Anda di halaman 1dari 2

Pengalaman Perawat dalam Memberikan Terapi Oksigen

pada Pasien Asma Eksaserbasi Akut di Ruang Gawat Darurat


Sinopsis Tesis oleh :
Dicky Endrian Kurniawan
A. Latar Belakang
Asma dikarakteristikkan oleh inflamasi jalan napas, yang berhubungan dengan
hiperresponsifitas otot polos jalan napas. Gejala awalnya adalah sesak napas, mengi, dan batuk.
Penyakit asma merupakan penyakit lima besar penyebab kematian di dunia yang bervariasi antara
5-30% (berkisar 17,4%). Kejadian asma di Indonesia belum diketahui secara pasti. Departemen
Kesehatan memperkirakan penyakit asma termasuk 10 besar penyebab kesakitan dan kematian di
RS dan diperkirakan 10% dari 25 juta penduduk Indonesia menderita asma (Oemiati dkk. 2010).
Beberapa pasien asma memiliki tingkatan yang baik dalam mengontrol asma namun yang
lainnya tidak. Pasien yang memiliki kemampuan mengontrol asma kurang tepat menyebabkan
resiko mengalami eksaserbasi akut (Asthma UK, 2013 dalam Burn, 2013). Asma akut merupakan
kondisi emergensi dan seringkali manajemennya kurang berhasil (Hodder et al, 2010). Kondisi ini
dapat meningkatkan kejadian masuk rumah sakit, bahkan lebih buruknya dapat terjadi gagal napas
dan kematian (Asthma UK, 2013 dalam Burn, 2013).
Pada bagian emergensi, tujuan penatalaksanaan asma akut adalah koreksi dari
hipoksemia, penanganan cepat obstruksi jalan napas, dan penurunan risiko kambuh dengan terapi
yang intensif dan monitoring respon dengan tepat. Koreksi hipoksemia dan penanganan cepat
obstruksi jalan napas yang terbaik dicapai dengan pemberian oksigen dan pengobatan berulang
dengan short-acting beta2 agonis (Pollart et al., 2011). Oksigen diberikan sesegera mungkin untuk
mempertahankan saturasi minimal 94% yang dianjurkan pada pasien dengan eksaserbasi asma
(Pollart et al., 2011). Pemberian oksigen dapat dilakukan melalui masker maupun kanul nasal
sesuai dengan kebutuhan dari pasien (BTS and SIGN, 2012 dalam Burn, 2013).
Konsentrasi oksigen yang tinggi dalam terapi dapat menyebabkan peningkatan klinis yang
signifikan dalam PCO2 pada pasien dengan asma eksaserbasi. Oksigen perlu dititrasi dalam
pengobatan asma, dimana oksigen diberikan hanya untuk pasien dengan hipoksemia, dalam dosis
yang mengurangi hipoksemia tanpa menyebabkan hiperoksemia (Perrin et al., 2011). Akan tetapi,
meskipun terapi oksigen digunakan secara sering dan luas dalam perawatan, pemberian oksigen
sering kali tidak akurat, sehingga pemberian, monitoring, dan evaluasi terapi tidak sesuai (McGloin,
2008).
Perawat sebagai tenaga kesehatan yang bertugas untuk memenuhi kebutuhan dasar
pasien secara holistik memiliki tanggung jawab untuk membantu pemenuhan kebutuhan oksigen
pasien asma eksaserbasi. Dalam tindakannya, seorang perawat sebelum memberikan asuhan
keperawatan harus melakukan metode keperawatan berupa pengkajian, diagnosa keperawatan,
intervensi, implementasi, dan evaluasi. Perawat melakukan pengamatan dan penilaian yang tepat
selama terapi oksigen agar cedera pada pasien dapat dicegah. Perawat harus terus memantau
kebutuhan oksigen dan menilai berapa persen oksigen harus diberikan. Targetnya adalah untuk
menghindari hyperoxia atau hipoksia, dan fluktuasi diantaranya (Solberg, 2010).
B. Permasalahan dan Tujuan
Masalah yang muncul dari latar belakang adalah bagaimanakah pengalaman perawat
dalam memberikan terapi oksigen pada pasien asma eksaserbasi akut di ruang gawat darurat.
Sehingga tujuan penelitian adalah mengeksplorasi pengalaman perawat mulai dari pengkajian,
perencanaan, tindakan, hingga evaluasi pemberian terapi oksigen pada pasien asma eksaserbasi
akut di ruang gawat darurat.

Sinopsis Tesis Dicky Endrian Kurniawan

C. Metodologi Penelitian
1. Desain
Rancangan penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif-eksploratif.
2. Lokasi
Instalasi gawat darurat rumah sakit
3. Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang digali adalah jenis data kualitatif dan kuantitatif. Data kualitatif adalah data
yang dinyatakan berupa ungkapan, kata-kata. Data tersebut diperoleh dari hasil wawancara,
observasi dan beberapa sumber data yang terkait langsung dengan perawat. Data kuantitatif
berasal dari dokumen yang dimiliki oleh institusi mengenai perawat dan penderita.
4. Subjek
Perawat di instalasi gawat darurat.
5. Instrumen dan pengumpulan data
Peneliti menggunakan pedoman wawancara, yaitu berupa daftar pertanyaan terbuka (interview
guide). Agar kualitas lebih valid maka dilakukan observasi dengan lembar observasi.
6. Analisis data
a. Tahapan pertama, mengindentifikasi data yang diperoleh dari lapangan, baik dengan cara
wawancara, interview, observasi, maupun dokumentasi, yang bersumber dari subjek,
literatur, dan/atau gambar. Dengan cara mereduksi data, dengan cara pemilahan dan
konversi data yang muncul di lapangan.
b. Tahapan kedua, yakni mengklasifikasikan data yang masuk, kemudian disesuaikan dengan
permasalahan dan tujuan penelitian. Dilakukan penyajian data, yaitu dengan merangkai
dan menyusun informasi dalam bentuk satu kesatuan, selektif dan dipahami.
c. Tahapan ketiga, yakni melakukan interpretatif terhadap data.
7. Penyajian data
Hasil analisis data disajikan secara gabungan antara informal dan formal. Informal, yaitu
penguraian dalam deskripsi kata-kata (naratif). Dan juga disajikan data formal berupa bagan,
tabel, dan/atau gambar.
D. Referensi
Burns D. Managing Acute Asthma in Primary Care. Nursing Times; 2013:109, 42, 17-20.
Herdman, T. Heather. 2012. NANDA International, Diagnosis Keperawatan: Diagnosis dan
Klasifikasi 2012-2014, terjemahan. Jakarta: EGC
Hoddeer et al. Management of Acute Asthma in Adults in The Emergency Department:
Nonventilatory Management. CMAJ 2009. DOI:10.1503/cmaj.080072
Lin & Chiu. The Nursing Experience of Caring for a Patient with Fourniers Gangrene Undergoing
Adjuvant Hyperbaric Oxygen Therapy (Abstract). Tzu Chi Nursing Journal 2011
Marshall & Rossman. 2011. Designing Qualitative Research. California: SAGE Publications Inc.
McGloin S. 2008. Administration Of Oxygen Therapy. Nursing Standard. 22, 21, 46-48.
Oemiati, dkk. Faktor-faktor yang berhubungan dengan Penyakit Asma di Indonesia. Media Litbang
Kesehatan Volume XX Nomor 1 Tahun 2010
Perrin et al. Randomised controlled trial of high concentration versus titrated oxygen therapy in
severe exacerbations of asthma (Abstract). Thorax. 2011 Nov;66(11):937-41, diakses dari
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/21597111
Pollart et al. Management of Acute Asthma Exacerbations. Am Fam Physician. 2011;84(1):40-47
Solberg et al. Nursing Assessment During Oxygen Administration In Ventilated Preterm Infants.
Foundation Acta Pdiatrica 2011:100, 193197

Sinopsis Tesis Dicky Endrian Kurniawan