Anda di halaman 1dari 22

RESUME RANGKAIAN LISTRIK II

TEOREMA SUPERPOSISI

Kelompok 4 :

Ibnu Hary Wahyudi

(5215134356)

Rizqiana Putri F.

(5215134353)

Eni Herawati

(5215134334)

Ganis Puspita H.

(5215134342)

Heas Priyo Wicaksono

(5215131492)

Mariyadi Sosiawan

(5215134347)

Imam Bukhori

(5215134323)

PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRONIKA 2013


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2014

Rangkaian Listrik II 2
Teorema Superposisi

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, karena
berkat rahmat dan hidayah-Nya, kami bisa menyusun dan menyajikan resume ini sebagai
salah satu tugas Rangkaian Listrik II dari dosen kami, Pak Faried.
Tak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah
memberikan dorongan dan motivasi atau membantu kami dalam pembuatan resume.
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan resume ini jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, kami mengharapkan kritik serta saran yang membangun guna menyempurnakan
resume ini dan dapat menjadi acuan dalam menyusun resume atau tugas-tugas selanjutnya.
Kami juga memohon maaf apabila dalam penulisan resume ini terdapat kesalahan
pengetikan dan kekeliruan sehingga membingungkan pembaca dalam memahami maksud
penulis.

Jakarta, 9 Oktober 2014

DAFTAR ISI

Kata Pengantar. 2
Daftar Isi 3
Bab I

Pendahuluan
A Latar Belakang 4
B Tujuan dari Materi...4

Bab II Pembahasan
2.1

Teorema Superposisi... 5
2.1.1

Contoh Soal..7

Bab III Soal dan Jawaban........................... 10


Bab IV Kesimpulan... 21
Daftar Pustaka.......... 22

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Teorema Superposisi merupakan dua teorema yang dapat membantu menyelesaikan
penyederhanaan suatu rangkaian. Seperti kita ketahui, pada rangkaian listrik 1, kita telah
membahas penyederhanaan rangkaian arus searah menggunakan teorema ini. Pada resume
kali ini kita akan membahas kembali tetapi penerapannya pada rangkaian arus bolak balik.

Teorema Superposisi ini merupakan rangkaian yang berpatokan pada satu sumber,bisa
menentukan arah arus dan menghitung arus pada masing-masing beban. Teorema Superposisi
ini adalah suatu teorema yang digunakan pada rangkaian linier saja, dan rangkaiannya
memiliki lebih dari satu sumber tegangan atau sumber arus. Perhitungannya dengan cara
menjumlahkan secara aljabar, tegangan atau arus yang disebabkan pada masing-masing
sumber dengan mengganti sumber lain dengan tahanan dalamnya.

1.2 Tujuan dari Materi


Dalam menyusun resume ini adapun tujuan yang akan dicapai, antara lain :
1.

Mahasiswa dapat mengetahui definisi dari Penyelesaian Penyederhanaan Rangkaian


Menggunakan Teorema Node Voltage dan Teorema Superposisi

2.

Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami cara menganalisa rangkaian dengan


teorema node voltage dan teorema superposisi

3.

Mahasiswa dapat mengaplikasikan rumus ke dalam contoh dan latihan soal

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Teorema Superposisi


Teorema superposisi hanya berlaku untuk rangkaian yang bersifat linier.

Pada

pembahasan kali ini akan dibahas penggunaan teorema superposisi pada arus AC yang
berpatokan dengan satu sumber dan sumber yang lainnyadi-short.
Beberapa langkah penyelesaian superposisi:
Berpatokan pada satu sumber
Tentukan arah arus
Menghitung besar arus pada masing masing beban

Contoh:
1) Berpatokan pada VA, maka VB di short. Besar arus yang mengalir ?

di short

Tentukan arah arus

Z1

VA

2) Berpatokan pada VB, maka VA di short. Maka besar arus yang mengalir adalah

Di short =>

Z3

Tentukan arah arus

3) Besar arus mengalir tiap cabang, jika :


'
''
'
''
I 1 > I 1 maka I 1 = I 1 I 1
I2 =
I3 =

'

I 2 I 2

''

I 3' I 3' '

Contoh Soal

Tentukan besar arus yang mengalir pada rangkaian!

Berpatokan pada V A ,

I B di short . Maka besar arus yang mengalir adalah?

I1 ' =

2 0
2+ 4 j+1

VA
Z 1+ Z 2

2 0
3+ 4 j

2 0
5 53,13

0,453,13

Berpatokan pada I B ,V A

di short . Maka besar arus yang mengalir adalah?

Z1
xI
I '1' =
Z 1+ Z 2 B
I 1 ' '=

Z +4 j
x 10
z + 4 j+1

2+ 4 j 34 j
.
x10
3+ 4 j 34 j

68 j+12 j16 j 2
x10
25

6 +4 j+ 16
25

22+ 4 j
25

22,36 10,3

25
= 0,89 10,3

I1 =

I1 ' + I 1 ' '

0,453,13 + 0,84 10,3

1,29547,2

Z3

BAB III
SOAL DAN PEMBAHASAN

Z1

1. Pada gambar rangkaian disamping ini,


hitunglah besar arus yang melewati Z3
dengan

menggunakan

superposisi ?
Diketahui :
Z 1=4 j
Z 2=3
Z 3=+5 j
V A =15 60 0 v

teorema

Z2

VA
VB

JAWABANNYA
Pertama, short salah satu sumber tegangan dan berikan gambar arah arusnya.
Z1

Z2

Z3

VA

Z 2+ Z
Z 2 . Z3

ZG1 = Z1 +

3. j5

= -4j + 3+ 5 j

= -4j +

15 j(3+ j 5)
34

= -4j+2,21+1,32j
= 2,21- 2,68j
I 1' =

I3

'

VA
ZG1

Z 2 +Z
Z2
=

15 60 0
2,212,68 j

'
. I1

3
3+ 5 j .

15 60 0
2,212,68 j =

= 2,2251,46

45 60 0
( 3,47500 ) . ( 5,83 59,040 )

Kedua, short salah satu sumber tegangan dan berikan gambar arah arusnya.
Z1

Z2

~Z

VB

= Z2 +

Z 1+ Z
Z1. Z3

=3+

j4 . j5
5 j4 j

ZG2

=3+

20
j1

= 3 j20
I2

''

I3

''

VB
ZG2

10 45
3 j 20

Z 1+ Z
Z1 .
=

40 450
20,22 81,470

Sehingga , Arus
Z3

j4
5 j4 j

I 2' ' =

I3 =

10 450
3 j 20

= 1,98 36,47

I 3'

''
+ I3

4045 0
=
3 j 20

0
0
= 2,22 51,46 1,98 36,47

= 1,38+1,736j-1,592-1,177j
= - 0,212+0,559j
0
= 0,6 110 A

2. Dalam rangkaian dibawah ini. Tentukan!


Z1

I1

I2

Z2

I3
VA

VB

Diketahui :
V A =6 0

Z1 = -2 3j
Z2 = 4 + 4j

V B =4 0

Z3 = 3j

a) Berapa harga I1 dengan menggunakan teorema superposisi?

b) Berapa harga I2 dengan menggunakan teorema superposisi?


c) Berapa
Z3 harga I3 dengan menggunakan teorema superposisi?
d)
e) JAWABANNYA
f) Pertama, VA sebagai patokan maka VB dishort seperti gambar rangkaian dibawah
ini.
g)
Z G 1 =Z 1 +

h)

Z1

Z2 . Z3
Z 2+ Z 3

( 4+ 4 j ) (3 j)
i) 23 j+ 4+ 4 j+VA
3j
2

j) 23 j+

k)

l)

12 j+ 12 j
4 +7 j

( 23 j x ( 4 +7 j ) ) +12 j12
4+7 j

( 814 j12 j21 j 2 ) +12 j12


4+ 7 j

Z2

VB

m)

1326 j +12 j12


4 +7 j

n)

114 j 14,036 274,090


=
4+7 j
8,06 60,250

I 1' =

o)

VA
ZG1

6 0
1,74 213,64

p)

q)

3,45213,84 0 = -2,86 + 7,96j


I 2' =

r)

Z3
xI '
Z2 +Z 3 1

s)

3j
x (2,86+1,96 j )
4+ 4 j+3 j

t)

3j
x2,86+1,96 j
4+7 j

u)

3 90 0
x 3,45 213,840
0
8,06 60,25

v)

0,37 29,750 x 3,45 213,840

0
w) 1,28184,1 =1,25+0,089 j

x)

I 3' =

y)

Z2
xI '
Z2 + Z 3 1

4+ 4 j
x(2,86+ 1,96 j)
4+ 4 j+3 j

aa)

11,44 +7,84 j11,44 j+7,04 j 2

ab)

11,44 +7,84 j11,44 j7,04 j

11,441064 j
4 +7 j

ac)

ad)

15,6 222,80

8,06~
60,25 0

ae)

1,94 162,6 0 = -1,84 + 0,58j

Z3

af)

4+ 4 j
x(2,86+1,96 j)
4 +7 j

z)

Kedua, VB sebagai patokan maka VA dishort seperti gambar rangkaian dibawah ini.
ag)

Z1

ah)

I2

I1

Z2

I3

ai)

VB

aj) VA
ak)
al)

am)

Z G 2 =Z 2 x

Z 1+ Z 2
Z 1+ Z 3

an)

( 4 +4 j ) x

(23 j )( 3 j)
23 j+3 j

ao)

( 4 +4 j ) x

6 j+9
2

ap)

aq)

88 j6 j+9 114 j
=
=0,5+ 7 j=7,01 94,10
2
2

ar)
I 2' ' =

as)

VB
ZG2
4 0 0
7,01 94,10

at)

au)

0,57 94,10

av)

0,040,57 j

aw)

I 3' ' =

Z1
x I 2
Z 1 +Z 3

ax)

23 j
x0,040,57 j
23 j+ 3 j

ay)

23 j
x0,040,57 j
2

az)

ba)

3,6 236,250
0
x 0,57 94,1
0
2 0

2,052 142,15
2 00

bb)

1,026 142,150

bc)

0,810,62 j

bd)

I 1' ' =

be)

Z3
x I 2' '
Z 1 +Z 3

3j
0
x 0,57 94,1
2

bf)

3 90
x 0,57 94,10
2

bg)

1.71 4,1
2

bh)

0,85 4,10

bi)

0,84+0,06 j

bj)
bk)

bo)

bs)
P

bw)

I 1 =I 1' I 1''
bl)

bm)

bn)

I1

I2

I3

bp) -

bq) -

br) -

2,8

1,2

1,8

6+

5+

4+

1,9

0,0

0,5

6j

89 j

8j

bt) -

bu) -

bv) 0,8

0,8

0,0

4+

1,6

0,0

0,5

2j

6j

7j

bx) 2,0

by) 1,2

1,0

1,9

0,6

59j

0,0

bz) -

4j
ca)
cb)

I 1=2,021,9 j

cc)

I 2=1,210,659 j

cd)

I 3=1,030,04 j

3. Lihatlah sebuah gambar rangkaian dibawah ini.


ce)
cf)
cg)
ch)
ci)
1090
cj)
ck)
cl)
cm)
cn)
co)
Dik :
cp)
cq)

40
Tentukan Ii pada rangkaian di atas!

V1 = 10 90 = 0 + J10
Z1 = J4
I2 = 4 0 = 4 + J0
Z2 = 4 J6

cr)
JAWABANNYA
Ubah rangkaian dalam bentuk impedansi
cs)

Z1

V1

Z2

I2

ct)
cu)
cv)
cw)
cx)

cy)
cz)
Patokan pada sumber arus, sumber tegangan di short
da)
db)
Z1
Z2
dc)
dd)
de)
df)
V1 dg)
I2
dh)
di)
dj)
Z1
I
=
I
i
dk)
Z 1+ Z 2 2
dl)

J4
4 0
4J 6+J 4

dm)

4 90
4 0
4J 2

4 90
40
4,5 26,6

dn)

do)

0,89 116,6 4 0
3,56 116,6

dp)
dq)

4. Tentukan total arus yang melewati R=6 !


dr)
ds)
dt)

XL = 6

du)

V1 = 2030

dv)
dw)
dx)
dy)
dz)
ea)
eb)

JAWABANNYA

Ubah rangkaian dalam bentuk impedensi


ec)
ed)
ee)
ef)
eg)

Z1
VA
Z1
V1VA
= 2030

Z2
VA
Z1
I2VA
= 20

Z1 = j6
Z2 = 6 j8

eh)
ei)

Patokan pada sumber arus, maka sumber tegangan di hubung singkat


ej)

ek)

Z1
el) Di short VA
Z1
V1 =VA
2030

Z2
VA
Z1
I2VA
= 20

R = 6

I2 = 20

em)
en)
eo)

ep)

I =

Z 1. I 2
Z 1+ Z 2

eq)

I=

j 6.2
j6 +6 j 8

er)

I =

j12
6 j2

12 90
6,32 18,43

Patokan pada sumber tegangan, maka sumber arus dihubung singkat


es)

et)

Z1
VA
Z1
VA

eu)
ev)

Z2
VA
Z1
I2VA= 20

V1 = 2030 ew)
ex)
V1
Z 1+ Z 2

ey)

I =

ez)

I =

fa)

I = 3,16 48,43

20 30
6,32 18,43

fb)

# total arus yang melewati resistor

fc)

I = I + I

fd)

= 1,9 108,43 + 3,16 48,43

fe)

= (-0,6 + j1,8) + (2,10 + j2,32)

ff)

= 1,5 + j4,16 = 4,42 70,2o

5. Tentukan arus yang mengalir pada Z2!


fg)

= 1,9108,43O

di short

fh)
fi)
fj)
fk)
fl)
fm)
fn)
fo) Diketahui:
fp) Z1=5+4j
fq) Z2=6+10j
fr) Z3=-10j
fs) Z4=2
ft)
fu) JAWABANNYA
fv) -Saat VB dihubung singkat, maka tidak ada arus yang melalui Z2 karena bila ada
suatu rangkaian paralel, arus akan memilih jalur tidak ada hambatannya untuk
dilalui.
fw)
fx)
fy) contohnya:
fz) dalam keadaan ini tidak
ga) ada arus yang melewati Z2
A
gb) I 2 =0
gc)
gd)
ge)
gf)
gg)
gh)
gi)
gj)
gk) - Menggunakan sumber IB sebagai sumber tunggal dan short sumber yang lain.
gl)
gm)
gn)
go)
gp)
gq)
gr)
gs)
sederhanakan
gt)
bentuk rangkaian
gu)
gv)
gw)

R p 1=

Z4 . Z3
4.10
4 0 . 1090
=
=
Z 4 + Z 3 4+ (10 )
10,77 68,2

gx)

3,7121,8

gy)
I2 =

gz)

V B 20 0
20 0
=
=
Z 2 6+10 j 11,66 59,04
ha)

1,7259,04
hb)BAB IV
hc) KESIMPULAN

hd)
he)
hf)

Teorema Superposisi untuk menghitung besar arus pada masing-masing beban dan

menentukan arah arus yang berpatokan pada 1 sumber;

Berpatokan pada satu sumber.


Kemudian tentukan arah arus.
Menghitung besar arus pada masing-masing beban
Langkah 1 : Mengkondisikan sumber tegangan aktif/bekerja sehingga
sumber arusnya menjadi tidak aktif (diganti dengan tahanan).

hg)

hh)
Langkah 2 : Mengkondisikan sumber arus aktif/bekerja maka sumber
tegangan tidak aktif (diganti dengan tahanan dalamnya yaitu nol atau
rangkaian short circuit). Disini arus i dalam kondisi sumber tegangan SC
yang mengalir di R10 dapat ditentukan juga. Akhirnya dengan
penjumlahan aljabar kedua kondisi tersebut maka arus total akan
diperoleh.

hi)

hj)
hk)
hl)
hm)
hn)
ho)
hp)
hq)
hr)
hs)
ht)
hu)
hv)
hw)

hx)

DAFTAR PUSTAKA

hy)
hz)
ia)
ib)
ic) Catatan berdasarkan materi yang diberikan oleh dosen terkait (Pak Faried) di mata
kuliah Rangkaian Listrik II
id) Kemmerly, Jack E.. Jr, William H. Hayt. 2005. Rangkaian Listrik. Jakarta: Erlangga.
ie) Guntoro, Nanang Arif. 2013. Fisika Terapan. Jakarta
if) W. H. Hayt, Jr. 2012. Engineering Circuit Analysis, 8th ed. New York: McGraw-Hill.
ig) Nahvi, Mahmood, dkk. 2004. Teori dan Soal-Soal Rangkaian Listrik. Jakarta :
Erlangga.
ih) Ramdhani, Mohammad.2008. Rangkaian Listrik. Jakarta : Erlangga.
ii)
ij)
ik)
il)
im)
in)
io)
ip)
iq)
ir)
is)
it)