Anda di halaman 1dari 22

HUBUNGAN ANTARA FUNGSI KELUARGA DENGAN KEJADIAN

SINDROM PRAMENSTRUAL PADA SISWI SMA N 2 KLATEN


PROPOSAL SKRIPSI

Diajukan Oleh :
Rizki Arya Janitra
J500110040

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2014

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Keluarga adalah sebagai unit sosial-ekonomi terkecil dalam masyarakat
yang merupakan landasan dasar dari semua institusi, serta merupakan

kelompok primer yang terdiri dari dua atau lebih orang yang mempunyai
jaringan interaksi interpersonal, hubungan darah hubungan perkawinan, dan
adopsi (Puspitawati, 2013). Persepsi fungsi keluarga adalah persepsi dari
anggota keluarga mengenai kemampuan keluarga dalam hal pemecahan
masalah, komunikasi, peran, respon afektif, keterlibatan afektif, dan
pengendalian tingkah laku (Setyawan, 2007). Dukungan sosial keluaga dapat
berupa dukungan internal dan eksternal. Keluarga memiliki berbagai
dukungan suportif seperti dukungan emosional, instrumental, informativ dan
penghargaan (Agustini., et al 2013).
Masa remaja merupakan masa pertumbuhan dan perkembangan yang cepat
dalam aspek fisik, emosi, kognitif, dan sosial. Pada remaja putri akan terjadi
pematangan seksual yang ditandai dengan datangnya menstruasi yang pertama
kali atau biasa disebut menarche (Amelia, 2014). Menstruasi atau perdarahan
periodik normal uterus merupakan fungsi fisiologis yang hanya terjadi pada
wanita. (Kusumawarddhani, 2014). Seorang remaja putri yang sudah
mengalami menstruasi biasanya tidak pernah lepas dengan masalah Sindrom
Pramenstrual (Harahap, 2008).
PMS atau dalam Bahasa Indonesia biasa disebut juga Sindrom
Pramenstrual adalah penyebab umum dari disfungsi fisik, perilaku, dan sosial
dari wanita. Beberapa gejala juga dapat ditemukan seperti lekas marah selama
masa pramenstrual bahkan sampai dengan periode menstruasi.

Beberapa

wanita sangat terganggu kehidupannya dengan kejadian ini, terkadang mereka


sampai

mencari

perawatan

atau

pertolongan

medis

(John,

2009).

Ketidakseimbangan hormon estrogen dan progesteron memainkan peran


penting atas beberapa manifestasi klinis dari sindrom pramenstruasi (Reza,
2008). Mayoritas wanita mengalami setidaknya satu gejala PMS selama siklus
menstruasi mereka (Cheng et al., 2013).
Masalah PMS menyebabkan banyaknya kebingungan di dalam dunia
medis dan kebanyakan masyarakat yang tentunya masih awam tentang PMS,
seperti tentang pengobatan PMS yang tidak memberikan efek yang signifikan.
Hal ini sebagai cerminan bahwa penyebab PMS belum diketahi secara pasti,

meskipun beberapa teori telah dikemukakan termasuk ketidakseimbangan


hormonal, defisiensi mikronutrien, dan disfungsi endokrin (Douglas, 2002).
Dalam suatu penelitian didapatkan prevalensi PMS di dunia

adalah

47,8%. Penelitian yang dilakukam dari tahun 1996 sampai 2011 secara
berturut-turut, didapatkan prevalensi terendah di Prancis 12% dan tertinggi
berada di Iran 98%. Dapat ditarik kesimpulan bahwa kejadian PMS secara
global masih tinggi prevalensinya (Moghadam, 2014)
Hingga kini belum ada data yang resmi mengenai prevalensi PMS di
Indonesia (Suparman, 2002). Penelitian yang dilakukan di daerah Kabupaten
Purworejo didapatkan 24,6% remaja putri mengalami PMS (Nurmiaty, 2011).
Penelitian sebelumnya mengenai prevalensi dismenorrhea pada mahasiswi
sebuah universitas di Jakarta tahun 2004 menemukan bahwa 83,5% mahasiswi
mengalami dismenorea (Sianipar.,

et al 2009). Dismenorrhea juga

berhubungan pada kejadian PMS pada remaja (Nurmiaty, 2011).


Hal ini menggambarkan bahwa pentingnya pemberian pendidikan
kesehatan khususnya kesehatan reproduksi bagi remaja sejak dini, salah
satunya tentang sindrom pramenstruasi (Amelia, 2014). Menurut penelitian
yang dilakukan oleh Balaha (2010), bahwa Ibu dan keluarga sangat
berpengaruh dalam menyikapi masalah kesehatan reproduksi pada gadis
remaja.
Sebagian orang tua khususnya seorang ibu tidak pernah mendidik anak
perempuannya tentang berbagai hal terutama tentang menstrasi, awal
menstruasi, perawatan menstruasi dan bagaimana menjaga kesehatan wanita
selama menstruasi karena menurut sebagian masyarakat hal ini masih tabu
untuk dibicarakan dalam keluarga (Amelia, 2014).
Dari hasil penelitian tersebut menunujukan bahwa minimnya kesadaran
wanita terhadap gangguan pramenstruasi yang kerap kali dapat mengganggu
aktivitas sehari-hari. Penulis tertarik untuk meneliti tentang hubungan antara
fungsi keluarga dengan kejadian premenstrual sindrom pada siswi SMA N 2
Klaten.
B. Rumusan Masalah

Berdasarkan dari latar belakang tersebut, maka rumusan masalahnya


adalah Apakah ada hubungan antara fungsi keluarga dengan kejadian
premenstrual sindrom pada siswi SMA N 2 Klaten?
C. Tujuan penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui adanya hubungan antara fungsi keluarga dengan
kejadian premenstrual sindrom pada siswi SMAN 2 Klaten.
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui tingkat fungsi keluarga pada siswi SMA N 2 Klaten.
b. Mengetahui kejadian sindrom pra menstruasi pada siswi SMA N 2
Klaten.
D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat teoritis
Penelitian ini dapat digunakan untuk menambah pengetahuan dan sumber
wawasan bagi ilmu kedokteran terutama mengenai tentang hubungan fungsi
keluarga dengan kejadian premenstrual syndrome pada siswi SMA N 2 Klaten.
2. Manfaat praktis
a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi wawasan dan sumber
informasi tentang hubungan fungsi keluarga dengan kejadian
premenstrual syndrome pada siswi SMA N 2 Klaten.
b. Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan atau acuan bagi
penelitian selanjutnya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Keluarga
1. Definisi
Keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat yang terdiri dari suami
istri, atau suami istri anaknya, atau ayah dengan anaknya, atau ibu dengan
anaknya (Sutikno, 2011). Selain itu, keluarga merupakan tempat penting bagi
perkembangan anak secara fisik, emosi, spiritual, dan social. Karena keluarga
merupakan sumber kasih sayang, perlindungan, dan identitas bagi anggotanya
(Lestari., 2012).

2.

Macam-macam keluarga
Keluarga dibedakan menjadi 9 bentuk:
a. Keluarga inti (nuclear family)
Keluarga inti adalah keluarga yang terdiri dari suami, istri serta anak
kandung.
b. Keluarga besar (extended family)
Keluarga besar adalah keluarga yang didampingi terdiri dari suami,
istri dan anak-anak kandung, juga terdiri dari sanak saudara lainnya, baik
menurut garis vertikal (ibu, bapak, kakek, nenek, mantu, cucu, cicit)
ataupun menurut garis horizontal (kakak, adik, ipar) yang dapat berasal
dari pihak suami atau pihak istri.
c. Keluarga campuran (blended family)
Keluarga campuran adalah keluarga yang terdiri dari suami, istri,
anak-anak kandung serta anak-anak tiri.
d. Keluarga menurut hukum umum (common law family)
Keluarga menurut hukum adalah keluarga yang terdiri dari pria
wanita yang tidak terikat dalam perkawinan syah serta anak-anak mereka
yang tinggal bersama.
e. Keluarga orang tua tunggal (single parent family)
Keluarga orang tua tunggal adalah keluarga yang terdiri dari pria dan
wanita, mungkin karena telah bercerai, berpisah, ditingal mati atau
mungkin pernah menikah, serta anak-anak mereka tinggal bersama.
f. Keluarga hidup bersama (commune family)
Keluarga hidup bersama adalah keluarga yang terdiri dari pria,
wanita dan anak-anak yang tinggal bersama, berbagi hak dan tanggung
jawab serta memiliki kekayaan bersama.
g. Keluarga serial (serial family)
Keluarga serial adalah keluarga yang terdiri dari pria dan wanita yang
telah menikah dan mungkin telah punya anak, tetapi kemudian bercerai
dan masing-masing menikah lagi serta memiliki anak-anak dengan
pasangan masing-masing, tetapi semuanya menganggap sebagai satu
keluarga.
h. Keluarga gabungan (composite family)
Keluarga gabungan adalah keluarga yang terdiri dari suami dengan
bebrapa istri dan anak-anaknya (poliandri) atau istri dengan beberapa
suami dengan ank-anaknya (poligini) yang hidup bersama.
i. Keluarga tinggal bersama (cohabitation family)

Keluarga tinggal bersama adalah keluarga yang terdiri dari pria dan
wanita yang hidup bersama tanpa ada ikatan perkawinan yang sah.
(Sutikno, 2011)
B. Fungsi Keluarga
Salah satu cara mendefinisikan keluarga adalah dengan meninjau dari segi
fungsi dan bukan dari komposisi atau strukturnya. Dijelaskan bahwa akan
lebih bermanfaat menanyakan apa yang dilakukan kelompok-kelompok
keluarga itu, dibanding mendefinisikan keluarga dari sisi siapa yang termasuk
ke dalamnya. Disini terdapat empat fungsi sentral kehidupan keluarga, yakni:
memberikan keintiman seksual, reproduksi, kerja sama ekonomi, dan
sosialisasi pada anak. Jelaslah bahwa hal ini hanya sebagian dari fungsi yang
di penuhi keluarga. (Geldard, 2011)
1. Fungsi-fungsi primer keluarga.
a. Sebuah sistem sosial untuk memnui kebutuhan para anggotanya.
b. Suatu lingkungan yang cocok untuk reproduksi dan pengasuhan anak.
c. Suatu media interaksi dengan komunitas yang lebih luas, menuju
perwujudan kesejahteraan sosial secara umum.
Para anggota yang terdapat dalam satu keluarga bersepakat untuk saling
mengatur diri sehingga memungkinkan pelbagai tugas yang terdapat dalam
keluarga diselenggarakan secara efektif dan efisien. Kemampuan untuk
mengatur dan atau melaksanakan pembagia tugas tersebut pada dasarnya
merupakan salah satu faktor yang menentukan baik atau tidaknya fungsi yang
dimiliki oleh satu keluarga.
2. Macam-macam fungsi keluaga:
a. Fungsi keagamaan
Fungsi keagamaan adalah fungsi keluarga sebagai wahana persemaian
nilai-nilai agama dan nilai luhur budaya bangsa untuk menjadi insaninsan agamis yang penuh iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
b. Fungsi budaya
Fungsi budaya adalah fungsi keluarga dalam memberikan kesempatan
kepada keluarga dan seluruh anggotanya untuk mengembangkan
kekayan budaya bangsa yang beraneka ragam dalam satu kesatuan.
c. Fungsi Cinta Kasih
Fungsi cinta kasih adalah fungsi keluarga dalam memberikan landasan
yang kokoh terhadap hubungan anak dengan anak, suami dengan istri,

orang tua dengan anak-anaknya , serta hubungan keakraban antar


generasi sehingga keluarga menjadi wahana utama bersemainaya
kehidupan yang penuh cinta kasih lahir dan batin.
d. Fungsi Melindungi
Fungsi melindungi adalah fungsi keluarga untuk menumbuhkan rasa
aman dan kehangatn bagi segenap anggota keluarga.
e. Fungsi Reproduksi
Fungsi reproduksi adalah fungsi keluarga yang merupakan mekanisme
untuk melanjutkan keturunannya yang direncanakan sehingga dapat
menunjang terciptanya kesejahteraan umat manusia di dunia yang penuh
iman dan taqwa.
f. Fungsi Sosialisasi dan Pendidikan
Fungsi sosialisasi dan pendidikan adalah fungsi keluarga yang
memberikan peran kepada keluarga untuk mendidik keturunan agar bisa
melakukan penyesuaian dengan alam kehidupannya di masa depan.
g. Fungsi Ekonomi
Fungsi ekonomi adalah fungsi keluarga sebagai unsur pendukung
kemandirian dan ketahanan keluarga.
h. Fungsi Pembinaan Keluarga
Fungsi pembinaan lingkungan adalah keluarga yang dapat memberikan
kemampuan kepada setiap keluarga dapat menempatkan diri secara
serasi selaras dan seimbang sesuai dengan daya dukung alam dan
lingkungan yang berubah secara dinamis. (Sutikno, 2011)
3. Pengukuran Fungsi Keluarga
Untuk mengukur fungsi keluarga dikembangkan instrument penilaian
yang disebut APGAR Keluarga (Family APGAR). Instrument ini
menilai lima fungsi pokok keluarga:
a. Adaptasi (Adaptation)
Tingkat kepuasan anggota keluarga dalam menerima bantuan yang
dipelukannya dari anggota keluarga lainnya.
b. Kemitraan (Partnership)
Tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap
bermusyawarah

dalam

mengambil

suatu

berkomunikasi,

keputusan

dan

atau

menyelesaikan suatu masalah yang sedang dihadapi dengan anggota


keluarga lainnya.
c. Pertumbuhan (Growth)

Tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap kebebasan yang diberikan


keluarga dalam mematangkan pertumbuhan dan atau kedewasaan setiap
anggota keluarga.
d. Kasih Sayang (Affection)
Tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap kasih saying serta interaksi
emosional yang berlangsung dalam keluarga.
e. Kebersaman (Resolve)
Tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap kebersamaan dalam
membagi waktu, kekayaan dan ruang antar anggota keluarga (Sutikno,
2011).
4. Faktor-faktor yang memengaruhi fungsi keluarga.
Cara berfungsi suatu keluarga dipengaruhi oleh sejumlah faktor, antara
lain:
a. Tahap-tahap perkembangan keluarga
Keluarga dibentuk dan berkembang dengan cara yang berbeda-beda.
Dimulai dengan dua orang berlainan jenis yang melibatkan diri sebagai
suatu pasangan tanpa anak. Kemudian, anak-anak dilahirkan, atau
bergabung dengan pasangan, pada gilirannya terbentuklah unit keluarga
yang lebih besar.
Kedatangan anak merupakan tahap perkembangan penting dalam
setiap keluarga. Pada saat anak tumbuh yang kemudian bersekolah, maka
untuk yang ke sekian kalinya dinamika keluarga akan berubah. Pada
tahap perkembangan usia remaja, mereka mulai mencari individuasinya
dan sekali lagi hal ini mau tak mau mengubah cara berfungsi keluarga.
Saat remaja kehidupan mereka dalam keluarga akan menjadi semakin
independen.
b. Pengaruh kebudayaan atau etnisitas
Sebagian besar konselor, tidak terbatas pada latar belakang etnis
tertentu, kadang-kadang harus menangani keluarga yang berasal dari
kelompok budaya yang berbeda darinya. Agar dapat melakukan dengan
berhasil,

mereka

perlu

memerhatikan

faktor-faktor

yang

akan

memengaruhi reaksi emosional keluarga, pemikiran, keyakinan, sikap,


prasangka, relasi dan perilaku. Hal yang penting untuk diperhatikan
secara khusus adalah sikap-sikap yang berkaitn dengan:
1) Individu dan komunitas

2) Cara pembuatan keputusan.


3) Siapa yang dianggap sebagai penolong yang alamiah?
4) Keluarga luas
5) Jenis kelamin dan peran gender
6) Persepsi atas waktu
7) Penggunaan bahasa
8) Spiritualitas
9) Isu-isu fisik dan emosional
10) Pengalaman dan trauma
c. Proses-proses dan perilaku-perilaku dalam keluarga
Dalam semua keluarga ada proses-proses nyata yang sedang bekerja
yang memengaruhi kinerja keluarga itu. Dengan maksud meningkatkan
kesejahteraan individu sebagai anggota keluarga, dan menjaga harmoni
dalam satuan keluarga, negosiasi diperlukan setiap saat agar didapatkan
penyesuaian di dalam proses ini. Penting diketahui bahwa prosesnya
tidak bersifat statis, namun segi interaksi antaranggota keluarga bersifat
dinamis, dan cara mereka bernegosiasi memengaruhi cara keluarga
berfungsi (Geldard, 2011).
C. Premenstrual Syndrome (PMS)
Sindroma prahaid yang dikenal juga dengan terminologi Premenstrual
Syndrome (PMS), merupakan suatu keadaan dimana sejumlah gejala terjadi
secara rutin dan berhubungan dengan siklus menstruasi. Gejala biasanya
timbul 7-10 hari sebelum menstruasi dan menghilang ketika menstruasi
dimulai (Nugroho, 2014). Kumpulan keluhan dan gejala meliputi fisik,
emosional, dan perilaku yang terjadi pada suatu tingkatan yang mampu
mempengaruhi gaya hidup dan pekerjaan wanita tersebut, dan kemudian
diikuti oleh suatu periode waktu bebas gejala sama sekali (Suparman, 2012).
1. Manifestasi Klinis:
a. Gejala fisik.
Nyeri kepala, nyeri dan pembengkakan payudara, nyeri punggung,
nyeri sendi dan otot, mual, perut kembung, peningkatan berat badan,
maupun berbagai derajat edema ekstremitas.
b. Keluhan psikis
Depresi, kecemasan, kelelahan atau merasaa kehilangan tenaga,
kebingungan,

menjadi

pelupa,

perasaan

mudah

tersinggung,

kemarahan yang muncul tanpa provokasi yang adekuat, sering

menangis, kehilangan daya konsentrasi, dan merasa kehilangan harga


diri.
c. Gangguan periaku
Perasaan lelah, insomnia, berkurangnya hasrat seksual, keinginan
berlebihan makan/minum sesuatu, penarikandiri secara social
(Suparman., 2012).
2. Insidensi
Hingga kini belum ada data resmi mengenai prevalensi PMS di
Indonesia. Statistik di Amerika menyebutkan bahwa PMS dengan
derajat sedang sampai berat di derita sekurang-kurangnya 3-5%
(Suparman, 2012)
3. Predisposisi
Beberapa faktor predisposisi yang dapat memengaruhi PMS:
a. Faktor genetik
PMS lebih sering diderita oleh wanita dengan riwayat PMS pada
anggota keluarga wanita lainnya (ibu kandung atau saudari
kandungnya. Ibu kandung yang memiliki riwayat menderita PMS
secara bermakn berpekuang lebih besar memiliki putri yang kelak
menderita PMS secara bermakna berpeluang lebih besar memiliki
putri yang kelak menderita PMS (peluang 70%) disbanding populasi
umum (peluang 37%)
b. Faktor usia
Diperkirakan prevalensi PMS sebesar 20-40% dari seluruh wanita
usia reproduksi, dengan rentang demografi usia antara 14 tahaun
hingga 51 tahun.
c. Faktor kepribadian
PMS berkaitan erat dengan jenis-jenis kepribadian hipokondriasis,
histerik dan pasif.
d. Faktor latar belakang psikiatrik
PMS lebih rentan dialami pada wanita ang mengalami stress psikis
atau sebelumnya memiliki riwayat gangguan psikiatrik lain (seperti
gangguan distimik, afektif mayor atau depresi mayor).
e. Faktor latar belakang sosial
Sikap dan perasaa negatif seorang wanita terhadap haid menempatkan
4.
a.
b.
c.

dirinya lebih mudah terserang PMS (Suparman, 2012).


Defirensial Diagnosis
Gangguan afektif
Anoreksia atau Bulimia
Anemia

d.
e.
f.
5.

Endometriosis
Hipertiroidisme
Penggunaan pil kontasepsi (Dickerson., et al. 2003).
Etiologi PMS
Hinga kini etiologi pasti PMS belum diketahui, belum ada
penetapan kriteria pasti diagnosis PMS. Berikut teori-teori etiologi
PMS yang pernah dikemukakan:

a. Ekses atau defisiensi esterogen


b. Defisiensi progesteron
c. Retensi cairan
d. Peningkatan aktivitas sistem renin-angiotensin-aldosteron
e. Hiperaktivitas kelenjar adrenal
f. Perubahan katekolamin di susunan saraf pusat
g. Hiperprolaktinemia
h. Defisiensi vitamin B6
i. Hipoglikemia subkllinik
j. Defisiensi atau ekses prostaglandin
k. Alergi terhadap hormon-hormon endogen
l. Zat-zat opioid endogen
m.Kelainan fungsi tiroid
n. Defisiensi serotonin
o. Psikogenik (Suparman, 2012).
6. Tipe-tipe PMS
a.PMS tipe A
Sindrom premenstruasi tipe A (anxiety) ditandai dengan gejala
seperti rasa cemas, sensitiv, saraf tegang, perasaan labil. Bahkan
beberapa wanita mengalami depresi ringan sampai sedang saat sebelum
mendapat menstruasi. Gejala ini timbul akibat ketidak seimbangan
hormonm esterogen dan progesterone.
b.

PMS Tipe H
Sindrom ptemenstruasi tipe H (hiperbydratin) memiliki gejala
edema (pembengkakan), perut kembung, nyeri pada buah dada,
pembengkakan tangan dan kaki, peningkatan berat badan sebelum
menstruasi.

c. PMS tipe C
Sindrom premenstruasi tipe C (craving) ditandai dengan rasa lapar
ingin mengkonsumsi makanan yang ,mais dan karbohidrat sederhana.
Biasanya setelah menyantap karbohidrat dalam jumlah banytak, timbul
gejala hipoglikemia seperti , kelelahan, jantung berdebar, pusing kepala

yang

terkadang

sampai

pingsan.

Hipoglikemia

timbul

karena

pengeluaran hormon insulin dalam tubuh meningkat.


d. PMS tipe D
Sindrom premenstruasi tipe D (depression) ditandai dengan gejala
rasa depresi, ingin menangis, lemah, gangguan tidur, pelupa, bingung,
sulit dalam mengucapkan kata-kata (verbalisasi), bahklan kadang
muncul rasa ingin bunuh diri atau mencoba bunuh diri (Nonitasari,
2012).
7. Terapi PMS
Tujuan

pengobatan

PMS

adalah

untuk

memperbaiki

atau

menghilangkan gejala yang dialami, cara mengurangi dampaknya


dengan memperbanyak aktivitas dan hubungan interpersonal, dan
meminimalkan efek samping dari pengobatan.
Namun ada juga beberapa pengobatan yang bisa meradakan gejalagejala PMS:
a. Pil KB kombinasi yang mengandung estrogen dan progesterone.
bisa membantu kestabilan kadar estrogen dan progesteron dalam
tubuh.
b. Untuk mengurangi penahanan cairan dan perut kembung
sebaiknya penderita mengurangi asupan natrium.
c. NSAID juga dapart mengurangi gejala seperti sakit kepala, nyeri
pada rahim dan persendian.
d. Fluoxetine bisa mengurangi depresi dan gejala lainnya. Biasanya
diberikan vitamin B6, kalsium, dan magnesium. (Nugroho,
2014).
D. Hubungan Fungsi Keluarga dengan Kejadian PMS
Remaja putri yang memasuki masa pubertas akan mengalami menstruasi.
(Putri, 2014). Masalah utama yang ditimbulkan oleh PMS, adalah gangguan
pada diri perempuan sendiri dan keluarganya (Devi, 2010).
Gejala yang ditimbulkan selama menstruasi disebabkan oleh perubahan
hormon dan kondisi psikologis (Putri, 2014). Keluhan yang terjadi biasanya
berupa keluhan yang bersifat psikis dan sifat seperti malas bergerak, badan

menjadi lemas, serta mudah merasa lelah, nafsu makan meningkat dan suka
makanan yang asam, emosi menjadi labil (Nonitasari, 2012).
Ketidakstabilan emosi merupakan salah satu gejala dari sindrom pra
menstruasi. Ketidakstabilan emosi dapat dirubah menjadi emosi yang lebih
stabil apabila remaja dapat mengontrol emosi dengan baik. Pengontrolan
emosi dapat dilakukan apabila remaja memiliki dukungan dan keberfungsian
keluarga yang baik (Putri, 2014).

E. Kerangka Konsep
Kejadian PMS

Hormonal
Lingkungan
Riwayat Keluarga
Usia
Latar Belakang Psikis
Kegiatan fisik

Fungsi Keluarga

Dukungan Keluarga

Tahap-tahap
perkembangan
keluarga
Pengaruh kebudayaan
etnisitas

Ketidakstabilan Emosi

Keterangan:

diteliti

Proses dan perilaku


dalam keluarga

tidak diteliti

F. Hipotesis.
Ada hubungan antara fungsi keluarga dengan kejadian sindrom pramenstruasi
pada siswi SMA N 2 Klaten.

BAB III
METODE PENELITIAN
A. Rancangan Penelitian
Jenis penelitian bersifat observasional analitik dengan pendekatan cross
sectional, yaitu penelitian dimana pengukuran variabel - variabelnya hanya
dilakukan satu kali, dan pada satu waktu saja (Arif, 2003).
B. Tempat dan Waktu Penelitian
1. Tempat
Penelitian ini dilakukan di SMA N 2 Klaten, Jalan Angsana15, Trunuh,
Klaten Selatan, Klaten, Jawa Tengah.
2. Waktu
Penelitian ini dilakukan pada bulan Desember 2014.
C. Populasi Penelitian
Populasi dalam penelitian ini adalah siswi SMA N 2 Klaten.
D. Sampel dan Teknik Sampling
Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah siswi SMA N 2 Klaten.
Teknik sampling yang digunakan adalah Purposive sampling, yaitu
pengambilan sampel didasarkan pada suatu pertimbangan tertentu yang dibuat
oleh peneliti sendiri, berdasarkan ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah
diketahui sebelumnya (Notoatmodjo, 2010).

E. Estimasi Besar Sampel


Penentuan sampel dan perkiraan besar sampel yang akan diteliti ditentukan
oleh besar sampel dan prevalensi variable penelitian (Dahlan, 2012).
n=

z 2 . p . q
d2

1,6452 . 0,17 .(10,17)

(0,12 )

Keterangan:
n

: besar sampel

: perkiraan prevalensi penyakit yang diteliti atau paparan pada


populasi

: 1-p

: nilai statistik Z pada kurva normal standar pada tingkat


kemaknaan.

: presisi absolut yang dikehendaki pada kedua sisi proporsi


populasi.

Jadi besar sampel dalam penelitian ini adalah 47 sampel.


F. Kriteria Pemilihan Subjek
1. Kriteria Inklusi
a. Siswi kelas XI IPA SMA N 2 Klaten
b. Bersedia untuk mengisi kuesioner
c. Sehat jasmani dan rohani
d. Memahami bahasa Indonesia
2. Kriteria Eksklusi
a. Siswi yang tidak masuk sekolah
b. Siswi yang sudah pernah menjadi responden dengan penelitian serupa
G. Definisi Opersional Variabel
1. Variabel Bebas
: Fungsi Keluarga.
Definisi
: Fungsi keluarga adalah kemampuan keluarga
dalam hal pemecahan masalah, komunikasi,
peran, respon afektif, keterlibatan afektif, dan
pengendalian tingkah laku. Dinilai melalui 5

fungsi pokok keluarga, yaitu: adaptasi, kemitraan,


pertumbuhan, kasih sayang, dan kebersamaan.
: Peneliti menggunakan kuesioner APGAR score
untuk mengetahui baik buruknya fungsi keluarga

Alat dan metode

Hasil
Skala pengukuran
2. Variabel terikat

responden.
: Baik, sedang, buruk
: Ordinal
: Premenstrual Syndrome

Definisi

: premenstrual syndrome adalah gangguan fisik,


psikis, dan perilaku yang terjadi pada fase sebelum
menstruasi yang dapat menganggu.

Alat dan metode

: Peneliti menggunakan kuesioner mengenai gejalagejala PMS atau biasa juga yang disebut
Shortened Premenstrual Assesment Form (SPAF).
Apabila nilai total di atas 30 mengindikasikan
premenstrual syndrome. Semakin tinggi nilainya
maka semakin berat gejala premenstrual syndrome
yang di derita.

Hasil

: PMS dan tidak PMS

Skala pengukuran

: Ordinal

H. Instrumen Penelitian
1. Lembar menjadi responden dan data diri
2. Kuesioner APGAR Family.
3. Kuesioner Shortened Premenstrual Assesment Form
(SPAF). Merupkan skala pengukuran yang digunakan
untuk mengetahui gejala dari PMS terdiri dari 10
pertanyaan dan setiap pertanyaan terdapat nilai 1 sampai
6. Apabila nilai total di atas 30 mengindikasikan
premenstrual syndrome. Semakin tinggi nilainya maka
semakin berat gejala premenstrual syndrome yang di
derita.

I. Rancangan Penelitian
Siswi SMA N 2 Klaten

Sampel yang memenuhi kriteria

Mengisi kuesioner APGAR family dan kuesioner tentang premenstrual syndrome

Memenuhi skor kuesioner

Tidak memenuhi skor kuesioner

J. Tehnik Analisis Data


Datayang diperoleh dari kuesioner responden, kemudian akan dianilisis
dengan uji analisis statistik chi-square. Menggunakan aplikasi program SPSS.

K. jadwal penelitian

Kegiatan

Bulan

Bulan

Bulan

Bulan

Bulan

Bula

Oktob

Novemb

Desemb

Februa

er

er
2014

er
2014

Januari
2015

ri
2015

Mare

2014
Penyusunan proposal
Ujian proposal
Perbaikan proposal
Pengambilan data
Pengolahan dan
analisa data
Penyusunanskripsi
Ujian skripsi
Perbaikan skripsi

t
2015

Lampiran 5. Kuesioner APGAR Keluarga


NO

PERNYATAAN

Saya puas bahwa saya dapat


kembali kepada keluarga saya,
bila saya menghadapi masalah
Saya puas dengan cara-cara
keluarga saya membahas serta
membagi masalah dengan saya
Saya puas bahwa keluarga saya
menerima dan mendukung
keinginan saya melaksanakan
kegiatan dan ataupun arah
hidup yang baru
Saya puas dengan cara
keluarga saya nmenyatakan
rasa
kasih
sayang
dan
menanggapi emosi
Saya puas dengan cara-cara
keluarga saya membagi waktu
bersama

SERING/
SELALU

KADANGKADANG/
PERNAH

JARANG/
TIDAK

Shortened Premenstrual Assesment Form

Nama:

Tanggal:

Usia :
Pada setiap gejala di bawah ini, lingkari angka yang paling mendekati dari
gejala premenstruasi anda selama siklus terakhir. Berikut ini adalah gejala yang
biasanya muncul selama fase premenstruasi dari siklus anda. Fase ini dimulai
sekitar tujuh hari sebelum fase menstruasi dan berakhir sampai dengan periode
awal menstruasi. Nilai setiap daftar di bawah ini dari skala 1 (tidak ada atau tidak
terdapat perubahan dari biasanya) sampai dengan

skala 6 (terasa perubahan

ekstrim).
1 = tidak ada perubahan 6 = perubahan yang ekstrim
1

Payudara

mengalami pembesaran dan terasa lunak


Merasa tidak mampu menjalani aktifitas 1 2 3 4 5 6

sehari-hari
Merasa tertekan

1 2 3 4 5 6

Mudah marah atau tersinggung

1 2 3 4 5 6

Merasa sedih

1 2 3 4 5 6

Nyeri punggung, nyeri sendi dan otot 1 2 3 4 5 6

(kekakuan sendi)
Berat badan menaik

1 2 3 4 5 6

Perut merasa sakit atau tidak nyaman

1 2 3 4 5 6

Bengkak pada kaki

1 2 3 4 5 6

Merasa kembung

1 2 3 4 5 6

terasa

nyeri,

bengkak, 1 2 3 4 5 6

Total

Catatan: Nilai total di atas 30 mengindikasikan premenstrual syndrome. Semakin


tinggi nilainya maka semakin berat gejala premenstrual syndrome yang diderita.

Anda mungkin juga menyukai