Anda di halaman 1dari 9

PROGRAM FUNGSIONAL,

ARSITEKTURAL, DAN
PERFORMASI

MATA KULIAH : Teori dan Metode Perancangan Arsitektur I

Dibuat oleh :
Nama :Doni Setiawan Zebua/1319251008

Jurusan :Teknik Arsitektur


Tahun Ajaran : 2013/2014
Semester : II (dua)

UNIVERSITAS UDAYANA

Desain Ruang Butik


A. Spesifikasi Umum :
1. Pengertian Butik
Butik adalah toko yang menyediakan pakaian serta assesoris biasanya
menyediakan yang sering di sukai oleh kaum hawa, outlet butik umumnya
menyediakan barang yang spesial baik itu pakaian, perhiasan, maupun assesoris
yang jarang didapati di toko lain. dikarenakan barang2 yang dijual amat terbatas
jumlahnya maupun dibikin dalam model/desain spesial, maka harga yang di
tawarkan untuk beberapa pelanggan dibilang lebih mahal, apalagi harga nya dapat
sampai 10x lipat pada product yang sejenis. oleh dikarenakan itu butik cendrung
dentik ke kaum wanita yang mampu.
2. Contoh Desain Toko Butik

B. Spesifikasi Khusus :
Ruang sebuah

toko butik memiliki ruang tunggu pengelola (penjaga

konter), ruang ganti, rak pakaian dan jika memungkinkan ada kamar
mandi/wc.Biasanya jumlah orang yang menjaga toko butik tergantung pada
luas area yang di jaga dan banyaknya pengunjung. Kursi dan meja konter
berada di depan area sebuah toko namun ada juga yang di tengah (central).
Sehingga memudahkan dalam memantau pengunjung apalagi dengan di
bantu oleh kamera sisi TV yang berada di sudut ruangan. Alasan lainnya agar
pengunjung dapat dengan mudah melihat dan bernegosiasi dengan
pemilik/penjaga toko.
Fasilitas yang terdapat di sebuah ruangan toko butik adalah berupa
komputer di meja konter yang berfungsi untuk memasukkan data setiap
pembelian barang maupun membuat tanda terima/ nota dari barang tersebut.
Meja konter 120x60 namun ukuran meja ini tergantung dari kemauan
seorang pemilik/owner toko atau ide yang mendesain ruangan tersebut. Di
samping itu terdapat beberapa rak pakaian, rak perhiasan dan cermin yang di
temple di dinding tembok tujuannya agar suasana ruang terasa luas. Selain
itu di tambahkan pendingin ruangan agar pengunjung dapat merasa nyaman
dalam ruangan tersebut.
Di ruang ganti pakaian luas 100x150 cm terdapat cermin disalah satu
dindingnya dan dinding tersebut pun terbuat dari partisi setinggi 220 cm. Di
bidang lain dinding juga terdapat tempat gantung pakaian namun di dalam
ruangan ini tidak terdapat lemari pakaian, sehingga dengan luas tempat
tersebut pengunjung bisa leluasa ganti pakaian yang hendak dia beli.
Di kamar mandi yang luasnya 150X125 cm di tempatkan sebuah kloset
duduk dan shower atau keran untuk air bersih. Di depan/luar ruang ini
terdapat wastafel dan sebuah cermin. Di bagian belakang dari toko butik ada
sebuah ruang/gudang untuk menyimpan stock barang yang masih belum di
pajang atau ada kemungkinan karena tidak ada tempat atau rak yang belum
cukup untuk memajang barang tersebut. Jika merasa luas dari tanah tempat

mendirikan toko butik tersebut sebaiknya masih memungkinkan maka


sebaiknya gudang tersebut berukuran 3X3 m atau alternatif lain bisa juga
gudang tersebut di tempatkan dilantai atas yang merupakan lantai dua dari
bangunan sebuah toko. Namun kelemahan dari rancangan ruang ini adalah
karena tempatnya yang tinggi sehingga mengalami kesulitan dalam
mengangkut barang yang akan di masukkan maupun di keluarkan dari
ruangan tersebut. Namun jika merasa dananya masih cukup maka sebaiknya
di ruangan tersebut di gunakan sebuah lift.
Untuk mendesain sebuah ruangan yang baik ada tiga program yang
harus kita perhatikan yaitu :
Program Fungsional.
Program Fungsional adalah Program penentu bentuk atau panduan
menuju bentuk. Fungsi menunjukan ke arah mana bentuk harus ditentukan.
(Yuswadi Saliya, 1999). Hal ini mengacu pada slogan yang diungkapkan oleh
Loius Sullivan yaitu Form Follow Function.
Sebenarnya jika kita bicara mengenai arsitektur, maka kita tidak hanya
bicara tentang fungsi dan bentuk saja. Masih ada unsur-unsur lain yang juga
terkait erat dengan arsitektur, yang merupakan konsekuensi logis dari
adanya fungsi. Karena fungsi merupakan gambaran dari kegiatan, dimana
kegiatan tersebut membutuhkan tempat/ruang untuk keberlangsungannya.
Sehingga jika kita membahas fungsi, tentunya akan menghasilkan ruang.
Sedangkan bentuk yang menurut Sullivan merupakan akibat dari pewadahan
fungsi, dapat memberikan ekspresi tertentu. Jadi pembahasan fungsi tidak
dapat dipisahkan dari pembahasan tentang ruang, bentuk dan ekspresi
bentuk yang dihasilkan.

Program Arsitektural
Program Arsitektural adalah salah satu program yang menunjuk atau
menekankan pada ukuran atau dimensi, baik itu dimensi ruang maupun
furniture yang terdapat di dalam ruang tersebut. Bukan hanya itu manusia
atau benda yang terdapat di dalam ruang tersebut termasuk hal yang
diperhatikan dalam program arsitektural. Menurut Ernst Neufert dalam
bukunya jilid 1 Hal.26 Bahwa ukuran yang dibutuhkan meja dan manusia
untuk bekerja pada sebuah meja konter adalah 87,5 cm dengan tinggi meja
75-80 cm dan lebar 60 cm. sedangkan tinggi bangku adalah 45-48 cm.
Kebutuhan tempat untuk pengunjung yang berjalan berjejer dua orang
adalah 115 cm, Ketinggian rak pakaian atau rak perhiasan tidak lebih dari 2 m
karena dilihat dari jangkauan tangan manusia dan jika manusia itu menjinjit
maka ketinggian maksimal yang bisa di capai adalah 2,25 m.

Untuk

kebutuhan udara suatu ruang sebesar 32 m 2 untuk setiap orang dewasa dan
anak-anak 15 m2 . kelembaban udara pada ruangan antara 50%-60%
termasuk menyenangkan.Udara ruang yang terlalu lembab akan membantu bi
bit penyakit dan jamur. Di dalam ruang ganti pakaian harus ada penerangan
dengan tinggi 2,30 m utuk luas bangunan 30 m 2 . Sedangkan untuk luas
bangunan lebih dari 30 m2 tingginya 2,50 m.
Lebar ruang gerak menurut standar yang umum adalah :
100 orang 1,10-1,20 m
250 orang 1,65 1,80 m
400 orang 2,20-2,40m
Jarak gantungan baju atau cantelan untuk lemari gantung pakaian
terbuka haruslah diperkirakan sebelumnya. Kayu gantungan untuk pakaian
sehari-hari adalah 20 cm, gantungan pakaian 10 cm, untuk pakaian kerja
kering kayu gantungan pakaian 10 cm dan gantungan 6 cm, untuk pakaian
kerja basah kayu gantungannya adalah 30 cm dan gantungan pakaian 20
cm.

Wc atau kamar mandi 250 dan wanita 160 harus tetap wangi, pewangi
ruangan yang menentukan. Lantai tetap kering dan air kloset harus bersih.
Tinggi dinding ruang wc 2 m sehingga mudah dibersihkan. Temperatur
ruang lebih atau sama dengan 21 0 c. Tiap wc/kamar mandi harus terdapat
ventilasi atau jendela 1700cm 2 . Tinggi wastafel dari lantai yang terdapat di
depan kamar mandi/wc adalah 80-100 cm. Dengan lebar 35 cm.
Program Performasi
Program performasi adalah Program yang merujuk pada kualitas
sebuah ruang. Kualitas sebuah ruang tentunya akan dapat sangat
mempengaruhi suasana hati setiap pengunjung atau penghuni suatu
ruangan. Kualitas ruang tersebut akan ditentukan oleh elemen-elemen :
1. Elemen Pembentuk
baik itu elemen bawah (lantai)
elemen samping (dinding)
elemen atas (Plafond)
2. Elemen Arsitektur.
Warna
Tekstur
Estetika
Dekorasi
Vocal Point

Berdasarkan data-data yang kita miliki di atas maka kita dapat mendesain sebuah
ruang toko butik sebagai berikut.

DENAH

PERSPEKTIF