Anda di halaman 1dari 2

Mendidik Anak Ala Novel Tere-Liye

Novel karya Tere-liye selalu


untuk

dibaca.

Walaupun

ketiga saudaranya dididik sesuai ajaran

bertema sama, tetapi cerita yang

Islam sejak kecil, sehingga mereka

disuguhkan

menjadi anak-anak shalihah.

bervariasi.

Kebanyakan

novelnya mengambil tema tentang


kehidupan

keluarga,

namun

Novel tersebut bisa menjadi

cerita

teladan bagi para orangtua. Karena

masing-masing novelnya memiliki alur

anak-anak suka akan hadiah atau

yang berbeda satu sama lain, sehingga

kejutan, maka memberikan hadiah

tidak menimbulkan kebosanan bagi

merupakan salah satu cara efektif

pembaca.

mendidik anak.

Membaca novel-novel Tere-liye

Novel lainnya yaitu Eliana,

seperti menonton film. Bahkan tak

Pukat, Burlian,

sedikit pembaca dibuat hanyut dalam

(edisi Serial Anak-Anak Mamak)

cerita. Penggambaran detail olehnya

yang menceritakan tentang bagaimana

mampu membuat

kasih sayang seorang mamak kepada

mengalaminya
pembaca

pembaca seolah

sendiri.
seakan

dan Amelia

Membuat

anak-anaknya. Selain itu, keempat

mengalami

novel ini menggambarkan bagaimana

petualangan fantastis.

seharusnya orangtua mendidik anak,

Banyak kisah inspiratif yang

seperti yang dilakukan oleh tokoh

dapat diambil dari novel Tere-liye.

mamak dan bapak pada keempat

Salah satu yang menarik dalam novel-

anaknya, yaitu dengan memberikan

novel karyanya ialah kepiawaiannya

panggilan khas yang tentunya memiliki

mencari cara asyik mendidik anak.

arti

Seperti

berjudul

Pemberani untuk Eliana, Si Anak

yang

Pintar untuk Pukat, Si Anak Spesial

menceritakan tentang seorang anak

untuk Burlian, dan Si Anak Kuat

berusia

berusaha

untuk Amelia. Burlian misalnya. Ia

menghapal bacaan shalat. Ia semakin

disebut Anak Spesial dengan tujuan

semangat menghapal karena hadiah

untuk menumbuhkan rasa percaya diri,

yang dijanjikan oleh umminya, yaitu

keyakinan

sebuah kalung dengan gantungan huruf

penting

D, yang sayangnya terhalang oleh

masalah. Akhirnya, walaupun Burlian

novelnya

Hapalan

Shalat
6

tahun

yang
Delisa
yang

masing-masing.

dan

setiap

Si

Anak

menjadi

pegangan

kali

terbentur

dia

Kritik Sastra

menarik

musibah yang menimpanya. Delisa dan

anak yang nakal, dia tetap tumbuh

juga nasihat-nasihat kosong. Orangtua

menjadi anak yang sangat spesial.

seharusnya mulai mencari, bagaimana

Begitulah cara terbaik orangtua

cara asyik dan efektif mendidik anak.

mendidik anaknya ala Tere-liye yang

Salah satunya mungkin mereka bisa

kedua. Bukan dengan kalimat-kalimat

mencoba cara-cara yang diterapkan

suruhan atau paksaan untuk menjadi

pada novel tersebut.

orang baik, tapi perkataan baik yang

(Febbi Meidawati 12 IPA 5)

memotivasi anaknya untuk berbuat


baik. Ungkapan ucapan adalah doa
diterapkan dengan baik oleh Tere-liye
dalam novelnya.
Novel

Ayahku

Pembohong

juga

bisa

(Bukan)
dijadikan

inspirasi bagi para orangtua. Novel ini


menceritakan tentang seorang ayah
yang mendidik anaknya yang bernama
Dam melalui cerita. Jika Dam mulai
berperilaku tidak baik, maka sang ayah
menasihatinya

dengan

bercerita,

hingga anaknya meninggalkan sikap


buruknya. Jika Dam mulai putus asa
dengan

mimpinya,

ayahnya

membangkitkan semangatnya dengan


cerita. Alhasil, Dam tumbuh menjadi
anak yang baik dan sukses.
Sepertinya, Tere-liye mengerti
sekali akan kehidupan anak-anak yang
menyenangkan. Ia mengerti bahwa
Sehingga cara-cara mendidik anak
yang diterapkan dalam novel-novelnya
tergolong asyik, namun efektif.
Mendidik anak itu tidak hanya
dengan paksaan, suruhan, kekerasan,

Kritik Sastra

anak-anak suka hadiah dan dongeng.