Anda di halaman 1dari 27

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Pengertian Lotion
Lotion adalah sediaan kosmetika golongan emolien (pelembut) yang mengandung air

lebih banyak. Sediaan ini memiliki beberapa sifat, yaitu sebagai sumber lembab bagi kulit,
memberi lapisan minyak yang hampir sama dengan sebum, membuat tangan dan badan
menjadi lembut, tetapi tidak berasa berminyak dan mudah dioleskan. Hand and body lotion
(losio tangan dan badan) merupakan sebutan umum bagi sediaan ini di pasaran (Sularto, et al,
1995).
Lotion dapat juga didefinisikan sebagai suatu sediaan dengan medium air yang
digunakan pada kulit tanpa digosokkan. Biasanya mengandung substansi tidak larut yang
tersuspensi, dapat pula berupa larutan dan emulsi di mana mediumnya berupa air. Biasanya
ditambah gliserin untuk mencegah efek pengeringan, sebaliknya diberi alkohol untuk cepat
kering pada waktu dipakai dan memberi efek penyejuknya (Anief, 1984). Wilkinson 1982
menyebutkan, lotion adalah produk kosmetik yang umumnya berupa emulsi, terdiri dari
sedikitnya dua cairan yang tidak tercampur dan mempunyai viskositas rendah serta dapat
mengalir dibawah pengaruh gravitasi. Lotion ditujukan untuk pemakaian pada kulit yang
sehat.
Jadi, lotion adalah emulsi cair yang terdiri dari fase minyak dan fase air yang
distabilkan oleh emulgator, mengandung satu atau lebih bahan aktif di dalamnya. Lotion
dimaksudkan untuk pemakaian luar kulit sebagai pelindung. Konsistensi yang berbentuk cair
memungkinkan pemakaian yang cepat dan merata pada permukaan kulit, sehingga mudah
menyebar dan dapat segera kering setelah pengolesan serta meninggalkan lapisan tipis pada
permukaan kulit (Lachman et al., 1994).

1.2

Formulasi Lotion
Sediaan lotion tersusun atas komponen zat berlemak, air, zat pengemulsi dan

humektan. Komponen zat berlemak diperoleh dari lemak maupun minyak dari tanaman,
hewan maupun minyak mineral seperti minyak zaitun, minyak jojoba, minyak parafin, lilin
lebah dan sebagainya. Zat pengemulsi umumnya berupa surfaktan anionik, kationik maupun
nonionik. Humektan bahan pengikat air dari udara, antara lain gliserin, sorbitol, propilen
glikol dan polialkohol (Jellineck, 1970).
Dalam pembuatan lotion, faktor penting yang harus diperhatikan adalah fungsi dari
lotion

yang

dlinginkan

untuk

dikembangkan.

Fungsi

dari

lotion

adalah

untuk

mempertahankan kelembaban kulit, melembutkan dan membersihkan, mencegah kehilangan


air, dan mempertahankan bahan aktif (Setyaningsih, dkk., 2007). Lotion juga dipakai untuk
menyejukkan, mengeringkan, anti pruritik dan efek protektif dalam pengobatan dermatosis
akut. Sebaiknya tidak digunakan pada luka yang berair sebab akan terjadi caking dan
runtuhan kulit serta bakteri dapat tetap tinggal di bawah lotion yang menjadi cake (Anief,
1984). Komponen-komponen yang menyusun lotion adalah pelembab, pengemulsi, bahan
pengisi, pembersih, bahan aktif, pelarut, pewangi, dan pengawet (Setyaningsih, dkk., 2007).
Proses pembuatan lotion adalah dengan cara mencampurkan bahan-bahan yang larut
dalam fase air pada bahan-bahan yang larut dalam fase lemak, dengan cara pemanasan dan
pengadukan (Schmitt, 1996). Bahan-bahan lainnya yang digunakan dalam pembuatan lotion
adalah sun screen, humektan, thickening, mineral oil, setil alkohol, silikon dan preservatif.
Sun screen berfungsi sebagai ultra violet filter, yaitu melindungi kulit dari panas matahari
juga bahan dasar pembuatan krim/lotion. Gliserin sebagai humektan berfungsi menahan air di
bawah lapisan kulit agar tidak keluar sehingga mencegah kehilangan air yang berlebihan.
Mineral oil dan silikon berfungsi sebagai pelembab (moisturizing) kulit. (Setyaningsih, dkk.,
2007).
Setil alkohol berfungsi sebagai surfaktan, emolient dan pelembab (Setyaningsih, dkk.,
2007). Selain itu, setil alkohol pada sedian lotion berfungsi sebagai thickening agent (Rowe,
et al., 2003) dengan konsentrasi 2%, 6% dan 10%. Thickening merupakan pengental yang
berfungsi sebagai pengikat fasa minyak dan fasa air yang terkait dengan Hidrofil Lipofil
Balance (HLB). Thickening agent adalah suatu zat yang ditambahkan ke dalam suatu
formula, yang berfungsi sebagai bahan pengental atau pengeras di dalam formula lotion.
Bahan pengental atau thickening agents digunakan untuk mengatur kekentalan produk
sehingga sesuai dengan tujuan penggunaan kosmetik dan mempertahankan kestabilan dari
produk tersebut (Mitsui, 1997). Bahan pengental yang digunakan dalam pembuatan skin
2

lotion bertujuan untuk mencegah terpisahnya partikel dari emulsi. Umumnya water soluble
polymers digunakan sebagai bahan pengental yang diklasifikasikan sebagai polimer alami,
semi sintetis polimer, dan polimer sintetis (Mitsui, 1997). Menurut Schmitt (1996), bahan
pengental polimer seperti gum alami, derivat selulosa dan karbomer lebih sering digunakan
dalam sistem emulsi dibandingkan dalam formulasi berbasis surfaktan. Penggunaan bahan
pengental dalam pembuatan skin lotion biasanya digunakan dalam proporsi yang kecil yaitu
dibawah 2,5% (Strianse, 1996).
1.3

Perbedaan Body Lotion, Body Cream dan Body Butter


Semua pelembap tubuh (moisturizer) dibuat dengan karakteristik tersendiri sehingga

memiliki kombinasi air, tipe minyak, dan emolien (pengencer) yang berbeda satu sama
lainnya. Untuk mendapatkan hasilyang terbaik pemilihan pelembap harus sesuai dengan
kondisi kulit. Hal-hal yang harus diperhatikan sebelum memilih pelembab tubuh yang tepat
bagi antara lain : seberapa kering kulit tubuh, iklim tempat tinggal, dan bagian tubuh mana
yang paling membutuhkan pelembap (Aifen, 2011).
Secara garis besar, ada tiga jenis pelembab tubuh yang dapat pilih, anrata lain :
1.3.1

Body Lotion
Body Lotion merupakan sediaan yang paling encer dibandingkan dengan pelembap

lainnya. Lotion yang baik adalah tidak terlalu greasy (berminyak) saat digunakan dan dapat
menyerap dengan cepat saat dioleskan di kulit. Lotion merupakan pilihan paling tepat jika
membutuhkan pelembap yang ringan atau bila digunakan untuk seluruh tubuh. Karena
bentuknya ringan dan tidak meninggalkan residu, lotion bisa digunakan di pagi hari tanpa
perlu khawatir bisa menempel di pakaian. Lotion baik digunakan apabila berada di iklim
yang lembap atau ketika cuaca mulai panas (Aifen, 2011).
1.3.2

Body Cream
Body Cream bentuknya lebih pekat dibanding lotion dan mengandung lebih banyak

minyak pelembap. Krim tubuh (body cream) ini paling baik digunakan di kulit yang paling
kering, seperti lengan dan kaki, yang tak memiliki banyak kelenjar minyak ketimbang dada
dan punggung. Jika terdapat jerawat di dada dan punggung artinya kulit memiliki minyak
alami yang cukup. Jadi, penggunaan krim dihindari di daerah ini. Krim digunakan jika
menemukan ada kulit yang mengelupas karena kering meski sudah menggunakan lotion.
Penggunaan krim yang lebih pekat diperlukan pada cuaca dingin atau sedang bepergian ke
daerah kering. Untuk mengunci kelembapan, krim tubuh digunakan segera setelah mandi
(Aifen, 2011).

1.3.3. Body Butter


Body Butter memiliki proporsi minyak paling tinggi. Karena itu bentuknya sangat
kental mirip margarin atau mentega. Biasanya body butter memiliki kandungan shea butter,
cocoa butter, dan coconut butter. Bentuk pelembap seperti ini bisa jadi sangat berminyak dan
sulit dioleskan, maka akan sangat baik jika dioleskan di daerah yang amat kering dan
cenderung pecah misalnya sikut, lutut, dan tumit. Untuk menghindari ceceran residu yang
amat berminyak dan bisa menempel ke mana-mana, lebih baik gunakan body butter di malam
hari (Aifen, 2011).

BAB II
SIFAT FISIKO-KIMIA BAHAN
2.1

Minyak Zaitun
a. Pemeriaan

Minyak zaitun berupa cairan jernih, tidak

berwarna atau berwarna kuning transparan. Minyak zaitun


murni diperoleh minyak zaitun diperoleh dengan penyulingan
minyak zaitun mentah sehingga isi gliserida minyak tidak
berubah. Suatu antioksidan yang cocok dapat ditambahkan
(Rowe et al, 2003).
b. Kandungan

Minyak zaitun mengandung asam lemak

tak jenuh dalam kadar yang tinggi (utamanya asam oleat dan
polifenol), vitamin E dan vitamin K (Rowe et al, 2003).
c. Penggunaan

Minyak zaitun banyak digunakan pada

kosmetik dan sediaan farmasi topikal. Telah digunakan dalam


formulasi topikal sebagai emolien dan untuk membuat kulit
radang menjadi mulus, untuk melembutkan kulit dan kerak di
eksim; digunakan untuk minyak pijat, dan untuk melunakkan
kotoran telinga (Rowe et al, 2003).
d. Kelarutan

Sedikit larut dalam etanol (95%); larut

dengan

eter,

kloroform, light petroleum (50-70oC), dan karbon disulfida


(Rowe et al, 2003).
e. Stabilitas

Ketika

didinginkan,

minyak

zaitun

menjadi keruh sekitar 10oC, dan menjadi massa seperti butter


pada 0oC (Rowe et al, 2003).
f. Penyimpanan :

Minyak zaitun harus disimpan dalam

wadah tertutup rapat, di tempat sejuk dan kering (Rowe et al,


2003).
g. Inkompatibilitas

Minyak

zaitun

dapat

disaponifikasi oleh hidroksida alkali karena mengandung asam


lemak tak jenuh dalam kadar tinggi, minyak zaitun rentan
terhadap oksidasi dan tidak kompatibel dengan agen oksidasi
(Rowe et al, 2003).
5

2.2

Asam Stearat
a. Bobot molekul :

284.47 g/mol (Rowe et al, 2003).

b. Pemeriaan

asam stearat berbentuk padat, berupa

kristal padat atau serbuk putih atau kekuningan, mengkilap, bau


lemah (Rowe et al, 2003).
c. Penggunaan
digunakan

:
sebagai

Pada penggunaan topikal, asam stearat


agen

pengemulsi

dan

agen

untuk

meningkatkan kelarutan (Rowe et al, 2003).


d. Titik lebur

e. Koefisien partisi

69-70oC (Rowe et al, 2003).


:

Log (minyak : air) = 8,2 (Rowe

et al, 2003).
f. Kelarutan

sangat larut dalam benzen, karbon

tetraklorida, kloroform, dan eter; larut dalam etanol 95%,


hexan, dan propilen glikol; praktis tidak larut dalam air (Rowe
et al, 2003).
g. Stabilitas

Asam stearat adalah material yang stabil,

antioksidan juga dapat ditambahkan pada asam stearat (Rowe et


al, 2003).
h. Penyimpanan :

Pada wadah tertutup rapat, ditempat yang

sejuk dan kering (Rowe et al, 2003).


i. Inkompatibilitas

Asam stearat tidak tercampurkan

dengan kebanyakan logam hidroksida dan basa, agen pereduksi,


dan agen pengoksidasi. Basis ointment yang dibuat dari asam
stearat dapat menunjukkan pengeringan atau penggumpalan
berkaitan dengan reaksi ketika dicampurkan dengan garam zink
atau garam kalsium. Asam stearat tidak tercampurkan dengan
obat naproxen (Rowe et al, 2003).
2.3

Gliserin
6

a. Bobot molekul :

92.09 g/mol (Rowe et al, 2003).

b. Pemeriaan

Gliserin tidak berwarna, tidak berbau,

kental, cairan higroskopis, rasa manis (Rowe et al, 2003).


c. Penggunaan

Pada sediaan topikal dan kosmetik,

gliserin digunakan terutama sebagai humektan dan emolien.


Gliserin digunakan sebagai pelarut atau kosolven pada krim dan
emulsi (Rowe et al, 2003).
d. Titik lebur

17,8oC (Rowe et al, 2003).

e. Kelarutan

Larut dalam air, etanol dan metanol;

sedikit larut dalam aseton; praktis tidak larut dalam benzen,


kloroform, dan minyak; kelarutan dalam eter 1:500; kelarutan
dalam etil asetat 1:11 (Rowe et al, 2003).
f. Stabilitas

Gliserin bersifat higroskopis, gliserin

murni tidak mudah dioksidasi oleh atmosfer di bawah kondisi


penyimpanan biasa, tapi akan terdekomposisi oleh panas dan
akan berevolusi menjadi zat yang toksik. Campuran gliserin
dengan air, etanol 95%, dan propilen glikol stabil secara kimia.
Gliserin membentuk kristal jika disimpan pada temperatur
rendah, kristal tidak meleleh sampai penghangatan hingga 20oC
(Rowe et al, 2003).
g. Penyimpanan :

Gliserin dapat disimpan pada wadah

kedap udara, di tempat sejuk dan kering (Rowe et al, 2003).


h. Inkompatibilitas

Gliserin dapat meledak apabila

dicampur dengan agen pengoksidasi kuat seperti kromium


trioksida, atau potasium permanganat. Dalam larutan cair, hasil
reaksi pada kecepatan lebih lambat dengan membentuk
beberapa produk oksidasi. Penghilangan warna hitam pada
gliserin terjadi pada pemaparan sinar, atau pada kontak dengan
zink oksida atau bismut nitrat. Adanya besi pada gliserin
bertanggung

jawab

menjadikan

warna

campuran

yang

mengandung fenol, salisilat, dan tanin menjadi lebih gelap.


Gliserin membentuk kompleks asam borat, asam gliseroborik,
yang lebih kuat daripada asam borat (Rowe et al, 2003).

2.4

Trietanolamin
a. Bobot molekul :
b. Pemeriaan
:

149,19 (Rowe et al, 2003).


Trietanolamina tak berwarna, berwarna

kuning pucat, cairan kental, memiliki sedikit bau amoniak.


Trietanolamina adalah campuran basa terutama 2,20,200nitrilotriethanol, meskipun juga mengandung dietanolamina dan
jumlah yang lebih kecil dari monoetanolamina (Rowe et al,
2003).
c. Penggunaan

Trietanolamina banyak digunakan dalam

formulasi farmasi topikal, terutama dalam pembentukan emulsi.


Ketika dicampur dalam proporsi equimolar dengan asam lemak,
seperti asam stearat atau asam oleat, trietanolamina membentuk
sabun anionic dengan pH sekitar 8, yang dapat digunakan
sebagai agen pengemulsi untuk menghasilkan emulsi minyak
dalam air

yang halus, stabil. Konsentrasi yang biasanya

digunakan untuk emulsifikasi adalah 2- 4% v / v trietanolamina


dan 2-5 kali dari asam lemak. Dalam kasus minyak mineral, 5%
v/v trietanolamina akan diperlukan, dengan peningkatan yang
tepat dalam jumlah asam lemak yang digunakan. Persiapan
yang mengandung sabun trietanolamina cenderung gelap pada
penyimpanan. Namun, perubahan warna dapat dikurangi
dengan menghindari paparan cahaya dan kontak dengan logam
dan ion logam (Rowe et al, 2003).
d. pH
:
10,5 (larutan 0,1N) (Rowe et al, 2003).
e. Titik lebur
:
20-21oC (Rowe et al, 2003).
f. Kelarutan
:
Dapat bercampur dengan

aseton,

metanol, air, dan karbon tetraklorida, kelarutan 1:24 dalam


benzen, kelarutan 1:63 dalam etil eter (Rowe et al, 2003).
g. Penyimpanan :
Trietanolamin dapat berubah menjadi
coklat apabila terpapar udara atau cahaya. 85% trietanolamin
cenderung akan terbagi-bagi pada suhu di bawah 15oC,
Homogenitas

trietanolamin

penghangatan

dan

dapat

pencampuran

dipulihkan
sebelum

dengan

digunakan.

Trietanolamin disimpan pada wadah kedap udara, terlindung


dari cahaya dan ditempat kering (Rowe et al, 2003).

h. Inkompatibilitas

Trietanolamin

akan

bereaksi

dengan asam mineral dan membentuk garam kristalin dan ester.


Dengan asam lemak yang lebih tinggi, trietanolamin akan
membentuk garam yang larut dalam air dan mempunyai
karakteristik sabun. Trietanolamin juga akan bereaksi dengan
tembaga dan membentuk garam kompleks. Penghilangan warna
dan presipitasi dapat terjadi karena adanya garam logam berat.
Trietanolamin dapat bereaksi dengan reagen seperti tionilklorda
untuk menggantikan gugus hidroksi dengan halogen, produk
reaksi ini sangat toksik (Rowe et al, 2003).
2.5

Metil Paraben
a. Bobot molekul :
b. Pemerian
:

152,15 g/mol (Rowe et al, 2003).


Hablur kecil, tidak berwarna atau serbuk

hablur, putih, tidak berbau atau berbau khas lemah, mempunyai


sedikit rasa terbakar (Rowe et al, 2003).
c. Penggunaan :
Metilparaben dengan persentase 0,02
0,3% digunakan sebagai bahan pengawet pada sediaan topikal.
Metilparaben bersama dengan metil paraben digunakan pada
berbagai formulasi sediaan farmasetika (Rowe et al, 2003).
d. Kelarutan
:
Sukar larut dalam air, dalam benzene dan
dalam karbon tetraklorida; mudah larut dalam etanol dan dalam
eter terbakar (Depkes RI, 1995).
e. Suhu lebur
:
125 - 128 C (Rowe et al, 2003).
f. Stabilitas
:
Larutan cair metal paraben pada pH 36
dapat disterilkan dengan autoklaf pada suhu 120C selama 20
menit, tanpa terdekomposisi. Larutan pH 36 stabil (kurang dari
10% terdekomposisi) sekitar 4 tahun pada temperature ruangan.
Sementara larutan pH 8 atau lebih terhidrolisis dengan cepat
(10% atau lebih sekitar 60 hari pada temperatur ruangan)
(Rowe et al, 2003).
g. Penyimpanan :

Dalam wadah tertutup baik (Depkes RI,

1995).
h. Inkompatibilitas

: Aktivitas anti bakteri metal paraben dan

paraben lainnya akan menurun jika terdapat surfaktan ninionik,


seperti polisorbat 80, yang dapat menghasilkan misel. Walaupun
9

propilenglikol (10%) menunjukkan potensi pada aktivitas


antibakteri paraben dalam keberadaan surfaktan nonionik dan
mencegah interaksi antara metal paraben dan polisorbat 80.
Inkompatibilitas dilaporkan terjadi dengan substansi lain seperti
bentonit, magnesium trisilikat, talk, tragakan, sodium alginat,
minyak essensial, sorbitol, dan atropin. Metil paraben juga
bereaksi dengan beberapa gula dan gula alkohol. Absorpsi metal
paraben oleh plastik. Polietilen dengan berat jenis rendah dan
tinggi tidak menyerap metal paraben. Metil paraben kehilangan
warnanya dengan keberadaan tembaga dan terhidrolisis dengan
basa lemah dan asam kuat (Rowe et al, 2003).
2.6

Propil Paraben
a. Bobot molekul :
b. Pemerian
:

180,20 g/mol (Rowe et al, 2003).


Serbuk berwarna putih, tidak berbau, dan

tidak berasa (Rowe et al, 2003).


c. Penggunaan :
Propilparaben dengan persentase 0,01
0,6% digunakan sebagai bahan pengawet pada sediaan topikal.
Propil paraben bersama dengan metil paraben digunakan pada
berbagai formulasi sediaan farmasetika (Rowe et al, 2003).
d. Kelarutan
:
Sangat sukar larut dalam air, mudah larut
dalam etanol dan dalam eter, sukar larut dalam air mendidih
(Depkes RI, 1995).
e. Suhu lebur
:
f. Stabilitas
:

95 - 98 C (Depkes RI, 1979).


Larutan propilparaben berair pada pH 3-

6 dapat disterilisasi dengan autoklaf tanpa terjadi dekomposisi.


Pada pH 3-6, larutan berair stabil (terdekomposisi kurang dari
10%) untuk penyimpanan pada suhu kamar selama 4 tahun,
sementara pada pH di atas 8 dapat cepat terhidrolisis (10% atau
lebih setelah penyimpanan selama 60 hari pada suhu kamar)
(Rowe et al, 2003).
g. Penyimpanan :

Dalam wadah tertutup baik (Depkes RI,

1995).
h. Inkompatibilitas

: Aktivitas antibakteri propil paraben

akan menurun jika terdapat surfaktan ninionik yang dapat


menghasilkan

misel.

Walaupun

propilenglikol

(10%)
10

menunjukkan potensi pada aktivitas antibakteri paraben dalam


keberadaan surfaktan nonionik dan mencegah interaksi antara
metal paraben dan polisorbat 80. Inkompatibilitas dilaporkan
terjadi dengan substansi lain seperti magnesium aluminium
silikat, magnesium trisilikat, tembaga oksida, tragakan, dan
ultramarin biru hingga mampu mengurangi daya pengawet
propilparaben.

Absorpsi

Propilparaben

kehilangan

propilparaben
warnanya

oleh

dengan

plastik.

keberadaan

tembaga dan terhidrolisis dengan basa lemah dan asam kuat


(Rowe et al, 2003).
2.7

Propilenglikol
a. Bobot molekul :
b. Pemerian
:

76,09 g/mol (Rowe et al, 2003).


Cairan jernih, tidak berwarna, kental,

tidak berbau, manis, berasa sedikit tajam seperti gliserin (Rowe


et al, 2003).
c. Penggunaan

Propilenglikol pada konsentrasi 15%

digunakan sebagai humektan pada sediaan topikal; 15-30%


digunakan sebagai bahan pengawet pada sediaan larutan dan
semisolida; digunakan sebagai solven atau kosolven dengan
konsentrasi 10-30% pada

sediaan larutan aerosol, 10-25%

pada sediaan larutan oral, 10-60% pada sediaan parenteral, dan


5-80% pada sediaan topikal (Rowe et al, 2003).
d. Kelarutan
:
Dapat bercampur dengan

aseton,

kloroform, etanol 95%, gliserin, dan air; larut 1:6 dalam eter;
tidak dapat bercampur dengan minyak mineral atau campuran
minyak, tetapi dapat dilarutkan oleh beberapa minyak essensial
(Rowe et al, 2003).
e. Suhu lebur
:
f. Stabilitas
:

-59C (Rowe et al, 2003).


Propilenglikol stabil pada suhu kamar

jika disimpan pada wadah tertutup baik, tetapi pada keadaan


terbuka

dan

temperatur

tinggi

akan

teroksidasi

dan

menghasilkan produk seperti propionaldehida, asam laktat,


asam piruvat, dan asam asetat. Propilenglikol stabil ketika
dicampur dengan etanol 95%, gliserin, atau air. Propilenglikol
bersifat higroskopis (Rowe et al, 2003).
11

g. Penyimpanan :

Dalam wadah tertutup baik, terlindung

dari cahaya, di tempat sejuk dan kering (Rowe et al, 2003).


h. Inkompatibilitas

Propilenglikol

tidak

tercampurkan dengan reagen pengoksidasi seperti potasium


permanganat (Rowe et al, 2003).

2.8

Setil Alkohol
a. Bobot molekul

: 242,44 g/mol (Rowe et al, 2003).


b. Pemerian
:
Berupa lilin, berwarna putih, berbentuk
serpihan, granul, kubus, bau dan rasa lemah (Rowe et al, 2003).
c. Penggunaan :
Propilenglikol pada konsentrasi 2-5%
digunakan sebagai emolien; 2-5% digunakan sebagai agen
pengemulsi; digunakan sebagai agen pengeras (Stiffening
agent) pada konsentrasi 2-10%; dan sebagai pengabsorpsi air
pada konsentrasi 5% (Rowe et al, 2003).
d. Kelarutan
:
Larut dalam etanol 95% dan eter,
kelarutan meningkat dengan peningkatan temperatur, praktis
tidak larut dalam air. Ketika dilelehkan dapat bercampur dengan
lemak, parafin padat atau cair, dan isoprpil miristat (Rowe et al,
2003).
e. Suhu lebur
f. Stabilitas

:
:

49C (Rowe et al, 2003).


Setil alkohol stabil dengan asam, alkali,

cahaya, serta udara, dan tidak menjadi tengik (Rowe et al,


2003).
g. Penyimpanan :

Dalam wadah tertutup baik, di tempat

sejuk dan kering (Rowe et al, 2003).


h. Inkompatibilitas

Propilenglikol

tidak

tercampurkan dengan agen pengoksidasi kuat (Rowe et al,


2003).
2.9

Aqua Purificata
a. Bobot molekul :
b. Definisi
:

18,02 g/mol (Depkes RI, 1995).


Air murni adalah air yang dimurnikan

yang diperoleh dengan destilasi, perlakuan menggunakan


penukar ion, osmosis balik, atau proses lain yang sesuai. Dibuat
dari air yang memenuhi persyaratan air minum. Tidak
12

mengandung zat tambahan lain (catatan: Air murni digunakan


untuk pembuatan sediaan-sediaan). Bila digunakan untuk
sediaan steril, selain untuk sediaan parenteral, air harus
memenuhi persyaratan uji sterilitas atau gunakan air murni steril
yang dilindungi terhadap kontaminasi mikroba. Tidak boleh
menggunakan air murni untuk sediaan parenteral. Untuk
keperluan ini digunakan air untuk injeksi, air untuk injeksi
bakteriostatik atau air steril untuk injeksi (Depkes RI, 1995).
c. Pemerian
:
Cairan jernih, tidak berwarna; tidak
berbau (Depkes RI, 1995).
d. pH
:
Antara 5,0 dan 7,0; lakukan penetapan
secara potensiometrik pada larutan yang ditambahkan 0,30 mL
larutan kalium klorida P jenuh pada 100 mL zatuji (Depkes RI,
1995).
e. Kemurnian bakteriologi

: Memenuhi syarat air minum

(Depkes RI, 1995).


f. Wadah dan penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

(Depkes RI, 1995).

13

BAB III
MACAM-MACAM FORMULA
3.1

Formula
N

Bahan

Jumlah

FI

o
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

White oil
As.stearat
Gliserin
Trietanolamin
Setil alkohol
Metil paraben
Aquades
Zaitun
Propil paraben
Essential oil
Desstilled water
VCO
Vitamin E
Propilengikol

45 %
7%
10 %
2%
2%
0,1 %
Qs
42,5
0,5 %
Qs
Qs
42 %
0,5 %
2%

FII

FIII

FIV

Fungsi
Fase Minyak
Stabilizer
Emulsi
Emolient
Emolient
Pengawet
Tambahan
Fase Minyak
Pengawet
Pewangi
Fase air
Fase Minyak
Vitamin
Pelarut

14

BAB IV
PROSEDUR KERJA
4.1 Alat dan Bahan
1. Alat yang digunakan
Adapun alat yang digunakan meliputi qwanak timbangan, batang
pengaduk, beker gelas, cawan porselin, corong, botol coklat 100 ml, botol semprot,
erlenmeyer,

gelas arloji, gelas ukur, labu ukur,lap halus, lap kasar, mixer, pipet tetes,

sendok tanduk.
2. Bahan yang digunakan
Adapun bahan yang digunakan meliputi air suling, alfa-tokoferol (vitamin
E), asam askorbat (vitamin C), cethyl alkohol, gliserin, isopropyl palmitate, kertas perkamen,
methyl paraben, mineral oil, minyak zaitun, propyl paraben, span 20, tween 20.
4.2 Cara kerja
Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, Ditimbang semua bahan.
Dipisahkan antara fase air dan fase minyaknya. Bahan fase minyak yaitu vitamin E, mineral
oil, propyl paraben, span 20, minyak zaitun dan cethyl alcohol. Bahan pada fase air yaitu
vitamin C, gliserin, metyl paraben, tween 20, prolienglikol. Bahan pada fase minyak
dimasukkan semua kedalam wadah A dan pada fase air dalam wadah B, dengan air suling
masing-masing, wadah A dipanaskan sampai semua bahan yang ada dalam wadah melebur.
Dicampurkan bahan yang ada dalam wadah A dan B dalam satu wadah kemudian kocok
dengan keras dengan menggunakan mikser sampai homogen. Kemudian dimasukkan
isopropyl palmitate, dimikser hingga homogen. Dituang kedalam botol dan diberi etiket.

15

Proses pmbuatan lotion secara garis besar adalah mencampurkan fase minyak fase air
(emulsifikasi).
1) Fase air dicampurkan emulgator dihomongenkan
2) Ditambahkan fase minyak.kedua fase masing-masing dipanaskan hingga larut
kemudian baru dicampur
3) Setelah keduanya tercampur baru ditambahkan pengawet ( sebagai anti
mikroorganisme) dan pewangi,pegawet & pewangi ditambahkan setelah suhu
turun hingga 400 c sampai dengan 300 c.
4.3 Analisa pengujian lotion
Analisa dalam pembuatan lotion,adalah analisa terhadap proses dan setelah
menjadi produk jadi,meliputi :
1) Stabilitas emulsi
2) Viskositas
3) Nilai Ph
4) Total mikroba
5) Penyusutan berat

BAB V
16

KESIMPULAN & SARAN


5.1 Kesimpulan
Dari hasil macam-macam formulasi diatas dapat disimpulkan bahwa pada formulasi 3 dan
formulasi 4 cocok dijadikan Body Massage karena memiliki proporsi minyak paling tinggi
karena itu bentuknya sangat kental mirip margarin atau mentega.
5.2 Saran
Saran untuk hasil di formulasi diatas harus dilakukan analisa mikroba formula lotion,karena
body butter mempunyai komposisi minyak lebih tinggi.

DAFTAR PUSTAKA
17

Aifen, Liena. 2011. Perbedaan Body Lotion, Body Cream dan Body Butter.
Available at : http://www.sekarjagatbali.com/ perbedaan-body-lotion-body-creamdan- body-butter/
Opened on : 2012-03-14
Anief, M. 1984. Ilmu Farmasi. Jakarta: Ghalia Indonesia.
Depkes RI, 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Depkes RI. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Gazali,dolih,dkk.2009. Formulasi dan Uji Stabilitas Mikroemulsi Ketokonazole sebagai Anti
Jamur. Farmaka Vol 7.
Jellineck, S. (1970). Formulation and Function of Cosmetics. New York : Wiley Interscience.
Lachman, L., H.A. Lieberman, and J.L. Kanig. 1994. Teori dan Praktek Farmasi Industri,
Jilid II, Edisi III. Jakarta : Universitas Indonesia.
Miranti, L. 2009. Pengaruh Konsentrasi Minyak Atsiri Kencur (Kaempferia galanga)
dengan Basis Salep Larut Air terhadap Sifat Fisik Salep dan Daya Hambat Bakteri
Staphylococcus aureus secara In Vitro. Surakarta: Fakultas Farmasi Universitas
Muhamadiyah.

Mitsui, T. 1997. New Cosmetic and Science. Elsevier Amsterdam Netherlands : 191-198,
335-338.
Rowe, Raymond C., Paul J. S., Paul J. W. 2003. Handbook of Pharmaceutical Exipients.
London: Pharmaceutical Press.
Schmitt, W.H. 1996. Skin Care Products. In : Williams, D.F. and W.H. Schmitt (Ed).
London: Cosmetics And Toiletries Industry. 2nd Ed. Blackie Academy and
Profesional.
Setyaningsih, Owi, Erliza Hambali, dan Muharamia Nasution. 2007. Aplikasi Minyak Sereh
Wangi (Citronella Oil) dan Geraniol Dalam Pembuatan Skin Lotionpenolak Nyamuk.
Jurnal Teknologi Indonesi Vol 17(3) : 97-103.
Strianse, S. J. 1996. Hands Creams and Lotion in Cosmetics Science and Technology Vol. 1.
2nd Ed. New York : Willy Interscience, a Division of John Wiley and Sons, Inc.

18

Sularto, S. A. dkk. 1995. Pengaruh Pemakaian Madu sebagai Penstubtitusi Gliserin dalam
Beberapa Jenis Krim Terhadap Kestabilan Fisiknya. Laporan Penelitian, LP Unpad.
Bandung: Universitas Padjajaran.
Tano, E. 1999. Teknik Membuat Kosmetik dan Tip Kecantikan. Jakarta : Rineka Cipta.
Voigt, R. 1995. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Yogyakarta: Gadjah Mada University
Press.
Wilkinson, J.B and Moore, R.J. 1982. Harrys Cosmeticology. London : George Godwin.

19

4.4

Tabel Penimbangan
a. Formula Pustaka

Nama Bahan

Rentang
pada
pustaka

White oil

Persen
50 gram
yang
sediaan
digunakan
20
10

150
gram
sediaan
30

Penambaha
n bobot
15%
34.5

Asam Stearat

1-20%

3.5

10.5

12.075

Gliserin

<30%

10

15

17.25

Trietanolamin

2-4%

3.45

Setil alkohol

2-5%

3.45

0.1
58.9

0.05
29.45

0.15
88.35

0.1725
101.6025
Penambaha
n bobot
15%
(gram)
73.3125

Metil paraben 0,02-0,3%


Akuades
b. Formula Alternatif 1
Nama Bahan

Rentang
pada
pustaka

Olive oil

42.5

21.25

150
gram
sediaan
(gram)
63.75

Persen
50 gram
yang
sediaan
digunakan (gram)

Asam stearat

1-20%

10.3

5.15

15.45

17.7675

TEA

2-4%

3.45

Gliserin
Propilengliko
l
Metil Paraben
Propilparaben

<30%

8.5

4.25

12.75

14.6625

5-80%

3.45

0,02-0,3%
0,01-0,6%

0.2
0.5

0.1
0.25

0.3
0.75

0.345
0.8625

Setil alkohol

2-5%

0.5

1.5

1.725

Fungsi
fase minyak
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil)
agen
pengemulsi
(stabilizer in
water)
emolient
emolient &
pelarut
pengawet
Pengawet

Fungsi
fase minyak
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil)
agen
pengemulsi
(stabilizer in
water)
emolient
emolint &
pelarut
pengawet
Pengawet
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil)
20

Esensial oil
Aqua
Destilata

qs

qs

qs

qs

Pewangi

33

16.5

49.5

56.925

fase air

Penambaha
n bobot
15%
(gram)
72.45

c. Formula Alternatif 2
Nama Bahan

Rentang
pada
pustaka

VCO

42

21

150
gram
sediaan
(gram)
63

Persen
50 gram
yang
sediaan
digunakan (gram)

Asam stearat

1-20%

10.3

5.15

15.45

17.7675

TEA

2-4%

3.45

Gliserin
Propilengliko
l
Metil Paraben
Propilparaben

<30%

8.5

4.25

12.75

14.6625

5-80%

3.45

0,02-0,3%
0,01-0,6%

0.2
0.5

0.1
0.25

0.3
0.75

0.345
0.8625

0.5

0.25

0.75

0.8625

0.5

1.5

1.725

qs

qs

qs

qs

33

16.5

49.5

56.925

Vitamin E
Setil alkohol
Esensial oil
Aqua
Destilata

2-5%

Fungsi
fase minyak
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil)
agen
pengemulsi
(stabilizer in
water)
emolint
emolint &
pelarut
pengawet
pengawet
vitamin (zat
tambahan)
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil
pewangi
fase air

21

d. Formula Alternatif 3
Nama Bahan

Rentang
pada
pustaka

VCO

42

21

150
gram
sediaan
(gram)
63

Persen
50 gram
yang
sediaan
digunakan (gram)

Penambaha
n bobot
15%
(gram)
72.45

Asam stearat

1-20%

11

5.5

16.5

18.975

TEA

2-4%

3.45

Gliserin
Propilengliko
l
Metil Paraben
Propilparaben

<30%

8.5

4.25

12.75

14.6625

5-80%

3.45

0,02-0,3%
0,01-0,6%

0.2
0.5

0.1
0.25

0.3
0.75

0.345
0.8625

Vitamin E

0.5

0.25

0.75

0.8625

Esensial oil
Aqua
Destilata

qs

qs

qs

qs

33.3

16.65

49.95

57.4425

Penambaha
n bobot
15%
(gram)
72.45

Fungsi
fase minyak
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil)
agen
pengemulsi
(stabilizer in
water)
Emolint
emolint &
pelarut
Pengawet
Pengawet
vitamin (zat
tambahan)
Pewangi
fase air

e. Formula Alternatif 4
Nama Bahan

Rentang
pada
pustaka

VCO

42

21

150
gram
sediaan
(gram)
63

Persen
50 gram
yang
sediaan
digunakan (gram)

Asam stearat

1-20%

11.5

5.75

17.25

19.8375

TEA

2-4%

3.45

Gliserin
Propilengliko
l
Metil Paraben
Propilparaben

<30%

8.5

4.25

12.75

14.6625

5-80%

3.45

0,02-0,3%
0,01-0,6%

0.2
0.5

0.1
0.25

0.3
0.75

0.345
0.8625

Fungsi
fase minyak
agen
pengemulsi
(stabilizer in
oil)
agen
pengemulsi
(stabilizer in
water)
Emolint
emolint &
pelarut
Pengawet
Pengawet
22

Esensial oil
Aquadest
4.5
CARA KERJA

qs
33.3

qs
16.65

qs
49.95

qs
57.4425

Pewangi
fase air

a. Formula Pustaka
1. Diawali dengan pemanasan asam stearat, white oil, dan setil alkohol dalam beker
gelas hingga suhu 70oC disertai dengan pengadukan.
2. Suhu diturunkan hingga 65oC, dimasukkan trietanolamin secara perlahan-lahan dan
terus diaduk sampai adonan tercampur rata dalam beker gelas diatas magnetic
stirer (Adonan 1)
3. Gliserin dan air dipanaskan hingga suhu 80 oC dalam wadah yang berbeda. Lalu
dilakukan pendinginan hingga suhu 65oC (Adonan 2).
4. Adonan 1 dan 2 dicampur sambil terus diaduk dengan magnetic stirer pada putaran
penuh. Pengadukan dilakukan sampai terbentuk emulsi yang halus. Kemudian
pengadukan

dilanjutkan

secara

manual

terus

dilakukan

sampai

adonan

mengembang (Adonan 3).


Adonan 3 dibiarkan hingga suhu turun menjadi 40oC. Metil paraben ditambahkan
sambil terus dilakukan pengadukan sampai terbentuk emulsi yang halus. Setelah
dingin dimasukkan dalam kemasan botol plastik. (Tano,1999)
b. Formula Alternatif 1
1. Semua bahan-bahan yang diperlukan ditimbang.
2. Masukkan minyak zaitun, setil alkohol dan asam stearat ke dalam cawan porselen
3.
4.
5.
6.

lalu lelehkan dan suhu dijaga kostan (campuran A).


Larutkan Metil paraben dan Propil paraben dalam Propilenglikol (Campuran B).
Masukan trietanolamin, gliserin dan Campuarn B kedalam air (Campuran C)
Panaskan campuran C suhu 80oC.
Campurkan campuran A dengan campuran C dalam mortir yang telah

dihangatkankan.
7. Aduk dengan cepat dan konstan selama 10 menit kemudian aduk dengan kecepatn
sedang hingga dingin.
8. Tambahkan esensial oil ke dalam campuran lotion.
9. Lotion dimasukkan ke dalam wadah dan ditutup rapat.
10. Sediaan diberi etiket.

c. Formula Alternatif 2
23

1. Semua bahan-bahan yang diperlukan ditimbang.


2. Masukkan virgin coconut oil, setil alkohol dan asam stearat ke dalam cawan
3.
4.
5.
6.

porselen lalu lelehkan dan suhu dijaga kostan (campuran A).


Larutkan Metil paraben dan Propil paraben dalam Propilenglikol (Campuran B).
Masukan trietanolamin, gliserin dan Campuarn B kedalam air (Campuran C)
Panaskan campuran C suhu 80oC.
Campurkan campuran A dengan campuran C dalam mortir yang telah

dihangatkankan.
7. Aduk dengan cepat dan konstan selama 10 menit kemudian aduk dengan kecepatn
sedang hingga dingin.
8. Tambahkan esensial oil ke dalam campuran lotion.
9. Lotion dimasukkan ke dalam wadah dan ditutup rapat.
10. Sediaan diberi etiket
d. Formula Alternatif 3
1. Semua bahan-bahan yang diperlukan ditimbang.
2. Masukkan virgin coconut oil, dan asam stearat ke dalam cawan porselen lalu
3.
4.
5.
6.

lelehkan dan suhu dijaga kostan (campuran A).


Larutkan Metil paraben dan Propil paraben dalam Propilenglikol (Campuran B).
Masukan trietanolamin, gliserin dan Campuarn B kedalam air (Campuran C)
Panaskan campuran C suhu 80oC.
Campurkan campuran A dengan campuran C dalam mortir yang telah

dihangatkankan.
7. Aduk dengan cepat dan konstan selama 10 menit kemudian aduk dengan kecepatn
sedang hingga dingin.
8. Tambahkan esensial oil ke dalam campuran lotion.
9. Lotion dimasukkan ke dalam wadah dan ditutup rapat.
10. Sediaan diberi etiket

e. Formula Alternatif 4
1. Semua bahan-bahan yang diperlukan ditimbang.
2. Masukkan virgin coconut oil, dan asam stearat ke dalam cawan porselen lalu
3.
4.
5.
6.

lelehkan dan suhu dijaga kostan (campuran A).


Larutkan Metil paraben dan Propil paraben dalam Propilenglikol (Campuran B).
Masukan trietanolamin, gliserin dan Campuarn B kedalam air (Campuran C)
Panaskan campuran C suhu 80oC.
Campurkan campuran A dengan campuran C dalam mortir yang telah
dihangatkankan.
24

7. Aduk dengan cepat dan konstan selama 10 menit kemudian aduk dengan kecepatn
sedang hingga dingin.
8. Tambahkan esensial oil ke dalam campuran lotion.
9. Lotion dimasukkan ke dalam wadah dan ditutup rapat.
10. Sediaan diberi etiket

BAB V
EVALUASI SEDIAAN
5.1

Evaluasi Fisika
5.1. 1 Organoleptis
Pemeriksaan organoleptis meliputi bentuk, warna dan bau yang diamati
secara visual.
5.1. 2 Homogenitas
Pengujian homogenitas dilakukan dengan mengoleskan zat yang akan
diuji pada sekeping kaca atau bahan transparan lain yang cocok, harus
menunjukkan susunan yang homogen (Depkes RI, 1979).
5.1. 3 Uji Daya Sebar
25

Sebanyak 0,5 gram krim diletakkan dengan hati-hati di atas kertas


grafik yang dilapisi plastik transparan, dibiarkan sesaat (15 detik) dan
luas daerah yang diberikan oleh sediaan dihitung kemudian tutup lagi
dengan plastik yang diberi beban tertentu masing-masing 1, 2, dan 5 g dan
dibiarkan selama 60 detik pertambahan luas yang diberikan oleh sediaan
dapat dihitung (Voigt, 1994).
Sediaan lotion yang memiliki nilai daya sebar yang baik berkisar antara
7-16cm
5.1. 4 Uji Daya Lekat
Sampel 0,25 gram diletakan diatas 2 gelas obyek yang telah ditentukan.
Kemudian ditekan dengan beban 1 kg selama 5 menit. Setelah itu beban
diangkat dari gelas obyek kemudian gelas obyek dipasang pada alat uji. Alat
uji diberi beban 80 gram dan kemudian dicatat waktu pelepasannya krim dari
gelas obyek (Miranti, 2009). Dilakukan replikasi sebanyak 3 kali.
5.1. 5 Pemisahan Fase
Formula yang telah dibuat dituang ke dalam wadah sebanyak 10 ml.
Pemisahannya diamati pada hari ke 0,1,3,7 selama 4 minggu. Cara pengukuran
persen pemisahan dapat dilihat pada :

Keterangan:
F = Persen pemisahan (%)
Hu = Tinggi endapan air
Ho = Tinggi mula-mula
5.1. 6 Uji Viskositas
Fenomena sediaan yang mengikuti sifat aliran pseudoplstik juga akan
mengikuti sifat aliran tiksotropik. Viskositas sediaan ini dapat diukur dengan
menggunakan Viskosimeter Brookfield karena viskosimeter ini dapat
mengukur viskositas sediaan yang bersifat Non Newton dan Newton. Prinsip
kerjanya adalah dengan dengan menggunakan spindel dan motor. Setelah
motor dihidupkan maka spindel akan berputar dan diamati angka yang
ditunjukkan oleh jarum merah, dicatat. Untuk menghitung viskositasnya maka
angka yang ditunjukkan oleh jarum merah dikalikan dengan suatu faktor yang
terdapat pada brosur alat.

26

Pengukuran viskositas dilakukan dengan cara menempatkan sediaan


krim yang akan diperiksa dalam gelas bermulut lebar 100 mL, kemudian
spindel yang sesuai (spindel No. 1) dimasukkan ke dalam sediaan sampai
terbenam. Klep pengunci dibuka dan rotor dinyalakan hingga diperoleh angka
yang stabil yang ditunjukkan oleh jarum penunjuk. Pengukuran viskositas
dilakukan pada hari ke 1, 3, 7 selama 1 minggu (Gozali ,2009)
Sediaan lotion yang memiliki nilai viskositas yang baik berkisar antara
20-60 dpas serta pergeseran viskositas tidak kurang dari 30%
5.2

Evaluasi Kimia
5.2.1 Pengukuran pH
Alat pH meter dikalibrasi menggunakan larutan dapar pH 7 dan pH 4.
Satu gram sediaan yang akan diperiksa diencerkan dengan air suling
hingga 10 mL. Elektroda pH meter dicelupkan ke dalam larutan yang
diperiksa, jarum pH meter dibiarkan bergerak sampai menunjukkan posisi
tetap, pH yang ditunjukkan jarum pH meter dicatat (Depkes RI, 1995)

27