Anda di halaman 1dari 4

SURAT KEPUTUSAN KEPALA RUMAH SAKIT BEDAH MITRA SEHAT

Nomor :
TENTANG
KEBIJAKAN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN
KEPALA RUMAH SAKIT
MENIMBANG

: a. bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan Rumah


Sakit Bedah Mitra Sehat, maka diperlukan penyelenggaraan
Kebijakan Persetujuan Tindakan Kedokteran
b. bahwa agar pelayanan penyelenggaraan Kebijakan Persetujuan
Tindakan Kedokteran dapat terlaksana dengan baik, perlu
adanya kebijakan Kepala Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat
sebagai landasan bagi penyelenggaraan Kebijakan Persetujuan
Tindakan kedokteran
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
a dan b, perlu ditetapkan dengan Keputusan Kepala Rumah
Sakit Bedah Mitra Sehat .

MENGINGAT

: 1.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 tahun 1999


tentang Perlindungan Konsumen.

2.

Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik


kedokteran.

3.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009


tentang Kesehatan.

4.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009


tentang Rumah Sakit.

5.

Peraturan Pemerintah Nomor 32 tahun 1996 tentang Tenaga


Kesehatan.

6.

Surat Edaran Direktur Jendral Pelayanan Medik Nomor Y.M


0.2.04.3.5.2504 tanggal 10 Juni 1997 tentang Pedoman Hak
dan Kewajiban Pasien, Dokter dan Rumah Sakit.

7.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


269/MENKES/PER/III/2008 tentang Rekam Medis.

8.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


290/MENKES/PER/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan
Kedokteran.

9.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor

1438/MENKES/PER/IX/2010

tentang

Standar

Pelayanan

Kedokteran.
10. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 269 /Menkes/Per/III/2008
tentang Rekam Medis
M E M U T U S K AN
MENETAPKAN

: SURAT KEPUTUSAN KEPALA RUMAH SAKIT TENTANG


KEBIJAKAN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN
DI RUMAH SAKIT BEDAH MITRA SEHAT

Kesatu

: Memberlakukan Kebijakan Persetujuan Tindakan Kedokteran


di
Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat sebagaimana terlampir dalam
keputusan ini

Kedua

: Kebijakan Persetujuan Tindakan Kedokteran ini dimaksudkan


sebagai acuan dalam pelaksanaan kegiatan pelayanan pasien di
Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

Ketiga

: Kebijakan Persetujuan Tindakan Kedokteran ini merupakan bagian


yang tidak terpisahkan dari ketentuan Kepala Rumah Sakit

Keempat

: Hal-hal yang belum diatur atau belum cukup diatur dalam surat
keputusan ini akan diatur kemudian

Relima

: Apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam surat


keputusan ini, akan diadakan pembetulan sebagaimana mestinya

Keenam

: Surat keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan

Ditetapkan di : Gresik
Pada tanggal : 5 Juni 2013
RUMAH SAKIT BEDAH MITRA
SEHAT
Kepala,

dr Galih

Lampiran Surat Keputusan Kepala Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat

Nomor :
Tanggal :
KEBIJAKAN PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN
DI RUMAH SAKIT BEDAH MITRA SEHAT
1.

Rumah Sakit Bedah Mitra Sehat bertanggung jawab untuk melindungi dan
mengedepankan hak pasien dan keluarga sesui UU RI No 44 Tahun 2009.yaitu :
1) Pasien berhak meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang
mempunyai Surat Ijin Praktek (SIP) baik di dalam maupun di luar Rumah Sakit.
2) Pasien berhak mendapat informasi yang meliputi diagnosis dan tata cara tindakan medis,
tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi dan
prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan.
3) Pasien berhak memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh
tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya.

2. Rumah Sakit menetapkan bahwa setiap tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang
yang akan dilakukan oleh dokter, dokter gigi terhadap pasien harus mendapat persetujuan
setelah mendapatkan penjelasan secara lengkap sekurang-kurangnya mencakup :
1) Diagnosa dan tatacara tindakan medis
2) Tujuan tindakan medis yang dilakukan
3) Alternatif tindakan lain dan resikonya
4) Resiko dan komplikasi yang mungkin terjadi; dan
5) Prognosis terhadap tindakan yang dilakukan
3. Setiap tindakan kedokteran atau kedokteran gigi yang mengandung resiko tinggi harus
diberikan dengan persetujuan tertulis yang ditandatangani oleh yang berhak memberikan
persetujuan
4. Pemberian edukasi terhadap pasien yang akan dilakukan tindakan kedokteran atau
tindakan yang beresiko tinggi dilakukan oleh dokter umum, spesialis yang telah
mempunya SIP dan berdasarkan kewenanagan klinis mereka
5. Dalam hal dokter atau dokter gigi yang merawat berhalangan untuk memeberikan
penjelasan secara lansung, maka pemberian penjelasan dapat didelegasikan kepada
dokter atau dokter gigi lain yang kompeten (PMK 290/Menkes/Per/III/2008 Pada
Bagian II Penjelasan : Pasal 10 ayat 2)
6. Penjelasan yang akan disampaikan kepada pasien dan atau keluarga oleh Dokter
Penanggung Jawab Pelayanan (DPJP) dengan cara dan bahasa yang mudah di mengerti
yang meliputi :
1) Penjelasan tentang kondisi medis pasien, diagnosis pasti, rencana pelayanan dan
pengobatan dan bagaimana mereka dapat berpartisispasi dalam memberikan keputusan
pelayanan
2) Penjelasan waktu/ kapan informasi tentang rencana pelayanan dan rencana pengobatan
serta bagaimana proses untuk mendapatkan persetujuan/informed consent
3) Penjelasan tentang siapa yang akan menjelaskan
6. Jenis tindakan medis yang memerlukan informed consent adalah sebagai berikut :
1) Semua tindakan operasi yang direncanakan dan dilakukan di kamar bedah
2) Semua tindakan operasi yang memerlukan pembiusan umum maupun pembiusan
regional
3) Semua pembiusan umum dan regional blok anesthesia
4) Semua tindakan lumbal pungksi dan pungsi asites
5) Tindakan invasive radiology
6) Semua tindakan radiology dengan kontras ( CT Scan, MRI, IVP)
7) Kuretase oleh dokter kandungan
8) Kanulase vena dalam (Vena seksi)
9) Tindakan Intubasi

10) Transfusi darah/komponenya


11) Hemodialisa
12) Kemoterapi
13) Immunisasi
14) Pemasangan NGT
15) Pemasangan WSD
16) Pemasangan Katether
17) Pemasangan Implant
18) Pemasangan IUD
19) Pemasangan Infus
20) Pemasangan Restrain
21) Pemasangan Ventilator
22) Semua tindakan endoskopi
7. Selain tindakan tersebut diatas mulai poin 1 s/d 22, pasien tetap harus diberikan
penjelasan tanpa harus mengisi informed consent yaitu dengan persetujuan lesan (PMK
290/Menkes/Per/III/2008 pada Bab II Persetujuan Dan Penjelasan Pasal 3 ayat 2)
8. Tanda tangan saksi dari fihak keluarga boleh diisi pada saat sebelum tindakan operasi,
sewaktu operasi atau sesudah tindakan operasi dan diusahakan oleh wali pasien tersebut
9. Dalam keadaan gawat darurat, untuk menyelamatkan jiwa pasien dan/atau mencegah
kecacatan tidak diperlukan persetujuan tindakan kedokteran ( Pasal 4 ) PERMENKES RI
Nomer 290/Menkes/Per/IV/2008 Tentang persetujuan Tindakan Kedokteran
10. Dalam hal indikasi kemungkinan perluasan tindakan kedokteran, dokter yang akan
melakukan tindakan juga harus memberikan penjelasan (pasal 11 ayat (1), PERMENKES
RI Nomer 290/Menkes/Per/IV/2008 Tentang persetujuan Tindakan Kedokteran
11. Pengecualian untuk pasien tertentu tanpa menggunakan informed consent seperti pasien
emergensi yang membutuhkan tindakan life saving dan pasien tidak sadar tidak
didampingi oleh keluarga
12. Semua persetujuan informed consent pasien dicatat dan dimasukkan dalam RM pasien
Ditetapkan di :

Pada tanggal :
RUMAH SAKIT BEDAH MITRA
SEHAT
Direktur,
dr Galih