Anda di halaman 1dari 2

Alkisah, menurut cerita dari mulut ke mulut, negeri Nusantara kita tercinta pernah kedatangan tokoh

matematika terkenal yang namanya masyhur hingga saat ini. Ya, matematikawan terkenal itu dikenal dengan
namaPythagoras. Seorang matematikawan yang berasal dari negeri Yunani kuno. Sebuah negeri yang dikenal
pernah melahirkan tokoh-tokoh berpengaruh dalam sejarah umat manusia.
Mungkin cerita kedatangan Pythagoras ke Nusantara adalah sebuah kejutan dalam sejarah matematika.
Sebabnya jelas, kedatangannya tidaklah pernah tercatat dalam sejarah perjalanan sang tokoh ke negeri-negeri di
kawasan Asia yang ditulis bangsa Eropa saat ini.
Itulah sebagian penggalan sejarah yang dibaca Tom di perpustakaan sekolah. Tom tak sempat melanjutkan
membaca karena lonceng sekolah sudah berbunyi, menandakan waktu masuk kelas.
Anak-anak sekalian, sebelum kita memulai pelajaran matematika hari ini, bapak akan bercerita tentang tokoh
matematika paling terkenal. Tokoh itu bernama Pythagoras! kata Pak Yudi di depan siswa-siswinya. Mendengar
hal itu, Tom sedikit terkejut, sebuah kebetulan yang tak disangka-sangka karena ia telah sedikit membaca
tentang Pythagoras.
Kebiasaan bercerita atau bahkan mendongeng sebelum pelajaran adalah ciri khas Pak Yudi untuk menarik minat
siswa dalam pelajaran matematika. Sebuah kebiasaan yang sangat langka, jarang dilakukan guru-guru lainnya.
Tom, Jerry, Udin, Safira, Rahma, serta siswa-siswi yang lain segera memperhatikan Pak Yudi.
Pythagoras hidup sekitar abad ke-enam sebelum Masehi. Dia dilahirkan di daerah Samos, suatu nama
kepulauan di negeri Yunani kuno. Pythagoras adalah seorang yang cinta akan ilmu dan pengetahuan. Di masa
mudanya, konon, dia pernah melanglangbuana mencari ilmu ke negeri-negeri di belahan timur negerinya, Pak
Yudi diam sejenak, menarik nafas. Para siswa tampak diam memperhatikan, tak ada suara terdengar, tak berisik
seperti biasanya.
Negeri-negeri yang pernah disinggahi dan menjadi tempat belajar Pythagoras meliputi: Mesir, Babylonia, India,
hingga negeri China!
Belum sempat Pak Yudi melanjutkan cerita, Tom segera angkat tangan. Lalu, ia menyampaikan sesuatu, Pak,
tadi saya membaca buku di perpustakaan tentang Pythagoras. Menurut buku itu, selain ke negeri-negeri yang
bapak sebutkan tadi, Pythagoras juga pernah datang dan menetap di Nusantara kita. Apakah itu benar, Pak?
Hmm barangkali benar. Sebab untuk sampai ke negeri China, salah satu jalan yang ditempuh bisa melalui
kepulauan Nusantara kita. Karena itu, bisa jadi dia singgah, beberapa waktu menetap dan bahkan berguru di
sini, jawab Pak Yudi, mengira-ngira.
Kalau benar Pythagoras singgah dan berguru di Nusantara kita, apa yang ia pelajari? tanya Udin. Rupanya ia
ingin tahu apa saja yang bisa dipelajari Pythagoras di Nusantara kitanegara Indonesia saat ini. Bukan Pak Yudi
yang menjawab pertanyaan Udin, melainkan Tom.
Dari sekian banyak hal yang dipelajari, Pythagoras belajar tentang perkalian dengan bilangan 11 , kata Tom.
Lalu, setelah diminta Pak Yudi, Tom menjelaskan teknik perkalian bilangan 11 yang dipelajari Pythagoras, seperti
berikut.
Misalkan AB adalah sebuah bilangan terdiri dari dua angka, yaitu A dan B. Cara menentukan hasil perkalian AB x
11 adalah:
(i) Pisahkan A dan B menjadi A B
(ii) Lengkapi titik-titik antara A dan B dengan hasil dari A + B.
Contoh: Untuk menghitung 24 x 11 dengan cara di atas, maka caranya:
(i) Tulis 2 4.
(ii) Karena 2 + 4 = 6, lalu dengan menempatkan 6 pada titik-titik antara 2 dan 4, maka diperoleh 24 x 11 = 264.
Wah, kereeeeeeeeen! Gampang sekali! kata Rahma, terpesona dengan cara yang dijelaskan Tom. Pak Yudi,
beserta sebagian siswa-siswinya pun terperangah dengan cara yang Tom jelaskan!

Sebentaaaaaar, tungguuuuuuu., kata Safira, mengagetkan teman-temannya yang sedang terpesona. Tom,
Jerry, Udin, Pak Yudi dan yang lain tampak bertanya-tanya, kenapa Safira tiba-tiba berteriak begitu.
Tom, tadi kamu bilang, kamu membaca buku tentang Pythagoras di perpustakaan, ya? tanya Safira.
Iya, saya baca buku itu. Saya baca buku berjudul, Rahasia Lembah Pythagoras: Warisan Matematika
Nusantara, jawab Tom, seraya menyebutkan buku yang tadi dibacanya.
Bukan judul bukunya yang saya tanyaaaaa.! Yang saya tanya, apa benar kamu membaca buku di
perpustakaan? Bukankah sekolah kita tidak punya perpustakaan? jelas Safira. Kontan saja, Tom kaget, tiba-tiba
terjatuh di depan kelas.
***
Ternyata, kejadian di atas tidak benar-benar terjadi. Yang nyata terjadi adalah Tom jatuh dari tempat tidur,
terbangun dari mimpi.
***
Cerita ini masih bersambung lho
Catatan penting:
- Cerita ini ditulis khusus untuk istri saya, yang sedang sangat kangen dengan cerita-cerita matematika buatan
saya. I love you ya sayang.. :* :*
- Dilarang mempublikasi ulang tulisan ini tanpa seijin dari saya.