Anda di halaman 1dari 25

Etika Komunikasi Bisnis Lintas Budaya

Antropolog Edward T. Hall (1973) berpendapat bahwa budaya adalah komunikasi dan
komunikasi adalah budaya. Dengan kata lain, tak mungkin memikirkan komunikasi tanpa
memikirkan konteks dan makna kulturnya (Kress,1993:13). Implisit dalam konsep
komunikasi adalah etika komunikasi yang harus dipenuhi ketika pebisnis berkomunikasi
dengan pebisnis lainnya dari budaya yang berbeda. Etika adalah standar-standar moral yang
mengatur perilaku kita: bagaimana kita bertindak dan mengharapkan orang lain bertindak
(Verderber, 1978:313). Etika biasanya berkaitan dengan penilaian tentang perilaku benar atau
tidak benar, yang baik atau tidak baik, yang pantas atau tidak pantas, yang berguna tidak
berguna, dan yang harus dilkukan atau tidak boleh dilakukan.
Berbagai aspek etika komunikasi bisnis, seperti bagaimana kita memanggil nama, kenalan,
meyapa, berjanji, melakukan presentasi, melakukan negosiasi, melakukan kontrak, semua itu
berkaitan dengan budaya. Jadi, tidak ada etika komunikasi bisnis yang universal.
Kerumitan Etika Bahasa Verbal
Etika berbicara, seperti dikemukaakn Lewis (1996) bervariasi dalam bisnis. Misalnya,
umumnya orang Jerman dan Swedia adalah pendengar yang baik. Namun tidak demikian
halnya dengan orang Italia dan orang Spanyol; mereka malah sering memotong pembicaraan
dengan bahasa tubuh dan isyarat tangan yang hidup dan terkesan berlebihan. Di Jepang dan
di Finlandia, diam adalah suatau bagaian integral dalam percakapan; jeda dianggap sebagai
istirahat, ramah, dan pantas.
Kesulitan bisa muncul saat kita pertama kali betemu dengan calon mitra bisnis, bagaimana
kita harus menyapa, menggunakan gelarnya, untuk menghormatinya atau memanggil nama
pertamanya supaya cepat dan akrab.
Kerumitan Etika Bahasa Nonverbal
Sebagaimana juga bahasa verbal, bahasa non verbal seperti sikap tubuh, gerak-gerak,
sentuhan, ekspresi wajah, senyuman, kontak mata, nada suara, diam, pakaian, penggunaan
ruang, konsep waktu, pengendalian emosi, dll yang dianut suatu kelompok budaya juga
sangat rumit dan berbeda dari suatu budaya ke budaya lainnya. Baik disadari ataupun tidak,
seringkali perilaku-perilaku nonverbal tersebut merupakan bagian dari etika komunikasi yang
harus dipenuhi dalam proses komunikasi bisnis.Pesan nonverbal paling bermakna adalah
ekspresi wajah, khususnya pandangan mata.
Perbedaan Orientasi Nilai Budaya

Dalam negosiasi antarbudaya, proses komunikasi yang terjadi jelas lebih rumit daripada
dalam negosiasi dengan orang-orang yang berbeda budaya sama. Dalam hal ini, idealnya
negosiasi harus memahami bahasa verbal, bahasa nonverbal dan nilai-nilai lain yang dianut
mitra bisnis mereka, sehingga mereka menjadi peka terhadap perbedaan budaya, menyadari
bagaimana perbedaan tersebut memengaruhi proses negosiasi yang akan mereka lakukan dari
awal hingga akhir (mulai dari perkenalan hingga penandatanganan persetujuan bisnis yang
mungkin memakan waktu relatif lama). Problemnya adalah bahwa apa yang dianggap
perilaku baik atau buruk, pantas atau tidak pantas, sopan atau tidak sopan dalam suatu budaya
seringkali dipersepsikan berbeda atau bahkan bertentangan dengan budaya lain. Misalnya,
mamanggil nama pertama kepada atasan di Indonesia dianggap tidak sopan, seperti juga di
Jepang dan di Korea, sementara hal tersebut biasa saja di Amerika atau di Australia.
Tidak berlebihan bila perbedaan-perbedaan dalam orientasi nilai budaya juga dapat
menimbulkan kesalah pahaman dalam berbagai perilaku dan presentasi bisnis. Banyak
kegagalan manajemen dan bisnis yang dialami para manajer atau pengusaha disebabkan
karena ketidak mampuan untuk memahami bahsa verbal, non verbal, dan nilai-nilai yang
dianut mitra bisnis mereka. Sikap mereka yang berorientasi pada nilai-nilai budaya sendiri
dan kurang memperhatikan nilai-nilai budaya calon mitra bisnis mereka.
Masalah akan timbul bila etika komunikasi suatu pihak dihadapkan kepada pihak lain. Lewis
(1996) menggambarkan bagaimana konsep kebenaran berada antara suatu bangsa dengan
bangsa lainnya, yang jug dapat berlaku dalam konteks bisnis.
Kerumitan komunikasi didasari oleh fakta bahwa komunikasi manusia bersifat omnipresent
(ada di mana-mana). Karena komunikasi manusia itu pelik, maka etika komunikasi manusia
juga pelik. Kita biasanya menilai etika komunikasi kita sendiri berdasarkan niat yang kita
miliki. Namun ketika kita menilai etika etika komuniakasi orang lain, kita menilai etika
komunikasi mereka berdasarkan tindakan-tindakan mereka yang kasat mata. Biasanya niat
yang sama mungkin diwujudkan lewat tindakan yang berbeda, atau tindakan yang sama
mungkin berdasarkan niat yang berbeda.
Selain itu komuniksai terddiri dari berbagai konteks. Ada komuniksai antarpersonal (dua
orang), komuniksai kelompok kecil, komunikasi publik, komunikasi organisasi, komunikasi
massa dan komunikasi anatarbudaya (Tubbs dan Moss, 1994). Pesannya bisa verbal (katakata) dan nonverbal seperti ekspresi muka, isyarat tangan, intonasi, bahkan juga diam. Etika
komunikasi menjadi musykil karena kita sulit menerapkan suatu standar untuk semua situasi
komunikasi, pada setiap waktu dan dalam setiap budaya.
Dalam konteks inilah kita perlu mempelajari etika komuniksi bisnis lintas budaya yang
elibatkan komunikasi tatap muka. Kenyataanya, di dunia bisnis kemajuan teknologi
komunikasi seperti komputer, internet, konferensi lewat video, dan telepon seluler tercanggih
sekalipun, tidak otomatis membuat komunikasi tatap muka tidak penting, karena bentuk
komuikasi inilah yang paling sempurna, yang memungkinkan kita memupuk keakraban dan
kehangatan dengan sesama kita.

Sehingga komunikasi langsung ini dapat memupuk keakraban dan kehangatan dengan sesama
kita. Tanpa komunikasi tatap muka, kemanusiaan kita tereduksi. Kita menjadi terasing
dengan lingkungan sendiri dan linglung. Dalam era bisnis abad ke-21, para pebisnis tetap
merasa perlu untuk bertemu dan berunding secara tatap muka, meskipun mereka juga
menggunakan peralatan komunikasi yang canggih.
Sumber: Dedy Mulyana. 2010. Komunikasi Lintas Budaya. Bandung.: PT. Remaja Rosda
Karya. (Hal. 2-14)

komunikasi antar budaya


Setelah membaca bab ini, pembaca diharapkan mampu:

1. Memahami pentingnya komunikasi antarbudaya


2. Memahami model komunikasi antarbudaya
3. Menganalisis perbedaan budaya
4. Menganalisis hambatan komunikasi antarbudaya
5. Memahami adanya reaksi etnosentris dalam komunikasi antarbudaya
Beberapa istilah penting:
budaya (culture) konsep waktu
nilai (value) konsep jarak personal
subbudaya (subculture) konteks budaya
subkelompok menyimpang (deviant subculture) korespondensi
komposisi pesan pemasaran
nilai dan status etnosentris
Mengapa komunikasi antar budaya semakin siginifikan untuk dibahas dalam konteks
komunikasi bisnis? Perkembangan teknologi dan transportasi telah mengakibatkan
meningkatkan mobilitas tenaga kerja, modal, bahan baku, mesin, dan barang maupun jasa.
Peningkatan mobilitas tersebut berdampak pada peningkatan interaksi antar manusia. Hal
inilah yang menyebabkan pembahasan komuniksi antar budaya semakin signifikan untuk
dibahas dalam konteks komunikasi bisnis. Pengrajin tempe di pedesaan menggunaan bahan
baku kedelai dari Amerika, penjual gorengan menggunakan terigu juga dari Amerika,
demikian pula pengrajin batik menggunakan bahan baku kain dan pewarnaan dari cina.

Sebaliknya, pengrajin topeng batik dari Krebet, Bantul memasarkan produknya sampai ke
Jepang, Belanda, dan Amerika.
1. PENTINGNYA KOMUNIKASI ANTARBUDAYA
Budaya didefinisikan sebagai sejumlah asumsi penting yang dianut oleh anggota suatu
masyarakat tertentu (Noe et. all: 1984). Budaya bukanlah sesuatu yang dimiliki oleh
sebagian orang, dan tidak dimiliki oleh sebagian yang lain. Budaya dimiliki oleh seluruh
manusia, hanya saja antara budaya satu dengan budaya lain ada aspek-aspek yang
berbeda dan ada aspek-aspek yang sama. Dari beberapa aspek yang sama, seperti dalam
hal bahasa, seringkali masih tetap menimbulkan perilaku yang berbeda. Oleh karena itu
untuk memudahkan hubungan antarbudaya dan mengurangi distorsi-distorsi, para pihak
yang terlibat dalam komunikasi antar budaya perlu memahami budaya pihak lain.
a. Budaya yang Berbeda di Tempat Kerja
Karena adanya interaksi dengan karyawan asing atau interaksi dengan karyawan dari
satu negara tetapi dengan budaya yang berbeda, menyebabkan adanya budaya yang
berbeda di tempat kerja. Sebagai contoh, Yulies seorang karyawan general Electric
Sleman Yogyakarta dari suku Jawa (budaya Jawa), di perusahaan itu ia akan
berinteraksi dengan Sitorus dari Batak yang menganut budaya batak. Budaya
keduanya berbeda, di mana Sitorus relatif lebih berterus terang, berbicara dengan
volume lebih keras, dan sulit dibedakan antara marah dengan bercanda. Sedangkan
Yulies dari budaya Jawa kurang berterus terang dan berbicara dengan volume lebih
pelan. Contoh lain Yayuk karyawan P & G Jakarta, dengan demikian Yayuk harus
berkomunikasi dengan rekan kerjanya yang berasal dari Amerika. Dalam hubungan
kerjanya, seperti dalam rapat, diskusi, pembuatan laporan, kooordinasi akan terjadi
perbedaan bahasa. bahkan ketika perbedaan bahasa sudah dapat diatasi, ia masih
menghadapi perbedaan budaya.
Pada perusahaan multinasional, perusahaan mempekerjakan dan mentransfer
karyawan dari berbagai negara, kecenderungan munculnya hambatan komunikasi
semakin besar. Apa yang perlu dipersiapkan seorang pekerja yang bekerja di
perusahaan multinasional? Pertama, harus memahami bahasa yang dipahami oleh
karyawan lain. Dengan menggunakan bahasa yang saling dipahami oleh komunikator
(sender) maupun oleh komunikan (receiver), proses komunikasi akan berjalan lancar.
Pemahaman budaya yang dipahami oleh karyawan lain ini biasanya menggunakan
bahasa Inggris. Namun demikian, akhir-akhir ini dengan banyaknya perusahaan dari
Jepang, Korea dan China yang masuk ke Indonesia, untuk perusahaan-peruhsaan
tertentu mensyaratkan calon untuk menguasai bahasa Jepang, Korea, atau China.
Selain bahasa, yang perlu dipersiapkan yaitu pemahaman budaya. Sebaiknya setiap
pekerja berusaha sendiri untuk memahami budaya dari rekan kerjanya, sehingga dapat
membantu kelancaran kerja. Namun demikian, dari pihak perusahaan seharusnya juga

ikut berperan, misalnya dengan membuat suatu program yang memungkinkan


karyawan saling memahami budaya rekan kerja lainnya. Misalnya membuat program
pertukaran karyawan antarcabang dengan budaya yang berbeda.
Selain berbeda dalam bahasa dan budaya, karyawan di tempat kerja akan berbeda
dalam hal fisik, usia, jenis kelamin, status sosial, dan pendidikan. Faktor-faktor ini
akan me0nyebabkan munculnya perbedaan cara pandang seseorang terhadap
lingkungannya. Dalam kaitannya dengan komunikasi bisnis, faktor-faktor tersebut
akan mempengaruhi persepsi seseorang terhadap pesan bisnis.
b. Terjadinya Pasar Global
Bagi para pelaku bisnis dunia semakin mengecil dan batas-batas negara semakin
kabur. Perusahaan semakin mudah dan cepat dalam melakukan ekspansi, baik dalam
hal ekspansi konsumen, pencarian bahan baku, maupun dalam menjalin kerja sama
dengan mitra maupun dengan pesaing. Dalam kondisi seperti ini transaksi luar negeri
menjadi semakin penting, terutama untuk perusahaan yang pasar luar negerinya jauh
lebih besar dibanding pasar dalam negeri. Contohnya Nestle, perusahaan makanan
dan minuman dari Swiss. Pasar dalam negeri Swis sangat kecil, karena hanya terdiri
dari beberapa juta penduduk saja. Belum lagi pasar yang sekecil itu juga diperebutkan
dengan perusahaan-perushaaan lain yang menjual produknya ke Swis.
Berkurangnya halangan memasuki pasar juga akan memperluas arena perdagangan
internasional. Misalnya, China semakin terbuka, sehingga banyak barang dan jasa
keluar dan masuk China. Masyarakat dunia tidak hanya mengenal China dari
peralatan dan barang-barang yang padat karya dan menggunakan teknologi rendah,
tetapi sekarang ini sepeda motor China sudah banyak dijumpai di Indonesia.
Disamping itu, masyarakat China sendiri sudah dapat menikmati produk-produk luar
negeri seperti Humberger, Pizza, dan makanan olahan atau makanan cepat saji dari
luar negeri. Menurunnya halangan perdagangan secara umum menjadi salah satu
faktor percepatan operasi perusahaan secara global, yang pada akhirnya akan
meningkatkan kebutuhan untuk berkomunikasi dengan budaya asing.
Gambaran lain meningkatnya kebutuhan komunikasi dengan budaya asing adalah
berpindahnya kantor pusat suatu perusahan ke luar negeri. Contohnya kantor pusat
Soedarpo Corporation yang berpindah dari Jakarta ke Singapura. Karyawan yang
bertugas di Indonesia sudah perlu memahami komunikasi dengan budaya asing,
khususnya Singapura. Selain itu juga harus berkomunikasi dengan pemasok dan
konsumen dari negara-negara lain.
Beberapa perusahaan yang memasuki pasar luar negeri dengan ekspor atau membuka
cabang di luar negeri atau mengadakan afiliasi dengan perusahaan di luar negeri.
Operasi perusahaan-perusahaan di atas melampaui batas-batas negara, sehingga
karyawan dari perusahaan-perusahaan di atas akan berinteraksi secara globa. Pada

perusahaan-perusahaan seperti ini, menjadi keharusan untukn memahami budaya


asing. Mereka berinteraksi dengan orang dari berbagai negara, agama, adat, dan
budaya.
Bahkan pada perusahaan dengan skala lokal, misalnya Mirota batik tidak terlepas
dari adanya hubungan dengan budaya asing, di mana mereka menjadi konsumen dari
perusahaan tersebut. Demikian pula para pengrajin kecil yang awalnya sudah mati
suri dengan ditetapkannya batik sebagai warisan budaya Indonesia, mereka
kedatangan tamu-tamu luar negeri seperti Belanda, Jepang, Jerman, dan menerima
tawaran kerja sama dengan perusahaan asing.
c. Angkatan Kerja dari Berbagai Budaya
Dengan perkembangan teknologi transportasi dan komunikasi, mobilitas tenaga kerja
semakin meningkat. Mobilitas tenaga kerja bukan hanya mencakup skala lokal saja,
tetapi juga nasional, dan bahkan internasional. Pada satu perusahaan akan ditemukan
tenaga kerja dengan berbagai budaya. Sebagai contoh suatu perusahan dengan skala
lokal seperti BPD DIY, tenaga kerja yang ada didalamnya selain dari DIY dan Jawa
Tengah ada yang berasal dari Nias, Bangka, Palembang, Batak, Jawa Barat dan lainlain.
Dalam skala yang lebih luas, seperti perusahaan-perusahaan asing yang beroperasi di
Indonesia, maka interaksi yang terjadi bukan hanya dengan budaya asing yang ada
dalam skala nasional saja. Perusahaan asing yang beroperasi di Indonesia pada
umumnya akan mengirim tenaga kerja dari kantor induknya ke Indonesia. Sebagai
contoh perusahaan minyak Cuvpec dari Australia akan mengirimkan beberapa stafnya
di Indonesia. Dengan demikian komunikasi yang terjadi di perusahaan Cuvpec
Indonesia mencakup karyawan dari Indonesia yang juga terdiri dari berbagai budaya
dan komunikasi antara karyawan Indonesia dengan karyawan yang berasal dari
Australia.
Demikian pula pada perusahaan yang pemiliknya adalah asing seperti Sari Husada
yang sebagian sahamnya dimiliki olerh Nestly dari Swiss. Komunikasi antar budaya
dapat terjadi secara internal diantara karyawan di dalam perusahaan yang disebabkan
karyawannya berasal dari berbagai budaya yang ada di Indonesia seperti Jawa, Sunda,
Batak, Dayak, dan bahkan dengan budaya asing. .
Selain komunikasi internal seperti dijelaskan di atas, karyawan juga berinteraksi
dengan orang-orang dari luar perusahaan tempat mereka bekerja yang disebut dengan
komunikasi eksternal. Karyawan akan berkomunikasi dengan berbagai pihak
eksternal perusahaan seperti dengan konsumen, pemasok, investor, pesaing dan
pemerintah. Pihak eksternal ini dengan latar belakang budaya yang berbeda-beda, dan
bahkan berhubungan dengan perusahaan dengan kepentingan yang berbeda. Agar
komunikasi dapat berjalan lancar, karyawan perlu memahami perbedaan budaya dari

berbagai pihak eksternal tersebut untuk selanjutnya menentukan bagaimana harus


berkomunikasi dengan mereka.
2. DASAR-DASAR KOMUNIKASI ANTARBUDAYA
Dalam kehidupannya sesesorang seringkali tidak hanya mempunyai satu budaya saja,
namun lebih dari satu budaya. Pada umumnya seseorang menganut budaya yang berlaku
di dalam masyarakat luas, namun karena seseorang dalam hidupnya menjadi anggota
berbagai kelompok maka ia akan menganut budaya di kelopok itu seperti kelompok
etnik, kelompok agama, kelompok profesi, dan bahkan kelompok yang berhubungan
dengan hobi. Seluruh anggota suatu budaya mempunyai asumsi yang sama dalam hal
cara berpikir, cara berperilaku, cara berkomunikasi dan penilaian tentang baik buruk.
Budaya satu akan berbeda dengan budaya lain, meskipun tingkat perbedaan antar
budaya ini dapat sangat jauh namun dapat pula relatif sama. Ada beberapa hal berbeda,
namun da hal-hal lain yang relatif sama. Untuk dapat berkomunikasi secara efektif,
seseorang perlu memahami perbedaan budaya dan menghidari sifat etnosentris yaitu
kecenderungan untuk menilai budaya lain berdasar nilai, standar, dan perilaku yang ada
dalam budayanya.
Komunikasi bisnis antarbudaya akan membahas hal-hal yang berkaitan dengan
komunikasi bisnis dalam suatu perusahaan, yang mana diantara para pelaku komunikasi
ini terdapat perbedaan budaya. Pembahasan diawali dengan pemahaman budaya asing,
hambatan bahasa, dan reaksi etnosentrik.
a. Pemahaman Budaya Asing
Semua manusia menganut budayanya sendiri-sendiri. Manusia belajar berpikir,
merasa, mempercayai, dan mengusahakan sesuatu yang layak dicapai menurut
budayanya (Mulyana & Rakhmat: 18). Budaya tercermin dalam pola-pola bahasa,
objek materi, persahabatan, kebiasaan makan, praktek komunikasi, tindakan-tindakan
sosial, kegiatan politik ekonomi, dan teknologi. Dari sini muncul orang Filipina
berbahasa Tagalog, ada rumah Joglo dari Jawa, ada orang makan daging ular, ada
orang menghindari minuman keras, dan ada kebiasaan mengubur orang yang
meninggal. Dari bentuk-bentuk di atas, digunakan manusia untuk melakukan
penyesuaian diri dengan budaya tertentu.
Budaya secara pasti mempengaruhi seseorang sejak dalam kandungan hingga
meninggal dunia, bahkan perlakuan setelah meninggalpun masih dipengaruhi oleh
budaya. Lebih dari itu, budaya dan komunikasi tidak dapat dipisahkan, karena budaya
menentukan siapa berbicara dengan siapa, tentang apa, bagaimana orang melakukan
coding pesan, makna yang dimiliki untuk pesan tertentu, dan kondisi-kondisi untuk
mengirim, memperhatikan, dan menafsirkan pesan. Seluruh perilaku seseorang
ditentukan oleh budaya di mana orang tersebut berada.

Dalam suatu budaya biasanya terdiri dari beberapa subbudaya (subculture).


Subbudaya adalah suatu komunitas rasial, etnik, regional, ekonomi atau sosial yang
memperlihatkan pola perilaku yang membedakan dengan subbudaya lainnya dalam
suatu budaya atau masyarakat yang melingkupinya (Mulyana & Rakhmat: 19).
Sebagai contoh, dalam budaya Indonesia terdiri dari subbudaya Jawa, Sunda, Betawi,
Batak, Dayak, Sasak dan lain-lain. Di Amerika Serikat subbudayanya terdiri dari
imigran asal Timur, kelompok Yahudi, kaum miskin perkotaan, para penganut Hindu,
kelompok mafia dan lain-lain.
Selain subbudaya seperti dijelaskan di atas, ada juga suatu kelompok masyarakat lain
yang tidak memenuhi kriteria untuk disebut sebagai subbudaya, tetapi mempunyai ciri
yang mencolok dari subbudaya yang telah ada. Kelompok masyarakat ini disebut
subkelompok menyimpang (deviant subculture) (Mulyana & rakhmat: 19). Contoh
subkelompok ini adalah kaum homoseks, para germo, kelompok pelacur, para
pecandu obat bius, dan sekte agama yang dilarang. Ciri utama subkelompok ini adalah
nilai-nilai, sikap, dan perilakunya bertentangan dengan nilai-nilai, sikap, dan perilaku
mayoritas masyarakat itu. Mereka biasanya juga mempunyai bahasa atau istilahistilah yang hanya dipahami oleh kelompoknya sendiri.
Setiap subbudaya atau subkelompok merupakan suatu entitas sosial yang merupakan
bagian dari budaya dominan. Subbudaya dan subkelompok tersebut bersifat unik dan
menyediakan seperangkat pengalaman, latar belakang, nilai-nilai sosial, dan harapan
bagi anggota-anggotanya yang tidak dapat diperoleh dari budaya dominan. Dengan
demikian komunikasi antara orang-orang dalam suatu budaya dominan yang
nampaknya serupa, ternyata ada perbedaannya juga. Karena mereka mempunyai
perbedaan-perbedaan dalam nilai, sikap, latar belakang, dan pengalaman.
Dalam kehidupan masyarakat terdapat banyak ragam budaya. Budaya yang paling
dipahami adalah budaya yang dianut oleh orang-orang yang hidup bersama kita.
Orang yang hidup di Indonesia secara umum akan memahami budaya Indonesia
dengan lebih baik dibanding dengan orang dari luar Indonesia. Lebih itu dikenal pula
kelompok etnik, yang sering disebut budaya daerah. Masyarakat yang hidup atau
bertempat tinggal di Jawa Tengah dan Yogyakarta akan memiliki budaya Jawa, sedang
mereka yang tinggal di Sumatera Barat akan memiliki budaya Minang. Selain itu
dikenal kelompok-kelompok agama, profesi, dan kelompok-kelompok masyarakat
lain yang mempunyai bahasa dan kebiasaan tertentu.
Budaya yang dimiliki olah masyarakat seperti dijelaskan di atas, dapat mempengaruhi
komunikasi dengan berbagai cara. Secara umum budaya mempengaruhi komunikasi
melalui: stabilitas, kompleksitas, komposisi, dan penerimaan (Bovee & Thill: 59).
Stabilitas

Kondisi budaya dapat stabil namun dapat pula berubah, dan perubahan yang
terjadi dapat perlahan atau tiba-tiba. Stabil tidaknya budaya masyarakat akan
mempengaruhi cepat lambatnya proses pengiriman dan penerimaan pesan.
Masyarakat Jawa yang hidup dalam budaya yang relatif stabil akan lebih lambat
dalam mengirim maupun menerima pesan. Berbeda dengan masyarakat Jakarta,
mereka lebih cepat dalam mengirim dan menerima pesan, karena berada pada
budaya yang lebih dinamis.
Kompleksitas
Budaya satu berbeda dengan budaya lain dalam hal penerimaan informasi atau
pesan yang disampaikan. Di Jerman dan Amerika, informasi disampaikan dalam
kode yang bersifat eksplisit, misalnya dengan kata-kata. Namun di Jepang
sebagian besar pesan disampaikan secara implisit, misalnya melalui bahasa tubuh
dan tekanan suara. Dalam kondisi seperti ini penerima informasi lebih kompleks,
karena tidak hanya menyangkut apa yang diucapkan tetapi juga dengan
memperhatikan bahasa tubuh yang dikirimkan.
Komposisi
Suatu budaya yang dominan dapat tersusun dari banyak subbudaya yang
berlainan, namun dapat pula merupakan suatu budaya yang homogen. Contohnya
budaya Indonesia terdiri dari berbagai subbudaya seperti: jawa, Sunda, Betawi,
Madura, Minang, Batak dan lain-lain. Sedangkan Jepang merupakan budaya yang
paling homogen dibanding dengan budaya lainnya (Mulyana & Rakhmat: 205).
Penerimaan
Budaya satu berbeda dengan budaya lain dalam hal penerimaan terhadap
orang asing. Ada budaya yang kurang terbuka terhadap kehadiran orang asing,
lebih terbuka, dan ada budaya yang bersahabat dan kooperatif dengan orang
asing. Perbedaan ini mempengaruhi tingkat kepercayaan dan terbuka tidaknya
komunikasi dengan budaya tersebut.
Pemahaman budaya asing menekankan pada proses pengiriman dan penerimaan pesan
diantara orang-orang yang berbeda budayanya. Dengan memahami perbedaanperbedaan ini akan menjamin keberhasilan dalam melakukan komunikasi antarbudaya
dalam suatu perusahaan. Para komunikator akan lebih efektif jika mereka dapat
mengidentifikasi perbedaan, kemudian mampu menerima pesan dengan persepsi
penerima seperti yang diinginkan pengirim. Kursus formal mengenai komunikasi
antarbudaya ini nampaknya belum ada, namun orang-orang yang akan terlibat dalam
komunikasi antarbudaya perlu memahami budaya asing tersebut, sehingga
komunikasi dapat efektif. Lebih dari itu, apabila budaya tersebut juga menyangkut

perbedaan bahasa maka mereka perlu mempelajari atau menggunakan bahasa yang
dipahami oleh kedua belah pihak.
b. Memahami Perbedaan Budaya
Budaya masyarakat akan mempengaruhi bagaimana seseorang mengirim dan
menerima pesan. Ketika seseorang berkomunikasi, mereka cenderung menggunakan
asumsi budayanya sendiri, dimana mengangap orang lain mempunyai budaya, bahasa,
dan persepsi seperti dirinya. Dengan demikian kita memperlakukann orang lain
seperti kita ingin diperlakukan. Namun demikian, apabila yang diajak berkomunikasi
tersebut kebetulan orang yang berbeda budaya dengan sender, maka audience akan
menerima pesan seperti persepsinya sendiri. Sehingga memperlakukan orang lain
seperti kita ingin diperlakukan tidaklah cukup.
Pemahaman ini memunculkan cara pandang baru dalam berhubungan dengan
audience, sender perlu memahami budaya audience dan memperlakukan sebagaimana
merka ingin diperlakukan. Untuk itu sender perlu meningkatkan pemahaman budaya
asing tersebut dari beberapa aspek berikut: kontekstual, etikal, sosial, dan non verbal.
Perbedaan dari aspek kontekstual
Perbedaan kontekstual merupakan salah satu aspek yang membedakan antara
budaya satu dengan budaya lain. Konteks budaya (cultural context) merupakan
pola dari isyarat fisik, stimuli lingkungan, dan pesan implisit yang dikirimkan
dalam komunikasi diantara anggota budaya tersebut. Dengan demikian antaran
budaya satu akan berbeda dengan budaya lain dalam aspek kontekstual.
Dalam analisis lebih lanjut, perbedaan kontekstual ini tidak selalu berada pada
dua kutub yang saling bertentangan, namun dapat digambarkan dalam satu garis
kontinum. Bagaimana perbedaan kontestual dari beberapa negara dapat
digambarkan sebagai berikut:
Gambar
Konteks budaya pada tingkat rendah
Konteks budaya pada tingkat rendah artinya bahwa pada budaya tersebut lebih
menekankan pada komunikasi verbal baik secara lisan maupun tertulis dan
kurang memperhatikan pada pesan non verbal. Dalam prakteknya apa yang
ingin disampaikan dan tindakan yang diharapkan dari audience dinyatakan
secara eksplisit dalam kalimat. Orang dengan konteks budaya rendah jika ada
yang menyela sementara ia belum selesai berbicara akan mengatakan tunggu
sampai saya selesai berbicara. Orang-orang dari Jerman, Skandinavia dan
Amerika pada umumnya dengan konteks budaya pada tingkat rendah.

Konteks budaya pada tingkat tinggi


Konteks budaya pada tingkat tinggi artinya bahwa budaya tersebut kurang
menenkankan pada komunikasi verbal, tetapi lebih menekankan pada
komunikasi non verbal dan situasi yang dibentuk dalam menyampaikan pesan.
Sender mengharapkan audience memahami pesan yang disampaikan secara
tidak langsung dari kata-kata yang disampaikan dan bahasa tubuh (gesture)
yang menyertainya. Di dalam masyarakatnya sendiri aturan hidup sehari-hari
tidak dinyatakan secara eksplisit dan langsung, tetapi dengan mempelajari
isyarat-isyarat seperti bahasa tubuh, intonasi suara, dan tatapan mata dan
bagaimana memberikan tanggapan yang diharapkan. Negara-negara yang
masyarakatnya termasuk dalam konteks budaya tinggi adalah Jepang, China,
Arab. .
Konteks budaya pada tingkat menengah
Konteks budaya pada tingkat sedang artinya bahwa pada budaya tersebut
penyampaian pesan dengan komunikasi verbal maupun non verbal pada
tingkat yang relatif sama. Dalam menyampaikan pesan, inti pesan dinyatakan
secara eksplisit dan sekaligus disertai dengan komunikasi non verbal. Negaranegara dengan konteks budaya pada tingkat menengah misalnya Italia dan
Spanyol.

Meskipun hasil penelitian menunjukkan bahwa suatu negara terletak pada garis
kontinum dari konteks budaya pada tingkat rendah sampai pada tingkat tingfgi,
namun dalam suatu negara itu sendiri dapat ditemukan masyarakat dengan konteks
budaya yang berbada. Sebagai contoh, di Indonesia dapat dikatakan berada pada
konteks budaya tingkat menengah. Namun di lingkungan akademik, seprti perguruan
tinggi dan sekolah, dalam komunikasinya mereka cenderung dengan konteks budaya
pada tingkat rendah. Hal ini disebabkan pada lingkungan akademik esensi pesan
dinilai sangat penting, sehingga pesan harus dinyatakan secara eksplisit. Selain itu,
karena dunia akdemik ltingkatan sosialnya sosialnya relatif sama, sehingga dalam
berkomunikasi mereka relatif lebih bebas.
Perbedaan kontekstual seperti dinyatakan di atas, akan mempengaruhi masyarakat
dengan berbagai cara seperti dalam pengambilan keputusan, penyelesaian masalah,
dan negosiasi
Pengambilan keputusan. Perbedaan budaya menyebabkan perbedaan pada proses
pengambilan keputusan. Pada masyarakat dengan konteks budaya rendah, biasanya
pengambilan keputusan dilakukan secepat dan seefisien mungkin, termasuk dalam
keputusan bisnis. Mereka cenderung menekankan pada pencapaian persetujuan yang

menjadi pokok bahasannya atau permasalahn utamanya. Sementara itu pada


masyarakat dengan konteks budaya tinggi pengambilan keputusan relatif lama, karena
mereka akan mempertimbangkan seluruh aspek, termasuk hal-hal lain yang menyertai
pokok bahasanya.
Penyelesaian masalah. Pada masyarakat dengan konteks budaya rendah seperti
Jerman dan Amerika, dalam menyelesaiakan masalah mereka memilih penyelesaian
secara terbuka dalam konfrontasi dan perdebatan. Namun dalam masyarakat dengan
konteks budaya tinggi, mereka menghindari perdebatan dengan cara keluar dari ruang
atau arena perdebatan atau menggunakan pihak ketiga untuk menjembatani
kepentingan kedua pihak. Hal lain yang dapat dilakukan untuk menghindari
perdebatan adalah kedua pihak saling mengajukan proposal, kemudian masingmasing pihak menanggapi proposal lawannya baik dengan proposal ulang atau dalam
pertemuan secara langsung.
Negosiasi. Pada masyarakat dengan konteks budaya rendah, dalam negosiasi mereka
memandang bahwa pihak lain dapat dipercaya, namun mereka cenderung kurang
memperhatikan hubungan pribadi dengan pihak lain dan fokus pada permasalahan
utamanya. Sementara itu pada masyarakat dengan konteks budaya tinggi mereka lebih
menyukai negosiasi dengan suasana kekeluargaan atau persahabatan. Mereka
menekankan pada hubungan jangka panjang, dan kurang menekankan pada
keuntungan ekonomi jangka pendek.
b. Perbedaan dari aspek hukum dan etika
Budaya juga mempengaruhi perilaku masyarakat dalam hukum dan etika. Hal ini
dapat kita temui bahwa sistem hukum yang berlaku disuatu negara akan berbeda
dengan negara lain. Di beberapa negara seperti Indonesia, Enggris, dan Amerika
menganut asas praduga tak bersalah, seseorang dinyatakan tidak bersalah sampai ia
terbukti bersalah. Sementara itu di negara Jerman, Meksiko, dan Turki yang
menganut Napolionic Code, seseorang dinyatakan bersalah, sampai orang tersebut
terbukti tidak bersalah. Dunia bisnis berkepentingan memahami sistem hukum yang
berlaku di suatu negara, terutama jika menghadapi tuntutan hukum di negara tersebut.
Perbedaan konteks budaya juga dapat dilihat dalam mengadakan kontrak ataum
perjan jian. Masyarakat dengan konteks budaya rendah menekankan pada komunikasi
verbal, sehingga dalam membuat perjanjian lebih menekankan pada apa yang tertulis
secara eksplisit dan akan mengikuti isi perjanjian dengan secara ketat. Sementara itu
masyarakat dengan konteks budaya tinggi cenderung memandang hukum secara lebih
fleksibel, kurang memperhatikan kata-kata yang tersurat dalam perjanjian dan lebih
memperhatikan pada janji atau jaminan personal dari pihak lain.
Berbicara mengenai etika, akan terdapat perbedaan bahkan pada masyarakat dalam
satu negara yang budayanya relatif sama. Komunikasi antara budaya akan

memunculkan perbedaan etika yang lebih besar. Di Indonesia suap merupakan hal
yang dilarang oleh hukum, sementara di negara lain seperti China pelaku bisnis
membayar semacam suap dalam bentuk buili, di Kenya membayar kitu kodogo,
di Asia Tengah membayar baksheesh dan banyak lagi contoh lainnya. Pemahaman
ini akan membantu pelaku bisnis dalam menjalankan aktivitasnya di negara lain.
Meskipun demikian etika tidak hanya menyangkut suap, sehingga pelaku bisnis di
negara lain perlu mempelajari dan memahami etika dengan lebih mendalam.
Melihat pentingnya pemahaman etika dalam dunia bisnis, di mana perbedaan etika
antara budaya satu dengan buidaya lain juga cukup signifikan, beberapa ahli berusaha
menyusun pedoman etika dalam berkomunikasi. Untuk mengupayakan agar suatu
pesan tidak melanggar nilai etis, Guo-Ming Chen dan William J. Strarosta menyusun
prinsip dasar yang terdiri dari:
Mencari kesamaan latar belakang. Lebih baik mencari hal-hal yang menjadi
kesamaan kedua pihak, dari pada mencari perbedaan dan mempertentangkannya.
Sedangkan untuk memperjelas pertukaran informasi, kedua pihak perlu bersikap
fleksibel.
Mengirim dan menerima pesan tanpa penilaian. Untuk memperlancar
komunikasi, kedua pihak perlu menyadari bahwa kedua budaya memang berbeda,
namun keduanya harus mempercayai pihak lain.
Mengirim pesan secara jujur. Pesan yang dikirim hendaknya jujur dan apa
adanya. Seandainya penerimaan pesan oleh pihak lain itu berbeda dari yang
dimaksudkan sender, hal itu semata-mata karena mereka berbeda budanya, bukan
disebabkan oleh pesannya sendiri yang tidak benar.
Menunjukkan respek pada budaya lain. Cara menunjukkan respek atau rasa
hormat pada budaya lain dapat dilakukan dengan memperlakukan mereka sesuai
martabat manusia. Tipu muslihat dan memperdaya merupakan contoh tindakan
yang tidak respek pada budaya lain.
c. Perbedaan dari aspek sosial
Perbedaan budaya juga dapat dilihat dari perbedaan dalam aspek atau perilaku sosial
masyarakatnya. Perilaku dalam bersosialisasi masyarakat secara umum
dikelompokkan menjadi dua, yaitu apakah dalam bersosialisasi menggunakan
ketentuan formal atau menggunakan ketentuan informal. Pada masyarakat yang
dalam sosialisasinya menggunakan ketentuan formal ditunjukkan dari apa yang
boleh dan yang tidak boleh dilakukan pada situasi sosial, seperti dalam jamuan
makan, naik kendaraan, berjalan bersama dan lain-lain.

Kebalikannya, ketentuan informal hanya dapat diketahui melalui pengamatan dan


kemudian meniru perilaku tersebut. Beberapa ketentuan informal dapat dilihat dari
bagaimana masyarakat memandang dalam hal materi, menilai status dan peran,
mendefinisikan tatakrama, dan menilai waktu.
Pandangan terhadap materi. Beberapa budaya memandang bahwa kepemilikan
terhadap materi akan menimbulkan superioritas, dapat menyelesaikan berbagai
persoalan, dan mereka yang bekerja keras lebih baik dari pada yang tidak. Orangorang Amerika dan Jepang pada umumnya bekerja lebih lama dibanding orangorang dari Jerman dan Italia. Pandangan ini disebut dengan pandangan
meterialistik. Sedangkan masyarakat yang tidak setuju dengan pandangan
materialistik mereka lebih menekankan pada kebahagiaan hidup. Berbeda dengan
masyrakat dengan pandangan meterialistik, masyarakat ini menyukai kerja,
namun tidak mau bekerja malampui batas, dan menginginkan adanya
keseimbangan hidup .
Menilai peran dan status. Peran (role) merupakan sejumlah perilaku yang
diharapkan (Skinner & Ivancevich: 239). Budaya akan menentukan peran yang
dimainkan seseorang, termasuk siapa berkomunikasi dengan siapa, apa yang
dikomunikasikan, dan dengan cara apa komunikasi dilakukan. Berkaitan dengan
peran ini, seseorang mempunyai persepsi bagaimana seharusnya seseorang
berperilaku dalam situasi tertentu. Dengan demikian ketika berhubungan dengan
orang lain seseorang sudah mempunyai gambaran kira-kira seperti apa
penerimaan atau reaksi orang tersebut atau gambaran tentang bagaimana persepsi
mereka terhadap sesuatu. Dalam budaya Jepang dimana perempuan kurang
mendapat peran dalam dunia kerja, maka orang Jepang pada umumnya kurang
menghargai kepada rekan bisnisnya yang perempuan.
Status merupakan posisi yang berhasil dicapai seorang individu dalam suatu
kelompok atau masyarakat (Loudon & Bitta: 200). Di Amerika konsep status
disimbulkan dengan keberhasilan dalam bidang material, sedang di Jerman status
lebih dicirikan oleh penguasaan seseorang pada keahlian, ketrampilan, atau
kecerdasan dalam bidang tertentu. Contoh-contoh ini menunjukkan bahwa konsep
status antara budaya satu dapat berbeda dengan budaya lain. .
Seiring dengan perjalanan waktu, konsep status di Indonesia mengalami
pergeseran. Pada tahun 1950an, orang yang dapat bekerja di instansi pemerintah
mempunyai status yang lebih tinggi dibanding mereka yang bekerja di lembaga
swasta. Namun dengan meningkatkan keterlibatan swasta dalam bidang
perekonomian pandangan ini mengalami pergeseran. Status orang Indonesia pada
umumnya lebih ditentukan oleh faktor material dan kedudukannya dalam
pekerjaan.

Mendefiniskan tatakrama. Tatakrama yang berlaku di megara atau di budaya satu


akan berbeda dengan budaya lain. Tatakrama ini menyangkut seluruh aspek
kehidupan, jadi akan menyangkut bisnis maupun non bisnis. Orang Indonesia
terbiasa menanyakan apakah lawan bicaranya sudah menikah atau belum dan
sudah punya anak atau belum, atau anaknya berapa. Sementara pertanyaan
seperti ini untuk orang-orang Amerika dan Eropa merupakan hal yang tidak
pantas ditanyakan. Sebaliknya, orang Amerika terbiasa menanyakan how was
your weekend, namun orang Indonesia yang tidak mengenal budaya weekend,
merasa asing dengan pertanyaan itu, dan tidak tahu harus menjawab apa. Di India,
orang dapat datang ke rumah kapan saja, bahkan tanpa pemberitahuan lebih dulu.
Sementara itu, untuk negara-negara Arab, memberikan hadiah untuk istri rekan
bisnis dinilai tidak sopan, hadiah sebaiknya diberikan kepada anaknya. Dalam
prakteknya banyak sekali tatakrama yang berlaku, sehingga proses belajar budaya
lain akan berlangsung terus, terutama pada budaya di mana kita akan berinteraksi.
Menilai waktu. Budaya Amerika dan Jerman memandang waktu demikian penting,
sehingga harus dimanfaatkan secara efisien. Dalam suatu pertemuan bisnis,
pertemuan dimulai tepat waktu, menggunakan waktu rapat secara efisien, dan
berusaha mengakhiri rapat seperti yang dijadwalkan. Hal ini juga tercermin pada
saat melakukan komunikasi bisnis, mereka menitikberatkan pada hal-hal yang
penting saja, dan kemudian menyudahi komunikasi tersebut. Sedangkan dalam
budaya Indonesia khususnya Jawa, dalam berkomunikasi pendahuluan dipandang
sangat penting, sehingga pendahuluan ini memakan waktu yang panjang, dan
setelah itu baru menyampaikan ide pokoknya. Lebih dari itu, mereka kurang
menghargai waktu dan bersikap fleksibel dalam penggunaan waktunya.
d. Perbedaan dari aspek non verbal
Perbedaan aspek non verbal menjadi salah satu pembeda budaya satu dengan budaya
lain. Oleh karena itu memaknai pesan non vrbal tidak bisa hanya berdasar dari
pemahaman akan budayanya sendiri. Ada beberapa aspek non verbal yang
ditunjukkan apda saat berkomunikasi, namun secara garis besar dapat dikelompokkan
menjadi dua, yaitu dalam konsep jarak dan bahasa tubuh.
Konsep Jarak
Yang dimaksud dengan jarak personal adalah seberapa dekat seseorang harus
berada dari orang lain dalam proses komunikasi. Dalam komunikasi, orang
Indonesia dan Jepang menganggap jarak yang cukup kira-kira satu meter. Namun
Amerika Latin menganggap jarak itu terlalu jauh, sehingga dalam komunikasi
mereka akan mengambil jarak kurang dari itu.
Apa implikasi konsep jarak ini dalam melakukan komunikasi bisnis? Seseorang
dari konsep jarak yang berbeda tidak dapat meminta orang lain untuk mengambil

jarak seperti yang diinginkan. Namun dengan memahami bahwa lawan bicaranya
mempunyai konsep jarak yang berbeda, mereka akan belajar menerima dan
memakluminya. Lebih dari itu, apabila lawan bicara kemudian memahami konsep
jarak yang kita anut, maka dalam proses komunikasi selanjutnya masing-masing
akan mengambil jarak yang kompromistik, sehingga dapat diterima oleh kedua
belah pihak.

Bahasa Tubuh
Dalam proses komunikasi bahasa tubuh akan melengkapi atau mempertegas
bahasa verbal. Nampaknya relatif sederhana, namun pemahaman yang keliru
mengenai bahasa tubuh dapat menyebabkan salah komunikasi. Sehingga pada
saat berkomunikasi dengan orang asing, perlu diperhatikan bahasa verbalnya
terlebih dahulu. Kalau sudah menangkap apa yang disampaikan secara verbal,
kemudian melengkapi dengan pemahaman bahasa tubuh. Namun dalam kasus
dimana lawan bicara memang menggunakan bahasa tubuh dalam berkomunikasi,
tuna wicara atau peserta komunikasi tidak mempunyai pemahaman bahasa yang
sama, maka satu-satunya jalan hanya dengan memahami bahsa tubuh.
Pada saat berkomunikasi dengan orang asing, dan orang asing tersebut
menggunakan bahasa kita, perlu dipahami pula apakah orang asing tersebut
memahami bahsa tubuh kita. Karena pemahaman bahasa tubuh berbeda dengan
pemahaman bahasa verbal pada umumnya. Ada baiknya belajar perbedaan bahasa
tubuh dengan memperhatikan bagaimana pada saat mereka berbicara diikuti
dengan bahasa tubuh yang menjelaskan bahasa verbalnya. Dalam budaya
Amerika, menatap mata pada saat berkomunikasi mengandung makna
menghargai lawan bicaranya. Namun bagi orang Jawa, menatap mata berarti
kurang suka dengan yang dikomunikasikan, dan sikap menunduk pada saat diajak
berbicara menunjukkan penghormatan atau respek.
e. Reaksi Etnosentris
Sebelum membahas lebih jauh bagaimana pengaruh etnosentrik terhadap komunikasi,
pertama-tama perlu dipahami apa pengertian etnosentris. Etnosentrik atau
etnosentrik merupakan kecenderungan untuk menilai kelompok lain dengan standar,
perilaku, dan adat atau kebiasaan dalam kelompoknya, serta melihat kelompok lain
lebih rendah dibanding kelompoknya sendiri (Mulyana & Rakhmat: 77). Makin besar
kesamaan kelompok lain dengan kelompoknya, makin dekat mereka dengan
kelompok tersebut. Seseorang cenderung melihat kelompoknya sendiri, negeri sendiri,
dan budaya sendiri yang paling baik dan paling bermoral. Dalam komunikasi dengan
budaya lain, etnosentris seringkali muncul dan menimbulkan masalah tersendiri.
Lebih dari itu, etnosentris ini dapat menjadi akar permasalahan rasialisme.

Apabila dalam komunikasi seseorang memberikan reaksi yang bersifat etnosentris,


maka orang tersebut tidak menerima atau tidak memahami adanya perbedaan budaya.
Orang tersebut berasumsi bahwa orang lain akan bertindak seperti dirinya, akan
mempunyai asumsi-asumsi yang sama, dan akan menggunakan bahasa serta simbulsimbul yang sama pula. Jika mereka tidak seperti yang diasumsikan, mereka dianggap
salah atau dinilai inferior (lebih rendah). Dalam proses komunikasi yang seperti ini,
menyebabkan kemungkinan yang besar bahwa pesan tidak dipahami dengan baik,
atau bahkan proses komunikasi tidak berjalan lancar, karena orang merasa
tersinggung.
Yang perlu dipahami oleh mereka yang melakukan proses komunikasi antarbudaya
adalah bagaimana mengatasi reaksi etnosentris? Berikut ini beberapa cara yang dapat
digunakan untuk menghindari reaksi etnosentris.
Menerapkan asas kesamaan
Tidak ada budaya yang inferior dan tidak ada pula budaya yang lebih
superior, selain itu tidak ada budaya yang salah dan tidak ada budaya yang paling
benar. Dengan demikian pelaku komunikasi harus menghargai budaya pihak lain,
dan menerapkan budaya sendiri untuk kelompoknya sendiri.
Menerapkan kaidah emas
Yang dimaksud kaidah emas yaitu memperlakukan orang lain seperti
kita ingin diperlakukan oleh mereka (Mulyana & Rakhmat: 72). Cara ini
menggunakan nilai kelompoknya sebagai dasar perilakunya terhadap orang lain.
Cara ini relatif mudah, karena tidak perlu memahami nilai yang dianut oleh orang
lain.
Menerapkan kaidah timah
Kaidah timah menyatakan bahwa seseorang harus memperlakukan
orang lain sebagaimana mereka pantas memperlakukan diri mereka sendiri
(Mulyana & Rakhmat: 72). Cara ini berbeda dengan cara emas, karena untuk
memperlakukan orang lain dengan menggunakan nilai orang lain tersebut. Cara
ini juga relatif lebih sulit, karena harus memahami terlebih dahulu nilai orang
lain.
3. MENINGKATKAN KOMUNIKASI ANTARBUDAYA
Mengapa sender perlu memahami budaya yang dimiliki oleh komunikan receiver?
Karena budaya akan mempengaruhi persepsi seseorang, termasuk persepsi terhadap apa
yang dikomunikasikan. Apabila apa yang dikomunikasikan dipersepsikan secara berbeda,
dikatakan komunikasi tidak efektif. Karena tidak mencapai maksudnya, yaitu receiver

tidak mempersepsikan pesan yang dikirimkan seperti apa yang dipersepsikan oleh
pengirimnya.
a. Belajar Budaya Asing
Belajar budaya asing yang dimiliki oleh receiver merupakan salah satu cara untuk
meningkatkan komunikasi antar budaya. Beberapa metode yang dapat dilakukan
untuk belajar budaya asing yaitu dengan membaca buku dan artikel, dan bertanya
pada orang yang mengenal atau pernah berinteraksi dengan budaya tersebut. Selain itu
untuk memahami budaya asing dengan lebih tajam, perlu memfokusdkan pada hal-hal
khusus seperti: ritual, nilai yang dianut, agama, kebiasaan, dan bahkan sistem politik
yang berlaku dinegara atau wilayah itu.
Belajar dari budaya Indonesia, di mana di dalamnya terdiri dari berbagai subbudaya,
maka dalam mempelajari budaya asing perlu mempertimbangkan adanya subbudayasubbudaya di dalamnya. Karena subbudaya-subbudaya yang ada didalamnya bisa jadi
mempunyai perbedaan yang cukup signifikan dari budaya yang lebih besar atau
budaya induknya. Sebagai conoth, oang asing yang belajar budaya Indonesia akan
mengatakan bahwa orang Indonesia cenderung introvet, namun orang Jawa Timur
cenderung ekstrovet bahkan dalam tingkat yang relatif sama dengan orang-orang
Eropa maupun Amerika.
Mengingat bahwa frekuensi dan intensitas komunikasi dengan budaya asing
semakin lama semakin tinggi, maka banyak ahli mengembangkan tips untuk
berkomunikasi dengan budaya asing. Salah satunya adalah Zhao dan Parks dalam
artikelnya yang berjudul Self Assessment of Communication Behavior: An
Experiential Learning for Intercultural Business Communication.
Asumsikan bahwa budaya asing itu berbeda sampai terbukti adanya kesamaan.
Hal ini merupakan langkah kehati-khatian, sehingga tidak dengan mudah dan
cepat menganggap bahwa budayanya sama.
Komunikasi merupakan tanggungjawab. Dengan demikian berhasil tidaknya
proses komunikasi akan tergantung pada upaya kita untuk mewujudkannya.
Kita tidak akan membiarkan proses komunikasi berjalan seadanya atau bahkan
menganggap bahwa komunikasi merupakan tanggung jawab orang lain,
sehingga kita bersifat pasif saja.

Menghindari penilain (judgment). Dengan dan simaklah apa yang dikatakan, dan
tanggapilah secara proporsional. Jangan memberikan penilaian sebelum
mendengar informasi secara keseluruhan.
Tunjukkan rasa hormat (respect). Respek dapat ditunjukkan dengan berbagai
cara, tergantung budayanya, misalnya melalui cara berjabat tangan, kontak
mata, jarak dalam komunikasi, dan isyarat.
Gunakan empati. Sebelum mengirim pesan, asumsikan jika yang menerima
pesan tersebut adalah diri kita sendiri. Bagaiman perasaan dan sikap kita jika
kita menerika pesan tersebut? Hal ini untuk menghindari agar kita jangan
seenaknya sendiri dalam berkomunikasi dengan orang lain.
Jangan cepat putus asa. Ketika kita berkomunikasi dengan orang yang berbeda
budayanya, jangan cepat putus asa, orang lain yang kita ajak berkomunikasi
juga menghadapi situasi yang sama. Coba ulangi sekali lagi, atau gunakan
kalimat yang berbeda.
Kirimkan pesan yang jelas. Untuk dapat mengirim pesan dengan jelas dapat
disusun kalimat yang sederhana (bukan kalimat majemuk) dan diperjelas
dengan non verbal.
Tips ini dapat digunakan satu atau kombinasi diantaranya sesuai dengan kebutuhan.
Dengan menggunakan tips ini diharapkan komunikasi dengan orang dari budaya yang
berbeda dapat berjalan dengan lancar.
b. Mengatasi Hambatan Bahasa
Dalam menjalin hubungan bisnis internasional, bahasa merupakan salah satu masalah
penting yang harus diatasi. Pembahasan mengenai bagaimana mengatasi hambatan
bahasa dalam komunikasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu hambatan komunikasi
lisan dan hambatan komunikasi tertulis.
Hambatan komunikasi tertulis
Seperti telah dibahas diatas, salah satu bentuk perbedaan budaya
adalah bahasa. Yang perlu diperhatikan yaitu apabila bahasa yang digunakan
antara pengirim (sender) dan penerima (receiver) pesan berbeda. Dalam kondisi

seperti ini komunikasi hendaknya menggunakan bahasa yang dipahami oleh kedua
belah pihak. Yang termasuk dalam komunikasi tertulis adalah menulis dan
membaca, sedang yang termasuk komunikasi bisnis tertulis misalnya
korespondensi dan pesan pemasaran.
Korespondensi
Untuk korespondensi antara orang Yogyakarta yang menggunakan bahasa
Jawa dan orang Bandung yang menggunakan bahasa Sunda, dapat dilakukan
dengan menggunakan bahasa Indonesia. Dalam kasus bisnis internasional, di
mana pedagang mebel antik dari Jepara harus berkorespondensi dengan orang
Jepang, dapat menggunakan bahasa Inggris. Pemilihan bahasa Inggris karena
bahasa ini merupakan bahasa internasional, sehingga dipahami oleh sebagain
besar masyarakat dunia.
Pesan pemasaran
Dalam menyampaikan pesan-pesan pemasaran, perusahaan biasanya
menggunakan bahasa yang dipahami oleh konsumen tersebut. Misalnya
produk Quaker Oatmeal yang diproduksi di Amerika dan dipasarkan di
Indonesia, dalam kemasannya dituliskan pesan-pesan pemasaran dalam bahasa
Indonesia. Tujuannya untuk memudahkan konsumen memahami pesan
pemasaran yang dikirim pihak perusahaan.

Lebih dari itu, penentuan ke dalam bahasa mana saja suatu pesan pemasaran
akan disusun pada umumnya didasarkan pada produk tersebut utamanya
ditujukan ke konsumen mana. Misalnya minyak angin cap Kampak yang
diproduksi oleh PT Yahu Utama Tangerang. Produk ini utamanya ditujukan ke
konsumen Indonesia. Namun karena minyak itu juga ditujukan ke konsumen
China perantauan di beberapa negara, maka pesan pemasaran juga ditulis ke
bahasa China. Selain itu untuk menjangkau konsumen yang lebih luas, yang
tidak memahami bahasa Indonesia maupun bahasa China, pesan pemasaran
diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dan Inggris.
c) Hambatan komunikasi lisan
Dalam bahasa lisan, masalah-masalah komunikasi yang muncul relatif lebih
banyak dari komunikasi tertulis. Hal ini dapat dipahami, karena menulis dan
membaca bahasa asing relatif lebih mudah dari pada berbicara dan mendengarkan
dalam bahasa asing. Mengapa demikian? Karena dalam berbicara dan
mendengarkan waktu yang digunakan untuk memikirkan apa yang didengar dan
apa yang akan dikatakan relatif singkat, dan informasi dikirim secara berturutturut dalam jumlah yang banyak. Selain itu, komunikasi lisan sifat hubungan

antar sender dan receiver adalah resiprokal (timbal balik) dimana suatu saat
seseorang menjadi sender, namun kemudian berganti menjadi receiver. Pada saat
menjadi receiver, ia harus memberikan umpan balik secara spontan, sehingga
harus memahami makna saat itu juga dan harus memberikan umpan balik pada
saat itu juga.

Hal lain yang menjadi kendala dalam komunikasi dengan orang yang mempunyai
perbedaan bahasa, yaitu meskipun orang lain dapat berbahasa kita, namun
pengucapannya (pronunciation) yang digunakan mungkin tidak tepat. Misalnya
orang Jepang yang berbasaha Indonesia, mereka akan memgucapkan bahasa
Indonesia dengan pronunciation yang tidak tepat, sehingga sulit dipahami.
d. Meningkatkan efektivitas komunikasi dengan budaya asing
Setelah mempelajari budaya asing dan berusaha mengatasi hambatan bahasa,
langkah selanjutnya adalh meningkatkan efektifitas komunikasi dengan budaya
asing. Karena komunikasi dengan budaya asing dapat dilakukan secara tertulis
maupun lisan, maka untuk meningkatkan efektifitasnya juga harus dilakukan
sesuai dengan caranya.
Meningkatkan Ketrampilan tulis
Komunikasi bisnis dalam bentuk tulis dapat terjadi dalam
korespondensi bisnis, yaitu ketika perusahaan mengirim dan menerima surat
bisnis. Dalam menerima pesan, pahami isi atau inti pesan, sehingga perbedaan
dalam gaya dan pendekatan dalam penulisan surat bisnis tidak menjadi fokus
dalam komunikasi bisnis. Sementara itu dalam mengirimkan surat bisnis,
pahami bagaimana budaya mereka atau kebiasaan mereka dalam mengirimkan
surat bisnis, kemudain sesuaikan surat yang akan dikirim tanpa mengubah
esensi pesan yang akan disampaikan.
Namun demikian untuk meningkatkan efisiensi komunikasi tertulis
dengan audience yang berbeda budayanya dapat menggunakan pedoman
berikut (Bovee & Thill: 70).
Gunakan bahasa Inggris. Tujuan dari penggunaan bahasa Inggris adalah
menggunakan bahasa Internasional, sehingga masing-masing pihak tidak
ada yang merasa terpaksa harus menggunakan bahasa dari pihak lain.
Buatlah pesan bisnis secara jelas. Untuk menyampaikan suatu pesan,
gunakan istilah yang spesifik dan berikan contohnya secara nyata.

Tuliskan alamat yang dituju secara jelas dan gunakan cara penulisan alamat
yang lazim di negara tersebut. Hal ini dapat dolakukan dengan melihat
penulisan alamat yang dilakukan oleh mereka dalam berkorespondensi.
Menyebut angka secara jelas. Jika dalam pesan bisnis mengandung angka,
maka angka tersebut selain dituliskan dalam lambang (misal 100 000)
juga disebut atau dituliskan (misal seratus ribu).
Hindari penggunaan kata-kata yang tidak biasa digunakan, istilah khusus
yang hanya dipahami kelompok atau kalangan tertentu. Untuk
penggunaan singkatan hendaknya dilengkapi dengan kepanjangan dari
singkatan tersebut.
Buatlah kalimat yang singkat dan sederhana, sehingga dapat dipahami oleh
orang yang berbeda bahasanya maupun berbeda budayanya.
Susunlah paragraf yang pendek, di mana pada satu paragraf tersebut hanya
mengandung satu topik atau satu pokok bahasan. Pada umumnya paragraf
yang pendek ini terdari dari kira-kira 8 sampai sepuluh baris.
Gunakan elemen transisi (penghubung), sehingga audience lebih mudah
dalam menerima keseluruhan pesan. Katapenghubung yang biasa
digunakan adalah sebaqgai tambahan, pertama, kedua, terakhiur dan
sebagainya.
Meningkatkan Ketrampilan Lisan
Masalah selanjutnya adalah bagaimana komunikasi lisan yang berbeda
bahasanya. Berikut ini beberapa petunjuk yang dapat digunakan untuk
berkomunikasi antara orang-orang yang berbeda bahasanya (Bovee & Thill: 67).
Hilangkan gangguan
Cara menghilangkan gangguan dapat dilakukan dengan mengucapkan katakata secara jelas. Usahakan dalam satu kalimat hanya terdapat satu pokok
pikiran saja. Sehingga mudah dipahami oleh penerima.
Cari umpan balik
Perhatikan dengan seksama tanda-tanda bahwa audience sebetulnya tidak
memahami dengan baik apa yang disampaikan. Selain itu perhatikan umpan
balik yang diberikan secara implisit.
Ubah bentuk kalimat

Apabila audience nampak tidak memahami apa yang disampaikan, yang dapat
dilakukan antara lain dengan mengubah bentuk kalimat. Untuk memperjelas
pemahaman audience, jangan mengulangi kalimat yang sama tetapi nadanya
dipertinggi atau volume suaranya diperkeras. Selain itu gunakan kata-kata
yang sesederhana mungkin.
Bicaralah pelan dan ubah bentuk kalimat apabila perlu
Bicara pelan membantu audience dalam memahami
pesan yang diterimanya. Apabila sudah diupayakan berbicara pelan, namun
nampaknya audience belum memahami juga, coba ubah bentuk kalimat,
misalnya dari pasif menjadi aktif atau berikan contohnya. Hendaknya sender
tidak mengulang kalimat dengan suara yang lebih keras.
Gunakan kata-kata yang akurat dan obyektif
Pemilihan kata harus akurat dan tidak berlebih-lebihan.
Selain itu kata-kata yang digunakan bersifat obyektif, bukan berdasar impresi
tertentu. Sedapat mungkin menghindari penggunaan kata-kata seperti:
fantastik, menakjubkan, dan sejenisnya karena kata-kata itu berlebihan.
Membiarkan orang lain berbicara
Pada saat orang lain berbicara, biarkan orang tersebut
menyelesaikan pembicaraannya, setelah ia selesai baru memberikan umpan
balik. Memotong pembicaraan memungkinkan seseorang kehilangan
kesempatan untuk mendapatkan pokok pikiran yang penting, karena belum
sempat disampaikan sudah dipotong. Selain itu, memotong pembicaraan orang
termasuk tindakan yang tidak sopan. Dalam kasus khusus, di mana seseorang
berbicara panjang lebar dan isi pembicaraannya tidak konseptual,
dimungkinkan untuk memotong pembicaraan orang tersebut. Meskipun
begitu, pemotongan harus disampaikan secara baik dan tidak emosional.
Dalam bisnis global persyaratan pemahaman bahasa asing tidak dapat
dihindari lagi. Interaksi dengan orang asing bukan hanya karena dalam
perusahaan mempekerjakan orang-orang dari berbagai negara, tetapi
perusahaan global juga berhubungan dengan pemasok, pelanggan, agen,
distributor, pesaing, dan hukum dari berbagai negara. Bahasa internasional
adalah bahasa Inggris, sehingga pemahaman bahasa Inggris merupakan hal
yang penting, namun dalam bisnis-bisnis tertentu diperlukan penguasaan
bahasa lain. Dalam perkembangan ekonomi di Indonesia, di mana pada tahun
1996 terdapat 265 (49,76%) perusahaan asing berasal dari Jepang, maka
pemahaman bahasa Jepang menjadi signifikan dalam komunikasi bisnis.
4. MODEL KOMUNIKASI ANTARABUDAYA

Komunikasi antarbudaya terjadi apabila pengirim pesan (sender) adalah anggota budaya
tertentu sedang penerima (receiver) anggota budaya yang lain. Dalam komunikasi yang
demikian, akan muncul masalah-masalah di mana suatu pesan disandi (encoding) dalam
suatu budaya dan harus disandi ulang (decoding) dalam budaya lain. Hal ini perlu
mendapat perhatian, karena budaya mempengaruhi orang dalam berkomunikasi seperti
dijelaskan di atas.
Bagaimana terjadinya komunikasi antar budaya digambarkan pada gambar 3.1. berikut.
Gambar 3.1. Model komunikasi antarbudaya
Sumber; Mulyana & Rakhmat: 21.
Gambar tersebut menunjukkan adanya komunikasi antara tiga budaya, yaitu budaya A, B,
dan C. Budaya A dan budaya B relatif sama, masing-masing diwakili oleh satu segi
empat dan satu segi delapan tak beraturan yang hampir menyerupai segi empat. Budaya
C sangat berbeda dengan kedua budaya yang pertama, perbedaan ini ditunjukkan dengan
perbedaan bentuk yang mewakilinya, yakni bentuk lingkaran. Perbedaan bentuk budaya
ini dapat dilihat pertama kali pada saat ia melingkupi individu-individu yang ada di
dalamnya.
Selain bentuknya, perbedaan budaya perbedaan budaya juga terletak pada individuindividu yang terbentuk dari budaya itu. Dalam model/gambar di atas ditunjukkan
dengan isi dari lingkaran. Perbedaan individu-individu dari budaya A dan B relatif kecil,
di mana kedua individu dari budaya tersebut digambarkan dengan segi delapan
takberaturan. Namun individu pada budaya C berbeda jauh dari kedua budaya itu, yang
digambarkan dengan lingkaran yang tidak utuh. Perbedaan ini menunjukkan dua hal,
pertama: ada pengaruh-pengaruh lain di samping budaya yang membentuk individu.
Kedua, meskipun budaya merupakan kekuatan utama yang mempengaruhi individu,
individu-individu dalam budaya tersebut mempunyai sifat-sifat yang berbeda-beda.
Proses encoding dan decoding dalam komunikasi antarbudaya ditunjukkan dengan
panah-panah yang menghubungkan antara budayasatu dengan budaya lain. Panah-panah
menunjukkan pengiriman pesan dari seorang individu dari suatu budaya ke individu dari
budaya lain. Ketika pesan meninggalkan budaya dimana ia disandi (encoding) pesan itu
mengandung makna yang dikehendaki oleh pengirim pesan. Hal ini ditunjukkan oleh
panah yang meninggalkan suatu budaya akan mengandung pola yang sama seperti yang
ada pada individu encoding. Dan ketika pesan tersebut sampai pada budaya dimana pesan
tersebut disandi ulang (decoding) pesan akan mengalami suatu perubahan. Dengan
demikian pengaruh budaya dari pihak penerima telah menjadi bagian dari makna pesan.
Dalam komunikasi antarbudaya, makna yang terkadung dalam pesan semula telah
berubah selama tahap decoding. Oleh karena itu perilaku komunikatif dan makna yang
dimiliki pihak penerima tidak mengandung makna-makna yang sama seperti yang
dimiliki pengirim pesan.

Tingkat atau derajat pengaruh budaya dalam komunikasi antarbudaya menunjukkan


tingkat perbedaan antarbudaya satu dengan budaya yang lain. Di dalam gambar, tingkat
perbedaan antarbudaya ditunjukkan dengan perubahan pola dari panah-panah pesan.
Perubahan panah dari budaya A ke budaya B atau sebaliknya lebih kecil dibanding
perubahan panah dari budaya A ke budaya C. Hal ini disebabkan oleh tingkat kesamaan
yang lebih besar antara budaya A dan budaya B. Perilaku komunikatif, makna, dan
decoding antara budaya A dan B relatif sama, oleh karena itu menghasilkan makna yang
mendekati makna seperti yang dimaksudkan oleh pengirim. Tetpai karena budaya C
berbeda dari kedua budaya tersebut, maka makna yang diterima berbeda dari makna yang
dimaksudkan oleh pengirim, dan lebih menyerupai budaya C.
Gambar atau model diatas mengindikasikan banyaknya ragam perbedaan budaya dalam
komunikasi antarbudaya. Komunikasi antarbudaya terjadi dalam berbagai situasi, yang
berkisar dari interaksi antara orang-orang yang berbeda budayanya secara ekstrem
sampai interaksi antara orang-orang yang budayanya sama tetapi subbudaya atau
subkelompoknya berbeda. Besarnya perbedaan antara budaya satu dengan budaya lain
tergantung tingkat keunikan satu budaya dibanding dengan budaya lainnya. Contoh
komunikasi antarbudaya disini digambarkan seorang petani Jawa yang berkomunikasi
dengan petani Amerika. Keduanya mempunyai persamaan yakni pekerjaan sebagai petani
dan kehidupan pedesaan. Namun perbedaan muncul dari faktor-faktor seperti:
penampilan fisik, agama, filsafat, sikap-sikap sosial, bahasa, dan derajat perkembangan
teknologi. Perbedaan akan lebih kecil apabila dibandingkan dengan budaya Jawa yang
tinggal di pedesaan dengan yang tinggal di perkotaan. Contoh lain adalah perbedaan
budaya antara budaya Inggris dan Canada. Tingkat perbedaan keduanya relatif kecil,
karena adanya persamaan dalam hal: penampilan fisik, bahasa, tingkat perkembangan
teknologi, dan sikap-sikap sosialnya.