Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM EKONOMI REGIONAL
Provensi Jambi

Oleh :
Mochamad Sulistyo Kurniawan
201310180311031

JURUSAN ILMU EKONOMI STUDI PEMBANGUNAN
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

2014
Tabel 1.1 Analisa Tipologi Klassen
No

Kabupaten/Kota

PDRB Per
Kapita

Growth

Klassen

1

Kerinci

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

2

Merangin

Rendah

Rendah

Relatif Tertinggal

3

Sarolangun

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

4

Batang Hari

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

5

Muaro Jambi

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

6

Tanjung Jabung
Timur

Tinggi

Rendah

Maju Tertekan

7

Tanjung Jabung Barat

Tinggi

Rendah

Maju Tertekan

8

Tebo

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

9

Bungo

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

10

Kota Jambi

Rendah

Tinggi

Berkembang Cepat

11

Kota Sungai Penuh

Tinggi

Rendah

Maju Tertekan

Daerah yang diamati dapat dibagi menjadi empat klasifikasi yaitu : daerah cepat maju dan cepat tumbuh. . Sedangkan Klasifikasi daerah relatif tertinggal adalah Kabupaten Merangin. Kabupaten/Kota yang termasuk klasifikasi daerah cepat maju cepat tumbuh tidak ada sama sekali karna kota atau kabupaten tersebut tidak mempunyai PDRB dan pertumbuhan yang tinggi . Kabupaten Muaro Jambi. Kota Jambi. Provinsi Jambi terbagi atas empat klasifikasi. Klasifikasi daerah maju tapi tertekan adalah Kabupaten Tanjung Jabang Timur. Tipologi Klassen pada dasarnya membagi daerah berdasarkan dua indikator utama yaitu pertumbuhan ekonomi daerah dan pendapatan perkapita daerah.Analisa tipologi Klassen digunakan untuk mengetahui gambaran tentang pola dan struktur pertumbuhan ekonomi masing-masing daerah. daerah berkembang cepat dan daerah relatif tertinggal. Kabupaten Tebo. Kabupaten Tanjung Jabang Barat dan Kota Sungai penuh. Kabupaten Bungo dan Kabupaten Batang Hari. daerah maju tapi tertekan. Kabupaten Sarolangun. Klasifikasi daerah berkembang cepat adalah Kabupaten Kerinci.

Kabupaten Muaro Jambi. Tabel 2. Klasifikasi daerah maju tapi tertekan adalah Kabupaten Tanjung Jabang Timur.1 LQ Sektor Pertanian. Sedangkan Klasifikasi daerah relatif tertinggal adalah Kabupaten Merangin. Kabupaten Tanjung Jabang Barat dan Kota Sungai penuh. Kabupaten/Kota yang termasuk klasifikasi daerah cepat maju cepat tumbuh tidak ada sama sekali karna kota atau kabupaten tersebut tidak mempunyai PDRB dan pertumbuhan yang tinggi .Gambar 1. Kabupaten Bungo dan Kabupaten Batang Hari. Kabupaten Sarolangun. dapat dijelaskan bahwa pola perekonomian Provinsi Jambi terbagi atas empat klasifikasi.2 Pola Pertumbuhan Provinsi Jambi Berdasarkan Tipologi Klassen Berdasarkan analisa Tipologi Klassen. Kabupaten Tebo. Klasifikasi daerah berkembang cepat adalah Kabupaten Kerinci. Kehutanan dan Perikanan . Kota Jambi.

dan Pertanian pada kabupaten-kabupaten di Provinsi Jambi. Kehutanan. Tabel 2. Kabupaten yang tergolong non unggul hanya 4 kabupaten saja yaitu kabupaten Tanjung Jabung Timur.kehutanan dan pertanian ini.2 LQ Sektor Pertambangan dan Penggalian No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 NU NU U NU U 2012 NU NU U NU U 2013 NU NU U NU U 2014 NU NU U NU U Rerata NU NU U NU U U U U U U NU U U U U NU U NU NU NU U NU NU NU U NU NU NU U NU NU NU U NU NU . kabupaten Bungo dan Kota Sungai Penuh. Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa kebanyakan kabupaten di provinsi Jambi tergolong unggul dalam sektor pertanian. kabupaten Tanjung Jabung Barat.No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 U U U U U 2012 U U U U U 2013 U U U U U 2014 U U U NU U Rerata U U U U U NU NU NU NU NU NU U NU U NU NU U NU U NU NU U NU U NU NU U NU U NU NU U NU U NU Tabel di atas menunjukkan hasil perolahan analisa LQ untuk sektor pertanian.

3 LQ Sektor Industri Pengolahan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 NU NU NU U U 2012 NU NU NU NU U 2013 NU NU NU NU U 2014 NU NU NU U U Rerata NU NU NU NU U NU NU NU NU NU U NU NU U NU U NU NU NU NU U NU NU U NU U NU NU U NU U NU NU U NU Berdasarkan tabel perolehan analisa LQ untuk sektor industri pengolahan yang ditunjukkan di atas dapat dilihat bahwa kabupaten. kabupaten Muaro Jambi. Tanjung Jabung Barat. kabupaten Tanjung Jabung Barat. kabupaten yang termasuk dalam unggul yaitu Kabupaten Sarolangun. dan Kota Jambi. kabupaten Tanjung Jabung Timur. dan kabupaten Bungo sedangkan kabupoaten yang lainnya termasuk dalam non unggul dalam sektor pertambangan dan penggalian ini. . Tabel 2. Dari tabel di atas dapat kita lihat bahwa untuk sektor pertambangan dan penggalian. Hanya beberapa kabupaten saja yang termasuk dalam wilayah yang unggul dalam sektor industri pengolahan antara lain yaitu kabupaten Muaro Jambi.Tabel di atas menunjukkan hasi perolehan analisa LQ untuk sektor pertambangan dan penggalian pada kabupaten di provinsi Jambi.kabupaten di provinsi Jambi kebanyakan termasuk dalam wilayah yang termasuk non unggul dalam sektor industri pengolahan.

Tabel 2.5 LQ Sektor Konstruksi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo 2011 U U U NU NU 2012 U U U NU NU 2013 U U U NU NU 2014 U U U NU NU Rerata U U U NU NU NU NU NU NU NU NU U U NU U U NU U U NU U U NU U U . rata-rata kabupaten banyak tergolong dalam wilayah yang non unggul dalam sektor ini.4 LQ Sektor Listrik. Hanya satu kabupaten yang tergolong unggul dalam sektor listrik. gas dan air bersih dari setiap kabupaten yang ada di provinsi Jambi. Tabel 2. Dari hasil perolehan analisa LQ untuk sektor listrik. gas dan air bersih antara lain yaitu Kota Jambi. Gas dan Air Bersih No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 NU NU NU NU NU 2012 NU NU NU NU NU 2013 NU NU NU NU NU 2014 NU NU NU NU NU Rerata NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU U NU NU NU NU U NU NU NU NU U NU NU NU NU U NU NU NU NU U NU Berdasarkan data yang ditunjukkan oleh tabel di atas.

10 Kota Jambi 11 Kota Sungai Penuh U U U U NU U NU U U U Tabel di atas menunjukkan hasil perolehan analisa LQ untuk sektor bangunan pada kabupaten-kabupaten yang ada di provinsi Jambi. Tanjung Jabung Timur. dan Tanjung Jabung Barat. Tanjung Jabung Timur. Kota Jambi dan Kota Sungai Penuh . Muaro Jambi. Muaro Jambi. Hanya sedikit kabupaten yang termasuk dalam non unggul yaitu kabupaten Batanghari.6 LQ Sektor Perdagangan Besar dan Eceran No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 NU NU NU U NU 2012 NU NU NU U NU 2013 NU NU NU U NU 2014 NU NU NU U NU Rerata NU NU NU U NU NU NU NU NU NU NU NU NU U U NU NU NU U U NU NU NU NU U NU NU NU U U NU NU NU U U Tabel di atas menunjukkan perolehan analisa LQ untuk sektor perdagangan besar dan eceran. Berdasarkan data yang ditunjukkan di atas dapat dilihat rata-rata perolehan analisa LQ dari tahun 2011-2014 menunjukkan bahwa kebanyakan kabupaten yang ada di provinsi jambi termasuk dalam wilayah yang unggul daklam sektor ini. Untuk rata-rata LQ sektor perdagangan besar dan eceran kabupaten yang ada di provinsi Jambi dapat dilihat bahwa kabupaten yang tergolong unggul dalam sektor perdagangan besar dan eceran yaitu antara lain kabupaten Batanghari. Sedangkan kabupaten yang tergolong non unggul dalam sektor perdagangan besar dan eceran antara lain kabupaten Kerinci. Tebo. Tanjung Jabung Barat. Sarolangun. . Merangin. Tabel 2. Bungo.

7 LQ Sektor Pengangkutan dan Komunikasi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 U NU NU NU NU 2012 U NU NU NU NU 2013 U NU NU NU NU 2014 U NU NU NU NU Rerata U NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU U U NU NU NU U U NU NU NU U U NU U NU U U NU NU NU U U Tabel di atas menunjukkan hasil perolehan analisa LQ untuk setiap kabupaten yang ada di provinsi Jambi dari tahun 2011-2014. dan Jasa Perusahaan No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kabupaten/Kota Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo 2011 NU NU NU NU NU 2012 NU NU NU NU NU 2013 NU NU NU NU NU 2014 NU NU NU NU NU Rerata NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU NU . hanya beberapa kabupaten saja yang termasuk unggul yaitu antara lain kabupaten Kerinci. Dari hasil tersebut diketahui bahwa dari rata-rata LQ yang diperoleh menunjukkan bahwa banyak dari kabupaten yang ada di provinsi Jambi termasuk dalam wilayah non unggul dalam sektor ini. dan Kota Sungai Penuh Tabel 2. Kota Jambi. Real Estate.Tabel 2.8 LQ Sektor Keuangan.

hanya beberapa kabupaten saja yang berhasil termasuk unggul dalam sektor ini antara lain yaitu kabupaten Bungo.9 LQ Sektor Jasa-Jasa No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabupaten Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2011 NU NU NU U NU 2012 NU NU NU U NU 2013 NU NU NU U NU 2014 NU NU NU U NU Rerata NU NU NU U NU NU NU NU NU NU U NU NU U U U NU NU NU U U NU NU NU U U NU NU U U U NU NU NU U Tabel di atas menunjukkan hasil dari perolehan analisa LQ untuk sektor jasa-jasa setiap kabupaten di Provinsi Jambi dari tahun 2011-2014.2014 di atas. Kota Jambi. Real Estate. Dari tabel tersebut dapat diketahui bahwa rata –rata perolehan analisa LQ dari tahun 2011-2014 menunjukkan banyak Kabupaten/Kota di jambi yang termasuk dalam wilayah yang non unggul dalam sektor ini. Tabel 2. Tanjung Jabung Barat dan Kota Sungai Penuh . dapat diketahui bahwa rata-rata LQ untuk sektor ini menunjukkan masih banyak kabupaten yang termasuk dalam wilayah yang non unggul. dan Jasa Perusahaan untuk setiap kabupaten di provinsi Jambi pada tahun 2011 . dan Kota Sungai Penuh.9 Bungo 10 Kota Jambi 11 Kota Sungai Penuh U U U U U U U U U NU NU U U U U Dari data data hasil perolehan analisa LQ sektor Keuangan. sedangkan yang termasuk unggulan hanya beberapa Kabupaten saja antara lain yaitu kabupaten Batanghari.

40 0.29 Rerata 1.10 1.22 1.14 4 Batang Hari 1.10 1.10 1.1 Indeks total keunggulan daerah (ITKD) NO ITKD ( > 1. = 1.80 8 Tebo 1.09 0.16 0.24 1.13 9 Bungo 1.91 0.62 0.61 7 Tanjung Jabung Barat 0.99 2012 2013 2014 Rerata Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu .03 2014 1.05 11 Kota Sungai Penuh 1.19 10 Kota Jambi 1.71 0.93 2013 1.93 0.20 0.91 0.87 0.08 1.Tabel 3.38 1.06 5 Muaro Jambi 1.11 1.85 1.03 1.90 1.85 0.10 1.79 0.04 1.92 3 Sarolangun 1.08 2 Merangin 0.89 1. < 1 ) Kabupaten 1 Kerinci 2012 0.81 0.33 0.05 6 Tanjung Jabung Timur 0.02 1.00 1.

Bersaing Bersaing Bersaing Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing Indeks total keunggulan daerah (ITKD) Mampu Bersaing Mampu Bersaing Tidak Mampu Bersaing pada dasarnya ingin melihat kekuatan dan kelemahan suatu daerah dalam bersaing dengan daerah-daerah lainnya yang masih dalam cakupan daerah referensi. dan Kota Sungai Penuh. Sedangkan daerah yang termasuk dalam klasifikasi daerah yang tidak mampu bersaing dengan daerah-daerah lainnya yang ada dalam provinsi yaitu antara lain Kabupaten Merangin. dan Perikanan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Sektor Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi 2012 Prov + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + 2013 Prov + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + 2014 Prov + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + Rerata Prov + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + . Kehutanan. Tabel 4. Tanjung Jabung Barat. Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa. dari hasil perhitungan ITKD di setiap Kabupaten dan Kota di Provinsi Jambi pada tahun 2011 sampai dengan tahun 2014 dapat disimpulkan bahwa untuk rata-rata ITKD tahun 2011 sampai 2014 kebanyakan Kabupaten di Provinsi Jambi termasuk dalam klasifikasi daerah yang mampu bersaing dengan daerah-daerah lainnya yang ada dalam Provinsi.1 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Pertanian. Tanjung Jabung Timur.

Hanya beberapa Kabupaten . Yang berarti bahwa sektor pertambangan dan penggalian mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol baik pada tingkat Kabupaten maupun tingkat provinsi dan disebut sektor yang dominan laju pertumbuhannya. kehutanan. Model Rasio Pertumbuhan untuk sektor Pertanian. RP kab+).2 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Pertambangan Dan Penggalian No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Sektor Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2012 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + 2013 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2014 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + Rerata Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + Tabel di atas menunjukkan model rasio pertumbuhan untuk sektor pertambangan dan penggalian pada Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi. Dari tabel di atas tersebut dapat dilihat bahwa rata-rata Model Rasio Pertumbuhan pada tahun 2012-2014 hampir semuanya termasuk dalam (RP prov+. dan perikanan pada Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2012-2014 memiliki rata-rata Model Rasio Pertumbuhan yang ada pada klasifikasi (RP prov+. dan perikanan mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol baik pada tingkat Kabupaten maupun tingkat provinsi dan disebut sektor yang dominan laju pertumbuhannya. Tabel 4. RP kab+).11 Kota Sungai Penuh + + + + + + + + Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa. kehutanan. Yang berarti bahwa sektor Pertanian.

Yang berarti bahwa sektor pertambangan dan penggalian mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol baik pada tingkat Kabupaten maupun tingkat provinsi dan disebut sektor yang dominan laju pertumbuhannya. Dapat disimpulkan bahwa rat-rata Model Rasio Pertumbuhan pada tahun 2012-2014 menunjukkan bahwa kebanyakan Kabupaten termasuk dalam kalasifikasi (RP prov +. RP kab.) diantaranya Kabupaten Merangin yang memiliki laju pertumbuhan menonjol di Provinsi namun tidak di Kabupaten.4 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Listrik.3 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Industri Pengolahan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Sektor Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2012 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2013 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2014 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Rerata Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Tabel di atas menunjukkan Model Rasio Pertumbuhan untuk sektor industri pengolahan pada Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi. RP kab +) yang berarti sektor ini mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol atau dominan. Tabel 4.yang termasuk dalam klasifikasi ( RP prov +. Tabel 4. Gas Dan Air Bersih .

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Sektor Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2012 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2013 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2014 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + Rerata Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Tabel di atas menunjukkan Model Rasio Pertumbuhan untuk sektor listrik.5 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Bangunan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Sektor Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2012 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2013 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2014 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Rerata Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Tabel di atas menunjukkan Model Rasio Pertumbuhan Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014 untuk sektor Bangunan. Tabel 4. Dapat disimpulkan bahwa rat-rata Model Rasio Pertumbuhan pada tahun 2012-2014 menunjukkan bahwa kebanyakan Kabupaten termasuk dalam kalasifikasi (RP prov +. Dapat dilihat bahwa rata-rata . RP kab +) yang berarti sektor ini mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol atau dominan. Yang berarti bahwa sektor pertambangan dan penggalian mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol baik pada tingkat Kabupaten maupun tingkat provinsi dan disebut sektor yang dominan laju pertumbuhannya. gas dan air bersih pada Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi.

7 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Pengangkutan Dan Komunikasi No Sektor 2012 2013 2014 Rerata Prov Kab Prov Kab Prov Kab Prov Kab 1 Kerinci + + + + + + + + 2 Merangin + + + + + + + + 3 Sarolangun + + + + + + + + . RP kab +). Tabel 4. Tabel 4.6 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Perdagangan Besar dan Eceran No Sektor 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kerinci Merangin Sarolangun Batanghari Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur Tanjung Jabung Barat Tebo Bungo Kota Jambi Kota Sungai Penuh 2012 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2013 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + 2014 Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Rerata Prov + + + + + + + + + + + Kab + + + + + + + + + + + Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa Model Rasio Pertumbuhan untuk Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014 untuk sektor Perdagangan Besar dan Eceran rata-rata Model Rasio Pertumbuhan semua Kabupaten dan Kota menunjukkan pada klasifikasi (RP prov +.Model Rasio Pertumbuhan tahun 2011-2014 menunjukkan bahwa semua kabupaten dan Kota di Provinsi Jambi berada dalam klasifikasi (RP prov +. RP kab +) yang berarti bahwa laju pertumbuhan sektor ini menonjol ataupun dominan baik pada tingkat Kabupaten maupun Provinsi. ini berarti bahwa laju pertumbuhan sektor Bangunan menonjol atau dominan baik pada tingkat Kabupaten maupun Provinsi.

ini . Dapat dilihat bahwa rata-rata Model Rasio Pertumbuhan tahun 2011-2014 menunjukkan bahwa semua kabupaten dan Kota di Provinsi Papua berada dalam klasifikasi (RP prov +. RP kab+).8 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Keuangan. Real Estate. Tabel 4. RP kab +). dan Jasa Perusahaan No Sektor 2012 2013 2014 Rerata Prov Kab Prov Kab Prov Kab Prov Kab 1 Kerinci + + + + + + + + 2 Merangin + + + + + + + + 3 Sarolangun + + + + + + + + 4 Batanghari + + + + + + + + 5 Muaro Jambi + + + + + + + + 6 Tanjung Jabung Timur + + + + + + + + 7 Tanjung Jabung Barat + + + + + + + + 8 Tebo + + + + + + + + 9 Bungo + + + + + + + + 10 Kota Jambi + + + + + + + + 11 Kota Sungai Penuh + + + + + + + + Tabel di atas menunjukkan Model Rasio Pertumbuhan Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014 untuk sektor Keuangan. Yang berarti bahwa sektor ini mempunyai laju pertumbuhan yang menonjol baik pada tingkat Kabupaten maupun tingkat provinsi dan disebut sektor yang dominan laju pertumbuhannya. Real Estate dan Jasa Perusahaan. Model Rasio Pertumbuhan untuk sektor Pengangkutan dan Komunikasi pada Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014 memiliki rata-rata Model Rasio Pertumbuhan yang ada pada klasifikasi (RP prov+.4 Batanghari + + + + + + + + 5 Muaro Jambi + + + + + + + + 6 Tanjung Jabung Timur + + + + + + + + 7 Tanjung Jabung Barat + + + + + + + + 8 Tebo + + + + + + + + 9 Bungo + + + + + + + + 10 Kota Jambi + + + + + + + + 11 Kota Sungai Penuh + + + + + + + + Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa.

berarti bahwa laju pertumbuhan sektor ini menonjol atau dominan baik pada tingkat Kabupaten maupun Provinsi.9 Model Rasio Pertumbuhan Sektor Jasa-Jasa No Sektor 2012 2013 2014 Rerata Prov Kab Prov Kab Prov Kab Prov Kab 1 Kerinci + + + + + + + + 2 Merangin + + + + + + + + 3 Sarolangun + + + + + + + + 4 Batanghari + + + + + + + + 5 Muaro Jambi + + + + + + + + 6 Tanjung Jabung Timur + + + + + + + + 7 Tanjung Jabung Barat + + + + + + + + 8 Tebo + - + + + + + + 9 Bungo + + + + + + + + 10 Kota Jambi + + + + + + + + 11 Kota Sungai Penuh + + + + + + + + Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa Model Rasio Pertumbuhan untuk Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014 untuk sektor Jasa-jasa. Tabel 4.1 Analisa Indeks Williamson . Grafik 5. rata-rata Model Rasio Pertumbuhan semua Kabupaten dan Kota menunjukkan pada klasifikasi (RP prov +. RP kab +) yang berarti bahwa laju pertumbuhan sektor ini menonjol ataupun dominan baik pada tingkat Kabupaten maupun Provinsi.

5 2013 2013.1130 0.1170 0.5 2012 2012.5 Grafik di atas menunjukkan Indeks Williamson Kabupaten yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014.1153. Grafik 6.1190 0.1160 0.1200 0. Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat bahwa rata-rata Indeks Williamson pada tahun 2011-2014 menunjukkan tren yang menurun.1210 0.5 2011 2011.Indeks Williamson 0. tahun 2012 sebesar 0.1180 0. Indeks Williamson digunakan untuk mengetahui ketimpangan pembangunan antar wilayah yang terjadi.1157 dan pada tahun 2014 sebesar 0. tahun 2013 sebesar 0.1150 0.1174. pada tahun 2011 rata-rata indeks williamson provinsi Jambi menunjukkan angka sebesar 0.1120 2010.1 Analisa Indeks Entropi Theil .1207.5 2014 2014.1140 0.1220 0.

pada tahun 2011 rata-rata indeks entropi theil provinsi Jambi menunjukkan angka sebesar 1.0969.INDEKS ENTROPI THEIL INDEKS ENTROPI THEIL 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Grafik di atas menunjukkan Indeks Entropi Theil Kabupaten yang ada di Provinsi Jambi pada tahun 2011-2014.0939. Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat bahwa rata-rata Indeks Entropi Theil pada tahun 2011-2014 menunjukkan penurunan kesenjangan. tahun 2013 sebesar 1. . Indeks Entropi Theil digunakan untuk mengetahui Kesenjangan pembangunan antar wilayah yang terjadi.0920 dan pada tahun 2014 sebesar 1. tahun 2012 sebesar 1.0904.

dan Kota Jambi .2 Sektor Pertambangan Dan Penggalian . Muaro jambi. Merangin. dan Bungo. Sedangkan klasifikasi daerah non unggulan hanya Kabupaten Tanjung Jabang Timur. Peta 7. Tanjung Jabang Barat. Sarolangun. Tebo.1 Sektor Pertanian.Peta 7. Batanghari. Kehutanan dan Perikanan Berdasarkan peta di atas dapat diketahui bahwa untuk sektor pertanian.perhutanan dan perikanan Kabupaten di provinsi Jambi yang termasuk dalam klasifikasi daerah unggulan yaitu Kabupaten Kerinci.

Muaro Jambi. Tanjung Jabung Timur.Peta di atas menunjukkan bahwa untuk sektor pertambangan dan penggalian. Sedangkan untuk kabupaten yang lain termasuk dalam daerah non unggulan. Tanjung Jabung Barat. Tanjung Jabung Barat. .3 Sektor Industri Pengolahan Dari peta di atas dapat disimpulkan bahwa untuk sektor industri pengolahan kabupaten yang tearmasuk dalam klasifikasi daerah unggulan yaitu Muaro Jambi. dan Bungo sedangkan sisanya kabupaten yang lainnya termasuk dalam klasifikasi daerah non unggulan. dan Kota Jambi. kabupaten yang termasuk dalam klasifikasi daerah unggulan yaitu Sarolangun. Peta 7.

gas dan air bersih kabupaten/kota yang termasuk dalam klasifikasi daerah unggulan hanya kota Jambi. dapat diketahui bahwa untuk sektor listrik. Gas Dan Air Bersih Berdasarkan peta di atas tersebut.4 Sektor Listrik. Sedangkan sisanya termasuk dalam klasifikasi daerah non unggulan. Peta 7.Peta 7.5 Sektor Bangunan .

Peta 7. Tanjung Jabung Timur.6 Sektor Perdagangan Besar dan Eceran Peta di atas menunjukkan bahwa untuk sektor perdagangan besar dan eceran. . Tebo.. yang termasuk dalam kabupaten/Kota yang mempunyai klasifikasi unggulan hanya kabupaten Batanghari dan Kota Jambi.Untuk sektor bangunan. Dan kabupaten sisanya termasuk dalam klasifikasi daerah non unggulan. Sedangkan untuk klasifikasi non unggulan meliputi kabupaten Batanghari.Tanjung Jabang Barat. Bungo dan Kota Jambi. Sarolangun. Muaro Jambi. Merangin. berdasarkan peta di atas dapat dilihat bahwa kabupaten/Kota yang termasuk dalam klasifikasi daerah unggulan yaitu antara lain kabupaten Kerinci.

Peta 7. bahwa untuk sektor pengangkutan dan komunikasi kabupaten/kota yang termasuk dalam klasifikasi unggulan hanya kabupaten Kerinci dan kota Jambi dan sisanya termasuk dalam klasifikasi kabupaten/kota daerah non unggulan.8 Sektor Keuangan. Real Estate Dan Jasa Perusahaan .Peta 7.7 Sektor Pengangkutan Dan Komunikasi Dari peta di atas dapat dilihat.

Berdasarkan peta di atas dapat dilihat bahwa untuk sektor keuangan. Sedangkan kabupaten/Kota yang lain termasuk dalam klasifikasi daerah non unggulan di provensi Jambi. real estate dan jasa perusahaan untuk kabupaten/Kota di Provins Jambi.9 Sektor Jasa-Jasa . Kabupaten/Kota yang termasuk dalam klasifikasi unggulan antara lain yaitu Kabupaten Bungo dan Kota Jambi. Peta 7.

10 Klaseen . Peta 7.Dari peta di atas dapat diketahui bahwa. kabupaten yang ada hampir semuanya termasuk dalam klasifikasi non unggulan hanya Kabupaten Batanghari dan Kabupaten Tanjung Jabang Barat yang termasuk dalam klasifikasi unggulan.

Batanghari dan Kota Jambi . Sarolangun. . klasifikasi daerah cepat maju dan cepat tumbuh belum ada . sedangkan daerah relatif tertinggal yaitu Kabupaten Merangin. Bungo. maju tapi tertekan yaitu Kabupaten Tanjung Jabang Barat dan Janjung Jabang Timur.Berdasarkan peta di atas dapat diketahui bahwa yang termasuk klasifikasi daerah berkembang cepat yaitu Kabupaten Tebo. Kerinci. Muaro Jambi.