Anda di halaman 1dari 16

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN

MINYAK DI TANGKI PUSAT


PENAMPUNGAN PRODUKSI

TUJUAN, AGAR DAPAT :

Melakukan pengukuran dengan tatacara yang benar.

Mendapatkan hasil pengukuran yang benar / teliti.

Melakukan perhitungan dengan tatacara yang benar.

Mengurangi/memperkecil hilang minyak (losess) karena kesalahan pengukuran


clan perhitungan,

APA YANG PERLU DIUKUR :

Ketinggian level cairan dalam tanki.

Ketinggian air babas dalam tanki.


Suhu/temperatur minyak di tanki.

Pengambilan contoh.
Ukur Specific Gravity (SG)/Density (berat jenis) minyak.
S & W (Sediment & Water).

PERSIAPAN SEBELUM MELAKUKAN PENGUKURAN TANKI

Periksa kerangan-kerangan/segel pada tanki yang akan diukur apakah sudah


tertutup dengan baik.

Untuk tanki floating roof periksa kedudukan atap tanki bila ada air agar didrain,
bila miring laporkan ke pengawas.

Periksa permukaan cairan yang akan diukur, beri kesempatan agar permukaan
cairan menjadi tenang.

Periksa kondisi alat-alat ukur yang akan dipakai.

Catat reference deep tabel tanki yang akan diukur.

PENGUKURAN TINGGI CAIRAN


1. Metode Innage : mengukur langsung ketinggian cairan dari dasar tanki sampai
ke permukaan.
2. Metode Outage (Ullage) : mengukur bagian tanki yang tidak terisi oleh cairan
(bagian yang kosong).
CARA PENGUKURAN SECARA INNAGE
1. Siapkan blanko tank ticket.
2. Periksa keadaan alat-alat ukur sebelum naik ke tanki.
3. Untuk tanki yang mempunyai level gauge, baca clan tempat tersebut gunakan
sebagai pembanding.
4. Pada saat menaiki tangga, satu tangan harus berpegang pada tangga untuk
menghindari listrik statik.

|1

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
5. Pada saat membuka penutup lobang ukur, berdirilah ditempat yang aman (dari
arah datangnya angin). Biarkan sampai gas (uap minyak) berkurang
6. Ukur ketinggian lobang ukur sampai datum plate (dasar tanki)
7. Letakkan pita ukur pada bibir titik ukur (reference point) dan turunkan bandulan
perlahanlahan sampai terasa menyentuh dasar.
Apabila angka yang tertera pada pita tidak sama dengan ketinggian lobang ukur,
ulangi pengukuran. BIla masih berbeda laporkan ke pengawas.
8. Selama proses penurunan pita ukur, pita harus tetap bersinggungan dengan bibir
lubang ukur.
9. Ukur ketinggian permukaan cairan dan oleskan pasta minyak secukupnya pada
skala perkiraan ketinggian cairan.
10. Ukurkan pita ukur sampai bandulan terasa menyentuh dasar dan diamkan
beberapa saat (5 30 detik) lalu angkat.
11. Tank pita ukur dan bacalah batas yang ditunjukkan oleh reaksi pasta, sampai ke
mm.
12. Bersihkan slat dan ulangi pengukuran, apabila hasilnya sama atau berbeda tapi
lebih kedl 3 mm, catat hasil pengukuran pertama pada tank ticket.
13. Lanjutkan pengukuran dengan mengukur air babas.
CARA PENGUKURAN SECARA OUTTAGE (ULLAGE)
1. Siapkan blanko tank ticket.
2. Periksa keadaan alat-alat sebelum naik ke tanki.
3. Untuk tanki yang dilengkapi level gauge baca dari tempat tersebut gunakan
sebagai pembanding.
4. Pada saat menaiki tangga, satu tangan harus berpegang pada pegangan tangga
untuk menghindari listrik statis.
5. Pada saat membuka penutup lobang ukur, berdirilah ditempat yang aman (dad
arah
datangnya angin). Biarkan sampai gas (uap minyak) berkurang.
6. Ukur ketinggian lobang ukur sampai datum plate (dasar tanki).
7. Letakkan pita ukur pada bibir titik ukur (reference point) dan turunkan perlahanlahan sampai menyentuh dasar tanki. Apabila angka yang tertera pada pita tidak
sama dengan ketinggian lobang ukur, ulangi pengukuran. Bila masih berbeda
laporkan ke pengawas.
8. Selama proses penurunan pita ukur, tidak harus tetap bersinggungan dengan bibir
lobang ukur.
9. Ukur ketinggian cairan dan oleskan pasta minyak pada bandulan.
10. Turunkan pita ukur perlahan-lahan sampai sebagian bandulan terendam cairan,
diamkan beberapa saat. Catat Skala pembacaan pita tepaf pada titik ukur.
11. Tank pita ukur perlahan-lahan, baca dan catat tanda batas yang ditunjukkan reaksi

|2

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
pasta pada bandulan.
12. Bersihakan alat ukur dan ulangi pengukuran. Apabila hasilnya sama atau lebih
kecil dari 3 mm, catat hasil pengukuran yang pertama.
13. Lanjutkan pengukuran dengan mengukur air bebas.
CARA PENGUKURAN AIR BEBAS.
1. Bersihkan pita ukur dan bandulan atau tongkat pengukur air.
2. Oleskan pasta air secukupnya pada bandulan, tongkat air atau pita pada batas
tinggi air yang diperkirakan.
3. Letakkan pita ukur pada bibir lobang ukur dan tururtkan perlahan-lahan sampai
bandulan menyentuh dasar tanki.
4. Diamkan beberapa saat untuk memberi kesempatan pasta bereaksi denga air.
5. Tank pita ukur dan baca batas reaksi pasta dengan air.
6. Bilas dan bersihkan alat ukur.
PENGUKURAN SUHU MINYAK DI TANGKI.
1. Periksa thermometer yang akan digunakan, harus dalam keadaan baik dan bersih.
2. Lakukan pengukuran suhu setelah pengukuran tinggi cairan dart air bebas.
3. Kaitkan cup case flushing assembly pada pita ukur.
4. Turunkan perlahan-lahan melalui lobang ukur, sampai kedalaman yang telah
ditentukan. Naik-turunkan untuk mempercepat adaptasi dan diamkan. .
5. Bacafah segera suhu yang ditunjukkan dalam keadaan cup case assembly
sebagian masih berada dalam lobang ukur,
6. Ulangi mengukur sesaui dengan tabel di bawah :

Tinggi Minyak

Minimum Jlh.
Pengukuran

Kedalaman Pengukuran

Lebih dari 5 mtr.

1 mtr di bawah permukaan, ditengah clan


1 meter di atas dasar (betas air-minyak).

Antara 3-5 mtr.

1 mtr di bawah permukaan dan 1 meter di


alas dasar (betas air-minyak).

Kurang dari
3 mtr.

Ditengah-tengah ketinggian minyak.

|3

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
7. Setelah prosedur pengukuran sesaui tebal di atas diambil maka suhu minyak
yang dicatat di tank ticket adalah suhu rata-rata.

Untuk minyak yang tidak dipanaskan maka suhu rata-rata = jumlah hasil
pembacaan dibagi jumlah pengukuran suhu.
Untuk minyak yang memakai heating coil maka suhu rata-rata =
(1)

+ (2)

+ (1)

TATACARA PENGAMBILAN CONTOH (SAMPLE)


1, Periksa alat-alat yang digunakan untuk mengambil contoh (sample). Alat harus
bersih dan kering.

2. Gunakan tali untuk mengikat botol sample dan ben simpul setiap 1 meter sebagai
pengganti skala agar diperoleh contoh dari kedalaman yang diinginkan.

3. Tentukan titik kedalaman contoh yang akan diambil.

Lebih besar 5 mtr


Antara 3 ski 5 mtr
Lebih kecil dari 3 mtr

: 3 sample dari titik tengah sepertiga masing-masing.


: 2 sample dari titik tengah seperdua masing-masing.
: 1 sample dad titik tengah.

4. Turunkan botol sample dalam keadaan tertutup dengan perlahan. Bile sudah
sampai pada kedalaman yang diinginkan sentakkan talinya sehingga penutupnya
terbuka. Biarkan sampai terisi penuh.
5. Tarik dengan perlahan-lahan.
6. Tuangkan cairan kedalam galas ukur.
Untuk 3 contoh masing-masing sepertiganya.
Untuk 2 contoh masing-masing setengahnya.
Untuk 1 contoh seiuruhnya.
Pasang label dan tuliskan tanggal, jam, no tanki, tempat, jumlah minyak lalu
paraf.
7. Sisa sample yang tidak dimasukkan
dalam WM.

kedalam

galas

ukur, dikembalikan ke

8. Kirim contoh ke laboratorium.


TATACARA PENGUKURAN DENSITY DENGAN HYDROMETER.
1. Siapkan contoh yang akan diukur.
2. Siapkan hydrometer dan thermometer yang sesuai dengan contoh minyak yang
akan diukur.
3. Tuangkan dengan hati-hati contoh minyak kedalam galas ukur.
4. Letakkan galas ukur pada posisi. tegak ditempat yang rata-rata tidak ada angin.
5. Masukkan thermometer kedalam galas ukur dan gunakan untuk mengaduk
minyak.
6. Masukkan hydrometer dengan hati-hati.

|4

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
7. Biarkan hydrometer sampai tidak bergerak lagi.
8. Baca dan catat suhu yang ditunjukkan thermometer, ketelitian s/d 0.25oC.
9. Pada saat yang bersamaan Baca skala yang ditunjukkan hydrometer dengan
ketelitian 0.0001.
TATACARA PENGUKURAN BASIC SEDIMENT AND WATER (BS & W).
Pengukuran BS & W.
Prosedur pengukuran BS & W berdasarkan ASTM D.9673/ASTM D.95 IP. 74.
Pengukuran dengan menggunakan Centrifuge Apparatus atau destilasi dari contoh
minyak yang akan ditest mempunyai API gravity rendah biasanya ditambah dengan
solvent/pelarut untuk memudahkan pengambilan BS & W.
1. Siapkan contoh minyak yanga akan diperiksa.
2. Kocok dan tuangkan contoh minyak pada galas centrifuge.
3. Isi dua galas centrifuge sampai batas 50 ml.
4. Tambahkan solvent sampai batas 100 ml, kocok sampai rata.
5. Letakkan kedua galas dalam alai centrifuge pada arch saling benawanan.
6. Putar alat centrifuge dengan putaran 1500 2000 rpm. Lama putaran 3 10
menit.
7. Hentikan putaran.
8. Keluarkan galas dan lihat / catat volume BS & W yang terpisah.
9. BS & W (%) jumlah dari kedua hash pembcaaan.
Pengukuran API Gravity.
Prosedur pengukuran berdasarkan ASTM D.12998 67 API gravity diukur dengan
menggunakan hydrometer dimana dilengkapi juga dengan thermometer sehingga
pengukuran temperatur dapat langsung diketahui.
Pengukuran dilaksanakan dengan mencelupkan alat tersebut (hydrometer) kedalam
cairan / minyak yang ada didalam cylinder glass, sehingga hydrometer tenggelam /
mengapung ,diatas permukaan cairan. Pada bagian atas alat tersebut terdapat skala
(angka), yang ditunjukkan oleh batas permukaan cairan pada skala /angka tersebut
adalah besarnya API gravity nyata cairan / minyak , sedangkan dibawah alat tersebut
menunjukkan skala / angka temperatur.
Pengukuran temperatur cairan / minyak.
Pengukuran temperatur berdasarkan API Standard 2543 ASTM D. 1086 64.
Pengukuran temperatur memakai thermometer. Thermometer yang dipergunakan
harus ditest sekurang-kurangnya sekali dalam 6 bulan dan sebelum dipakai dalam
pengukuran harus di uji terlebih dahulu.

|5

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
Tanki Ticket.

Adalah merupakan sumber dokumen untuk pencatatan hasil pengukuran statik


cairan (minyak dan air) di tanki secara manual tanki gaging.

Dibuat oleh juru ukur tanki, diperiksa dan disyahkan oleh pemuka instalasi.
Bilamana berhubungan dengan pihak ketiga. maka penyerahan (misalnya
pengapalan) perlu ditanda tangani juga oleh petugas keuangan minyak atau bea
& cukai.

1. Warna tanki ticket.


a. Kegunaan warna.

Mengelompokkan serta memberi identifikasi dari setiap pergerakan minyak


atau persediaan minyak.

Memudahkan dalam perhitungan dan pelaporan administrasi.

Memudahkan dalam penyimpanan / arsip.

Memudahkan dalam pemeriksaan / audit.

Sumber informasi mengenai tanki yang bersangkutan.

b. Pemilihan warna.

Warna biro.
Untuk pencatatan persediaan akhir harian (jam 24.00) dan pencatatan
inventory minyak akhir bulan (jam 24.00).

Warna Hijau.
Untuk pencatatan penerimaan minyak.

Warna kuning.
Untuk pencatatan penerimaan dan pingiriman minyak antar tanki dalam
instalasi.

Warna putih.
Untuk pencatatan
pengiriman / pengeluaran minyak
pengapalan, pemompaan keluar instalasi).

(Own Use,

2. Penyusutan (Losses).
Yang dimaksud dengan penyusutan adalah
Adanya perbedaan angka pengiriman dan penerimaan dalam pergerakan
minyak.

Penyusutan dalam penyimpanan minyak.

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan terjadinya penyusutan :


Perbedaan (ketetapan) waktu pengukuran.
Cara pengukuran yang kurang tepat dan cermat.
Alat ukur yang kurang baik.
Kesalahan pembacaan angka pengukuran.
Adanya perubahan kondisi tanki, sehingga daftar tabel tanki tidak sesuai

|6

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI

lagi (perlu rekalibrasi).


Kesalahan dan kurang teliti dalam perhitungan.
Kebocoran pada peralatan instalasi.

3. Terjadinya penguapan pada cairan / minyak (evaporation).


PUSAT PENGUMPUL PRODUKSI (PPP).
Sebagai informasi, Pusat Pengumpui Produksi (PPP) Produksi/Aset ER Rantau
menerima produksi gross/nett dari Stasiun Pengumpul (SP) struktur Rantau, Struktur
Kuala Simpang, Struktur S. Jaya dan Struktur Perapen serta Struktur Kuala Dalam.

Pada saat ini Produksi gross = 1600.0 M2 / 10068.8 BOPD.


Produksi Nett

= 525.0 Ma / 33038.25 BOPD.

Air terproduksi = X : 1250.0 M3 / 7866.25 BWPD yang ditampung di PPP.


Crude oil yang ditampung di PPP, dipompakan ke Kilang UP-I P. Berandan
setiap 2 hari

Crude oil sebelum ditransfer, diukur dan dianalisa yaitu :


Temperatur
SG OBS'd
Density
API & Grafity
BS & W

Crude oil yang dipompakan ke P. Berandan, ialah minyak mentah yang sudah
bersih, sudah dipisahkan dari air.

ISTILAH YANG BERLAKU DALAM BUKU PETUNJUK


PASING

PERPINDAHAN CAIRAN DARI TANKI YANG SATU KE


TANKI LAIN, DENGAN TIDAK SENGAJA AKIBAT :
KEBOCORAN, KERUSAKAN, KELALAIAN.

ASTM

AMERICAN SOCIETY FOR TESTING AND MATERIAL .

API

AMERICAN PETROLEUM INSTITUTE : ADALAH DUA


ORGANISASI
YANG
BERBEDA
DALAM
MENGHASILKAN
SUATU
STANDARD
TENTANG
PENGUKURAN, VOLUME, KUALITAS, KWANTITAS
PRODUK
YANG
DISETUJUI
BERSAMA
DAN
DISEBARLUASKAN.

FLOATING ROOF

FLOATING ROOF : TANKI TIMBUN DENGAN


KONSTRUKSI ATAP YANG DAPAT BERGERAK NAIK
(MENGAPUNG) DI ATAS CAIRAN.

WATER STICK BAR

TONGKAT YANG BERSKALA MEMPUNYAI PANJANG


1 m DIGUNAKAN UNTUK MENGUKUR KETINGGIAN

|7

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
AIR BEBAS DI TANKI DARAT / KAPAL.
REFERENCE DEEP

JARAK (TINGGI) ANTARA DATUM PLATE / MEJA UKUR


SUATU TANKI DENGAN BIBIR LUBANG UKUR PADA
BAGIAN ATAS TANKI.

TANK TICKET

FORMULIR / BLANKO RESMI YANG DIGUNAKAN


UNTUK MENCATAT HASIL PENGUKURAN CAIRAN.

DATUM PLATE

MEJA DARI KONSTRUKSI BESI YANG BERADA PADA


BAGIAN DASAR SUATU TANKI, MERUPAKAN TITIK NOL
DALAM PENGUKURAN TINGGI CAIRAN DI TANKI.

REFERENCE POINT

TITIK ATAU TANDA YANG DISETUJUI TERDAPAT PADA


BIBIR LUBANG UKUR MERUPAKAN TITIK TEMPAT
MENGUKUR YANG BERLAKU SAH.

LEVEL INDIKATOR

ANGKA TINGGI CAIRAN SAAT DITUNJUKKAN OLEH


SUATU ALAT UKUR OTOMATIS, BERDIRI TEGAK
DISAMPING SEBUAH TANKI, DIGUNAKAN SEBAGAI
ANGKA PEMBANDING PENGUKURAN MANUAL, DAN
BERGUNA UNTUK LANCARNYA OPERASI

CUT POINT

BATAS REAKSI ANTARA PASTA YANG TERDAPAT


PADA PITA UKUR DENGAN CAIRAN DALAM
PEIAKSANAAN
PENGUKURAN
MINYAK
UNTUK
MENGETAHUI TINGGI DART CAIRAN MINYAK

VOLUME OBSd

BESARNYA VOLUME MINYAK YANG DIHITUNG


BERDASARKAN TINGGI SUHU DAN DENSITY HASIL
PENGUKURAN NYATA, ATAU OBSERVASI.
O

VOLUME STD 15 C / 60 C

BESARNYA VOLUME MINYAK PADA SEMBARANG


SUHU DIKONVERSIKAN MENJADI VOLUME PADA
TEMPERATUR 15C - 60F.

CUP
CASE
ASSEMBLY

ALAT PENGUKUR SUHU MINYAK DI DALAM TANKI YANG


DI
ANJURKAN
BUKU
ASTM
YAITU
SUATU
TERMOMETER YANG DILENGKAPI PADA BAGIAN
BAWAH, DENGAN BEJANA KECIL 200 ML, GUNA
MENAMPUNG CAIRAN YANG HENDAK DI UKUR
SUHUNYA.

FLUSHING

REPRESENTATIF

CONTOH MINYAK DAPAT MEWAKILI SUATU LEVEL


MINYAK TERTENTU BILA DILIHAT DARI SEGI DENSITY,
SEDIMEN YANG TERKANDUNG ATAU FRAKSI LAIN
DIDALAMNYA.

HYDROMETER

ALAT YANG DIPAKAI UNTUK MENGUKUR KERAPATAN


CAIRAN (BERAT JENIS).

MINISCUS

CORECTION

BESARNYA FAKTOR KOREKSI UNTUK MENDAPATKAN

|8

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
FACTOR

PENGUKURAN DENSITY YANG TEPAT DARI JENIS


MINYAK DIDALAM GELAS UKUR, TERJADI KARENA
CEKUNGAN PERMUKAAN CAIRAN PADA DINDING
GELAS HYDROMETER.

UPPER POINT

ANGKA / HARGA SEBELAH ATAS, MENGAPIT ANGKA /


HARGA DENSITY 15 YANG TIDAK TERLIHAT PADA
TABEL, DICARI DENGAN CARA INTERPOLASI.

BOTTOM POINT

ANGKA PASANGAN UPPER POINT (BERURUTAN)


MENGAPIT HARGA YANG AKAN DICARI DAN TIDAK
TERLIHAT PADA TABEL.

INTERPOLASI

SUATU HARGA UNTUK MENDAPATKAN ANGKA ATAU


HARGA DENSITY 15 YANG TIDAK TERTERA PADA
TABEL AKAN TETAPI DAPAT DIHITUNG OLEH KARENA
PERBANDINGAN SELISIH, KE UPPER DAN KE BOTTOM
DIKETAHUI.

VOLUME
FACTOR

CORRECTION

BESARNYA KOREKSI VOLUME YANG DIDAPAT DARI


PERHITUNGAN DENGAN DIUBAHNYA TEMPERATUR
MINYAK DALAM TANKI KE TEMPERATUR 15C.

FEAR SHAPED

GELAS CENTRIFUGE BERBENTUK BULAT / GEMBUNG,


DISAMBUNG DENGAN BAGIAN YANG BERBENTUK
TABUNG ATAU CYLINDER.

API GRAVITY

BERAT JENIS MINYAK YANG DINYATAKAN DALAM


SATUAN DERAJAT API, HUBUNGAN ANTARA DERAJAT
API DENGAN BERAT JENIS PADA 60F / 60F DAPAT
DINYATAKAN DENGAN RUMUS :
141,5
131.5
BJ60 / 60

SPECIFIC GRAVITY

PERBANDINGAN BERAT SUATU JENIS ZAT, TERHADAP


BERAT ZAT BAKU PADA VOLUME DAN SUHU YANG
SAMA.
UNTUK ZAT PADAT DAN CAIR, ZAT BAKU ADALAH AIR
SEDANG ZAT STANDAR UNTUK GAS, DIPAKAI
HYDROGEN ATAU UDARA.

SG 60 F

SDA
DIMANA
BAKU = 60 F.

RUNNING SAMPLE

CARA PENGAMBILAN CONTOH MINYAK DALAM TANKI


DENGAN MEMAKAI BOTOL CONTOH (THIEF) POSISI
BOTOL BAGIAN ATAS TETAP TERBUKA.

SUHU

ZAT

DAN

SUHU

ZAT

|9

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
ALL LEVEL SAMPLE

POSISI BOTOL WAKTU DIGUNAKAN TERTUTUP,


SETELAH SAMPAI KE BAWAH, TUTUP BOTOL DITARIK
CAIRAN MASUK.

LAB REPORT

CATATAN DARI HASIL PENGUKURAN / PEMERIKSAAN,


PROSENTASE KADAR AIR ATAU SEDIMEN YANG
TERKANDUNG DALAM CONTOH MINYAK YANG TELAH
DIPERIKSAKAN DI LABORATORIUM.

SEDIMEN
(S & W)

AND

WATER

KANDUNGAN BAHAN BAHAN ENDAPAN DAN AIR YANG


MASIH TERSUPSENSI / EMULSI DIDALAM MINYAK.

GELAS CENTRIFUGE

GELAS YANG BERBENTUK "CONE SHAPED" ATAU


"FEAR SHAPED" BERSKALA DALAM ML 1% YANG
DAPAT DIPAKAI UNTUK PEMERIKSAAN S & W DENGAN
CARA CENTRIFUGE.

PRIMARY METHOD

METHODE
UTAMA
DARI ASTM D 96, API 2542
TENTANG PENGUKURAN S & W, DALAM CRUDE OIL
YANG DALAM PELAKSANAANNYA MEMERLUKAN.

ONE SHAPED

SALAH SATU BENTUK TABUNG / GELAS CENTRIFUGE


YANG SEMAKIN KEBAWAH SEMAKIN KECIL.

SOLVENT

ZAT YANG BIASANYA BERBENTUK CAIRAN, YANG


MAMPU MENYERAP ATAU MELARUTKAN ZAT CAIR,
GAS ATAU BENDA PADAT DAN MEMBENTUK CAIRAN
HOMOGEN.

DEMULSIFIER

BAHAN KIMIA YANG BERFUNGSI UNTUK MEMBANTU


MEMECAHKAN EMULSI AIR / SEDIMEN DALAM MINYAK.

FREE WATER

AIR BEBAS YANG TELAH TERPISAH DARI MINYAK, DAN


MENGENDAP Dl DASAR TANKI.

1. Rumus Perhitungan Produksi di dalam Tank'.

1) Grass.

Dimana :
M =
a =
p =

Stock akhir (stock yang ada masing-masing tanki pada jam 24.00).
Stock awal (stock yang ada masing-masing tanki saat jam 00.00).
Produksi (cairan gross yang diterima dari SP-813).

| 10

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
r

o
t

=
=

Pernompaan (pengiriman crude oil bersih ke Kilang UP-I P.


Berandan).
Own Use (pemakaian sendiri, untuk Rig atau perawatan sumur).
Air carat
(air yang diastap dari tanki produksi, untuk dipompakan ke
tanki
tampung yaitu tanki No.6).

Contoh :
Diketahui

:
a
p
r
o
t

Ditanya

=
=
=
=
=

4100,003 m3
1600,123 m3
800,111 r113
14,002 m3
1000,000 m3

: M?

Penyelesaian :

M=

4100,003 m3 + 1600,123 m3 - 800,111 m3 14,002 m3 1000,000 m3

M=

3886,013 m3

2) Nett
Untuk mencari Nett rumus yang digurtakan sama dengan rumus mencari
Gross hanya saja tidak dikurangi dengan angka Air Cerat.
Rumusnya yaitu :

Contoh :
Diketahui

:
a
p
r
o

Ditanya

=
=
=
=

1800,221 m3
550,022 m3
800,111 m3
14,002 m3

:M?

Penyelesaian :
M = 1800,221 m3 + 550,022 m3 - 800,111 m3 14,002 m3
M = 1536,130 m3

| 11

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
1. Menghitung Specific Graft/ (SG) 60/60F, API Garvity 60F,
Density 60F dan Faktor Koreksi.
Contoh :
Diketahui :
Suhu Analisa 28C/82.4F
SG Obs'd = 07950
Ditanya :
a)
b)
c)
d)

SG 60/60F ?
API Gravity 60F ?
Density 15C ?
Faktor Koreksi ?

Penyelesaian :

28 =

9
5

28 + 32

= (1.8 28) + 32
= 50.4 + 32

= 82.4

32
5
9
82.4 32
=
5
9

= 5.6 5
= 28

a.

Untuk mencari SG 60/60F bisa dilihat table 32


SG 60/60F = 0.8036.

b.

Untuk mencari API Gravity 60oF :


=
=

141.5

131.5

141.5
131.5
0.8036

= 176.083 131.5
= 44.6

| 12

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
c.

Untuk mencari Density 15oC bias menggunakan table 21 :


Contoh :

0.8035 0.8032

0.8036 ?
0.8040 0.8036
.
.

.
.

=
d.

.
.

x (0.8036 0.8032)

x (0.0004)

= 0.8 0.0004

Untuk mencari factor koreksi table - 54 :


Contoh :

0.8000 0.9882

0.8033

0.8050 0.9883
=
=

0.8050 0.8033
x (0.9883 0.9882)
0.8050 0.8000
0.0017
x (0.0001)
0.0050

= 0.34 0.0001
=

0.000034

= 0.9883 0.000034
= 0.988266

e. Untuk Barrel (Tabel52)


1 m3 = 6.293 bbl.

f.

Menghitung air terproduksi (balancing air limbah)


Total Produksi Air - Total Air Cerat + Stock Awal () Susut = Stock Akhir.
Contoh :

g.

Air Produksi
=
Produksi Air Cerat=
Stock Awal
=
=
Menghitung produksi Obs'd 60F.
Produksi Obs'd x faktor koreksi.
Contoh :
Produksi Obs'd
=

35.955.7
35.901.6
246.0 (35.955.7 - 35.901.6) + 24467
(54.1 + 2467) - 2520.3

560.092 m3

| 13

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
Faktor Koreksi

h.

= 0988266
= 560.092 x 0988266
= 553.519 m3

Menghitung produksi Nett 15C

Contoh :
Nett 60F
BS & W

15 =

&
100

60

= 553.519 m3
= 0.02
0.02
553.519
100
= 0.1107038
=

= 553.519 - 0.1107038
= 553.408
Pengukuran SG (Spesific Gravity) menggunakan alat yang disebut
Densitometer 60/60oF.
Pengukuran Temperatur, menggunakan alat yang disebut Temperatur
Glasses & Temperatur Sampler.

| 14

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI
Lampiran 1

| 15

PENGUKURAN DAN PERHITUNGAN


MINYAK DI TANGKI PUSAT
PENAMPUNGAN PRODUKSI

Lampiran 2

| 16