Anda di halaman 1dari 3

GERAKAN TAKSIS PADA CACING TANAH

A. DASARTEORI
Hewan sebagai komponen biotic dari ekosistem mempunyai krakteristik yang
khas. Struktur tubuh yang sangat lentur khususnya pada hewan invertebrata
memungkinkan hewan ini mempunyai kemampuan mobilitis yang cukup tinggi.
Dengan adanya mobilitas yang tinggi, hewan tersebut dapat bergerak bebas sesuai
dengan kemampuan dan nalurinya, apakah untuk mencari makan, menghindari dari
predator, menjauhi keadaan lingkungan yang kurang menguntngkan, mencari
pasangan untuk kawin, dan lain sebagainya.
Taksis dapat diartikan sebagai pergerakan suatu organisme sebagai respon
terhadap adanya stimulus eksternal yang mengenainya secara langsung. Pergerakan
organisme ini dapat berlangsung kearah stimilus (respon positif, berupa respon
menjahui arah stimulus (respon negatif) maupun bergerak kearah tertentu dengan
sudut tertentudari stimulus (Kikkawa,1971;Gundevia, 1996). Taksis merupakan dari
orientasi orientai dan gerakan-gerakan (positif atau negatif) sesuai dengan
rangsangan-rangsangan alam menurut (Michael 1985). Sedanglan menurut Kikkawa
(1971) menyebutkan bahwa perubahan orientasi tubuh suatu organisme sebagai reaksi
terhadap stimulus dan mempertahankan posisinya sebelum melakukan pergerakan
disebut respon taksis.
Dengan demikian bisa dikatakan bahwa prilaku taksis selalu didahului oleh suatu
bentuk respon taksis dan dilanjutkan dengan suatu pergerakan menuju atau menjauhi
atau ke arah tertentu sari stimulus yang diterima oleh suatu organisme. Berdasarkan
jenis dari stimulus yang diterima oleh suatu organisme sapat dibedakan menjadi:
1. Fototaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oeh adanya stimulus berupa
cahaya
2. Kemotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa zat
kimia
3. Aerotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa kadar
O2 di udara
4. Geotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa gaya
gravitasi bumi
5. Rheotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa daya
tahan

6. Thermotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa
panas
7. Tigmotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa
sentuhan
8. Galvanotaksis adalah jenis taksis yang disebabkan oleh adanya stimulus berupa
arus listrik
Sedangkan berdasarkan arahnya (arah respon)taksis dapat dibedakan menjadi:
a. Taksis positif apabila respon arahnya mendekati rangsang/stimulus
b. Taksis negatif apabila respon arahnya menjauhi rangsang/stimulus
B. TUJUAN
1. Untuk mengetahui jenis gerak taksis pada cacing dalam berbagai stimulus
2. Untuk membandingkan persentase gerak taksis pada cacing tanah terhadap
berbagai stimulus.
C. ALAT DAN BAHAN
1. Alat
a. Wormeri 1 buah
b. Gelas kimia 500 ml 1 buah
c. Gelas kimia 50 ml 1 buah
d. Gelas ukur 50 ml 1 buah
e. Lampu spirtus 1 buah
f. Kabel listrik panjang 0,5 m
g. Gunting 1 buah
h. Duplex/kertas kardus
i. Kertas aluminium foil
j. Batu batrai
k. Kertas saring 1 lembar
2. Bahan
a.

Tanah berwarna kuning kecoklatan sebanyak 5 kg

b.

Ekstrak hati ayam segar 2 buah sebanyak 50 ml

c.

Ekstrak humus (berwarna hitam) 50 ml

d.

Cacing tanah 65 ekor

e.

Aquades sebanyak 150 ml

D. CARA KERJA
1. Pembuatan sedian feromon
a. Menyiapkan kertas alumunium foil ukuran 25x25 cm2 membentuk seperti
mangkuk
b. Memasukan seekor cacing tanah dan melakukan aliran listrik lemah bagian
kepala dan ekornya sampai mengeluarkan lendir yang berbau amis.
c. Cacing diangkat dan diganti cacing baru
E. HASIL PENGAMATAN
No

Pelakuan

1 Panas + dingin
2 Akuades + feromon
3 Akuades + humus
4 Akuades+ hati
F. PEMBAHASAN

Jumlah cacing awal


Lmp.Spirtus
5
5
5
5

Es batu
5
5
5
5

Jumlah cacing akhir

Keterangan

Lmp.Spirtus Es batu
5
5
5
5
5
5
4
5

G. PERTANYAAN
1. Apa yang dapat disimpulkan mengenai pengamatan pada perlakuan I dan II?
Gerak taksis apakah yang dilakukan cacing? Jelaskan kejadian tersebut dan
kaitannya dengan perilaku cacing tanah!
2. Bagaimana dengan pengamatan perlakuan III, gerak taksis apakah yang dilakukan
cacing? Apakah fungsi feromon dalam sinyal kimiawi cacing? Jelaskan!
3. Mengapa pada wormeri IV, sebagian cacing tanh berada pada sisi tertentu?apakah
suhu cukup tinggi dapat mempengaruhi tingkah laku cacing?bagaimana pula
pengaruh rendah terhadap cacing, jelaskan!