Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan adalah suatu kondisi yang bukan hanya bebas dari
penyakit, cacat, kelemahan tapi benar-benar merupakan kondisi positif dan
kesejahteraan fisik, mental dan sosial yang memungkinkan untuk hidup
produtif. Manusia adalah makhluk sosial yang membutuhkan orang lain
dalam memenuhi kebutuhannya. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut,
individu dituntut untuk lebih meningkatkan kinerjanya agar segala
kebutuhannya dapat terpenuhi tingkat sosial di masyarakat lebih tinggi. Hal
ini merupakan dambaan setiap manusia(1)
Gangguan jiwa adalah penyakit non fisik, seyogianya kedudukannya
setara dengan penyakit fisik lainnya. Meskipun gangguan jiwa tersebut tidak
dianggap sebagai gangguan yang menyebabkan kematian secara langsung,
namun beratnya gangguan tersebut dalam arti ketidak mampuan serta
invalisasi baik secara individu maupun kelompok akan menghambat
pembangunan, karena tidak produktif dan tidak efisien. Gangguan jiwa
(mental disorder) merupakan salah satu empat masalah kesehatan utama di
Negara-negara maju, modern dan indrustri keempat kesehatan utama
tersebut adalah penyakait degeneratif, kanker, gangguan jiwa dan
kecelakaan. Meskipun gangguan jiwa tersebut tidak di anggap sebagai
gangguan jiwa yang menyebabkan kematian secara langsung, namun

beratnya gangguan tersebut dalam arti ketidakmampuan serta invaliditas


baik secara individu maupun kelompok akan menghambat pembangunan,
karena tidak produktif dan tidak efisien.(2)
Skizofrenia merupakan psikosis fungsional paling berat, dan
menimbulkan disorganisasi personalitas terbesar, pasien tidak mempunyai
realitas, sehingga pemikiran dan pemikiranya abnormal. Skizofrenia berasal
dari dua kata skizo yang artinya retak atau pecah (Split), dan frenia
yang artinya jiwa. Dengan demikian seseorang yang menderita gangguan
jiwa skizofrenia adalah orang yang mengalami keretakan jiwa atau
keretakan kepribadian (splitting of personality).(3)
Secara klasik skizofrenia tipe paranoid ditandai dengan Gejala yang
menyolok yaitu waham primer, disertai dengan waham-waham sekunder
dan halusinasi. Dengan pemeriksaan yang teliti ternyata terdapat juga
adanya gangguan proses berfikir, gangguan afek emosi dan kemauan.
Waham(4) adalah suatu keyakinan yang salah yang dipertahankan
secara kuat/ terus-menerus, tetapi tidak sesuai dengan kenyataan. Waham
dikategorikan menjadi 2 yaitu waham sistematis dan waham nonsistematik.
Waham sistematis adalah waham yang konsisten, berdasarkan pemikiran
mungkin terjadi walaupun hanya secara teoritis dan merupakan cara untuk
menerangkan

gejala-gejala

skizofrenia

lain.

Sedangkan

waham

nonsistematis adalah waham yang tidak konsisten, yang secara logis dan
teoritis tidak mungkin. Waham dinamakan menurut isinya, salah satunya
adalah waham somatik

Waham somatik

adalah meyakini bahwa tubuh klien atau bagian

tubuhnya terganggu, diucapkan berulangkali tetapi tidak sesuai keyataan.


Berdasarkan data kementrian Kesehatan pada tahun 2013 menunjukan
prevelansi gangguan jiwa berat di Indonesia seperti skizofrenia adalah 1,7
per 1000 penduduk atau sekitar 400 ribu orang dengan presentasi yang
paling besar berada si jawa barat, yaitu sebesar 63 persen.(5)
Berdasarkan data dari UPT Puskesmas Plered, pada tahun 2015
tercatat ada 17. 613 kunjungan dengan kasus gangguan jiwa, dengan jumlah
pasien kurang lebih sebanyak 256 jiwa.
Berdasarkan data diatas penulis tertarik untuk mengangkat kasus ini
dalam bentuk Karya Tulis Ilmiah dengan judul Asuhan Keperawatan Pada
Ny. R Dengan Gangguan Isi Pikir: Waham Somatik Di Desa Tegalsari UPT
Puskesmas Plered Kabupaten Cirebon Tahun 2016
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian diatas permasalahan yang akan dibahas di tugas
akhir ini adalah menganalisis asuhan keperawatan pada Ny. R dengan
gangguan isi pikir: waham somatik di Desa Tegalsari UPT Puskesmas
Plered Kabupaten Cirebon Tahun 2016.

1.3 Tujuan Penulisan


1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum penulisan karya tulis ini adalah untuk memperoleh
pengalaman nyata dalam melaksanakan asuhan keperawatan secara
langsung dan komprehensif pada Ny. R dengan gangguan isi pikir: waham
somatik Di Desa Tegalsari UPT Puskesmas Plered Kabupaten Cirebon
Tahun 2016
1.3.2 Tujuan Khusus
Tujuan khusus penulisan karya tulis ini adalah agar mahasiswa dapat :
1. Melakukan pengkajian pada Ny. R dengan gangguan isi pikir: waham
somatik di Desa Tegalsari UPT Puskesmas Plered Kabupaten Cirebon
Tahun 2016.
2. Mengidentifikasi diagnosa keperawatan pada Ny. R dengan gangguan isi
pikir: waham somatik di Desa Tegalsari UPT Puskesmas Plered
Kabupaten Cirebon Tahun 2016.
3. Menyusun intervensi keperawatan pada Ny. R dengan gangguan isi pikir:
waham somatik di Desa Tegalsari UPT Puskesmas Plered Kabupaten
Cirebon Tahun 2016.
4. Melaksanakan implementasi keperawatan pada Ny. R dengan gangguan
isi pikir: waham somatik di Desa Tegalsari UPT Puskesmas Plered
Kabupaten Cirebon Tahun 2016

5. Mengevaluasi Implementasi keperawatan yang telah dilakukan pada Ny.


R dengan gangguan isi pikir: waham somatik di Desa Tegalsari UPT
Puskesmas Plered Kabupaten Cirebon Tahun 2016.
6. Mendokumentasikan asuhan keperawatan pada Ny. R dengan gangguan
isi pikir: waham somatik di Desa Tegalsari UPT Puskesmas Plered
Kabupaten Cirebon Tahun 2016.
7. Mengidentifikasi kesenjangan antara teori yang didapat dengan kasus
pada Ny. R dengan gangguan isi pikir: waham somatik di Desa Tegalsari
UPT Puskesmas Plered Kabupaten Cirebon Tahun 2016.
1.4 Ruang Lingkup
1.4.1 Sasaran
Sasaran dalam pembuatan Karya Tulis Ilmiah (KTI) ini adalah Ny. R
dengan gangguan isi pikir: waham somatik di Desa Tegalsari UPT
Puskesmas Plered Kabupaten Cirebon Tahun 2016
1.4.2 Tempat dan Waktu
Tempat

: Desa Tegalsari Plered Kabupaten Cirebon

Tanggal Pelaksanaan

: 23-27 Januari 2016

1.4.3 Manfaat
1. Manfaat Teoritis
a. Bagi Penulis
Mendapatkan pengalaman secara nyata di lapangan dan meningkatkan
pengetahuan dari Studi Kasus dan pembuatan Karya Tulis Ilmiah.
b. Bagi Institusi Pendidikan

Hasil studi ini diharapkan dapat dijadikan bahan ilmiah dan sumber
informasi bagi institusi dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan
pada masa yang akan datang.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi pasien dan keluarga
Sebagai bahan masukan bagi pasien dalam mengatasi permasalahan
yang dihadapinya. Meningkatan pengetahuan tentang gangguan jiwa
yang diderita sehingga keluarga dapat merawat anggota keluarga yang
mengalami gangguan isi pikir : waham somatik.
b. Bagi Puskesmas
Sebagai masukan bagi tenaga kesehatan khususnya perawat yang ada
di puskesmas dalam mengambil langkah-langkah kebijaksanaan dalam
rangka meningkatkan pelayanan keperawatan jiwa gangguan isi pikir:
waham somatik
c. Bagi dunia Keperawatan
Dapat dijadikan sebagai dasar pengembangan ilmu pengetahuan
terutama dalam memberikan informasi mengenai gangguan isi pikir:
waham somatik.
1.4.4 Metode Memperoleh Data
Metode yang penulis gunakan adalah metode deskriptif tipe studi
kasus terhadap asuhan keperawatan dengan kasus yang menggambarkan
situasi secara nyata dan permasalahan yang dihadapi pada saat ini, dimana
dengan metode ini penulis dapat kesempatan meneliti menguraikan masalah
yang ada kemudian merencanakan pemecahan masalahnya, sedangkan
teknik pengumpulan data yang penulis lakukan adalah dengan cara:
1. Anamnesa

Anamnesa adalah Tanya jawab atau komunikasi langsung dengan pasien


(auto anamnesa) maupun dengan keluarga (allo anamnesa) untuk
menggali informasi tentang status kesehatan klien, baik kesehatan
sekarang maupun sebelumnya. Anamnesa dilakukan dengan komunikasi
terapeutik yaitu suatu pola hubungan intra personal antara pasien dan
perawat dalam menggali status kesehatan pasien.
2. Observasi dan Pemeriksaan Fisik
Observasi dilakukan dengan cara mengamati klien secara langsung
seperti kesadaran, penampilan, perilaku klien dengan pengamatan secara
visual.
Pemeriksaan Fisik dilakukan dengan cara inspeksi, palpasi, perkusi dan
auskultasi untuk memperoleh data sesuai dengan kasus yang dikelola.
3. Studi Dokumentasi
Metode studi dokumentasi digunakan untuk melengkapi data dari hasil
pengkajian, diperoleh dari Rekam Medis yang meliputi catatan
keperawatan, hasil laboratorium, diagnosa medis.
4. Studi Kepustakaan
Dipelajari dengan cara mempelajari buku buku yang dijadikan referensi
yang berhubungan dengan kasus dan asuhan keperawatan serta bahan
bahan yang menjadi sumber pemikiran, sehingga dapat memperkuat data
dalam studi kasus.
1.5 Sistematika Penulisan

BAB I

: PENDAHULUAN, meliputi : latar belakang, tujuan penulisan,


metode penulisan, dan sistematika penulisan.

BAB II

: TINJAUAN TEORITIS, tinjauan pustaka yang menguraikan


tentang skizofrenia, waham dan tinjauan teori asuhan
keperawatan waham.

BAB III : TINJAUAN KASUS DAN PEMBAHASAN, berisikan :


tinjauan kasus meliputi pengkajian, diagnosa keperawatan,
intervensi keperawatan, implementasi dan evaluasi.
BAB IV : PEMBAHASAN , berisi perbandingan antara teori dengan
kenyataan pada kasus yang disajikan sesuai dengan proses
keperawatan.
BAB V

: KESIMPULAN DAN SARAN berisi tentang kesimpulan dan


saran.

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN