Anda di halaman 1dari 18

REFERAT

Penatalaksanaan Trauma Basa (Alkali) pada Mata

Disusun Oleh :
Prayogo Budhi Prabowo
1102011209
Preceptor :
dr. Hj. Elfi Hendriyati, Sp.M

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS ILMU PENYAKIT MATA


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS YARSI JAKARTA
RSUD DR SLAMET GARUT
2015
I.

PENDAHULUAN
Trauma mata adalah tindakan sengaja maupun tidak yang menimbulkan perlukaan mata.
Trauma mata merupakan kasus kegawatdaruratan mata. Perlukaan yang ditimbulkan dapat ringan
sampai berat atau menimbulkan kebutaan bahkan kehilangan mata. Alat rumah tangga sering
menimbulkan perlukaan atau trauma mata.1
Cedera konjungtiva dan kornea karena zat kimia adalah keadaan darurat okular dan
memerlukan tindakan sesegera mungkin. Cedera kimia untuk mata dapat menghasilkan

kerusakan pada permukaan dan anterior segmen okular yang mengarah ke gangguan penglihatan
dan cacat. Deteksi dan pengobatan dini dapat memberikan hasil terbaik untuk kondisi yang
berpotensi dapat menyebabkan kebutaan ini.Trauma kimia diakibatkan oleh zat asam dengan pH
< 7 ataupun zat basa pH > 7 yang dapat menyebabkan kerusakan struktur bola mata. Tingkat
keparahan trauma dikaitkan dengan jenis, volume, konsentrasi, durasi pajanan, dan derajat
penetrasi dari zat kimia tersebut. Mekanisme cedera antara asam dan basa sedikit berbeda.
Trauma bahan kimia dapat terjadi pada kecelakaan yang terjadi dalam laboratorium, industri,
pekerjaan yang memakai bahan kimia, pekerjaan pertanian, dan peperangan memakai bahan
kimia serta paparan bahan kimia dari alat-alat rumah tangga. Setiap trauma kimia pada mata
memerlukan tindakan segera. Irigasi daerah yang terkena trauma kimia merupakan tindakan yang
harus segera dilakukan.1,2
Cedera kimia untuk mata mewakili antara 11,5% -22,1% dari trauma okular. Sekitar dua
pertiga dari cedera ini terjadi pada pria muda. Sebagian besar terjadi di tempat kerja sebagai
akibat dari kecelakaan industri. Bahan alkali (basa) lebih sering ditemukan dalam bahan
bangunan dan bahan pembersih sehingga lebih sering terjadi daripada cedera asam.2
Dibandingkan dengan wanita, laki-laki memiliki rasio terkena trauma mata 4 kali lebih
besar. Dari data WHO tahun 1998 trauma okular berakibat kebutaan unilateral sebanyak 19 juta
orang, 2,3 juta mengalami penurunan visus bilateral, dan 1,6 juta mengalami kebutaan bilateral
akibat cedera mata. Sebagian besar (84%) merupakan trauma kimia.1

II.

ANATOMI DAN FISIOLOGI KORNEA 3

Kornea adalah jaringan transparan, yang ukurannya sebanding dengan kristal sebuah jam
tangan kecil. Kornea ini disisipkan ke sklera di limbus, lengkung melingkar pada persambungan
ini disebut sulkus skelaris. Kornea dewasa rata-rata mempunyai tebal 0,54 mm di tengah, sekitar
0,65 di tepi, dan diameternya sekitar 11,5 mm dari anterior ke posterior, kornea mempunyai lima
lapisan yang berbeda-beda: lapisan epitel (yang bersambung dengan epitel konjungtiva bulbaris),
lapisan Bowman, stroma, membran Descement, dan lapisan endotel. Batas antara sclera dan
kornea disebut limbus kornea. Kornea merupakan lensa cembung dengan kekuatan refraksi
sebesar + 43 dioptri. Kalau kornea udem karena suatu sebab, maka kornea juga bertindak sebagai
prisma yang dapat menguraikan sinar sehingga penderita akan melihat halo.
Kornea terdiri dari 5 lapisan dari luar kedalam:
1. Lapisan epitel

Tebalnya 50 m , terdiri atas 5 lapis sel epitel tidak bertanduk yang saling tumpang
tindih; satu lapis sel basal, sel polygonal dan sel gepeng.

Pada sel basal sering terlihat mitosis sel, dan sel muda ini terdorong kedepan
menjadi lapis sel sayap dan semakin maju kedepan menjadi sel gepeng, sel basal
berikatan erat dengan sel basal disampingnya dan sel polygonal didepannya melalui
desmosom dan macula okluden; ikatan ini menghambat pengaliran air, elektrolit dan
glukosa yang merupakan barrier.

Sel basal menghasilkan membrane basal yang melekat erat kepadanya. Bila terjadi
gangguan akan menghasilkan erosi rekuren.

Epitel berasal dari ectoderm permukaan.

2. Membran Bowman

Terletak dibawah membrana basal epitel kornea yang merupakan kolagen yang
tersusun tidak teratur seperti stroma dan berasal dari bagian depan stroma.

Lapis ini tidak mempunyai daya regenerasi.

3. Jaringan Stroma

Terdiri atas lamel yang merupakan sususnan kolagen yang sejajar satu dengan yang
lainnya, Pada permukaan terlihat anyaman yang teratur sedang dibagian perifer serat
kolagen ini bercabang; terbentuknya kembali serat kolagen memakan waktu lama
yang kadang-kadang sampai 15 bulan.Keratosit merupakan sel stroma kornea yang
merupakan fibroblast terletak diantara serat kolagen stroma. Diduga keratosit
membentuk bahan dasar dan serat kolagen dalam perkembangan embrio atau
sesudah trauma.

4. Membran Descement

Merupakan membrana aselular dan merupakan batas belakang stroma kornea


dihasilkan sel endotel dan merupakan membrane basalnya.

Bersifat sangat elastis dan berkembang terus seumur hidup, mempunyai tebal 40
m.

5. Endotel
Berasal dari mesotelium, berlapis satu, bentuk heksagonal, besar 20-40 m. Endotel
melekat pada membran descement melalui hemidosom dan zonula okluden.

Kornea dipersarafi oleh banyak saraf sensorik terutama berasal dari saraf siliar longus, saraf
nasosiliar, saraf ke V, saraf siliar longus berjalan supra koroid, masuk ke dalam stroma kornea,
menembus membran Bowman melepaskan selubung Schwannya.
Kornea berfungsi sebagai membran pelindung dan jendela yang dilalui berkas cahaya
menuju retina. Sifat tembus cahayanya disebabkan oleh strukturnya yang uniform, avaskuler dan

deturgesensi. Deturgesensi atau keadaan dehidrasi relatif jaringan kornea, dipertahankan oleh
pompa bikarbonat aktif pada endotel dan oleh fungsi sawar epitel dan endotel. Dalam
mekanisme dehidrasi ini, endotel jauh lebih penting daripada epitel. Kerusakan kimiawi atau fisis
pada endotel berdampak jauh lebih parah daripada kerusakan pada epitel. Kerusakan sel-sel
endotel menyebabkan edema kornea dan hilangnya sifat transparan.
Sebaliknya, kerusakan pada epitel hanya menyebabkan edema stroma kornea lokal sesaat
yang akan meghilang bila sel-sel epitel telah beregenerasi. Penguapan air dari lapisan air mata
prekorneal menghasilkan hipertonisitas ringan pada lapisan air mata tersebut. Hal ini mungkin
merupakan faktor lain dalam menarik air dari stroma kornea superfisial dan membantu
mempertahankan keadaan dehidrasi. Penetrasi kornea utuh oleh obat bersifat bifasik. Substansi
larut-lemak dapat melalui epitel utuh dan substansi larut-air dapat melalui stroma yang utuh.
Agar dapat melalui kornea, obat harus larut-lemak dan larut-air sekaligus. Epitel adalah
sawar yang efisien terhadap masuknya mikroorganisme kedalam kornea. Namun sekali kornea
ini cedera, stroma yang avaskular dan membran Bowman mudah terkena infeksi oleh berbagai
macam organisme, seperti bakteri, virus, amuba, dan jamur
III.

TRAUMA BASA PADA MATA


III.1.
Definisi
Trauma basa pada mata adalah keadaan dimana mata terpapar zat kimia yang
memiliki pH >7, baik dalam bentuk cair, padat maupun gas. Trauma basa biasanya lebih
berat daripada trauma asam, karena bahan-bahan basa memiliki dua sifat yaitu hidrofilik
dan lipolifik dimana dapat secara cepat untuk penetrasi sel membran dan masuk ke bilik
mata depan, bahkan sampai retina. Trauma basa akan memberikan iritasi ringan pada
mata apabila dilihat dari luar. Namun, apabila dilihat pada bagian dalam mata, trauma
basa ini mengakibatkan suatu kegawatdaruratan.1,4
Trauma basa dapat menyebabkan kerusakan kornea oleh karena perubahan pH,
ulserasi, proteolyzes dan kelainan sintesis kolagen. Zat alkali yang bersifat lipofilik
dapat menembus mata lebih cepat dari asam.4
Basa dapat menembus kornea, kamera okuli anterior sampai retina dengan cepat,
sehingga berakhir dengan kebutaan. Pada trauma basa akan terjadi penghancuran
jaringan kolagen kornea. Bahan kimia basa bersifat koagulasi sel dan terjadi proses
safonifikasi, disertai dengan dehidrasi.1

Bahan alkali atau basa akan mengakibatkan pecah atau rusaknya sel jaringan.
Pada pH yang tinggi alkali akan mengakibatkan safonifikasi disertai dengan disosiasi
asam lemak membrane sel. Akibat safonifikasi membran sel akan mempermudah
penetrasi lebih lanjut zat alkali. Mukopolisakarida jaringan oleh basa akan menghilang
dan terjadi penggumpalan sel kornea atau keratosis. Serat kolagen kornea akan bengkak
dan stroma kornea akan mati. Akibat edema kornea akan terdapat serbukan sel
polimorfonuklear ke dalam stroma kornea. Serbukan sel ini cenderung disertai dengan
pembentukan pembuluh darah baru atau neovaskularisasi. Akibat membran sel basal
epitel kornea rusak akan memudahkan sel epitel diatasnya lepas.1

III.2.

Etiologi
Trauma basa disebabkan karena terpaparnya mata oleh zat kimia dengan pH >7,

beberapa bahan kimia yang bersifat basa dan dapat menyebabkan trauma kimia pada
mata adalah : NaOH, CaOH, amoniak, Freon/bahan pendingin lemari es, sabun, shampo,
kapur gamping, semen, tiner, lem, cairan pembersih dalam rumah tangga, soda kuat.5,6
Beberapa bahan kimia yang bersifat basa yang paling sering menyebabkan
trauma tanpa kita sadari adalah:
1. Amonia
Ammonia merupakan gas yang tidak berwarna dipakai sebagai bahan pendingin lemari
es, larutan 7% ammonia dipakai sebagai bahan pembersih. Mudah merusak jaringan bagian
dalam mata seperti iris dan lensa. Ammonia merusak stroma lebih sedikit disbanding dengan
NaOH dan CaOH. pH cairan mata naik beberapa detik setelah trauma.
2. NaOH
Dikenal dengan kaustik soda, dipakai sebagai pembersih pipa. pH cairan mata naik
beberapa menit sesudah trauma.
3. Ca(OH)2
Daya tembus pada mata kurang, hal ini akibat terbentuknya sabun kalsium pada epitel
kornea. pH cairan mata menjadi normal kembali sesudah 30 menit 3 jam pasca trauma

Klasifikasi 1,2
Menurut klasifikasi Thoft, truma basa dapat dibedakan dalam :
Derajat 1: kornea jernih dan tidak ada iskemik limbus (prognosis sangat baik)
Derajat 2: kornea berkabut dengan gambaran iris yang masih terlihat dan terdapat kurang

III.3.

dari 1/3 iskemik limbus (prognosis baik)


Derajat 3: epitel kornea hilang total, stroma berkabut dengan gambaran iris tidak jelas
dan sudah terdapat iskemik limbus (prognosis kurang)
Derajat 4: kornea opak dan sudah terdapat iskemik lebih dari limbus (prognosis sangat
buruk)

Gambar1. Klasifikasi Trauma Kimia menurut Thoft, (a)


derajat 1, (b) derajat 2, (c) derajat 3, (d) derajat 4
Klasifikasi Hughes; klasifikasi yang bertujuan untuk penatalaksaan yang sesuai
dengan kerusakan yang muncul serta indikasi penentuan prognosis. Klasifikasi ditetapkan
berdasarkan tingkat kejernihan kornea dan keparahan iskemik limbus.
Menurut klasifikasi Hughes :
Ringan
Prognosis baik
Terdapat erosi epitel kornea
Kekeruhan yang ringan pada kornea
Tidak terdapat iskemia dan nekrosis kornea ataupun konjungtiva
Sedang

Prognosis baik
Kornea keruh, sehingga sukar melihat iris dan pupil secara terperinci
Terdapat nekrosis dan iskemi ringan pada konjungtiva dan kornea
Berat

Prognosis buruk
Akibat kekeruhan kornea, pupil tidak dapat dilihat
Konjungtiva dan sklera pucat

Patofisiologi 1

III.4.

Proses perjalanan penyakit pada trauma kimia ditandai oleh 2 fase, yaitu fase
kerusakan yang timbul setelah terpapar bahan kimia serta fase penyembuhan:
Kerusakan yang terjadi pada trauma kimia yang berat dapat diikuti oleh hal-hal
sebagai berikut:

Terjadi nekrosis pada epitel kornea dan konjungtiva disertai gangguan dan oklusi
pembuluh darah pada limbus.

Hilangnya stem cell limbus dapat berdampak pada vaskularisasi dan


konjungtivalisasi permukaan kornea atau menyebabkan kerusakan persisten pada
epitel kornea dengan perforasi dan ulkus kornea bersih.

Penetrasi yang dalam dari suatu zat kimia dapat menyebabkan kerusakan dan
presipitasi glikosaminoglikan dan opasifikasi kornea.

Penetrasi zat kimia sampai ke kamera okuli anterior dapat menyebabkan


kerusakan iris dan lensa.

Kerusakan epitel siliar dapat mengganggu sekresi askorbat yang dibutuhkan untuk
memproduksi kolagen dan memperbaiki kornea.

Hipotoni dan phthisis bulbi sangat mungkin terjadi.

Penyembuhan epitel kornea dan stroma diikuti oleh proses-proses berikut:

Terjadi penyembuhan jaringan epitelium berupa migrasi atau pergeseran dari selsel epitelial yang berasal dari stem cell limbus

Kerusakan kolagen stroma akan difagositosis oleh keratosit terjadi sintesis


kolagen yang baru.

Bahan kimia alkali

Pecah atau rusaknya sel jaringan dan Persabunan disertai disosiasi asam lemak membran sel
penetrasi lebih lanjut

Mukopolisakarida jaringan menghilang & terjadi penggumpalan sel kornea

Serat kolagen kornea akan membengkak & kornea akan mati

Edema terdapat serbukan sel polimorfonuklear ke dalam stroma, cenderung disertai masuknya
pemb.darah (Neovaskularisasi)

Dilepaskan plasminogen aktivator & kolagenase (merusak kolagen kornea)


Terjadi gangguan penyembuhan epitel

Berkelanjutan menjadi ulkus kornea atau perforasi ke lapisan yang lebih dalam

III.5.

Diagnosis
a. Anamnesis
Pada anamnesis sering sekali pasien menceritakan telah tersiram cairan
atau tersemprot gas pada mata atau partikel-partikelnya masuk ke dalam mata.
Perlu diketahui apa persisnya zat kimia dan bagaimana terjadinya trauma tersebut
(misalnya tersiram sekali atau akibat ledakan dengan kecepatan tinggi) serta
kapan terjadinya trauma tersebut.1,7
Perlu diketahui apakah terjadi penurunan visus setelah cedera atau saat
cedera terjadi. Onset dari penurunan visus apakah terjadi secara progresif atau
terjadi secara tiba tiba. Nyeri, lakrimasi, dan pandangan kabur merupakan
gambaran umum trauma. Dan harus dicurigai adanya benda asing intraokular
apabila terdapat riwayat salah satunya apabila trauma terjadi akibat ledakan.1
b. Pemeriksaan Fisik 1,2
Pemeriksaan yang seksama sebaiknya ditunda sampai mata yang terkena
zat kimia sudah terigasi dengan air dan pH permukaan bola mata sudah netral.
Obat anestesi topikal atau lokal sangat membantu agar pasien tenang, lebih
nyaman dan kooperatif sebelum dilakukan pemeriksaan.
Setelah dilakukan irigasi, lakukan pemeriksaan visus apabila terdapat
keluhan daya pandang berkurang dengan dilanjutkan dengan pemeriksaan
eksternal dengan melakukan inspeksi serta palpasi.

Kelopak Mata :

Trauma alkali akan membentuk jaringan parut pada kelopak.


Margo palpebra rusak sehingga mengakibatkan gangguan ada break up

time air mata.


Lapisan air pada depan kornea atau tear film menjadi tidak normal.
Terjadinya pembentukan jaringan parut pada kelenjar asesori air mata
yang mengakibatkan mata menjadi kering.2

Konjungtiva :

Terjadi kerusakan pada sel goblet.


Sekresi musin konjungtiva bulbi berkurang daya basahnya pada setiap
kedipan kelopak. Dapat terjadi simblefaron pada konjungtiva bulbi yang

akan menarik bola mata sehingga pergerakan mata menjadi terbatas.


Akibat terjadinya simblefaron penyebaran air mata menjadi tidak merata.
Terjadi pelepasan kronik daripada epitel kornea.
Terjadi keratinisasi (pertandukan) epitel kornea akibat berkurangnya
mucin.

Lensa :

Lensa keruh diakibatkan kerusakan kapsul lensa

c. Pemeriksaan Penunjang
Selanjutnya dilakukan pemeriksaan dengan menggunakan slit lamp,
ophthalmoscope, dan tonometri untuk memeriksa kejernihan dan keutuhan
kornea, derajat iskemik limbus, tekanan intra okular, konjungtivalisasi pada
kornea, neovaskularisasi, peradangan kronik dan defek epitel yang menetap dan
berulang.1
Pemeriksaan penunjang dalam kasus trauma kimia mata adalah
pemeriksaan pH bola mata secara berkala dengan kertas lakmus. Irigasi pada mata
harus dilakukan sampai tercapai pH normal. Pemeriksaan bagian anterior mata
dengan lup atau slit lamp bertujuan untuk mengetahui lokasi luka. Pemeriksaan
oftalmoskopi direk dan indirek juga dapat dilakukan. Selain itu dapat pula
dilakukan pemeriksaan tonometri untuk mengetahui tekanan intraokular.1,2

III.6.
Diagnosis Banding 5
Konjungtivitis
Konjungtivitis adalah peradangan selaput yang meliputi bagian depan mata atau
konjungtiva dan menyebabkan mata berwarna kemerahan. Konjungtivitis awalnya
hanya menjangkiti satu mata, namun biasanya setelah beberapa jam akan menjangkiti
kedua mata.
Konjungtivitis memiliki gejala seperti mata berair dan terasa gatal. Selain itu, jika
konjungtivitis terjadi akibat alergi, terkadang muncul lapisan lengket pada bulu mata.
Konjugtivitis hemoragik akut
Disebabkan oleh golongan enterovirus-70 dari golongan pikornavirus RNA.
Gambaran klinis yang ditemukan adalah bilateral, nyrocos, folikel pada palpebra, dan
perdarahan subkonjungtiva. Infeksi ini mempunyai faktor risiko pada komunitas
kumuh, ekonomi rendah, higienitas rendah.
Keratokunjugtivitis sicca
Keratokonjungtivitis sicca adalah suatu keadaan keringnya permukaan kornea dan
konjungtiva yang diakibatkan oleh berkurangnya fungsi air mata.
Ulkus kornea
Ulkus Kornea, yang juga dikenal sebagai suatu luka mata (eyesore), adalah
kondisi medis yang ditandai dengan timbulnya suatu luka terbuka pada kornea,
lapisan bening pada bagian depan bola mata.
Biasanya, kondisi ini terjadi sebagai akibat dari suatu infeksi; faktor risiko
termasuk mata kering dan penggunaan kontak lensa yang berlebihan.
Penatalaksanaan 8
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan kasus terjadinya

III.7.

paparan zat kimia pada mata:


Waktu adalah hal yang paling penting. Semakin lama terjadinya paparan, semakin
besar potensi kerusakan (karena bahan kimia secara bertahap akan menembus
struktur mata sehingga akan membutuhkan lebih banyak waktu dan cairan untuk
membersihkan bahan kimia setelah kontak yang terlalu lama).

Cedera alkali umumnya lebih buruk daripada asam karena alkali dapat menembus
lapisan mata yang menyebabkan nekrosis liquefaktif yang disebabkan oleh proses

heterolysis atau autolysis


Setelah cedera kimia biasanya akan terjadi hilangnya sebagian atau semua bagian
dari epitel kornea (terlihat dengan pewarnaan fluorescein) dan mata biasanya akan
terlihat sangat merah. Namun, tanda yang lebih berbahaya adalah ketika
konjungtiva kehilangan vaskularisasi nya. Hal ini mengarah ke iskemia okular

dan merupakan tanda cedera yang lebih serius.


Semua pasien dengan cedera kimia pada mata harus dimasukkan dalam kategori
kegawatdaruratan dan setelah pH air mata diperiksa, lakukan intervensi sedini
mungkin seperti irigasi yang bertujuan untuk mencegah kerusakan yang

berkelanjutan
Penatalaksanaan pada trauma mata bergantung pada berat ringannya trauma
ataupun jenis trauma itu sendiri.
Namun demikian ada empat tujuan utama dalam mengatasi kasus trauma
okular adalah:
o Memperbaiki penglihatan.
o Mencegah terjadinya infeksi.
o Mempertahankan arsitektur mata.
o Mencegah sekuele jangka panjang.

1. Tatalaksana Emergensi 1,5


Irigasi
Merupakan hal yang krusial untuk meminimalkan durasi kontak mata
dengan bahan kimia yang terlalu lama dan untuk menormalisasi pH pada saccus
konjungtiva sehingga harus dilakukan sesegera mungkin. Idealnya, mata harus
diirigasi dengan larutan steril dan dengan pH yang seimbang, seperti larutan
normal saline atau Ringer laktat hingga pH mata menjadi normal (7,3), namun
biasanya sering digunakan air keran sebagai salah satu cairan untuk irigasi.
Pada trauma basa hendaknya dilakukan irigasi lebih lama, paling sedikit
2000 ml dalam 30 menit. Makin lama makin baik. Jika tersedia perlu dapat
diberikan anastesi topikal, larutan natrium bikarbonat 3%, dan antibiotik.
Swab
Apabila setelah dilakukan irigasi pada mata tetapi zat kimia tidak hilang,
dapat dilakukan swab dengan teknik double eversi dengan menggunakan cotton
swab. Selain itu cotton swab dapat digunakan juga untuk memindahkan material

yang terdapat pada bola mata. Tindakan ini dapat menghindarkan terjadinya
perlengketan antara konjungtiva palpebra, konjungtiva bulbi, dan konjungtiva
forniks. Penggunaan anastesi topical seperti pantocain sangat direkomendasikan
sebelum melakukan swab pada bola mata
Penyembuhan Epitel
Setelah mata telah dibersihkan dari zat kimia, lakukan terapi
penyembuhan epitel. Mata dengan trauma kimia memiliki kecenderungan untuk
menghasilkan ar mata dengan jumlah yang sedikit; Oleh karena itu, suplemen air
mata buatan memainkan peran penting dalam penyembuhan. Salep antibiotik
topikal harus diterapkan sering untuk membantu permukaan menyembuhkan dan
untuk mencegah infeksi sekunder. Steroid topikal juga diperlukan untuk
mengendalikan peradangan dan meningkatkan tingkat penyembuhan epitel.
2. Medikamentosa 1
o Steroid
Bertujuan untuk mengurangi inflamasi dan infiltrasi neutofil. Namun
pemberian steroid dapat menghambat penyembuhan stroma dengan
menurunkan sintesis kolagen dan menghambat migrasi fibroblas. Untuk itu
steroid hanya diberikan secara inisial dan di tappering off setelah 7-10 hari.
Dexametason 0,1% ED dan Prednisolon 0,1% ED diberikan setiap 2 jam.
Bila diperlukan dapat diberikan Prednisolon IV 50-200 mg
o Sikloplegik
Untuk mengistirahatkan iris, mencegah iritis dan sinekia posterior. Atropin
1% ED atau Scopolamin 0,25% diberikan 2 kali sehari.
o Asam askorbat
Mengembalikan keadaan jaringan scorbutik dan

meningkatkan

penyembuhan luka dengan membantu pembentukan kolagen matur oleh


fibroblas kornea. Natrium askorbat 10% topikal diberikan setiap 2 jam.
Untuk dosis sitemik dapat diberikan sampai dosis 2 gr.
o Beta bloker/karbonik anhidrase inhibitor
Untuk menurunkan tekanan intra okular dan mengurangi resiko terjadinya
glaukoma sekunder. Diberikan secara oral asetazolamid (diamox) 500 mg.
o Antibiotik
Profilaksis untuk mencegah infeksi oleh kuman oportunis. Tetrasiklin
efektif untuk menghambat kolagenase, menghambat aktifitas netrofil dan

mengurangi pembentukan ulkus. Dapat diberikan bersamaan antara topikal


dan sistemik (doksisiklin 100 mg).
3. Pembedahan 1,2,5.
Tindakan pembedahan biasanya dilakukan apabila dalam beberapa minggu tidak ada
tanda penyembuhan dari mata yang terpapar zat kimia. Tetapi berdasarkan sifatnya
dibagi menjadi 2:
A. Pembedahan Segera
Debridement epitel nekrotik harus dilakukan sedini mungkin karena
jaringan nekrotik merupakan sumber peradangan dan dapat menghambat
epitelisasi. Dalam iskemia limbal berat, dapat terjadi ulserasi kornea.
Pengembangan kapsul Tenon dan penjahitan limbus bertujuan untuk
mengembalikan vaskularisasi limbus juga mencegah perkembangan ulkus

kornea.
Sel induk limbal terletak di dasar epitel limbal dan bertanggung jawab
untuk pembentukan dan penghambatan pertumbuhan sel di epitel kornea
yang berlebih. Transplantasi stem sel limbus dari mata pasien yang lain
(autograft) atau dar donor (allograft) bertujuan untuk mengembalikan

epitel kornea menjadi normal.


Graft membran amnion untuk membantu epitelisasi dan menekan fibrosis
B. Pembedahan Lanjut
Pemisahan bagian-bagian yang menyatu pada kasus conjungtival bands

dan simblefaron.
Pemasangan graft membran mukosa atau konjungtiva.
Koreksi apabila terdapat deformitas pada kelopak mata.
Keratoplasti dapat ditunda sampai 6 bulan. Makin lama makin baik, hal ini

untuk memaksimalkan resolusi dari proses inflamasi.


Keratoprosthesis bisa dilakukan pada kerusakan mata yang sangat berat
dikarenakan hasil dari graft konvensional sangat buruk.

III.8.

Komplikasi 1,2
Komplikasi dari trauma mata juga bergantung pada berat ringannya trauma, dan

jenis trauma yang terjadi. Komplikasi yang dapat terjadi pada kasus trauma basa pada
mata antara lain

1. Simblefaron, adalah gejala gerak mata terganggu, diplopia, lagoftalmus,


sehingga kornea dan penglihatan terganggu.
2. Kornea keruh, edema, neovaskuler
3. Sindroma mata kering; Cedera kimia dapat menghancurkan sel-sel goblet
konjungtiva, yang menyebabkan pengurangan atau bahkan tidak adanya lendir
dalam tear film, yang dapat menyebabkan keratoconjunctivitis sicca (mata
kering)
4. Katarak traumatik, trauma basa pada permukaan mata sering menyebabkan
katarak. Komponen basa yang mengenai mata menyebabkan peningkatan pH
cairan akuos dan menurunkan kadar glukosa dan askorbat. Hal ini dapat
terjadi akut ataupun perlahan-lahan. Trauma kimia asam sukar masuk ke
bagian dalam mata maka jarang terjadi katarak traumatik.

5. Glaukoma merupakan komplikasi tersering dari trauma kimia pada mata, zat
kimia dapat menyebabkan rusaknya struktur camera occuli anterior dan
inflamasi di trabecular meshwork. Trauma kimia dengan derajat 3 dan 4 dapat
menyebabkan kenaikan tekanan intraokular secara signifikan daripada kelas I
atau II.
III.9.

Prognosis
Prognosis trauma kimia pada mata sangat ditentukan oleh bahan penyebab trauma

tersebut. Derajat iskemik pada pembuluh darah limbus dan konjungtiva merupakan salah
satu indikator keparahan trauma dan prognosis penyembuhan. Iskemik yang paling luas
pada pembuluh darah limbus dan konjungtiva memberikan prognosa yang buruk. Bentuk
paling berat pada trauma kimia ditunjukkan dengan gambaran cooked fish eye dimana
prognosisnya adalah yang paling buruk, dapat terjadi kebutaan. 1

IV.

DAFTAR PUSTAKA

1. Luthfiana, Herlina, Trauma Kimia pada Mata; Universitas Andalas 2013. Diunduh pada
tanggal 9 Oktober 2015 http://repository.unand.ac.id/23947/
2. Trief Danielle,MD, Chodosh James MD, Colby Kathryn MD, Chemical (Alkali and Acid)
Injury of the Conjunctiva and Cornea. Diunduh pada tanggal 6 Oktober 2015
http://eyewiki.aao.org/Chemical_(Alkali_and_Acid)_Injury_of_the_Conjunctiva_and_Corne
a#Alkali
3. Syailendra, Muhammad, Ulkus Kornea; Universitas Sumatera Utara 2013. Diunduh pada
tanggal 19 Oktober 2015 http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/37953/4/Chapter
%20II.pdf
4. Singh, Parul, et.al, Ocular Chemical Injuries and Their Management, Oman J Ophthalmol.
2013 May-Aug; 6(2): 8386. Diakses pada tanggal 10 Oktober 2015
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3779420/
5. Ventocilla, Mark, et.al, Ophthalmologic Approach to Chemical Burns, March 2015. Diunduh
pada tanggal 10 Oktober 2015 http://emedicine.medscape.com/article/1215950-overview

6. Nichols, Bruce, Ocular Trauma: Emergency Care and Management, hal 1466 1471; Can.
Fam. Physician Vol 32
7. Geltson Christopher MD, Common Eye Emergencies, University of Colorado School of
Medicine, hal 515 520; American Family Physician vol 88, October 15, 2013. Diunduh
pada tanggal 6 Oktober 2015 http://www.aafp.org/afp/2013/1015/p515.pdf
8. Ophthalmology Guideliness for the Emergency Department; hal 9-11, University of
Manitoba; 2012.