Anda di halaman 1dari 12

Pendahuluan

Telinga adalah organ penginderaan dengan fungsi ganda dan kompleks


(pendengaran dan keseimbangan). Indera pendengaran berperan penting pada
partisipasi seseorang dalam aktivitas kehidupan sehari-hari. Sangat penting
untuk perkembangan normal dan pemeliharaan bicara, dan kemampuan
berkomunikasi dengan orang lain melalui bicara tergantung pada kemampuan
mendengar.
Deteksi awal dan diagnosis akurat gangguan otologik sangat penting. Di antara
mereka yang dapat membantu diagnosis dan atau menangani kelainan otologik
adalah ahli otolaringologi, pediatrisian, internis, perawat, ahli audiologi, ahli
patologi wicara dan pendidik.
Perforasi membran timpani adalah suatu lubang pada membran timpani yang
tidak dapat menutup secara spontan dalam waktu 3 bulan setelah perforasi.
Upaya penutupan perforasi membran timpani permanen secara konservatif
masih diperlukan oleh karena terapi secara operatif memerlukan peralatan yang
tidak selalu tersedia di rumah sakit kabupaten atau kota dan memerlukan biaya
yang tidak sedikit.
Ada 3 tipe perforasi membran timpani berdasarkan letaknya, yaitu : 1)Perforasi
sentral (sub total). Letak perforasi di sentral dan pars tensa membran timpani.
Seluruh tepi perforasi masih mengandung sisa membran timpani. 2)Perforasi
marginal. Sebagian tepi perforasi langsung berhubungan dengan anulus atau
sulkus timpanikum. 3)Perforasi atik. Letak perforasi di pars flaksida membran
timpani. Sekret yang keluar dari telinga tengah ke telinga luar dapat berlangsung
terus-menerus atau hilang timbul. Konsistensinya bisa encer atau kental.
Warnanya bisa kuning atau berupa nanah.
Gendang telinga/membran timpani/tympanic membrane/eardrum adalah suatu
membran/selaput yang terletak antara telinga luar dan telinga tengah. Fungsi
membran ini sangat vital dalam proses mendengar. Bila terjadi kerusakan pada
membran ini dapat dipastikan bahwa fungsi pendengaran seseorang terganggu.
Perforasi membran ini merupakan salah satu kerusakan yang sering dialami baik
pada anak-anak maupun dewasa. Penyebabnya antara lain disebabkan oleh
infeksi telinga tengah(otitis), trauma baik secara langsung maupun tidak
langsung misalnya tertusuk alat pembersih kuping, suara ledakan yang berada
didekat sekali dengan telinga kita, menyelam dengan kedalaman yang dianggap
tidak aman, trauma kepala akibat kecelakaan kendaraan bermotor dsb.
Umumnya tanda dan gejalanya antara lain nyeri telinga yang hebat disertai
keluar darah dari telinga (yang disebabkan trauma) sedangkan yang disebabkan
infeksi umumnya terdapat demam yang tak turun-turun, nyeri telinga (otalgia),
gelisah dan tiba-tiba keluar cairan/nanah dengan atau tanpa darah. Untuk
memahami hal ini lebih lanjut, penting rasanya untuk memahami anatomi dan
fisiologi telinga terlebih dahulu secara umum.

PERFORASI MEMBRAN TIMPANI


Definisi
Perforasi membran timpani adalah suatu keadaan dimana ditemukan lubang pada membran
timpani yang menyebabkan hilangnya sebagian atau seluruh fungsi dari

membran timpani. Gendang telinga (membran timpani) merupakan pemisah antara

telinga luar dan telinga tengah. Jika gelombang suara menyentuhnya maka membran timpani
akan bergetar dan hal ini merupakan awal dari proses perubahan gelombang suara menjadi
impuls saraf yang akan menuju ke otak.Perforasi dapat disebabkan oleh berbagai
kejadian, seperti infeksi, trauma fisik atau pengobatan sebelumnya yang
diberikan. Jika terjadi kerusakan pada membran timpani maka proses pendengaranpun akan

terganggu. Selain itu membran timpani juga bertindak sebagai penghalang masuknya bahanbahan dari luar telinga (misalnya bakteri). Jika terjadi perforasi, maka bakteri dengan mudah
akan masuk ke dalam telinga dan menyebabkan terjadinya infeksi.

Gejala Klinis
Beberapa gejala klinis yang timbul pada perforasi membran timpani adalah

Penurunan pendengaran
Sensasi mendengar suara siulan saat meniup telinga atau bersin
Keluarnya cairan dari telinga
Tanda-tanda infeksi telinga tengah (demam, nyeri, telinga berdenging)
Hilangnya fungsi pendengaran (test pendengaran), hal ini menentukan
apakah penderita membutuhkan alat bantuan pendengaran atau tidak.
Pemeriksaan penunjang yang dibutuhkan biasanya adalah, Otoskopi,
timpanometri, Test pendengaran (swabach, webber, dan rinne)

Perforasi gendang telinga menyebabkan nyeri hebat yang timbul secara tiba-tiba,
diikuti oleh perdarahan dari telinga,
tinitus (telinga berdenging).

Tatalaksana
Terapi pengobatan pada perforasi membrane timpani ditujukan untuk
mengendalikan infeksi pada telinga tengah. Penyumbatan pada lubang baik
dengan lemak atau bahan sintetis yang tidak menimbulkan reaksi tubuh
penerima (timpanoplasty). Pengobatan yang terakhir ini memiliki tingkat
keberhasilan 80 hingga 90 % tergantung dari besarnya perforasi maupun
komplikasi yang timbul.

Untuk mencegah terjadinya infeksi, biasanya diberikan antibiotik per-oral . Penderita harus
menjaga agar telinganya tetap kering. Jika terjadi infeksi, bisa diberikan obat tetes telinga
yang mengandung antibiotik. Biasanya tanpa pengobatan lebih lanjut, gendang telinga akan
membaik. Tetapi jika dalam waktu 2 bulan tidak terjadi perbaikan, maka perlu dilakukan
pembedahan untuk memperbaiki gendang telinga (timpanoplasti).
Jika hilangnya pendengaran bersifat menetap, diduga telah terjadi gangguan pada tulang
pendengaran dan harus diperbaiki melalui pembedahan.
Miringoplasti

Dilakukan pada OMK tipe benigna yang sudah tenang dengan ketulian ringan yang hanya
disebabkan oleh perforasi membran timpani. Operasi ini merupakan jenis timpanoplasti yang
paling ringan, dikenal juga dengan nama timpanoplasti tipe 1. Rekonstruksi hanya dilakukan
pada membran timpani. Tujuan operasi adalah untuk mencegah berulangnya infeksi telinga
tengah ada OMSK tipe benigna dengan perforasi yang menetap.
Timpanoplasti
Dikerjakan pada OMK tipe benigna dengan kerusakan yang lebih berat atau OMSK tipe
benigna yang tidak bisa diatasi dengan pengobatan medikamentosa. Tujuan operasi adalah
menyembuhkan penyakit serta memperbaiki pendengaran. Pada operasi ini selain
rekonstruksi membran timpani seringkali harus dilakukan juga rekonstruksi tulang
pendengaran. Berdasarkan bentuk rekonstruksi tulang yang dilakukan maka dikenal istilah
timpanoplasti tipe II, III, IV dan V.
Timpanoplasti dengan pendekatan ganda (Combined Approach Tympanoplasty)
Dikerjakan pada kasus OMK tipe maligna atau OMK tipe benigna dengan jaringan granulasi
yang luas. Tujuan operasi untuk menyembuhkan penyakit serta memperbaiki pendengaran
tanpa melakukan teknik mastoidektomi radikal (tanpa meruntuhkan dinding posterior liang
telinga). Yang dimaksud dengan combined approach di sini adalah membersihkan
kolesteatom dan jaringan granulasi di kavum timpani melalui dua jalan, yaitu liang telinga
dan rongga mastoid dengan melakukan timpanotomi posterior. Namun teknik operasi ini pada
OMK tipe maligna belum disepakati oleh para ahli karena sering timbul kembali
kolesteatoma.

PENCEGAHAN
Berhati-hatilah ketika sedang membersihkan telinga dengan menggunakan cotton bud. Jika
telinga kemasukan sesuatu, mintalah bantuan dokter umum/dokter ahli untuk
mengeluarkannya. Obatilah infeksi telinga secara tuntas.

Epidemiologi
Membran timpani lebih sering mengalami trauma dibandingkan dengan telinga
tengah atau telinga dalam. Tetapi biasanya dalam derajat keseriusan yang
rendah. Insidensi pertahun dari perforasi traumatik bervariasi antara 1,4-8,6 per
100,0000. Hal ini timbul pada semua kelopok umur dengan predisposisi pada
anak yang lebih sering dibandingkan dewasa. Laki-laki dewasa muda lebih sering
mengalami cedera perforasi. Hal ini dikarenakan meningkatnya kekerasan
domestik, wanita yang secara meningkat menjadi korban dari tamparan tangan
terbuka dengan perforasi TM setelahnya.

Etiologi
Penyebab tersering dari perforasi membrane timpani adalah infeksi sebelumnya.
Infeksi akut pada telinga tengah seringkali menyebabkan terjadinya kurangnya
suplai darah ke membrane timpani yang seringkali berjalan dengan peningkatan
tekanan pada telinga dalam, hal ini mengakibatkan robeknya atau hilangnya
jaringan membrane timpani, yang biasanya diikuti dengan rasa nyeri. Infeksi

telinga juga bisa menyebabkan perforasi gendang telinga karena terjadi peningkatan tekanan
cairan di dalam telinga tengah sehingga mendorong gendang telinga dan akhirnya
terbentuklah lubang pada gendang telinga.Penyebab lain dari perforasi adalah trauma
fisik dari telinga, yang dapat terjadi jika suatu benda dimasukkan ke dalam telinga
(misalnya cotton-bud)
yang tersering adalah pukulan yang keras kearah telinga dalam, tenaga yang
timbul dapat memecahkan atau merobek membran timpani. Terjadinya perforasi

pada membran timpani juga bisa disebabkan oleh peningkatan tekanan yang terjadi secara
tiba-tiba (misalnya akibat ledakan, tamparan atau menyelam) atau oleh penurunan tekanan
yang juga terjadi secara tiba-tiba.
b. Otitis Media Kronis
Otitis media kronis terjadi akibat adanya lubang pada gendang telinga (perforasi). Perforasi
gendang telinga bisa disebabkan oleh: otitis media akut penyumbatan tuba eustakius cedera
akibat masuknya suatu benda ke dalam telinga atau akibat perubahan tekanan udara yang
terjadi secara tiba-tiba luka bakar karena panas atau zat kimia. Bisa juga disebabkan karena
bakteri, antara lain: Streptococcus, Stapilococcus, Diplococcus pneumonie, Hemopilus
influens, dll.
Penyebab OMK antara lain:
1. Lingkungan
Hubungan penderita OMK dan faktor sosioekonomi belum jelas, tetapi kelompok
sosioekonomi rendah memiliki insiden OMK yang lebih tinggi. Tetapi sudah hampir
dipastikan hal ini berhubungan dengan kesehatan secara umum, diet, dan tempat tinggal yang
padat.
2. Genetik
Faktor genetik masih diperdebatkan sampai saat ini, terutama apakah insiden OMK
berhubungan dengan luasnya sel mastoid yang dikaitkan sebagai faktor genetik. Sistem selsel udara mastoid lebih kecil pada penderita otitis media, tapi belum diketahui apakah hal ini
primer atau sekunder.
3. Riwayat otitis media sebelumnya

Secara umum dikatakan otitis media kronis merupakan kelanjutan dari otitis media akut dan/
atau otitis media dengan efusi, tetapi tidak diketahui faktor apa yang menyebabkan satu
telinga dan bukan yang lainnya berkembang menjadi keadaan kronis
4. Infeksi
Bakteri yang diisolasi dari mukopus atau mukosa telinga tengah hampir tidak bervariasi pada
otitis media kronik yang aktif. Keadaan ini menunjukkan bahwa metode kultur yang
digunakan adalah tepat. Organisme yang terutama dijumpai adalah bakteri Gram (-), flora
tipe usus, dan beberapa organisme lainnya.
5. Infeksi saluran nafas atas
Banyak penderita mengeluh keluarnya sekret telinga sesudah terjadi infeksi saluran nafas
atas. Infeksi virus dapat mempengaruhi mukosa telinga tengah menyebabkan menurunnya
daya tahan tubuh terhadap organisme yang secara normal berada dalam telinga tengah,
sehingga memudahkan pertumbuhan bakteri.
6. Autoimun
Penderita dengan penyakit autoimun akan memiliki insiden lebih besar terhadap OMK.
7. Alergi
Penderita alergi mempunyai insiden otitis media kronis yang lebih tinggi dibanding yang
bukan alergi. Yang menarik adalah dijumpainya sebagian penderita yang alergi terhadap
antibiotik tetes telinga atau bakteri atau toksin-toksinnya, namun hal ini belum terbukti
kemungkinannya.
8. Gangguan fungsi tuba eustachius
Pada otitis media kronis aktif tuba eustachius sering tersumbat oleh edema tetapi apakah hal
ini merupakan fenomena primer atau sekunder masih belum diketahui. Pada telinga yang
inaktif berbagai metode telah digunakan untuk mengevaluasi fungsi tuba eustachius dan
umumnya menyatakan bahwa tuba tidak mungkin mengembalikan tekanan negatif menjadi
normal.
Beberapa faktor-faktor yang menyebabkan perforasi membran timpani yang menetap pada
OMK adalah:

Infeksi yang menetap pada telinga tengah mastoid yang mengakibatkan


produksi sekret telinga purulen berlanjut.

Berlanjutnya obstruksi tuba eustachius yang mengurangi penutupan


spontan pada perforasi.

Beberapa perforasi yang besar mengalami penutupan spontan melalui


mekanisme migrasi epitel.

Pada pinggir perforasi dari epitel skuamous dapat mengalami


pertumbuhan yang cepat diatas sisi medial dari membran timpani. Proses
ini juga mencegah penutupan spontan dari perforasi.

DIGANOSIS
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik. Dengan menggunakan
otoskop, dokter bisa melihat adanya lubang pada gendang telinga
Kebanyakkan perforasi membrana timpani dapat sembuh spontan dalam
beberapa minggu setelah ruptur, meskipun ada beberapa yang baru sembuh
setelah berbulan-bulan. Selama proses penyembuhan telinga harus dilindungi
dari air. Ada perforasi yang menetap karena terjadi pertumbuhan jaringan parut
pada tepi perforasi, sehingga menghambat penyebaran sel epitel melintasi batas
dan akhir penyembuhan. Perforasi yang tak dapat sembuh dengan sendirinya
memerlukan pembedahan. Bila terjadi cedera kepala atau patah tulang
temporal, pasien harus diobservasi bila ada cairan serebrospinal otorea atau
rinorea-cairan jernih cair dari telinga atau hidung.
Keputusan melakukan timpanoplasti ( perbaikan membrana timpani )
biasanya didasarkan pada perlunya mencegah potensial infeksi dari air yang
memasuki telinga atau keinginan memperbaiki pendengaran pasien. Terdapazt
berbagai pembedahan semua pada dasarnya dengan meletakkan pada lubang
porforasi untuk memungkinkan penyembuhan. Pembedahan biasanya berhasil
menutup porforasi secara permanen dan memperbaiki pendengaran, biasanya
dilakukan pada pasien rawat jalan.
Otitis media serosa tidak perlu ditangani secara medis kecuali terjadi infeksi
(otitis media akut). Bila kehilangan pendengaran yang berhubungan dengan
efusi telinga tengah menimbulkan masalah bagi pasien maka bisa dilakukan
miringotomi

dan

dipasang

tabung

untuk

menjaga

telinga

tengah

tetap

terventilasi. Kortikosteroid, dosis rendah, kadang dapat mengurangi edema tuba


eustacii pada kasus barotrauma.

Penanganan meliputi pembersihan hati-hati telinga mengunakan mikroskop


dan alat pengisap. Pemberian tetes antibiotika atau pemberian bubuk antibiotik
sering membantu bila ada cairan purulen. Antibiotik sistemik biasanya tidak
diresepkan kecuali pada kasus infeksi akut.

Patofisiologi
Kuman masuk kebagian eksterna melalui lubang telinga atau melalui tuba
eustaci kemudian menimbulkan infeksi. Infeksi telinga dalam merupakan
perluasan

telinga

media,

pengaruh

yang

paling

utama

ialah

mengenai

keseimbangan.
Infeksi dari telinga dari telinga luar, otitis eksterna seringkali oleh bakteri
(stavilokokus, gram negatif organisme atau fungus). Rasa sakit terjadi karena
tekanan pada kulit yang sangat sensitif, menghebat sakitnya karena tidak ada
ruang untuk menggelembung dalam saluran yang bertulang. Kegiatan berenang
terutama pada air yang terkontaminasi sangat mungkin bisa menimbulkan
infeksi telinga luar. Infeksi telinga tengah, otitis media merupakan gangguan
yang paling sering terjadi. Infeksi bisa serous, purulen, akut dan kronik, otitis
media yang serous dapat terjadi karena terkumpulnya serum yang steril didalam
telinga tengah bila tuba eustacii tersumbat oleh infeksi yang terdahulu atau
alergi. Otitis media purolenta terjadi karena infeksi bakteri bisa akut atau kronis.
Yang

kronis

bisa

menjalar

mastoid,

menimbulkan

mastoiditis

kronis

menyebabkan nekrose kepada gendang telinga, atau radang tulang telinga,


timbul tuli.

1.

Medis

Mencari vokal infeksi dihidung, dan dinasofaring dan sekaligus

mengobatinya.

Secara sistemik diberikan antibiotik, analgetik dan antiinflamasi. Untuk stadium


tiga sampai stadium lima diberi antibiotik dosis tinggi.
Secara lokal: pada stadium hiperemi diberikan antibiotik tetes, kecuali pada bayi
harus

segera

dilakukan

parasintesis

bila

terdapat

bulging

lakukan

parasintesisuntuk melancarkan reinase, yaitu dengan membuat insisi kecil pada


kuadran bawah.
Konsevatif
a.

Pembersihan

sekret

diliang

telinga

(toilet

lokal

drainage)

merupakan

hal yang penting untuk pengobatan otitis kronik.


Ada beberapa membersihkan sekret tersebut :

Dengan menggunakan kapas lidi. Tindakan ini dianjurkan sesering seringnya bila
ada otore. Dapat dianjurkan pada penderita atau orang tua penderita yang
mempunyai intelegensia yang cukup.

Displaseme metode dapat dengan menggunakan larutan hidrogen peroksid


(H2O2) 3%, karena adanya gas yang ditimbulkan.

Bila mungkin sekret dihisap secara hati-hati dengan menggunakan

jarum

kecil, plastik, misalnya jarum BWG no 16 dan 18 yang


b.

Pengobatan lokal diberikan antibiotik tetes telinga. Pemberian antibiotik tetes


telinga hampir tidak gunanya apabila masih ada otore yang produktif. Karena itu
memberikan antibiotik lokal dianjurkan setelah dilakukan tekhnik lokal. Harus
diterangkan dulu cara pemakain H2O2 3 % kedalam telinga yang sakit kemudian
dibersihkan dengan kapas lidi baru setelah itu masukkan antibiotik tetes telinga
dengan cara kepala dimiringkan dan ragus titekan supaya obat tetes masuk
kedalam.

c.

Antibiotik yang adekuat oral atau parenteral. Ini diberikan apabila ada
eksaserbasi akut yang didahului oleh infeksi hidung atau farings.
Otitis Media Supuratif Kronik (OMSK)

Oleh : Muhammad al-Fatih II


Otitis media supuratif kronik (OMSK) adalah otitis media yang berlangsung lebih 2 bulan
karena infeksi bakteri piogenik dan ditandai oleh perforasi membran timpani dan pengeluaran
sekret. Dulu kita kenal sebagai otitis media perforata (OMP). Orang awam biasa
menyebutnya congek.
Ada 3 tipe perforasi membran timpani berdasarkan letaknya, yaitu :
Perforasi sentral (sub total). Letak perforasi di sentral dan pars tensa membran timpani.
Seluruh tepi perforasi masih mengandung sisa membran timpani.

Perforasi marginal. Sebagian tepi perforasi langsung berhubungan dengan anulus atau sulkus
timpanikum.
Perforasi atik. Letak perforasi di pars flaksida membran timpani.
Sekret yang keluar dari telinga tengah ke telinga luar dapat berlangsung terus-menerus atau
hilang timbul. Konsistensinya bisa encer atau kental. Warnanya bisa kuning atau berupa
nanah.
Otitis media supuratif kronik (OMSK) merupakan kelanjutan dari otitis media supuratif sub
akut dan otitis media supuratif akut (OMA). Hal ini disebabkan oleh :
Terapi. Terapi lambat diberikan atau terapi tidak adekuat.
Kuman. Virulensi kuman tinggi.
Pertahanan. Daya tahan tubuh rendah akibat gizi kurang.
Higiene. Higienitas yang buruk.
Jenis otitis media supuratif kronik (OMSK), yaitu :
Otitis media supuratif kronik (OMSK) benigna / mukosa / aman.
Otitis media supuratif kronik (OMSK) maligna / tulang / bahaya.
Otitis media supuratif kronik (OMSK) aktif. Sekret keluar dari kavum timpani.
Otitis media supuratif kronik (OMSK) tenang. Kavum timpani basah atau kering.
Tabel Perbedaan Antara Otitis Media Supuratif Kronik (OMSK) Benigna & Maligna
Otitis Media Supuratif Kronik (OMSK) Benigna Otitis Media Supuratif Kronik (OMSK)
Maligna
Proses peradangan terbatas pada mukosa. Proses peradangan tidak terbatas pada mukosa.
Proses peradangan tidak mengenai tulang. Proses peradangan mengenai tulang.
Perforasi membran timpani tipe sentral. Perforasi membran timpani paling sering tipe
marginal & atik. Kadang-kadang tipe sub total (sentral) dengan kolesteatoma.
Jarang terjadi komplikasi yang berbahaya. Sering terjadi komplikasi yang berbahaya.
Kolesteatoma tidak ada. Kolesteatoma ada.
Terapi Otitis Media Supuratif Kronik (OMSK)
Terapi otitis media supuratif kronik (OMSK) memiliki beberapa kesulitan. Diantaranya
membutuhkan waktu yang lama, gejala sering berulang, sekret yang keluar tidak cepat kering
dan sekret yang selalu kambuh. Masalah ini dapat disebabkan :
Perforasi membran timpani. Perforasi membran timpani yang permanen menyebabkan telinga
tengah terpapar langsung & terus-menerus oleh dunia luar.
Sumber infeksi. Sumber infeksi yang masih ada dapat terjadi pada nasofaring, faring, hidung
dan sinus paranasalis.
Jaringan patologik. Jaringan patologik yang ireversibel telah terbentuk dalam rongga mastoid.
Gizi & higiene. Status gizi dan higiene pasien yang kurang.
Terapi otitis media supuratif kronik (OMSK) tergantung dari jenisnya. Prinsip terapi otitis

media supuratif kronik (OMSK) benigna dengan cara konservatif (medikamentosa)


sedangkan otitis media supuratif kronik (OMSK) maligna dengan cara pembedahan.
Ada 3 cara terapi konservatif (medikamentosa) otitis media supuratif kronik (OMSK)
benigna, yaitu :
Obat pencuci telinga. Bahannya H2O2 3%. Berikan selama 3-5 hari. Pengobatan ini kita
berikan bila sekret telinga keluar terus-menerus.
Obat tetes telinga. Lanjutkan memberikan obat tetes telinga yang mengandung antibiotik &
kortikosteroid setelah sekret yang keluar telah berkurang. Jangan berikan selama lebih 1-2
minggu secara berturut-turut. Juga hindari pemberiannya pada otitis media supuratif kronik
(OMSK) tenang. Hal ini disebabkan semua antibiotik tetes telinga bersifat ototoksik.
Obat antibiotik. Berikan antibiotik oral golongan ampisilin atau eritromisin sebelum hasil tes
resistensi obat kita terima. Berikan eritromisin jika pasien alergi terhadap golongan penisilin.
Berikan ampisilin asam klavulanat bila terjadi resistensi ampisilin.
Selain terapi konservatif (medikamentosa), tindakan pembedahan dapat pula kita lakukan
pada otitis media supuratif kronik (OMSK) benigna. Tindakan ini disebut miringoplasti atau
timpanoplasti. Tujuannya antara lain :
Menghentikan infeksi permanen.
Mencegah komplikasi dan kerusakan pendengaran yang lebih berat.
Memperbaiki perforasi membran timpani dan fungsi pendengaran.
Miringoplasti dan timpanoplasti kita lakukan jika sekret telah kering namun perforasi
membran timpani masih ada. Juga setelah kita melakukan observasi selama 2 bulan.
Tanda yang menunjukkan adanya sumber infeksi, yaitu :
Sekret masih ada.
Infeksi berulang.
Cara mengatasi sumber infeksi, yaitu :
Pengobatan.
Pembedahan : adenoidektomi & tonsilektomi.
Tindakan pembedahan pada otitis media supuratif kronik (OMSK) maligna yang sering
dilakukan yaitu mastoidektomi dengan atau tanpa timpanoplasti. Adapun terapi konservatif
(medikamentosa) hanya bersifat sementara dan kita berikan sebelum melakukan tindakan
pembedahan. Jika abses subperiosteal retroaurikuler ada, lakukan insisi abses diwaktu yang
berlainan, sebelum melakukan operasi mastoidektomi.
Otitis Media Kronis
Otitis media kronis adalah infeksi menahun pada telinga tengah. Kondisi yang berhubungan
dengan patologi jaringan irreversible dan biasanya disebabkan oleh episode berulang otitis
media akut yang tak tertangani. Otitis media adalah Proses peradangan di telinga tengah dan

mastoid yang menetap > 12 minggu. Otitis media kronik adalah perforasi pada gendang
telinga
Otitis media kronis adalah peradangan teliga tengah yang gigih, secara khas untuk sedikitnya
satu bulan.Orang awam biasanya menyebut congek
OMK dibagi dapat dibagi menjadi 2 tipe, yaitu:
1. Tipe tubotimpani (tipe benigna/ tipe aman/ tipe mukosa)
Tipe ini ditandai adanya perforasi sentral atau pars tensa dan gejala klinik yang bervariasi
dari luas dan keparahan penyakit. Proses peradangan pada OMK posisi ini terbatas pada
mukosa saja, biasanya tidak mengenai tulang, umumnya jarang menimbulkan komplikasi
yang berbahaya dan tidak terdapat kolesteatom. Beberapa faktor lain yang mempengaruhi
keadaan ini terutama patensi tuba eustachius, infeksi saluran nafas atas, kegagalan pertahanan
mukosa terhadap infeksi pada penderita dengan daya tahan tubuh yang rendah, campuran
bakteri aerob dan anaerob, luas dan derajat perubahan mukosa serta migrasi sekunder dari
epitel squamosa. Sekret mukoid berhubungan dengan hiperplasi sel goblet, metaplasi dari
mukosa telinga tengah
OMK tipe benigna berdasarkan aktivitas sekret yang keluar dikenal 2 jenis,yaitu

OMK aktif ialah OMK dengan sekret yang keluar dari kavum timpani
secara aktif

OMK tenang apabila keadaan kavum timpani terlihat basah atau kering.

2. Tipe Atikoantral (tipe malignan/ tipe bahaya)


Tipe ini ditandai dengan perforasi tipe marginal atau tipe atik, disertai dengan kolesteatom
dan sebagian besar komplikasi yang berbahaya dan fatal timbul pada OMK tipe ini.
Bentuk perforasi membran timpani adalah :
1. Perforasi sentral
Lokasi pada pars tensa, bisa antero-inferior, postero-inferior dan postero-superior, kadangkadang sub total. Pada seluruh tepi perforasi masih ada terdapat sisa membran timpani.
2. Perforasi marginal
Terdapat pada pinggir membran timpani dan adanya erosi dari anulus fibrosus. Perforasi
marginal yang sangat besar digambarkan sebagai perforasi total. Perforasi pada pinggir
postero-superior berhubungan dengan kolesteatom.
3. Perforasi atik

Terjadi pada pars flaksida, berhubungan dengan primary acquired cholesteatoma.

Kapanpun membran timpani yang didiagnosis perforasi, tiga hal berikut harus
menjadi pertimbangan dipenuhi: 1) Pada tingkat yang perforasi situs, ukuran, dan
sisanya dari keadaan di sekitar membran timpani perforasi harus ditentukan. 2) Pada
tingkat tengah telinga, keadaan mucosa, kondisi yang ossicular rantai (jika mungkin),
dan keberadaan atau ketiadaan epithelialization harus dievaluasi. 3) pemeriksaan
otoscopic harus dilengkapi dengan audiometry nada murni untuk memiliki
pemahaman yang lebih baik dari ossicular rantai (kemungkinan erosi yang incus,
ketetapan dari rantai).

Perforasi Pars tensa dapat berupa sentral atau marjinal. Perforasi Marginal terletak di
pinggiran dari membran timpani dengan ketidakhadiran dari annulus fibrosus.
Perforasi Marginal dianggap tidak aman karena kulit yang berhubungan dgn kanal
eksternal, karena ketiadaan dari annulus, dapat dengan mudah maju ke arah telinga,
sehingga menimbulkan cholesteatoma.

Kehilangan pendengaran konduktif yang disebabkan oleh perforasi membran timpani


mempunyai dua penyebab utama: 1) Pengurangan permukaan daerah membran
timpani dimana tekanan akustik melebihi tindakannya. 2) Pengurangan dari gerakan
vibrasi cairan cochlear karena suara mencapai kedua jendela hampir di waktu yang
sama tanpa pemendekan dan tahap perubahan -efek dari membran timpani yang utuh