Anda di halaman 1dari 24

I.

Emas
Emas (Au) hadir di kerak bumi (earth crust) sebagai unsur jarang (rare

element) dengan kadar rata-rata 0.004 ppm. Hampir seluruh emas di kerak bumi
dalam wujud native gold (Gambar 1). Native gold biasanya mengandung 10-15 %
perak, sedangkan istilah elektrum digunakan untuk emas yang mengandung 20%
perak. Jenis metal lain yang bisa masuk dalam struktur native gold adalah palladium,
rhodium, tembaga, bismuth, merkuri dalam jumlah yang sangat kecil. Disamping itu,
emas dapat berbentuk rare-uncommon gold minerals, dimana emas berkombinasi
dengan unsur lain yang umumnya tellurides, misalnya: calaverite (AuTe2),
berasosiasi dengan tellurides lainnya (e.g. Cripple Creek, Colorado; Kalgoorlie,
Western Australia) dan sylvanite (Au,Ag)Te2. Jenis rare gold minerals lainnya, e.g.
krennerite (Au,Ag)Te2, petzite (Ag3AuTe2), kostovite (CuAuTe4), montbrayite
(Au,Sb)2Te3, muthmannite (Au,Ag)Te, uytenbogaardtite (Ag3AuS3), fishesserite
(Ag3AuSe2) dan nagyagite (Pb5Au(Te,Sb)4S5-8. Native gold dan elektrum terutama
terbentuk pada endapan epitermal (Gambar 2) contohnya endapan Au-Ag epitermal
Pongkor (Gambar 3), endapan urat emas-kuarsa (endapan mesotermal, Gambar 4),
gold-base metal deposits dan endapan letakan (placer and paleo-placer deposits).

Gambar 1
Native gold dengan irregular-dendritic form yang ditemukan pada endapan urat
kuarsa di Australia (Corbett, 2002).

Genesa Emas & Eksplorasi -

Emas juga dapat berupa free grains, inklusi atau attached dalam Cu-bearing
sulphides seperti bornit (Cu5FeS4), digenit (Cu9S5), kalkosit (Cu2S) dan kalkopirit
(CuFeS2), misalnya pada endapan tembaga-emas porfir. Pada endapan tembaga-emas
porfir Batu Hijau, Sumbawa, emas ditemukan dalam bentuk free gold (Gambar 5a),
inklusi dalam bornitdigenit-kalkosit dan kalkopirit (Gambar 5b) dan terkandung
(attached) dalam struktur kristal sulfida-sulfida tersebut. Analisis SIMS (secondary
ion mass spectrometry; Kesler et al., 2002) dan LA-ICPMS (Arif, 2002),
menunjukan bahwa kandungan emas (dalam ppm) yang ada dalam bornit lebih tinggi
ketimbang dalam bornit+digenitekalkosit dan kalkopirit (Gambar 6).

Gambar 2
Endapan bijih yang terbentuk pada sistem magamatik-hidrotermal termasuk endapan
Au-Ag epitermal sulfidasi rendah, Au-Cu epitermal sulfidasi tinggi, Cu (Mo, Au)
porfiri, skarn Cu (Mo, Au) dan endapan greisen (Sn, W).

Genesa Emas & Eksplorasi -

Gambar 3
Model detail endapan Au-Ag epitermal (urat) Pongkor, yang terbentuk melalui 5
tahap pengisian larutan hidrotermal (hydrothermal infill). Model ini direkonstruksi
berdasarkan pengamatan pada 4 urat termineralisasi. Anak panah menunjukan arah
dilatasi (Milesi et al., 1999)

Genesa Emas & Eksplorasi -

Gambar
4
Model
endapan emas mesotermal (endapan urat emas-kuarsa) pada daerah metamorfik
(Groves et al., 1994).

Gambar 5
(a) free gold diantara batas kristal kuarsa (Qtz), (b) gold inclusion dalam
mineral sulfida bornit (Bn)kalkopirit (Cp) lamellae, pada endapan
tembaga-emas porfir Batu Hijau, Sumbawa (Arif, 2002).

Genesa Emas & Eksplorasi -

Sebagian besar (66 %) sumberdaya dan produksi emas di Indonesia (dan


philippines) berasal dari endapan tembaga-emas porfir (Gambar 7), yang disusul oleh
endapan epitermal low sulfidasi (16 %) dan skarn (12 %), sedangkan tipe endapan
lainnya tidak lebih dari 2.6 %. Kontribusi emas tipe letakan (placer) tidak signifikan,
namun demikian endapan emas placer ini di Indonesia cukup banyak ditemukan,
terutama ditambang oleh rakyat, seperti di Kalimantan dan Irian Jaya.
Analisis kimia mineral dengan electron microprobe terhadap nugget gold dari
endapan emas placer di Goldfields-Western Australia dan di San Luis (Argentina;
Mrquez-Zavala et al., 2004), menunjukkan bahwa butiran emas mengandung
variasi Ag, Cu dan Hg. Untuk sampel yang tidak terkontaminasi oleh antropogenik
Hg, Au = 50-83 wt.%, Ag = 15-47 wt.%, sedangkan Cu dan Hg mendekati detection
limit (Cu = 0.06 wt.%, dan Hg = 0.12 wt.%). Pada sampel yang terkontaminasi
antropogenik Hg, dimana Au berkisar 54 to 94 wt.%, Ag = 5 to 42 wt.%, Hg = 2 to
31 wt.%, dan Cu mendekati detection limit (0.06 wt.%).

10000
Experiment results at 600 Celcius
(Simon et al., 2000)

3200

1000
270
110

Gold (ppm)

100

Experiment results at 500 Celcius


(Simon et al., 2000)

25

10

9
4.24

2.72

Experiment results at 400 Celcius


(Simon et al., 2000)

2.5

0.97

SIMS results (Kesler et al., 2002)

0.43

0.1

0.08

0.11

LA-ICP-MS results (this study)

0.01
Bornite - Digenite
+/- Chalcocite

Bornite

Chalcopyrite

Gambar 6
Kandungan emas yang terattached dalam Cu-bearing sulphides; dalam bornit,
bornit+digenitekalkosit dan kalkopirit (after Arif, 2002).

Genesa Emas & Eksplorasi -

Gambar
7

Sumberdaya dan produksi emas di Indonesia (dan Phillipines) berdasarkan tipe


endapan bijih hidrotermal.

2.1.

Genesa Emas ffff,dddddddddddddddddddddddddddddddd


Emas adalah unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki simbol dd;

d;
4ddddk22ekkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk
kkkkkkkkkkccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccc
cccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccccc
kkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk
l6kkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk

l6

[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[[
d(bahasa Latin: 'aurum') dan nomor atom 79. Sebuah logam transisi (trivalen dan
univalen) yang lembek, mengkilap, kuning, berat, "malleable", dan "ductile". Emas
tidak bereaksi dengan zat kimia lainnya tapi terserang oleh klorin, fluorin dan aqua
regia. Logam ini banyak terdapat di nugget emas atau serbuk di bebatuan dan di
deposit alluvial dan salah satu logam coinage. Kode ISOnya adalah XAU. Emas
melebur dalam bentuk cair pada suhu sekitar 1000 derajat celcius.
Genesa Emas & Eksplorasi -

Emas merupakan logam yang bersifat lunak dan mudah ditempa,


kekerasannya berkisar antara 2,5 3 (skala Mohs), serta berat jenisnya tergantung
pada jenis dan kandungan logam lain yang berpadu dengannya. Mineral pembawa
emas biasanya berasosiasi dengan mineral ikutan (gangue minerals). Mineral ikutan
tersebut umumnya kuarsa, karbonat, turmalin, flourpar, dan sejumlah kecil mineral
non logam. Mineral pembawa emas juga berasosiasi dengan endapan sulfida yang
telah teroksidasi. Mineral pembawa emas terdiri dari emas nativ, elektrum, emas
telurida, sejumlah paduan dan senyawa emas dengan unsur-unsur belerang, antimon,
dan selenium. Elektrum sebenarnya jenis lain dari emas nativ, hanya kandungan
perak di dalamnya >20%.
Emas terbentuk dari proses magmatisme atau pengkonsentrasian di
permukaan. Beberapa endapan terbentuk karena proses metasomatisme kontak dan
larutan hidrotermal, sedangkan pengkonsentrasian secara mekanis menghasilkan
endapan letakan (placer). Genesa emas dikatagorikan menjadi dua yaitu endapan
primer dan endapan plaser. Emas banyak digunakan sebagai barang perhiasan,
cadangan devisa, dll.
Potensi endapan emas terdapat di hampir setiap daerah di Indonesia, seperti
di Pulau Sumatera, Kepulauan Riau, Pulau Kalimantan, Pulau Jawa, Pulau Sulawesi,
Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua.
Gambar 8

Genesa Emas & Eksplorasi -

Peta Sebaran Endapan Bijih Emas di Indonesia

2.2.

Geologi dan mineralisasi


Endapan emas umumnya tertutup oleh empat satuan batuan, yaitu :

batugamping, batupasir meta-batupasir tufaan, batuan intrusi diorit-andesit porfir dan


retas batuan andesit. Batugamping non klastis telah mengalami metamorfosa dan
rekristalisasi menjadi marmer dan ditrobos oleh retas diorit-andesit; dan merupakan
host-rock dari deposit.
Endapan emas di daerah ini dapat dibagi menjadi 3 jenis endapan : endapan emas
primer, endapan emas kolovial dan endapan emas aluvial.
1.

Endapan emas primer.


Mineralisasi endapan emas primer dapat berbentuk :
a. Urat kuarsa akibat larutan hidrotermal pembawa emas mengisi rekahan
pada batuan volkanik berupa tufa lapilitik. Beberapa urat kuarsa
memperlihatkan rongga-rongga dengan kristal kuarsa halus membentuk
struktur sisir. Mineral logam yang terlihat didalamnya berupa pirit,
kalkopirit, perak dan emas yang berasosiasi dengan mineral mangan.
Ubahan yang terjadi umumnya berupa propilitisasi, argilitisasi dan
silisifikasi. Setempat dijumpai limonit sebagai hasil oksidasi akibat dari
sirkulasi air tanah yang mencuci bagian atas batuan yang termineralisasi.
b. Endapan Skarn akibat kontak metasomatik antara intrusi (granodiorit-diorit
kuarsa-diorit porfir) dengan batugamping. Mineralisasi emas berbentuk
lensa dan urat tak teratur, mengisi rekahan-rekahan bidang kontak dan
berasosiasi dengan mineral magnetit, hematit, kadang-kadang kalkopirit,
galena, pirotit dan sedikit pirit.

2.

Endapan emas koluvial.


Merupakan rombakan endapan primer yang diendapkan relatif insitu disekitar
sumbernya. Sebagian besar endapan ini telah tertutup oleh sedimen lebih muda.

3.

Endapan emas aluvial

Genesa Emas & Eksplorasi -

Penyebarannya relatif sempit dan tidak tebal, endapan ini dapat ditemukan di
beberapa tempat di Indonesia.
Kualitas emas yang berasal dari endapan primer, koluvial dan aluvial mempunyai
kemurnian 90%.
2.3.

Pertambangan
Sebelum tahun 1991, penambangan

emas primer dilakukan dengan cara

menggali dengan alat sederhana (belincong, cangkul dan linggis). Material hasil
penggalian ditumbuk sampai halus, kemudian dialirkan ke sakan dengan alat
perangkap karung goni tanpa sekat, sehingga recovery yang diperoleh sebesar
34,14%. Bimbingan yang dilakukan oleh PPTM tahun 1991, dimana sakan diberi
sekat dengan jarak 1m dan tinggi 1 cm, diperoleh recovery 62,29%.
Saat ini pengolahan dilakukan dengan menggunakan gelundungan yang
digerakan oleh mesin. Setiap unit terdiri dari 8 gelundungan berkapasitas 40 kg.
II.

Eksplorasi
Eksplorasi adalah kegiatan yang dilakukan setelah prospeksi atau setelah

endapan bahan galian tersebbut ditemukan dan bertujuan untuk mengetahui ukuran,
bentuk, kedudukan, sifat dan nilai dari endapan bahan galian tersebut.
2.1.

Tahapan Pekerjaan Eksplorasi


Untuk mendapatkan hasil yang sesuai dengan tujuan dilakukannya eksplorasi,

maka perlu diperhatikan langkah-langkah dalam pekerjaan eksplorasi yaitu :


A.

Persiapan atau Langkah-langkah dalam Eksplorasi


Tahap persiapan sebelum menuju ke lapangan dan dilakukan di kantor. Pada
tahap persiapan ini meliputi :
1.

Penentuan Tujuan
Adalah tujuan yang hendak dicapai dalam melakukan eksplorasi. Hal-hal
yang perlu dicantumkan dalam penentuan tujuan ini adalah :
a.

Eksplorasi pendahuluan/prospeksi ataukah eksplorasi detail.

b.

Endapan bahan galian atau endapan bijih yang dicari.

Genesa Emas & Eksplorasi -

c.

Untuk inventarisasi, konstruksi, penambangan ataukah untuk


maksud lain.

2.

Meneliti Literatur
Literatur yang perlu dilacak untuk kepentingan kegiatan eksplorasi ini
meliputi :
a.

Peta dan citra yang tersedia, Peta dasar, peta geologi, peta
topografi, Orthophoto, foto udara, dan citra satelit.

b.

Analisa

regional

dalam

bentuk

sejarah

(geologi),

struktur/tektonik dan morfologi.


c.

Laporan penyelidikan terdahulu.

d.

Teori-teori dan metoda-metoda lapangan yang ada

e.

Keadaan

geografi

termasuk

administrasi

(desa/kota

terdekat), accebility atau pencapaian daerah, transportasi dan komunikasi,


iklim/musim, cuaca, sifat angin, curah hujan/banjir, tumbuhan, binatang
dan keadaan laut.
f.

Sosial-budaya-adat daerah setempat antara lain mencakup


tentang

sifat-sifat

penduduk,

kebiasaan,

pengetahuan

dan

mata

pencaharian.
g.

Hukum seperti halnya perizinan, pemilikan tanah, ganti rugi


dan penggajian.

3.

Pemilihan metoda
Metoda eksplorasi dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu metoda
eksplorasi tidak langsung dan langsung. Untuk mendapatkan hasil yang
terbaik para eksplorer biasa melakukan penggabungan metoda satu dengan
metoda lainnya.
a.

Cara tidak langsung


-

Foto udara dan citra satelit

Geofisika

: -

Magnetik

Grafitasi

Seismik (refraksi atau refleksi)

Listrik (Polarisasi Induksi/IP, Potensial Diri/SP,


Geolistrik, Telluric Cirrent, Electromagnetic
Genesa Emas & Eksplorasi -

10

Geokimia

b.

Radioktif

: -

Bedrock

Soil

Air

Vegetasi

Stream Sedimen

Cara Langsung
-

Permukaan

:-

Pemetaan langsung, penyelidikan singkapan (out


Crop), penjajakan float (tracing float): pembuatan
parit uji (treching), pembuatan sumur uji (test
pitting)

Bawah tanah : -

Pemboran Inti (drilling)

- Adit test dan shaft shinking (pembuatan shaft)


c.
4.

Cara Tidak Langsung dan Langsung


Peralatan

Pemilihan alat yang bergantung pada metoda yang dipilih berdasarkan


pertimbangan alat yang tersedia, keadaan lapangan, biaya dan waktu yang
tersedia serta ketelitian yang diinginkan.
5.

Anggota tim
Pemilihan anggota tim/tenaga ahli : geologist, explorer, geohusist,
geochemist, operator alat, dll.

6.

Rencana biaya
Penentuan rencana biaya dengan mencantumkan sedetail mungkin mata
anggaran yang sesuai dengan dana yang ada.

7.

Waktu
Pemilihan waktu yang tepat dengan mempertimbangkan :
-

kapan dimulainya pekerjaan eksplorasi /

bagaimana dengan pengaruh musim dan cuaca /

kesesuaian waktu dengan kesediaan masing-masing


anggota tim

kapan tahap persiapan harus selesai ?


Genesa Emas & Eksplorasi -

11

kapan tahap peninjauan lapangan dilaksanakan ?

waktu yang harus disediakan untuk pengolahan data

kapan serangkaian pekerjaan eksplorasi ini harus


berakhir ?

8.

Perbekalan
Penyiapan peralatan dan perbekalan, meliputi :
-

Peta dasar

Alat ukur (surveying)

Alat kerja

- peralatan geofisika

- peralatan sampling
- palu
- altimeter
- geochemical kit
- peralatan pemboran
- kompas
- meteran
- kantong conto

9.

Alat tulis

Alat komunikasi

Keperluan sehari-hari

Obat-obatan
Jalur Eksplorasi

Penentuan jalur atau lokasi kegiatan eksplorasi ditentukan sebelum turun ke


lapangan dan disesuaikan dengan tujuan. Pada tahap prospeksi jalur lintasan
disesuaikan dengan sifat fisik conto yang akan diambil dan umumnya pada
tahap prospeksi ini jalur lintasan tidak teratur. Untuk conto air dan stream
sedimen jalur lintasan ditempuh sesuai bentuk sungai, kelokan sungai, serta
percabangan sungai yang pelacakan dimulai dari hilir ke hulu. Sedangkan
jalur lintasan untuk batuan lepas (float) dibuat menyelusuri ke arah puncak.

Genesa Emas & Eksplorasi -

12

Jalur lintasan pada tahap eksplorasi umunya dapat dibuat dengan pola teratur.
Untuk topografi yang berelief kasar maka jalur lintasan tetap dapat dibuat
teratur tetapi jarak pengambilan conto-nya yang tidak dapat teratur.
10.

Perizinan
Penyelesaian perizinan harus disesuaikan dengan kebutuhan dan prosedur
yang ada. Perizinan telah di atur dalam Surat Keputusan Dirjen Pertambangan
Umum No. 667.K/201/040000/1986 tanggal 11 November 1986 tentang
Tata

cara

pengajuan

dan

penilaian

permohonan

kuasa

pertambangan/perpanjangan kuasa pertambangan, serta kewajiban-kewajiban


pemegang kuasa pertambangan.
B.

Tahap Kerja Lapangan Eksplorasi


Tahap pengukuran dan pengambilan data lapangan meliputi beberapa kegiatan,
yaitu :
1.

Observasi Lapangan
Observasi lapangan bertujuan untuk mendapatkan gambaran praktis
mengenai kondisi dan keadaan dilapangan. Kegiatan dilaksanakan, apakah
dapat sesuai dengan rencana. Jika tidak, perlu segera ditentukan alternatifnya.
Pengambilan data geografi dan demografi termasuk dalam kegiatan ini, data
tersebut dapat diperoleh dari Kantor Kecamatan dan Balai Desa setempat.

2.

Pemetaan
Pemetaan tidak mutlak dilaksanakan, sesuaikan dengan tujuan kegiatan
eksplorasi ini. Pemetaan topografi bermanfaat untuk mengetahui topografi
setempat, situasi bentangan, kemiringan lereng awal dan dapat juga
bermanfaat untuk kepentingan perhitungan cadangan. Pada pemetaan
topografi perlu ditentukan titik ikat yang terdekat. Jika peta telah tersedia
baik peta topografi maupun peta geologi maka pada tahap ini hanya tinggal
melakukan ploting.

3.

Pengambilan Conto
Pengambilan conto juga disesuaikan dengan tujuan kegiatan eksplorasi.
Conto yang diambil dapat berupa air, tanah, endapan, tumbuh-tumbuhan,
udara, float atau batuan. Conto tersebut harus dimasukkan kedalam kantong
Genesa Emas & Eksplorasi -

13

atau tempat yang benar sesuai dengan metoda pengambilan conto yang
diterapkan terutama untuk pengambilan conto dari populasi yang heterogen.
4.

Pengambilan data geologi


Data geologi sebagian besar didapatkan melalui studi literatur di samping itu
dilakukan pula pengecekan dilokasi dan sekitarnya terutama mengenai
bentang alam.

C.

Tahap Pengolahan Data


Data hasil pengukuran di lapangan dapat segera dilakukan pengolahan di
lapangan atau dikirim ke kantor. Keuntungan pengolahan data dilaksanakan di
lapangan adalah pengecekan dengan kenyataan sekaligus dapat dilakukan. Pada
tahap ini termasuk pekerjaan di studio maupun pekerjaan uji laboratorium dan
pekerjaan analisis.
Data hasil uji laboratorium dan dari studio, disusun dan dilakukan analisis sesuai
dengan kebutuhannya sehingga didapatkan suatu hasil akhir yang dicantumkan
dalam laporan.

D.

Tahap Pelaporan
Pembuatan laporan setelah pengolahan data dan analisis selesai dilaksanakan.
Laporan

menurut

Surat

Keputusan

Dirjen

Pertambangan

Umum

No.

667.K/201/040000/1986 tanggal 11 November 1986 tentang Tata cara


pengajuan dan penilaian permohonan kuasa pertambangan, serta kewajibankewajiban pemegang kuasa pertambangan.
2.2.

Penentuan Daerah Eksplorasi

A. Petunjuk Regional
Sebelum melakukan eksplorasi di lapangan, dapat dipelajari beberapa
literatur yang memberikan petunjuk mengenai kemungkinan adanya endapan bahan
galian yang akan di cari. Petunjuk tersebut meliputi petunjuk mineralogis, petunjuk
fisiografi, petunjuk geomorfologi, petunjuk litologi, petunjuk statigrafi, petunjuk
struktur dan petunjuk iklim dan topografi.
1.

Petunjuk Mineralogis
Genesa Emas & Eksplorasi -

14

Metallogenetic province didefinisikan sebagai kesatuan kandungan mineral yang


dicirikan dengan adanya komposisi mineral, bentuk dan intensitas mineralisasi
(Petroscheck, 1965). Menurut Bateman (1950) metallogenic province sebagai
suatu wilayah yang dicirikan dengan adanya mineralisasi yang relatif banyak
dengan satu tipe mineral yang dominant. Konsep ini telah digunakan oleh
Lindgren (1909, 1933), Launay (1913) dan Spurr(1923).
Ukuran suatu metallogenetik province berkisar dari suatu distrik tertentu sampai
daerah (region) yang membentang ratusan atau bahkan ribuan kilometer.
Berdasarkan data distribusi mineral yang ditemukan, tempat penemuan, struktur
tektonik dan umur batuan dapat dibuat metallogenetic province berupa jalur
mineralisasi. Jalur tersebut terbentuk akibat dari perkembangan tektonik di suatu
wilayah tertentu. Di Indonesia beberapa ahli menamakan mandala metalogen
yang terbagi manjadi beberapa jalur, yaitu :
a. Jalur Nias
Dari Asia, P. Simelue, P. Enggano, Selatan Jawa. Berumur Kapur sampai
Tersier Awal dengan kemungkinan endapan Mn.
b. Jalur Bengkulu
Dari Kepulauan Banyak, Selatan Jawa, Nusa Tenggara. Batuannya terdiri dari
batuan volkanik dan pluton (intermediet) yang berumur Kapur Akhir sampai
Tersier. Di bagian luar Fe, bagian tengah Au, Ag, dan Cu, bagian dalam Cu,
Zn, Hg dan Mn.
c. Jalur Barisan Bobaris
Dari Aceh, pegunungan Bukit Asam, Lampung, Bobaris (Meratus).
Kandungan mineralnya di Sumatera (batuan asam intermediet) yaitu Ag, Au,
Pb, dan Zn. Di Kalimantan (batuan ultra basa) Au, Ag, dan Pt. di Pulau
Sebuku pada batuan basa adalah U, Th, Ra dan pada batuan ultra basa adalah
Sn, Ni, dan Fe.
d. Jalur Bangka
Dari Malaysia Barat, Riau, Pulau Lingga, Pulau Singkep, Pulau Bangka dan
Pulau Belitung. Batuannya berumur Paleozoik Akhir sampai Mesozik Awal
dengan kandungan Sn, Wo, Monasit dan Zirkon. Dimungkinkan jalur ini terus

Genesa Emas & Eksplorasi -

15

ke Malaysia (jalur Kucing) dengan kandunagn Fe, Au, Cu. Pb, Zn, Sb dan
Mc.
e. Jalur Serawak Sulu
Dari daerah Serawak Utara, Tarakan, Sabah sampai ke Kepulauan Sulu.
Beberapa batuan sedimen dan batuan beku asam intermediet yang berumur
Kapur akhir sampai Tersier Awal. Asosiasi mineralnya adalah Au, Ag, Hg,
dan Mn.
f. Busur Barat Sulawesi
Dari Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan sampai Pulau
Selayar. Umumnya terdiri dari batuan vulkanik, pluton asam dan intermediet.
Mineralisasinya pada kala Tersier Awal sampai Pliosen Au, Ag, U, Pb, Zn,
dan Mc.
g. Jalur Sulawesi Tenggara
Mencakup daerah Kepulauan Talaud sampai Sulawesi Tenggara. Batuannya
ultra basa yang terjadi pada Mezoik Tengah dengan kandungan Ni-Fe laterit,
Cr dan Mg.
h. Jalur Waigeo
Dari Halmahera Timur, Kepala Burung Utara sampai Irian Jaya bagian Utara.
Batuannya ultra basa, asam, dan intermediet di bagian selatan yang terjadi
pada Tersier Akhir. Asosiasi mineralnya adalah Cr, Co, Ni, Fe laterit, Au dan
Cu.
i. Jalur Timor
Berasal dari endapan darat di Australia yang bercampur dengan batuan kerak
asia pada suatu palung. Jalur bermula dari Timor, Pulau Buton pada kala
Mezoik. Asosiasinya Cu (tipe cyprus atau hawai) dan Mn.
j. Jalur Ertsberg/Jaya Wijaya
Dari pegunungan Jaya Wijaya di Irian Jaya bagian tengah berupa batuan ultra
basa yang berasosiasi dengan Cr, Co, dan sedikit Ni, Fe laterit. Di bagian
Selatan berupa batuan asam sampai intermediet yang mineralisasinya pada
Kapur Akhir sampai Tersier Awal dan berasosiasi dengan Au dan Cu.
k. Jalur Sula

Genesa Emas & Eksplorasi -

16

Dari Kepulauan Sula, Banggai, Misool, sebagian Irian Jaya dan Australia
Utara. Umumnya berupa batuan sedimen berasal dari daratan Australia.
Asosiasi mineral yang dapat diharapkan berupa endapan placer Au dan Mn.
Mineralisasi terjadi pada Mezoik Akhir sampai Mesozoik Awal.
2.

Petunjuk Fisiografi
Menurut Westerveld (1949) penyebaran endapan bahan galian di Indonesia dapat
dikelompokkan berdasarkan teori orogen, tektonik, magnetic purba serta jenis
batuan dan umurnya. Lebih lanjut dikatakan bahwa orogen akan diikuti oleh
intrusi yang mempunyai ciri-ciri yang berbeda dan cebakannya akan berbeda
pula. Indonesia dibagi menjadi 5 orogen, yaitu :

a.

Orogen Malaya
Meliputi pulau-pulau di daerah Timur Sumatera dan Kalimantan Barat yang
berumur Yura. Intrusi magma granit dengan endapan bahan galian yang dapat
diharapkan adalah timah putih, bauksit, emas, tembaga dan Mo.

b.

Orogen Sumatera
Meliputi daerah Pulau Sumatera dan Kalimantan Selatan bagian Timur yang
berumur Kapur. Ciri-ciri intrusi masa granit sampai agak basa (diorit) yang
berumur Kapur Atas. Bahan galian yang dapat diharapkan mengandung Fe,
Zn, Cu, Au, Ag, Intan dan Ni.

c.

Orogen Sunda
Meliputi daerah pantai Barat Sumatera, Jawa, Nusa Tenggara bagian Barat,
Sulawesi dan Sulawesi Utara yang berumur Miosen Tengah. Ciri-ciri intrusi
masa granit dan diorite dengan urat kuarsa. Asosiasi mineralnya mengandung
Au, Ag, dan Mn.

d.

Orogen Maluku
Meliputi pulau-pulau bagian Barat Sumatera, Timor, Maluku dan Sulawesi
bagian Timur yang berumur Pliosen. Ciri-cirinya intrusi masa gabro
peridotit dengan endapan bahan galian yang diharapkan mengandung Ni, Fe,
Cr dan Cu.
Genesa Emas & Eksplorasi -

17

e.

Orogen Halmahera Irian


Meliputi Halmahera dan Irian dengan ciri-ciri intrusi batuan ultra basa dan
asam yang mengandung Au, Ni, dan Cu.

3.

Petunjuk Geomorfologi
Petunjuk berdasarkan kenampakan morfologi dan pola pengaliran, misalnya :
a.

Air terjun menunjukkan adanya batuan yang resisten atau sesar.

b.

Bukit memanjang menunjukkan adanya vein atau urat.

c.

Daratan aluvial dan teras sungai menunjukkan endapan bijih placer.

d.

Tanggul pantai, berasosiasi dengan endapan pasir besi.

e.

Bukit-bukit berbentuk kerucut menunjukkan batu gamping.

4.

Petunjuk Litologi
Adalah petunjuk yang mengkaitkan hubungan antara jenis batuan dengan
endapan mineral, misalnya :
a.

Emas umumnya pada batuan ultra basa (peridotit) dan batuan


intermediet (andesit mononite) contoh di Cikotok.

b.

Batubara, pada batuan sediment klastik missal serpih, batulempung,


batulanau dan batupasir.

c.

Berhubungan dengan batuan gunung api missal perlit, obsidian,


batuapung, belerang dan kalsedon.

Petunjuk litologi ini berhubungan dengan metallogenetic province. Setiap jenis


batuan akan memberikan lingkungan pengendapan unsur atau bahan galian
tertentu. Jenis batuan terdiri dari batuan beku asam, batuan beku intermediet.
Batuan beku basa, batuan beku ultra basa, batuan sedimen dan batuan metamorf.
5.

Petunjuk Statigrafi
Petunjuk yang mengkaitkan formasi batuan yang mengandung mineral. Adanya
sedimentologi yang mengenali lingkungan pengendapan.

6.

Petunjuk Struktur
Genesa Emas & Eksplorasi -

18

Petunjuk yang mengkaitkan control struktur geologi dengan terdapatnya mineral.


Hal ini disebabkan terbentuknya mineral pada tempat tertentu yang merupakan
daerah lemah sehingga mudah dilalui larutan pembawa mineral. Missal yang
berkaitan dengan gunung api adalah hydrothermal, yang berkaitan dengan sesar
adalah peningkatan mutu batubara.
7.

Petunjuk Iklim dan Topografi


Kondisi iklim dan topografi dapat menjadi petunjuk adanya endapan bahan
galian, misalnya dataran tinggi beriklim tropis merupakan petunjuk pembentukan
laterit. Bauksit laterit di Pulau Bintan dan di Inggris, Besi laterit di Cuba.

A.

Pembatasan Daerah Eksplorasi


Batasan daerah eksplorasi hanya dapat ditentukan sendiri, tetapi sebagai dasar

penentuan

dapat

digunakan

batasan

luas

berdasarkan

Peraturan

Menteri

Pertambangan dan Energi, Nomor:04.P/21/M.PE/1984, tanggal 29 Oktober 1984,


tentang Jaminan Pelaksanaan Kuasa Pertambangan Penyelidikan Umum adalah
dengan luas maksimum 5.000 hektar dan Kuasa Pertambangan Eksplorasi dengan
luas maksimum 2.000 hektar. Menurut Kreiter (1968), batasan daerah eksplorasi
disesuaikan dengan tahapannya, skala peta geologi yang digunakan dan peta yang
dibuat.
1.

Prospeksi
Pada tahap prospeksi, Kreiter membagi tiga tahap, yaitu tahap reconnaissance
dengan menggunakan peta geologi skala 1 : 1.000.000 atau 1 : 500.000, tahap
preliminary dengan menggunakan peta skala 1 : 200.000 atau 1 : 100.000 dan
tahap detailed dengan menggunakan peta skala 1 : 50.000. Batas daerah
prospeksi tidak ditentukan.

2.

Eksplorasi Pendahuluan
Pada tahap eksplorasi pendahukuan peta yang digunakan adalah skala 1 : 10.000
atau 1 : 5.000. Batas luasan yang ditentukan untuk peta skala 1 : 10.000 adalah
Genesa Emas & Eksplorasi -

19

berkisar antara 10 sampai dengan 100 km2, sedangkan batas luasan untuk peta
skala 1 : 5.000 adalah berkisar antara 5 sampai dengan 25 km2.
3.

Eksplorasi Detail
Pada tahap eksplorasi detail peta yang digunakan adalah skala 1 : 2.000 atau peta
skala 1 : 1.000. Batas luasan yang ditentukan untuk peta skala 1 : 2.000 adalah
berkisar antara 1 sampai dengan 3 km2, sedangkan batas luasan untuk peta skala
1 : 1.000 adalah 1 km2.

4.

Eksplorasi Lanjut
Pada tahap eksplorasi lanjut peta yang digunakan adalah peta skala 1 : 200 atau
peta skala 1 : 100. Batas luasan daerah eksplorasi lanjut ini tidak ditentukan.
DAFTAR PUSTAKA

Abdul Rauf (1999), Modul Eksplorasi Tambang Jurusan Teknik Pertambangan,


Fakultas Teknologi Mineral, UPN Veteran Yogyakarta.
Idrus Arifudin, Dr (2006), Modul Endapan Mineral Bijih Program Studi Magister
Teknik Pertambangan, Program Pascasarjana UPN Veteran Yogyakarta.
www.wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.mht

Genesa Emas & Eksplorasi -

20

GENESA EMAS DAN EKSPLORASI

TUGAS PEMODELAN DAN SUMBERDAYA


MINERAL DAN BATUBARA

Oleh :
Devi Sri Noor Hayani
212070007

Genesa Emas & Eksplorasi -

21

KONSENTRASI TEKNIK LINGKUNGAN TAMBANG


MAGISTER TEKNIK PERTAMBANGAN
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN
YOGYAKARTA
2007

DAFTAR ISI

Halaman
RINGKASAN...................................................................................................

KATA PENGANTAR.......................................................................................

vi

DAFTAR ISI.....................................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR........................................................................................

ix

DAFTAR TABEL.............................................................................................

xi

DAFTAR LAMPIRAN.....................................................................................

xii

BAB
I

PENDAHULUAN
1.1
1.2
1.3

Latar Belakang Masalah...........................................................


Tujuan Penelitian......................................................................
Metode Penelitian.....................................................................

Genesa Emas & Eksplorasi -

1
1
2

22

1.4
1.4
1.5
II

Perancangan Tambang..............................................................
Dasar Desain tambang..............................................................
Sistem Penambangan................................................................
Parameter-parameter Rancangan (Design)...............................
Perancangan Push Back............................................................
Penjadwalan Produksi...............................................................

9
22
25
26
28
30

Model Sumberdaya dan cadangan............................................


Penaksiran Cadangan Tertambang............................................
Sistem dan Tata Cara Penambangan.........................................
Tahapan Kegiatan penambangan..............................................
Peralatan...................................................................................

34
34
37
41
42

PEMBAHASAN
5.1
5.2
5.3
5.4
5.5

VI

3
4
4
8

RENCANA PENAMBANGAN ENDAPAN PASIR


4.1
4.2
4.3
4.4
4.5

Lokasi dan kesampaian daerah.................................................


topografi dan daerah Penambangan..........................................
Kondisi Geologi........................................................................
Keadaan Iklim...........................................................................

DASAR TEORI
3.1
3.2
3.3
3.4
3.5
3.6

IV

2
2
2

KEADAAN UMUM
2.1
2.2
2.3
2.4

III

Batasan Masalah.......................................................................
Hasil Yang Diharapkan.............................................................
Manfaat.....................................................................................

Operasi Penggalian dan Pemindahan Pasir...............................


Evaluasi Produksi Penambangan Pasir.....................................
Pengaruh Rancang Penambangan Terhadap Rancangan
Penimbunan..............................................................................
Rancangan Lereng Akhir..........................................................
Pengendalian Air Tanah............................................................

46
47
48
49
49

KESIMPULAN DAN SARAN


6.1
6.2

Kesimpulan...............................................................................
Saran.........................................................................................

Genesa Emas & Eksplorasi -

51
52

23

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................

53

LAMPIRAN

Genesa Emas & Eksplorasi -

24