Anda di halaman 1dari 48

Pengaruh Kabut Asap terhadap Pencemaran Udara dan Kesehatan

Lingkungan Kerja di Km 12 Gambut, Kabupaten Banjar


Untuk Memenuhi Tugas Matakuliah Kesehatan Lingkungan Kerja

Dosen Pembimbing :
Prof. Dr. Qomariyatus Sholihah
Amd. Hyp., S.T., M.Kes

Indah Nirtha Nilawati NPS, ST.,

Rd.

M.Si

Nip. 19780420 20050 1 002

Nip. 19730507 199802 1 001


Disusun Oleh:
Kelompok 9

Tri Wardani

H1E113002

Aulia Rahma

H1E113007

Amalia Enggar Pratiwi

H1E113209

KEMENTRIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK LINGKUNGAN
BANJARBARU
2015

Ucapan Terimakasih Kepada :

Dari
Dari 48
48 mahasiswa
mahasiswa

ii

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL...................................................................................................v
KATA PENGANTAR............................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1

Latar Belakang..............................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah.........................................................................................2

1.3

Tujuan Penulisan...........................................................................................2

1.4

Manfaat Penulisan.........................................................................................2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................3


2.1 Faktor Penyebab Kebakaran..............................................................................3
2.1.1 Pembakaran Vegetasi......................................................................................3
2.1.2 Aktivitas Pembakaran dalam Pemanfaatan Sumber Daya Alam...................3
2.1.3 Pembakaran Lahan Tidur dan Penguasaan Lahan...........................................3
2.1.4 pengguna api yang bersifat insidentil..............................................................4
2.2 Kebakaran Lahan Gambut.................................................................................4
2.2.1 Penyebab Kebakaran Hutan Dan Lahan Gambut...........................................5
2.2.2 Faktor Yang mempengaruhi kebakaran Lahan Gambut..................................5
2.2.3 Faktor pendukung kerawanan terjadinya kebakaran hutan dan lahan gambut
6
2.3

Karateristik Asap Kebakaran........................................................................6

2.4

Komposisi Asap Kebakaran..........................................................................7

2.5

Dampak Kebakaran Hutan Dan Lahan........................................................8

2.5.1 Terdegradasinya kondisi lingkungan...............................................................8


2.5.2 Aspek sosial ekonomi......................................................................................9
2.5.3 Pengaruh Kebakaran Hutan Dan Lahan Terhadap Indeks Pencemaran Udara
9
2.5.4 Pengaruh Kebakaran Lahan Terhadap Kesehatan.........................................11
2.6 Penggunaan Alat Pelindung diri terhadap Polusi Asap Kebakaran..................14
2.7 Upaya Yang Harus Dilakukan Untuk Mencegah Kebakaran Lahan................14
2.7.1 Pengelolaan Kebakaran Yang Dapat Dilakukan...........................................15

iii

2.7.2 Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Hutan dan lahan....................................17


BAB III METODOLOGI....................................................................................20
3.1

Kerangka Konsep........................................................................................20

3.2

Jenis Penelitian............................................................................................20

3.3

Tempat dan Waktu Penelitian......................................................................21

3.4

Teknik Pengambilan Sampel.......................................................................21

3.5

Sumber Data................................................................................................21

3.5.1

Sumber Data Primer.........................................................................21

3.5.2

Sumber Data Sekunder.....................................................................21

3.6

Metode Pengumpulan Data.........................................................................21

3.6.1

Uji Laboratorium..............................................................................21

3.6.2

Wawancara.......................................................................................21

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN..............................................................23


4.1

Data Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2014......................................23

4.2

Hasil Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2015.....................................24

4.3

Dampak Pencemaran Udara Akibat Kebakaran Lahan Gambut.......26

4.4 Pengendalian, Pencegahan dan K3 Pencemaran Udara Akibat Kebakaran


hutan......................................................................................................................27
4.4.1

Pencegahan kebakaran hutan dan pelindung diri akibat asap

kebakaran

27

4.4.2

Pengendalian kebakaran hutan.........................................................28

BAB V PENUTUP................................................................................................29
5.1

Kesimpulan.................................................................................................29

5.2

Saran............................................................................................................29

SOAL LATIHAN..................................................................................................30
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................33
LAMPIRAN..........................................................................................................35
INDEKS................................................................................................................39

iv

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Indeks Standar Pencemaran Udara di Indonesia........................................7
Tabel 2. Pengaruh polutan asap kebakaran pada sistem pernapasan dan organ lain
.................................................................................................................................9
Tabel 3. Laporan pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap I..........................15
Tabel 4. Hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap I...............................15
Tabel 5. Laporan pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap II.........................15
Tabel 6. Hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap II..............................16
Tabel 7. Laporan hasil uji pemantauan kualitas udara tahun 2015........................16
Tabel 8. Hasil laboratorium kualitas udara di Jl A. Yani Km 12 tahun 2015.........16
Tabel 9. Standar baku mutu udara ambient............................................................17

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
taufik dan hidayah-Nya maka usahausaha dalam menyelesaikan tugas mata
kuliah Kesehatan Lingkungan Kerja, penulis dapat terselesaikan sesuai harapan.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada Ibu Prof. Dr.
Qomariyatus S, Amd. Hyp., ST., Mkes. selaku dosen mata kuliah Kesehatan
Lingkungan Kerja.
Saran dan kritik yang konstruktif tetap diharapkan serta akan dijadikan
sebagai bahan perbaikan dan penyempurnaan Makalah Pengaruh Kabut Asap
terhadap Pencemaran Udara dan Kesehatan Lingkungan Kerja di Km12 Gambut
Kab. Banjar penulis mohon maaf apabila ada kekurangan dalam penyusunannya.
Semoga dapat bermanfaat bagi kita semua.

Banjarbaru, November 2015

Penulis

vi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Udara merupakan faktor yang penting dalam hidup dan kehidupan. Namun
pada era modern ini, pencemaran udara merupakan salah satu kerusakan
lingkungan yang menyebabkan turunnya kualitas udara karena masuknya unsurunsur berbahaya ke atmosfer bumi. Unsur-unsur berbahaya yang masuk ke dalam
atmosfer tersebut bisa berupa karbon monoksida (CO), nitrogen dioksida (NO2),
Chloro Fluoro Carbon (CFC), sulfur dioksida (SO2), hidrokarbon (HC), benda
partikulat, timah (Pb), dan karbon dioksida (CO2). Unsur-unsur tersebut bisa
disebut juga sebagai polutan atau jenis-jenis bahan pencemar udara. Masuknya
polutan ke dalam atmosfer yang menjadikan terjadinya pencemaran udara. Pada
Musim kemarau pencemaran udara paling sering ditimbulkan oleh kebakaran
hutan atau lahan.
Penyebab kebakaran hutan dan lahan di Indonesia secara umum disebabkan
oleh dua faktor. Pertama, karena faktor kelalaian manusia yang sedang
melaksanakan aktivitasnya di dalam hutan. Kedua, karena faktor kesengajaan,
yaitu kesengajaan manusia yang membuka lahan dan perkebunan dengan cara
membakar. Kebakaran hutan terjadi karena faktor kelalaian manusia dan faktor
kesengajaan membakar hutan. Seperti yang terjadi di Kalimantan Selatan terutama
di daerah sekitar Banjarmasin, Gambut, Banjarbaru dan Martapura dimana
pembukaan lahan dengan cara membakar dilakukan pada saat pembukaan lahan
baru atau untuk peremajaan tanaman industri pada wilayah hutan. Pembukaan
lahan dengan cara membakar dilakukan karena biayanya murah, tapi jelas cara ini
tidak bertanggung jawab dan menimbulkan dampak yang sangat luas. Kerugian
yang ditimbulkannya juga sangat besar. Kebakaran hutan dan lahan menyebabkan
terjadinya kerusakan lingkungan, kabut asap dapat menyebabkan ganguan
terhadap kesehatan.
Hal tersebut ditunjukkan dengan menurunnya kualitas udara di Kalimantan
Selatan dimana kadar TSP (Total Suspended Solid) di Jl. Ahmad Yani Km 12
mengalami peningkatan dari 6,4 g/m3 pada pengukuran terakhir di tahun 2014
meningkat menjadi 356,67 pada pengukuran tahap I di tahun 2015. Adapun

partikel tersebut dapat menyebabkan gangguan pernapasan bagi manusia.


Diperlukan suatu perilaku agar dapat menjamin Kesehatan dan Keselamatan
dalam lingkup transportasi jalan raya. Maka dari itu, kami mengambil judul
Pengaruh Kabut Asap terhadap Pencemaran Udara dan Kesehatan Lingkungan
Kerja di Km12 Gambut Kab. Banjar.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan Masalah dari peneulisan ini adalah sebagai berikut :
1. Apa dampak yang ditimbulkan dari Pencemaran Udara akibat kebakaran
hutan bagaimana ?.
2. Bagaimana upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi pencemaran
udara akibat kebakaran hutan ?.
1.3 Tujuan Penulisan
1.

Adapun tujuan dari Penulisan ini adalah sebagai berikut:


Untuk mengetahui dampak yang ditimbulkan dari Pencemaran Udara akibat

2.

kebakaran hutan.
Dapat mengetahui upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi
pencemaran udara akibat kebakaran hutan.

1.4 Manfaat Penulisan


1.

Manfaat dari penulisan ini adalah :


Dapat Mengetahui suatu masalah di lingkungan dan dapat Memecahkan

2.

masalah yang ditimbulkan akibat Pencemaran udara.


Diharapkan dapat mencegah penyakit akibat dari pencemaran udaran akibat

3.

kebakaran hutan.
Diharapkan dapat menambah wawasan tentang pencemaran udara akibat
kebakaran hutan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Faktor Penyebab Kebakaran
Penyulut awal api (trigger) yang selama ini telah diketahui di hutan hutan
rawa gambut Indonesia umumnya adalah :
2.1.1 Pembakaran Vegetasi
Sudah menjadi tradisi kebanyakan masyarakat petani tradisional terutama di
luar Jawa, baik masyarakat tingkat petani penggarap maupun tingkat pelaku
usaha, pada saat persiapan lahan pertaniannya dilakukan dengan cara membakar
vegetasi gulma semak belukar. Akibat tidak dikendalikan, maka api menyebar
sangat luas. Peristiwa tersebut dapat ditemukan pada ladangladang masyarakat,
dalam pembukaan areal HTI yang melanggar peraturan, dan perkebunan yang
melanggar ketentuan.
2.1.2 Aktivitas Pembakaran dalam Pemanfaatan Sumber Daya Alam
Kebakaran juga sering diakibatkan oleh api yang berasal dari aktivitas
manusia selama pemanfaatan sumberdaya alam, misalnya pembakaran semak
belukar yang menghalangi akses mereka dalam memanfaatkan sumberdaya alam
serta pembuatan api untuk memasak oleh para penebang liar dan pencari ikan
didalam hutan. Aktivitas pembakaran semak belukar untuk memasang perangkap
ikan, dan pembakaran untuk berburu hewan liar. Kelalaian mereka dalam
memadamkan api sering berakibat pada terjadinya kebakaran hutan.
2.1.3 Pembakaran Lahan Tidur dan Penguasaan Lahan
Pembukaan lahan tidur sering terjadi di kiri dan kanan jalan raya sepanjang
perbatasan Banjarbaru, Banjarmasin, Palangkaraya hingga Kota Sampit. Pemilik
lahan tidur membakar lahannya pada saat musim kering agar lahannya tidak
menjadi hutan dan untuk menunjukkan kepemilikan saat ada pembeli. Pohonpohon galam (Malaleuca leucadendron) atau gerunggang 5 (Cratoxylon
arborescens) tingkat pancang ditebangnya bersama semak belukar, kemudian
dikeringkan dan selanjutnya dibakar. Jika api sisa dibiarkan lebih dari satu hari ia
akan terus menjalar menuju bawah permukaan tanah gambut (ground fire).
Padahal tanah tersebut tidak digunakan sama sekali setelah dibakar. Kebiasaan
tersebut berlangsung setiap tahun saat musim kemarau. Api sering juga digunakan

masyarakat lokal untuk memperoleh kembali hak-hak mereka atas lahan yang
telah digunakan perusahaan perkebunan kelapa sawit.
2.1.4 pengguna api yang bersifat insidentil
Seperti perilaku merokok saat melakukan perjalanan dengan kendaraan
bermotor dan saat melakukan suatu kegiatan di dalam hutan yang kemudian
membuang sembarang puntung rokok yang masih menyala. Ketiga pengguna api
pertama tersebut biasanya berada di desa-desa sekitar hutan (Akbar, 2014).
2.2 Kebakaran Lahan Gambut
Kebakaran lahan gambut lebih berbahaya dibandingkan kebakaran pada
lahan kering (tanah mineral). Selain kebakaran vegetasi di permukaan, lapisan
gambut juga terbakar dan bertahan lama, sehingga menghasilkan asap tebal akibat
terjadi pembakaran tak-sempurna. Limin et al. (2003) menyatakan bahwa
kedalaman lapisan gambut terbakar rata-rata 22.03 cm (variasi antara 0 42.3 cm)
namun pada titik tertentu lapisan dapat terbakar mencapai 100 cm. Oleh karena itu
pemadaman kebakaran pada lahan gambut sangat sulit dan memerlukan banyak
air. Pengalaman TSA sejak 1997, Limin et al. (2003) melaporkan bahwa untuk
memadam total seluas 1m2 lahan gambut diperlukan air sebanyak 200 400 liter
sebagai pengaruh dari kerapatan limbak gambut. Dilaporkan pula bahwa ada 9 ciri
kebakaran pada lahan gambut berlangsung cepat dan mudah dipadamkan, yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

kebakaran vegetasi di atas lapisan gambut


lapisan gambut terbakar tergantung kedalaman air tanah
kebakaran pada lapisan gambut sulit dipadamkan dan bertahan lama
kebakaran menghasilkan asap tebal karena terjadi pembakaran tak sempurna,
api dapat merambat melalui lapisan bawah, walaupun vegetasi di atasnya

6.
7.
8.
9.

belum terbakar atau masih segar,


banyak pohon tumbang dan pohon mati tapi masih berdiri tegak
terdapat jenis vegetasi mudah terbakar
bekas kebakaran gambut ditutupi arang, dan
penyemprotan air pada gambut yang sedang terbakar tidak hingga padam
total, akan menyebabkan produk asap semakin tebal (Limin, 2006)
Proses kebakaran adalah sebuah proses kompleks yang melibatkan api,

bahan bakar, faktor iklim termasuk ketinggian dan meteorologi. Pembakaran


bahan organik adalah proses oksidasi yang menghasilkan uap air dan
karbondioksida (CO2) sehingga terbentuk senyawa yang tidak teroksidasi
sempurna (misalnya karbon monoksida) atau terbentuk senyawa tereduksi

(misalnya metana dan amonia). Senyawa ini ditemukan dalam asap yang terdiri
dari partikel terhirup iritan dan gas serta dalam beberapa kasus mungkin
karsinogenik. Asap sendiri adalah kompleks campuran dengan komponen yang
bergantung pada jenis bahan bakar, kadar air, bahan bakar aditif seperti pestisida
yang disemprot pada dedaunan atau pohon.
2.2.1 Penyebab Kebakaran Hutan Dan Lahan Gambut
Lebih dari 99% penyebab kebakaran hutan dan lahan gambut adalah akibat
ulah manusia, baik yang sengaja melakukan pembakaran ataupun akibat kelalaian
dalam menggunakan api. Hal ini didukung oleh kondisi-kondisi tertentu yang
membuat rawan terjadinya kebakaran, seperti gejala El Nino, kondisi fisik gambut
yang terdegradasi dan rendahnya kondisi sosial ekonomi masyarakat. Penyebab
kebakaran oleh manusia dapat dirincikan sebagai berikut:
1.

Pembakaran vegetasi Kebakaran yang disebabkan oleh api yang berasal dari
pembakaran vegetasi yang disengaja tetapi tidak dikendalikan pada saat
kegiatan, misalnya dalam pembukaan areal HTI dan perkebunan serta
penyiapan lahan pertanian oleh masyarakat.

2.

Aktivitas dalam pemanfaatan sumber daya alam Kebakaran yang disebabkan


oleh api yang berasal dari aktivitas manusia selama pemanfaatan sumber daya
alam, misalnya pembakaran semak belukar yang menghalangi akses mereka
dalam pemanfaatan sumber daya alam serta pembuatan api untuk memasak
oleh para penebang liar dan pencari ikan di dalam hutan. Keteledoran mereka
dalam memadamkan api dapat menimbulkan kebakaran.

3.

Penguasaan lahan Api sering digunakan masyarakat lokal untuk memperoleh


kembali hak-hak mereka atas lahan (Tacconi, 2003).

2.2.2 Faktor Yang mempengaruhi kebakaran Lahan Gambut


Indonesia memiliki lahan gambut sekitar 20,6 juta hektar, yang menempati
50% luas lahan gambut tropika dunia atau sekitar 10,8% dari luas daratan
Indonesia (Wahyunto et al, 2005). Lahan gambut di Indonesia menyebar di
beberapa pulau di Sumatra (41,1%), Papua (23,1%), Kalimantan (22,8 %),
Sulawesi (1,6%), dan Halmahera-Seram (0,5%). Hutan yang tumbuh di atas lahan
gambut sebagai hutan rawa gambut merupakan ekosistem yang memiliki
karakteristik khas yaitu memiliki lapisan tanah gambut dangkal (0,5 - 1m) hingga

dalam (>3m), dan keanekaragaman hayati yang berbeda dengan hutan hujan tropis
di lahan kering mineral. Tanah gambut dan vegetasi yang tumbuh di atasnya
merupakan bahan bakar potensial yang apabila mengalami kekeringan akan
mudah terbakar. Tanah gambut bersifat kering tak balik (ireversible drying) yang
apabila kekeringan dalam waktu lama akan sulit mengikat air kembali sehingga
rawan terbakar. Hutan rawa gambut yang telah terdegradasi juga sangat sulit
untuk dipulihkan. Sebagian kalangan pengamat kebakaran hutan dan lahan
menganggap bahwa terjadinya kebakaran hutan yang berulang merupakan gejala
pengelolaan hutan tidak bijaksana. Pada dasarnya anggapan ini berhubungan
dengan adanya faktor-faktor pendukung terjadinya kebakaran hutan dan lahan di
Indonesia. Adanya bahan-bakar berlimpah pada lantai hutan dan lahan dan gejala
alam El-Nino telah menjadi pendukung utama terjadinya kebakaran. Faktor faktor
pendukung lainnya meliputi penguasaan lahan yang terlalu luas oleh masyarakat,
alokasi penggunaan lahan yang tidak tepat atau lemahnya kebijakan tataguna
hutan, degradasi hutan dan lahan yang terus berlangsung, pertimbangan ekonomi
lahan, dan dampak perubahan karakteristik kependudukan.
2.2.3 Faktor pendukung kerawanan terjadinya kebakaran hutan dan lahan gambut
Kerawanan terjadinya kebakaran hutan dan lahan gambut tertinggi terjadi
pada musim kemarau dimana curah hujan sangat rendah dan intensitas panas
matahari tinggi. Kondisi ini pada umumnya terjadi antara bulan Juni hingga
Oktober dan kadang pula terjadi pada bulan Mei sampai November. Kerawanan
kebakaran semakin tinggi jika ditemukan adanya gejala El Nino, Pembuatan
kanal-kanal dan parit di lahan gambut telah menyebabkan gambut mengalami
pengeringan yang berlebihan di musim kemarau dan mudah terbakar, Areal rawa
gambut merupakan lahan yang miskin hara dan tergenang air setiap tahunnya,
sehingga kurang layak untuk pertanian (Adinugroho,2008).
2.3

Karateristik Asap Kebakaran


Beberapa faktor yang berperan seperti cuaca, fase kebakaran dan struktur

tanah dapat mempengaruhi sifat api dan efek asap kebakaran. Secara umum cuaca
berangin membuat konsentrasi asap lebih rendah karena asap akan bercampur
dengan udara. Sistem cuaca regional akan membuat api kebakaran menyebar lebih
cepat dan membawa dampak yang lebih besar. Intensitas panas, khususnya saat

awal kebakaran akan membawa asap ke udara dan menetap, kemudian turun jika
suhu menurun. Asap kebakaran pertama biasanya langsung dibawa angin sehingga
menjadi prediksi area yang terbakar. Beberapa produk pembakaran dikategorikan
sebagai berikut :
1. Partikel
2. Polynuclear aromatic hydrocarbon
3. Karbon monoksida
4. Aldehid
5. Asam organik
6. Semivolatile dan senyawa organik yang mudah menguap
7. Radikal bebas
8. Ozon
9. Fraksi partikel anorganik.
2.4 Komposisi Asap Kebakaran
Asap merupakan perpaduan atau campuran karbon dioksida, air, zat yang
terdifusi di udara, zat partikulat, hidrokarbon, zat kimia organik, nitrogen oksida
dan mineral. Ribuan komponen lainnya dapat ditemukan tersendiri dalam asap.
Komposisi asap tergantung dari banyak faktor, yaitu jenis bahan pembakar,
kelembaban, temperatur api, kondisi angin dan hal lain yang mempengaruhi
cuaca, baik asap tersebut baru atau lama. Jenis kayu dan tumbuhan lain yang
terdiri dari selulosa, lignin, tanin, polifenol, minyak, lemak, resin, lilin dan tepung,
akan

membentuk

campuran

yang

berbeda

saat

terbakar.

Materi partikulat atau Particulate Matter (PM) merupakan bagian penting dalam
asap kebakaran untuk pajanan jangka pendek (jam atau mingguan). Materi
partikulat adalah partikel tersuspensi, yang merupakan campuran partikel solid
dan droplet cair. Karakteristik dan pengaruh potensial materi partikulat terhadap
kesehatan

tergantung

pada

sumber,

musim,

dan

keadaan

cuaca.

Materi partikulat dibagi menjadi:


1.

Ukuran lebih dari 10 mm biasanya tidak sampai ke paru; dapat mengiritasi


mata, hidung dan tenggorokan.

2.

Partikel kurang atau sama dengan 10 mm; dapat terinhalasi sampai ke paru.

3.

Partikel kasar (coarse particles) berukuran 2,5 10 mm.

4.

Partikel halus (fine particles) berdiameter kurang dari 2,5 mm.


Partikel debu atau materi partikulat melayang (suspended particulate matter)

merupakan campuran sangat rumit berbagai senyawa organik dan anorganik di


udara dengan diameter <1 m sampai maksimal 500 m. Materi partikulat akan
berada di udara dalam waktu relatif lama dalam keadaan melayang dan masuk ke
dalam tubuh manusia melalui saluran pernapasan. Karena komposisi materi
partikulat yang rumit dan pentingnya ukuran partikulat dalam menentukan
pajanan, banyak istilah digunakan untuk menyatakan materi partikulat di udara.
Beberapa istilah mengacu pada metode pengambilan sampel udara seperti
suspended particulate matter (SPM), total suspended particulate (TSP) atau
ballack smoke. Polutan lain yang berbahaya adalah karbon monoksida yang tidak
berwarna, tidak berbau, yang dihasilkan dari pembakaran kayu atau material
organik yang tidak sempurna. Kadar tertinggi karbon monoksida adalah saat
smoldering, khususnya dekat api.
2.5

Dampak Kebakaran Hutan Dan Lahan


Dampak kebakaran hutan dan lahan gambut Kebakaran hutan/lahan gambut

secara nyata berpengaruh terhadap terdegradasinya kondisi lingkungan, aspek


sosial ekonomi bagi masyarakat,

indeks pencemaran udara dan kesehatan

manusia.
2.5.1 Terdegradasinya kondisi lingkungan
Perubahan kualitas fisik gambut (penurunan porositas total, penurunan kadar air
tersedia, penurunan permeabilitas dan meningkatnya kerapatan lindak). Perubahan
kualitas kimia gambut (peningkatan pH, kandungan N-total, kandungan fosfor dan
kandungan basa total yaitu Kalsium, Magnesium, Kalium, dan Natrium, tetapi
terjadi penurunan kandungan C-organik). Terganggunya proses dekomposisi tanah
gambut karena mikroorganisme yang mati akibat kebakaran, suksesi atau
perkembangan populasi dan komposisi vegetasi hutan juga akan terganggu (benihbenih vegetasi di dalam tanah gambut rusak/terbakar) sehingga akan menurunkan
keanekaragaman hayati.
Rusaknya siklus hidrologi (menurunkan kemampuan intersepsi air hujan ke
dalam tanah, mengurangi transpirasi vegetasi, menurunkan kelembaban tanah, dan
meningkatkan jumlah air yang mengalir di permukaan (surface run off). Kondisi

demikian menyebabkan gambut menjadi kering dan mudah terbakar, terjadinya


sedimentasi

dan

perubahan

kualitas

air

serta

turunnya

populasi

dan

keanekaragaman ikan di perairan. Selain itu kerusakan hidrologi di lahan gambut


akan menyebabkan jangkauan intrusi air laut semakin jauh ke darat. Gambut
menyimpan cadangan karbon, apabila terjadi kebakaran maka akan terjadi emisi
gas karbondioksida dalam jumlah besar. Sebagai gas rumah kaca, karbondioksida
berdampak pada pemanasan global. Berdasarkan studi ADB, kebakaran gambut
1997 menghasilkan emisi karbon sebesar 156,3 juta ton (75% dari total emisi
karbon) dan 5 juta ton partikel debu. Kebakaran gambut juga menyebabkan
rusaknya kualitas air, sehingga air menjadi kurang layak untuk diminum.
2.5.2 Aspek sosial ekonomi
1.

Hilangnya

sumber

menggantungkan

mata
hidupnya

pencaharian
pada

masyarakat

hutan

yang

(berladang,

masih
beternak,

2.
3.
4.

berburu/menangkap ikan)
Penurunan produksi kayu
Terganggunya kegiatan transportasi
Terjadinya protes dan tuntutan dari negara tetangga akibat dampak asap

5.

kebakaran
Meningkatnya pengeluaran akibat biaya untuk pemadaman

2.5.3 Pengaruh Kebakaran Hutan Dan Lahan Terhadap Indeks Pencemaran Udara
Beberapa negara seperti Singapura dan Brunei Darusalam menggunakan
pollutant standard index (PSI) yang dikeluarkan oleh United States Evironmental
Protection Agency (USEPA) untuk melaporkan konsentrasi populasi udara seharihari. Indonesia menggunakan istilah Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU)
atau PSI dengan pembagian sebagai berikut :
Tabel 1. Indeks Standar Pencemaran Udara di Indonesia
No.

Kadar

Kategori

1.

PSI 0 50

Sehat

2.

PSI 51- 100

Sedang

3.

PSI 101 199

Tidak Begitu Baik

4.

PSI 200 - 299

Tidak Sehat

5.

PSI 300 399

Berbahaya

6.

PSI 400

Sangat Berbahaya

Udara tercemar akan masuk ke dalam tubuh manusia dan mungkin


mempengaruhi
seluruh

tubuh;

paru dan saluran napas. Komponennya juga diedarkan ke


artinya

selain

terhisap

langsung,

manusia

dapat

menerima akibat buruk polusi ini dan secara tidak langsung dapat mengkonsumsi
zat makanan atau air yang terkontaminasi. Polusi udara lain yang berdampak
buruk pada kesehatan adalah Ozon (O3), radiasi pengion. Penilaian polusi udara
perlu memperhatikan beberapa hal meliputi :
1.

Partikel: TSP, PM 10, PM 2,5, PM 1,0

2.

Gas: CO, NOx , SO2

3.

Variasi geografis

4.

Variasi cuaca

5.

Faktor meteorologi.
Asap biomassa yang keluar pada kebakaran hutan mengandung beberapa

komponen yang dapat merugikan kesehatan baik dalam bentuk gas maupun
partikel. Komponen gas dalam biomassa besar yang mengganggu kesehatan
adalah karbon monoksida (CO), sulfurdioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2),
dan aldehid. Beberapa senyawa lain seperti ozon (O3), karbon dioksida (CO2) dan
hidrokarbon juga mempunyai dampak buruk terhadap paru. Bebagai jenis gas
golongan nitrit dan nitrogen organik bisa terbang jauh dan dapat dikonversi
menjadi gas lain seperti ozon atau menjadi partikel dan nitrit organik. Partikel
akibat asap kayu yang terbakar hampir seluruhnya berukuran <1 m, sebagian
besar antara 0,15 sampai 0,4 m. Polusi di dalam rumah mempunyai dampak
lebih besar karena penghuni rumah akan terpajan asap dalam konsentrasi tinggi
selama bertahun-tahun. Pajanan kebakaran hutan biasanya berlangsung selama 4
5 bulan dalam setahun dan intensitasnya tergantung pada luas kebakaran hutan.
2.5.4 Pengaruh Kebakaran Lahan Terhadap Kesehatan
Pengaruh asap terhadap kesehatan terjadi melalui berbagai mekanisme,
antara lain iritasi langsung, kekurangan oksigen yang menimbulkan sesak napas,
serta absorpsi toksin. Cedera termal (luka bakar) terjadi pada daerah terkena pada
permukaan eksternal tubuh, termasuk hidung dan mulut. Luka bakar di bawah
trakea jarang terjadi karena adanya efisiensi saluran napas bagian atas yang
menyerap panas. Kematian karena menghirup asap tanpa luka bakar jarang terjadi

(sekitar < 10 %). Sedangkan kematian karena menghirup asap dengan luka bakar
lebih sering yaitu sekitar (30-50%)
Penurunan kualitas udara sampai taraf membahayakan kesehatan dapat
menimbulkan dan meningkatkan penyakit saluran napas seperti infeksi saluran
napas akut (ISPA). Penderita ISPA di daerah bencana asap meningkat 1,8 3,8
kali. Pada saat kebakaran hutan tahun, kualitas udara pada tahap membahayakan
kesehatan dengan kadar debu >1.490 g/m3 (batas yang diperkenankan 230
g/m3. Istilah lain lebih mengacu pada tempat di saluran napas, tempat materi
partikulat mengendap yaitu inhalable thoracic particulate yang terutama
mengendap pada saluran napas bagian bawah.8,12 Partikel asap cenderung sangat
kecil dengan ukuran hampir sama dengan panjang gelombang cahaya yang terlihat
atau 0,4- 0,7 mm. Partikel asap tersebut hampir sama dengan fraksi partikel PM
2,5 sehingga dapat menyebar dalam cahaya dan mengganggu jarak pandang.
Partikel halus dapat terinhalasi ke dalam paru sehingga lebih berisiko
mengganggu kesehatan dibandingkan partikel lebih besar. Polutan udara lain yang
dapat mengiritasi saluran pernapasan yaitu akrolein, formaldehid, dan benzena karsinogen dalam jumlah lebih rendah dibandingkan materi partikulat dan karbon
monoksida. Secara umum, peningkatan kadar PM 10 m di udara dihubungkan
dengan :
1.

Peningkatan berbagai keluhan pernapasan.

2.

Peningkatan kunjungan ke instansi gawat darurat.

3.

Peningkatan rawat inap dan risiko kematian.

4.

Eksaserbasi akut asma bronkial dan penyakit paru obstruktif kronik.


Asap menimbulkan iritasi mata, kulit dan gangguan saluran pernapasan

yang lebih berat, fungsi paru berkurang, bronkitis, asma eksaserbasi, dan kematian
dini. Selain itu konsentrasi tinggi partikel-partikel iritasi pernapasan dapat
menyebabkan batuk terus-menerus, batuk berdahak, kesulitan bernapas dan
radang paru. Materi partikulat juga dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh
dan fisiologi melalui mekanisme terhirupnya benda asing ke paru. Dampak yang
ditimbulkan tergantung dari individu seperti umur, penyakit pernapasan
sebelumnya, infeksi dan kardiovaskuler dan ukuran partikel. Zat asap kebakaran
yang mengenai saluran napas (Aditama, 1999)

1. Karbon monoksida (CO) beredar melalui aliran darah dan paru, mengurangi
pengiriman oksigen ke jaringan tubuh (anoksia) menimbulkan gejala sesak
napas, kebingungan, dan dada terasa berat.7 Konsentrasi CO pada penduduk
tertentu yang terpajan asap api tidak menimbulkan bahaya bermakna kecuali
pada individu yang sensitif; mereka yang memiliki penyakit jantung
mengalami nyeri dada dan aritmia. Pada tingkat pajanan lebih tinggi CO dapat
menyebabkan sakit kepala, lemah, pusing kebingungan, disorientasi, gangguan
penglihatan, koma dan kematian.
2. Sulfurdioksida (SO2), gas pedas yang bisa menimbulkan sesak napas, mengi
karena bronkokonstriksi selanjutnya mengiritasi mukosa pernapasan.
3. Nitrogendioksida (NO2) dikeluarkan selama kebakaran suhu tinggi seperti saat
kebakaran badai.
4. Ozon (O3) dapat mengiritasi tenggorokan.
5. Sianida (CN- ) dihasilkan oleh pembakaran bahan-bahan alami dan sintetik bila
kadar laktat tinggi; dapat berguna sebagai indikator di rumah sakit.
6. Hidrokarbon, contohnya gas benzene hasil pembakaran bahan organik yang
tidak sempurna.
7. Aldehid (akrolin, formaldehid/HCHO) hasil pembakaran bahan organik yang
tidak sempurna.
8. Materi Partikulat (PM), bisa padat atau cair, dihasilkan dari pembakaran tidak
sempurna dengan ukuran dari 0,005 m sampai 100 m, dapat menembus
saluran napas sampai ke paru. Inhalasi merupakan satu-satunya jalur pajanan
yang menjadi perhatian kesehatan. Pengaruh materi partikulat bentuk padat
maupun cair di udara sangat tergantung pada ukurannya. Ukuran materi
partikulat yang membahayakan kesehatan umumnya berkisar antara 0,1 10
m. Partikulat 5 m dapat langsung masuk ke dalam paru dan mengendap di
alveoli. Partikulat >5 m juga berbahaya karena partikulat dapat menganggu
saluran pernapasan bagian atas dan dapat menyebabkan iritasi. Keadaan ini
akan bertambah parah apabila terjadi reaksi sinergis dengan gas SO 2 di udara.
Kondisi kronik terpajan polusi udara beracun dengan konsentrasi tinggi sedikit
meningkatkan risiko kanker (Rumajomi,2006).

Tabel 2. Pengaruh polutan asap kebakaran pada sistem pernapasan dan organ lain
Polutan
Partikulat

Mekanisme
Akut:

Efek

iritasi

inflamasi

10 ,

reaktivitas meningkat

dinamik < 2.5

pada

Kesehatan
bronkus, Mengi, asma eksaserbasi

(partikel kecil <


diameter aero

Potensial

dan

Berkurangnya

Infeksi saluran napas


Bronkitis

bersihan

mukosilier

kronik

dan

PPOK
PPOK eksaserbasi

Mengurangi

respons

makrofag
dan imunitas lokal
Karbon
monoksida

Reaksi fibrotik
Berikatan

dengan Berat badan bayi lahir

hemoglobin

rendah
karboksi Meningkatnya

menghasilkan

hemoglobin yang dapat

kematian

mengurangi

perinatal

transport

kasus

oksigen ke organ vital dan


menyebabkan
Hidrokarbon

gangguan

janin
Karsinogenik

Kanker paru

aromatik

Kanker mulut, nasofaring dan laring

polisiklik
(benzo-a-pyrene)
Nitrogen dioksida Pajanan

akut Mengi, asma eksaserbasi

menyebabkan

reaktivitas Infeksi saluran napas

bronkus
Pajanan

Berkurangnya fungsi paru


kronik

dapat

anak

meningkatkan kerentanan
infeksi
Sulfur dioksida

dan virus
Pajanan
menyebabkan

bakteri
akut Mengi, asma eksaserbasi
PPOK eksaserbasi

reaktivitas bronkus

Penyakit kardiovaskuler

Pajanan kronik sulit untuk


memisahkan efek partikel
2.6 Penggunaan Alat Pelindung diri terhadap Polusi Asap Kebakaran
Saat ini cara pencegahan yang banyak digunakan adalah pemakaian masker
karena relatif murah dan dapat disebarluaskan tetapi efektivitasnya masih
dipertanyakan. National Institute of Occupational Safety and Health (NIOSH)
telah melakukan pengujian di Amerika Serikat dan menetapkan beberapa jenis
masker yang mampu menyaring lebih dari 99% partikel silika berukuran 0,5 m.
Beberapa badan kesehatan lain merekomendasikan masker yang baik yaitu
mampu menyaring lebih dari 95% partikel > 0,3 m dan biasanya diberi kode
R95, N95, atau P95. Masker ini harus dipasang dengan cukup rapat sehingga
udara tidak dapat masuk di selasela pinggiran masker dan kulit wajah; hal yang
tidak mudah dilakukan. Alat bantu napas bisa digunakan setelah penata laksanaan
lain yang lebih efektif, antara lain dengan mengurangi pajanan, termasuk tinggal
di dalam rumah, dan mengurangi aktivitas, terutama pada individu yang sensitif
(Faisal,2012).
2.7 Upaya Yang Harus Dilakukan Untuk Mencegah Kebakaran Lahan
Upaya terbaik tentu mencegah kebakaran hutan, ini perlu jadi prioritas
utama. Karena keterbatasan sarana kesehatan dalam mencegah bahaya kebakaran
hutan maka usaha pencegahan paling utama adalah mengatasi sumbernya yaitu
memadamkan kebakaran itu sendiri. Perlu dibina kerjasama lintas sektoral
kesehatan, lingkungan hidup dan pihak meteorologi yang baik untuk memantau
polusi akibat kebakaran hutan. Kalau asapnya telah menyebar, perlu dilakukan
berbagai tindakan untuk melindungi masyarakat luas dari pajanan asap.
Masyarakat sedapat mungkin melindungi dirinya sendiri dari pajanan asap dan
pemerintah setempat memberikan penyuluhan tentang bahaya dan cara
pencegahan kebakaran hutan.

2.7.1 Pengelolaan Kebakaran Yang Dapat Dilakukan


Pencegahan kebakaran hutan dapat dimulai dari para pengguna api lahan.
Para pengguna api baik masyarakat maupun perusahaan dapat diperankan sebagai
pencegah api liar (wild fire) awal sebelum api menyebar ke lokasi-lokasi lain yang
tidak diinginkan. Apabila api liar telah menyebar secara luas ke seluruh arah, ia
akan menjadi bencana kebakaran yang sangat sulit untuk dipadamkan sekalipun
menggunakan alat teknologi tinggi. Beberapa kali peristiwa kebakaran besar di
rawa gambut telah menjadi pelajaran bagi pelaksana pengendali kebakaran untuk
menentukan strategi pengendalian melalui kegiatan pencegahan dan pemadaman
dini kebakaran. Untuk mengantisipasi bahaya kebakaran dapat dilakukan dengan
membangun hutan 6 tanaman atau kebun yang berisiko kecil kebakaran dan
memberdayakan masyarakat sekitar hutan.
1.

Membangun Kebun/Hutan Tanaman Berisiko Kecil Kebakaran Dalam


membangun suatu kebun atau hutan tanaman, seorang petani atau pelaku
usaha akan menggunakan jenis pohon yang komersil, membersihkan lahan,
membuat jarak tanam, mendangir atau membuat gundukan, memberikan
kapur, memupuk, membuat jarak tanam, memelihara tanaman, dan memanen
hasil. Hasil panen dari tanaman pohon dapat berupa kayu, getah dan buah.
Untuk membangun kebun atau hutan tanaman yang memiliki risiko kecil
terhadap kebakaran.

2.

Pengembangan Jenis dengan Sistem Agroforestry Jenis-jenis pohon hutan


memiliki ciri-ciri khas didalam mengantisipasi bahaya kebakaran. Secara
alami jenis pohon tertentu seperti gmelina (Gmelina arborea), ampupu
(Eucalyptus alba), angsana (Pterocarpus indicus) dan gamal (Gliricidia
sepium) di lahan kering dapat tumbuh kembali jika terbakar. Demikian pula
jenis pohon tanah-tanah (Combretocarpus imbricatus) dan galam (Malaleuca
leucadendron) di lahan bergambut memiliki sifat mudah tumbuh kembali jika
terbakar. Ini menunjukkan bahwa jenis-jenis tersebut tahan terhadap
kebakaran walaupun batangnya telah mengalami kerusakan. Beberapa jenis
pohon hutan yang memenuhi kriteria tepat secara teknis, sosial, ekonomi dan
lingkungan lahan gambut adalah jenis jelutung (Dyera polyphylla Miq),
belangeran (Shorea belangeran), punak (Tetramerista glabra), meranti rawa

(Shorea

teysmaniana),

nyatoh

(Palaquium

cochlearia),

dan

ramin

(Gonystilus bancanus). Pada lapisan gambut yang tipis (hutan kerangas) dan
tanah bergambut, galam (Malaleuca leucodendron) telah banyak dikenal
masyarakat dan diregenerasi secara alami. Dari sekian jenis pohon hutan yang
secara ekologis dianggap cocok di rawa gambut, jenis yang secara sosial telah
banyak dikembangkan dan secara ekonomi telah banyak menguntungkan
masyarakat adalah jenis jelutung atau pantung. Jenis jelutung di Indonesia
hanya terdapat di Pulau Sumatera dan Pulau Kalimantan. Pengembangan
jelutung rawa berdasarkan yang berjangka panjang dan mencegah terjadinya
kebakaran. Pembuatan Sekat Bakar Peranan sekar bakar kebun di lahan
gambut pada prinsipnya sama dengan di lahan kering. Perbedaannya adalah
pada lahan gambut, api dapat menyebar lewat bawah permukaan tanah, tetapi
ini terjadi jika kebakaran berlangsung lama misalnya lebih dari 2 hari.
Pembuatan parit selebar 1 meter akan berperan ganda didalam kebun. Parit
dapat berfungsi sebagai sekat bakar bagi api bawah permukaan dan juga
sebagai simpanan air pada saat kemarau.
3.

Pembuatan Sumur Air Sumur sebagai persediaan air pada saat musim
kemarau perlu di bangun. Pengalaman pembuatan sumur di Tumbang Nusa
menunjukan bahwa pada bulan Agustus, air masih ditemukan pada kedalaman
1 meter dari permukaan tanah, sedangkan pada bulan September kedalaman
air tanah menurun menjadi 1,5 meter. Dengan demikian kedalaman sumur
yang mesti dibuat minimal 2,5- 3 meter. Bentuk sumur dapat persegi empat
dengan diameter 1 meter. Stok air tersebut cukup efektif untuk pemadaman
api kecil.

4.

Pengadaan Alat Pemadam Sederhana Peralatan pemadam sederhana seperti


Kepyok pemukul api permukaan dan Semprot Punggung (Jufa, Indian,
Jetshooter dll) perlu dipunyai oleh kelompok Tani.

5.

Pelaksanaan pemadaman dapat dilakukan secara bergotong royong atau


secara perorangan. Strategi pemadaman api dini harus tetap dipegang dan
tidak membiarkan api terlanjur besar yang tidak ramah. Jika memungkinkan,
Pembentukan Regu Pengendali Kebakaran (RPK) desa yang dibentuk melalui
musyawarah desa dapat dilakukan disertai pengadaan alat Pompa Statis untuk

mematikan api sedang. ( > 3 meter). Balai Penelitian Kehutanan Banjarbaru


telah merekayasa alat-alat yang dapat dioperasikan dalam pemadaman
kebakaran. Alat-alat pemadam tersebut adalah pompa pemadam jinjing
tekanan tinggi dilengkapi selang 5 rol (100 m), selang isap 4 m, Saringan
(filter), alat gendong mesin, dan nozzle, kantong air portable 1000 liter,
pompa jufa, kepyok, stik jarum, cangkul garu mata panjang, cangkul garu,
cangkul api, dan kapak mata dua, parang dan gergaji tangan. Alat lain yang
diperlukan dalam pemadaman adalah alat komunikasi HT (handy transmiter),
ember, dan papan 2 meter. Berkembangnya teknologi HP (hand phone) dapat
menjadi pendukung komunikasi antar personil pemadam selama signal masih
ada. Personil yang diperlukan dalam mengoperasikan alat-alat tersebut
minimal 15 orang.
6.

Pembuatan Tower Pengamat Asap Kebakaran Pada perkebunan berskala luas,


suatu rencana pegelolaan kebakaran (fire management plan) sangat
diperlukan diantaranya memuat keberadaan tower pengamat kebakaran. Di
dalam tower pengamat ditempatkan personil yang setiap saat mengamati asap
yang muncul di musim kemarau. Jika ditemukan asap maka staf jaga dapat
segera menginformasikan adanya api, lokasi api dan besar kecilnya api.
Untuk lahan datar, satu tower pengamat asap kebakaran dapat mengawasi
luasan lahan sekitar 6.000 ha. Pada saat kemarau, staf jaga harus bertugas
setiap saat yang dilengkapi dengan peralatan radio komunikasi, teropong
binokuler dan peta lokasi. Tetapi pada perkebunan rakyat bersekala kecil,
pembangunan tower pengamat kebakaran tidak perlu dilakukan karena
memakan biaya cukup mahal.

2.7.2 Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Hutan dan lahan


Memberdayakan masyarakat untuk melakukan pengendalian kebakaran
secara mandiri merupakan kunci keberhasilan dalam pengendalian kebakaran
hutan dan lahan. Dengan berulangnya peristiwa kebakaran di beberapa wilayah
propinsi, dari fihak masyarakat pemerhati lingkungan dan masyarakat perduli api
telah timbul inovasi-inovasi baru tentang pengendalian kebakaran lahan dan
hutan. Pemikiran baru tersebut adalah bahwa kebakaran lahan harus ditangani
oleh masyarakat yang berdekatan dengan kejadian api awal. Api yang selama ini

timbul adalah berasal dari api kecil yang disulut manusia pengguna api di lahan.
Sedangkan lahan yang telah terbukti mengalami pembakaran setiap tahun adalah
lahan-lahan pertanian dan perladangan. Mungkin sebagian kecil saja adanya
kebakaran akibat kelalaian buang puntung 11 rokok, akibat asap mesin alat berat
dan penyebab kelalaian lainnya. Demikian pula adanya kebakaran akibat gesekan
alami, petir dan batubara sangat sulit dibuktikan di daerah tropis. Dengan dasar
api awal dari luasan-luasan kecil di desa-desa maka upaya pemberdayaan
masyarakat desa bahkan kampung menjadi penentu keberhasilan pencegahan
terjadinya kebakaran. Pertimbangan lain yang mendasari perlunya pengendalian
kebakaran berbasis masyarakat desa adalah sebagai berikut : (Marbyanto, 2003)
a.

Kebakaran hutan dan lahan di Indonesia umumnya disebabkan oleh faktor


manusia. Oleh karenanya peran serta masyarakat dalam pencegahan
kebakaran akan mengurangi munculnya kebakaran hutan dan lahan.

b.

Kelompok yang paling dirugikan oleh adanya kebakaran hutan dan lahan
umumnya adalah masyarakat yang tinggal di lokasi kebakaran, Oleh
karenanya sudah sewajarnya bila mereka terlibat secara aktif dalam upaya
pengelolaan kebakaran hutan dan lahan.

c.

Masyarakat mempunyai potensi sumberdaya (tenaga, natura/barang) yang


sangat besar untuk menunjang kegiatan pengelolaan kebakaran sebagai
pelengkap dari sumberdaya pemerintah yang masih terbatas.

d.

Masyarakat biasanya banyak berdomisili di daerah-daerah yang berdekatan


dengan areal rawan kebakaran sehingga mereka sangat potensial untuk
melakukan serangan dini (initial attack) dalam pengendalian kebakaran.
Initial attack tersebut sangat penting untuk mencegah terjadinya kebakaran
besar dan luas.

e.

Masyarakat di Kalimantan dan Sumatera mempunyai budaya menggunakan


api untuk membuka lahan pertaniannya sehingga untuk menerapkan zero
burning (tanpa pembakaran) masih sangat sulit. Suatu kompromi yang paling
mungkin saat ini adalah bagaimana melakukan pengelolaan api agar api
yang dibuat tidak berdampak negatif yang besar pada lingkungan
(Akbar,2014).

BAB III METODOLOGI


3.1 Kerangka Konsep
Kerangka konsep yang akan menjadi penunjuk dalam penelitian ini dapat
dilihat dari diagram alir berikut:

Gambar 1. Skema kerangka konsep penelitian

Observasi
Observasi Lapangan
Lapangan

Uji
Uji Laboratorium
Laboratorium

Baku
Baku mutu
mutu TSP
TSP
melebihi
ambang
melebihi ambang batas
batas

Studi
Studi literatur
literatur dan
dan
Wawancara
Wawancara
Sumber,
Sumber,Dampak,
Dampak,
Pengendalian,
Pengendalian,dan
dan
Pencegahan
PencegahanPencemaran
Pencemaran
3.2 Jenis Penelitian
Udara
Udara
Jenis penelitian ini adalah penelitian yang bersifat deskriprif. Pada
penelitian ini menggunakan pemeriksaan laboratorium secara kualitatif dengan
bantuan BLHD Kab. Banjar. Penelitian kualitatif dilakukan bertujuan untuk
mengetahui kualitas udara ambien dengan parameter debu (TSP), SO 2, NO2, CO,
dan O3 apakah terjadi pencemaran udara atau tidak.
3.3 Tempat dan Waktu Penelitian
Pengambilan sampel dilakukan di Jl. A.Yani Km 12 Gambut Kab. Banjar
oleh Petugas Pengambil Contoh (PPC) Balai Riset dan Standarisasi Industri pada
tanggal 4 September 2015.
3.4 Teknik Pengambilan Sampel
Penelitian ini menggunakan teknik pengambilan sampel menggunakan
metode pasif oleh petugas pengambil contoh (PPC) Balai Riset dan Standardisasi
Industri. Metode pasif yaitu pengukuran kualitas udara amien dengan parameter
gas (CO, Sox, NOx, dsb) dan parameter partikulat.
3.5 Sumber Data
3.5.1

Sumber Data Primer


Data primer adalah data yang memberi informasi langsung kepada

pengumpul data (Andi, 2011). Data primer dalam penelitian ini diperoleh dari
data uji laboratorium dengan bantuan BLHD Kab. Banjar.
3.5.2

Sumber Data Sekunder


Data sekunder adalah data yang tidak memberikan informasi langsung

kepada pengumpul data (Andi, 2011). Data sekunder dalam penelitian ini
diperoleh dari data hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 dari BLHD
Kab. Banjar, wawancara serta hasil dokumentasi yang berupa foto dan
literatur terkait.

3.6 Metode Pengumpulan Data


3.6.1

Uji Laboratorium
Uji laboratorium atau riset laboratorium adalah melakukan eksperimen

melalui percobaan tertentu dengan menggunakan alat-alat atau fasilitas yang


tersedia di laboratorium penelitian (Rosady, 2004). Uji laboratorium pada
penelitian ini digunakan untuk memperoleh data kualitas udara ambien di
Gambut Km12 Kab. Banjar apakah terjadi pencemaran udara atau tidak.
3.6.2

Wawancara
Wawancara merupakan percakapan antara dua orang atau lebih dan

berlangsung antara narasumber dan pewawancara. Wawancara ini dilakukan


secara tidak terstruktur untuk memperoleh informasi tambahan yang
dibutuhkan oleh peneliti.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


Pengukuran kualitas udara oleh BLHD Kab. Banjar dilakukan di halaman Jl.
A. Yani Km. 12 Kab. Banjar. Pemilihan lokasi Jl. A. Yani Km. 12 mewakili
kawasan hutan dengan pemukiman penduduk yang relatif tidak padat. Km. 12
Gambut juga merupakan ruas jalan kota yang sering di lalui banyak kendaraan
bermotor.
4.1 Data Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2014
BLHD Kabupaten Banjar melakukan kegiatan pemantauan kualitas udara
secara rutin setiap tahunnya. Data pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap I
dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3. Laporan pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap I
No.

PARAMETER

SATUAN

HASIL PENGUJIAN
(Jl. A. Yani km. 12)

1 Suhu
C
33
2 Kelembaban
0
74
3 Arah Angin
Timur Laut
4 Kecepatan Angin
ms
0.82 - 1.93
Tabel 4. Hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap I

Berdasarkan data hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap I pada
Tabel 4, terlihat bahwa konsentrasi polutan TSP, SO 2, NO2, CO dan O3 masih
dalam batas normal, tidak melebihi standar baku mutu kualitas udara ambien.
Data pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap II dapat dilihat pada Tabel 5
dan 6 sebagai berikut:
Tabel 5. Laporan pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap II
No.
1

PARAMETER
Suhu

SATUAN
C

HASIL PENGUJIAN
(Jl. A. Yani km. 12)
30

2 Kelembaban
0
77
3 Arah Angin
Timur
4 Kecepatan Angin
ms
0.30 - 1.30
Tabel 6. Hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap II

Berdasarkan data hasil pemantauan kualitas udara tahun 2014 tahap II pada
Tabel 6, terlihat bahwa konsentrasi polutan TSP, SO 2, NO2, CO dan O3 masih
dalam batas normal, tidak melebihi standar baku mutu kualitas udara ambien.
Hasil perbandingan antara pemantauan kualitas udara di Jl. A. Yani Km 12 tahun
2014 tahap I dan II yaitu beberapa parameter polutan yang diuji mengalami
penurunan konsentrasi dari tahap sebelumnnya.
4.2 Hasil Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2015
Berdasarkan hasil uji laboratorium pemantauan kualitas udara tahun 2015
pada 4 September 2015, maka diperoleh kandungan parameter debu (TSP), sulfur
dioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2), karbon monoksida (CO), dan ozon (O 3)
di udara ambien sebagai berikut:
Tabel 7. Laporan hasil uji pemantauan kualitas udara tahun 2015
No.

PARAMETER

SATUAN

1
2
3
4

Suhu
Kelembaban
Arah Angin
Kecepatan Angin

C
0
ms

HASIL PENGUJIAN
(Jl. A. Yani km. 12)
29 33
37 55
US
0.82 - 1.93

Tabel 8. Hasil laboratorium kualitas udara di Jl A. Yani Km 12 tahun 2015

Berdasarkan hasil pemantauan kualitas udara tahun 2015 pada Tabel 8,


terlihat bahwa konsentrasi beberapa parameter yang diuji terjadi peningkatan yang
signifikan dibandingakan dengan data tahun 2014.
Parameter CO, O3 dan SO2 merupakan polutan yang konsentrasinya
meningkat meskipun masih dalam batas normal standar baku mutu udara ambien.
Peningkatan konsentrasi CO, O3 dan SO2 di Km. 12 Gambut disebabkan karena
lokasi tersebut merupakan jalan raya yang sering di lalui kendaraan bermotor.
Sebuah hasil penelitian yang dilakukan Rusdian Lubis dan Widodo Sambodo
(1994), dalam jurnal Sigit dan Jamyamah (2012) menyatakan bahwa kendaraan
bermotor menyumbang lebih dari 50% pencemaran udara di atas bumi ini.
Menurut Soedomo (1990), trasportasi darat memberikan konstribusi yang
signifikan terhadap setengah dari total emisi SPM10, untuk sebagian besar timbal,
CO, HC, dan NOx di daerah perkotaan, dengan konsentrasi utama terdapat di
daerah lalu lintas yang padat. Selain itu berdasarkan hasil observasi di lapangan,
ditemukan 5 kilometer dari titik pengujian terdapat kebakaran hutan. Menurut
Faisal, dkk (2012), sejumlah besar bahan kimia asap kebakaran hutan meliputi
partikel dan komponen gas seperti sulfur dioksida (SO2), karbon monoksida (CO),
formaldehid, akrelein, benzen, nitrogen oksida (NOx) dan ozon (O3) yang juga
berpengaruh terhadap peningkatan parameter CO, O3 dan SO2 seperti di km. 12
Gambut.
Saat pengambilan sampel oleh petugas pengambil contoh (PPC) Balai
Ristek Standardisasi Industri cuacanya berkabut akibat dari kebakaran hutan di
lahan gambut. Peningkatan TSP di Km. 12 Gambut menyebabkan pencemaran
udara. Konsentrasi debu (TSP) di Km. 12 Gambut tahun 2015 sebesar 356,67
g/m3 telah melebihi standar baku mutu yang diperbolehkan berdasarkan PP No
41 tahun 1999 yaitu 230 g/m3, seperti ditunjukan pada Tabel 9.
Tabel 9. Standar baku mutu udara ambient
Parameter
Baku mutu yang diperbolehkan
NO2
400 g/m3 / 1 jam
CO
30.000 g/m3 / 1 jam
SO2
900 g/m3 / 1 jam
O3
235 g/m3 / 1 jam
TSP
230 g/m3 / 24 jam
Sumber : (PP No. 41, 1999)

Data menunjukkan bahwa akibat kebakaran hutan di Indonesia, ambang


batas total suspended particulate (TSP) sebesar 230 telah terlampaui di beberapa
provinsi (Faisal. dkk, 2012).
4.3 Dampak Pencemaran Udara Akibat Kebakaran Lahan Gambut
Dampak dari kebakaran hutan dan pencemaran udara akibat kabut asap yang
berkepanjangan sangat berpengaruh terhadap terdegradasinya kondisi lingkungan,
aspek sosial ekonomi masyarakat, indeks pencemaran udara dan kesehatan
manusia.
Ekosistem hutan rawa di Jl. Gubernur Syarkawi dekat rumah sakit jiwa
Sambang Lihum telah rusak. Berdasarkan laporan dari pihak rumah sakit yang
mengeluh akan banyaknya hewan liar seperti monyet yang mengganggu dan
merusak fasilitas rumah sakit, hal ini terjadi karna habitatnya yang telah rusak
terbakar.
Menurut analisa Greenpeace (2015), terdapat kaitan antara kebakaran hutan
dengan deforestasi lahan gambut di Kalimantan dan Sumatera. Banyak dari lahan
gambut ini akan dibuka untuk sektor perkebunan. Lahan gambut Indonesia
merupakan salah satu tempat penyimpanan karbon terbesar di dunia. Pembukaan
dan pengeringan lahan gambut, terutama untuk sektor perkebunan menciptakan
kondisi dimana api akan membara, melepaskan banyak CO2 sehingga dapat
mencemari udara dan merusak iklim global.
Dampak lain juga dirasakan pada aspek sosial ekonomi yaitu, seperti
terganggunya aktivitas masyarakat karna kabut asap, meningkatnya pengeluaran
pemerintah akibat biaya untuk pemadaman dan tidak luput juga bidang kesehatan.
Asap dari kebakaran ini mengganggu kesehatan masyarakat, tidak hanya di
desa-desa tetapi juga daerah perkotaan diseluruh wilayah tersebut. Pengaruh asap
menimbulkan gangguan saluran pernapasan yang lebih berat, fungsi paru
berkurang, bronkitis, asma eksaserbasi, dan kematian dini. Selain tiu konsentrasi
tinggi partikel-partikel iritasi pernapasan dapat menyebabkan batuk terusmenerus, batuk berdahak, kesulitan bernapas dan radang paru. Materi partikulat
juga dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dan fisiologi melalui
mekanisme terhirupnya benda asing ke paru. Dampak yang ditimbulkan

tergantung dari individu seperti umur, penyakit pernapasan sebelumnya, infeksi


dan kardiovaskuler dan ukuran partikel (Schwela, 2001).
Penurunan kualitas udara sampai taraf membahayakan kesehatan dapat
menimbulkan dan meningkatkan penyakit saluran napas seperti infeksi saluran
napas akut (ISPA). Penderita ISPA di daerah bencana asap meningkat 1,8 3,8
kali. Pada saat kebakaran hutan tahun, kualitas udara pada tahap membahayakan
kesehatan dengan kadar debu >1.490 g/m3 (batas yang diperkenankan 230
g/m3. Udara tercemar akan masuk ke dalam tubuh manusia dan mungkin
mempengaruhi paru dan saluran pernafasan bahkan berdampak kematian.
4.4 Pengendalian, Pencegahan dan K3 Pencemaran Udara Akibat Kebakaran
hutan
4.4.1

Pencegahan kebakaran hutan dan pelindung diri akibat asap kebakaran


Upaya terbaik tentu mencegah kebakaran hutan, ini perlu jadi prioritas

utama. Karena keterbatasan saranan kesehatan dalam menangani bahaya


kebakaran hutan maka pencegahan paling utama yaitu mengatasi sumbernya
dengan memadamkan kebakaran itu sendiri. Perlu dibina kerjasama lintas sektoral
kesehatan, lingkungan hidup dan pihak meteorologi yang baik untuk memantau
polusi akibat kebakaran hutan. Kalau asapnya telah menyebar, perlu dilakukan
berbagai tindakan untuk melindungi masyarakat luas dari pajanan asap (Aditama,
1999). Masyarakat sedapat mungkin melindungi dirinya sendiri dari pajanan asap
dan pemerintah setempat memberikan penyuluhan tentang bahaya dan cara
pencegahan kebakaran hutan (Brauer, 2007).
Saat ini cara pencegahan yang banyak digunakan adalah pemakaian masker
karena relatif murah dan dapat disebarluaskan tetapi efektivitasnya masih
dipertanyakan. National Institiute of Occuposional Safety and Health (NIOSH)
telah melakukan pengujian di Amerika Serikat dan menetapkan beberapa jenis
masker yang mampu menyaring lebih dari 99% partikel silika berukuran 0,5 m.
beberapa badan kesehatan lain merekomendasikan masker yang baik yaitu mampu
menyaring lebih dari 95% partikel > 0,3 m dan biasanya diberi kode R95, N95,
atau P95. Masker ini harus dipasang dengan cukup rapat sehingga udara tidak
dapat masuk di sela-sela pingguiran, masker dan kulit wajah; hal yan tidak mudah
dilakukan. Alat bantu napas bisa digunakan setelah penatalaksanaan lain yang

lebih efektif, antara lain dengan mengurangi pajanan, termasuk tinggal di dalam
rumah, dan mengurangi aktivitas, terutama pada individu yang sensitif (Englert,
2004).
4.4.2

Pengendalian kebakaran hutan


Salah satu pengendalian kebakaran hutan yaitu dengan pemandaman titik

api. Pelaksanaan pemadaman dapat dilakukan secara bergotong royong atau


secara perorangan. Strategi pemadaman api dini harus disiplin dilakukan dan tidak
membiarkan api terlanjur besar. Jika memungkinkan, Pembentukan Regu
Pengendali Kebakaran (RPK) di wilayah kebakaran yang dibentuk melalui
musyawarah warga dapat dilakukan disertai pengadaan alat Pompa Statis untuk
mematikan api sedang ( > 3 meter).
Balai Penelitian Kehutanan Banjarbaru telah merekayasa alat-alat yang
dapat dioperasikan dalam pemadaman kebakaran. Alat-alat pemadam tersebut
adalah pompa pemadam jinjing tekanan tinggi dilengkapi selang 5 rol (100 m),
selang isap 4 m, Saringan(filter), alat gendong mesin, dan nozzle, kantong air
portable 1000 liter, pompa jufa, kepyok, stik jarum, cangkul garu mata panjang,
cangkul garu, cangkul api, dan kapak mata dua, parang dan gergaji tangan. Alat
lain yang diperlukan dalam pemadaman adalah alat komunikasi HT (handy
transmiter), ember, dan papan 2 meter. Berkembangnya teknologi HP (hand
phone) dapat menjadi pendukung komunikasi antar personil pemadam selama
signal masih ada. Personil yang diperlukan dalam mengoperasikan alat-alat
tersebut minimal 15 orang.

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari penelitian ini adalah :
1.

Berdasarkan hasil observasi lapangan pemantauan kualitas udara di Km. 12


Gambut Kab. Banjar tahun 2015 polutan gas CO, O 3 dan SO2 di udara
ambient meningkat namun masih dalam batas normal. Hasil untuk parameter
debu (TSP) sebesar 356,67 g/m3 telah melebihi ambang batas yang
ditentukan (PP No 41 tahun 1999) yaitu 230 g/m 3. Dampak yang
ditimbulkan dari pencemaran udara akibat kebakaran hutan, yaitu :

2.

a.

Terdegradasinya kondisi lingkungan

b.

Berpengaruh pada aspek sosial ekonomi masyarakat

c.

Berpengaruh pada indeks standar pencemaran udara

d.

Menurunnya kesehatan manusia.

Upaya pencegahan kebakaran hutan yang menjadi prioritas utama yaitu


dengan mengatasi sumber kebakaran, melakukan pembinaan kerjasama antara
sektoral kesehatan, lingkungan hidup dan pihak meteorologi yang baik untuk
memantau polusi akibat kebakaran hutan, penyuluhan oleh pemerintah daerah
setempat tentang bahaya dan cara pencegahan kebakaran hutan kepada
masyarakat. Salah satu cara pencegahan penyakit yang ditimbulkan dari asap
kebakaran yang banyak digunakan adalah pemakaian masker karena relatif
murah. Masker yang baik yaitu mampu menyaring lebih dari 95% partikel >
0,3 dan biasanya diberi kode R95, N95, atau P95 dengan pemasangan yang
tepat agar lebih efektif.

5.2 Saran
Adapun saran dari penelitian ini ialah :
a. Untuk hasil penelitian yang lebih akurat dan efektif diperlukannya data
dan referensi pendukung yang lebih banyak lagi agar peneliti mendapatkan
hasil perbandingan data yang lebih sempurna.
b. Untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat khususnya mengenai
dampak, pencegahan, pengendalian dan K3 dari pencemaran udara akibat
kebakaran hutan agar dapat menjaga kondisi lingkungan tetap baik.

SOAL LATIHAN

PERTANYAAN
1. Sebutkan dan jelaskan faktor faktor yang mempengaruhi kebakaran
hutan dan lahan !.
2. Sebutkan apa saja dampak kebakaran hutan dan lahan gambut terutama
bagi lingkungan !.
3. Sebutkan apa saja karakteristik asap kebakaran hutan yang sangat
membahayakan kesehatan !.
4. Jelaskan pengaruh kadar debu (TSP) terhadap lingkungan dan kesehatan !.
5. Sebutkan upaya yang harus dilakukan untuk mencegah bahaya
kebakaran !.
JAWABAN
1. Faktor faktor penyebab kebakaran hutan dan lahan khususnya lahan
gambut di Indonesia ialah :
a. Pembakaran vegetasi

tradisi

masyarakat

daerah

dalam

mempersiapkan lahan pertanian dengan membakar vegetasi gulma


semak belukar.
b. Aktivitas pembakaran dalam pemanfaatan SDA : pembakaran semak
belukar yang menghalangi akses

dalam pemanfaatan SDA dan

pembuatan api untuk memasak oleh para penebang liar dan pencari
ikan di hutan.
c. Pembakaran lahan tidur dan penguasaan lahan : Pemilik lahan tidur
membakar lahannya pada saat musim kering agar lahannya tidak
menjadi hutan dan untuk menunjukkan kepemilikan saat ada pembeli .
biasanya pembukaan lahan tidur sering terjadi di kiri dan kanan jalan
raya.
d. Pengguna api yang bersifat insidentil : Seperti perilaku merokok saat
melakukan perjalanan dengan kendaraan bermotor dan saat melakukan
suatu kegiatan di dalam hutan yang kemudian membuang sembarang
puntung rokok yang masih menyala.
2. Dampak kebakaran hutan dan lahan
terdegradasinya kondisi lingkungan, berupa :

bagi

lingkungan

adalah

a. Perubahan kualitas fisik gambut (penurunan porositas total, penurunan


kadar air tersedia, penurunan permeabilitas dan meningkatnya
kerapatan lindak).
b. Perubahan kualitas kimia gambut (peningkatan pH, kandungan N-total,
kandungan fosfor dan kandungan basa total yaitu Kalsium,
Magnesium, Kalium, dan Natrium, tetapi terjadi penurunan kandungan
C-organik).
c. Rusaknya siklus hidrologi (menurunkan kemampuan intersepsi air
hujan ke dalam tanah, mengurangi transpirasi vegetasi, menurunkan
kelembaban tanah, dan meningkatkan jumlah air yang mengalir di
permukaan (surface run off).
3. Beberapa faktor yang mempengaruhi asap kebakaran adalah cuaca, fase
kebakaran dan struktur tanah dapat mempengaruhi sifat api dan efek asap
kebakaran. Secara umum cuaca berangin membuat konsentrasi asap lebih
rendah karena asap akan bercampur dengan udara. Karakteristik dan
pengaruh potensial materi partikulat terhadap kesehatan tergantung pada
sumber, musim, dan keadaan cuaca.
Materi partikulat dibagi menjadi:
a. Ukuran lebih dari 10 mm biasanya tidak sampai ke paru; dapat
mengiritasi mata, hidung dan tenggorokan
b. Partikel kurang atau sama dengan 10 mm; dapat terinhalasi sampai ke
paru.
c. Partikel kasar (coarse particles) berukuran 2,5 10 mm.
d. Partikel halus (fine particles) berdiameter kurang dari 2,5 mm.
4. Materi Partikulat (PM), bisa padat atau cair, dihasilkan dari pembakaran
tidak sempurna dengan ukuran dari 0,005 m sampai 100 m, dapat
menembus saluran napas sampai ke paru. Inhalasi merupakan satu-satunya
jalur pajanan yang menjadi perhatian kesehatan. Pengaruh materi
partikulat bentuk padat maupun cair di udara sangat tergantung pada
ukurannya. Ukuran materi partikulat yang membahayakan kesehatan
umumnya berkisar antara 0,1 10 m. Partikulat 5 m dapat langsung
masuk ke dalam paru dan mengendap di alveoli. Partikulat >5 m juga
berbahaya karena partikulat dapat menganggu saluran pernapasan bagian
atas dan dapat menyebabkan iritasi. Keadaan ini akan bertambah parah
apabila terjadi reaksi sinergis dengan gas SO2 di udara. Kondisi kronik

terpajan polusi udara beracun dengan konsentrasi tinggi sedikit


meningkatkan risiko kanker.
5. Pencegahan paling utama

yaitu

mengatasi

sumbernya

dengan

memadamkan kebakaran itu sendiri. Perlu dibina kerjasama lintas sektoral


kesehatan, lingkungan hidup dan pihak meteorologi yang baik untuk
memantau polusi akibat kebakaran hutan. Untuk menangani masalah asap
dari kebakaran dengan cara pemakaian masker karena relatif murah dan
dapat disebarluaskan tetapi efektivitasnya masih dipertanyakan. Masker
yang baik yaitu mampu menyaring lebih dari 95% partikel > 0,3 m dan
biasanya diberi kode R95, N95, atau P95.

DAFTAR PUSTAKA
Adinugroho, C.W. 2008. Kebakaran Hutan dan Lahan. Wethleand internasional
indonesia. Bogor.
Aditama TY. 1999. Dampak asap kebakaran hutan terhadap kesehatan paru. YP
IDO & IDKI. Jakarta.
Akbar, C. 2014. Kebakaran Hutan dan Lahan Rawa Gambut: Penyebab Faktor
Pendukung dan Alternatif Pengelolaannya. Balai Penelitian Kehutanan.
Banjarbaru
Brauer

M.

2007.

Health

Impact

of

Biomass

Air

Pollution.

WHO.

http//www.firesmokeheealth.org
D Schwela. 2001. The WHO-unepwrno Health Guidelines for Vegetation Fire
Events. Department of Protection of the Human Environtment,
Occupational and Environmental.
Departemen Kesehatan. 2011. Parameter pencemar udara dan dampaknya
terhadap kesehatan. www.depkes.go.id/downloads/udara.pdf 14.
Englert N. 2004. Fine particle and human health a review of epidemiological
studies. Toxicol Letters.
Faisal, F, Yunus F, Harahap F. 2012. Dampak Asap Kebakaran Hutan pada
Pernapasan. Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi,
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta.
Limin S.H, 2006. Pemanfaatan lahan gambut dan pemanfaatannya. UNPAR.
Palangkaraya.
Marbyanto, E. 2003. Pengembangan Program Pengelolaan Kebakaran Berbasis
Masyarakat. Pengalaman Proyek IFFM dengan GTZ di Kalimantan Timur.
Prosiding workshop. Kerjasama SCKPFP-EU dan Pemda Banjar.
Martapura.
P, Andi. 2011. Metode Penelitian Kualitatif dala Perspektif Rancangan
Penelitian. Ar-Ruzz Media. Yogyakarta
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 41. 1999. Tentang Standar
Kualitas Udara Ambien. Jakarta.

Pramono H. Sigit dan Jamyamah S. 2012. Alat Uji Emisi Gas Buang Kendaraan
Bermotor. Jurnal Penelitian Vol. 7. Yogyakarta.
R. Rosady. 2004. Metodologi Penelitian Public Relations dan Komunikasi. PT
Raja Grafindo Persada. Jakarta.
Rumajomi HB, 2006. Kebakaran hutan di Indonesia dan dampaknya terhadap
kesehatan. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Seodomo M., Usman K, Djajadiningrat, Darwin. 1990. Model Pendekatan dalam
Analisis Kebijakan Pengendalian Pencemaran Udara, Studi Kasus di
Jakarta, Bandung dan Surabaya. Penelitian KLH Jurusan Teknik
Lingkungan ITB. Bandung.
Tacconi, L. 2003. Kebakaran hutan di Indonesia: penyebab, biaya dan implikasi
kebijakan. CIFOR.

LAMPIRAN
1. Dokumentasi Observasi Lapangan
Dilakukan di daerah sekitar Lingkar utara pada Kamis, 22 Oktober 2015
pukul 06.30 WITA.

Observasi Lapangan di Jl. Gubernur Syarkawi, Kabupaten Banjar

Wawancara dengan pihak TNI yang sedang memadamkan api

Proses pemadaman api oleh Anggota TNI

Kondisi Drainase di lahan gambut pasca kebakaran/pembakaran

Kondisi lahan gambut pasca kebakaran/pembakaran

2. Data Sekunder : Hasil Pengukuran Kualitas Udara (Sumber : BLHD


Kab. Banjar dan Kemenristek)

Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2014 Tahap I

Pemantauan Kualitas Udara Tahun 2014 Tahap II

LHU Kualitas Udara di Daerah Gambut, Kabupaten Banjar September, 2015

INDEKS
A
Agroforestry: salah satu sistem pengelolaan lahan hutan dengan tujuan untuk
mengurangi kegiatan perusakan/perambahan hutan sekaligus meningkatkan
penghasilan petani secara berkelanjutan.
Asma Eksaserbasi: dikenal dengan serangan asma akut / kronis yang mana dapat
membahayakan nyawa.
B
Ballack Smoke: termasuk kedalam jenis TSP (Total Suspended Solid)
Benzo-A-pyrene: Komponen asap dari kelompok senyawa hidrokarbon aromatik
polisiklik yang bersifat karsinogenik.
C
Chloro Fluoro Carbon: senyawa-senyawa yang mengandung atom karbon dengan
klorin dan fluorin terikat pada atom C, tidak mudah terbakar dan tidak terlalu
toksik.
Coarse Particles: partikel kasar yang berukuran 2,5 10 m.
Combretocarpus imbricatus: termasuk kedalam jenis pohon tanah yang dapat
tumbuh di lahan kering dan dapat tumbuh kembali di lahan yang telah terbakar.
Cratoxylon arborescens atau Bl: dikenal dengan nama geronggang dengan
sebaran habitat di huutan hujan tropis terutama tanah rawa atau zona peralihan
antara tanah rawa dan tanah kering.
D
Droplet: partikel air kecil atau hujan rintik.
Dyera polyphylla Miq: dikenal dengan nama jelutung rawa yang tahan tumbuh di
gambut yang tergenang dan digunakan sebagai tanaman rehabilitasi karena
pertumbuhannya cepat.
E
El Nino: suatu gejala penyimpangan kondisi laut yang ditandai dengan
meningkatnya suhu permukaan laut (sea surface temperature-SST) di samudra
Pasifik sekitar equator (equatorial pacific) khususnya di bagian tengah dan timur
(sekitar pantai Peru).
Eucalyptus alba:
F
Fine Particles: partikel halus berdiameter kurang dari 2,5 m.
Fire Management Plan: rencana pegelolaan kebakaran
G

Gliricidia sepium: sejenis leguminosa yang berumur panjang, dapat beradaptasi di


lingkungan bertemperatur 20 30 C.
Gmelina arborea atau jati putih: tumbuh optimal pada ketinggian 0-800 dpl
dengan curah hujan 1778-2286 mm/tahun dan pH tanah 4-7 (asam).
Gonystilus bancanus: dikenal dengan ramin, dapat tumbuh di daerah rawa gambut
dalam hutan alam.
Ground fire: kebakaran pada lapisan bawah tanah gambut atau tanah yang banyak
mengandung mineral (karena adanya bahan organik) di bawah lapisan serasah
yang mudah terbakar.
H
Handy Transmiter (HT): berfungsi sebagai pengirim sinyal
I
Inhalable Thoracic Particulate: saluran napas, tempat materi partikulat mengendap
Initial Attack: serangan dini / pencegahan
Ireversible drying:sifat kering tak balik pada tanah gambut sehingga kesulitan
mengikat air dan menjadi rawan terbakar.
M
Malaleuca leucadendron: pohon galam
N
National Institute of Occupational Safety and Health (NIOSH): organisasi yang
bergerak pada bidang keselamatan, kesehatan dan kesejahteraan orang di tempat
kerja.
Nozzle: bagian vital komponen pada mesin diesel yg berfungsi sebagai
penyemprot dan mengkabutkan bahanbakar di dalam ruang bakar serta mengatur
jumlah solar yg masuk sesuai spesifikasi.
O
Obstruktif Kronik: penyakit paru-paru yang memblokir aliran udara napas Anda
dan membuat Anda semakin sulit untuk bernapas. Emifisema dan asma bronkitis
kronis termasuk di dalamnya.
P
Palaquium cochlearia: dikenal dengan sebutan tampang gagas atau nyatoh.
Particulate Matter (PM): partikel padat atau cair yang ditemukan di udara. Partikel
dengan ukuran besar atau cukup gelap dapat dilihat sebagai jelaga atau asap.
Polifenol: kelompok zat kimia yang terdapat pada tumbuhan.
Pollutant Standard Index (PSI): Indeks Standar Pencemaran Udara.

Polynuclear Aromatic Hydrocarbon (PAH): poli-aromatik hidrokarbon atau


hidrokarbon aromatik polynuclear dan merupakan polutan atmosfer kuat yang
terdiri dari cincin aromatik menyatu dan tidak mengandung heteroatom atau
membawa substituen.
Pterocarpus indicus: dikenal dengan nama angsana yang tumbuh liar di rawa-rawa
pantai, di sepanjang aliran sungai pasang surut
S
Semi volatile:
Shorea belangeran: pohon tengkawang
Shorea teysmaniana: meranti jawa.
Smoldering:
Solid: padatan
Surface Run Off: suatu aliran yang mengalir di atas permukaan menuju sungai,
danau, atau laut yang disebabkan curah hujan melebihi laju infiltrasi.
Suspended Particulate Matter (SPM): merupakan campuran dari debu dan terdiri
dari Kalium, Cadmium, Air Raksa dan logam berat lainnya. Apabila terhisap
dalam jumlah besar dapat menyebabkan batuk, pusing, mual dan iritasi pada
saluran pernafasan. SPM bisa diemisikan ke udara karena pemakaian energi.
T
Tetramerista glabra: punak
Total Suspended Particulate (TSP):
Trigger:
U
United States Evironmental Protection Agency (US-EPA): sebuah lembaga
pemerintah Amerika Serikat yang bertugas melestarikan lingkungan hidup.
W
Wild Fire: api liar/api yang menyebar dengan cepat.