Anda di halaman 1dari 32

IDENTIFIKASI KLORIN PADA BERAS YANG DIJUAL DI

PASAR KINDAI LIMPUAR KECAMATAN GAMBUT

PROPOSAL KARYA TULIS ILMIAH


Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh
predikat Ahli Madya Analis Kesehatan

Oleh :
MIFTAHUL FARID
NIM P07134113307

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN BANJARMASIN
JURUSAN ANALIS KESEHATAN
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah Arrahman Arrahim atas segala rahmat dan
karunia-Nya sehingga penulisan Proposal Karya Tulis Ilmiah yang berjudul
Identifikasi kandungan klorin pada beras di pasar kindai limpuar kecamatan
gambut dapat diselesaikan. Proposal Karya Tulis Ilmiah ini disusun dalam
rangka memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh predikat Ahli Madya
Analis Kesehatan di Politeknik Kesehatan Banjarmasin Jurusan Analis Kesehatan.
Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini tidak lepas dari bantuan
berbagai pihak, oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada semua pihak yang telah membantu dan mendukung.
Penulis menyadari keterbatasan isi tulisan ini, oleh sebab itu segala kritik
dan saran menuju perbaikan sangat diharapkan. DemikianlahProposal Karya Tulis
Ilmiah ini di susun. Atas segala perhatian dan kerjasamanya penulis mengucapkan
terima kasih.
Banjarbaru, April 2015
Penulis

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR...................................................................................i
DAFTAR ISI.................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang........................................................................ 1
B. Rumusan Masalah................................................................... 5
C. Batasan Masalah..................................................................... 5
D. Tujuan Penelitian.................................................................... 5
E. Manfaat Penelitian.................................................................. 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Klorin...................................................................................... 7
1. Definisi Klorin.................................................................... 7
2. Bahaya Klorin..................................................................... 9
3. Penggunaan Klorin............................................................. 14
4. Penyalahgunaan Klorin...................................................... 15
5. Penanganan Bila Terpapar Klorin....................................... 16
B. Beras....................................................................................... 18
1. Definisi Beras..................................................................... 18
2. Kandungan beras................................................................ 19

3. Ciri beras berklorin............................................................. 22


BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Rancangan Penelitian.............................................. 23
B. Populasi dan Sampel............................................................... 23
C.Waktu dan Tempat Penelitian.................................................. 23
D. Instrumen dan Bahan.............................................................. 24
E. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional......................... 24
F. Cara Pengumpulan Data dan Pemeriksaan.............................. 24
G. Pengolahan Data .................................................................... 26
H. Kesulitan Penelitian................................................................ 26
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sekarang ini banyak sekali bahan kimia dan berbagai campuran-campuran
lain dibuat dan diciptakan untuk membuat pekerjaan manusia dalam membuat
makanan lebih efektif dan efisien. Tetapi di samping untuk makanan dibuat juga
bahan kimia untuk pembuatan kebutuhan lain.
Dalam usaha mempertahankan kelangsungan hidup, manusia berusaha
memenuhi kebutuhan primernya, dan salah satu kebutuhan primer tersebut adalah
makanan (Girisonta, 1990).
Kebutuhan makanan pokok setiap penduduk di seluruh penjuru dunia ini
satu sama lain berbeda, tetapi salah satu kebutuhan makanan pokok tersebut
adalah beras atau nasi, dan sebagian besar penduduk Indonesia makanan
pokoknya adalah nasi (beras) ini.
Produksi padi dunia menempati urutan ketiga dari semua serealia setelah
jagung dan gandum. Namun demikian, padi merupakan sumber karbohidrat utama
bagi mayoritas penduduk dunia (Girisonta, 1990).
Bahan makanan ini merupakan makanan pokok bagi sebagian besar
penduduk Indonesia. Meskipun sebagai bahan makanan pokok, beras dapat

digantikan atau disubstitusi oleh bahan makanan lainnya, namun beras memiliki
nilai tersendiri bagi orang yang biasa makan nasi dan tidak dapat dengan mudah
digantikan dengan bahan makanan yang lain. Beras atau nasi mengandung
berbagai zat makanan yang diperlukan oleh tubuh, antara lain : karbohidrat,
protein, lemak, vitamin, mineral, dan air (Girisonta, 1990).
Karbohidrat, protein, dan lemak terdapat dalam makanan pokok. Untuk
membuktikan bahwa padi atau beras sebagai bahan makanan pokok yang ideal
dapat dilihat pada Tabel 1 daftar komposisi bahan makanan, Direktorat Gizi
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Tabel 1. Daftar Komposisi Bahan Makanan
Karbohidrat(%
No

Bahan Makanan

Lemak(%)

Protein (%)

)
1
2
3
4
5
6
7
Sumber

Beras pecah kulit 76


1,9
7,5
Beras giling
79
0,7
7
Jagung putih
74
4
9
Jagung kuning
74
4
9
Ketela pohon
32
0,3
0,8
Kentang
19
0,1
2
Sagu
85
0,2
0,7
: Direktorat Gizi Departemen Kesehatan RI (2002), di dalam Yandianto,

(2003).
Mutu beras dapat dibagi dalam tiga kelompok, yaitu : mutu pasar, mutu
masak dan citarasa, serta mutu gizi. Kriteria mutu pasar umumnya dikenakan
terhadap beras giling. Karakteristik mutu masak dan citarasa beras giling terutama
ditentukan oleh perbandingan amilosa dan amilopektin. Penilaian terhadap mutu

gizi beras terutama diarahkan terhadap kandungan karbohidrat, protein, lemak


dalam beras (Damardjati dan Harahap 1982).
Masalah manipulasi mutu beras sebenarnya sudah sering dilakukan
pedagang/ penggilingan seperti penyemprotan zat aromatik dan pemakaian bahan
pemutih. Pemakaian bahan pemutih pada beras yang tidak jelas dan tidak sesuai
spesifikasi bahan tambahan yang diperbolehkan untuk pangan, dan konsentrasi
pemakaian di atas ambang batas berbahaya bagi kesehatan manusia. Penggunaan
klorin dalam pangan bukan hal yang asing. Klorin sekarang bukan hanya
digunakan untuk bahan pakaian dan kertas saja, tetapi telah digunakan sebagai
bahan pemutih atau pengkilat beras, agar beras yang berstandar medium menjadi
beras berkualitas super (Darniadi, 2010).
Klorin adalah bahan kimia yang biasanya digunakan sebagai pembunuh
kuman. Zat klorin akan bereaksi dengan air membentuk asam hipoklorus yang
diketahui dapat merusak sel-sel dalam tubuh. Klorin berwujud gas berwarna
kuning kehijauan dengan bau cukup menyengat. Zat klorin yang ada dalam beras
akan menggerus usus pada lambung (korosit) sehingga rentan terhadap penyakit
maag. Dalam jangka panjang mengkonsumsi beras yang mengandung klorin akan
mengakibatkan penyakit kanker hati dan ginjal (Adiwisastra, 1989).
Menurut hasil penelitian, menambahkan pemutih ini karena untuk
memenuhi tuntutan konsumen dan dapat meningkatkan keuntungan hasil
penjualan. Di pasar, konsumen selalu memilih beras yang putih dengan alasan
nasinya bisa lebih putih dan pulen seperti halnya beras bermutu tinggi.

Konsekuensinya, produsen kemudian bisa menambahkan bahan pemutih pada


beras. (Tanto, 2008)
Warna putih yang muncul adalah efek dari terkikisnya seluruh protein dan
lemak yang terdapat pada lapisan aleuron sehingga warna menjadi netral dan
lapisan endosperm yang sebagian besar adalah zat tepung akan memberikan efek
warna putih yang kuat, tercium aroma kimia seperti bau kaporit yang kuat yang
disebabkan bertambahnya daya serap air granula pati akibat terkikisnya protein.
Sehingga klorin yang larut dalam air dapat masuk bersamaan dan terperangkap
dalam granula pati, permukaan beras menjadi licin (gloss) disebabkan lapisan hull
yang terdiri dari selulosa dioksidasi oleh klorin yang bertindak sebagai oksidator
kuat dan mengikis lapisan hull secara keseluruhan sehingga beras menjadi licin.
Klorin banyak diperjual belikan di pasaran dalam bentuk kalsium
hipoklorida atau yang dikenal sebagai kaporit. Bentuknya berupa bubuk atau
briket padat. Bentuk klorin lain ada dalam senyawa kimia sodium chlorite yang
berbentuk kristal putih. Klorin sendiri sebenarnya zat kimia yang berfungsi
sebagai desinfektan atau pembunuh kuman (Nur, 1988).
Klorin sebenarnya merupakan salah satu unsur anorganik yang harus ada
dalam tubuh sebanyak 0,15 persen dari berat yang berguna untuk membentuk
jaringan tubuh, organ, dan sistem tubuh. Sementara itu klorin (yang berfungsi
sebagai pemutih) berupa gas, sehingga pada saat tepung diolah menjadi makanan,
karena adanya pengaruh panas, maka gas akan hilang. Demikian pula klorin yang
kemungkinan 'terjebak' dalam beras adalah klorin retensi. Artinya, bila beras

dicuci, maka klorin akan ikut dengan air pencuci, sehingga nasi yang dihasilkan
bebas klorin. Perhatian sebenarnya adalah bagaimana sintesis klorinnya, apakah
klorin disentesis dari bahan kimia yang berbahaya bagi kesehatan atau tidak. Bila
ditengarai berbahaya, maka tidak boleh digunakan sebagai bahan tambahan
makanan (Surya Online.com, 2007).
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dapat dirumuskan apakah ada atau tidak
kandungan klorin pada beras di pasar kindai limpuar kecamatan gambut ?

C. Batasan Masalah
Penelitian Ini hanya dilakukan pada penjual beras di pasar kindai limpuar
kecamatan gambut
D. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui hasil identifikasi senyawa yang dicampurkan pada
beras di pasar kindai limpuar kecamatan gambut

2. Tujuan Khusus
Untuk identifikasi senyawa klorin pada beras.

E. Manfaat Penelitian
1. Bagi Akademik
Dapat menambah literatur di bidang Toksikologi baik dari segi teori
maupun praktikum atau sebagai bahan penelitian selanjutnya.
2. Bagi Mahasiswa
Sebagai tambahan wawasan sehingga dapat mengembangkan dan
mengaplikasikan ilmu pengetahuan di bidang kesehatan.
3. Bagi Masyarakat
Sebagai pengetahuan dari dampak yang diakibatkan dari penggunaan
klorin pada produk pangan.
4. Bagi Penulis
Untuk mengetahui bahaya klorin terhadap kesehatan

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Klorin
1. Definisi Klorin
Menurut adwisastra (1989) klorin, klor (cl) adalah unsur halogen yang
berat atomnya 35,46. Warnanya hijau kekuning-kuningan, titik didihnya -34,7c,
titk bekunya 0,102c, kepadaan 2,488 atau 2 kali berat udara. Klor pada tekanan
dan suhu biasa bersifat gas dan dalam tekanan rendah mudah mencair. Klor tidak
terdapat bebas di alam tetapi terdapat dalam senyawa terutama terdapat dalam
logam natrium, magnesium,yang terdapat banyak ialah pada natrium chloride
(nacl). Klorin merupakan hasil tambahan yang dibuat dari sodium hydroxide
dengan jalan mengelektrolisasikan sodium hydroxide .
Klor (berasal dari bahasa yunani chloros, yang berarti hijau pucat)
adalah unsur kima dengan unsur nomor atom 17 dan simbol cl. Termasuk dalam
golongan halogen. Sebagai ion klorida, yang merupakan garam dan senyawa lain,
secara normal ia banyak dan sangat diperlukan dalam banyak bentuk kehidupan,
termasuk manusia. Dalam wujud gas klor berwarna kuning kehijauan, baunya
sangat menyesakkan dan sangat beracun. Dalam bentuk cair dan padat,
merupakan agen pengoksidasi, peluncuran yang sangat efektif. Cirri-ciri utama
unsur klor merupakan unsur murni , mempunyai keadaan fisik berbentuk gas
berwarna kuning kehijauan, cl2 . Klor adalah gas kuning kehijauan yang dapat
bergabung dengan hamper seluruh unsure lain karena merupakan unsure bukan
logam yang sangat elektronegaif (annurunnisa, 2002).

Seperti halnya pemutih H2O2 (hidrogen peroksida), pemutih jenis dasar


klorin (sodium hipoklorit dan kalsiumhipoklorit) juga mempunyai sifat multi
fungsi yaitu selain sebagai pemutih , kedua senyawa tersebut juga bias sebagai
penghilang noda maupun desinfektan. Pemutih jenis dasar klorin terdiri dari dua
jenis yaitu padat dan cair. Pemutih padat adalah kalsium hipoklorit (caocl 2) berupa
bubuk putih. Pada umumnya masyarakat mengenal senyawa ini sebagai kaporit.
Kaporit lazim untuk menyuci hamakan air lodeng dan kolam renang. Kelemahan
kaporit adalah kelarutannya tidak sempurna, dimana selalu tersisa padatan dan
tidak bias dibuang sembarangan. Sodium hipoklorit (naocl) sudah lama dikenal
sebagai produk pemutih yang handal. Hal mendasar yang perlu diketahui
mengenai pembuatan pemutih dari naocl adalah pengenalan terhadap senyawa
atau bahan naocl itu sendiri. Sodium hipoklorit (naocl) merupakan cairan
berwarna sedikit kekuningan, beraroma khas dan menyengat. Bahan naocl mudah
larut dalam air dengan dejajat kelarutan mencapai 100 % dan sedikit lebih berat
dibandingkan dengan air (berat jenis air lebih dari satu) serta bersifat sedikit basa
(parmono, 2003).
Pada suhu ruangan, klorin adalah gas berwarna kuning kehijau-hijauan
dengan bau yang sangat menyengat. Pada tekanan yang meningkat atau pada saat
temperature dibawah -30 f, cairannya berwarna kuning sawo dan encer. Klorin
hanya dapat larut dengan mudah di dalam air.tetapi apabila kontak dengan uap
adalah dalamasam hipoklorat(hclo) dan asam hidroklorik(hcl). Ketidakstabilan
asam hipoklorus ( HClO) membuatnya dapat dengan mudah menghilang,

membentuk oksigen bebas. Karena reaksi, pada dsarnya air mempertinggi oksidasi
klorin dan efek korosif (u.s. departmen of health and human services, 2007).

Klorin memiliki titik didih dan titik leleh/beku yang lebih rendah dari suhu
kamar (25c). Sehingga ketika klorin berada dalam suhu kamar, maka klorin
tersebut akan berwujud gas (fitrah, 2008)

2. Bahaya Klorin
Klor merupakan bahan yang penting dalam industry tetapi harus
diperhatikan pula bahaya-bahayanya, karena klor bersifat racun/toksis terutama
bila terisap pernapasan. Gas klor yang mudah dikenal karena baunya yang khas
itu, bersifat merangsang (iritasi terhadap selaput lender pada mata/conjunctiva),
selaput lender hidung, selaput lender tenggorok, tali suara dan paru-paru.
Menghisap gas klor dalam konsentasi 1000 ppm dapat mengakIbatkan kematian
mendadak ditempat. Orang yang menghirup gas klor akan merasakan sakit dan
rasa

panas/pedih

pada

tenggorokan,

hal

ini

disebabkan

pengaruh

rangsangan/iritasi terhadap selaput lender (mucuc membrance) yang menimbulkan


batuk-batuk kering (kosong) yang terasa pedih panas, waktu menarik napas terasa
sakit dan sukar bernapas, waktu bernapas terdengar suara desing seperti penderita
asma/bronchitis (Adiwisastra, 1989).

Mekanisme terjadi toksik Klorin sangat berbahaya bagi kesehatan


manusia. Klorin, baik dalam bentuk gas maupun cairan mampu mengakibatkan
luka yang permanen, terutama kematian. Pada umumnya luka permanen terjadi

disebakan oleh asap gas klorin. Klorin sangat potensial untuk terjadinya penyakit
di kerongkongan, hidung dan tract respiratory (saluran kerongkongan di dekat
paru-paru). Klorin juga dapat membahayakan sistem pemafasan terutama bagi
anak-anak dan orang dewasa. Dalam wujud gas, klor merusak membran mukus
dan dalam wujud cair dapat menghancurkan kulit. Tingkat klorida sering naik
turun bersama dengan tingkat natrium. Ini karena natrium klorida, atau garam,
adalah bagian utama dalam darah. Ada beberapa jalur pemajanan klorin pada
tubuh yang bersifat akut, yaitu (U.S. Department Of Health And Human Services,
2007)
1.

pernafasan
Pemajanan klorin pada konsentrasi rendah (1-10 ppm) dapat menyebabkan

iritasi mata dan hidung, sakit tenggorokan dan batuk. Menghirup gas klorin dalam
konsentrasi yang lebih tinggi (>15 ppm) dapat dengan cepat membahayakan
saluran pernafasan dengan rasa sesak di dada dan terjadinya akumulasi cairan di
paru-paru (edema paru-paru).

1.

Kardiovaskular
Tachycardia dan pada awalnya hipertensi diikuti dengan hipotensi dapat

terjadi. Setelah pemajanan yang berat, maka jantung akan mengalami


penyempitan akibat kekurangan oksigen.

1.

Metabolisme

Asidosis terjadi akibat kadar oksigen yang tidak mencukupi dalam


jaringan. Komplikasi berat akibat menghirup klorin dalam kadar yang besar
adalah mengaibatkan terjadinya kelebihan ion klorida di dalam darah,
menyebabkan ketidakseimbangan asam. Anak-anak akan lebih mudah diserang
oleh zat toksik yang tentunya dapat mengganggu proses metabolisme dalam
tubuh.

1.

Kulit
Iritasi klorin pada kulit dapat menyebabkan rasa terbakar, peradangan dan
melepuh. Pemajanan cairan klorin dapat menyebabkan peradangan akibat suhu
dingin.Paparan klorin menyebabkan cukup respon, yaitu kulit tampak kering dan
timbul bercak coklat, akandosis, edema intraepitel, hiper keraosis dan sel- sel
epitel atipikal terlihat di epidermis. Nixon et al. (1975) dalam U.S. Department of
health and human services melaporkan bahwa bercak pemutih yang mengandung
sodium hipoklorit 5,25%, dan pH 10,7 pada kulit manusia selama 4 jam itu dapat
menyebabkan gangguan.
Goffin et al. (1997) dalam U.S. Department of health and human services
melaporkan bahwa paparan uji tempel dari 15 wanita untuk 150 uL agen
pemutihan komersial yang mengandung sodium hipoklorit 4% dan natrium
hidroksida 0,2% sampai 90 menit tidak menghasilkan tanda-tanda klinis dari
iritasi. Namun, tes instrumental (reflektansi kolorimetri, kehilangan air
ransepidermal, dan konduktansi kulit) mengungkapkan kerusakan subklinis pada
stratum corneum. Para peneliti menyimpulkan bahwa solusi 4% sodium hipoklorit

dapat mengubah bagian superfisial dari stratum korneum tanpa memodifikasi


fungsi penghalang kulit.

Konsentrasi rendah di udara dapat menyebabkan rasa terbakar, mata berkedip


tidak teratur atau kelopak mata menutup tanpa sengaja atau di luar kemauan,
konjugtivitis. Komea mata terbakar dapat ter adi pada konsentrasi yang tinggi.

2.

Jalur pencernaan

Larutan klorin yang dihasilkan dalam bentuk larutan sodium hipoklorit


dapat menyebabkan luka yang korosif apabila tertelan. Akibat-akibat akut untuk
jangka pendek adalah. (MacDougall, 1994):

Pengaruh paparan klorin 250 ppm selama 30 menit kemungkinan besar

berakibat fatal bagi orang dewasa.


Terjadi iritasi tinggi waktu gas itu dihirup dan dapat menyebabkan kulit

dan mata terbakar.


Jika berpadu dengan udara lembab, asam hydroklorik dan hypoklorus
dapat mengakibatkan peradangan jaringan tubuh yang terkena. Pengaruh
14 s/d 21ppm selama 30 s/d 60 menit menyebabkan penyakit pada paruparu seperti pneumonitis, sesak nafas, ephisema dan bronkitis.

Bahaya keracunan oleh gas klor dapat terjadi. yaitu (Adiwisastra 1989) :

1.

Keracunan Akut
Disebabkan karma menghisap gas klor dalam konsentrasi tinggi dan

penghisapan terjadi untuk pertama kalinya. Menghisap gas klor dalam 15 ppm
menimbulkan pengaruh rangsangan/iritasi pada selaput lendir tenggorokan dan
dalam 30 ppm menyebabkan batuk-batuk, dalam konsentrasi tinggi (1000 ppm)
mengakibatkan kematian mendadak . Gejala-gejala keracunan oleh gas klor, yaitu
(Adiwisastra 1989) :

1.

Tenggorok terasa gatal, pedih atau panas

2.

Batuk terus menerus disebabkan pengaruh rangsangan terhadap refleks


alat pernapasan yang menyebabkan orang tidak menahan batuk.

3.

Pernapasan (kalau menarik napas) terasa sakit dan sesak.

4.

Muka kelihatan kemerah-merahan.

5.

Mata terasa pedih akibat rangsangan terhadap selaput lendir conjungtiva.

6.

Batuk kadang-kadang disertai darah dan muntah-muntah hebat.

7.

Pengisapan gas klor dalam konsentrasi tinggi dapat menyebabkan

terhentinyapernapasan (asphyxia).

1.

Keracunan Kronis

Disebabkan karena menghirup gas klor dalam konsentrasi rendah tetapi terjadi
berulang-ulang, sehingga dapat menyebabkan hilangnya rasa pada indra
penciuman, merusak gigi atau gigi keropos (Adiwisastra 1989).

Pengaruh terhadap kulit Klorin cair bila tertumpah mengenai kulit menimbulkan
luka bakar yang wama kulitnya kemerah-merahan dan membengkak.

Pengaruh terhadap mata Klor dalam konsentrasi tinggi (pekat) sangat merangsang
terhadap mata yang menimbulkan rasa pedih. Adapan bentuk aktivitas klorin
dalam tubuh adalah sebagai berikut (Luthana., 2008) :

1.

Mengganggu sintesa protein

2.

Oksidasi dekarboksilasi dari asam amino menjadi nitrit dan aldehid

3.

Bereaksi dengan asam nukleat, purin dan pirimidin

4.

Induksi asam deoksiribonukleat (DNA) dengan diiringi kehilangan


kemampuan DNA-transforming.

5.

Timbulnya penyimpangan kromosom.


Efek toksik klorin yang terutama adalah sifat korosifnya. Kemampuan

oksidasi klorin sangat kuat, dimana di dalam air klorin akan melepaskan oksigen
dan hidrogen klorida yang menyebabkan kerusakan jaringan. Sebagai altematif,
klorin dirubah menjadi asam hipoklorit yang dapat menembus sel dan bereaksi
dengan protein sitoplasmik yang dapat merusak struktur sel (U.S. Department Of
Health And Human Services, 2007).

3. Penggunaan Klorin
Klor digunakan tubuh kita untuk membentuk HCL atau asam klorida pada
lambung. HCL memiliki kegunaan untuk membunuh kuman bibit penyakit dalam
lambung dan juga mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin. Klorin adalah unsur

kimia ketujuh tertinggi yang diproduksi di dunia. Digunakan sebagai alat pemutih
pada industri kertas, pulp, dan tekstil. Digunakan untuk manufaktur pestisida dan
herbisida, misalnya DDT, untuk alat pendingin, obat farmasi, vinyl (pipa PVC),
plastik , bahan pembersih, dan untuk perawatan air dan air limbah. Supaya bisa
dipakai, klorin sering dikombinasikan dengan senyawa organik (bahan kimia yang
mempunyai

unsur

karbon)

yang

biasanya

menghasilkan

organoklorin.

Organoklorin itu sendiri adalah senyawa kimia yang beracun dan berbahaya bagi
kehidupan karena dapat terakumulasi dan persisten di dalam tubuh makhluk
hidup.(MacDougall,1994)
Klorin dihasilkan oleh elektrolisis sodium klorida. Itu adalah sepuluh kali
lebih tinggi dari volume bahan-bahan kirnia yang dihasilkan oleh United States,
yang tinggi yang pada tahun 1998 menghasilkan lebih dari 14 juta ton.
Klorin sangat penting digunakan sebagai pemutih dalam pabrik kertas dan
pakaian. Klorin digunakan sebagai bahan kimia pereaksi dalam pabrik logam
klorida, bahan pelarut klorinasi, pestisida. polimer, karet sintesis dan refrigeran.
(U.S. Department Of Health And Human Services, 2007).

4. Penyalahgunaan Klorin
Kegunaan Klorin yang sebenarnya adalah, antara lain sebagai alat pemutih
pada industri kertas, pulp, dan tekstil. Digunakan untuk manufaktur pestisida dan
herbisida. Sengaja atau tidak, Klorin telah diselewengkan, menyimpang dari

kegunaannya yang sebenarnya. Klorin digunakan oleh sebagian oknum supaya


beras menjadi putih.(Anonim,2014)

5. Penanganan bila terpapar Klorin


Cara penanganan

Terhirup

Bila aman memasuki area, segera pindahkan dari area pemaparan, Bila perlu
gunakan masker berkatup atau pernapasan penyelamatan. Jaga tetap hangat dan
tetap beristirahat. Segera bawa kerumah sakit

Kontak dengan kulit

Segera tanggalkan pakaian, perhiasan dan sepatu yang terkontaminasi. Cuci


dengan sabun atau detergen ringan dan air. Dalam jumlah yang banyak sampai
dipastikan tidak ada bahan kimia yang tertinggal (selama 15-20menit). Untuk luka
bakar, tutp area yang terbuka dengan kain kassa steril, kering dan longgar.

Kontak dengan mata

Segera cuci mata dengan air yang banyak atau dengan larutan garam normal
(NaCl 0,9%), selama 30 menit, atau sekurangnya satu liter untuk setiap mata dan
dengan sesekali membuka kelopak mata atas dan bawah sampai dipastikan tidak
ada lagi bahan kimia yang tertinggal. Tutup dengan perban steril.

Tertelan

Jika pasien dapat menelan, segera berikan air untuk diminum untuk mengencerkan
isi lambung. Jangan sesekali merangsang muntah atau member minum bagi pasien
yang tidak sadar. Bila terjadi muntah, jaga agar kepala lebih rendah daripada
punggul untuk mencegah aspirasi. Bila korban pingsang miringkan kepala
menghadap kesamping.

Jika ada kejang

Jika ada kejang beri diazepam dengan dosis : Dewasa : 10-20 mg dengan
kecepatan 2,5 mg/30 detik atau 0,5 ml/30 menit. Jika perlu dosis ini dapat diulang
setelah 30-60 menit.Anak-anak : 200-300 g/kg BB

B. Beras
1. Definisi beras
kata "beras" mengacu pada bagian bulir padi (gabah) yang telah dipisah
dari sekam. Sekam (Jawa merang) secara anatomi disebut 'palea' (bagian yang
ditutupi) dan 'lemma' (bagian yang menutupi).
Pada salah satu tahap pemrosesan hasil panen padi, gabah ditumbuk dengan
lesung atau digiling sehingga bagian luarnya (kulit gabah) terlepas dari isinya.
Bagian isi inilah, yang berwarna putih, kemerahan, ungu, atau bahkan hitam, yang
disebut beras.
Beras dari padi ketan disebut ketan.
Anatomi beras
Beras sendiri secara biologi adalah bagian biji padi yang terdiri dari:

aleuron, lapis terluar yang sering kali ikut terbuang dalam proses
pemisahan kulit,

endospermia, tempat sebagian besar pati dan protein beras berada, dan

embrio, yang merupakan calon tanaman baru (dalam beras tidak dapat
tumbuh lagi, kecuali dengan bantuan teknik kultur jaringan). Dalam
bahasa sehari-hari, embrio disebut sebagai mata beras.

2. Kandungan beras
Sebagaimana bulir serealia lain, bagian terbesar beras didominasi oleh pati
(sekitar 80-85%). Beras juga mengandung protein, vitamin (terutama pada bagian
aleuron), mineral, dan air.
Pati beras tersusun dari dua polimer karbohidrat:

amilosa, pati dengan struktur tidak bercabang

amilopektin, pati dengan struktur bercabang dan cenderung bersifat


lengket
Perbandingan komposisi kedua golongan pati ini sangat menentukan

warna (transparan atau tidak) dan tekstur nasi (lengket, lunak, keras, atau pera).
Ketan hampir sepenuhnya didominasi oleh amilopektin sehingga sangat lekat,
sementara beras pera memiliki kandungan amilosa melebihi 20% yang membuat
butiran nasinya terpencar-pencar (tidak berlekatan) dan keras.

Macam dan warna beras


Warna beras yang berbeda-beda diatur secara genetik, akibat perbedaan
gen yang mengatur warna aleuron, warna endospermia, dan komposisi pati pada
endospermia.
Beras "biasa" yang berwarna putih agak transparan karena hanya memiliki
sedikit aleuron, dan kandungan amilosa umumnya sekitar 20%. Beras ini
mendominasi pasar beras.
Beras merah, akibat aleuronnya mengandung gen yang memproduksi antosianin
yang merupakan sumber warna merah atau ungu.
Beras hitam, sangat langka, disebabkan aleuron dan endospermia memproduksi
antosianin dengan intensitas tinggi sehingga berwarna ungu pekat mendekati
hitam.
Ketan (atau beras ketan), berwarna putih, tidak transparan, seluruh atau hampir
seluruh patinya merupakan amilopektin.
Ketan hitam, merupakan versi ketan dari beras hitam.
Beberapa jenis beras mengeluarkan aroma wangi bila ditanak (misalnya 'Cianjur
Pandanwangi' atau 'Rajalele'). Bau ini disebabkan beras melepaskan senyawa
aromatik yang memberikan efek wangi. Sifat ini diatur secara genetik dan menjadi
objek rekayasa genetika beras.

Aspek pangan
Beras dimanfaatkan terutama untuk diolah menjadi nasi, makanan pokok
terpenting warga dunia. Selain itu, beras merupakan komponen penting beras
kencur dan param. Minuman yang populer dari olahan beras adalah arak dan Air
tajin.
Dalam bidang industri pangan, beras diolah menjadi tepung beras.
Sosohan beras (lapisan aleuron), yang memiliki kandungan gizi tinggi, diolah
menjadi tepung rice bran. Bagian embrio juga diolah menjadi suplemen dengan
sebutan tepung mata beras.
Untuk kepentingan diet, beras dijadikan sebagai salah satu sumber pangan bebas
gluten dalam bentuk berondong.
Di antara berbagai jenis beras yang ada di Indonesia, beras yang bewarna
merah atau beras merah diyakini memiliki khasiat sebagai obat. Beras merah yang
telah dikenal sejak tahun 2800 SM ini, oleh para tabib saat itu dipercaya memiliki
nilai nilai medis yang dapat memulihkan kembali rasa tenang dan damai. Meski,
dibandingkan dengan beras putih, kandungan karbohidrat beras merah lebih
rendah (78,9 gr : 75,7 gr), tetapi hasil analisis Nio (1992) menunjukkan nilai
energi yang dihasilkan beras merah justru di atas beras putih (349 kal : 353 kal).
Selain lebih kaya protein (6,8 gr : 8,2 gr), hal tersebut mungkin disebabkan
kandungan tiaminnya yang lebih tinggi (0,12 mg 0,31 mg.

Kekurangan tiamin bisa mengganggu sistem saraf dan jantung, dalam


keadaan berat dinamakan beri-beri, dengan gejala awal nafsu makan berkurang,
gangguan pencernaan, sembelit, mudah lelah, sernutan, jantung berdebar, dan
refleks berkurang. Unsur gizi lain yang terdapat pada beras merah adalah fosfor
(243 mg per 100 gr bahan). Dan selenium. Selenium merupakan elemen kelumit
(trace element) yang merupakan bagian esensial dari enzim glutation peroksidase.
Enzim ini berperan sebagai katalisator dalam pemecahan, peroksida
menjadi ikatan yang tidak bersifat toksik-peroksida dapat berubah menjadi radikal
bebas yang mampu mengoksidasi asam lemak tidak jenuh dalam membran sel
hingga merusak membran tersebut, menyebabkan kanker, dan penyakit
degeneratif lainnya. Karena kemampuannya itulah banyak pakar mengatakan
bahan ini mempunyai potensi untuk mencegah penyakit kanker dan penyakit
degeneratif lain.(Anonim,2015)
3. Ciri beras berklorin,(Anonim,2014)
Beras premium
Warna putih kelabu, sedikit kusam.
Kesat bila digenggam.
Berbau khas beras.
Tampak segar dan jika direndam airnya hanya sedikit
berwarna putih.

Beras berklorin
Warna putih mengkilat.
Licin saat digenggam.
Meruapkan bau zat kimia, seperti bau obat.
Jika direndam, airnya berubah warna menjadi putih pekat.

Ciri beras berklorin jika sudah ditanak menjadi nasi


Setelah enam jam disimpan dalam pemanas, nasi menjadi

kuning dan apek.


Jika disimpan dalam wadah biasa selama tiga jam, nasi
menguning, keras, dan berkerak.
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian


Penelitian in imenggunakan Survei Deskriptif, yaitu suatu metode
penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama membuat gambaran atau deskripsi
tentang suatu keadaan secara objektif, yang sedang dihadapi pada situasi
sekarang. Desain penelitian ini adalah Cross Sectional yaitu suatu penelitian
dengan cara pendekatan, observasi dan pengumpulan data sekaligus pada satu
waktu. (Notoadmodjo, 2005).

B. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah sampel beras yang dijual di pasar
kindai limpuar kecamatan gambut.
2. Sampel

Sampel dari penelitian di peroleh secara sampling acak yaitu beras yang
dijual di pasar kindai limpuar kecamatan gambut.
C. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian dilaksanakan pada bulan April 2015 bertempat di
Laboratorium Toksikologi Analis Kesehatan Poltekkes Kemenkes Banjarmasin.
D. Instrumen dan Bahan
Peralatan yang digunakan untuk penelitian adalah :
E. Variabel dan definisi Operasional
1. Variabel
Variabel dari penelitian ini adalah variabel mandiri, yaitu klorin yang
terdapat pada beras .
2. Definisi Operasional
a. Klorin adalah zat kimia yang berbentuk padat atau cair yang biasanya
digunakan sebagai desinfektan.
b. Beras berklorin adalah pangan yang bercampur klorin.
c. Identifikasi adalah suatu pemeriksaan secara kimia untuk mengetahui
ada tidaknya klorin dalam beras yang dijual di pasar kindai limpuar
kecamatan gambut.
F. Cara Pengumpulan Data dan Pemeriksaan
Data primer :
a. Observasi
Observasi (pengamatan) yang dilakukan adalah untuk mengetahui
berapa jumlah macam beras yang dijual di pasar kindai limpuar kecamatan

gambut diberikan kuisioner guna mendukung hasil pemeriksaan di pasar


kindai limpuar kecamatan gambut.

b. Sampling
Peneliti ke pedagang beras untuk mengambil sampel berupa tahu yang
telah diminta saat observasi . Sampel terkumpul dan diberi label masingmasing sampel tersebut kemudian dilakukan pemeriksaan senyawa klorin
pada sampel beras.
c. Prosedur Pemeriksaan
1. Persiapan sampel
Sampel beras yang akan diuji di masukkan kedalam gelas ukur.
2. Pemeriksaan sampel
Prosedur kerja : identifikasi Klorin dari reaksi Ki 10% dan amilum 1%
dalam suasana asam.
a. Persiapan analisa
Dicuci beras secukupnya dengan aquadest, tamping air beras bekas
cucian
b. Identifikasi Klorin
Dimasukkan 1-2 ml air beras kedalam tabung reaksi lalu
ditambahkan dengan beberapa tetes HCL encer (1N)

Ditambahkan 1 ml KI 10% dan 5-10 tetes kloroform atau

amilum 1%.
Jika terbentuk warna ungu menunjukkan beras (+)
mengandung klorin.

G. Pengolahan Data
Data berupa hasil pemeriksaan senyawa klorin yang diperoleh, diedit,
diberi kode dan dimasukkan dalam bentuk tabulasi kemudian dibuat presentase
hasil positif dan negatif. Hasil kuisioner dianalisis untuk memperoleh informasi
yang berkaitan dengan penelitian ini.

H. Kesulitan Penelitian
Kesulitan dari penelitian ini adalah mengumpulkan beras pada saat
pengambilan sampel karena kemungkinan tidak semua dari penjual beras
berkenan untuk mengizinkan beras mereka untuk diteliti mengingat bahwa mereka
takut usaha mereka akan ditutup.

DAFTAR PUSTAKA

Anonimous, 2000. Nasi Cepat Tanak (Nasi instan). Jurnal Teknologi Pangan
Dan Gizi-IPB. Vol. 1 No. 10 Agst. 2000 : 142-147.
Adiwisastra, A. 1989, sumber, Bahaya serta Penanggulangan Keracunan.
Penerbit Angkasa Bandung.
Buckle, K.A. 1990. Ilmu Pangan. Penerbit Universitas Indonesia (UI-Press).
Chandra, B. 2006. Pengantar Kesehatan Lingkungan. Penerbit Buku
Kedokteran ECG. Jakarta
Adnan, C.A 2008. Peranan Unsur Klor Dan Senyawanya Pada Tubuh
Manusia (Jurnal Elektronik). Diakses 2 April 2015
http://www.pssplab.com/journal/01.dpf
My Collage and I, 2014. Toksisitas Klorin Dan Cara Penanganannya. Diakses
2 April 2015 https://nitamustika16.wordpress.com
MacDougal, J.A 1994. Ekspose Pencemaran Di Sumut. Diakses 2 April 2015
http://www.library.ohiou.edu
Fitrah, M, dkk, 2008. Sejarah Unsur Halogen. Diakses 2 April 2015
http://rumahkimia.wordpress.com
DIY AGRICENTER. Beras. Diakses 2 Aril 2015 http://agricenter.jogjaprov.go.id/
Budi Yanto, 2015. Pengertian Klorin Dan Penggunaan Klorin Dalam
Kehidupan. Diakses 2 April 2015 http://www.sridianti.com
TIM TEMPO, 2014. Begini, Cara Mengenali Beras Impor Berklorin. Diakses
2 April 2015 http://www.tempo.co
Lampost.co, DKK, 2014. Penggunaan Klorin Manipulasi Mutu Beras. Diakses
2 April 2015 http://lampost.co

Dian Novita Sinuhaji. 2009. Perbedaan Kandungan Klorin Pada Beras


Sebelum Dan Sesudah Dimasak Tahun 2009. Skripsi Mahasiswa FKM USU.
U.S. Departement Of Health And Human Services, 2007. Chlorine. Diakses 5
April 2015 http://www.atsdr.cdc.gov.