Anda di halaman 1dari 5

Minggu, 13 Desember 2009

Drilling, Pemboran
Pemboran dapat dilakukan untuk bermacam-macam tujuan :
Penempatan bahan peledak; pemercontohan (merupakan metoda sampling utama dalam
eksplorasi); dalam tahap development : penirisan, test fondasi dan lain-lain; dan dalam tahap
eksplotasi untuk penempatan baut batuan & kabel batuan (dalam batubara pemboran lebih
banyak dibuat untuk pemasangan baut batuan - bolting daripada untuk peledakan). Jika
dihubungkan dengan peledakan, penggunaan terbesar adalah sebagai pemboran produksi.
Komponen Operasi dari Sistem Pemboran
Ada 4 komponen fungsional utama. Fungsi ini dihubungkan dengan penggunaan energi oleh
sistem pemboran di dalam melawan batuan dengan cara sebagai berikut :
Mesin bor, sumber energi adalah penggerak utama, mengkonversikan energi dari bentuk
asal (fluida, elektrik, pnuematik, atau penggerak mesin combustion) ke energi mekanik untuk
mengfungsikan sistem.
Batang bor (rod) mengtransmisikan energi dari penggerak utama ke mata bor (bit).
Mata bor (bit) adalah pengguna energi didalam sistem, menyerang batuan secara makanik
untuk melakukan penetrasi.
Sirkulasi fluida untuk membersihkan lubang bor, mengontrol debu,mendinginkan bit dan
kadang-kadang mengstabilkan lubang bor.
Ketiga komponen pertama adalah komponen fisik yang mengontrol proses penetrasi,
sedangkan komponen keempat adalah mendukung penetrasi melalui pengangkatan cuttings.
Mekanisme penetrasi, dapat dikategorikan kedalam 2 golongan secara mekanik yaitu rotasi
dan tumbukan (percussion) atau selanjutnya kombinasi keduanya.
Faktor-faktor yang mempengaruhi unjuk kerja pemboran :
1. Variabel operasi, mempengaruhi keempat komponen sistem pemboran (drill, rod, bit dan
fluid). Variabel dapat dikontrol pada umumnya dan mencakup dua kategori dari faktor-faktor
kekuatan pemboran :
(a) tenaga pemboran, energi semburan dan frekuensi, kecepatan putar, daya dorong dan
rancangan batang bor dan
(b) sifat-sifat fluida dan laju alirnya.

2. Faktor-faktor lubang bor, meliputi : ukuran, panjang, inklinasi lubang bor; tergantung pada
persyaratan dari luar, jad i merupakan variabel bebas. Lubang bor di tambang terbuka pada
umumnya 15 - 45 cm (6-18 inch). Sebagai perbandingan, untuk tambang bawah tanah 4-17,5
cm (1,5-7 in.).
3. Faktor-faktor batuan, faktor bebas yang terdiri dari : sifat-sifat batuan, kondisi geologi,
keadaan tegangan yang bekerja pada lubang bor yang sering disebut sebagai drillability
factors yang menentukan drilling strength dari batuan (kekuatan batuan untuk bertahan
terhadap penetrasi) dan membat asi unjuk kerja pemboran.
4. Faktor-faktor pelayanan, yang terdiri dari pekerja dan supervisi, ketersediaan tenaga,
tempat kerja, cuaca dan lain-lain, juga merupakan faktor bebas.
Parameter Performansi (Unjuk Kerja)
Untuk memilih dan mengevaluasi sistem pemboran yang optimal, ada 4 parameter yang harus
diukur at au dipe rkirakan,yaitu :
1. Energi proses dan konsumsi daya (power)
2. Laju penetrasi
3. Lama penggunaan bit (umur)
4. Biaya (biaya kepemilikan + biaya operasi)
Pemilihan Alat Bor
Pemilihan suatu alat produksi haruslah melalui suatu prosedur yang telah didefinisikan
dengan baik. Hal ini merupakan persoalan rancangan rekayasa yang sebenarnya (true
engineering design) yang memerlukan suatu pertimbangan harga. Langkah-langkahnya
adalah sebagai berikut :

1. Mendeterminasi dan menentukan spesifikasi kondisi-kondisi dimana alat bor akan


digunakan, seperti faktor-faktor yang berhubungan dengan pekerjaan (pekerja, lokasi, cuaca
dan lain-lain) dengan konsiderasi keselamatan kerja.
2. Menetapkan tujuan untuk fase pemecahan batuan dari siklus operasi produksi kedalam
tonase, fragmentasi, throw, vibrasi dan lain-lain (mempertimbangkan batasan pemuatan dan
pengangkutan, stabilitas kemiringan lereng, kapasitas crusher, kuota produksi, geometri pit,
dll) .
3. Atas dasar pada persyaratan peledakan, merancang pola lubang bor (ukuran dan kedalaman

lubang ledak, kemiringan, burden dan spasi).


4. Menentukan faktor drillability untuk jenis batuan yang diantisipasi, mengindentifikasikan
metoda pemboran yang mendekati kelayakan .
5. Men-spesifikasikan variabel operasi untuk tiap sistem dibawah pengamatan, meliputi :
mesin bor, batang bor, mata bor dan sirkulasi fluida.
6. Memperhitungkan parameter unjuk kerja, termasuk ketersediaan alat, biaya dan
perbandingan. Mengamati sumber tenaga dan memilih spesifikasi. Item biaya yang besar
adalah mata bor, depresiasi alat bor, tenaga kerja, pemeliharaan, energi dan fluida. Umur bit
dan biaya merupakan hal yang kritis namun sulit untuk diproyeksikan.
7. Memilih sistem pemboran yang memuaskan semua persyaratan biaya keseluruhan yang
rendah dan memperhatikan keselamatan kerja.
Pemotongan (Cutting)
Jika pemotongan merupakan bagian integral dari siklus produksi, hal itu dilakukan dengan
mesin yang dirancang sesuai dengan karakteristik batuan/mineral yang diinginkan. Pada saat
ini, pemotongan (cutting) dilakukan pada dua aplikasi utama, yaitu :
1. Batubara dan mineral non-metal yang lebih lunak (tambang bawah tanah); jenisnya : Chain
cutting machine, shortwall (fixed bar) atau universal (movable-bar).
2. Batuan dimensi (tambang terbuka)
a. Channeling machine, percussion atau flame jet
b. Saw, wire, atau rotary
Tujuan dari kegiatan cutting adalah menghasilkan kerf yang dapat mengurangi atau menge
liminir peledakan. Aksi penetrasi dasar dalam pemotongan batuan atau batubara sama dengan
pemboran.
Penggalian Mekanik (Mechanical Excavating)
Aplikasi penggalian secara mekanis pada tambang terbuka a.l.:
1. Penggaru (Ripper) Tanah yang sangat kompak, batubara, atau batuan yang lunak
atau telah mengalami pelapukan.
2. Bucket Wheel Excavator (BWE) & cutting-head excavators
Tanah dan batubara.
3. Auger and highw all miners
Batubara

4. Mesin Gali Mangkuk mekanis (MGM - Mechanical dredges)


Endapan aluvial/placer, koral dan tanah (di bawah air). Sebagai perbandingan, penggalian
secara mekanis pada tambang bawah tanah dilakukan sebagai berikut :
1. Continous miner dan longwall shearer Batubara atau batuan non-logam yang lunak
2. Boom-type miner (roadheader) dan Tunnel-boring, raise -boring, serta shaft-sinking
machine Batuan lunak sampai sedang-keras.
PEMUATAN DAN PENGGALIAN
Penanganan Material (Material Handling)
Semua satuan operasi yang terlihat dalam penggalian atau pemindahan tanah/batuan selama
penambangan disebut penanganan material (material handling). Pada siklus operasi, dua
operasi utama adalah pemuatan dan transportasi, dan jika transportasi vertikal diperlukan,
kerekan (hoisting) akan menjadi operasi opsi ketiga. Penanganan material pada tambang
mekanisasi modern berpusat pada peralatan. Skala peralatan pada tambang terbuka semakin
bertambah besar. Batas atas ukuran truk meningkat menjadi 300 ton, 170 m3 untuk drag line ,
140 m3 untuk shovel dan 8400 m3 untuk bucket wheel excavator.
Pemilihan Alat
Secara garis besar, ada empat faktor yang pemilihan alat ekskavasi (P fileider, 1973 a,
Martinetal, 1982 dalam Hartman, 1987), yaitu :
1. Faktor performansi (unjuk kerja)
Faktor ini berhubungan langsung dengan produktifitas mesin, dan meliputi : kecepatan putar,
tenaga yang tersedia, jarak penggalian, kapasitas bucket, kecepatan tempuh, dan reliabilitas.
2. Faktor desain
Mencakup kecakapan pekerja, teknologi yang digunakan, jenis pengawasan dan tenaga
(power) yang tersedia.
3. Faktor penunjang (Support)
4. Faktor biaya
Pengangkutan

Material dalam jumlah besar dalam industri pertambangan ditransport dengan haulage
(pemindahan ke arah horizontal) dan hoisting (pemindahan vertikal).
http://artikelbiboer.blogspot.com/2009/12/drilling-pemboran.html