Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Jelord E. Kemp berasal dari California Satate University di Sanjose. Kemp
mengembangkan model desain instruksional yang paling awal bagi pendidikan. Model
Kemp memberikan bimbingan kepada para siswanya untuk berpikir tentang masalahmasalah umum dan tujuan-tujuan pembelajaran. Model ini juga mengarahkan
pengembang desain instruksional untuk melihat karekteristik para siswa serta
memnentukan tujuan-tujuan belajar yang tepat. Langkah berikutnya adalah spesifikasi
pelajaran dan mengembangkan pretest dari tujuan-tujuan yang telah ditetapkan.
Selanjutnya adalah menetapkan strategi dan langkah-langkah dalam kegiatan
belajar mengajar serta sumber-sumber belajar yang akan digunakan. Selanjutnya,
materi/isi (content) kemudian di evaluasi atas dasar tujuan-tujuan yang telah
dirumuskan. Langkah berikutnya adalah melakukan identifikasi dan revisi didasarkan
atas hasil-hasil evaluasi. Pentingnya pembahasan ini yaitu agar kita bisa memahami
bagaimana model pembelajaran menorur J.E kemp sehingga dapat diterapkan dalam
proses pembelajaran di kelas.
Secara

global,

makalah

ini

membahas

mengenai

pengertian

model

pembelajaran menurut J.E Kemp serta langkah-langkahnya dalam proses pendidikan.

B.

Rumusan Masalah
1. Apa pengertian model pembelajaran J.E Kemp?
2. Apa saja ciri-ciri (teori pendukung) model pembelajaran J.E Kemp?
3. Apa tujuan dari model pembelajaran J.E Kemp?
4. Apa saja prinsip model pembelajaran J.E Kemp?
5. Bagaimana syntax model pembelajaran J.E Kemp?
6. Apa kelebihan dan kekurangan model pembelajaran J.E Kemp?
7. Bagaimana penerapan model J.E Kemp?

C. Tujuan Masalah
1. Untuk memahami pengertian model pembelajaran J.E Kemp.
2. Untuk mengetahui ciri-ciri (teori pendukung) model pembelajaran J.E Kemp.
3. Untuk mengetahui tujuan dari model pembelajaran J.E Kemp.

4. Untuk mengetahui prinsip model pembelajaran J.E Kemp.


5. Untuk memahami syntax model pembelajaran J. E Kemp.
6. Untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan model pembelajaran J.E Kemp.
7. Mengetahui penerapan model J.E Kemp.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Model Pembelajaran Kemp

Menurut Gustafson dan Branch (2002), model desain sistem pembelajaran yang
dikemukakan oleh Kemp dkk merupakan sebuah model yang berfokus pada
perencanaan kurikulum. Model dengan pendekatan trdisional ini memprioritaskan
langkah dan perspektif siswa yang akan menempuh proses pembelajaran. Faktor penting
yang mendasari penggunaan model desain sistem pembelajaran kamp, yaitu:
1. Kesiapan siswa dalam mencapai kompetensi dan tujuan pembelajaran.
2. Strategi pembelajaran dan karakteristik siswa.
3. Media dan sumber belajar yang tepat.
4. Dukungan terhadap keberhasilan belajar siswa.
5. Menentukan keberhasilan siswa dalam mencapai tujuaan pembelajaran.
6. Revisi untuk membuat program pembelajaran yang efektif dan efisien.
Perencanaan Pembelajaran Jerols E. Kemp dari California State University di
Sanjose mengembangkan model Pengembangan Instruksional yang paling awal bagi
pendidikan. Model pembelajaran Kemp memberikan bimbingan kepada para
pemakainya untuk berfikir tentang masalah-masalah umum dan tujuan-tujuan
pengajaran. Model ini juga mengarahkan para pengembang desain intruksional untuk
melihat karakteristik para siswa serta menentukan tujuan tujuan belajar yang tepat.
Langkah berikutnya adalah spesifikasi isi pelajaran dan mengembangkan pretest dari
tujuan tujuan yang telah ditetapkan. Selanjutnya adalah menetapkan strategi dan
langkah langkah dalam kegiatan belajar mengajar serta sumber sumber belajar
yang akan digunakan. Selanjutnya, materi/isi (conten) kemudian di evaluasi atas dasar
tujuan tujuan yang telah dirumuskan. Langkah berikunya adalah melakukan
identifikasi dan revisi didasarkan atas hasil hasil evaluasi
Perencanaan desain pembelajaran model Kemp dapat digunakan pada tingkat
sekolah dasar, sekolah lanjutan, maupun perguruan tinggi. Menurut Kemp, desain
pembelajaran terdiri dari banyak bagian dan fungsi yang saling berhubungan dan harus
dikerjakan secara logis agar mencapai apa yang dinginkan. Model desain sistem
instruksional yang dikembangkan oleh kemp merupakan model yang berbentuk
lingkaran. Model berbentuk lingkaran menunjukan adanya proses kontinyu dalam

menerapkan

desain

sistem

pembelajaran.

Menurut

kemp

langkah

tiap-tiap

pengembangan berhubungan langsung dengan aktivitas revisi. Pengembangan


perangkat ini dimulai dari titik manapun sesuai di dalam siklus tersebut.
Pengembangan model Kemp memberi kesempatan kepada para pengembang
untuk dapat memulai dari komponen manapun. Namun, karena kurikulum yang berlaku
secara nasional di Indonesia dan berorientasi pada tujuan, maka seharusnya proses
pengembangan

itu

dimulai

dari

tujuan.[3]

Selainitudarisumber

yang

lainjugamengatakan, menurut Kemp pengembangan perangkat merupakan suatu


lingkaran yang kontinum. Tiap-tiap langkah pengembangan berhubungan langsung
dengan aktivitas revisi. Pengembangan perangkat model Kemp memberi kesempatan
kepada para pengembang untuk dapat memulai dari komponen manapun. Namun karena
kurikulum yang berlaku secara nasional di Indonesia dan berorientasi pada tujuan,maka
seyogyanya proses pengembangan itu dimulai dari tujuan.

B. Tujuan Model Pembelajaran Kemp


Model Kemp ini di rancang untuk menjawab tiga pertanyaan, yaitu :
1. Apa yang harus dipelajari (tujuan pengajaran)
2. Apa / bagaimana prosedur, dan sumber-sumber belajar apa yang tepat untuk
mencapai hasil belajar yang diinginkan ( kegiatan dan sumber belajar).
3. Bagaiman kita tahu bahwa hasil belajara yang diharapkan telah tercapai
(Evaluasi)
Dalam desain yang dikembangkan oleh kemp, tujuan pembelajaran bukanlah hal
pertama yang harus ditentukan ketika menyusun perencanaan pembelajaran.
Perencanaan pembelajaran dikembangkan mulai dari identifikasi masalah pembelajaran,
kemudian dilakukan analisis karakteristik siswa, analisis tugas, dilakukan penyusunan
tujuan pembelajaran, pengurutan materi, pemilihan strategi pembelajaran yang tepat,
membuat

desain

pesan, mengembangkan pembelajaran, dan terakhir adalah

mengevaluasi instrumen. Keseluruhan proses tersebut harus dilakukan evaluasi. Proses


evaluasi kemudian dijadikan dasar sebagai proses revisi atau perbaikan. Berbagai proses
tersebut juga membutuhkan layanan pendukung dan implementasi dari manajemen
proyek

C. Syntax Model Pembelajaran Kemp


Model pembelajaran Jerold E. Kemp (1977), terdiri atas delapan langkah, yaitu:
1. Menentukan tujuan pembelajaran umum atau standard kompetensi dan
kompeteni dasar, yaitu tujuan yang ingin dicapai dalam setiap kegiatan
pembelajaran
2. Membuat analisis tentang karakteristik siswa. Analisis ini diperlukan antara lain
untuk mengetahui apakah latar pendidikan dan social budaya siswa
memungkinkan untuk mengikuti program, serta langkah-langkah apa yang perlu
diambil.
3. Menentukan tujuan pembelajaran khusus atau indicator, yaitu tujuan yang
spesifik, operasional, dan terukur. Dengan demikian, siswa akan tahuapa yang
harus dipelajari, bagaimana mengerjakannya, dan apa ukurannyabahwa siswa
telah berhasil. Dari segi guru, rumusan itu akan berguna dalam menyusun tes
kemampuan dan pemilihan bahan/materi yang sesuai.
4. Menentukan materi/bahan pelajaran yang sesuai dengan tujuan pembelajaran
khusus.
5. Mnentukan penjajagan awal (preassessment) atau pretest, yaitu untuk
mengetahui sejauh mana siswa telah memenuhi persyaratan belajar yang dituntut
untuk mengikuti program pembelajaran. Dengan demikian, dalam pembelajaran
guru dapat memilih materi yang dibutuhkan dan diperlukan tanpa harus
menyajikan materi yang tidak perlu dan siswa tidak cepat bosan.
6. Menentan strategi belajar-mengajar dan sumber belajar yang sesuai. Criteria
umum untuk pemilihan strategi pembelajaran yang sesuai dengan tujuan
pembelajaran khusus tersebut adalah : (a) Efisiensi; (b) Keefektifan; (c)
Ekonomis; (d) Keptaktisan melalui suatu analisis alternative
7. Koordinasi sarana penunjang yang diperlukan, meliputi biaya, fasilitas, pralatan,
waktu dan tenaga.
8. Mengadakan evaluasi, yaitu mengontrol dan mengkaji keberhasilan program
secara keseluruhan, yaitu: (a) siswa; (b) program pembelajaran; (c) instrument
evaluasi; dan (d) metode yang digunakan.

D. Kelebihan dam Kekurangan Model Pembelajaran Kemp


Kelebihan dam Kekurangan Model Pembelajaran Kemp adalah :
1. Kelebihan

Dalam Model pembelajaran Kemp ini, di setiap melakukan langkah atau prosedur
terdapat revisi terlebih dahulu gunanya untuk menuju ketahap berikutnya.
Tujuannya adalah apabila terdapat kekurangan atau kesalahan di tahap tersebut,
dapat dilakukan perbaikan terlebih dahulu sebelum melangkah ke tahap
berikutnya.
2. Kekurangan
Model pembelajaran Jerold E. Kemp ini agak condong ke pembelajaran klasikal
atau pembelajaran di kelas. Oleh karena itu, peran guru di sini mempunyai
pengaruh yang besar, karena mereka dituntut dalam rangka prrogram pengajaran,
instrumen evaluasi, dan strategi pengajaran.

E. Penerapan di KBM

Model desain pembelajaran J. Kemp merupakan model desain pembelajaran di


jenjang SD, SMP, dan SMA. Aplikasi model desain pembelajaran ini dibuat dalam
bentuk Rencana Pelaksanaan Pembelajara (RPP). Perencanaan pembelajaran atau biasa
disebut Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rancangan pembelajaran mata
pelajaran per unit yang akan diterapkan guru dalam pembelajaran di kelas. Berdasarkan
RPP inilah seorang guru (baik yang menyusun RPP itu sendiri maupun yang bukan)
diharapkan bisa menerapkan pembelajaran secara terprogram. Karena itu, RPP harus
mempunyai daya terap (aplicable) yang tinggi. Tanpa perencanaan yang matang,
mustahil target pembelajaran bisa tercapai secara maksimal. Pada sisi lain, melalui RPP
pun dapat diketahui kadar kemampuan guru dalam menjalankan profesinya.
Sebagaimana rencana pembelajaran pada umumnya, rencana pembelajaran
melalui pendekatan kontekstual dirancang oleh guru yang akan melaksanakan
pembelajaran di kelas yang berisi skenario tentang apa yang akan dilakukan siswanya
sehubungan topik yang akan dipelajarinya.

Diagram model pngembangan sistem pembelajaran menurut kemp

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa Model desain sistem
pembelajaran yang di kemukakan oleh kemp terdiri atas komponen-komponen sebagai
berikut:
1. Mengidentifikasi masalah dan menetapkan tujuan pembelajaran
2. Menentukan dan menganalisis karakteristik siswa.
3. Mengidentifikasi materi dan menganalisis komponen-komponen tugas belajar
yang terkait dengan pencapaian tujuan pembelajaran.
4. Menetapkan tujuan pembelajaran khusus bagi siswa.
5. Membuat sistematika penyampaian materi pelajaran secara sistematis dan logis.
6. Merancang strategi pembelajaran.
7. Menetapkan metode untuk menyampaikan materi pelajaran.
8. Mengembangkan instrument evaluasi.
9. Memilih sumber-sumber yang dapat mendukung aktifitas pembelajaran.
Model desain pembelajaran J. Kemp merupakan model desain pembelajaran di
jenjang SD, SMP, dan SMA. Aplikasi model desain pembelajaran ini dibuat dalam
bentuk Rencana Pelaksanaan Pembelajara (RPP). Perencanaan pembelajaran atau biasa
disebut Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rancangan pembelajaran mata
pelajaran per unit yang akan diterapkan guru dalam pembelajaran di kelas.

B.

Saran
Makalah yang ditulis ini tentunya sangat jauh dari kata sempurna. Maka penulis

dengan senang hatimenerima saran yang membangun dari pembaca. Meskipun


demikian penulis tetap menyarankan kepada para pembaca agar membaca makalah ini
lebih- lebih bisa memahami dan menerapkan model pembelajaran J.E Kemp.

Daftar Pustaka
Rusman, Model-Model Pembelajaran,(Bandung: Raja Grafindo, 2012)
http://ekasilalahi159.blogspot.com/2013/11/model-pembelajaran-morrison-rossand.html,diakses 28-01-2016
JUR._PEND._LUAR_BIASA/196209061986011AHMAD_MULYADIPRANA/POWER_POINT/Model_Pembelajaran_[Compatibility_Mode].pdf