Anda di halaman 1dari 29

BY.

KISMIYATI

Infeksi Saluran Kemih (ISK) atau Urinarius


Tractus Infection (UTI) adalah suatu
keadaan adanya infasi mikroorganisme
pada saluran kemih. (Agus Tessy, 2001)

Infeksi Saluran Kemih (ISK) adalah suatu


keadaan adanya infeksi bakteri pada
saluran kemih. (Enggram, Barbara, 1998)

ISK uncomplicated (simple) ISK sederhana


yang terjadi pada penderita dengan saluran
kencing baik, anatomic maupun fungsional
normal. tidak menyebar ke tempat tubuh
yang lain Isk lebih sering terjadi pada
wanita dibandingkan laki-laki.
ISK complicated Sering menimbulkan
banyak masalah karena sering kali kuman
penyebab sulit diberantas, kuman
penyebab sering resisten terhadap
beberapa macam antibiotika, sering terjadi
bakterimia, sepsis dan shock. kelainan
anatomis pada seluran kemih

Kelainan abnormal saluran kencing,


misalnya batu,
reflex vesiko uretral obstruksi
atoni kandung kemih
paraplegia,
kateter kandung kencing menetap dan
prostatitis.
Kelainan faal ginjal: GGA maupun GGK.
Gangguan daya tahan tubuh
Infeksi yang disebabkan karena organisme virulen
sperti prosteus spp yang memproduksi urease.

Sisa urin dalam kandung kemih yang


meningkat akibat pengosongan kandung
kemih yang kurang efektif,
Mobilitas menurun,
Nutrisi yang sering kurang baik,
Sistem imunitas menurun, baik seluler
maupun humoral,
Adanya hambatan pada aliran urin,
Hilangnya efek bakterisid dari sekresi
prostat

Pseudomonas, Proteus, Klebsiella :


penyebab ISK complicated
Escherichia Coli: 90 % penyebab ISK
uncomplicated (simple) Enterobacter,
staphylococcus epidemidis, enterococci,
dan-lain-lain.

1)Uretritis

(uretra)
2)Sistisis (kandung
kemih)
3)Pielonefritis (ginjal)

Nyeri yang sering dan rasa panas ketika


berkemih
Spasame pada area kandung kemih dan
suprapubis
Hematuria
Nyeri punggung dapat terjadi

Demam Menggigil
Nyeri panggul dan pinggang
Nyeri ketika berkemih
Malaise
Pusing
Mual dan muntah

Secara

asending yaitu: Masuknya


mikroorganisme dalam kandung
kemih, factor tekanan urine saat
miksi, kontaminasi fekal,
pemasangan alat ke dalam traktus
urinarius (pemeriksaan sistoskopik,
pemakaian kateter), adanya
dekubitus yang terinfeksi. Naiknya
bakteri dari kandung kemih ke
ginjal.

Secara

hematogen yaitu:
Sering terjadi pada pasien
yang system imunnya
rendah sehingga
mempermudah penyebaran
infeksi secara hematogen

Pembentukan

Abses
ginjal atau perirenal
Gagal ginjal

. Pada usia lanjut terjadinya ISK ini sering


disebabkan karena adanya:
Sisa urin dalam kandung kemih yang
meningkat akibat pengosongan kandung
kemih yang tidak lengkap atau kurang
efektif
Mobilitas menurun
Nutrisi yang sering kurang baik
System imunitas yng menurun
Adanya hambatan pada saluran urin
Hilangnya efek bakterisid dari sekresi
prostat.

Leukosuria atau piuria: merupakan salah


satu petunjuk penting adanya ISK.
Leukosuria positif bila terdapat lebih dari 5
leukosit/lapang pandang besar (LPB)
sediment air kemih
Hematuria: hematuria positif bila terdapat
5-10 eritrosit/LPB sediment air kemih.
Hematuria disebabkan oleh berbagai
keadaan patologis baik berupa kerusakan
glomerulus ataupun urolitiasis.
Bakteriologis

Terapi antibiotika dosis tunggal

Terapi antibiotika konvensional: 5- 14 hari

Terapi antibiotika jangka lama: 4-6 minggu


Dianjurkan untuk sering minum dan BAK
sesuai kebutuhan untuk membilas
microorganisme yang mungkin naik ke
uretra, untuk wanita harus membilas dari
depan ke belakang untuk menghindari
kontaminasi lubang urethra oleh bakteri
faeces

Antimikroba
Trimetoprim-Sulfametoksazol
Trimetoprim
Siprofloksasin
Levofloksasin
Sefiksim
Sefpodoksim proksetil
Nitrofurantoin makrokristal
Nitrofurantoin monohidrat
makrokristal
Amoksisilin/Klavulanat

Dosis

Lama Terapi

2 x 160/800 mg
2 x 100 mg
2 x 100-250 mg
2 x 250 mg
1 x 400 mg
2 x 100 mg
4 x 50 mg
2 x 100 mg

3 hari
3 hari
3 hari
3 hari
3 hari
3 hari
7 hari
7 hari

2 x 500 mg

7 hari

Antimikroba
Sefepim
Siprofloksasin
Levofloksasin
Ofloksasin
Gentamisin (+ ampisilin)
Ampisilin (+ gentamisin)
Tikarsilin-klavulanat
Piperasilin-tazobaktam
Imipenem-silastatin

Dosis

Interval

1 gram
400 gram
500 gram
400 gram
3-5 mg/kgBB
1 mg/kgBB
1-2 gram
3,2 gram
3,375 gram
250-500 mg

12 jam
12 jam
24 jam
12 jam
24 jam
8 jam
6 jam
8 jam
2-8 jam
6-8 jam

. Pemakaian obat pada usia lanjut perlu


dipikirkan kemungkinan adanya:

Gangguan absorbsi dalam alat


pencernaan

Interansi obat

Efek samping obat

Gangguan akumulasi obat terutama obatobat yang ekskresinya melalui ginjal

Pemerikasaan

fisik: dilakukan
secara head to toe
Riwayat atau adanya faktor-faktor
resiko
Adanya faktor predisposisi pasien
terhadap infeksi nosokomial
Pengkajian dari manifestasi klinik
infeksi saluran kemih
Pengkajian psikologi pasien:

Data biologis meliputi :


1)Identitas klien
2)Identitas penanggung
Riwayat kesehatan :
1)Riwayat infeksi saluran kemih
2)Riwayat pernah menderita batu ginjal
3)Riwayat penyakit DM, jantung.

Pengkajian fisik :
1)Palpasi kandung kemih
2)Inspeksi daerah meatus
a)Pengkajian warna, jumlah, bau dan
kejernihan urine
b)Pengkajian pada costovertebralis

Riwayat psikososial
Usia, jenis kelamin, pekerjaan, pendidikan
Persepsi terhadap kondisi penyakit
Mekanisme kopin dan system pendukung
Pengkajian pengetahuan klien dan keluarga
1)Pemahaman tentang
penyebab/perjalanan penyakit
2)Pemahaman tentang pencegahan,
perawatan dan terapi medis

Infeksi yang berhubungan dengan adanya


bakteri pada saluran kemih.
Perubahan pola eliminasi urine (disuria,
dorongan, frekuensi, dan atau nokturia)
yang berhubungan dengan ISK.
Nyeri yang berhubungan dengan ISK.
Kurang pengetahuan yang berhubungan
dengan kurangnya informasi tentang proses
penyakit, metode pencegahan, dan
instruksi perawatan di rumah.

1)Kaji suhu tubuh pasien setiap 4 jam dan lapor


jika suhu diatas 38,50 C
Rasional :
Tanda vital menandakan adanya perubahan di
dalam tubuh
2)Catat karakteristik urine
Rasional :
Untuk mengetahui/mengidentifikasi indikasi
kemajuan atau penyimpangan dari hasil yang
diharapkan.
3)Anjurkan pasien untuk minum 2 3 liter jika
tidak ada kontra indikasi
Rasional :
Untuk mencegah stasis urine

4)Monitor pemeriksaan ulang urine kultur dan


sensivitas untuk menentukan respon terapi.
Rasional :
Mengetahui seberapa jauh efek pengobatan
terhadap keadaan penderita.
5)Anjurkan pasien untuk mengosongkan
kandung kemih secara komplit setiap kali kemih.
Rasional :
Untuk mencegah adanya distensi kandung
kemih
6)Berikan perawatan perineal, pertahankan agar
tetap bersih dan kering.
Rasional :
Untuk menjaga kebersihan dan menghindari
bakteri yang membuat infeksi uretra

Intervensi :
1)Ukur dan catat urine setiap kali berkemih
Rasional :
Untuk mengetahui adanya perubahan warna dan untuk
mengetahui input/out put
2)Anjurkan untuk berkemih setiap 2 3 jam
Rasional :
Untuk mencegah terjadinya penumpukan urine dalam vesika
urinaria.
3)Palpasi kandung kemih tiap 4 jam
Rasional :
Untuk mengetahui adanya distensi kandung kemih.
4)Bantu klien ke kamar kecil, memakai pispot/urinal
Rasional :
Untuk memudahkan klien di dalam berkemih.
5)Bantu klien mendapatkan posisi berkemih yang nyaman
Rasional :
Supaya klien tidak sukar untuk berkemih.

Intervensi :
1)Kaji intensitas, lokasi, dan factor yang memperberat
atau meringankan nyeri.
Rasional :
Rasa sakit yang hebat menandakan adanya infeksi
2)Berikan waktu istirahat yang cukup dan tingkat
aktivitas yang dapat di toleran.
Rasional :
Klien dapat istirahat dengan tenang dan dapat
merilekskan otot-otot
3)Anjurkan minum banyak 2-3 liter jika tidak ada kontra
indikasi
Rasional :
Untuk membantu klien dalam berkemih
4)Berikan obat analgetik sesuai dengan program terapi.
Rasional :
Analgetik memblok lintasan nyeri

Intervensi :
1)Kaji tingkat kecemasan
Rasional :
Untuk mengetahui berat ringannya kecemasan klien
2)Beri kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya
Rasional :
Agar klien mempunyai semangat dan mau empati terhadap
perawatan dan pengobatan
3)Beri support pada klien
Rasional :
4)Beri dorongan spiritual
Rasional :
Agar klien kembali menyerahkan sepenuhnya kepada Tuhan
YME.Beri support pada klien
5)Beri penjelasan tentang penyakitnya
Rasional :
Agar klien mengerti sepenuhnya tentang penyakit yang
dialaminya.

TERIMA

KASIH