Anda di halaman 1dari 34

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG
Saat ini perubahan tata nilai kehidupan berjalan begitu cepat karena
pengaruh globalisasi. Masyarakat menghadapi masalah yang semakin beragam
sebagai akibat perkembangan dunia. Masalah hubungan sosial dan tuntutan
lingkungan

seiring

harapan

untuk

meningkatkan

pencapaian

diri,

ketidaksanggupan pribadi untuk memenuhi tuntutan tersebut bisa menimbulkan


stres dalam diri seseorang, sehingga sebagian individu dapat menimbulkan
perubahan dalam kehidupan dan berusaha beradaptasi untuk menanggulanginya.
Contoh stresor psikososial, seperti perceraian dalam rumah tangga, masalah orang
tua dengan banyaknya kenakalan remaja, hubungan interpersonal yang tidak baik
dengan teman dan sebagainya.1,2
Cara-cara yang dilakukan untuk menghadapi lingkungan (stresor) sangat
beranekaragaman dan keberhasilan dalam penyesuaian diri pun beranekaragam.
Bagi mereka yang berhasil menyesuaikan diri, maka akan dapat hidup dengan
harmonis, tetapi bagi mereka yang gagal akan mengalami maladjustment yang
ditandai dengan perilaku menyimpang dan tidak sesuai dengan nilai-nilai yang
berlaku

dilingkungan

psikopatik).

Stres

atau

terjadi

gangguan
apabil

lain

seseorang

(psikotik,
mengalami

neurotik,
tekanan

(pressure) dari lingkungan atau ia mengalami hambatan dalam


memenuhi kebutuhannya yang mengakibatkan frustasi dan ia tidak
mampu mengatasinya. Dalam menghadapi stres ini akan sangat dipengaruhi
oleh

individu

yang

bersangkutan,

bagaimana

kepribadiannya,

persepsinya, dan kemampuannya dalam menyelesaikan masalah.3


Penelitian menunjukkan bahwa stres memberi kontribusi 50 sampai 70
persen

terhadap

timbulnya

sebagian

besar

penyakit

seperti

penyakit

kardiovaskuler, hipertensi, kanker, penyakit kulit, infeksi, penyakit metabolik dan


gangguan hormonal, serta lain sebagainya. Ketika seseorang mengalami stres yang
berat, akan memperlihatkan tanda-tanda mudah lelah, sakit kepala, hilang nafsu,
mudah lupa, bingung, gugup, kehilangan gairah seksual, kelainan pencernaan dan
tekanan darah tinggi.1
Orang hidup tidak mungkin terhindar dari stres untuk itu kita harus dapat
menyikapi dan mengelola stres dengan baik sehingga kualitas hidup kita menjadi
lebih baik.
1 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

1.2

TUJUAN
1.2.1

TUJUAN UMUM
Untuk memenuhi salah satu syarat dalam mengikuti program studi
kepanitraan klinik Ilmu Kesehatan Jiwa RSPAD Gatot Soebroto.

1.2.2

TUJUAN KHUSUS
Untuk mengetahui dan memahami mengenai hubungan stres
psikososial dengan gangguan tidur.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

2.1 STRES
2.1.1

DEFINISI STRES
Stres merupakan istilah yang berasal dari bahasa latin Stingere yang
berarti keras (stricus). Istilah ini mengalami perubahan seiring dengan
perkembangan penelaahan yang berlanjut dari waktu ke waktu dari straise,
strest, stresce, dan stress. Pada abad ke17 istilah stres diartikan sebagai
kesukaran, kesusahan, kesulitan, atau penderitaan. Pada abad ke-18 istilah ini
digunakan dengan lebih menunjukan kekuatan, tekanan, ketegangan, atau
usaha yang keras berpusat pada benda dan manusia, terutama kekuatan
mental manusia.4
Stres adalah suatu reaksi atau respon tubuh terhadap tekanan mental atau
beban kehidupan yang dihasilkan oleh perubahan lingkungan yang diterima
sebagai suatu hal yang mengancam, menantang serta merusak keseimbangan
seseorang.5
Stres dewasa ini digunakan secara bergantian untuk menjelaskan berbagai
stimulus dengan intensitas berlebihan yang tidak disukai berupa respons
fisiologis, perilaku, dan subjektif terhadap stres; konteks yang menjembatani
pertemuan antara individu dengan stimulus yang membuat stres; semua
sebagai suatu sistem (WHO, 2003).6
Menurut Morgan dan King, as an internal state which can be caused
by physical demands on the body (disease conditions, exercise, extremes of
temperature, and the like) or by environmental and social situations which are
evaluated as potentially harmful, uncontrollable, or exceeding our resources
for coping.7 Jadi stres adalah suatu keadaan yang bersifat internal, yang bisa
disebabkan oleh tuntutan fisik (badan), atau lingkungan, dan situasi sosial,
yang berpotensi merusak dan tidak terkontrol.8
Dari beberapa pendapat diatas dapat disimpilkan bahwa stress adalah
keadaan yang oleh adanya tuntutan internal maupun eksternal (stimulus) yang
dapat

membahayakan,

mengancam,

tidak

terkendali

atau

melebihi

kemampuan individu sehingga individu akan bereaksi dan melakukan usahausaha penyesuaian diri terhadap situasi (respon).
2.1.2

KLASIFIKASI STRES
Quick dan Quick (1984) dan Hans Selye dalam Girdano (2005)
mengkategorikan jenis stres menjadi dua, yaitu:9

3 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

a) Eustress, yaitu hasil dari respon terhadap stres yang bersifat sehat,
positif, dan konstruktif (bersifat membangun). Hal tersebut
termasuk kesejahteraan individu dan juga organisasi yang
diasosiasikan dengan pertumbuhan, fleksibilitas, kemampuan
adaptasi, dan tingkat performance yang tinggi. Ketika tubuh mampu
menggunakan stres yang dialami untuk membantu melewati sebuah
hambatan dan meningkatkan performa, stres tersebut bersifat positif,
sehat, dan menantang
b) Distress, yaitu hasil dari respon terhadap stress yang bersifat tidak
sehat, negative dan destruktif (bersifat merusak). Hal tersebut termasuk
konsekuensi

individu

dan

juga

organisasi

seperti

penyakit

kardiovaskular dan tingkat ketidakhadiran (absenteeism) yang tinggi,


yang diasosiasikan dengan keadaan sakit, penurunan, dan kematian.
Distres adalah semua bentuk stres yang melebihi kemampuan untuk
mengatasinya, membebani tubuh, dan menyebabkan masalah fisik atau
psikologis. Ketika seseorang mengalami distres, orang tersebut akan
cenderung bereaksi secara berlebihan, bingung, dan tidak dapat
berperforma secara maksimal.
2.1.3

TAHAPAN STRES
Gejala-gejala stres pada diri seseorang seringkali tidak disadari karena
perjalanan awal tahapan stres timbul secara lambat, dan baru dirasakan
bilamana tahapan gejala sudah lanjut dan mengganggu fungsi kualitas
kehidupannya sehari-hari baik di rumah, di sekolah,di tempat kerja ataupun
pergaulan lingkungan sosial masyarakatnya. Van Amberg membagi tahapantahapan stres sebagai berikut:9,10,11
a) Stres Tahap I
Tahapan ini merupakan tahapan stres paling ringan, dan biasanya disertai
dengan perasaan-perasaan sebagai berikut:
Semangat kerja besar, berlebihan (Overacting)
Penglihatan lebih tajam tidak seperti biasanya
Merasa mampu menyelesaikan pekerjaan lebih dari biasanya, bekerja

secara maksimal disertai rasa gugup


Merasa senang dengan pekerjaannya dan semakin bertambah semangat,

namun tanpa disadari cadangan energi semakin berkurang


b) Stres Tahap II
4 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Dalam tahapan ini, dampak stres yang semula menyenangkan


sebagaimana diuraikan pada tahap I diatas mulai menghilang, dan timbul
keluhan-keluhan yang disebabkan karena cadangan energi tidak lagi cukup
memadai untuk aktivitas sepanjang hari, karena tidak cukup waktu untuk
beristirahat. Keluhan-keluhan yang timbul sebagai berikut:

Merasa lesu dan letih sewaktu bangun pagi hari


Merasa mudah lelah, kurang semangat
Merasa capai sepanjang hari, dan meningkat terutama menjelang sore

hari
Sering mengeluh lambung atau perut terasa tidak nyaman (bowel

discomfort)
Jantung berdebar-debar
Otot-otot terasa tegang, tidak bisa santai
c) Stres Tahap III
Apabila seseorang tidak menghiraukan terhadap keluhan-keluhan dalam
tahap dua, dan tetap memaksakan diri dalam pekerjaannya maka yang
bersangkutan akan menunjukkan keluhan-keluhan yang semakin nyata dan
menganggu, yaitu :
Gangguan fungsi sistem tubuh semakin nyata, misalnya: keluhan
lambung dan usus semakin nyata, buang air kecil atau air besar tidak
teratur
Ketegangan otot dan sistem organ semakin nyata terasa
Perasaan ketidaktenangan dan ketegangan semakin nyata
Gangguan pola tidur (insomnia)
Koordinasi tubuh terganggu dan dapat merasa seperti mau pingsan
d) Stres Tahap IV
Pada tahap ini akan muncul gejala-gejala :
Untuk bertahan sepanjang hari saja sudah teramat sulit
Aktivitas pekerjaan yang semula menyenangkan dan mudah

diselesaikan menjadi membosankan dan terasa lebih sulit


Yang semula tanggap terhadap situasi menjadi kehilangan kemampuan

untuk merespom secara memadai (adequate)


Ketidakmampuan untuk melaksanakan kegiatan rutin sehari-hari
Gangguan pola tidur disertai dengan mimpi-mimpi yang menegangkan
Daya konsentrasi dan daya ingat menurun
Timbul perasaan ketakutan dan kecemasan yang tidak dapat dijelaskan

apa penyebabnya
e) Stres Tahap V
Bila keadaan berlanjut, maka seseorang itu akan jatuh dalam stres tahap V,
yang ditandai dengan:
5 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Kelelahan fisik dan mental yang semakin mendalam (physical dan

psychological exhaustion)
Ketidakmampuan untuk menyelesaikan pekerjaan sehari-hari yang

ringan dan sederhana


Gangguan sistem pencernaan semakin berat (gastrointestinal disorder)
Timbul perasaan ketakutan, kecemasan yang semakin meningkat,

mudah bingung dan panik


f) Stres Tahap VI
Tahapan ini merupakan tahapan klimaks, dimana seseorang mengalami
serangan panic (panic attack) dan perasaan takut mati. Tidak jarang orang
yang mengalami stress tahap VI ini berulang kali dibawa ke Unit Gawat
Darurat bahkan ICCU,

meskipun pada akhirnya dipulangkan

karena tidak ditemukan kelainan fisik organ tubuh. Gambaran stres tahap
VI ini antara lain:
Debaran jantung teramat keras
Susah bernafas (sesak dan megap-megap) Sekujur badan terasa

gemetar, dingin dan keringat bercucuran


Ketiadaan tenaga untuk hal-hal yang ringan
Pingsan atau kolaps (collapse)

Bila dikaji maka keluhan atau gejala sebagaimana digambarkan diatas lebih
didominasi oleh keluhan-keluhan fisik yang disebabkan oleh gangguan faal
(fungsional) organ tubuh sebagai akibat stressor yang melebihi kemampuan
seseorang untuk mengatasinya.
2.1.4

REAKSI ADAPATSI TERHADAP STRES


Menurut Hans Selye ada 3 tahap reaksi adaptasi seseorang terhadap
stres, yaitu :12
a) Tahap 1 : Alarm Reaction
Gejala muncul sebagai respon permulaan terhadap adanya stres,
misalnya karena harus menyusun persiapan mengajar harian, seorang
guru baru mendadak sakit perut atau mulas-mulas.
b) Tahap 2 : Resistance
Seseorang yang sudah terbiasa menghadapi stres pada akhirnya akan
lebih tahan (resisten) terhadap stres. Pada tahap ini seseorang
menemukan adaptasi yang baik terhadap situasi yang menimbulkan
stres, sehingga alarm reaction menurun. Namun adakalanya pada tahap
ini timbul diseases of adaptation, yaitu suatu keadaan dimana seolah-

6 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

olah yaitu suatu keadaan dimana seolah-olah seseorang sudah


beradaptasi dengan situasi yang menimbulkan stres, padahal sebenarnya
adaptasinya tidak tepat sehingga timbul penyakit-penyakit kronis.
c) Tahap 3 : Exhaustion
Tahap ini adalah suatu keadaan dimana seseorang benar-benar sakit
yang terjadi bila stres terus menerus dialami dan orang tersebut tidak
dapat mengatasinya. Pada tahap ini gejala sudah lebih berat, misalnya
seseorang menjadi benar-benar putus asa, mengalami halusinasi, delusi
dan bahkan kematian.

Gambar 1 : Ilustrasi Reaksi Stres Selama 3 Fase

2.1.5

SUMBER-SUMBER STRES
Luthans

(1992)

menyebutkan

bahwa

penyebab

stres

(stressor) terdiri atas empat hal utama, yakni:10,11


a) Extra Organizational Stressors, yang terdiri dari perubahan sosial atau
teknologi, keluarga, relokasi, keadaan ekonomi dan keuangan, ras dan
kelas serta keadaan komunitas atau tempat tinggal.
b) Organizational stressors, yang terdiri dari kebijakan organisasi, struktur
organisasi, keadaan fisik dalam organisasi, dan proses yang terjadi
dalam organisasi.
7 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

c) Group stressors, yang terdiri dari kurangnya kebersamaan dalam grup,


kurangnya dukungan sosial, serta adanya konflik intra individu,
interpersonal, dan inter grup.
d) Individual stressors, yang terdiri dari terjadinya konflik dan
ketidakjelasan peran, serta disposisi individu seperti pola kepribadian
Tipe A, kontrol personal, self-efficacy, dan daya tahan psikologis.
2.1.6

MEKANISME STRES
Empat variabel psikologik yang mempengaruhi mekanisme respons
stres:13,14,15,16
a) Kontrol: keyakinan bahwa seseorang memiliki kontrol terhadap stresor
yang mengurangi intensitas respon stres.
b) Prediktabilitas: stresor yang dapat diprediksi menimbulkan respon stres
yang tidak begitu berat dibandingkan stresor yang tidak dapat diprediksi.
c) Persepsi: pandangan individu tentang dunia dan persepsi stresor saat ini
dapat meningkatkan atau menurunkan intensitas respon stres.
d) Respons koping: ketersediaan dan efektivitas mekanisme mengikat ansietas
dapat menambah atau mengurangi respon stres.

Gambar 2: Alur mekanisme respon tubuh terhadap stress

8 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Dikutip dari : Psychology Health Taylor. S, tahap sinyal adalah


mobilisasi awal dimana badan menemui tantangan yang diberikan oleh
penyebab stres. Ketika penyebab stres ditemukan, otak mengirimkan suatu
pesan biokimia kepada semua sistem tubuh. Karena secara fisiologi, situasi
stres mengaktivasi hipotalamus yang selanjutnya mengendalikan dua sistem
neuroendokrin, yaitu sistem simpatis dan sistem korteks adrenal. Sistem
saraf simpatik berespon

terhadap impuls saraf dari hipotalamus yaitu

dengan mengaktivasi berbagai organ dan otot polos yang berada di bawah
pengendaliannya, sebagai contohnya, ia meningkatkan kecepatan denyut
jantung dan mendilatasi pupil. Sistem saraf simpatis juga memberi sinyal
ke medula adrenal untuk melepaskan epinefrin dan norepinefrin ke aliran
darah. Sistem korteks adrenal diaktivasi jika hipotalamus mensekresikan
CRF, suatu zat kimia yang bekerja pada kelenjar hipofisis yang terletak
tepat di bawah hipotalamus. Kelenjar hipofisis selanjutnya mensekresikan
hormon ACTH, yang dibawa melalui aliran darah ke korteks adrenal.
Dimana, ia menstimulasi pelepasan sekelompok hormon, termasuk kortisol,
yang meregulasi kadar gula darah. ACTH juga memberi sinyal ke kelenjar
endokrin lain untuk melepaskan sekitar 30 hormon. Efek kombinasi
berbagai hormon stres yang dibawa melalui aliran darah ditambah aktivitas
neural cabang simpatik dari sistem saraf otonomik berperan dalam respons
fight or flight.
Tanda- tanda masuknya tahap perlawanan termasuk keletihan,
ketakutan dan ketegangan. Pribadi yang mengalami tahap ini kini melawan
penyebab stres. Sementara perlawanan terhadap suatu penyebab stress yang
khusus mungkin tinggi selama tahap ini, perlawanan terhadap stres lainnya
mungkin lebih rendah karena seseorang hanya memiliki sumber energi
terbatas, konsentransi dan kemampuan untuk menahan penyebab-penyebab
stres. Individu individu sering lebih mudah sakit selama periode stres
daripada waktu lainnya.Tahap terakhir GAS adalah keletihan. Perlawanan
pada penyebab stres yang sama dalam jangka panjang dan terus menerus
mungkin akhirnya menaikan penggunaan energi untuk penyesuaian, dan
sistem menjadikan penyebab stres menjadi letih.
Seperti halnya dengan gangguan fisik respon terhadap ancaman
juga mempunyai resiko terhadap emosi dan kognitif, orang mengalami stres
9 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

akan menujukan penurunan konsentrasi, perhatian dan kemuduran memori.


Keadaan ini akan menyebabkan kesalahan dalam memecahkan masalah dan
penurunan kemampuan dalam

merencanakan tindakan. Dampak lain

mengakibatkan semakin banyak tuntutan pada orang yang mengalami stres,


kondisi ini menyebabkan ketindakmampuan menjalin hubungan dengan
orang lain, dalam

menghadapi stres individu lebih sensitif dan cepat

marah. Mereka juga sulit untuk rileks, merasa tidak berdaya, depresi dan
cenderung hipokondria. Pengaruh pada kognitif dan emosi ini mendorong
terjadinya perubahan perilaku pada orang yang mengalami stres
berkepanjangan. Perubahan ini meliputi penurunan minat dan aktifitas,
penurunan energi, cenderung mengekpresikan pandangan sinis pada orang
lain atau rekan kerja serta lemah akan tanggung jawab. Fase keletihan
terjadi bila fungsi fisik dan psikologis seseorang telah sangat lemah sebagai
akibat kerusakan selama fase perlawanan. Bila reaksi ini berlanjut tanpa
adanya

pemulihan,

akan

memacu

terjadinya

penyakit

karena

ketidakmampuan dalam mengatasi tuntutan lingkungan yang dirasakan.


Fase keletihan ini merupakan tahap kepayahan dimana seseorang dapat
dikatakan telah mempunyai masalah kesehatan yang serius.
2.1.7

STRES PSIKOSOSIAL17,18
Stresor

psikososial

adalah

setiap

keadaan

atau

peristiwa yang menyebabkan perubahan dalam kehidupan


seseorang (anak, remaja, atau dewasa), sehingga seseorang itu
terpaksa mengadakan adaptasi atau penyesuaian diri untuk
menanggulanginya. Namun, tidak semua orang mampu
melakukan

adaptasi

dan

mengatasi

stresor

tersebut,

sehingga timbulah keluhan-keluhan kejiwaan, antara lain depresi.


Faktor-faktor psikososial cukup mempunyai arti bagi terjadinya
stres pada diri seseorang. Manakala tuntutan pada diri seseorang itu
melampauinya, maka keadaan demikian disebut distress. Pada umumnya
jenis stresor psikososial dapat digolongkan sebagai berikut :
a) Perkawinan
Berbagai permasalahan perkawinan merupakan sumber stress yang
dialami seseorang; misalnya pertengkaran, perpisahan (separation),
10 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

perceraian, kematian salah satu pasangan, ketidaksetiaan, dan lain


sebagainya. Stresor perkawinan ini dapat

menyebabkan seseorang

jatuh dalam depresi dan kecemasan.


b) Problem Orangtua
Permasalahan yang dihadapi orangtua, misalnya tidak punya anak,
kebanyakan anak, kenakalan anak, anak sakit, hubungan yang tidak
baik dengan mertua, ipar, besan dan lain sebagainya. Permasalahan
tersebut diatas merupakan suber stress yang pada gilirannya seseorang
dapat jatuh dalam depresi dan kecemasan.
c) Hubungan Interpersonal (Antar Pribadi)
Gangguan ini dapat berupa hubungan dengan kawan dekat yang
mengalami

konflik, konflik dengan kekasih, antara atasan dan

bawahan, dan lain sebagainya. Konflik hubungan interpersonal ini


dapat merupakan sumber stress bagi seseorang , dan yang bersangkutan
dapat mengalami depresi dan kecemasan karenanya.
d) Pekerjaan
Masalah pekerjaan merupakan sumber stress kedua setelah mesalah
perkwinan. Banyak orang menderita depresi dan kecemasan karena
masalah pekerjaan ini, misalnya pekerjaan terlalu banyak, pekerjaan
tidak cocok, mutasi, jabatan, kenaikan pangkat, pensiun, kehilangan
pekerjaan (PHK), dan lain sebagainya.
e) Lingkungan Hidup
Kondisi lingkungan yang buruk besar pengaruhnya bagi kesehatan
seseorang,

misalnya

soal

perumahan,

pindah

tempat

tinggal,

penggusuran, hidup dalam lingkungan yang rawan (Kriminalitas) dan


lain sebagainya. Rasa tercekam dan tidak merasa aman ini amat
mengganggu ketenangan dan ketentraman hidup, sehingga tidak jarang
orang jatuh kedalam depresi dan kecemasan.
f) Keuangan
Masalah keuangan (kondisi sosial-ekonomi) yang tidak sehat, misalnya
pendapatan jauh lebih rendah dari pengeluaran, terlibat hutang,
kebangkrutan usaha, soal warisan, dan lain sebagainya. Problem
keuangan amat berpengaruh pada kesehatan jiwa seseorang dan
seringkali masalah keuangan ini merupakan faktor yang membuat
seseorang jatuh dalam depresi dan kecemasan.
g) Hukum
Keterlibatan seseorang dalam masalah hukum dapat merupakan sumber
stres, misalnya tuntutan hukum, pengadilan, penjara, dan lain
11 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

sebagainya. Stres di bidang hukum ini dapat menyebabkan seseorang


jatuh dalam depresi dan kecemasan.
h) Perkembangan
Yang dimaksud disini adalah masalah perkembangan baik fisik maupun
mental seseorang, misalnya masa remaja, masa dewasa, menopause,
usia lanjut, dan lain sebagainya. Kondisi setiap perubahan fase-fase
tersebut diatas, untuk sementara individu dapat menyebabkan depresi
dan kecemasan, terutama pada mereka yang mengalami menopause
atau usia lanjut.
i) Penyakit Fisik atau Cidera
Sumber stres yang dapat menimbulkan depresi dan kecemasan di sini
adalah antara lain; penyakit, kecelakaan, operasi atau pembedahan,
aborsi, dan lain sebagainya. Dalam hal penyakit yang banyak
menimbulkan depresi dan kecemasan adalah penyakit kronis, jamtung,
kanker dan sebangsanya.
j) Faktor Keluarga
Yang dimaksud di sini adalah faktor stres yang dialami oleh anak dan
remaja yang disebabkan karena kondisi keluarga yang tidak baik (yaitu
sikap orangtua), misalnya :
o Hubungan kedua orang tua yang dingin, atau penuh ketegangan,
atau acuh tak acuh
o Kedua orangtua jarang di rumah dan tidak ada waktu untuk bersama
o
o
o
o

dengan anak-anak
Komunikasi antara orang tua dan anak yang tidak baik
Kedua orang tua berpisah atau bercerai
Salah satu orang tua menderita gangguan jiwa atau kepribadian
Orang tua dalam pendidikan anak kurang sabar, pemarah, keras dan
otoriter

2.2 GANGGUAN TIDUR


2.2.1
DEFINISI TIDUR
Tidur didefenisikan sebagai suatu keadaan bawah sadar dimana seseorang
masih dapat dibangunkan dengan pemberian rangsang sensorik atau dengan
rangsang lainnya.19

Tidur adalah suatu proses perubahan kesadaran yang

terjadi berulang-ulang selama periode tertentu. 20 Tidur merupakan dua keadaan


yang bertolak belakang dimana tubuh beristirahat secara tenang dan aktivitas
metabolisme juga menurun namun pada saat itu juga otak sedang bekerja lebih

12 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

keras selama periode bermimpi dibandingkan dengan ketika beraktivitas di


siang hari.21
Tidur adalah keadaan organisme yang teratur, berulang, dan mudah
dibalikkan yang ditandai oleh relatif tidak bergerak dan peningkatan besar
ambang respons terhadap stimuli eksternal relatif dari keadaan terjaga.
Monitoring ketat pada tidur adalah suatu bagian penting dari prektek klinis,
karena gangguan tidur sering kali merupakan gejala awal dari penyakit mental
yang mengancam. Beberapa gangguan mental adalah disertai dengan
perubahan karakteristik dalam fisiologi tidur.22
2.2.2

TIDUR FISIOLOGIS22,23
Saat seseorang jatuh tertidur, gelombang otak mengalami perubahan
karakteristik tertentu yang dapat direkam dengan Eletroensefalogram (EEG),
yang terdiri dari 4 gelombang, yaitu ;
Saat terjaga ditandai oleh gelombang Alfa dengan frekuensi 8 sampai 12
siklus perdetik dan aktivitas tegangan rendah dari frekuensi campuran. Saat
orang jatuh tertidur, aktivitas alfa mulai menghilang.
Gelombang Beta, dengan frekuensi 14 Hz atau lebih, dan amplitude
gelombang kecil, rata-rata 25 mV. Gambaran gelombang Beta yang terjelas
didapat pada daerah frontal. Gelombang ini merupakan gelombang dominan
pada keadaan jaga terutama bila mata terbuka. Pada keadaan tidur REM juga
muncul gelombang Beta.
Gelombang Teta, dengan frekuensi antara 4 - 7 Hz, dengan amplitudo
gelombang bervariasi dan lokalisasi juga bervariasi. Gelombang Teta dengan
amplitudo rendah tampak pada keadaan jaga pada anak-anak sampai usia 25
tahun dan usia lanjut di atas 60 tahun. Pada keadaan normal orang dewasa,
gelombang teta muncul pada keadaan tidur (stadium 1, 2, 3, 4).
Gelombang Delta, dengan frekuensi antara 0 - 3 Hz, dengan amplitudo
serta lokalisasi bervariasi. Pada keadaan normal, gelombang Delta muncul
pada keadaan tidur (stadium 2, 3, 4). Dengan demikian stadium-stadium tidur
ditentukan oleh persentase dan keempat gelombang ini dalam proporsi
tertentu. Selain itu juga ditunjang oleh gambaran dari EOG dan EMG nya.
Tidur terdiri dari dua keadaan fisiologis, tidur dengan gerakan mata tidak
cepat (NREM: non rapid eye movement) yang terdiri dari stadium 1 sampai 4
dan tidur dengan gerakan mata cepat (REM: rapid eye movement).

13 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Pada orang normal tidur NREM adalah keadaan yang relatif tenang
terjaga. Tidur REM adalah suatu jenis tidur yang berbeda secara kualitatif yang
ditandai oleh tingkat aktivitas otak dan fisiologis yang sangat aktif yang mirip
keadaan terjaga.
Stadium-stadium saat tidur adalah;
a) Stadium Jaga (Stadium W = wake), EEG : Pada keadaan relaks, mata
tertutup, gambaran didominasi oleh gelombang Alfa. Tidak ditemukan
adanya kumparan Tidur dan Kompleks K. EOG : Biasanya gerakan mata
berkurang. Kadang-kadang terdapat artefak yang disebabkan oleh gerakan
kelopak mata. EMG: Kadang-kadang tonus otot meninggi.
b) Stadium 1, EEG: Biasanya terdiri dari gelombang campuran Alfa, Beta dan
kadang-kadang Teta. Tidak terlihat adanya kumparan tidur, kompleks K
atau gelombang Delta. EOG : Tak terlihat aktifitas bola mata yang cepat.
EMG Tonus otot menurun dibandingkan dengan pada stadium W.
c) Stadium 2, EEG: Biasanya terdiri dan gelombang campuran Alfa, Teta dan
Delta. Terlihat adanya kumparan tidur dan kompleks K (Kompleks K :
gelombang negatif yang diikuti oleh gelombang positif, berlangsung kirakira 0,5 detik, biasanya diikuti oleh gelombang cepat 12 - 14 Hz).
Persentase gelombang Delta dengan amplitudo di atas 75 mV kurang dari
20%. EOG : Tak terdapat aktivitas bola mata yang cepat. EMG : Kadangkadang terlihat peningkatan tonus otot secara tiba-tiba, menunjukkan
bahwa otot-otot tonik belum seluruhnya dalam keadaan relaks.
d) Stadium 3, EEG : Persentase gelombang Delta berada antara 20 - 50%.
Tampak Kumparan Tidur. EOO : Tak tampak aktivitas bola mata yang
cepat. EMG : Gambaran tonus otot yang lebih jelas dari stadium 2.
e) Stadium 4, EEG : Persentase gelombang Delta mencapai lebih dari 50%.
Tampak Kumparan Tidur. EOG : Tak tampak aktivitas bola mata yang
cepat EMG : Tonus otot menurun dari pada stadium sebelumnya.
f) Stadium REM, EEG : Terlihat gelombang campuran Alfa, Beta dan Teta.
Tak tampak gelombang Delta. kumparan tidur maupun kompleks K. EOG :
Terlihat gambaran REM (Rapid Eye Movement) yang khas. EMG : Tonus
otot sangat rendah.
Perubahan fisiologis yang terjadi selama tidur REM adalah paralisis yang
hampir lengkap pada otot-otot skeletal (postural). Karena inbihisi motorik
tersebut, pergerakan tubuh tidak terjadi selama tidur REM. Kemungkinan ciri
yang paling membedakan dari tidur REM adalah mimpi. Mimpi selama tidur
14 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

REM biasanya abstrak dan surealis. Mimpi juga terjadi pada tidur NREM,
tetapi biasanya jernih dan dengan maksud tertentu.
Sifat siklik dari tidur adalah teratur dan dapat dipercaya, periode REM
terjadi kira-kira tiap 90 sampai 100 menit selama semalam. Periode REM
pertama cenderung merupakan periode yang paling singkat, biasanya
berlangsung selama kurang dari 10 menit, periode REM selanjutnya masingmasing biasanya berlangsung selama 15 sampai 40 menit. Sebagian besar
periode REM terjadi pada sepertiga bagian terakhir dari malam, sedangkan
sebagian besar tidur stadium 4 terjadi pada sepertiga bagian pertama malam.
Pola tidur berubah sepanjang kehidupan seseorang. Pada periode neonatal,
tidur REM mewakili lebih dari 50 persen waktu tidur total. Bayi baru lahir
tidur kira-kira 16 jam sehari, dengan periode terjaga yang singkat. Pada usia 4
bulan pola berubah sehingga persentasi total tidur REM menurun

sampai

kurang dari 40 persen, dan masuk ke tidur terjadi dengan periode awal tidur
NREM. Pada dewasa muda, distribusi stadium tidur adalah sebagai berikut:
NREM (75%): Stadium 1. 5 %
Stadium 2. 45%
Stadium 3. 12%
Stadium 4. 13%
REM (25%)
Distribusi tersebut relatif tetap sampai lanjut usia, walaupun terjadi
penurunan tidur gelombang lambat dan tidur REM pada lanjut usia.

Gambar 3 : Hipnogram dari orang dewasa normal

15 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

2.2.3

PERANAN NEUROTRANSMITER24
Keadaan jaga atau bangun sangat dipengaruhi oleh sistim ARAS
(Ascending Reticulary Activity System). Bila aktifitas ARAS ini meningkat
orang tersebut dalam keadaan tidur. Aktifitas ARAS menurun, orang tersebut
akan dalam keadaan tidur. Aktifitas ARAS ini sangat dipengaruhi oleh
aktifitas neurotransmiter seperti sistem serotoninergik, noradrenergik,
kholonergik, histaminergik.
a) Sistem Serotonergik
Hasil serotonergik sangat dipengaruhi oleh hasil metabolisma asam amino
trypthopan. Dengan bertambahnya jumlah tryptopan, maka jumlah
serotonin yang terbentuk juga meningkat akan menyebabkan keadaan
mengantuk

atau

tidur.

Bila

serotonin

dari

tryptopan

terhambat

pembentukannya, maka terjadikeadaan tidak bisa tidur atau tejaga. Menurut


beberapa peneliti lokasi yang terbanyak sistem serotogenik ini terletak pada
nukleus raphe dorsalis di batang otak, yang mana terdapat hubungan
aktifitas serotonis di nukleus raphe dorsalis dengan tidur REM.
b) Sistem Adrenergik
Neuron-neuron yang terbanyak mengandung norepineprin terletak di
badan sel nukleus cereleus di batang otak. Kerusakan sel neuron pada
lokus cereleus sangat mempengaruhi penurunan atau hilangnya REM
tidur. Obat-obatan yang mempengaruhi peningkatan aktifitas neuron
noradrenergic akan menyebabkan penurunan yang jelas pada tidur REM
dan peningkatan keadaan terjaga.
c) Sistem Kholinergik
Telah dibuktikan dengan pemberian prostigimin intra vena dapat
mempengaruhi episode tidur REM. Stimulasi jalur kholihergik ini,
mengakibatkan aktifitas gambaran EEG seperti dalam keadaan jaga.
Gangguan aktifitas kholinergik sentral yang berhubungan dengan
perubahan tidur ini terlihat pada orang depresi, sehingga terjadi
pemendekan latensi tidur REM. Pada obat antikolinergik (scopolamine)
yang menghambat pengeluaran kholinergik dari lokus sereleus maka
tamapk gangguan pada fase awal dan penurunan REM.
d) Sistem Histaminergik
Pengaruh histamin sangat sedikit mempengaruhi tidur
16 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

e) Sistem hormon
Pengaruh hormon terhadap siklus tidur dipengaruhi oleh beberapa hormon
seperti ACTH, GH, TSH, dan LH. Hormon ini masing-masing disekresi
secara teratur oleh kelenjar pituitary anterior melalui hipotalamus patway.
Sistem ini secara teratur mempengaruhi pengeluaran neurotransmitter
norepinefrin, dopamin, serotonin yang bertugas mengatur mekanisme tidur
dan bangun.
2.2.4

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KUANTITAS DAN KUALITAS


TIDUR25

Faktor yang mempengaruhi kualitas maupun kuantitas tidur diantaranya


adalah penyakit, lingkungan, kelelahan, gaya hidup, stres emosional, stimulan
dan alkohol, diet, merokok, dan motivasi.
a) Penyakit
Penyakit dapat menyebabkan nyeri atau distress fisik yang dapat
menyebabkan gangguan tidur. Individu yang sakit membutuhkan waktu
tidur yang lebih banyak dari pada biasanya. Siklus bangun-tidur selama
sakit juga dapat mengalami gangguan.
b) Lingkungan
Faktor lingkungan dapat membantu sekaligus menghambat proses tidur.
Tidak adanya stimulus tertentu atau adanya stimulus yang asing dapat
menghambat upaya tidur. Contoh, temperatur yang tidak nyaman atau
ventilasi yang buruk dapat mempengaruhi tidur seseorang. Seiring waktu
individu bisa beradaptasi dan tidak lagi terpengaruh dengan kondisi
tersebut.
c) Kelelahan
Kondisi tubuh yang lelah dapat mempengaruhi pola tidur seseorang.
Semakin lelah seseorang, semakin pendek siklus tidur REM yang
dilaluinya. Setelah beristirahat biasanya siklus REM akan kembali
memanjang.
d) Gaya hidup
Individu yang sering berganti jam kerja harus mengatur aktivitasnya agar
bisa tidur pada waktu yang tepat.

17 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

e) Stres emosional
Ansietas dan depresi sering kali mengganggu tidur seseorang. Kondisi
ansietas dapat meningkatkan kadar norepinfrin darah melalui stimulasi
sistem saraf simpatis. Kondisi ini menyebabkan berkurangnya siklus tidur
NREM tahap IV dan tidur REM serta seringnya terjaga saat tidur.
f) Stimulan dan alkohol
Kafein yang terkandung dalam beberapa minuman dapat merangsang SSP
sehingga dapat mengganggu pola tidur. Konsumsi alkohol yang berlebihan
dapat mengganggu siklus tidur REM. Pengaruh alkohol yang telah hilang
dapat menyebabkan individu sering kali mengalami mimpi buruk.
g) Diet
Penurunan berat badan dikaitkan dengan penurunan waktu tidur dan
seringnya terjaga di malam hari. Penambahan berat badan dikaitkan
dengan peningkatan total tidur dan sedikitnya periode terjaga di malam
hari.
h) Merokok
Nikotin yang terkandung dalam rokok memiliki efek stimulasi pada tubuh.
Perokok sering kali kesulitan untuk tidur dan mudah terbangun di malam
hari.
i) Medikasi
Obat-obatan tertentu dapat mempengaruhi kualitas tidur seseorang.
Hipnotik dapat mengganggu tahap III dan IV tidur NREM, betablocker
dapat menyebabkan insomnia dan mimpi buruk, sedangkan narkotik
(misalnya: meperidin hidroklorida dan morfin) diketahui dapat menekan tidur
REM dan menyebabkan seringnya terjaga di malam hari.

j) Motivasi
Keinginan untuk tetap terjaga terkadang dapat menutupi perasaan lelah
seseorang. Perasaan bosan atau tidak adanya motivasi untuk terjaga sering
kali dapat mendatangkan kantuk.

18 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

2.2.5

KLASIFIKASI GANGGUAN TIDUR22, 26


Internasional Classification of Sleep Disorders
a) Dissomnia
Adalah suatu keadaan dimana seseorang mengalami kesukaran menjadi
jatuh tidur (failling as sleep), mengalami gangguan selama tidur (difficulty
in staying as sleep), bangun terlalu dini atau kombinasi diantaranya.
a.1) Gangguan tidur spesifik
Narkolepsi
Ditandai oleh serangan mendadak tidur yang tidak dapat dihindari
pada siang hari, biasanya hanya berlangsung 10-20 menit atau
selalu kurang dari 1 jam, setelah itu pasien akan segar kembali
dan terulang kembali 2-3 jam berikutnya. Gambaran tidurnya
menunjukkan penurunan fase REM 30-70%. Pada serangan tidur
dimulai dengan fase REM. Berbagai bentuk narkolepsi:
Narkolepsi kataplesia, adalah kehilangan tonus otot yang
sementara baik sebagian atau seluruh otot tubuh seperti jaw
drop, head drop.
Hypnagogic halusinasi auditorik/visual adalah halusinasi pada
saat jatuh tidur sehingga pasien dalam keadaan jaga, kemudian
ke kerangka pikiran normal.
Sleep paralis adalah otot volunter mengalami paralis pada saat
masuk tidur sehingga pasien sadar ia tidak mampu
menggerakkan ototnya. Gangguan ini merupakan kelainan
heriditer, kelainannya terletak pada lokus kromoson 6
didapatkan pada orang-orang Caucasian white dengan
populasi lebih dari 90%, sedangkan pada bangsa Jepang 2025%, dan bangsa Israel 1:500.000. Tidak ada perbedaan antara
jenis kelamin laki dan wanita. Kelainan ini diduga terletak
antara batang otak bagian atas dan kronik pada malam harinya
serta tidak rstorasi seperti terputusnya fase REM.
Gangguan gerakan anggota gerak badan secara periodik (periodic
limb movement disorders) /mioklonus nortuknal
Ditandai adanya gerakan anggota gerak badan secara streotipik,
berulang selama tidur. Paling sering terjadi pada anggota gerak
kaki baik satu atau kedua kaki. Bentuknya berupa sktensi ibu jari

19 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

kaki dan fleksi sebagian pada sendi lutut dan tumit. Gerak itu
berlangsung antara 0,5-5 detik, berulang dalam waktu 20-60 detik
atau mungkin berlangsung terusmenerus dalam beberapa menit
atau jam. Bentuk tonik lebih sering dari pada mioklonus. Sering
timbul pada fase NREM atau saat onset tidur sehingga
menyebabkan gangguan tidur kronik yang terputus. Lesi pada
pusat kontrol pacemaker batang otak. Insidensi 5% dari orang
normal antara usia 30-50 tahun dan 29% pada usia lebih dari 50
tahun. Berat ringan gangguan ini sangat tergantung dari jumlah
gerakan yang terjadi selama tidur, bila 5-25 gerakan/jam: ringan,
25-50 gerakan/jam: sedang, danlebih dari 50 kali/jam : berat.
Didapatkan pada penyakit seperti mielopati kronik, neuropati,
gangguan ginjal kronik, PPOK, rhematoid arteritis, sleep apnea,
ketergantungan obat, anemia.
Sindroma

kaki

gelisah

(Restless

legs

syndrome)/Ekboms

syndrome
Ditandai oleh rasa sensasi pada kaki atau kaku, yang terjadi
sebelum onset tidur. Gangguan ini sangat berhubungan dengan
mioklonus nokturnal. Pergerakan kaki secara periodik disertai
dengan rasa nyeri akibat kejang otot M. tibialis kiri dan kanan
sehingga penderita selalu mendorongdorong kakinya. Ditemukan
pada penyakit gangguan ginjal stadium akut, parkinson, wanita
hamil.

Lokasi kelainan

ini diduga diantara

lesi batang

otakhipotalamus
Gangguan bernafas saat tidur (sleep apnea)
Terdapat tiga jenis sleep apnea yaitu central sleep apnea, upper
airway obstructive apnea dan bentuk campuran dari keduanya.
Apnea tidur adalah gangguan pernafasan yang terjadi saat tidur,
yang berlangsung selama lebih dari 10 detik. Dikatakan apnea
tidur patologis jika penderita mengalami episode apnea sekurang
kurang lima kali dalam satu jam atau 30 episode apnea selama
semalam. Selama periodik ini gerakan dada dan dinding perut
sangat dominan. Apnea sentral sering terjadi pada usia lanjut,
20 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

yang ditandai dengan intermiten penurunan kemampuan respirasi


akibat penurunan saturasi oksigen. Apnea sentral ditandai oleh
terhentinya aliran udara dan usaha pernafasan secara periodik
selama tidur, sehingga pergerakan dada dan dinding perut
menghilang. Hal ini kemungkinan kerusakan pada batang otak
atau hiperkapnia. Gangguan saluran nafas (upper airway
obstructive) pada saat tidur ditandai dengan peningkatan
pernafasan selama apnea, peningkatan usahas otot dada dan
dinding perut dengan tujuan memaksa udara masuk melalui
obstruksi. Gangguan ini semakin berat bila memasuki fase REM.
Gangguan saluran nafas ini ditandai dengan nafas megap-megap
atau mendengkur pada saat tidur. Mendengkur ini berlangsung 3-6
kali bersuara kemudian menghilang dan berulang setiap 20-50
detik. Serangan apnea pada saat pasien tidak mendengkur. Akibat
hipoksia atau hipercapnea, menyebabkan respirasi lebih aktif yang
diaktifkan oleh formasi retikularis dan pusat respirasi medula,
dengan akibat pasien terjaga danrespirasi kembali normal secara
reflek. Baik pada sentral atau obstruksi apnea, pasien sering
terbangun berulang kali dimalam hari, yang kadang-kadang sulit
kembali untuk jatuh tidur. Gangguan ini sering ditandai dengan
nyeri kepala atau tidak enak perasaan pada pagi hari. Pada anakanak sering berhubungan dengan gangguan kongenital saluran
nafas, dysotonomi syndrome, adenotonsilar hypertropi. Pada
orang dewasa obstruksi saluran nafas septal defek, hipotiroid, atau
bradikardi, gangguan jantung, PPOK, hipertensi, stroke, GBS,
arnord chiari malformation.
Paska trauma kepala
Sebagian besar pasien dengan paska trauma kepala sering
mengeluh gangguan tidur. Jarak waktu antara trauma kepala
dengan timbulnya keluhan gangguan tidur setelah 2-3 tahun
kemudian. Pada gambaran polysomnography tampak penurunan
fase REM dan peningkatan sejumlah fase jaga. Hal ini juga
menunjukkan bahwa fase koma (trauma kepala) sangat berperan

21 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

dalam penentuan kelainan tidur. Pada penelitian terakhir


menunjukkan pasien tampak selalu mengantuk berlebih sepanjang
hari tanpa diikuti oleh fase onset REM. Penanganan dengan
proses program rehabilitasi seperti sleep hygine. Litium carbonat
dapat menurunkan angka frekwensi gangguan tidur akibat trauma
kepala.
a.2) Gangguan tidur irama sirkadian
Sleep wake schedule disorders (gangguan jadwal tidur) yaitu
gangguan dimana penderita tidak dapat tidur dan bangun pada waktu
yang dikehendaki,walaupun jumlah tidurnya tetap. Gangguan ini
sangat berhubungan dengan irama tidur sirkadian normal. Bagianbagian yang berfungsi dalam pengaturan sirkadian antara lain;
temperatur badan, plasma darah, urine, fungsi ginjal dan psikologi.
Dalam keadan normal fungsi irama sirkadian mengatur siklus biologi
irama tidurbangun, dimana sepertiga waktu untuk tidur dan dua
pertiga untuk bangun/aktivitas. Siklus irama sirkadian ini dapat
mengalami gangguan, apabila irama tersebut mengalami peregseran.
Menurut beberapa penelitian terjadi pergeseran irama sirkadian antara
onset waktu tidur reguler dengan waktu tidur yang irreguler (bringing
irama sirkadian). Perubahan yang jelas secara organik yang
mengalami gangguan irama sirkadian adalah tumor pineal. Gangguan
irama sirkadian dapat dikategorikan dua bagian:
Sementara (acut work shift, Jet lag)
Menetap (shift worker)
Keduanya dapat mengganggu irama tidur sirkadian sehingga terjadi
perubahan pemendekan waktu onset tidur dan perubahan pada fase
REM Berbagai macam gangguan tidur gangguan irama sirkadian
adalah sebagai berikut:
Tipe fase tidur terlambat (delayed sleep phase type), yaitu ditandai
oleh waktu tidur dan terjaga lebih lambat yang diinginkan.
Gangguan ini sering ditemukan dewasa muda, anak sekolah atau
pekerja sosial. Orang-orang tersebut sering tertidur (kesulitan
jatuh tidur) dan mengantuk pada siang hari (insomnia sekunder).

22 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Tipe Jet lag ialah menangantuk dan terjaga pada waktu yang tidak
tepat menurut jam setempat, hal ini terjadi setelah berpergian
melewati

lebih

dari

satu

zone

waktu.

Gambaran

tidur

menunjukkan sleep latensnya panjang dengan tidur yang terputusputus.


Tipe pergeseran kerja (shift work type). Pergeseran kerja terjadi
pada orang tersebut secara teratur dan cepat mengubah jadwal
kerja sehingga akan mempengaruhi jadwal tidur. Gejala ini sering
timbul bersama-sama dengan gangguan somatik seperti ulkus
peptikum. Gambarannya berupa pola irreguler atau mungkin pola
tidur normal dengan onset tidur fase REM.
Tipe fase terlalu cepat tidur (advanced sleep phase syndrome).
Tipe ini sangat jarang, lebih sering ditemukan pada pasien usia
lanjut,dimana onset tidur pada pukul 6-8 malam dan terbangun
antara pukul 1-3 pagi. Walaupun pasien ini merasa cukup ubtuk
waktu tidurnya. Gambaran tidur tampak normal tetapi penempatan
jadwal irama tidur sirkadian yang tidak sesuai.
Tipe bangun-tidur beraturan
Tipe tidak tidur-bangun dalam 24 jam.
b) Parasomnia
Yaitu merupakan kelompok heterogen yang terdiri dari kejadian-kejadian
episode yang berlangsung pada malam hari pada saat tidur atau pada
waktu antara bangun dan tidur. Kasus ini sering berhubungan dengan
gangguan perubahan tingkah laku dan aksi motorik potensial, sehingga
sangat potensial menimbulkan angka kesakitan dan kematian, Insidensi ini
sering ditemukan pada usia anak berumur 3-5 tahun (15%) dan mengalami
perbaikan atau penurunan insidensi pada usia dewasa (3%). Ada 3 faktor
utama presipitasi terjadinya parasomnia yaitu:
Peminum alcohol
Kurang tidur (sleep deprivation)
Stress psikososial
Kelainan ini terletak pada aurosal yang sering terjadi pada stadium
transmisi antara bangun dan tidur. Gambaran berupa aktivitas otot
skeletal dan perubahan system otonom. Gejala khasnya berupa
penurunan kesadaran (konfuosius), dan diikuti aurosal dan amnesia
episode tersebut. Seringkali terjadi pada stadium 3 dan 4.
23 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

b.1) Gangguan tidur berjalan (slepp walking) atau somnabulisme


Merupakan gangguan tingkah laku yang sangat komplek termasuk
adanya automatis dan semipurposeful aksi motorik, seperti membuk
apintu, menutup pintu, duduk ditempat tidur, menabrak kursi,
berjalan kaki, berbicara. Tingkah laku berjalan dalam beberapa menit
dan kembali tidur. Gambaran tipikal gangguan tingkah laku ini
didapat dengan gelombang tidur yang rendah, berlangsung 1/3
bagian pertama malam selama tidur NREM pada stadium 3 dan
Selama serangan, relatif tidak memberikan respon terhadap usaha
orang lain untuk berkomunikasi dengannya dan dapat dibangunkan
susah payah. Pada gambaran EEG menunjukkan iram acampuran
terutama theta dengan gelombang rendah. Bahkan tidak didapatkan
adanya gelombang alpha.
b.2) Gangguan teror tidur (sleep teror)
Ditandai dengan pasien mendadak berteriak, suara tangisan dan
berdiri ditempat tidur yang tampak seperti ketakutan dan bergerakgerak. Serangan ini terjadi sepertiga malam yang berlangsung selama
tidur NREM pada stadium 3 dan 4. Kadang-kadang penderita tetap
terjaga dalam keadaan terdisorientasi, atau sering diikuti tidur
berjalan. Gambaran teror tidur mirip dengan teror berjalan baik secara
klinis maupun dalam pemeriksaan polisomnografy. Teror

tidur

mungkin mencerminkan suatu kelainan neurologis minor pada lobus


temporalis. Pada kasus ini sering kali terjadi perubahan sistem
otonomnya seperti takhicardi, keringat dingin, pupil dilatasi, dan
sesak nafas.
b.3) Gangguan tidur berhubungan dengan fase REM
Ini meliputi gangguan tingkah laku, mimpi buruk dan gangguan sinus
arrest. Gangguan tingkah laku ini ditandai dengan atonia selama tidur
(EMG) dan selanjutnya terjadi aktifitas motorik yang keras, episode
ini sering terjadi pada larut malam (1/2 dari larut malam) yang
disertai dengan ingat mimpi yang jelas. Paling banyak ditemukan
pada laki-laki usia lanjut, gangguan psikiatri atau dengan janis
penyakit-penyakit degenerasi, peminum alkohol. Kemungkinan
lesinya terletak pada daerah pons atau juga didapatkan pada kasus

24 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

seperti perdarahan subarakhnoid. Gambaran menunjukkan adanya


REM burst dan mioklonik potensial pada rekaman EMG.
b.4) Parasomnia lain-lainnya
Bruxism (otot rahang mengeram), mengompol, sukar menelan,
distonia parosismal.

2.3 HUBUNGAN STRES PSIKOSOSIAL DENGAN GANGGUAN TIDUR


Peran stres dalam asal-usul insomnia kronis telah didokumentasikan dalam
beberapa studi. Dalam penilaian retrospektif tidur normal dan gangguan tidur.
Orang-orang dengan insomnia melaporkan peristiwa secara signifikan ke arah yang
negatif, seperti terjadinya penyakit, selama dan sebelum timbulnya insomnia. 27
Dalam sebuah studi prospektif pada orang dewasa muda yang dinilai selama
periode 7 tahun, mereka yang mengalami peristiwa kehidupan yang lebih sering
mengalami konflik antar pribadi lebih mungkin menderita insomnia sesekali atau
mendapat serangan berulang atau insomnia singkat.28 Selain itu, studi di Finlandia
menemukan bahwa stressor psikososial menunjukkan hubungan yang kuat antara
stres dan masalah tidur.29
Meskipun peristiwa stres yang besar dapat memicu insomnia, paparan kronis
terhadap stres kecil

juga dapat menyebabkan peningkatan risiko terjadinya

insomnia dan mungkin sangat penting dalam genesis gangguan tidur kronis. Dalam
sebuah studi berbasis populasi di Jepang, insomnia secara signifikan berkorelasi
dengan tingkat stres sehari-hari, sedangkan olahraga teratur berkorelasi negatif
dengan masalah tidur.30
Sebuah penelitian baru yang menggunakan lebih dari 3400 pegawai laki-laki
di Jepang yang menilai hubungan stres dari 3 aspek insomnia, yaitu: kesulitan
memulai tidur, sulit mempertahankan tidur, dan tidur yang berkualitas rendah. 31
Stres yang dirasakan lebih tinggi, pertimbangan hidup tidak bermakna dan
berbagai pekerjaan yang berhubungan dengan stres menunjukkan asosiasi
independen terkuat dengan ketiga jenis keluhan insomnia.
Penelitian terbaru telah mulai melihat lebih dekat pada efek stres tertentu
pada insomnia. Beberapa studi telah menunjukkan hubungan antara konflik
keluarga dan insomnia pada anak-anak, remaja, dan dewasa muda, konsisten

25 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

dengan gagasan bahwa stress pada tahap awal dan kronis dapat menyebabkan
masalah tidur seumur hidup.
Dalam sebuah studi dari remaja Perancis, mereka yang memiliki gejala
insomnia lebih banyak datang dari keluarga dengan kasus perceraian, yang
memiliki hubungan buruk dengan keluarga mereka, dan lebih tinggi lagi pada
kasus psikologis remaja yang mengidap penyakit dan kematian pada orang tua.32
Sebuah penelitian prospektif pada insomnia dari mahasiswa yang menilai
dampak keluarga, akademik, dan kegiatan sosial, menunjukkan nilai prediksi
sederhana tapi signifikan untuk terjadinya insomnia. 33

Lebih jauh lagi, ada

interaksi antara keluarga dan stres akademik, bahwa orang yang melaporkan
tingkat stres tinggi di kedua bidang ini memiliki skor tertinggi akan kesulitan tidur.
Hal ini juga kemungkinan bahwa masalah tidur pada anak-anak dapat
menyebabkan peningkatan stres keluarga, pengobatan permasalahan tidur pada
anak-anak telah ditunjukkan untuk meningkatkan kepuasan keluarga.34
Penelitian lain berfokus pada peran yang berhubungan dengan stres
pekerjaan dan terjadinya insomnia. Individu dengan insomnia sering mengaitkan
masalah tidur mereka dengan masalah bekerja, terkait stres akan pekerjaan atau
ketidakpuasan kerja.35,36
Faktor pekerjaan, seperti shift kerja dan sering bepergian, khususnya di
beberapa zona waktu, juga berkontribusi terhadap ritme sirkadian gangguan tidur
dan insomnia yang dihasilkan. Pada gilirannya, insomnia secara signifikan terkait
dengan produktivitas yang menurun dan absensi yang meningkat.37,38
Sebuah studi di Swedia menemukan bahwa lingkungan kerja yang buruk
menyebabkan peningkatan risiko terjadinya stres psikososial lebih dari 2 kali
lipat.39 Beberapa penelitian telah mengatakan bahwa tekanan beban kerja yang
meningkat merupakan faktor risiko untuk masalah tidur.40,41
Sebuah studi yang dilakukan 1 tahun yang menguji efek kerja tertentu
menemukan bahwa stres tuntutan kerja, dukungan pemimpin, dan pengaruh atas
keputusan-keputusan yang secara signifikan terkait dengan pengembangan dan
pemeliharaan insomnia.42
Sebuah lintas sectional yang dilakukan di Jepang juga menemukan bahwa
peningkatan stres kerja, seperti ditunjukkan oleh upaya ketidakseimbangan hadiah
dan berlebih-lebihan, dikaitkan dengan insomnia.43 Selain itu, studi lain di Jepang
melaporkan bahwa stress dalam bekerja yang tinggi tidak hanya terkait dengan
26 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

risiko terjadinya insomnia, tetapi juga terkait tidur yang pendek (kurang dari 6
jam per malam), menunjukkan bahwa stres yang berhubungan dengan pekerjaan
dapat menyebabkan kombinasi keduanya, yaitu insomnia dan kurang tidur.44
Mekanisme Efek Stres
Meskipun

paparan peristiwa stres dikaitkan dengan risiko lebih besar

untuk insomnia, perbedaan individu dalam merespon stres mungkin memainkan


peran penting dalam mediasi insomnia. Stres biasanya mengaktifkan sistem saraf
simpatik dan hipotalamus-hipofisis-adrenal (HPA). Ada semakin banyak bukti
menunjukkan aktivitas hyperarousal dan peningkatan sumbu HPA pada penderita
insomnia, yang pada gilirannya mempengaruhi mereka untuk reaktivitas yang
lebih besar untuk terjadinya stres. Tidak hanya stres yang menyebabkan insomnia,
seperti dibahas di atas, tetapi aktivasi dari sumbu HPA, misalnya, dengan infus dari
corticotropin-releasing hormon, telah menunjukkan

hasil gangguan tidur pada

individu normal.45
Tidur, terutama tidur gelombang lambat yang menurun. Responsivitas dari
peningkatan sumbu HPA pada insomnia tidak hanya diperburuk oleh HPA sumbu
hiperaktif, tetapi kurang tidur juga meningkatkan aktivasi lebih lanjut. Selain itu,
penderita insomnia dilaporkan telah mengurangi tingkat melatonin di malam hari,
dan corticotropin-releasing hormon telah terbukti mengurangi tingkat melatonin
malam hari pada manusia norma
l.46
Secara keseluruhan, data ini menunjukkan kemungkinan bahwa HPA
hiperaktif juga dapat menyebabkan kelainan neuroendokrin yang bisa memajukan
gangguan tidur di malam hari, termasuk efek potensial mereka terhadap sistem
sirkadian.
Rute lain dimana stres dapat mempengaruhi tidur adalah melalui interaksi
antara emosional

atau kognitif dan tidur atau

sistem terjaga. Pusat regulasi

emosional, seperti inti pusat amigdala, nukleus stria terminalis, yang infralimbic
korteks, dan septum proyek, inti lateral preoptik ventrolateral dan neuron orexin yang terlibat dalam tidur dan terjaga.47
Dibandingkan dengan tidur normal, penderita insomnia menunjukkan
peningkatan tingkat metabolisme, suhu tubuh, dan denyut jantung. Mereka juga
menunjukkan tingkat kortisol dan katekolamin yang lebih tinggi, yang
27 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

menyebabkan peningkatan aktivitas dari sistem stres respon. electroencephalogram


tidur (EEG) mereka ditandai dengan tingkat aktivitas yang lebih tinggi dan cepat
mengurangi tingkat aktivitas gelombang lambat, yang dianggap mewakili gairah
yang meningkat saat tidur. Tidak mengherankan, penderita insomnia juga
cenderung melaporkan diri merasa lebih terjaga pada waktu ketika mereka
seharusnya tertidur.48
Dalam sebuah penelitian tentang tidur normal pada orang yang mengalami
kondisi stres, termasuk fase kemajuan atau konsumsi kafein sesaat sebelum tidur,
mereka yang memiliki kesulitan tidur di adaptasi malam mereka di laboratorium
tidur juga telah secara signifikan mengurangi efisiensi tidur dalam menanggapi
stres dibandingkan dengan mereka yang tidur dengan baik pada malam adaptasi;
yang kesulitan tidur juga memiliki denyut jantung secara signifikan lebih tinggi.
Data ini menunjukkan bahwa individu menunjukkan respon tidur yang konsisten
terhadap stresor, dan bahwa mereka yang dengan aktivasi sistem saraf simpatik
yang lebih besar mungkin lebih rentan terhadap mengembangkan insomnia.49
Suatu hal penting yang berkaitan dengan hubungan antara stres dan
insomnia adalah bahwa stres juga memberikan kontribusi signifikan terhadap
gangguan depresi dan kecemasan, yang sangat terkait dengan insomnia. HPA
sumbu hiperaktivitas telah ditunjukkan pada pasien dengan gangguan depresi dan
kecemasan dan dianggap pusat asal-usul penyakit ini. Insomnia adalah gejala baik
serta faktor risiko penting untuk depresi dan gangguan kecemasan, menunjukkan
kemungkinan bahwa

hubungan antara stres dan insomnia mungkin sebagian

karena komorbiditas depresi dan atau kecemasan. Sebagai contoh, dalam sebuah
penelitian mengevaluasi stres, depresi, dan tidur EEG variabel dalam insomnia,
tingkat depresi yang lebih tinggi dikaitkan dengan lebih subjektif keluhan tidur.
Selanjutnya, mereka yang lebih terkait dengan stres mengganggu pikiran
menunjukkan lebih tinggi frekuensi aktivitas EEG selama tidur, dan mereka yang
dilaporkan lebih besar pada stres subjektif menunjukkan daya yang lebih kecil
pada frekuensi rendah, aktivitas gelombang lambat.50
Pertimbangan pengobatan pada peran sentral bahwa stres dan respon
individu bermain di insomnia yang telah semakin diakui, menyoroti kebutuhan
untuk intervensi ditargetkan dalam mengelola tingkat stres dan mengurangi
dampak dari stres. Penilaian insomnia harus selalu mencakup penilaian terhadap
stressor dan persepsi pasien dan respon kepada mereka.
28 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Bila mungkin perubahan gaya hidup, untuk mengurangi stres jelas harus
dipertimbangkan. Terapi perilaku kognitif untuk mengurangi tingkat gairah, pikiran
yang mengganggu, dan kognisi negatif , terutama yang terjadi di malam hari , telah
terbukti efektif dalam pengobatan insomnia kronis.51
Benzodiazepin disetujui digunakan dalam pengobatan insomnia termasuk
triazolam,

temazepam,

estazolam,

flurazepam,

dan

quazepam;

non

benzodiazepines bertindak di reseptor benzodiazepin meliputi zaleplon, zolpidem


dan eszopiclone. Zaleplon dan zolpidem memiliki afinitas ikatan yang lebih besar
untuk GABA-A1 reseptor subtipe, yang tidak dianggap terutama terlibat dalam
anxiolysis.
Namun demikian, semua agen yang efektif dalam mempromosikan onset
tidur, dan mereka dengan meningkatkan pemeliharaan tidur. Ramelteon, saat ini
hanya disetujui oleh FDA yang bekerja pada reseptor melatonin, tidak dikenal
untuk bertindak pada sumbu HPA atau sistem saraf simpatik, atau memiliki
anxiolytic properti, namun, akan sangat membantu dalam mempromosikan onset
tidur, bahkan dalam model stres-induced insomnia transien.52
Dengan demikian, hipnotik mungkin mempromosikan tidur tanpa tentu
mempengaruhi tanggapan terhadap stres mengganggu tidur. Tentu saja, untuk
pasien dengan tingkat kecemasan yang signifikan gangguan atau penyakit kejiwaan
lainnya, pengobatan khusus bagi mereka dengan gangguan mungkin diperlukan
dan juga dapat memberikan kontribusi untuk perbaikan dalam tidur.

29 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

BAB III
PENUTUP
3.1. KESIMPULAN
Orang-orang dengan insomnia melaporkan peristiwa secara signifikan ke
arah yang negatif, seperti terjadinya penyakit, selama dan sebelum timbulnya
insomnia. Yakni mereka yang antara lain:

Mengalami peristiwa kehidupan yang lebih sering mengalami konflik


antar pribadi
mendapat

lebih mungkin menderita insomnia sesekali atau

serangan berulang atau insomnia

singkat stressor

psikososial menunjukkan hubungan yang kuat antara stres dan

masalah tidur.
Paparan kronis terhadap stres kecil

juga dapat menyebabkan

peningkatan risiko terjadinya insomnia dan mungkin sangat penting

dalam genesis gangguan tidur kronis.


Insomnia secara signifikan berkorelasi dengan tingkat stres seharihari, sedangkan olahraga teratur berkorelasi negatif dengan masalah

tidur.
Stres dirasakan lebih tinggi, pertimbangan hidup tidak bermakna dan
berbagai pekerjaan yang berhubungan dengan stres menunjukkan

asosiasi independen terkuat dengan ketiga jenis keluhan insomnia.


Konflik keluarga dan insomnia pada anak-anak, remaja, dan dewasa
muda, konsisten dengan gagasan bahwa stress pada tahap awal dan

kronis dapat menyebabkan masalah tidur seumur hidup.


Gejala insomnia banyak datang dari keluarga dengan kasus
perceraian, yang memiliki hubungan buruk dengan keluarga mereka,
dan lebih tinggi lagi pada kasus psikologis remaja yang mengidap

penyakit dan kematian pada orang tua.


Insomnia dari mahasiswa yang menilai dampak keluarga, akademik,
dan kegiatan sosial, menunjukkan nilai prediksi sederhana tapi

signifikan untuk terjadinya insomnia.


Interaksi antara keluarga dan stres akademik, bahwa dilaporkan
tingkat stres tinggi di kedua bidang ini memiliki skor tertinggi akan
kesulitan tidur.

30 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

Masalah tidur pada anak-anak dapat menyebabkan peningkatan stres

keluarga.
Individu dengan insomnia sering mengaitkan masalah tidur mereka
dengan masalah

bekerja, terkait

stres

akan pekerjaan atau

ketidakpuasan kerja.
Faktor pekerjaan, seperti shift kerja dan sering bepergian, khususnya
di beberapa zona waktu, juga berkontribusi terhadap ritme sirkadian

gangguan tidur dan insomnia yang dihasilkan.


Lingkungan kerja yang buruk menyebabkan peningkatan risiko

terjadinya stres psikososial lebih dari 2 kali lipat


stres tuntutan kerja, dukungan pemimpin, dan pengaruh atas
keputusan-keputusan

yang

secara

signifikan

terkait

dengan

pengembangan dan pemeliharaan insomnia.


stress dalam bekerja yang tinggi tidak hanya terkait dengan risiko
terjadinya insomnia, tetapi juga terkait tidur yang pendek (kurang
dari 6 jam per malam), menunjukkan bahwa stres berhubungan
dengan pekerjaan dapat menyebabkan kombinasi keduanya, yaitu
insomnia dan kurang tidur.

Suatu hal penting yang berkaitan dengan hubungan antara stres dan
insomnia adalah bahwa stres juga memberikan kontribusi signifikan terhadap
gangguan depresi dan kecemasan, yang sangat terkait dengan insomnia.

DAFTAR PUSTAKA
1. Hartono A, Budiwiyono I. Pengaruh Stres Akibat Cemas Ujian Semester terhadap
Jumlah Leukosit Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Angkatan
2001. 2006. Media Medika Muda : Semarang.
31 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

2. Maramis, WF., 1980. Ilmu Kedokteran Jiwa. Airlangga Univeristy Press: Surabaya.
3. Materi Pembinaan Profesi Pengawas Sekolah Direktorat Tenaga Kependidikan. 2008. Departemen
Pendidikan Nasional : Jakarta.
4. Lazarus, R. Folkman, S. Stress, Appraisal, And Coping. 1984 : New York.
5. Brunner & Suddarth. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8 Vol. 3. 2002.
EGC : Jakarta.
6. WHO 2003, 153
7. Morgan, C.T ., King, R.A., Weisz, R.J. & Schopler. Introduction to physicology 7 th edition. 1986. Mc.
Graw Hill Co.
8. Sriati
A.

Tinjauan

Tentang

Stres.

2007.

Availabel

at

http://resources.unpad.ac.id/unpad-content/uploads/publikasi_dosen/TINJAUAN
%TENTANG%20STRES.pdf. Diakses 11 Juni 2012.
9. Giardano, LA. Controlling Stress and Tension 7th edition. 2005: San Fransisco.
10. Santrock, John W. Adolescence : Perkembangan Remaja Ed. 6. 2003. Erlangga :
Jakarta.
11. The American Institute of Stress. Stress, Definition of Stress, Stressor,
What is Stress? Eustress? Available at http://www.stress.org . diakses 11 Juni
2012.

12. Hans Selye (1982


13. (Taylor. S, 1991)
14. Nasution
I.
K.

Stres

Pada

Remaja.

2007.

Available

at

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3637/1/132316815%281%29.pdf.
15.
16.
17.
18.

Diakses 11 Juni 2012.


Fortuna (1984)
(Abraham dan Shaley, 1997)
Hawari. Pendekatan Holistic pada Gangguan Jiwa Skizofrenia. 2001. FKUI: Jakarta.
Yosep, Iyus. Hand out perkuliahan psikologi konsep kepribadian kesadaran, konsep
emosi, konsep stresss dan adaptasi deprsei, pengukuran dan uji perilaku. Bagian

Keperawatan JiwaFakultas Ilmu Keperawatan UNPAD : Bandung.


19. Guyton, A.C. and Hall, J.E. Textbook of Medical Physiology. 11 th ed. 2006.
Philadelphia, PA : USA.
20. Potter & Perry. Buku Ajar Fundamental Keperawatan Volume 1. 2005. EGC:
Jakarta.
21. Chopra, sunil. Meindl, Peter. SCM Strategy, Planning and Operation 2 th edition.
Prentice Hall.
22. Kaplan & sadock
23. Musadik, Keja. Patofisiologi Gangguan Tidur. 1988. Cermin Dunia Kedokteran No.
53.
24. Sitaram et al (1976)
25. Bab 2 tidur
26. Japardi, Iskandar. Gangguan tidur. Fakultas Kedokteran Bagian Bedah Universitas
Sumatera Utara: Sumatera Utara.
32 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

27. Healey ES, keluarga Kale A, Monroe LJ, Bixler EO, Chamberlin K, Soldatos CR.
Timbulnya insomnia: peran hidup-stres peristiwa. 1981. Psychosom Med.; 43:439451.
28. Vollrath M, Wicki W, Angst J. Studi Zurich. VIII. Insomnia: asosiasi dengan depresi,
kecemasan, sindrom somatik, dan tentu saja insomnia. 1989. Eur Arch Psikiatri
Neurol Sci.; 239:113-124.
29. Martikainen K, Partinen M, Hasan J, Laippala P, Urponen H, Vuori I. Dampak
somatik masalah kesehatan pada insomnia pada usia pertengahan. 2003. Tidur Med.;
4:201-206.
30. Kim K, Uchiyama M, Okawa M, dkk. Gaya hidup dan gangguan tidur antara Jepang
dewasa populasi. 1999. Psikiatri Clin Neurosci.; 53:269-270.
31. Murata C, Yatsuya H, Tamakoshi K, Otsuka R, Wada K, Toyoshima H. Faktor
psikologis dan insomnia antara PNS laki-laki di Jepang. 2007. Tidur Med.; 8:209214.
32. Vignau J, Bailly D, Duhamel A, Vervaecke P, Beuscart R, Collinet C. Epidemiologi
studi tentang kualitas tidur dan masalah dalam bahasa Prancis remaja sekolah
menengah. 1997. J Adolesc Kesehatan; 21:343-350.
33. Bernert RA, Merrill KA, Braithwaite SR, Van orden KA, TE Joiner Jr. Kehidupan
keluarga stres dan insomnia gejala dalam evaluasi calon orang dewasa muda. 2007. J
Fam Psikolog ;21:58-66.
34. Mindell JA, Durand VM. Pengobatan gangguan tidur anak: generalisasi di seluruh
gangguan dan efek pada anggota keluarga. 1993. J Pediatr psikolog ; 18:731-750.
35. Ancoli-Israel S, Roth T. Karakteristik insomnia di Amerika Serikat: hasil tahun 1991
National Sleep Foundation Survey. I. 1999; 22 (suppl2): S347-353.
36. Shochat T, Umphress J, Israel AG, Ancoli-Israel S. Insomnia dalam perawatan
primer pasien. 1999; 22 (suppl2): S359-365.
37. Ozminkowski RJ, Wang S, Walsh JK. Langsung dan tidak langsung biaya yang tidak
diobati insomnia pada orang dewasa di Amerika Serikat. 2007; 30:263-273.
38. Leger D, Massuel MA, Metlaine A. Profesional berkorelasi insomnia. 2006; 29:171178.
39. Linton SJ. Apakah stres kerja memprediksi insomnia? Sebuah studi prospektif. Br J
Kesehatan Psikolog. 2004; 9:127-136.
40. Akerstedt T, Knutsson A, Westerholm P, Theorell T, Alfredsson L, G. Kecklund.
Gangguan tidur, stres kerja dan jam kerja: studi cross-sectional. J Psychosom Res.
2002; 53:741-748.
41. Ribet C, Derriennic F. Umur, kondisi kerja, dan gangguan tidur: a membujur analisis
dalam Tidur kohort. STEV Perancis. 1999; 22:491-504.

33 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur

42. Jansson M, Linton SJ. Psikososial stres kerja dalam pengembangan dan
pemeliharaan insomnia: studi prospektif. J occup Kesehatan psikolog. 2006; 11:241 248.
43. Ota A, Masue T, Yasuda N, Tsutsumi A, Mino Y, Ohara H. Asosiasi antara
psikososial karakteristik pekerjaan dan insomnia: investigasi menggunakan dua
pekerjaan yang relevan stres model - permintaan-kontrol-dukungan (DCS) model dan
upaya-hadiah ketidakseimbangan (Eri) model. Tidur Med. 2005; 6:353-358.
44. Utsugi M, Saijo Y, Yoshioka E, et al. Hubungan stres kerja untuk insomnia dan tidur
pendek pada pekerja Jepang. 2005; 28:728-735.
45. Steiger A. Tidur dan sistem hipotalamus-hipofisis-adrenocortical. Tidur Med Rev
2002; 6:125-138.
46. Rodenbeck A, Hajak G. neuroendokrin disregulasi dalam insomnia primer. Putaran
Neurol (Paris). 2001; 157: S57-61.
47. Saper CB, Cano G, Scammell TE. Homeostatik, sirkadian, dan emosional peraturan
tidur. J Comp Neurol. 2005; 493:92-98.
48. RM Benca, Obermeyer WH, Thisted RA, Gillin JC. Tidur dan gangguan kejiwaan:
meta-analisis. Arch Gen Psychiatry. 1992; 49:651-668.
49. Bonnet MH, Arand DL. Situasional insomnia: konsistensi, prediksi, dan hasil. 2003;
26:1029-1036.
50. Balai M, Buysse DJ, Nowell PD, et al. Gejala stres dan depresi sebagai berkorelasi
tidur pada insomnia primer. Psychosom Med. 2000; 62:227-230.
51. Morin C, Culbert J, S. Schwartz. Intervensi nonpharmacological untuk insomnia: a
meta-analisis dari keberhasilan pengobatan. Am J Psychiatry. 1994; 151:1172-1180.
52. Roth T, C Stubbs, Walsh JK. Ramelteon. sebuah MT1/MT2-receptor selektif agonis,
mengurangi latency untuk tidur terus-menerus dalam model insomnia sementara
terkait dengan baru tidur lingkungan. 2005; 28:303-307.

34 Referat Ilmu Kesehatan Jiwa Hubungan Antara Stres Psikososial dengan Gangguan Tidur