Anda di halaman 1dari 32

STRUKTUR FLAT SLAB

Flat slab merupakan salah satu metode konstruksi yang hanya mengguakan kolom
dan slab sebagai media pemikul beban dari bangunan. Flat slab yang digunakan pada
pemodelan tugas akhir ini adalah flat slab dua arah karena mendistribusikan beban yang
diterimanya ke dalam dua arah. Slab dua arah merupakan suatu bentuk konstruksi yang unik
untuk memperkuat beton. Selain itu, slab dua arah juga merupakan sistem struktur yang
efisien, ekonomis, dan sudah meluas pemakaiannya.

Untuk bangunan tinggi yang menggunakan sistem flat slab yang terdiri atas pelat
beton padat jenis wafel sehingga tidak memerlukan pembalokan lantai. Hal ini mengurangi
jarak lantai ke lantai berikutnya sehingga menghemat ruang. Pada mulannya sistem bangunan
flat slab banyak digunakan pada bangunan rendah yang beresiko rendahterhadap angin dan
gempa. Namun dengan kemajuan teknologi sekarang ini dengan menggunakan beton dan
baja dengan mutu yang tinggi, sistem bangunan flat slab sudah banyak diterapkan pada
bangunan tinggi. Pada perencanaan bangunan tinggi yang tidak menggunakan balok,
geseran merupakan pertimbangan kritis terutama pada bagian pertemuan antara pelat dan
kolom. Apabila bagian pertemuan pada struktur tersebut tidak kuat, maka kolom-kolom
penyangga pada pelat akan memberikan tekanan pons yang hendak menembus pelat ke atas
yang dapat mengakibatkan timbulnya tegangan geser cukup besar pada area sekitar kolom
yang dapat menimbulkan keruntuhan pons. Keruntuhan pons ditandai dengan timbulnya
retak-retak pada pelat atau bahkan tertembus oleh kolom. Antisipasi yang dapat dilakukan
untuk mengurangi keruntuhan pons ini adalah dengan memberikan perkuatan geser yang
cukup pada daerah pertemuan antara pelat dan kolom yaitu dengan pemasangan drop panel.

Flat slab termasuk pelat beton dua arah dengan kapital, drop panel, atau juga
keduanya. Flat slab sangat sesuai untuk beban berat dan bentang panjang, flat slab akan
memerlukan beton dan tulangan yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan struktur
bangunan yang menggunakan balok. Pada struktur flat slab, transfer beban kolom
diselesaikan oleh ketebalan pelat di dekat kolom menggunakan drop panel atau
mengembangkan bagian atas kolom mmembentuk coloum capital. Drop panel biasanya
sampai seperenam dari panjang tiap arah bentang dari tiap kolom, memberikan kekuatan
lebih pada daerah kolom sehingga meminimalkan jumlah beton di bangian tengah. Contoh
gambar struktur flat slab dapat dilihat pada gambar 2.9 di bawah ini :

Struktur Flat slab

Drop panel
29 04 2011

Model struktur yang mengunakan Flat Slab


merupakan model struktur tanpa balok. Ada penebalan pada kepala kolom yang disebut drop
panel, akibatnya semua beban pada plat lantai akan didistribusikan lansung ke kolom.
Pengunaan system drop panel ini akan memudahkan pelaksanaan pekerjaan dilapangan
terutama pekerjaan bekisting/formwork, plat mayoritas datar dan tidak ada gangguan balok.
Tipe formwork yang terapkan biasanya sytem table form, dengan system ini siklus
pengerjaan akan lebih mudah diprediksi.
Hanya berkisar seminggu atau umur beton telah mencukupi lebih dari 65% bekisting
sudah bisa dibongkar dan di re-proping. Bekisting selanjutnya bisa dipindah ke zona
berikutnya. Re-proping bisa dilepas stelah beton mengeras pada umur 28 hari- lebih 100%.
Kendala :Dari pemantauan saya dilapangan, sebagian besar plat drop ini mengalami retak
rambut yang memanjang, setelah diteliti, kedalaman retak ini hanya dikedalaman selimut
beton, dengan lebar retak tidak lebih 1 mm.So, bukan retak struktur.

Sistem Konstruksi Beton Bertulang


Ada beberapa jenis sistem konstruksi beton bertulang, yaitu sebagai berikut:
a) Slab dan Balok
Di antara semua sistem beton bertulang, yang paling sederhana adalah slab satu arah
konvensional [Gambar 7.6 (a)]. Salah satu keuntungan sistem ini adalah mudah dalam
pelaksanaannya. Sistem dengan tinggi konstan ini khususnya cocok untuk bentang kecil.
Untuk bentang besar, berat sendiri slab menjadi sangat besar sehingga akan lebih efisien
kalau menggunakan slab ber-rusuk [Gambar 7.6(b).

Sistem balok satu arah dengan slab satu arah melintang dapat digunakan untuk bentang yang
relatif panjang (khususnya apabila balok tersebut post-tensioned) dan memikul bentang besar.
Sistem demikian biasanya tinggi. Jarak balok biasanya ditentukan berclasarkan kebutuhan
untuk menumpu slab melintang.

b) Sistem Plat Ber-rusuk Satu Arah


Sistem plat dengan rusuk satu arah adalah plat berusuk yang dibuat dengan mengecor
(menuang) beton pada perancah baja atau fiberglass berbentuk khusus [lihat gambar 7.6(c)].
Balok melintang dengan berbagai tinggi dapat dengan mudah dicor di tempat sehingga pada
sistem ini pola denah kolom dapat sangat bervariasi. Balok longtudinal (memanjang) juga
dapat dengan mudah dicor di tempat, yaitu dengan mengatur jarak pan. Plat ber-rusuk ini
dapat mempunyai bentang lebih besar dibandingkan dengan plat masif, terlebih lagi kalau
plat ber-rusuk itu diberi pasca tegangan (post-tensioned). Penumpu vertikal pada sistem ini
dapat berupa kolom-kolom atau dinding bata pernikul beban. Sistem kolom dan plat berrusuk mempunyai kernampuan besar dalam memikul beban horizontal karena balok
membujur maupun melintang dicor secara monolit dengan sistem lantai. Dengan demikian,
aksi rangka (frame action) akan diperoleh pada kedua arah (tranversal dan longitudinal).
c) Konstruksi Plat Datar
Plat datar adalah sistem slab beton bertulang dua arah bertinggi konstan [lihat Gambar
7.6(d)]. Konstruksi ini cocok digunakan untuk beban atap dan lantai ringan dan bentang
relatif pendek. Sistem demikian banyak digunakan pada konstruksi rumah. Meskipun sistem
demikian lebih cocok digunakan dengan pola kolom teratur, kita dapat saja membuat pola
kolom tidak teratur. Plat datar sering digunakan apabila ortogonalitas kaku yang disyaratkan
pada banyak sistem lain terhadap pola tumpuan vertikal tidak dikehendaki atau tidak
mungkin dilaksanakan. Tetapi, pada konstruksi ini bentangnya tidak dapat sebesar sistem
yang menggunakan balok maupun yang menggunakan rusuk.
Dengan konstruksi plat datar ini kita dapat memperoleh jarak plafon ke lantai yang lebih kecil
daripada sistem-sistem lainnya. Pada sistem plat datar ini diperlukan tulangan baja lebih

banyak sebagai akibat tipisnya plat yang digunakan. Faktor desain yang menentukan pada
plat datar umumnya geser pons pada plat di pertemuannya dengan kolom. Dengan demikian,
untuk mengatasinya di daerah ini diperlukan tulangan khusus. Selain itu, kolom yang terletak
di tepi plat biasanya diletakkan agak ke dalam untuk menjamin bahwa luas kritis pons tetap
besar. Kestabilan lateral untuk keseluruhan susunan plat dan kolom juga perlu diperhatikan.
Karena plat dan kolom dicor secara monolit, titik hubungnya relatif kaku sehingga memberi
kontribusi pada tahanan lateral struktur, dan hal ini sudah cukup untuk gedung bertingkat
rendah. Akan tetapi, karena tipisnya elemen plat, tahanan ini sangat terbatas. Untuk struktur
bertingkat tinggi, kestabilan terhadap beban lateral baru terpenuhi dengan menggunakan
dinding geser atau elemen inti yang dicor di tempat pada gedung, yang biasanya terdapat di
sekitar elevator (lift) atau di sekitar tangga. Pada sistem ini, keuntungan lain yang dapat
diperoleh adalah mudahnya membuat perancah. Perilaku planar pada permukaan bawah juga
memudahkan desain dan penempatan komponen gedung lainnya. Sistem ini sering digunakan
pada gedung apartemen dan asrama yang umumnya membutuhkan ruang fungsi yang tidak
besar, tetapi banyak.
c) Konstruksi Slab Datar
Slab datar adalah sistem beton bertulang dua arah yang hampir sama dengan plat datar, hanya
berbeda dalam hal luas kontak antar plat dan kolom yang diperbesar dengan menggunakan
drop panels dan atau kepala kolom (column capitals) [lihat Gambar 7.6(e)]. Drop panels atau
kepala kolom itu berfungsi mengurangi kemungkinan terjadinya keruntuhan geser pons.
Sistem demikian khususnya cocok untuk kondisi pembebanan relatif berat (misalnya untuk
gudang), dan cocok untuk bentang yang lebih besar daripada bentang plat datar. Drop panels
dan kepala kolom juga memberikan kontribusi dalam memperbesar tahanan sistem slab-dankolom terhadap beban lateral.
e) Konstruksi Slab dan Balok Dua Arah
Sistem slab dan balok dua arah terdiri atas plat dengan balok beton bertulang yang dicor di
tempat secara monolit, dan balok tersebut terdapat di sekeliling plat [lihat Gambar 7.6(f)].
Sistem ini baik untuk kondisi beban besar dan bentang menengah. Beban terpusat yang besar
juga dapat dipikul apabila bekerja langsung di atas balok. Pada sistem ini selalu digunakan
kolom scbagai penumpu vertikal. Karena balok dan kolom dicor secara monolit, sistem ini
secara alami akan membentuk rangka pada dua arah. Hal ini sangat meningkatkan kapasitas
pikul beban lateral sehingga sistem demikian banyak digunakan pada gedung bertingkat
banyak.
f) Slab Wafel
Slab wafel (waffle slab) adalah sistem beton bertulang dua arah bertinggi konstan yang
mempunyai rusuk dalam dua arah [lihat Gambar 7.6(g)]. Rusuk ini dibentuk oleh cetakan
khusus yang terbuat dari baja atau fibreglass. Rongga yang dibentuk oleh rusuk sangat
mengurangi berat sendiri struktur. Untuk situasi bentang besar, slab wafel lebih
menguntungkan dibandingkan dengan plat datar. Slab wafel juga dapat diberi pasca tarik
untuk digunakan pada bentang besar, Di sekitar kolom, slab biasanva dibiarkan tetap tebal.
Daerah yang kaku ini berfungsi sama dengan drop panels atau kepala kolom pada slab datar.
Dengan demikian, kemungkinan terjadinya keruntuhan geser pons akan berkurang, dan
kapasitas tahanan momen sistem ini akan meningkat termasuk pula kapasitas pikul bebannya.

g) Bentuk Lengkung
Setiap bentuk lengkung tunggal maupun ganda (silinder, kubah, dan sebagainya) selalu dapat
dibuat dari beton bertulang. Pada umumnya di dalam cangkang beton terdapat jaring tulangan
baja. Biasanya pada lokasi yang mengalami gaya internal besar, tulangan itu semakin banyak.
Pemberian pasca tarik pada umumnya dilakukan untuk elemen-elemen khusus (misalnya
cincin tarik pada kubah).
h) Elemen Beton Pracetak
Elemen beton pracetak dibuat tidak di lokasi bangunan, dan harus diangkut ke lokasi apabila
akan digunakan. Elemen ini umumnya berupa elemen yang membentang satu arah, yang pada
umumnya diberi pratarik. Banyak bentuk penampang melintang yang dapat dibuat untuk
berbagai kondisi bentang dan beban. Elemen ini umumnya digunakan untuk beban terpusat
(pada lantai maupun atap) yang terdistribusi merata dan tidak untuk beban terpusat atau
beban terdistribusi yang sangat besar. Elemen struktur pracetak ini hampir selalu ditumpu
sederhana. Hubungan yang mampu menahan gaya momen harus dibuat dengan konstruksi
khusus, tetapi hal ini umumnya sulit dilakukan. Dengan demikian, penggunaan elemen ini
sebagai kantilever besar juga sulit. Penggunaan elemen pracetak akan sangat terasa untuk
bagian yang berulang.
i) Papan Beton Pracetak
Papan beton pracetak berbentang pendek mempunyai bentang sedikit lebih besar daripada
papan kayu. Biasanya di atas papan beton pracetak ini ada permukaan beton yang dicor di
tempat (wearing surface).
Permukaan ini memang biasanya digunakan di atas balok beton bertulang pracetak atau joist
web terbuka. Papan beton bentang besar dapat mempunyai bentang antara 16 dan 34 ft (5 dan
I I m), bergantung pada lebar dan tinggi eksak elemen. Papan beton bentang besar ini
umumnya diberi prategang dan juga diberi rongga untuk mengurangi berat dirinya. Beton
yang dicor di tempat di atas papan pracetak mempunyai fungsi sebagai penghubung geser
antara elemen-elemen yang dihubungkannya sehingga struktur ini dapat berperilaku sebagai
plat satu arah [lihat Gambar 7.6(h)]. Papan beton umumnya cocok digunakan untuk memikul
beban atap atau beban lantai yang tidak besar. Papan beton pracetak selalu ditumpu sederhana
dan sering kali digunakan bersama dinding pemikul beban sebagai sistern penumpu
vertikalnya (dinding ini harus terbuat dari bata atau beton, bukan kayu). Papan tersebut juga
dapat digunakan bersama balok beton bertulang maupun balok baja.
j) Bentuk T Rangkap dan Kanal
Elemen prategang, pracetak, satu arah, yang ber-rusuk dapat digunakan untuk bentang
panjang [Gambar 7.6(i)]. Jenis elemen ini biasa digunakan untuk beban mati dan hidup pada
atap. Di atas elemen ini biasanya digunakan beton yang dicor di tempat sebagai lantai guna,
juga sebagai penghubung dengan elemen T lain di dekatnya.
k) Bentuk T Tunggal
Elemen prategang, pracetak, dan besar yang umumnya mempunyai bentang relatif panjang.
Elemen ini sangat jarang digunakan untuk situasi bentang kecil karena sulitnya melaksanakan
perakitannya. Elemen ini selalu ditumpu sederhana. Elemen ini dapat digunakan untuk beban

yang relatif besar. Sebagai contoh, elemen ini dapat digunakan untuk garasi dan gedung lain
yang mempunyai bentang besar dan beban yang lebih besar dari beban biasa (Gambar 7.6(j)]
l) Sistem Gedung Khusus
Kita dapat menyatukan sejumlah sistem yang secara lengkap membentuk suatu gedung
[Gambar 7.6(l)]. Sistem-sistem yang dirancang secara khusus untuk konstruksi rumah ini
umum dilakukan. Pendekatan yang digunakan biasanya dapat dimasukkan ke dalam dua
kelompok: (1) sistem-sistem yang mempunyai elemen planar atau linear (yang tidak
diproduksi di lokasi), seperti dinding atau sistem lain yang membentang secara horisontal
yang kemudian digabungkan di lokasi (biasanya dengan sistem pascatarik) sehingga
membentuk suatu volume; dan (2) sistem-sistem yang sudah membentuk volume di luar
lokasi yang kemudian diangkut ke lokasi.

Sistem Pelat Lantai (Struktur Beton II)


Pelat lantai atau slab merupakan elemen bidang tipis yang memikul beban transversal melalui
aksi lentur ke masing-masing tumpuan dari pelat. Beberapa tipe pelat lantai yang banyak
digunakan pada konstruksi diantaranya :
a. Sistem Lantai Flat Slab
Sistem Flat Slab, merupakan pelat beton bertulang yang langsung ditumpu oleh kolom-kolom
tanpa adanya balok-balok. Biasanya digunakan untuk intensitas beban yang tidak terlalu
besar dan bentang yang kecil. Pada daerah kritis di sekitar kolom penumpu, biasanya diberi
penebalan (drop panel) untuk memperkuat pelat terhadap gaya geser, pons dan lentur. Flat
Slab tanpa diberi kepala kolom (drop panel) disebut flat plate.

b. Sistem Lantai Grid (Waffle System)


Sistem lantai Grid (Waffle system) mempunyai balok-balok yang saling bersilangan dengan
jarak yang relatif rapat, dengan pelat atas yang tipis.

c. Sistem Pelat dan Balok


Sistem pelat lantai ini terdiri dari lantai (slab) menerus yang ditumpu oleh balok-balok
monolit, yang umumnya ditempatkan pada jarak 3,0m hingga 6,0 m. Sistem ini banyak
dipakai, kokoh dan sering dipakai untuk menunjang sistem pelat lantai yang tidak beraturan.

Secara umum sistem pelat lantai dapat dibedakan atas :


1. Pelat Satu Arah (One way slab)
2. Pelat Dua Arah (Two way Slab)
Pelat satu arah dan pelat dua arah dapat dibedakan dari nilai rasio perbandingan sisi panjang
(ly) dan sisi pendek (lx) dari pelat.
Pelat satu arah , apabila : ly/lx > 2,0
Pelat dua arah , apabila : 1,0 ly/lx 2,0
1. Pelat Satu Arah
Pelat satu arah dapat di-disain dengan menggunakan disain untuk balok, dengan lebar 1 unit
lebar (per m lebar) dalam arah sisi pendek. Dalam arah sisi panjang dapat digunakan
tulangan susut dan temperatur atau tulangan pembagi.
Tebal minimum balok non-prategang atau pelat satu arah bila lendutan tidak dihitung, dapat
ditentukan dari table 2.1. berikut :
Tabel 2.1 Tebal minimum untuk pelat satu arah

Cara Analisis :
Sebagai alternatif, metode pendekatan berikut ini dapat digunakan untuk menentukan momen
lentur dan gaya geser dalam perencanaan balok menerus dan pelat satu arah, yaitu pelat beton
bertulang dimana tulangannya hanya direncanakan untuk memikul gaya-gaya dalam satu
arah, selama:

1. Jumlah minimum bentang yang ada haruslah minimum dua.


2. Memiliki panjang-panjang bentang yang tidak terlalu berbeda, dengan rasio panjang bentang
terbesar terhadap panjang bentang terpendek dari dua bentang yang bersebelahan tidak lebih
dari 1,2.
3. Beban yang bekerja merupakan beban terbagi rata.
4. Beban hidup per satuan panjang tidak melebihi tiga kali beban mati per satuan panjang, dan

5. Komponen struktur adalah prismatis.


Momen yang bekerja pada setiap tumpuan dapat ditentukan sebagai :

Gambar 2.1 . Terminologi balok/pelat satu arah di atas banyak tumpuan

Tulangan Susut dan Suhu


Pada pelat struktural dimana tulangan lenturnya terpasang dalam satu arah saja, harus disediakan
tulangan susut dan suhu yang arahnya tegak lurus terhadap tulangan lentur tersebut.
Tulangan ulir yang digunakan sebagai tulangan susut dan suhu harus memenuhi ketentuan
berikut:

Tulangan susut dan suhu harus paling sedikit memiliki rasio luas tulangan terhadap luas
bruto penampang beton sebagai berikut, tetapi tidak kurang dari 0,0014.
Tulangan susut dan suhu harus dipasang dengan jarak tidak lebih dari lima kali tebal
pelat, atau 450 mm.

2. Sistem Pelat Dua Arah


Sistem pelat dua arah dapat terjadi pada pelat tunggal maupun menerus, asal perbandingan panjang
bentang kedua sisi memenuhi. Persyaratan jenis pelat lantai dua arah jika perbandingan dari bentang
panjang terhadap bentang pendek kurang dari dua
Beban pelat lantai pada jenis ini disalurkan ke empat sisi pelat atau ke empat balok pendukung,
akibatnya tulangan utama pelat diperlukan pada kedua arah sisi pelat. Permukaan lendutan pelat
mempunyai kelengkungan ganda.
Metode Analisis Struktur Pelat
a. Metode klasik
Metode ini sebagian besar ditentukan pada teori elastis, di mana pemakaian analisis tingkat tinggi
banyak dijumpai. Metode ini didasarkan pada fenomena fisis pelat, yaitu lenturan pelat. Lenturan
dibuat model matematis dengan menggunakan penyederhanaan-penyederhanaan
b. Metode Pendekatan dan numerik, antara lain :
1. Metode garis luluh

Dalam metode ini kekuatan suatu pelat dimisalkan ditentukan oleh lentur saja. Pengaruh-pengaruh
lain seperti lendutan dan geser harus ditinjau tersendiri.
2. Metode jaringan balok
Metode ini didasarkan pada metode kekakuan ( mengubah struktur kinematis tak tentu menjadi
struktur kinematis tertentu). Analisis struktur pelat didekati dengan pendekatan jaringan balok silang,
struktur pelat dianggap tersusun dari jalur-jalur balok tipis dalam masing-masng arah dengan tinggi
balok sama dengan pelat.
3. Metode pendekatan PBI 71
Didasarkan pada pendekatan momen dengan menggunakan koefisien-koefisien yang disederhanakan.
Momen-momen yang dihasilkan didapat dari rumus momen yang sudah ada. Besarnya momen ini
dipengaruhi oleh besarnya beban terbagi rata per meter panjang, panjang bentang arah x dan arah y
dari panel pelat. Dari hitungan momen didapatkan Mlx ( momen lapangan pada arah x), Mtx ( momen
tumpuan/tepi pada arah x), Mly ( momen lapangan pada arah y), Mty ( momen tumpuan/tepi pada
arah y).Perhitungan momen-momen tersebut harus sesuai dengan perletakan masing-masing sisi
struktur pelat yang direncanakan.
4. Metode pendekatan SNI-2847-2002 Metode perencanaan langsung ( Direct Design Method )
Pada metode ini yang didapatkan adalah pendekatan momen dengan menggunakan koefisien-koefisien
yang disederhanakan. Metode portal ekivalen ( Eqivalen Frame Method )
Metode ini digunakan untuk memperoleh variasi longitudinal dari momen dan geser, maka kekakuan
relative dari kolom-kolom, berikut sistem lantai dimisalkan di dalam analisis pendahuluan dan
kemudian diperiksa seperti halnya dengan perencanaan dari struktur statis tak tentu lainnya.

Pengertian dan Penulangan Beton

I.

PENDAHULUAN
Pekerjaan pembesian yang dimaksudkan dalam hal ini, adalah pekerjaan pada

pembuatan struktur beton bertulang. Beton bertulang adalah beton yang ditulangi dengan luas dan
jumlah tulangan yang tidak kurang dari nilai minimum, yang disyaratkan dengan atau tanpa
prategang dan direncanakan berdasarkan asumsi bahwa kedua material bekerja bersama sama
dalam menahan beban.

gaya gaya yang bekerja. Beton hanya diperhitungkan dalam memikul gaya tekan
sedangkan tulangan diperhitungkan memikul gaya tarik dan sebagian gaya tekan, selain itu ada gaya
gaya lain yang dipikul oleh tulangan seperti, gaya puntir ( Torsi ), gaya geser dan lain lain.

II.

PRINSIP DASAR BETON BERTULANG

A. Balok beton dan Tulangan


1. Balok Beton tanpa Tulangan .
Sifat dari beton, yaitu sangat kuat untuk menahan tekan, tetapi tidak kuat (lemah) untuk menahan
tarik. Oleh karena itu , beton dapat mengalami retak jika beban yang dipikulnya menimbulkan
tegangan tarik yang melebihi kuat tariknya.
Jika sebuah balok beton (tanpa tulangan ) ditumpu oleh tumpuan sederhana (sendi dan rol)
dan di atas balok tersebut bekerja beban terpusat ( P ) dan beban merata ( q ), maka akan timbul
momen luar, sehingga balok akan melengkung ke bawah seperti tampak pada gambar II.1.(a) dan
gambar II.1.(b).
Pada balok yang melengkung ke bawah akibat beban luar ini pada dasarnya ditahan oleh kopel gaya
gaya dalam yang berupa tegangan tekan dan tarik. Jadi pada serat serat balok bagian tepi atas akan
menahan tegangan tekan, dan semakin ke bawah tegangan tekan tersebut semakin kecil dan
sebaliknya, pada serat bagian tepi bawah akan menahan tegangan tarik, dan semakin ke atas
tegangan tarik semakin kecil pula. ( lihat gambar II.1.(c), pada bagian tengah , yaitu pada batas
antara tegangan tarik dan tegangan tekan , serat serat balok tidakm mengalami tegangan sama
sekali ( tegangan tarik dan tegangan tekan bernilai nol ). Serat serat yang tidak mengalami tegangan
tersebut membentuk suatu garis yang disebut garis netral

II. 1 . Balok Beton Tanpa Tulangan


Jika beban di atas balok itu cukup besar, maka serat serat beton bagian tepi bawah akan mengalami
tegangan tarik yang cukuptak besar pula, sehingga dapat terjadi retak pada bagian tepi bawah.
Keadaan ini terjadi terutama pada daer

ah beton yang momennya besar, yaitu pada bagian

tengah bentang.

2. Balok Beton dengan Tulangan .


Untuk menahan gaya tarik yang cukup besar pada serat serat balok bagian tepi bawah, maka
diperlukan baja tulangan sehingga disebut dengan istilah Beton Bertulang pada balok beton
bertulang ini, tulangan baja ditanam dalam beton sedemikian rupa, sehingga gaya tarik yang
dibutuhkan untuk menahan momen pada penampang retak dapat ditahan oleh tulangan seperti
tampak pada gambar II.2

Gambar II.2. Balok Beton Bertulang


Karena sifat beton tidak kuat terhadap tarik, maka pada gambar II.2 (b) tampak bahwan bagian balok
yang menahan tarik ( di bawah garis netral ) akan ditahan oleh tulangan, sedangkan bagian yang
menahan tekan ( di atas garis netral ) tetap ditahan oleh beton.

3. Fungsi utama beton dan tulangan


Dari uraian di atas dapatlah dipahami, bahwa baik beton maupun baja tulangan pada struktur
beton bertulang tersebut mempunyai fungsi yang berbeda sesuai dengan sifat bahan yang
bersangkutan.
Fungsi utama beton :
Menahan gaya tekan
Menutup baja tulangan agar tidak berkarat
Fungsi utama baja tulangan :
Menahan gaya tarik
Mencegah retak beton agar tidak melebar

B. Pemasangan Tulangan

1. Pemasangan tulangan longitudinal


Fungsi utama baja tulangan pada struktur beton bertulang yaitu untuk menahan gaya tarik,
Oleh karena itu pada struktur balok, pelat, fondasi, ataupun struktur lainnya dari bahan beton
bertulang, selalu diupayakan agar tulangan longitudinal ( tulangan memanjang ) dipasang pada
serat-serat beton yang mengalami tegangan tarik. Keadaan ini terjadi terutama pada daerah yang
menahan momen lentur besar (umumnya di daerah lapangan/tengah bentang, atau di atas
tumpuan), sehingga sering mengakibatkan terjadinya retakan beton akibat tegangan lentur tersebut.
Tulangan longitudinal ini dipasang searah sumbu batang. Berikut ini diberikan beberapa contoh
pemasangan tulangan memanjang pada balok maupun pelat (lihat Gambar II.4).

2. Pemasangan Tulangan Geser


Retakan beton pada balok juga dapat terjadi di daerah ujung balok yang dekat dengan
tumpuan. Retakan ini disebabkan oleh bekerjanya gaya geser atau gaya lintang balok yang cukup
besar, sehingga tidak mampu ditahan oleh material beton dari balok yang bersangkutan.
Agar balok dapat menahan gaya geser tersebut, maka diperlukan tulangan geser yang dapat
berupa tulangan-miring/tulangan-serong atau berupa sengkang/begel. Jika sebagai penahan gaya
geser hanya digunakan begel saja, maka pada daerah dengan gaya geser besar (misalnya pada ujung
balok yang dekat tumpuan) dipasang begel dengan jarak yang kecil/rapat, sedangkan pada daerah
dengan gaya geser kecil (daerah lapangan/tengah bentang balok) dapat dipasang begel dengan jarak
yang lebih besar/renggang.
Contoh pemasangan tulangan miring dan begel balok dapat dilihat pada Gambar II.5.

3. Jarak tulangan pada balok


Tulangan longitudinal maupun begel balok diatur pemasangannya dengan jarak tertentu
seperti terlihat pada gambar di bawah ini :

4. Jumlah tulangan maksimal dalam 1 baris


Dimensi struktur biasanya diberi notasi b dan h, dengan b adalah ukuran lebar dan h adalah
ukuran tinggi total dari penampang struktur. Sebagai contoh dimensi balok
ditulis b/h atau 300/500, berarti penampang dari balok tersebut berukuran lebar balok b = 300
mm dan tinggi balok h = 500 mm

III.

Mutu Baja Tulangan

Baja tulangan untuk konstruksi beton bertulang ada bermacam macam jenis dan mutu
tergantung dari pabrik yang membuatnya. Ada dua jenis baja tulangan , tulangan polos ( Plain bar )
dan tulangan ulir ( Deformed bar ). Sebagian besar baja tulangan yang ada di Indonesia berupa
tulangan polos untuk baja lunak dan tulangan ulir untuk baja keras. Beton tidak dapat menahan gaya
tarik melebihi nilai tertentu tanpa mengalami keretakan. Oleh karena itu, agar beton dapat bekerja
dengan baik dalam sistem struktur, beton perlu dibantu dengan memberinya perkuatan penulangan
yang berfungsi menahan gaya tarik. Penulangan beton menggunakan bahan baja yang memiliki sifat
teknis yang kuat menahan gaya tarik. Baja beton yang digunakan dapat berupa batang baja lonjoran
atau kawat rangkai las (wire mesh) yang berupa batang-batang baja yang dianyam dengan teknik
pengelasan. Baja beton dikodekan berurutan dengan: huruf BJ, TP dan TD,
BJ berarti Baja
TP berarti Tulangan Polos
TD berarti Tulangan Deformasi (Ulir)
Angka yang terdapat pada kode tulangan menyatakan batas leleh karakteristik yang dijamin. Baja
beton BJTP 24 dipasok sebagai baja beton polos, dan bentuk dari baja beton BJTD 40 adalah deform
atau dipuntir . Baja beton yang dipakai dalam bangunan harus memenuhi norma persyaratan
terhadap metode pengujian dan permeriksaan untuk bermacam macam mutu baja beton menurut
Tabel
Tabel berikut menunjukan sifat mekanik baja tulangan :
Tegangan leleh
Kekuatan tarik
Simbul mutu

Perpanjangan

Minimum (kN/
cm2 )

Minimum (kN/ cm2 )

Minimum ( % )

BJTP 24

24

39

18

BJTP 30

30

49

14

BJTD 30

30

49

14

BJTD 35

35

50

18

BJTD 40

40

57

16

SNI menggunakan simbol BJTP ( Baja Tulangan Polos) dan BJTD ( Baja Tulangan Ulir ). Baja tulangan
polos yang tersedia mulai dari mutu BJTP -24 hingga BJTP 30, dan baja tulangan ulir umumnya dari
BJTD 30 hingga BJTD 40. Angka yang mengikuti simbul ini menyatakan tegangan leleh karakteristik
materialnya. Sebagai contoh BJTP 24 menyatakan baja tulangan polos dengan tegangan leleh
material 2400kg/ cm2 ( 240 MPa )

Secara umum berdasarkan SNI 03-2847-2002 tentang Tata cara perhitungan struktur beton untuk
bangunan gedung, baja tulangan yang digunakan harus tulangan ulir. Baja polos diperkenankan
untuk tulangan spiral atau tendon. Di samping mutu baja beton BJTP 24 dan BJTD 40 seperti yang
ditabelkan itu, mutu baja yang lain dapat juga spesial dipesan (misalnya BJTP 30). Tetapi perlu juga
diingat, bahwa waktu didapatnya lebih lama dan harganya jauh lebih mahal. Guna menghindari
kesalahan pada saat pemasangan, lokasi penyimpanan baja yang spesial dipesan itu perlu dipisahkan
dari baja Bj.Tp 24 dan Bj.Td 40 yang umum dipakai. Sifat-sifat fisik baja beton dapat ditentukan
melalui pengujian tarik. Sifat fisik tersebut adalah: kuat tarik (fy) ,batas luluh/leleh, regangan pada
beban maksimal, modulus elastisitas (konstanta material), (Es)

Tulangan Polos
Baja tulangan ini tersedia dalam beberapa diameter, tetapi karena ketentuan SNI hanya
memperkenankan pemakaiannya untuk sengkang dan tulangan spiral, maka pemakaiannya terbatas.
Saat ini tulangan polos yang mudah dijumpai adalah hingga diameter 16 mm, dengan panjang 12 m.
Diameter

Berat ( kg / m)

Luas penampang

( mm )

( cm2 )

0,222

0,28

0,395

0,50

10

0,617

0,79

12

0,888

1,13

16

1,578

2,01

Tulangan Ulir ( deform )


Diameter

Berat ( kg / m)

Keliling ( cm )

( mm )

Luas penampang
( cm2 )

10

0,617

3,14

0,785

13

1,04

4,08

1,33

16

1,58

5,02

2,01

19

2,23

5,96

2,84

22

2,98

6,91

3,80

25

3,85

7,85

4,91

32

6,31

10,05

8,04

36

7,99

11,30

10,20

40

9,87

12,56

12,60

Berdasarkan SNI, baja tulangan ulir lebih diutamakan pemakaiannya untuk batang tulangan struktur
beton. Hal ini dimaksudkan agar struktur beton bertulang tersebut memiliki keandalan terhadap
efek gempa, karena akan terdapat ikatan yang lebih baik antara beton dan tulangannya.
Bentuk baja tulangan seperti gambar di bawah ini :

IV. Simbul simbul gambar pembesian

p 10 - 250

: tulangan polos diameter 10 mm jarak pasang 250 mm

fc : mutu beton,

fy : mutu baja tulangan (tegangan leleh baja)

A = Luas tulangan tekan


A = Luas tulangan tarik
b = Lebar balok atau pelat
h = Tinggi balok atau pelat
d = Tinggi manfaat

Haruskah Pemutusan Tulangan Selalu Pada Kode Keramat


1/4L+20d?
Posted on July 17, 2011 by budisuanda

L + Ld adalah kode atau angka yang bisa jadi sangat sering


dijumpai pada gambar penulangan atau struktur beton. Mungkin karena saking seringnya
digunakan, hampir semua orang akhirnya menganggap kode tersebut adalah hal yang benar
sehingga mutlak diikuti tanpa pernah menyelidiki atau mempelajari asal muasal kode
tersebut.
Pada hampir setiap gambar perencanaan struktur yang saya dapatkan, umumnya perencana
struktur membagi potongan elemen struktur dalam dua posisi jarak bentang yaitu pada 0
L sisi kanan dan kiri elemen struktur dan posisi tengah bentang pada L hingga L.
Kebiasaan perencana struktur ini lambat laun menjadikan suatu kesimpulan bagi kebanyakan
orang bahwa pemutusan tulangan tersebut sudah menjadi standar. Bahkan pernah terjadi
bahwa pengawas menuntut tambahan 20D lagi sehingga menjadi L + 20D karena
menurutnya L adalah letak titik momen nol yang harus ditambahkan panjang penyaluran
lagi (20D) agar struktur menjadi aman. Segitunya?
Menarik untuk dihubungkan bahwa pada suatu struktur sederhana yang terjepit pada kedua
ujungnya akan memiliki momen nol pada jarak 0,205 L atau mendekati 1/5 L dari ujung tepi
tumpuan. Apakah L tadi ada hubungannya dengan letak momen nol? Apakah selisih antara
1/5 L dan L dapat diartikan sebagai penyaluran tulangan setelah titik dimana momen = 0?
Sehingga banyak perencana menentukan pemutusan tulangan pada L dan bahkan L +
20D?

Contoh gambar dimana


pemutusan tulangan pada 1/4L + 15D
Suatu referensi buku yang kebetulan masih saya simpan karya Bapak Istimawan Dipohusodo
yang berjudul Struktur Beton Bertulang, menyebutkan bahwa pada dasarnya pemutusan
tulangan dapat diakhiri dimana saja asal jumlah tulangan atau struktur tersebut masih mampu
untuk menahan momen yang terjadi (disebut pula titik pemutusan teoritis) dan tulangan yang
diputus harus disalurkan sedemikian mampu menahan gaya-gaya terutama gaya tarik yang
terjadi pada besi tulangan. Saya pikir kita harus mulai dari sana dulu. Tapi ini bukan suatu hal
yang bersifat final.
Walaupun pada dasarnya tulangan dapat diputus jika sudah tidak diperlukan lagi secara
kekuatan, namun ada hal-hal lain yang harus dipertimbangkan. Sehingga tulangan tidak boleh
diputus semuanya. Tulangan harus dipasang menerus sepanjang struktur (terutama untuk
balok). Salah satunya adalah aspek gempa yang mensyaratkan tulangan yang tersedia dalam
jumlah tertentu walaupun tidak diperlukan dalam perhitungan lentur. Saya melihat ini sebagai
aspek praktis karena akan lebih mudah dalam pelaksanaan apabila jumlah tulangan tertentu
tidak diputus dan dipasang secara menerus. Dalam peraturan, jumlah luasan tulangan yang
harus dipasang menerus adalah sebesar 1/3 luas tulangan yang diperlukan dalam perhitungan.
Disebutkan pula bahwa tulangan harus diperpanjang sebesar 12 db atau sebesar tinggi bersih
balok dan diambil yang terbesar.
Lalu bagaimana memutus tulangan yang sejumlah 2/3 luas tulangan yang lain? Ini merupakan
pertanyaan kunci atas penjelasan di atas. Sebagai contoh, kita tinjau elemen struktur balok.
Beberapa praktik pemutusan tulangan atas yang dibuat oleh beberapa pelaku proyek adalah:

1/3 L
L + 20D
L
1/5 L

Mana yang benar? Saya yakin jika ditanyakan kepada para pelaku konstruksi, maka mereka
mayoritas akan menjawab L. Yah, L sebagai pedoman pemutusan tulangan rasanya
sudah mendarah daging. Ada juga yang menambahkannya menjadi 1/4 L + 20D. Mari kita
lihat dan kaji secara teoritis.
Pada dasarnya tulangan dapat diputus dimana saja dengan dua syarat, yaitu luas tulangan
yang diputus sudah tidak diperlukan lagi berdasarkan perhitungan dan tulangan yang diputus
harus ditambahkan panjang penyaluran tertentu. Dengan konsep ini, apakah pada akhirnya

akan bernilai sama dengan 1/3 L, L + 20D, atau L atau bahkan 1/5 L Jawabnya akan
sangat bervariatif karena sangat tergantung dengan kondisi yang ada.
Cara pemutusan tulangan oleh perencana di atas ternyata sebenarnya hanyalah suatu
pendekatan saja dengan tujuan sebagai pedoman praktis yang cukup aman berdasarkan
pengalaman. Sehingga angka-angka baik 1/3 L, L + 20D, L, dan 1/5 L sebaiknya tidak
menjadi pedoman yang kaku dalam pelaksanaan. Angka-angka tersebut sebenarnya adalah
pendekatan praktis agar memudahkan pelaksanaan di lapangan. Angka-angka tersebut juga
sebaiknya tidak dilihat sebagai suatu kebenaran karena akan menjadikan kita tidak belajar
mengenai filosofi struktur beton bertulang.
Beberapa waktu yang lalu, saya mencoba untuk menghitung jarak pemutusan tulangan
tumpuan balok. Perhitungan jarak pemutusan tulangan dilakukan dengan cara mengukur
jarak momen nol terhadap tepi balok dan kemudian menambahkan jarak tertentu untuk
keperluan panjang penyaluran dan geser balok sebesar tinggi efektif balok (d) atau 12 db. Ini
tentu dengan menggunakan software ETABS atas perhitungan struktur gedung tersebut.
Dengan mengambil sample satu balok saja, ternyata prosesnya memang tidak gampang.
Kita harus melihat grafik momen yang menjadi dasar atau representasi kebutuhan luas
tulangan. Momen balok adalah maksimum di daerah tumpuan dan mengecil ke arah tengah
bentang. Jumlah tulangan rencana ditentukan berdasarkan momen maksimum di tumpuan.
Untuk memudahkan, diberikan suatu contoh dengan data-data sebagai berikut:

Jumlah tulangan tumpuan balok : 6 tulangan


Jumlah tulangan tumpuan yang diteruskan : 2 tulangan (1/3 luas tulangan)
Tulangan yang digunakan : D22
Tinggi balok : 80 cm (selimut 5 cm)
Momen maksimum : 60 satuan
Panjang bersih balok : 7.2 m
Tipe struktur : Balok terjepit sempurna di kedua sisinya
Model kurva momen lentur : dianggap linear sebagai suatu pendekatan yang lebih aman.
Letak titik momen nol : 0.205 L

Dasardasar pemutusan tulangan

Berdasarkan data-data di atas, kita dapat menentukan jarak pemutusan masing-masing


tulangan sebagai berikut:

Letak momen nol = 0.205 x 7.2 m = 1.476 m


Panjang penyaluran 12 db = 0.264 m
Tinggi bersih balok = 0.75 m
Panjang 1/5 L = 1.44 m
Panjang L = 1.80 m
Panjang L + 20D = 2.24 m
Jarak pemutusan tulangan ke 1 : 0/60 x 1.476 + 0.75 = 0.750 m
Jarak pemutusan tulangan ke 2 : 10/60 x 1.476 + 0.75 = 1.000 m
Jarak pemutusan tulangan ke 3 : 20/60 x 1.476 + 0.75 = 1.242 m
Jarak pemutusan tulangan ke 4 : 30/60 x 1.476 + 0.75 = 1.488 m
Jarak pemutusan tulangan ke 5 : 40/60 x 1.476 + 0.75 = 1.734 m
Jarak pemutusan tulangan ke 6 : 60/60 x 1.476 + 0.75 = 2.226 m

Pemutusan tulangan berdasarkan perhitungan vs batasan praktis pemutusan yang ada


Jika ditentukan bahwa 1/3 luas tulangan (diambil tulangan ke 5 dan 6), maka sisa tulangan
lainnya tidak satupun yang melewati batas L (1.80 m) dan hanya 1 tulangan (tulangan ke 4)
yang jarak pemutusannya (1.488 m) melewati 1/5 L (1.44 m). Dapat disimpulkan bahwa pada
contoh di atas jika 1/3 luas tulangan diteruskan, maka pemutusan tulangan lainnya cukup
aman dilakukan pada L.

Pemutusan tulangan dengan 1/3 luas tulangan diteruskan vs batasan pemutusan yang ada
Pada kenyataannya, seringkali jumlah tulangan yang diteruskan adalah luas tulangan.
Dengan melihat contoh di atas, maka sisa tulangan (1/2 luas tulangan lainnya) dapat diputus
dengan aman pada 1/5 L (lihat tulangan ke 3 dimana jarak pemutusan (1.242) < 1/5 L (1.44
m).

Pemutusan tulangan dengan 1/2 luas tulangan diteruskan vs batasan pemutusan yang ada
Tentunya diperlukan simulasi yang lebih komprehensif untuk membuktikan mengenai
pemutusan tulangan di atas. Bagaimanapun setidaknya dapat diketahui variabel pengaruh
mengenai jarak pemutusan yang dianggap aman, yakni:

Semakin banyak luas tulangan yang diteruskan, maka jarak pemutusan tulangan lainnya
akan semakin pendek
Semakin langsing balok, maka batasan pemutusan berpeluang semakin kecil (dapat lebih
kecil dari L). Demikian pula sebaliknya.
Pengaruh diameter tulangan cukup kecil dibandingkan dengan tinggi bersih balok dalam
menentukan panjang tulangan tambahan setelah titik pemutusan teoritis

Berdasarkan penjelasan di atas, dalam rangka mendapatkan struktur yang kuat dan efisien,
dapat direkomendasikan hal-hal sebagai berikut:

Penentuan letak titik pemutusan teoritis cukup rumit karena harus menggunakan software
yang menampilkan secara grafis hubungan antara momen dan jaraknya. Namun dengan
tujuan praktis dan kehati-hatian, dapat diasumsikan bahwa grafik kurva adalah linear dengan
jarak momen nol adalah sebesar 0.205 L.
Berdasarkan perhitungan dan simulasi, pemutusan tulangan cukup aman pada L (agar
selalu melakukan perhitungan terlebih dahulu)
Jika berdasarkan perhitungan menunjukkan bahwa jumlah luasan tulangan yang diteruskan
> 1/3 luas tulangan, maka pemutusan tulangan dapat dilakukan pada jarak antara L 1/5
L.

Jika jumlah tulangan cukup banyak, maka batasan pemutusan dapat dibuat pengelompokan
dan tidak perlu hanya satu batasan. Misalnya dianggap 1/3 luas tulangan diteruskan, maka
bisa saja 1/3 tulangan diputus pada 1/5 L dan 1/3 tulangan lainnya pada L. Hal ini agar
tulangan menjadi efisien dan tetap memperhatikan faktor kepraktisan pelaksanaan.

Usulan pemutusan tulangan yang efisien dan tetap kuat


Tulisan ini tidak bermaksud menyalahkan orang-orang yang telah terlanjur terdokrin pada
kode-kode tertentu seperti 1/4 L atau 1/4 L+20D atau bahkan 1/3 L. Tapi lebih pada
penekanan bahwa kita harus tahu latar belakangnya. Dengan demikian, pelaku konstruksi
akan lebih paham akan struktur beton bertulang dengan lebih baik.

engertian balok tulangan rangkap


Yang dimaksud dengan balok tulangan rangkap ialah balok beton yang diberi tulangan pada
penampang beton daerah tarik dan daerah tekan. Dengan dipasangnya tulangan pada daerah
tarik dan tekan, maka balok lebih kuat dalam hal menerima beban yang berupa momen lentur.
Pada praktik di lapangan, (hampir) semua balok selalu dipasang tulangan rangkap. Jadi balok
dengan tulangan tunggal secara praktis tidak ada (jarang sekali dijumpai). Meskipun
penampang beton pada balok dapat dihitung dengan tulangan tunggal (yang memberikan
hasil tulangan longitudinal saja), tetapi pada kenyatannya selalu ditambahkan tulangan tekan
minimal 2 batang, dan dipasang pada bagian sudut penampang balok beton yang menahan
tekan.
Tambahan tulangan longitudinal tekan ini selain menambah kekuatan balok dalam hal
menerima beban lentur, juga berfungsi untuk memperkuat kedudukan begel balok (antara
tulangan longitudinal dan begel diikat dengan kawat lunak yang disebut binddraad), serta
sebagai tulangan pembentuk balok agar mudah dalam pelaksanaan pekerjaan beton.

PERENCANAAN BALOK TULANGAN RANGKAP


1.Pemasangan tulangan balok
Tulangan longitudinal tarik maupun tekan pada balok dipasang dengan arah sejajar sumbu
balok. Biasanya tulangan tarik dipasang lebih banyak daripada tulangan tekan, kecuali pada

balok yang menahan momen lentur kecil. Untuk balok yang menahan momen lentur kecil
(misalnya balok praktis, cukup memasang tulangan tarik dan tulangan tekan masing-masing 2
batang (sehingga berjumlah 4 batang), dan diletakkan pada 4 sudut penampang balok.
Untuk balok yang menahan momen lentur besar, tulangan tarik dipasang lebih banyak
daripada tulangan tekan. Keadaan ini disebabkan oleh kekuatan beton pada daerah tarik yang
diabaikan, sehingga praktis semua beban tarik ditahan oleh tulangan longitudinal tarik (jadi
jumlahnya banyak). Sedangkan pada daerah beton tekan, beban tekan tersebut sebagian besar
ditahan oleh beton, dan sisa beban tekan yang masih ada ditahan oleh tulangan, sehingga
jumlah tulangan tekan hanya sedikit.
Pada portal bangunan gedung, biasanya balok yang menahan momen lentur besar terjadi di
daerah lapangan (bentang tengah) dan ujung balok (tumpuan jepit balok), seperti dilukiskan
(a) Bidang momen (BMD) akibat kombinasi beban pada balok.

Keterangan Gambar =
BMD oleh kombinasi beban:
(1) : D, L dan E(+)/ke kanan.
(2) : D,L.
(3) : D,L dan E(+)/ke kiri

(b) Pemasangan tulangan longitudinal balok

Tampak pada gambar (a) bahwa di lapangan (bentang tengah balok) terjadi momen positif
(M(+)), berarti penampang beton daerah tarik berada di bagian bawah, sedangkan di ujung
(dekat kolom) terjadi sebaliknya, yaitu terjadi momen negatif (M(-)),berarti penampang beton
daerah tarik berada dibagian atas. Oleh karena itu pada gambar (b) di daerah lapangan
dipasang tulangan bawah 8D22 yang lebih banyak daripada tulangan atas 4D22, sedangkan di
ujung terjadi sebaliknya yaitu dipasang tulangan atas 6D22 yang lebih banyak daripada
tulangan bawah 4D22.
Distribusi regangan dan tegangan
Regangan dan tegangan yang terjadi pada balok dengan penampang beton bertulang rangkap
dilukiskan seperti gambar (1), (2), dan (3). Pada gambar ini dilengkapi dengan notasi yang
akan dipakai pada perhitungan selanjutnya.