Anda di halaman 1dari 122

ANALISIS PENGARUH ATRIBUT KUALITAS AUDIT TERHADAP

KEPUASAN KLIEN KANTOR AKUNTAN PUBLIK

SKRIPSI
Diajukan kepada Fakultas Ekonomi dan Ilmu Bisnis
Untuk Memenuhi Syarat-syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Ekonomi

Oleh:

ASTRED AYUTHYAS WIDYAMI


106082002576

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN ILMU SOSIAL
UIN SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA

DAFTAR ISI

Lembar Pengesahan Skripsi ............................................................................... i


Lembar Pengesahan Skripsi Ujian Komprehensif .......................................... ii
Lembar Pengesahan Ujian Skripsi ..................................................................... iii
Lembar Pernyataan ............................................................................................. iv
Daftar Riwayat Hidup ........................................................................................ v
Abstract ................................................................................................................ vii
Abstrak .................................................................................................................. viii
Kata Pengantar .................................................................................................... ix
Daftar Isi .............................................................................................................. xi
Daftar Tabel ......................................................................................................... xvi
Daftar Gambar .................................................................................................... xvii
Daftar Lampiran .................................................................................................. xviii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Penelitian .......................................................................... 1
B. Perumusan Masalah .................................................................................... 4
C. Tujuan dan Manfaat Penelitian................................................................... 5
BAB II KERANGKA TEORITIS
A. Konsep Auditing ........................................................................................ 7
1. Definisi Audit ....................................................................................... 7

xi

2. Jenis-jenis Audit ................................................................................... 8


3. Tujuan Audit ........................................................................................ 10
4. Tahapan-tahapan Audit ........................................................................ 11
5. Standar Auditing .................................................................................. 13
B. Akuntan Publik .......................................................................................... 14
1. Definisi Akuntan Publik ...................................................................... 14
2. Jenisi-jenis Auditor .............................................................................. 15
3. Tanggung Jawab Akuntan Publik ........................................................ 16
C. Atribut Kualitas Audit ................................................................................ 17
1. Client Experience................................................................................. 18
2. Industry Expertise ................................................................................ 19
3. Responsiveness .................................................................................... 20
4. Technical Competence ......................................................................... 21
5. Independence ....................................................................................... 22
6. Due care............................................................................................... 24
7. Quality Commitment ............................................................................ 25
8. Executive Involvement ......................................................................... 26
9. Field Work Conduct ............................................................................. 26
10. Audite Committee................................................................................. 27
11. Ethical Standard .................................................................................. 29
12. Skepticism ............................................................................................ 31

xii

D. Kepuasan Klien Kantor Akuntan Publik .................................................... 32


E. Penelitian Terdahulu .................................................................................. 34
F. Keterkaitan Antarvariabel .......................................................................... 37
1. Atribut Kualitas Audit Terhadap Kepuasan Klien ............................... 38
G. Kerangka Pemikiran ................................................................................... 38
H. Perumusan Hipotesis .................................................................................. 39
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
A. Ruang Lingkup Penelitian .......................................................................... 40
B. Metode Penentuan Sampel ......................................................................... 40
C. Metode Pengumpulan Data ........................................................................ 41
D. Metode Analisis Data ................................................................................. 42
1. Uji Kualitas Data ................................................................................ 42
a. Uji Validitas ..................................................................................... 42
b. Uji Reliabilitas ................................................................................. 42
2. Uji Asumsi Klasik ................................................................................ 42
a.Uji Multikolonieritas ......................................................................... 42
b. Uji Heteroskedastisitas ..................................................................... 44
c. Uji Normalitas .................................................................................. 45
3. Pengujian Hipotesis.............................................................................. 45
a.Koefisiensi determinasi ..................................................................... 46
b.Uji Statistik t ..................................................................................... 47

xiii

c. Uji F.................................................................................................. 47
E. Operasionalisasi Variabel Penelitian.......................................................... 48
1. Variabel Bebas (Variabel Independen) ................................................ 48
2. Variabel Terikat (Variabel Dependen) ................................................. 49
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Gambaran Umum Objek Penelitian ........................................................... 51
1. Objek dan Waktu Penelitian ................................................................ 56
2. Karakteristik Responden ...................................................................... 57
B. Hasil Uji Instrumen Penelitian ................................................................... 57
1. Hasil Uji Kualitas Data ........................................................................ 57
a. Hasil Uji Validitas ............................................................................ 58
b. Hasil Uji Reliabilitas ........................................................................ 59
2. Hasil Uji Asumsi Klasik ...................................................................... 61
a.Hasil Uji Multikolonieritas................................................................ 61
b. Hasil Uji Heteroskedastisitas ........................................................... 61
c. Hasil Uji Normalitas......................................................................... 63
4. Hasil Uji Hipotesis ............................................................................... 64
a.Koeisien Determinasi ........................................................................ 64
b. Hasil Uji Statistik t ........................................................................... 65
c. Hasil Uji F ........................................................................................ 66
C. Pembahasan ................................................................................................ 67

xiv

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan ................................................................................................ 69
B. Implikasi ..................................................................................................... 70
C. Keterbatasan ............................................................................................... 71
D. Saran ........................................................................................................... 72
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 74
LAMPIRAN-LAMPIRAN .................................................................................. 77

xv

DAFTAR TABEL

Nomor

Tabel

Hal

Tabel 2.1 Penelitian Terdahulu ........................................................................... 34


Tabel 3.1

Operasionalisasi Variabel Penelitian ................................................. 49

Tabel 4.1

Data Distribusi Sampel Perusahaan .................................................... 52

Tabel 4.2

Distribusi Kuesioner .......................................................................... 54

Tabel 4.3

Karakteristik Responden .................................................................... 56

Tabel 4.4

Hasil Uji Validitas ............................................................................. 58

Tabel 4.5

Hasil Uji Realibilitas ......................................................................... 60

Tabel 4.6

Hasil Uji Mutikolonieritas ................................................................. 61

Tabel 4.7

Hasil Uji Koefisien Determinasi......................................................... 64

Tabel 4.8

Hasil Uji Statistik t ............................................................................. 65

Tabel 4.9

Hasil Uji F .......................................................................................... 66

xvi

DAFTAR GAMBAR
Nomor

Gambar

Hal

Gambar 4.1Hasil Uji Heteroskedastisitas .............................................................. 62


Gambar 4.2 Hasil Uji Normalitas Grafik Normal Probability Plot ....................... 63
Gambar 4.3 Hasil Uji Normalitas Grafik Histogram ............................................. 63

xvii

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Lampiran

Hal

Lamp.1

Surat Izin............................................................................................. 79

Lamp.2

Kuesioner ............................................................................................ 80

Lamp.3

Daftar/Inisial Nama Perusahaan ......................................................... 88

Lamp.4

Jawaban Responden ............................................................................ 91

Lamp.5

Hasil Uji Kualitas Data ....................................................................... 92

Lamp.6

Hasil Uji Asumsi Klasik ..................................................................... 99

Lamp.7

Hasil Uji Regresi Sederhana ............................................................... 102

xviii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Penelitian


Kebutuhan terhadap jasa akuntan publik dari waktu ke waktu semakin
meningkat. Peningkatan kebutuhan terhadap jasa akuntan publik tidak berarti
melegalkan audit itu sendiri, tetapi justru meningkatkan tingkat pengharapan
klien terhadap kualitas audit bahkan auditor itu sendiri, karena penting sekali
mengetahui harapan mereka atas kualitas jasa yang diberikan dan hal-hal
yang membuat mereka puas atau tidak puas. Perkembangan dibidang jasa
audit telah membawa perubahan paradigma klien Kantor Akuntan Publik
(KAP) untuk lebih selektif dalam mengunakan jasa audit.
Perusahaan Publik tentunya sangat selektif dalam memilih jasa
auditor mana yang akan dipiilih. Semakin selektifnya klien tentunya semakin
menuntut kualitas dari jasa audit yang dipilih oleh Perusahaan Publik.
Perusahaan sebagai klien pengguna jasa auditor tentunya mempunyai tingkat
pengharapan yang sesuai dengan keinginan klien. Oleh karena itu, sebagai
seorang auditor yang ahli harus bisa bertindak secara profesional dalam
memberikan jasa audit yang terbaik kepada klien dengan tetap patuh kepada
kode etik Auditor.

Profesi auditor diakui sebagai suatu keahlian bagi perusahaan dan


ikatan profesinya. Seorang auditor dalam melaksanakan tugasnya, bukan
semata hanya untuk kepentingan klien, melainkan juga untuk kepentingan
pihak yang lainnya (yang berkepentingan) terhadap laporan keuangan auditan
sebagai dasar dalam pengambilan keputusan ekonomi yang berkaitan dengan
perusahaan tersebut. Peranan KAP atau auditor independen itu sendiri adalah
untuk mensertifikasikan bahwa laporan keuangan perusahaan akurat dan
sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.
Audit independen telah menjadi sangat diperlukan oleh berbagai
pihak yang berkepentingan terhadap informasi yang terdapat dalam laporan
keuangan. Auditor diharapkan menjadi pihak yang dapat bersikap independen
dan profesional untuk memeriksa kewajaran laporan keuangan dan
memberikan jaminan yang memadai (reasonable assurance) bahwa laporan
keuangan telah mampu memberikan informasi keuangan yang relevan dan
valid serta tidak bias terhadap kepentingan semua pihak yang memakainya.
Sehubungan dengan posisi tersebut, maka auditor dituntut untuk dapat
mempertahankan kepercayaan yang telah mereka dapatkan dari klien dan
pihak ketiga, kepercayaan ini harus ditingkatkan dan didukung dengan
profesionalisme. Sebagai seorang profesional akuntan publik mengakui
tanggung jawab terhadap masyarakat, klien, terhadap rekan seprofesi,
termasuk berperilaku yang terhormat, sekalipun ini berarti pengorbanan
dalam keahliannya sebagai seorang Auditor.

Pengaruh globalisasi membawa dampak yang besar terhadap


perkembangan perusahaan publik sekaligus perkembangan profesi akuntan
publik di Indonesia. Semakin bertambahnya jumlah Kantor Akuntan yang
beroperasi merupakan suatu dampak dari globalisasi yang dirasakan oleh
dunia profesi akuntan publik, membuat persaingan diantara Kantor Akuntan
Publik (KAP) semakin tajam. Oleh karena itu, untuk dapat berkompetisi
dengan sukses, KAP-KAP tersebut

harus secara kontiyu memberikan

layanan yang optimal kepada klien untuk mempertahankan kelangsungan


usahanya. Hal ini tentu dapat ditempuh dengan cara memahami atributatribut penentu kepuasan klien, tetapi tetap berpegang pada kode etik dan
standar audit yang berlaku di Indonesia. Selain itu, Persaingan diantara KAP
memberikan suatu keunggulan kompetitif yang dapat dihasilkan sehingga
akan meningkatkan sumber daya manusia di dalam KAP itu sendiri yang
menjadikan KAP yang profesional.
Setiap KAP memiliki tingkat kualitas yang berbeda-beda, maka
penilaian klien atau perusahaan terhadap KAP akan berbeda pula. Tergantung
dari wujud jasa seperti apa yang mereka berikan kepada klien atau
perusahaan yang di auditnya. Penilaian kesuksesan sebuah KAP tergantung
dari meningkatnya kepuasan klien. Peningkatan kepuasan klien tersebut
mengakibatkan meningkat pula kepercayaan klien terhadap akuntan publik
dalam pemenuhan jasa yang diberikan.
Riset tentang kepuasan pelanggan sangatlah penting, karena dari
riset ini dapat bermanfaat bagi perusahaan (KAP) dalam rangka

mengevaluasi posisi perusahaan (KAP) saat ini dibandingkan dengan


pesaing, serta menemukan bagian yang membutuhkan peningkatan bagi
kelangsungan hidup perusahaan (KAP) di masa yang akan datang.
Pengenalan atribut-atribut kualitas audit kepada klien ini
memberikan potensi KAP untuk dijadikan sebagai sebuah pilihan oleh
Perusahaan publik. Dengan melakukan penelitian pelanggan atau klien yang
merupakan pengguna jasa audit sebuah Kantor Akuntan Publik (KAP)
sehingga KAP dapat memahami atribut apa saja yang dapat memaksimalkan
kepuasan atau ketidakpuasan klien atas jasa audit tersebut.
Berdasarkan hal tersebut, Penulis termotivasi untuk meneliti
mengenai atribut kualitas audit yang dapat mempengaruhi kepuasan klien
KAP. Penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya, penelitian ini
dilakukan pada tahun 2010 dan perbedaan pada responden yang di teliti,
perusahaan tempat responden di teliti, dan penggunaan rumus hipotesis yang
di uji oleh peneliti. Oleh karena itu, penulis ingin meneliti skripsi yang
berjudul ANALISIS PENGARUH ATRIBUT KUALITAS AUDIT
TERHADAP KEPUASAN KLIEN KANTOR AKUNTAN PUBLIK.

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang penelitian yang telah dikemukakan,
maka rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu : Apakah atribut kualitas
audit berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan klien yang telah
menggunakan jasa Kantor Akuntan Publik (KAP) ?

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian


1. Tujuan penelitian ini adalah :
Berdasarkan rumusan masalah penelitian tersebut, maka tujuan
penelitian ini adalah untuk mendapatkan bukti empiris mengenai adanya
hubungan antara atribut kualitas audit terhadap kepuasan klien KAP.
2. Manfaat penelitian ini adalah :
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi beberapa
pihak. Pihak-pihak tersebut adalah sebagai berikut :
a. Bagi pihak penulis
Penelitan ini bermanfaat untuk mengetahui dan memahami
apakah atribut kualitas audit sangat berpengaruh terhadap kepuasan
klien dan penambahan dalam ilmu pengetahuan serta untuk
mengetahui sejauh mana kepuasan klien terhadap kinerja auditor
dalam melakukan audit terhadap klien.
b. Bagi Kantor akuntan publik ( KAP )
Penelitian ini bermanfaat untuk memahami lebih jauh
mengenai pelayanan audit yang dibutuhkan oleh klien, tetapi tetap
berpegang pada kode etik dan standar audit yang berlaku di
Indonesia serta untuk mengetahui alat atau elemen pelayanan audit
apa yang dibutuhkan oleh klien agar klien merasa puas serta untuk
memberikan jasa audit yang lebih baik dengan tetap independen
dan kompeten dalam melaksanakan tugasnya, sehingga dapat
menciptakan hubungan yang baik antara KAP dengan klien KAP,

dan KAP dapat memperoleh keunggulan bersaing dengan KAP


lainnya
c. Bagi perusahaan ( klien )
Penelitian ini bermanfaat untuk memahami kinerja auditor
dalam pelaksanaan proses audit yang tetap berpegang pada kode
etik dan standar audit yang berlaku di Indonesia, serta menjadikan
dasar pertimbangan bagi perusahaan dalam memilih KAP yang
berkualitas baik.
d. Bagi pengembangan ilmu
Penelitian ini dapat digunakan sebagai acuan dan
memberikan pengetahuan yang lebih dalam yang berkaitan dengan
atribut kualitas audit terhadap kepuasan klien, sehingga dapat
menjadi salah satu sarana bahan bacaan dan pengembangan ilmu
pengetahuan, dan dapat digunakan oleh para peneliti-peneliti
berikutnya sebagai salah satu referensi dalam penelitiannya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Auditing
1. Definisi Audit
Definisi audit menurut Mulyadi (2002:9) menyatakan bahwa :
Auditing adalah suatu proses sistematis untuk memperoleh dan
mengevaluasi bukti secara objektif mengenai pernyataan-pernyataan
tentang kegiatan dan kejadian ekonomi, dengan tujuan untuk menetapkan
tingkat penyesuaian antara pernyataan-pernyataan tersebut dengan kriteria
yang telah ditetapkan serta penyampaian hal-hal kepada pemakai yang
berkepentingan.

Menurut Amin Widjaja Tunggal (2010:3) menyatakan bahwa :


Auditing adalah suatu proses yang ditempuh oleh seseorang yang
kompeten dan independen agar dapat menghimpun dan mengevaluasi
bukti-bukti mengenai informasi yang terukur dari suatu entitas (satuan)
usaha untuk mempertimbangkan dan melaporkan tingkat kesesuaian dari
informasi yang terukur tersebut dengan criteria yang telah ditetapkan.

Report of the Committee on Basic Auditing Concepts of the


American Accounting Association (Accounting Review, vol. 47) dalam
Boynton (2005:5), memberikan definisi auditing sebagai berikut :
Suatu proses sistematis untuk memperoleh serta mengevaluasi bukti
secara objektif mengenai asersi-asersi kegiatan dan peristiwa ekonomi
dengan tujuan menetapkan derajat kesesuaian antara asersi-asersi tersebut
dengan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya serta penyampaian hasilhasilnya kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

Dari berbagai macam definisi auditing yang telah dikemukakan


oleh para ahli di atas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa auditing adalah

suatu kegiatan untuk meyakini kewajaran laporan keuangan suatu


perusahaan oleh pihak yang berkompeten dan independen, sehingga dapat
disajikan sumber informasi yang bermanfaat bagi pengguna laporan
keuangan itu sendiri.
2. Jenis-jenis Audit
Menurut Boynton and Johnson (2005:6) ada tiga jenis audit,
sebagai berikut :
a. Audit Laporan keuangan (Financial Statement General Audit)
Audit laporan keuangan berkaitan dengan kegiatan
memperoleh dan

mengevaluasi bukti tentang laporan-laporan

entitas dengan maksud agar dapat memberikan pendapat apakah


laporan-laporan tersebut telah disajikan secara wajar sesuai dengan
kriteria yang telah ditetapkan, yaitu prinsip-prinsip akuntansi yang
berlaku umum (GAAP). Umumnya kriteria yang digunakan adalah
prinsip akuntansi yang berlaku umum. Prinsip akuntansi yang
berlaku umum di Indonesia dimuat dalam Pernyataan Standar
Akuntansi Keuangan (PSAK) yang dibuat oleh Ikatan Akuntan
Indonesia (IAI).
b. Audit Operasional (Operational Audit )
Berkaitan dengan kegiatan memperoleh dan mengevaluasi
bukti-bukti tentang efisiensi dan efektivitas kegiatan operasi entitas
dalam hubungannya dengan pencapaian tujuan tertentu.
c. Audit Ketaatan (Compliance Audit)

Berkaitan dengan kegiatan memperoleh dan memeriksa


bukti-bukti untuk menetapkan apakah kegiatan keuangan atau
operasi suatu entitas telah sesuai dengan persyaratan, ketentuan,
atau peraturan tertentu. Kriteria yang ditetapkan dalam audit jenis
ini dapat berasal dari berbagai sumber.
Bila ditinjau dari pemeriksaan dalam Arens, Elder dan Beasley
(2003:18) terdapat 4 jenis audit, yaitu sebagai berikut :
a. Manajemen Audit (Management Audit)
Suatu pemeriksaan terhadap kegiatan operasi suatu
perusahaan, termasuk kebijakan akuntansi operasional yang telah
ditentukan manajemen untuk mengetahui apakah kegiatan operasi
tersebut sudah dilakukan secara efektif, efisien, dan ekonomis.
b.

Pemeriksaan Ketaatan (Compliance audit)


Pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui apakah
suatu perusahaan mentaati peraturan-peraturan dan kebijakankebijakan yang berlaku, baik yang telah ditetapkan oleh pihak
intern perusahaan (manajemen, dewan komisaris) maupun pihak
ekstern (Pemerintah, Bappepam, Bank Indonesia, Direktorat
Jendral Pajak). Pemeriksaan biasa dilakukan baik oleh KAP
maupun Bagian Internal Audit.

c. Pemeriksaan Intern (Internal Audit)


Pemeriksaan yang telah dilakukan oleh bagian internal
audit perusahaan, baik terhadap keuangan dan catatan akuntansi

perusahaan maupun ketaatan terhadap kebijakan manajemen yang


telah ditentukan.
d.

Komputer Audit (Computer Audit)


Pemeriksaan
perusahaan

yang

oleh

Kantor

memproses

Akuntan
data

Publik

kepada

akuntansinya

dengan

menggunakan EDP (Electric Data Processing System).


3. Tujuan Audit
Dalam SAS 1 (AU 110) menyatakan bahwa tujuan pemeriksaan
umum terhadap laporan keuangan oleh auditor independen adalah untuk
menyatakan pendapat/opini mengenai kewajaran dalam penyajian posisi
keuangan, hasil operasi, arus kas sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi
yang berlaku umum (Amin Widjaja Tunggal, 2010:50). Seksi dari SAS
itu secara tepat menekankan opini yang menyangkut laporan keuangan.
Alasan satu-satunya dari auditor atas pengumpulan bukti pendukung
adalah agar dia dapat mengambil simpulan mengenai apakah laporan
keuangan telah dibuat sewajarnya dan agar dia dapat mengeluarkan
laporan audit yang memenuhi syarat
Sedangkan tujuan audit spesifik ditentukan berdasarkan asersiasersi yang dibuat oleh manajemen yang tercantum dalam laporan
keuangan. Asersi manajemen (Management Assertion) adalah pernyataan
yang tersirat atau yang dinyatakan dengan jelas oleh manajemen
berhubungan langsung dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum,
sehingga auditor harus memahami asersi-asersi manajemen agar audit

10

dapat dilaksanakan dengan memadai. Alvin A.Arens (2003:147) atau


SPAP seksi 326 menggolongkan asersi manajemen ke dalam lima kategori
pernyataan yang luas, yaitu :
a. Keberadaan (Existence) atas Keterjadian (Occurance)
b. Kelengkapan (Completence )
c. Penilaian dan Alokasi (Evaluation and Allocation)
d. Hak dan Kewajiban (Right and Obligation)
e. Penyajian dan Pengungkapan (Presentation and Disclosure)
4. Tahapan-tahapan Audit
Tahapan-tahapan audit (pemeriksaan umum oleh akuntan publik
atas laporan keuangan perusahaan) menurut Sukrisno Agoes (2004:8),
sebagai berikut :
a. Kantor Akuntan Publik (KAP) dihubungi oleh calon pelanggan
(klien) yang membutuhkan jasa audit.
b. Kantor Akuntan Publik (KAP) membuat janji untuk bertemu
dengan calon klien untuk membicarakan :
1) Alasan perusahaan untuk mengaudit laporan keuangannya
(apakah

untuk

pemegang

saham

dan

direksi,

pihak

bank/kreditor, Bappepam, Kantor Pelayanan Pajak, dan lainlain).


2) Apakah sebelumnya perusahaan pernah diaudit KAP lain ?
3) Apa jenis usaha perusahaan dan gambaran umum mengenai
perusahaan tersebut?

11

4) Apakah data akuntansi perusahaan diproses secara manual atau


dengan bantuan komputer ?
5) Apakah sistem penyimpanan bukti-bukti pembukuan cukup
rapih ?
c. KAP mengajukan surat penawaran (audit proposal) yang antara
lain berisi jenis jasa yang diberikan, besarnya biaya audit (audit
fee), kapan audit dimulai, kapan laporan harus diserahkan, dan
lain-lain. Jika perusahaan menyetujui, audit proposal tersebut akan
menjadi Management Letter (Surat Penugasan/perjanjian Kerja).
d. KAP melakukan audit field work (pemeriksaan lapangan) di kantor
klien. Setelah audit field work selesai, KAP memberikan draft
audit report kepada klien, sebagai bahan diskusi. Setelah draft
report disetujui klien, KAP akan menyerahkan final audit report,
namun sebelumnya KAP harus meminta Surat Pernyataan
Lapangan

(Client

Representation

Letter)

dari

klien

yang

tanggalnya sama dengan tanggal audit report dan tanggal


selesainya audit field work.
e. Selain

audit

Management

report,
Letter

KAP
yang

juga
isinya

diharapkan

memberikan

memberitahukan

kepada

manajemen mengenai kelemahan pengendalian intern perusahaan


dan saran-saran perbaikannya.

12

5. Standar Auditing
Prosedur auditing berbeda dengan standar auditing yang dapat
diterapkan pada setiap audit laporan keuangan. Prosedur auditing
(auditing Procedurs) adalah metode-metode yang digunakan serta
tindakan yang dilakukan oleh auditor selama audit berlangsung.
Sedangkan Standar auditing berkenaan dengan kriteria atau ukuran mutu
kinerja tindakan tersebut dan berkaitan dengan tujuan yang hendak
dicapai melalui penggunaan prosedur tersebut yang harus diterapkan
oleh setiap auditor dalam melakukan audit. Jadi, berlainan dengan
prosedur auditing, standar auditing mencakup mutu profesional
(professional

qualities)

auditor

independen

dan

pertimbangan

(judgement) yang digunakan dalam pelaksanaan audit dan penyusunan


laporan audit (Boynton and Johson, 2005:64).
Standar auditing yang telah ditetapkan dan disahkan oleh Ikatan
Akuntan Publik Indonesia, seperti yang terdapat dalam SPAP terdiri dari
sepuluh standar yang dikelompokkan menjadi tiga kelompok besar, yaiu :
a. Standar umum
Standar umum berkaitan dengan kualifikasi auditor dan mutu
pekerjaan auditor, terdapat tiga standar umum, yaitu :
1) Keahlian dan pelatihan teknis yang memadai
2) Independensi dalam sikap mental
3) Penggunaan kemahiran professional

13

b. Standar Pekerjaan Lapangan


Standar pekerjaan lapangan berkaitan dengan pelaksanaan audit di
tempat atau pada bisnis klien serta kriteria dan ukuran mutu kinerja
akuntan publik dalam melakukan pekerjaan lapangan, yaitu :
1) Perencanaan dan supervisi yang memadai
2) Pemahaman atas struktur pengendalian intern
3) Mendapatkan bukti audit kompeten yang cukup
c. Standar Pelaporan
Standar pelaporan berkaitan dengan kriteria dan ukuran mutu
kinerja akuntan publik dalam melakukan pelaporan. Dalam
melaporkan hasil audit, auditor harus memenuhi empat standar
pelaporan, yaitu :
1) Laporan keuangan disajikan sesuai GAAP
2) Konsistensi dalam penerapan GAAP
3) Pengungkapan informatif yang memadai
4) Pernyataan pendapat

B. Akuntan Publik
1. Definisi Akuntan Publik
Amin Widjaja Tunggal (2010:212) mendefinisikan Akuntan adalah
seseorang yang berhak menyandang gelar atau sebutan akuntan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sedangkan definisi
dari Akuntan Publik adalah akuntan yang telah memperoleh izin dari

14

Menteri untuk memberikan jasa sebagaimana diatur dalam Keputusan


Menteri Keuangan ini.
Mulyadi (2002:19) mendefinisikan Akuntan publik adalah profesi
yang menjual jasanya kepada masyarakat terutama dalam bidang
pemeriksaan terhadap laporan keuangan yang dibuat oleh kliennya dan
juga menjual jasanya sebagai konsultan pajak, konsultan dibidang
manajemen, penyusunan akuntansi serta penyusunan laporan keuangan.
Amin Widjaja Tunggal (2010:212) mendefinisikan Kantor
Akuntan Publik atau disingkat dengan KAP, adalah badan usaha yang
telah mendapatkan izin dari Menteri sebagai wadah bagi Akuntan Publik
dalam memberikan jasanya.
2. Jenis-jenis Auditor
Auditor adalah seseorang yang melaksanakan beberapa aspek jasa
audit. Jenis-jenis Auditor menurut Boynton Johnson (2005:8-9) sebagai
berikut :
a. Auditor Eksternal (Independent Auditors)
CPA yang bertindak sebagai praktisi perorangan ataupun
anggota kantor akuntan publik yang memberikan jasa auditing
profesional kepada klien. Auditor independen memiliki kualifikasi
untuk melaksanakan setiap jenis audit. Klien auditor independen
tersebut dapat berasal dari perusahaan bisnis yang berorientasi
laba, organisasi nirlaba, kantor pemerintah, atau perorangan.

15

b. Auditor Internal (Internal Auditors)


Auditor internal adalah pegawai dari organisasi yang
diaudit. Auditor jenis ini melibatkan diri dalam suatu kegiatan
penilaian independen, yang dinamakan audit internal, dalam
lingkungan organisasi sebagai suatu bentuk jasa bagi organisasi.
Tujuan audit internal adalah untuk membantu manajemen
organisasi dalam memberikan pertanggungjawaban yang efektif.
c. Auditor Pemerintah (Government Auditors)
Auditor pemerintah dipekerjakan oleh berbagai kantor
pemerintahan di tingkat federal, Negara bagian, dan lokal. Secara
umum mereka dapat dianggap sebagai bagian dari kategori yang
lebih luas dari auditor internal.
3. Tanggung Jawab Akuntan Publik
Tanggung jawab akuntan publik yaitu pertanggungjawaban
seorang auditor dalam merencanakan serta melaksanakan audit untuk
memperoleh keyakinan yang memadai atas laporan keuangan yang bebas
dari suatu salah saji yang material baik disebabkan oleh kekeliruan
maupun oleh kecurangan. Tanggung jawab auditor terbatas pada
melaksanakan pemeriksaan audit dan melaporkan hasilnya sesuai dengan
norma pemeriksaan akuntan (Arens Loebbecke, 1990:151).
Sedangkan tanggung jawab auditor menurut Amin Widjaja
Tunggal (2010:52) menyatakan bahwa dalam SAS 53 mensyaratkan agar
audit dirancang untuk memberikan kepastian yang cukup atas

16

pendeteksian pernyataan yang salah di dalam laporan keuangan.


Selanjutnya, audit harus direncanakan dan dilaksanakan dengan sikap
skepticism profesional dalam semua aspek penugasan.
Karena sifat audit dan berbagai karateristik kecurangan auditor
dapat memperoleh tingkat keyakinan, walaupun tidak mutlak, bahwa
kesalahan penyajian yang material dapat dideteksi. Auditor tidak
bertanggungjawab untuk merencanakan dan melaksanakan audit guna
memperoleh keyakinan yang memadai bahwa kesalahan penyajian baik
disebabkan oleh kekeliruan maupun oleh kecurangan, yang tidak material
terhadap laporan keuangan dapat dideteksi.

C. Atribut kualitas audit


Atribut kualitas audit merupakan suatu cara yang dilakukan auditor
dalam memberikan jasa kepada klien, ditujukan agar klien mendapatkan
kepuasan dan tercapainya tujuan yang telah diharapkan klien (Mukhlasin,
2004:29).
Kualitas memiliki hubungan yang erat dengan kepuasan pelanggan
dalam rangka untuk menjalin ikatan hubungan yang kuat dengan perusahaan,
dalam jangka panjang dapat menciptakan kesetiaan pelanggan kepada
perusahaan, dan perusahaan akan memiliki daya saing berkelanjutan, serta
dapat meningkatkan pendapatan perusahaan, sehingga kelangsungan hidup
perusahaan akan terjamin (Nasution, 2004:45).
Kualitas audit merupakan ciri atau sifat dari suatu jasa yang dapat
berpengaruh pada kemampuannya untuk memberikan kebutuhan akan

17

kepuasan klien (Majalah Ekonomi, tahun XIV, No.1, April 2004:18).


Kualitas audit sangat mengacu pada standar yang telah ditetapkan meliputi
standar umum, standar pekerjaan lapangan dan standar pelaporan. Pihak
pengguna jasa audit selalu dilupakan, banyak pengguna laporan akuntan
mengkritik tentang kualitas pekerjaan akuntan (Sutton, 1993) dalam Majalah
Ekonomi, 1 April 2004). Audit yang berkualitas bagi auditor adalah audit
yang dilaksanakan dengan benar-benar memenuhi standar auditing dan kode
etik akuntan publik. Penelitian Mukhlasin (2004) dengan menggunakan dua
belas atribut kualitas audit yang telah dikembangkan oleh Carcello (1992)
dan Behn et.al (1997) ini menemukan adanya Sembilan atribut yang memiliki
pengaruh positif terhadap kepuasan klien, yaitu atribut client experience,
industry expertise, responsiveness, technical competence, due care, quality
commitment, field work conduct, audit committee, ethical standard. Berikut
ini dijabarkan atribut kualitas audit yang berkaitan dengan kepuasan klien.
1. Pengalaman Auditor dalam Melakukan Audit (Client Experience)
Sebagai seorang yang profesional, auditor dalam melakukan audit
di perusahaan klien harus bertindak sebagai seorang ahli dalam bidang
akuntansi dan auditing, terutama dalam melaksanakan audit sampai
proses akhir audit, yaitu pernyataan pendapat. Pencapaian keahlian
tersebut dapat dicapai dengan dimulainya pendidikan formal yang
diperluas melalui pengalaman-pengalaman dan selanjutnya praktik audit.
Auditor harus dapat mendeteksi adanya kesalahan yang material,
memahami kesalahan tersebut dan mengetahui penyebab kesalahan. Tubs

18

(1992) dalam Mukhlasin (2004:30) mengatakan bahwa auditor yang


berpengalaman akan memiliki keunggulan dalam hal mendeteksi
kesalahan, memahami kesalahan secara akurat, dan mencari penyebab
kesalahan. Keunggulan tersebut akan bermanfaat bagi klien untuk
melakukan perbaikan-perbaikan dan klien akan merasa puas.
2. Memahami Industri Klien (Industry Expertise)
Pengetahuan dan pemahaman mengenai bisnis klien dan industri
klien adalah paling penting dalam audit. Standar audit mensyaratkan tim
audit untuk memperoleh dengan teliti atau seksama pendirian dari sebuah
bisnis untuk merencanakan dan melakukan pekerjaan audit. Auditor harus
memahami bisnis dan kliennya, serta harus mengetahui berbagai kondisi
luar biasa dalam industri tersebut yang mungkin dapat mempengaruhi
audit terkait. Para auditor harus membaca berbagai literature yang
berkaitan dengan industri dan membuat diri mereka mengenal baik
berbagai literature yang berkaitan dengan industri dan membuat diri
mereka mengenal baik berbagai risiko yang inheren dalam bisnis tersebut
(Hall dan Singleton, 2007:29).
Agar dapat membuat perencanaan audit dengan sebaik-baiknya,
auditor

harus

memahami

bisnis

klien

dengan

sebaik-baiknya

(understanding client business), termasuk sifat dan jenis usaha klien,


struktur organisasinya, struktur permodalan, metode produksi, pemasaran,
distribusi, dan lain-lain. Pengetahuan mengenai bisnis satuan usaha
biasanya diperoleh auditor melalui pengalaman dengan satuan usaha atau

19

industrinya serta dari pengajuan pertanyaan kepada pegawai perusahaan


(Sukrisno Agoes, 2004:126).
Memahami bisnis klien berarti memperkecil risiko audit. Dengan
memahami industri klien berarti menjadi bagian integral yang tidak
terpisahkan dengan pekerjaan profesi sehingga dapat menghasilkan audit
yang memenuhi standar mutu auditing (Harry Suharto, 2002) dalam
Mukhlasin (2004:30). Selain itu, pemahaman terhadap industri klien juga
kan mempermudah auditor dalam bekerja sehingga pekerjaan audit tidak
akan mengganggu aktivitas perusahaan.
3. Responsif atas Kebutuhan Klien (Responsiveness)
Menurut Nasution (2004:56), responsiveness yaitu kemauan atau
persiapan para karyawan untuk memberikan jasa yang dibutuhkan
pelanggan (Perusahaan publik yang menjadi klien KAP). Responsibility
auditor dalam melaksanakan tanggung jawab sebagai profesional yaitu
auditor harus melakukan profesional yang sensitif dan pentingnya moral
dalam semua aktivitas mereka. Responsibility yang dimaksud yaitu dalam
melayani masyarakat yang merupakan sebuah perhatian yang harus
menjadi dasar yang memotivasi sebuah profesi (Amin Widjaja Tunggal,
2010:29).
Pada saat KAP melakukan audit terhadap suatu perusahaan, opini
yang dikeluarkan oleh auditor setelah melakukan proses audit menjadi
pusat perhatian dari klien dan para pengguna laporan keuangan. Padahal
di lain pihak klien membutuhkan hal lain yang lebih dari sekedar opini.

20

Klien

berharap

akan

menerima

keuntungan

dari

keahlian

dan

pengetahuan auditor di bidang usaha dan member nasihat tanpa diminta


(Media Akuntansi No. 25, Maret 1998) dalam Mukhlasin (2004).
4. Menaati Prosedur atau Standar Umum yang Berlaku di Indonesia
(Tehnical Competence )
Standar auditing adalah pedoman umum bagi seorang auditor
dalam menjalankan tanggung jawab profesinya. Standar ini mencakup
pertimbangan mengenai kualitas profesional mereka, seperti kemampuan
dan independensi atau kemandirian, persyaratan pelaporan, dan buktibukti (Amin Widjaja Tunggal, 2010:15). Standar auditing yang harus
dimiliki auditor yaitu keahlian, independensi, dan cermat sebagai syarat
mutu dalam pelaksanaan audit. Ini memberikan kepercayaan klien atas
kualitas suatu KAP yang baik.
Anggota Kantor Akuntan Publik (KAP) yang melaksanakan
penugasan jasa

auditing,

atestasi,

review,

kompilasi,

konsultasi

manajemen, perpajakan, atau jasa professional lainnya, harus memenuhi


standar beserta interpretasi yang terkait yang dikeluarkan oleh badan
pengatur standar yang ditetapkan IAI yaitu kompetensi, profesional,
kecermatan dan keseksamaan profesional, perencanaan dan supervisi,
data relevan yang memadai (IAI, 2006).
Standar umum berhubungan terhadap kualifikasi auditor dan
terhadap kualitas kerja auditor. Setiap profesi meletakkan standar
technical competence. Kompetensi auditor ditentukan oleh tiga faktor

21

yaitu pendidikan formal universitas untuk menjadi profesi, pelatihan


praktis dan pengalaman dalam mengaudit, pendidikan profesional
berkelanjutan selama karir profesional auditor. Selain kompetensi, auditor
juga harus bebas dari pengaruh manajemen dalam melakukan audit dan
melaporkan temuan-temuannya. Auditor juga harus menjaga persyaratan
independen dalam AICPAs Code of Professional Conduct (Boynton dan
Johnson, 2005:50).
IAI telah menetapkan dan mengesahkan standar auditing yang
terdiri dari sepuluh standar. Standar auditing terdiri dari tiga bagian yaitu
standar umum, standar pekerjaan lapangan, standar pelaporan. Dalam
Amin Widjaja Tunggal, 2010:15) Standar umum sendiri terdiri dari :
a) Audit harus dilakukan oleh seseorang atau lebih yang memiliki
keahlian dan pelatihan teknis yang cukup sebagai auditor.
b) Dalam

semua

hal

yang

berhubungan

dengan

penugasan,

independensi dalam sikap mental harus dipertahankan auditor.


c) Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor
wajib menggunakan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan
seksama.
5. Independensi (Independence)
Menurut Boynton Johnson (2005:106) seorang CPA yang
berpraktik publik harus bersikap independen dalam melaksanakan jasa
profesional sebagaimana disyaratkan oleh standar resmi yang diumumkan
oleh badan-badan yang ditunjuk oleh Dewan. Independensi adalah sikap

22

seorang auditor yang memiliki prinsip integritas dan objektifitas, serta


dalam pelaksanaanya tidak memiliki kepentingan pribadi. Independensi
merupakan syarat penting bagi auditor dalam menilai kewajaran dan
keakuratan informasi yang disajikan pihak manajemen kepada pengguna
informasi khususnya pengguna laporan keuangan.
Independensi merupakan salah satu komponen etika yang harus di
jaga oleh Akuntan Publik. Independensi berarti Akuntan Publik tidak
mudah dipengaruhi karena Akuntan Publik melaksanakan pekerjaan
untuk kepentingan umum. Akuntan Publik tidak dibenarkan memihak
kepentingan siapa pun. Akuntan Publik berkewajiban untuk jujur tidak
hanya kepada manajemen dan pemilik perusahaan namun juga kepada
kreditur dan pihak lain yang meletakkan kepercayaan atas pekerjaan
Akuntan Publik.
Auditor harus mempertahankan objektivitas dan bebas dari
benturan kepentingan dalam melaksanakan tanggung jawab profesional.
Auditor

dalam

(independence

praktik
in

fact)

publik
dan

harus

independen

independensi

dalam

dalam

fakta

penampilan

(independence in appearance) ketika memberikan jasa auditing dan jasa


atestasi yang lain. Independence in fact mencakup suatu state of mind.
Akuntan publik harus independence dalam sikap mental dalam seluruh
masalah yang berkaitan dengan penugasan. Dalam penerapan di dalam
KAP

seorang

akuntan

publik

mampu

mempertahankan

sikap

independensinya dengan baik yaitu tidak memihak sepanjang pelaksanaan

23

audit dilakukan. Independence in appearance berkaitan dengan


bagaimana pemakai laporan keuangan memandang independensi (Amin
Widjaja Tunggal, 2010:29).
6. Bersikap Hati-hati (Due Care)
Menurut Amin Widjaja Tunggal (2010:30), due care berarti
auditor harus mengamati standar-standar teknis dan etika profesi,
berusaha secara kontinyu memperbaiki kompetensi dari mutu jasa-jasa
yang diberikan, dan melaksanakan tanggung jawab profesional dengan
kemampuan yang terbaik.
Auditor seharusnya merencanakan audit untuk mendeteksi
tindakan

illegal

yang

material

pada

laporan

keuangan

dan

mengimplementasikan rencananya dengan due professional care. Sikap


due care yaitu

auditor

di

dalam melaksanakan responsibilitas

profesionalnya dilakukan dengan kompetensi dan ketekunan. Kompetensi


adalah produk dari pendidikan dan pengalaman, sedangkan ketekunan
meliputi upaya terus menerus, sungguh-sungguh, dan pelaksanaan dengan
giat dan berusaha dalam melaksanakan jasa professional (Boynton dan
Johson, 2005:109).
Menurut SNA (2002) dalam penelitian Muhammad Aria Umar
(2007), disebutkan bahwa seorang auditor yang memiliki sikap hati-hati
akan bekerja dengan cermat dan teliti, sehingga dapat menghasilkan hasil
pemeriksaan audit yang baik, dapat mendeteksi dan melaporkan
kekeliruan serta ketidakberesan, terutama mengungkapkan fraud.

24

7. Komitmen yang Kuat Terhadap Kualitas Audit (Quality Commitment)


Menurut SNA (2002) dalam Lamtiar Agnes Shanryda (2008),
komitmen didefinisikan sebagai: (a) sebuah kepercayaan kepada dan
penerimaan terhadap tujuan dari nilai-nilai organisasi atau profesi, (b)
sebuah kemauan untuk menggunakan usaha yang sungguh-sungguh guna
kepentingan organisasi atau profesi, (c) sebuah keinginan untuk
memelihara keanggotaan dalam organisasi atau profesi. Sedangkan,
kualitas audit (audit quality) didefinisikan sebagai profitabilitas bahwa
laporan keuangan tidak memuat penghilangan ataupun kesalahan
penyajian yang material. Kualitas audit juga didefinisikan dari segi risiko
audit, dengan jasa yang bermutu tinggi akan mencerminkan risiko audit
yang kecil (Ahmed Riahi Belkaoui, 2004:85). Jadi auditor yang memiliki
komitmen yang kuat terhadap kualitas audit adalah auditor yang
memegang teguh prinsip-prinsip atau nilai-nilai dalam mengaudit laporan
keuangan klien dengan memberikan jasa yang bermutu tinggi.
Profesi Akuntan Publik pun memperhatikan kualitas audit sebagai
hal yang sangat penting untuk memastikan bahwa profesi auditor dapat
memenuhi kewajibannya kepada para pemakai jasanya. Para pemakai
laporan keuangan mengandalkan auditor independen dalam menjaga
kredibilitas laporan keuangan. Auditor diharapkan memenuhi standar
kualitas dan professinalisme dalam setiap penugasan, sehingga dapat
memberikan

pelayanan

yang

baik

kepada

publik,

memperoleh

25

kepercayaan publik, dan menunjukkan komitmen professionalisme


(Abdul Halim, 2001:17-18).

8. Keterlibatan Pimpinan KAP (Executive Involvement)

Manajemen puncak (dalam hal ini pimpinan KAP) harus


memimpin perusahaan (KAP) untuk meningkatkan kinerja kualitasnya,
tanpa adanya kepemimpinan manajemen puncak, maka usaha untuk
meningkatkan kualitas hanya berdampak kecil terhadap perusahaan
(Nasution, 2004:60). Keterlibatan pimpinan KAP dapat membantu
terbentuknya komunikasi dua arah yang lebih intensif antara klien dan
auditor karena pimpinan mempunyai keahlian dan pengalaman yang lebih
baik serta mempunyai citra yang lebih tinggi dibanding staf auditor
sehingga dapat menjadi mediator antara klien dan auditor yang
bertanggung jawab (Media Akuntansi No.25, Maret 1988) dalam
Mukhlasin (2004). Terdapat keunggulan tersendiri bagi KAP, yaitu dapat
memberikan jasa sesuai yang diinginkan klien.
9. Melakukan Pekerjaan Lapangan dengan Tepat (Field Work Conduct)
Standar pekerjaan lapangan berkaitan dengan pelaksanaan
pemeriksaan akuntan dilapangan (audit field work), mulai dari
perencanaan audit dan supervisi, pemahaman dan evaluasi pengendalian
intern, pengumpulan bukti-bukti audit melalui compliance test,
substantive test, analytical review, sampai selesainya audit field work
(Sukrisno Agoes, 2004:38).

26

Dalam standar pekerjaan lapangan disebutkan bahwa pekerjaan


harus dilaksanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus
disupervisi dengan semestinya, dan pemahaman yang memadai atas
struktur pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit
dan menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan,
serta disebutkan pula bahwa bukti yang cukup harus diperoleh untuk
memberikan dasar rasional bagi kesimpulan yang dinyatakan dalam
laporan (SA Seksi 311, IAI, 2006).
10. Komitmen Komite Audit (Audit Committee)
Dalam hal ini, komite audit yang ditunjuk terutama terdiri dari
anggota yang berasal dari luar dewan, dapat bertindak sebagai
penghubung antara auditor dan manajemen. Meningkatnya penggunaan
komite audit sebagai alat untuk memperkuat independensi auditor.
Menurut Amin Widjaja Tunggal (2010:30), komite audit memiliki tugas,
sebagai berikut:

a)

Meningkatkan disiplin korporat dan lingkungan pengendalian


untuk mencegah kecurangan dan penyalahgunaan.

b)

Memperbaiki mutu dalam pengungkapan pelaporan keuangan, dan

c)

Memperbaiki ruang lingkup, akurasi dan efektivitas biaya dan dari


audit eksternal dan independensi dan objektivitas dari audit
eksternal.

27

Dewan komisaris perusahaan yang besar dan yang diperdagangkan


secara publik membentuk sebuah sub komite yang disebut komite audit
yang

bertanggung

jawab

khusus

mengenai

audit.

Perusahaan

membutuhkan komite audit untuk beberapa alasan, tetapi yang paling


utama adalah tanggung jawab kepemilikan yang dimilikinya kepada
pemegang saham. Komite audit berfungsi sebagai pemeriksa dan
penyeimbang yang independen untuk fungsi audit internal dan perantara
dengan para auditor eksternal. Komite ini berinteraksi dengan dua
kelompok ini dengan tujuan untuk memastikan integritas data dalam
laporan keuangan dan menghindarkan penipuan atau aktivitas illegal
(Hall dan Singleton, 2007:15).

Keberadaan komite audit di perusahaan telah mendapat respon


yang cukup positif oleh berbagai pihak, antara lain pemerintah, Bapepam,
BEI, investor, profesi penasehat hukum, profesi akuntan, staf perusahaan
penilai independen (Muharief Effendi, 2009:32) dalam Zakiyah
(2009:30). Salah satu tanggung jawab komite audit adalah menilai
laporan audit dari auditor eksternal. Kedudukan komite audit yang
merupakan kepanjangan dari dewan komisaris dan kompetensi yang
dimiliki diharapkan dapat mengoptimalkan fungsi auditor eksternal bagi
perusahaan.
Dalam SPAP 380 mengatur mengenai komunikasi antara akuntan
publik dengan komite audit. Bentuk komunikasi dengan komite audit
dapat

berbentuk

lisan

maupun

tulisan.

Masalah

yang

dapat

28

dikomunikasikan

diantaranya

mengenai

tanggung

jawab

auditor

berdasarkan standar audit yang ditetapkan oleh IAI, kebijakan akuntansi


yang signifikan, pertimbangan manajemen dan estimasi akuntansi,
penyesuaian audit yang signifikan, informasi terkait dikomunikasikan
bersama laporan keuangan auditan, ketidaksepakatan dengan manajemen,
konsultasi dengan akuntan lain, masalah besar yang dibiarkan manajemen
sebelum mengambil keputusan untuk mempertahankan auditor, kesulitan
yang dialami selama pelaksanaan audit (Muharief Effendi, 2009:39)
dalam Zakiyah (2009:30).
Menurut Menon dan Williams (1994) dalam mukhlasin (2004:32),
dijelaskan bahwa komite audit diperlukan dalam suatu organisasi bisnis,
antara lain karena komite ini mengawasi proses audit dan memungkin
terwujudnya kejujuran pelaporan keuangan. Namun hal ini dapat tercapai
jika komite audit bekerja secara efektif.
11. Standar Etika yang Tinggi (Ethical Standard)
Etika (ethics) berasal dari bahasa Yunani ethos, yang berarti
karakter. Kata lain untuk etika ialah moralitas (morality), yang berasal
dari bahasa latin mores, yang berarti kebiasaan. Moralitas berpusat
pada benar dengan pertanyaan tentang bagaimana orang akan
berperilaku tehadap sesamanya. Sedangkan etika sama dengan pertanyaan
tentang bagaimana orang bertindak terhadap orang lainnya. Kode etika
secara signifikan berpengaruh terhadap reputasi dari seorang profesional
dan kepercayaan yang dimiliki (Boynton dan Johnson, 2005:104).

29

Etika adalah prinsip-prinsip moral dan berhubungan dengan seperti


kejujuran dan integritas, keterandalan, dan akuntabilitas, dan juga aspek
yang lain tentang perilaku yang benar dan salah. Perilaku etis merupakan
suatu state of mind bukanlah kumpulan dari peraturan (a collection of
rules). Dalam memberikan jasa profesional, akuntan publik harus selalu
memperhatikan kepentingan publik (public interest) yang mereka layani.
Kepercayaan publik (public trust) tidak boleh disubordinasi untuk
kepentingan pribadi (Amin Widjaja Tunggal, 2010:28).
Etika profesional meliputi standar sikap para anggota profesi yang
dirancang agar praktis dan realitis, tetapi sedapat mungkin idealis.
Tuntutan etika profesi harus diatas hukum tetapi dibawah standar ideal
(absolut) agar etika tersebut mempunyai arti dan berfungsi sebagaimana
mestinya (Abdul Halim, 2001:18). Etika pengambilan keputusan dalam
bisnis adalah kompleks, dengan banyak prinsip, nilai, dan pendekatan
sebagai pedoman bagi individu atau kelompok (Birt et.al, 2008) dalam
Zakiyah (2009:34).
Kebanyakan klien lebih menyukai auditor yang bisa dikenakan
tindakan dislipiner oleh suatu organisasi profesi yang memberlakukan
kode etika yang ketat, daripada auditor-auditor yang tidak dapat diatur.
Menurut Sukrisno Agoes (2004:43), setiap manusia yang memberikan
jasa dari pengetahuan dan keahliannya pada pihak lain seharusnya
memiliki rasa tanggung jawab pada pihak-pihak yang dipengaruhi oleh
jasanya itu. Kode Etik Akuntan Indonesia adalah pedoman bagi para

30

anggota Ikatan Akuntan Indonesia untuk bertugas secara bertanggung


jawab dan objektif.
12. Tidak Mudah Percaya (Skepticism)
Professional

skepticism

berarti

bahwa

auditor

mengakui

membutuhkan objektivas dalam mengevaluasi kondisi observasi dan


bukti-bukti yang diperoleh selama audit. Auditor seharusnya tidak
percaya asersi manajemen dapat diterima tanpa dasar-dasar bukti yang
cukup (Boynton dan Johnson, 2005:47). Audit harus direncanakan dan
dilaksanakan dengan sikap skeptisme profesional dalam semua aspek
penugasan. Misalnya auditor tidak boleh menganggap bahwa manajemen
tidak jujur, tapi kemungkinan tersebut harus dipertimbangkan.
Sebuah peristiwa kesalahan dan kecurangan dalam pelaporan
keuangan menjadi aspek dasar dari professional skepticism. Professional
skepticism seharusnya menunjukkan bahwa auditor secara tepat
menyelidiki tentang setiap petunjuk yang memungkinkan adanya
kecurangan atau fraud (Louwers et.al, 2005:12).
Penggunaan kemahiran profesional dengan cermat dan seksama
menuntut auditor untuk melaksanakan skeptisme profesional. Skeptisme
profesional

adalah

sikap

yang

mencakup

pikiran

yang

selalu

mempertanyakan dan melakukan evaluasi secara kritis terhadap bukti


audit. Auditor menggunakan pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan
yang dituntut oleh profesi akuntan publik untuk melaksananakan dengan
cermat dan seksama, dengan maksud baik dan integritas, pengumpulan

31

dan penilaian bukti audit secara objektif. Pengumpulan dan penilaian


bukti audit secara objektif menuntut auditor mempertimbangkan
kompetensi dan kecukupan bukti tersebut. Oleh karena itu, dikumpulkan
dan dinilai selama proses audit, skeptisme profesional harus digunakan
selama proses tersebut. Auditor tidak menganggap bahwa manajemen
adalah tidak jujur, namun juga tidak menganggap bahwa kejujuran
manajemen tidak dipertanyakan lagi karena kemungkinan tersebut harus
dipertimbangkan

(Amin

Widjaja

Tunggal,

2010:52).

Dalam

menggunakan skeptisme profesional, auditor tidak harus puas dengan


bukti yang kurang persuasif karena keyakinnya bahwa manajemen adalah
jujur (SA Seksi 230, IAI, 2006).

D. Kepuasan Klien Kantor Akuntan Publik


Dalam penelitian ini yang menjadi pelanggan adalah perusahaan
yang menyewa Kantor Akuntan Publik untuk mengatestasi dan
memberikan opini audit terhadap laporan keuangan perusahaan yang
bersangkutan.
Kepuasan adalah perasaan senang atau kecewa seseorang yang
muncul setelah membandingkan antara kinerja (hasil) yang dipikirkan
terhadap kinerja (hasil) yang diharapkan. Jika kinerja memenuhi
harapan, pelanggan puas. Jika kinerja melebihi harapan, maka pelanggan
sangat puas dan senang (Kotler, 2008:50).
Definisi klien sendiri menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI)
adalah pemberi kerja (orang atau badan) yang memperkerjakan atau

32

menugaskan seseorang atau lebih anggota IAI atau KAP tempat anggota
bekerja untuk melaksanakan jasa professional, sedangkan definisi kantor
akuntan publik (KAP) adalah suatu bentuk organisasi akuntan publik
yang memperoleh izin sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berusaha di bidang pemberian jasa profesional dalam praktik
Akuntan Publik (IAI, 2006).
Kepuasan klien adalah tingkat perasaan seseorang setelah
membandingkan kinerja atau hasil yang dirasakan dengan harapannya
(Philip Khotler, 1994) dalam Mukhlasin (2004:29). Jadi,tingkat
kepuasan merupakan fungsi dari perbedaan antara kinerja yang dirasakan
dan harapan yang diinginkan. Apabila kinerja di bawah harapan, klien
akan kecewa. Apabila kinerja sesuai dengan harapan, klien akan puas.
Untuk mengetahui kepuasan klien perlu adanya tolak ukur, yaitu
bilamana tercapai keseimbangan antara apa yang diharapkan dan apa
yang dirasakan oleh klien. Misalnya, dalam mengkonsumsi jasa, bila
sesuatu yang dirasakan adalah ukuran kualitas merupakan salah satu
kriteria yang digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam menilai
antara kualitas yang diberikan dengan kepuasan yang dirasakan dan
diharapkan.
Menurut Abdul Halim (2001:79), setiap pelaku dalam suatu bisnis
atau usaha selalu berkompetisi dengan pelaku bisnis lainnya. Hal ini juga
dihadapi dalam bisnis jasa Akuntun Publik. Setiap KAP selalu bersaing
dengan KAP lainnya. Mereka harus dapat menghimpun sebanyak

33

mungkin klien untuk mempertahankan eksistensinya. Ada beberapa


penyebab klien berganti KAP, salah satunya bisa dikarenakan
ketidakpuasan terhadap KAP yang lama.
Menurut Kotler (2008) mengatakan bahwa tujuan bisnis dari
suatu organisasi dapat dicapai dengan cara terbaik melalui pemberian
kepuasan yang menyeluruh atau lengkap (Complete satisfaction) pada
pengguna akhir, yaitu pelanggan / klien. Kemampuan untuk memuaskan
kebutuhan, harapan, dan keinginan klien merupakan salah satu kriteria
untuk menentukan mutu. Dengan kata lain, pada dasarnya tujuan bisnis
dari organisasi ialah menciptakan dan mempertahankan para pelanggan
atau klien.
E. Penelitian Terdahulu
Tabel 2.1
Penelitian Terdahulu
No

Judul
Nama
Penelitian
Peneliti
dan
Tahun
Penelitian
Mukhlasin Pengaruh
(2004)
Atribut
Kualitas
Audit,
Portofolio
Jasa Audit,
dan Reputasi
Kantor
Akuntan
Publik
Terhadap
Kepuasan
Klien

Variabel
dan Metode

Hasil Penelitian

Persamaan
dengan
Penelitian
Sekarang

Perbedaan
dengan
Penelitian
Sekarang

Atributatribut
kualitas
audit,
portofolio
jasa audit,
reputasi
KAP, dan
kepuasan
klien.Metod
e: Analisis
Regresi
Berganda

Terdapat Sembilan
atribut
yang
berpengaruh
signifikan
terhadap kepuasan
klien
yaitu
pengalaman
auditor
dalam
melakukan audit,
pemahaman
tentang
industri
klien,
responsif
kebutuhan klien,
kompetensi dalam

Responden
yang diteliti
yaitu internal
auditor

Tahun
penelitian,
perumusan
hipotesis,
dimana dalam
penelitian ini
menggunakan
regresi
sederhana

34

melakukan audit,
sikap
hati-hati,
komitmen
yang
kuat, melakukan
pekerjaan
lapangan
yang
tepat, komitmen
komite audit, dan
standar etika
Nurkholis, Atribut
Kualitas
bahwa
dari
Retno
Kualitas
audit,
sepuluh
atribut
Rushanty Audit:
laporan
yang
memiliki
Wasistyori Persepsi
keuangan,
skor
rata-rata
ni (2003)
Auditor,
auditor.
tertinggi ternyata
Manajer
Metode:Sko ditemukan enam
Akuntansi
r
rata-rata dari
kesepuluh
dan Pemakai (mean),
atribut
tertinggi
Laporan
Analisis
yaitu : (1) Auditor
Keuangan
factor
harus memahami
dengan
standar akuntansi
reduksi data dan
standar
auditing,
(2)
(data
Pelaksanaan audit
reduction)
memiliki standar
etik yang tinggi,
(3) Staf auditor
dalam KAP secara
aktif di dorong
untuk mengambil
pendidikan
atau
kursus (misalnya
melalui
Pendidikan Profesi
Berkelanjutan)
(PPL), (4) Senior
manager
dan
manager
harus
memahami
industri
yang
ditekuni
oleh
perusahaan klien
yang diaudit, (5)
Partner audit harus
memahami
industri
yang
ditekuni
oleh

Pada variabel
atribut
kualitas audit
yang di uji

Lokasi
penelitian,
responden
penelitian,
Tahun
penelitian,
persamaan
rumus
hipotesisnya
dimana dalam
penelitian ini
menggunakan
regresi
sederhana

35

perusahaan klien
yang diaudit, (6)
Senior
yang
ditugaskan dalam
pelaksanaan audit
sangat memahami
industri
yang
ditekuni
oleh
perusahaan klien
yang diaudit

Zakiyah
(2009)

Analisis
FaktorFaktor yang
mempengaru
hi Kepuasan
Klien Kantor
Akuntan
Publik.

Atribut
kualitas
audit,
portofolio
jasa audit,
reputasi
KAP,
pergantian
auditor,
Audit fee,
dan
kepuasan
klien KAP
yang
merupakan
factor-faktor
yang
mempengar
uhi
kepuasan
klien KAP.
Metode:
Analsis
regeresi
berganda

Marini
Purwanto
dan Simon
Haryanto
(2004)

Pengaruh
Kualitas
Audit,
Pergantian
Auditor
Terhadap

Kualitas
audit,
pergantian
auditor,
kepuasan
klien.

Dari dua belas


atribut
kualitas
audit yang diuji,
hanya ada satu
atribut
kualitas
audit
yang
berpengaruh
secara signifikan
terhadap kepuasan
klien,
yaitu
responsiveness.
Sedangkan sebelas
atribut
kualitas
audit lainnya tidak
berpengaruh
secara signifikan.
Pergantian auditor
juga berpengaruh
secara signifikan.
Sedangkan
portofolio
jasa
audit,
reputasi
KAP, dan audit fee
tidak mempunyai
pengaruh
yang
signifikan
terhadap kepuasan
klien KAP.
Hasil
analisis
regresi
menunjukkan kuat
hubungan antara
variabel kepuasan
klien KAP dengan

Responden
yang di teliti
yaitu internal
auditor,
manajer
keuangan,
dan
staf
keuangan

Lokasi
penelitian,
Tahun
penelitian,
persamaan
rumus
hipotesisnya
dimana dalam
penelitian ini
menggunakan
regresi
sederhana

Responden
yang diteliti
yaitu manajer
keuangan
dan
staf
keuangan

Lokasi
penelitian,
Tahun
penelitian,
persamaan
rumus

36

Kepuasan
Klien Kantor
Akuntan
Publik
Di
Indonesia
(Studi
Empiris Pada
Perusahaan
Tbk
di
Indonesia)

Metode:
regresi
berganda
(multiple
regression).

variabel
pergantian auditor
dan
variabel
kualitas
audit.
Pengujian
hipotesis
menunjukkan
bahwa
kualitas
audit, pergantian
auditor
mempunyai
pengaruh positif
dan
signifikan
terhadap kepuasan
klien.
Behn et.al The
Menguji
Bahwa dari dua
(1997)
belas
atribut
Determinant audit
kualitas
audit
yang
s of Audit quality, new
di uji terdapat
Client of Big auditor,
enam atribut yang
6 Firms
controller
berpengaruh
work
positif
terhadap
experience
terhadap
kepuasan
klien,
kepuasan
yaitu
client
klien
experience,
sebagai
industry expertise,
variable
responsiveness,
dependen.
field
work
Metode:anal conduct, executive
ysis regresi involvement, dan
berganda
audit committee.
New auditor dan
Controller work
experience
mempunyai
pengaruh positif
secara signifikan
terhadap kepuasan
klien KAP.
Sumber:diperoleh dari berbagai sumber

hipotesisnya
dimana dalam
penelitian ini
menggunakan
regresi
sederhana

Responden
yang diteliti
yaitu internal
auditor

Lokasi
penelitian,
Tahun
penelitian,
persamaan
rumus
hipotesisnya
dimana dalam
penelitian ini
menggunakan
regresi
sederhana

Dari penelitian-penelitian terdahulu ini peneliti menggunakan


variabel atribut kualitas audit yang menjadi variabel independen dan yang
dijadikan variabel dependen adalah kepuasan klien KAP

37

F.

Keterkaitan Antarvariabel
Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan
masalah penelitian. Karena jawaban yang diberikan masih didasarkan pada
teori yang relevan, tidak berdasarkan fakta-fakta empiris yang diperoleh
melalui pengumpulan data (Sugiyono, 2006:84). Dengan kata lain rumusan
hipotesis merupakan jawaban teoritis terhadap rumusan masalah penelitian,
karena masih perlu dibuktikan kebenarannya secara ilmiah.
1. Atribut kualitas audit terhadap kepuasan klien
Dalam penelitian Mukhlasin (2004) Atribut kualitas audit terdiri
dari Client experience, industry expertise, responsiveness, technical
competence, independence,due care, quality commitment, executive
involvement, field work conduct, audite committee,ethical standard, and
skepticism. Ini merupakan atribut kualitas audit yang dapat memberikan
kepuasan kepada klien yang menggunakan jasa KAP. Karena dengan
memahami atribut kualitas audit tersebut seorang auditor maupun KAP
dapat meningkatkan kualitas jasa audit yang diberikan kepada klien
sehingga klien akan merasa puas. Dalam hal ini kepuasan klien
tergantung dari kualitas audit yang diberikan dalam pelaksanaan audit.
Ha

: Atribut kualitas audit berpengaruh secara signifikan terhadap


kepuasan klien KAP.

G. Kerangka Pemikiran
Gambar 2.1 menunjukkan kerangka pemikiran dalam penelitian ini
yaitu menguji pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen.

38

Gambar 2.1
Model Pengaruh Variabel Independen Terhadap Variabel
Dependen

Variabel Independen

Variabel Dependen

Atribut Kualitas Audit

Kepuasan Klien

(X)

KAP
(Y)

H. Perumusan Hipotesis

Berdasarkan kerangka pemikiran diatas dapat dirumuskan hipotesis


dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
Ha :

Atribut kualitas audit berpengaruh secara signifikan terhadap


kepuasan klien KAP

Ho :

Atribut kualitas audit tidak berpengaruh secara signifikan terhadap


kepuasan klien KAP.

39

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Ruang Lingkup Penelitian


Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui dan mengidentifikasi
mengenai hubungan sebab akibat antara kualitas audit terhadap kepuasan
klien Kantor Akuntan Publik. Oleh karena itu penelitian ini akan mengukur
seberapa tingkat signifikansi mengenai kualitas audit terhadap kepuasan klien
KAP. Penelitian ini dilaksanakan dengan cara menyebarkan kuesioner pada
perusahaan-perusahaan yang berada di DKI Jakarta, yang juga menggunakan
jasa KAP.

B. Metode Penentuan Sampel


Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini
adalah menggunakan convenience sampling yaitu tipe pemilihan sampel dari
elemen populasi yang datanya mudah diperoleh peneliti. Elemen yang dipilih
sebagai subjek sampel adalah tidak terbatas sehingga peneliti memiliki
kebebasan untuk memilih sampel yang paling cepat, mudah, dan murah (Nur
Indriantoro dan Bambang Supomo, 2002:130).
Berdasarkan masalah dalam penelitian ini, maka yang menjadi
responden utama dalam penelitian ini adalah internal auditor, manajer
keuangan, atau pihak-pihak yang terkait (seperti, staf bagian keuangan) yang
bekerja di perusahaan-perusahaan manufaktur atau jasa yang tersebar di DKI

40

Jakarta yang memakai jasa audit KAP. Alasan untuk menggunakan sampel
responden ini adalah dikarenakan pihak-pihak tersebut adalah pihak yang
berinteraksi dengan auditor KAP dibandingkan dengan pegawai perusahaan
lainnya dan juga mereka merupakan pihak yang berkepentingan dengan
laporan keuangan yang telah diaudit oleh jasa KAP.

C. Metode Pengumpulan Data


Data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data primer
yang berdasarkan atas jawaban kuesioner yang dikembalikan oleh responden
yakni internal auditor, manajer keuangan, atau pihak-pihak yang terkait (staf
bagian keuangan) dengan cara menyebarkan kuesioner secara langsung
kepada responden yang dituju dengan kunjungan langsung ke perusahaan
yang berada di DKI Jakarta maupun melalui perantara (contact persons) yang
didistribusikan kepada perusahaan-perusahaan tersebut untuk memperoleh
data sebenarnya. Perusahaan dipilih secara acak oleh peneliti.
Teknik pengumpulan data untuk memperoleh data dan informasi
yang

dibutuhkan

guna

mendukung

penelitian

ini

adalah

dengan

menggunakan Riset Lapangan yang merupakan metode pengumpulan data


dengan mendatangi langsung pada objek penelitian dengan menggunakan
metode kuesioner.

41

D. Metode Analisis Data


Metode analisis data yang digunakan di penelitian ini adalah
metode

analisis

statistik

yang

perhitungannya

dilakukan

dengan

menggunakan SPSS versi 15.


1. Uji Kualitas Data
Pengujian data kualitatif yang didapat dengan menyebarkan
kuesioner kepada responden, maka kesediaan dan ketelitian dari para
responden untuk menjawab setiap pertanyaan merupakan suatu hal yang
sangat penting dalam penelitian ini. Keabsahan suatu jawaban sangat
ditentukan oleh alat ukur yang telah ditentukan. Untuk itu, dalam
melakukan uji kualitas data atas data primer ini peneliti melakukan uji
validitas dan uji reabilitas, yaitu sebagai berikut :
a. Uji Validitas
Uji validitas menurut Imam Ghozali (2006:49) digunakan untuk
mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner, suatu kuesioner
dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk
mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut.
Valid menunjukkan derajat ketepatan, yaitu ketepatan antara data yang
sesungguhnya terjadi pada obyek dengan data yang dapat dikumpulkan
oleh peneliti (Sugiyono, 2006:1). Pengujian validitas dalam penelitian
ini menggunakan Pearson Correlation, dimana suatu pernyataan dapat
dikatakan valid jika tingkat signifikansinya di bawah 0.05. Dalam
mengukur validitas ini, peneliti akan menggunakan SPSS versi 15.0.

42

b. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas menurut Imam Ghozali (2006:45) adalah alat untuk
mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel
atau konstruk. Reliabel menunjukkan derajat konsitensi, yaitu
konsistensi data dalam interval waktu tertentu (Sugiyono, 2006:1).
Suatu kuesioner dikatakan reliable atau handal jika jawaban seseorang
terhadap pernyataan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu.
Menurut Nunnally (1960) dalam Imam Ghozali (2006:46) suatu
konstruk atau variabel dikatakan reliable jika memberikan nilai
cronbachs alpha > 0.60. Dasar pengambilan keputusannya adalah :
1)

Jika nilai cronbachs alpha >0.60 maka butir atau variabel


tersebut reliable.

2)

Jika nilai cronbachs alpha <0.60 maka butir atau variabel


tersebut tidak reliabel.

Dalam mengukur reliabilitas ini, peneliti akan menggunakan SPSS


versi 15.
2. Uji Asumsi Klasik
Uji asumsi klasik atas data primer yang diperoleh dalam penelitian
ini dilakukan dengan melakukan uji normalitas, yaitu sebagai berikut :
a. Uji Multikolonieritas
Uji Multikolonieritas bertujuan untuk menguji apakah model
regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen).
Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara

43

variabel independen. Multikolonieritas dapat dilihat dari nilai


tolerance dan lawannya dan nilai variance inflation factor (VIF).
Nialai cutoff yang umum dipakai untuk menunjukkan adanya
multikolonieritas adalah nilai tolerance kurang dari 0.10 atau sama
dengan nilai variance inflation factor (VIF) lebih dari 10 (Imam
Ghozali, 2006:95).
b. Uji Heteroskedastisitas
Uji heterokedasitas menurut Imam Ghozali (2006:125-126)
bertujuan menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan
variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lainnya. Jika
variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain tetap,
maka

disebut

homokedasitas

dan

jika

berbeda

disebut

heterokedasitas. Model regresi yang baik adalah homokedasitas atau


tidak

terjadi

heterokedasitas.

Untuk

mendeteksi

adanya

heterokedastisitas adalah menggunakan scatterplot, dengan dasar


analisis adalah sebagai berikut:
1)

Jika ada pola tetentu, seperti titik-titik yang ada membentuk


pola tertentu yang teratur (bergelombang, melebar kemudian
menyempit),

maka

mengindikasikan

telah

terjadi

heteroskedastisitas.
2)

Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar di atas
dan di bawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi
heteroskedastisitas.

44

c. Uji Normalitas
Uji normalitas menurut Imam Ghozali (2006:147-149) bertujuan
untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel pengganggu atau
residual memiliki distribusi normal. Pengujian normalitas data
dilakukan untuk menentukan apakah data terdistribusi secara normal
atau tidak. Model regresi yang baik adalah distribusi data normal atau
mendekati normal. Dalam penelitian ini, peneiliti menggunakan
metode statistik uji normal probability plot, dengan dasar
pengambilan keputusan adalah sebagai berikut :
1)

Jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah


garis diagonal atau grafik histogramnya menunjukkan pola
distribusi normal, maka model regresi memenuhi asumsi
normalitas.

2)

Jika data menyebar jauh dari diagonal dan/atau tidak mengikuti


arah garis diagonal atau grafik histogram tidak menunjukkan
pola distribusi normal, maka model regresi tidak memenuhi
asumsi normalitas.

3. Pengujian Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini diuji dengan menggunakan model
analisis regresi sederhana (Simple regretion) adalah metode statistik
untuk menguji hubungan antara satu variabel terikat atau variabel
dependen dalam penelitian ini adalah kepuasan klien KAP dengan satu
variabel bebas atau variabel independen dalam penelitian ini adalah

45

atribut kualitas audit. Skala pengukuran yang digunakan adalah skala


ordinal atau skala likert dan rumus regresi sederhana yang digunakan
adalah sebagai berikut :
Y = a + bX1 + e
Keterangan:
Y

= Kepuasan klien terhadap Kantor Akuntan Publik dan anggota


tim audit (Total Client Satisfaction on with Both the Audit Firm
and Audit Team)

= Konstanta

= Koefisien regresi atau nilai sensitivitas variabel terikat (Y)


terhadap besar perubahan variabel bebas (X) dimana jika nilai b
positif maka akan terjadi kenaikan, sedangkan jika nilai b
negative maka terjadi penurunan.

X1

= Variabel atribut kualitas audit

= Error term

Dalam uji hipotesis ini dilakukan melalui :


a. Uji Koefisien Determinasi (R2)
Koefisiensi determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh
kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel independen.
Nilai koefisiensi determinasi adalah antara nol dan satu. Nilai R2 yang
kecil

berarti

kemampuan

variabel-variabel

independen

dalam

menjelaskan variasi variabel dependen amat terbatas. Nilai yang


mendekati satu berarti variabel-variabel independen memberikan

46

hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi


variabel dependen (Imam Ghozali, 2006:87).
b. Uji Signifikansi Parameter Individual (Uji Statistik t)
Uji t digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh
variabel independen terhadap variabel dependen yang di uji pada
tingkat signifikansi 0.05 (Imam Ghozali, 2006:88). Menurut Singgih
Santoso (2000:168) dalam Ranggi (2010:51), dasar pengambilan
keputusan adalah sebagai berikut :
1)

Jika nilai probabilitas lebih besar dari 0.05, maka Ho diterima


atau Ha ditolak, ini berarti menyatakan bahwa variabel
independen atau bebas tidak mempunyai pengaruh terhadap
variabel dependen atau terikat.

2)

Jika nilai probabilitas lebih kecil dari 0.05, maka Ho ditolak atau
Ha diterima, ini berarti menyatakan bahwa variabel independen
atau bebas mempunyai pengaruh terhadap variabel dependen
atau terikat.

c. Uji F
Uji F menurut Imam Ghozali (2005:84) uji statistik F menunjukkan
apakah semua variabel independen atau bebas yang dimasukkan dalam
model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap variabel
dependen atau terikat. Dasar pengambilan kesimpulannya menurut
Singgih Santoso (2000:168) dalam Zakiyah (2009:65) adalah sebagai
berikut :

47

1)

Jika nilai probabilitas >0.05, maka Ho diterima/ Ha ditolak,


berarti menyatakan bahwa semua variabel independen atau
bebas tidak mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap
variabel dependen atau terikat.

2)

Jika nilai probabilitas <0.05, maka Ho ditolak/ Ha diterima,


berarti menyatakan bahwa semua variabel independen atau
bebas mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap
variabel dependen atau terikat.

E. Operasionalisasi Variabel Penelitian


Pada bagian ini akan didefinisikan masing-masing variabel yang
digunakan dalam penelitian ini beserta cara pengukurannya. Adapun variabel
yang terdapat dalam penelitian ini adalah :
1. Variabel bebas (Variabel Independen)
Variabel ini disebut sebagai Variabel bebas. Variabel bebas adalah
variabel yang menjadi sebab timbulnya atau berubahnya variabel
dependen (variabel terikat). Jadi variabel independen adalah variabel
yang mempengaruhi. (Prof. DR. Sugiyono, 2006:3)
Di dalam penelitian ini yang termasuk variabel independen adalah
atribut kualitas audit yaitu suatu cara yang dilakukan auditor dalam
memberikan jasa kepada klien, ditujukan agar klien mendapatkan
kepuasan dan tercapainya tujuan yang telah diharapkan klien.

48

Skala pengukuran dalam penelitian ini menggunakan hasil dari


jawaban responden yang tercantum dalam kuesioner berupa pilihan
jawaban dengan menggunakan skala likert, didasarkan pada penelitian :
(1) sangat tidak setuju, (2 ) tidak setuju, (3) netral, (4) setuju, (5) sangat
setuju.
2. Variabel terikat (Variabel Dependen)
Variabel ini disebut sebagai variabel terikat. Variabel terikat
merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena
adanya variabel bebas (Prof. DR. Sugiyono, 2006:3). Dalam penelitian ini
yang menjadi variabel dependen adalah kepuasan klien. Definisi dari
kepuasan klien adalah tingkat kepuasan yang ditentukan oleh klien atau
pelanggan atas tingkat kepuasan yang diterima setelah membandingkan
kinerja audit dengan hasil yang diharapkan oleh si klien. Kepuasan klien
tercermin dari hasil kerja auditor eksternal yang dapat dilihat dengan
adanya pengaruh yang signifikan terhadap atribut-atribut kualitas audit.
Item-item pertanyaan mengenai kepuasan klien KAP menggunakan skala
likert yaitu (1) sangat tidak memuaskan, (2) tidak memuaskan, (3) netral,
(4) memuaskan, (5) sangat memuaskan.
Tabel 3.1
Operasionalisasi Variabel Penelitian
No
1

Variabel

Dimensi

Atribut-atribut
a. Client
kualitas
audit
experience
Sumber:
Memakai item b. Industry
pertanyaan dari
expertise

Indikator

Pengukuran

a. KAP dan tim audit


berpengalaman
dalam
melakukan audit
b. KAP memahami industri
klien dengan baik

Pengukuran
construct
menggunakan
skala ordinal
(skala likert)

49

penelitian Behn c. Responsiveness


et.al (1997)
d. Technical
competence
e. Independence
f. Due care
g. Quality
commitment
h. Executive
involvement
i. Field
Work
Conduct
j. Audit
committee
k. Ethical
standard
l. Skepticism

Kepuasan klien
Sumber:
Memakai item
pertanyaan dari
penelitian Behn
et.al (1997)

c. KAP responsif terhadap


kebutuhan klien
d. KAP menaati standar
umum
e. KAP memiliki sikap
independen
f. KAP bersikap hati-hati di
setiap penugasan
g. KAP memiliki komitmen
yang
kuat
terhadap
kualitas audit
h. Keterlibatan
pimpinan
KAP dalam pelaksanaan
audit klien
i. Melakukan
pekerjaan
lapangan dengan tepat
j. Keterlibatan komite audit
dalam melakukan audit
k. Standar etika yang tinggi
l. Tim audit KAP memiliki
skeptical attitude
a. Kepuasan klien terhadap
keseluruhan kinerja KAP
b. Kepuasan klien terhadap
kinerja dari anggotaanggota tim audit

Pengukuran
construct
menggunakan
skala ordinal
(skala likert)

50

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pembahasan pada bab IV ini adalah hasil dari studi lapangan untuk
memperoleh data dengan menggunakan kuesioner untuk mengukur dua variabel
pokok dalam penelitian ini, yaitu atribut kualitas audit dan kepuasan klien. Setelah
mendapatkan gambaran umum responden dan dilanjutkan dengan analisis data
dengan menggunakan program software SPSS versi 15.

A. Gambaran Umum Objek Penelitian


1. Objek dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan dengan menyebarkan kuesioner kepada
perusahaan manukfatur ataupun jasa di DKI Jakarta yang memakai jasa
audit KAP. Dalam pelaksanaan pengumpulan data dilaksanakan melalui
penyebaran kuesioner penelitian yaitu dengan mendatangkan perusahaan
secara langsung maupun dengan melalui perantara (contact persons) yang
ditujukan kepada internal auditor, manajer keuangan, atau pihak-pihak
yang terkait (seperti, staf-staf bagian keuangan). Penyebaran kuesioner
dimulai pada tahap pertama dilakukan pada tanggal 3 Mei 2010 sampai 19
Juni 2010 dan dilakukan ke 40 Perusahaan yang berada di DKI Jakarta
sedangkan tahap kedua dilakukan pada tanggal 21 Juni sampai 30 Juli
2010 dan dilakukan ke 24 Perusahaan yang berada di DKI Jakarta.

51

Tabel 4.1
Data Distribusi Sampel Penelitian
I. Pada tahap pertama
No

Nama/Inisial Perusahaan

PT.TELEKOMUNIKASIINDONESIA
(TELKOM), Tbk
PT.INDOSAT, Tbk
PT.TANAMAS INDUSTRY
PT.MOBILE 8 TELECOM, Tbk
PT.INDORACK MULTIKREASI
PT.LG ELECTRONICS INDONESIA
PT.KUMALA KENCANA CIPTA
PT.PERFETTI VAN MELLA INDONESIA
PT.RANIA JAYA
PT.ARGHA KARYA PRIMA INDUSTRY
PT.JUMBO TROPICAL FISH
PT.DINAR DARUM LESTARI
PT.BLUE STAR AQUATIC
PT.BU KYUNG INDONESIA
PT.UNIVERSAL FOOTWEAR UTAMA
INDONESIA
PT.ARISTOCRATAMA BINA USAHA
PT.PANAH PERDANA LOGISINDO
PT.SURYA TOTO INDONESIA
PT.AMANAH TULUS MANDIRI
PT.DANORA AGRO PRIMA
PT.CAA EXPRESS (CIPTA ANUGERAH
ABADI)
PT.RADJAWALI SAKTI
PT.AKIMA LOGISTIC
PT.HAENG
NAM
SEJAHTERA
INDONESIA
PT.JT INTERNASIONAL
PT.BHAKTI PERSADA
PT.KOPEGTEL RAJAWALI
PT.BPR DANA NIAGA
PT.ARYAN INDONESIA
(KIDZANIA)
PT.ATRI LOGISTIC
PT.UNILEVER INDONESIA
PT.BANK CIMB NIAGA, Tbk
PT.ATRI EXPRESS
PT.SECURINDOPAKATAMA

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34

Jumlah
Kuesioner
Dikirim
5

Jumlah
Kuesioner
Kembali
0

5
2
5
1
2
5
3
2
1
1
2
3
1
3

0
1
1
1
2
4
1
1
1
1
1
1
1
2

1
2
1
5
2
1

1
1
1
2
1
1

1
2
1

1
1
1

1
1
10
10
1

1
1
6
4
1

1
2
6
2
1

1
1
4
1
1
52

35
36
37
38
39
40

INDONESIA
PT.GALLERIA PRIMAASRI
PT.SENTISAGA FISHERINDO
PT.SCHENKER PETROLOG UTAMA
PT.CITATAH
PT.KAMBONA JAYA
PT.BUANA BANTEN RAYA

Jumlah

4
1
1
1
1
1
100

2
1
1
1
1
1
55

II. Pada tahap kedua


No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24

Nama/Inisial Perusahaan

Jumlah
Kuesioner
Di kirim
PT.ULTRA PRIMA ABADI
5
PT.ARISTOCRATAMA INVESTEBRATES
5
PT.ANEKA RIMBA USAHA
5
PT.BASF INDONESIA
2
PT.PANEL INDONESIA
2
PT.SINAR DARUM LESTARI
2
PT.PANELINDO FURNITECH MULTI
1
GUNA
PT.CIPTA PANEL BUANA
PT.RIMBA WOOD ARSILESTARI
PT.SAMOIN MOTOR INDONESIA
PT.AXA SETARA APPAREL
PT.KLINE AIR SERVICE
PT.ANEKA TAMBANG (ANTAM), Tbk
BAKRIE TELECOM, Tbk
PT.KAWAN LAMA SEJAHTERA
PT.JAYA REAL PROPERTY
PT.SURYA SEMESTA INTERNUSA, Tbk
PT.TRIAS SENTOSA, Tbk
PT.TRITUNGGAL
NUANSA
PRIMATAMA
PT.MULTI PRIMA SEJAHTERA
PT.ALCADERO
PT.ADL ENERGY
PT.KN CKERS INDONESIA
PT.KUNIMOTOR FOODS

Jumlah

Junlah
Kuesioner
Di terima
1
1
1
2
1
1
1

2
2
2
1
5
1
1
1
1
2
1
1

2
2
2
1
4
0
0
0
0
2
1
1

4
1
1
1
1
50

1
1
1
1
1
28

53

Pengumpulan data dilaksanakan dalam 2 tahap, tahap pertama


dikirim sebanyak 100 kuesioner yang dilakukan pada tanggal 3 Mei 2010,
dan diharapkan sudah kembali pada tanggal 19 Juni 2010. Efektifnya
hanya 55 kuesioner yang tersebar sisanya 45 kuesioner tidak kembali
dikarenakan responden tidak mengembalikan kuesioner. Sebanyak 55
orang responden yang berpartisipasi atau yang menjawab kuesioner. Pada
tahap kedua ini dilakukan penyebaran sebanyak 50 kuesioner pada tanggal
21 Juni dan diharapkan sudah kembali pada tanggal 30 Juli. Efektifnya
hanya 28 kuesioner yang tersebar sisanya 22 kuesioner tidak kembali
dikarenakan responden tidak mengembalikan kuesioner. Sebanyak 28
orang responden yang berpartisipasi atau yang menjawab kuesioner.
Ringkasan pengiriman dan pengembalian kuesioner dalam
penelitian ini dapat dilihat dalam tabel 4.2.
Tabel 4.2
Perincian Pengiriman dan Pengembalian Kuesioner (Distribusi
Kuesioner)
Keterangan

Jumlah

Pengiriman tahap pertama

100

Kuesioner yang tidak kembali dan tidak sampai

45

Kuesioner yang kembali

55

Tingkat

pengembalian

(response

rate)

55.0%

=55/100*100%
Pengiriman tahap kedua

50

Kuesioner yang tidak kembali dan tidak sampai

22

Kuesioner yang kembali

28

Tingkat

pengembalian

(response

rate)

56.0%
54

=28/50*100%
Total tingkat pengembalian (response rate)

55.3%

=83/150*100%
Sumber : data primer yang diolah
Dari data diatas dapat dilihat bahwa untuk tahap pertama dari 100
kuesioner yang dikirimkan yang kembali sebanyak 55 kuesioner atau 55%
dari total kuesioner tahap pertama, sedangkan pada tahap yang kedua dari
50 kuesioner yang dikirimkan sebanyak 28 kuesioner yang kembali atau
sebanyak 56% dari total tahap kedua. Jadi secara keseluruhan kuesioner
yang kembali adalah 83 dan apabila dipresentasikan yang kembali adalah
(55+28)/150*100 = 55.3%. Jumlah kuesioner yang kembali sebanyak 83
ini lebih dari minimum yang ditetapkan dari jumlah populasi yang diteliti.
Secara

convenience sampling merupakan tipe pemilihan sampel dari

elemen populasi yang datanya mudah diperoleh peneliti. (Nur Indriantoro


dan Bambang Supomo, 2002:130). Perhitungan jumlah sampel dilakukan
dengan menggunakan rumus Solvin (Sevilla, 1998:49) dalam Muhamad
Aria Umar (2007:66) yaitu:
n=

=
N
1 + N(e)

150
1 + 150(0,1)

= 60

Keterangan:
N adalah jumlah populasi ( jumlah kuesioner yang disebar).
n adalah sample unit.
e adalah error yang ditelorir (10%).

55

Apabila dilihat dari hasil perhitungan sampel dan hasil kuesioner


yang tersebar didapatkan hasil penyebaran sebesar 83 responden lebih
besar dari hasil perhitungan sampel, dengan kata lain hasil penyebaran
kuesioner tersebut dapat digunakan untuk penelitian ini.
2. Karakteristik Responden
Penelitian ini terutama dilakukan kepada internal auditor, manajer
keuangan, atau pihak-pihak yang terkait (seperti, staf-staf bagian
keuangan) pada perusahaan yang memakai jasa audit KAP dan berada di
DKI Jakarta. Tabel 4.3 memperlihatkan Karakteristik responden yang
digunakan dalam penelitian ini.
Tabel 4.3
Karakteristik Responden (N = 83)
Keterangan
Gender (Jenis Kelamin)
Pria
Wanita
Umur
25-30
31-35
36-40
41-45
46-50
Pendidikan terakhir
D3
S1
S2
S3
Jabatan
Internal Auditor
Manajer Keuangan
Staf Keuangan
Lama bekerja di perusahaan bersangkutan
1-5
6-10

Jumlah

Persentase

48
35

57.84%
42.16%

30
18
17
11
7

36.14%
21.70%
20.48%
13.25%
8.43%

16
33
29
5

19.30%
39.75%
34.93%
6.02%

20
15
48

24.10%
18.07%
57.83%

31
27

37.35%
32.53%
56

>10
Lama jabatan di perusahaan bersangkutan
1-5
6-10
>10
Sumber : data primer yang diolah

25

30.12%

29
35
19

34.94%
42.17%
22.89%

Dari tabel 4.3 di atas, menunjukkan bahwa responden yang


berpartisipasi sebagian responden adalah pria yaitu sebanyak 48 (57.84%),
sedangkan wanita sebanyak 35 orang (42.16%) dan umur responden yang
paling banyak 25-30 sebanyak 30 orang (36.4%) dan yang paling sedikit
berumur diatas 46-50 tahun sebanyak 7 orang (8.43%). Untuk pendidikan
terakhir responden paling banyak adalah S1 sebanyak 33 orang (39.75%)
dan paling sedikit adalah S3 sebanyak 5 orang (6.02%). Untuk Jabatan
responden paling banyak adalah Staf Keuangan sebanyak 48 (57.83%) dan
dengan jabatan paling sedikit adalah Internal auditor sebanyak 15
(18.07%). Untuk masa kerja paling banyak 1-5 tahun sebanyak 31 orang
(37.35%), dan masa jabatan sebagian besar memiliki masa jabatan 6-10
tahun sebanyak 35 orang (42.17%).

B. Hasil Uji Instrumen Penelitian


1. Hasil Uji Kualitas Data
Uji kualitas data atas data primer yang diperoleh dalam penelitian
ini dilakukan dengan melakukan uji validitas dan uji reliabilitas yaitu
sebagai berikut :

57

a. Hasil Uji Validitas


Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya
suatu kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada
kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur
oleh kuesioner tersebut. Pengujian ini dilakukan dengan menggunakan
Pearson Corelation, pedoman suatu model dikatakan valid jika tingkat
signifikansinya dibawah 0.05 maka butir pertanyaan tersebut dapat
dikatakan valid, tabel berikut menunjukkan hasil uji validitas dari
variabel atribut kualitas audit terdiri atas 12 item pertanyaan dan
variabel kepuasan klien terdiri dari 2 item pertanyaan. Hasil pengujian
dengan menggunakan program SPSS versi 15 yang dapat dilihat pada
tabel 4.4 berikut ini.
Tabel 4.4
Hasil Uji Validitas
Variabel
Atribut
Kualitas
Audit
(X)

Sig (2tailed)

r table

Status

Pertanyaan 1
Pertanyaan 2

Nilai
Pearson
correlation
0.403
0.524

0.000
0.000

0.220
0.220

Valid
Valid

Pertanyaan 3

0.389

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 4

0.536

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 5

0.479

0.008

0.220

Valid

Pertanyaan 6

0.389

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 7

0.496

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 8

0.468

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 9

0.470

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 10

0.288

0.000

0.220

Valid

Butir
Pertanyaan

58

Kepuasan
Klien

Pertanyaan 11

0.572

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 12

0.596

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 13

0.593

0.000

0.220

Valid

Pertanyaan 14

0.768

0.000

0.220

Valid

Sumber: Data primer yang diolah


Dari tabel 4.4 setelah dilakukan analisis item pada variabel kualitas
audit, maka didapatkan item kualitas audit dinyatakan valid dan
kepuasan klien dinyatakan valid dengan nilai signifikansi lebih kecil
dari 0.05 dan hasil tersebut didasarkan oleh perbandingan nilai r hitung
dengan r tabel dimana taraf signifikansinya 5%. Dari data r tabel
dengan taraf signifikasi 5% dan N = 83 adalah sebesar 0.220. Maka
dapat diperhatikan pada tabel pearson correlation (r) bahwa tidak
terdapat angka dibawah nilai 0.220, dengan demikian semua jawaban
dari kuesioner yang disebar semuanya mewakili. Selanjutnya data
yang disimpulkan dengan instrumen yang valid dalam penelitian ini
yang akan dianalisa lebih lanjut.
b. Hasil Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas ini dilakukan untuk menilai konsistensinya dari
instrumen penelitian, instrumen dikatakan reliabel jika nilai Cronbach
Alpha diatas 0.60. Hasil uji reliabilitas variabel atribut kualitas audit
pada tabel 4.5, sebagai berikut :

59

Tabel 4.5
Hasil Uji Reliabilitas
No

Nama
Variabel
1
Atribut
Kualitas Audit
2
Kepuasan
klien
Sumber: Data primer yang diolah

Cronbach
Alpha
0.673

N of Items

0.646

12

Tabel 4.5 menunjukkan nilai Cronbachs Alpha atas variabel


kualitas audit sebesar 0.673, sehingga dapat disimpulkan bahwa
pernyataan dalam kuesioner ini reliabel karena mempunyai nilai
Cronbachs Alpha lebih besar dari 0.60. Serta menunjukkan nilai
Cronbachs Alpha atas variabel kepuasan klien sebesar 0.646,
sehingga dapat disimpulkan bahwa pernyataan dalam kuesioner ini
reliabel karena mempunyai nilai Cronbachs Alpha lebih besar dari
0.60.
Hal ini menunjukkan bahwa setiap item pernyataan yang
digunakan akan mampu memperoleh data yang konsisten yang berarti
bila pernyataan itu diajukan kembali akan diperoleh jawaban relatif
sama dengan jawaban sebelumnya.

60

2. Hasil Uji Asumsi Klasik


a. Hasil Uji Multikolonieritas
Hasil uji multikolonieritas dapat dilihat pada tabel 4.6.
Tabel 4.6
Hasil Uji Multikolonieritas
Coefficients(a)

Model

(Constant)
Kualitas
Audit

Unstandardized
Coefficients
Std.
B
Error
.501
.253
1.11
.063
5

Standardi
zed
Coefficie
nts
Beta
.891

Collinearity
Statistics
T
1.978
17.665

Sig. Tolerance
.051
.000

1.000

VIF
1.000

a Dependent Variable: Kepuasan Klien

Sumber : data primer yang diolah


Pada tabel 4.6 menunjukkan bahwa masing-masing variabel
mempunyai nilai tolerance mendekati angka 1 dan nilai variance
inflation factor (VIF) disekitar angka 1. Dimana Kualitas audit
mempunyai nilai tolerance 1.000 dan mempunyai nilai VIF 1.000.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa persamaan regresi tidak
terdapat problem multikol.
b. Hasil Uji Heteroskedastisitas
Pengujian heteroskedastisitas menggunakan scatterplot untuk
menguji apakah ada kesamaan atau ketidaksamaan varians dari odel
regresi bebas dari heterokedastisitas adalah tidak ada pola yang jelas
serta titik menyebar diatas dan dibawah angka nol pada sumbu Y
(Ghozali, 2006:125-126).
61

Gambar 4.1
Hasil Uji Heteroskedastisitas
Scatterplot

Dependent Variable: Kepuasan Klien

Regression Studentized Residual

-2

-4

-3

-2

-1

Regression Standardized Predicted Value

Sumber: Data diprimer yang diolah


Berdasarkan gambar scatterplot diatas dapat dilihat bahwa tidak
titik-titik menyebar secara acak diatas dan dibawah 0 pada sumbu Y,
sehingga dapat dikatakan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas
c. Hasil Uji Normalitas
Model regresi yang baik adalah distribusi data normal atau
mendekati normal. Pengujian ini dilakukan dengan menggunakan
normal probability plot. Pedoman suatu model dikatakan terdistribusi
normal jika nilai-nilai sebaran terletak disekitar garis lurus diagonal.
Gambar 4.2 menunjukkan hasil uji normalitas kualitas audit terhadap
kepuasan klien.

62

Gambar 4.2
Hasil Uji Normalitas Menggunakan Grafik plot
Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Kepuasan Klien

Expected Cum Prob

1.0

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0
0.0

0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

Observed Cum Prob

Sumber: Data primer yang diolah


Gambar 4.2 memperlihatkan penyebaran data yang berada disekitar
garis diagonal, ini menunjukkan bahwa model regresi memenuhi
asumsi normalitas.
Gambar 4.3
Hasil Uji Normalitas Menggunakan Grafik Histogram
Histogram

Dependent Variable: Kepuasan Klien


25

Frequency

20

15

10

5
Mean =9.13E-15
Std. Dev. =0.994
N =83

0
-2

Regression Standardized Residual

Sumber: Data primer yang diolah

63

Gambar 4.3 memperlihatkan penyebaran data yang berada disekitar


garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal, ini menunjukkan
bahwa model regresi memenuhi asumsi normalitas.
3. Hasil Uji Hipotesis
Hipotesis dalam penelitian ini diuji dengan mennggunakan model
analisis regresi sederhana (Simple Regression Analysis), yaitu :
a. Hasil Uji Koefisien Determinasi
Uji koefisien determinasi digunakan untuk memenuhi seberapa
besar kemampuan variabel dependen dapat dijelaskan oleh variabel
independen.
Tabel 4.7
Hasil Uji Koefisien Determinasi
Model Summary
Model
1

Adjusted
R
R Square R Square
.891(a)
.794
.791

Std. Error of the


Estimate
.183

a Predictors: (Constant), Kualitas Audit


b Dependent Variable: Kepuasan Klien

Sumber: Data primer yang diolah


Tabel 4.7 menunjukkan nilai R sebesar 0.891. Hal ini berarti bahwa
hubungan atau korelasi antara kualitas audit dengan kepuasan klien
adalah sangat kuat karena berada dikisaran 0.60-0.899 (Riduwan dan
Achmad Kuncoro, 2007:62) dalam Ranggi (2010:70). Nilai R Square
sebesar 0.794 atau 79.4%, ini menunjukkan bahwa variabel kepuasan
klien dapat dijelaskan oleh variabel atribut kualitas audit adalah
sebesar 79.4%, sedangkan sisanya sebesar 0.206 atau 20.6% (1-0.794)
64

dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak disertakan dalam model


penelitian ini.
b. Hasil Uji statistik t
Hasil uji statistik t dapat dilihat pada tabel 4.8 jika nilai probability
t lebih kecil dari 0.05 maka Ha diterima dan menolak Ho, sedangkan
jika nilai probability t lebih besar dari 0.05 maka Ho diterima dan
menolak Ha.
Tabel 4.8
Hasil Uji Statistik t
Coefficients(a)
Model

(Constant)
Kualitas
Audit

Unstandardized
Coefficients
Std.
B
Error
.501
.253
1.115

.063

Standardized
Coefficients

Sig.

Beta
1.978 .051
.891

17.66 .000

a Dependent Variable: Kepuasan Klien

Sumber: Data primer yang diolah


Hasil Uji Hipotesis : Pengaruh atribut kualitas audit terhadap
kepuasan klien KAP
Hasil uji hipotesis dapat dilihat pada tabel 4.9, variabel kualitas
audit mempunyai tingkat signifikansi sebesar 0.000. Hal ini berarti Ha
diterima sehingga dapat dikatakan bahwa kualitas audit berpengaruh
secara signifikan terhadap kepuasan klien karena tingkat signifikansi
yang dimiliki variabel kualitas audit lebih kecil dari 0.05.

65

c. Hasil Uji F
Uji F menunjukkan apakah variabel independen yang dimasukkan
dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap
variabel dependen.
Tabel 4.9
Hasil Uji F
ANOVA
Sum of
Model
Squares
1
Regression
10.402
Residual
2.700
Total
13.102
a Predictors: (Constant), Kualitas Audit
b Dependent Variable: Kepuasan Klien

df
1
81
82

Mean
Square
F
Sig.
10.402 312.045 .000(a)
.033

Sumber: Data primer yang diolah


Hasil Uji Hipotesis : Pengaruh atribut kualitas audit terhadap
kepuasan klien KAP.
Dari hasil uji Anova dan F test, didapat F hitung sebesar 312.045
dan nilai probabilitas 0.000a, karena nilai probabilitas lebih kecil dari
0.05 maka dapat dikatakan bahwa atribut kualitas audit secara
bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap kepuasan klien.

C. Pembahasan
Pengaruh atribut kualitas audit terhadap kepuasan klien dari hasil
uji hipotesis yang telah dilakukan menunjukkan bahwa atribut kualitas audit
berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan klien KAP. Dengan
demikian, semakin tinggi kualitas audit maka akan semakin tinggi pula
66

kepuasan klien KAP. Hal ini disebabkan karena atribut kualitas audit
merupakan bagian penting dalam memberikan kepuasan kepada klien,
dengan kata lain apabila atribut kualitas audit diterapkan dalam pelaksanaan
audit maka akan dapat memberikan kepuasan kepada klien. Pernyataan ini
sejalan dengan penelitian sebelumnya namun dalam penelitian ini, peneliti
menggunakan regresi sederhana sedangkan beberapa peneliti sebelumnya
menggunakan regresi berganda.
Dalam penelitian sebelumnya Atribut kualitas audit dibagi menjadi
dua belas atribut yang merupakan sub variabel. Pada penelitian Behn et.al
(1997:16) dari dua belas atribut kualitas audit yang diuji, dihasilkan enam
atribut kualitas audit yang berpengaruh pada kepuasan klien KAP yaitu client
experience, industry expertise, responsiveness, field work conduct, executive
involvement, dan audit committee. Begitupula dengan

hasil penelitian

Mukhlasin (2004:42) bahwa terdapat Sembilan atribut kualitas audit yang


mempunyai pengaruh secara signifikan terhadap kepuasan klien KAP yaitu
client experience, industry expertise, responsiveness, technical competence,
audit committee, due care, quality commitement, field work conduct, dan
ethical standard, sedangkan independence, executive involvement, dan
skepticism tidak memiliki pengaruh terhadap kepuasan klien.
Selain itu adanya perbedaan perbedaan responden, objek penelitian
yang digunakan, dan tahun penelitian. Pada penelitian ini respondennya
adalah internal auditor, manajer keuangan, dan staf-staf bagian keuangan
pada perusahaan di DKI Jakarta yang memakai jasa audit KAP, sedangkan
67

penelitian Mukhlasin (2004:42) dilakukan terhadap kontoler dan internal


auditor pada perusahaan disepanjang Jendral Sudirman dan Kuningan
Jakarta, dan penelitian Behn et.al (1997:16) dilakukan pada kontroler
perusahaan di Amerika.
Atribut kualitas audit merupakan suatu cara yang dilakukan
seorang auditor atau KAP dalam memberikan jasa kepada klien sehingga jasa
yang diberikan sesuai dengan keinginan klien dan klienpun akan merasa
puas. Diterimanya atribut KAP mempunyai komitmen yang kuat terhadap
kualitas audit karena hal ini tidak lepas dari adanya usaha-usaha yang
dilakukan oleh IAI (Ikatan Akuntansi Indonesia) selama ini membuat klien
Kantor Akuntan Publik merasa puas adapun usaha yang dilakukan oleh IAI
antara lain membuat program bagi para anggotanya yang bekerja di Kantor
Akuntan publik untuk meningkatkan kualitas auditnya dengan cara mengikuti
program profesi berkelanjutan dan hal ini sifatnya wajib, sedang program
yang lainnya yaitu PPA (Pendidikan Profesi Akuntan) yaitu suatu program
yang diperuntukkan bagi calon anggota baru untuk wajib mengikuti program
tersebut dan hal ini merupakan suatu komitmen yang kuat bagi IAI untuk
meningkatkan kualitas anggotanya agar auditnya berkualitas hal ini seperti
yang dikemukakan oleh Harry Suharto (2000) dalam Mukhlasin (2004)
dengan quality control PPA, IAI mampu menjamin kualitas audit
anggotanya.

68

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa pengaruh antara atribut
kualitas audit terhadap kepuasan klien KAP. Berdasarkan hasil pengujian
data yang telah dilakukan dengan menggunakan analisis regresi sederhana,
dapat disusun suatu kesimpulan mengenai hasil uji hipotesis sebagai berikut:
1. Atribut kualitas audit berpengaruh secara signifikan terhadap kepuasan
klien dengan tingkat signifikansi 0.000. Hal ini konsisten dengan
penelitian Mukhlasin (2004) dan Behn et.al (1997)
2. Atribut kualitas audit yang dipahami oleh KAP dan auditor dalam
pelaksanaan audit akan memberikan kepuasan kepada klien. Selain itu,
KAP juga harus memberilan layanan yang optimal kepada klien dan
berusaha memberikan kinerja yang terbaik.
3. Atribut kualitas audit yang berpengaruh terhadap kepuasan klien meliputi
Client

experience,

industry

expertise,

responsiveness,

technical

competence, independence, due care, quality commitment, executive


involvement, field work conduct, audite committee, ethical standard, and
skepticism.

69

B. Implikasi
Implikasi hasil penelitian ini bagi Kantor Akuntan Publik adalah
berupa informasi tambahan mengenai atribut kualitas audit yang bisa
mempengaruhi kepuasan kepada klien KAP. Implikasi dari penelitian ini
adalah klien KAP merasa puas terhadap jasa pelayanan KAP apabila KAP
dan tim audit memahami dan menerapkan atribut kualitas audit selama
pelaksanaan audit berlangsung serta tetap berpegang pada kode etik dan
standar audit yang berlaku di Indonesia. Apabila atribut kualitas audit ini
dimiliki oleh KAP dan tim audit maka klien KAP akan merasa puas dengan
hasil dan kinerja mereka.
Agar bisa memiliki keunggulan kompetitif dibandingkan KAP lain,
maka menjadi suatu tantangan bagi KAP untuk memberikan jasa professional
terbaiknya dengan tetap menjaga sikapnya sesuai dengan standar yang ada
dan memberikan hasil serta kinerja audit yang berkualitas, berusaha untuk
memenuhi kebutuhan klien dengan semaksimal mungkin.
Untuk meningkatkan kualitas audit diperlukan adanya peningkatan
kompetensi para auditor yakni dengan pemberian pelatihan-pelatihan serta
diberikan kesempatan kepada para auditor untuk mengikuti kursus-kursus
atau peningkatan pendidikan profesi. Untuk
meningkatkan

independensinya,

karena

para
faktor

auditor

diharapkan

independensi

dapat

mempengaruhi kualitas audit. Auditor yang mendapat tugas dari kliennya


diusahakan benar-benar independen, tidak mendapat tekanan dari klien, tidak

70

memiliki perasaan sungkan sehingga dalam melaksanakan tugas auditnya


benar-benar objektif dan dapat menghasilkan audit yang berkualitas.

C. Keterbatasan
1. Waktu penelitian ini dilakukan pada bulan Mei sampai Juli 2010 dengan
keterbatasan waktu dan ada beberapa dari responden yang tidak bersedia
untuk meluangkan waktu dalam pengisian kuesioner.
2. Jumlah responden dalam penelitian hanya mencakup perusahaan di DKI
Jakarta yang datanya mudah diperoleh peneliti, sehingga sesuai dengan
kemampuan peneliti.
3. Responden penelitian ini kebanyakan berasal dari pembuat laporan
keuangan seperti internal auditor, manajer keuangan dan staf bagian
keuangan pada perusahaan di DKI Jakarta yang memakai jasa audit KAP,
dan belum mencakup para asisten manajer, supervisor, para pemegang
saham, dan dewan direksi, serta komite audit, dimana mereka juga
sebagai klien yang memiliki wewenang yang tinggi dalam memutuskan
atau memilih KAP.
4. Kepuasan klien secara keseluruhan tidak hanya dipengaruhi oleh variabel
yang digunakan dalam penelitian ini, namun masih terdapat beberapa
atribut kualitas audit lainnya. Selain itu, indikator untuk mengukur
variabel kepuasan klien tidak hanya diukur dari kepuasan klien terhadap
keseluruhan hasil audit dari KAP dan kepuasan klien terhadap hasil kerja
serta kinerja dari tim audit.
71

5. Peneliti masih kurang maksimal dalam memperoleh kuesioner yang


kembali dari responden terutama dari Perusahaan Tbk di DKI Jakarta,
sehingga responden yang menjawab pun kurang maksimal.
6. Penyebaran kuesioner hanya dilakukan langsung kepada perusahaan
tersebut. Dan peneliti juga tidak melakukan wawancara dengan
responden.

D. Saran
1. Bagi peneliti berikutnya, sebaiknya penelitian dilakukan pada waktu yang
diperkirakan para responden penelitian akan memiliki banyak waktu luang
untuk mengisi kuesioner, agar jumlah responden yang dipakai dalam
penelitian bisa lebih besar.
2. Bagi peneliti berikutnya, sebaiknya ruang lingkup penelitian lebih
diperluas ke kota lain selain Jakarta, atau keseluruh kota lainnya, dan bisa
juga dilakukan pada Koperasi, atau bentuk usaha lain yang memakai jasa
audit.
3. Bagi peneliti berikutnya, sebaiknya respondennya juga mencakup
supervisor, asisten manajer, pemegang saham, dewan direksi, dan komite
audit, karena mereka juga biasanya berkepentingan dengan laporan yang
diaudit, serta komite audit biasanya orang yang mengusulkan atau memilih
akan KAP yang akan dipakai.
4. Bagi peneliti berikutnya, sebaiknya menambahkan variabel lain yang
kemungkinan bisa mempengaruhi kepuasan klien, seperti portofolio jasa
audit, reputasi KAP, pergantian auditor, Audit Fee, audit risk, type of audit
opinion,dan lain sebagainya. Selain itu, indikator untuk mengukur variabel
72

kepuasan klien sebaiknya ditambahkan dan tidak hanya diukur dengan


kepuasan klien terhadap keseluruhan hasil audit dari KAP dan kepuasan
terhadap hasil kerja dari tim audit.
5. Diharapkan bagi peneliti berikutnya, untuk lebih maksimal dalam
memperoleh jawaban kuesioner dari responden yang terdapat di
Perusahaan Tbk yang berada di DKI Jakarta, sehingga responden yang
menjawab pun akan lebih kompeten karena berasal dari Perusahaan Tbk.
6. Bagi peneliti berikutnya, sebaiknya dalam menyebarkan kuesioner juga
melakukan wawancara dengan respondennya sehingga responden yang
menjawab akan lebih baik serta penyebaran kuesioner juga bisa dilakukan
melalui pengiriman pos, pengiriman via email atau via telepon.

73

DAFTAR PUSTAKA

Agoes, Sukrisno. Auditing (Pemeriksaan Akuntan) oleh Kantor Akuntan Publik,


Edisi Kedua, Jilid 1, Cetakan pertama, Penerbitan Fakultas Ekonomi
Universitas Indonesia, Jakarta, 2004.

Arens, Alvin A, dkk. "Auditing dan Pelayanan Verifikasi : Pendekatan Terpadu


Edisi Ke Sembilan, Jilid 1. Gramedia, Jakarta, 2003.

Arens, Alvin A dan James K.Lobbecke. Auditing : Pendekatan Terpadu ( judul asli
: Auditing An Integrated Approach ), Edisi Revisi. Jilid 1. Penerjemah Amir
Abadi Jusuf. Salemba Empat, Jakarta, 2001.

Arens, Alvin A dan James K.Loebbecke. Auditing: Suatu Pendekatan Terpadu,


Edisi Ketiga, Jilid 1. Penerbit Erlangga, Jakarta, 1990.

Behn, Bruce K, Joseph V.Carcello, Dana R. Hermanson, dan Roger H.Hermanson.


The Determinants of Audit Client Satisfaction Among Clients of Big 6
Firms, Accounting Horizons. Vol.11 No.1 ( March ):7-24, 1997.

Belkaoui, Ahmed Riahi. Accounting Theory (Teori Akuntansi), Buku 1, Edisi 5,


Salemba Empat, Jakarta, 2004.

Birt, Jacqueline, Keryn Chalmers, Diana Beal, Albie Brooks, Suzanne Byrne, Judy
Oliver. Accounting Business Reporting for Decision Making, Second
Edition, John Wiley & Sons Australia, Ltd, Mc Dougall Street, 2008.

74

Boyton, William C: Raymond N. Johnson; Walter G. Kell. Modern Auditing, John


Wiley & Sons, Inc, New York, 2005.

Ghozali, Imam. Aplikasi Analisis Multivariate dengan program SPSS, Badan


Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang, 2005.

Ghozali, Imam. Aplikasi Analisis Multivariate dengan program SPSS, Badan


Penerbit Universitas Diponegoro, 2006.

Halim, Abdul. Auditing, Buku 1, Edisi Kedua Revisi, Yogyakarta, UPP AMP
YKPN, 2001.

Hall, James A dan Tommie Singleton. Information Technology Auditing and


Assurance Audit Teknologi Informasi dan Assurance, Buku 1, Edisi kedua,
Salemba Empat, Jakarta, 2007.

Hamid, Abdul. Buku Panduan Penulisan Skripsi, Fakultas Ekonomi dan Ilmu
Sosial UIN SyarifHidayahtullah, Jakarta, 2007.

Ikatan Akuntan Indonesia, Standar Professional Akuntan Publik + Suplemen


Interprestasi 2002-2005, Salemba Empat, Jakarta, 2006.

Indriantoro, Nur dan Bambang Supomo. Metodologi Penelitian Bisnis Untuk


Akuntansi dan Manajemen, BPFE-Yogyakarta, Yogyakarta, 2002.

Kotler, Philip. Manajemen Pemasaran 2, Edisi 12, Jilid 1, Indeks, Indonesia,


2008.

75

Louwers, Timothy J, Robert J Ramsay, David H Sinason, Jerry R Strawser.Auditing


and Assurance Services, Mc. Graw-Hill Irwin, New York, 2005.

Madura, Jeff. Introduction to Bussiness-Pengantar Bisnis, Edisi 4, Buku 2,


Salemba Empat, Jakarta, 2007.

Mulyadi. Auditing, Edisi Enam buku 1, Salemba Empat, Jakarta, 2002.

Mukhlasin. Pengaruh Atribut Kualitas Audit, Portofolio Jasa Audit, dan Reputasi
Kantor Akuntan Publik Terhadap Kepuasan Klien, BALANCE, 1 ( Maret ):
27-45, 2001

Nasution. Manajemen Jasa Terpadu, Ghalia Indonesia, Jakarta, 2004.

Nurkholis,Retno Rushanty Wasistyorini. Atribut Kualitas Audit : Persepsi Auditor,


Manajer Akuntansi dan Pemakai Laporan Keuangan, Ekonomi Bisnis Th. 8
No.3 Universitas Negri Malang ( Desember ): 463-481, 2003.

Nurliana Cendra Wati. Pengaruh Atribut Kualitas Audit Terhadap Kepuasan


Klien, Skripsi. Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti, 2008.

Purwanto, Marini dan Simon Haryanto. Pengaruh Kualitas Audit, Pergantian


Auditor Teehadap Kepuasan Klien Kantor Akuntan Publik di Indonesia:Studi
Empiris pada Perusahaan Tbk di Indonesia, Majalah Ekonomi, Tahun XIV,
No.1, April, 2004.

76

Santoso, Singgih. Buku Latihan SPSS Statistika Parametik, PT. Elex Media
Komputindo, Jakarta, 2000.

Shanryda, Lamtiar Agnes. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pemilihan


KAP dihubungkan dengan Siklus Hidup Perusahaan, Skripsi, Universitas
Trisakti FE, 2008.
Sugiyono. Statistik untuk Penelitian, Cetakan Sembilan, CV ALFABETA,
Bandung, 2006.

Tunggal, Amin Widjaja, Ikhtisar Teori Kasus dan Tanya-Jawab Audit Laporan
Keuangan, Harvarindo, Indonesia, 2010.

Umar, Muhammad Aria. Pengaruh Atribut-atribut Kualitas Audit dan Reputasi


KAP Terhadap Kepuasan Klien, Skripsi, Universitas Trisakti Fakultas
Ekonomi, Jakarta, 2007.

Whittington,O.Ray dan Kurt Pany. Principles of Auditing and other Assurance


Services, Fourteenth edition, Mc.Graw-Hill Irwin, NewYork, 2004.

Zakiyah. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kepuasan Klien Kantor


Akuntan Publik, Skripsi, Universitas Islam Negeri SyarifHidayahtullah,
Jakarta, 2009.

77

LAMPIRAN-LAMPIRAN

78

LAMPIRAN 1 : SURAT IZIN

79

LAMPIRAN 2: KUESIONER

80

KUESIONER
ANALISIS PENGARUH ATRIBUT KUALITAS AUDIT TERHADAP KEPUASAN
KLIEN KAP
Kuesioner ini dibuat untuk penelitian dalam penyusunan tugas akhir berupa skripsi

Oleh:
Astred Ayuthyas Widyami
NIM: 106082002576

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1431 H / 2010 M

81

Jakarta, 2010
Perihal
Lampiran

: Permohonan Pengisian Kuesioner Penelitian


: Kuesioner Penelitian

Kepada Yth.
Bapak/Ibu Responden
Di Tempat
Dengan hormat,
Saya adalah Mahasiswi Program Strata Satu (S1), Fakultas
Ekonomi dan Ilmu Bisnis Jurusan Akuntansi Universitas Islam
(UIN) Negri SyarifHidayahtullah Jakarta dengan nama Astred
Ayuthyas Widyami (106082002576), sedang menyusun skripsi
sebagai salah satu syarat memperoleh gelar sarjana ekonomi, dengan
judul skripsi yaitu :
ANALISIS PENGARUH ATRIBUT KUALITAS
AUDIT TERHADAP KEPUASAN KLIEN KANTOR
AKUNTAN PUBLIK
Untuk penyusunan skripsi ini, besar harapan saya Bapak/
Ibu bersedia mengisi kuesioner penelitian yang dilampirkan
bersama surat ini. Bantuan Bapak/Ibu/Sdr/I sangat berarti demi
terselesaikannya penelitianini. Sebelumnya saya juga mohon maaf
telah mengganggu waktu bekerja Bapak/Ibu. Pertanyaan dalam
kuesioner ini dan data yang diperoleh hanya akan digunakan
untuk

kepentingan

penelitian,

sehingga

akan

terjaga

kerahasiaannya sesuai dengan etika penelitian.

82

Saya sampaikan rasa terima kasih atas kesediaan Bapak/Ibu


yang telah meluangkan waktunya untuk mengisi dan menjawab
semua pertanyaan dalam kuesioner ini.

Hormatsaya,
Peneliti,

(Astred Ayuthyas Widyami)

83

Cara Pengisian dan Pengembalian Kuesioner


1. Isilah masing-masing pernyataan sesuai dengan petunjuk pada
masing-masing instrumen
2. Setiap pernyataan hanya dibutuhkan satu jawaban saja

IDENTITAS RESPONDEN
No. Responden :.
o NamaResponden

o Nama Perusahaan

o Umur

: Tahun

o JenisKelamin

o Pendidikan terakhir

o Jabatan

Pria

Wanita

D3

S1

S2

S3

Internal Auditor

Manajer Keuangan

Staf bagian keuangan

o Bekerja di Perusahaan ini sejak tahun


o Menduduki jabatan sekarang ini sejak tahun bulan

84

Jawaban atas pertanyaan berikut ini (soal 1 sampai dengan 14)


dapat digunakan untuk mengetahui persepsi klien tentang atribut
kualitas audit yang berhubungan dengan kepuasan klien. Mohon
Bapak/Ibu dapat menyatakan pendapat dengan memberi tanda
silang (X) pada salah satu angka, dari 1 hingga angka 5.
Keterangan :
1. Sangat tidak setuju
2. Tidak setuju
3. Netral
4. Setuju
5. Sangat setuju

Sangat tidak setuju


1

Sangat Setuju
2

INSTRUMENKUALITASAUDIT

KAP dan tim audit (level manajer dan diatasnya)


mempunyai pengalaman yang cukup dalam mengaudit
1
perusahaan.

KAP dan tim audit (level senior dan diatasnya)


mempunyai pemahaman lingkungan bisnis yang
cukup dalam memeriksa perusahaan.

KAP sangat
perusahaan.

responsive

terhadap

kebutuhan

Anggota tim audit melaksanakan pemeriksaan


sesuai dengan standar umum audit.

Dalam semua hal yang berhubungan dengan


Kantor Akuntan Publik (KAP), dan dengan
anggota-anggota tim audit secara individu, tidak
pernah terlibat dalam tindakan-tindakan apapun
yang akan mengganggu independensi mereka,
baik secara fakta atau pun kelihatannya.

85

Anggota-anggota tim audit sebagai sebuah grup


selalu bersikap hati-hati dalam mengambil
keputusan selama melakukan audit.

Kantor Akuntan Publik (KAP) mempunyai


komitmen yang kuat terhadap kualitas audit.

Eksekutif (partner/manajer) dari KAP terlibat


secara aktif dalam pemeriksaan.

Anggota-anggota tim audit melaksanakan


pekerjaan lapangan audit dengan cara yang tepat.

Anggota tim audit berhubungan dengan Komite


Audit/Direksi perusahaan secara efektif sebelum,
selama dan sesudah pemeriksaan.

Anggota-anggota tim audit mempunyai standar


etika yang tinggi dan sangat mengetahui akuntansi
dan auditing.

Anggota-anggota tim audit tidak mudah percaya


terhadap pernyataan perusahaanan dan selama
melakukan audit

10

11

12

Jawaban atas pertanyaan berikut ini (soal 1 sampai dengan 2) dapat


digunakan untuk mengetahui persepsi Klien tentang seberapa puas
klien terhadap semua kinerja kantor akuntan public dan kinerja
dari

anggota-anggota

tim audit.

Mohon

Bapak/Ibu

dapat

menyatakan pendapat dengan memberi tanda silang (X) pada salah


satu angka, dari 1 hingga angka 5.
Keterangan :
1. Sangat tidak memuaskan
2. Tidak memuaskan
3. Netral
4. Memuaskan
5. Sangat Memuaskan

86

Sangat tidak memuaskan


1

Sangat memuaskan
2

B. INSTRUMEN KEPUASAN KLIEN


13

Seberapa puaskah anda dengan semua kinerja


dari Kantor Akuntan Publik (KAP)

14

Seberapa puaskah anda dengan semua kinerja


dari anggota-anggota tim audit sebagai grup
yang mengaudit perusahaan anda

Jakarta,

TandaTanganResponden/
Stempel Perusahaan

87

LAMPIRAN 3: DAFTAR
NAMA/INISIAL
PERUSAHAAN

88

Daftar Nama/Inisial Perusahaan yang Digunakan sebagai Sampel dalam


Penelitian ini pada Pengiriman Kuesioner Tahap Pertama

No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38

Nama/Inisial Perusahaan
PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA (TELKOM), Tbk
PT. INDOSAT, Tbk
PT. TANAMAS INDUSTRY
PT. MOBILE 8 TELECOM, Tbk
PT. INDORACK MULTIKREASI
PT. LG ELECTRONICS INDONESIA
PT. KUMALA KENCANA CIPTA
PT. PERFETTI VAN MELLA INDONESIA
PT. RANIA JAYA
PT. ARGHA KARYA PRIMA INDUSTRY
PT. JUMBO TROPICAL FISH
PT. DINAR DARUM LESTARI
PT. BLUE STAR AQUATIC
PT. BU KYUNG INDONESIA
PT. UNIVERSAL FOOTWEAR UTAMA INDONESIA
PT. ARISTOCRATAMA BINA USAHA
PT. PANAH PERDANA LOGISINDO
PT. SURYA TOTO INDONESIA
PT. AMANAH TULUS MANDIRI
PT. DANORA AGRO PRIMA
PT. CAA EXPRESS (CIPTA ANUGERAH ABADI)
PT. RADJAWALI SAKTI
PT. AKIMA LOGISTIC
PT. HAENG NAM SEJAHTERA INDONESIA
PT. JT INTERNASIONAL
PT. BHAKTI PERSADA
PT. KOPEGTEL RAJAWALI
PT. BPR DANA NIAGA
PT. ARYAN INDONESIA
PT. ATRI LOGISTIC
PT. UNILEVER INDONESIA
PT. BANK CIMB NIAGA, Tbk
PT. ATRI EXPRESS
PT. SECURINDO PAKATAMA INDONESIA
PT. GALLERIA PRIMAASRI
PT. SENTISAGA FISHERINDO
PT. SCHENKER PETROLOG UTAMA
PT. CITATAH

Jumlah
Kuesioner
Dikirim
5
5
2
5
1
2
5
3
2
1
1
2
3
1
3
1
2
1
5
2
1
1
2
1
1
1
10
10
1
1
2
6
2
1
4
1
1
1

Jumlah
Kuesioner
Kembali
0
0
1
1
1
2
4
1
1
1
1
1
1
1
2
1
1
1
2
1
1
1
1
1
1
1
6
4
1
1
1
4
1
1
2
1
1
1

89

39
40

PT. KAMBONA JAYA


PT. BUANA BANTEN RAYA
Jumlah

1
1
100

1
1
55

Daftar Nama/Inisial Perusahaan yang Digunakan sebagai Sampel dalam


Penelitian ini pada Pengiriman Kuesioner Tahap Kedua

No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24

Nama/Inisial Perusahaan

Jumlah
Kuesioner
Di kirim
PT. ULTRA PRIMA ABADI
5
PT. ARISTOCRATAMA INVESTEBRATES
5
PT. ANEKA RIMBA USAHA
5
PT. BASF INDONESIA
2
PT. PANEL INDONESIA
2
PT. SINAR DARUM LESTARI
2
PT. PANELINDO FURNITECH MULTI
1
GUNA
PT. CIPTA PANEL BUANA
2
PT. RIMBA WOOD ARSILESTARI
2
PT. SAMOIN MOTOR INDONESIA
2
PT. AXA SETARA APPAREL
1
PT. KLINE AIR SERVICE
5
PT. ANEKA TAMBANG (ANTAM), Tbk
1
BAKRIE TELECOM, Tbk
1
PT. KAWAN LAMA SEJAHTERA
1
PT. JAYA REAL PROPERTY
1
PT. SURYA SEMESTA INTERNUSA, Tbk
2
PT. TRIAS SENTOSA, Tbk
1
PT. TRITUNGGAL NUANSA PRIMATAMA
1
PT. MULTI PRIMA SEJAHTERA
4
PT. ALCADERO
1
PT. ADL ENERGY
1
PT. KN CKERS INDONESIA
1
PT. KUNIMOTOR FOODS
1
Jumlah
50

Junlah
Kuesioner
Di terima
1
1
1
2
1
1
1
2
2
2
1
4
0
0
0
0
2
1
1
1
1
1
1
1
28

90

LAMPIRAN 4: HASIL
JAWABAN RESPONDEN

91

LAMPIRAN 5: HASIL UJI


KUALITAS DATA

92

HASIL UJI KUALITAS DATA


I. Uji Validitas

Correlations

Pengalaman

Keahlian

Responsif

Kompetensi

Sikap
indpendensi

Anggota tim

Komitmen

Keterlibatan
pimpinan

Pelaksanaan

Hubungan
KAP

Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation

Pengalam
an

keahlia
n

Respo
nsif

Kompete
nsi

Sikap
indpend
ensi

.226(*)

.122

.026

.205

.070

.168

83

.040
83

.272
83

.813
83

.063
83

.532
83

.130
83

.226(*)

.080

.197

.259(*)

.171

.189

.040
83

83

.473
83

.074
83

.018
83

.122
83

.086
83

.122

.080

-.097

.101

.006

.269(*)

.272
83

.473
83

83

.382
83

.365
83

.960
83

.014
83

.026

.197

-.097

.189

.143

.256(*)

.813
83

.074
83

.382
83

83

.087
83

.196
83

.020
83

.205

.259(*)

.101

.189

.282(**)

.019

.063
83

.018
83

.365
83

.087
83

.010
83

.866
83

.070

.171

.006

.143

-.011

.532
83

.122
83

.196
83

83

.920
83

.168

.189

.256(*)

.019

-.011

.130
83

.086
83

.960
83
.269(*
)
.014
83

83
.282(**
)
.010
83

.020
83

.866
83

.920
83

83

-.056

.223(*)

.150

.235(*)

-.024

-.129

.238(*)

.613
83

.043
83

.176
83

.033
83

.831
83

.243
83

.031
83

.194

.094

.000

.303(**)

.245(*)

.134

.079

.079
83

.398
83

1.000
83

.005
83

.025
83

.226
83

.476
83

.079

.189

-.069

.144

.239(*)

.048

-.071

Anggota
tim

93

Komit
men

Keterlib
n pimpi
-

.22

.23

.23

.297

Etika

Menjaga
sikap
skeptisme

Kualitas
Audit

Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation

.479
83

.088
83

.200

.091

.070
83

Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N

.193
83

.030
83

.664
83

.268(*)

.107

.050

.414
83

.535
83
.339(*
*)
.002
83

.014
83

.336
83

.111

.145

.125

.311(**)

.316
83

.189
83
.524(**
)
.000
83

.259
83
.389(*
*)
.000
83

.004
83

.403(**)
.000
83

.536(**)
.000
83

.293

.651
83

.523
83
.359(**
)
.001
83

.276(*)

.317(**)

.281(*)

.287

.012
83
.479(**
)
.000
83

.004
83

.010
83
.496(**
)
.000
83

.468

.389(**)
.000
83

* Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).


** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

94

95

Correlations

Correlations
Kinerja
KAP

Kinerja
tim audit

Kinerja KAP

Pearson
1
.243(*)
Correlation
Sig. (2-tailed)
.027
N
83
83
Kinerja tim
Pearson
.243(*)
1
audit
Correlation
Sig. (2-tailed)
.027
N
83
83
Kepuasan
Pearson
.593(**) .768(**)
Klien
Correlation
Sig. (2-tailed)
.000
.000
N
83
83
* Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).
** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Kepuasan
Klien
.593(**)
.000
83
.768(**)
.000
83
1
83

II. Uji Reliabilitas


Reliability

Scale: ALL VARIABLES


Case Processing Summary
N
Cases

%
100.0

Valid
83
Exclude
0
.0
d(a)
Total
83
100.0
a Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's

N of
96

Alpha
.673

Items
12

Item Statistics

Pengalaman
Keahlian
Responsif
Kompetensi
Sikap indpendensi
Anggota tim
Komitmen
Keterlibatan pimpinan
Pelaksanaan
Hubungan KAP
Etika
Menjaga sikap
skeptisme

Mean
4.64
3.84
3.94
4.34
3.88
3.86
4.05
3.73
4.00
3.82
4.01

Std.
Deviation
.636
.788
.817
.816
.504
.735
.623
.664
.494
.628
.707

3.84

.740

N
83
83
83
83
83
83
83
83
83
83
83
83

Item-Total Statistics

Pengalaman
Keahlian
Responsif
Kompetensi
Sikap indpendensi
Anggota tim
Komitmen
Keterlibatan pimpinan
Pelaksanaan
Hubungan KAP
Etika
Menjaga sikap
skeptisme

Scale Mean
if Item
Deleted
43.31
44.11
44.01
43.61
44.07
44.10
43.90
44.22
43.95
44.13
43.94
44.11

Scale
Cronbach's
Variance if Corrected
Alpha if
Item
Item-Total
Item
Deleted
Correlation
Deleted
13.242
.245
.663
12.220
.351
.646
13.012
.187
.677
12.045
.365
.643
13.190
.365
.649
13.186
.197
.672
12.771
.364
.645
12.830
.317
.652
13.193
.374
.648
13.629
.163
.674
12.204
.420
.634
11.927

.450

.628

97

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

%
100.0

Valid
83
Exclude
0
.0
d(a)
Total
83
100.0
a Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha
.646

N of
Items
2

Item Statistics

Kinerja KAP
Kinerja tim
audit

Mean
3.92

Std.
Deviation
.499

3.99

.595

N
83
83

98

LAMPIRAN 6: HASIL UJI


ASUMSI KLASIK

99

HASIL UJI ASUMSI KLASIK

I. Uji Multikolonieritas
Coefficients(a)

Unstandardized
Coefficients
Std.
B
Error
.501
.253

Model

Standardize
d
Coefficient
s

(Constant)
Kualitas
1.115
.063
Audit
a Dependent Variable: Kepuasan Klien

Sig.

Beta
.891

1.978

.051

17.665

.000

Collinearity Statistics
Toleran
ce
Std
1.000

1.000

II. Uji Heteroskedastisitas

Scatterplot

Dependent Variable: Kepuasan Klien

Regression Studentized Residual

-2

-4

-3

-2

-1

Regression Standardized Predicted Value

100

III. Uji Normalitas


a. Uji Normalitas dengan Grafik Normal Probability Plot

Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual

Dependent Variable: Kepuasan Klien

Expected Cum Prob

1.0

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0
0.0

0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

Observed Cum Prob

b. Uji Normalitas dengan Grafik Histogram


Histogram

Dependent Variable: Kepuasan Klien


25

Frequency

20

15

10

5
Mean =9.13E-15
Std. Dev. =0.994
N =83

0
-2

Regression Standardized Residual

101

LAMPIRAN 7: REGRESI
SEDERHANA

102

HASIL UJI REGRESI SEDERHANA

Regression
Variables Entered/Removed(b)
Variables
Variables
Entered
Removed
Method
Kualitas
. Enter
Audit(a)
a All requested variables entered.
b Dependent Variable: Kepuasan Klien
Model
1

Model Summary(b)
Adjusted R
R
R Square
Square
.891(a)
.794
.791
a Predictors: (Constant), Kualitas Audit
b Dependent Variable: Kepuasan Klien
Model
1

Std. Error of
the Estimate
.183

ANOVA(b)
Sum of
Squares
Regression
10.402
Residual
2.700
Total
13.102
a Predictors: (Constant), Kualitas Audit
b Dependent Variable: Kepuasan Klien
Model
1

Df

Mean Square
10.402
.033

1
81
82

F
312.045

Sig.
.000(a)

Coefficients(a)

Model

Unstandardized
Coefficients
Std.
B
Error
.501
.253

(Constant)
Kualitas
1.115
.063
Audit
a Dependent Variable: Kepuasan Klien

Standardize
d
Coefficient
s

Sig.

Beta
.891

1.978

.051

17.665

.000

Collinearity Statistics
Toleran
ce
Std
1.000

1.000

103

Collinearity Diagnostics(a)
Model

Dimension

Eigenvalue

(Constant)
1
1
1.997
2
.003
a Dependent Variable: Kepuasan Klien

Condition
Index
Kualitas
Audit
1.000
25.229

Variance Proportions
Kualitas
(Constant)
Audit
.00
.00
1.00
1.00

Residuals Statistics(a)
Minimum
2.75
-3.388

Maximum
4.61
1.829

Mean
3.96
.000

Std. Deviation
.356
1.000

.020

.071

.027

.008

83

2.80
-.366
-2.005
-2.018
-.371
-2.058
.000
.000
.000
a Dependent Variable: Kepuasan Klien

4.62
.669
3.666
3.714
.687
4.052
11.479
.200
.140

3.96
.000
.000
-.002
-.001
.001
.988
.014
.012

.354
.181
.994
1.007
.186
1.031
1.547
.032
.019

83
83
83
83
83
83
83
83
83

Predicted Value
Std. Predicted Value
Standard Error of
Predicted Value
Adjusted Predicted Value
Residual
Std. Residual
Stud. Residual
Deleted Residual
Stud. Deleted Residual
Mahal. Distance
Cook's Distance
Centered Leverage Value

N
83
83

104