Anda di halaman 1dari 55

ANALISIS SISTEM KEAMANAN MANAJEMEN INFORMASI

PADA UNIT CONSUMER CARE AND MARKETING PT.


TELEKOMUNIKASI INDONESIA (TELKOM) REGIONAL I
SUMATERA

Laporan Kegiatan Magang

Disusun untuk Memenuhi Syarat Kelulusan Mata Kuliah Magang


Program S-1 Jurusan Manajemen Bisnis Telekomunikasi dan Informatika

Oleh:
Ikhsan Radiansyah

1201122019

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS TELKOM
BANDUNG
2015

LEMBAR PENGESAHAN

ANALISIS SISTEM KEAMANAN MANAJEMEN INFORMASI


PADAUNIT CONSUMER CARE AND MARKETING PT.
TELEKOMUNIKASI INDONESIA (TELKOM) REGIONAL I
SUMATERA

Disusun Oleh :
Ikhsan Radiansyah
1201122019

Telah disetujui dan disahkan sebagai


Laporan Kegiatan Magang
Bandung, 15 Juli 2015

KATA PENGANTAR

Puji serta syukur saya panjatkan atas kehadirat Allah SWT, karena atas
limpahan rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan laporan magang ini
setelah selesai mengikuti aktivitas magang di Unit Consumer Care and Marketing
sub unit Personal Service Telkom Regional I selama 30 hari kerja terhitung pada
tanggal 1 Juni 2015 hingga dengan 11 Juli 2015.
Dalam pelaksanaan aktivitas magang dan penyusunan laporan ini, saya
menyadari banyak kesulitan yang saya alami namun dengan adanya perhatian,
arahan dan bimbingan dari berbagai pihak saya dapat menyelesaikan laporan
magang ini. Oleh karena itu, pada kesempatan ini Penulis menyampaikan terima
kasih kepada:
1.

Bapak Osa Omar Sharif Selaku dosen pembimbing yang selalu


membimbing penulis dari awal hingga akhir penulisan laporan

2.

Bapak Adrian Sani Harahap selaku pembimbing Penulis di Unit


Consumer Care and Marketing PT Telkom Indonesia Telkom Regional
I.

3.

Bapak Azrin Ayub yang telah memandu dan membimbing penulis


dalam melaksanakan magang di lapangan di PT. Telkom Regional I.

4.

Kedua orang tua, adik dan kakak tersayang atas dukungan, perhatian, dan
kasih sayang yang telah dicurahkan kepada Penulis.

5.

Teman-teman Staf Inti UKM CCI Tel-U yang telah banyak membantu
dan memberikan dukungan kepada penulis dari awal hingga akhir
aktivitas magang

6.

Teman-teman Kelas MBTI A 2012 yang telah membantu dan


mendukung Penulis sejak awal melaksanakan kegiatan magang hingga
penyusunan laporan magang ini.

7.

Seluruh pihak yang terlibat baik secara langsung maupun tidak


langsung yang membantu Penulis menyelesaikan laporan ini.

Saya menyadari bahwa penyusunan laporan magang ini masih mengalami


banyak kekurangan. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun sangat
diharapkan sebagai bahan perbaikan di masa yang akan datang. Semoga laporan
ii

magang ini dapat bermanfaat bagi pembaca khususnya dan dapat digunakan
serta dijadikan bahan referensi bagi semua pihak yang berkepentingan.

Bandung, 22 Juni 2015

Ikhsan Radiansyah

iii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ...................................................................................... i


KATA PENGANTAR ............................................................................................. ii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................vii
BAB I RUANG LINGKUP MANAJEMEN DAN BISNIS PERUSAHAAN... 1
1.1

Gambaran Umum Perusahaan .................................................................... 1

1.1.1

Profil Umum PT Telekomunikasi Indonesia Tbk ............................. 1

1.1.2

Profil Umum PT Telkom Indonesia Witel Jawa Barat Tengah .......... 2

1.1.3

Visi dan Misi Perusahaan .................................................................... 3

1.1.4

Bidang Usaha .................................................................................... 3

1.1.5

Makna Logo ......................................................................................... 4

1.1.6

Produk ............................................................................................... 5

1.2

Pengamatan Praktek Manajemen .............................................................. 8

1.2.1

Aspek Produksi .................................................................................... 8

1.2.2

Aspek Keuangan .................................................................................. 8

1.2.3

Aspek Pemasaran................................................................................. 8

1.2.4

Aspek Sumber Daya Manusia ........................................................... 9

BAB II AKTIVITAS DAN PENUGASAN MAGANG...................................... 11


2.1

Gambaran Umum Kegiatan Magang ........................................................ 11

2.1.1

Latar Belakang Kegiatan Magang ................................................... 11

2.1.2

Tujuan Kegiatan Magang ................................................................ 12

2.1.3

Manfaat Magang ............................................................................. 12

2.2

Ruang Lingkup Magang ......................................................................... 13

2.2.1

Waktu Kegiatan Magang ................................................................... 13

2.2.2

Dasar Pemilihan Tempat Magang ................................................... 13

2.2.3

Bagian Kerja Praktek Magang .......................................................... 14

iv

2.2.4
2.3

Uraian Aktivitas Kegiatan Magang ................................................. 14

Permasalahan............................................................................................. 21

2.3.1

Latar Belakang Permasalahan ........................................................... 21

2.3.2

Rumusan Masalah ............................................................................. 23

2.3.3

Tujuan Penelitian Magang................................................................. 23

2.4

Landasan Teori ....................................................................................... 23

2.4.1

Keamanan Informasi ......................................................................... 18

2.4.2

Sistem Keamanan Informasi .............................................................. 22

2.4.3

ISO/IEC 27001.................................................................................24

2.5

Analisis dan Pembahasan Permasalahan Kegiatan Magang ................... 25

2.5.1

Analisis Permasalahan Telkom Regional I Sumatera ...................... 25

2.5.2

Relevansi Teori dengan Implementasi Perusahaan .......................... 28

BAB III KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................................ 31


3.1

Kesimpulan ............................................................................................... 31

3.1.1

Kesimpulan Aktivitas Kegiatan Magang......................................... 31

3.1.2

Kesimpulan Laporan Magang ......................................................... 31

3.2

Rekomendasi ............................................................................................. 32

3.2.1

Rekomendasi Bagi PT Telkom Indonesia Witel Jabar Tengah ........ 32

3.2.2

Rekomendasi Bagi Universitas ....................................................... 33

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 34
LAMPIRAN..........................................................................................................35

DAFTAR TABEL

TABEL 2.1 Uraian Kegiatan Magang .................................................................... 12


TABEL 2.2 Relevansi

Teori

dengan

Penerapan

Integrated

Marketing

Communication pada Wifi.id PT Telkom Witel Jabar Tengah..............

vi

28

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 1.1 Peta Wilayah Sumatera ..................................................................... 2


GAMBAR 1.2 Logo PT Telkom Indonesia .............................................................. 4
GAMBAR 1.3 Transformasi Teknologi Layanan Coax FIber ............................ 6
GAMBAR 1.4 Kecepatan Indihome FTTH (Internet on Fiber) ............................... 6
GAMBAR 1.5 Kecepatan Indihome non FTTH (Coaxial) ...................................... 7
GAMBAR 1.6 Sturuktur Organisasi Unit CCM Telkom Regional I ....................... 9
GAMBAR 2.1 Infografis Hasil Survei Indihome Menteng Indah ........................ 19
GAMBAR 2.2 Klausul pada ISO 27001:2013 ...................................................... 25

vii

BAB I
RUANG LINGKUP MANAJEMEN DAN BISNIS PERUSAHAAN

1.1

Gambaran Umum Perusahaan

1.1.1

Profil Umum PT Telekomunikasi Indonesia Tbk


PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Telkom) adalah satu-satunya BUMN

telekomunikasi serta penyelenggara layanan telekomunikasi dan jaringan terbesar


di Indonesia. Berdiri sejak tanggal 23 Oktober 1856, saat ini Telkom merupakan
salah satu BUMN yang sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Indonesia (52,47%),
dan 47,53% dimiliki oleh Publik, Bank of New York, dan Investor dalam Negeri.
Telkom juga menjadi pemegang saham mayoritas di 13 anak perusahaan, termasuk
PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel). Telkom memiliki jumlah pelanggan
telepon tetap sebanyak 15 juta dan pelanggan telepon seluler sebanyak 104 juta.
(Telkom, Halaman Tentang Telkom, 2015)
Telkom Group melayani jutaan pelanggan di seluruh Indonesia dengan
rangkaian lengkap layanan telekomunikasi yang mencakup sambungan telepon
kabel tidak bergerak dan telepon nirkabel, komunikasi seluler, layanan jaringan dan
interkoneksi serta layanan internet dan komunikasi data. Telkom Group juga
menyediakan berbagai layanan di bidang informasi, media dan edutainment,
termasuk cloud-based and server-based managed services, layanan e-Payment dan
IT enabler, e-Commerce dan layanan portal lainnya. ( T e l k o m , H a l a m a n
Tentang Telkom, 2015)
Dalam pengoperasiannya di seluruh wilayah Indonesia, PT Telkom
Indonesia dibagi menjadi tujuh Divisi Regional (DIVRE), yaitu DIVRE I untuk
wilayah Sumatera, DIVRE II untuk wilayah Jakarta dan sekitarnya, DIVRE III
untuk wilayah Jawa Barat; DIVRE IV untuk wilayah Jawa Tengah dan DI
Yogyakarta; DIVRE V untuk wilayah Jawa Timur; DIVRE VI untuk wilayah

Kalimantan; dan DIVRE VII untuk wilayah Indonesia bagian Timur.


(Telkom, Halaman Tentang Telkom, 2015)
1.1.2

Profil Umum PT Telkom Indonesia Divisi Regional I


PT. Telekomunikasi Indonesia Divisi Regional I dalam peta bisnis layanan

jasa telekomunikasi berkoordinasi dengan masing-masing Wilayah Telekomunikasi


di wilayah Pulau Sumatera. Wilayah Telekomunikasi (Witel) pada Pulau Sumatera
adalah:

Witel Aceh

Witel Medan

Witel Riau Daratan (Pekan Baru)

Witel Riau Kepulauan (Batam)

Witel Jambi

Witel Sumatera Selatan (Palembang)

Witel Sumatera Timur (Pematang Siantar)

Witel Sumatera Barat (Padang)

Witel Lampung

Witel Bangka Belitung

Witel Bengkulu

Masing-masing Witel tersebut dikepalai oleh General Manager. General Manager


mengepalai manajer-manajer yang memiliki fungsi dan tugas sejalan dengan divisi
yang ia pegang. Consumer Care and Marketing Divisi Regional 1 berkoordinasi
dengan Manager bidang Consumer Care and Marketing di Witel.

Divre I juga berkoordinasi dengan Telkom Akses (Anak Perusahaan Telkom


Gorup) yang mempunyai wewenang dalam hal instalasi layanan kepada pelanggan,
Supplier (pemasok) yang menyediakan atribut promo seperti Spanduk, Stiker, Baju,
Pulpen, Payung dan lainnya, dan Media Massa (Koran, Radio, Majalah).

Terdapat beberapa sub-unit pada Divisi Regional I Consumer Care and Marketing
diantaranya

Home Services

Personal Services
2

Marketing Integration

Consumer Care (Retention and Loyalty)

GAMBAR 1.1
Peta Wilayah Sumatera

Sumber: https://babesajabu.files.wordpress.com/ [diakses 22 Juni 2015]

1.1.3

Visi dan Misi Perusahaan


Visi dari PT Telkom Indonesia adalah sebagai berikut:

To become a leading Telecommunication, Information, Media, Edutainment and


Services (TIMES) player in the region (Untuk menjadi pemimpin dalam bidang
Telekomunikasi, Informasi, Media, Edutainment dan Services (TIMES)).
Sedangkan Misi dari PT Telkom Indonesia adalah sebagai berikut:
Menyediakan layanan more for less TIMES
3

Menjadi model pengelolaan korporasi terbaik di Indonesia


(Telkom, Halaman Tentang Telkom, 2015)

1.1.4

Bidang Usaha
PT. TELKOM merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang

bergerak dalam bidang jasa telekomunikasi. PT. TELKOM menyediakan sarana


dan jasa layanan Telekomunikasi dan Informasi kepada masyarakat di seluruh
Indonesia, baik untuk personal user maupun untuk corporate user.

1.1.5

Makna Logo
Gambar 1.2
Logo Baru PT Telkom Indonesia

Sumber: http://www.telkom.co.id [diakses pada 22 Juni 2015]


Pada tanggal 17 Agustus 2013 bertepatan dengan Hari Ulang Tahun
Republik Indonesia ke-68, dan dengan mengambil semangat ulang tahun RI,
Telkom memperkenalkan penampilan baru logo Telkom yang mencerminkan
komitment Telkom untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa Indonesia.
Penampilan logo baru tersebut mencakup perubahan logo secara menyeluruh dan
terintegrasi dengan empat aspek dasar perusahaan, yaitu transformasi bisnis,
infrastruktur, sistem dan model operasi serta sumber daya manusia. Berikut
penjabaran filosofi dari tiap warna yang terdapat dalam logo baru:

Merah

: Berani, Cinta, Energi, Ulet.

Mencerminkan spirit Telkom untuk selalu optimis dan berani dalam


menghadapi tantangan dan perusahaan.
4

Putih

: Suci, Damai, Cahaya, Bersatu

Mencerminkan spirit Telkom untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa.

Hitam

: Warna Dasar

Melambangkan kemauan keras.

Abu-Abu : Warna Transisi


Melambangkan teknologi.
Dengan tetap mengacu kepada filosofi Telkom Corporate, yaitu Always The

Best sebuah keyakinan dasar untuk selalu memberikan yang terbaik dalam setiap
pekerjaan yang dilakukan dan senantiasa memperbaiki hal-hal yang biasa menjadi
sebuah kondisi yang lebih baik, dan pada akhirnya akan membawanya menjadi
yang

terbaik. (Telkom, English Celebrating 68 th Anniversary of Republic

Indonesia Independence day with red and white masterpiece and the new logo of
Telkom, 2011)

1.1.6

Produk

Indonesia Wifi
Indonesia Wifi (wifi.id) adalah layanan public internet berbasis teknologi
WiFi/Hotspot yang disediakan oleh Telkom Group dan operator yang bekerjasama
dengan PT. Telkom. Dengan dukungan infrastruktur jaringan PT. Telkom, jaringan
Indonesia Wifi tersebar luas diseluruh wilayah Indonesia. Untuk memberikan
kenyamanan kepada para penggunanya, Indonesia Wifi memberikan jaminan
koneksi tanpa putus di seluruh jaringannya.
Wifi.id sendiri terbagi lagi menjadi empat layanan, yaitu FlashZone,
FlashZone Seamless, @wifi.id, dan @IndiSchool. Layanan Flashzone ini
diperuntukkan bagi pelanggan layanan seluler Telkomsel dengan sistem pembelian
voucher wifi.id melalui sms. Sedangkan layanan FlashZone Seamless adalah
layanan wifi untuk pengguna operator Telkomsel yang telah berlangganan paket
data Telkomsel. Untuk @wifi.id adalah layanan wifi yang diperuntukkan bagi
pengguna umum baik pelanggan operator Telkomsel maupun non-Telkomsel yang
5

penggunaannya mengharuskan membeli voucher dengan nominal khusus untuk


mendapatkan username dan password. Sedangkan produk IndiSchool merupakan
kerjasama antara pihak PT Telkom dengan sekolah-sekolah di Indonesia untuk
menyediakan layanan internet berbasis nirkabel dengan tarif yang murah dan
terjangkau untuk siswa-siswi sekolah mulai dari sekolah dasar hingga sekolah
menengah atas.
Indihome
IndiHome merupakan layanan Triple Play dari Telkom yang terdiri dari
Internet on Fiber atau High Speed Internet, Phone (Telepon Rumah), dan IPTV
(UseeTV Cable) beserta beberapa fitur tambahan seperti IndiHome View, MelOn
dan Trend Micro Security System. (Indihome, 2015)
Gambar 1.3
Tranformasi Teknologi Layanan Coax Fiber

Sumber: http://www.indihome.co.id/internet-on-fiber [Diakses 22 Juni 2015]


Indihome mendukung kecepatan akses Internet hingga 100 Mbps bagi
Wilayah yang telah terlayani FTTH (Fiber to the Home). Bagi Wilayah yang belum
terlayami FTTH maka Indihome menawarkan kecepatan akses Internet hingga 5
Mbps.

Gambar 1.4
Kecepatan Indihome FTTH (Internet on Fiber)

Sumber: http://www.indihome.co.id/internet-on-fiber [Diakses 22 Juni 2015]

Gambar 1.5
Kecepatan Indihome non-FTTH

Sumber: http://www.indihome.co.id/internet-on-fiber [Diakses 22 Juni 2015]


Pada layanan Indihome, terdapat tambahan layanan yaitu Akses ke Wifi.id hanya
dikenakan biaya Rp 10.000,- per bulan. Pelanggan dapat membuat akun tersebut
hingga lima buah. (Indihome, 2015)

1.2

Pengamatan Praktek Manajemen

1.2.1

Aspek Produksi
Unit Consumer Care and Marketing PT Telkom yang terletak di Jl HM.

Yamin nomor 2 Medan lantai 3 ini menangani koordinasi pemasaran dan layanan
produk wifi.id dan Indihome masing-masing Witel di Regional Sumatera. Mulai
dari

analisis penjualan, penyusunan rencana kegiatan promosi, pembuatan

kebijakan regional sumatera terkait Consumer Care and Marketing layanan


Indihome dan Wifi.id.
Hasil analisis yang telah dibuat akan diinformasikan kepada Executive Vice
President (EVP) Telkom Regional 1 Sumatera. Dan EVP akan menginformasikan
hal tersebut kepada direksi Telkom Indonesia.
1.2.2

Aspek Keuangan
Semua aspek keuangan di divisi Consumer Care and Marketing ini sudah

diatur anggarannya dari kantor pusat (corporate) PT Telkom Indonesia. Kebutuhan


anggaran yang diberikan disesuaikan dengan program kerja yang diajukan dari
unit ini. Anggaran tersebut digunakan untuk kegiatan promosi dan iklan produk
Indonesia WiFi. Kegiatan promosi dan iklan

tersebut dilakukan untuk

memperkenalkan produk dari Indonesia WiFi dan menarik minat beli masyarakat
sehingga bisa mendatangkan profit bagi perusahaan.
1.2.3

Aspek Pemasaran
PT Telkom Indonesia Regional 1 ini hanya mencakup wilayah Sumatera

saja, oleh karena itu PT Telkom Indonesia Regional 1 hanya bertugas untuk
berkoordinasi dengan Witel yang ada di Regional Sumatera dalam aspek
Pemasarannya. Sebelum melakukan pemasaran produknya, Unit Consumer Care
Marketing terlebih dahulu menganalisis kondisi lapangan serta merancang strategi
pemasaran , target pemasaran dan tata cara pelaksanaan pemasaran agar efektif
dan tepat sasaran sesuai data yang telah diberikan Witel.

Pemasaran yang dilakukan oleh Unit Consumer Care Marketing tidak hanya
fokus terhadap mendapatkan consumer baru. Aspek Consumer Care untuk
mempertahankan retensi consumer terhadap produk/layanan juga dilakukan.
Retensi tersebut akan menimbulkan Loyalty oleh pelanggan kepada Perusahaan.

1.2.4

Aspek Sumber Daya Manusia


Unit Consumer Care Marketing dipimpin oleh seorang senior manager yang

memiliki tujuh manager beserta para staffnya (dua posisi manajer sedang kosong
pada saat saya melakukan aktivitas Magang). Adapun struktur organisasinya
dijelaskan pada gambar berikut:
Gambar 1.6
Struktur Organisasi Unit Consumer Care Marketing
PT Telkom Indonesia Regional I Sumatera
Manajer Customer Data
Management
Jiwansyah
Manajer Retention and
Loyalty
Djoko Soelistyo
Manajer Push Channel
Integration and Pull Support
Adrian Sani Harahap

Senior Manajer Consumer


Care and Marketing
Sudarto

Manajer Sales Promotion and


Pricing
Azril Syafri
Manajer Partnership WIFI
Corner and Access Point
Manajer Problem and Order
Handling
Widiarto
Manajer Customer Relationship
Management
-

Sumber: PT. Telkom Regional I Sumatera, 2015

Tugas seorang Senior Manager Counsumer Care Marketing Telkom


Regional I Sumatera ini yaitu me-manage seluruh sub-unit Consumer Care
Marekting Telkom Regional I Sumatera. Senior Manager juga bertanggung jawab
atas tercapainya target Marketing Wilayah Sumatera.
Sehingga Senior Manager Counsumer Care Marketing juga harus
berkoordinasi kepada seluruh General Manager masing-masing Wilayah
Telekomunikasi Regional Sumatera agar penetrasi layanan Telkom Indonesia
(Indihome dan Wifi.id) sesuai dengan target yang telah ditetapkan.
Senior Manager Unit CCM juga bertanggung jawab atas tugasnya kepada
Deputi Marketing Telkom Regional I Sumatera.
Setiap Senin pagi dilakukan Coffe Morning, rapat evaluasi semua unit di
Telkom Regional I dengan EVP. Coffe Morning ini dilakukan untuk mengejar target
Telkom Regional I agar tercapai. (Harahap, 2015)

10

BAB II
AKTIVITAS DAN PENUGASAN MAGANG

2.1

Gambaran Umum Kegiatan Magang

2.1.1

Latar Belakang Kegiatan Magang


Melihat kecenderungan pesatnya penggunaan ilmu dan teknologi di sektor

industri telekomunikasi dan informatika, perubahan permintaan pasar tenaga kerja


terus mengalami peningkatan baik dari segi kualitas maupun keahlian (skill)
membuat perguruan tinggi berlomba-lomba meningkatkan kualitas mutu
pendidikannya. Telkom University sebagai salah satu universitas berkelas dunia
memiliki peran penting untuk mencetak lulusan yang nantinya dapat beradaptasi di
lingkungan kerja yang terus mengalami perubahan dan nantinya memiliki peran
besar dalam instansi perusahaan atau bahkan dapat membuka lapangan pekerjaan
yang luas untuk masyarakat sekitar. Oleh karena itu, maka strategi dan program
pengembangan pendidikan Universitas Telkom diantaranya tidak saja diarahkan
untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas, tapi juga harus sesuai dengan arah
dan perkembangan tuntutan pasar.
Selain materi perkuliahan yang diupayakan makin mendekati kebutuhan
pasar dan selalu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi,
Universitas Telkom perlu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi. Universitas Telkom perlu memberikan kesempatan kepada mahasiswa
untuk melaksanakan kuliah magang atau praktek kerja lapangan sebagai wahana
yang tepat untuk terciptanya proses transfer pengetahuan praktis yang dapat secara
langsung dicerna oleh mahasiswa. Kegiatan magang adalah salah satu bagian dari
kurikulum perkuliahan program reguler S-1 Fakultas Ekonomi dan Bisnis. Magang
ditujukan bagi para mahasiswa yang telah memenuhi persyaratan yang telah
ditentukan. Dalam kegiatan magang, mahasiswa berkesempatan untuk merasakan
langsung bagaimana kondisi dunia kerja dan dapat menerapkan ilmu atau teori yang
telah dipelajari di masa perkuliahan.

11

2.1.2

Tujuan Kegiatan Magang


Tujuan kegiatan magang yang penulis lakukan antara lain sebagai berikut:

a. Mengetahui dan mempelajari situasi kondisi kerja di dalam perusahaan serta


melakukan interaksi dengan pihak-pihak yang terlibat dalam proses bisnis
perusahaan.
b. Sebagai wahana orientasi bagi mahasiswa untuk mempersiapkan diri dalam
kaitannya dengan penyusunan tugas akhir atau skripsi.
c. Mahasiswa dapat mengetahui secara langsung aktivitas kerja perusahaan yang
dijadikan sebagai tempat magang.
d. Dapat memberikan pengalaman kerja bagi mahasiswa sehingga setelah lulus
bisa menjadi tenaga kerja yang terdidik, terlatih, dan berkualitas.
e. Kesempatan sebagai mahasiswa untuk memperoleh pengalaman kerja sekaligus
mempraktekan konsep atau teori yang diperoleh selama perkuliahan serta
sebagai sarana untuk mengimplementasikan antara teori yang telah didapatkan
di dunia pendidikan dengan praktek yang ada di PT Telekomunikasi
Indonesia Telkom Regional I Sumatera

2.1.3

Manfaat Magang
Manfaat yang dapat diperoleh dari kegiatan magang adalah:

a. Untuk mahasiswa, Kegiatan kuliah magang ini diharapkan dapat menambah


kemampuan dan wawasan praktis mahasiswa, sehingga pada gilirannya akan
menghasilkan kualitas lulusan yang semakin mendekati tuntutan pasar kerja.
b. Kesempatan bagi mahasiswa untuk membandingkan kesesuaian antara ilmu
teori yang didapat saat perkuliahan dengan prakteknya pada saat kegiatan
magang.
c. Bagi kepentingan pengembangan akademik, hasil kuliah magang para
mahasiswa diharapkan dapat dijadikan umpan balik bagi Universitas Telkom
khususnya yang berkaitan dengan peningkatan wawasan pengetahuan praktis

12

tenaga pengajar, muatan kurikulum lokal, serta variasi dan kedalaman materi
perkuliahan secara keseluruhan.
d. Bagi Institusi, Kegiatan magang bermanfaat sebagai sarana untuk mengetahui
kualitas serta kesiapan mahasiswa Universitas Telkom dalam menghadapi
dunia kerja yang sesungguhnya.
e. Bagi Perusahaan, mahasiswa dapat membantu perusahaan dalam penyelesaian
tugas yang sesuai dengan tingkat pengetahuan mahasiswa magang sehingga
dapat meringankan beban di perusahaan tersebut serta memberikan solusi dari
permasalahan yang dimiliki perusahaan berdasarkan dari teori yang digunakan.
f. Secara kelembagaan, melalui pelaksanaan kuliah magang diharapkan makin
terbinanya jalinan hubungan kemitraan dengan instansi perusahaan terkait. Hal
ini dapat memberikan manfaat bagi institusi pendidikan sebagai langkah
memperkenalkan Universitas Telkom kepada dunia usaha.

2.2

Ruang Lingkup Magang

2.2.1

Waktu Kegiatan Magang


Penulis melaksanakan kegiatan magang di gedung PT Telekomunikasi

Indonesia Telkom Regional I Sumatera yang berlokasi di Jalan HM. Yamin Nomor
2, Medan, Sumatera Utara, Indonesia. Kegiatan magang dilaksanakan selama 30
hari kerja pada hari Senin sampai Jumat pukul 08.00-17.30 pada tanggal 01 Juni17 Juni 2015 dan 08.00-16.00 pada tanggal 18 Juli 11 Juni 2015.

2.2.2

Dasar Pemilihan Tempat Magang


Penulis melaksanakan kegiatan magang di PT Telekomunikasi Indonesia

tepatnya di bagian Unit Consumer Care and Marketing. Pemilihan bagian Unit
Consumer Care and Marketing oleh penulis dikarenakan ketertarikan penulis
terhadap praktik pemasaran yang dilakukan PT

Telekomunikasi Indonesia.

Sehingga penulis bisa membandingkan dengan ilmu yang diperoleh selama studi
pada jurusan Manajemen Bisnis Telekomunikasi dan Informatika khususnya mata
kuliah Information Security Management.
13

2.2.3

Bagian Kerja Praktek Magang


Penulis melaksanakan kegiatan magang di PT Telekomunikasi Indonesia

Telkom Regional I pada bagian Consumer Care and Marketing.


2.2.4

Uraian Aktivitas Kegiatan Magang


Kegiatan Magang dilaksanakan di kantor PT Telekomunikasi Indonesia

Regional I yang beralamat di Jalan HM Yamin No. 2, Medan, Sumatera Utara.


Penempatan pada pelaksanaan magang tersebut yaitu pada Unit Consumer Care and
Marketing

dan dibimbing langsung oleh Bapak Adrian Sani Harahap selaku

Manajer Push Channel Integration and Pull Support.


Berikut ini merupakan uraian aktivitas yang dilakukan selama pelaksanaan
kegiatan magang di Divisi Personal Service:
TABEL 2.1
URAIAN KEGIATAN MAGANG

Tanggal

Uraian Kegiatan Magang


Pengenalan Unit Marketing & Sales Integration

Senin, 1 Juni 2015


Rabu, 3 Juni 2015

Kamis, 4 Juni 2015


Jumat, 5 Juni 2015

(Unit Consumer Care and Marketing)


Pengenalan Sub Unit Personnel Service (Partnership
WIFI Corner and Access Point

Penugasan Bedah data Revenue Wifi.ID Divre I


Membuat Hasil Bedah Data Revenue Wifi.id Divre
I

14

Tanggal
Senin, 8 Juni 2015

Selasa, 9 Juni 2015

Rabu, 10 Juni 2015

Kamis, 11 Juni 2015

Jumat, 12 Juni 2015

Senin, 15 Juni 2015

Selasa, 16 Juni 2015

Rabu, 17 Juni 2015

Uraian Kegiatan Magang


Rapat Unit Marketing Sales Integration dan
Penugasan Evaluasi Data dan Fraud Wifi.id
Mencari Potensi Fraud Wifi.id di Internet
(Tokopedia, Kaskus, dan sosial media)
Merangkum Potensi Fraud Wifi.id

Memilah atribut Promo Wifi.id (Sticker) untuk


dikirimkan ke masing-masing Witel di Sumatera
Membantu Packaging Atribut Promo (Sticker)
Wifi.Id untuk dikirimkan ke masing-masing
Witel di Sumatera
Validasi
Data AP dan Venue Wifi.id Divre I

Validasi Data AP dan Venue Wifi.id Divre I

Mengikuti Unit CCM Regional I

Membantu Alokasi meja kerja CCM Regional


Kamis, 18 Juni 2015

Jumat, 19 Juni 2015

Senin, 22 Juni 2015

Selasa, 23 Juni 2015

Rabu, 24 Juni 2015

Kamis, 25 Juni 2015

Rapat Unit CCM Regional I

Survei Pada Komplek Menteng Indah terkait


Indihome
Membuat Infografis Hasil Survei dan
Presentasi kepada pebimbing
Penugasan membuat artikel Indihome untuk
dipublish pada koran
Mengirim hasil artikel kepada Pebimbing via
e-mail

15

Tanggal
Jumat, 26 Juni 2015

Senin, 29 Juni 2015

Selasa, 30 Juni 2015

Rabu, 1 Juli 2015

Kamis, 2 Juli 2015

Jumat, 3 Juli 2015

Senin, 6 Juli 2015

Selasa, 7 Juli 2015

Uraian Kegiatan Magang


Menulis Artikel Indihome pada Students Tel-U

Mengirimkan hasil Engagement berupa Pageviews dan


Interaksi pembaca Artikel Indihome pada
Students Tel-U
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang

Rabu, 8 Juli 2015


Kamis, 9 Juli 2015

Jumat, 10 Juli 2015

Senin, 13 Juli 2015

melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I


Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang
melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I

16

Deskripsi kegiatan magang yang dilakukan di Divisi Personal Service


adalah sebagai berikut:
a. Bedah Data Revenue Wifi.id Telkom Regional I
Divisi Unit Consumer Care and Marketing mengalami penurunan Revenue pada
bulan April-Mei. Untuk menganalisis hal tersebut saya dibantu Pak Azrin (Staff
On Job Training) ditugaskan untuk Membedah Data Revenue Wifi.id Telkom
Regional I diakibatkan Hipotesis kami yang melihat Dashboard MS2N yang tidak
valid datanya.
Dashboard MS2N adalah sebuah tools untuk melihat seluruh performansi Produk
Telkom Indonesia (Wifi.Id dan Indihome) dari segi Revenue, Traffic, Status dan
lainnya.
Dikarenakan saya tidak memiliki akses ke Dashboard MS2N pada saat itu, saya
membantu Bang Azrin dalam membedah data setelah data telah diimport ke Excel.
Memakai Formula Tabel Pivot dan membuat Grafik Perbandingan Revenue
Wifi.id dari bulan Februari-Mei kami mempresentasikan Hasil tersebut pada Hari
Senin pada Rapat Unit CCM.
Saya membuat Presentasi (PPT) dengan arahan Pak Azrin dikarenakan terdapat
Template khusus tersendiri yang digunakan Telkom Indonesia ketika
mempresentasikan sebuah materi.
b. Evaluasi Data dan Fraud pada Wifi.id
Setelah melakukan Presentasi mengenai Bedah Data Revenue Wifi.Id, Bapak
Sudarto selaku Senior Manager menugaskan saya mencari Potensi Fraud pada
Wifi.id. Saya mencari potensi fraud pada Internet khususnya pada E-Marketplace
(Tokopedia, Kaskus), Website dan Sosial Media yang menjual Voucher Wifi.id
dibawah harga pasaran yang ditetapkan PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk.
Pada Penugasan ini saya berkonsultasi kepada Bapak Widiarto yang pada saat itu
masih menjabat sebagai Manajer Personnel Service.
c. Memilah dan Membantu Packaging Atribut Promo Sticker Wifi.id untuk
dikirimkan ke masing-masing Witel di Regional I Sumatera
Wifi.id memiliki layanan unggulan berupa Wifi Corner, yaitu layanan akses
internet dengan kecepatan up to 100 Mbps di spot-spot tertentu yang memiliki
17

tanda khusus Wifi Corner. Alat bantu Sosialisasi Wifi Corner salah satunya
adalah Sticker yang ditempatkan pada spot-spot strategis pada venue Wifi.id.
Sticker tersebut berupa tata cara menggunakan layanan Wifi.Id (Wifi Corner).
Saya membantu Bapak Muhri dan Ibu Novie dalam memilah jumlah Sticker dan
turut membantu Packaging dengan menggunakan tali rafia yang nantinya akan
dikirimkan ke masing-masing Witel di wilayah Regional I Sumatera.
d. Validasi Data AP dan Venue Wifi.Id
Pada layanan Wifi.ID terdapat Access Point (AP) sebagai device pendukung
layanan. Masing-masing AP ditempatkan pada Venue atau Tempat yang dinilai
strategis oleh Telkom untuk dipasang layanan Wifi.id.
Namun terdapat masalah yaitu pada Dashboard MS2N masih banyak Access Point
dan Venue yang belum lengkap profil datanya. Sehingga saya dan Pak Azrin
membantu Pak Hendri (Staff Personnel Service) untuk Validasi Data AP dan Venue
Wifi.id dengan menambahkan atau melengkapi Profil data tersebut.
Pada saat itu saya belum memiliki akses ke Dashboard MS2N sehingga saya
membantu Pak Azrin dengan menggunakan Notebook beliau. Data acuan
didapatkan melalui Pak Hendri
e.

Survei Pada Komplek Menteng Indah terkait Indihome


Saya ditugaskan untuk melakukan Survei Pada Komplek Menteng Indah. Penugasan
ini adalah hasil diskusi saya dengan Bapak Adrian Sani Harahap (Pebimbing) terkait
Awareness Consumer terhadap Indihome. Tujuan Survei adalah mencari tau
Kesadaran dan Minat Warga Komplek Menteng Indah terhadap Produk Indihome.
Berikut adalah Hasil Suvei yang saya rangkum dalam bentuk Infografis

18

Gambar 2.1
Infografis Hasil Survei Indihome pada Kawasan Komlek Menteng Indah

Sumber: Hasil Olahan Penulis, 2015

19

f. Penugasan Membuat Artikel Indihome


Promosi Layanan Indihome yang dilakukan oleh PT. Telekomunikasi Indonesia
Regional I Sumatera memakai Metode Below The Line. Below The Line (Media Lini
Bawah) adalah segala aktifitas marketing atau promosi yang dilakukan di tingkat
retail/konsumen dengan salah satu tujuannya adalah merangkul konsumen agar
aware dengan produk perusahaan.
Promosi Below The Line yang dilakukan oleh Telkom Regional I berupa Promosi
dalam bentuk mendatangi langsung rumah calon pelanggan oleh sales force atau
avenger, promosi melalui media Radio dan Surat Kabar seperti Koran dan Majalah.
Saya ditugaskan membuat artikel mengenai Indihome oleh Bapak Adrian Sani
Harahap namun Artikel yang saya buat dinilai masih terlalu umum. Sehingga saya
berinisiatif untuk mengajukan membuat artikel Indihome pada Students Tel-U dan
Artikel tersebut mendapatkan respon positif dari pembaca (mendapatkan 602
pembaca dalam waktu 1 hari).
g. Penugasan Input Data Permintaan Pelanggan Indihome yang melakukan
Migrasi dari Speedy Telkom Regional I
Terdapat permasalahan Migrasi Pelanggan Speedy ke Indihome pada Telkom
Regional I. Permintaan pelanggan yang mengiginkan migrasi ke layanan Indihome
belum tercatat pada I-SISA (tools caring Telkom) dikarenakan misscoordination
antara Telkom Regional I dan Plasa Telkom pada masing-masing Witel.
Saya ditugaskan Menginput data Permintaan Pelanggan dari tanggal 30 Juni higga
13 Juli 2015. Hasil penginputan tersebut disimpan pada file excel dengan
memberikan nomor permintaan dan status pada masing-masing nomor telepon dan
TSDL pelanggan.
Pada Penugasan ini saya dipinjamkan Notebook Ibu Asri (Staff Caring Telkom
Regional I) sehingga saya memiliki akses ke Dashboard MS2N, I-SISKA dan
Jaringan Intranet Telkom.
Per harinya saya menginput 35-65 data permintaan pelanggan. Jumlah tersebut
bergantung dengan akses kecepatan ke I-SISKA yang tidak stabil.

20

2.3

Permasalahan

2.3.1

Latar Belakang Permasalahan

Dalam sistem persaingan usaha yang semakin ketat akibat globalisasi saat ini,
perusahaan telekomunikasi di Indonesia dituntut untuk memiliki keunggulan
kompetitif dalam hal kualitas dan keunggulan produk/jasa yang dihasilkan. Namun
pada era ini, perusahaan telekomunikasi mulai berfokus kepada Jasa Penyedia Internet
atau Internet Service Provider (ISP) akibat pertumbuhan pengguna Internet di
Indonesia yang tahun lalu (2014) mencapai 30 % (82 juta jiwa) dan pada tahun ini
diprediksi kembali tumbuh menjadi 139 juta pengguna (APJII, 2015) .Hal yang
menarik lainnya, core business Perusahaan Telekomunikasi dulu adalah berpusat pada
Pelanggan Fixed Line (telepon rumah) namun seiring berjalannya waktu teknologi ini
mulai ditinggalkan oleh konsumen sehingga PT. Telkom sebagai pioneer Perusahaan
Telekomunikasi Indonesia mengembangkan Jasa Penyedia Internet akibat peluang
yang masih besar kedepannya.

Sejak tahun 1996/1997, Telkom secara konsisten telah menerapkan sistem


manajemen mutu berbasis ISO dan mengintegrasikannya dengan kriteria keunggulan
kinerja berbasis Malcolm Baldrige sejak tahun 2001. Penerapan sistem manajemen
mutu berbasis ISO dan Malcolm Baldrige tidak lain adalah untuk membangun proses
tata kelola dan kinerja melalui disiplin proses dan pendokumentasian yang baik yang
dijalankan untuk mencapai keunggulan Perusahaan berbasis proses kinerja.

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Menkominfo memerintahkan


perusahaan telekomunikasi (termasuk ISP) untuk memeriksa jaringan mereka. Hal ini
terkait kasus penyadapan yang dilakukan oleh pemerintah australia terhadap pejabat
Indonesia. TelkomSpeedy selaku ISP yang telah mendapatkan sertifikasi ISO 27001
menyakinkan dirinya bahwa Jaringannya aman dari aksi penyadapan (Kompas, 2013).
ABC mengatakan bahwa salah satu dokumen berjudul Dampak 3G dan informasi
menjadi sebab penyadapan dan tampaknya memetakan upaya dinas rahasia Australia
untuk memantau peluncuran teknologi 3G di Indonesia dan negara-negara lain di Asia
Tenggara.
Pengelolaan keamanan informasi telah diterapkan sejak tahun 2006 melalui
21

kebijakan internal Perusahaan nomor KD.57/HK-290/ITS-30/2006. Tahap demi tahap


untuk area produk strategis telah dijaminkan dan disertifikasi dalam Sistem
Manajemen Mutu ISO 27001:2005 sejak tahun 2009. Pada tahun 2011, penerapaan
ISO 27000 kembali diperluas untuk produk strategis lainnya.
Untuk itu, Saya ingin memastikan secara penuh bahwa keamanan sistem
informasi pada PT. Telekomunikasi Indonesia Regional I sudah diterapkan sesuai
dengan prosedur. Standar yang digunakan yaitu ISO 27001:2013. Beberapa hal penting
yang patut dijadikan pertimbangan mengapa standar ISO 27001:2013 dipilih karena
dengan standar ini sangat fleksibel dikembangkan karena sangat tergantung dari
kebutuhan organisasi, tujuan organisasi, persyaratan keamanan, proses bisnis dan
jumlah pegawai dan ukuran struktur organisasi serta ISO 27001 menyediakan sertifikat
implementasi Sistem Manajemen Keamanan Informasi SMKI yang diakui secara
internasional yang disebut Information Security Management System (ISMS)
certification.
Mengingat pentingnya informasi, maka kebijakan tentang pengamanan
informasi harus mencakup sekurang-kurangnya terdapat prosedur pengelolaan aset,
prosedur pengelolaan sumber daya manusia, prosedur pengamanan fisik dan
lingkungan, prosedur pengamanan logical security, prosedur pengamanan operasional
teknologi informasi dan prosedur penanganan insiden dalam pengamanan informasi.
Untuk itu diperlukan audit keamanan sistem informasi pada Telkom Speedy untuk
memastikan keamanan informasi diterapkan sesuai dengan prosedur. Standar yang
digunakan yaitu ISO 27001. Beberapa hal penting yang patut dijadikan pertimbangan
mengapa standar ISO 27001 dipilih karena dengan standar ini sangat fleksibel
dikembangkan karena sangat tergantung dari kebutuhan organisasi, tujuan organisasi,
persyaratan keamanan, proses bisnis dan jumlah pegawai dan ukuran struktur
organisasi serta ISO 27001 menyediakan sertifikat implementasi Sistem Manajemen
Keamanan Informasi SMKI yang diakui secara internasional yang disebut Information
Security Management System (ISMS) certification.
Pada kesempatan kali ini penulis menuangkan hasil observasi dari praktek kerja
lapangan pada PT Telekomunikasi Indonesia Regional I selama periode 1 Juni 13
Juli 2015.

22

2.3.2

Rumusan Masalah
1. Bagaimana

Sistem

Manajemen

Keamanan

Informasi

pada

PT.

Telekomunikasi Indonesia Regional I Unit Consumer Care and Marketing?

2.3.3

Tujuan Penelitian Magang


1. Mengetahui bagaimana Sistem Manajemen Keamanan Informasi pada PT.
Telekomunikasi Indonesia Regional I Unit Consumer Care and Marketing

2.4

Landasan Teori

2.4.1

Keamanan Informasi
Keamanan Informasi adalah penjagaan informasi dari seluruh ancaman yang

mungkin terjadi dalam upaya untuk memastikan atau menjamin kelangsungan bisnis
(business continuity), meminimasi resiko bisnis (reduce business risk) dan
memaksimalkan atau mempercepat pengembalian investasi dan peluang bisnis. (Sarno,
2009)

2.4.2

Sistem Keamanan Informasi (Information Security Management System)

ISMS (information security management system) merupakan sebuah


pendekatan

atau

metoda

dalam

pengelolaan

keamanan

informasi

yang

berkesinambungan mencakup aspek people, process dan teknologi yang terimplementasi


dalam kebijakan, prosedur, standar, guideline perusahaan. ISMS mengadopsi konsep
siklus PDCA (Plan-Do-Check-Act) sehingga perusahaan dapat menyeseuaikan tingkat
kebutuhan pengamanan informasi yang efektif dan efisien sesusai dengan level / jenis
perusahaan . ISMS bertujuan untuk meninimalisir tingkat risiko yang ditimbulkan akibat
pertukaran, pemrosesan, penyimpanan, lalu-lintas dan disposal data dan informasi. (ISO
27001:2013 B. I., 2013)

Menurut ISO 27001,

Kebijakan keamanan informasi adalah seperangkat

kebijakan yang dikeluarkan oleh organisasi untuk memastikan bahwa semua pengguna
23

teknologi informasi atau jaringan yang berkaitan dengan keamanan informasi yang
disimpan secara digital pada setiap titik dalam jaringan atau dalam batas organisasi. (ISO
27001:2013 I. , 2015)

Keamanan Informasi adalah penjagaan informasi dari seluruh ancaman yang


mungkin terjadi dalam upaya untuk memastikan atau menjamin kelangsungan bisnis
(business

continuity),

meminimasiresiko

bisnis

(reduce

business

risk)

dan

memaksimalkan atau mempercepat pengembalian investasi dan peluang bisnis. (Fine


Ermana et al, 2011)

Sehingga dapat disimpulkan bahwa Keamanan Informasi adalah seperangkat


kebijakan yang dijeluarkan oleh Perusahaan/Organisasi yang bertujuan untuk proteksi
dari seluruh ancaman yang terjadi dan meminimalisir tingkat risiko pada masa depan

2.4.3

ISO/IEC 27001
ISO/IEC 27001 merupakan dokumen standar Sistem Manajemen Keamanan

Informasi (SMKI) atau Information Security Management Systems (ISMS) yang


memberikan gambaran secara umum mengenai apa saja yang seharusnya dilakukan
dalam usaha pengimplementasian konsep-konsep keamanan informasi di perusahaan.
Sarno dan Iffano (2014: 201) mengatakan kontrol keamanan berdasarkan ISO/IEC
27001 terdiri dari 15 klausul kontrol keamanan (security control clauses dan 113 kontrol
keamanan/ kontrol (controls). (ISO 27001:2013 B. I., 2013)

24

Gambar 2.2
Klausul pada ISO 27001:2013

Sumber: (ISO 27001:2013 I. , 2015)Analisis dan Pembahasan Permasalahan Kegiatan Magang


2.5.1

Analisis Permasalahan Telkom Regional I Sumater

Berdasarkan hasil pengamatan dan analisis data internal yang diperoleh selama
kegiatan magang, ditemukan adanya permasalahan dalam Sistem Keamanan
Manajemen Informasi pada Telkom Regional I Sumatera

a. Tidak adanya Perjanjian Non-Disclosure Agreement bagi Mahasiswa Magang


25

Menurut David Radack (1994: 68) adalah Non-Disclosure Agreement (NDA) adalah
kontrak yang ditandatangani oleh dua belah pihak atau lebih di mana beberapa atau
semua pihak sepakat untuk tidak menyebarluaskan informasi dari satu pihak ke yang
lain.
NDA berkaitan dengan Annex A.7 mengenai Keamanan Sumber daya Manusia dan
A.18 mengenai Compliance pada ISO 27001:2013. Pada Annex Keamanan Sumber
daya Manusia diatur mengenai Terms and condition employment bahwa setiap pegawai
dan pihak internal perusahaan sebelum memasuki lingkungan Perusahaan harus
bertanggung jawab atas keamanan informasi perusahaan. Dan Pada Annex Compliance
diatur mengenai Perjanjian Kontrak yang berdasarkan hukum yang berlaku pada
perusahaan. Kedua annex tersebut berkaitan erat dengan NDA yang harus diterapkan
pada perusahaan.
Berdasarkan hasil pengamatan saya selama melaksanakan kegiatan magang di Unit
CCM Telkom Regional I, NDA tidak dilakukan. Perjanjian kontrak ada (kesediaan
magang pada perusahaan selama 1 Juni 13 Juli 2015) dan saya menandatangani
perjanjian tersebut pada surat bermaterai 6000 namun pada surat tersebut tidak
mencantumkan perjanjian NDA (tidak menyebarluaskan informasi yang berkaian
dengan perusahaan selain urusan akademik).
b. Mahasiswa Magang diperbolehkan mengikuti Rapat Unit CCM
Selama saya melakukan aktivitas Magang pada Unit CCM, saya telah mengikuti
kegiatan Rapat Unit CCM sebanyak 4 kali. Rapat unit CCM rutin dilakukan setiap
minggunya dan membahas langkah-langkah strategis yang akan dilakukan Manajemen
untuk mencapai target yang telah ditetapkan sebelumnya.
Penetapan langkah-langkah strategis tersebut berdasarkan informasi (sensitif) yang telah
dirangkum sebelumnya. Informasi tersebut berupa Performansi Revenue, Deployment,
Informasi mengenai sumber daya manusia, anggaran dan informasi sensitif lainnya.
Dengan tidak adanya NDA , Mahasiswa magang yang tidak diikat oleh Hukum dapat
menyebarluaskan informasi perusahaan . Kasus ini berkaitan erat dengan Annex 5
mengenai Information Security Policy (Kebijakan Keamanan Informasi) dimana
diperlukan Kebijakan khusus untuk melindungi informasi-informasi sensitif
perusahaan.
26

c . Mahasiswa Magang diperbolehkan menggunakan asset perusahaan untuk


mengakses Jaringan Internal Perusahaan tanpa Perjanjian Khusus.
Pada 30 Juni 13 Juli 2015 saya ditugaskan untuk menginput data permintaan
pelanggan yang telah melakukan migrasi ke Indihome. Saya melakukan tugas tersebut
dengan menggunakan Notebook Ibu Asri (Staff Caring) . Selama lebih dari 3 Minggu
saya menggunakan laptop tersebut dan mengetahui username dan password untuk
menggunakan Notebook tersebut dan mengakses I-SISKA.
Dengan Laptop tersebut juga saya dapat membuka portal.telkom.co.id yang memuat
informasi internal perusahaan Telkom dan Dashboard MS2N yang berisi informasi
sensitif mengenai layanan produk Telkom Indonesia.
Namun saya tidak diberi Perjanjian Khusus untuk memakai asset (Notebook) tersebut,
sehingga memungkinkan saya untuk menginstall program-program third party maupun
mengunduh informasi sensitif perusahaan.

2.5.2

Relevansi Teori dengan Implementasi Perusahaan


27

TABEL 2.2
Relevansi Teori Annex pada ISO 27001:2013 pada Telkom Regional I
Sumatera
No

Teori

Aktivitas Magang

Analisis

Berdasarkan Annex ISO 27001: 2013


Kebijakan
mengenai
Tidak ada pengenalan mengenai
Kebijakan Keamanan Informasi
Logis pada perusahaan. Namun untuk
1

A.5 Information
Security Policy

keamanan fisik sudah dijelaskan


seperti penggunaan badge (kartu
pengenal) pada perusahaan dan
menyimpan asset pada lemari di
ruangan.

Keamanan
Informasi masih
dirasa kurang oleh
Perusahaan.
Kebijakan
sebaiknya
dipublikasi berupa
buletin atau
diberitahu secara
lisan.

Keamanan pada
Sumber daya
Tidak adanya NDA (Non-Disclosure
2

A.7 Human
Resource Security

Agreement) dan Perjanjian Kemanaan


Informasi bagi Mahasiswa Magang

Manusia perlu
dibenahi.
Terutama
mengenai
Kebijakan yang
melibatkkan
Mahahsiwa
Magang

28

Kegiatan yang
Setiap aset diberi notes seperti
3

A.8 Asset
Management

Notebook yang diberikan kepada


pegawai diberi nomor asset, nama
asset masa berlaku peminjaman

dilakukan sudah
relevan dengan teori
yang ada (Ownership
of Assets)

pada Telkom

Keamanan Akses Kontrol pada


Telkom

Regional

mengakses

A.9 Access Control

untuk

Informasi

menggunakan

teknik

sensitif
Intranet.

Hanya pegawai telkom regional I


yang dapat mengakses web portal
dan dashboard tools pada telkom.

Kegiatan yang
dilakukan sudah
relevan dengan teori
yang ada

Namun mahasiswa magang dapat


mengakses jika diberikan izin
untuk memakai asset pegawai
tersebut
NDA tidak diterapkan bagi
5

A.18 Compliance

Mahasiswa Magang.

29

Tidak sesuai dengan


Kebijakan ISO
27001:2013

BAB III
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

3.1

Kesimpulan

3.1.1

Kesimpulan Aktivitas Kegiatan Magang


Dalam pelaksanaan kegiatan magang pada Unit Consumer Care Marketing

di Telkom Regional I Sumatera, semua proses berjalan dengan baik sesuai dengan
penjadwalan kegiatan yang telah direncanakan. Kegiatan yang dilakukan oleh
penulis selama melaksanakan kegiatan magang antara lain melakukan Bedah
Data Revenue Wifi.id, Memilah dan Membantu Packaging Atribut Promo Sticker
Wifi.id untuk dikirimkan ke masing-masing Witel di Regional I Sumatera, Validasi
Data AP dan Venue Wifi.id, Survei Pada Komplek Menteng Indah terkait Indihome,
Membuat Artikel Indihome hingga Input Data Permintaan Pelanggan Indihome
yang melakukan Migrasi dari Speedy Telkom Regional I. Penulis menyimpulkan
bahwa pelaksanaan kegiatan magang merupakan aktivitas yang dapat menjadi
sarana belajar bagi mahasiswa mengenai dunia kerja serta menerapkan segala
kajian teori yang diberikan selama perkuliahan. Penulis mendapatkan berbagai
pengalaman baru serta pengetahuan mengenai ilmu marketing yang nantinya
tentu akan berguna ketika penulis memasuki dunia kerja yang sesungguhnya.

3.1.2

Kesimpulan Laporan Magang


Selama melaksanakan kegiatan magang di Unit Consumer Care and

Marketing Di Telkom Regional I Sumatera, penulis memperhatikan bahwa Sistem


Manajemen Keamanan Informasi masih perlu dibenahi. Terutama mengenai
peraturan perjanjian kepada pihak ketiga (Mahasiswa Magang) yang berkaitan
dengan Keamanan Informasi. Kebijakan Keamanan Informasi, Keamanan Sumber
daya Manusia dan Keamanan Akses Kontrol berdasarkan observasi saya masih perlu
pembenahan.

30

3.2

Rekomendasi

3.2.1

Rekomendasi Bagi PT Telkom Indonesia Witel Jabar Tengah


Saran yang dapat penulis berikan bagi PT Telekomunikasi Indonesia
Regional I Sumatera adalah:
a. Perusahaan sebaiknya menerapkan Kebijakan Keamanan Informasi
sesuai ISO 27001:2013. Publikasi terhadap Kebijakan harus dilakukan
untuk meningkatkan kesadaran bagi stakeholder pada perusahaan.
b. Perjanjian kontrak terhadap Mahasiswa Magang perlu dibenahi,
terutama harus adanya Perjanjian Non-Disclosure Agreement. Hal
tersebut untuk mencegah kebocoran informasi sensitif perusahaan ke
lingkungan eksternal.
c. Promosi langsung lebih diintensifkan lagi di lokasi-lokasi ruang publik
dimana pengguna internet banyak berkumpul, contohnya di Mall
Bandung Electronic Center (BEC), Paris Van Java (PVJ), Cihampelas
Walk (CiWalk), Bandung Indah Plaza (BIP), Cafe-caf dan tamantaman terkenal di Bandung.
d. Bentuk promosi yang dapat dilakukan yaitu sosialisasi langsung
bagaimana

cara

menggunakan

produk-produk

wifi.id

kepada

masyarakat, pembukaan stand atau booth penjualan voucher Wifi.id,


melakukan survey kepada pengguna internet di lokasi tersebut, serta
promosi pembagian voucher gratis 2 jam bernominal Rp. 1.000,- (seribu
rupiah) untuk memberikan user experience kepada calon pelanggan
Wifi.id yang bisa merangsang terjadinya promosi mouth-to-mouth antar
konsumen.

3.2.2

Rekomendasi Bagi Universitas


Berikut rekomendasi bagi Universitas Telkom untuk meningkatkan kualitas

kegiatan kuliah magang Mahasiswa:


a. Pihak Universitas dapat memberikan informasi atau prosedur yang jelas kepada
mahasiswa yang akan melaksanakan magang
b. Pihak Universitas dapat menambah durasi magang untuk memberi kesempatan
31

mahasiswa untuk memperdalam ilmu dan meningkatkan pengalaman di dunia


kerja.
c. Pelayanan magang di sekretariat sebaiknya dapat berjalan secara efektif dan
efisien
d. Pihak Universitas perlu menyediakan pedoman penulisan laporan magang yang
jelas dan pasti.
e. Perlu menambah referensi laporan magang dengan format penulisan terbaru
f. Perlu menambah sumber referensi yang menyangkut bidang sumber daya
manusia di perpustakaan Fakultas Ekonomi dan Bisnis
g. Pihak Universitas sebaiknya memberikan sertifikat kepada Mahasiswa yang
telah melaksanakan kegiatan magang di suatu perusahaan

32

DAFTAR PUSTAKA

APJII. (2015, june 22). Statistik Jumlah Pengguna Internet di Indonesia. Retrieved from Asosiasi
Penyelenggara Jasa Internet Indonesia: apjii.or.id
Fine Ermana et al. (2011). Audit Keamanan Sistem Informasi Berdasarkan Standar ISO 27001
PADA PT. BPR JATIM.
Harahap, P. A. (2015, Juli 13). Manajer Push Cannel and Pull Marketing.
Indihome. (2015, Juni 22). Internet on Fibre. Retrieved from Official Website Indihome:
http://www.indihome.co.id/internet-on-fiber
ISO 27001:2013, B. I. (2013). BS Standard Publication Information Security Management System
Requirement. New York.
ISO 27001:2013, I. (2015, April 04). Retrieved from ISO/IEC 27001 - Information security
management: http://www.iso.org/iso/home/standards/managementstandards/iso27001.htm
Kompas, T. (2013, Juni 14). Jumlah Pengguna Internet di Indonesia. Retrieved from Kompas:
http://tekno.kompas.com
Sarno, I. 2. (2009). Sistem. Manajemen Keamanan Informasi berbasis ISO. 27001. Jakarta.
Telkom. (2011, August 17). English Celebrating 68 th Anniversary of Republic Indonesia
Independence day with red and white masterpiece and the new logo of Telkom.
Retrieved from Official Website Telkom Indonesia: http://www.telkom.co.id/englishcelebrating-68th- anniversary-of-the-republic-of-indonesias-independence-day-withred-and-white- masterpiece-and-the-new-logo-of-telkom.html
Telkom. (2015, Juni 22). Halaman Tentang Telkom. Retrieved from Official Website Telkom
Indonesia: http://www.telkom.co.id/tentang-telkom

33

LAMPIRAN

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

47