Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PUSKESMAS DOKTER INTERNSIP

F3. UPAYA PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT


KUNJUNGAN RUMAH BALITA GIZI KURANG DI DESA TAMAN PAITON
WILAYAH KERJA PUSKESMAS PAITON

Oleh : dr.Syamsul Arifin


Pendamping: dr. Hadi Purnomo, M.M.Kes

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


BADAN PPSDM KESEHATAN
2015

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Anak Bawah Lima Tahun atau sering disingkat sebagai Anak Balita adalah anak yang
telah menginjak usia di atas satu tahun atau lebih popular dengan pengertian usia anak di
bawah lima tahun (Muaris, 2006) atau bisa digunakan perhitungan bulan yaitu usia 12-59
bulan. Para ahli menggolongkan usia balita sebagai tahapan perkembangan anak yang cukup
rentan terhadap berbagai serangan penyakit, termasuk penyakit yang disebabkan oleh
kekurangan atau kelebihan asupan nutrisi jenis tertentu. Setiap tahun lebih dari sepertiga
kematian anak di dunia berkaitan dengan masalah kurang gizi. Berikut adalah beberapa
masalah kesehatan termasuk penyakit yang sering terjadi pada si kecil.
a. Status gizi
Status gizi anak balita diukur berdasakan umur (U), berat badan (BB) dan tinggi
badan (TB). Berat badan anak balita ditimbang menggunakan timbangan digital yang
memiliki presisi 0,1 kg, panjang atau tinggi badan diukur menggunakan alat ukur
panjang/tinggi dengan presisi 0,1 cm. Variabel BB dan TB/PB anak balita disajikan dalam
bentuk tiga indeks antropometri, yaitu BB/U, TB/U, dan BB/TB.
Berdasarkan

RIskesdas

2013, kecenderungan prevalensi status gizi anak balita

menurut ketiga indeks BB/u, TB/U, dan BB/TB, terlihat prevalensi gizi buruk dan gizi kurang
meningkat dari tahun 2007 ke tahun 2013. Prevalensi sangat pendek turun 0,8% dari tahun
2007, tetapi prevalensi pendek naik 1,2% dari tahun 2007. Prevalensi sangat kurus turun
0,9% tahun 2007. Prevalensi kurus turun 0,6% dari tahun 2007. Prevalensi gemuk turun 2,1%
dari tahun 2010 dan turun 0,3% dari tahun 2007. Disajikan dalam gambar berikut :

Gambar 1. Kecenderungn Prevalensi Gizi Kurang, Pendek, Kurus, dan Gemuk Pada Balita di
Indonesia Tahun 2007, 2010, dan 2013

Kecenderungan prevalensi status gizi gabungan indicator TB/U dan BB/TB secara
nasional. Berdasarkan

Riskesdas 2007 , 2010 dan 2013 terlihat adanya kecenderungan

meningkatnya prevalensi anak balita pendek-kurus, meningkatnya anak balita pendek-normal


(2,1%)

dan normal-gemuk (0,3%) dari tahun 2010. Sebaliknya, ada kecenderungan

penurunan prevalensi pendek-gemuk (0,8%), normal-kurus (1,5%) dan normal-normal (0,5%)


dari tahun 2010. Disajikan dalam gambar 2 berikut :
Gambar 2. Kecenderungan Prevalensi Stutus Gizi Anak Balita Menurut Gabungan Indikator
TB/U dan BB/TB di Indonesia Tahun 2007, 2010, dan 2013

Berdasarkan data bagian gizi Puskesmas paiton 2015, terdapat 3509 balita yang
ditimbang. Dari jumlah tersebut tercatat balita dengan status gizi buruk mendapatkan
perawatan telah mencapai target 100%, MP-ASI Pada anak usia 6-24 Gakin masih 85% dari
target 100%, Pemberian PMT pemulihan balita gizi buruk telah mencapai target 100%, Balita
bawah garis merah telah mencapai target 1,5%.

Tebel 1. Penilaian kinerja puskesmas paiton tahun 2015 Upaya perbaikan gizi masyarakat
Penanganan Gangguan Gizi
Balita Gizi buruk
1 mendapatkan Perawatan
MP-ASI Pada anak usia 62 24 Gakin
Pemberian PMT pemulihan
3 balita gizi buruk
Balita bawah garis merah
4

Sasaran
balita
gibur
BGM
Gakin
balita
gibur
Balita
ditimbang

Target
6
6
6

3509

100
%
100
%
100
%
5%

balita gibur
anak BGM
Gakin
anak Balita
Gibur
< 5 % balita
ditimbang

Jml

Capaian

6.

100

83

100

175

53

1,5

B. TUJUAN
a. Tujuan Umum
Mendapatkan gambaran status gizi balita di wilayah kerja Puskesmas Paiton.
b. Tujuan khusus
1. Memantau perkembangan kasus balita gizi kurang dan gizi buruk yang terdapat di
wilayah kerja Puskesmas Paiton.
2. Mengetahui penanganan balita gizi kurang dan gizi buruk di Puskesmas Paiton.

C. SASARAN PELAYANAN
Balita bawah garis merah di desa taman wilayah kerja Puskesmas Paiton
D. PERENCANAAN DAN PEMILIHAN INTERVENSI
a. Pelaksanaan Intervensi kunjungan rumah balita bawah garis merah
Kunjungan rumah untuk lebih mengenal kehidupan keluarga pasien
Kunjungan rumah untuk memberi pertolongan medis
Kunjungan rumah untuk meningkatkan hubungan dokter pasien
Kunjungan rumah untuk pemberdayaan keluarga pasien
b. Pelaksana
Dr Syamsul Arifin dan 1 bidan
c. Waktu dan tempat pelaksanaan
Hari / Tanggal

: rabu / 13 januari 2016 ( 09.00 11.00)

Tempat

: desa taman Paiton

d. Metode yang digunakan


Di desa taman wilayah kerja puskesmas paiton terdapat 3 balita bawah garis merah

Menentukan penilaian status gizi menggunakan tabel antropometri


Menilai keadaan lingkungan rumah ekonomi balita bawah garis merah
Memberikan edukasi kepada keluarga tentang pemberian makanan
Memberikan suplemen tambahan berupa:
tablet vitamin b komplek 1x1
tablet kalk 1x1
tablet zink 1x1
tablet asam folat 1x1

BAB II
PERMASALAHAN
Dari ketiga pasien balita bawah garis merah di desa taman wilayah kerja puskesmas paiton
didapatkan:

Tabel 2. Balita bawah garis merah di desa taman wilayah kerja Puskesmas paiton
N

Nama

Umur

Berat badan

Status gizi

O
1
2
3

An A
An N
An N

53
31
57

11,3
9,2
11,7

Gizi kurang
Gizi kurang
Gizi kurang

Perhitungan menggunakan indeks berat badan menurut umur (BB/U) dari tabel antropometri
menunjukkan ketiga balita bawah garis merah menderita gizi kurang, gizi kurang dari pasien
tersebut diataranya dapat disebabkan oleh:
1. Ekonomi keluarga balita gizi kurang dari golongan menengah kebawah yang bekerja
sebagai petani
2. Anggota keluarga merokok sehingga balita sering terkena infeksi pernapasan akut
sehingga mengganggu pertumbuhan balita
3. Keluarga balita sering memberikan air gula atau teh manis pada balita sebagai
pengganti susu
4. Pemberian makanan yang tidak seimbang dengan makanan tinggi karbohidrat rendah
protein

BAB III
PEMBAHASAN
A. Permasalahan Gizi

Permasalahan gizi merupakan masalah yang kompleks dan meliputi banyak faktor.
Beberapa faktor risiko penting terjadinya gizi kurang dan gizi buruk antara lain (Novitasari,
2012)
1. Asupan Makanan
Asupan makanan sebagai salah satu faktor risiko gizi buruk bisa disebabkan karena
tidak tersedianya makanan secara adekuat, makanan tidak mengandung kadar zat gizi mikro
yang cukup, pola makan yang salah, pemberian MP-ASI sebelum usia 6 bulan, pemberian
makanan padat terlalu lambat, serta makanan tidak higienis (Atmawkarta, 2007).
Sebagian besar balita dengan gizi buruk memiliki pola makan yang kurang beragam
sehingga komposisi makanan yang dikonsumsi tidak memenuhi gizi seimbang. Makanan
gizi seimbang adalah makanan yang sesuai dengan kebutuhan zat gizi yang mencakup
karbohidrat, protein hewani, kacang-kacangan, buah dan sayur (Soekirman, 2000).
2. ASI ekslusif
(UNICEF) dan World Health Oraginization (WHO) telah merekomendasikan
sebaiknya anak hanya disusui air susu ibu (ASI) selama paling sedikit 6 bulan. Makan padat
seharusnya diberikan setelah anak berumur 6 bulan, dan pemberian ASI dilanjutkan
sampai anak berumur 2 tahun (WHO, 2005). Adanya faktor protektif dan nutrien yang sesuai
dalam ASI menjamin status gizi bayi baik serta kesakitan dan kematian anak menurun.
3. Pendidikan Ibu
Peran ibu terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak sangatlah penting.
Rendahnya pendidikan dan kurangnya pengetahuan ibu tentang gizi menjadi salah satu
faktor terjadinya gizi buruk. Tingkat pendidikan ibu sangat berpengaruh terhadap derajat
kesehatan dan kualias pengasuhan anak. Pendidikan yang tinggi membuat seseorang mudah
untuk menyerap informasi dan mengamalkan dalam perilaku sehari-hari. Pendidikan yang
tinggi juga akan meningkatkan pendapatan dan dapat meningkatkan daya beli makanan.
4. Penyakit Infeksi
Terjadi hubungan timbal balik antara kejadian infeksi penyakit dan gizi buruk. Anak
yang menderita gizi buruk akan mengalami penurunan daya tahan, sehingga anak rentan
terhadap penyakit infeksi.
5. Berat Badan Lahir Rendah (BBLR)
Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500
gram tanpa memandang masa gestasi. Penyebab terjadinya BBLR antara lain bayi lahir
prematur karena berbagai sebab (<37 minggu), bayi lahir kecil untuk masa kehamilan akibat
hambatan pertumbuhan dalam kandungan maupun akibat keadaan gizi ibu yang kurang baik.

Bayi BBLR pada umumnya lebih rentan terkena penyakit karena sistem kekebalan tubuh
yang belum sempurna dan fungsi organ tubuh yang berfungsi optimal. Penyakit ini akan
mempengaruhi asupan gizi yang masuk sehingga dapat menyebabkan gizi buruk.
6. Kelengkapan Imunisasi
Imunisasi merupakan suatu cara untuk meningkatkan kekebalan terhadap suatu
antigen. Imunisasi juga dapat mencegah dan mengurangi penderitaan yang disebabkan
oleh penyakit. Apabila kekebalan tubuh meningkat, balita tidak rentan terkena penyakit. Hal
ini berhubungan tidak langsung dengan kejadian gizi buruk.
7. Status Ekonomi
Rendahnya ekonomi keluarga, akan berdampak dengan rendahnya daya beli pada
keluarga tersebut. Selain itu rendahnya kualitas dan kuantitas konsumsi pangan, merupakan
penyebab langsung dari kekurangan gizi pada anak balita. Keadaan social ekonomi yang
rendah berkaitan dengan masalah kesehatan yang dihadapi karena ketidaktahuan dan
ketidakmampuan untuk mengatasi berbagai masalah tersebut. Balita dengan gizi buruk
pada umumnya hidup dengan makanan yang kurang bergizi.
B. Penegakan Diagnosis
Status Gizi balitadapat ditentukan berdasarkan beberapa pengukuran antara lain:
1. Pengukuran klinis : Metode ini pada dasarnya didasari oleh perubahan-perubahan yang
terjadi dan dihubungkan dengan kekurangan zat gizi. Hal ini dapat dilihat pada jaringan epitel
seperti kulit,rambut,atau mata. Misalnya pada balita marasmus kulit akan menjadi keriput
sedangkan pada balita kwashiorkor kulit terbentuk bercak-bercak putih atau merah muda
(crazy pavement dermatosis).
2. Pengukuran tabel antropometri :
Berdasarkan Berat Badan menurut Umur diperoleh kategori (Kementrian Kesehatan RI, 2011) :

Gizi buruk jika hasil ukur lebih kecil dari -3 SD.


Gizi kurang jika hasil ukur -3 SD sampai dengan <-2 SD.
Gizi baik jika hasil ukur -2 SD sampai dengan 2 SD.
Gizi lebih jika hasil ukur 2 SD.

Berdasarkan pengukuran Tinggi Badan (24 bulan-60bulan) atau Panjangbadan (0 bulan-24bulan)


menurut Umur diperoleh kategori :

Sangat pendek jika hasil ukur lebih kecil dari -3 SD.


Pendek jika hasil ukur -3 SD sampai dengan <-2 SD.

Normal jika hasil ukur -2 SD sampai dengan 2 SD.


Tinggi jika hasil ukur> 2 SD.

Berdasarkan pengukuran Berat Badan menurut Tinggi badan atau PanjangBadan:

Sangat kurus jika hasil ukur lebih kecil dari -3 SD.


Kurus jika hasil ukur -3 SD sampai dengan <-2 SD.
Normal jika hasil ukur -2 SD sampai dengan 2 SD.
Gemuk jika hasil ukur> 2 SD.

BAB IV
PENUTUP
SARAN

a. Meningkatkan partisipasi masyarakat dan

balita,

mengenali

keluarga dalam memantau tumbuh kembang

dan menanggulangi secara dini balita yang mengalami gangguan

pertumbuhan melalui Posyandu.


b. Meningkatkan kemampuan petugas, dalam manajemen dan melakukan tatalaksana gizi
kurang dan gizi buruk untuk mendukung fungsi Posyandu.
c. Mewujudkan keluarga sadar gizi melalui promosi gizi dan sosialisasi tentang makanansehat

dan bergizi seimbang dan pola hidup bersih dan sehat.


6. Menggalang kerjasama lintas sektor

dan kemitraan dengan swasta/dunia usaha dan

masyarakat untuk mobilisasi sumber daya dalam rangka meningkatkan daya beli keluarga
untuk menyediakan makanan sehat dan bergiziseimbang.