumlah

25

100

25

100

Berdasarkan Tabel 4.2 diketahui bahwa pada kelompok perlakuan


sebanyak 23 orang (92%) memiliki pendidikan SMA/SMK, 1 orang (4%)
memiliki pendidikan D3, dan 1 orang (4%) berpendidikan S1. Pada
kelompok kontrol sebanyak 23 orang (92%) memiliki pendidikan
SMA/SMK, 1 orang (4%) memiliki pendidikan D3 dan 1 orang (4%)
berpendidikan S1.
4.1.3 Umur Bayi
Tabel 4.3
Distribusi frekuensi responden berdasarkan umur bayi (n=50)
Perlakuan
Kontrol
Usia
Persentase
Jumlah
Persentase
Jumlah
Bayi
(n)
(%)
(n)
(%)
0-3 bulan
4-6 bulan

15
10

60
40

14
11

56
44

Jumlah

25

100

25

100

44

Berdasarkan Tabel 4.3 diketahui bahwa pada kelompok perlakuan


sebanyak 15 bayi (60%) berumur 0-3 bulan dan sebanyak 10 bayi (40%)
berumur 4-6 bulan. Pada kelompok kontrol sebanyak 14 bayi (56%)
berumur 0-3 bulan dan sebanyak 11 bayi (44%) berumur 4-6 bulan.

4.2

Analisis Univariat
4.2.1 Pre-test perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu
Tabel 4.4
Distribusi frekuensi pre test perilaku ibu dalam memberikan
Air Susu Ibu (n=50)
Kategori
Kelompok
Kelompok
Perilaku
Perlakuan
Kontrol
Jumlah Persentase Jumlah Persentase
(n)
(%)
(n)
(%)
18
72
18
72
Baik
7
28
7
28
Kurang baik
25
100
25
100
Jumlah

Berdasarkan Tabel 4.4 dapat diketahui bahwa perilaku ibu pada


kelompok perlakuan sebelum diberikan pendidikan kesehatan sebanyak 18
orang (72%) memiliki perilaku yang baik dan sebanyak 7 orang (28%)
memiliki perilaku kurang baik. Perilaku ibu pada kelompok kontrol
sebelum diberikan pendidikan kesehatan sebanyak 18 orang (72%)
memiliki perilaku baik dan sebanyak 7 orang (28%) memiliki perilaku
kurang baik.

45

4.2.2

Post-test perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu


Tabel 4.5
Distribusi frekuensi post-test perilaku ibu dalam memberikan
Air Susu Ibu (n=50)
Kategori
Kelompok
Kelompok
Perilaku
Perlakuan
Kontrol
Jumlah Persentase Jumlah Persentase
(n)
(%)
(n)
(%)
17
68
13
52
Baik
8
32
12
48
Kurang baik
25
100
25
100
Jumlah

Berdasarkan Tabel 4.5 dapat diketahui bahwa perilaku ibu pada


kelompok perlakuan setelah diberikan pendidikan kesehatan sebanyak 17
orang (68%) memiliki perilaku yang baik dan sebanyak 8 orang (32%)
memiliki perilaku kurang baik. Perilaku ibu pada kelompok kontrol
setelah diberikan pendidikan kesehatan sebanyak 13 orang (52%)
memiliki perilaku baik dan sebanyak 12 orang (48%) memiliki perilaku
kurang baik.

4.3 Analisis Bivariat


4.3.1

Uji normalitas
Tabel 4.6
Uji normalitas Shapiro-Wilk
Pre-test
Kelompok perlakuan
(p value)
Kelompok kontrol
(p value)

0,001
0,005

Post-test
0,000
0,000

46

Berdasarkan Tabel 4.6 dapat diketahui bahwa p value pre-test pada


kelompok perlakuan sebesar 0,001 dan pada kelompok kontrol sebesar
0,005. Sedangkan p value post-test pada kelompok perlakuan sebesar
0,000 dan pada kelompok kontrol sebesar 0,000 sehingga p value < 0,05
yang menunjukkan data berdistribusi tidak normal. Analisis uji statistik
yang digunakan adalah uji Mann-Whitney karena distribusi data tidak
normal.

4.3.2

Uji Mann-Whitney
Tabel 4.7
Uji Mann-Whitney pre-test
Mean
Perlakuan

26,62

Kontrol

24,38

p value
0,576

Berdasarkan Tabel 4.7 dapat diketahui bahwa nilai mean pada


kelompok perlakuan yaitu 26,62 dan pada kelompok kontrol yaitu 24,38.
P value pada nilai pre-test kedua kelompok adalah 0,576 > 0,05 yang
menunjukkan bahwa nilai pre-test antara kelompok perlakuan dan
kelompok kontrol tidak ada perbedaan.

Tabel 4.8
Uji Mann-Whitney post-test
Mean
Perlakuan

28,20

Kontrol

22,80

p value
0,137

47

Berdasarkan Tabel 4.8 dapat diketahui bahwa nilai mean pada


kelompok perlakuan yaitu 28,20 dan pada kelompok kontrol yaitu 22,80.
P value pada nilai post-test kedua kelompok adalah 0,137 > 0,05 yang
menunjukkan bahwa nilai post-test antara kelompok perlakuan dan
kelompok kontrol tidak ada perbedaan, sehingga H0 diterima yang artinya
tidak ada pengaruh antara pemberian pendidikan kesehatan tentang
pemberian Air Susu Ibu dengan media video terhadap perilaku ibu.

BAB V
PEMBAHASAN

Dalam bab ini, peneliti akan membahas tentang hasil penelitian yang sudah
didapatkan yang meliputi karakteristik responden, analisa univariat dan juga
membahas analisa bivariat. Pembahasan hasil penelitian akan dibahas dengan
membandingkan antara hasil penelitian dengan teori yang sudah ada dan juga
hasil penelitianpenelitian sebelumnya.
5.2. Perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu sebelum pendidikan
kesehatan
Hasil penelitian tentang perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu
pada kelompok perlakuan sebagian besar sudah memiliki perilaku baik yaitu
72%, demikian juga ibu-ibu pada kelompok kontrol sebagian besar sudah
memiliki perilaku baik yaitu 72%. Teori Snehandu B. Karr mengungkapkan
bahwa perilaku dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu niat, dukungan
dari masyarakat, terjangkaunya informasi, otonomi atau kebebasan pribadi
dan kondisi serta situasi yang memungkinkan (Notoatmodjo 2010).
Penelitian yang dilakukan oleh Sitopu (2010) mengungkapkan bahwa
perilaku ibu dalam pemberian Air Susu Ibu sudah memiliki pengetahuan,
sikap dan tindakan yang baik sebesar 71,42%. Kuesioner perilaku menyusui
juga menunjukkan bahwa 24 orang (96%) mempertahankan posisi yang
tepat dan nyaman saat bayi menyusui sehingga bayi dapat menyusu dengan
benar, 23 orang (92%) menempelkan perut bayi dan perut ibu saat menyusui

48

49

agar bersentuhan dan bayi menghadap payudara saat menyusu, dan 23 orang
(92%) selalu memberikan Air Susu Ibu saja sampai bayi berusia 6 bulan.
Hasil penelitian perilaku ibu sebelum diberikan pendidikan kesehatan
pada kelompok perlakuan dan kelompok kontrol tidak ada perbedaan karena
sama-sama memiliki perilaku baik. Hal ini sama seperti hasil penelitian
yang dilakukan oleh Zulkarnain (2011) bahwa pengetahuan dan sikap awal
ibu terhadap Inisiasi Menyusu Dini (IMD) antara kelompok perlakuan dan
kelompok kontrol tidak ada perbedaan yaitu sama-sama memiliki
pengetahuan dalam kategori sedang dan memiliki sikap dalam kategori
mendukung.

Teori

Sudjana

dalam

penelitian

Zulkarnain

(2011)

menyebutkan bahwa idealnya skor pre-test pada kelompok perlakuan dan


kelompok kontrol sebaiknya relatif sama sehingga dapat diketahui efek
perlakuannya.
Hasil observasi pada penelitian ini menunjukkan bahwa pengalaman
dari orang lain yang sudah lebih dahulu menyusui akan ditiru karena ibu-ibu
beranggapan bahwa itulah tehnik menyusui yang benar. Ungkapan ibu-ibu
tersebut sangat sesuai dengan teori bahwa terbentuknya perilaku seseorang
dipengaruhi oleh sosial budaya dimana mereka tinggal, karena sosial budaya
merupakan

faktor

eksternal

dari

terbentuknya

perilaku

seseorang

(Notoatmodjo 2010). Hasil penelitian Ida (2011) menyebutkan bahwa


faktor-faktor yang berhubungan bermakna dalam pemberian Air Susu Ibu
eksklusif 6 bulan adalah dukungan suami, dukungan sarana dan tenaga
kesehatan, dukungan teman dan dukungan dari keluarga.

50

5.2. Perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu setelah pendidikan
kesehatan
Setelah pemberian

intervensi dengan menggunakan video tentang

tehnik menyusui yang baik dan benar, kelompok perlakuan memiliki


persentase yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok kontrol.
Perilaku pada kelompok perlakuan mengalami penurunan dari 18 orang
yang memiliki perilaku baik menjadi 17 orang dan pada kelompok kontrol
juga mengalami penurunan yaitu dari 18 orang yang berperilaku baik
menjadi 13 orang.
Teori Bloom dalam perkembangannya membagian domain untuk
kepentingan pendidikan menjadi 3 tingkat ranah perilaku yaitu pengetahuan,
sikap dan tindakan (Notoatmodjo 2010). Hasil penelitian yang dilakukan
oleh Saleh et al (2009) menunjukkan bahwa pengetahuan antara kelompok
perlakuan dan kelompok kontrol tidak ada perbedaan setelah diberikan
pendidikan kesehatan, hal ini dapat terjadi karena pada kelompok kontrol
sebelumnya sudah mendapatkan informasi dari petugas kesehatan yaitu
bidan atau perawat puskesmas. Penelitian yang menunjukkan hasil yang
berbeda dilakukan oleh Vyronika R (2010) yang menunjukkan bahwa ada
peningkatan nilai rata-rata pengetahuan dari sebelum diberikan pendidikan
kesehatan yaitu 9,23 meningkat menjadi 9,27 setelah diberikan pendidikan
kesehatan. Penelitian Zulkarnain (2011) juga didapatkan hasil bahwa setelah
diberikan penyuluhan dengan menggunakan Video Compact Disc (VCD)

51

pengetahuan dan sikap responden mengalami peningkatan yaitu dari 1


responden yang memiliki pengetahuan tinggi (4%) menjadi 21 responden
yang berpengetahuan tinggi (87,5%) dan dari 14 responden yang sikapnya
mendukung (58,3%) menjadi 24 responden yang memiliki sikap mendukung
dalam Inisiasi Menyusu Dini (IMD).
Teori Skinner dalam Susilo (2011) mengungkapkan bahwa perilaku
merupakan reaksi atau respon seseorang terhadap rangsangan atau stimulus
dari luar yang mengakibatkan seseorang merespon stimulus tersebut. Faktor
yang mempengaruhi perilaku salah satunya adalah faktor predisposisi yaitu
pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan dan nilai-nilai (Mubarak 2012).
Sehingga dengan adanya kondisi-kondisi tersebut, pendidikan kesehatan
diperlukan

agar

dapat

menggugah

kesadaran

dan

meningkatkan

pengetahuan masyarakat tentang pemeliharaan kesehatan pada dirinya


sendiri, keluarga dan masyarakat (Adnani 2011).
Perubahan perilaku seseorang sebenarnya dapat ditingkatkan dengan
berbagai cara, misal melalui informasi yang mereka terima ataupun melalui
pengetahuan yang mereka tahu bahkan melalui pendidikan kesehatan
(Notoatmodjo 2010). Salah satu strategi promosi kesehatan yaitu
pemberdayaan masyarakat (empowerment) dengan menggunakan kegiatan
pendidikan atau penyuluhan kesehatan dapat meningkatkan bahkan
mewujudkan kemampuan masyarakat dalam meningkatkan kesehatan
(Notoatmodjo 2010).

52

5.3. Pengaruh pemberian pendidikan kesehatan terhadap perilaku ibu


Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada pengaruh pendidikan
kesehatan dengan media video terhadap perilaku ibu dalam menyusui
bayinya. Pendidikan kesehatan secara konseptual merupakan upaya untuk
mempengaruhi dan mengajak seseorang bahkan masyarakat agar melakukan
perilaku hidup sehat (Adnani 2011). Penelitian ini didukung dengan
penelitian yang dilakukan Saleh et al (2009) yang menunjukkan hasil tidak
ada perbedaan kemampuan menstimulasi tumbuh kembang antara kelompok
perlakuan dan kelompok kontrol setelah diberikan pendidikan kesehatan.
Tujuan dari pendidikan kesehatan adalah untuk mengubah perilaku
seseorang atau masyarakat dari perilaku yang tidak sehat menjadi perilaku
yang sehat (Susilo 2011). Berdasarkan teori Edgar Dale yang terdiri dari 11
lapisan, media pendidikan kesehatan dengan menggunakan video yang
masih dalam jenis film berada dalam lapisan ke 4. Lapisan ke empat
menunjukkan bahwa dengan media video, pesan dapat dengan mudah
diterima

oleh

seseorang

dan

lebih

efektif

dibandingkan

dengan

menggunakan tulisan dan gambar, karena dengan menggunakan media


video seseorang akan menggunakan 2 indera yaitu indera penglihatan dan
indera pendengaran dalam menerima informasi (Notoatmodjo 2011).
Pengamatan pada suatu objek atau suatu benda dengan menggunakan
banyak indera akan membuat seseorang tersebut semakin jelas dan mudah
dalam menerima informasi atau pengetahuan yang diterimanya (Zulkarnain
2011).

53

Media video memang memiliki kelebihan yaitu memanipulasi suatu


waktu dan kondisi bahkan ruang yang dapat membantu seseorang untuk
melihat dan mengetahui suatu kejadian yang sudah terjadi bahkan yang
belum terjadi (Zulkarnain 2011). Penggunaan media video dalam penelitian
ini sangat membantu dan mempermudah para ibu untuk melihat dan
memahami bagaimana berperilaku yang baik dan benar dalam memberikan
Air Susu Ibu kepada bayinya, tetapi hasil penelitian ini menunjukkan bahwa
perilaku ibu tidak mengalami perubahan setelah diberikan pendidikan
kesehatan dengan menggunakan media video.
Tidak adanya perubahan perilaku setelah diberikan pendidikan
kesehatan juga didikung dengan hasil wawancara dan observasi saat
penelitian yang menunjukkan bahwa ibu sering meninggalkan bayinya
karena kesibukan dan pekerjaan yang tidak bisa mereka tinggalkan dalam
waktu yang lama. Hal tersebut sesuai dengan hasil penelitian Rohani (2007)
bahwa faktor pekerjaan merupakan faktor yang dapat mempengaruhi dalam
pemberian Air Susu Ibu. Kuesioner perilaku menyusui juga menunjukkan
bahwa 3 orang (12%) juga masih kadang-kadang dalam memberikan Air
Susu Ibu sampai bayi berusia 6 bulan, 2 orang (8%) masih kadang-kadang
untuk membasahi putting susu sebelum menyusui dan 2 orang (8%) juga
masih kadang-kadang untuk menyendawakan bayinya setelah menyusui.
Hasil yang berbeda ditunjukkan oleh Emilia (2009) pada penelitiannya
bahwa penyuluhan merupakan upaya yang dapat memberikan pengaruh
dalam meningkatkan pengetahuan dan sikap ibu hamil terhadap pemberian

54

Air Susu Ibu eksklusif. Pengetahuan merupakan hasil yang didapatkan dari
tahu dan hal tersebut terjadi karena seseorang melakukan penginderaan pada
suatu objek tertentu, yaitu penginderaan melaui penglihatan, penciuman,
rasa, dan raba (Vyronika 2011). Saleh et al (2009) mengungkapkan bahwa
kemampuan pada diri seseorang tidak harus didasarkan pada pengetahuan
atau sikap saja. Meskipun perilaku akan lebih langgeng apabila didasari oleh
pengetahuan, tetapi hal tersebut juga dapat terkait dengan budaya sosial
yang tidak menjadikan atau tidak mengharuskan tindakan yang baik menjadi
keharusan bagi ibu atau keluarga dalam melakukan perawatan pada bayinya
(Saleh et al 2009).
Persoalan yang terjadi pada dunia kesehatan salah satunya adalah
bagaimana cara membentuk perilaku seseorang ataupun masyarakat dapat
sesuai dengan apa yang diharapkan (Susilo 2011). Salah satu cara untuk
menjawab persoalan tersebut adalah dengan upaya pengadaan pendidikan
kesehatan kepada masyarakat dengan menggunakan metode atau media
pendidikan yang lebih efektif, karena dengan adanya penelitian-penelitian
sebelumnya tentang pengaruh pendidikan kesehatan dengan menggunakan
beberapa metode atau media yang lain, dapat mempengaruhi dan
meningkatkan pengetahuan, sikap dan tindakan seseorang sehingga perilaku
seseorang ataupun masyarakat dapat sesuai dengan kehidupan yang sehat.

BAB VI
PENUTUP

6.1. Kesimpulan
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa
:
6.1.1. Perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu sebelum diberikan
pendidikan kesehatan adalah baik yaitu sebanyak 18 orang (72%).
6.1.2. Perilaku ibu dalam memberikan Air Susu Ibu setelah diberikan
pendidikan kesehatan adalah baik yaitu sebanyak 17 orang (68%).
6.1.3. Tidak ada pengaruh pendidikan kesehatan tentang pemberian Air Susu
Ibu dengan menggunakan media video terhadap perilaku ibu dengan
nilai p value 0,137.

6.2. Saran
6.2.1 Bagi Masyarakat
Diharapkan ibu-ibu yang menyusui bayinya dapat melakukan
tehnik menyusui dengan baik dan benar, sehingga posisi ibu dan bayi
dapat nyaman dan Air Susu Ibu dapat tersalurkan kepada bayi dengan
benar sehingga perilaku ibu menjadi lebih baik demi kesehatan ibu dan
bayi.

55

56

6.2.2 Bagi Instansi Pendidikan


Diharapkan

Instansi

Pendidikan

semakin

meningkatkan

pengetahuan dan ketrampilan mahasiswa tentang ilmu dan tehnik


pemberian Air Susu Ibu yang baik dan benar sehingga mahasiswa
kesehatan juga dapat membantu dalam meningkatkan perilaku ibu yang
baik dalam memberikan Air Susu Ibu kepada bayinya.
6.2.3 Bagi Petugas Kesehatan
Diharapkan petugas kesehatan memberikan pendidikan kesehatan
tentang keuntungan dan kerugian pemberian Air Susu Ibu dengan cara
demonstrasi secara langsung sehingga dapat meningkatkan pengetahuan
ibu dan melakukan penelitian selanjutnya dengan menggunakan metode
lain.
6.2.3 Bagi Peneliti Selanjutnya
Hasil penelitian ini dapat sebagai referensi tambahan untuk
melakukan penelitian lebih lanjut dan dengan metode kualitatif
terutama faktor yang berkaitan tentang perilaku ibu dalam memberikan
Air Susu Ibu kepada bayinya yang berumur 0-6 bulan, antara lain
motivasi, fasilitas sarana dan prasarana.

DAFTAR PUSTAKA

Adnani, Hariza 2011, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Nuha Medika, Yogyakarta.


Angsuko, Dhames Vidya 2009, Hubungan Pengetahuan Ibu Tentang Cara
Menyusui Dengan Perilaku Menyusui Bayi Usia 0-6 Bulan Di Bidan Yuda
Klaten, Program Studi DIV Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas
Sebelas Maret, Surakarta.
Anzwar, Saifuddin 2013, Metodologi Penelitian, Pustaka Pelajar, Yogyakarta.
Arikunto, Suharsimi 2010, Prosedur Penelitian : Suatu Pendekatan Praktik (Edisi
Revisi 2010), Rineka Cipta, Jakarta.
Depkes, RI 2009, Profil Kesehatan Indonesia, Departemen Republik Indonesia,
Jakarta.
Depkes, RI 2011, Banyak Sekali Manfaat ASI Bagi Bayi dan Ibu, Depkes RI,
Jakarta.
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah 2008, Profil Kesehatan Jawa Tengah
Tahun 2008, Semarang.
Emilia, Candra R 2009, Pengaruh Penyuluhan ASI Eksklusif Terhadap
Pengetahuan dan Sikap Ibu Hamil Di Mukim Laure-E Kecamatan
Simeulue Tengah Kabupaten Simeulue (NAD), Fakultas Kesehatan
Masyarakat, Universitas Sumatera Utara, Medan.
Firmansyah, N & Mahmudah 2012, Pengaruh karakteristik (pendidikan
pekerjaan), pengetahuan dan sikap ibu menyusui terhadap pemberian asi
eksklusif di kabupaten tuban, Biometrika dan Kependudukan Volume 1
Nomor 1, Departemen Biostatistika dan Kependudukan FKM UNAIR,
Surabaya.
Hidayat, Azis 2007, Metode Penelitian Keperawatan dan Tehnik Analisa Data,
Salemba Medika, Jakarta.
Ida 2011, Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Pemberian ASI Eksklusif 6
Bulan Di Wilayah Kerja Puskesmas Kemiri Muka Kota Depok, Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok.
Kusnadi, Eri 2012, Uji normalitas dengan gearys test, diakses tanggal 12 Januari
2014,
<http:
//erikusnadi.wordpress.com/2012/02/36/uji-normalitasdengan gearys-test/>.

Laporan Bidan 2014, Data Rekam Medik, Tasikmadu.


Mercer, T R and Walker, L O 2006, A review of nursing intervention to foster
becoming a mother, AWHONN. JOGNN. 35(5).
Mubarak, Wahit 2012, Promosi Kesehatan Untuk Kebidanan, Salemba Medika,
Jakarta.
Najmah 2011, Managemen dan Analisa Data Kesehatan (Kombinasi Teori dan
Aplikasi SPSS), Nuha Medika, Yogyakarta.
Notoatmodjo, Soekidjo 2005, Metodologi Penelitian Kesehatan, Rineka Cipta,
Jakarta.
Notoatmodjo, Soekidjo 2010, Promosi Kesehatan : Teori dan Aplikasi (Edisi
Revisi 2010), Rineka Cipta, Jakarta.
Notoatmodjo, Soekidjo 2011, Kesehatan Masyarakat : Ilmu dan Seni (Edisi
Revisi 2011), Rineka Cipta, Jakarta.
Nursalam 2011. Konsep dan Penerapan
Keperawatan,Salemba Medika, Jakarta.

Metodologi

Penelitian

Ilmu

Panduan tumbuh kembang bayi usia 0-12 bulan, diakses 12 Juni 2014,
<herrysusant.wordpress.com/2010/05/18/panduan-tumbuh-kembang-bayiusia-0-12-bulan/>
Prasetyono, Dwi 2009, Buku Pintar ASI Eksklusif (Pengenalan, Praktik, dan
Kemanfaatan-kemanfaatannya), Diva Press, Yogyakarta.
Priyatno, Duwi 2012, Belajar Praktis Analisis Parametrik daan Non Parametrik
Dengan SPSS, Gava Media, Yogyakarta.
Proverawati, A & Rahmawati, E 2010. Kapita Selekta ASI dan Menyusui, Nuha
Medika, Yogyakarta.
Putri, N 2012, Efektifitas penggunaan media video untuk meningkatkan
pengenalan alat music daerah pada pembelajaran IPS bagi anak
tunagtunagrahita ringan, vol. 1, No 2, Hal 318-328
Riksani, Ria 2012, Keajaiban ASI (Air Susu Ibu), Niaga Swadaya, Jakarta.
Riset Kesehatan Dasar 2010, Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar, Kementerian
Kesehatan RI, Jakarta.
Riwikdikdo, H 2009, Statistik Kesehatan, Mitra Cendekia Press, Yogyakarta.

Riwikdikdo, H 2013, Statistik untuk Penelitian Kesehatan dengan Aplikasi


Program R dan SPSS, Pustaka Rihama, Yogyakarta.
Rohani, 2007, Pengaruh Karakteristik Ibu Menyusui terhadap pemberian ASI
Eksklusif Di Wilayah Kerja Puskesmas Teluk Kecamatan Secanggang
Kabupaten Langkat Tahun 2007, Fakultas Kesehatan Masyarakat,
Universitas Sumatera Utara, Medan.
Saleh, A, Nurachmah, E, AdAs, S, Handju, V 2009, Pengaruh pendidikan
kesehatan dengan pendekatan modelling terhadap pengetahuan,
kemampuan praktek dan cara percaya diri ibu dalam menstimulasi
tumbuh kembang bayi usia 0-6 bulan di kabupaten Maros, Universitas
Hasanuddin, Makasar.
Sarbini, D & Hidayati, L 2008, Hubungan antara tingkat pendapatan keluarga
dan pendidikan ibu dengan pemberian asi eksklusif di kecamatan jebres
kotamadya surakarta vol 1, no. 2, Program Studi Gizi Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah, Surakarta.
Sitopu, S D 2010, Perilaku ibu menyusui tentang pemberian asi eksklusif di desa
sukaraya kecamatan pancur batu kabupaten deli serdang, Jurnal Darma
Agung.
Subargus, Amin 2011, Promosi Kesehatan : Melalui Pendidikan Kesehatan
Masyarakat, Gosyen Publising, Yogyakarta.
Sugiyono 2013, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitataif dan R&D, Alfabeta,
Bandung.
Susilo, Rakhmad 2011, Pendidikan Kesehatan Dalam Keperawatan, Nuha
Medika, Yogyakarta.
Tamara, M & Adjie, J 2011, The correlation of early initiation of breastfeeding
with achievement of exclusive breastfeeding and corresponding factors vol
35, no 4, Department of Obstetrics and Gynecology Faculty of Medicine
University of Indonesia Dr. Cipto Mangunkusumo Hospital, Jakarta.
UNICEF and WHO 2006. Baby Friendly Hospital Initiative, resived, update and
expanded for integrated care, Section 1, Backgound and Implementasion,
Preliminary Version. Press Rellease, Original BFHI Guidelines.
Vyronica, Wagiyo dan Purnomo 2011, Perbedaan tingkat pengetahuan ibu
tentang asi eksklusif sebelum dan setelah diberikan pendidikan kesehatan
di wilayah kerja puskesmas manyaran semarang, STIKes Telogorejo dan
Poltekes, Semarang.

Wawan, A & Dewi, M 2010, Teori & Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan
Perilaku Mmanusia, Nuha Medika, Yogyakarta.
Zulkarnain E Yusi L dan Farida N 2011, Efektifitas antara metode penyuluhan
dengan flipchart dan menggunakan video compact disc dalam
meningkatkan pengetahuan dan sikap ibu hamil terhadap inisiasi menyusu
ini, vol. 1, No 2, Hal 44-53