Anda di halaman 1dari 25

REFERAT

GANGGUAN PANIK

Disusun Oleh :
Alvin Hadisaputra
Qodri Alfi
Sepnita Usman
Susilawati

Pembimbing :
dr. DJUSNIDAR DJAFAR, SpKJ

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KEDOKTERAN JIWA


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU
RUMAH SAKIT JIWA TAMPAN PEKANBARU
PERIODE 28 DESEMBER 2015-30 JANUARI 2016

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1

Latar belakang
Istilah panik berasal dari kata Pan, dewa Yunani yang setengah hantu, tinggal
dipegunungan dan hutan, dan perilakunya sangat sulit diduga. Di tahun 1895 deskripsi
gangguan panik pertama kali dikemukakan oleh Sigmund Freud dalam kasus
agorafobia. Serangan panik merupakan ketakutan akan timbulnya serangan serta
diyakini akan segera terjadi. Individu yang mengalami serangan panik berusaha untuk
melarikan diri dari keadaan yang tidak pernah diprediksi.1
Gangguan panik adalah salah satu gangguan jiwa yang paling sering ditemukan
pada populasi umum. Lebih dari 30 juta orang di Amerika Serikat menderita kondisi ini.
Data epidemiologi menunjukkan prevalensinya pada wanita lebih besar dua sampai tiga
kali daripada pria.2

Gangguan cemas panik diawali serangan panik yang terjadi

beberapa kali dalam satu hari. Kondisi lebih lanjut gangguan ini dapat mengarah ke
agoraphobia, yaitu suatu kondisi kecemasan berada di tempat terbuka karena takut
ditinggalkan, tidak berdaya, atau merasa tidak ada yang menolong bila serangan panik
datang. 3
Kondisi gangguan panik sering disalahartikan sebagai suatu kondisi sakit fisik
karena gejala-gejalanya adalah gejala fisik terutama yang melibatkan sistem saraf
autonom, baik simpatis maupun parasimpatis. Karena adanya keluhan fisik berat pada
waktu serangan, pasien menjadi ketakutan mereka akan mendapat serangan jantung,
stroke dan lain-lain.3 Tidak heran biasanya pasien dengan gangguan ini akan lebih dahulu

datang ke dokter non-spesialis psikiatri.4 Pada referat ini, akan dibahas secara
menyeluruh tentang gangguan panik beserta tatalaksananya.
1.2

Rumusan masalah
Referat ini membahas mengenai definisi, etiologi, gejala, diagnosis, penatalaksanaan, dan
prognosis gangguan panik.

1.3

Tujuan penulisan
1.
2.

Tujuan dari penulisan referat ini adalah :


Memahami tentang gangguan panik dan penatalaksanaannya dalam psikiatri.
Meningkatkan kemampuan penulisan ilmiah di bidang kedokteran, khususnya

3.

di Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa.


Memenuhi salah satu syarat kelulusan Kepaniteraan Klinik di Bagian Ilmu
Kedokteran Jiwa Fakultas Kedokteran Universitas Riau-Rumah Sakit Jiwa Tampan.

1.4

Metode penulisan
Penulisan referat ini menggunakan metode tinjauan pustaka yang mengaju pada beberapa
literatur.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi
Gangguan panik ditandai dengan adanya serangan panik yang tidak diduga dan
spontan yang terdiri atas periode rasa takut yang intens dan bervariasi dari sejumlah
serangan sepanjang hari sampai hanya sedikit serangan selama satu tahun. Setiap episode
berlangsung sekitar 15-30 menit, meskipun efek sisa dapat berlangsung lebih lama.
Serangan panik dapat terjadi secara spontan atau sebagai respon terhadap situasi tertentu.5
Serangan panik sering disertai agoraphobia, yaitu rasa takut sendirian ditempat
umum teutama tempat yang sulit untuk keluar dengan cepat saat terjadi serangan panik. 4
Perlu diperhatikan bahwa serangan panik dapat terjadi pada gangguan anxietas lain
seperti pada fobia dan gangguan stres pascatrauma. Karena itu, perlu dengan teliti
membedakan ciri-ciri gangguan tersebut dengan gangguan panik. 5
2.2 Prevalensi
Gangguan panik seumur hidup dilaporkan sekitar 1,5%-5% dan 3%-5,6% untuk
serangan panik. Perempuan 2-3 x kali lebih mudah terkena dibandingkan laki-laki3
terutama mereka yang belum menikah serta wanita post-partum, serangan panik jarang
ditemukan pada wanita hamil.6 Faktor sosial merupakan salah satu faktor yang
diidentifikasi turut berperan dalam timbulnya gangguan panik adalah riwayat perceraian
atau perpisahan yang baru saja terjadi. Gangguan panik paling sering terjadi pada dewasa
muda (rata-rata usia 25 tahun) tetapi gangguan panik dan agoraphobia dapat timbul pada
usia berapapun. Gangguan panik juga dilaporkan terdapat pada anak dan remaja dan
diagnosis kasus ini mungkin belum terdiagnosis pada kelompok usia tersebut. 4
2.3 Etiologi
Faktor biologis

Satu interprestasi dari riset mengenai dasar biologi gangguan panik ialah terkait
dengan suatu kisaran abnormalitas biologi dalam struktur dan fungsi otak. Sebagian besar
penelitian dilakukan di area dengan penggunaan stimulan biologis untuk mencetuskan
serangan panik pada pasien dengan gangguan panik. Pada sejumlah pasien dengan
gangguan panik dilaporkan menunjukkan peningkatan tonus simpatik, beradaptasi lambat
terhadap stimulus berulang dan berespon berlebihan terhadap stimulus sedang. 1
Disfungsi serotonergik cukup terlihat pada gangguan panik dan dari berbagai studi
dikatakan obat campuran agonis-antagonis serotonin menunjukkan peningkatan angka
anxietas. Respon tersebut dapat disebabkan oleh hipersensitifitas serotonin pasca sinaps
pada gangguan panik. Terdapat bukti bahwa melemahnya transmisi inhibisi GABAnergik
di amigdala basolateral, otak tengah, dan hipotalamus dapat mencetuskan respon
fisiologis mirip ansietas. Diantara berbagai neurotransmitter yang terlibat, sistem
noradrenergic juga menarik banyak perhatian, terutama reseptor alfa 2 prasinaps yang
memegang peran yang signifikan.1
Zat yang mencetuskan panik
Zat yang mencetuskan panik (panikogen) menginduksi serangan panik pada
mayoritas pasien dengan panik dan pada proporsi yang jauh lebih kecil pada orang tanpa
gangguan panik atau dengan riwayat serangan panik. Zat yang disebut penginduksi panik
pernapasan menyebabkan rangsangan pernapasan dan pergeseran keseimbangan asam
basa. Zat ini mencakup CO2, natrium laktat dan bikarbonat. Zat penginduksi panik
neurokimia mencakup yohimbin, fenfluramin, flumazenil, kolesistokinin dan kafein. Zat
penginduksi panik pernapasan awalnya bekerja di baroreseptor kardiovaskuler di perifer
dan mengirim sinyal melalui aferen vagus ke nucleus tractus solitarii dan kemudian ke

nucleus paragingantoselularis medulla. Hiperventilasi pada psien gangguan panik


disebabkan oleh sistem alarm kekurangan udara hipersensitif, sementara peningkatan
konsentrasi PCO2 dan laktat secara prematur mengaktifkan monitor asfiksik fisiologik.
Zat penginduksi panik neurokimia dianggap terutama mempengaruhi reseptor
noradrenergic, serotonerik, GABA di Sistem Saraf Pusat secara langsung. 1
Pencitraan otak
Studi pencitraan struktur otak contoh nya Magnetic Resonance Imaging (MRI)
pada pasien dengan gangguan panik melibatkan keterlibatan patologis lobus temporalis,
terutama hipokampus. Salah satu studi MRI melaporkan abnormalitas terutama atrofi
korteks di lobus temporalis kanan pada pasien ini. Studi pencitraan otak fungsional
contohnya PET melibatkan adanya disregulasi aliran darah otak. Khususnya, gangguan
ansietas dan serangan panik disertai vasokonstriksi serebral, yang dapat menimbulkan
gejala SSP seperti pusing dan gejala sistem saraf perifer yang dapat dicetuskan oleh
hiperventilasi dan hipokapnia. Sebaigian besar studi pencitraan otak fungsional
menggunakan zat penginduksi panik spesifik (laktat, kafein, dan yohimbin) dikombinasi
dengan PET atau SPECT untuk mengkaji efek saat zat penginduksi panik dan serangan
panik yang dinduksi pada aliran darah otak. 1
Faktor genetik
Walaupun studi mengenai dasar genetik gangguan panik dan agoraphobia
jumlahnya sedikit, data saat ini mendukung kesimpulan bahwa gangguan ini memiliki
komponen genitik yang khas. Sejumlah data menunjukkan bahwa gangguan panik dan
agoraphobia adalah bentuk parah gangguan panik sehingga lebih mungkin diturunkan.
Berbagai studi mengatakan terdapat resiko 4 hingga 8 kali untuk gangguan panik diantara

kerabat derajat serta pasien dengan gangguan panik dibandingkan kerabat derajat pertama
pasien lain. Studi kembar lain melaporkan bahwa kedua kembar monozigot lebih mudah
tekena bersamaan disbanding kemar dizogot. Saat ini tidak ada data yang menunjukkan
lokasi romosom spesifik atau cara transmisi gangguan ini. 1
Faktor psikososial
Patogenesis gangguan panik dan agoraphobia diterangkan dalam psikoanalitik
dan perilaku kognitif. 1
Teori perilaku kognitif
Teori perilaku menyatakan bahwa ansietas adalah respon yang dipelajari baik dari
menirukan perilaku orang tua mapun melalui proses pembelajaran klasik. Didalam
metode pembelajaran klasik pada gangguan panik dan agoraphobia, stimulus berbahaya
(seperti serangan panik) yang timbul bersama stimulus netral (seperti naik bus) dapat
mengakibatkan penghindaran stimulus netral. Teori perilaku lain menyatakan hubungan
antara sensasi gejala somatik ringan seperti palpitasi dan timbulnya serangan panik. Teori
in tidak menerangkan timbulnya serangan panik pertama yang tidak dicetuskan dan tidak
disangka dialami pasien. 1
Teori psikoanalitik
Teori ini mengonseptualisasi serangan panik sebagai serangan yang timbul dari
pertahanan yang tidak berhasil terhadap impuls yang mencetuskan ansietas. Untuk
menjelaskan agoraphobia, teori psikoanalitik menekankan hilang orangtua dimasa kanak
dan riwayat ansietas perpisahan. Berada sendirian ditempat umum membangkitkan
kembali ansietas saat diabaikan dimasa kanak. Mekanisme defens yang digunakan
mencakup represi, displacement, penghindaran dan simbolisasi. 1

Serangan panik secara neurofisiologis berhubungan dengan locus ceruleus, awitan


panik umunya terkait dengan faktor lingkungan atau psikologis. Pasien dengan gangguan
panik memiliki insiden yang lebih tinggi mengalami peristiwa hidup yang penuh tekanan,
khususnya kehilangan. Hipotesis bahwa peristiwa psikologis yang penuh tekanan
menimbulkan perubahan neurofisiologis didukung oleh penelitian pada kembar
perempuan. Perpisahan dari ibu di masa kehidupan awal dengan jelas lebih menimbulkan
gangguan panik daripada perpisahan ayah. Faktor etiologi selain pada pasien perempuan
tampaknya adalah penyiksaan fisik dan seksual dimasa kanak-kanak. Sekitar 60%
perempuan dengan gangguan panik memiliki riwayat penyiksaan seksual pada masa
kanak-kanak. 1
Riset menunjukkan bahwa penyebab serangan panik cenderung melibatkan arti
peristiwa yang menimbulkan stress secara tidak disadari serta bahwa patogenesis
serangan panik dapat berkaitan dengan faktor neurofisiologis yang dicetuskan reaksi
psikologis. 1
2.4 Gambaran klinis gangguan panik
Serangan panik yang pertama sering benar-benar spontan walaupun serangan
panik kadang-kadang mengikuti kegairahan, kerja fisik, aktivitas seksual atau trauma
emosi sedang. Menurut DSM IV TR menekankan bahwa setidaknya serangan pertama
harus tidak diduga untuk memenuhi kriteria diagnostik gangguan panik. Klinisi harus
berupaya untuk mendapatkan setiap kebiasaan yang mendahului serangan panik pasien.
Aktivitas tersebut dapat mencakup penggunaan kafein, alkohol, nikotin atau zat lain, pola
tidur atau makanan yang tidak biasa, dan situasi lingkungan tertentu seperti pencahayaan
yang berlebihan. 1

Serangan sering dimulai dengan periode meningkatnya gejala dengan cepat


selama 10 menit. Gejala mental utama adalah rasa takut yang ekstrim dan rasa kematian
serta ajal yang mengancam. Pasien biasanya tidak mampu menyebutkan sumber rasa
takutnya, mereka menjadi bingung dan memiliki masalah konsentrasi. Tanda fisik sering
mencakup takikardi, palpitasi, dispneu, dan berkeringat. Pasien sering mencoba pergi
untuk mencari pertolongan. Serangan biasanya bertahan 20-30 menit jarang lebih dari 1
jam. Pemeriksaan status mental formal selama serangan panik dapat mengungkapkan
adanya perenungan, kesulitan bicara dan gangguan memori. Pasien dapat mengalami
depresi atau depersonalisasi selama serangan. Gejala dapat hilang segera atau bertahap.
Diantara serangan pasien dapat memiliki ansietas antisipatorik dan gangguan ansietas
menyeluruh mungkin sulit, walaupun pasien gangguan nyeri dengan ansietas antisipatorik
mampu menyebutkan fokus ansietas mereka.1
Pasien biasanya khawatir akibat masalah jantung atau pernapasan. Pasien
biasanya dapat meyakini bahwa palpitasi dan nyeri dada menunjukkan bahwa mereka
akan mati. Sebanyak 20% pasien benar-benar mengalami episode sinkop selama serangan
panik. 1
Menurut DSM IV gejala gangguan panik antara lain adalah sebagai berikut : 6

Merasa pusing, tidak stabil berdiri, hingga pingsan

Merasa kehilangan kontrol, seperti mau gila

Takut mati

Leher serasa dicekik

Palpitasi, berdebar-debar, denyut jantung bertambah cepat

Nyeri dada, rasa tidak nyaman di dada

Merasa sesak, bernapas pendek

Mual atau distress abdominal

Gemetaran

Berkeringat

Rasa panas dikulit, menggigil

Mati rasa, kesemutan

Derealisasi, depersonalisasi (merasa seperti terlepas dari diri sendiri)


2.5 Diagnosis
DSM IV TR memasukkan 2 kriteria diagnostik gangguan panik, satu diagnosis
tanpa agoraphobia dan diagnosis yang lain dengan agoraphobia, tetapi keduanya
memerlukan adanya serangan panik seperti yang digambarkan tabel berikut ini.
Tabel 2.5.1 Kriteria diagnostik DSM IV TR gangguan panik tanpa agoraphobia 1
A. Mengalami (1) dan (2):
(1) Serangan panik berulang tidak diduga
(2) Sedikitnya satu serangan telah diikuti selama satu bulan atau lebih oleh salah satu
atau lebih hal berikut:
a. Kekhawatiran menetap akan mengalami serangan tambahan
b. Khawatir akan akibat atau konsekuensi serangan (contoh hilang kendali,
serangan jantung, menjadi gila)
c. Perubahan perilaku bermakna terkait serangan
B. Tidak ada agoraphobia
C. Serangan panik tidak disebabkan efek fisiologis langsung zat (penyalahgunaan obat,
pengobatan) atau keadaan medis umum (hipertiroidisme)
D. Serangan panik tidak dapat dimasukkan kedalam gangguan jiwa lain, seperti fobia
sosal, fobia spesifik, gangguan obsesif kompulsif, gangguan stress pasca trauma atau
gangguan ansietas perpisahan
Tabel 2.5.2 Kriteria diagnostik DSM IV TR gangguan panik dengan
agoraphobia 1
A. Mengalami (1) dan (2):
(3) Serangan panik berulang tidak diduga

(4) Sedikitnya satu serangan telah diikuti selama satu bulan atau lebih oleh salah satu
atau lebih hal berikut:
d. Kekhawatiran menetap akan mengalami serangan tambahan
e. Khawatir akan akibat atau konsekuensi serangan (contoh hilang kendali,
serangan jantung, menjadi gila)
f. Perubahan perilaku bermakna terkait serangan
B. Adanya agoraphobia
C. Serangan panik tidak diasebabkan efek fisiologis langsung zat (penyalahgunaan
obat, pengobatan) atau keadaan medis umum (hipertiroidisme)
D. Serangan panik tidak dapat dimasukkan kedalam gangguan jiwa lain, seperti fobia
sosal, fobia spesifik, gangguan obsesif kompulsif, gangguan stress pasca trauma
atau gangguan ansietas perpisahan
Tabel 2.5.3 Pedoman diagnostik Gangguan Panik menurut PPDGJ III4

Gangguan panic baru ditegakkan sebagai diagnosis utama apabila tidak ditemukan

adanya gangguan ansietas fobik (F.40.-)


Untuk diagnosis pasti harus ditemukan adanya beberapa kali serangan ansietas berat
(severe attacks of autonomic anxiety) dalam masa kira-kira satu bulan:
a. Pada keadaan-keadaan dimana sebenarnya secara objektif tidak ada bahaya;
b. Tidak terbatas pada situasi yang telah diketahui atau yang dapat diduga sebelumnya
(unpredictable situations);
c. Dengan keadaan yang relative bebas dari gejala-gejala anxietas pada periode diantara
serangan-serangan panik (meskipun demikian, umumnya dapat terjadi juga anxietas
antisipatorik yaitu anxieta yang terjadi setelah membayangkan sesuatu yang
mengkhawatirkan akan terjadi).

2.6 Diagnosis Banding 1


Tabel 2.6.1 Diagnosis banding organik gangguan panik
Penyakit kardiovaskuler
Anemia
Angina
Gagal jantung kongestive
Keadaan hiperaktif beta adrenergik

Hipertensi
Prolaps katup mitral
Infark Miokardium
Takikardi atrium paradoksal
Penyakit paru
Asma
Hiperventilasi
Embolus paru
Penyakit neurologi
Penyakit serebrovaskuler
Epilepsi
Penyakit Huntington
Infeksi
Penyakit menierre
Migrain
Skelrosis multiple
Transient ischemic attack
Tumor
Penyakit Willson
Penyakit endokrin
Penyakit Addison
Sindrom karsinoid
Sindrom Cushing
Diabetes
Hipertiroidisme
Hipoglikemia
Hipoparatiroidisme
Gangguan menopause
Feokromositoma
Sindrom pra menstruasi
Intoksikasi obat
Amfetamin

Amilnitrit
Anikolinergik
Kokain
Halusinogen
Mariyuana
Nikotin
Teofilin
Gejala putus obat
Alkohol
Anti hipertensi
Opiate dan opioid
Sedative hipnotik
Keadaan lain
Anafilaksis
Def.B 12
Gangguan elektrolit
Keracunan logam berat
Infeksi sistemik
SLE
Arteritis temporal
uremia
Sedangkan untuk diagnosis banding non-organik untuk gangguan panik meliputi
gangguan somatisasi, gangguan obsesif kompulsif, fobia dan gangguan stress pasca trauma. Pada
gangguan somatisasi, pasien merasa cemas terhadap penyakit serius ataupun gejala fisik yang
dirasakan dan akan berusaha meminta pertolongan dokter, sedangkan pada gangguan panic
pasien merasakan gejala-gejala hiperaktivitas otonomik sebagai akibat dari kecemasan yang
dirasakannya. Pada gangguan obsesif kompulsif, pasien melakukan kegiatan berulang (kompulsi)
untuk menghilangkan panic. Pada fobia harus ditemukan objek tertentu yang dihindari atau

menimbulkan panic. Pada gangguan stress pasca trauma,

kecemasan berhubungan dengan

trauma yang terjadi pada pasien, sedangkan pada gangguan panic biasanya berhubungan dengan
aktivitas sehari-hari.1

2.7

Pemicu Panik
Salah satu upaya untuk mengatasi gangguan panik adalah dengan cara menjauhkan pasien
dari segala pemicu gangguan panik. Adapun beberapa pemicu gangguan panik antara
lain: 6,7

Cedera (oleh sebab kecelakaan atau operasi)


Penyakit somatik
Adanya konflik dengan orang lain
Pengunaan ganja
Penyalahgunaan stimulan seperti kafein, dekongestan, kokain dan obat-obatan

simpatomimetik (seperti amfetamin, MDMA)


Berada pada tempat-tempat tertutup atau tempat umum (terutama gangguan panik

yang disertai agrofobia)


Penggunaan sertraline, yang dapat menginduksi pasien gangguan panik yang

awalnya asimptomatik
Sindrom putus obat golongan SSRI yang dapat menginduksi gejala-gejala yang
menyerupai gangguan panik

Pada beberapa penilitian, gejala-gejala serangan panik sering timbul pada pasien
penderita gangguan panik yang mengalami hiperventilasi, menginhalasi CO2 , konsumsi
kafein atau yang mendapat injeksi natrium laktat hipertonis atau larutan selain hipertonis,
kolesistokinin, isoproterenol, fulamazenil atau naltrexone. 6

2.8

Terapi
Dengan terapi sebagian besar pasien mengalami perbaikan. Dua terapi yang

paling efektif adalah farmakoterapi dan terapi kognitif perilaku. Terapi keluarga dan
kelompok dapat membantu penderita dan keluarganya menyesuaikan diri dengan keadaan
pasien yang memiliki gangguan dan menyesuaikan diri dengan kesulitan psikososial yang
dapat dicetuskan oleh gangguan tersebut. 1
Farmakoterapi
Alprazolam (Xanax) dan paroxetine (paxil) adalah dua obat yang disetujui FDA
untuk terapi gangguan panik. Umumnya pegalaman menunjukkan keunggulan selektif
serotonin

reuptake

inhibitor

(SSRI)

dan

clomipramine

(anfranil)

daripada

benzodiazepine, monoamine oxsidase inhibitor (MAOI), dan obat trisiklik serta


tetrasiklik dalam efektifitas dan toleransi efek yang merugikan. Suatu pendekatan
konservatif adalah memulai dengan paroxetine, sertraline atau fluvoxamine pada
gangguan panik terisolasi. Jika diinginkan kendali yang cepat terhadap gejala yang parah
pemberian alprazolam harus dimulai bersamaan dengan SSRI diikuti penurunan dosis
benzodiazepine secara perlahan. Pada penggunaan jangka panjang, fluoxetine adalah obat
efektif untuk panik yang bersamaan dengan depresi. 1
Seletive serotonin reutake inhibitor.
Semua SSRI efektif untuk gangguan panik. Paroxetin memiliki efek sedatif dan
cenderung segera membuat pasien tenang sehingga menimbulkan kepatuhan yang lebih
besar serta putus minum obat yang lebih sedikit. Fluoxamine dan sertralin adalah obat
berikutnya yang paling baik ditoleransi. Satu pendekatan bagi pasien dengan gangguan
panik adalah dengan memulai paroxetine 5-10 mg /hari selama 1-2 minggu kemudian

dosisnya ditingkatkan 10 mg/hari setiap 1-2 minggu hingga maksimum 60 mg. Jika
sedasi tidak dapat ditoleransi dosis paroxetine diturunkan bertahap hingga 10 mg/hari dan
diganti menjadi fluoxetine pada 10 mg/hari dan dititrasi meningkat secara perlahan.
Strategi lain dapat digunakan berdasarkan pengalaman klinisi. 1
Benzodiazepin
Benzodiazepin memiliki awitan kerja untuk panik yang paling cepat, sering dalam
minggu pertama, dan dapat digunakan untuk periode waktu yang lama tanpa timbul
toleransi terhadap efek anti panik. Alprazolam adalah benzodiazepine yang paling luas
digunakan untuk gangguan panik tetapi studi menunjukkan lorazepam atau Ativan
memiliki efisiensi yang sama, dan pada laporan kasus juga menunjukkan bahwa
klonazepam atau klonopin dapat efektif. Setelah 4-12 minggu dosis benzodiazepine dapat
diturunkan sementara obat serotonergik diteruskan. Keberatan utama para klinisi
mengenai benzodiazepine adalah potensi ketergantungannya, gangguan kognitif, dan
penyalahgunaan terutama setelah penggunaan jangka panjang. Pasien harus diperingatkan
untuk tidak menyetir atau mengoperasikan peralatan yang berbahaya selama
mengkonsumsi benzodiazepine. 1
Obat trisiklik dan tertrasiklik
Menurut data diantara obat-obat trisiklik clomipramine dan imipramine (tofranil)
adalah obat yang paling efektif untuk terapi gangguan panik. Pengalaman klinis
menunjukkan dosis harus dinaikkan perlahan untuk menghindari stimulus berlebihan dan
bahwa seluruh manfaat klinis membutuhkan dosis utuh dan mungkin belum dicapai
selama 8-12 minggu. Obat-obatan trisiklik lebih sedikit digunakan daripada SSRI karena

obat trisiklik umunya memiliki efek simpang lebih berat pada dosis lebih tinggi yang
diperlukan untuk terapi yang lebih efektif bagi gangguan panik. 1
Monoamine oxidase inhibitor
Data terkuat menyokong efektifitas fenelzin (nardil) dan sejumlah data juga
menyokong tranil sifromin (parnate). Kemungkinan

MAOI menyebabkan stimulasi

berlebihan lebih kecil daripada SSRI atau trisklik tapi obat ini memerlukan dosis penuh
selama sedikitnya 8-12 minggu agar efektif. 1
Tidak respon terhadap terapi
Jika pasien gagal memberikan respon terhadap salah satu golongan maka
golongan obat lain harus dicoba. Data terkini menunjukkan nefazodon dan fenlafaxin
efektif untuk digunakan. Laporan kasus mengesankan efektifitas carbamazepine,
valproate, dan inhibitor saluran kalsium. 1
Durasi farmakoterapi
Ketika efektif terapi diteruskan selama 8-12 bulan. Gangguan panik adalah
keadaan kronik mungin seumur hidup dan kambuh jika terapi dihentikan. 1
Terapi perilaku dan kognitif
Dari berbagai respon disimpulkan bahwa terapi kognitif dan perilaku
mengungguli terapi farmakologi saja. Laporan lain menyimpulkan sebaliknya. 1
Terapi kognitif
Dua fokus utama terapi kognitif adalah instruksi mengenai keyakinan pasien yang
salah dan informasi mengenai serangan panik. 1

Aplikasi relaksasi
Tujuannya adalah memberikan pasien rasa kendali mengenai tingkat ansietas dan
relaksasi. Melaui penggunaan teknik standar relaksasi otot dan membayangkan situasi
yang membuat santai, pasien mempelajari teknik yang dapat membantu mereka melewati
sebuah serangan panik. 1
Pelatihan Pernapasan
Hiperventilasi berhubungan dengan serangan panik mungkin berkaitan dengan
sejumlah gejala seperti pusing dan pingsan, suatu pendekatan langsung untuk
mengendalikan serangan panik adalah melatih paisen melakukan hiperventilasi. 1
Pajanan invivo
Teknik ini meliputi pemajanan pasien terhadap stimulus yang ditakuti yang
semakin lama semkain berat dari waktu ke waktu pasien menjadi mengalami desensitisasi
terhadap pnegalaman tersebut. 1
Terapi psikososial lain
Terapi keluarga
Keluarga pasien mungkin telah dipengaruhi oleh gangguan anggota keluarga.
Terapi keluarga yang ditujukan pada edukasi dan dukungan sering bermanfaat. 1
Psikoterapi berorientasi tilikan
Terapi berfokus membantu pasien mengerti arti ansietas yang tidak disadari,
simbolisme situasi yang dihindari, kebutuhan untuk menekan impuls, dan keuntungan
sekunder gejala tersebut. 1

Psikoterapi kombinasi dan farmakoterapi


Intervensi psikoterapeutik membantu pasien menghadapi rasa takut keluar rumah.
Disamping itu, beberapa pasien akan menolak obat karena mereka yakin obat akan
menstigmatisasi mereka sebagai orang sakit jiwa sehingga intervensi terapeutik
dibutuhkan untuk membantu mereka mengerti dan menghilangkan resistensi mereka
terhadap farmakoterapi. 1
Penatalaksanaan Ketika Serangan Panik Terjadi
Serangan panik merupakan salah satu jenis kegawatdaruratan psikiatri. Adapun
beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mengatasi pasien serangan panik yang
datang dengan keluhan nyeri dada, sesak napas, palpitasi, atau nyaris pingsan antara lain:8
1. Terapi oksigen
2.

Membaringkan pasien dalam posisi Fowler

3.

Memonitor tanda-tanda vital, saturasi oksigen, dan EKG

4.

Memeriksa ada tidaknya kelainan lain yang dialami pasien seperti kelainan
kardiopulmoner dan memastikan kalau pasien memang sedang mengalami
serangan panik.

5. Memberikan penjelasan dan motivasi pada pasien kalau semua keluhan yang
dialaminya dapat berkurang jika dia menenangkan diri.
6. Memberikan injeks lorazepam 0.5 mg IV 20 min untuk menenangkan dan
mengurangi impuls tak terkontrol pasien.
Komponen utama dari terapi pasien serangan panik adalah menjelaskan pada pasien
kalau kondisi yang dialaminya bukanlah disebabkan oleh kondisi medis yang serius dan
bukan pula dikarenakan oleh gangguan mental yang parah, tapi lebih diakibatkan oleh

ketidakseimbangan kimiawi dalam tubuh karena respon sistem simpatik atau fight or
flight response. Memberi keyakinan seperti ini terbukti menjadi plasebo yang signifikan
dalam memperbaiki kondisi pasien. Dokter dan staf IRD harus mendengarkan keluhan
pasien secara efektif namun tetap menunjukkan empati terhadap kondisi pasien. Kita
harus hati-hati dalam menggunakan frasa seperti Penyakit Anda tidak serius atau
Anda akan baik-baik saja karena itu dapat di-misinterpretasi oleh pasien sebagai
ketiadaan empati. Bila keadaan pasien membaik, lorazepam injeksi dapat diganti dengan
lorazepam oral atau golongan benzodiazepin lain. Terapi ini tidak boleh lebih dari 1
minggu untuk mencegah ketergantungan. Benzodiazepin digunakan hanya untuk
meningkatkan kepercayaan diri pasien. Setelah serangan panik berlalu, pasien harus
dijelaskan mengenai pentingnya terapi jangka panjang seperti CBT dan penggunaan obat
jenis SSRI.7,8
Penatalaksanaan Gangguan Panik Ketika Tidak Ada Serangan
Mengingat gangguan panik merupakan suatu penyakit yang bersifat kronik, sering
berulang, serta dapat menyertai berbagai gangguan mental dan somatik lain, maka
penatalaksanaan yang tepat serta hemat biaya sangat dibutuhkan oleh pasien untuk
mengurangi beban ekonomi yang bisa ikut menjadi pemicu gangguan mental yang lain
lagi pada pasien. RANZCP (Royal Australian and New Zealand College of Psychiatrist)
menyatakan bahwa penatalaksanaan yang direkomendasikan untuk menangani gangguan
panik adalah mengedukasi pasien dan keluarga agar dapat mendukung pasien dalam
mengatasi kepanikannya. Terapi medikasi hanya dianjurkan untuk penggunaan jangka
pendek.9

Saat ini CBT (Cognitive-behaviour therapy) merupakan terapi yang dianggap lebih
efektif dan murah dalam mengatasi gangguan panik jika dibandingkan dengan terapi
medikasi. Untuk terapi medikasi, obat-obatan golongan tricyclic dan serotonin selective
reuptake inhibitors (SSRI) dianggap memiliki efikasi yang setara serta lebih dipilih
sebagai medikasi pilihan dibanding golongan benzodiazepin yang sering disalahgunakan
serta dapat menyebabkan berbagai komplikasi pada pasien yang mengalami
ketergantunganalkohol.7
1. Cognitive-behavioral therapy (CBT)
CBT, dengan atau tanpa farmakoterapi, merupakan terapi pilihan untuk gangguan
panik, dan terapi ini harus diberikan pada semua pasien. CBT memiliki efikasi yang lebih
tinggi dalam mengatasi gangguan panik dan biayanya lebih murah. Selain itu tingkat drop
out dan relaps juga lebih rendah jika dibandingkan dengan terapi farmakologi. Meskipun
begitu, hasil yang lebih superior dapat dihasilkan dari kombinasi CBT dan
famakoterapi.10
Beberapa Metode CBT
Terdapat beberapa metode CBT, beberapa diantaranya yakni metode restrukturisasi,
terapi relaksasi, terapi bernapas, dan terapi interocepative.Inti dari terapi CBT adalah
membantu pasien dalam memahami cara kerja pemikiran otomatis dan keyakinan yang
salah dapat menimbulkan respon emosional yang berlebihan, seperti pada gangguan
panik. Terapi restrukturisasi,melalui terapi ini pasien dapat merestrukturisasi isi
pikirannya dengan cara mengganti semua pikiran pikiran negatif yang dapat
mengakibatkan perasaan tidak menyenangkan yang dapat memicu serangan panik dengan
pemikiran-pemikiran positif.

Terapi relaksasi dan bernapas dapat digunakan untuk

membantu pasien mengontrol kadar kecemasan dan mencegah hypocania ketika serangan
panik terjadi. Semua jenis CBT seperti di atas dapat dilakukan pasien dengan atau tanpa

melibatkan dokter. Namun salah satu metode CBT seperti interoceptive therapy yang
terbukti berhasil pada 87% pasien harus dilakukan dengan bantuan dokter di suatu
lingkungan yang terkontrol. Karena terapi ini dilakukan dengan memberikan paparan
yang dapat menstimulus serangan panik pasien dengan cara meningkatkannya sedikit
demi sedikit hingga pasien mengalami desensitasi terhadap stimulus tersebut. Adapun
beberapa teknik yang dapat dilakukan untuk mendesensitasi gangguan panik antara
lain:.9,10
Hiperventilasi disengaja ini dapat mengakibatkan kepala pusing, derealisasi, dan
pandangan menjadi kabur

Melakukan putaran pada kursi ergonomis ini dapat mengakibatkan rasa pusing dan
disorientasi

Bernapas melalui pipet ini dapat mengakibatkan sesak napas dan konstriksi saluran
napas

Menahan napas - ini dapat menciptakan sensasi seperti pengalaman menjelang ajal

Menegangkan badan untuk menciptakan perasaan tegang dan waspada

Semua tindakan di atas dilakukan tidak boleh lebih dari 1 menit. Kuncinya dari teknik di
atas adalah menciptakan sejumlah stimulus yang menyerupai serangan panik. Latihanlatihan tersebut diulangi 3-5 kali sehari hingga pasien tidak lagi merasakan kepanikan
terhadap stimulus seperti itu. Biasanya butuh waktu hingga beberapa minggu untuk dapat
mencapai hal itu.9 Pemaparan terhadap stimulus tersebut dilakukan agar pasien dapat
belajar melalui pengalaman bahwa semua sensasi internal yang dia rasakan seperti sesak
napas, pusing dan pandangan yang kabur bukanlah hal yang harus ditakuti. Ketika pasien
mulai menyadari hal tersebut maka secara otomatis, hippocampus dan amygdala, yang
merupakan pusat emosi, akan ikut mempelajarinya sebagai hal yang tidak perlu ditakuti,
sehingga respon sistem simpatik akan ikut berkurang.7,9

2.9

Prognosis
Studi pengamatan lnjutan jangka panjang gangguan panik sulit diartikan karena

studi tersebut untuk terapi. Meskipun demikian, sekitar 30-40% pasien tampak bebas
gejala pada pengamatan jangka panjang, sekitar 50% memiliki gejala yang cukup ringan
sehingga tidak mengagu kehidupan mereka secara signifikan dan sekitar 10-20% terus
mengalamai gejala yang bermakna. 1
Frekuensi dan keparahan serangan dapat berfluktuasi. Serangan panik dapat
terjadi beberapa kali dalam sehari atau kurang dari sekali dalam sebulan. Asupan kafein
dan nikotin yang berlebihan dapat memperberat gejala. Depresi dapat mempersulit
gambaran gejala pada 40-80% pasien. Ketergantungan alkohol dan zat lain dapat terjadi
pada sekitar 20-40% pasien dan gangguan obsesif kompusif juga dapat timbul. 1

BAB III
KESIMPULAN

Gangguan cemas panik diawali serangan panik yang terjadi beberapa kali dalam satu
hari. Kondisi lebih lanjut gangguan ini dapat mengarah ke agoraphobia, yaitu suatu kondisi
kecemasan berada di tempat terbuka karena takut ditinggalkan, tidak berdaya, atau merasa tidak
ada yang menolong bila serangan panik datang.
Faktor yang berperan penting sebagai penyebab gangguan panik adalah faktor biologis,
faktor genetika, dan faktor psikososial. Penatalaksanaan untuk gangguan panik adalah dengan
terapi kognitif serta farmakoterapi.
Frekuensi dan keparahan serangan dapat berfluktuasi. Serangan panik dapat terjadi
beberapa kali dalam sehari atau kurang dari sekali dalam sebulan. Asupan kafein dan nikotin
yang berlebihan dapat memperberat gejala. Depresi dapat mempersulit gambaran gejala pada 4080% pasien. Ketergantungan alkohol dan zat lain dapat terjadi pada sekitar 20-40% pasien dan
gangguan obsesif kompusif juga dapat timbul.

DAFTAR PUSTAKA

1. Sadock BJ. Sadock VA. Kaplan & Sadock Buku Ajar Psikiatri Klinis Edisi 2. Penerbit
Buku Kedokteran EGC. 2012. Jakarta.

2. Andri. Laporan kasus: Tatalaksana Komprehensif pada Gangguan panik. Bagian Ilmu
Kesehatan Jiwa Fakultas Kedokteran Universitas Krida Wacana.2012.Jakarta.
3. Yaunin, Y. Laporan kasus : Gangguan Panik dengan Agorafobia. Bagian Ilmu Kesehatan
Jiwa Fakultas Kedokteran Universitas Andalas.2013.Padang
4. Maslim, R. Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari PPDGJ-III cetakan I.
Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa Universitas Atmajaya. 2001. Jakarta
5. Maramis, Willy F. Ilmu Kedokteran Jiwa. Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa Universitas
Airlangga . 2009. Surabaya
6. Ranti, SL. Referat. Penatalaksanaan Gangguan Panik. Bagian Ilmu Kesehatan Jiwa
Fakultas Kedokteran Universitas Andalas.2013.Padang
7. Rini, W. Kecemasan dan Panik. Bagian Ilmu Kesehatan Jiwa Fakultas Kedokteran
Universitas Sumatera Utara.2008.Medan
8. Nuraini, N. Panic Disorders. 2010. Jakarta
9. Laila, S. Referat. Gangguan Panik. Bagian Ilmu Kesehatan Jiwa Fakultas Kedokteran
Universitas Sriwijaya.2015.Palembang
10. Lutfi, R. Laporan Kasus. Gangguan Panik. Bagian Ilmu Kesehatan Jiwa Fakultas

Kedokteran Universitas Sumatera Utara.2006.Medan