Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PENDAHULUAN

TERKAIT ASUHAN KEPERAWATAN PADA


AKTIVITAS, ISTIRAHAT DAN TIDUR
Untuk Memenuhi Tugas Sebelum PKKDM I
Dosen Pengampu: Ns. Renny Wulan A., S.Kep.

Nama Kelompok :
1. Budi Prasetyo
2. Endah Widyastuti
3. Liftriyantri
4. Yus Iqbal Alaziz
Kelas : PSIK 3A

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN CENDEKIA UTAMA KUDUS


PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
2013

LAPORAN PENDAHULUAN
AKTIVITAS
1.1 DEFINISI AKTIVITAS
Salah satu tanda kesehatan adalah adanya kemampuan seseorang
melakukan aktivitas, seperti berdiri, berjalan dan bekerja. Kemampuan
aktivitas seseorang tidak terlepas dari keadekuatan sistem persarafan dan
muskuloskeletal.
Aktivitas adalah suatu energi atau keadaan bergerak dimana manusia
memerlukan untuk dapat memenuhi kebutuhan hidup.
1.2 FISIOLOGI AKTIVITAS
Pergerakan merupakan rangkaian yang terintegrasi antara sistem
muskuloskeletal dan sistem persarafan.
Sistem skeletal berfungsi:
a. Mendukung dan memberi bentuk jaringan tubuh
b. Melindungi bagian tubuh tertentu seperti paru, hati, ginjal, otak
c. Tempat melekatnya otot dan tendon
d. Sumber mineral seperti garam dan fosfat
e. Tempat produksi sel darah.
Ada 206 tulang dalam struktur tubuh manusia yang kemudian
dikelompokkan menjadi tulang panjang, tulang pendek, tulang keras, tulang
ekstremitas dan tulang tak beraturan. Antara tulang yang satu dengan tulang
yang lain dihubungkan dengan sendi yang yang memungkinkan terjadinya
pergerakan. Tulang dan sendi membentuk rangka, sedangkan sistem otot
berfungsi sebagai:
a. Pergerakan
b. Membentuk postur
c. Produksi panas karena adanya kontraksi dan relaksasi
Sistem persarafan berfungsi sebagai:

a. Saraf afferent menerima rangsangan dari luar kemudian diteruskan ke


susuna saraf pusat
b. Sel saraf atau neuron membawa impuls dan kemudian memberikan
respons melalui saraf efferent
c. Saraf efferent menerima respond an diteruskan ke otot rangka.
Ada tiga faktor penting proses terjadinya pergerakan atau kontraksi yaitu:
a. Stimulasi saraf motorik
Kontraksi otot dimulai karena adanya stimulasi dari saraf motorik yang
dikontrol oleh korteks serebri, cerebellum, batang otak, dan bangsal
ganglia.
Upper motor neuron merupakan saraf yang berjalan dari otak ke sinaps
pada bagian anterior horn medulla spinalis sedangkan lower motor neuron
merupakan saraf-saraf yang keluar dari medulla spinalis menuju ke otot
rangka.
Signal listrik dan potensial aksi terjadi sepanjang mealin sepanjang akson
saraf motorik yang berjalan secara salutatory conduction. Impuls listrik
berjalan dari saraf motorik ke sel otot melalui sinaps dengan bantuan
neurotransmitter aserilkolin.
b. Transmisi neuromuscular
Aserilkolin dihasilkan dari vesikel pada akson terminal. Adanya
depolarisasi dan potensial aksi pada akson terminal merangsang ion
kalsium dari cairan ekstraseluler kemudian terjadi perpindahan ke
membran akson terminal.
Bersamaan dengan itu, molekul asetilkolin masuk ke celah sinaps yang
selanjutnya akan ditangkap oleh reseptor maka terjadilah potensial aksi
pada sel otot dan terjadilah kontraksi. Setelah asetilkolin terpakai
selanjutnya dipecah atau dihidrolis oleh enzim asetilkolnesterase menjadi
kolin yang kemudian ditranspor kembali ke akson untuk bahan
pembentukan asetilkolin.
c. Eksitasi-kontraksi coupling
Merupakan mekanisme molekuler peristiwa kontraksi. Adanya impuls di
neuron motorik menimbulkan ujung akson melepaskan asetilkolin dan

menimbulkan potensial aksi di serat otot. Potensial aksi menyebar ke


seluruh serat otot sampai ke sistem T.
keadaan ini mempengaruhi retikulum sarkoplasma melepaskan ion
kalsium yang kemudian diikat oleh troponin C, sehingga ikatan troponin I
dengan aktin terlepas. Lepasnya ikatan troponin I dengan aktin
menimbulkan tropomiosin bergeser dan terbukalah celah atau biding site
aktin sehingga terjadi ikatan antara aktin dan miosin serta kontraksi otot
terjadi.
1.3 ENERGI UNTUK KONTRAKSI
Energi untuk kontraksi diperoleh dari Adenosine Triphospat (ATP),
sebelum dapat digunakan ATP dipecah menjadi ADP dan ionorganik fosfat
oleh enzim adenosine triphospat yang terjadi pada miosin.
ATP+H2O ADP
+ H2PO4 + 1200 kal
Fosfokreatin + ADP
kreatin + ATP
Asam lemak bebas + O2
CO2 + H2O + ATP
Hasil metabolisme anaerobpada otot setelah oksigen habis untuk kontraksi
adalah asam laktat yang mempunyai efek nyeri. Asam laktat akan terurai
kembali setelah suplai oksigen normal.
1.4 TIPE KONTRAKSI
a. Kontraksi isometrik terjadi saat otot membentuk daya atau tegangan tanpa
harus memendek untuk memindahkan suatu beban, misalnya gerakan
mendorong meja dengan tangan lurus, tegangan yang terbentuk dalam otot
untuk mempertahankan kepala dan tubuh untuk tetap tegak.
b. Kontraksi isotonik adalah kontraksi yang terjadi saat otot memendek untuk
mengangkat atau memindahkan suatu beban.
Masalah yang terjadi berhubungan dengan otot:
a. Atropi Otot merupakan keadaan dimana otot menjadi mengecil karena
tidak terpakai dan pada akhirnya serabut otot akan diinfiltrasi dan diganti
dengan jaringan fibrosa dan lemak.
b. Hipertropi otot merupakan pembesaran otot, terjadi akibat aktivitas otot
yang kuat dan berulang, jumlah serabut

tidak bertambah tetapi ada

peningkatan diameter dan panjang serabut terkait dengan unsur-unsur


filamen

c. Nekrosis (jaringan mati) terjadi akibat trauma atau iskemia dimana proses
regenerasi otot sangat minim.
1.5 MEKANIKA TUBUH
Mekanika tubuh (Body Mechanic) adalah penggunaan organ secara efisien
dan efektif sesuai dengan fungsinya. Melakukan aktivitas dan istirahat pada
posisi yang benar akan meningkatkan kesehatan. Setiap aktivitas yang
dilakukan perawat harus memperhatikan body mechanic yang benar seperti
kegiatan mengangkat/memindahkan pasien.
Ortopedik adalah pencegahan dan perbaikan dari kerusakan struktur tubuh,
seperti pada orang yang mengalami gangguan otot. Orang yang bedrest lama
juga akan menurunkan tonus otot. Tonus adalah istilah yangmenggambarkan
kontraksi otot rangka. Pada keadaan bedrest yang lama kemungkinan terjadi
kontraktur sehingga body mechanic juga terganggu. Untuk mempermudah
penjelasan

body

mechanic

maka

perlu

dipahami

body

alignment,

keseimbangan dan koordinasi pergerakan.


a. Body alignment atau postur
Postur yang baik karena menggunakan otot dan rangka tersebut secara
benar. Misalnya pada posisi duduk, berdiri, mengangkat benda dan lainlain.
b. Keseimbangan
Keadaan postur yang seimbang sesuai dengan garis sumbu dengan
sentralnya adalah gravitasi.
c. Koordinasi pergerakan tubuh
Kemampuan tubuh dalam mempertahankan keseimbangan seperti
kemampuan mengangkat benda, maksimal 57 % dari berat badan.

1.6 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERGERAKAN


a. Tingkat perkembangan tubuh
Usia akan mempengaruhi tingkat perkembangan neuromuskuler dan tubuh
secara proporsional, postur, pergerakan dan reflek akan berfungsi secara
optimal.
b. Kesehatan fisik

Penyakit, cacat tubuh, dan imobilisasi akan mempengaruhi pergerakan


tubuh.
c. Keadaan nutrisi
Kurangnya nutrisi dapat menyebabkan kelemahan otot, dan obesitas dapat
menyebabkan pergerakan menjadi kurang bebas.
d. Emosi
Rasa aman dan gembira dapat mempengaruhi aktivitas tubuh seseorang.
Keresahan dan kesusahan dapat menghilangkan semangat yang kemudian
dapat dimanifestasikan dengan kurangnya aktivitas.
e. Kelemahan neuromuskuler dan skeletal
Adanya abnormal postur seperti skoliosis, lordosis, dan kiposis dapat
berpengaruh terhadap pergerakan.
f. Pekerjaan
Seseorang yang bekerja dikantor kurang melakukan aktivitas bila
dibandingkan dengan petani atau buruh.

1.7 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KURANGNYA PERGERAKAN


a. Gangguan muskuloskeletal
1) Osteoporosis
2) Atropi
3) Kontraktur
4) Kekakuan dan sakit sendi
b. Gangguan kardiovaskuler
1) Postural hipotensi
2) Vasodilatasi vena
3) Peningkatan penggunaan valsava manuver
c. Gangguan sistem respirasi
1) Penurunan gerak pernapasan
2) Bertambahnya sekresi paru
3) Atelektasis
4) Hipostatis pneumonia.

ASUHAN KEPERWATAN
TERKAIT AKTIVITAS
2.1 PENGKAJIAN
a. Tingkat aktivitas sehari-hari
1) Pola aktivitas sehari-hari
2) Jenis, frekuensi, dan lamanya latihan fisik
b. Tingkat kelelahan
1) Aktivitas yang membuat lelah
2) Riwayat sesak napas
c. Gangguan pergerakan
1) Penyebab gangguan pergerakan
2) Tanda dan gejala
3) Efek dari gangguan pergerakan
d. Pemeriksaan fisik
1) Tingkat kesadaran
2) Postur atau bentuk tubuh: skoliosis, kiposis, lordosis, cara berjalan
3) Ekstremitas:
a) Kelemahan
b) Gangguan sensorik
c) Tonus otot
d) Atropi
e) Tremor
f) Gerakan tak terkendali
g) Kekuatan otot
h) Kemampuan berjalan, duduk, berdiri
i) Nyeri sendi
j) Kekakuan sendi

2.2 DIAGNOSA KEPERAWATAN DAN INTERVENSI


a. Intoleransi aktifitas
Definisi : kondisi dimana seseorang mengalami penurunan energy
fisiologis untuk melkukan aktifitas sehari-hari.
Kemungkinan berhubungan dengan:
1) Kelemahan umum
2) Bedrest yang lama/ imobilisasi
3) Motivasi yang kurang
4) Pembatasan pergerakan
5) Nyeri
Kemungkinan data yang ditemuakan:
1)
2)
3)
4)

Verbal adanya kelemahan


Sesak nafas / pucat
Kesulitan dalam pergerakan
Abnormal nadi, tekanan darah terhadap respons aktivitas

Kondisi klinis kemungkinan terjadi pada :


1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Anemia
Gagal jantung
Gangguan jantung
Kardiak aritmia
COPD
Gangguan metabolisme
Gangguan muskuloskelatal

Tujuan yang diharapakan:


1) Kelemahan berkurang
2) Berpartisipasi dalam perawatan diri
3) Mempertahankan kemampuan aktivitas septimal mungkin.

INTERVENSI

RASIONAL

O
1

Monitor keterbatasan aktivitas, kelemahan merencankan intervensi tepat

saat aktivitas
Bantu pasien dalam melakuakn aktivitas pasien

sendiri
merencanakannya sendiri
Catat tanda vital sebelum dan sesudah mengkaji sejauh mana perbedaan

dapat

memilih

dan

aktivitas
peningkatan selama aktifitas
Koloborasi denagn dokter dan fisioterapi Meningkatkan kerjasama tim dan

dalam latihan aktivitas


Istirahat yang adekuat

aktivitas
berikan diet yang adekuat dengan kolaborasi metabolisme

ahli diet
Berikan pendidikan tentang:

setelah

perawatan holistic
latihan membantu mengembalikan energy
membutuhkan

energy
meningkatkan pengetahuan dalam

1. perubahan gaya hidup untuk menyimpan perawatan diri


energy
2. Penggunaan alat bantu gerak

b. Keletihan
Definisi : kondisi dimana sesearang mengalami perasaan letih yang
berlebihan secara terusmenerus dan penurunan kapasitas
kerja fisik dan mental yang tidak dapat hilang dengan
istirahat.
Kemungkinan berhubungan dengan:
1) Menurunya produksi metabolisme
2) Pembatasan diet
3) Anemia
4) Ketidakseimbangan glukosa dan elektrolit

Kemungkinan yang ditemukan:


1)
2)
3)
4)

Kekurangan energy
Ketidakmampuan melakukan aktivitas
Menurunya penampilan
Lethargi

Kondisi klinis kemungkinan terjadi pada:


1)
2)
3)
4)

Anemia
Kanker
Depresi
Diabetes militus

Tujuan yang diharapkan :

1) Pasien mengatakan keletihan berkurang


2) Meningkanya tingkat energy
3) Pasien dapat melakukan aktivitas sesuai kemampuanya secara bertahap.
N

INTERVENSI

RASIONAL

O
1

Monitor

kelemahan saat aktivitas


Bantu pasien dalam melakuakn pasien

aktivitas sendiri
Catat tanda vital

sebelum

sesudah aktivitas
Koloborasi denagn

dokter

fisioterapi dalam latihan aktivitas


perawatan holistic
Istirahat yang adekuat setelah latihan membantu mengembalikan energy

aktivitas
berikan diet yang adekuat dengan metabolisme membutuhkan energy

keterbatasan

aktivitas, merencankan intervensi tepat


dapat

memilih

merencanakannya sendiri
dan mengkaji sejauh mana

dan

perbedaan

peningkatan selama aktifitas


dan Meningkatkan kerjasama tim

dan

kolaborasi ahli diet


7

Berikan pendidikan tentang:


a. perubahan

gaya

hidup

meningkatkan

pengetahuan

untuk perawatan diri

menyimpan energy
b. Penggunaan alat bantu gerak

c. Ganggauan mobilitas fisik


Definisi : kondisi dimana pasien tidak mampu melakukan pergerakan
secara mandiri.
Kemungkinan berhubungan dengan:
1) Gangguan persepsi kognitif
2) Imobilisasi
3) Gangguan neuromuskuler
4) Kelemahan /paralisis
5) Pasien dengan traksi
Kemungkinan data yang ditemukan:
1) Gangguan dalam pergerakan
2) Keterbatasan dalam pergerakan

dalam

3) Menurunnya kekuatan otot


4) Nyeri saat pergerakan
5) Kontraksi dan atropi otot
Kondisi klinis terjadi pada:
1)
2)
3)
4)
5)

Fraktur kasus dengan traksi


Reumatik atritis
Stroke
Depresi
Ganggaun neuromuskuler

Tujuan yang diharapkan:


1) Pasien dapat menunjukkan peningkatan mobilitas
2) Pasien mengatakn terjadi peningkatan aktivitas
N

INTERVENSI

RASIONAL

O
1

Pertahankan body aligmnet dan Mencegah iritasi dan komplikasi

posisi yang nyaman


Cegah pasien jatuh, berikan pagar Mempertahankan keamanan pasien

pemngaman pada temapt tidur


Lakukan latihan aktif maupun pasif
fisioterapi

kntraktur
dan Meningkatkan fungsi paru

Lakuakan

postural drainase
Monitr kulit yang tertekan, amati Memonitor ganggaun integritas kulit

kemungkinan dekubitus
Tingkatkan aktivitas sesuai batas Mempertahankan tonus otot

toleransi
Berikan terapi

nyeri

dada

Meningkatkan sirkulasi dan mencegah

jika

ada Mengurangi rasa nyeri

indikasi nyeri sebelum atau setelah


8

latihan
Pertahankan nutrisi yang adekuat Nutisi diperlukan unutk energy

denga klaborasi ahli diet


Kolaborasi dnegan fisioterapi dalam Kerjasama dengan perawatan holistik
progam latihan

INTERVENSI

RASIONAL

O
10

Lakukan pengetahuan tentang :

11

a. Pencegahan konstipasi
perawatan diri
b. Body mekanik dan posisi
c. Latihan dan istirahat
Lakukan
kerjasama
dengan Meneruskan perawatan setelah pulang

Memberikan

pengetahuan

dan

keluarga dalam perawatan pasien


12

Bantu pasien dalam memutuskan Menentukan pilihan yang tepat dalam

13

penggunaan alat bantu berjalan


penggunaan alat
Lakukan
ambulasi
sebanyak Imobilisasi
yang
mungkin jika memungkinkan

lama

menimbulkan dekubitus

d. Defisit perawatan diri


Definisi : kondisi dimana pasien tidak dapat melakukan sebagian atau
seluruh aktivitas sehari-hari seperti makan, berpakaian mandi
dll.
Kemungkinan berhubungan dengan:
1) Gangguan neuromuskuler
2) Menurunnya kekuatan otot
3) Menurunkan kontrl otot dan koordinasi
4) Kerusakan persepsi kognitif
5) Depresi
6) Gangguan fisik
Kemungkinan data yang ditemukan:
1) Ketidakmampuan melakukan aktifitas sehari-hari
2) Frustasi
Kondisi klinis memungkinkan terjadi pada:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Gangguan serebral vaskuler


Trauma medulla spinalis
Demensia
Depresi
Kekurangan energy
Gangguan otot
Kerusakan kognitif

dapat

Tujuan yang diharapkan:


Pasien dapat melakukan perawatan diri secara aman
N

INTERVENSI

RASIONAL

O
1

Lakukan kajian kemampuan pasien Memberikan informasi dasar dalam

dalam perawatan diri terutama ADL


menentukan rencana perawatan
Jadwalkan jam kegiatan tertentu untuk Perencanaan yang matang dalam

ADL
melakukan kegiatan sehari-hari
Jaga privasi dan keamanan pasien Memberikan keamanan

selama memberikan perawatan


Berikan penjelasan sebelum melakukan Meningkatkan

tindakan
motivasi
Selama melakukan aktivitas berikan : Meningkatkan self esteem

6
7

dukungan dan pujian kepada pasien


Lakukan latihan aktif dan pasif
Meningkatkan sirkulasi darah
Monitor tanda vital , tekanan darah, Mengecek perubahan keadaan pasien

sebelum dan sesudah ADL


Berikan obat nyeri jika dalam aktivitas Pasien

terasa nyeri dengan kolaborasi dokter


Berikan diet tinggi protein

beraktivitas
Meningkatkan

10
11

Monitor pergerakan usus dan bladder


Berikan pendidikan kesehatan:

membangun jaringan tubuh


mengetahui fungsi usus dan bl adder
Meningkatkan pengetahuan dan

a. Perawatan

diri

seperti

lebih

self

esteem

kooperatif
dan

lain
b. Latihan pasif dan aktif
c. Keamanan aktifitas dirumah
d. Komplikasi yang mungkin timbul

LAPORAN PENDAHULUAN
ISTIRAHAT DAN TIDUR

dalam

membantu

mandi, motivasi dalam perawatan diri

perawatan kuku, rambut dan lain-

dan

1.1 DEFINISI ISTIRAHAT DAN TIDUR


Kesempatan untuk istirahat dan tidur sama pentingnya dengan kebutuhan
makan, aktivitas maupun kebutuhan dasar lainnya. Setiap individu
membutuhkan istirahat dan tidur untuk memulihkan kembali kesehatannya.
Istirahat adalah sesuatu keadaan dimana kegiatan jasmaniah menurun yang
berakibat badan menjadi lebih segar.
Tidur adalah suatu keadaan relatif tanpa sadar yang penuh ketenangan
tanpa kegiatan yang merupakan urutan siklus yang

berulang-ulang dan

masing-masing menyatakan fase kegiatan otak dan badan yang berbeda.


1.2 FISIOLOGI ISTIRAHAT DAN TIDUR
a. Irama Sirkardian
Irama siklus 24 jam siang-malam disebut irama sirkardian. Irama
sirkardian mempengaruhi perilaku dan pola fungsi biologis utama seperti
suhu tubuh, denyut jantung, tekanan darah, sekresi hormone, kemampuan
sensorik dan suasana hati.
Irama sirkardian dipengaruhi cahaya, suhu dan faktor eksternal (aktivitas
social dan rutinitas pekerjaan). Setiap individu memiliki jam biologis
sendiri. Kecemasan, kurang istirahat, mudah tersinggung, dan gangguan
penilaian merupakan gejala gangguan tidur.
SAR merupakan sel khusus yang mempertahankan kewaspadaan dan
terjaga. Pengeluaran serotonin dari pons dan otak bagian tengah
menimbulkan rasa kantuk yang selanjutnya tidur. Terjaganya seseorang
bergantung dari keseimbangan impuls, reseptor sensori perifer dan sistem
limbik.
b. Tahapan Tidur
Normalnya tidur dibagi menjadi dua, yaitu nonrapied eye movement
(NREM) dan rapied eye movement (REM). Selama masa NREM
seseorang terbagi menadi empat tahapan dan memerlukan kira-kira 90
menit selama siklus tidur.
Sedangkan tahap REM adalah tahapan terakhir kira-kira 90 menit sebelum
tidur berakhir.

Tahapan tidur NREM:


1) Tahap I NREM
Tingkat transisi, merespons cahaya, berlangsung beberapa menit,
mudah terbangun dengan rangsangan, aktivitas fisik menurun, tanda
vital, dan metabolisme menurun, bila terbangun terasa sedang
bermimpi
2) Tahap II NREM
Periode suara tidur, mulai relaksasi otot, berlangsung 10-20 menit,
fungsi tubuh berlangsung lambat, Dapat dibangunkan dengan mudah
3) Tahap III NREM
Awal tahap dari keadaan tidur nyenyak, sulit dibangunkan, relaksasi
otot menyeluruh, tekanan darah menurun, berlangsung 15-30 menit
4) Tahap IV NREM
Tidur nyenyak, Sulit untuk dibangunkan, butuh stimulus intensif,
UntUk restorasi dan istirahat, tonus otot menurun, Sekresi lambung
menurun, Gerak bola mata cepat.
Tahapan tidur REM:
1) Lebih sulit dibangunkan dibandingkan dengan tidur NREM.
2) Pada orang dewasa normal REM yaitu 20-25% dari tidur malamnya.
3) Jika individu terbangun pada tidur REM maka biasanya terjadi mimpi
4) Tidur REM penting untuk keseimbangan mental, emosi juga berperan
dalam belajar, memori, dan adaptasi.
Karakteristik tidur REM yaitu :
mata (cepat tertutup dan terbuka), otot-otot (kejang otot kecil, otot besar
imobilisasi), pernapasan (tidak teratur, kadang dengan apnea), nadi (cepat
dan ireguler), tekanan darah (meningkat atau fluktuasi), sekresi gaster
(meningkat), metabolisme (meningkat, temperatur tubuh naik), gelombang
otak (EEG aktif), siklus tidur (sulit dibangunkan)
1.3 POLA TIDUR NORMAL
a. Neonatus sampai dengan 3 bulan

Kira-kira membutuhkan 16jam/hari, mudah berespons terhadap stimulus,


pada minggu pertama kelahiran 50% adalah tahap REM.
b. Bayi
Pada malam hari kira-kira tidur 8-10 jam, usia 1 bulan sampai dengan 1
tahun kira-kira tidur 14jam/hari, tahap Rem 20-30%.
c. Toddler
Tidur 10-12 jam/hari, tahap REM 25%.
d. Preschooler
Tidur 11 jam pada malam hari, tahap REM 20%.
e. Usia sekolah
Tidur 10 jam pada malam hari, tahap REM 18,5%.
f. Adolensia
Tidur 8,5 jam pada malam hari, Tahap REM 20%.
g. Dewasa muda.
Tidur 7-9jam/ hari, tahap REM 20-25%.
h. Usia dewasa pertengahan
Tidur 6jam /hari, tahap REM 20%.
i. Usia Tua
Tidur 6 jam/ hari, tahap REM 20-25%, Tahap IV NREM menurun dan
kadang-kadang absen, sering terbangun pada malam
1.4 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI TIDUR
a. Penyakit
Seseorang yang mengalami sakit memerlukan waktu tidur yang lebih
banyak dari normal. Namun demikian, keadaan sakit menjadikan pasien
kurang tidur atau tidak dapat tidur.
b. Lingkungan
Pasien yang biasa tidur pada lingkungan yang tenang dan nyama,
kemudian

terjadi

perubahan

suasana

seperti

gaduh

maka

akan

menghambat tidurnya.
c. Motivasi
Motivasi dapat mempengaruhi tidur dan dapat menimbulkan keinginan
untuk tetap bangun dan waspada menahan kantuk.
d. Kelelahan
Apabila mengalami kelelahan dapat memperpendek periode pertama dari
tahap REM.
e. Kecemasan

Pada keadaaan cemas

seseorang mungkin maeningkatkan sasraf

simpastissehingga terjadi tidurnya.


f. Alkohol
Alkohol menekan REM secara normal, seseorang yang tahan minum
alkohol dapat mengakibatkan insomnia dan lekas marah.
g. Obat-obatan
Beberapa jenis obat yang dapat menimbulkan gangguan tidur antara lain:
1) Diuretik: menyebabkan insomnia
2) Anti depresan: supresi REM
3) Kafein: meningkatkan saraf simpatis
4) Beta bloker: menimbulkan insomnia
5) Narkotika: mensupresi REM.
1.5 GANGGUAN TIDUR
a. Insomnia
Adalah ketidakmampuan memperoleh secara cukup kualitas dan kuantitass
tidur.

Ada

macam

insomnia

yaitu

initial

Insomnia

adalah

ketidakmampuan untuk tidur tidak ada, Intermitet Insomnia merupakan


ketidakmampuan untuk tetap mempertahankan tidur sebab sering
terbangun, dan Terminal Insomnia adalah bangun lebih awal tetapi tidak
pernah tertidur kembali. Penyebab insomnia adalah ketidakmampuan fisik,
kecemasan, dan kebiasaan minum alkohol dalam jumlah jumlah banyak.
b. Hipersomnia
Berlebihan jam tidur pada malam hari, lebih dari 9 jam, biasanya
disebabkan oleh depresi, kerusakan saraf tepi, beberapa penyakit ginjal,
liver, dan metabolisme
c. Parasomnia
Merupakan sekumpulan penyakit yang mengganggu tidut anank seperti
samnohebalisme (tidur sambil berjalan).
d. Narcolepsy
Suatu keadaan atau kondisi yang ditandai oleh keinginana yang tidak
terkendali untuk tidur.
Gelombang otak penderita pada saat tidur sama dengan orang yang tidur
normal, juga tidak terdapat gas darah atau edokrin.
e. Apnoe tidur dan mendengkur
Mendengkur bukan dianggap sebvagai gangguan tidur, namun bila disertai
apnoe maka bisa menjadi masalah. Mendengkur disebabkan oleh adanya
rintangan pengeluaran udara di hidung dan mulut, misalnya amandel,

adenoid, otot-otot dibelakang mulut mengendor dan bergetar. Periode


apnoe berlangsung selama 10 detik sampai 3 menit.
f. Mengigau
Hampir semua orang pernah mengigau, hal itu terjadi sebelum tidur REM.

ASUHAN KEPERAWATAN
TERKAIT ISTIRAHAT DAN TIDUR

2.1 PENGKAJIAN
a. Riwayat keperawatan
1) Kebiasaaan pola tidur bangun, apakah ada perubahan: waktu tidur,
jumlah jam tidur, kualitas tidur, apakah mengalami kesulitan tidur,
sering bangunpada saat tidur, apakah mengalami mimpi yang
mnegancam.
2) Dampak pola tidur terhadap fungsi sehari-hari: apakah merasa segar
saat bangun, apa yang terjadi jika kurang tidur.
3) Adakah alat bantu tidur: apa yang anda lakukan sebelum tidur, apakah
menggunakan obat-obatan untuk membantu tidur.
4) Gangguan tidur / faktor-faktor kontribusi: jenis gangguan tidur, kapan
masalah itu terjadi.
b. Pemeriksaan fisik
1) Observasi penampilan wajah, perilaku, dan tingkat energi pasien.
2) Adanya lingkaran hitam disekitar mata, mata sayu, dan konjungtiva
merah.
3) Perilaku: iretabel, kurang perhatian, pergerakan lambat, bicara lambat,
postur tubuh tidak stabil, tangan tremor, sering menguap, mata tampak
lengket, memarik diri, bingung, dan kurang koordinasi.
c. Pemeriksaan diagnostic
1) electroencephalogram (EEG).
2) electromiogram (EMG).
3) electrooculogram (EOG).

1.1 DIAGNOSA KEPERAWATAN DAN INTERVENSI


a. Gangguan pola tidur
Definisi: kondisi dimana seseorang mengalami gangguan dan perubahan
waktu tidur yang menyebabkan ketidaknyamanan dan mengganggu
aktivitas sehari-hari.
Kemungkianan berhubungan dengan:
1) Kerusakan neurologi.
2) Tempat yang asing.

3)
4)
5)
6)
7)
8)

Terpasangnya tube.
Prosedur invasif.
Nyeri.
Kecemasan.
Ketidaknormalan status fisiologi.
Pengobatan.

Kemungkinan data yang ditemukan:


1)
2)
3)
4)
5)
6)

Perubahan penampilan dan perilaku.


Iritabilitas/letargi.
Sering menguap.
Lingkaran hitam disekitar mata.
Perubahan tingkat aktivitas.
Mata merah.

Kondisi klinis memumngkinkan terjadinya pada:


1)
2)
3)
4)
5)

Kecemasan.
Depresi.
COPD/asma
Kondisi setelah operasi
Nyerin kronik.

Tujuan yang diharapkan:


1) Pasien dapat tidur 6-8 jam setiap malam.
2) Secara verbal mengatakan dapat lebih rileks dan lebih segar.
N
O
1.

INTERVENSI

RASIONAL

Lakukan kajian masalah gangguan tidur Memberikan informasi dasar dalam


pasien, karakteristik, dan penyebab kurang memnentukan

2.

tidur.
keperawatan.
Lakukan persiapan untuk tidur malam Mengatur pola tidur.
seperti pada jam 9 malam sesuai dengan

3.

pola tidur pasien.


Lakukan mandi air hangat sebelum tidur.

4.

Anjurkan makan yang cukup satu jam Meningkatkan tidur.

Meningkatkan tidur.

rencana

sebelum tidur.
5.

Berikan susu hangat sebelum tidur.

Meningkatkan tidur.

6.

Keadaan tempat tidur yang nyaman, Meningkatkan tidur.

7.

bersih, dan bantal yang nyaman.


Bunyi telepon, dan alarm dikecilkan.

8.

Berikan pengobatan seperti analgetikdan Mengurangi gangguan tidur.

9.

sedatif setengah jam sebelum tidur.


Lakukan masase pada daerah belakang, Mengurangi gangguan tidur.

10.

tutup jendela / pintu juka perlu.


Tingkatkan aktivitas sehari-hari

11.

kurangi aktivitas sebelum tidur.


Pengetahuan kesehatan: jadwal

Mengurangi gangguan tidur.

dan Mengurangi tidur.


tidur Mengingkatkan pola tidur.

mengurangi stress, cemas, dan latihan


relaksasi.

DAFTAR PUSTAKA

Saryono dan Anggriyana. 2010. Catatan Kuliah Kebutuhan Dasar Manusia


(KDM). Yogyakarta: Nuha Medika.
Tarwoto dan Wartonah. 2006. Kebutuhan Dasar Manusia dan Proses
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

Anda mungkin juga menyukai