Anda di halaman 1dari 16

TEKNOLOGI PENGELOLAHAN PANGAN

Pengawetan dengan Garam, Gula, Asam, dan Bahan Kimia

Di susun Oleh :
Andari Yuta Palwa
Nini Nadila

Dosen

: Meilianti S,T.M,Si

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
2015

KATA PENGANTAR
1

Kami panjatkan puja dan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah berjudul
Pengawetan dengan Garam, Gula, Asam, dan Bahan Kimia ini dalam waktu yang telah
ditentukan.
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Teknologi Pengelolahan Bahan
Pangan. Makalah ini tidak akan selesai tanpa bantuan dari berbagai pihak baik secara langsung
maupun tidak langsung. Untuk itu perkenankanlah penulis menyampaikan ucapan terima kasih
kepada:
1.
2.
3.
4.

Allah SWT. Yang telah meridhoi pembuatan makalah dengan baik


Dosen Mata Kuliah Bahan Konstruksi Kimia
Orang tua penulis yang telah memberikan dorongan dan motivasi
Teman-teman penulis yang telah memberikan bantuan kepada penulis
Penulis menyadari bahwa penulisan makalah ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu,

kritik dan saran yang membangun dalam perbaikan karya tulis ini sangat penulis harapkan.
Penulis berharap semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca,
khususnya guna mengetahui tentang pengawetan dengan garam, gula, asam, dan bahan kimia.

Tim Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pangan merupakan salah satu kebutuhan pokok yang sangat penting dalam kehidupan manusia.
Pengolahan dan pengawetan bahan makanan memiliki interelasi terhadap pemenuhan gizi
masyarakat, maka Tidak mengherankan jika semua negara baik negara maju maupun
berkembang selalu berusaha untuk menyediakan suplai pangan yang cukup, aman dan bergizi.
Salah satunya dengan melakukan berbagai cara pengolahan dan pengawetan pangan yang dapat
memberikan perlindungan terhadap bahan pangan yang akan dikonsumsi.
Seiring dengan kemajuan teknologi, manusia terus melakukan perubahan-perubahan dalam hal
pengolahan bahan makanan. Hal ini wajar sebab dengan semakin berkembangnya teknologi
kehidupan manusia semakin hari semakin sibuk sehinngga tidak mempunyai banyak waktu
untuk melakukan pengolahan bahan makanan yang hanya mengandalkan bahan mentah yang
kemudian diolah di dapur. Dalam keadaaan demikian, makanan cepat saji (instan) yang telah
diolah dipabrik atau telah diawetkan banyak manfatnya bagi masyarakat itu sendiri.
Permasalahan atau pertanyaan yang timbul kemudian adalah apakah proses pengawetan, bahan
pengawet yang ditambahkan atau produk pangan yang dihasilkan aman dikonsumsi manusia?
Zat aditif pengawet pada makanan ada yang berasal dari alam dan ada yang buatan (sintetik).
Untuk zat aditif alami tidak banyak menyebabkan efek samping. Lain halnya dengan zat aditif
sintetik.(Ahmad Lutfi,2009)

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa sajakah yang termasuk jenis-jenis bahan pengawet makanan?
2. Apakah tujuan penambahan bahan pengawet makanan?
3. Bagaimanakah cara penambahan bahan pengawet makanan?
4. Apakah efek penggunaan bahan tambahan pangan bagi kesehatan?
1.3 Tujuan
1. Mengetahui jenis-jenis bahan pengawet makanan
2. Mengetahui cara penambahan bahan pengawet makanan.
3. Mengetahui tujuan penambahan bahan pengawet makanan.
4. Mengetahui efek penggunaan bahan tambahan pangan bagi kesehatan.

BAB II
PEMBAHASAN
PENGAWETAN DENGAN MENGGUNAKAN
GARAM, ASAM, GULA DAN BAHAN KIMIA
1.Jenis-jenis Bahan Pengawet
A. Bahan Pengawet Alami
Beberapa cara sederhana untuk mengawetkan bahan makanan secara alamiah diantaranya
adaalah dengan proses penjemuran seperti pada ikan kering, Pengasapan seperti pada ikan
bandeng panggang, ikan kotok/gabus panggang dll. Pendinginan seperti pada pengawetan bua
atau sayur dalam kulkas, penggaraman pada ikan, penggunaan gula pada pembuatan manisan dll.
Akan tetapi pengawetan makanan dengan cara pemanasan/ pengeringan, pengasapan,
pendinginan masih terdapat banyak kelemahannya, di antaranya beberapa mikroba penyebab
penyakit dapat hidup walaupun pada suhu yang tinggi serta suhu yang dingin, disamping itu
dengan proses pemanasan atau pendinginan dapat menyebabkan menurunkan nilai gizi, hal ini
disebabkan rusaknya kandungan zat dalam makanan karena proses tersebut. Contoh protein akan
rusak dengan pemanasan suhu yang tingi. Pengawet yang paling aman adalah pengawet alamiah
seperti gula, garam dapur, dan asam jawa.
2.

Bahan Pengawet Buatan

a)

Larutan asam cuka 4 %

Larutan asam cuka 4 % adalah merupakan bahan pengawet yang digunakan untuk mengawetkan
bermacam-macam roti. Larutan ini berfungsi menghambat pertumbuhan kapang (sejenis jamur).
b) Asam sitrat (citrat acid)
Asam sitrat berbentuk kristal atau serbuk putih. Asam sitrat ini mudah larut dalam air, spirtus,
dan etanol, tidak berbau, rasanya sangat asam, serta jika dipanaskan akan meleleh kemudian
5

terurai yang selanjutnya terbakar sampai menjadi arang. Asam sitrat juga terdapat dalam sari
buah-buahan seperti nanas, jeruk, lemon, dan markisa. Asam ini dipakai untuk meningkatkan
rasa asam (mengatur tingkat keasaman) pada berbagai pengolahan minuman, produk air susu,
selai, jeli, dan lain-lain. Asam sitrat berfungsi sebagai pengawet pada keju dan sirup, digunakan
untuk mencegah proses kristalisasi dalam madu, gula-gula, dan juga untuk mencegah pemucatan
berbagai makanan, misalnya buah-buahan kaleng dan ikan. Larutan asam sitrat yang encer dapat
digunakan untuk mencegah pembentukan bintik-bintik hitam pada udang. Penggunaan
maksimum dalam minuman sebesar 3 gram/liter sari buah.
c)

Ester metil dan propil paraben atau asam sorbat

Asam sorbat adalah bahan pengawet yang digunakan dalam produk keju, sari buah minuman
anggur, dan produk panggang. Asam sorbat digunakan untuk mencegah pertumbuhan jamur atau
khamit pada derajat keasaman optimum.
d)

Garam nitrit dan nitrat

Garam nitrit dan nitrat merupakan bahan yang digunakan sebagai pengawet daging dan keju.
e)

Asam propionat (natrium propionat atau kalsium propionat)

Sering digunakan untuk mencegah tumbuhnya jamur atau kapang. Untuk bahan tepung terigu,
dosis maksimum yang digunakan adalah 0,32% atau 3,2 gram/kg bahan; sedangkan untuk bahan
dari keju, dosis maksimum sebesar 0,3% atau 3 gram/kg bahan.
f)

Benzoat (acidum benzoicum, flores benxoes atau benzoic acid)

Benzoat biasa diperdagangkan sebagai gram natrium benzoat, dengan ciri-ciri berbentuk serbuk
atau kristal putih, halus, sedikit berbau, berasa payau, dan pada pemanasan yang tinggi akan
meleleh dan terbakar. Benzoat juga banyak digunakan sebagai pengawet minyak goreng.
g)

Sendawa

Merupakan senyawa organik yang berbentuk krsital putih atau tak berwarna, rasanya asin dan
sejuk. Sendawa mudah larut dalam air dan meleleh pada suhu 3770C. Ada tiga bentuk sendawa,
yaitu kalium nitrat, kalsium nitrat, dan natrium nitrat. Sendwa dapat dibuat dengan mereaksikan
kalium klorida dengan asam nitrat atau natrium nitrat.
Dalam industri biasa digunakan untuk korek api, bahan peledak, pupupk, dan juga untuk
pengawet bahan pangan. Penggunaan maksmumnya sebanyak 0,1% atau 1 gram / kh bahan.
a.

BHA (butil hidroksianisol)

b.

BHT (butil hidrositoluen)

c.

PG (propilgat)

d. Tokoferol (vitamin E)
e.
2.

Asam askorat (vitamin C)

Pengawetan makanan dengan garam, asam, gula dan bahan kimia


Pengawetan pangan memiliki dua maksud yaitu menghambat pembusukandan menjamin
mutu awal pangan agar tetap terjaga selama mungkin.Penggunaan pengawet dalam produk
pangan dalam prakteknya berperansebagai anti mikroba atau anti oksidan atau keduanya. Jamur,
bakteri danenzim sebagai penyebab pembusukan pangan perlu dihambat pertumbuhan maupun
aktivitasnya. Untuk menghambat pembusukan dan menjamin mutu awal pangan agar tetap terjaga
selama mungkin,maka makanan perlu diawetkan dengan menggunakan:

a.

Garam
Penggaraman merupakan salah satu cara pengawetan yang sudah lamadilakukan orang.
Garam dapat bertindak sebagi pengawet karena garamakan menarik air dari bahan sehingga
mikroorganisme pembusuk tidak dapat berkembang biak karena menurunnya aktivitas air. Garam
digunakan untuk mengendalikan pertumbuhan mikroorganisme dan sebagai penghambat selektif
pada mikroorganisme pencemar seperti mikroorganisme proteolitik dan spora. Sifat-sifat
Antimikroorganisme dari Garam : Garam memberi sejumlah pengaruh bila ditambahkan pada
jaringan tumbuh-tumbuhan yang segar. Garam akan berperan sebagai penghambat selektif
padamikroorganisme

pencemar

tertentu.

Mikroorganisme

pembusuk

atau

proteolitik
7

danpembentuk spora adalah yang paling mudah terpengaruh walau dengan kadar garamyang
rendah sekalipun (yaitu sampai 6%). Mikroorganisme patogen termasuk Clostridium botulinum
kecuali Streptococcusaureus dapat dihambat oleh konsentrasi garam sampai 10 12%.
Beberapamikroorganisme terutama jenis

Leuconostoc dan

Lactobacillus dapat tumbuh

dengancepat dengan adanya garam.


Garam juga mempengaruhi aktivitas air (aw) dari bahan sehingga dapat mengendalikan
pertumbuhan mikroorganisme. Beberapa mikroorganisme seperti bakteri halofilik (bakteri yang
tahan hidup padakonsentrasi garam yang tinggi) dapat tumbuh dalam larutan garam yang hampir
jenuh,tetapi membutuhkan waktu penyimpanan yang lama untuk tumbuh dan selanjutnya terjadi
pembusukan.
a. Aplikasi Pengolahan dengan Garam
(a) Penggaraman Ikan
Penggaraman ikan dapat dilakukan dengan beberapa cara, yakni:
1)
Penggaraman kering (dry salting) dengan menggunakan garam kering ; ikan disiangilalu
dilumuri garam dan disusun secara berlapis-lapis dengan garam.
2)
Penggaraman basah (brine salting) dengan menggunakan larutan garam jenuh ; ikan ditumpuk
3)

dalam bejana/wadah kedap air lalu diisi dengan larutan garam.


Penggaraman kering tanpa wadah kedap air (kench salting); hampir sama dengan cara (1),
tetapi karena wadah yang digunakan tidak kedap air, maka larutan/cairangaram yang terbentuk

4)

akan langsung mengalir ke bawah dan dibuang.


Penggaraman yang diikuti dengan proses perebusan (pindang) atau mencelupkan dalam larutan

garam panas (cue).


(b) Telur Asin
Telur asin adalah suatu hasil olahan telur dengan prinsip penggaraman. Fungsi garam di
sinisama dengan penggaraman ikan yaitu menarik air sampai kadar air tertentu sehingga
bakteritidak dapat berkembang lagi. Garam yang digunakan juga harus bersih dan ukuran
kristalgaramnya tidak terlalu halus.
(c) Acar
Acar atau yang dikenal dengan pickle adalah sayur atau buah yang diberi garam dan
diawetkan dalam cuka baik diberi bumbu atau tidak. Proses penggaraman dilakukan pada tahap
awal pembuatan acar dengan cara fermentasi. Terkadang dilakukan penambahan gula sebanyak
1% apabila sayur atau buah yang digunakan berkadar gula rendah.Jadi, acar dibuat dengan
kombinasi dua cara pengawetan yakni penggaraman dan fermentasi.
(d) Ikan Teri

Ikan teri merupakan produk setengah jadi dari hasil pengolahan ikan yang
menggunakandasar proses penggaraman dan pengeringan. Namun demikian ada juga ikan teri
b.

tawar,untuk ikan jenis ini maka ikan tidak dilakukan penggaraman


Gula
Digunakan sebagai pengawet dan lebih efektif bila dipakai dengan tujuan menghambat
pertumbuhan bakteri. Sebagai bahan pengawet, pengunaan gula pasir minimal 3% atau 30
gram/kg bahan. Gula atau sukrosa merupakan karbohidrat berasa manis yang sering pula
digunakan sebagai bahan pengawetkhususnya komoditas yang telah mengalami perlakuan panas.
Perendaman dalamlarutan gula secara bertahap pada konsentrasi yang semakin tinggi
merupakansalah satu cara pengawetan pangan dengan gula. Gula seperti halnya garam
jugamenghambat pertumbuhan dan aktivitas bakteri penyebab pembusukan, kapang,dan khamir.
Makanan yang dimasak dengan kadar sukrosa/gula pasir tinggi akanmeningkatkan tekanan
osmotik yang tinggi sehingga menyebabkan bakteri terhambat. Gula terlibat dalam pengawetan
dan pembuatan aneka ragam produk-produk makanan.Beberapa diantaranya yang biasa dijumpai
termasuk selai, jeli, marmalade, sari buah pekat, sirup buah-buhan, buah-buahan bergula, umbi
dan kulit, buah-buahan beku dalam sirup, acar manis, chutney, susukental manis, madu.
Walaupun gula sendiri mampu untuk memberi stabilitas mikroorganisme pada suatu
produkmakanan jika diberikan dalam konsentrasi yang cukup (di atas 70% padatan terlarut
biasanyadibutuhkan), ini pun umum bagi gula untuk dipakai sebagai salah satu kombinasi dari
teknik pengawetanbahan pangan. Kadar gula yang tinggi bersama dengan kadar asam yang
tinggi (pH rendah), perlakukandengan pasteurisasi secara pemanasan, penyimpanan pada suhu
rendah, dehidrasi dan bahan-bahanpengawet kimia (seperti belerangdioksida, asam benzoat)
merupakan teknik-teknik pengawetan panganyang penting.Apabila gula ditambahkan ke dalam
bahan pangan dalam konsentrasi yang tinggi (paling sedikit40% padatan terlarut) sebagian dari
air yang ada menjadi tidak tersedia untuk pertumbuhanmikroorganisme dan aktivitas air (aw)
dari bahan pangan berkurangWalaupun demikian, pengaruh konsentrasi gula pada aw bukan
merupakan faktor satu-satunya yangmengendalikan pertumbuhan berbagai mikroorganisme
karena bahan-bahan dasar yang mengandungkomponen yang berbeda-beda tetapi dengan nilai
aw yang sama dapat menunjukkan ketahanan yangberbeda-beda terhadap kerusakan karena
mikroorganisme.Produk-produk pangan berkadar gula yang tinggi cenderung rusak oleh khamir
dan kapang, yaitukelompok mikroorganisme yang relatif mudah dirusak oleh panas (seperti
dalam pasteurisasi) ataudihambat oleh hal-hal lain.

Monosakarida lebih efektif dalam menurunkan aw bahan pangan dibanding dengan


disakarida ataupolisakarida pada konsentrasi yang sama, dan digunakan dengan sukrosa dalam
c.

beberapa produkseperti selai


Asam
Asam benzoat, asam propionat, dan asam sorbat merupakan zat pengawet makanan yang
aman untuk mencegah makanan agar tidak cepat rusak. Golongan asam ini digunakan untuk
menurunkan pH sampai kadar pH yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri. Biasanya,
digunakan pada jajanan pasar atau kue-kue basah.
Salah satu pengawet makanan dari golongan asam yang cukup terkenal adalah asam benzoat.
Pengawet makanan ini berbentuk kristal dengan warna yang putih. Pada 1875, seorang peneliti,

d.

Salkowski, menemukan bahwa pengawet campuran asam benzoat akan cenderung awet.
Bahan Kimia
Bahan tambahan kimia digunakan untuk bermacam-macam tujuan, namun pada umumnya
bertujuan untuk meningkatkan mutu hasil produksi. Berkaitan dengan proses pembuatan produkproduk olahan atau awetan jahe, beberapa jenis bahan tambahan kimia yang mungkin digunakan

adalah sebagai berikut :


1. Kaporit
Kaporit berbentuk kristal putih dan berbau merangsang. Bahan kimia ini memiliki
kemampuan membunuh mikroba, termasuk mikroba penyebab kerusakan bahan makanan dan
minuman. Dalam kegiatan pengolahan atau pengawetan jahe, kaporit diperlukan untuk
menyucihamakan (sanitasi) peralatan produksi yang bersinggungan secara langsung dengan
bahan/adonan yang diproses serta botol/kaleng kemasan produk. Dosis penggunaan Kaporit
adalah 1% atau 10g/liter air perendam.
2. Asam sitrat dan asam asetat (cuka)
Asam sitrat berbentuk kristal, mirip dengan gula pasir. Bahan ini memiliki kemampuan
menurunkan derajat keasaman (pH) atau membuat suasana larutan menjadi asam. Namun, pada
kondisi tertentu suasana asam juga dapat dibuat dengan penambahan asam asetat atau cuka
3.

(CH3COOH).
Natrium klorida (NaCl)
Dalam bahasa sehari-hari, natrium klorida dikenal sebagai garam dapur, yakni bahan kimia
yang berfungsi sebagai pemberi rasa asin,bahan ini dapat digunakan dalam jumlah sesuai

4.

kebutuhan.
Natrium benzoat
Natrium benzoat berbentuk kristal putih. Bahan kimia ini berperan sebagai bahan pengawet
seperti produk jahe dalam sirup yang dikemas dalam wadah tertutup.

10

3. Tujuan Penambahan Bahan Pengawet


Tujuan penggunaan bahan tambahan pangan pengawet adalah sabagai berikut.Pengawetan
pangan disamping berarti penyimpanan juga memiliki 2 (dua) maksud yaitu :
1.

menghambat pembusukan dan

2.

menjamin mutu awal pangan agar tetap terjaga selama mungkin.

Penggunaan pengawet dalam produk pangan dalam prakteknya berperan sebagai antimikroba
atau antioksidan atau keduanya. Jamur, bakteri dan enzim selain penyebab pembusukan pangan
juga dapat menyebabkan orang menjadi sakit, untuk itu perlu dihambat pertumbuhan maupun
aktivitasnya.
Jadi, selain tujuan di atas, juga untuk memelihara kesegaran dan mencegah kerusakan makanan
atau bahan makanan. Beberapa pengawet yang termasuk antioksidan berfungsi mencegah
makanan menjadi tengik yang disebabkan oleh perubahan kimiawi dalam makanan tersebut.
Peran sebagai antioksidan akan mencegah produk pangan dari ketengikan, pencoklatan, dan
perkembangan noda hitam. Antioksidan menekan reaksi yang terjadi saat pangan menyatu
dengan oksigen, adanya sinar, panas, dan beberapa logam.

4.DAFTAR BAHAN PENGAWET YANG BOLEH DITAMBAHKAN ( DIRJEN POM )


Nama Bahan Pengawet
Asam Benzoat

Digunakan pada :
kecap, minuman ringan, acar,

( Benzoate Acid )
Asam Propionat

margarin, selai, saus, dll

( Propionate Acid )
Asam Sorbat

Dosis Maksimum
600 mg 1 gr/ kg

olahan keju & roti

2 3 gr / kg

( Sorbic Acid )
Belerang Dioksida

keju olahan

3 gr/ kg

acar, jeli, selai, saus, gula bubuk,

20 500 mg / kg

( Sulfur Dioxide )

gula pasir, cuka, sirup,bir/


11

minuman ringan, anggur, sosi,


ekstrak kopi kering, gelatin, dll
Etil p-Hidroksi-benzoat
(Ethyl p-Hydroxy-

Selai & Jeli

1 gr/ kg

Benzoate)
acar dalam botol, keju, margarin,
Kalium Benzoat
(Potassium Benzoate)

apricot kering, selai, jeli, sirup,


saus, anggur, anggur buah &
minuman beralkohol & makanan

Kalium Bisulfit

lain kecuali daging, ikan, unggas.


potongan kentang beku, udang

(Potassium Bysulphite)
Kalium Metabisulfit

beku & selai.


potongan kentang goreng beku &

(Potassium Metabisulphite)
udang beku
Kalium Nitrat
daging olahan, daging awetan &
(Potassium Nitrat)
Kalium Nitrit

keju dgn sosis


daging olahan, daging awetan &

(Potassium Nitrite)
Kalium Propionat

korned daging dgn sosis

(Potassium Propionate)
Kalium Sorbate
( Potassium Sorbate )

keju olahan

50 mg-500 mg /kg
50 mg-100 mg/ kg
50-500 mg/ kg
50-125 mg/ kg
3 gr/ kg

keju olahan, keju, margarine,


apricot kering, acar dalam botol,

Kalium Sulfit

jeli, selai
potongan kentang goreng beku,

( Potassium Sulphite )
Kalsium Benzoat

udang beku & selai


selai, saus tomat, sirup &

( Calcium Benzoate )
Kalsium Propionat

anggur/minuman beralkohol

( Calcium Propionate )
Kalsium Sorbat

200 mg 1 gr / kg

500 mg 1gr/ kg

50 500 mg/ kg
200 mg 1 gr/ kg

olahan keju & roti

2 3 gr/ kg

( Calcium Sorbate )
Metil p-Hidroxybenzoate

margarin & selai

1 gr/ kg

selai, jeli, acar dalam botol, sari

250 mg 1gr / kg

( Methyl p-

buah dan makanan lainnya


12

Hidroxybenzoate )

kecuali daging, ikan unggas


acar dalam botol, keju, margarin,
apricot kering, selai, jeli, sirup,

Natrium Benzoate

saus, kecap, anggur buah &

( Sodium Benzoate )

minuman beralkohol, serta

200 mg 1 gr / kg

makanan lainnya kecuali daging,


ikan, unggas
Natrium Bisulfit
( Sodium Hydrogen
Sulphite )

potongan kentang goreng beku,


udang beku & selai

50 500 mg/ kg

potongan kentang goreng beku &


Natrium Metabisulfit

selai

50 -100 mg/ kg

daging olahan dan keju

50 500 mg/ kg

olahan keju & roti

2 3 gr/kg

( Sodium Metabisulphite )

Natrium Nitrat
( Sodium Nitrate )
Natrium Propionat
( Sodium Propionate )
Natrium Sulfit

potongan kentang goreng beku

( Sodium Sulphite )
Nisin ( Nisin )

udang Beku & selai


keju olahan
selai, jeli acar dalam botol,

Propil p_hidroxybenzoate

kecap, ektrak kopi cair, pasta

( Prophyl p-

tomat, sari buah & makanan

Hidroxybenzoate )

lainnya kecuali daging, ikan,

50 500 mg/ kg
12,5 mg/ kg
250 mg 1 gr

unggas

13

5. Pengaruh Penambahan Bahan Pengawet Bagi Kesehatan


Bahan Pengawet
Ca-benzoat

Sulfur dioksida
(SO2)

Produk Pangan
Pengaruh terhadap Kesehatan
Sari buah, minuman ringan, Dapat menyebabkan reaksi merugikan
minuman anggur manis,

pada asmatis dan yang peka terhadap

ikan asin

aspirin
Dapat menyebabkan pelukaan

Sari buah, cider, buah kering, lambung, mempercepat serangan asma,


kacang kering, sirup, acar

mutasi genetik, kanker dan


alergi
Nitrit dapat mempengaruhi
kemampuan sel darah untuk membawa

K-nitrit

Daging kornet, daging kering,

oksigen, menyebabkan kesulitan

daging asin, pikel daging

bernafas dan sakit kepala, anemia,


radang ginjal,

Ca- / Na-propionat
Na-metasulfat
Asam sorbat

Produk roti dan tepung


Produk roti dan tepung
Produk jeruk, keju, pikel dan

muntah
Migrain, kelelahan, kesulitan tidur
Alergi kulit
Pelukaan kulit
14

salad
Dapat menyebabkan mual, muntah,
Natamysin
K-asetat

Produk daging dan keju

kulit
Merusak fungsi ginjal

Makanan asam
Daging babi segar dan
sosisnya, minyak

BHA

tidak nafsu makan, diare dan pelukaan

sayur, shortening, kripik

Menyebabkan penyakit hati dan

kentang, pizza beku, instant

kanker.

teas

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
1.Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut.
Jenis-jenis bahan pengawet makanan,antara lain:
1. Bahan pengawet alami : Gula,garam dan asam jawa.
2. Bahan pengawet buatan : Natrium Benzoat, Asam Benzoat,asam propaniat,asam
sorbet,belerang dioksida,kalium benzoate,kalium nitrat dan lain-lain.
Cara penambahan bahan pengawet makanan tergantung dari jenis pengawet dan
takaran yang telah ditentukan.
Mengetahui tujuan penambahan bahan pengawet makanan.
1. menghambat pembusukan dan
2. menjamin mutu awal pangan agar tetap terjaga selama mungkin.

15

Efek penggunaan bahan tambahan pangan bagi kesehatan adalah mengakibatkan macammacam penyakit antaralain,:kanker,tumor, alergi kulit, penyakit hati, kekurangan sel
darah dan sebagainya.

16