Anda di halaman 1dari 17

Angin dalam badan, sebab musabab dan petua keluarkannya Angin dalam badan...

Angin
masuk badan... Badan berangin.... Maknanya satu je hhehe. Semua orang dah mungkin dah
biasa dengan kes yang satu ni ni kan. Kalau dah badan berangin memang lesu jadinya. Naknak kalau melarat sampai sakit kepala. Yang ni term yang ada leh tukar jadi angin satu badan
nak pulak kalau ada yang buat bising masa tengah pening tu.... Sebenarnya... Gas atau angin
tu hadir dari dalam sistem penghadaman (perut, usus kecil dan usus besar) yang datangnya
dari 2 sumber iaitu, udara yang disedut dan bakteria yang terdapat di dalam usus besar akibat
gangguan daripada sesetengah bahan makanan yang tidak dapat di hadam dengan baik dalam
badan kita. Gas yang terdapat dalam sistem penghadaman atau sistem gastrointestinal
selalunya mengandungi gas yang tidak berbau seperti oksigen, nitrogen, karbon dioksida,
hidrogen dan metana. Ia mengandungi 99% gas buangan dalam usus. Komponen kecil
flatus atau gas yang keluar melalui dubur, boleh dikaitkan dengan bau yang tidak
menyenangkan mungkin disebabkan gas yang mengandungi sulfur. Ia biasanya dilepaskan
oleh bakteria yang sememangnya ada dalam usus besar. Tanda-tanda angin banyak dalam
badan: Rasa lesu/letih/tidak bertenaga. Selalu rasa kebas/lenguh/sengal. Tapak
tangan/kaki berasa sejuk. Selalu menguap/mudah mengantuk. Sukar bernafas/nafas
pendek. Rasa ketegangan di tengkuk dan pinggang. Kulit kering. 'Muscle spasms' waktu
tidur/jaga. Perut berangin. Sakit kepala/migraine. Perasaan mudah marah. Hilang selera
makan. Hilang/kurang nafsu seks Dan lelain rasa ketidakselesaan badan. Nak tahu apa
yang patut kita lakukan jika badan berangin? Sebenarnya ada bermacam-macam petua,
antaranya, minum air halia, minum air panas, minum coke, minum eno dan macam-macam
lagi la... Bila angin tu mula la cuba macam-macam petua dan cara. Ubat-ubat untuk buang
angin ni pun dah makan berkali-kali tapi kekadang masih tak hilang gak kan. Saya antara
orang-orang yang susah nak hilang angin walau dah macam-macam petua yang dicuba. Tah
le mungkin badan ni empuk sangat kot sampai angin pun tak sanggup nak tinggalkan saya
heheh. Kalau rasa badan berangin yang sering jadi mangsa Mr Hb le heheh. Mintak urutkan.
Try dah macam-macam petua tak jalan langsung. Mungkin nak manja lebih kot heheh tapi tu
le sapa le yang tahan kalau orang yang diurut tak der apa-apa pun tapi yang mengurut tu, dah
le letih mengurutkan kita letih pulakkkk sendawa keluarkan angin kita heheh. Kaedah
transfer angin nih hahahha. Betul ke ada cara tu? Tapi apa yang saya pasti memang terasa
lapangggg sesangat lepas dia sendawa keluarkan angin kat badan ni. Kalau ada mak lagi best
dia lagi kuat serap angin kita. Dulu pernah saya pergi berurut kat sorang makcik ni, mak
duduk jauh lebih kurang 10 kaki dari kitarang tapi dia yang sendawa teruk. Saya tak der apaapa pun..... Yang saya rasa ada kaedah ni sebab saya tak leh mengurut orang yang ada angin
sebab kalau saya urut saya pulak yang kena. Paling sering tempat yang sama le. Tu yang Mr
Hb rajin complain tu sebab kalau badan saya berangin dia kena urutkan. Tapi kalau dia yang
kena, heheheh maaf sikitttt je laling ai tak tahan nanti ai pulak yang sakit heheh. Tak adilkan
heheheh. Tapi tu hari saya ada tengok satu rancangan Dr Oz yang mengatakan punca angin ni
sebenarnya dari sumber makanan kita. Jadi mungkin gak la kita perlu ubah sumber
pemakanan seharian. Katanya sumber-sumber ni la kalau tak tolerate dengan badan akan
menghasilkan angin-angin yang tak diundang tu. Kalau ubah sumber makanan ia boleh
membantu mencegah atau membuang angin dalam badan. Boleh baca kat sini antara yang
dikatakannya tu. Puas dah saya cari episod yang saya maksudkan tu tapi tak berjumpa.
Insyaallah mungkin nanti kalau jumpa saya akan sharekan kay.... :) So kalau merasakan
dalam badan tu banyak angin, try and error ke atas sumber makanan kita dulu. Jumlah gas
yang disebabkan oleh sesetengah makanan berbeza setiap orang. Jadi cuba kenal pasti dari
sumber mana yang boleh membuatkan kita start rasa angin sebelum mengambil keputusan
untuk berjumpa doktor. Cuba le kenal pasti dulu makanan apa yang kita ambil, pasti kenal
pasti sumber-sumbernya. Lepas dah kenal pasti try stop dulu dalam 4-5 hari. lagi baik lebih
seminggu. Pastu try satu-satu. Kalau makan cereal... Try stop jab. Pastu makan balik. Kalau

ok maksudnya ok le kalau mula terasa berangin hentikan le adalah langkah yang terbaik.
Kalau dah tahu tak payah jumpa doktor dah rasanya. Ini petua yang Dr Oz ajarkan dalam
rancangan tu. Tengok kat sini pulak sisipan rancangan Dr Oz yang disiarkan di Dr Oz Show:
1) How gas is produce 2) Foods cause flatulence or passing gas Antara lain cara yang boleh
diamalkan untuk membuang angin dalam badan adalah: - Banyakkan minum air kosong. Makan perlahan-lahan dan kunyah lebih. - Elakkan makan gula-gula keras dan mengunyah
gula-gula getah Di sini saya sertakan senarai sumber makanan yang boleh menyebabkan
angin dalam badan: 1) Kekacang 2) Sayuran seperti : a) Brokoli b) Kobis c) Taugeh d)
Bawang e) Asparagus f) Bendi g) Terung 3) Buah-buahan seperti : a) Pear b) Apple c) Peach
4) Bijirin seperti : a) Cereal b) Roti gandum 5) Minuman ringan dan jus buah 6) Susu dan
produk daripada susu dan keju 5) Makanan dalam peket yang mempunyai laktus di dalamnya
seperti a) Roti b) Bijirin c) Sos salad 6) Makanan bertepung 7) Pemakanan~ Jadual makan
tidak teratur, pengambilan makanan yang memberi tindakbalas 'alahan' seperti nangka, labu,
mee kuning, daging beku dll, kafein dan minuman soda(bergas). 8) Perubahan emosi~
'Emotional outbursts', dari tenang menjadi marah dan dari tenang sedih. (Nota; angin
berpunca dari perubahan emosi sukar keluar dari badan) Kalau boleh amalkan 1) Banyakkan
minum air kosong/air suam 2) Kurangkan udara yang disedut 3) Makanlah perlahan-lahan
dan kuyah lebih 4) Elakkan makan gula-gula keras dan mengunyah gula-gula getah 5) Jika
ada yang merokok, berhentilah! 6) Sediakan jadual. Tuliskan jenis2 makanan yang
menyebabkan masalah angin Antara petua tradisional untuk elakkan badan berangin 1)
Bawang Putih Ambil beberapa biji bawang putih dan buang kulitnya. Hiris bawang putih
nipis-nipis. Rebuskan bersama 2 gelas air putih sehingga tinggal satu gelas. Minum ramuan
ini sebulan sekali. atau Bawang putih ditumbuk dan dicampur dengan air panas, bagi air
bawang tu keluar dan minum. 2) Lain-lain petua Rebuskan Cengkih dan Halia, lepas tu
minum ketika masih suam. Ulang beberapa kali.. Minum air rebusan daun mengkudu dan
halia. Kisar serai, lemon, daun pudina, madu asli, garam dan sedikit air. Amalkan minum
bancuhan ini dan angin akan keluar. Rendamkan kaki dalam air panas + segenggam garam
kasar. Kepanasan air mengikut kesesuaian diri. Rendam sehingga 10 minit atau lebih. Semasa
rendaman ini juga, cuba lakukan pernafasan yang teratur ala-ala bermeditasi gitew. Selepas
10 minit, keluarkan kaki dan lap supaya kering; . Tapak kaki akan menjadi merah dan badan
berasa segar.(Nota:Semasa aktiviti ini cuba kosongkan 'mind', penuhi dgn zikir, dan
jadikannya aktiviti rekreasi dengan keluarga/pasangan. Seeloknya dilakukan seminggu sekali
sebelum tidur) Urut perlahan-lahan urat besar di tumit dan sekitar buku lali. Jika badan terlalu
banyak angin, disyorkan mengambil minuman colon cleanser supaya perut dapat di 'flush out'
segala kekotoran (lemak, sisa makanan, bahan-bahan toxic, lendir dsb). Perut adalah gudang
penyakit. Disitu berkumpul segala punca penyakit. Setelah perut di 'flush out', kita akan
berasa badan menjadi ringan dan segar. 3) Bagi yang menghidapi penyakit angin dalam badan
dan sering merasa sejuk, minuman campuran seperti berikut: Campuran tersebut ialah
cengkih dan lada putih atau lada hitam. Bahan bahan tersebut yang sama jumlah hendaklah
digoreng hingga garing dan kemudiannya ditumbuk hingga halus. Kemuadian campuran
tersebut hendakalah diayak terlebih dahulu. Campuran yang masih kasar digoreng lagi hingga
garing, kemudian ditumbuk semula seperti proses yang terdahulu hingga kesemuanya
sempurna menjadi serbuk yang halus. Serbuk tersebut kemudian dicampur dengan setengah
cawan air suam diminum tiap-tiap pagi atau malam sebelum atau selepas makan. Ramuan ini
berguna untuk memecahkan angin yang ada di dalam badan dan memanaskan badan yang
sejuk 4) Petua paling penting Satu lagi petua dari yang diperolehi dari Saidina Ali Bin Abi
Tholib karramallahuwajhah, Saidina Ali berkata : Dengar tu... "Apabila anda hendak makan
epal, hidulah baunya kemudian barulah makan epal tersebut. Kerana apabila anda melakukan
demikian, setiap penyakit dan bahaya akan dihilangkan dari tubuh anda dan segala sesuatu
yang disebabkan oleh ANGIN akan lenyap" Jadi jom kita praktikkan petua Saidina Ali nih....

Apabila hendak mula makan. Kita hidu semua bau makanan supaya 'Angin dan punca
penyakit' dalam makanan boleh hilang.... Insyaallah. Emmm patut la Papa Joe selalu hidu
dulu makanan yer kalau kita tengok masa Master Chef tu.... Agaknya dia pun amalkan kottttt.
Ya. diambil dari pengalaman pribadi gara gara g enak badan, ini ada cara menghilangkan
angin(kentut) pada perut kembung dari resep turun menurun. :P gak sampai 30 menit angin
pada perut keluar semua.
pertama tama siapkan secangkir teh anget, kemudian sambil diminum kita baca postingan
dibawah ini :
Yangharus kita lakukan ketahun kita kembung apa ngak :D gimana. ketuk pelan pelan dari
perut dibawah tulang rusuk sampai perut paling bawah, nah.. pasti anda bisa mengetahui ada
angin apa tidak di pencernaan anda. :D
nah klo sudah tau :D mari kita bersiap siap :D
pastikan anda sedang tidak pada waktu sibuk, dan tidak dalam kondisi pusing :D (klo pusing
bisa asal pelan pelan )
nah. setelah siap saatnya kita menuju tempat tidur :D atau tempat dimana kita bisa berbaring
datar, ambil 2 buah bantal, jangan yang terlalu tinggi. gunakan 1 yang jelas pada kepala
anda,tapi jika merasa tidak nyaman, lebih baik anda tidak mengunakannnya saja. bantal yang
ke 2. taruh untuk menopang bagiang pantat anda :D ku bilang apa tadi.. jangan yang terlalu
tinggi.. bisa tidak nyaman entar ;))
nah mari kita mulai metodenya :D
dimulaidari tidur terlentang :D jangan lama lama. sekarang saatnya anda berbaring
menghadap kanan. kali ini cukup lama. kira kira 1 sampai 2 menit. nah. coba anda tepuk
perut anda sebelah kiri, pasti lebih besar suaranya dari pada perut sebelah kanan.
setelah anda selesai mengupil, saatnya anda berbaring menghadap kiri. lakukan test yang
sama dengan membandingkan suara tepukkan perut bagian kiri dan kanan. selama 1 sampai 2
menit.
nah. kembali menghadap kanan, dan dilanjutkan menghadap kiri :D lakukan langkah ini
berulang ulang sampai anda mendapatkan tandanya :D
apa tandanya ? sebuah bunyi peluit panjang dari bagian tubuh anda (kentut) sekarang coba
tepuk lagi perut anda. pada bagian atas, pasti sudah mulai berkurang. lanjutkan langkah ini
sampai benar benar hilang :D dan perut tidak berbunyi lagi.
Kekurangan dari metode ini adalah, tidak bisa menghilangkan kembung pada angin yang ada
di lambung, klo itu coba minta kerokin orang yg berpengalaman agar bisa GELEGEKAN.

Hasil riset :D ternyata saat anda menepuk pada punggung belakang perut. bunyi juga masi
terdengan, jadi coba di cek juga.
Sebaiknya anda melakukannya sendirian, karena xxxxxx(mungkin anda tau sebabnya :)) )
Lakukan ini di rumah, jangan melakukannya di kantor, sekolah, pasar, apa lagi MOL.
usahakan setelah itu buang air besar.

Metode 1 dari 3: Mengatasi Masalah dengan Segera


1.

1
Hindari menahan gas di dalam perut. Kebanyakan orang memaksa tubuh mereka
untuk menahan gas supaya terhindar dari rasa malu, tetapi mengeluarkan gas adalah
fungsi alami tubuh untuk membantu pelepasan produk sampingan hasil dari
pencernaan. Menahan diri dari mengeluarkan gas hanya menambah rasa sakit dan
ketidaknyamanan. Alih-alih menahannya, cari tempat yang nyaman untuk
mengeluarkannya.

o Jika Anda sedang berada di tempat umum ketika gas dan perut kembung
menyerang, segera menuju ke kamar mandi dan berada di sana sampai rasa
sakit mereda.
o Jika Anda kesulitan untuk membuang gas, cobalah atur posisi tubuh supaya
gas mudah untuk dilepaskan. Berbaring dan mengendurkan otot sampai
tekanan pada perut dan usus hilang sepenuhnya.
o Melakukan beberapa gerakan juga mampu membantu mengatasi masalah ini.
Berjalan cepat di sekitar blok atau menaiki dan menuruni tangga akan
membantu proses pembuangan gas.[1]
Iklan
2.

2
Gunakan bantalan atau kompres panas. Untuk melegakan tekanan pada perut yang
disebabkan oleh gas dan perut kembung, berbaring dan tempelkan botol air panas atau
kompres hangat pada perut Anda. Biarkan panas dan beratnya memaksa gas
meninggalkan tubuh Anda dan meredakan tekanan.

3.

3
Minum teh mint atau chamomile. Mint dan chamomile berkhasiat untuk membantu
pencernaan dan meringankan sakit perut.[2] Membeli teh celup mint atau chamomile,
atau menggunakan daun mint segar atau bunga chamomile kering. Celupkan bahan ke
dalam air panas dan nikmati efek pengobatan perut kembung dan gas dengan segera.

4.

4
Memanfaatkan bawang putih. Bawang putih juga bermanfaat untuk merangsang
sistem lambung dan mengurangi gas serta perut kembung. Suplemen bawang putih
tersedia di toko makanan kesehatan, namun bawang putih segar akan memberikan
kelegaan dengan lebih cepat.
o Makan sup bawang putih, karena air hangat akan menyalurkan bawang putih
ke dalam sistem pencernaan tubuh Anda dengan lebih cepat. Iris beberapa
siung bawang putih dan tumis dengan menggunakan minyak zaitun di atas
kompor. Tambahkan sayuran atau kaldu ayam, biarkan mendidih selama
beberapa menit lalu nikmati dalam keadaan hangat.
o Hindari mengonsumsi bawang putih dengan makanan lain yang dapat
menyebabkan perut kembung dan produksi gas yang lebih banyak. Untuk hasil
terbaik Anda cukup mengonsumsi bawang putih atau membuat sup bawang
putih.

5.

5
Minum obat pereda gas yang dijual bebas. Jika Anda sedang merasakan tekanan
gas dan perut kembung, obat berfungsi untuk mencegah terjadinya gas dan perut
kembung. Pilih obat yang berfungsi untuk memecah gelembung gas dan mengurangi
tekanan pada usus dan perut.
o Obat-obatan yang dijual bebas serta mengandung simetikon bermanfaat untuk
mengatasi pembentukan gas.[3]
o Arang aktif juga dikatakan bermanfaat untuk mengatasi gas. Arang aktif dijual
di toko makanan kesehatan dan farmasi.[4]
Iklan

Metode 2 dari 3: Mengubah Gaya Hidup

1.

1
Hindari makanan yang menyebabkan tubuh Anda menghasilkan gas yang
berlebihan. Gas terbentuk ketika karbohidrat yang tidak berhasil dicerna di dalam
usus kecil difermentasi oleh bakteri yang juga terdapat di dalam usus.[5] Makanan
yang menyebabkan hal tersebut umumnya lebih memberikan pengaruh pada sebagian
orang dibandingkan yang lainnya. Jika perut Anda sering kembung dan sering
memproduksi gas, Anda mungkin perlu membatasi atau menghindari makanan
berikut:
o Kacang-kacangan dan biji-bijian. Kacang hitam, kacang merah, kacang lima,
kacang polong, dan kacang-kacangan lain memicu terbentuknya gas. Makanan
ini mengandung gula yaitu oligosakarida yang tidak dapat dicerna oleh tubuh;
gula yang tidak mampu dicerna tetap utuh sepanjang proses pencernaan dan
menyebabkan produksi gas di usus kecil.
o Buah-buahan dan sayuran berserat. Serat memiliki banyak manfaat kesehatan,
namun tidak dapat dicerna sehingga merupakan salah satu penyebab utama
produksi gas dan perut kembung. Cobalah untuk mencari tahu buah-buahan
dan sayuran berserat yang mana yang memicu masalah. Kubis, brokoli, dan

sayuran lainnya cenderung memicu produksi gas dibandingkan sayuran untuk


salad.
o Produk susu yang terbuat dari susu sapi. Susu sapi mengandung laktosa, yang
kurang sesuai bagi sistem pencernaan sebagian orang. Hindari susu, keju, es
krim, dan produk susu lainnya yang dibuat dari susu laktosa. Susu kambing
dikatakan lebih mudah untuk mencerna, Anda bisa mencobanya sebagai
alternatif.
o Aditif buatan. Sorbitol, Mannitol, dan pemanis buatan lainnya menyebabkan
perut kembung pada kebanyakan orang.
o Soda dan minuman berkarbonasi lainnya. Gelembung udara dalam minuman
berkarbonasi menyebabkan perut kembung karena udara tetap terjebak di
dalam perut.
2.

2
Mengubah urutan makanan yang masuk ke dalam tubuh. Saat Anda makan,
tubuh secara alami memproduksi asam klorida yang berfungsi untuk memecah

protein. Jika Anda mulai makan dengan makan karbohidrat, asam klorida akan habis
digunakan sebelum protein sempat dicerna sepenuhnya. Protein yang tidak dicerna
dengan baik kemudian difermentasi dan memicu gas serta perut kembung.
o Alih-alih memulai makan dengan roti dan salad, makanlah beberapa potongan
daging, ikan, atau protein lainnya terlebih dahulu.
o Jika mencerna protein terus menimbulkan masalah, pertimbangkan untuk
mengonsumsi suplemen asam klorida yang dijual di toko makanan kesehatan.
Minum suplemen ini setelah makan saat tubuh Anda masih mencerna
makanan.
3.

3
Mengunyah makanan dengan baik. Mengunyah makanan adalah bagian pertama
dari keseluruhan tahap pencernaan, saat gigi dan air liur mulai mencerna makanan di
dalam mulut. Pastikan Anda mengunyah setiap potongan secara menyeluruh sebelum
menelannya untuk meringankan beban kerja perut dan usus sehingga akan
mengurangi proses fermentasi makanan dan produksi gas.

o Cobalah untuk mengunyah setiap suapan sebanyak 20 kali sebelum


menelannya. Letakkan peralatan makan Anda setiap kali suapan untuk
memberikan waktu pengunyahan makanan yang memadai.
o Memperlambat cara makan juga mencegah masuknya udara seperti halnya
yang terjadi jika Anda makan dengan cepat. Oleh karena itu dengan makan
lebih lambat, sendawa dan perut kembung dapat dicegah.
4.

4
Mengonsumsi makanan yang sudah difermentasi. Pencernaan membutuhkan
pasokan bakteri yang sehat. Manusia telah melengkapi tubuh mereka dengan makanan
yang mengandung bakteri sejak berabad-abad lamanya.
o Yoghurt mengandung probiotik yang merupakan sumber utama bakteri yang
membantu pencernaan. Kefir adalah produk lain susu kultur yang mudah
dicerna oleh tubuh.
o Sauerkraut, kimchi, dan sayuran lain yang sudah difermentasi juga merupakan
alternatif yang baik.

5.

5
Mengonsumsi enzim pencernaan. Suplemen enzim pencernaan dapat membantu
tubuh Anda memecah komponen yang sulit dicerna seperti biji, serat, dan lemak yang
mungkin menyebabkan gas atau perut kembung. Cobalah untuk mengidentifikasi
makanan yang menyebabkan masalah dan memilih suplemen yang tepat.
o Jika Anda mengalami kesulitan mencerna kacang-kacangan, cobalah Beano
yang mengandung enzim yang dibutuhkan untuk mencerna oligosakarida.
o Enzim pencernaan harus diminum sebelum makan, bukan setelah makan, saat
tubuh Anda siap mencerna makanan tepat setelah makanan masuk melalui
mulut.

Cara Membuang dan Mengeluarkan Angin Dalam Badan


Posted on January 3, 2014 by Agung Leave a reply

Masuk angin sangat familiar bagi warga Indonesia, penyakit ini disebabkan oleh
pengumpulan gas yang tidak merata di dalam tubuh. Jika dilihat dari sebabnya, maka terdapat

beberapa penyebab seseorang menderita masuk angin, diantaranya kurang tidur, terlambat
makan, melakukan perjalanan jauh, cuaca buruk dan terlalu sering berada di ruangan ber
AC.
Gejala masuk anginpun sangat beragam, perut kembung, nafsu makan berkurang, pilek dan
demam, cegukan, mual dan muntah, keringat yang berlebih, dan terkadang dalam beberapa
kasus disertai dengan diare.
Untuk dapat membuang angin yang terperangkap di badan, berikut kami tampilkan beberapa
cara untuk membuang angin dalam badan;
1. Sup ayam
Sup ayam yang hangat sangat nikmat untuk dikonsumsi dikala tubuh sedang dilanda penyakit
masuk angin. Sup ayam memiliki banyak manfaat karena didalamnya terdapat berbagai
macam sayuran kaya manfaat yang sangat bergna bagi tubuh. Lidah dan mulut yang terasa
pahit ketika anda sedang masuk anginakan lebih enak mengecap rasa dari sup. Untuk
menambahkan sensasi hangat, tambahkan merica kepada sup yang akan dikonsumsi.
2. Air jahe
Air jahe yang hangat memang dikenal sangat ampuh untuk mengusir angin yang ada didalam
tubuh. Air jahe juga banyak dikonsumsi sebagai pencegah datangnya masuk angin, terutama
di daerah bercuaca dingin. Air jahe yang hangat menjadi sebuah minuman alternatif bagi
mereka yang menghindari alkohol untuk menghangatkan tubuh. Untuk meminimalisir rasa
pedas yang terdapat dari air jahe maka bisa menambahkan perasan air jeruk nipis atau juga
dapat ditambahkan dengan gula batu.
3. Kerokan
Kerokan adalah cara yang sangat tradisional dan banyak digunakan oleh masyarakat
Indonesia. Kerokan dilakukan dengan cara menggosokan balsam atau lotion khusus pada
punggung penderita masuk angin, lalu dengan koin balsem itu dikerok ata digosok hingga
meninggalkan warna kemerahan pada punggung. Masyarakat Indonesia percaya, dengan
kerokan angin di tubuh akan keluar melalui sendawa atau buang gas.
Namun, penjelasan ilmiah pun tentu ada. Dengan dikerok, maka tubuh akan mengeluarkan
suatu zat alami yang dapat mengurangi rasa sakit. Dan, pengerokan ini lebih baik dilakukan
pada masa awal penyakit masuk angin datang. Namun disarankan pengobatan dengan cara ini
jangan dilakukan terlalu sering karena dapat menyakiti jaringan kulit.
4. Vitamin C
Vitamin C dikenal sebagai vitamin penambah daya tahan tubuh.Banyak sekali makanan yang
mengandung vitamin C, diantaranya strawberry atau cabe. Saat anda mengalami tanda
tanda penyakit ini akan datang atau untuk menghindari masuk angin, maka segeralah
mengkonsumsi vitamin C agar tubuh anda siap menolak penyakit yang akan datang kepada
anda. vitamin C juga ada yang berbentuk obat dan dijual di apotek

5. Mengkonsumsi Teh lemon dan madu yang hangat juga bisa mengeluarkan angin
Madu yang dikenal sebagai obat segala penyakit dapat mempercepat proses regenerasi dan
peremajaan sel sel di dalam tubuh. Sedangkan teh lemon, memiliki banyak manfaat bagi
tubuh karena teh kaya akan antioksidan dan lemon yang memiliki kandungan vitamin C dapat
membantu untuk meningkatkan daya tahan tubuh.
Angin adalah udara yang bergerak. Angin dapat masuk ke mana saja ia mau. Dan bahkan,
angin juga bisa masuk ke dalam tubuh kita. Angin itu masuk ke dalam tubuh kita melaui poripori tubuh kita. Dan angin itu akan bersarang dalam tubuh kita yang kita sebaut dengan angin
marasok, angin senggugut, angin duggal, angin ehmar, dan banyak lagi nama angin. Angin
yang masuk ke dalam tubuh mengakibatkan kita sakit, tubuh kita akan terasa sakit, perut akan
sakit dan kembung, dan banyak lagi penyakit yang bisa disebabkan oleh angin tersebut.
Angin yang keluar dari dubur disebut kentut, sedangkan angin yang keluar dari hidung
disebut napas, jika angin keluar dari mulut disebut meniup, jika angin keluar daroi
telinga disebut berdesir, dan jika angin keluar dari seluruh tubuh disebut masuk angin.
Angin masuk tidak ketahuan atau tidak terasa, akan tetapi jika angin keluar maka akan kita
ketahui dan kita rasakan.
class="MsoNormal" style="line-height: 150%; text-align: justify;">
Dengan banyaknya penyakit yang disebabkan oleh angin, maka penulis akan berbagai kepada
pemirsa di dunia maya, bagaimana Cara Membuang Angin Yang Ada Di Dalam Perut dengan
Obat Tradisional. Caranya adalah sebagai berikut:
1. cara 1: ambil bawang merah 5 siung, lalu bakar (bambang) setengah matang, setelah
matang, dimakan.
2. cara 2: ambil bawang merah 3 siung, lalu dipotong pangkalnya, setelah itu gunakan
bawang tersebut untuk mencabut angin tersebut, baik angin yang berada diperut atau
di belakang perut.
3. cara 3: ambil daun maram dapat 5 lembar, lalu daun tersebut dicuci, kemudian direbus
dengan 2 gelas air, setelah menjadi 1 gelas dan matang, angkatlah rebusan tersebut
dan dinginkan. Setelah dingin air rebusan daun maram dapat diminum seperti teh. Jika
mampu, bisa juga langsung dilumatkan atau ditumbuk, setelah lumat diberi air satu
gelas, disaring lalu diminum.
4. cara 4: ambil daun singantut (daun yang berbau kentut), (lakukan seperti cara no 3).

5. cara 5: ambil daun kalimaok (daun yang tumbuh diperkarangan rumah berwarna
hijau), lakukan seperti cara nomor 3.

Gas berlebih di perut bisa menimbulkan rasa tidak nyaman dan kadang rasa malu karena
perut jadi sering berbunyi.Tapi gas berlebih ini bisa dikeluarkan dari perut melalui beberapa
latihan.Penumpukan gas berlebih di perut bisa disebabkan oleh banyak hal, seperti makanan
yang dikonsumsi mengandung banyak gas, memiliki masalah pencernaan atau akibat kurang
aktif bergerak.Namun gas yang berlebih di perut ini bisa dikeluarkan dengan melakukan
beberapa latihan ringan, seperti :
1. Berjalan
Terkadang gas di perut hanya disebabkan orang tidak aktif bergerak, karena itu untuk
mengatasinya cukup dengan latihan ringan seperti berjalan. Jika sudah merasa perut kembung
dan mengandung gas, cobalah bangun dari tempat duduk dan berjalan-jalan. Hal ini bisa
membantu menghilangkan rasa sakit dan juga mengeluarkan gas dari tubuh.

2. Wind relieving pose (mengibaskan angin)


Salah satu pose yoga yang diyakini bisa membantu menghilangkan gas di perut adalah wind
relieving pose (mengibaskan angin). Gaya ini akan mendorong perut yang membuatnya lebih
mudah mengeluarkan gas. Caranya adalah : dengan berbaring terlentang lalu menarik satu
lutut ke arah dada dan menahannya dengan kedua tangan. Secara perlahan tarik lutut hingga
semakin dekat ke dada, tahan dan ulangi pada kaki yang satu lagi. Jika memungkinkan bisa
juga melakukannya sekaligus dua kaki secara bersamaan.

3. Garland pose
Gaya ini merupakan teknik membuka pinggul sehingga memudahkan tubuh melepaskan gas.
Caranya adalah : berdiri dengan kedua telapak kaki melebar lalu posisi tangan seperti
berdoa. Setelah itu tekuk lutut hingga posisi jongkok sambil menghembuskan napas dengan
posisi siku tangan berada di lutut dan punggung tetap lurus. Tahan posisi ini selama beberapa
detik yang memungkinkan gas untuk dilepaskan.

Meskipun beberapa latihan bisa membantu mengeluarkan gas dari dalam perut, tapi ada
beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mencegahnya seperti menerapkan pola makan sehat

yang mengandung protein, sayuran, buah dan biji-bijian, mengonsumsi 8 gelas air perhari,
menghindari soda dan produk susu yang bisa memperburuk kondisi.

Anda mungkin juga menyukai