Anda di halaman 1dari 14

Bab I

Pendahuluan

1.1.

Latar Belakang
Pendidikan merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam
membentuk peradaban bangsa. Melalui pendidikan akan melahirkan generasi-genarasi
yang diharapkan yang mampu menjadi tonggak perubahan bangsa ke arah yang lebih
baik. Proses belajar merupakan salah satu unsur terpenting dari suatu pendidikan itu
sendiri. Karena dalam proses belajarlah, sebuah perubahan kearah yang lebih baik
akan terwujud.
Belajar adalah perubahan perilaku siswa dari tidak tahu menjadi tahu, dari
tidak baik menjadi baik. Guru merupakan seorang yang sangat berperan penting
dalam proses pembelajaran siswa. Karena seorang guru akan memunculkan proses
belajar itu sendiri pada diri siswa. Setiap siswa mempunyai kemampuan yang
berbeda-beda dalam proses belajar, baik kemampuan dari segi kognitif, sosial,
psikologi, maupun fisiologi. Dari berbagai perbedaan kemampuan tersebut, akan
muncul respon pada diri siswa terhadap suatu hal yang dipelajari. Respon tersebut
akan menjadi tolak ukur siswa dalam proses belajar itu sendiri. Maka dari itu,
makalah ini membahas tentang Kesulitan Belajar yang berarti tujuan dari suatu
pembelajaran itu sendiri tidak tercapai atau respon pada diri siswa terhadap hal yang
dipelajari memberi respon negatif.

. 1.2. Rumusan Masalah


1.
2.
3.
4.
5.

Jelaskan Pengertian Kesulitan Belajar


Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi kesulitan belajar
Apa saja macam-macam kesulitan belajar
Bagaimana kerakteristik siswa yang mengalami kesulitan belajar
Bagaimana mendiaknosis siswa yang mengalami kesulitan belajar

1.3.

Tujuan
Beberapa tujuan dari penulisan makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui pengertian dari kesulitan belajar
2. Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja ynag mempengaruhi siswa kesulitan
dalam belajar
3. Untuk mengetahui macam-macam dari kesulitran belajar
4. Untuk mengetahui kerakteristik siswa yang mengalami kesulitan belajar
5. Untuk mengetahui langkah-langkah dalam mendiaknosis siswa yang mengalami
kesulitan belajar

1.2.

Manfaat
Beberapa manfaat dari penulisan makalah ini adalah :
1. Bagi penulis, dapat mengetahui perihal tentang kesulitan belajar, macam-macam
kesulitan belajar, dan bagaimana cara mendiaknosis siswa yang mengalami
kesulitan belajar sehingga sebagai calon guru makalah ini sangat membantu untuk
menambah pengetahuan guna mempersiapkan diri sebelum terjun kelapangan.
2. Bagi pembaca, untuk menambah pengetahuan dan wawasan pembaca tentang
kesulitan belajar.

Bab II
Pembahasan
Kesulitan Belajar
A.

Pengertian Kesulitan Belajar

Dalam keadaan di mana anak didik/siswa tidak dapat belajar sebagaimana mestinya,
itulah yang disebut dengan kesulitan belajar. Kesulitan belajar yang dimaksud disini ialah
kesukaran yang dialami siswa dalam menerima atau menyerap pelajaran, kesulitan belajar
yang dihadapi siswa ini terjadi pada waktu mengikuti pelajaran yang disampaikan/ditugaskan
oleh seorang guru. Dalam definisi lain dikatakan bahwa kesulitan belajar adalah suatu kondisi
di mana anak didik tidak dapat belajar secara wajar, disebabkan adanya ancaman, hambatan
ataupun gangguan dalam belajar.
Kesulitan belajar didefenisikan oleh The United States Office of Education (USOE)
yang dikutip oleh Abdurrahman (2003) adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih dari
proses psikologis dasar yang mencakup pemahaman dan penggunaan bahasa ajaran atau
tulisan.
Sedangkan menurut Sunarta (1985) kesulitan belajar adalah kesulitan yang dialami
oleh peserta didik dalam kegiatan belajarnya, sehingga berakibat prestasi belajarnya rendah
dan perubahan tingkah laku yang terjadi tidak sesuai dengan partisipasi yang diperoleh
sebagaimana teman-teman kelasnya.
Berdasarkan pendapat di atas dapat dipahami bahwa kesulitan belajar adalah suatu
keadaan dalam proses belajar mengajar dimana peserta didik tidak dapat belajar sebagaimana
mestinya.
Anak-anak yang mengalami kesulitan belajar itu biasa dikenal dengan sebutan prestasi
rendah/kurang (under achiever). Anak ini tergolong memiliki IQ tinggi tetapi prestasi
belajarnya rendah (di bawah rata-rata kelas).
Dapat disimpulkan bahwa kesulitan belajar ialah suatu keadaan dimana anak didik
tidak dapat menyerap pelajaran dengan sebagaimana mestinya. Dengan kata lain ia
mengalami kesulitan untuk menyerap pelajaran tersebut, baik kesulitan itu datang dari dirinya
sendiri, dari sekitarnya ataupun karena faktor-faktor lain yang menjadi pemicunya. Dalam hal
ini, kesulitan belajar ini akan membawa pengaruh negatif terhadap hasil belajarnya. Jika
kadang kita beranggapan bahwa hasil belajar yang baik itu diperoleh oleh anak didik yang
memiliki inteligensi di atas rata-rata, namun sebenarnya terkadang bukan inteligensi yang
menjadi satu-satunya tolak ukur prestasi belajar. Justru terkadang kesulitan belajar ini juga
turut berperan dalam mempengaruhi hasil belajar anak didik.

B.

Faktor Faktor yang Mempengaruhi Kesulitan Belajar


Fenomena kesulitan belajar seorang siswa biasanya tampak jelas dari menurunnya
kinerja akademik atau prestasi belajarnya. Namun, kesulitan belajar juga dapat dibuktikan
dengan munculnya kelainan perilaku (misbehavior) siswa seperti kesukaan berteriak-teriak di

dalam kelas, mengusik teman, berkelahi, sering tidak masuk kuliah, dan sering minggat dari
sekolah.
Secara garis besar, faktor-faktor penyebab timbulnya kesulitan belajar terdiri atas dua
macam.
1. Faktor intern siswa, yakni hal-hal atau keadaan-keadaan yang muncul dari dalam
siswa sendiri.
2. Faktor ektern siswa, yakni hal-hal atau keadaan-keadaan yang datang dari luar diri
siswa.
Kedua faktor ini meliputi aneka ragam hal dan keadaan yang antara lain tersebut
dibawah

ini.

1. Faktor intern siswa


Faktor intern siswa meliputi gangguan atau ketidakmampuan psiko-fisiksiswa, yakni:
1. Yang bersifat kognitif (ranah cipta), antara lain seperti rendahnya kapasitas
intelektual/intelegensi siswa;
2. Yang bersifat afektif (ranah rasa), antara lain seperti labilnya emosi dan sikap;
3. Yang bersifat psikomotor (ranah karsa), antara lain seperti terganggunya alat-alat
a.

indera penglihatan dan pendengar (mata dan telinga)


Fisiologi
Faktor fisiologi adalah factor fisik dari anak itu sendiri. seorang anak yang
sedang sakit, tentunya akan mengalami kelemahan secara fisik, sehingga proses
menerima pelajaran, memahami pelajaran menjadi tidak sempurna. Selain sakit factor
fisiologis yang perlu kita perhatikan karena dapat menjadi penyebab munculnya
masalah kesulitan belajar adalah cacat tubuh, yang dapat kita bagi lagi menjadi cacat
tubuh yang ringan seperti kurang pendengaran, kurang penglihatan, serta gangguan

gerak, serta cacat tubuh yang tetap (serius) seperti buta, tuli, bisu, dan lain sebagainya.
b. Psikologis
Faktor psikologis adalah berbagai hal yang berkenaan dengan berbagai
perilaku yang ada dibutuhkan dalam belajar. Sebagaimana kita ketahui bahwa belajar
tentunya memerlukan sebuah kesiapan, ketenangan, rasa aman. Selain itu yang juga
termasuk dalam factor psikoogis ini adalah intelligensi yang dimiliki oleh anak. Anak
yang memiliki IQ cerdas (110 140), atu genius (lebih dari 140) memiliki potensi
untuk memahami pelajaran dengan cepat. Sedangkan anak-anak yang tergolong
sedang (90 110) tentunya tidak terlalu mengalami masalah walaupun juga
pencapaiannya tidak terlalu tinggi. Sedangkan anak yang memiliki IQ dibawah 90
ataubahkan dibawah 60 tentunya memiliki potensi mengalami kesulitan dalam
masalah belajar. Untuk itu, maka orang tua, serta guru perlu mengetahui tingkat IQ

yang dimiliki anak atau anak didiknya. Selain IQ factor psikologis yang dapat
menjadi penyebab munculnya masalah kesulitan belajar adalah bakat, minat, motivasi,
kondisi kesehatan mental anak, dan juga tipe anak dalam belajar.

1.

Faktor ektern siswa


Faktor ektern siswa meliputi semua situasi dan kondisi lingkungan sekitar
yang tidak mendukung aktivitas belajar siswa. Dari lingkungannya dibagi menjadi 3

macam:.
1. Lingkungan keluarga, contohnya: ketidakharmonisan hubungan antara ayah dan ibu, dan
rendahnya kehidupan ekonomi keluarga.
2. Lingkungan perkampungan/masyarakat, contohnya: wilayah perkampungan kumuh
3.

(slum area), dan teman sepermainan (peer group) yang nakal.


Lingkungan sekolah, contohnya: kondisi dan letak gedung yang buruk seperti dekat
pasar, kondisi guru serta alat-alat belajar yang berkualitas rendah.
Adapun faktor-faktor ekternnya adalah sebagai berikut:

Social. Yaitu faktor-faktor seperti cara mendidik anak oleh orang tua mereka di rumah. Anakanak yang tidak mendapatkan perhatian yang cukup tentunya akan berbeda dengan anak-anak
yang cukup mendapatkan perhatian, atau anak yang terlalu diberikan perhatian. Selain itu
juga bagimana hubungan orang tua dengan anak, apakah harmonis, atau jarang bertemu, atau
bahkan terpisah. Hal ini tentunya juga memberikan pengaruh pada kebiasaan belajar anak
Non-social Faktor-faktor non-sosial yang dapat menjadi penyebab munculnya masalah
kesulitan belajar adalah factor guru di sekolah, kurikulum dan sebagainya.
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh para ahli yang menaruh perhatian
terhadap masalah kesulitan belajar, ditemukan sejumlah faktor penyebabnya, diantaranya
1. Keturunan
Di Swedia, Hallgren melakukan penelitian dengan objek keluarga dan
menemukan rata-rata anggota tersebut mengalami kesulitan dalam membaca,
menulis dan mengeja, setelah diteliti secara lebih mendalam, ternyata salah satu
2.

faktor penyebabnya adalah faktor keturunan.


Otak
Ada pendapat yang menyatakan bahwa anak yang lamban belajar mengalami
gangguan pada syaraf otaknya. Pendapat ini telah menjadi perdebatan yang cukup
sengit. Beberapa peneliti menganggap bahwa terdapat kesamaan ciri pada perilaku
anak yang mengalami kelambanan atau kesulitan belajar dengan anak yan abnormal. Hanya saja anak yang lamban atau kesulitan belajar memiliki adanya

sedikit tanda cedera pada otak, oleh karena itu para ahli tidak terlalu menganggap
cedera otak sebagai penyebabnya, kecuali ahli syaraf membuktikan ini.
3.
Pemikiran
Siswa yang mengalami kesulitan belajar akan menmgalami kesulitan dalam
menerima penjelasan tentang pelajaran. Salah satu penyebabnya adalah mereka
tidak dapat mengorganisasikan cara berpikir secara baik dan sistematis. Para ahli
berpendapat bahwa mereka perlu dilatih berulang-ulang, dengan tujuan
meningkatkan daya belajarnya.
4.
Gizi
Berdasarkan penelitian para ahli yang dilakukan terhadap anak-anak dan
binatang, ditemukan bahwa ada kaitan yang erat antara kesulitan belajar dengan
kekurangan gizi. Artinya, kekurangan gizi menjadi salah satu penyebab terjadinya
kelambanan atau kesulitan belajar.
5.

Lingkungan
Faktor-faktor lingkungan adalah hal-hal yang tidak menguntungkan yang
dapat mengganggu perkembangan mental anak, baik yang terjadi di dalam
keluarga, sekolah maupun lingkungan masyarakat. Meskipun faktor ini dapat
pengaruhi kesulitan belajar, tetapi bukan satu-satunya faktor penyebab terjadinya
kesulitan belajar. Namun, yang pasti faktor tersebut dapat mengganggu ingatan dan
daya konsentrasi anak.

6.

Biokimia
Pengaruh penggunaan obat atau bahan kimia lain terhadap kesulitan belajar
masih menjadi kontroversi. Penelitian yang dilakukan oleh Adelman dan Comfers
(dalam Kirk & Ghallager, 1986) menemukan bahwa obat stimulan dalam jangka
pendek dapat mengurangi hiperaktivitas. Namun beberapa tahun kemudian
penelitian Levy (dalam Kirk & Ghallager, 1986) membuktikan hal yang
sebaliknya. Penemuan kontroversial oleh Feingold menyebutkan bahwa alergi,
perasa dan pewarna buatan hiperkinesis pada anak yang kemudian akan
menyebabkan kesulitan belajar. Ia lalu merekomendasikan diet salisilat dan bahan
makanan buatan kepada anak-anak yang mengalami kesulitan belajar.
Selain faktor-faktor yang bersifat umum diatas, adapula faktor yang yang
juga menimbulkan kesulitan belajar siswa. Diantara faktor-faktor yang dapat
dipandang sebagai faktor khusus ini ialah sindrom psikologis berupa learning

disability (ketidakmampuan belajar). Sindrom (syndrome) yang berarti satuan


gejala yang muncul sebagai indikator adanya keabnormalan psikis (Reber,1998)
yang menimbulkan kesulitan belajar itu.
1. Disleksia (dyslexia), yakni ketidakmampuan membaca.
2. Disgrafia (dysgraphia), yakni ketidakmampuan belajar menulis.
3. Diskalkulia (dyscalculia), yakni ketidakmampuan belajar matematika.
Akan tetapi, siswa yang mengalami sindrom-sindrom diatas secara umum sebenarnya
memiliki potensi IQ yang normal bahkan diantaranya ada yang memiliki kecerdasan diatas
rata-rata. Oleh karenanya, kesulitan belajar siswa yang menderita sindrom-sindrom tadi
mungkin hanya disebabkan oleh adanya minimal brain dysfunction, yaitu gangguan ringan
pada otak (Lask, 1985: Rebert, 1988).

C. Macam-macam Kesulitan Belajar


Kesulitan belajar siswa dapat ditunjukkan oleh adanya hambatan tertentu untuk
mencapai hasil belajar. Hambatan tersebut dapat bersifat psikologis, sosiologis maupun
fisiologis. Hambatan tersebut menyebabkan prestasi belajar siswa yang dicapai berada di
bawah semestinya.
Macam kesulitan belajar siswa mencakup pengertian yang sangat luas, diantaranya :
1. Learning disorder atau kekacauan belajar adalah keadaan dimana proses
belajar seseorang terganggu karena timbulnya respons yang bertentangan.
Pada dasarnya, yang mengalami kekacauan belajar, potensi dasarnya tidak
dirugikan, akan tetapi belajarnya terganggu atau terhambat oleh adanya
respons-respons yang bertentangan, sehingga hasil belajar yang dicapainya
lebih rendah dari potensi yang dimilikinya.
2. Learning disfunction adalah gejala dimana proses belajar yang dilakukan
siswa tidak berfungsi dengan baik, meskipun sebenarnya siswa tersebut tidak
menunjukkan adanya subnormalitas mental, gangguan alat indra, atau
gangguan psikologis lainnya.
3. Underachiever merupakan siswa yang sesungguhnya memiliki tingkat potensi
intelektual yang tergolong di atas normal, tetapi prestasi belajarnya tergolong
rendah.
4. Slow learner atau lambat belajar adalah siswa yang lambat dalam proses
belajar, sehingga ia membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan
sekelompok siswa lain yang memiliki taraf potensi intelektual yang sama.
5. Learning disabilities atau ketidakmampuan belajar mengacu pada gejala
dimana siswa tidak mampu belajar atau menghindari belajar, sehingga hasil
belajar di bawah potensi intelektualnya. Siswa yang mengalami kesulitan

belajar seperti tergolong dalam pengertian di atas akan tampak dari berbagai
gejala.

D. Karakteristik Kesulitan Belajar


Menurut Valett (dalam Sukadji, 2000) terdapat tujuh karakteristik yang ditemui pada
anak dengan kesulitan belajar. Kesulitan belajar disini diartikan sebagai hambatan dalam
belajar, bukan kesulitan belajar khusus.
1) Sejarah kegagalan akademik berulang kali Pola kegagalan dalam mencapai prestasi belajar
ini terjadi berulang-ulang. Tampaknya memantapkan harapan untuk gagal sehingga
melemahkan usaha.
2) Hambatan fisik/tubuh atau lingkungan berinteraksi dengan kesulitan belajar
Adanya kelainan fisik, misalnya penglihatan yang kurang jelas atau pendengaran yang
terganggu berkembang menjadi kesulitan belajar yang jauh di luar jangkauan kesulitan fisik
3)

awal.
Kelainan motivasional Kegagalan berulang, penolakan guru dan teman-teman sebaya, tidak
adanya reinforcement. Semua ini ataupun sendiri-sendiri cenderung merendahkan mutu
tindakan, mengurangi minat untuk belajar, dan umumnya merendahkan motivasi atau

memindahkan motivasi ke kegiatan lain.


3) Kecemasan yang samar-samar, mirip kecemasan yang mengambang Kegagalan yang berulang
kali, yang mengembangkan harapan akan gagal dalam bidang akademik dapat menular ke
bidang-bidang pengalaman lain. Adanya antisipasi terhadap kegagalan yang segera datang,
yang tidak pasti dalam hal apa, menimbulkan kegelisahan, ketidaknyamanan, dan semacam
keinginan untuk mengundurkan diri. Misalnya dalam bentuk melamun atau tidak
4)

memperhatikan.
Perilaku berubah-ubah, dalam arti tidak konsisten dan tidak terduga Rapor hasil belajar anak
dengan kesulitan belajar cenderung tidak konstan. Tidak jarang perbedaan angkanya
menyolok dibandingkan dengan anak lain. Ini disebabkan karena naik turunnya minat dan
perhatian mereka terhadap pelajaran. Ketidakstabilan dan perubahan yang tidak dapat diduga

5)

ini lebih merupakan isyarat penting dari rendahnya prestasi itu sendiri
Penilaian yang keliru karena data tidak lengkap Kesulitan belajar dapat timbul karena
pemberian label kepada seorang anak berdasarkan informasi yang tidak lengkap. Misalnya
tanpa data yang lengkap seorang anak digolongkan keterbelakangan mental tetapi terlihat

6)

perilaku akademiknya tinggi, yang tidak sesuai dengan anak yang keterbelakangan mental.
Pendidikan dan pola asuh yang didapat tidak memadai Terdapat anak-anak yang tipe, mutu,
penguasaan, dan urutan pengalaman belajarnya tidak mendukung proses belajar. Kadangkadang kesalahan tidak terdapat pada sistem pendidikan itu sendiri, tetapi pada

ketidakcocokan antara kegiatan kelas dengan kebutuhan anak. Kadang-kadang pengalaman


yang didapat dalam keluarga juga tidak mendukung kegiatan belajar .
Beberapa perilaku yang merupakan manifestasi gejala kesulitan belajar, antara lain :
1. Menunjukkan hasil belajar yang rendah di bawah rata-rata nilai yang dicapai oleh
kelompoknya atau di bawah potensi yang dimilikinya.
2. Hasil yang dicapai tidak seimbang dengan usaha yang telah dilakukan. Mungkin ada siswa
yang sudah berusaha giat belajar, tapi nilai yang diperolehnya selalu rendah
3. Lambat dalam melakukan tugas-tugas kegiatan belajarnya dan selalu tertinggal dari kawankawannya dari waktu yang disediakan.
4. Menunjukkan sikap-sikap yang tidak wajar, seperti: acuh tak acuh, menentang, berpura-pura,
dusta dan sebagainya.
5. Menunjukkan perilaku yang berkelainan, seperti membolos, datang terlambat, tidak
mengerjakan pekerjaan rumah, mengganggu di dalam atau pun di luar kelas, tidak mau
mencatat pelajaran, tidak teratur dalam kegiatan belajar, dan sebagainya.
6. Menunjukkan gejala emosional yang kurang wajar, seperti : pemurung, mudah tersinggung,
pemarah, tidak atau kurang gembira dalam menghadapi situasi tertentu. Misalnya dalam
menghadapi nilai rendah, tidak menunjukkan perasaan sedih atau menyesal, dan sebagainya.

E. Diagnosis Kesulitan Belajar


1. Pengertian diagnosis kesulitan belajar
Diagnosis adalah keputusan atau penentu mengenai hasil dari pengolahan data tentang
siswa yang mengalami kesulitan belajar dan jenis kesulitan yang dialami siswa. Sebelum
menentakan alternatif pemecahan masalah kesulitan belajar siswa, guru sangat dianjurkan
untuk terlebih dahulu melakukan identifikasi (upaya mengenali gejala dengan cermat)
terhadap fenomena yang menunjukkan kemungkinan adanya kesulitan belajar yang melanda
siswa tersebut. Upaya seperti ini disebut diagnosis yang bertujuan menetapkan jenis
penyakit yakni jenis kesulitan belajar siswa. Dalam melakukan diagnosis diperlukan adanya
prosedur yang terdiri atas langkah-langkah tertentu yang diorientasikan pada ditemukannya
kesulitan belajar jenis tertentu yang dialami siswa. Prosedur seperti ini dikenal sebagai
diagnostik kesulitan belajar.
Langkah-langkah diagnosis kesulitan belajar
Banyak langkah-langkah diagnostik yang dapat ditempuh guru, antara lain yang
cukup terkenal adalah prosedur Weener & Senf (1982) sebagaimana yang dikutip Wardani
(1991) sebagai berikut:
1. Melakukan observasi kelas untuk melihat perilaku menyimpang siswa ketika
mengikuti pelajaran.

2.

Memeriksa penglihatan dan pendengaran siswa khususnya yang diduga

mengalami kesulitan belajar.


3. Mewawancarai orangtua / wali siswa untuk mengetahui hal ihwal keluarga
yang mungkin menimbulkan kesulitan belajar.
4. Memberikan tes diagnostik bidang kecakapan tertentu untuk mengetahui
hakikat kesulitan belajar yang dialami siswa.
5. Memberikan tes kemampuan intelegensi (IQ) khususnya kepada siswa yang
diduga mengalami kesulitan belajar. [13]
Diagnosis ini dapat berupa hal-hal sebagai berikut:
1. Keputusan mengenai jenis kesulitan belajar siswa.
2. Keputusan mengenai faktor-faktor yang menjadi sumber sebab-sebab kesulitan
belajar.
3. Keputusan mengenai jenis mata pelajaran apa yang mengalami kesulitan belajar. [14]
Kegiatan diagnosis dapat dilakukan dengan cara:
1. Membandingkan nilai prestasi individu untuk setiap mata pelajaran dengan rata-rata
nilai seluruh individu.
2. Membandingkan prestasi dengan potensi yang dimiliki oleh siswa tersebut.
3. Membandingkan nilai yang diperoleh dengan batas minimal tujuan yang diharapkan.
Secara umum langkah-langkah tersebut diatas dapat dilakukan dengan mudah oleh
guru kecuali langkah ke-5 (tes IQ). Untuk keperluan tes IQ, guru dan orang tua siswa dapat
berhubungan dengan klinik psikologi. Dalam hal ini, yang perlu dicatat ialah apabila siswa
yang mengalami kesulitan belajar itu ber-IQ jauh dibawah normal (tuna grahita), orang tua
hendaknya mengirimkan siswa tersebut ke lembaga pendidikan khusus anak-anak tuna
grahita (sekolah luar biasa), karena lembaga/ sekolah biasa tidak menyediakan tenaga
pendidik dan kemudahan belajar khusu untuk anak-anak abnormal. Selanjutnya, para siswa
yang nyata-nyata menunjukkan misbehavior berat seperti perilaku agresif yang berpotensi
antisosial atau kecanduan narkotika, harus diperlakukan secara khusus pula, umumnya
dimasukkan ke lembaga pemasyarakatan anak-anak atau ke pesantren khusus pecandu
narkotika.
Adapun untuk mengatasi kesulitan belajar siswa pengidap sindrom disleksia, disgafia,
dan diskalkulia, sebagaimana yang telah diuraikan, guru dan orang tua sangat dianjurkan
untuk memanfaatkan support teacher (guru pendukung). Guru khusus ini biasanya bertugas
menangani siswa pengidap sindrom-sindrom tadi disamping melakukan remedial teaching
(pengajaran perbaikan).
Dalam rangka diagnosis ini biasanya diperlukan berbagai bantuan tenaga ahli,
misalnya:
1. Dokter, untuk mengetahui kesehatan anak.

2.
3.
4.
5.
6.
7.

Psikolog, untuk mengetahui tingkat IQ anak.


Psikiater, untuk mengetahui kejiwaan anak.
Social worker, untuk mengetahui kelainan sosial yang mungkin dialami anak.
Ortopedagogik, untuk mengetahui kelainan-kelainan yang ada pada anak.
Guru kelas, untuk mengetahui perkembangan belajar anak selama di sekolah.
Orang tua anak, untuk mengetahui kebiasaan anak dirumah.
2. Analisis hasil diagnosis kesulitan belajar
Data dan informasi yang diperoleh guru melalui diagnostik kesulitan belajar tadi perlu
dianalisis sedemikian rupa, sehingga jenis kesulitan khusus yang dialami siswa yang
berprestasi rendah itu dapat diketahui secara pasti. Contoh : siti fulanah mengalami kesulitan
khusus dalam memahami konsep kata polisemi. Polisemi adalah sebuah istilah yang
menunjuk kata yang mimiliki dua makna atau lebih. Kata turun, umpamanya, dapat dipakai
dalam berbagai frase seperti turun tangga, turun ranjang, turun tangan dan seterusnya. Contoh
sebaliknya, kata naik yang juga dapat dipakai dalam banyak frase seperti: naik daun, naik
darah, naik banding, dan sebagainya.

Bab III
Penutup

3.1.

Kesimpulan
Kesulitan belajar ialah suatu keadaan dimana anak didik tidak dapat menyerap

pelajaran dengan sebagaimana mestinya. Faktor yang mempengaruhi kesulitan belajar terdiri
dari faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal yang berasal dari dalam diri peserta
didik. Sedangkan, faktor eksternal berasal dari luar peserta didik. Macam-macam kesulitan
belajar terdiri dari lima yaitu : Learning disorder, Learning disfunction, Underachiever, Slow
learner, Learning disabilities. Terdapat tujuh karakteristik dan manifestasi untuk
mendiagnosis kesulitan belajar pada diri siswa. Diagnosis adalah keputusan atau penentu
mengenai hasil dari pengolahan data tentang siswa yang mengalami kesulitan belajar dan
jenis kesulitan yang dialami siswa. Dalam melakukan diagnosis diperlukan adanya prosedur
yang terdiri atas langkah-langkah tertentu yang diorientasikan pada ditemukannya kesulitan
belajar jenis tertentu yang dialami siswa. Prosedur seperti ini dikenal sebagai diagnostik
kesulitan belajar.

3.2.

Saran
Sebaiknya kita sebagai calon seorang guru yang memegang peranan penting dalam

proses pembelajaran ,seharusnya dapat mengerti perilaku maupun karakteristik siswa agar
kita dapat mengetahui jika siswa tersebut mengalami jenis kesulitan belajar yang mana
sehingga kita dapat mencegahnya atau berupaya membantunya untuk meminimalisir
kesulitan belajar yang dihadapinya.

DAFTAR PUSTAKA

Aunur, Rahman.2012. Belajar dan Pembelajaran.Bandung: Alfabeta, hal.197


Drs.H.Abu Ahmadi,widodo.2013.Psikologi Belajar .Jakarta:Rineka Cipta,hal.77-78.
Moh. Uzer Usman dan Lilis Setiawati.2002. Upaya Optimalisasi Kegiatan belajar mengajar.
Bandung: PT.Remaja Rosdakarya, hal.4
Muhibbin ,Syah.2012.Psikologi Belajar .Jakarta: Rajawali Pers,hal.185
Nana, Sudjana.1987. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Balai Pustaka.
nizbah, F. (2013, 08). Sharing Apa aja. Dipetik 10 Minggu, 2015, dari Kesulitan Belajar:
http://faizalnizbah.blogspot.co.id/2013/08/pengertian-kesulitan-belajar.html
Prastyorini, B. D. (2012, Desember). Pelangi di langit Senja. Dipetik Oktober Minggu, 2015,
dari

Penangan

anak

kesulitan

belajar:

http://bibitrinipgsd.blogspot.com/2012/12/penanganananakdalamkesulitanbelajar-html
Roziqin, M. K. (2013, April Selasa). Materi BK. Dipetik Oktober Minggu, 2015, dari Definisi
kesulitan belajar.
Yadi, R. (2014, April). Selamat Datang di blog Rismayadi. Dipetik Oktober Minggu,
2015,dari makalah kesulitan belajar: http://rismayadiyadi.blogspot.co.id/2014/04/makalahkesulitan-belajar.html

Kesulitan Belajar
(Makalah Belajar dan pembelajaran)

Nama kelompok
1. RA. Fitria Fadilah
2. Sholihatun Nisa
3. Ulfa Rizky Utami

Program Studi Pendidikan Matematika


Fakultas keguruan dan Ilmu Pendidikan
Univesitas Sriwijaya