Anda di halaman 1dari 57

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

PEDOMAN PELAKSANAAN
DEWAN PASTORAL PAROKI SANTO THOMAS
1. Cetakan Pertama (1997) dicetuskan oleh Rm. T. Suhardi dengan konsep Pelayanan Terpadu dan
Menyeluruh yang kemudian disusun oleh FX. Djoko Pranowo (editor), Augustinus R. Dahar, JF. Liest
Pranowo, yang disyahkan oleh Bapak Uskup Mgr. Michael C. Angkur pada tanggal 26 Oktober 1996
pada Perayaan Ekaristi Penutupan Lustrum I Paroki Santo Thomas, sebagai edisi ad experimentum
(sementara, percobaan).
2. Cetakan Kedua (2003) merupakan edisi revisi pertama edisi revisi (pertama) resmi.
3. Cetakan ketiga (2006) edisi revisi (kedua) resmi.
4. Cetakan keempat (2009) edisi revisi (ketiga) resmi.
5. Cetakan Kelima (2015) merupakan edisi revisi (ke empat) oleh tim yang terdiri dari : Pengurus DPPH
tahun 2012-2015.

Diterbitkan oleh : Dewan Pastoral Paroki


Santo Thomas Kelapa Dua,
Keuskupan Bogor
Cetakan V : Kelapa Dua - Depok, Juni 2015

Untuk kalangan sendiri

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

PAROKI SANTO THOMAS


PENGANTAR
Pedoman Pastoral adalah pegangan yang penting sebagai panduan kerja dan karya bagi seluruh pengurus
dari mulai tingkat lingkungan hingga paroki. Adanya Pedoman dimaksudkan untuk dapat menyatukan
langkah agar organisasi dapat berjalan dalam jalur yang sesuai dengan tujuan yang ditetapkan, yaitu untuk
mengabarkan kabar Sukacita Injil kepada sesama, yang merupakan tugas utama Gereja yang terus
berkembang.
Penyusunan revisi Pedoman Pastoral Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas tahun 2015 merupakan revisi
yang kelima dan perbaikan dilakukan berkaitan dengan perubahan stuktur organisasi DPP tahun 2015,
dimana terdapat koordinator baru (Koordinator Bidang Organisasi, Perkumpulan dan Kelompok Kategorial)
dan adanya perubahan nama koordinator bidang (Koordinator Bidang Umum) dan ada beberapa seksi yang
mengalami perubahan nama dan penambahan seksi baru.
Adanya perubahan tersebut dimaksudkan untuk dapat menjawab tantangan dan kebutuhan akan
organisasi kerja yang efisien dalam melaksanakan karya pastoral di Paroki Santo Thomas pada masa
mendatang, dan memberikan ruang gerak yang luas dalam melakukan revitalisasi organisasi di masa
mendatang sesuai dengan kebutuhan dan tantangan yang dihadapi Gereja di Santo Thomas dimasa
mendatang.
Sebagaimana diketahui sebelumnya untuk kelompok kategorial dan perkumpulan disisipkan hanya pada
bidang-bidang terkait seperti : Perkumpulan Doa Karismatik Katolik (PDKK), di bawah pengawasan Bidang
Pewartaan dan Kesaksian. Hal ini menyulitkan dari segi perkembangan PDKK itu sendiri maupun bidang
bidang Pewartaan dan Kesaksian.
Sejalan dengan itu, memasuki usia yang ke 25 pada tahun 2016, karya pastoral paroki harus semakin hidup
dan berdaya guna demi perkembangan iman umat yang ada di dalamnya. Hal yang memungkinkan untuk
dilakukan adalah dengan menata organisasi sesuai dengan perkembangan kebutuhan.
Dengan adanya revisi pedoman pastoral ini diharapkan dapat memberikan panduan bagi seluruh pengurus,
baik di tingkat paroki, Stasi, Wilayah maupun Lingkungan, dan tentunya harapan akan pemahaman tugas
dalam lingkup masing-masing dapat dipahami dengan baik, sehingga usaha untuk memberikan sukacita
yang penuh kepada seluruh umat dapat terpenuhi.

Kelapa Dua, 14 Juni 2015


Pastor Kepala Paroki Santo Thomas

RD. Robertus Eeng Gunawan

ii

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

PEMBUKAAN
ARAH KEBIJAKAN PASTORAL
PAROKI SANTO THOMAS
Bertolaklah ke tempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu...
(Bdk. Lukas 5 : 4)
Paroki Santo Thomas dalam perjalanan waktu di tahun 2016 nanti akan memasuki usia 25 tahun, tepatnya
pada tanggal 23 Maret 2016. Suatu perjalanan yang singkat untuk suatu pertumbuhan Gereja dalam
berkarya, tapi suatu perjalanan panjang dalam melaksanakan perannya untuk mewartakan kabar sukacita
Kristus di kecamatan Cimanggis dan Tapos, Kota Depok.
Sejalan dengan perkembangan umat yang terus meningkat jumlahnya dan dinamika yang terus
berkembang dari tahun ke tahun dalam karya Pastoral, sudah selayaknya Paroki Santo Thomas terus
melaksanakan pembinaan iman umat dan pembenahan fasilitas fisik.
Dalam usia yang sudah seperempat abad itu, tentunya wajah Paroki Santo Thomas diharapkan dapat
menjadi sebuah komunitas yang lebih terbuka bagi terwujudnya kerjasama yang baik dalam berpastoral di
Paroki Santo Thomas, maupun dalam lingkup yang lebih luas.
Untuk itu perlu dilakukan pembenahan dalam organisasi yang dapat memberikan jawaban atas tuntutan
perkembangan umat Paroki Santo Thomas antara lain :
1. Pembenahan Struktur Organisasi DPP
2. Pembaharuan Pedoman Kerja DPP
3. Penerbitan Pedoman Keuangan Paroki
4. Penertiban Administrasi Data Umat
5. Peningkatan kegiatan-kegiatan yang mengarah pada pem-bangunan iman umat, sehingga mampu
menjadi komunitas Paroki yang siap berhadapan dengan perubahan yang terjadi.
Dengan langkah-langkah tersebut diharapkan dapat tercipta kondisi yang memungkinkan peran serta umat
terbangkitkan dan gairah hidup menggereja menggelora dalam diri umat Paroki Santo Thomas.
Selain itu, keberadaan Stasi di Sukatani, Kecamatan Tapos, yang terus mengalami perkembangan,
membutuhkan penanganan dan perhatian yang lebih. Kebutuhan akan hidup menggereja di kawasan
tersebut sudah amat mendesak dan mengarah pada kebutuhan terwujudnya sebuah paroki baru di masa
mendatang.
Dengan demikian karya pastoral di Dekanat Utara Keuskupan Bogor akan lebih bergairah dengan
munculnya paroki baru dan semakin dapat meluaskan pewartakan Injil di Kawasan Depok dan sekitarnya.
Mengacu pada Visi Keuskupan Bogor dan Paroki St. Thomas yaitu Paroki Santo Thomas Kelapa Dua menjadi
communio dari aneka komunitas basis yang beriman mendalam, solider, dan dialogal, memasyarakat dan
misioner. Sangatlah tepat apabila memasuki usia yang baru dan dalam menjawab tantangan zaman,
Kepengurusan DPP Periode Tahun 20152018 mencanangkan tema : Bertolaklah ke tempat yang dalam
dan tebarkanlah jalamu... (Bdk. Lukas 5 : 4).
Kata bertolak ke tempat yang lebih dalam mengandung makna bahwa kita sebagai pengikut Kristus harus
lebih berani mewartakan Karya yang dipercayakan kepada kita ke sudut-sudut pewartaan yang selama ini
belum pernah tersentuh dan dirasakan di Paroki Santo Thomas.

iii

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

VISI
Visi Paroki Santo Thomas mengacu Visi Keuskupan Bogor, yaitu :
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua
menjadi communio dari aneka komunitas basis
yang beriman mendalam, solider dan dialogal,
memasyarakat dan misioner
Communio
Yaitu suatu persekutuan, paguyuban dan persaudaraan yang :
a. memelihara hubungan kesatuan dengan Allah melalui Yesus Kristus dalam Roh Kudus;
b. memelihara hubungan kesatuan dengan Gereja Universal, Gereja Partikular dan antar umat sendiri;
c. memelihara hubungan kesatuan dengan orang-orang lain, dengan kebudayaan dan agama-agama lain.
Komunitas Basis
Yaitu satuan umat yang :
a. relatif kecil dan mudah berkumpul secara berkala untuk mendengarkan Sabda Tuhan;
b. berbagi pengalaman dan masalah hidup sehari-hari dan mencari pemecahan-nya dalam terang Kitab
Suci;
c. berusaha mengambil bagian dan mewujudkan misi Yesus Kristus.
Beriman mendalam
Umat Paroki Santo Thomas Kelapa Dua yang beriman mendalam :
a. umat yang mempunyai hubungan akrab dengan Allah;
b. hidupnya selalu meneladan hidup Yesus dan dijiwai oleh Roh Kudus;
c. iman yang merasuk dalam hati dan budi, mendarah daging dalam diri pribadi serta nampak dalam sikap
dan perilaku.
Solider
Umat Paroki Santo Thomas Kelapa Dua berusaha :
a. memiliki kepekaan dan melibatkan diri dalam keprihatinan masyarakat, terutama terhadap kaum yang
lemah dan tersisih dalam perjuangan mencapai kehidupan yang lebih baik;
b. memiliki kepedulian terhadap kelestarian dan keutuhan lingkungan hidup;
c. turut merasakan kegembiraan dan kecemasan sesama.
Dialogal
Umat Paroki Santo Thomas Kelapa Dua menyadari bahwa :
a. Gereja bagaikan sakramen keselamatan yang diutus untuk membangun relasi dengan sesama yang
berbeda budaya, suku, asal, dan agama/keyakinan dalam usaha menciptakan kerukunan dan
persaudaraan yang sejati;
b. Gereja bersama seluruh anggota masyarakat berusaha membangun tatanan masyarakat yang lebih
bersatu dan bersaudara, serta melihat orang lain sebagai teman seperjalanan menuju dunia yang lebih
baik.
Memasyarakat
Umat Paroki Santo Thomas Kelapa Dua yang memasyarakat adalah :
a. Umat yang hadir, melibatkan diri, dan berperan aktif dalam membangun masyarakat;
b. Umat yang imannya bertumbuh dan berakar dalam budaya setempat;
c. Umat yang kehadirannya tidak menjadi orang asing bagi masyarakat di sekelilingnya;
iv

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Umat yang mampu menjadi garam, ragi dan terang dunia, menjadi saksi Kristus di tengah masyarakat,
diterima dan disenangi orang lain karena sifatnya yang baik dan terpuji.
Misioner
Umat Paroki Santo Thomas Kelapa Dua yang misioner adalah :
a. umat yang siap sedia diutus mewartakan Kabar Gembira dan membagikan cinta kasih,
b. umat yang juga ikut bertanggungjawab secara nyata terhadap perkembangan Gereja Lokal di
Keuskupan Bogor, Gereja di Indonesia dan Gereja Universal.

MISI
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua mengadirkan Kerajaan Allah dengan mengabdikan diri secara aktif,
meningkatkan relasi dan mutu keimanan, meningkatkan martabat manusia, melalui penataan
mekanisme dan organisasi serta pemberdayaan potensi umat basis Paroki Santo Thomas Kelapa Dua
Paroki adalah persekutuan umat beriman kristiani yang dibentuk secara tetap dalam Gereja Partikular dan
yang reksa pastoralnya, di bawah Uskup Diosesan, dipercayakan kepada pastor-paroki sebagai gembalanya
sendiri. Oleh pastor-paroki yang dipanggil mengambil bagian dalam pelayanan Kristus, untuk menjalankan
tugas mengajar, menguduskan dan memimpin jemaat bekerjasama dengan imam-imam lainnya dibantu
kaum beriman kristiani awam menurut norma hukum. Semua itu disatukan dalam Roh Kudus melalui Sabda
dan Perayaan Ekaristi, sehingga terbentuk Gereja Paroki yang di dalamnya Gereja Kristus yang Satu, Kudus,
Katolik dan Apostolik sungguh-sungguh hadir dan berkarya. (bdk. KHK 1983, Kan 515; 519).
Menghadirkan Kerajaan Allah
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua berusaha untuk menjadikan nilai-nilai kristiani sungguh-sungguh
terwujud, dan secara nyata dihayati sebagai dasar, pedoman, dan tujuan dalam hidup dan karya sehari-hari
oleh Gereja itu sendiri dan masyarakat sekitarnya.
Mengabdikan diri secara aktif
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua berusaha menjadikan hidup dan karya sebagai pelayanan bagi orang lain
dalam mengembangkan hidup, iman, dan penghayatannya. Pelayanan tersebut dilaksanakan bukan dengan
menunggu adanya permintaan, anjuran atau paksaan, tetapi terdorong oleh gerakan hati yang tulus, serta
proaktif atas inisiatif sendiri mendatangi dan menawarkan pelayanan. Prinsipnya hanya dengan melayani
dan memberikan diri kepada sesama, pada akhirnya paroki semakin berkembang ke arah pemenuhan
sebagai pengikut Kristus.
Meningkatkan relasi dan mutu keimanan
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua berusaha untuk menghidupkan kembali relasi iman yang solider dan
dialogal di antara sesama saudara seiman. Selain itu juga berupaya meningkatkan mutu iman sehingga
komunitas basis kristiani menjadi lebih baik dan dapat diandalkan sebagai dasar membangun komunitas
basis manusiawi.
Meningkatkan martabat manusia
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua akan memusatkan perhatiannya pada manusia, perkembangan pribadi
dan imannya. Hak dan kewajiban asasi sebagai umat beriman, tidak sekedar hanya diperhatikan dan dibela
dari berbagai tantangan yang menghambat atau merusaknya, melainkan juga didukung dan dipromosikan
dengan menciptakan atau mengadakan apa yang perlu untuk perkembangannya.
Penataan mekanisme dan organisasi
Paroki Santo Thomas Kelapa Dua berusaha :
v

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

a.
b.
c.
d.

membenahi tata organisasi Dewan Pastoral Paroki;


membenahi mekanisme kerja organisasi Dewan Pastoral Paroki;
menepati keputusan-keputusan yang diambil oleh Dewan Pastoral Paroki;
melaksanakan keputusan-keputusan atas dasar komitmen moral untuk pelayanan pastoral yang
terpadu.
e. bekerja sama dalam kebersamaan untuk mewujudkan komunitas basis gereja yang merasul.
Pemberdayaan Potensi Umat Basis
Umat basis itu bukan hanya obyek pelayanan, tetapi juga subyek pelayanan. Karena di dalam umat basis ini
tersimpan sumber daya yang kaya akan potensi, talenta, dan karunia. Oleh karena itu, umat basis ini
hendaknya dijaga, dirawat dan diatur agar sumber daya itu tidak segera habis, melainkan tetap ada dan
menghasilkan. Diupayakan juga agar sumber daya itu semakin meningkat dalam jumlah dan mutunya.
Belajar terus menerus dan sikap kreatif harus terus diupayakan agar sumber daya sungguh-sungguh
relevan, mendukung dan berdaya guna bagi hidup, kelangsungan, serta perkembangan pribadi dan iman
manusia yang semakin lama semakin banyak jumlahnya.

KEBIJAKAN PASTORAL
Sesuai dengan tema yang diambil, yaitu : Bertolaklah ketempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu
(Bdk Lukas 5 : 4), Paroki Santo Thomas akan menetapkan beberapa langkah kebijakan untuk mendukung
tema tersebut :
I.

Pembenahan Struktur organisasi DPP, dengan adanya tuntutan perkembangan akan pelayanan umat
perlu dilakukan penataan organisasi dan struktur organisasi yang akan berdampak pada kemudahan
dalam pelayanan pastoral kepada umat paroki.

II. Pembaharuan pedoman Kerja DPP, untuk dapat memberikan panduan dan arah kerja dari seluruh
komponen yang ada dari mulai seksi di lingkungan, wilayah, Stasi dan Paroki. Dengan demikian akan
lebih terjalin komunikasi dan koordinasi kerja yang baik.
III. Tertib administrasi data umat (database): diupayakan adanya update data umat di paroki sebagai
salah satu upaya mendapatkan data umat yang aktual sehingga dapat mendukung kepentingan dalam
karya pelayanan di paroki.
IV. Meningkatkan kegiatan-kegiatan yang bersifat keimanan dan menjadi paroki yang siap dengan setiap
perubahan yang terjadi. Untuk dapat menjadi paroki yang dapat memberikan pelayanan iman kepada
umat secara menyeluruh diperlukan penyusunan kegiatan yang memberikan kepenuhan akan
kebutuhan pelayanan iman umat seperti :
a. Pengembangan pemahanan akan iman Katolik melalui seminar, pendalaman iman, kelompok Kitab
Suci, pendidikan agama Katolik bagi siswa sekolah dasar dan menengah.
b. Penanganan terhadap persoalan-persoalan ekonomi dan keluarga yang memerlukan penanganan
yang tepat agar Gereja dapat memberikan pencerahan bagi umat atau keluarga yang terbebani
dengan suatu masalah.
c. Memberikan pendampingan dan perhatian pada kerasulan awam yang juga menjadi tugas Gereja
dalam melaksanakan karya pewartaan kepada sesama, dan sebisa mungkin membuka diri terhadap
dinamika politik yang ada di Kotamadya Depok dengan tetap berpegang pada Ajaran Sosial Gereja.
d. Pendampingan dan pembinaan iman kaum muda dengan memberikan ruang yang cukup bagi
mereka untuk dapat mengekspresikan kegiatannya sehingga tanggung jawab akan masa depan
Gereja yang ada di pundak mereka dapat disadari sejak dini. Selain itu, kaum muda mulai diberi
kesempatan untuk terlibat dalam karya pelayanan di Paroki.

vi

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

DAFTAR ISI
Hal
PENGANTAR

ii

PEMBUKAAN

Iii

DAFTAR ISI

Vii

BAB I

PENGERTIAN

BAB II

DEWAN PASTORAL PAROKI

1
1.1.
1.2.
1.3.

NAMA, WILAYAH DAN KEDUDUKAN


Nama
Wilayah
Kedudukan

3
3
3
3

2.
2.1.
2.2.
2.3.

TUJUAN, FUNGSI, WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB


Tujuan
Fungsi
Wewenang dan Tanggung jawab

3
3
3
4

3
3.1.
3.2.
3.3.

ORGANISASI
Dewan Pastoral Paroki Harian
Dewan Pastoral Paroki Inti
Dewan Pastoral Paroki Pleno

4
4
4
4

4
4.1
4.2.

PEMILIHAN PENGURUS
Syarat-Syarat Sebagai Anggota Pengurus
Pemilihan Pengurus Dewan Pastoral Paroki

5
5
5

PENGANGKATAN DAN MASA JABATAN PENGURUS

6
6.1.
6.2
6.3.
6.4.
6.5.
6.6.
6.7.
6.8.
6.9.
6.10.
6.11.
6.12.
6.13.
6.14.
6.15.
6.16.
6.17.
6.18.
6.19.
6.20.
6.21.
6.22.
6.23.
6.24.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DPP


Tugas Umum
Dewan Pastoral Paroki Harian
Dewan Pastoral Paroki Inti
Dewan Pastoral Paroki Pleno
Ketua Dewan Pastoral Paroki
Wakil Ketua Dewan Pastoral Paroki
Sekretaris Dewan Pastoral Paroki
Bendahara Dewan Pastoral Paroki
Anggota Dewan Pastoral Paroki
Koordinator Bidang
Bidang Peribadatan
Bidang Pewartaan dan Kesaksian
Bidang Pelayanan
Bidang Kepemudaan
Bidang Umum
Bidang Organisasi, Kelompok Kategorial dan Perkumpulan
Tugas Umum, Wewenang dan Tanggung jawab Seksi
Seksi Liturgi
Seksi Prodiakon
Seksi Misdinar
Seksi Koor
Seksi Organis
Seksi Lektor
Seksi Penyambut Jemaat
vii

7
7
7
7
8
8
8
8
9
9
10
10
10
10
11
11
11
11
11
12
12
13
13
13
13

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

6.25.
6.26.
6.27.
6.28.
6.29.
6.30.

BAB III

14
14
14
15
15
15

6.31.
6.32.
6.33.
6.34.
6.35.
6.36.
6.37.
6.38.
6.39.
6.40.
6.41.
6.42.

Seksi Tata Bunga


Seksi Katekese
Seksi Kerasulan Kitab Suci
Seksi Kerasulan Keluarga
Seksi Komunikasi Sosial (Komsos)
Seksi Kerasulan Awam dan Hubungan Antar Agama dan
Kepercayaan (Kerawam dan HAK)
Seksi Panggilan
Seksi Karya Misioner
Seksi Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE)
Seksi Pendidikan
Seksi OTA
Seksi Pendampingan Hukum
Seksi Kesehatan
Seksi Pendampingan OMK
Seksi Rumah Tangga Pastoran
Seksi Perbaikan & Perawatan
Seksi Inventaris Gereja
Seksi Humas dan Keamanan

7
7.1.
7.2.

KEPANITIAAN/TIM KERJA
Tugas Kepanitiaan/Tim Kerja
Tanggungjawab Kepanitian/Tim Kerja

18
18
19

8
8.1.
8.2.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PERKUMPULAN DAN ORGANISASI


Perkumpulan/Kelompok Katolik
Organisasi Katolik

19
19
19

STASI

15
16
16
16
16
17
17
17
17
17
18
18

20

1.
1.1.
1.2.

BATAS PELAYANAN DAN KEDUDUKAN


Batas Pelayanan
Kedudukan

20
20
20

2.
2.1.
2.2.
2.3.

TUJUAN, FUNGSI, DAN WEWENANG


Tujuan
Fungsi
Wewenang

20
20
20
20

3.
3.1.
3.2.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB


Tugas
Tanggung jawab

20
20
21

4.

KEPENGURUSAN

21

5.
5.1.
5.2.
5.3.
5.4.
5.5.
5.6.
5.7.
5.8
5.9
5.10
5.11

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS


Ketua Stasi
Wakil Ketua Stasi
Sekretaris
Bendahara Stasi
Koordinator Bidang
Bidang Peribadatan
Bidang Pewartaan dan Kesaksian
Bidang Pelayanan
Bidang Kepemudaan
Seksi-seksi
Pemilihan Pengurus Stasi

21
21
22
22
22
23
23
23
24
24
24
24

viii

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

5.12.
5.13.
BAB IV

BAB V

Pengangkatan dan Masa Jabatan Pengurus


Kepanitiaan Stasi

WILAYAH

25
25
26

1.
1.1.
1.2.

BATAS PELAYANAN DAN KEDUDUKAN


Batas Pelayanan
Kedudukan

26
26
26

2.
2.1.
2.2.
2.3.

TUJUAN, FUNGSI, DAN WEWENANG


Tujuan
Fungsi
Wewenang

26
26
26
26

3.

SUSUNAN PENGURUS

26

4.
4.1.
4.2
4.3.

PEMILIHAN PENGURUS
Pimpinan dan peserta rapat pemilihan pengurus
Tata Cara Pemilihan Pengurus
Susunan Acara Rapat Pemilihan Pengurus

27
27
27
27

5.

PENGANGKATAN DAN MASA JABATAN PENGURUS

27

6.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS

28

7.
7.1.
7.2.
7.3.
7.4.
7.5.
7.6.
7.7.

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS


Ketua Wilayah
Sekretaris
Bendahara
Koordinator Peribadatan
Koordinator Pewartaan dan Kesaksian
Koordinator Pelayanan
Koordinator Kepemudaan

28
28
29
29
30
30
31
31

8.
8.1.
8.2

KEPANITIAAN
Kepanitian Tingkat Wilayah
Kepanitian Tingkat Paroki

31
31
32

LINGKUNGAN

33

1.
1.1.
1.2.

BATAS PELAYANAN DAN KEDUDUKAN


Batas Pelayanan
Kedudukan

33
33
33

2.
2.1.
2.2.
2.3.

TUJUAN, FUNGSI, DAN WEWENANG


Tujuan
Fungsi
Wewenang

33
33
33
33

3.

SUSUNAN PENGURUS

33

4.
4.1.
4.2.
4.3.

PEMILIHAN PENGURUS
Pimpinan dan peserta pemilihan pengurus
Tata Cara Pemilihan Pengurus Lingkungan
Susunan Acara Rapat Pemilihan Pengurus

33
33
34
34

5.

PENGANGKATAN DAN MASA JABATAN PENGURUS

34

6.

TUGAS DAN TANGGUNGJAWAB PENGURUS

35

6.1.

Tugas Lingkungan

35
ix

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB VI

BAB VII

6.2.

Tanggung jawab Lingkungan

35

7.
7.1.
7.2.
7.3.
7.4.

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS


Ketua Lingkungan
Sekretaris
Bendahara
Rukun

35
35
36
36
37

7.5.
7.6.
7.7.
7.8.

Seksi Liturgi
Seksi Koor dan Penyambut Jemaat
Sekisi Pewartaan
Seksi Pelayanan

37
37
38
39

SUASANA DAN TATA KERJA

40

1.
2.

SUASANA KERJA
RAPAT

40
40

3.
4.
5.

PIMPINAN DAN LAPORAN RAPAT


KEPUTUSAN RAPAT
TATA CARA MENGAMBIL KEPUTUSAN

40
40
41

KETENTUAN PERALIHAN DAN PENUTUP

42

1.
2.

42
42

KETENTUAN PERALIHAN
PENUTUP

DAFTAR REFERENSI

43

LAMPIRAN 1

BADAN DEWAN PASTORAL PAROKI

44

LAMPIRAN 1

DAFTAR STASI, WILAYAH DAN LINGKUNGAN

45

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB I
PENGERTIAN
1. Paroki
Paroki adalah persekutuan umat beriman kristiani yang dibentuk secara tetap dalam Gereja Partikular
dan yang reksa pastoralnya, di bawah Uskup Diosesan, dipercayakan kepada pastor-paroki sebagai
gembalanya sendiri. Oleh pastor-paroki yang dipanggil mengambil bagian dalam pelayanan Kristus,
untuk menjalankan tugas mengajar, menguduskan dan memimpin jemaat bekerja sama dengan imamimam lainnya dibantu kaum beriman kristiani awam menurut norma hukum. Semua itu disatukan
dalam Roh Kudus melalui Sabda dan Perayaan Ekaristi, sehingga terbentuk Gereja Paroki yang di
dalamnya Gereja Kristus yang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik sungguh-sungguh hadir dan berkarya.
(bdk.KHK 1983, Kan 515; 519)
2. Stasi
Stasi adalah persekutuan lingkungan-lingkungan dan/atau wilayah-wilayah yang berdekatan dan
memiliki tempat ibadat tersendiri untuk Perayaan Ekaristi setiap hari Minggu, tetapi penggembalaannya masih dilaksanakan oleh Pastor-paroki atau Pastor lain dari paroki yang bersangkutan.
3. Wilayah
Wilayah adalah sebagian dari umat dalam paroki, yang terdiri dari 3 sampai dengan 6 Lingkungan yang
letaknya berdekatan, dengan batas pelayanan yang ditentukan oleh Dewan Pastoral Paroki, menurut
batas-batas administrasi pemerintahan dan/atau batas-batas geografis yang memudahkan komunikasi
antar umat setempat.
4. Lingkungan
Lingkungan adalah sebagian dari umat dalam wilayah, yang terdiri dari 25 sampai dengan 50 kepala
keluarga (KK), berdomisili dalam batas-batas geografis yang memudahkan komunikasi antara satu
dengan lainnya.
5. Rukun
Rukun adalah sebagian dari umat dalam lingkungan, yang terdiri dari 10 sampai dengan 15 kepala
keluarga (KK) dan berdomisili di tempat-tempat yang secara geografis cukup berdekatan.
6. Tokoh Awam
Tokoh awam adalah orang-orang Katolik yang karena keahlian, kedudukan dan relasinya dalam
masyarakat dan keterlibatannya dalam lingkup kegerejaan, mempunyai wibawa dan dapat memberi
sumbangan yang bermanfaat bagi perkembangan paroki.
7. Pastor-Paroki
Pastor-paroki ialah gembala parokinya sendiri yang diserahkan kepada dirinya dan menunaikan reksa
pastoral jemaat yang dipercayakan kepadanya dibawah otoritas Uskup Diosesan yang dipanggil
mengambil bagian dalam pelayanan Kristus, untuk menjalankan tugas-tugas mengajar, menguduskan
dan memimpin bagi jemaat itu, dengan kerjasama juga dengan imam-imam lain atau Diakon dan juga
bantuan kaum beriman kristiani awam menurut norma hukum (bdk. KHK 519).
8. Pastor Pembantu
Pastor pembantu adalah rekan sekerja Pastor-paroki yang mengambil bagian dalam keprihatinannya,
dengan musyawarah serta usaha bersama dan dibawah otoritasnya memberikan bantuan dalam
pelayanan pastoral. (Bdk. KHK 545 ).
9. Dewan Pastoral Paroki
Dewan Pastoral Paroki adalah suatu badan gerejawi yang dibentuk berdasarkan keputusan Uskup, yang
di dalamnya para wakil umat dan para gembala secara bersama-sama mengambil bagian sesuai dengan

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

bentuk hidup (forma vivendi), tugas, dan keadaannya masing-masing dalam memikirkan, memutuskan,
dan melaksanakan kegiatan yang perlu dan bermanfaat untuk mewartakan Sabda Tuhan,
mengembangkan rahmat Allah, membimbing umat agar dapat menghayati, mengungkapkan, dan
mengamalkan imannya (bdk. kan. 536 i). Dewan Pastoral Paroki ditata dalam bentuk Dewan Pastoral
Paroki Harian, Dewan Pastoral Paroki Inti dan Dewan Pastoral Paroki Pleno.
10. Dewan Pastoral Paroki Harian
Dewan Pastoral Paroki Harian adalah badan pengurus yang bertugas menyelenggarakan karya pastoral
paroki sehari-hari, yang wewenang dan tanggung jawab badan ini ada pada Pastor-paroki. Dewan
Pastoral Paroki Harian terdiri dari Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, dan Bendahara Dewan Pastoral
Paroki, Pastor Pembantu, dan beberapa Anggota yang dipilih dari Dewan Pastoral Paroki.
11. Dewan Pastoral Paroki Inti
Dewan Pastoral Paroki Inti adalah Wadah Koordinatif yang terdiri dari Pengurus Dewan Pastoral Paroki
Harian, Diakon, Ketua Stasi, Koordinator Bidang, dan Ketua Wilayah serta dan beberapa Anggota yang
dipilih dari Dewan Pastoral Paroki.
12. Dewan Pastoral Paroki Pleno
Dewan Pastoral Paroki Pleno adalah Rapat yang semua pengurus dan anggotanya diundang. Dewan
Pastoral Paroki Pleno terdiri dari Dewan Pastoral Paroki Inti, para Ketua Lingkungan, para Ketua Seksi
dan subseksi, wakil sekolah Katolik, wakil biara, wakil organisasi dan perkumpulan Katolik, dan tokohtokoh awam yang ada di paroki
13. Koordinator Bidang
Koordinator Bidang adalah badan yang dibentuk untuk mengkoordinir Seksi dan Subseksi sesuai bidang
pelayanannya.
14. Seksi dan Sub Seksi
Seksi adalah badan yang dibentuk untuk melaksanakan tugas Dewan Pastoral Paroki. Sub Seksi adalah
badan yang dibentuk untuk membantu pelaksanaan tugas seksi.
15. Organisasi, Kelompok Kategorial dan Perkumpulan Katolik
Organisasi, kelompok kategorial dan perkumpulan Katolik adalah organisasi, yang anggotanya adalah
umat beriman Katolik di Paroki Santo Thomas dan basis kegiatannya ada di paroki.
16. Biarawan/biarawati
Biarawan/biarawati adalah para peserta hidup bakti yang hidup dalam komunitas religius di dalam
biara.
17. Karya Pastoral Paroki
Meliputi peningkatan persekutuan hidup kristiani (koinonia), pewartaan Sabda (kerygma), perayaan
liturgi / sakramen (liturgia), pelayanan kepada yang membutuhkan terutama orang miskin (diakonia),
dan perwujudan kesaksian iman (martyria), penggembalaan dan tata organisasi (Poimenik).

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB II
DEWAN PASTORAL PAROKI

1.

NAMA, WILAYAH DAN KEDUDUKAN

1.1.

Nama
Paroki Santo Thomas didirikan pada tanggal 23 Maret 1991 dengan nama pelindung Santo Thomas.
Nama badan yang mengelola Paroki Santo Thomas disebut : DEWAN PASTORAL PAROKI SANTO
THOMAS.

1.2.

Wilayah
Wilayah Paroki Santo Thomas meliputi Kecamatan Cimanggis dan Sebagian Kecamatan Tapos,
Kotamadya Depok.
a. Batas Wilayah dengan Keuskupan Agung Jakarta :
Sebelah Utara berbatasan dengan Paroki Gonzaga, Cijantung sebelah Barat Paroki Keluarga
Kudus, Pasar Minggu dan Paroki Jagakarsa, sebelah Timur Paroki Cilangkap dan Paroki Kampung
Sawah.
b. Batas Wilayah dengan Keuskupan Bogor :
Sebelah Selatan berbatasan dengan Paroki Keluarga Kudus Cibinong. Sebelah Barat berbatasan
dengan Paroki Paulus dan Paroki Markus.

1.3.

Kedudukan
a. Kedudukan Paroki Santo Thomas adalah sebagai bagian dari Keuskupan Bogor dalam batas-batas
teritorial tertentu yang diputuskan oleh Bapak Uskup.
b. Tempat kedudukan Gereja, pastoran, serta gedung paroki terletak di Ksatrian Amji Atak Korps
Brimob Polri, Jl. Komjen Pol (Purn) M. Jassin, Kelapa Dua, Kecamatan Cimanggis, Kotamadya
Depok.

2.

TUJUAN, FUNGSI, WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB

2.1.

Tujuan
Dewan Pastoral Paroki bertujuan:
a. Mewujudkan panggilan Umat Allah dalam hidup, kesucian, dan misi Gereja Universal di Paroki
dibawah koordinasi Gereja Partikular atau Keuskupan.
b. Tercapainya tata penggembalaan umat malalui pelibatan, pengembangan dan pemberdayaan
seluruh umat dalam hidup dan karya untuk menemukan ungkapan dan perwujudan iman yang
khas.
c. Tercapainya hubungan dengan siapa pun yang berkehendak baik dengan membangun kerjasama
hubungan antar agama dan kepercayaan, mengembangkan pola hidup dan pola pikir dalam
masyarakat yang majemuk, dan memperhatikan yang kecil, lemah, miskin, dan tersingkir.

2.2.

Fungsi
Dewan Pastoral Paroki berfungsi untuk :
a. Membantu Pastor-paroki sebagai Gembala jiwa jiwa (bdk. CD 30; kan. 519) dan mewakili umat
beriman dalam karya pastoral paroki.
b. Memikirkan, mengembangkan, merencanakan, memutus-kan, mengusahakan pelaksanaan,
mengevaluasi, dan mem-pertanggungjawabkan kegiatan pastoral yang perlu dan bermanfaat
bagi kehidupan paroki. Kegiatan pastoral yang dimaksud meliputi pengajaran (munus docendi),
pengudusan (munus sanctificandi), dan pemerintahan atau kepemimpinan (munus regendi).
c. Mengusahakan peningkatan persekutuan hidup kristiani (koinonia), pewartaan Sabda (kerygma),
perayaan liturgi/sakramen (liturgia), pelayanan kepada yang membutuhkan terutama orang

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

miskin (diakonia), dan perwujudan kesaksian iman (martyria) sesuai dengan ketentuan yang
ditetapkan.
d. Mengupayakan bentuk serta cara sosialisasi dan implementasi kebijakan pastoral keuskupan
dalam paroki.
2.3.

Wewenang dan Tanggung jawab


a. Dewan Pastoral Paroki berwenang mengambil keputusan reksa pastoral paroki dalam kesatuan
dengan Arah Dasar Pastoral Keuskupan.
b. Dewan Pastoral Paroki bertanggung jawab atas pelaksanaan keputusan reksa pastoral paroki
kepada Uskup Diosesan.

3.

ORGANISASI
Dalam mewujudkan terlaksananya panggilan umat Allah untuk berperan aktip dalam karya pastoral
paroki dan hidup bermasyarakat, Paroki memiliki badan organisasi yang terdiri dari Dewan Pastoral
Paroki; Stasi; Wilayah; Lingkungan.
Dewan Pastoral Paroki memiliki 3 (tiga) badan, yaitu :
a. Dewan Pastoral Paroki Harian;
b. Dewan Pastoral Paroki Inti;
c. Dewan Pastoral Paroki Pleno.

3.1.

Dewan Pastoral Paroki Harian


Susunan Kepengurusan Dewan Pastoral Paroki Harian terdiri dari :
a. Ketua Dewan Pastoral Paroki Harian, ex officio dijabat oleh Pastor -paroki.
b. Wakil Ketua, seorang atau lebih
c. Sekretaris, seorang atau lebih.
d. Bendahara, seorang atau lebih
e. Anggota, terdiri dari :
Pastor Pembantu

3.2.

Dewan Pastoral Paroki Inti terdiri dari :


a. Dewan Pastoral Paroki Harian
b. Koordinator-koordinator Bidang
c. Ketua Stasi
d. Ketua-ketua Wilayah.

3.3.

Dewan Pastoral Paroki Pleno terdiri dari :


a. Dewan Pastoral Paroki Inti
b. Ketua-ketua Lingkungan
c. Ketua-ketua Seksi DPP:
Liturgi.
Prodiakon.
Lektor.
Misdinar
Organis
Koor
Penyambut Jemaat.
Tata bunga
Katekese.
Kerasulan Kitab Suci.
Kerasulan Keluarga.
Komunikasi Sosial (Komsos).
Kerasulan Awam dan Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan (Kerawam dan HAK).

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

Panggilan
Karya Misioner
Pendampingan Hukum
Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE).
Pendidikan
Orang Tua Asuh (OTA)
Kesehatan
Pendampingan OMK
Rumah Tangga Pastoran
Inventaris Gereja
Perbaikan dan perawatan
Hubungan Masyarakat (Humas) dan Keamanan
d. Organisasi/Perkumpulan Katolik/kelompok kategorial yang berada dalam lingkup karya Pastoral
paroki :
Wanita Katolik Republik Indonesia (WKRI) Cabang Santo Thomas.
Kelompok Karyawan Muda Katolik (KKMK).
Muda-mudi Katolik (Mudika) / OMK
Koperasi Kredit
Perkumpulan Dana Kematian Yusuf Arimatea
Persekutuan Doa Karismatik Katolik
Persatuan Guru Katolik
Yayasan Pendidikan Katolik.
Legio Mariae.
Lansia
PRISKAT (Pria Sejati Katolik)
Organisasi/Perkumpulan Katolik lainnya sesuai perkembangan.

4.

PEMILIHAN PENGURUS

4.1.

Syarat-Syarat Sebagai Anggota Pengurus


Syarat-syarat sebagai Pengurus dan Anggota Dewan Pastoral Paroki adalah sebagai berikut:
a. Teguh imannya dan baik kesusilaannya, memiliki bakat dan kesediaan untuk bekerjasama demi
pengembangan paroki/ stasi/ wilayah/ lingkungan.
b. Tertarik untuk mengembangkan misi Gereja atau Paroki/ Stasi/ Wilayah/ Lingkungan demi
pelayanan kepada mereka yang kecil.
c. Bijaksana dan punya kerelaan untuk menghargai pendapat atau pandangan orang lain demi
kebaikan bersama.
d. Mau merelakan waktu untuk pertemuan dan kegiatan bersama.
e. Sudah dibaptis dan sudah menerima sakramen penguatan (Krisma) serta diterima dalam Gereja
Katolik serta tidak sedang menjalani hukuman Gereja.
f. Memiliki semangat untuk membangun kesatuan umat.
g. Memiliki pengalaman dalam menggereja dan bermasyarakat.

4.2.

Pemilihan Pengurus Dewan Pastoral Paroki


Tata laksana Pemilihan Pengurus dilakukan melalui tahapan sebagai berikut :
a. Pemilihan Anggota Pengurus Dewan Pastoral Paroki, dilaksanakan oleh Panitia Pemilihan yang
dibentuk atau ditugaskan oleh Dewan Pastoral Paroki, dan disahkan oleh Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
b. Pencalonan Anggota Pengurus Dewan Pastoral Paroki diajukan oleh lingkungan melalui wilayah,
kecuali Ketua ex officio adalah Pastor-paroki.
c. Cara Pemilhan Pengurus dan Anggota Dewan Pastoral Paroki dilaksanakan dengan sistem
formatur.

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Jumlah formatur ditentukan oleh Dewan Pastoral Paroki Harian.


e. Anggota formatur adalah perwakilan resmi dari wilayah dan stasi.
f. Anggota formatur dipilih dan ditetapkan oleh Dewan Pastoral Paroki Harian, kecuali ketua
formatur adalah ex officio Pastor-paroki.
g. Formatur diberi tugas dan wewenang menyusun kepengurusan Dewan Pastoral Paroki Harian,
Koordinator Bidang dan Seksi-Seksi.
h. Susunan kepengurusan/struktur organisasi yang akan dipilih, ditetapkan, dan disahkan oleh
Dewan Pastoral Paroki Harian.
i. Panitia Pemilihan bertugas dan berwewenang menyusun calon tetap Anggota Pengurus Dewan
Pastoral Paroki Harian dan Seksi-seksi dan menyerahkan kepada Tim Formatur serta
mensosialisasikannya, bagi calon yang tidak termasuk dalam susunan calon tetap secara otomatis
dinyatakan gugur dan dikembalikan ke Wilayah dan/atau Lingkungan yang mengajukan.
j. Tim Formatur memilih Anggota Pengurus Dewan Pastoral Paroki Harian dan Seksi-seksi, kecuali
Ketua ex officio adalah Pastor-paroki. Apabila Pastor-paroki menghendaki calon di luar caloncalon yang diajukan oleh Wilayah, maka Pastor-paroki mempunyai wewenang menunjuk calon
dan memberitahukan kepada Wilayah dan/atau Lingkungan bersangkutan.
k. Susunan Pengurus hasil kerja formatur ditetapkan oleh Dewan Pastoral Paroki Pleno, kemudian
diusulkan kepada Bapak Uskup untuk disahkan dan dilantik.
l. Anggota Pengurus Dewan Pastoral Paroki masih menjalankan tugasnya, sampai dengan
pelantikan pengurus baru.
m. Waktu pemilihan dan pelantikan Anggota Dewan Pastoral Paroki Harian dan Seksi-Seksi
dilaksanakan bulan Mei sampai dengan Juli pada tahun akhir masa kepengurusan.

5.

PENGANGKATAN DAN MASA JABATAN PENGURUS


a. Pengurus Dewan Pastoral Paroki, disahkan dan dilantik oleh Uskup Diosesan (atau Imam yang
diberi kuasa oleh Uskup Diosesan) dengan Surat Keputusan atas dasar usulan dari Pastor-paroki.
b. Pengurus Bidang dan Seksi, diangkat dan disahkan dengan Surat Keputusan oleh Ketua Dewan
Pastoral Paroki.
c. Ketua-ketua Organisasi dan Perkumpulan/Kelompok Katolik, diangkat dan disahkan sebagai
anggota Dewan Pastoral Paroki Pleno dengan Surat Keputusan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.
d. Ketua Dewan Pastoral Paroki berhak mengangkat dan mengesahkan pengurus tambahan setelah
mendengar saran dari Dewan Pastoral Paroki Harian.
e. Masa jabatan Anggota Dewan Pastoral Paroki berlaku untuk jangka waktu tiga tahun, dan dapat
dipilih lagi untuk masa bakti berikutnya paling banyak satu kali lagi pada jabatan yang sama atau
sejajar, kecuali dengan alasan tertentu ditentukan lain oleh Pastor-paroki dan disetujui Uskup
Diosesan.
f. Tahun kerja Dewan Pastoral Paroki terhitung mulai 1 Juli sampai dengan 30 Juni 3 (tiga) tahun
berikutnya dan/atau setelah pelantikan pengurus baru.
g. Masa jabatan anggota Dewan Pastoral Paroki berakhir apabila:
Masa jabatannya telah habis;
Yang bersangkutan meninggal dunia;
Pindah dari Wilayah Paroki Santo Thomas;
Mengundurkan diri dan diterima oleh Dewan Pastoral Paroki Harian;
Diberhentikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki setelah mendengar saran dari Dewan
Pastoral Paroki Harian.
Terkena hukuman gerejawi ekskomunikasi atau interdik (kan.1331-1332).
h. Ketua Dewan Pastoral Paroki berhak mengangkat dan mengesahkan pejabat pengganti apabila
ada yang mengundurkan diri.

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

6.

TUGAS & TANGGUNG JAWAB DEWAN PASTORAL PAROKI

6.1.

Tugas Umum
a. Menggerakkan dan mengkoordinasi keterlibatan umat dalam karya Pastoral Paroki.
Penggembalaan dan tata organisasi (Poimenik)
b. Merencanakan arah pelayanan karya pastoral sesuai dengan Visi dan Misi Paroki, yaitu :
Visi Paroki adalah Paroki Santo Thomas Kelapa Dua menjadi communio dari aneka
komunitas basis yang beriman mendalam, solider dan dialogal, memasyarakat dan misioner.
Misi Paroki adalah Paroki Santo Thomas Kelapa Dua mengadirkan Kerajaan Allah dengan
mengabdikan diri secara aktif, meningkatkan relasi dan mutu keimanan, meningkatkan
martabat manusia, melalui penataan mekanisme dan organisasi serta pemberdayaan potensi
umat basis.
c. Memutuskan masalah-masalah dan kebutuhan yang di hadapi Dewan Pastoral Paroki dan
berusaha untuk memenuhinya dan atau mencarikan jalan keluarnya;
d. Melaksanakan keputusan yang telah diambil, baik oleh Dewan Pastoral Paroki sendiri atau oleh
yang ditugaskan;
e. Mengevaluasi hasil pelaksanaan keputusan agar kelemahan-kelemahan dapat diatasi dan
kekuatan-kekuatan diperbesar untuk mencapai kemajuan;
f. Mempertanggungjawabkan pelaksanaan tugas penggem-balaan dalam rangka menciptakan
persekutuan hidup kristiani dalam gereja dan masyarakat.

6.2.

Dewan Pastoral Paroki Harian


Tugas, Wewenang dan Tanggung jawab Dewan Pastoral Paroki Harian adalah :
a. Mewakili Dewan Pastoral Paroki dalam menjalin hubungan dengan Keuskupan, Paroki lain dan
instansiinstansi resmi yang lain;
b. Melaksanakan kegiatan pelayanan pastoral dan hal-hal keparokian yang berhubungan dengan
administrasi dan kesekretariatan secara konkret;
c. Menyelenggarakan rapat-rapat Dewan Pastoral Paroki serta pertemuan-pertemuan lain yang di
nilai perlu demi kemajuan dan perkembangan karya pastoral paroki;
d. Mempersiapkan rapat atau pertemuan dengan kemungkinan membentuk panitia tersendiri (ad
hoc);
e. Mengundang rapat Dewan Pastoral Paroki Inti atau Dewan Pastoral Paroki Pleno atau sebagian
secara berkala;
f. Menginventarisasi karya-karya pastoral di paroki terutama mengenai tempat, bentuk, dan
kegiatannya;
g. Menginventarisasi, menjaga dan mengelola harta benda paroki;
h. Memberikan laporan tahunan kepada Uskup Diosesan.

6.3

Dewan Pastoral Paroki Inti


Tugas, Wewenang dan Tanggung jawab Dewan Pastoral Paroki Inti adalah :
a. Menentukan kebijakan dan menyusun rencana program jangka pendek dan jangka panjang
kegiatan karya pastoral paroki, dan menyampaikan kepada Dewan Pastoral Paroki Pleno;
b. Mengkoordinasikan dan mengawasi kegiatan pastoral di paroki, stasi, wilayah, dan para seksi;
c. Mengkoordinasikan dan melaksanakan program kegiatan pastoral yang telah disahkan,
melaporkan dan memper-tanggungjawabkan pelaksanaan program kerjanya kepada Dewan
Pastoral Paroki Pleno sekurang-kurangnya setahun sekali;
d. Mengadakan rapat secara rutin, diadakan sekurang-kurangnya 1 (satu) kali dalam 3 (tiga) bulan
dan dalam Rapat Dewan Pastoral Paroki Inti, setiap wilayah melaporkan secara tertulis apa yang
sedang terjadi di setiap lingkungan dalam Wilayahnya;
e. Menyampaikan informasi mengenai keadaan dan keperluan Dewan Pastoral Paroki Inti kepada
Pengurus Stasi, Wilayah dan Lingkungan;

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

6.4

Dewan Pastoral Paroki Pleno


Tugas dan Tanggung jawab Dewan Pastoral Paroki Pleno adalah :
a. Menentukan prioritas reksa pastoral Paroki jangka panjang dan jangka pendek.
b. Menilai, melengkapi, memperbaiki dan mengesahkan rencana kerja yang disampaikan oleh
Dewan Pastoral Paroki Inti menjadi Program Kerja Dewan Pastoral Paroki;
c. Menerima dan menanggapi laporan kegiatan Dewan Pastoral Paroki Inti;
d. Mengusulkan nama-nama calon pengurus dan anggota Dewan Pastoral Paroki untuk periode
berikutnya.

6.5.

Ketua Dewan Pastoral Paroki


Tugas dan Tanggung jawab Ketua Dewan Pastoral Paroki adalah :
a. Mengusahakan persatuan seluruh umat Paroki sebagai wujud paguyuban atau communio yang
hidup;
b. Mengusahakan agar pelayanan sakramental dan sakramentali dapat berjalan dengan baik;
c. Mengusahakan agar pembinaan iman umat dapat berjalan dengan baik;
d. Bersama dengan anggota Dewan Pastoral Paroki meng-koordinasi kegiatan Paroki dan
memberikan pengarahan kepada semua aktivis Paroki;
e. Bersama dengan anggota Dewan Pastoral Paroki mengevaluasi dan menganalisa keadaan,
menemukan arah dan menyusun konsep rencana kerja Paroki dan mengupayakan
pelaksanaannya;
f. Bersama dengan anggota Dewan Pastoral Paroki menggusahakan dana dan mengaturnya secara
baik guna menunjang kegiatan Paroki;
g. Menyerahkan hasil kolekte kepada Dana Solidaritas Pastoral Keuskupan Bogor sesuai dengan
peraturan Keuskupan Bogor;
h. Mengadakan rapat-rapat: Rapat Pengurus Dewan Pastoral Paroki paling sedikit satu kali dalam
satu bulan; Rapat Dewan Pastoral Paroki Inti diselenggarakan paling sedikit satu kali dalam tiga
bulan; Rapat Dewan Pleno paling sedikit satu kali dalam enam bulan.

6.6.

Wakil Ketua Dewan Pastoral Paroki


Tugas dan Tanggung jawab Wakil Ketua Dewan Pastoral Paroki adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam kapasitasnya sebagai kaum
beriman awam;
b. Bersama dengan pengurus Dewan Pastoral Paroki Harian mengkoordinasikan kegiatan Paroki;
c. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki;
d. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggungjawab kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki.

6.7.

Sekretaris Dewan Pastoral Paroki


Tugas Sekretaris Dewan Pastoral Paroki adalah :
Melaksanakan tugas bidang administrasi kesekretariatan dan bidang keorganisasian untuk
kepentingan Dewan Pastoral Paroki yaitu :
a. Tugas bidang administrasi kesekretariatan yaitu ;
Surat-menyurat
Mendokumentasikan surat masuk dan surat keluar.
Membuat dan menyampaikan undangan pertemuan/ rapat kepada yang bersangkutan,
melalui media komunikasi yang ada (telpon, sms, email dll)
Membuat notulen dan/atau risalah rapat dan menyampaikan kepada para peserta
pertemuan/ rapat.
Mendokumentasikan data warga dan melakukan pemutakhiran data secara berkala.
Mendokumentasikan kegiatan pelayanan karya pastoral yang dilaksanakan oleh Dewan
Pastoral Paroki.
Mendokumentasikan Keputusan-keputusan yang di ambil oleh Dewan Pastoral Paroki.
Mempersiapkan acara dan penyelenggaraan pertemuan/ rapat Dewan Pastoral Paroki;

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

b. Tugas bidang keorganisasian yaitu ;


Memotivasi, mendorong dan memastikan bahwa seluruh anggota Dewan Pastoral Paroki
melaksanakan tugasnya sesuai dengan Pedoman, sistem dan peraturan yang berlaku serta
Rencana Kerja Tahunan yang telah disetujui.
Secara periodik mengevaluasi pedoman, sistem dan peraturan-peraturan Dewan Pastoral
Paroki Santo Thomas, dan menyampaikan hasil evaluasi kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki, agar dapat dilakukan revisi/penyempurnaan.
c. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja dan Anggaran Keuangan untuk keperluan
kesekretariatan dan keorganisasian;
d. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya;
e. Menyusun laporan kegiatan kepengurusan Dewan Pastoral Paroki;
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.
Tanggung jawab Sekretaris Dewan Pastoral Paroki adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggungjawab kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki.
d. Menyusun laporan kegiatan Paroki secara periodik (6 bulan sekali) dan disampaikan dalam rapat
Dewan Pastoral Paroki Pleno dan Ketua Dewan Pastoral Paroki.
6.8.

Bendahara Dewan Pastoral Paroki


Tugas Bendahara Dewan Pastoral Paroki adalah :
a. Menyelenggarakan administrasi keuangan Paroki sesuai dengan dasar-dasar manajamen
Keuangan.
b. Membukukan setiap penerimaan dan pengeluaran keperluan rutin gereja/pastoran/PGPM dalam
Buku Kas sesuai dengan sistem Akuntansi Paroki yang berlaku.
c. Menerima semua perolehan uang yang berasal dari kolekte, APP, donatur, penyumbang
perorangan, amplop per-sembahan, bantuan dari luar untuk keperluan gereja/
pastoral/sosial/PGPM mencatat dalam buku kas dan menyetorkan ke rekening Bank Dewan
Pastoral Paroki/ PGPM dan atau menyampaikan kepada pihak tertentu sesuai dengan maksud
pemberi.
d. Membuat rancangan anggaran belanja tahunan Dewan Pastoral Paroki dan diajukan untuk
disetujui dalam pertemuan/rapat Dewan Pastoral Paroki dan ditetapkan oleh Dewan Keuangan
Paroki
e. Bersama Ketua menandatangani cheque-cheque untuk mengambil uang dari Bank, sesuai
anggaran yang telah ditetapkan oleh Dewan Keuangan Paroki.
f. Membuat laporan pertanggungjawaban di bidang keuangan dan inventaris Paroki secara periodik
(6 bulan sekali) untuk disahkan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.
Tanggung jawab Bendahara Dewan Pastoral Paroki adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggung jawab kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelak-sanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki.
d. Menyusun laporan keuangan Paroki secara periodik (6 bulan sekali) dan disampaikan kepada
Ketua Dewan Pastoral Paroki.

6.9.

Anggota Dewan Pastoral Paroki


Tugas Anggota Dewan Pastoral Paroki adalah :
a. Membantu menyampaikan pemikiran dan gagasan kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki untuk
memperlancar pelaksanaan tugas-tugas Dewan Pastoral Paroki.
b. Melakukan tugas-tugas khusus yang diberikan oleh Pengurus Dewan Pastoral Paroki Harian.

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

c. Memantau dan memotivasi Seksi-Seksi/Panitia/Bagian/Tim agar dapat melaksanakan tugasnya


dengan baik, dan melaporkan perkembangannya kepada Rapat Pengurus Dewan Pastoral Paroki
Harian, sekurang kurangnya 3 bulan sekali.
6.10. Koordinator Bidang
Tugas Umum dan tanggung jawab Koordinator Bidang adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam semua tugasnya;
b. Mengkoordinir seksi yang ada di bawahnya dan mengkoordinasikan Organisasi/Perkumpulan
dalam melaksa-nakan kegiatan karya pastoral sesuai dengan bidang kerjanya
c. Mewakili seksi dalam rapat Dewan Pastoral Paroki Inti;
d. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi di bawahnya
sesuai bidang kerjanya;
e. Menyusun laporan kegiatan bidangnya;
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki;
g. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggung jawab kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki;
h. Bertanggung jawab mengenai kelancaran pelaksanaan tugas seksi di bawahnya;
i. Melakukan pembinaan dan pengkaderan personil untuk tingkat seksi maupun untuk tingkat
koordinator.
6.11 Bidang Peribadatan
Tugas Koordinator Bidang Peribadatan adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam Bidang Peribadatan;
b. Mengkoordinir seksi-seksi yang ada di bawahnya sesuai dengan Bidang Peribadatan; Seksi Liturgi,
Prodiakon, Putra Altar, Koor/Dirigen, Pemazmur, Organis, Lektor-lektris, Tata-tertib dan
Persembahan, dekorasi dan Tata Bunga.
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi dibawahnya
Bidang Peribadatan.
d. Menyusun laporan kegiatan Bidang Peribadatan;
e. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.
6.12. Bidang Pewartaan dan Kesaksian
Tugas Koordinator Bidang Pewartaan dan Kesaksian adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam Bidang Pewartaan dan
Kesaksian;
b. Mengkoordinir seksi-seksi yang ada di bawahnya sesuai dengan Bidang Pewartaan dan Kesaksian;
Seksi Katekese, Kerasulan Kitab Suci, Kerasulan Keluarga, Komunikasi Sosial, Kerasulan Awam dan
Hubungan Antar Kepercayaan, Panggilan dan Karya Misioner, serta Perkumpulan BIA, BIR, KEP,
Guru Agama.
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi dibawahnya
Bidang Pewartaan dan Kesaksian.
d. Menyusun laporan kegiatan Bidang Pewartaan dan Kesaksian;
e. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.
6.13. Bidang Pelayanan
Tugas Koordinator Bidang Pelayanan adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam Bidang Pelayanan
b. Mengkoordinir seksi-seksi yang ada di bawahnya sesuai dengan Bidang Pelayanan; Seksi
Pengembangan Sosial Ekonomi, Pendidikan, Seksi OTA, Seksi Kesehatan dan Seksi Pendampingan
Hukum.
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan ber-dasarkan usulan dari seksi dibawahnya
Bidang Pelayanan.
d. Menyusun laporan kegiatan Bidang Pelayanan;

10

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

6.14. Bidang Kepemudaan


Tugas Koordinator Bidang Kepemudaan adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan pembinaan dan pendamping-an terhadap kaum muda;
b. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan Koordinator Kepemudaan wilayah/pendamping mudika
wilayah dan Seksi Pendampingan OMK untuk melaksanakan pembinaan dan pendampingan
kaum muda;
c. Menyelenggarakan retret, rekoleksi, seminar, lokakarya yang berkaitan dengan kehidupan kaum
muda baik dalam menggereja maupun bermasyarakat dan bernegara;
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki serta menyelenggarakannya;
e. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.15. Bidang Umum
Tugas Koordinator Bidang Umum adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam Bidang Rumah Tangga
Paroki;
b. Mengkoordinir seksi seksi yang ada dibawahnya yaitu ; Seksi Rumah Tangga Pastoran, Seksi
Inventaris Gereja, Seksi Perbaikan dan Perawatan, dan Seksi Hubungan Masyarakat (Humas) dan
Keamanan.
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi dibawahnya.
d. Menyusun laporan bidang Rumah Tangga.
6.16. Bidang Organisasi, Kelompok Kategorial dan Perkumpulan
Tugas Koordinator Bidang Organisasi, kelompok kategorial dan Perkumpulan adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam Bidang pembinaan
organisasi, kelompok kategorial dan perkumpulan yang ada di Paroki;
b. Menjalin komunikasi dengan pengurus organisasi, kelompok kategorial dan perkumpulan dalam
menyatukan visi dan misi paroki dalam aktivitas organisasi, perkumpulan dan kelompok
kategorial (seperti : Lansia, Koperasi, PDKYA, PDKK, Legio Mariae, Priskat dll).
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan.
d. Menyusun laporan bidang organisasi, kelompok kategorial dan perkumpulan.
6.17. Tugas Umum dan Tanggung jawab Seksi
a. Merencanakan dan menyelenggarakan program kegiatan dan anggaran keuangan;
b. Berkoordinasi dengan seksi lain dan bekerjasama dengan organisasi/perkumpulan Katolik dan
non Katolik;
c. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran biaya kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki; melalui Koordinator Bidang yang bersangkutan
d. Mengevaluasi pelaksanaan kerja;
e. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki melalui Koordinator Bidang yang
bersangkutan.
f. Dalam melaksanakan tugasnya, seksi Liturgi bertanggung jawab kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki melalui Koordinator Bidang yang bersangkutan;
g. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
6.18. Seksi Liturgi
Tugas Seksi Liturgi adalah :
a. Menyusun jadwal tugas terpadu pelayanan liturgi pada Hari Minggu, Jumat Pertama, Hari Raya
Natal, Paskah, dan hari raya yang disamakan dengan hari minggu, secara terpadu berdasarkan
tahun liturgi;

11

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

b. Menyiapkan buku panduan perayaan peribadatan, meliputi: Perayaan Ekaristi, Ibadat Sabda,
Jalan Salib, dsb; dan buku panduan pelaksanaan perayaan liturgi untuk hari besar (Natal, Paskah),
even khusus (Komuni Pertama, Krisma, Tahbisan dll) dan hari minggu biasa;
c. Berkoordinasi dengan koster, mempersiapkan peralatan dan perlengkapan ibadat : Buku
Perayaan Ekaristi, teks-teks, lilin altar, hosti, anggur, piala, sibori, taplak altar, pakaian Perayaan
Ekaristi, pakaian prodiakon, pakaian lektor, pakaian putra altar, tata suara serta peralatan dan
perlengkapan ibadat lainnya;
d. Berkoordinasi dengan koster dalam pemeliharaan peralatan dan perlengkapan liturgi; memantau
kebutuhan peralatan liturgi baik yang untuk keperluan baru atau sebagai pengganti yang rusak
dan mengajukannya ke Seksi Rumah Tangga Pastoran;
e. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan Panitia yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki,
organisasi/ Perkumpulan Katolik, wilayah, lingkungan, dalam penyelenggaraan kegiatan perayaan
peribadatan atau yang berhubungan dengan liturgi;
f. Bekerjasama dengan organisasi/Perkumpulan Katolik dan sub seksi, menyelenggarakan rekoleksi,
penataran atau kursus untuk para petugas liturgi;
g. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
h. Mengevaluasi rencana kerja.
6.19. Seksi Prodiakon
Tugas Seksi Prodiakon adalah :
a. Menyusun jadwal tugas pelayanan Prodiakon sebagai pembantu Imam untuk menerimakan
komuni dalam Perayaan Ekaristi pada hari minggu, jumat pertama, hari raya Natal dan Paskah,
dan hari raya lainnya yang disamakan dengan hari minggu, jadwal disampaikan kepada seksi
liturgi/bidang peribadatan untuk disusun jadwal liturgi terpadu, serta membantu Pastor
mengirim dan menerimakan komuni untuk orang sakit;
b. Mengadakan pembinaan dan pendampingan anggota prodiakon dengan menyelenggarakan
pertemuan bulanan, rekoleksi, retret, penataran dan ziarah;
c. Anggota Prodiakon membantu pengurus Lingkungan dan Wilayah untuk memimpin upacara
sakramentali termasuk penguburan, ibadat sabda dan tugas lainnya yang ber-hubungan dengan
ibadat;
d. Lingkup pelayanan prodiakon terbatas dalam paroki tempat ia diangkat dengan Surat Keputusan
Uskup untuk jangka waktu 3 tahun dan dapat diangkat kembali berdasarkan konfirmasi dari
Ketua Lingkungan dimana prodiakon berasal;
e. Menangani proses penerimaan prodiakon baru, mulai dari penerimaan, seleksi, persiapan
busana, rekoleksi hingga pelantikan;
f. Pengurus Prodiakon dipilih langsung oleh anggota, Ketua mewakili dalam pertemuan bidang
peribadatan, dan Dewan Pastoral Paroki Pleno.
g. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
h. Mengevaluasi rencana kerja.
6.20. Seksi Misdinar
Tugas Seksi Misdinar adalah :
a. Menyusun jadwal tugas pelayanan dalam Perayaan Ekaristi pada hari minggu, jumat pertama,
hari raya natal dan paskah, dan hari raya lainnya yang disamakan dengan hari minggu, bersama
dengan ketua kelompok Misdinar. Jadwal disampaikan kepada seksi liturgi/bidang peribadatan
untuk disusun jadwal liturgi terpadu;
b. Mengadakan pembinaan dan pendampingan pada kelompok Misdinar, dengan
menyelenggarakan latihan rutin, rekoleksi, retret, penataran, ziarah dan rekreasi;
c. Mengadakan pendataan anggota dan menambah anggota baru dari lingkungan-lingkungan;

12

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Seksi Misdinar bersama dengan kelompok Misdinar melakukan regenerasi dalam kelompok
Misdinar dengan melaksanakan : penerimaan anggota baru dan pergantian Pengurus Misdinar
yang dipilih langsung oleh anggota.
e. Menyampaikan keperluan busana liturgi dan peralatan lainnya kepada Korbid Peribadatan.
f. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki
g. Mengevaluasi rencana kerja.
6.21. Seksi Koor
Tugas Seksi Koor adalah :
a. Mendata dan menyusun jadwal tugas koor dan dirigen lingkungan/ wilayah/ sekolah Katolik/
kelompok/ perkumpulan/ organisasi Katolik, dalam Perayaan Ekaristi pada hari minggu, jumat
pertama, hari raya natal dan paskah, dan hari raya lainnya yang disamakan dengan hari minggu,
jadwal disampaikan kepada seksi liturgi/bidang peribadatan untuk disusun menjadi jadwal liturgi
terpadu;
b. Mengadakan pembinaan dan pendampingan terhadap para dirigen, dengan menyelenggarakan
pelatihan, penataran, rekoleksi, retret, dll;
c. Memilih nyanyian Perayaan Ekaristi sesuai dengan kalender liturgi atau tema Perayaan Ekaristi;
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki.
e. Mengevaluasi rencana kerja.
6.22. Seksi Organis
Tugas Seksi Organis adalah ;
a. Menyusun jadwal tugas pelayanan dalam Perayaan Ekaristi pada hari minggu, jumat pertama,
hari raya natal dan paskah, dan hari raya lainnya yang disamakan dengan hari minggu, jadwal
disampaikan kepada seksi liturgi/bidang peribadatan untuk disusun jadwal liturgi terpadu
b. Mengadakan pembinaan dan pendampingan organis, dengan menyelenggarakan latihan rutin,
rekoleksi, retret, penataran;
c. Mengadakan pendataan anggota dan menambah anggota baru dari lingkungan, sekolah Katolik/
kelompok/ perkumpulan/ organisasi Katolik
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
e. Mengevaluasi rencana kerja.
6.23. Seksi Lektor
Tugas Seksi Lektor adalah :
a. Menyusun jadwal tugas pelayanan dalam Perayaan Ekaristi pada hari minggu, jumat pertama,
hari raya natal dan paskah, dan hari raya lainnya yang disamakan dengan hari minggu, jadwal
disampaikan kepada seksi liturgi/bidang peribadatan untuk disusun jadwal liturgi terpadu
b. Mengadakan pembinaan dan pendampingan Lektor-lektris, dengan menyelenggarakan latihan
rutin, rekoleksi, retret, penataran;
c. Mengadakan pendataan anggota dan menambah anggota baru dari lingkungan, sekolah Katolik/
kelompok/ perkumpulan/ organisasi Katolik
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan pastoral
Paroki.
e. Mengevaluasi rencana kerja.
6.24. Seksi Penyambut Jemaat
Tugas Seksi Penyambut Jemaat adalah :
a. Menyusun jadwal tugas penyambut jemaat , persembahan dan kolektan lingkungan/ wilayah/
sekolah Katolik/ kelompok/ perkumpulan/organisasi Katolik, dalam Perayaan Ekaristi pada hari
minggu, jumat pertama, hari raya natal dan paskah, dan hari raya lainnya yang disamakan
dengan hari minggu, jadwal disampaikan kepada seksi liturgi/bidang peribadatan untuk disusun
jadwal liturgi terpadu;

13

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

b. Petugas penyambut jemaat mengatur tempat duduk umat selama perayaan ekaristi berlangsung,
mengumpulkan kolekte dan mengatur umat dalam menyambut komuni;
c. Memeriksa dan memastikan bahwa kotak persembahan, dan kantong kolekte sudah disiapkan;
d. Sesudah Perayaan Ekaristi, petugas membawa kotak kolekte ke ruang pastoral dan menghitung
hasil kolekte, kemudian menyerahkan kepada Bendahara Paroki;
6.25. Seksi Tata bunga
Tugas Seksi Tata bunga adalah :
a. Menyusun jadwal tugas Dekorasi dan tata bunga lingkungan-lingkungan, dalam Perayaan Ekaristi
pada hari minggu, jumat pertama, hari raya natal dan paskah dan hari raya lainnya yang
disamakan dengan hari minggu, jadwal disampaikan kepada seksi liturgi/bidang peribadatan
untuk disusun jadwal liturgi terpadu;
b. Memeriksa dan memastikan bahwa altar dan ruangan gereja telah dihias;
c. Memfasilitasi warga lingkungan yang berminat untuk berkarya sebagai penata-bunga sehingga
terbentuk kelompok-kelompok baru untuk mengembangkan seksi Dekorasi dan Tata bunga.
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
paroki.
e. Mengevaluai rencana kerja.
6.26. Seksi Katekese
Tugas Seksi Katekese adalah :
a. Mengkoordinasikan, perkumpulan/kelompok dan sub seksi yang berkaitan dengan
penyelenggaraan kegiatan pengajaran iman, meliputi: guru agama, koordinator Peribadatan
Stasi/Wilayah dan seksi liturgi Lingkungan, seksi lain, organisasi Katolik dan yayasan pendidikan
Katolik; serta Panitia yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki;
b. Merencanakan, menyelenggarakan pengajaran iman berdasarkan Kitab Suci dan ajaran gereja
bagi calon baptis, penerima komuni pertama dan krisma;
c. Menyusun dan menentukan jadwal, kurikulum, buku panduan dan pengajar untuk pengajaran
calon baptis, komuni pertama dan krisma;
d. Bekerjasama dengan seksi lain (Seksi Kerasulan Kitab Suci) dan Panitia yang dibentuk oleh Dewan
Pastoral Paroki menyiapkan bahan pendalaman iman dan pembekalan kepada para pemandu
pendalaman iman di Wilayah/ Lingkungan, pada masa prapaskah, adven, dan bulan Kitab Suci,
dan lain-lain;
e. Menyelenggarakan rekoleksi, seminar, penataran kursus bagi para guru agama dan petugas
katekese wilayah dan lingkungan;
f. Memperhatikan pelajaran agama Katolik yang diselenggara-kan sekolah-sekolah Katolik maupun
non Katolik di wilayah paroki.
g. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
h. Mengevaluasi rencana kerja.

6.27. Seksi Kerasulan Kitab Suci (KKS)


Tugas Seksi Kerasulan Kitab Suci (KKS) adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan upaya pengenalan dan pengamalan Kitab
Suci;
b. Menyusun bahan pendalaman Kitab Suci dan memberi pembekalan kepada para pemandu
pendalaman Kitab Suci di wilayah dan lingkungan;
c. Bekerjasama dengan Seksi Katekese, Panitia yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki, wilayah,
lingkungan mengadakan pendalaman Kitab Suci pada masa prapaskah, adven, dan pada bulan
Kitab Suci, dan lain-lain;
d. Bekerjasama dengan seksi lain, wilayah dan lingkungan, mengadakan bimbingan kepada umat
untuk lebih mengenal Sabda Tuhan;

14

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

e. Menyelenggarakan rekoleksi, seminar, penataran, kursus Kitab Suci;.


f. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
g. Mengevaluasi rencana kerja
6.28. Seksi Kerasulan Keluarga
Tugas Seksi Kerasulan Keluarga adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan upaya pembinaan kehidupan keluarga;
b. Menyelenggarakan kursus persiapan perkawinan;
c. Menyusun dan menentukan jadwal, kurikulum buku panduan dan pengajar untuk pengajaran/
kursus persiapan perkawinan;
d. Pembinaan dan pendampingan terhadap keluarga muda;
e. Mengadakan pendidikan kehidupan keluarga, remaja, dewasa, dan kesejahteraan keluarga;
f. Mengadakan konsultasi keluarga, seksualitas, hukum dan psikologis;
g. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
h. Mengevaluasi rencana kerja
6.29. Seksi Komunikasi Sosial (Komsos)
Tugas Seksi Komunikasi Sosial adalah :
a. Mengelola informasi dan komunikasi melalui media cetak, media elektronik (termasuk
pemeliharaan informasi pada website Paroki Santo Thomas) dan forum komunikasi sebagai
sarana komunikasi antar umat dan pewartaan;
b. Menyelenggarakan atau mengirim umat untuk mengikuti seminar, lokakarya, penataran maupun
kursus dalam bidang komunikasi;
c. Bekerjasama dengan Panitia yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki, untuk menginformasikan
dan menso-sialisasikan kegiatan kepanitiaan;
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
e. Mengevaluasi rencana kerja
6.30. Seksi Kerasulan Awam Dan Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan (Kerawam dan HAK)
Tugas Seksi Kerasulan Awam dan Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan upaya pengamalan semangat awam serta
upaya pengenalan dan pengamalan hidup beragama;
b. Bekerjasama dengan seksi lain. wilayah dan lingkungan, mendampingi dan memotivasi kaum
awam agar mengerti, menyadari dan memahami akan peran dan panggilan khasnya dalam
Gereja dan masyarakat, serta kehidupan berbangsa dan bernegara;
c. Menyelenggarakan rekoleksi, seminar dan penataran untuk kelompok kerasulan awam;
d. Menjalin hubungan dengan gereja-gereja lain (oikumene), serta membina hubungan kerjasama,
dialog dengan pimpinan agama dan kepercayaan lain;
e. Bekerjasama dengan seksi lain, wilayah dan lingkungan, membina umat agar mengusahakan
terbinanya hubungan dan kerukunan dengan saudara-saudara yang beragama dan
berkepercayaan lain dalam kehidupan sehari-hari;
f. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggarana keuangan kepada Ketua Dewan
Pastoral Paroki
g. Mengevaluasi rencana kerja.
6.31. Seksi Panggilan
Tugas Seksi Panggilan adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan upaya menyadarkan seluruh umat perperan
serta dalam menumbuh kembangkan panggilan imam, biarawan-biarawati dan hidup bakti
lainnya, serta tanggungjawabnya terhadap evangelisasi baru;

15

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

b. Bekerjasama dengan Seksi lain, seminari, biara, menyelenggarakan kegiatan untuk menarik
minat kaum muda menerima panggilan imam, biarawan-biarawati dan hidup bakti lainnya,
terutama dalam pekan panggilan;
c. Memberikan pendampingan dan motivasi kepada para keluarga calon imam, biarawan dan
biarawati;
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
e. Mengevaluasi rencana kerja
6.32. Seksi Karya Misoner
Tugas Seksi Karya Misioner adalah :
a. Mengkoordinasikan, perkumpulan/kelompok dan sub seksi yang berkaitan dengan
penyelenggaraan kegiatan pengajaran/pendampingan Bina Iman Anak dan Bina Iman Remaja,
meliputi: guru agama, koordinator Peribadatan Stasi/Wilayah, seksi lain, organisasi Katolik dan
yayasan pendidikan Katolik;
b. Memberikan pembinaan bagi pendamping Bina Iman Anak (BIA) dan Bina Iman Remaja (BIR)
yang ada di lingkungan/ wilayah.
c. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
d. Mengevaluasi rencana kerja.
6.33. Seksi Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE)
Tugas Seksi Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE) adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan pelayanan sosial ekonomi;
b. Menjadi koordinator kegiatan Aksi Puasa Pembangunan (APP) dan Aksi Adven Pembangunan.
c. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan seksi lain dan pihak ketiga, untuk mengadakan pelayanan
sosial karitatif dan sosial ekonomi.
d. Melaksanakan kegiatan untuk mendorong pengembangan sosial ekonomi dan meningkatkan
penghasilan keluarga;
e. Menyelenggarakan seminar, lokakarya, kursus ketrampilan, penataran yang berkaitan dengan
pengembangan ekonomi rumah tangga, sosial ekonomi dan meningkatkan penghasilan;
f. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggara keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki
g. Mengevaluasi pelaksanaan kerja
6.34. Seksi Pendidikan
Tugas Seksi Pendidikan adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan pelayanan pendidikan;
b. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan seksi lain dan pihak ketiga, untuk membantu anak-anak
agar memperoleh pendidikan baik formal maupun non formal, dengan berbagai kemudahan atau
biaya sesuai dengan kemampuan paroki;
c. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
d. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.35. Seksi Orang Tua Asuh (OTA)
Tugas Seksi Orang Tua Asuh (OTA) adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan pelayanan pendidikan khususnya dalam
mengelola program orang tua asuh (OTA) di Paroki.
b. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan seksi lain dan pihak ketiga, untuk membantu anak-anak
yang memerlukan bantuan dana pendidikan dan atau beasiswa bagi kelanjutan pendidikan
khususnya untuk kelurga yang tidak mampu, agar memperoleh pendidikan baik formal maupun
non formal, dengan berbagai kemudahan atau biaya.

16

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

c. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
d. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.36. Seksi Pendampingan Hukum
Tugas Seksi Pendampingan Hukum adalah :
a. Menyadarkan umat beriman akan hak dan kewajibannya sebagai warga negara dan
mendorongnya untuk memperjuangkannya dalam kehidupan sehari-hari;
b. memberikan rekomendasi kepada Pastor Paroki, DPP dan DKP terkait posisi hukum gereja dan
legalitas dokumen hukum dalam rangka hubungan kontraktual dan/atau transaksional dengan
pihak ketiga
c. memberikan konsultasi dalam rangka bantuan hukum tahap pertama kepada umat paroki yang
memiliki permasalahan hukum.
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
e. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.37. Seksi Kesehatan
Tugas Seksi Kesehatan adalah :
a. Memberikan pertimbangan medis untuk masalah kesehatan pastor paroki dan keluarga
karyawan paroki agar tetap terpelihara kebugarannya.
b. Memeriksa secara rutin kondisi kesehatan pastor paroki dan keluarga karyawan paroki dan
memberikan tindakan yang diperlukan dalam situasi tertentu.
c. Melaporkan kepada Koordinator bidang pelayanan segala perkembangan kesehatan pastor
paroki.
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
e. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.38. Seksi Pendampingan OMK
a. Bekerja sama dengan Koordinator Kepemudaan melakukan pembinaan terhadap Orang Muda
Katolik (OMK) baik dalam bidang keimanan, kemasyarakatan maupun keorganisasian.
b. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan pastoral
Paroki serta menyelenggarakannya.
c. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.39. Seksi Rumah Tangga Pastoran
Tugas Seksi Rumah Tangga Pastoran adalah :
a. Mengelola ekonomi rumah tangga pastoran;
b. Mengatur pengadaan makanan dan minuman untuk pastor dan tamu-tamu Paroki;
c. Melaksanakan pengadaan, pengaturan, perawatan dan pencatatan sarana dan prasarana rumah
tangga pastoran dan harta benda gereja;
d. Melaksanakan pengelolaan Aula Paroki;
e. Menyusun dan mengajukan rencana kerja kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki.
f. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.40. Seksi Perbaikan dan Perawatan
Tugas Seksi Perbaikan dan Perawatan adalah :
a. Melakukan perawatan dan pemeliharaan segala barang-barang inventaris milik paroki
b. Melakukan pemeliharaan dan perawatan gedung pastoral, gedung pastoran dan gedung gereja
secara berkala.
c. Melaporkan segala kegiatannya kepada koordinator bidang umum.

17

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Mengajukan biaya untuk pemeliharaan dan perawatan baik barang inventaris maupun gedung
paroki kepada koordinator bidang umum.
e. Menyusun dan mengajukan rencana kerja kepada Ketua Dewan Pastoral paroki.
f. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
6.41. Seksi Inventaris Gereja
Tugas Seksi Inventaris adalah :
a. Melakukan pencatatan dan pendataan seluruh barang inventaris milik paroki baik yang ada di
gereja, gedung pastoral maupun gedung pastoran.
b. Melakukan perawatan terhadap benda-benda liturgi yang dimiliki oleh Paroki agar dapat
terpelihara dan digunakan bagi kepetingan Peribadatan.
c. Melakukan pemeliharaan terhadap seluruh peralatan liturgi yang digunakan oleh Imam,
prodiakon, putra altar maupun oleh lektor dan melakukan revitalisasi/rehabilitasi jika diperlukan.
d. Melakukan koordinasi dengan seksi liturgi dalam persiapan hari-hari besar seperti Natal dan
Paskah.
e. Melaporkan segala kegiatannya kepada Koordinator bidang umum secara berkala (6 bulan
sekali).
f. Menyusun dan mengajukan rencana kerja kepada Ketua Dewan Pastoral paroki.
g. Mengevaluasi rencana kerja.
6.42. Seksi Hubungan Masyarakat (Humas) dan Keamanan
Tugas Hubungan Masyarakat (Humas) dan Keamanan adalah:
a. Membina hubungan dengan pihak-pihak yang bersinggungan kepentingan dengan paroki seperti
:
Mako Brimob dan perangkatnya,
Pengurus DKM Masjid Agung Brimob
Pengurus Rumah Pintar
Pengurus Jemaat Gereja Kristen Gideon
Dll.
b. Bersama dengan Dewan Pastoral Paroki Harian, menjalin komunikasi dengan pihak pihak
tersebut diatas dalam membina hubungan baik paroki dengan institusi yang ada di areal Mako
Brimob.
c. Menjalin hubungan yang baik dalam menjaga keamanan di lingkungan paroki.
d. Melakukan perencanaan dalam pengamanan teritorial lingkungan paroki agar tercipta kondisi
yang aman dalam seluruh kegiatan yang dilaksanakan oleh Paroki.
e. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki.
f. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.

7.

KEPANITIAAN / TIM KERJA


Dewan Pastoral Paroki dapat membentuk dan menetapkankan Kepanitiaan / Tim Kerja yang
disyahkan oleh Dewan Pastoral Paroki Harian.

7.1.

Tugas Kepanitiaan / Tim Kerja


a. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan sesuai dengan tugas dan
tujuan dibentuknya Kepanitiaan/Tim Kerja kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki dan/atau Dewan
Pastoral Paroki Harian.
b. Mengundang rapat seksi Dewan Pastoral Paroki yang terkait dengan bidang kerja dari
Kepanitiaan/Tim Kerja.
c. Melaksanakan tugas rencana kerja dan anggaran keuangan yang telah disetujui .

18

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

7.2.

Tanggung jawab Kepanitian/Tim Kerja


a. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggung jawab kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki
dan/atau Dewan Pastoral Paroki Harian;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki dan/atau Dewan Pastoral Paroki Harian;

8.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PERKUMPULAN DAN ORGANISASI

8.1.

Perkumpulan/Kelompok Katolik
a. Melaksanakan kegiatan karya pastoral paroki sesuai dengan tujuan perkumpulan/kelompok yang
bersangkutan. Peran sertanya disesuaikan dengan kebijakan dan dibawah Koordinasi Dewan
Pastoral Paroki.
b. Membangun kerjasama antar Perkumpulan/Kelompok Katolik
dan/atau antara
Perkumpulan/Kelompok Katolik dengan Wilayah atau Lingkungan untuk perkembangan umat
dan masyarakat.
c. Tugas dan tanggung jawab selengkapnya sesuai dengan pedoman atau aturan masing-masing
Perkumpulan

8.2.

Organisasi Katolik
a. Membantu kegiatan karya pastoral di Paroki, Wilayah dan Lingkungan sesuai dengan anggaran
dasar organisasinya. Bentuk bantuan dan peran sertanya hendaknya sesuai dengan kebijakan
dan di bawah koordinasi Dewan Pastoral Paroki;
b. Membangun kerjasama antar Kelompok Kategorial dan/atau Kelompok Kategorial dengan
Wilayah atau Lingkungan untuk perkembangan umat dan masyarakat;
c. Tugas dan tanggungjawab selengkapnya sesuai dengan anggaran dasar dan anggaran rumah
tangga masing-masing organisasi.

19

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB III
STASI
1.

BATAS PELAYANAN DAN KEDUDUKAN

1.1.

Batas Pelayanan
a. Batas teritorial Stasi ditetapkan dengan Surat Keputusan oleh Dewan Pastoral Paroki dengan
memperhatikan batas-batas pemerintahan sipil.

1.2.

Kedudukan
a. Stasi adalah salah satu badan yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki sebagai Koordinator
Wilayah, Lingkungan, Kelompok, Perkumpulan dan Organisasi Katolik yang berbasis di Stasi;
b. Stasi berkedudukan di wilayah Paroki dan tata penggembala-annya masih dilaksanakan oleh
Pastor Paroki atau Pastor lain dari Paroki;
c. Ketua Stasi, mempunyai kedudukan sebagai Anggota Pengurus Dewan Pastoral Paroki Inti.

2.

TUJUAN, FUNGSI, DAN WEWENANG

2.1.

Tujuan
Stasi dibentuk dengan tujuan :
a. Menyelenggarakan tata penggembalaan yang melibatkan, mengembangkan dan
memberdayakan seluruh umat dalam rangka persiapan menjadi Paroki;
b. Mengkoordinasikan
Wilayah-wilayah,
Lingkungan-lingkungan,
Kelompok-Kelompok,
Perkumpulan dan Organisasi Katolik dalam mewujudkan panggilan Umat Allah untuk meningkatkan kemandirian dan berperan aktif dalam hidup menggereja dan bermasyarakat.

2.2.

Fungsi
Fungsi Stasi adalah :
a. Membantu Pastor Paroki dan Dewan Pastoral Paroki dalam penyelenggaraan dan
pengembangan karya pastoral;
b. Mengupayakan terbinanya persaudaraan dan koordinasi antar kelompok di Stasi dalam
melaksanakan panggilan dan tugas perutusan gereja, baik sebagai warga gereja maupun
masyarakat;
c. Mengupayakan peningkatan kemandirian umat di Stasi.

2.3.

Wewenang
a. Stasi berwenang mengambil keputusan reksa pastoral Stasi dalam kesatuan dengan Arah Dasar
Pastoral Paroki dan bertanggung jawab atas pelaksanaan keputusan kepada umat Stasi, dan
Paroki.

3.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB

3.1.

Tugas
Tugas Stasi adalah :
a. Mengkoordinasikan Wilayah dan Lingkungan serta Organisasi dan Perkumpulan/Kelompok
Katolik yang berkaitan dengan pelayanan dan kegiatan karya pastoral di Stasi;
b. Menyampaikan hasil rapat Dewan Pastoral Paroki Inti dalam Rapat Pleno Stasi;
c. Menyelenggarakan kegiatan karya pastoral; Perayaan Peribadatan, Katekese, Kerasulan Kitab
Suci, Kerasulan Awam dan HAK, Kerasulan Keluarga, Panggilan dan Karya Misioner serta
Pengembangan Sosial Ekonomi;

20

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Melakukan pembinaan dan pendampingan terhadap kaum muda Stasi (Mudika dan Rekat);
e. Menyediakan media komunikasi, sebagai sarana komunikasi antar umat dan perwartaan;
f. Mengadakan, mengatur, menggunakan, merawat dan menyimpan Inventaris dan peralatan serta
perlengkapan liturgi milik Stasi;
g. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran biaya Kepada Ketua Dewan Pastoral
Paroki;
h. Mengevaluasi pelaksanaan kerja setiap 6 bulan.
3.2.

Tanggung jawab
Tanggung jawab Stasi adalah :
a. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan kepada Rapat
Pleno Stasi dan Ketua Dewan Pastoral Paroki;
b. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik kepada Rapat Pleno Stasi dan Ketua Dewan Umum Pastoral Paroki.

4.

KEPENGURUSAN
Kepengurusan Stasi terdiri dari :
a. Ketua;
b. Wakil Ketua
c. Sekretaris,
d. Bendahara,
e. Koordinator Bidang Peribadatan;
f. Koordinator Bidang Pewartaan dan Kesaksian;
g. Koordinator Bidang Pelayanan;
h. Koordinator Bidang Kepemudaan;
i. Seksi-seksi :
Liturgi;
Penyambut Jemaat, Persembahan/kolektan
Dekorasi dan Tata Bunga
Katekese;
Kerasulan Kitab Suci;.
Kerasulan Awam dan Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan (Kerawam dan HAK);
Kerasulan Keluarga;
Panggilan dan Karya Misioner;
Komunikasi Sosial;
Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE);
Pendidikan dan Orang Tua Asuh (OTA)
Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (SDM)
Rumah Tangga.

5.

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS

5.1.

Ketua Stasi
Tugas Ketua Stasi adalah :
a. Memimpin dan mengkoordinasikan Pengurus Wilayah, Lingkungan, Organisasi dan
Perkumpulan/Kelompok Katolik, yang berkaitan dengan kegiatan penyelenggaraan dan
pengembangan karya pastoral di dalam Stasi;
b. Memimpin rapat-rapat terutama Rapat Pleno Stasi;
c. Menyampaikan hasil rapat Dewan Pastoral Paroki Harian maupun Inti kepada Anggota Pengurus
Stasi serta Ketua-ketua Wilayah dan Lingkungan di dalam Stasi;
21

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Membantu menyelesaikan masalah yang ada di Wilayah dan Lingkungan di dalam Stasi;
Tanggung jawab Ketua Stasi adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya Ketua Stasi bertanggung jawab kepada Rapat Pleno Stasi dan
Ketua Dewan Pastoral Paroki.
b. Bertanggung jawab atas perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan kegiatan karya pelayanan
pastoral di Stasi.
c. Menyampaikan laporan secara periodik atas keuangan dan kegiatan karya pelayanan pastoral
yang dilaksanakan kepada Rapat Pleno Stasi, dan Ketua Umum Dewan Pastoral Paroki.
5.2.

Wakil Ketua Stasi


Tugas Wakil Ketua Stasi adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Stasi dalam semua tugasnya;
b. Bersama dengan pengurus Stasi mengkoordinir kegiatan Stasi;
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usul dari bidang kerjanya.
d. Menyusun laporan kegiatan bidangnya;
e. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Stasi.
Tanggung jawab Wakil Ketua Stasi adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya Wakil Ketua Stasi bertanggung jawab kepada Ketua Stasi.
b. Bertanggung jawab atas perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan kegiatan karya pelayanan
pastoral di Stasi.
c. Menyampaikan laporan secara periodik atas kegiatan karya pelayanan pastoral yang
dilaksanakan, kepada Rapat Pleno Stasi, dan Ketua Stasi.

5.3.

Sekretaris
Tugas Sekretaris Stasi adalah :
a. Berkoordinasi dengan Sekretaris Wilayah dan Sekretaris Lingkungan, yang berkaitan dengan
tugas dan kegiatan administrasi kesekretariatan.
b. Melaksanakan pelayanan administrasi kesekretariatan dan administrasi umat yang diperlukan
untuk kepentingan Stasi;
Surat-menyurat
Mendokumentasikan surat masuk dan surat keluar.
Membuat dan menyampaikan undangan rapat Stasi kepada yang bersangkutan.
Membuat notulen dan/atau risalah rapat Stasi dan mendistribusikan kepada yang
bersangkutan.
Mendokumentasikan data warga.
Mendokumentasikan kegiatan pelayanan karya pastoral yang dilaksanakan oleh Stasi.
Mendokumentasikan Keputusan-keputusan yang di ambil oleh Stasi dan Dewan Pastoral
Paroki.
c. Mempersiapkan acara dan penyelenggaraan rapat Stasi.
d. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan baik untuk bidangnya maupun
untuk Stasi.
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Stasi.
Tanggung jawab Sekretaris Stasi adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Stasi.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya dan Stasi secara
periodik, baik untuk kepentingan Stasi maupun untuk Dewan Pastoral Paroki.

5.4.

Bendahara Stasi
Tugas Bendahara Stasi adalah :

22

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

a. Menyelenggarakan administrasi keuangan Stasi sesuai dengan dasar-dasar manajamen


Keuangan.
b. Membukukan setiap penerimaan dan pengeluaran keperluan rutin Stasi dalam Buku Kas sesuai
dengan sistem pembukuan yang berlaku.
c. Menerima semua perolehan uang yang berasal dari kolekte, APP, donatur, Penyumbang
perorangan, amplop persembahan, bantuan dari luar untuk keperluan Stasi, dan mencatat dalam
buku kas serta menyetorkan ke rekening Bank Stasi dan atau menyampaikan kepada pihak
tertentu sesuai dengan maksud pemberi.
d. Membuat rancangan anggaran belanja tahunan Stasi dan diajukan untuk disetujui dalam
pertemuan/rapat Pleno Stasi serta disahkan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.
e. Bersama Ketua menandatangani cheque-cheque untuk mengambil uang dari Bank, sesuai
anggaran yang telah disetujui oleh Stasi.
f. Membuat laporan pertanggungjawaban di bidang keuangan Stasi secara periodik (6 bulan sekali)
kepada Ketua Stasi untuk disahkan.
Tanggung jawab Bendahara Stasi adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggung jawab kepada Ketua Stasi;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik kepada Ketua Stasi, bendahara Umum dan Ketua Dewan Pastoral Paroki;

5.5.

Koordinator Bidang
Tugas Umum dan tanggung jawab Koordinator Bidang adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Stasi dalam semua tugasnya;
b. Mengkoordinir
seksi-seksi
yang
ada
di
bawahnya
dan
mengkoordinasikan
Organisasi/Perkumpulan dalam melak-sanakan kegiatan karya pastoral sesuai dengan bidang
kerjanya;
c. Dalam mengembangkan pelayanan pastoral, apabila dianggap perlu koordinator bidang dapat
membentuk seksi dan /atau sub seksi;
d. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi-seksi di
bawahnya sesuai bidang kerjanya;
e. Menyusun laporan kegiatan bidangnya;
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Stasi;
g. Dalam melaksanakan tugasnya, bertanggung jawab kepada Ketua Stasi;
h. Bertanggung jawab mengenai kelancaran pelaksanaan tugas seksi di bawahnya.

5.6.

Bidang Peribadatan
Tugas Koordinator Bidang Peribadatan adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Dewan Pastoral Paroki dalam Bidang Peribadatan;
b. Mengkoordinir seksi-seksi yang ada di bawahnya sesuai dengan Bidang Peribadatan; Seksi Liturgi,
Tata-tertib dan Persembahan, dekorasi dan Tata Bunga;
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi-seksi dibawah
Bidang Peribadatan;
d. Menyusun laporan kegiatan Bidang Peribadatan;
e. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki.

5.7.

Bidang Pewartaan dan Kesaksian


Tugas Koordinator Bidang Pewartaan dan Kesaksian adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Stasi dalam Bidang Pewartaan dan Kesaksian;
b. Mengkoordinir seksi-seksi yang ada di bawahnya sesuai dengan Bidang Pewartaan dan Kesaksian;
Seksi Katekese, Kerasulan Kitab Suci, Kerasulan Keluarga, Komunikasi Sosial, Kerasulan Awam dan
Hubungan Antar Kepercayaan, Panggilan dan Misioner;

23

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi-seksi dibawah
Bidang Pewartaan dan Kesaksian.
d. Menyusun laporan kegiatan Bidang Pewartaan dan Kesaksian;
e. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Stasi
5.8.

Bidang Pelayanan
Tugas Koordinator Bidang Pelayanan adalah :
a. Membantu dan bermitra dengan Ketua Stasi dalam Bidang Pelayanan;
b. Mengkoordinir seksi-seksi yang ada di bawahnya sesuai dengan Bidang Peribadatan; Seksi
Pengembangan Sosial Ekonomi, serta Perkumpulan Lansia, Koperasi,;
c. Menyusun rencana kerja dan anggaran keuangan berdasarkan usulan dari seksi-seksi dibawah
Bidang Pelayanan.
d. Menyusun laporan kegiatan Bidang Pelayanan;

5.9.

Bidang Kepemudaan
Tugas Koordinator Bidang Kepemudaan adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan pembinaan dan pendamping-an terhadap kaum muda;
b. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan Koordinator Kepemudaan wilayah/ pendamping mudika
wilayah untuk melaksanakan pembinaan dan pendampingan kaum muda;
c. Menyelenggarakan retret, rekoleksi, seminar, lokakarya yang berkaitan dengan kehidupan kaum
muda baik dalam menggereja maupun bermasyarakat dan bernegara;
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Stasi serta
menyelenggarakannya;
e. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.

5.10. Seksi-seksi
Tugas dan Tanggung jawab Seksi-seksi adalah :
a. Tugas seksi-seksi di Stasi mengacu pada tugas seksi-seksi Dewan Pastoral Paroki terkait, dalam
ruang lingkup pelayanan di Stasi.
b. Dalam mengembangkan pelayanan pastoral, apabila dianggap perlu Sekai dapat membentuk sub
seksi
c. Seksi-seksi di Stasi bertanggung jawab kepada Ketua Stasi.
5.11. Pemilihan Pengurus Stasi
a. Pemilihan Anggota Pengurus Stasi, dilaksanakan oleh Panitia Pemilihan yang dibentuk atau
ditugaskan oleh Pengurus Stasi, dan disahkan oleh Rapat Pleno Stasi (Pengurus Stasi, Ketua-ketua
Wilayah, Ketua-ketua Lingkungan, dan Ketua-ketua Organisasi dan Perkumpulan/Kelompok
Katolik).
b. Calon Anggota Pengurus Stasi diajukan oleh Wilayah dan Lingkungan, apabila calon yang diajukan
oleh Wilayah dan Lingkungan dianggap kurang memenuhi syarat, maka Panitia Pemilihan dan
Pengurus Stasi mempunyai hak dan wewenang untuk mengajukan calon lain dengan
memberitahukan kepada Ketua Wilayah dan Lingkungan yang bersangkutan.
c. Cara pemilhan anggota pengurus Stasi dilaksanakan dengan sistem formatur.
d. Jumlah formatur ditentukan oleh Pengurus Stasi.
e. Anggota formatur dipilih dalam Rapat Pleno Stasi, yang memperoleh suara terbanyak sebagai
Ketua Formatur dan Ketua Stasi terpilih.
f. Formatur diberi tugas dan wewenang menyusun kepengurusan Stasi lengkap dengan seksi-seksi
berdasarkan calon yang diajukan oleh wilayah dan lingkungan;
g. Susunan kepengurusan yang akan dipilih, ditetapkan oleh Pengurus Stasi dan disahkan oleh
Rapat Pleno Stasi.
h. Susunan Pengurus Stasi hasil kerja formatur ditetapkan oleh Rapat Pleno Stasi, kemudian
diusulkan Kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki untuk disahkan dan dilantik.

24

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

i.
j.

Pengurus Stasi, masih menjalankan tugasnya sampai dengan pelantikan pengurus baru;
Waktu pemilihan dan pelantikan pengurus stasi dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan
Juni.

5.12. Pengangkatan dan Masa Jabatan Pengurus


a. Pengurus Stasi, diangkat dan disahkan dengan Surat Keputusan oleh Ketua Dewan Pastoral
Paroki atas dasar usulan dari Stasi yang bersangkutan.
b. Masa jabatan Pengurus Stasi berlaku untuk jangka waktu tiga tahun, dan dapat dipilih lagi untuk
masa bakti berikutnya paling banyak satu kali pada jabatan yang sama atau sejajar.
c. Tahun kerja Pengurus Stasi terhitung mulai 1 Juli sampai dengan 30 Juni 3 (tiga) tahun
berikutnya.
d. Masa jabatan Anggota Pengurus Stasi berakhir apabila:
Masa jabatannya telah habis;
Yang bersangkutan meninggal dunia;
Pindah dari Stasi yang bersangkutan;
Mengundurkan diri;
Diberhentikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki atas dasar usulan dari Stasi yang
bersangkutan dan setelah mendengar saran dari Dewan Pastoral Paroki Harian.
e. Ketua Dewan Pastoral Paroki berhak mengangkat dan mengesahkan pejabat pengganti apabila
ada yang mengundurkan diri, atas dasar usulan dari Stasi yang bersangkutan.
5.13. Kepanitiaan Stasi
Stasi dapat membentuk dan menetapkan kepanitiaan yang disahkan oleh Dewan Pastoral Paroki.

25

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB IV
WILAYAH
1.

BATAS PELAYANAN DAN KEDUDUKAN

1.1.

Batas Pelayanan
a. Batas teritorial Wilayah ditetapkan dengan Surat Keputusan oleh Dewan Pastoral Paroki dengan
memperhatikan batas-batas pemerintahan sipil.

1.2.

Kedudukan
a. Wilayah adalah salah satu badan yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki sebagai Koordinator
Lingkungan, dan Ketua Wilayah sebagai Anggota Dewan Pastoral Paroki Inti.

2.

TUJUAN, FUNGSI DAN WEWENANG

2.1.

Tujuan
a. Mewujudkan koordinasi dengan Lingkungan-Lingkungan di Wilayahnya dalam mewujudkan
panggilan Umat Allah untuk berperan aktif dalam hidup menggereja dan bermasyarakat.

2.2.

Fungsi
a. Bersama Pastor-paroki dan atau Pastor yang kepadanya diberikan wewenang memegang wilayah
pastoral tertentu mengkoordinasikan kegiatan karya pastoral dalam lingkungan-lingkungan di
wilayahnya agar dapat terlaksana dengan baik;
b. Melaporkan dan mempertanggungjawabkan kegiatan-kegiatan pastoral di lingkungan-lingkungan
wilayahnya kepada Dewan Pastoral Paroki melalui ketuanya;
c. Menyampaikan hasil rapat Dewan Pastoral Paroki dan pertemuan-pertemuan lain yang
berhubungan dengan kemajuan dan perkembangan karya pastoral Paroki pada umumnya kepada
pengurus lingkungan-lingkungan di wilayahnya.

2.3.

Wewenang
a. Mengambil keputusan dan bertanggung jawab atas pelaksanaan keputusan tersebut yang
berkaitan dengan penyelenggaraan dan pengembangan karya pastoral dan pengelolaan
keuangan di Wilayahnya.

3.

SUSUNAN PENGURUS
Sesuai dengan fungsinya sebagai koordinator kegiatan antar Lingkungan maka kepengurusan Wilayah
membentuk koordinator bidang kegiatan untuk mempermudah koordinasi dengan Lingkunganlingkungan di dalam Wilayahnya, dengan susunan pengurus sebagai berikut :
a. Ketua.
b. Sekretaris.
c. Bendahara.
d. Koordinator Bidang :
Koordinator Peribadatan;
Koordinator Pewartaan dan Kesaksian
Koordinator Pelayanan
Koordinator Kepemudaan

26

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

4.

PEMILIHAN PENGURUS

4.1.

Pimpinan dan peserta rapat pemilihan pengurus


a. Pemilihan Pengurus Wilayah dilaksanakan dalam Rapat Pleno Wilayah dan dipimpin oleh Panitia
Pemilihan Pengurus Wilayah yang dibentuk/ditugaskan oleh Pengurus Wilayah.
b. Peserta yang diundang dalam Rapat Pleno Wilayah adalah ;
Pengurus Wilayah yang sedang menjabat;
Pengurus Lingkungan yang baru terpilih dan yang sedang menjabat;
Ketua-ketua Organisasi dan Perkumpulan/Kelompok Katolik yang berbasis di Wilayah;
Undangan lainnya yang dipandang perlu.

4.2.

Tata Cara Pemilihan Pengurus


a. Calon Anggota Pengurus Wilayah diajukan oleh Lingkungan, apabila calon yang diajukan oleh
Lingkungan dianggap kurang memenuhi syarat, maka panitia pemilihan dan Pengurus Wilayah
mempunyai hak dan wewenang untuk mengajukan calon lain dengan memberitahukan kepada
Lingkungan yang bersangkutan.
b. Cara pemilhan Anggota Pengurus Wilayah dilaksanakan dengan sistem formatur.
c. Jumlah formatur ditentukan oleh Pengurus Wilayah/Panitia Pemilihan Pengurus Wilayah.
d. Anggota formatur dipilih dalam Rapat Pleno Wilayah, yang memperoleh suara terbanyak sebagai
Ketua Formatur dan Ketua Wilayah terpilih;
e. Formatur diberi tugas dan wewenang menyusun Kepengurusan Wilayah lengkap dengan
Koordinator Bidang.
f. Susunan kepengurusan yang akan dipilih, ditetapkan oleh Pengurus Wilayah dan disahkan oleh
Rapat Pleno Wilayah.
g. Susunan Pengurus Wilayah hasil kerja formatur ditetapkan oleh Rapat Pleno Wilayah, kemudian
diusulkan kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki untuk disahkan dan dilantik.
h. Pengurus Wilayah, masih menjalankan tugasnya sampai dengan pelantikan pengurus baru.
i. Waktu pemilihan dan pelantikan Pengurus Wilayah dilaksanakan pada bulan Mei atau sesuai
dengan kebijakan Dewan Pastoral Paroki.

4.3.

Susunan Acara Rapat Pemilihan Pengurus


a. Pembukaan;
b. Doa pembukaan.
c. Laporan pertanggungjawaban Pengurus Wilayah, oleh Ketua Wilayah yang sedang menjabat.
d. Pengesahan laporan pertanggungjawaban Pengurus Wilayah.
e. Pembacaan Tata Tertib Pemilihan Pengurus Wilayah.
f. Pemungutan suara untuk memilih Ketua Formatur dan atau Ketua Wilayah.
g. Penetapan dan pengesahan anggota formatur.
h. Sidang formatur untuk menyusun Kepengurusan Wilayah.
i. Pembacaan dan penetapan Susunan Pengurus Wilayah hasil kerja formatur.
j. Sambutan Ketua Wilayah terpilih.
k. Sambutan Wakil dari Pengurus Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas.
l. Penutup

5.

PENGANGKATAN DAN MASA JABATAN PENGURUS


a. Pengurus Wilayah, diangkat dan disahkan dengan Surat Keputusan oleh Dewan Pastoral Paroki
atas dasar usulan dari Wilayah yang bersangkutan.
b. Masa jabatan Pengurus Wilayah berlaku untuk jangka waktu tiga tahun, dan dapat dipilih lagi
untuk masa bakti berikutnya paling banyak satu kali pada jabatan yang sama atau sejajar.
c. Tahun kerja Pengurus Wilayah terhitung mulai 1 Juni sampai dengan 31 Mei 3 (tiga) tahun
berikutnya atau sesuai dengan Surat Keputusan Dewan Pastoral Paroki.
d. Masa jabatan Anggota Pengurus Wilayah berakhir apabila:
Masa jabatannya telah habis;

27

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

Yang bersangkutan meninggal dunia;


Pindah dari Wilayah yang bersangkutan;
Mengundurkan diri dan disetujui oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki;
Diberhentikan oleh Ketua Dewan Umum Pastoral Paroki atas dasar usulan dari Wilayah yang
bersangkutan dan setelah mendengar saran dari Stasi dan Dewan Pastoral Paroki Harian.
e. Ketua Dewan Pastoral Paroki berhak mengangkat dan mengesahkan pejabat pengganti apabila
ada yang mengundurkan diri, atas dasar usulan dari Wilayah yang bersangkutan.

6.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS


Tugas Pengurus Wilayah adalah :
a. Mengkoordinasikan Lingkungan yang berada dalam Wilayah, serta Organisasi
Perkumpulan/Kelompok Katolik yang berbasis di Wilayah, yang berkaitan dengan pelayanan dan
kegiatan karya pastoral di Wilayah;
b. Mewakili lingkungan-lingkungan yang berada dalam Wilayahnya di dalam Dewan Pastoral Paroki
Inti;
c. Menyampaikan hasil rapat Dewan Pastoral Paroki Inti kepada pengurus Wilayah dan Lingkunganlingkungan yang berada dalam Wilayahnya;
d. Mengadakan Rapat Pleno Wilayah sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun. Rapat Pleno
WIlayah dihadiri oleh Pengurus Wilayah dan Pengurus Lingkungan serta undangan yang dianggap
perlu, dan dipimpin oleh Ketua WIlayah.
e. Mengadakan rapat Pengurus Wilayah sekurang-kurangnya sekali dalam 3 (tiga) bulan. Rapat
Pengurus Wilayah dihadiri oleh Pengurus Wilayah dan para Ketua Lingkungan serta undangan
yang dianggap perlu dan dipimpin oleh Ketua Wilayah.
f. Membangun kerjasama antar Wilayah atau antara Wilayah dan Kelompok Kategorial untuk
perkembangan umat dan masyarakat.
g. Melakukan pembinaan dan pendampingan terhadap kaum muda Wilayah.
h. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran biaya Kepada Rapat Pleno Wilayah;
i. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
Tanggung jawab Pengurus Wilayah adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya, Pengurus Wilayah bertanggung jawab kepada Rapat Pleno
Wilayah/Ketua Stasi dan Ketua Dewan Pastoral Paroki;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik setiap 6 (enam) bulan sekali, kepada Rapat Pleno Wilayah/Ketua Stasi dan Ketua
Dewan Pastoral Paroki.

7.

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS

7.1.

Ketua Wilayah
Tugas Ketua Wilayah adalah :
a. Memimpin dan mengkoordinasikan Pengurus Wilayah, Lingkungan, Organisasi dan
Perkumpulan/Kelompok Katolik, yang berkaitan dengan kegiatan penyelenggaraan dan
pengembangan karya pastoral di Wilayahnya.
b. Memimpin rapat-rapat terutama Rapat Pleno Wilayah.
c. Menyampaikan hasil rapat Dewan Pastoral Paroki Inti kepada Anggota Pengurus Wilayah dan
Ketua-ketua Lingkungan.
d. Membantu menyelesaikan masalah yang ada di Lingkungan-lingkungan dalam Wilayahnya.
Tanggung jawab Ketua Wilayah adalah :

28

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

a. Dalam melaksanakan tugasnya Ketua Wilayah bertanggung jawab kepada Rapat Pleno Wilayah,
Ketua Stasi dan Ketua Dewan Pastoral Paroki.
b. Bertanggung jawab atas koordinasi Lingkungan-lingkungan di Wilayahnya.
c. Bertanggung jawab atas perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan kegiatan karya pelayanan
pastoral di Wilayahnya.
d. Menyampaikan laporan secara periodik atas kegiatan karya pelayanan pastoral yang
dilaksanakan, kepada Rapat Pleno Wilayah, Ketua Stasi dan Ketua Dewan Pastoral Paroki.
7.2.

Sekretaris
Tugas Sekretaris Wilayah adalah :
a. Mengkoordinasikan, Koordinator Bidang Wilayah dan Sekretaris Lingkungan, yang berkaitan
dengan tugas dan kegiatan administrasi kesekretariatan.
b. Melaksanakan pelayanan administrasi kesekretariatan dan administrasi umat yang diperlukan
untuk kepentingan Wilayah;
Surat-menyurat
Mendokumentasikan surat masuk dan surat keluar.
Membuat dan menyampaikan undangan rapat Wilayah kepada yang bersangkutan.
Membuat notulen dan/atau risalah rapat Wilayah dan mendistribusikan kepada yang
bersangkutan.
Mendokumentasikan data warga.
Mendokumentasikan kegiatan pelayanan karya pastoral yang dilaksanakan oleh Wilayah.
Mendokumentasikan Keputusan-keputusan yang di ambil oleh Wilayah, Stasi dan Dewan
Pastoral Paroki.
c. Mempersiapkan acara dan penyelenggaraan rapat Wilayah.
d. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan baik untuk bidangnya maupun
untuk Wilayah.
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Wilayah.
Tanggung jawab Sekretaris Wilayah adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya dan Wilayah secara
periodik, baik untuk kepentingan Wilayah, Stasi maupun untuk Dewan Pastoral Paroki

7.3.

Bendahara
Tugas Bendahara Wilayah adalah :
a. Mengkoordinasikan, Koordinator Bidang Wilayah dan Bendahara Lingkungan, yang berkaitan
dengan tugas dan kegiatan administrasi dan pengelolaan keuangan
b. Melaksanakan kegiatan pencatatan, penerimaan, pengeluaran dan penyimpanan keuangan
Wilayah.
c. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan baik untuk bidangnya maupun
untuk Wilayah
d. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Wilayah.
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
Tanggung jawab Bendahara Wilayah adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya dan Wilayah secara
periodik, baik untuk kepentingan Wilayah maupun untuk Dewan Pastoral Paroki.

29

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

7.4.

Koordinator Peribadatan
Tugas Koordinator Peribadatan Wilayah adalah :
a. Mengkoordinasikan Seksi Liturgi Lingkungan, Organisasi, Perkumpulan/Kelompok Katolik, yang
berkaitan dengan kegiatan Liturgi di Wilayah.
b. Menyelenggaraan dan mengkoordinasikan kegiatan perayaan peribadatan Wilayah, meliputi:
Perayaan Ekaristi Wilayah;
Ibadat Tobat dan Pengakuan Dosa;
Penutupan doa rosario;
Sarasehan iman;
Mengkoordinir dan memberi tugas Prodiakon Wilayah;
Kegiatan bidang Peribadatan lainnya sesuai dengan keputusan Wilayah.
c. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya.
d. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Wilayah.
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
Tanggung jawab Koordinator Peribadatan Wilayah adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Wilayah.

7.5.

Koordinator Pewartaan dan Kesaksian


Tugas Koordinator Pewartaan dan Kesaksian Wilayah adalah :
a. Mengkoordinasikan Seksi Pewartaan Lingkungan, Organisasi, Perkumpulan/Kelompok Katolik,
yang berkaitan dengan kegiatan Pewartaan dan Kesaksian di Wilayah.
b. Menyelenggaraan dan mengkoordinasikan kegiatan Pewartaan dan Kesaksian di Wilayah,
meliputi:
c. Pembekalan pemandu pendalaman iman dan pendalaman Kitab Suci;
d. Bekerjasama dengan Seksi Pewartaan Lingkungan, Koordinator Pewartaan dan Kesaksian Stasi
dan Dewan Pastoral Paroki menyelenggarakan pengajaran iman berdasarkan Kitab Suci dan
ajaran gereja bagi calon baptis, penerima komuni pertama, krisma;
e. Bina Iman Anak-anak;
f. Mengkoordinasikan Pengurus Wilayah, dan Lingkungan, Organisasi, Perkumpulan/Kelompok
Katolik dan Pengurus Dewan Pastoral Paroki terkait yang berkaitan dengan penyelenggaraan
kegiatan Kerasulan Awam dan HAK, Kerasulan Keluarga, Panggilan dan Karya Misioner, meliputi;
Pembinaan dan pendampingan terhadap keluarga muda;
Pendidikan kehidupan keluarga, remaja, dewasa, dan kesejahteraan keluarga;
Kegiatan yang berkaitan dengan upaya pengamalan semangat awam serta upaya pengenalan
dan pengamalan hidup beragama;
Kegiatan yang berkaitan dengan upaya menyadarkan seluruh umat untuk berperan serta
dalam menumbuh kembangkan panggilan imam, biarawan-biarawati dan hidup bakti lainnya,
serta tanggungjawabnya terhadap evangelisasi baru;
Kegiatan bidang Pewartaan dan Kesaksian lainnya sesuai dengan keputusan Wilayah;
g. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya;
h. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Wilayah;
i. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
Tanggung jawab Koordinator Pewartaan dan Kesaksian Wilayah adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Wilayah.

30

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

7.6.

Koordinator Pelayanan
Tugas Koordinator Pelayanan adalah :
a. Mengkoordinasikan Seksi Pelayanan Lingkungan, Organisasi, Perkumpulan/Kelompok Katolik,
Koordinator Bidang Pelayanan Stasi dan Dewan Pastoral Paroki, yang berkaitan dengan kegiatan
pelayanan sosial ekonomi, sosial karitatif dan pembinaan Koperasi di Wilayah, meliputi :
Pemberian bantuan biaya pendidikan;
Pemberian bantuan biaya kesehatan;
Pemberian bantuan kepada warga yang mendapat musibah;
Memberi bantuan/perhatian kepada jompo dan lansia;
Mengkoordinasikan pemberian bantuan pinjaman melalui Koperasi;
Kegiatan pelayanan sosial lainnya sesuai dengan keputusan Wilayah.
b. Mengkoordinasikan Seksi Pelayanan Lingkungan, Organisasi, Perkumpulan/Kelompok Katolik,
dan Perkumpulan Dana Kematian Yusup Arimatea, untuk memberi pelayanan kepada warga yang
meninggal dunia.
c. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya.
d. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Wilayah.
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
Tanggung jawab Koordinator Pelayanan Wilayah adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Wilayah.

7.7.

Koordinator Kepemudaan
Tugas Koordinator Kepemudaan Wilayah adalah :
a. Mengkoordinasikan kegiatan pembinaan dan pendamping-an terhadap kaum muda;
b. Bekerjasama dan berkoordinasi dengan Koordinator Kepemudaan dan pendamping kaum muda
Stasi maupun Koordinator Bidang Kepemudaan Dewan Pastoral Paroki untuk melaksanakan
pembinaan dan pendampingan kaum muda;
c. Menyelenggarakan retret, rekoleksi, seminar, lokakarya yang berkaitan dengan kehidupan kaum
muda baik dalam menggereja maupun bermasyarakat dan bernegara;
d. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran keuangan kepada Ketua Stas iserta
menyelenggarakannya;
e. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.
Tanggung jawab Koordinator Kepemudaan Wilayah adalah:
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Wilayah.

8.

KEPANITIAAN

8.1.

Kepanitiaan Tingkat Wilayah :


a. Dalam penyelenggaraan kegiatan, apabila dipandang perlu Wilayah dapat membentuk Panitia
Pelaksana, dengan penanggung jawab Koordinator Bidang terkait. dan Panitia Pelaksana tersebut
bertanggung jawab kepada Ketua Wilayah.
b. Panitia Pelaksana membuat Rencana Kerja, Anggaran Pendapatan dan Biaya dan diajukan dalam
Rapat Pleno Wilayah untuk mendapat pengesahan.

31

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

c. Panitia Pelaksana melaksanakan kegiatan sesuai dengan Rencana Kerja, Anggaran Pendapatan
dan Biaya yang telah disahkan.
d. Panitia Pelaksana membuat Laporan pertanggungjawaban dan diajukan dalam Rapat Pleno
Wilayah untuk mendapat pengesahan sekaligus pembubaran panitia.
8.2.

Kepanitiaan Tingkat Paroki :


a. Apabila Wilayah mendapat tugas dari Dewan Pastoral Paroki sebagai Panitia Pelaksana di tingkat
Paroki, maka Wilayah perlu membentuk Panitia Pelaksana yang bertanggung jawab kepada Ketua
Wilayah, sedangkan Ketua Wilayah bertanggung jawab kepada Dewan Pastoral Paroki.
b. Panitia Pelaksana untuk kegiatan tingkat Paroki, pengajuan Rencana Kerja dan Anggaran Biaya
maupun Laporan Pertanggungjawaban kepada Dewan Pastoral Paroki oleh Ketua Wilayah dan
didampingi oleh Panitia Pelaksana.

32

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB V
LINGKUNGAN
1.

BATAS PELAYANAN DAN KEDUDUKAN

1.1.

Batas Pelayanan
a. Batas teritorial Lingkungan ditetapkan dengan Surat Keputusan oleh Dewan Pastoral Paroki
dengan memperhatikan batas-batas pemerintahan sipil.

1.2.

Kedudukan
a. Lingkungan adalah salah satu badan yang dibentuk oleh Dewan Pastoral Paroki sebagai
penyelenggara pelayanan pastoral umat di Lingkungan, dan Ketua Lingkungan sebagai Anggota
Dewan Pastoral Paroki Pleno.

2.

TUJUAN, FUNGSI DAN WEWENANG

2.1.

Tujuan
a. Menampung dan mengurus hal-hal yang berkaitan dengan reksa pastoral warga Lingkungan
dalam kesatuan dengan ketua Wilayah dan/atau Stasi.
b. Mewujudkan panggilan Umat Allah di Lingkungan untuk mengambil bagian dalam hidup
menggereja dan bermasyarakat.

2.2.

Fungsi
a. Membantu Pastor Paroki dan Dewan Pastoral Paroki dalam penyelenggaraan dan pengembangan
karya pastoral di Lingkungan.

2.3.

Wewenang
a. Mengambil keputusan dan bertanggung jawab atas pelaksanaan keputusan tersebut yang
berkaitan dengan penyelenggaraan dan pengembangan karya pastoral dan pengelolaan
keuangan di Lingkungannya.

3.

SUSUNAN PENGURUS
Susunan Kepengurusan Lingkungan sebagai berikut :
a. Ketua;
b. Sekretaris;
c. Bendahara;
d. Koordinator Rukun
e. Seksi-seksi :
Liturgi;
Koor dan Penyambut Jemaat
Pewartaan
Pelayanan

4.

PEMILIHAN PENGURUS

4.1.

Pimpinan dan peserta rapat pemilihan pengurus


a. Pemilihan Pengurus Lingkungan dilaksanakan dalam Rapat Pleno Lingkungan dan dipimpin oleh
Panitia Pemilihan Pengurus Lingkungan dan Wilayah yang dibentuk/ ditugaskan oleh Pengurus
Wilayah.

33

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

b. Peserta yang diundang dalam Rapat Pleno Lingkungan adalah warga Lingkungan, dan yang
mempunyai hak untuk memilih dan dipilih yang telah berusia tujuh belas tahun keatas dan / atau
telah menikah.
4.2.

Tata Cara Pemilihan Pengurus Lingkungan


a. Pemilihan dan penentuan calon Ketua lingkungan dilakukan melalui pendekatan dalam semangat
persaudaraan;
b. Cara pemilihan Anggota Pengurus Lingkungan dilaksanakan dengan sistem formatur;
c. Jumlah formatur ditentukan oleh Pengurus Wilayah dan Panitia Pemilihan;
d. Anggota formatur dipilih dalam Rapat Pleno Lingkungan, yang memperoleh suara terbanyak
sebagai Ketua Formatur dan Ketua Lingkungan terpilih;
e. Formatur diberi tugas dan wewenang menyusun kepengurusan Lingkungan lengkap dengan
Seksi-seksi dan koordinator Rukun;
f. Susunan kepengurusan yang akan dipilih, ditetapkan oleh Pengurus Wilayah dan Panitia
Pemilihan, disahkan oleh Rapat Pleno Wilayah;
g. Susunan Pengurus Lingkungan hasil kerja formatur di tetapkan oleh Rapat Pleno Lingkungan,
diserahkan Kepada Ketua Wilayah, kemudian diusulkan kepada Ketua Dewan Pastoral Paroki
untuk disahkan dan dilantik;
h. Pengurus Lingkungan, masih menjalankan tugasnya sampai dengan pelantikan pengurus baru;
i. Waktu pemilihan dan pelantikan Pengurus Lingkungan dilaksanakan pada bulan April sampai
dengan Mei.

4.3.

Susunan Acara Rapat Pemilihan Pengurus


a. Pembukaan;
b. Doa pembukaan;
c. Laporan pertanggungjawaban pengurus Lingkungan, oleh Ketua Lingkungan;
d. Pengesahan laporan pertanggungjawaban Pengurus Lingkungan;
e. Pembacaan Tata Tertib Pemilihan Pengurus Lingkungan;
f. Pemungutan suara untuk memilih Anggota Formatur;
g. Penetapan dan pengesahan anggota formatur;
h. Sidang formatur untuk menyusun kepengurusan Lingkungan;
i. Pembacaan dan penetapan susunan pengurus Lingkungan hasil kerja formatur;
j. Sambutan Ketua Lingkungan terpilih;
k. Sambutan Ketua Wilayah dan/atau Wakil dari Pengurus Dewan Pastoral Paroki;
l. Penutup.

5.

PENGANGKATAN DAN MASA JABATAN PENGURUS LINGKUNGAN


a. Pengurus Lingkungan, diangkat dan disahkan dengan Surat Keputusan oleh Dewan Pastoral
Paroki Harian atas dasar usulan dari Wilayah yang bersangkutan;
b. Masa jabatan Pengurus Lingkungan berlaku untuk jangka waktu tiga tahun, dan dapat dipilih lagi
untuk masa bakti berikutnya paling banyak satu kali pada jabatan yang sama atau sejajar;
c. Tahun kerja Pengurus Lingkungan terhitung mulai 1 Juni sampai dengan 31 Mei 3 (tiga) tahun
berikutnya;
d. Masa jabatan Anggota Pengurus Lingkungan berakhir apabila:
Masa jabatannya telah habis;
Yang bersangkutan meninggal dunia;
Pindah dari Lingkungan yang bersangkutan;
Mengundurkan diri;
Diberhentikan oleh Ketua Dewan Pastoral Paroki atas dasar usulan Lingkungan yang
bersangkutan dan setelah mendengar saran dari Wilayah/Stasi dan Dewan Pastoral Paroki
Harian.
e. Ketua Dewan Pastoral Paroki berhak mengangkat dan mengesahkan pejabat pengganti apabila
ada yang mengundurkan diri, atas dasar usulan dari Wilayah yang bersangkutan.

34

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

6.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS

6.1.

Tugas Lingkungan adalah :


a. Memimpin karya pastoral umat di Lingkungan, sesuai dengan Keputusan Rapat Pleno Lingkungan
dan garis kebijakan Wilayah/ Stasi dan Dewan Pastoral Paroki;
b. Melaksanakan pembinaan umat secara langsung dalam kehidupan menggereja dan
memasyarakat di lingkungan sekitarnya;
c. Melakukan registrasi umat di Lingkungannya;
d. Mengadakan Rapat Pleno Lingkungan sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun. Rapat
Pleno Lingkungan dihadiri oleh Pengurus Lingkungan, seluruh umat lingkungan, Ketua Wilayah
dan undangan yang dianggap perlu dan dipimpin oleh Ketua Lingkungan;
e. Mengadakan rapat Pengurus Lingkungan sekurang-kurangnya sekali dalam 1 (satu) bulan. Rapat
Pengurus Lingkungan dihadiri oleh Pengurus Lingkungan dan undangan yang dianggap perlu dan
dipimpin oleh Ketua Lingkungan;
f. Mengadakan pertemuan warga sekurang-kurangnya sekali dalam 3 (tiga) bulan dan/atau apabila
dianggap perlu. Pertemuan warga dihadiri oleh seluruh umat dan Pengurus Lingkungan dan
dipimpin oleh Ketua Lingkungan atau yang ditugaskan;
g. Mengatur pertemuan, doa bersama, perayaan ekaristi, pendalaman iman, pendalam kitab suci,
dan sebagainya;
h. Mengikut sertakan umat Lingkungan dalam suka dan duka warga seperti; sakit, meninggal dunia,
memperhatikan orang jompo, lansia dan anak yatim piatu, dan juga dalam pertunangan,
perkawinan, melahirkan dan sebagainya;
i. Memperhatikan dan memberikan bantuan kepada keluarga-keluarga dalam Lingkungannya yang
memerlukan bantuan, dan mengkoordinasikan dengan Koordinator Pelayanan Wilayah, Stasi,
maupun Dewan Pastoral Paroki;
j. Memperhatikan pendidikan anak-anak di Lingkungannya baik pendidikan agama maupun
pendidikan formal;
k. Membantu dan mendukung kegiatan kaum muda di Lingkungan maupun Wilayah;
l. Menyampaikan dan melaksanakan keputusan-keputusan Wilayah/Stasi dan Dewan Pastoral
Paroki kepada umat di Lingkungannya;
m. Menyusun dan mengajukan rencana kerja dan anggaran biaya kepada Rapat Pleno Lingkungan;
n. Mengevaluasi pelaksanaan kerja.

6.2.

Tanggung jawab Lingkungan adalah :


a. Dalam melaksanakan tugasnya, Lingkungan bertanggung jawab kepada Rapat Pleno Lingkungan
dan Ketua Wilayah/Ketua Stasi, Ketua Dewan Pastoral Paroki;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Memberikan laporan pertanggungjawaban atas pelaksanaan tugas dan penggunaan keuangan
secara periodik kepada Rapat Pleno Lingkungan dan Ketua Wilayah/Ketua Stasi, Ketua Dewan
Pastoral Paroki.

7.

URAIAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS

7.1.

Ketua Lingkungan
Tugas Ketua Lingkungan adalah :
a. Memimpin
dan
mengkoordinasikan
Pengurus
Lingkungan,
Organisasi
dan
Perkumpulan/Kelompok Katolik, yang berkaitan dengan kegiatan penyelenggaraan dan
pengembangan karya pastoral di Lingkungannya;
b. Memimpin rapat-rapat Lingkungan;
c. Menyampaikan hasil rapat Dewan Pastoral Paroki Pleno, Rapat Stasi dan Rapat Wilayah kepada
Anggota Pengurus Lingkungan dan umat Lingkungan;
35

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

d. Membantu menyelesaikan masalah umat yang ada di Lingkungannya.


Tanggung jawab Ketua Lingkungan adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya Ketua Lingkungan bertanggung jawab kepada Rapat Pleno
Lingkungan, Ketua Wilayah, Ketua Stasi dan Ketua Dewan Pastoral Paroki;
b. Bertanggung jawab atas perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan kegiatan karya pelayanan
pastoral di Lingkungannya;
c. Menyampaikan laporan secara periodik atas kegiatan karya pelayanan pastoral yang
dilaksanakan kepada Rapat Pleno Lingkungan, Ketua Wilayah, Ketua Stasi dan Ketua Dewan
Pastoral Paroki.
7.2.

Sekretaris
Tugas Sekretaris Lingkungan adalah:
a. Mengkoordinasikan, Seksi-seksi di Lingkungan, yang berkaitan dengan tugas dan kegiatan
administrasi kesekretariatan;
b. Melaksanakan pelayanan administrasi kesekretariatan dan administrasi umat yang diperlukan
untuk kepentingan Lingkungan;
Surat-menyurat
Mendokumentasikan surat masuk dan surat keluar.
Membuat dan menyampaikan undangan rapat Lingkungan kepada yang bersangkutan.
Membuat notulen dan/atau risalah rapat Lingkungan (Pleno maupun bulanan) dan
mendistribusikan kepada yang bersangkutan.
Mendokumentasikan data warga.
Mendokumentasikan kegiatan karya pelayanan pastoral yang dilaksanakan oleh Lingkungan.
Mendokumentasikan Keputusan-keputusan yang diambil oleh Lingkungan, Wilayah, Stasi dan
Dewan Pastoral Paroki.
c. Mempersiapkan acara dan penyelenggaraan rapat Lingkungan;
d. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan baik untuk bidangnya maupun
untuk Lingkungan;
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya;
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan.
Tanggung jawab Sekretaris Lingkungan adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya dan Lingkungan
secara periodik setiap 6 (enam) bulan sekali, baik untuk kepentingan Lingkungan, Wilayah, Stasi
maupun untuk Dewan Pastoral Paroki.

7.3.

Bendahara
Tugas Bendahara Lingkungan adalah :
a. Mengkoordinasikan Seksi-seksi Lingkungan, yang berkaitan dengan tugas dan kegiatan
administrasi dan pengelolaan keuangan;
b. Melaksanakan kegiatan pencatatan, penerimaan, pengeluaran dan penyimpanan keuangan
Lingkungan;
c. Melakukan penarikan iuran Lingkungan;
d. Melakukan penarikan dan penyetoran Kartu Partisipasi Umat (KPU).
e. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan baik untuk bidangnya maupun
untuk Lingkungan;
f. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
g. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan;
Tanggung jawab Bendahara Lingkungan adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;

36

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan bidangnya, dan laporan Keuangan bidangnya
dan Lingkungan secara periodik, baik untuk kepentingan Lingkungan, Wilayah, Stasi maupun
untuk Dewan Pastoral Paroki
7.4.

Rukun
Tugas Koordinator Rukun adalah :
a. Membantu Sekretaris menyampaikan undangan dan jadwal kegiatan kepada umat dirukunnya.
b. Membantu Seksi Liturgi dan Katekese menghubungi warga dirukunnya untuk mempersiapkan
tempat kegiatan peribadatan, dan Pewartaan. Membantu Bendahara untuk penarikan iuran
Lingkungan, penarikan dan pengembalian Kartu Partisipasi Umat (KPU), untuk warga dirukunnya.
c. Membantu Seksi Pelayanan, untuk penarikan Iuran Wajib Perkumpulan Dana Kematian Yusup
Arimatea.
d. Melaksanakan kegiatan Karya Pelayanan Pastoral dirukunnya, sesuai dengan keputusan rapat
Lingkungan.
e. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya;
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan;
Tanggung jawab Koordinator Rukun adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Lingkungan.

7.5.

Seksi Liturgi
Tugas Seksi Liturgi Lingkungan adalah :
a. Menyelenggaraan kegiatan perayaan peribadatan, meliputi:
Ibadat Sabda;
Doa Rosario, dan sebagainya;
b. Bekerjasama dengan Koordinator Peribadatan Wilayah menyelenggarakan atau mengikut
sertakan umat Lingkungan dalam kegiatan perayaan peribadatan di tingkat Lingkungan, meliputi:
Perayaan Ekaristi Lingkungan;
Ibadat Tobat dan pengakuan dosa;
Penutupan doa rosario;
Kegiatan bidang Liturgi lainnya sesuai dengan keputusan Lingkungan.
c. Bekerjasama dengan Sekretaris menyusun jadwal kegiatan dan menyampaikan kepada umat.
d. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya kepada Ketua
Lingkungan.
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya.
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan.
Tanggung jawab Seksi Liturgi Lingkungan adalah
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Lingkungan.

7.6.

Seksi Koor dan Penyambut Jemaat ;


Tugas Seksi Koor dan Penyambut Jemaat adalah :
a. Mempersiapkan lagu-lagu dan mazmur;
b. Mempersiapkan pelatih dan atau dirigen Koor;
c. Mempersiapkan petugas Pemazmur;
d. Mempersiapkan/menghubungi petugas organis yang akan mendampingi tugas koor;
e. Bekerjasama dengan Sekretaris menyusun jadwal latihan dan menyampaikannya kepada umat;

37

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

f.

Membantu Seksi Liturgi Lingkungan mempersiap lagu-lagu dan dirigen dalam peribadatan di
Lingkungan;
g. Mengkoordinir tugas Penyambut Jemaat, Persembahan dan Kolektan di Paroki;
h. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya kepada Ketua
Lingkungan;
i. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya;
j. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan.
Tanggung jawab Seksi Koor dan Penyambut Jemaat Lingkungan adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan.
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Lingkungan.
7.7.

Seksi Pewartaan
Tugas Seksi Pewartaan Lingkungan adalah :
a. Menyelenggaraan kegiatan Pewartaan dan Kesaksiani, meliputi:
Pendalam Iman;
Pendalaman Kitab Suci;
Bekerjasama dengan Koordinator Pewartaan dan Kesaksian Wilayah menyelenggarakan atau
mengikut sertakan umat Lingkungan dalam kegiatan Pewartaan dan Kesaksian di tingkat
Lingkungan, meliputi:
Sarasehan iman;
Pembekalan pemandu pendalaman iman dan pendalaman Kitab Suci;
Bina Iman;
Persiapan Calon Baptis, Komuni Pertama dan Krisma.
Kegiatan bidang Pewartaan dan Kesaksian lainnya sesuai dengan keputusan Lingkungan.
b. Menyelenggaraan kegiatan yang berkaitan dengan Kerasulan Awam dan HAK, Kerasulan
Keluarga, Panggilan dan Karya Misioner, mengkoordinasikan dengan Pengurus Lingkungan, dan
Wilayah, Organisasi, Perkumpulan/ Kelompok Katolik dan Pengurus Dewan Pastoral Paroki
meliputi;
c. Pembinaan dan pendampingan terhadap keluarga muda;
d. Pendidikan kehidupan keluarga, remaja, dewasa, dan kesejahteraan keluarga;
e. Kegiatan yang berkaitan dengan upaya pengamalan semangat awam serta upaya pengenalan dan
pengamalan hidup beragama;
f. Mendampingi dan memotivasi kaum awam agar mengerti, menyadari dan memahami akan
peran dan panggilan khasnya dalam Gereja dan masyarakat;
g. Kegiatan yang berkaitan dengan upaya menyadarkan seluruh umat perperan serta dalam
menumbuh kembangkan panggilan imam, biarawan-biarawati dan hidup bakti lainnya, serta
tanggung jawabnya terhadap evangelisasi baru;
h. Bekerjasama dengan Sekretaris menyusun jadwal kegiatan dan menyampaikan kepada umat;
i. Menyusun. dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya kepada Ketua
Lingkungan;
j. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya;
k. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan.
Tanggung jawab Seksi Pewartaan Lingkungan adalah
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Lingkungan.

38

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

7.8.

Seksi Pelayanan
Tugas Seksi Pelayanan Lingkungan adalah :
a. Melaksanakan kegiatan pelayanan sosial ekonomi, sosial karitatif di Lingkungan, dan
mengkoordinasikan dengan Koorddinator Pelayanan Wilayah, Koperasi Kredit, Organisasi,
Perkumpulan/Kelompok Katolik, Seksi Pengembangan Sosial Ekonomi Stasi dan Koordinator
Bidang Pelayanan Dewan Pastoral Paroki, meliputi :
Pemberian bantuan biaya pendidikan;
Pemberian bantuan biaya kesehatan;
Pemberian bantuan kepada warga yang mendapat musibah;
Memberi bantuan/perhatian kepada jompo dan lansia;
Mengkoordinasikan pemberian bantuan pinjaman melalui Koperasi;
Kegiatan pelayanan sosial lainnya sesuai dengan keputusan Lingkungan.
b. Mengkoordinasikan Koordinator Pelayanan Wilayah, Organisasi, Perkumpulan / Kelompok
Katolik, dan Perkumpulan Dana Kematian Yusup Arimatea/Seksi Kematian Dewan Pastoral
Paroki, untuk memberi pelayanan kepada warga yang meninggal dunia;
c. Melakukan penarikan dan penyetoran iuran wajib Perkumpulan Dana Kematian Santo Yusup
Arimatea;
d. Menyusun dan mengajukan Rencana Kerja, Anggaran Keuangan bidang kerjanya;
e. Mengevaluasi pelaksanaan tugas bidang kerjanya;
f. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Ketua Lingkungan.
Tanggung jawab Seksi Pelayanan Lingkungan adalah :
a. Dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Lingkungan;
b. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kerja dan penggunaan anggaran keuangan;
c. Menyusun dan menyampaikan Laporan Kegiatan dan Keuangan bidangnya secara periodik
kepada Ketua Lingkungan.

39

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB VI
SUASANA DAN TATA KERJA
1.

SUASANA KERJA
a. Jiwa dan roh yang ingin kita wujudkan dalam tata kerja Dewan Pastoral Paroki adalah kerjasama
dalam satu jaringan koordinasi, dengan semangat persaudaraan kristiani, kekeluargaan, terbuka,
bersahabat, mengasihi secara tulus, dan mengutamakan yang kecil, lemah, miskin, dan tersingkir.
Namun demikian Pengurus Dewan Pastoral Paroki dapat menjadi contoh dalam menerapkan
nilai-nilai kejujuran dan integritas sebagai umat Kristiani.
b. Struktur tidak untuk menggambarkan kekuasaan dengan jalur komando, melainkan untuk
memperlihatkan suatu tata kerja yang bersifat koordinatif-kemitraan, saling meneguh-kan iman
dalam semangat persaudaraan kristiani sehingga terwujud kepemimpinan partisipatif.
c. Bentuk suasana dan tata kerja yang dipilih bukan piramida atau bulatan melainkan garis
koordinasi menyamping dengan maksud agar semakin dihayati semangat kemitra-sejajaran
(partnership): Kemitra-sejajaran antara pengurus yang terdekat dengan basis umat (ketua
lingkungan, ketua kelompok kategorial dan wakil organisasi) dengan yang bertugas melakukan
koordinasi pada wilayah yang lebih luas medan tanggungjawabnya (Ketua Wilayah, ketua
koordinasi kategorial, dan koordinator tim kerja) dan akhirnya dengan yang dipercaya melakukan
koordinasi wilayah seluas paroki (Dewan Pastoral Paroki Harian).
d. Pedoman maupun peraturan-peraturan Dewan Pastoral Paroki dibuat dengan tujuan bukan
untuk menciptakan birokrasi, melainkan untuk memupuk semangat ketertiban dan keteraturan,
sehingga pelayanan kepada umat dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.

2.

RAPAT
a. Rapat Dewan Pastoral Paroki Harian, sekurang-kurangnya diadakan sekali dalam sebulan, atau
sesuai dengan keperluan. Dalam rapat ini dapat mengundang seksi, sub seksi,
perkumpulan/kelompok, organisasi Katolik, stasi, wilayah, lingkungan, wakil umat, sejauh
berkaitan dengan topik bahasan.
b. Rapat Dewan Pastoral Paroki Inti, sekurang-kurangnya diadakan sekali dalam tiga bulan atau
sesuai dengan keperluan. Dalam rapat ini dapat mengundang sub seksi, Ketua Lingkungan,
perkumpulan/kelompok, organisasi Katolik, wakil umat, sejauh berkaitan dengan topik bahasan.
c. Rapat Dewan Pastoral Paroki Pleno, sekurang-kurangnya diadakan dua kali dalam setahun atau
sesuai dengan keperluan. Dalam rapat ini dapat mengundang wakil umat, sejauh berkaitan
dengan topik bahasan.
d. Rapat Koordinasi Bidang, antara Wakil Ketua dengan Seksi, Sub Seksi, Perkumpulan/kelompok,
sekurang-kurangnya diadakan sekali dalam tiga bulan atau sesuai dengan keperluan.
e. Rapat Seksi, antara Ketua Seksi dengan anggotanya dan atau dengan sub seksi,
perkumpulan/kelompok, seksi terkait di Stasi/Wilayah/Lingkungan, sekurang-kurangnya
diadakan sekali dalam tiga bulan atau sesuai dengan keperluan.

3.

PIMPINAN DAN LAPORAN RAPAT


a. Rapat-rapat dipimpin oleh Ketua. Ketua dapat menunjuk Wakil Ketua atau pengurus lain untuk
mewakilinya memimpin rapat.
b. Setiap rapat Sekretaris harus membuat notulen dan risalah rapat.
c. Risalah rapat disampaikan kepada jenjang diatasnya dan kepada yang berkepentingan paling
lambat satu minggu setelah rapat.

4.

KEPUTUSAN RAPAT
Badan yang berwenang mengambil keputusan dan pengesahannya, sebagai berikut :

40

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

a. Dewan Pastoral Paroki Harian


Dewan Pastoral Paroki Harian, berwenang mengambil keputusan atau kebijakan tentang
organisasi, keuangan dan harta benda kekayaan Paroki.
b. Dewan Pastoral Paroki Inti
Dewan Pastoral Paroki Inti, berwenang mengambil keputusan atau kebijakan penyusunan
program kerja dan mengkoordinir pelaksanaan karya pastoral.
c. Dewan Pastoral Paroki Pleno
Dewan Pastoral Paroki Pleno berwenang untuk mengesahkan keputusan yang diambil oleh
Dewan Pastoral Paroki Harian dan Inti meliputi; Arah Dasar Paroki, Rencana Kerja, Anggaran
Pendapatan dan Biaya Paroki, dan keputusan lainnya yang berkaitan langsung dengan umat.
d. Stasi
Stasi berwewenang untuk memutuskan kebijakan pelayanan Pastoral dan Keuangan dengan
tetap mengacu pada kebijakan pokok Dewan Pastoral Paroki.
e. Wilayah
Wilayah berwewenang untuk memutuskan kebijakan koordinatip pelayanan pastoral dan
keuangan di Wilayahnya, dengan tetap mengacu pada kebijakan pokok (Stasi) dan Dewan
Pastoral Paroki.
f.

5.

Lingkungan
Lingkungan berwewenang untuk memutuskan kebijakan pelaksanaan pelayanan pastoral dan
keuangan di Lingkungannya, dengan tetap mengacu pada kebijakan pokok Wilayah, (Stasi) dan
Dewan Pastoral Paroki.

TATA CARA MENGAMBIL KEPUTUSAN


a. Keputusan rapat sedapat mungkin diambil melalui musyawarah dan mufakat. Apabila dengan
cara itu keputusan tidak tercapai maka dilakukan pemungutan suara. Untuk melakukan
pemungutan suara diperlukan dua pertiga anggota Dewan. Keputusan harus sesuai dengan
kebijakan Uskup Diosesan.
b. Apabila rapat tidak dapat mengambil keputusan, maka masalah dan keputusannya diserahkan
kepada Pastor Kepala Paroki.

41

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

BAB VII
KETENTUAN PERALIHAN DAN PENUTUP
1.

KETENTUAN PERALIHAN
a. Hal-hal yang belum diatur dalam pedoman ini akan disusulkan kemudian dengan keputusan
Dewan Pastoral Paroki dan merupakan bagian tidak terpisahkan dari pedoman ini.
b. Hal-hal tertentu dari pedoman ini yang memerlukan pengaturan lebih lanjut akan diatur dalam
pedoman pelaksanaan atau pedoman teknis.

2.

PENUTUP
a. Pedoman ini mulai berlaku sejak disahkan.
b. Dengan berlakunya pedoman ini, maka Pedoman Dasar Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas
yang disahkan pada Januari 2012 dinyatakan tidak berlaku lagi.

Disahkan di Kelapa Dua, Cimanggis


Pada tanggal, 14 Juni 2015
Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas

RD. ROBERTUS EENG GUNAWAN


Ketua

42

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

DAFTAR REFERENSI

1. Keuskupan Bogor Menatap Masa Depan, Sinode 2002 dan sewindu Uskup, tahun 2002.
2. Kumpulan Pedoman Keuskupan Bogor, tahun 2000.
3. Kumpulan Pedoman Kerja Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas, tahun 1996.
4. Pedoman Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas, tahun 2003.
5. Pedoman Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas, tahun 2006
6. Pedoman Dewan Pastoral Paroki Santo Thomas Tahun 2010
7. Pedoman Dasar Dewan Paroki Keuskupan Agung Jakarta, tahun 2008.
8. Statuta Dewan Pastoral Paroki Keuskupan Sufragan Bogor tahun 2008.

43

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

LAMPIRAN 1

BADAN DEWAN PASTORAL PAROKI


DPP HARIAN

Ketua

Wakil Ketua

Sekretaris I
Sekretaris II

DPP INTI

DPP PLENO

Dewan Pastoral Paroki Harian

Ketua Stasi
Ketua Wilayah

Koordinator Bidang
Peribadatan

Koordinator Bidang Pewartaan


dan Kesaksian

Koordinator Bidang Pelayanan

Koordinator Bidang
Kepemudaan

Koordinator Bidang Organisasi,


Perkumpulan dan Kelompok
Kategorial

Koordinator Bidang Umum

Bendahara I
Bendahara II
Bendahara III

Anggota

44

Dewan Pastoral Paroki Inti


Ketua Lingkungan
Ketua Organisasi Katolik
Ketua Seksi
Liturgi
Prodiakon
Misdinar
Koor
Organis
Lektor
Penyambut Jemaat
Tata bunga
Katekese
Kerasulan KS
Kerasulan Keluarga
Komunikasi Sosial
Kerawam dan HAK
Panggilan
Karya Misioner
PSE
Pendidikan
OTA
Pendampingan Hukum
Kesehatan
Pendampingan OMK
Rekat
Mudika
Mahasiswa
Ketua Perkumpulan / Kelompok :
Koperasi
Lansia
Legio Mariae
PDKK
PDKY
PRISKAT
PGK
Rumah Tangga Pastoran
Perbaikan dan Perawatan
Inventaris Gereja
Humas dan Keamanan

Pedoman Pelaksanaan DPP Santo Thomas

LAMPIRAN 2

DAFTAR STASI, WILAYAH DAN LINGKUNGAN


STASI

100

200

300

WILAYAH

LINGKUNGAN

110

Santo Agustinus

120

Santo Yohanes Rasul

130

Santo Paulus

210

Santo Stefanus

220

Santo Fransiskus
Xaverius

230

Santo Kristoforus

310

Santo Bernardus

320

Santo Benediktus

330

Santo Lukas

410

Bintang Timur

420

Santa Anna

430

Santo Yosef

400
BUNDA
MARIA
RATU

45

111
112
113
114
121
122
131
132
133
211
212
213
221
222
223
231
223
311
312
313
314
315
321
322
331
332
333
411
412
413
414
415
421
422
423
424
425
431
432
433

Santo Pius X
Santo Antonius
Santo Nicolas
Santo Petrus
Santo Yustinus
Santo Yulius
Santo Mateus
Santo Laurentius
Santo Aloysius
Santo Yoh. De Brito
Santo B. Realino
Santa Sesilia
Santa Maria
Santa Maria Goreti
Santo Ignatius Loyola
Santo Bartolomeus
Santo Filipus
Santa Theresia
Santa Ursula
Santa Lusia
Santo Markus
Santo Carolus
Santo Greg. Agung
Santa Katarina
Ratu Pencinta Damai
Ratu Rosari
Ratu Malaikat
Bunda Kristus
Bunda Gereja
Bunda Pencipta
Bunda Hati Kudus
Santo Yoh. Pembaptis
Santo Yakobus
Santo Paskalis
Santo Mikhael
Keluarga Kudus
Dionisius
Santa Monika
Santa Agnes
Bunda Penebus