Anda di halaman 1dari 4

Perbandingan Laporan Efek Samping Obat pada pasien gangguan

panik
dengan dan Tanpa Terapi Perilaku Kognitif
Tujuan: Para penulis menilai apakah menambahkan terapi perilaku
kognitif
(CBT)
dengan
imipramine untuk pasien dengan gangguan panik menurunkan keparahan
efek
samping
dan dropouts dari efek samping.
Metode: Data dianalisis dari 172 pasien gangguan panik yang secara
acak menerima imipramine saja, imipramine ditambah CBT, atau plasebo.
Mixed-efek model digunakan untuk menilai perbedaan longitudinal antara
pengobatan kelompok sehubungan dengan beban efek samping dan
angka dropouts selama masa akut, perawatan, dan tindak lanjut fase
pengobatan.
Hasil: Pasien yang diobati dengan imipramine ditambah CBT mengalami
kelelahan kurang parah/kelemahan, mulut kering, dan berkeringat dan
memiliki angka lebih rendah dari dropout karena efek samping
dibandingkan
dengan
mereka
yang
dirawat
dengan
imipramine saja.
Kesimpulan: Penambahan CBT ke pengobatan pengobatan dengan
imipramine dikaitkan dengan efek samping yang kurang parah dan
dropouts yang sedikit dibandingkan efek samping dari pengobatan
dengan imipramine saja.

Pasien gangguan panik takut sensasi somatik, dan intoleransi dari efek samping adalah
konsekuensi dari ketakutan ini. Penolakan obat karena efek samping adalah salah satu
hambatan utama untuk sukses dalam farmakoterapi pada pasien dengan gangguan panik (1).
Dropout karena efek samping dapat menimbulkan bias bahkan dalam percobaan acak jika
angka dropout berbeda antar kelompok (2). Oleh karena itu, penting untuk mengidentifikasi
metode-metode yang akan mengurangi insiden dan keparahan efek samping dalam uji klinis,
baik untuk meningkatkan uji coba 'kemampuan untuk menunjukkan superioritas obat aktif
dibandingkan dengan plasebo dan untuk meningkatkan hasil klinis pasien dengan kondisi
seperti gangguan panik. Kami menyelidiki apakah pasien dengan gangguan panik yang
menerima terapi kognitif perilaku (CBT) ditambah imipramine dilaporkan efek samping yang
kurang parah yang berhubungan dengan pengobatan dan kurang mungkin untuk drop out
karena efek samping dibandingkan dengan pasien yang menerima imipramine saja.

Metode
Sebanyak 312 pasien yang memenuhi DSM - III - R kriteria untuk panik
gangguan secara acak menerima imipramine saja , imipramine ditambah
CBT , plasebo saja , CBT sendiri , atau CBT ditambah plasebo (lihat
referensi 3 untuk lebih rinci). Dalam analisis ini , kami menggunakan data
untuk 172 subject: orang-orang dari imipramine satunya kelompok ( N
=83 ) , imipramine ditambah CBT kelompok ( N = 65 ) , dan plasebo
satunya kelompok ( N = 24 ) .
Penelitian ini dibagi menjadi tiga tahap pengobatan: 12 minggu fase akut
di mana pasien terlihat 10 kali untuk sesi pengobatan; fase pemeliharaan
6 bulan di mana peserta yang menanggapi terapi akut dipertahankan
pada pengobatan double blind dan terlihat sebulan sekali, dan fase 6
bulan follow-up di mana pengobatan dihentikan untuk peserta yang
merespon selama fase pemeliharaan dan peserta dievaluasi setiap bulan .
Pasien yang ditugaskan untuk salah satu kondisi menerima obat
imipramine atau pil plasebo yang cocok dalam fixed-flexible dose desain
dimulai pada 25 mg setiap hari dan akan setinggi 300 mg setiap hari ,

dengan upaya untuk mendapatkan semua pasien untuk setidaknya 200


mg setidaknya 4 minggu terakhir dari fase akut.
Pada setiap kunjungan pengobatan, semua pasien diminta menceritakan
hal-hal efek samping berikut: insomnia, gangguan tidur , mengantuk ,
kegelisahan , kelelahan , lekas marah , masalah memori , gangguan
pemikiran , pusing, sakit kepala , penglihatan kabur, tinnitus , mulut
kering , tremor , jantung berdebar , ketidaknyamanan perut , sembelit ,
masalah buang air kecil, ketidakteraturan menstruasi , penurunan libido ,
disfungsi seksual , berkeringat , penurunan nafsu makan , meningkatkan
nafsu makan , dan berat badan . CBT tidak fokus pada efek samping
tetapi apakah ada gejala somatik panik.
Kami menggunakan mixed-effect models untuk hasil ordinal dengan
model keparahan efek samping pada skala ordinal ( 0 = tidak ada , 1 =
ringan , 2 = sedang , dan 3 = parah ) sebagai fungsi dari sesi, CBT
ditambah obat (ya atau tidak) , dan plasebo ( ya atau tidak) .
Parameterisasi ini memungkinkan kita untuk membuat perbandingan kritis
langsung 1) antara pengobatan dan obat-obatan ditambah CBT dan 2 )
antara obat dan plasebo . Regresi Mixed - efek ordinal dilakukan
menggunakan MIXOR ( 4; http://www.uic.edu/ ~ hedeker / mix.htm ) . kami
gunakan mixed- effect models karena mereka memungkinkan untuk sesi
hilang dan korelasi serial karena pengamatan berulang pada individu yang
sama ( 5 ) . Dengan penyesuaian Bonferroni-type, sebaliknya , akan lebih
mudah untuk melewatkan efek samping yang penting , memberikan
analisis kurang konservatif ( 6 ) .