Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Dalam
pemeriksaan
forensik
terdapat
dua
tujuan
pembuktian
keracunanatau intoksikasi.
Yang pertama bertujuan
untuk
mencari penyebab kematiand a n y a n g ke d u a u n t u k m e n g e t a h u i s e b e r a p
a jauh
r a c u n a t a u ke r a c u n a n m e m p e n g a r u h i t e r j a d i n y a s u a t u p e r i s t i w a s e
m i s a l k e c e l a k a a n l a l u l i n t a s , pembunuhan dan perkosaan. Pendekatan yang
dilakukan pada kedua tujuanini berbeda. Untuk tujuan yang pertama perlu
dibuktikan
adanya
racun
dalam jumlah yang
mematikan tidak demikian halnya dengan
tujuan kedua.
Tujuankedua
lebih
mementingkan rekontruksi kasus dan pembuktian bahwa racun memang
berperan dalam peristiwa tersebut. Dalam masyarakat dikenal berbagai jenis racun
dan
akibatnya
terhadapt u b u h m a n u s i a . U n t u k m e n g e n a l i r a c u n a p a y a n g t e r l i
b a t d a l a m s u a t u peristiwa diperlukan pengetahuan khusus tentang jenis dan
penempakanracun baik di dalam maupun diluar tubuh. Toksikologi adalah
ilmu
khususy a n g m e m p e l a j a r i s u m b e r , s i f a t d a n k h a s i a t r a c u n , g e j
a l a g e j a l a d a n pengobatan pada keracunan serta kelainan yang didapatkan p
ada korbanmeninggal.
!
"acun adalah suatu #at yang bekerja pada tubuh secara kimiawi
dansecara faali, yang dalam dosis toksik, selalu menyebabkan gangguan
fungsit u b u h y a n g d a p a t b e r a k h i r d e n g a n p e n y a k i t a t a u k e m a t i a n . "
acun dapatm a s u k ke d a l a m t u b u h m e l a l u i u d a r a y a n g d i h i r u p
p a d a s a a t b e r n a f a s $i n h al asi % , di te l an $pe ror al% , me l alu i
p e n y u t i k a n $ p a r e n t e r a l a t a u i n j e k s i % , penyerapan melalui kulit yang seha
t atau sakit, atau dapat pula melalui anusatau &agina. 'etelah masuk ke dalam
tubuh
racun
dapat
bereaksi
secara
lokal,s i s t e m i k a t a u k e d u a n y a . " a c u n d a p a t b e k e r j a s e c a r a
l o k a l d a n a k a n menimbulkan rasa nyeri yang hebat, tidak jarang
disertai dengan perforasi.' e b a g i a n d a r i r a c u n d a p a t m a s u k k e d a l a m
d a r a h d a n m e n i m b u l k a n e f e k sistemik seperti penekanan pusat nafas.
(fek sistemik ini dikarenakan racunmempunyai afi nitas terhadap salah
satu
organ
atau
sistem.
Yang
termasuk d a l a m g o l o n g a n i n i y a i t u n a r k o t i k a , b a r b i t u r a t , a l k o h o l , d i
gitalis, asam
oksalat, karbon monoksida, sianida, dan intektisida golongan )

chlorinated hydrocarbon
*.
1
'ianida adalah #at beracun yang sangat mematikan yan
g t e l a h digunakan sejak ribuan tahun yang lalu. 'ianida banyak digunakan pada
saat perang dunia pertama. (fek dari sianida ini sangat cepat dan dapatm e n g a k i b
a t k a n ke m a t i a n d a l a m j a n g k a w a k t u b e b e r a p a m e n i t .
+
'ianidaterdapat dalam berbagai bentuk, salah satu nya adalah hidrogen sianida
yang berbentuk cairan tidak berwarna atau pada suhu kamar berwarna biru pucat.
entuk lain sianida ialah sodium sianida dan potassium sianid
a y a n g berbentuk serbuk dan berwarna putih.
'i an i d a d al am d osi s re n d ah d ap at di te mu kan di al am d an ad a
p a d a setiap produk yang biasa kita makan atau gunakan. 'ianida dapat
diproduksio l e h b a k t e r i , j a m u r d a n g a n g g a n g . ' i a n i d a d i t e m u k a n p a d a
r o k o k , a s a p kendaraan
bermotor, dan makanan seperti bayam, bambu, kacang, tepungt a p i o k a d
a n s i n g k o n g . ' i a n i d a b a n y a k d i g u n a k a n p a d a i n d u s t r i t e r u t a m a dala
m pembuatan garam seperti natrium, kalium atau kalsium sianida.
keracunan sianida akut merupakan kasus yang paling sering dilaporkans e n d i r i
$/0 dalam 1 seri%.
2
3ejala
yang
ditimbulkan
oleh
keracunan
#at k i m i a
sianida
bermacammacam4
mulai
dari
rasa
nyeri
pada
kepala,
m u a l muntah, sesak nafas, dada berdebar, selalu berkeringat sampai
korban tidak sadar dan apabila tidak segera ditangani dengan baik akan
mengakibatkank e m a t i a n . Pe n a t a l a k s a a n d a r i k o r b a n k e r a c u n a n i n i h
a r u s c e p a t , k a r e n a prognosis dari terapi yang diberikan juga sangat tergantung
dari lamanyakontak dengan #at toksik tersebut.
+
Dalam pemeriksaan forensik, diagnosis keracunan sianida pada orang hidup
terutama tergantung dari riwayat kontak dengan racun sianida atau yang
dicurigai
sumber
racun
sianida
dan
gejalas e r t a t a n d a y a n g d i p e r l i h a t k a n p a s i e n . ' e m e n t a r a

p a d a p o s t m o r t e m pembuktiannya melalui pemeriksaan dari jaringanjaring


an yang dilalui olehsianida sesuai dengan rute masuknya ke dalam tubuh

Sejarah penggunaan sianida


' i a n i d a a d a l a h b a h a n k i m i a y a n g m e n g a n d u n g g u g u s c y a n $ 5 6 7 % ya
ng terdiri dari sebuah karbon atom yang terikat ganda tiga dengan
sebuaha t o m n i t r o g e n . ' i a n i d a s e c a r a s p e s i fi k a d a l a h a n i o n 5 7

. ' i a n i d a d a p a t berbentuk gas, cair, atau padat dan berbentuk molekul, ion, atau
polimer.'ingkatnya semua bahan yang dapat melepaskan ion sianida $57

% sangattoksik.8 'ubstansi dengan kandungan sianida sebenarnya telah


digunakans e b a g a i r a c u n s e j a k b e r a b a d a b a d y a n g l a l u a k a n t
etapi sianida yangsesungguhnya baru dikenal pada tahun 1/
9 ! . ' i a n i d a p e r t a m a k a l i diidentifi kasi oleh ahli kimia yang berasal
dari
'wedia,
bernama
'cheele,y a n g k e m u d i a n m e n i n g g a l a k i b a t k e r a c u n a
n s i a n i d a d i d a l a m laboratoriumnya.
+
Penggunaan
sianida
sebagai
senjata
pada
peperangan
dimulai
berabada b a d t a h u n y a n g l a l u o l e h t e n t a r a k e r a j a a n " o m a
w i . 7 a p o l e : n ; ; ; menggunakan sianida pada bayonet tentaranya.
' e l a m a p e r a n g d u n i a pertama <rancis, dan =ustria telah menggunakan sianida
dalam berbagai bentuknya seperti gas asam hidrosianik, 5yanogen chlorida. 7a#i,
>erman bahkan menggunakan sianida dalam bentuk sianogen bromida yang
terkenaldengan nama ?yklon untuk membunuh ribuan rakyat sipil dan
tentaramusuh.
+
Dewasa
ini, sianida lebih
banyak
digunakan untuk kepentingane k o n o m i . " a t u s a n b a h k a n r i b u a n t o n s i a
n i d a d i b e n t u k o l e h d u n i a t i a p harinya. 'ianida banyak digunakan untuk
bidang
kimia,
pembuatan
plastik, penyaringan emas dan perak, metalurgi, anti jamur dan racun tikus.eberap
a bentukbentuk sianida yaitua . @ i d r o g e n ' i a n i d a $ @ 5 7 % a d a l a h
c a i r a n a t a u g a s y a n g t i d a k b e r w a r n a atau biru pucat dengan
bau seperti almond. 7ama lainnya adalah asamhidrosianik dan asam

prussik.
@57
dipakai
sebagai
stabili#er
untuk mencegah
pembusukan. b.'odium
'ianida adalah bubuk
kristal putih
dengan bau
seperti almond. 7ama lainnya adalah asam hidrosianik,sodium.
entuk cair dari bahani n i s a n g a t a l k a l i s d a n
c e p a t b e r u b a h m e n j a d i h i d r o g e n s i a n i d a j i k a kontak dengan asam atau
garam
dari
asam.c . P o t a s i u m
'ianida
$57%
adalah
bahan padat berwarna
putih
d e n g a n bau sianida yang khas. 7ama lainnya adalah asam hidrosianik, garam pot
asium. entuk cair dari bahan ini sangat alkalis dan cepat berubah

-m e n j a d i h i d r o g e n s i a n i d a j i k a k o n t a k d e n g a n a s a m a t a u g a r a m
d a r i asam.d . a l s i u m ' i a n i d a $ 5 a $ 5 7 % ! % d i k e n a l j u g a
d e n g a n n a m a c a l s i d a t a u calsyan adalah bahan padat kristal b
e r w a r n a p u t i h . D a l a m b e n t u k cairnya secara bertahap membentuk
hidrogen sianida. eempat bahan diatas membentuk ikatan yang kuat dengan
metal.e . ' i a n o g e n
adalah gas beracun yang
tidak berwarna
d e n g a n b a u s e p e r t i almond. 7ama lainnya adalah karbon nitril,
disianogen, etane dinitril,dan asam oksalat dinitril. ahan ini secara
perlahan
terhidrolisis
pada bentuk cair menjadi asam oksalat dan
amonia.f . ' i a n o g e n l o r i d a a d a l a h g a s t i d a k b e r w a r n a . 7 a m a l a i n y a
a d a l a h k l o r i n sianida $nama dagang 5aswell no. !8/%. ahan ini melepaskan
hidrogensianida saat terhidrolisis.
g.
3 li ko s i d a ' i an o g en i k di p ro d uk s i s e c ar a n at u r al o l e h be r b ag ai je ni s t
umbuhan. 'aat terhidrolisis membentuk hidrogen sianida.

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Sianida adalah zat beracun yang sangat mematikan. Sianida telah digunakan sejak
ribuan tahun yang lalu. Sianida juga banyak digunakan pada saat perang dunia pertama.
Efek dari sianida ini sangat cepat dan dapat mengakibatkan kematian dalam jangka waktu
beberapa menit. Hidrogen sianida disebut juga formonitrile, sedang dalam bentuk cairan
dikenal sebagai asam prussit dan asam hidrosianik. Hidrogen sianida adalah cairan tidak
berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. Bersifat volatile dan
mudah terbakar. Hidrogen sianida dapat berdifusi baik dengan udara dan bahan
peledak.Hidrogen sianida sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering digunakan.
Bentuk lain ialah sodium sianida dan potassium sianida yang berbentuk serbuk dan
berwarna putih.
Sianida dalam dosis rendah dapat ditemukan di alam dan ada pada setiap produk
yang biasa kita makan atau gunakan. Sianida dapat diproduksi oleh bakteri, jamur dan
ganggan. Sianida juga ditemukan pada rokok, asap kendaraan bermotor, dan makanan
seperti bayam, bambu, kacang, tepung tapioka dan singkong. Selain itu juga dapat
ditemukan pada beberapa produk sintetik. Sianida banyak digunakan pada industri
terutama dalam pembuatan garam seperti natrium, kalium atau kalsium sianida. Sianida
yang digunakan oleh militer NATO (North American Treaty Organization) adalah yang jenis
cair yaitu asam hidrosianik (HCN).
Gejala yang ditimbulkan oleh zat kimia sianida ini bermacam-macam; mulai dari rasa
nyeri pada kepala, mual muntah, sesak nafas, dada berdebar, selalu berkeringat sampai
korban tidak sadar dan apabila tidak segera ditangani dengan baik akan mengakibatkan

kematian. Penatalaksaan dari korban keracunan ini harus cepat, karena prognosis dari
terapi yang diberikan juga sangat tergantung dari lamanya kontak dengan zat toksik
tersebut.2
Sumber: Baskin SI, Brewer TG. Cyanide Poisoning. Chapter. Pharmacology Division. Army
Medical Research Institute of Chemical Defense, Aberdeen Proving Ground, Maryland.
USA. Available from: www.bordeninstitute.army.mil/cwbw/Ch10.pdf. Access on: Feb 15,
2016.

SEJARAH DAN PENGGUNAAN SIANIDA


Walaupun beberapa substansi yang mengandung sianida telah digunakan sebagai
racun sejak berabad-abad yang lalu, sianida yang sesungguhnya belum dikenal sampai
tahun 1782. Pada saat itu sianida berhasil diidentifikasi oleh ahli kimia yang berasal dari
Swedia, Scheele, yang kemudian meninggal akibat keracunan sianida di dalam
laboratoriumnya.
Penggunaan Militer Pada zaman kejayaan kerajaan Romawi, sianida digunakan
sebagai senjata. Sianida sebagai komponen yang sangat mematikan digunakan untuk
meracuni angota keluarga kerajaan dan orang-orang yang dianggap dapat mengganggu
keamanan. Tidak itu saja, Napoleon III mengusulkan untuk menggunakan sianida pada
bayonet pasukannya Selama perang dunia pertama, Perancis menggunakan asam
hidrosianik yang berbentuk gas. Tetapi racun sianida yang berbentuk gas ini mempunyai
efek yang kurang mematikan dibandingkan dengan bentuk cairnya.
Sementara itu, pihak Jerman sendiri pada waktu itu telah melengkapi pasukannya
dengan masker yang dapat menyaring gas tersebut. Karena kurang efektifnya penggunaan
gas ini, maka pada tahun 1916 Perancis mencoba jenis sianida gas lainnya yang
mempunyai berat molekul yang lebih berat dari udara, lebih mudah terdispersi dan
mempunyai efek kumulatif. Zat yang digunakan adalah Cyanogen chlorida, yang dibentuk
dari potassium sianida. Racun jenis ini sudah cukup efektif pada konsentrasi yang rendah
karena sudah bisa mengiritasi mata dan paru. Pada konsentrasi yang tinggi dapat
mengakibatkan paralysis hebat pada sistem pernafasan dan sistem saraf pusat.1
Dilain pihak, Austria ketika itu juga mengeluarkan gas beracun yang berasal dari potassium
sianida dan bromin. Zat ini kemudian disebut sianogen bromida yang mempunyai efek

iritasi yang sangat kuat pada konjungtiva mata dan pada mukosa saluran pernafasan.
Selama perang dunia ke II, Nazi Jerman menggunakan asam hidrosianik yang disebut
mereka Zyklon B untuk menghabisi ribuan rakyat sipil dan tentara musuh.
Penggunan Non Militer Sianida lebih banyak digunakan untuk kepentingan ekonomi
daripada kepentingan militer. Kebanyakn hampir tiap hari kontak dengan sianida. Ratusan
bahkan ribuan ton sianida dibentuk oleh dunia ini tiap harinya. Sianida banyak digunakan
untuk bidang kimia, pembuatan plastik, penyaringan emas dan perak, metalurgi, anti jamur
dan racun tikus. Sementara itu, keracunan sianida paling banyak dilaporkan setelah
memakan singkong dan kacang. Singkong pada beberapa negara yang baru berkembang
masih menjadi makanan utama dan dianggap sebagai biang kerok tingginya tropical ataxic
neuropathy di negara ini. Pada saat ini, sianida digunakan oleh pemerintah, perusahaan
maupun perorangan untuk bermacam keperluan.