Anda di halaman 1dari 11

SOAL-SOAL BLOK KEDOKTERAN TROPIS

Seorang pria berusia 30 tahun diantar oleh keluarganya ke UGD RS dengan keluhan penurunan
kesadaran sejak 6 jam sebelum masuk rumah sakit. Pasien mengalami demam sejak 1 minggu ini.
Demam bersifat naik turun, diawali rasa menggigil, kemudian panas dan diakhiri dengan berkeringat.
Keluhan tambahan yang dialami pasien adalah pucat dan sakit kepala. Pasien selama ini bekerja
sebagai buruh perkebunan di Papua.
Dari pemeriksaan fisik dijumpai kesadaran : apatis, TD 85/65 mmHg, FN 108 x/m reguler t/v lemah,
FP 24 x/m, temperatur 40,20C., mata : anemia (+), ikterus (+), lien teraba pada Hackett 2. Hasil
pemeriksaan darah sebagai berikut: Hb 4,8 gr/dl, Lekosit 6.200/mm 3, Trombosit 247.000/mm3.
Bilirubin total 4,2 mg/dl, Bilirubin indirect 3 mg/dl. Ureum 165 mg/dl, Creatinin 4 mg/dl. Dokter
mendiagnosa kemungkinan pasien menderita malaria.
1.Apakah pemeriksaan laboratorium yang dapat memastikan diagnosa pada kasus di atas?
A. Pemeriksaan darah rutin
B. Pemeriksaan sediaan apus darah tepi
C. Pemeriksaan fungsi hati
D. Pemeriksaan hitung jenis darah
E. Pemeriksaan USG abdomen
2. Apakah yang diharapkan dari hasil pemeriksaan laboratorium di atas?
A. Ditemukan gambaran plasmodium
B. Ditemukan gambaran takizoit
C. Ditemukan peningkatan jumlah leukosit
D. Dijumpai penurunan hematokrit
E. Dijumpai penurunan jumlah trombosit
3.Apakah tanda khas penyakit malaria pada pasien di atas sudah kronik?
A. Pembesaran limpa
B. Anemia
C. Ikterus
D. Kesadaran apatis
E. Demam naik turun
1. Apakah pemeriksaan darah untuk mengetahui jenis spesies parasit penyebab malaria?
A. Sediaan apus darah tebal
B. Sediaan apus darah tepi
C. Sediaan apus darah tipis
D. Pemeriksaan darah rutin
E. Pemeriksaan hitung jenis darah
2. Apakah kegunaan pemeriksaan sediaan apus darah tebal pada malaria?
A. Untuk mendeteksi ada tidaknya parasit malaria
B. Untuk melihat morfologi parasit
C. Untuk menentukan jenis parasit malaria
D. Untuk melihat perubahan pada eritrosit yang terinfeksi
E. Untuk menentukan spesies parasit malaria

3.

Apakah bentuk infektif parasit malaria?


A. Plasmodium
B. Sporozoit
C. Hipnozoit

D. Merozoit
E. Skizon
4. Apakah vektor yang berperan dalam penularan parasit malaria?
A. Nyamuk Anopheles
B. Nyamuk Culex
C. Nyamuk Aedes
D. Nyamuk Mansonia
E. Nyamuk Toxoxrhynchitis
5. Apakah fase yang dialami parasit di dalam tubuh nyamuk?
A. Fase aseksual
B. Fase seksual
C. Fase jaringan
D. Fase praeritrosit
E. Fase eritrosit
6. Apakah penyebab terjadinya relaps pada malaria?
A. Stadium hipnozoit
B. Stadium skizogoni
C. Stadium sporogoni
D. Stadium tropozoit
E. Stadium gametosit
7. Apakah stadium yang dapat tumbuh dalam tubuh nyamuk ketika nyamuk menghisap darah
penderita malaria?
A. Stadium hipnozoit
B. Stadium skizogoni
C. Stadium sporogoni
D. Stadium tropozoit
E. Stadium gametosit
8. Apakah spesies malaria yang mempunyai stadium hipnozoit?
A. Plasmodium falciparum dan Plasmodium vivax
B. Plasmodium ovale dan Plasmodium malariae
C. Plasmodium malariae dan Plasmodium vivax
D. Plasmodium vivax dan Plasmodium ovale
E. Plasmodium faciparum dan Plasmodium ovale
9. Apakah yang menyebabkan terjadinya demam pada malaria?
A. Sporulasi
B. Sporogoni
C. Skizogoni
D. Gametogoni
E. Merozoit
Seorang wanita berusia 20 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan sakit di daerah selangkangan
sejak 1 minggu yang lalu. Dari anamnesis diketahui keluhan seperti ini telah beberapa kali terjadi
dalam 1 tahun terakhir. Pada pemeriksaan fisik ditemukan peradangan kelenjar limfa inguinal. Karena
tempat tinggal pasien di daerah endemis filariasis, dokter menyarankan pasien melakukan
pemeriksaan laboratorium untuk memastikan diagnosa.
10. Apakah bentuk infektif filariasis yang ditularkan oleh nyamuk ke manusia?

A.
B.
C.
D.
E.

Larva stadium I
Larva stadium II
Larva stadium III
Larva stadium IV
Larva stadium V

11. Kapankah pemeriksaan laboratorium dilakukan untuk menemukan mikrofilaria di darah tepi?
A. Siang hari
B. Malam hari
C. Sore hari
D. Pagi hari
E. Sepanjang hari
12. Dimanakah habitat cacing filaria dewasa dalam tubuh manusia?
A. Pembuluh limfe
B. Pembuluh darah
C. Jaringan usus
D. Jaringan hati
E. Jaringan paru
13. Apakah nama cacing filaria yang biasanya mengenai sistem limfe alat kelamin?
A. Brugia malayi
B. Brugia timori
C. Wuchereria bancrofti
D. Loa-loa
E. Onchocerca volvulus
17. Mengapa B.malayi dan B.timori biasanya hanya ditemukan di pedesaan ?
A. Vektornya tidak berkembang di perkotaan
B. Cacing B.malayi dan B.timori tidak berkembang di perkotaan
C. Sistem imun orang kota lebih baik dari orang desa
D. Cacing B.malayi dan B.timori hanya ada di pedesaan
E. Cacing B.malayi dan B.timori juga menginfeksi binatang
18. Mikrofilaria hidup di darah dan secara periodik terdapat di aliran darah tepi, bagaimana sifat
periodisitas mikrofilaria W.bancrofti?
A. periodisitas diurna
B. periodisitas nokturna
C. sub periodik nokturna
D. sub periodik diurna
E. periodisitas diurna dan nokturna
19. Mikrofilaria terkonsentrasi di sirkulasi pulmonary pada siang hari, dan pada malam hari
masuk ke sirkulasi perifer, apakah nama kelainan yang disebabkan oleh adanya mikrofilaria
di sirkulasi pulmonary?
A. Hydrocoele
B. Chyluria
C. Lympoedema
D. Elephantiasis
E. Tropical Pulmonary Eosinophilia (TPE)

20. Seorang laki-laki, 43 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan bengkak pada kelenjar paha
sebelah kiri yang hilang timbul sejak 2 bulan yang lalu. Keluhan sering timbul setelah pasien
kerja berat. Pada pemeriksaan fisik ditemukan bekas jaringan parut di sekitar tempat keluhan.
Apakah gejala khas yang ditemukan pada infeksi cacing Brugia malayi?
A. Hydrocoele
B. Chyluria
C. Lympoedema
D. Mengenai kel. limfe alat kelamin
E. Mengenai kel.limfe inguinal di satu sisi
Seorang pria datang ke poliklinik rumah sakit dengan keluhan BAB mencret disertai darah sejak 1
minggu yang lalu. Selain itu pasien juga merasa demam dan lemas. Pada pemeriksaan fisik tandatanda vital dalam batas normal, ditemukan hepatomegali. Pada pemeriksaan darah tepi ditemukan
eosinofilia. Dokter mendiagnosa pasien kemungkinan terinfeksi shistosoma dan menganjurkan
pemeriksaan tinja untuk memastikan diagnosa.

21. Apakah bentuk infektif cacing schistosoma?


A. Serkaria
B. Metaserkaria
C. Mirasidium
D. Sporokista I
E. Sporokista II
22. Apakah hospes perantara infeksi cacing schistosoma?
A. Keong air
B. Tumbuhan air
C. Tikus
D. Nyamuk
E. Lalat
23. Dimanakah habitat cacing shistosoma dalam tubuh manusia?
A. Pembuluh limfe
B. Pembuluh darah
C. Jaringan usus
D. Jaringan hati
E. Jaringan paru
Seorang anak laki-laki berusia 9 tahun dibawa ibunya ke IGD rumah sakit dengan keluhan gatal dan
nyeri di kulit lengan kanan akibat disengat lebah 1 jam yang lalu. Pada pemeriksaan fisik tanda vital
dalam batas normal, status lokalis : lengan kanan terlihat kemerahan dan edema. Dokter
membersihkan daerah yang tersengat dan memberikan antihistamin.
24. Apakah toksin yang menyebabkan rasa nyeri, gatal, edema dan kemerahan pada lengan
kanan pasien tersebut?
A. Histamin
B. Apamin
C. Asetil kolin
D. Melitin
E. Hidroksitriptamin

Seorang laki-laki, berusia 35 tahun diantar ke IGD rumah sakit dengan keluhan batuk darah
1 jam yang lalu. Sebelumnya selama hampir 1 bulan pasien batuk, dahak ada terutama pagi
hari, dahak berwarna kuning kecoklatan. Pada foto rontgen ditemukan bayangan terang
dikelilingi oleh lingkaran 5-10 cm, terdiri atas kapitas kecil yg berdekatan, mirip spt setangkai
buah anggur. Pada pemeriksaan darah ditemukan eosinofilia. Dokter menganjurkan
pemeriksaan sputum pagi hari untuk memastikan diagnosa. Pada pemeriksaan sputum
ditemukan benda berbentuk oval dgn operkulum yang kasar, ukuran 85 x 55 mikron, kulit
licin, tdk sama tebal dan isi sel ovum.
25. Apakah kemungkinan benda yang ditemukan pada pemeriksaan sputum di atas?
A. Telur cacing Ascaris
B. Telur cacing Paragonimus
C. Telur cacing Fasciola
D. Telur cacing Clonorchis
E. Telur cacing Opistorchis
26. Apakah hospes perantara I cacing Paragonimus westermani?
A. Keong air tawar
B. Ketam air tawar
C. Udang
D. Ikan
E. Tanaman air
27. Apakah hospes perantara II cacing Paragonimus westermani?
A. Keong air tawar
B. Ketam air tawar
C. Mamalia
D. Ikan
E. Tanaman air
28. Apakah bentuk infektif cacing Paragonimus westermani?
A. Serkaria
B. Redia
C. Sporokista
D. Metaserkaria
E. Telur
29. Bagaimanakah hospes dapat terinfeksi Paragonimus westermani?
A. Memakan keong air dalam keadaan mentah/setengah masak
B. Memakan udang air tawar dalam keadaan mentah/setengah masak
C. Memakan tumbuhan air dalam keadaan mentah/setengah masak
D. Memakan ikan air tawar dalam keadaan mentah/setengah masak
E. Meminum air tawar dalam keadaan mentah/setengah masak
30. Apakah patologi yang terjadi di paru-paru yang terinfeksi Paragonimus westermani?
A. terbentuk kista
B. terbentuk kista hidatid
C. Cacing memakan sel-sel alveolus
D. Cacing merusak bronkus paru
E. Cacing mengeluarak telur

31. Apakah bentuk Paragonimus westermani yang keluar dari tubuh hospes perantara I dan
berenang di air mencari hospes perantara II?
A. Serkaria
B. Redia
C. Sporokista
D. Metaserkaria
E. Telur
Seorang laki-laki berusia 45 tahun datang ke rumah sakit dengan keluhan diare dan tidak nafsu makan
sejak seminggu yang lalu. Pasien juga mengeluh perut terasa penuh. Pada pemeriksaan fisik
ditemukan pembesaran hati. Pada pemeriksaan darah ditemukan eosinofilia. Pada pemeriksaan feses
ditemukan benda bentuk oval, ukuran 30-16 , warna tengguli, kulit tebal, 2 lapis dan licin. Pasien
didiagnosa menderita klonorkiasis.
32. Apakah etiologi penyakit pasien di atas?
A. Fasciola hepatica
B. Clonorchis sinensis
C. Scistosama japonicum
D. Paragonimus westermani
E. Fasciolopsis buskii
33. Apakah bentuk infektif cacing Opistorchis viverrini?
A. Serkaria
B. Redia
C. Sporokista
D. Metaserkaria
E. Telur
34. Apakah Hospes perantara I cacing Clonorchis sinensis?
A. Keong air tawar
B. Ketam air tawar
C. Udang
D. Ikan
E. Tanaman air
35. Apakah Hospes perantara II cacing Clonorchis sinensis?
A. Keong air tawar
B. Ketam air tawar
C. Udang air tawar
D. Ikan air tawar
E. Tanaman air
36. Bagaimanakah hospes dapat terinfeksi cacing Clonorchis sinensis?
A. Memakan keong air dalam keadaan mentah/setengah masak
B. Memakan udang air tawar dalam keadaan mentah/setengah masak
C. Memakan tumbuhan air dalam keadaan mentah/setengah masak
D. Memakan ikan air tawar dalam keadaan mentah/setengah masak
E. Meminum air tawar dalam keadaan mentah/setengah masak
37. Apakah yang dapat ditemukan pada stadium lanjut penyakit klonorkiasis ?
A. Sindrom hipertensi portal
B. Sindrom disentri
C. Diare kronik

D. Obstruksi duktus koledokus


E. Hemoptisis
38. Apakah cacing yang mempunyai siklus hidup sama dengan cacing Clonorchis sinensis?
A. Fasciola hepatica
B. Opistorchis felineus
C. Scistosama japonicum
D. Paragonimus westermani
E. Fasciolopsis buskii
Pada saat penyembelihan hewan qurban, panitia menemukan banyak benda yang bergerak-gerak di
hati salah satu hewan qurban , benda tersebut berbentuk seperti daun melebar, berwarna coklat seperti
hati, ukuran kira-kira 30 x 13 mm. Panitia akhirnya membuang hati tersebut ke sungai yang ada di
sekitar lingkungan tersebut.
39. Apakah kemungkinan benda yang ditemukan tersebut?
A. Cacing Fasciola hepatica
B. Cacing Scistosama japonicum
C. Cacing Paragonimus westermani
D. Cacing Fasciolopsis buskii
E. Cacing Clonorchis sinensis
40. Dimanakah habitat cacing dewasa Fasciola hepatica?
A. Paru-paru
B. Hati
C. Saluran empedu
D. Usus halus
E. Usus besar
41. Bagaimanakah cara manusia mendapatkan infeksi cacing Fasciola hepatica?
A. Memakan tumbuhan air yang mengandung bentuk infektif
B. Memakan ikan yang mengandung bentuk infektif
C. Memakan udang yang mengandung bentuk infektif
D. Memakan ketam yang mengandung bentuk infektif
E. Memakan hati yang mengandung cacing dewasa
42. Apakah bentuk infektif cacing Fasciola hepatica?
A. Serkaria
B. Redia
C. Sporokista
D. Metaserkaria
E. Telur
43. Bagaimanakah cara cacing dewasa Fasciola hepatica bertahan hidup dalam tubuh hospes?
A. Menghisap darah
B. Memakan parenkim hati
C. Menghisap cairan empedu
D. Memakan mukosa usus
E. Menghisap sari makanan
44. Apakah bentuk cacing Fasciola hepatica yang menyebabkan kerusakan pada parenkim hati?
A. Cacing dewasa
B. Larva dan cacing muda

C. Serkaria
D. Metaserkaria
E. Sporokista
45. Bagaimanakah cara penegakan diagnosa pasti fasoliasis?
A. Menemukan telur dalam tinja
B. Menemukan larva dalam tinja
C. Menemukan cacing dewasa dalam tinja
D. Menemukan serkaria dalam tinja
E. Menemukan metaserkaria dalam tinja
Seorang wanita, berumur 30 tahun datang dengan keluhan sakit di ulu hati sejak seminggu
yang lalu. Keluhan disertai rasa tidak enak di perut, mual dan kadang-kadang muntah. Dari
anamnesis lebih lanjut diketahui pasien sering merasa pusing dan gugup karena melihat ada
yang bergerak-gerak di tinja, bahkan pernah ada yang keluar sendiri melalui lubang dubur.
Pada pemeriksaan fisik dalam batas normal, pemeriksaan darah ditemukan eosinofilia. Dokter
menduga pasien menderita teniasis.
46. Apakah pemeriksaan penunjang untuk memastikan diagnosa dokter tersebut?
A. Pemeriksaan tinja
B. Pemeriksaan darah tepi
C. Pemeriksaan colok dubur
D. Pemeriksaan USG abdomen
E. Pemeriksaan urin
47. Apakah hospes definitif cacing Taenia saginata?
A. Sapi
B. Babi
C. Manusia
D. Kerbau
E. Domba
48. Apakah hospes perantara cacing Taenia saginata?
A. Sapi
B. Babi
C. Manusia
D. Kucing
E. Domba
49. Apakah bentuk infektif cacing Taenia solium pada manusia ?
A. Serkaria
B. Sistiserkus bovis
C. Sporokista
D. Sistiserkus sellulosa
E. Telur
50. Apakah bentuk infektif cacing Taenia saginata pada hewan?
A. Serkaria
B. Redia
C. Sporokista
D. Metaserkaria
E. Telur

51. Bagaimanakah hewan ternak terinfeksi cacing Taenia saginata?


A. Memakan rumput yang terkontaminasi bentuk infektif
B. Memakan daging yang kurang matang
C. Memakan cacing dewasa yang keluar dari anus
D. Memakan larva hexacant
E. Memakan sistiserkus dalam otot
52. Bagaimanakah manusia terinfeksi cacing Taenia saginata?
A. Memakan rumput yang terkontaminasi bentuk infektif
B. Memakan daging yang mengandung bentuk infekti
C. Memakan cacing dewasa yang keluar dari anus
D. Memakan larva hexacant
E. Memakan daging yang terkontaminasi telur
53. Apakah yang terjadi bila hewan ternak tertelan telur cacing Taenia saginata?
A. Menjadi cacing dewasa di usus
B. Menjadi cacing dewasa di otot
C. Menjadi sistiserkus di usus
D. Menjadi sistiserkus di otot
E. Menjadi viseral larva migrans
54. Apa yang terjadi bila manusia terinfeksi cacing Taenia saginata?
A. Menjadi cacing dewasa di usus
B. Menjadi cacing dewasa di otot
C. Menjadi sistiserkus di usus
D. Menjadi sistiserkus di otot
E. Menjadi viseral larva migrans
55. Apakah hospes definitif cacing Taenia solium?
A. Sapi
B. Babi
C. Manusia
D. Kerbau
E. Domba
56. Bagaimanakah membedakan embrio heksakan sistiserkus solium dapat dari embrio heksakan
saginata?
A. Adanya kait-kait di skoleks embrio heksakan sistiserkus solium
B. Adanya kait-kait di skoleks embrio heksakan sistiserkus saginata
C. Adanya proglotid immatur pada embrio heksakan sistiserkus solium
D. Adanya proglotid immatur embrio heksakan sistiserkus saginata
E. Adanya testis dan ovarium pada embrio heksakan sistiserkus solium
Seorang laki-laki berusia 30 tahun datang ke poliklinik rumah sakit dengan keluhan sakit
kepala berulang sejak 3 bulan yang lalu. Pada pemeriksaan fisik dalam batas normal. Pada
pemeriksaan CT scan kepala ditemukan adanya tumor di daerah serebral. Pasien berasal dari
daerah yang endemi penderita cacing Taenia solium. Pada pemeriksaan serologi ditemukan
antibodi terhadap tenia solium.
57. Apakah kemungkinan tumor yang ditemukan di daerah serebral pada kasus di atas?
A. Sistiserkosis
B. Kista hidatid
C. Kanker otak

D. Ensefalitis
E. Epilepsi
58. Mengapa biasanya gejala klinik yang disebabkan oleh infeksi cacing Taenia solium dapat
lebih berat dari cacing Taenia saginata?
A. Kait-kait pada skoleks taenia solium menembus dinding usus
B. Cacing dewasa Taenia solium terdapat lebih dari datu di saluran pencernaan
C. Proglotid cacing Taenia solium lebih banyak dari Taenia saginata
D. Batil isap (sucker) cacing Taenia solium lebih banyak dari Taenia saginata
E. Skoleks cacing Taenia solium lebih besar dari Taenia saginata
59. Bagaimanakah hewan ternak terinfeksi cacing Taenia solium?
A. Memakan rumput yang terkontaminasi bentuk infektif
B. Memakan daging yang kurang matang
C. Memakan cacing dewasa yang keluar dari anus
D. Memakan larva hexacant
E. Memakan sistiserkus dalam otot
60. Apakah bentuk infektif cacing Taenia solium pada hewan ternak ?
A. Serkaria
B. Redia
C. Sporokista
D. Metaserkaria
E. Telur
61. Apakah bentuk infektif cacing Taenia solium pada manusia?
A. Serkaria
B. Sistiserkus bovis
C. Sporokista
D. Sistiserkus sellulosa
E. Telur
62. Bagaimanakah manusia terinfeksi cacing Taenia solium?
A. Memakan rumput yang terkontaminasi bentuk infektif
B. Memakan daging yang mengandung bentuk infektif
C. Memakan cacing dewasa yang keluar dari anus
D. Memakan larva hexacant
E. Memakan daging yang terkontaminasi telur
63. Apakah yang terjadi bila hewan ternak tertelan telur cacing Taenia solium?
A. Menjadi cacing dewasa di usus
B. Menjadi cacing dewasa di otot
C. Menjadi sistiserkus di usus
D. Menjadi sistiserkus di otot
E. Menjadi viseral larva migrans
64. Apa yang terjadi bila manusia terinfeksi cacing Taenia solium?
A. Menjadi cacing dewasa di usus dan sistiserkus di otot
B. Menjadi cacing dewasa di otot
C. Menjadi sistiserkus di usus
D. Menjadi sistiserkus di otot
E. Menjadi viseral larva migrans
65. ?

A.